Anda di halaman 1dari 12

Makalah Subjek Hukum Internasional

BAB II
PEMBAHASAN

(i)
(ii)

1)
2)
3)
4)
5)
6)

1)
2)
3)
4)
5)
6)

2.1 Hukum Internasional


Hukum internasional adalah bagian hukum yang mengatur aktivitas entitas
berskala internasional. Pada awalnya, Hukum Internasional hanya diartikan sebagai perilaku
dan hubungan antarnegara namun dalam perkembangan pola hubungan internasional yang
semakin kompleks pengertian ini kemudian meluas sehingga hukum internasional juga
mengurusi struktur dan perilaku organisasi internasional dan pada batas tertentu,
perusahaan multinasional dan individu.
Hukum internasional adalah hukum bangsa-bangsa, hukum antarbangsa atau hukum
antarnegara. Hukum bangsa-bangsa dipergunakan untuk menunjukkan pada kebiasaan dan
aturan hukum yang berlaku dalam hubungan antara raja-raja zaman dahulu. Hukum
antarbangsa atau hukum antarnegara menunjukkan pada kompleks kaedah dan asas yang
mengatur hubungan antara anggota masyarakat bangsa-bangsa atau negara.
Hukum Internasional merupakan keseluruhan kaedah dan asas yang mengatur
hubungan atau persoalan yang melintasi batas negara antara:
negara dengan negara
negara dengan subyek hukum lain bukan negara atau subyek hukum bukan negara satu
sama lain.
2.2 Subjek Hukum Internasional
Subjek hukum internasional diartikan sebagai pemilik, pemegang, atau pendukung hak
dan pemikul kewajiban berdasarkan hukum internasional. Secara teoritis dapat
dikemukakan ahwa subjek hukum internasional sebenarnya hanyalah negara. Perjanjian
internasional seperti misalnya konvensi-konvensi Palang Merah tahun 1949 memberikan
hak dan kewajiban tertentu. Hak dan kewajiban itu diberikan konvensi secara tidak langsung
kepada orang-perorangan (individu) melalui negaranya yang menjadi peserta konvensi itu.
Suatu entitas harus memiliki personalitas HI. Agar suatu entitas dapat dikatakan telah
memiliki personalitas HI harus memiliki beberapa kecakapan tertentu. Kecakapankecakapan tersebut adalah :
Mampu mendukung hak dan kewajiban internasional (capable of possessing international
rights and duties);
Mampu melakukan tindakan tertentu yang bersifat internasional (endowed with the capacity
to take certain types of action on international plane);
Mampu menjadi pihak dalam pembentukan perjanjian internasional (they have related to
capacity to treaties and agreements under international law);
Memiliki kemampuan untuk melakukan penuntutan terhadap pihak yang melanggar
kewajiban internasional (the capacity to make claims for breaches of international law);
Memiliki kekebalan dari pengaruh/penerapan yurisdiksi nasional suatu negara (the
enjoyment of privileges and immunities from national jurisdiction);
Dapat menjadi anggota dan berpartisipasi dalam keanggotaan suatu organisasi
internasional (the question of international legal personality may also arise in regard to
membership or participation in international bodies).
Adapun yang menjadi subjek hukum internasional adalah :
Negara
Tahta Suci Vatican
Palang Merah Internasional
Organisasi Internasional
Individu
Pemberontak Dan Pihak Dalam Sengketa.

Berikut ini akan kami jelaskan mengenai berbagai subjek hukum internasional.
1) Negara
Negara dinyatakan sebagai subjek hukum internasional yang pertama karena kenyataan
menunjukkan bahwa yang pertama melakukan hubungan internasional adalah negara.
Aturan-aturan yang disediakan masayarakat internasional dapat dipastikan berupa aturan
tingkah laku yang harus ditaati oleh negara apabila mereka saling mengadakan hubungan.
Adapun negara yang menjadi subjek hukum internasional adalah negara yang merdeka,
berdaulat, dan tidak merupakan bagian dari suatu negara, artinya negara yang mempunyai
pemerintahan sendiri secara penuh yaitu kekuasaan penuh terhadap warga negara dalam
lingkungan kewenangan negara itu. Menurut PASAL 1 Konvensi Montevideo 1949,
mengenai Hak dan Kewajiban Negara, kualifikasi suatu negara untuk disebut sebagai
pribadi dalam hukum internasional adalah:
a. Penduduk yang tetap;
b. Mempunyai wilayah (teritorial) tertentu;
c. Pemerintahan yang sah; dan
d. Kemampuan untuk mengadakan hubungan dengan negara lain.
2) Tahta Suci Vatican
Tahta Suci Vatikan di akui sebagai subyek hukum internasional berdasarkan Traktat
Lateran tanggal 11 Februari 1929, antara pemerintah Italia dan Tahta Suci Vatikan mengenai
penyerahan sebidang tanah di Roma. Perjanjian Lateran adalah salah satu dari Pakta
Lateran tahun 1929 atau Persetujuan Lateran, tiga persetujuan yang dibuat di tahun 1929
antara Kerajaan Italia dan Tahta Suci, diratifikasi pada tanggal 7 Juni 1929, mengakhiri
masa "Pertanyaan Romawi". Perjanjian Lateran tersebut pada sisi lain dapat dipandang
sebagai pengakuan Italia atas eksistensi Tahta Suci sebagai pribadi hukum internasional
yang berdiri sendiri, walaupun tugas dan kewenangannya, tidak seluas tugas dan
kewenangan negara, sebab hanya terbatas pada bidang kerohanian dan kemanusiaan,
sehingga hanya memiliki kekuatan moral saja, namun wibawa Paus sebagai pemimpin
tertinggi Tahta Suci dan umat Katholik sedunia, sudah diakui secara luas di seluruh dunia.
Oleh karena itu, banyak negara membuka hubungan diplomatik dengan Tahta Suci, dengan
cara menempatkan kedutaan besarnya di Vatikan dan demikian juga sebaliknya Tahta Suci
juga menempatkan kedutaan besarnya di berbagai negara.
Perjanjian ini terdiri atas tiga dokumen:
1.
Sebuah "perjanjian politik" yang menghargai kemerdekaan penuh Tahta Suci di
Negara Kota Vatikan, yang oleh karenanya terbentuk;
2.
Sebuah "concordat" yang mengatur posisi Gereja Katolik Roma dan agama Katolik
Roma di dalam negara Italia;
3.
sebuah "konvensi finansial" yang menyetujui penyelesaian definitif terhadap
permintaan ganti rugi Tahta Suci menyusul hilangnya wilayah dan kekayaan milikTahta Suci.

