Anda di halaman 1dari 10

Fakultas Hukum Universitas Padjadjaran

Ujian Akhir Semester Ganjil 2015


Mata Kuliah : Hukum Pengangkutan Udara
Hari / Tanggal : Kamis, 17 Desember 2014
Waktu
: Take Home
Dosen
: Prof. Dr. H. E. Saefullah, S.H., LL.M.
Disusun Oleh : Michiko Trihadianty (110110120388)
Masalah hukum yang timbul dari kasus Dabarta Airlines bernomor penerbangan DT
111 pada tanggal 21 Desember 2010, dengan rute dari Bandara Internasional Klarita menuju
Bandara Internasional Ultira yang dijadwalkan berangkat pukul 12.00 dan sampai pada pukul
14.30 Waktu Negara Bagian Dabarta, adalah sebagai berikut:
1. Terdapat seorang warga Negara Indira yang bernama Michella meninggal dunia saat
dalam penerbangan menggunakan maskapai tersebut karena terkena benturan keras
saat melakukan pendaratan darurat.
2. Terdapat seorang warga Negara Astartia yang bernama John Carter meninggal dunia
saat dalam penerbangan menggunakan maskapai tersebut dikarenakan tidak
menggunakan sabuk pengaman disaat pendaratan darurat.
3. Terjadi keterlambatan atas tibanya para penumpang yang akan menuju Targya dimana
dalam tiket disebutkan bahwa penerbangan akan tiba di Targya pada pukul 15.30
Waktu Negara Bagian Targya namun kenyataannya karena terdapat kecelakaan yang
mengharuskan penerbangan melakukan pendaratan darurat maka waktu tiba tidak
sesuai dengan rencana.
4. Terdapat seekor Zebra milik warga negara Dabarta yang hendak dikirimkan ke Taman
Safari Targya namun meninggal saa hendak dievakuasi.
5. Salah satu mesin pesawat Dabarta Airlines yang rusak terdapat dua bagian yang
terjatuh menimpa salah satu rumah warga negara Martia dan mengakibatkan pemilik
rumah mengalami kerugian materiil dan juga luka berat sehingga harus dirawat.
Dari kasus diatas dapat ditarik identifikasi masalah yaitu diantaranya:
1. Bagaimanakah pertanggungjawaban Dabarta Airlines (DA) sebagai pengangkut
terhadap kecelakaan yang terjadi pada:
(a) penumpang
(b) kargo
(c) warga Negara Martia yang tertimpa mesin pesawat
2. Bagaimana pertanggungjawaban Dabarta Airlines terhadap keterlambatan yang
dialami para penumpang DT 111?

A. Tanggung Jawab Dabarta Airlines terhadap Penumpang, Kargo dan Warga Negara
Martia
- Penumpang
Warsaw Convention 1929 adalah konvensi yang berlaku untuk penerbangan yang bersifat
internasional dimana definisi penerbangan internasional termuat dalam ketentuan yang
berlaku di dalam tiket sebagai alas kontrak antara maskapai dengan penumpang. Sehingga,
terhadap penumpang yang melakukan perjalanan internasional tanpa melintasi negara dimana
penumpang menjadi warga negara, menurut Konvensi ini dapat dimungkinkan pemberlakuan
atas Konvensi di negara dimana penumpang menjadi warga negara dengan bergantung pada
kontrak tiket antara penumpang dan maskapai.
Montreal Convention 1999 adalah perjanjian multilateral yang diadopsi oleh pertemuan
diplomatik negara-negara anggota ICAO pada tahun 1999. Konvensi ini menggantikan
ketentuan penting dari Warsaw Convention 1929 tentang kompensasi bagi para korban
bencana udara. Konvensi ini berusaha untuk membangun kembali keseragaman dan
prediktabilitas peraturan yang berkaitan dengan pengangkutan internasional mengenai
penumpang, bagasi dan kargo.
Dalam hal tanggung jawab pengangkut atas kematian atau luka yang diderita oleh
penumpang diatur dalam Article 17 Warsaw Convention 1929 dan Article 17 (1) Montreal
Convention 1999 yang menyebutkan bahwa:
Pengangkut bertanggung jawab atas kerugian yang diakibatkan oleh kematian
atau luka yang diderita oleh penumpang selama dalam kegiatan penerbangan, baik
telah berada di dalam, sedang naik atau turun dari pesawat terbang.
Namun, tanggung jawab pengangkut dapat dibatasi atau pengangkut dapat melepaskan
tanggung jawab apabila dirinya dapat membuktikan bahwa ia dan agennya telah mengambil
langkah-langkah untuk mencegah terjadinya kerusakan (damage) tersebut atau kerusakan
(damage) tersebut terjadi akibat dari kelalaian dari orang yang merasa dirugikan tersebut
seperti yang diatur dalam Article 20 (1) Warsaw Convention 1929:
Pengangkut tidak bertanggung jawab jika ia membuktikan bahwa ia dan agennya
telah mengambil semua langkah yang diperlukan untuk menghindari kerusakan atau

