Anda di halaman 1dari 58

LAPORAN RESMI

PRAKTIKUM PALEONTOLOGI
Analisis Lingkungan Pengendapan Formasi Sambipitu
Bagian Atas Berdasarkan Fosil Jejak

Disusun Oleh :
Nama

: AL-HUSSEIN FLOWERS RIZQI

No.Mhs

: 410009047

JURUSAN TEKNIK GEOLOGI


SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA

2011

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
1

HALAMAN PENGESAHAN

LAPORAN RESMI
PRAKTIKUM PALEONTOLOGI

OLEH :
AL-HUSSEIN FLOWERS RIZQI
410009047
Diajukan sebagai syarat untuk mengikuti responsi praktikum paleontologi pada
semester III tahun ajaran 2010/2011, Jurusan Teknik Geologi
Sekolah Tinggi Teknologi Nasional Yogyakarta

Yogyakarta, 7 Januari 2011

ASISTEN PALEONTOLOGI

LABORATORIUM PALEONTOLOGI
JURUSAN TEKNIK GEOLOGI
SEKOLAH TINGGI TEKNOLOGI NASIONAL
YOGYAKARTA
2011
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
2

KATA PENGANTAR
Puji syukur senantiasa penyusun panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa yang
telah memberikan rahmat dan karunia-Nya sehingga Laporan Resmi Paleontologi yang di
semester 3 jurusan teknik geologi STTNAS Yogyakarta ini dapat terselesaikan tepat pada
waktunya.
Tak lupa penyusun mengucapkan terima kasih kepada dosen Paleontologi

yaitu

Bapak Hita Pandita, ST,MT yang dengan tabah berkenan membimbing dan mengajar pada
mata kuliah Paleontologi sehingga kedepannya mahasiswa didik dapat menerapkan apa yang
didapat di semester 3 ini dan kepada kakak-kakak asisten praktikum telah memberi sedikit
bimbingan dalam penyusunan laporan Paleontologi serta pihak-pihak yang tentu tidak bisa
disebutkan satu per satu yang telah membantu dalam penyusunan laporan resmi praktikum
Paleontologi ini.
Akhir kata, tiada gading yang tak retak. Demikian pula dengan tugas ini yang masih
jauh dari sempurna. Oleh karena itu, saran dan kritik yang membangun tetap penyusun
nantikan demi kesempurnaan laporan praktikum dan laporan-laporan yang akan diberikan di
lain waktu.

Yogyakarta, 7 Januari 2011

Praktikan
Al-Hussein Flowers Rizqi

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
3

HALAMAN PERSEMBAHAN
Allah SWT,,yang telah memberi ku banyak nikmat dan karunia sehingga bisa
mengerjakan laporan resmi dengan tepat waktu..
Bapak dan Ibuku yang senantiasa memberi dukungan baik moral maupun spiritual
dan juga memfasilitasi saya sehingga bisa mengerjakan laporan praktikum ini dengan
sungguh-sungguh....dan dapat terselesaikan dengan tepat waktu....
For my classmate 09 in geology engineering in STTNAS, thank for our workship and
the spirit....
My brothers : eddi,,,Fauzan...and Heri..thank for the spirit that uve given for me
during i study in STTNAS Yogyakarta...
My bestfriends ...Catur n Dede ..thank for our friendship..i hope no one can seperate
us..we learn we study we work together whenever wherever....
My best asistant of paleontology..sir Paul and sir Jekson...thank for ur guiding me and
all the materials about paleontologys given to me...
Mr. Hita Pandita,,well be missing you very much...thank for the teaching...
For the eddys kost... and my sweet room..thank for the space to did this report...
All the people who cant be mentioned one by one in this page...i just wanna say
thank ....

DAFTAR ISI
Halaman Judul...........................................................................................................
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
4

Halaman Pengesahan.................................................................................................

Kata Pengantar...........................................................................................................

Halaman Persembahan...............................................................................................

Daftar isi....................................................................................................................

BAB I PENDAHULUAN.......................................................................................

1.1 Lokasi Pengamatan..............................................................................................


1.2 Maksud dan Tujuan.............................................................................................
1.3 Geomorfologi......................................................................................................
1.4 Stratigrafi.............................................................................................................
1.5 Formasi................................................................................................................
1.6 Petrologi..............................................................................................................
1.7 Ichnofacies..........................................................................................................

7
8
9
10
10
11
12

BAB II DASAR TEORI..........................................................................................

21

2.1 Definisi...............................................................................................................

21

2.2 Sejarah Perkembangan Paleontologi..................................................................

23

2.3 Konsep Dasar Paleontologi.................................................................................

24

2.4 Ruang Lingkup Paleontologi...............................................................................

26

2.5 Ilmu yang Berkaitan dengan Paleontologi...........................................................

28

2.6 Proses Pemfosilan.................................................................................................

29

2.7 Klasifikasi............................................................................................................

34

2.7.1 Taksonomi.............................................................................................

34

2.7.2 Model Pengawetan................................................................................

35

2.7.3 Pola Hidup............................................................................................

37

2.7.4 Lingkungan Masa Lampau....................................................................

39

BAB III ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN................................................

42

3.1 Lokasi Pengamatan I..............................................................................................

42

3.1.1 Litologi....................................................................................................

43

3.1.2 Stratigrafi dan Formasi............................................................................

44

3.1.3 Petrologi..................................................................................................

45

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
5

3.1.4 Keterdapatan Fosil Jejak.........................................................................

46

3.2 Lokasi Pengamatan II............................................................................................

49

3.2.1 Litologi....................................................................................................

49

3.2.2 Stratigrafi dan Formasi............................................................................

52

3.2.3 Petrologi..................................................................................................

53

3.2.4 Keterdapatan Fosil Jejak.........................................................................

53

BAB IV KESIMPULAN............................................................................................

56

DAFTAR PUSTAKA.................................................................................................57
LAMPIRAN................................................................................................................

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Lokasi Pengamatan
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
6

58

PETA KABUPATEN GUNUNGKIDUL,DIY


Lokasi Pengamatan fosil jejak pada tanggal 30 Desember 2010 :
a. Lokasi Pengamatan I (stop site I)
Kali Widara,daerah Wonosari Gunungkidul ,Daerah Istimewa Yogyakarta tepatnya di
sebelah bawah jembatan Kali Widara.
Zona Pegunungan Selatan, Formasi Sambipitu Atas.

b. Lokasi Pengamatan II (stop site II)


Kali Ngalang,Gedangsari,Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta tepatnya di
sebelah bawah jembatan Kali Ngalang.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
7

1.2 Maksud dan Tujuan


Maksud dari dua pengamatan yakni pengamatan di lokasi I (Kali Widara) dan
pengamatan di lokasi II (Kali Ngalang) adalah untuk memperkenalkan atau lebih
memahami fosil-fosil jejak di daerah pengamatan dengan melihat dan mendeskripsi
secara langsung fosil jejak yang ada pada perlapisan batuan dan lebih mengenal jenis
dari organisme yang telah lama membatu (menjadi fosil).
Tujuan dari pengamatan ini adalah praktikum mampu menganalisa lingkungan
pengendapan berdasarkan fosil jejak.
Selain itu,tujuan lain mempelajari fosil adalah :
(a). untuk mempelajari perkembangankehidupan yang pernah ada di muka bumi
sepanjang sejarah bumi;
(b). mengetahui kondisi geografidan iklim pada zaman saat fosil tersebut hidup;
(c). menentukan umur relatif batuan yang terdapatdi alam didasarkan atas kandungan
fosilnya;
(d). untuk menentukan lingkungan pengendapan batuandidasarkan atas sifat dan
ekologi kehidupan fosil yang dikandung dalam batuan tersebut ;
(e). Untuk korelasi antar batuan batuan yang terdapat di alam (biostratigrafi) yaitu
dengan dasar kandunganfosil yang sejenis/seumur.