Wilayah Negara Kota Vatikan, dibentuk oleh Persetujuan Lateran


Tahta
Suci itu
sendiri (Bahasa
Latin: Sancta
Sedes)
adalah
yurisdiksi episkopal dariUskup Roma (yang umumnya dikenal sebagai Sri Paus), tahta
keuskupan nomor satu dalam Gereja Katolik, dan merupakan pusat pemerintahan Gereja
Katolik. Dengan demikian, dalam diplomasi, dan dalam bidang-bidang lainnya Tahta Suci
bertindak dan berbicara atas nama seluruh Gereja Katolik. Tahta Suci juga diakui oleh

subyek-subyek hukum internasional lainnya sebagai sebuah entitas berdaulat, dikepalai oleh
Sri Paus, yang dengannya dapat dijalin hubungan-hubungan diplomatik.
Sri Paus menjalankan pemerintahan Gereja Katolik melalui Kuria Romawi. Kuria Romawi
terdiri atas sejumlah jawatan yang menangani urusan-urusan Gereja pada tingkat tertinggi,
mencakup Sekretariat Negara, sembilan Kongregasi, tiga Tribunal, sebelas Dewan
Kepausan, dan sebelas Komisi Kepausan. Sekretariat Negara, di bawah pimpinan Kardinal
Sekretaris Negara, mengarahkan dan mengkoordinasi Kuria. Sekretaris Negara saat ini,
Kardinal Tarcisio Bertone, adalah padanan Tahta Suci untuk seorang perdana menteri.
Uskup Agung Dominique Mamberti, Sekretaris Bagian Hubungan Antarnegara dari
Sekretariat Negara, bertindak selaku menteri luar negeri Tahta Suci. Bertone dan Mamberti
ditunjuk untuk menjabat posisinya masing-masing oleh Paus Benediktus XVI pada bulan
September 2006.
Sekretariat Negara adalah satu-satunya badan Kuria yang berlokasi di dalam Kota
Vatikan. Jawatan lainnya menempati sejumlah gedung di beberapa lokasi berbeda
diRoma yang memiliki hak-hak ekstrateritorial seperti kedutaan-kedutaan besar.
Lembaga-lembaga Kuria yang paling aktif di antaranya Kongregasi bagi Doktrin Iman,
yang mengawasi doktrin Gereja-Katolik; Kongregasi bagi Para Uskup, yang mengkoordinasi
penunjukan uskup-uskup di seluruh dunia; Kongregasi bagi Penginjilan Bangsa-Bangsa,
yang memantau seluruh karya misi; dan Dewan Kepausan bagi Keadilan dan Perdamaian,
yang berhubungan dengan isu-isu sosial dan perdamaian internasional.
Tahta suci ini berpusat di Vatikan merupakan negara merdeka terkecil di dunia, dari segi
luas wilayah dan jumlah penduduk. Vatikan merupakan sebuah enklaf yang berada di dalam
wilayah kota Roma di Italia. Vatikan merupakan tempat tinggal Pausdan wilayah Takhta
Suci, otoritas pusat Gereja Katolik.
Contoh Kasus Hukum Internasional mengenai Tahta Suci
Pemerintahan AS Lindungi Vatikan Atas Kasus Pelecehan Seksual
Pemerintahan Presiden Barack Obama menunjukkan keberpihakannya pada Vatikan
terkait tuntutan hukum terhadap Vatikan atas kasus-kasus pelecehan seksual di dalam
gereja-gereja Katolik. Pemerintah AS menyatakan bahwa Tahta Suci kebal dari segala
bentuk tuntutan hukum di AS.
Pemerintahan Obama menegaskan hal tersebut, setelah Mahkamah Agung AS
mendesak agar Gedung Putih segera mengumumkan sikapnya atas gugatan hukum
terhadap Vatikan yang dilakukan seorang korban kasus pedofilia di sebuah gereja Katolik di
Oregon.
Pemerintah AS mengacu pada hukum federal tahun 1976 dalam mengambil keputusan
untuk berpihak pada Vatikan. Berdasarkan Undang-Undang "Foreign Sovereign Immunities
Act", pemerintah AS dikenakan batasan tertentu terkait gugatan terhadap kedaulatan negara
lain yang diajukan warga negara AS.
Undang-Undang tersebut menempatkan posisi Paus Benediktus XVI, pimpinan umat
Katolik se-dunia setaraf dengan kepala negara.
Dalam gugatan yang diajukan ke pengadilan Oregon pada tahun 2002, penggugat
menyatakan bahwa Vatikan harus bertanggung jawab karena memindahkan pendeta yang
mengidap pedofilia ke negara bagian AS itu, padahal Vatikan sudah memiliki catatan bahwa
pendeta yang bersangkutan pernah tersandung tuduhan pelecehan anak di bawah umur di
Irlandia dan Chicago.
Gugatan terhadap Vatikan juga diajukan warga negara AS di Kentucky dan Wisconsin.
Gugatan hukum itu menuding para uskup berkonspirasi menutupi kasus-kasus pedofilia
yang dilakukan sejumlah pendetanya.