bahwa tidak mungkin untuk dia atau mereka untuk mengambil langkah-langkah
tersebut.
Kemudian dalam Article 21 Warsaw Convention 1929 dan Article 20 Montreal Convention
1999 disebutkan:
Jika operator membuktikan bahwa kerusakan itu disebabkan oleh atau terjadi
karena kelalaian orang yang mengalami kerugian, maka Pengadilan dapat, sesuai
dengan peraturan hukumnya, membebaskan pengangkut secara sebagian atau
seluruhnya atas tanggung jawab terhadap kerugian yang terjadi.
Lalu mengenai ganti rugi atau kompensasi yang ditanggung oleh pengangkut diatur dalam
Article 22 Warsaw Convention 1929 dan Article 21 (1) Montreal Convention 1999, yakni:

Article 22 Warsaw Convention 1929

Dalam pengangkutan penumpang, kewajiban pengangkut untuk setiap penumpang


terbatas pada jumlah 125.000 franc. Dimana, sesuai dengan hukum Pengadilan
menangkap dari kasus, kerusakan dapat diberikan dalam bentuk pembayaran
berkala, nilai modal setara dengan pembayaran tersebut tidak akan melebihi
125.000 franc. Namun demikian, dengan kontrak khusus, pengangkut dan
penumpang dapat menyetujui batas yang lebih tinggi dari kewajiban.

Article 21 (1) Montreal Convention 1999

Untuk kerugian yang timbul dari ketentuan Article 17 (1) dapat diberikan
kompensasi yang tidak melebihi 100.000 Special Drawing Rights kepada tiap
penumpang, pengangkut tidak dapat mengurangi atau menyampingkan tanggung
jawabnya
Melihat dari kasus Dabarta Airlines dengan nomor penerbangan DT 111, dimana
terdapat seorang warga Negara Indira dan warga negara Astartia yang meninggal dunia akibat
terkena benturan keras dan penumpang lainnya yang mengalami luka-luka saat pendaratan
darurat, dikaitkan dengan Article 17 Warsaw Convention 1929 dan Article 17 (1) Montreal
Convention 1999, Dabarta Airlines bertanggung jawab atas kematian dan kerugian yang

diderita oleh para korban tersebut. Namun, sebagaimana disebutkan lagi dalam Article 20
Warsaw Convention 1929 apabila maskapai dan agennya telah melakukan tindakan-tindakan
atau langkah-langkah preventif untuk menyelamatkan para penumpang maka maskapai dapat
melepaskan tanggung jawabnya, dan dalam kasus ini, para penumpang yang mendapat
kerugian tersebut mengalami kerugian pada saat pilot melakukan pendaratan darurat akibat
rusaknya pesawat. Kemudian dalam Article 21 Warsaw Convention 1929 dan Article 20
Montreal Convention 1999 disebutkan bahwa pengangkut dapat melepaskan tanggung
jawabnya apabila orang yang mengalami kerugian tersebut terbukti lalai sehingga dirinya
mengalami kerugian. Dalam kasus ini, John Carter yang merupakan warga negara Targya
meninggal dunia dikarenakan ia tidak menggunakan sabuk pengaman. Penggunaan sabuk
pengaman dan urgensi penggunaannya jelas sudah ditekankan oleh pihak maskapai. Oleh
karena itu, apa yang terjadi kepada John Carter dapat dikatakan kelalaiannya sendiri sehingga
pengangkut dimungkinkan untuk lepas dari tanggungjawabnya. Namun, agar suatu kejadian
dapat dikualifikasikan sebagai sebuah kecelakaan dalam pengertian Article 17, kejadian
dalam pesawat udara yang menyebabkan kerugian tersebut harus merupakan kejadian yang
luar biasa (unusual), atau tidak dapat diperkirakan sebelumnya (unexpected). Sehubungan
dengan persyaratan tersebut, Mankewich mengemukakan beberapa kejadian yang dapat
dikualifikasikan ke dalam suatu kecelakaan, diantaranya:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Hijacking dan sabotase