1.3 Geomorfologi
Daerah Gunungsewu merupakan perbukitan kerucut karst yang berada di zona
fisiogafik Pegunungan Selatan Jawa Tengah - Jawa Timur, dan secara administratif
termasuk wilayah Kabupaten Gunungkidul, DIY. Daerah ini senantiasa menderita
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
8

kekeringan di musim kemarau, karena air permukaan yang langka. Diperkirakan


terdapat cukup banyak air di bawah tanah, terbukti dari banyak dijumpainya sungaisungai bawah permukaan.
Geomorfologi Daerah Gunungsewu, berdasarkan morfogenetik dan
morfometriknya

dapat

dikelompokkan

menjadi

tiga

satuan,

yaitu

Satuan

Geomorfologi Dataran Karst, Satuan Geomorfologi Perbukitan Kerucut Karst, dan


Satuan Geomorfologi Teras Pantai. Secara umum karstifikasi di daerah ini sudah
mencapai tahapan dewasa.
Lapisan paling bawah stratigafi Daerah Gunungsewu berupa endapan vulkanik
yang terdiri dari batupasir tufaan, lava, dan breksi, yang dikenal sebagai Kelompok
Besole. Di atas batuan basal tersebut, secara setempat-setempat didapatkan napal
Formasi Sambipitu, serta batugamping tufaan dan batugamping lempungan Formasi
Oyo. Di atasnya lagi dijumpai batugamping Gunungsewu Formasi Wonosari yang
dianggap merupakan lapisan pembawa air di daerah penelitian. Di bagian paling atas,
berturut-turut terdapat napal Formasi Kepek, endapan aluvial dan endapan vulkanik
Merapi.

1.4

Stratigrafi
Stratigrafi Formasi di daerah pegunungan Sewu,Wonosari,DIY :

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
9

1.5 Formasi
Di atas Formasi Nglanggran terdapat formasi batuan yang menunjukkan ciri ciri
turbidit, yaitu Formasi Sambipitu. Formasi ini tersusun terutama oleh batu pasir
yang bergradasi menjadi batu lanau atau batu lempung. Di bagian bawah, batu
pasirnya masih menunjukkan sifat asal gunung api sedang ke arah atas sifat asal
gunung api ini berangsur-angsur berubah menjadi batu pasir yang bersifat gampingan.
Pada batu pasir gampingan ini sering dijumpai fragmen dari koral dan foraminifera
besar yang berasal dari lingkungan terumbu laut dangkal, yang terseret masuk
kedalam lingkungan yang lebih dalam akibat pengaruh arus turbid.
Pada bagian yang berupa perselingan antara batu pasir sedang yang bergradasi ke
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
10

atas menjadi serpih (distal turbidite) sering dijumpai rekahan yang intensif pada
sepihnya dengan arah tegak lurus bidang perlapisan.

1.6 Petrologi
Batupasir Formasi Sambipitu merupakan endapan aliran gravitasi (gravity flow)
di dalam cekungan muka busur (fore arc basin), pada Miosen Awal - Miosen Tengah,
yang dapat dipisahkan menjadi dua fasies yaitu Kipas dalam dan Kipas tengah.
Pembagian yang lebih rinci lagi berdasarkan pada korelasi horison terpilih yang
dibantu dengan orientasi strike line, dapat dikenali ada 4 zona. Studi petrografi pada
sampel batupasir Foimasi Sambipitu menunjukkan bahwa zona I dan IV dicirikan
oleh lithic- dan feldspathic wacke, sedang zona II dan III terdiri dari batupasir jenis
arenite.
Tahapan diagenesa pada batupasir Formasi Sambipitu menunjukkan bahwa
sementasi berkembang pada zona II dan III, terdiri dari sementasi authigenic calcite,
zeolit dan lempung s,m-ta klorit (menghasilkan tekstur clay rims ); jenis sementasi
lainnya yang teroentuk adalah rekristalisasi matrik lempung yang menghasilkan
tekstur clay coats. Gejala diagenesa lainnya yang teramati adalah proses kompaksi
dan pelaiutan. Pembentukan authigenic clay- coats dan -rims segera setelah
pengendapan dan kompaksi awal; diikuti oleh proses pelarutan dari kebanyakan
butiran tidak stabil seperti fragmen batuan, mineral mafik dan plagioklas. Pengisian
pori oleh kalsit dan zeolit setelah kompaksi dan pelarutan teijadi. Batupasir Formasi
Sambipitu diinterpretasikan sebagai stage II-III di dalam pembagian tahapan
diagenesa menurut Galloway (1974).

1.7 Ichnofacies
Fosil jejak (trace fossils) merupakan struktur sedimen hasil dari aktivitas suatu
organisme. Ilmu yang mempelajari fosil jejak disebut dengan Ichnology (Ekdale, et al.,
1984).
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
11

Yang termasuk dalam fosil jejak antara lain adalah : burrows, tracks, trackways,
trails, root penetration, algal stromatolites, boring, coprolits, dan sebagainya. Fosil jejak
umumnya dipelajari oleh ahli paleontologi dan sedimentologi, sehingga ichnologi dapat
menjembatani perbedaan presepsi yang ada.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
12

Jenis-jenis Ichnofacies :
Jejak fosil tetap dalam penampilan agak konstan sejak Kambrium, bahkan jika produsen
mereka mungkin akan berbeda.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
13

Jejak assemblage fosil dapat dibagi menurutskema palaeoenvironmental menjadi beberpa


ichnofacies bernama setelah fosilkarakteristik jejak.
ichnofacies menunjukkan fasies sedimen tertentu dan dapatdiidentifikasi berdasarkan
jejak yang kumpulan fosil

The typical position of the major ichnofacies in marine and continental environments: Cr - Cruziana; G Glossifungites;
N - Nereites; Ps - Psilonichnus; Sc - Scoyenia; Sk - Skolithos; Te - Teredolites; Tr - Tripanites; Z - Zoophycos
(after Benton & Harper, 1997)
Firmground
Loose- and softground Sedimentology / environment
Freshwate
Bathymetr Grainsiz
Marine
Freshwater Marine
Energy
r
y
e
Psilonichnu
Backshore
Sand
s
Scoyenia
Rusophycos
Skolithos
High
Beach
Sand
?
Arenicolites
Arenicolites Event
Shelf
Sand silt
Glossifungite
?
Teredolites Trypanites
s
Fuersichnus
Mediu Lagoon /
Cruziana
Sand, silt
?
m
shelf
Sand,
Nereites
Event Slope to
mud
Mermia
abyssal
Zoophycos
Low
Mud
Scheme indicating relationships of ichnofacies with environment (after Bromley, 1996).