Vatikan sejauh ini menolak bertanggung jawab atas tuduhan-tuduhan tersebut, dengan
alasan para uskup yang bertugas di wilayah AS secara teknis tidak dipekerjakan oleh
Vatikan
3) Palang Merah Internasional
4) Organisasi Internasional
Sejarah dan Perkembangan Organisasi Internasional
Tata urutan subyek hukum internasional disesuaikan dengan kewenangan yang
dimilikinya. Pada tingkat paling atas terdapat negara yang mempunyai wewenang
internasional secara penuh karena statusnya sebagai subyek asli hukum internasional
semenjak abad ke-16. Selanjutnya menyusul organisasi-organisasi antar pemerintah atau
organisasi-organisasi internasional yang mempunyai wewenang-wewenang khusus.
Organisasi internasional ditempatkan setelah negara dengan alasan bahwa organisasi
internasional hanya memiliki hak dan kewajiban menurut hukum internasional dalam hal
tertentu.
Pertumbuhan organisasi internasional telah dimulai sejak abad pertengahan. Organisasi
international paling awal yang dapat teridentifikasi adalah Holly Alliance yang didirikan oleh
negara-negara Eropa, antara lain Austria; Prusia; dan Rusia, untuk menghadapi kekuasaan
Napoleon. Setelah Holly Alliance, kemudian bermunculan organisasi internasional lain
seperti :
1.
2.
3.
4.

Geodetic Union pada tahun 1864;


International Telegraph Union (1865) yang merupakan pendahulu International
Telecommunication Union;
Universal Postal Union (1874);
Berne Bureau for the Protection of Literary and Artistic Works (1886); dan lainnya.
Yang tidak mungkin dikesampingkan adalah munculnya League of Nations (Liga BangsaBangsa/LBB) pada tahun 1919, yang kemudian diteruskan oleh United Nations
(Perserikatan Bangsa-Bangsa/PBB) pada tahun 1945. PBB kemudian menjadi organisasi
internasional yang paling besar dalam sejarah pertumbuhan kerjasama semua bangsa di
dunia di dalam berbagai sektor kehidupan internasional.
Meskipun telah muncul sejak lama, belum ada kesepakatan mengenai definisi dari
organisasi internasional. Namun menurut Sumaryo Suryokusumo, organisasi internasional
dapat didefinisikan sebagai :
himpunan negara-negara yang terikat dalam suatu perjanjian internasional yang
dilengkapi anggaran dasar sebagai instrumen pokok (constituent instrument) dan
mempunyai personalitas yuridik.
Sementara menurut D.W. Bowett, organisasi internasional didefinisikan sebagai :
they were permanent association of governments, or administration (i.e. postal or
railway administration), based upon a treaty of a multilateral rather than a bilateral type and
with some definite criterion of purpose.
Aspek-aspek dalam Pembentukan Organisasi Internasional
Dalam pembentukan suatu organisasi internasional, maka ada empat aspek yang
menjadi faktor terpenting. Keempat aspek tersebut adalah : aspek filosofis; aspek hukum;
aspek administratif; aspek struktural.
1. Aspek filosofis merupakan aspek pembentukan organisasi internasional yang
berkenaan dengan falsafah atau tema-tema pokok suatu organisasi internasional, misalnya:
a)

Tema keagamaan, seperti Organisasi Konferensi Islam (OKI); Moslem

Brotherhood.
b)

Tema perdamaian, seperti Association of South East Asian Nations (ASEAN);

PBB;
c)

Tema penentuan nasib sendiri (the right of self-determination) seperti

Organization of African Unity (OAU)


d)

Tema kerjasama ekonomi, seperti Asian Pacific Economic Cooperation

(APEC); Organization of Petroleum Exporting Countries (OPEC).


2. Aspek hukum adalah aspek yang berkenaan dengan permasalahan-permasalahan
konstitusional dan prosedural, misalnya:
a)
l

Diperlukannya constituent instrument, seperti covenant; charter; statute; dan


ainnya, yang memuat prinsip-prinsip dan tujuan, struktur maupun cara

organisasi itu bekerja.


b)

Dapat bertindak sebagai pembuat hukum, yang menciptakan prinsip-prinsip

hukum internasional dalam berbagai instrumen hukum (treaty-making powers).


c)

Mempunyai personalitas dan kemampuan hukum.

