Anda di halaman 1dari 15

LAPORAN PRAKTIKUM FITOKIMIA

ISOLASI PIPERIN

Kelompok 4R :
Nindi Dipamela Yuniar
Raras Puspa Wicitra
Dini Syarifah
Rizki Putri Aulia
Dhea Chitarizka
Dita Isnaini Prabawati
Nila Lutfiatul Khoiroh
Fatimah Indah Fikriyah
Mardiyatul Afifah
Mega Latzuard S.
Agka Enggar Niken P.
Fara Nur Savira

(132210101092)
(132210101094)
(132210101096)
(132210101098)
(132210101102)
(132210101108)
(132210101110)
(132210101112)
(132210101114)
(132210101118)
(132210101122)
(132210101124)

LABORATORIUM BAGIAN BIOLOGI


FAKULTAS FARMASI
2015
BAB I
PENDAHULUAN
1. Tujuan
Mahasiswa diharapkan dapat memahami prinsip dan melakukan isolasi piperin dari
Piperis nigri fructus atau Piperis albi fructus beserta analisis kualitatif hasil isolasi dengan
metode kromatografi.
2. Dasar Teori

Ekstrak biji lada mengandung beberapa senyawa alkaloid, seperti piperine, piperanine,
piperidine, piperettine. Alkaloid merupakan suatu molekul nitrogenous organic yang memiliki
sifat pharmacological effect terhadap manusia serta hewan. Alkaloid merupakan senyawa
yang mengandung nitrogen, biasanya merupakan derivat dari asam amino, rasanya pahit,
berbentuk kristal putih (kecuali nikotin). Selain itu senyawa alkaloid bersifat basa dan
umumnya bereaksi dengan asam membentuk garam yang larut dalam air. Alkaloid ditemukan
dalam tumbuhan (seperti kentang, lada, tomat, dll), hewan (seperti dalam kulit ikan), dan
jamur. Mengingat kegunaan suatu senyawa alkaloid yang sangat luas cakupannya, maka
diperlukan berbagai pendekatan proses yang memungkinkan untuk diaplikasikan dalam
produksi komersial.
Piperine merupakan salah satu senyawa alkaloid yang dapat dijumpai dalam tanaman lada.
Dalam biji lada terdapat sebanyak 5%b 9%b piperine. Rumus molekul dari piperine adalah
C17H19NO3 dan memiliki melting point 128oC 132oC.

Gambar: Struktur Piperine


Piperin ditemukan sebagai bahan aktif dan merupakan alkaloid yang bertanggung jawab
terhadap rasa pedas serta bau merica hitam. Konsentrasi piperin dalam merica hitam sekitar 59 %. Piperin juga digunakan dalam pengobatan tradisional dan sebagai insektisida (Anonima,
2007). Piperin merupakan senyawa amida basa lemah yang dapat membentuk garam dengan
asam mineral kuat. Piperin bisa dihidrolisis dengan KOH-etanolik yang akan menghasilkan
kalium piperinat dan piperidin. Oleh sebab itu pada proses isolasi, pemberian KOH- etanolik
tidak boleh berlebihan dan harus dalam keadaan panas. Tumbuhan jenis piper juga
mengandung minyak atsiri berwarna kuning, berbau aromatis, senyawa berasa pedas
(kavisin), amilum, resin, protein. Senyawa amida (piperin) berupa kristal berbentuk jarum,
berwarna kuning, tidak berbau, tidak berasa, lama-kelamaan pedas, larut dalam etanol, asam
cuka, benzen, dan kloroform (Anonimc, 2006).

Pengekstraksian piperin menggunakan Soxhlet, pengadukan dengan pengaduk magnet,


pemanasan dengan refluks, penyaringan, penguapan dengan evaporator berputar, penggunaan
penangas pendingin es, pemanasan dengan penangas minyak.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

1.

Lada ( Piper nigrum L.)


Nama umum :
Indonesia
: Lada, merica, mrico, pedes
Inggris
: Black papper
Pilipina
: Paminta
Cina
: hu jiao
Nama Lokal :
NAMA SIMPLISIA Piperis nigri Fructus; Buah Lada hitam. Piperis albae Fructus;

Buah Lada putih.


Klasifikasi
:
Kingdom
: Plantae (Tumbuhan)
Subkingdom : Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh)
Super divisi : Spermatophyta (Menghasilkan biji)
Divisi
: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga)
Kelas
: Magnoliopsida (berkeping dua / dikotil)
Sub kelas
: Magnoliidae
Ordo
: Piperales
Famili
: Piperaceae (suku sirih-sirihan)
Genus
: Piper
Spesies
: Piper nigrum L.
Kandungan

Minyak atsiri, pinena, kariofilena, limonena, filandrena, alkaloid piperina,

kavisina, piperitina, piperidina, zat pahit, dan minyak lemak.