Woodgroun Rockgroun
d
d

Nereites Ichnofacies
Ichnofacies Nereites diakui oleh kehadiran pascichnia berkelokkelok (Nereites,Neone
reites dan Helminthoide), pascichnia spiral (Spirorhaphe), dan agrichnia(Paleodictyon andSpi
rodesmos). Liang vertikal hampir seluruhnya tidak ada

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
14

Nereites Ichnofacies viewed in pelagic carbonate ooze.


(after Benton & Harper, 1997)

Ichnofacies ini menunjukkan lingkungan lautdalam, termasuk lantai laut dan cekunga
nlaut dalam. Jejak fosil terjadi dalam lumpur diendapkan dari suspensi, dan dalammudstones
dan siltstones dari turbidites distal.
Zoophycos Ichnofacies
Ichnofacies Zoophycos ini ditandaidengan fodinichnia kompleks (Zoophycos, danjeja
k dalamkadang-kadang lain seperti Thalassinoides) dalam pengaturan berjenjang.

(after Benton & Harper, 1997)

Ichnofacies terjadi pada berbagai kedalaman air antara zona abyssal dan landas
kontinen dangkal, dalam kondisi latarbelakang normal sedimentasi.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
15

IchnofaciesNereites mungkin asosiasi yangcocok ditemukan di kedalaman air yang


sama selamamasa turbidit (event) endapan

Cruziana Ichnofacies
Ichnofacies Cruziana menunjukkan jejak kaya keragaman fosil, dengan repichniahorisontal (
Cruziana andAulichnites), cubichnia (Rusophycus, Asteriacites danLockeia), dan liang vertik
al.

(after Benton & Harper, 1997)

Ichnofacies ini merupakan pertengahan dan situasi landas kontinen distal, bawah dasar
gelombang normal, tetapi dapat dipengaruhi oleh aktivitas badai.
Skolithos Ichnofacies
Ichnofacies Skolithos dapat dikenali dengan keragaman rendah domichnia vertikalberlimpah
liang (Skolithos, Diplocraterion dan Arenicolites), fodinichnia (Ophiomorpha),dan fugichnia.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
16

Semua jejak biasanya menunjukkan situasi pasangsurut di mana organisme harus mampu me
respon dengan cepat dalam kondisi stres.
Ichnofacies Skolithos pada awalnya dilihat sebagai terjadi hanya di zona pasang surut, teta
pi juga khas lainnyalingkungan pasir bergeser, seperti bagian atas lembaran badai pasir dan
puncak-puncak arus kekeruhan.

Psilonichnus Ichnofacies
Ichnofacies Psilonichnus menunjukkan kumpulan keragaman rendah

liang

vertikal kecil de- ngan ruang hidup basal (Macanopsis), sempit liang berbentuk T dan Yberbentuk miring (Psilonichnus) , jejak akar, danvertebrata jejak kaki.

(after Benton & Harper, 1997)

ichnofacies khas backshore, daerah bukit pasir, dan flat supratidal dipantai
Scoyenia Ichnofacies
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
17

Ichnofacies Scoyenia ini ditandai

dengan keragaman rendah kumpulan

jejak fosil

, terutama
fodinichnia horisontal sederhana (Scoyenia danTaenidium), dengan sesekali domichnia vertik
al (Skolithos) andrepichnia dihasilkan oleh serangga atau udang air tawar (Cruziana, Isopo
dichnus).

(after Benton & Harper, 1997)

Jejak-jejak yang disimpan dalam sedimen fluvial dan danau, sering di silts dan pasir
urutan redbed. Asosiasi palaeosoils subaerial dan pasir Aeolian mungkin berisi domichnia
dan re-pichnia serangga, dan dinosaurus dan kakitetrapoda lain-cetakan.
Glossifungites Ichnofacies
Ichnofacies Glossifungites ini ditandai dengan domichnia (Glossifungites dan
Thalassi noides) dan kadang-kadang struktur akartanaman penetrasi Perilaku jenis lain
jejak fosil langka.

(after Benton & Harper, 1997)

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
18

Jejak terjadi di perusahaan, tetapi tidak sedimen lithified, seperti lumpur dan silts di laut zona
subtidal pasang surut dan dangkal . Alasan perusahaan dapat berkembang dalam situasi
energi rendah
Seperti rawa garam, barlumpur, intertidal flat tinggi, atau dalam lingkungan laut dangkal dimana erosi telah menanggalkan lapisan dangkal dikonsolidasi sedimen.
Trypanites Ichnofacies
Ichnofacies Trypanites ini ditandai dengan borings domichnial cacing (Trypanites), kerang
(Gostrochaenolites), teritip (Rogerella) dan spons (Entobia).

(after Benton & Harper, 1997)

Ini terbentuk di batuan pantai atau di dasar batu kapur lithified keras di dasar laut. Bioerosion
jejak yang dibuat oleh gastropoda dan Ekinoida jarang disimpan dalam kasus kuno.
Teredolites Ichnofacies
Ichnofacies Teredolites diidentifikasi oleh adanya borings di kayu (terutamaTeredolites), terut
ama yang dihasilkan oleh kerang laut seperti cacing kapal modern,Teredo

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
19

(after Benton & Harper, 1997)

BAB II
DASAR TEORI
2.1

Definisi
Berdasarkan asal katanya, fosil berasal daribahasa latin yaitu fossa yang berarti "galian",

adalah sisa-sisa atau bekas-bekas makhluk hidup yang menjadi batu atau mineral. Untuk menjadi
fosil, sisa-sisa hewan atau tanaman ini harus segera tertutup sedimen. Oleh para pakar dibedakan
beberapa macam fosil. Ada fosil batu biasa, fosil yang terbentuk dalam batu ambar, fosil ter,
seperti yang terbentuk di sumur ter La Brea di California.
Hewan atau tumbuhan yang dikira sudah punah tetapi ternyata masih ada disebut fosil
hidup dan ilmu yang mempelajari fosil adalah paleontologi. Secara singkat definisi dari fosil harus
memenuhi syarat-syarat sebagai berikut:
1. Sisa-sisaorganisme.
2. Terawetkan secara alamiah.
3. Pada umumnya padat /kompak/keras.
4. Berumur lebihdari 11.000 tahun.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
20