Kerusakan dalam sistem tekanan udara dalam pesawat
Suara yang memekakkan
Pendaratan darurat
Keadaan cuaca buruk dan badai
Serangan oleh pesawat udara militer

Kemudian Warsaw Convention 1929 dan Montreal Convention 1999 juga tidak
menjelaskan secara jelas apa yang dimaksud dengan on board of the aircraft. Dalam
kasus Husserl v. Swiss Air Transport Co., pesawat Swiss Air Transport sedang dalam
penerbangan dari Zurich ke New York ketika dibajak dan dibelokkan dari arahnya ke
suatu daerah gurun pasir dekat Amman, Jordania dan kemudian para penumpang
dipindahkan ke sebuah hotel Amman. Pengadilan berpendapat bahwa pengertian dalam
pesawat udara itu termasuk pula waktu selama berada di hotel Amman. Dalam perkara ini
pengadilan menafsirkan Article 17 Warsaw Convention 1929 dari sejarah pembentukan
Konvensitersebut yang memaksudkan, bahwa dalam pesawat udara (on board the aircraft)
adalah masa antara naik pesawat di tempat pemberangkatan sampai tujuan suatu
penerbangan. Dalam kasus ini, penumpang mengalami kematian atau luka-luka disaat

melakukan pendaratan darurat di atas sungai besar ditengah kota Martia yaitu Sungai Blue
Point karena kerusakan mesin pesawat. Dengan demikian pendaratan darurat DT 111 tidak
termasuk dalam disembarkasi namun termasuk dalam ruang lingkup di dalam pesawat (on
board of the aircraft) menurut Montreal Convention 1999. Jadi, analisis yang dapat
diambil adalah pengangkut bertanggung jawab atas kerugian yang diderita oleh warga
Negara Indira, Targya, Astartia dan Dabarta tersebut sehingga para korban akan
mendapatkan ganti rugi atau kompensasi yang tidak melebihi 100.000 Special Drawing
Rights sebagaimana yang telah diatur dalam Article 21 Montreal Convention 1999 karena
penerbangan dari Dabarta tunduk pada ketentuan yang ada dalam Montreal Convention
1999.
- Kargo
Dalam kasus ini terdapat kuda zebra yang diangkut dalam penerbangan DT 111.
Menurut Isabella Diedriks Verschoor, hewan dikirimkan sebagai kargo menurut Warsaw
Convention 1929 dan Montreal Convention 1999.1 Berdasarkan Article 18 (1), pengangkut
bertanggung jawab atas kerugian yang timbul akibat kemusnahan, kehilangan atau kerusakan
bagasi tercatat atau kargo, jika peristiwa yang menyebabkan kerugian tersebut terjadi selama
dalam transportasi udara. Adapun mengenai pengertian transportasi udara dijelaskan dalam
Article 18 (2) dan (3):

Article 18 (2) Warsaw Convention 1929:

Transportasi udara meliputi jangka waktu selama nagasi atau kargo tersebut
berada dalam pengawasan pengangkut, baik di pelabuhan udara atau di dalam
pesawat udara, atau di tempat lain dalam hal terjadinya pendaratan di luar
pelabuhan udara.

