Anda di halaman 1dari 4

Latar Belakang

Ilmu tidak dapat


(compartmentization).

dipisah-pisahkan

dalam

kotak-kotak

yang

terpaku

mati

Oleh karena itu tidak mungkin ilmu tersebut berdiri sendiri terpisah satu sama lainnya tanpa
adanya pengaruh dan hubungan. Dan dalam hal ini ilmu negara sebagai salah satu cabang
ilmu pengetahuan sosial sebagaimana halnya dengan ilmu politik, hukum, kebudayaan,
ekonomi, psikologis, dan lain sebagainya merupakan cabang dari ilmu pengetahuan sosial
yang khusus.
Semua ilmu-ilmu sosial khusus ini secara bersama-sama akan membentuk suatu ilmu sosial
ilmu umum yang akan tersalur ke dalam ilmu induknya atau mater scientarium.
Oleh karena itu ilmu negara sebagai salah satu cabang ilmu pengetahuan sosial umumnya
harus bekerja sama dengan cabang-cabang ilmu pengetahuan sosial lainnya karena dapat
memberi dan menerima pengaruhnya dan bantuan jasanya satu sama lain yang saling
memerlukan sehingga dapat saling mengisi dan lengkap melengkapi, sehingga terwujud
hubungan komplementer. Karenanya akan lebih bermanfaat bila memahami objek yang
diselidikinya.
Pun terdapat hubungan secara interdependen di antara cabang-cabang ilmu pengetahuan
sosial itu dengan yang lainnya, dikarenakan mempergunakan metode dan teknik yang sama.
Metode dan teknik ilmu pengetahuan sosial pada umumnya dipergunakan pula oleh hampir
semua cabang-cabang ilmu pengetahuan sosial pada khususnya, seperti ilmu negara, ilmu
hukum, ilmu politik dan lain sebagainya.
Dalam hubungan secara khusus antara ilmu negara dengan cabang-cabang ilmu pengetahuan
sosial tertentu, dimaksudkan adanya hubungan yang pada pokoknya dititikberatkan dan
digolongkan kepada objek penyelidikan yang sama yaitu; negara.
Hal ini terutama nampak dengan jelas hubungan khusus antara ilmu negara dengan ilmu
politik, ilmu hukum tata negara dalam arti luas dan ilmu perbandingan hukum tata negara.
Rumusan Masalah
Berdasarkan kerangka pemikiran yang telah dijelaskan pada latar belakang di atas timbul
pertanyaan yaitu:
Negara dengan ilmu politik dan ilmu hukum tata negara juga perbandingan ilmu hukum tanda
negara.
Tujuan Pembahasan
Untuk menjelaskan tentang bagaimana hubungan antara ilmu negara dengan ilmu politik dan
ilmu hukum tanda negara juga ilmu perbandingan hukum tanda negara.
BAB II