Istilah "fosil hidup" adalah istilah yang digunakan suatu spesies hidup yangmenyerupai
sebuah spesies yang hanya diketahui dari fosil. Beberapa fosil hidup antara lain ikancoelacanthdan
pohonginkgo.Fosil hidup juga dapat mengacu kepada sebuah spesies hidup yangtidak memiliki spesies
dekat lainnya atau sebuah kelompok kecil spesies dekat yang tidak memilikispesies dekat lainnya.
Contoh dari kriteria terakhir ini adalahnautilus. Mempelajari evolusi tidak
bisameninggalkan fosil. Dahulu teori evolusi banyak diuji dengan melihat fosil-fosil yang
merupakanpeninggalan makhluk hidup pada masa lalu. Tetapi perlu diketahui juga bahwa
Charles Darwin ketikamembuat buku the origin of species tidak diawali dengan fosil
namun lebih banyak memanfaatkanfenomena burung-burung di Galapagos. Perkembangan teori
evolusi saat ini sudah menggunakanbermacam-macam metode mutahir, tetapi jelas tidak hanya
kearah masa kini dengan memanfaatkan DNA saja.
Fosil masih merupakan alat terbaik dalam mempelajari, mengkaji, dan menguji teori
evolusi. Apa sihsebenarnya fosil itu ? Apa saja jenisnya, bagaimana terbentuknya ? Paleontologi adalah
cabang ilmugeologi yang mempelajari fosil. Seluk beluk fosil dipelajari oleh seorang
paleontologist. Fosil sendiriadalah jejak kehidupan masa lalu. Banyak yang mengira kalau ketemu fosil
Dinosaurus itu berupatulang yang utuh, namun sebenarnya yang sering ditemukan itu hanyalah
bagian dari tulang, atautulang-tulang yang berserakan.
Dalam ilmu geologi, tujuan mempelajari fosil adalah:
(a). untuk mempelajari perkembangankehidupan yang pernah ada di muka bumi sepanjang
sejarah bumi;
(b). mengetahui kondisi geografidan iklim pada zaman saat fosil tersebut hidup;
(c). menentukan umur relatif batuan yang terdapatdi alam didasarkan atas kandungan
fosilnya;
(d). untuk menentukan lingkungan pengendapan batuandidasarkan atas sifat dan ekologi
kehidupan fosil yang dikandung dalam batuan tersebut ;
(e). Untuk korelasi antar batuan batuan yang terdapat di alam (biostratigrafi) yaitu dengan
dasar kandungan fosil yang sejenis/seumur.
Paleontologi berasal dari kata paleo yang artinya masa lampau, onto yang artinya
kehidupan dan logos yang artinya adalah ilmu. Jadi secara umum paleontologi berarti ilmu
yang mempelajari tentang masa lampau.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
21

Paleontologi didefinisikan ilmu yang mempelajari makhluk hidup purba yang


biasanya adalah dengan mempelajari fosil-fosilnya. Paleontologi mempelajari fosil makhluk
hidup untuk mempelajari jejak kehidupan dan segala sesuatu tentang zaman purba. Secara
sempit, Paleontologi dapat diartikan ilmu mengenai fosil sebab jejak kehidupan zaman purba
terekam dalam fosil.
Paleontologi merupakan cabang ilmu geologi yang mempelajari fosil. Seluk beluk
fosil dipelajari oleh seorang paleontologist. Fosil sendiri adalah jejak kehidupan masa lalu.
Banyak yang mengira kalau ketemu fosil dinosaurus itu berupa tulang yang utuh, namun
sebenernya yang sering ditemukan itu hanyala bagian dari tulang, atau tulang-tulang yang
berserakan..
Menurut paleontologist (ahli paleontologi) ada macam macam fosil tetapi secara
umum ada tiga macam jenis fosil yg perlu diketahui:

Yaitu bagian dari organisme itu sendiri,


Sisa-sisa aktifitasnya,

ada

fosil

palsu

(yaitu

bentuknya

mirip

fosil

tetapi

sebenarnya

bukan).

Ada bermacam-macam fosil bila ditinjau dari dari kejadiannya, antara lain:

Bagian keras yang terawetkan dan menjadi fosil seperti keadaannya semula.
Misalnya: tulang,gigi, cangkang

Suatu rongga yang terbentuk karena bagian keras yang semula ada, terlarut oleh air
dan akibatnya terbentuk rongga yang bentuknya seperti semula.

2.2

Hasil pembatuan

Awetan yang terdapat dalam lapisan seperti batu amber

Jejak, lubang, tempat tinggal, kotoran

Sejarah Perkembangan Paleontologi


Paleontologi diawali dari :
1. Strabo ( 58 SM - 25 M ),

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
22

melihat kenampakan seperti beras pada batu gamping yang digunakan untuk
membangun piramid. Fosil tersebut kemudian dikenal sebagai Nummulites.
2.

Abbe Giraud de Saulave (1777)


Law of Faunal Succession (Hukum Urut-urutan fauna). Jenis-jenis fosil itu
berada sesuai dengan umurnya. Fosil pada formasi terbawah tidak serupa
dengan formasi yang di atasnya.

3. Chevalier de Lamarck (1774 - 1829)


Pencetus Hipotesa Evolusi, organisme melakukan perubahan diri untuk
beradaptasi dengan lingkungannya.
4. Baron Cuvier (1769 - 1832)
Penyusun sistematika Paleontologi ( Taksonomi ), Taksonomi adalah suatu
cara pengelompokan dari kehidupan tumbuhan atau binatang berdasarkan
sifat hubungan genetiknya.
Urutan

taxonomi

adalah:Kingdom,Phyllum,Subphyllum,Klas,Ordo,Genus

dan Species.
5. William Smith (1769 - 1834)
Law of Strata Identified by Fossils ( Hukum Mengenali Lapisan Dengan
Fosil Kemenerusan suatu lapisan batuan dapat dikenali dari kandungan
fosilnya.
6. Charles Robert Darwin (1809 - 1882)
Perubahan makhluk hidup disebabkan oleh adanya faktor seleksi alam.

2.3

Konsep Dasar Paleontologi


Konsep-Konsep Dasar Paleontologi
a.

Taksonomi

b.

Konsep Spesies

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
23

c.

Filogeni

d.

Metode Identifikasi

a. Taksonomi
adalah pengelompokan organisme berdasarkan kesamaan ciri fisik tertentu. Dalam
penyebutan organisme sering dipergunakan istilah taksa apabila tingkatan taksonominya
belum diketahui. Unit terkecil dalam taksonomi adalah spesies, sedangkan unit tertinggi
adalah kingdom. Diantara unit-unit baku dapat ditambahkan super jika terletak di atas unit
baku,

contoh:

super

kingdom,

merupakan

unit

yang

lebih

tinggi dari kingdom. Jika ditambahkan sub terletak di bawah unit baku, contoh: sub
filum, terdapat di bawah unit filum.
b. Spesifikasi Nama
Deskriptif, Pemberian nama di dasarkan pada ciri fisik, dapat berupa:

Bentuk tubuh:Turritella angulata, memperlihatkan bentuk tubuhturreted (meninggi)


dan menyudut pada kamarnya.