Article 18 (3) Warsaw Convention 1929:

Jangka waktu transportasi udara tidak termasuk pengangkutan di darat, laut atau
sungai yang dilakukan di luar pelabuhan udara. Namun, bila pengangkutan
demikian dilakukan dalam rangka pelaksanaan perjanjian transportasi udara
sehubungan dengan pemuatan, penyerahan atau pemindahan kargo, maka setiap

1 Isabella Diedriks Verschoor, The Transportation of Animals by Air: Regulatory


Aspects, Australian Journal of lnternational Law (2004) 11 Aust. I.L.J. 36-46.

kerugian yang timbul dianggap terjadi selama transportasi udara kecuali


pengangkut dapat membuktikan sebaliknya.
Dari ketentuan Article 18 (2) di atas, bilamana terjadi pendaratan di luar pelabuhan udara,
maka syarat untuk adanya tanggung jawab pengangkut adalah bahwa kargo tersebut berada
dalam pengawasan pengangkut. Namun dalam hal lain untuk adanya tanggung jawab
pengangkut diperlukan adanya dua syarat, yaitu:
1. Kargo harus berada dalam pengawasan pengangkut
2. Kargo tersebut berada di dalam pelabuhan udara atau di dalam pesawat udara.
Dalam kebanyakan kasus, kedua unsur tersebut memang terpenuhi, yaitu kecelakaan atau
kerugian terjadi di pelabuhan udara atau di dalam pesawat udara dan selama berada dalam
pengawasan pengangkut. Dari kasus Dabarta Airlines 111 tersebut zebra milik warga negara
Dabarta yang akan dikirim ke Taman Safari Targya memenuhi kedua unsur tersebut dimana
masih berada dalam pengawasan pengangkut dan berada di dalam pesawat udara. Untuk
jumlah ganti kerugiannya sendiri diatur dalam Article 22 Montreal Convention 1999 yang
menyatakan:
Dalam hal pengangkutan kargo, tanggung jawab pengangkut akibat rusak, hilang,
musnah, atau terlambatnya pengantaran kargo oleh pengangkut, dikenakan
penggantian kerugian sebesar 17 Special Drawing Rights per kilogram, kecuali
pengguna jasa kargo telah melakukan perjanjian khusus dengan maskapai penyedia
jasa kargo untuk melakukan pembayaran dalam jumlah tertentu.
Maka dari kasus ini, kuda zebra yang langka meninggal saat akan dievakuasi dalam
pendaratan darurat. Dengan demikian Dabarta Airlines bertanggung jawab atas meninggalnya
kuda zebra tersebut. Warga Negara Dabarta pemilik zebra itu berhak atas ganti kerugian
sebesar 17 Special Drawing Rights karena barang kargonya yang berupa seekor zebra mati
dalam peristiwa pendaratan darurat yang dilakukan dalam penerbangan DT 111, atau apabila
sebelumnya telah membuat perjanjian khusus antara dirinya dan Dabarta Airlines tentang
ganti kerugiannya maka jumlah itu lah yang harus dibayar oleh Dabarta Airlines.
- Warga Negara Martia
Pengaturan tentang kecelakaan yang menyebabkan kerugian di darat tidak terdapat
dalam Warsaw Convention 1929 atau Montreal Convention 1999 namun hal ini diatur dalam