3. Aspek administratif adalah aspek yang berkenaan dengan administrasi internasional,


misalnya:
a)

Adanya sekretariat tetap atau permanent headquarter yang pendiriannya dibuat

melalui headquarter agreement dengan negara tuan rumah.


b)

Adanya pejabat sipil internasional atau international civil servants.

c)

Mempunyai anggaran atau budgeting yang diatur secara proporsional.

4. Aspek struktural adalah aspek yang berkenaan dengan permasalahaan kelembagaan


yang dimiliki oleh organisasi internasional tersebut, misalnya sebuah organisasi
internasional harus memiliki:
a)

Principal organs;

b)

Subsidiary organs;

c)

Commissions / committee;

d)

Sub-commissions;

e)

Sub-committee;

Personalitas Yuridik Organisasi Internasional


Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya, salah satu aspek pendirian organisasi
internasional adalah aspek hukum, dan personalitas hukum/yuridik termasuk dalam aspek
tersebut. Personalitas hukum yang dimiliki oleh organisasi internasional adalah mutlak

penting guna memungkinan organisasi internasional itu dapat berfungsi dalam hubungan
internasional, khusunya kapasitas dalam melaksanakan fungsi hukum seperti membuat
kontrak, membuat perjanjian dengan suatu negara atau mengahukan tuntutan dengan
negara lainnya. Personalitas yuridik yang dimiliki oleh sebuah organisasi internasional tidak
akan hilang meskipun tidak dicantumkan dalam instrumen pokok pendirian organisasi
internasional tersebut.
PBB sendiri tidak mencantumkan secara khusus mengenai personalitas yuridik yang
dimilikinya. Piagam PBB hanya memuat mengenai personalitas yuridik yang dimiliki oleh
PBB dalam pasal 104, yaitu : The Organization shall enjoy in the territory of each of its
Members such legal capacity as may be necessary for the exercise of its functions and the
fulfilment of its purposes.
Personalitas yuridik yang dimiliki oleh organisasi internasional dapat dibedakan menjadi
dua pengertian, yaitu personalitas yuridik dalam kaitannya dengan hukum nasional, dan
personalitas yuridik dalam kaitannya dengan hukum internasional.
1.

2.

Personalitas yuridik dalam kaitannya dengan hukum nasional dapat dilihat khususnya
apabila sebuah organisasi internasional akan mendirikan sekretariat tetap ataupun markas
besar organisasi tersebut melalui headquarters agreement. Contohnya, headquarters
agreement yang dibuat oleh PBB dengan Amerika Serikat, Belanda, Swiss, dan Austria;
ASEAN dengan Indonesia. Pada umumnya headquarters agreement mengatur mengenai
keistimewaan dan kekebalan diplomatik yang dimiliki oleh pejabat sipil internasional,
pembebasan pajak, dan lainnya
Personalitas yuridik dalam kaitannya dengan hukum internasional dapat diartikan bahwa
organisasi internasional memiliki hak dan kewajiban berdasarkan hukum internasional. Hak
dan kewajiban ini antara lain mempunyai wewenang untuk menuntut dan dituntut di depan
pengadilan, memperoleh dan memiliki benda-benda bergerak, mempunyai kekebalan
(immunity), dan hak-hak istimewa (privileges). Permasalahan mengenai personalitas yuridik
yang dimiliki oleh organisasi internasional, pertama kali mencuat pada kasus Reparation for
Injuries Suffered in the Service of the United Nations (Reparation for Injuries Case). Dengan
munculnya kasus ini, personalitas yuridik yang dimiliki oleh organisasi internasional menjadi
tidak diragukan lagi.
Studi Kasus Reparation for Injuries Case
Reparation for Injuries Case merupakan kasus yang melahirkan penegasan terhadap
personalitas yuridik organisasi internasional. Kasus ini terjadi pada tahun 1948 dan
kemudian Mahkamah Internasional (International Court of Justice/ICJ) memberikan advisory
opinion pada tahun 1949. Dengan adanya kasus ini, organisasi internasional yang ada di
dunia mendapatkan penegasan mengenai status yuridiknya. Meskipun sebenarnya status
yuridik dari organisasi internasional telah ada, namun sampai sebelum adanya kasus ini,
masih belum ada kepastian hukum mengenai bisa atau tidaknya sebuah organisasi
internasional untuk bisa berperkara sebagaimana layaknya subyek hukum internasional
lainnya. ICJ telah membuat suatu terobosan hukum dengan mengeluarkan advisory opinion
berkenaan dengan kasus ini.
Ringkasan Kasus
Pada tahun 1948, tepatnya tanggal 17 September, seorang mediator PBB bernama
Count Folke Bernadotte dan ajudannya Kolonel Serot, terbunuh dalam perjalanan dinas ke
Yerusalem. Mereka dibunuh oleh anggota dari kelompok Lehi, yang terkadang disebut
dengan Stern Gang. Kelompok ini merupakan organisasi radikal zionis yang telah
melakukan beberapa serangan terhadap warga Inggris dan Arab. Pembunuhan terhadap
Bernadotte ini, telah disepakati oleh ketiga pemimpin kelompok Lehi, yaitu : Yitzhak Shamir,
Natan Yelli-Mor, dan Yisrael Eldad, dan direncanakan oleh kepala operasi Lehi di Yerusalem,
Yehoshua Zetler.