Struktur: Tubipora musica, memperlihatkan struktur tubuh berpipa(tube) dan


terangkai seperti alat musik (musica).
Geografis:Pemberian nama yang didasarkan pada lokasi dimana fosil tersebut pertama
kali diketemukan. Contoh:Fussulina sumatrensis, Fussulina yang diketemukan di
sumatera.
Personal:Mencantumkan nama penemunya. Contoh:Discoatermartinii, Martini adalah
penemu fosil tersebut.
c. Filogeni

Filogeni adalah ilmu yang mempelajari hubungan kekerabatan suatu organisme


dengan organisme lainnya. Hubungan tersebut ditentukan berdasarkan morfologi hingga
DNA. Filogeni sangat diperlukan dalam mempelajari proses evolusi dan penyusunan
taksonomi. Evolusi sendiri dapat diartikan sebagai perubahan yang berangsur-angsur dari
suatuorganisme menuju kepada kesesuaian dengan waktu dan tempat. Jadi evolusi
sendirimerupakan proses adaptasi dari suatu organisme terhadap lingkungannya

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
24

Metode Penyusunan Filogeni


1.Fenetik,
Metode penyusunan filogeni dengan pendekatan analisanumerik. Pendekatan tersebut
meliputi penghitungan Indeksketidaksamaan, Indeks keanekaragaman, Anaisa pola dan
berbagaiindeks yang lain. Dalam pendekatan fenetik semua subyek dan faktor yang
dianalisispunya kedudukan yang sama.
2.Kladistik,
Metode ini muncul atas dasar pemikiran bahwa prosesalamiah akan selalu mengambil
jalan yang paling singkat. Dalamkladistik setiap ciri fisik mempunyai tingkatan yang berbeda
d. Metode Identifikasi
1.

Morfologi.Pendekatan morfologi berupa deskriptif kualitatif. Meliputibentuk


tubuh, struktur yang biasanya berkembang, dan sebagainya.

2.

Biometri,Pendekatan secara kuantitatif, yaitu berdasarkan ukurantubuh dari


suatu organisme.

2.4

Ruang Lingkup paleontologi

Secara umum paleontologi dapat digolongkan menjadi dua yaitu Paleobotani ( tumbuhan )
dan Paleozoologi ( hewan ). Jadi ruang lingkup paleontologi ( terbagi dalam paleobotani dan
paleozoologi) antara lain:
1. Paleobotani
Paleobotani adalah ilmu yang mempelajari fosil tumbuhan. Kajian Paleobotani
meliputi aspek fosil tumbuhan, rekonstruksi taksa, dan sejarah evolusi dunia
tumbuhan.
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
25

Tujuan mempelajari Paleobotani adalah:


a. Untuk rekonstruksi sejarah dunia tumbuhan. Hal ini dapat dilakukan
karena fosil tumbuhan dari suatu kolom geologis tertentu berbeda dengan
yang terdapat pada kolom geologis lainnya. Dengan demikian dapat
diketahui jenis tumbuhan yang ada dari waktu ke waktu, atau dengan kata
lain dapat diketahui sejarahnya, khususnya mengenai kapan kelompok
tumbuhan tersebut mulai muncul di muka bumi, kapan perkembangan
maksimalnya, dan kapan kelompok tumbuhan tersebut punah.
b. Untuk keperluan analisa pola dan suksesi vegetasi dari waktu ke waktu.
c. Untuk analisa endapan dari masa karbon ( khususnya yang mengandung
sisa tumbuhan ), yang berpotensi dalam presiksi sifat- sifat batubara.
Dengan demikian dapat diketahui macam batubara serta dari tumbuhan
apa batubara tersebut berasal.
d. Untuk dapat melakukan dedukasi mengenai aspek-aspek perubahan
iklim. Dengan cara ini maka dimungkinkan untuk merekonstruksi
lingkungan masa lampau beserta perubahan-perubahan yang terjadi, dan
juga untuk mempelajari hubungan antara tumbuhan dengan hewan yang
menghuni lingkungan tersebut. Salah satu perubahan iklim yang
seringkali dapat diungkap dengan pendekatan ini adalah perubahan
ternperatur rata-rata.
2. Paleozoology ( hewan vertebrata dan invertebrata )
Tujuan dari mempelajari paleozoology adalah :
a. Rekonstruksi sejarah kehidupan pada masa lampau baik di bidang hewan
dan perkembangan manusia. Proses rekonstruksi kehidupan dilakukan melalui
rekonstruksi fosil karena fosil ditemukan dalam lapisan/strata geologis yang
berlainan sehingga dapat diketahui perkiraan waktu munculnya dan
kehidupan makhluk yang telah memfosil tersebut.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
26

b. Analisa pola dan suksesi suatu vegetasi dari waktu ke waktu. Kehidupan
pada masa purba di mana kondisi bumi masih belum stabil sangat
memungkinkan terjadinya perubahan kondisi lingkungan yang ekstrim
sehingga mempengaruhi kehidupan spesies dan vegetasi tanaman
c. Analisa mengenai aspek aspek perubahan iklim yang terjadi. Cara ini
bermanfaat untuk merekonstruksi dampak perubahan iklim pada lingkungan,
mempelajari bagaimana hubungan antara hewan dan tumbuhan yang hidup
pada lingkungan tersebut
d. Analisa kehidupan biokultural manusia sejak manusia muncul di bumi,
proses evolusinya melalui masa dan wilayah distribusinya seluas dan selama
mungkin
e. Analisa proses adaptif yang dilakukan makhluk hidup terhadap perubahan
kondisi lingkungan, makhluk yang mampu beradapatasi akan terus bertahan
walaupun peiode waktu geologis terus berjalan sedangkan yang tidak mampu
beradaptasi akan punah. Proses adaptasi membuka zona adaptif yang baru
yaitu suatu kumpulan kondisi hidup dan sumber daya baru yang memberikan
banyak kesempatan yang sebelumnya tidak dimanfaatkan.