Manfaat Tanaman
Buah merica hitam berkhasiat sebagai bahan penyegar, menghangatkan badan,

merangsang semangat, obat perut kembung, merangsang keluarnya keringat, dan obat sesak
nafas. Selain itu juga sebagai karminatif, diaforetik, dan analgesik.
2. Isolasi
Isolasi merupakan salah satu cara untuk memisahkan senyawa yang terdapat dalam bahan
alam untuk memperoleh atau mengambil satu senyawa yang diinginkan. Misalnya, tumbuhan
mengandung ribuan senyawa sebagai metabolit primer dan metabolit sekunder. Biasanya
proses isolasi senyawa dari bahan alami mengisolasi senyawa metabolit sekunder, karena
dapat memberikan manfaat bagi kehidupan manusia. Isolasi dapat dilakukan berbgai macam
metode, salah satunya yaitu ekstraksi padat cair dengan menggunakan metode ekstraksi
soxhletasi.
3. Ekstraksi Soxhletasi
Prinsip ekstraksi adalah melarutkan minyak atsiri dalam bahan dengan pelarut organik
yang mudah menguap. Proses ekstraksi biasanya dilakukan dalam wadah (ketel) yang disebut
extractor. Ekstraksi dengan pelarut organik umumnya digunakan untuk mengekstraksi

minyak atsiri yang mudah rusak oleh pemanasan dengan uap dan air, terutama untuk
mengekstrak minyak dari bunga) bungaan misalnya bunga cempaka, melati, mawar, kenanga,
lily dan lain-lain. Pelarut yang biasanya digunakan dalam ekstraksi yaitu: petroleum eter,
benzena, dan alkohol (Munawaroh, 2010, hal: 74).

Ekstraksi padat cair digunakan untuk memisahkan analit yang terdapat pada padatan
menggunakan pelarut organik. Padatan yang akan diekstrak dilembutkan terlebih dahulu,
dapat dengan cara ditumbuk atau dapat juga diiris menjadi bagian yang kecil atau tipis.
Kemudian padatan yang telah halus dibungkus dengan kertas saring. Padatan yang telah
terbungkus kertas saring dimasukkan ke dalam alat ekstraksi soxhlet. Pelarut organik
dimasukkan ke dalam labu godog. Kemudian peralatan dirangkai dengan menggunakan
pendingin air. Ekstraksi dilakukan dengan memanaskan pelarut organik sampai semua analit
terekstrak (Khamidinal, 2009, hal: 138).
Ekstraksi pelarut menyangkut distribusi suatu zat terlarut (solut) diantara dua fasa cair
yang tidak saling bercampur. Teknik ekstraksi sangat berguna untuk pemisahan secara cepat
dan bersih baik untuk zat organik maupun zat anorganik. Cara ini juga dapat digunakan untuk
analisis makro maupun mikro. Selain untuk kepentingan analisis kimia, ekstraksi juga banyak
digunakan pada pekerjaan preparatif dalam bidang kimia organik, biokimia dan anorganik di
laboratorium. Alat yang digunakan dapat berupa corong pemisah (paling sederhana), alat
ekstraksi soxhlet, sampai yang paling rumit berupa alat counter current craig (Alimin, 2007,
hal: 51).
Menurut Munawaroh (2010, hal: 75), bahwa syarat pelarut yang digunakan sebagai
berikut:
1. Harus dapat melarutkan semua zat wangi bunga dengan cepat dan sempurna, dan sedikit
mungkin melarutkan bahan seperti: lilin, pigmen, serta pelarut harus bersifat selektif.
2. Harus mempunyai titik didih yang cukup rendah, agar pelarut mudah diuapkan tanpa
menggunakan suhu tinggi.
3. Pelarut tidak boleh larut dalam air.
4. Pelarut harus bersifat inert, sehingga tidak bereaksi dengan komponen minyak bunga.
5. Pelarut harus mempunyai titik didih yang seragam dan jika diuapkan tidak akan
tertinggal dalam minyak.
6. Harga pelarut harus serendah mungkin, dan tidak mudah terbakar.
4. Rekristalisasi

Pengkristalan kembali (rekristalisasi) melibatkan pemurnian suatu zat padat dengan


jalan melarutkan zat padat tersebut, mengurangi volume larutannya dengan pemanasan dan
kemudian mendinginkan larutan. Memanaskan larutan, pelarut akan menguap hingga larutan
mencapai titik lewat jenuh. Saat larutan mendingin, kelarutan akan berkurang secara cepat
dan senyawa mulai mengendap. Agar kristalisasi berjalan baik, kotoran setidak-tidaknya
harus dapat larut dalam pelarut untuk kristalisasi atau mempunyai kelarutan lebih besar
daripada senyawa yang diinginkan. Apabila hal ini tidak terpenuhi kotoran akan ikut
mengkristal bersama senyawa yang diinginkan (Bresnick, 2003, hal: 96).