Empat orang yang dipimpin oleh Meshulam Makover, kemudian menyerang kendaraan
yang ditumpangi oleh Bernadotte, dan salah satu diantara mereka yaitu Yehoshua Cohen
menembak Bernadotte.
Fakta Hukum
Dari kasus tersebut, terdapat empat permasalahan hukum yang muncul :
1. Count Folke Bernadotte adalah pejabat sipil internasional yang bekerja untukPBB
2. Count Folke Bernadotte adalah warga negara Swedia
3. Pembunuh Bernadotte, Yehoshua Cohen, adalah warga negara Israel
4. Pembunuhan terhadap Bernadotte terjadi di wilayah pengawasan Israel.
Permasalahan Hukum
Berkenaan dengan kasus di atas, Sekjen PBB Trygve Lie mempersiapkan memorandum,
dan disampaikan pada Sidang Majelis Umum PBB pada tahun 1948. Memorandum tersebut
berisi 3 permasalahan pokok :

1.

1.
Apakah suatu negara mempunyai tanggung jawab terhadap PBB atas musibah
atau kematian dari salah seorang pejabatnya?
2.
Kebijaksanaan secara umum mengenai kerusakan dan usaha-usaha untuk
mendapatkan ganti rugi
3.
Cara-cara yang akan ditempuh untuk penyampaian dan penyelesaian mengenai
tuntutan-tuntutan.
Setelah mendengarkan memorandum dari Sekjen PBB, Majelis Umum kemudian
meminta pendapat dari ICJ, dengan mengajukan permasalahan hukum sebagai berikut :
Apakah PBB sebagai sebuah organisasi mempunyai kapasitas untuk dapat mengajukan
gugatan terhadap pemerintah de jure maupun de facto untuk mendapatkan ganti rugi atas
kerugian yang dialami oleh :

a.

PBB;

b.

Korban atau orang-orang yang menerima dampak dari kejadian yang menimpa korban.

2.

Apabila pertanyaan 1(b) dapat diterima, apakah tindakan yang harus dilakukan PBB untuk
mengembalikan hak Negara tempat korban menjadi warganya ?

Putusan ICJ
Terhadap permasalahan hukum yang diajukan oleh Majelis Umum, ICJ memberikan
jawaban sebagai berikut :
1. Untuk pertanyaan 1(a), ICJ secara mutlak sepakat bahwa PBB dapat melakukan hal
tersebut
2. Untuk pertanyaan 1(b), ICJ memberikan pendapat dengan 11 suara melawan 4 bahwa PBB
dapat mengajukan gugatan meskipun pemerintah yang diminta pertanggungjawabannya
bukanlah anggota PBB
Untuk pertanyaan 2, ICJ memberikan pendapat dengan 10 suara melawan 5 bahwa
apabila PBB membawa gugatan karena kerugian yang dialami pejabatnya, tindakan
tersebut hanya dapat dilakukan apabila gugatannya didasarkan pada pelanggaran
kewajiban kepada PBB.
5) Individu
Pertumbuhan dan perkembangan kaidah-kaidah hukum internasional yang memberikan
hak dan membebani kewajiban serta tanggungjawab secara langsung kepada individu
semakin bertambah pesat, terutama setelah Perang Dunia II. Lahirnya Deklarasi Universal
tentang Hak Asasi Manusia (Universal Declaration of Human Rights) pada tanggal 10
Desember 1948 diikuti dengan lahirnya beberapa konvensi-konvensi hak asasi manusia di