2.5

Ilmu yang Berkaitan dengan Paleontologi


Sebagai satu cabang ilmu yang memiliki ruang lingkup kajian yang sangat
luas, paleontologi tidak dapat berdiri sendiri dan memiliki kaitan yang sangat erat
dengan cabang keilmuan yang lain antara lain adalah :
1. Zoologi dengan berbagai cabang keilmuannya seperti mammalogi dan
primatologi membantu dalam menganalisis fosil hewan yang ditemukan,sangat
berkaitan dengan paleozoologi.
2. Morfologi dibutuhkan sejak proses preparasi / perbaikan fosil yang ditemukan
dan rekonstruksi fosil sampai ke tingkat individu.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
27

3. Fisiologi dan Biokimia, ilmu ini penting untuk analisa nutrisi yang
dimanfaatkan oleh manusia dan makhluk hidup zaman purba ( paleonutrisi ),
proses dan siklus reproduksi,jarak imunologis serta identifikasi biokimiawi.
4. Arkeologi merupakan ilmu yang mempelajari kebudayaan ( manusia ) pada
masa lampau melalui kajian sistematis atas data bendawi yang ditemukan.
Peninggalan arkeologis ini sering disebut artefak yaitu alat yang dipakai manusia
untuk mengeksploitasi lingkungan. Ilmu ini sangat berkaitan dengan paleontologi
karena bermanfaat untuk mempelajari kebudayaan dan mengenali alat yang
dipakai oleh manusia purba.
5. Geologi, ilmu yang mempelajari segala sesuatu tentang lapisan pembentuk
bumi, proses pembentukannya yang menjadi acuan penentuan umur relatif suatu
fosil atau artefak peninggalan manusia purba. Penentuan umur relatif berdasar
skala waktu geologis dengan urutan sejarah yang konsisten dan terdiri dari empat
zaman yaitu Prakambrium, Paleozoikum, Mesozoikum dan Senozoikum.
6. Radiologi, ilmu ini berguna dalam metode penentuan umur radiometrik yang
dipakai untuk menentukan umur batuan dan fosil dalam skala waktu absolut /
sebenarnya. Metode ini berdasarkan kandungan isotop suatu unsur dalam fosil
yang terkumpul saat organisme masih hidup.
Berikut beberapa pengembangan dari ilmu Paleontologi:

Paleoantropologi ( ilmu manusia purba ), Ilmu yang menyelidiki


evolusi manusia sejak awal sejarah kemunculannya hingga zaman
manusia logam serta variasi biologisnya dalam masa dan tempat. Hal
yang dipelajari dalam paleoantropologis antara lain sisa bagian tubuh
manusia.

Paleopatologi, adalah ilmu yang menganalisa penyakit yang


diderita manusia purba sehingga menyebabkan kematiannya.Bukti
bukti terlihat pada tulang belulang dan gigi geligi

Paleofloristik, ilmu yang mempelajari kumpulan fosil tumbuhan


dalam dimensi ruang dan waktu,hal ini menggambarkan distribusi

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
28

populasi tumbuhan dan migrasinya sebagai respon perubahan


lingkungan di masa lampau.

2.6

Proses Pemfosilan
Kebanyakan fosil ditemukan dalam batuan endapan (sedimen) yang permukaannya

terbuka. Batu karang yang mengandung banyak fosil disebut fosiliferus. Tipe-tipe fosil
yang terkandung di dalam batuan tergantung dari tipe lingkungan tempat sedimen secara
ilmiah terendapkan. Sedimen laut, dari garis pantai dan laut dangkal, biasanya
mengandung paling banyak fosil.
Fosilisasi merupakan proses penimbunan sisa-sisa hewan atau tumbuhan yang
terakumulasi dalam sedimen atau endapan-endapan baik yang mengalami pengawetan
secara menyeluruh, sebagian ataupun jejaknya saja. Terdapat beberapa syarat terjadinya
pemfosilan yaitu antara lain:
1. Organisme mempunyai bagian tubuh yang keras
2. Mengalami pengawetan
3. Terbebas dari bakteri pembusuk
4. Terjadi secara alamiah
5. Mengandung kadar oksigen dalam jumlah yang sedikit
6.

Umurnya lebih dari 10.000 tahun yang lalu.


Fosil terbentuk dari proses dari proses penghancuran peninggalan organisme yang

pernah hidup. Hal ini sering terjadi ketika tumbuhan atau hewan terkubur dalam kondisi
lingkungan yang bebas oksigen. Fosil yang ada jarang terawetkan dalam bentuknya yang
asli. Dalam beberapa kasus, kandungan mineralnya berubah secara kimiawi atau sisasisanya terlarut semua sehingga digantikan dengan cetakan.
Terdapat empat faktor agar dapat disebut fosil :
1. Sisa atau Jejak Organisme. Contoh: tulang, cangkang, footprint, dll
2. Terawetkan di dalam batuan atau kerak bumi.
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
29

3. Terawetkan secara alami. Contoh: fosil Stegodon di daerah Sangiran


4. Umur fosil tidak lebih muda dari Holosen (+ 10.000 th)
Proses Pembentukan Fosil
Ada 3 faktor yang mempengaruhi dapat tidaknya suatu organisme terawetkan menjadi
fosil. Ketiga faktor tersebut adalah:
1. Biologis, predator dan bakteri scavenger selalu ada di semua lingkungan. Mencegah
terawetkannya tubuh suatu organisme
2. Fisik/Mekanik, fosil sulit terbentuk pada lingkungan dengan energi sedimentasi yang
kuat.
3. Kimiawi, faktor kimiawi bisa menjadi pendukung untuk terjadinya proses pemfosilan,
misal replacement pada cangkang/tulang. Namun dapat menjadi faktor perusak,
misalnya leaching.
Proses Yang Mempengaruhi Terbentuknya Fosil
1. Histometabasis
Penggantian sebagian tubuh fosil tumbuhan dengan pengisian mineral lain (cth :
silika) dimana fosil tersebut diendapkan
2. Permineralisasi
Histometabasis pada binatang
3. Rekristalisasi
Berubahnya seluruh/sebagian tubuh fosil akibat P & T yang tinggi, sehingga
molekul-molekul dari tubuh fosil (non-kristalin) akan mengikat agregat tubuh fosil
itu sendiri menjadi kristalin
4. Replacement/Mineralisasi/Petrifikasi
Penggantian seluruh bagian fosil dengan mineral lain
5. Dehydrasi/Leaching/Pelarutan
6. Mold/Depression
Fosil berongga dan terisi mineral lempung
7. Trail & Track

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
30

-Trail

= cetakan/jejak-jejak kehidupan binatang purba yang menimbulkan

kenampakan yang lebih halus


-Track

= sama dengan trail, namun ukurannya lebih besar

-Burrow = lubang-lubang tempat tinggal yang ditinggalkan binatang purba


Ketedapatan Fosil :
1. Batuan Beku
Pada batuan beku tidak akan dijumpai fosil karena batuan beku

terbentuk dr hasil pembekuan magma, shg tdk mungkin tdp fosil


2. Batuan Sedimen
Batuan sedimen sangat baik untuk pengendapan organisme, shg akan

banyak terkandung fosil di dalam batuan sedimen tsb


3. Batuan Metamorf
Pada batuan metamorf, msh mungkin dijumpai, namun sedikit sekali &

umumnya fosil tsb telah hancur bahkan telah hilang oleh proses
metamorfisme.\

Fosil Tidak Akan Terbentuk Pada Batuan Beku

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
31

Lingkungan Sedimentasi

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
32

Dari batuan sedimen, hewan-hewan dapat tersimpan dengan baik Terutama pada
batuan sedimen yang berbutir halus

Kemungkinan kecil fosil terdapat pada batuan metamorf

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
33

2.7

Klasifikasi
Klasifikasi fosil jejak dapat didasarkan pada 4 hal, yaitu: taksonomi, model
pengawetan, pola hidup, dan lingkungan pengendapan (Ekdale, et. al, 1984). Secara
umum dari keempat dasar klasifikasi tersebut tidak dapat dipisahkan satu sama
lainnya, dan bergantung pada tujuan penggunaan fosil jejak tersebut.