BAB III
METODE PENELITIAN
3.1. Waktu dan Tempat
Waktu dan tempat dilaksanakannya percobaan ini, yaitu sebagai berikut :
Hari/Tanggal : Kamis dan kamis / 25 November-02 Desember 2015
Pukul

: 11.30 WIB Selesai

Tempat

: Laboratorium Biologi Universitas Jember

3.2.

Alat dan Bahan


Alat
Soxhlet
Kertas saring
Penangas air
Glass wool
Lemari pendingin

Bahan
Piper nigrum/Piper album
Etanol 96%
KOH-Etanolik 10%

Eksikator
Kapur tohor
3.3. Cara Kerja
a. Isolasi
Timbang 30g serbuk merica
Masukkan pada soxhlet yang telah dipasang kertas saring

Tambahkan etanol 96% (2 kali sirkulasi) dan beri batu didih

Penyarian dilakukan selama 2 jam dengan kecepatan 6-8


sirkulasi per jam

Setelah dingin pisahkan sari dengan kertas saring

Filtrat yang diperoleh diuapkan dengan penangas air sampai


kental/konsistensi kental

Tambahkan 10ml KOH-etanolik 10% sambil diaduk hingga


timbul endapan

Pisahkan sari dari bagian yang tidak larut melalui glass wool

Sari jernih didiamkan dalam almari es sampai


membentuk kristal optimal

(2)

Pemurnian
Kristal dipisahkan dan dicuci dengan etanol 96%
(dingin)

Keringkan dalam almari pengeringan pada suhu 40C


selama 30-45 menit

Simpan dalam eksikator yang dilengkapi kapur tohor

Kristal yang diperoleh ditimbang dan diidentifikasi


dengan KLT

(3) Identifikasi
Ambil sedikit padatan dengan ujung spatel kecil, larutkan
dalam etanol

Larutan siap dianalisis secara kualitatif dengan KLT

BAB IV
HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
4.1.
N

Hasil Pengamatan Isolasi Piperin


Tanggal

Variabel

25

Berat sampel lada


(30 gram),
banyaknya
sirkulasi (8 kali),
warna ekstrak
hasil sirkulasi
(kuning
kecoklatan),
Warna ekstrak +
KOH + etanol
(cokelat )

Kegiatan

o
1

November
2015

Menyari serbuk merica dengan soxhlet dimana


terjadi 8 kali sirkulasi selama 2 jam.
Setelah dingin melakukan pemisahan dengan
menggunakan kertas saring. Menguapkan
filtrate hingga kental.Menambah 10ml KOH
Etanolik 10%. Menyimpan dalam lemari es.

2.

3.

02

Warna filtrat

02

Memisahkan kristal dari lemari es. Mencuci


kristal dengan etanol 96% (dingin)
Melakukan pengeringan dalam oven pada
suhu 40oC selama 30 menit. Memasukkan
hasil kristal dalam vial,dan menyimpannya
dalam eksikator.
Membuat eluen dari 7,5ml Diklorometana

Desember

(cokelat), warna

2015

kristal (kuning)

Desember

dengan 2,5ml Etil asetat. Menotolkan hasil

2015

larutan ( 4 L ) antara kristal dengan etanol


pada lempeng Mengeluasi
lempeng.Melihat noda pada lempeng dengan
menyemprotkan anisaldehide asam sulfat dan
memanaskan selama 10 menit pada suhu
110oC. Diperoleh nilai Rf standar =tidak
tampak dan Rf sampel = 0,48.