berbagai kawasan, dan hal ini semakin mengukuhkan eksistensi individu sebagai subyek
hukum internasional yang mandiri.
Dalam arti yang terbatas, orang perorangan sudah agak lama dianggap sebagai subjek
hukum internasional. Dalam perjanjian perdamaian Versailles tahun 1919 yang mengakhiri
Perang Dunia I antara Jerman dengan Inggris serta Perancis, dengan masing-masing
sekutunya, sudah terdapat pasal-pasal yang memungkinkan orang perorangan mengajukan
perkara ke hadapan Mahkamah Arbitrase Internasional, sehingga dengan demikian sudah
ditinggalkan dalil lama bahwa hanya Negara yang bisa menjadi pihak di hadapan suatu
peradilan internasional. Ketentuan yang serupa juga terdapat dalam perjanjian antara
Jerman dan Polandia tahun 1922 mengenai Silesia Atas (upper Silesia).
Lebih penting artinya bagi perkembangan pengertian individu sebagai subjek hukum
internasionaldari beberapa ketentuan diatas yang bertujuan melindungi hak minoritas, ialah
keputusan Mahkamah Internasional Permanen (Permanent Court of International Justice)
dalam perkara yang menyangkut pegawai kereta api Danzig (Danzig Railway Official's
Case).Karena sifat yang umum dari dictum Mahkamah, keputusan tersebut memperkuat
arah perkembangan pemberian hak kepada individu dalam perjanjian internasional yang
dimulai dalam perjanjian yang telah disebut diatas.
Kedudukan individu-individu dalam orde yuridik internasional telah menyebabkan
terjadinya perdebatan doctrinal yang cukup hangat. Prof. Georges Scelle menyatakan
bahwa masyarakat internasional pada akhirnya adalah masyarakat individu yang diatur
secara langsung oleh hukum internasional, yang bertentangan dengan anggapan bahwa
individu tidak mempunyai tempat dalam orde yuridik internasional. Sehingga untuk
mengetahui mana yang benar antara kedua pandangan ini tidaklah mudah karena hukum
internasional
tidak
mempunyai
kejelasan
mengenai
hal
tersebut.
Secara prinsip, merupakan tugas Negara bahwa para individu yang tunduk pada
yurisdiksinya mematuhi ketentuan-ketentuan yang berasal dari hukum internasional.
Sebaliknya, sangat jarang bahwa individu-individu secara langsung mendapatkan manfaat
yang diberikan norma-norma tertentu hukum internasional tanpa perantara Negara dari
individu yang bersangkutan. Pengakuan secara terbatas terhadap individu sebagai subjek
hukum internasional mengalami perkembangan yang nyata sesudah Perang Dunia II. Dalam
kerangka konstruksi regional, Konvensi Eropa mengenai Hak Asasi Manusia tahun 1959,
Perjanjian Roma tahun 1957 dan pada tingkat Universal dengan diterimanya The
International Convenant on Civil and Political Right (ICPR) dan The International Convenant
Economic Social and Culture Right (ICES) di tahun 1966 telah meningkatkan status individu
yang bukan hanya sebagai objek tetapi juga dalam hal-hal tertentu sebagai subjek hukum
internasional.
Ketika adanya penuntutan penjahat-penjahat perang di hadapan MI yang diadakan
khusus untuk itu oleh negara-negara sekutu yang menang perang. Dalam proses peradilan
yang diadakan di Nurnberg dan Tokyo, para penjahat perang tersebut dituntut sebagai
individu untuk perbuatan yang diklasifikasikan sebagai:
(1) kejahatan terhadap perdamaian;
(2) kejahatanterhadap perikemanusiaan;
(3) pelanggaran terhadap hukum perang; dan
(4) permufakatan jahat untuk mengadakan perang.
Dengan adanya peradilan Nurnberg dan Tokyo tersebut maka seseorang dianggap langsung
bertanggung jawab sebagai individu atas kejahatan perang yang dilakukannya.
Contoh kasus Inividu
Statuta Pengadilan Nuremberg dan Tokyo tahun 1945 lah yang pertama kali
menguraikan kejahatan-kejahatan yang hingga saat ini dianggap sebagai tindak kejahatan
internasional, yaitu kejahatan terhadap perdamaian (crimes against peace), kejahatan
perang (war crimes), dan kejahatan terhadap kemanusiaan (crimes against
humanity).3 Selain itu, dalam pengadilan Nuremberg dan Tokyo inilah pertama kali dikenal
konsep individual criminal responsibility.

Pengadilan Militer Internasional, Nuremberg 1945


- pengadilan atas pelaku kejahatan perang Nazi diselenggarakan oleh empat negara sekutu
utama Perang Dunia II (Amerika Serikat, Inggris, Uni Soviet, dan Prancis)
- 12 persidangan diselenggarakan di bawah yurisdiksi Control Council Law No.10
Selain
persidangan-persidangan
tersebut,
juga
diselenggarakan
banyak
persidangan ainnya yang dilakukan oleh pengadilan militer di berbagai negara lainnya
Howard S Levie, War Crimes Programs: Europe, Chapter III in Howard S Levie, Terrorism
in War: The Law of War Crimes (Dobbs Ferry, NY: Oceana Publications, 1993) p 135-139
(bagian statistik)
Kejahatan yang masuk dalam yurisdiksi pengadilan:
- kejahatan terhadap perdamaian (crimes against peace)
- kejahatan perang (war crimes)
- kejahatan terhadap kemanusiaan (crimes against humanity)
pemberkasan dakwaan di Pengadilan Nuremberg:
1. menyusun rencana bersama atau melakukan konspirasi untuk menyelenggarakan
kejahatan terhadap perdamaian, kejahatan perang, dan kejahatan terhadap kemanusiaan.
2. pelaku kejahatan terhadap perdamaian: perencanaan, persiapan, pencetusan perang
sebagai bentuk tindak agresi yang juga merupakan perang yang dilarang berdasarkan
perjanjian-perjanjian internasional.
3. pelaku kejahatan perang dari tanggal 1 september 1939 sampai 8 Mei 1945 di
Jerman serta seluruh wilayah negara dan teritori yang dikuasai tentara Jerman sejak 1
September 1939, dan di Austria, Cekoslowakia, dan Italia, dan wilayah laut di sekitarnya.
4. pelaku kejahatan terhadap kemanusiaan sebelum 8 Mei 1945 di Jerman serta seluruh
wilayah negara dan teritori yang dikuasai tentara Jerman sejak 1 September 1939, dan di
Austria, Cekoslowakia, dan Italia, dan wilayah laut di sekitarnya.
Berdasarkan pasal 6(c) Statuta Pengadilan Nuremberg, kejahatan terhadap kemanusiaan
mempunyai beberapa elemen. Yaitu:
- dilakukannya salah satu atau lebih tindak kejahatan spesifik sebagaimana tercantum
dalam pasal (pembunuhan, dll sebelum dan selama masa perang; atau persecution)
- terhadap populasi sipil DI MANAPUN (berarti termasuk warga negara pelaku dan juga
penduduk di wilayah yang dikuasai)
- sebagai bagian dari atau dilakukan sehubungan dengan bentuk kejahatan lainnya yang
masuk dalam yurisdiksi pengadilan (i.e. kejahatan perang dan kejahatan terhadap
perdamaian)
- tanpa memperdulikan apakah tindakan tersebut merupakan kejahatan menurut hukum
domestik negara dimana tindakan tersebut dilakukan.
6) Pemberontak dan Pihak dalam Sengketa
Pemberontakan, dalam pengertian umum, adalah penolakan terhadap otoritas.
Pemberontakan dapat timbul dalam berbagai bentuk, mulai dari pembangkangan sipil(civil
disobedience) hingga kekerasan terorganisir yang berupaya meruntuhkan otoritas yang ada.
Istilah ini sering pula digunakan untuk merujuk pada perlawanan bersenjata
terhadap pemerintah yang berkuasa, tapi dapat pula merujuk pada gerakan perlawanan
tanpa kekerasan. Orang-orang yang terlibat dalam suatu pemberontakan disebut sebagai
"pemberontak".
Didalam hukum perang, pemberontakan dapat memperoleh kedudukan dan hak sebagai
pihak yang bersengketa ( belligerent ) dalam keadaan tertentu. Belligerencypada awalnya
adalah insurgency, setelah berkembang dapat diakui sebagai belligerency,
"Para pemberontak sebagai kelompok dapat diberikan hak-hak sebagai pihak sedang
berperang (belligerent) dalam perselisihannya dengan pemerintah yang sah, meskipun tidak