2.7.1 Taksonomi
Penggunaan taksonomi dalam fosil jejak disebut dengan ichnotaxonomy.
Sampai sekarang taksonomi di dalam fosil jejak masih menjadi perdebatan, hal ini
disebabkan oleh beberapa hal, yaitu:

1. Jejak yang sama dapat saja dihasilkan oleh lebih dari satu jenis organisme. Contoh:
Ophiomorpha bisa hasil dari kelompok pelecypoda maupun annelida.

Ophiomorpha
2. Satu organisme yang sama dapat menghasilkan berbagai jenis jejak. Contoh: Nereites
dan Scalarituba.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
34

Scalarituba.
3. Bagian-bagian struktur biogenik dapat dihasilkan oleh dua atau lebih organisme yang
hidup bersama-sama. Contoh: Thalasinoides

Thalasinoides

2.7.2 Model Pengawetan


Beberapa peneliti telah memberikan berbagai usulan mengenai kategori dan
pengertian aspek-aspek model pengawetan. Salah satunya adalah Seilacher (1964),
membedakan bentukan-bentukan fosil-fosil jejak berdasarkan posisi stratum. Dalam
klasifikasi ini dihasilkan kelompok-kelompok :
-

Full relief
Semi relief
Hyporelief

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
35

Secara mudah pembentukan fosil ini dapat melalui beberapa jalan, antara lain
seperti yang terlihat dibawah ini. Fosil sisa aktifitasnya sering juga disebut
dengan Trace Fosil (Fosil jejak), karena yang terlihat hanyalah sisa-sisa aktifitasnya.
Jadi ada kemungkinan fosil itu bukan bagian dari tubuh binatang atau tumbuhan itu
sendiri

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
36

2.7.3

Pola Hidup

1. Domichnia: merupakan jejak-jejak tempat tinggal dari suatu organisme.

Domichnia
2. Repichnia: merupakan jejak yang dibentuk oleh pergerakan organisme termasuk
berlari, merayap, dan berjalan. Bentuk dapat memotong bidang perlapisan, sejajar,
berkelok atau berpola tidak teratur.

Repichnia
3. Cubichnia, merupakan jejak yang dibentuk pada saat organisme istirahat selama
beberapa waktu.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
37

Cubichnia
4. Fodinichnia, jejak yang terbentuk pada infaunal deposit feeders, kombinasi antara
tempat tinggal sementara dengan pencarian makanan.

Fodinichnia
5. Pascichnia, jejak yang terbentuk dari kombinasi antara mencari makan dan berpindah
tempat.

Pascichnia

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
38

6. Fugichnia, merupakan jejak yang terbentuk dari aktivitas melepaskan diri dari
kejaran organisme pemangsa.

Fugichnia
7. Agrichnia, jejak yang berbentuk tidak teratur, belum dapat ditentukan jenis
aktivitasnya.

Agrichnia

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
39

2.7.4

Lingkungan Masa Lampau


Tempat Hidup / Lingkungan :
1. Benthos Di dasar laut
- Secyl

= menempel pada benda mati & tidak berpindah- pindah

- Vagyl = di dasar laut & berpindah-pindah

2. Pelagos Melayang-layang
- Planktonik

= bergerak pasif mengikuti arus

- Nektonik

= bergerak aktif di permukaan

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
40

Lingkungan Hidup
1. Laut
- Litoral

=0 5m

- Batyal

= 200 2000 m

- Epineritik

= 5 50 m

- Abyssal

= 2000 5000 m

- Neritik

= 50 200 m

- Hadal

= > 5000 m

2. Darat (Sungai, Danau, dll)


3. Transisi (Air Payau)

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
41

BAB III
ANALISIS DATA DAN PEMBAHASAN
3.1

Lokasi Pengamatan I
Lokasi Pengamatan I (stop site I) :
Kali Widara,daerah Wonosari Gunungkidul ,Daerah Istimewa Yogyakarta
tepatnya di sebelah bawah jembatan Kali Widara.
Zona Pegunungan Selatan, Formasi Sambipitu Atas.
Arah kemiringan

: N 70 o E / 8 o

Struktur lapangan

: berlapis

Cuaca

: Cerah

bawah jembatan Kali Widara.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
42

3.1.1

Litologi
Litologi penyusunnya di bagian bawah adalah batupasir kasar yang ma-kin ke
atas berangsur menjadi batupasir halus berselingan dengan serpih, lanau dan
batulempung; sedangkan di bagian bawah tidak bersifat karbonatan.

DESKRIPSI BATUAN :
Warna

: abu-abu kehitaman

Struktur

: berlapis

Komposisi

Semen

: karbonat

Matriks

:-

Fragmen

:-

batupasir halus berselingan dengan serpih, lanau dan batulempung N 70 o


E/8o
Tekstur

: klastik
Ukuran

: pasir halus ( 1/8-1/16 mm)

Bentuk

: oblate

Kemas

: terbuka

Sortasi

: baik

Porositas

: baik

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
43

Permeabilitas : permeable, ada yang impermeable


Ciri khas

: - bereaksi dengan HCl


- mineral karbonat (kalsit), adanya mineral sekunder pada
kekar gerus

Nama batuan

3.1.2

: batupasir karbonatan

Stratigrafi dan Formasi

Sebaran lateral Formasi Sambipitu sejajar di sebelah selatan Formasi


Nglanggeran, di kaki selatan Gunung Baturagung, yang menyempit dan
kemudian menghilang di sebelah timur. Ketebalan Formasi Sambipitu mencapai
230 m di utara Nglipar dan menipis ke timur (Surono dkk., 1992).Urutan
stratigrafi Formasi Sambipitu juga sangat baik teramati di sepanjang Kali
Widoro.
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
44

3.1.3

Petrologi Batuan

Lokasi I terletak pada arah kemiringan N 70 o / 8 o


Pada posisi transisi, breksi gunungapi dan batulapili makin
menghilang,sebaliknya batupasir gunungapi atau tuf semakin dominan dan
ukuran butirnya semakin menghalus. Secara lokal dalam Formasi Sambipitu
terdapat lensa-lensa breksi andesit, batulempung dan fragmen karbon.
Struktur sedimenberupa perlapisan sangat baik dengan tebal bervariasi dari 5-30
cm.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
45

batupasir kasar yang makin ke atas berangsur menjadi batupasir halus


Struktur sedimen perlapisan bersusun, ukuran butir lempung sampai
pasir, diendapkan dalam arus laminer dan gelembur gelombang. Sisipan
batupasir tuf dan bahan karbonatan dalam Formasi Sambipitu, menunjukkan
telah terjadi fase penurunan kegiatan gunung api pada periode ini.