Dimana diketahui :
0.11 gram
rendemen=
x 100 =0,36
30 gram

4.2 Pembahasan
Lada (Piper ningrum L.) merupakan salah satu jenis rempah yang memiliki bau yang
khas. Piperin merupakan salah satu senyawa yang terkandung dalam lada putih. Piperin dapat
diperoleh dengan isolasi yang berarti mengambil senyawa piperin dalam lada dengan
memisahkannya dari senyawa yang lain yang terdapat dalam lada. Metode yang dapat
digunakan untuk isolasi senyawa piperin dalam lada yaitu ekstraksi soxhletasi.
Pada bab ini dilakukan dua kali praktikum yaitu pada tanggal 25 November 2015 dan
pada tanggal 02 Desember 2015. Pada tanggal 25 November 2015 dilakukan praktikum
isolasi satu bertujuan untuk mendapatkan isolat piperin dari Piperis nigri Fructus dengan
mengisolasi menggunakan metode soxhlet. Metode soxhlet ini menggunakan pelarut yang
selalu baru, simplisia Piperis nigri Fructus yang digunakan sebanyak 30 gram kemudian
dibungkus dengan kertas saring yang ditutup dan dimasukkan kedalam tabung yang terdapat
pada alat soxhletkator. Pelarut yang digunakan pada praktikum kali ini adalah Etanol 96%
dengan titik didih 60 80C. Selanjutnya labu bulat kosong diberi batu didih yang memiliki

fungsi untuk meratakan panas dan mencegah terjadinya ledakana akibat adanya tekanan panas
dalam labu. Setelah itu merangkai alat soxhlet lalu menambahkan pelarut sebanyak 2 kali
sirkulasi yaitu 144 ml etanol 96%. Etnaol 96% digunakan sebagai pelaut karena piperin larut
pada pelarut organik. Setlah itu, alat pendingin disambungkan dengan soxhlet dengan
menggunakan selang. Air untuk pendingin dijalankan dan alat isolasi mulai dipanaskan
.Ketika pelarut dididihkan, uapnya naik melewati soklet menuju ke pipa pendingin. Air dingin
yang dialirkan melewati bagian luar kondensor mengembunkan uap pelarut sehingga kembali
ke fase cair, kemudian menetes ke thimble. Pelarut melarutkan lemak dalam thimble, larutan
sari ini terkumpul dalam thimble dan bila volumenya telah mencukupi, sari akan dialirkan
lewat sifon menuju labu.. Proses ini berlangsung selama 2 jam dimana terjadi 6-8 kali
sirkulasi setiap jamnya.
Metode soxhlet ini dipilih karena pelarut yang digunakan lebih sedikit (efesiensi bahan)
dan larutan sari yang dialirkan melalui sifon tetap tinggal dalam labu, sehingga pelarut yang
digunakan untuk mengekstrak sampel selalu baru dan meningkatkan laju ekstraksi. Waktu
yang digunakan lebih cepat, namun kerugian metode ini ialah pelarut yang digunakan harus
mudah menguap dan hanya digunakan untuk isolasi senyawa yang tahan panas. Tahap
selanjutnya adalah mendinginkan dan memisahkan sari dari bagian yang tidak terlarut dengan
penyarian melalui kertas saring, kemudian filtrat yang diperoleh dikentalkan dengan
menggunakan rota evaporator dan juga hot plate hingga kental, tujuannya adalah untuk
menghilangkan pelarut sehingga produk yang diperoleh lebih murni. Setelah kekentalan yang
diinginkan didapatkan isolate dipindahkan kedalam Erlenmeyer 50 ml lalu ditambahkan 10ml
KOH Etanolik 10% yang bertujuan untuk menghilangkan lemak atau asam lemak yang masih
terkandung dalam ekstrak. Piperin merupakan senyawa amida basa lemah yang dapat
membentuk garam dengan asam mineral kuat, oleh sebab itu pada pemberian KOH Etanoik
tidak boleh berlebihan dan harus dalam keadaan panas, karena KOH Etanolik dapat
menghidrolisis piperin menjadi kalium piperinat dan piperidin.
Penambahan KOH etanolik dilakukan sambil diaduk pelan-pelan hingga terbentuk
endapan yang selanjutnya dilakukan pemisahan sehingga didapatkan sari bewarna coklat
jernih.

Hasil yang didapat kemudian

disimpan dalam lemari es untuk pembentukan kristal

piperin dan didiamkan selama 1 minggu hingga praktikum selanjutnya. Pada tanggal 02
Desember 2015 dilakukan pemurnian dan identifikasi dari kristal piperin yang terbentuk.
Hasil kristal yang diperoleh kemudian disaring dengan menggunakan kertas saring yang
sebelumnya ditimbang beratnya setelah itu dicuci dengan menggunakan etanol 96% sehingga
diperoleh kristal yang lebih jernih lagi daripada sebelumnya, kemudian kristal dimasukkan
dalam oven pada suhu 40oC selama 30menit diharapkan supaya kristal terbebas dari pelarut
dan lebih kering. Kristal yang diperoleh disimpan di desikator supaya didapatkan masa yang
konstan. Desikator dilengkapi dengan kapur tohor. Kristal yang didapat kemudian ditimbang
dengan menggunakan timbangan analitik dan diperoleh hasil penimbangan yaitu 0,11 gram
sehingga didapatkan hasil %rendemen sebagai berikut.
rendemen=