a.
b.
c.
d.

dalam artian organisasi seperti negara." Keputusan House of Lord (1962).


Pengakuan beligerensi.
Pengakuan ini mirip dengan pengakuan sebagai pemberontak. Namun, sifat pengakuan
ini lebih kuat daripada pengakuan sebagai pemberontak. Pengakuan ini diberikan bilamana
pemberontak itu telah demikian kuatnya sehingga seolah-olah ada dua pemerintahan yang
sedang bertarung. Konsekuensi dari pemberian pengakuan ini, antara lain, beligeren dapat
memasuki pelabuhan negara yang mengakui, dapat mengadakan pinjaman, dll.
sebagai subjek hukum internasional harus mematuhi syarat sebagai berikut :
Pemberontak tersebut harus terorrganisir dengan rapi ;
Sudah menaati hukum perang ;
Memiliki wilayah yang telah dikuasai ;
Memiliki kemampuan menjalankan hubungan internasional dengan negara lain.
Pengakuan Sebagai Pemberontak
Pengakuan ini diberikan kepada sekelompok pemberontak yang sedang melakukan
pemberontakan terhadap pemerintahnya sendiri di suatu negara.
Dengan memberikan pengakuan ini, bukan berarti negara yang mengakui itu berpihak
kepada pemberontak. Dasar pemikiran pemberian pengakuan ini semata-mata adalah
pertimbangan kemanusiaan. Sebagaimana diketahui, pemberontak lazimnya melakukan
pemberontakan karena memperjuangkan suatu keyakinan politik tertentu yang berbeda
dengan keyakinan politik pemerintah yang sedang berkuasa.
Oleh karena itu, mereka sebenarnya bukanlah penjahat biasa. Dan itulah maksud
pemberian pengakuan ini, yaitu agar pemberontak tidak diperlakukan sama dengan kriminal
biasa. Namun, pengakuan ini sama sekali tidak menghalangi penguasa (pemerintah) yang
sah untuk menumpas pemberontakan itu.
Pihak yang bersengketa dalam suatu Negara dapat menjadi subyek hukum internasional.
Mereka dianggap mewakili pihak dalam hubungan internasional. Contohnya adalah gerakan
pembebasan seperti PLO
Permasalahan
Peperangan antara GAM dan TNI menunjukkan bahwa perang ini telah menyebabkan
kerugian harta benda dan nyawa, baik dari pihak TNI, GAM maupun
pihak masyarakat sipil. Perang yang diawali tindakan diskriminatif baik secara ekonomi
maupun politik oleh pemerintahan Orde Baru kepada masyarakat Aceh bukanlah fenomena
baru
dalam
tatanan
internasional.
Padahal,
dalam
konvensi
PBB
Pasal 1 ayat 1 secara tegas menolak praktik-praktik diskriminasi. Perang yang dalam
klasifikasinya termasuk kategori perang internal.
Bagi pemerintah yang berkuasa yakni pemerintahan Mega-Hamzah, tindakan GAM
tersebut dianggap sebagai usaha memberontak terhadap pemerintahan yang sah dan
berdaulat. Pemerintah berpendapat bahwa GAM adalah gerakan separatis bersenjata yang
mengancam kedaulatan NKRI dan mengganggu semangat nasionalisme. Di Indonesia
sendiri, gerakan pemberontakan semacam ini tidak hanya muncul di Aceh, tetapi juga di
Papua, Makassar, dan wilayah lainnya. Gerakan ini marak ketika reformasi digulirkan pada
tahun
1998
yang
memberikan
sedikit
angin
segar
bagi
kebebasan
berpendapat.Namun, di antara semua itu, GAM adalah bentuk organisasi pemberontak yang
terbesar di wilayah Indonesia.
Pertama, GAM punya struktur pemerintahan sendiri yang tersebar hampir di seluruh
wilayah
Aceh.
Dengan
pemerintahan
ini,
GAM
dapat
menyelenggarakan
kegiatan administrasi dalam interaksi sosial dan hal ini sudah dilaksanakan oleh GAM
sehingga terdapat dua administrasi di wilayah Aceh.
Kedua, GAM memiliki angkatan perang yang jumlahnya memadai. Angkatan perang
inilah yang kemudian menjalankan fungsi keamanan internal di tingkatan mereka. Kedua
faktor inilah yang akhirnya membentuk parameter ketiga yakni otoritas de facto di wilayah
Aceh.
Fakta Hukum