PEMBAHASAN
Hubungan Ilmu Negara dengan Ilmu Politik
Jikalau diperhatikan pendapat Georg Jellinek dalam bukunya yang berjudul Allgemeine
Staatslehre, ilmu negara sebagai Theoristische Staatswissenschaft atau staatslehre merupakan
hasil penyelidikan dan diperbandingkan satu sama lain, sehingga terdapat persamaanpersamaan dan perbedaan-perbedaan diantara pelbagai sifat dan organisasi-organisasi negara
itu.
Karena itu dari fakta yang bermacam-macam itu dicari sifat-sifat dan unsur-unsur pokoknya
yang bersifat umum seakan-akan intisari unsur-unsur itu merupakan pembagi persekutuan
terbesar (ppt) dalam ilmu hitung atau grootste gemene deler-nya dari keadaan yang berbedabeda itu. Dan jika pekerjaan yang dikerjakan untuk dilarapkan, dijalankan atau diterapkan di
dalam praktek untuk mencapai tujuan tertentu, tugas itu diserahkan kepada Angewandte
staatswissechaft atau ilmu politik. Jadi ilmu negara selaku ilmu pengetahuan sosial yang
bersifat teoritis, segala hasil penyelidikannya dipraktekkan oleh ilmu politik sebagai ilmu
pengetahuan dan bersifat praktis (angewandt, toegepast atau applied). Dengan demikian
jelaslah menurut pahamnya, bahwa ilmu politik itu tidaklah merupakan ilmu pengetahuan
sosial yang berdiri sendiri.
Herman Heller menganggap ilmu politik atau politikologie sebagai ilmu yang berdiri sendiri,
dan bertalian pula dengan pengaruh konsepsi Ango-Saxon terutama Amerika terhadap ilmu
politik yang lebih menitikberatkan pembahasannya kepada hal-hal yang bersifat praktis
dalam masyarakat sebagai gejala sosio-politik.
Maka dalam hubungan ini jelaslah ada sifat-sifat komplementer, karena itu ilmu negara
merupakan salah satu hardcore (teras inti) dari pada ilmu politik.
Hubungan Ilmu Negara dengan Ilmu Hukum Tata Negara dalam Arti Luas
Untuk istilah ilmu hukum tata negara ini disingkat HTN sering dipakai istilah yang berlainan.
Umpamanya di negara Belanda disebutkan Staatsrecht, di negara Jerman Verfassungsrecht, di
tanah Inggris Cosntitusional-law. Sedangkan di negara Prancis menurut sarjana yang bernama
Maurice Duverger di dalam bukunya yang berjudul Droit Constitutionnel et institutions
Politiques, disebut droit constitutionnel.
Selanjutnya menurut Prof. Usep Ranawidjaja, S.H. dalam tulisannya Himpunan kuliah
hukum tata negara Indonesia. Istilah hukum tata negara merupakan hasil terjemahan dari
bahasa Belanda Staatsrecht. Sudah menjadi kesatuan pendapat di antara para sarjana hukum
Belanda untuk membedakan antara hukum tata negara dalam arti luas (staatsrecht in ruime
zin), dan hukum tata negara dalam arti sempit (staatsrecth in engezin), dan untuk membagi
hukum tata negara dalam arti luas itu atas dua golongan hukum, yaitu:
1. Hukum tata negara dalam arti sempit atau untuk singkatnya dinamakan hukum tata
negara
2. Hukum tata usaha negara