Rome Convention 1933 yang kemudian digantikan oleh Rome Convention 1952 yang
diamandemen oleh Protokol Montreal 1978. Rome Convention 1952 khususnya pada prinsip
tanggung jawab maskapai terhadap kerusakan di darat telah menjadi hukum kebiasaan
internasional.
Article 1 (1) Rome Convention 1952 menyatakan:
Any person who suffers damage on the surface shall, upon proof only that the
damage was caused by an aircraft in flight or by any person or thing falling therefrom, be
entitled to compensation as provided by this Convention. Nevertheless there shall be no right
to compensation if the damage is not a direct consequence of the incident giving rise thereto,
or if the damage results from the mere fact of passage of the aircraft through the airspace in
conformity with existing air traffic regulations.
Warga negara Martia yang menderita kerugian di darat karena jatuhnya mesin pesawat
akibat mesin pesawat rusak berhak mendapatkan ganti rugi hanya dengan membuktikan
kerugiannya berdasarkan Article 1 (1) Rome Convention 1952.
B. Pertanggungjawaban Dabarta Airlines terhadap keterlambatan yang dialami para
penumpang dan kargo akibat kerusakan mesin pesawat DT 111
- Definisi Keterlambatan
Dalam hal ketepatan waktu penerbangan, penerbangan Dabarta Airlines DT 111
mengalami keterlambatan waktu untuk kedatangan yang seharusnya tiba pada pukul 15.30
Waktu Negara Bagian Targya tanggal 21 Desember 2010 namun nyatanya pesawat melakukan
pendaratan darurat di Sungai Blue Point, Negara Martia. Dalam hal kerugian akibat
keterlamatan masih tetap menerapkan prinsip rebuttable presumption of liability atau prinsip
tanggung jawab atas dasar praduga bersalah dari pengangkut. Pada hakikatnya, sangat
berbeda antara kerugian akibat keterlambatan di satu pihak dengan kerugian akibat
penumpang meninggal dunia atau mengalami penderitaan pribadi atau kargo rusak, hilang
atau musnah di pihak lain. Perbedaan-perbedaan ini antara lain:
1. Tidak sebagaimana kerugian akibat kecelakaan pesawat (meninggal dunia,
penderitaan pribadi, atau kerugian atas kargo) yang pada umumnya sangat jarang
terjadi, kerugian akibat keterlambatan dalam suatu transportasi udara biasanya
sangat sering terjadi.
2. Kerugian yang diderita oleh korban sebagai akibat dari keterlambatan jauh lebih
kecil dibandingkan dengan kerugian yang diakibatkan karena penumpang

meninggal dunia atau mengalami penderitaan pribadi atau kerugian atas kargo
akibat kecelakaan.
3. Keterlambatan adalah suatu pelanggaran dari suatu kewajiban yang timbul dari
perjanjian pada derajat yang kedua, artinya bahwa kewajiban itu dipenuhi tetapi
tidak sebagaimana seharusnya.
Atas dasar tersebut, kiranya, dapat dipahami bahwa prinsip tanggung jawab yang dikenakan
terhadap keterlambatan berbeda dengan prinsip yang diterapkan dalam hal penumpang
meninggal dunia atau mengalami penderitaan pribadi lainnya atau dalam hal timbulnya
kerusakan atau kehilangan pada kargo. Memberlakukan tanggung jawab mutlak atas kerugian
yang diakibatkan oleh keterlambatan, akan dirasakan terlalu berat bagi pengangkut karena itu,
penerapan prinsip tanggung jawab atas dasar praduga bersalah, atau presumption of liability,
yang dapat membebaskan pengangkut dari tanggung jawab dengan membuktikan bahwa
tindakan-tindakan yang wajar telah dilakukan untuk menghindarkan adanya keterlambatan,
atau bahwa tidak mungkin baginya untuk melakukan tindakan tersebut, adalah tepat. Sebab,
tangging jawab tentu saja ada di pundak pengangkut dan condition of contract atau syaratsyarat perjanjian tidak dapat mengubah keadaan ini. Dari penjelasan di atas dapat ditarik
analisis bahwa tindakan pilot melakukan pendaratan darurat agar penumpang dapat
diselamatkan dibandingkan meneruskan penerbangan adalah tindakan yang tepat.
Keterlambatan dapat diartikan sebagai untimely arrival at destination (Fangbeng
Fuondjing v. American Airlines Inc. (2011)). Tapi dalam mengartikan untimely ini negara
anglo saxon dan eropa kontinental mempunyai pandangan yang berbeda. Untimely dapat
diartikan bahwa pengangkut gagal memenuhi waktu yang tertera dalam perjanjian
pengangkutan (menurut eropa kontinental). Tapi selain gagal untuk memenuhi waktu yang
tertera dalam dokumen pengangkutan, negara anglo saxon menjadikan keadaan dimana
pengangkut gagal untuk sama sekali mengangkut penumpang ke dalam kategori
keterlambatan. Keadaan tersebut biasanya disebut sebagai non performance.
Akan tetapi jika dikaitkan dengan Minutes of Second International Conference on Private Air
Law 4-12 Oktober 1929, Warsaw, 76-77, para drafters WC menolak untuk memasukkan ganti
rugi ke dalam Konvensi terhadap tindakan non performance dari maskapai mengingat ganti
rugi tersebut dapat dimintakan melalui hukum nasional berkenaan dengan pelanggaran
perjanjian. Sehingga dapat disimpulkan bahwa delay merupakan keadaan dimana pengangkut
gagal mengangkut penumpang atau kargo sesuai dengan dokumen pengangkutan.
Dalam kasus ini, DT 111 tertahan di landasan pacu selama 1 jam, dan baru bisa take
off dengan perbedaan waktu keberangkatan yang tertera dalam dokumen pengangkutan