Dalam kerangka hukum internasional, organisasi GAM dapat dikategorikan sebagai


kelompok pemberontak (belligerent) yang diakui sebagai subjek dari hukum internasional.
Pengakuan
GAM
sebagai
subjek
hukum
internasional
dilihat
dari
beberapa prinsip penting.
Pertama, kegiatan-kegiatan GAM telah mencapai suatu titik keberhasilan saat mereka
dapat menduduki secara efektif dan membentuk otoritas de facto di wilayah Aceh yang
sebelumnya dikuasai penuh oleh pemerintah Indonesia. Prinsip ini muncul karena ada
pertimbangan negara lain menyangkut kepentingan perlindungan warga negaranya dan
perdagangan internasional. Dalam kondisi ini, negara-negara luar dapat mengambil
keputusan untuk mengakui secara de facto kepada GAM terbatas pada wilayah Aceh.
Pengakuan seperti ini pernah ditempuh pemerintah Inggris terhadap pihak pemberontak
dalam perang saudara di Spanyol tahun 1937. Kedua, peperangan antara pihak GAM dan
TNI telah mencapai dimensi tertentu di mana negara luar harus melihatnya sebagai perang
sesungguhnya antara dua kekuatan. Konsekuensinya adalah pelaksanaan hukum perang
bagi kedua belah pihak. Pengakuan keadaan berperang ini tentu sangat berbeda dari
pengakuan pemerintah induk atau pemerintah pemberontak sebagai pemerintah yang sah.
Dalam pengakuan de facto kepada GAM, hanya pemerintah RI yang diakui secara de
jure yang dapat mengklaim atas harta benda yang berada di seluruh wilayah RI termasuk
Aceh. Selain itu, hanya pemerintah RI yang dapat mewakili negara untuk tujuan suksesi
negara dan wakil-wakil dari kelompok GAM yang diakui de facto secara hukum tidak berhak
atas imunitas-imunitas dan privilegde-privilegde diplomatik penuh (Starke:1992).
Kesimpulan
Oleh karenanya, jelas bahwa perang antara GAM dan TNI harus dilihat sebagai
peperangan dua pihak yang harus memerhatikan hukum perang. Sebenarnya penyelesaian
konflik antara GAM dan TNI dapat ditempuh dengan jalan diplomasi. Hal ini karena dalam
perspektif hukum internasional, GAM dapat diakui sebagai kaum belligerent (pemberontak)
sehingga mampu menjadi subjek dari hukum internasional. Meskipun pada proses
historisnya jalan diplomasi kerap tidak menemukan titik temu, sebagai langkah demokratis,
kegagalan tersebut harus saling diintrospeksi satu sama lain. Yang terpenting lagi adalah
bagaimana mengikutsertakan perwakilan dari masyarakat sipil sebagai komunitas mayoritas
di Aceh dalam setiap meja perundingan.
BAB IV
PENUTUP
4.1 Kesimpulan
Dari penjelasan diatas,maka dapat disimpulkan bahwa Hukum Internasional merupakan
keseluruhan kaedah dan asas yang mengatur hubungan atau persoalan yang melintasi
batas negara antara:
1. negara dengan negara
2. negara dengan subyek hukum lain bukan negara atau subyek hukum bukan negara satu
sama lain.
Subjek hukum internasional diartikan sebagai pemilik, pemegang, atau pendukung hak
dan pemikul kewajiban berdasarkan hukum internasional. Secara teoritis dapat
dikemukakan ahwa subjek hukum internasional sebenarnya hanyalah negara. Perjanjian
internasional seperti misalnya konvensi-konvensi Palang Merah tahun 1949 memberikan
hak dan kewajiban tertentu. Hak dan kewajiban itu diberikan konvensi secara tidak langsung
kepada orang-perorangan (individu) melalui negaranya yang menjadi peserta konvensi itu.
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Adapun yang menjadi subjek hukum internasional adalah :


Negara
Tahta Suci Vatican
Palang Merah Internasional
Organisasi Internasional
Individu
Pemberontak Dan Pihak Dalam Sengketa.

Sumber : http://rizalrecht.blogspot.co.id/2014/11/makalah-subjek-hukuminternasional.html