Hukum tata usaha negara atau disingkat HTUN sebagai hasil alih bahasa dari bahasa Belanda
seringkali mempunyai istilah yang berlainan. Umpamanya di negara Belanda ada yang
menyebutnya administratief recht ada pula yang menyebutnya Bestuurs recht seperti G.A.
Van Poelje dan G. J. Wiarda.
Di negara Jerman disebut Verwaltungsrecht, di tanah Perancis droit administratief, sedangkan
di Indonesia ada yang menyebutnya hukum tata usaha negara seperti di kalangan
Universitas Negeri Padjajaran, akan tetapi dikalangan Universitas Negeri Gajah Mada
disebutnya hukum tata pemerintahan,, sedangkan Prof. Dr. E. Utrech, S.H. menyebutnya
Hukum Administrasi Negara, dalam undang-undang dasar sementara republik Indonesia
(UUDSRI) tahun 1950 pada pasal 108 dipakai istilah hukum tata usaha, dan disamping itu
Wirjono Prodjodikoro, S.H. dalam majalah hukum tahun 1952 nomor 1 mengintroduksi
istilah Hukum Tata Usaha Pemerintahan.
Maka dengan demikian jelaslah bahwa ilmu negara yang merupakan ilmu pengetahuan yang
menyelidiki pengertian-pengertian pokok dan sendiri-sendiri pokok negara dapat memberikan
dasar-dasar teoritis yang bersifat umum untuk hukum tata negara. Oleh karena itu agar dapat
mengerti dengan sebaik-baiknya dan sedalam-dalamnya sistem hukum ketatanegaraan
sesuatu negara tertentu, sudah sewajarnyalah kita harus terlebih dahulu memiliki pengetahuan
segala hal ikhwalnya secara umum tentang negara yang didapat dalam ilmu negara.
Menjadi teranglah bahwa dalam rangka perhubungan ini ilmu negara merupakan suatu
pelajaran pengantar dan ilmu dasar pokok bagi pelajaran hukum tata negara, karenanya
hukum tata negara tidak dapat dipelajari secara ilmiah dan teratur sebelum terlebih dahulu
dipelajari pengetahuan tentang pengertian-pengertian pokok dan sendi-sendi pokok dari pada
negara umumnya.
Maka ilmu negara dapat memberikan dasar-dasar teoritis untuk hukum tata negara yang
positif. Hukum tata negara merupakan penerapan atau pelarapan di dalam kenyataankenyataan konkret dari bahan-bahan teoritis yang dihasilkan oleh ilmu negara. Karenanya
ilmu hukum tata negara itu mempunyai sifat praktis applied science yang bahan-bahannya
diselidiki, dikumpulkan dan disediakan oleh pure science ilmu negara.
Hubungan Ilmu Negara dengan Ilmu Perbandingan Hukum Tata Negara
Ilmu perbandingan hukum tata negara ini dikenal dengan sebutan vergelijkende
staatsrechtswetenschap atau comparative government, sedangkan Prof. M. Nasroen, S.H.,
menamakannya Ilmu Perbandingan Pemerintahan sebagaimana judul bukunya.
Sedangkan dengan hal tersebut di atas Roelof Kranenburg dalam bukunya; inleidin in de
vergelijkende staastrecht sweetens chap pada bab; object der vergelijkende staastrecht
sweetens chap, menyatakan bahwa dari ilmu pengetahuan dan diferensiasi itu dihasilkan ilmu
perbandingan tata negara. Kemudian yang menjadi objek penyelidikan ilmu perbandingan
hukum tata negara, ialah bahwa dalam peninjauan lebih lanjut, mungkin ternyata manfaat
mengadakan perbandingan secara metodis dan sistematis terhadap bentuk yang bermacammacam dari sifat-sifat dan ketentuan-ketentuan umum dari genus negara. Dan sekali lagi,
jikalau penyelidikan itu berkembang dapatlah dicapai suatu tingkatan yang menghendaki,
agar penyelidikan dan kumpulan-kumpulan masalahnya dijadikan satu kesatuan yang baru
sekali dan sekali lagi timbullah suatu cabang ilmu pengetahuan, yaitu ilmu perbandingan
hukum tata negara.

Jadi jelaslah, bahwa ilmu perbandingan hukum tata negara bertugas menganalisis secara
teratur, menetapkan secara sistematis, sifat-sifat apakah yang melekat padanya, sebab-sebab
apa yang menimbulkannya, mengubah dan menghilangkan atau menyebabkan yang satu
memasuki yang lain terhadap bentuk-bentuk negara itu.
Maka dalam hubungan ini Roelof Kranenburg dalam buku tersebut di atas menyatakan bahwa
dalam menunaikan tugasnya, ilmu perbandingan hukum tata negara itu, haruslah
mempergunakan hasil yang diperoleh ilmu negara. Karena itu perkembangan ilmu negara dan
ilmu hukum merupakan syarat mutlak bagi kesuburan tumbuhannya ilmu perbandingan
hukum tata negara untuk menjadi ilmu yang memberi keterangan dan penjelasan atau
verklarend.
BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Maka jelas meskipun terdapat hubungan berangkai yang sangat erat antara ilmu negara, ilmu
politik, ilmu hukum tata negara, dan ilmu perbandingan hukum tata negara, dan digolongkan
bahwa objeknya yang sama, namun terhadap persoalan-persoalan yang dihadapi oleh ilmuilmu tersebut berlainan.
Saran
Penulis sadar bahwa isi dari makalah ini belum sempurna seperti apa yang diharapkan, maka
dari itu penulis mengharapkan kritik dan saran dari dosen pembimbing atas
ketidaksempurnaan penulisan makalah ini agar kedepannya bisa lebih baik.