Anda di halaman 1dari 3

BATU MEMMANA`E

Engkana ritu seuwwa wettu ri tana Bone, sibola marana` marindo`. Indo`na maka gello na
makessing ampena, naikiyya ana`na kuttu`na kuttuE nama tumpeng toa kedona. Jama-jamanna
indo`na iyanaritu mappulung-pulung aju ri ale`E, nai nappa lao na balu ri pasaE. ana`na laing toi,
jama-jamanna iyanaritu mattennung lipa ugi nai nappa lao na balu ri padangkang-padangkang`E.
Ri bolana iyya mabelaE lao riyaseng nge makessing, engka seddi asu naparakai. Asenna
iyyanaritu La Balo. Iyya he lapong asu maka patona risuro-suro. Engkanaro seuwwa esso, maka
pellana essoE, napa relli-relli tongeng agaga nateppaiye. Nama tennung naro lapong ana` ri
tengga esso`E, na pole alalena topa ri bolaE, nasaba lapong indo lao ri pasaE ma`balu aju.
Ritengga jama-jamanna mattennung, poleniro cakkarudduna lapong ana`. Cakkado ado ni ri
onrong na tudang. Magi nateppa sempe`na parewa tennung na lao ri sabolaE. Nasaba cakkaruddu
na pole toni kuttuna, tea atinna lapong ana` ma`kedde malai parewa tennung na. Maelo mellau
tulung ri indo`na, naikiyya lapong indo dei gaga ribolaE. Pole nainggngarang ni makkeda engka .
parewa tennung ku ri sabolaE! ri saliweng pappe sangkana lapong ana`, na ma`bali mana La
Balo makkeda: Iyye puang, tatajeng nni cinampe` Iyya maka seleng nna lapong ana`
mengkalingai asunna macca ma`barekkada pada rupa tauwe. Pede` tattamba ni ro seleng na
lapong ana` riwettu napeneddingini ajena de`naulle kedo. Mattedde pada batuE ajena lapong
ana`. Na sibawa ro tau na, terri ni lapong ana` nai nappa naolli-olli indo`na. Maitta-maitta
tainiyya ajena bawang matedde, naikiyya seddi ni batang kale, tassesa ulunna.
Engkani ro indo`na lari menre bola mengkalingai terri peddina ana`na. Na runtu ni ana`na pada
patung nge, de` naulle kedoE. Makkeda ni ana`na: Ta`dampengengnga indo`. Madoraka ka` lao
ri idi. Nai nappa terri ni paimeng lapong ana. Iyya mani napaja terri, mancaji batu maneng mani
watang kale na. Iyya na bawang na pa lessu indo`na: aga tu pasikua ko na`?. de` nari sangkasangka, mancaji batu topa lapong indo`, nasaba makkamparang ngi lao ri ana`na. makku niro
gangkana seddi kampong mancaji batu maneng taunna, nasaba niggi-nigi makkita, lao topa
makkamparang, na mancaji batu topa ro alena. Iyyana ro pammulanna nariyaseng ni ro kampong
nge ri tau egaE Batu Memmana`E iyyare`ga Batu TerriE.

BATU MENANGIS ATAU BATU BERANAK


Pada suatu waktu di tanah Bone, hiduplah dua orang anak dan ibu. Ibunya memiliki sifat dan
perilaku yang sangat baik sedangkan anaknya malas disuruh-suruh dan egois. Pekerjaan ibunya
adalah mencari kayu bakar di hutan kemudian menjualnya di pasar, sedangkan anaknya menenun
sarung bugis yang di jualnya pada para pedagang.

Di rumahnya yang jauh dari kesan bagus, mereka memilihara seekor anjing. Di namailah anjing
itu dengan nama La Balo. Anjing ini sangat pintar dan patuh dengan poerintah majikannya. Suatu
hari yang sangat panas, menenunlah sang anak di rumahnya yang bisa di bilang gubuk itu.
Sendiri ia menekuni pekerjaannya karena ibunya sedang ke pasar untuk menjual kayu bakar. Di
tengah pekerjaannya menenun, merasa mengantuklah ia. Terantuk-antuk di tempat duduknya.
Secara tidak sengaja, alat tenunnya jatuh ke kolong rumah. Karena sifat malasnya dan karena
mengantuknya, maka engganlah sang anak untuk beranjak dan memungut alat tenunnya. Mau
minta tolong ibunya, ibunya sedang pergi ke pasar. Di ingatnya bahwa ia memiliki anjing
peliharaan. Maka di panggilnya anjing itu dengan berkata : O Balo, tolong kau ambilkan alat
tenunku!. Di luar prasangka sang anak, maka menyahutlah sang anjing dengan berkata, : Iyye
puang, tunggulah sebentar Sungguh kaget sang anak demi mendengar anjing peliharanny dapat
berbicara layaknya manusia banyak. Bertambah kagetlah sang anak ketika merasakan kakinya
kaku dan tak bisa digerakkan. Mengeras seperti batu kaki sang anak. Bersama dengan rasa
takutnya, menangislah sang anak sambil memanggil-manggil ibunya. Lama kelamaan , tidak
hanya kakinya yang mengeras, tetapi seluruh tubuhnya, terkecuali wajahnya.

Maka datanglah ibunya demi mendengar tangis pedih anaknya. Ditemukannya anaknya telah

menjadi patung dan tak dapat bergerak. Berkatalah sang anak: Maafkan aku ibu, terlalu durhaka
aku padamu kemudian ia kembali menangis sampai kepalanya menjadi batu pun air mata tetap
jatuh dari matanya. Berkatalah sang ibu, : Apa yang menyebabkanmu menjadi seperti ini nak.
Menangis pula san ibu, dan tak di sangka-sangka ibunya pun berubah menjadi batu Karena ia
menaegur perubahan yang terjadi pada anaknya. Begitulah, maka satu kampong penduduk
berubah menjadi batu, karena saling menegur satu sama lain. Itulah asal mula di namainya
kampong tersebut sebagai Batu Menangis atau Batu Beranak.