0.11 gram
x 100 =0,36
30 gram

angka diatas tidak sesuai literatur yaitu 1,4-17%. Selain itu, dilakukan pembuatan eluen
untuk proses identifikasi dengan menggunakan KLT. Eluen yang digunakan adalah eluen
campuran dari diklorometana dan etil asetat dan nantinya Kristal piperin yang ada dilarutkan
dalam sedikit etanol hingga tepat larut kemudian ditotolkan pada lempeng KLT sebanyak
4L.
Kondisi analisis KLT sebagai berikut :

Fase diam : silica gel GF 254

Fase gerak : diklorometana : Etil asetat (75 :25)

Cupikan

: larutan standar piperin dan larutan sampel

Deteksi

: UV 254,disemprot dengan anisaldehid asam sulfat dan

dipanaskan 110oC selama 10 menit.

Dari kondisi diatas kita dapat mengetahui bahwa piperin berflourosensi pada panjang
gelombang 254nm, dengan eluen (fase gerak) 75ml diklorometana dan 25ml etil asetat,
sebagai pembanding digunakan stndar piperin yang juga ditotolkan sebanyak 2L. Dimana
letak penotolan pada lempeng KLT sebagai berikut:

standa
rt
literatu
r rf 0.4

Kel. 3R : Rf
Kel. 4R : Rf

Kemudian setelah penotolan dilakukan eluasi yang dilakukan dalam chamber yang telah
berisi eluen yang telah dalam suasana jenuh. Setalah proses eluasi selesai dilakukan
penyemprotan untuk menampakkan noda yang terbentuk dengan menggunakan reagen
anisaldehid asam sulfat . Setelah itu, lempeng dipanaskan diatas hot plate selama 10 menit
pada suhu 110oC. setelah selesai dilakukan pengukuran nilai Rf pada masing-masing sampel
maupun standard an pada praktikum kali ini standar yang digunakan tidak terlihat noda yang
terbentuk sehingga tidak dapat ditentukan berapa nilai Rf yang didapatkan sedangkan untuk
sampel diketahui jarak yang ditempuh sampel yaitu 3,9 cm dan untuk noda standar tidak
tampak sehingga Rf standar tidak dapat dikalkulasi. Sedangkan, jarak yang ditempuh oleh
eluen adalah 8 cm sehingga diperoleh niali Rf sampel sebagai berikut
Rf sampel=

3,9 cm
=0,48
8 cm

tetapi berdasarkan literatur nilai Rf piperin yaitu sekitar 0,4. Dengan demikian dapat
disimpulkan isolate piperin yang didapatkan dari sampel mendekati senyawa murni piperin
karena tidak sama persis Rfnya, .

BAB V
PENUTUP
Kesimpulan
Pada praktikum isolasi ini dapat disimpulkan bahwa disimpulkan isolate piperin yang
didapatkan dari sampel mendekati senyawa murni piperin, dimana hal tersebut disebabkan
karena perbedaan Rfsampel (0.48) berbeda dari Rfstandar piperin (0.4) dan %rendemen yang
diperoleh pada praktikum ini adalah 0,36%.

DAFTAR PUSTAKA

Alimin, dkk. Kimia Analitik. Makassar: Alauddin Press, 2007.


Bresnick, Stephen. Inti Sari Kimia Organik. Jakarta: Hipokrates, 2003.
Khamidinal. Teknik Laboratorium Kimia. Yogyakarta: Pustaka Belajar, 2009.
Munawaroh, Safaatul dan Prima Astuti handayani. Ekstraksi Minyak Daun Jeruk Purut
(Citrus hystrix D.C.) Dengan Pelarut Etanol dan N-Heksana Jurnal Kompetensi Teknik
2 no. 1 (2010), hal: 73-78. file: ///D: /Documents/ Laporan/ Organic/ Jurnal
%20percobaan/Piperin/121-165-1-Pb.pdf (3 Desember 2015).

Rishaferi. Diversifikasi Produk Lada (Piper Nigrum) untuk Peningkatan Nilai Tambah
Jurnal Buletin Teknologi Pascananen Pertanian 8 no. 1 (2012), hal: 15-26. file: ///D:
/Documents/ Laporan/ Organic/ Jurnal% 20percobaan/ Piperin/2012_1_2.pdf (3
Desember 2015).
Sastrohamidjojo, Hardjono. Sintesis Bahan Alam. Yogyakarta: Gadjah Mada University Press,
1996.

Anda mungkin juga menyukai