selama 1 jam 15 menit dimana seharusnya DT 111 take off pukul 12.00 sesuai dengan
dokumen tapi karena tertahan, maka DT 111 take off pukul 13.15. berdasarkan dokumen
pengangkutan seharusnya DT 111 tiba di Targya pukul 15.30 waktu Targya akan tetapi karena
tertahan di bandara DT 111 baru mendarat di Targya pukul 16.45 waktu Targya (asumsi
pesawat tidak mengalami kecelakaan). Dari penjabaran di atas dapat terlihat bahwa DT 111
mengalami perbedaan waktu (disrepancy) selama 1 jam 15 menit antara dokumen
pengangkutan dengan ketibaan yang sebenarnya. Sehingga dapat disimpulkan bahwa DT 111
mengalami keterlambatan.
- Pertanggungjawaban Dabarta Airlines terhadap keterlambatan penumpang dan kargo
Prinsip yang dianut oleh Article 19 Montreal Convention 1999 maka
keterlambatan DT 111 akan ditanggung oleh Dabarta Airlines. Para penumpang DT 111 dapat
meminta ganti rugi ke DA berdasarkan Article 19 Montreal Convention 1999. Selanjutnya
para penumpang DT 111 dapat meminta ganti rugi dengan batasan hingga 4.150 SDR
berdasarkan Article 22 (1) Montreal Convention 1999. Sedangkan, untuk kargo para pengirim
dapat meminta ganti rugi dengan batasan hingga 17 SDR per kg berdasarkan Article 22 (3)
Montreal Convention 1999. Article 22 (3) Montreal Convention 1999 juga menyebutkan
apabila saat mengirimkan barang pengirim telah membuat special declaration mengenai
keuntungan yang akan didapatkan jika kargo tersebut dikirim, maka pengangkut juga
bertanggung jawab untuk mengganti keuntungan tersebut, kecuali jumlah keuntungan yang
dinyatakan oleh pengirim melebihi keuntungan sebenarnya yang akan diterima oleh
pengirim.
Dalam kasus ini karena yang dikirimkan sebagai kargo salah satunya
adalah hewan langka yakni kuda zebra maka bila sebelumnya pengirim yang merupakan
warga negara Dabarta telah membuat special declaration mengenai keuntungan yang akan
didapatkannya jika kuda zebra ini berhasil di antarkan ke Kebun Binantang Targya maka
Dabarta Airlines juga bertanggung jawab untuk menangung keuntungan yang akan
didapatkan oleh si pengirim kuda zebra dalam special declaration.

Terkait upaya hukum yang dapat dilakukan para penumpang diatur dalam
Article 35 (1) Montreal Convention 1999 yang berbunyi :
The right to damages shall be extinguished if an action is not brought within a
period of two years, reckoned from the date of arrival at the destination, or
from the date on which the aircraft ought to have arrived, or from the date on
which the carriage stopped.
Dapat disimpulkan bahwa hak atas kerusakan/kerugian akan gugur jika upaya
hukum tidak dilakukan dalam jangka waktu 2 tahun terhitung dari tanggal

kedatangan, atau tanggal seharusnya kedatangan atau dari


berhenti. Maka, para penumpang DT111 harus mengajukan
meminta ganti kerugian keterlambatan paling lambat 2
kedatangan atau tanggal seharusnya kedatangan atau dari
berhenti.

tanggal pengangkut
upaya hukum untuk
tahun dari tanggal
tanggal pengangkut