3.1.4

Keterdapatan Fosil Jejak


Fosil jejak ditemukan di bagian atas. Dari kandungan fosil foraminifera kecil,
Formasi Sambipitu berumur Miosen Bawah sampai awal Miosen Tengah
(N7-N9); dan dari fosil bentos diketahui adanya percampuran antara endapan
laut dangkal dan laut dalam.

DESKRIPSI FOSIL JEJAK 1 :


Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
46

Model pengawetan

: Semi relief

Model Pola hidup

: Domichnia

Ciri-ciri lain

:
-

Genus

Bentuk
Ukuran panjang
lebar
Lingkungan Pengendapan
Laut dangkal

: Skolithos

DESKRIPSI FOSIL JEJAK 2 :


Model pengawetan

: Semi relief

Model Pola hidup

: Repichnia

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
47

: berkelok-kelok
: 50 cm
: 28 cm
:

Ciri-ciri lain

:
-

Genus

3.2

Bentuk

: berkelok-kelok, bentuk konveks


Kesisinya ,concaf ke dalam
Ukuran panjang
: 12 cm
lebar
: 10 cm
Relief
: agak rendah
Lingkungan Pengendapan
:
Intertidal ( ada gores garis pengendapan )

: Skolithos

Lokasi Pengamatan II
Lokasi Pengamatan II (stop site II)
Kali Ngalang,Gedangsari,Gunungkidul, Daerah Istimewa Yogyakarta tepatnya
di sebelah bawah jembatan Kali Ngalang
Zona Pegunungan Selatan, Formasi Oyo berbatasan dengan formasi Sambipitu
bawah.

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
48

Arah kemiringan

: N 54 o E / 25 o

Struktur lapangan

: berlapis

Cuaca

: cerah

bawah jembatan Kali Ngalang: N 54 o E / 25 o

3.2.1

Litologi
Fosil jejak merupakan struktur sedimen biologi yang dapat digunakan
untuk menganalisis proses sedimentasi meliputi energi pengendapan, batimetri
atau kedalaman dan menentukan lingkungan pengendapan purba. Formasi Oyo
pada jalur stratigrafi Kali Ngalang berada di bagian selatan dari jembatan Kali
Ngalang sampai muara sungai, memiliki ketebalan 146,28 meter, dapat
dikelompokkan menjadi 4 unit litologi. Unit litologi ini (dari tua ke muda),
yaitu :
a. unit litologi breksi batupasir karbonatan,
b. unit litologi batupasir karbonatan batupasir karbonatan
tufan,

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
49

c. unit litologi batupasir karbonatan,


d. unit litologi batupasir karbonatan tufan,
e. unit litologi batulanau karbonatan tufan batugamping.
a. unit litologi breksi batupasir karbonatan
warna
: abu-abu kekuningan
struktur
: masif
tekstur
: klastik
- bentuk

: angular

- sortasi

: buruk

- permeabilitas

: buruk

komposisi

: kerikil, fragmen : breksi dan gamping

arah kemiringan

: N 65 o E / 16 o

ciri khas

: bereaksi dengan HCl (berbuih)

nama batuan

: breksi polimek

b. unit litologi batupasir karbonatan


warna
: putih keabuan (segar)
cokelat keabuan (lapuk)
struktur
: berlapis
tekstur
: klastik
- ukuran

: halus ( 1/16 1/8 mm )

- komposisi

: karbonat , kuarsa , feldspar

Arah kemiringan

: N 54 o E / 25 o

ciri khas

: bereaksi dengan HCl (berbuih)

nama batuan

: batupasir karbonatan

c. unit litologi batupasir karbonatan


warna

: putih keabuan (segar)


cokelat keabuan (lapuk)

struktur

: berlapis

tekstur

: klastik

- ukuran

: sedang

- komposisi

: karbonat , kuarsa , feldspar

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
50

ciri khas

: bereaksi dengan HCl (berbuih)

nama batuan

: batupasir karbonatan

d. unit litologi batupasir karbonatan tufan


warna

: putih keabuan (segar)


cokelat keabuan (lapuk)

struktur

: berlapis

tekstur

: klastik

- ukuran

: sangat halus

- komposisi

: karbonat , kuarsa , feldspar, tuff

ciri khas

: bereaksi dengan HCl (berbuih)


ada tuff

nama batuan

: batupasir karbonatan tufan

e. unit litologi batulanau karbonatan tufan batugamping


warna

: putih keabuan (segar)


cokelat keabuan (lapuk)

struktur

: berlapis

tekstur

: klastik

- ukuran

: 1/16 1/256 mm

- komposisi

: karbonat , kuarsa , feldspar, tuff,kalsit

ciri khas

: bereaksi dengan HCl (berbuih)


ada tuff
ada fragmen batugamping berselingan dengan
batulanau

nama batuan

: batulanau karbonatan tufan-batugamping

Formasi Oyo pada jalur Kali Ngalang, Kecamatan Gedangsari,


Kabupaten Gunung Kidul, Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta merupakan
obyek penelitian biostratigrafi yang menarik karena hingga saat ini kisaran
umur (dari fosil foraminifera plangtonik) yang ada masih kurang lengkap
sementara pembahasan tentang paleobatimetri (dari fosil foraminifera bentonik
kecil) tidak banyak diungkap.
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
51

3.2.2

Stratigrafi dan Formasi

3.2.3

Petrologi Batuan

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
52

Perlapisan aliran lava sebagai bagian dari fasies proksimal gunung api Tersier
di Kali Ngalang, Gunungkidul - Yogyakarta

3.2.4

Keterdapatan Fosil Jejak


Secara umum keberadaan fosil jejak di daerah ini, baik kualitas maupun

kuantitasnya cukup representatif untuk dianalisis dalam menentukan lingkungan


pengendapan purba. Fosil jejak ditemukan hampir di setiap lapisan batuan yang
sebagian besar sejajar perlapisan dan berelief semi relief dengan kenampakkan negatif
dan positif epirelif. Fosil jejak dengan kedudukan full relief jarang dijumpai.
Berdasarkan klasifikasi ethologi atau tingkah laku, fosil jejak di daerah penelitian
terdiri dari grazing traces (Pascichnia), crawling traces (Rapichnia), feeding structures
(Fodinichnia), dan resting traces (Cubichnia). Pola-pola fosil jejak di lapangan
menunjukkan 13 jenis ichnogenera yang dihasilkan dari organisme pencari makanan
dalam bentuk deposit dan suspensi. Ichnogenera tersebut termasuk dalam ichnofasies
Cruziana, Zoophycos dan Nereites

DESKRIPSI FOSIL JEJAK :


Model Pengawetan

: Full-Relief

Model Pola hidup

: Repichnia

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
53

Ciri-ciri lain

:
-

Genus

Ada sekat-sekat pada tubuh


Memiliki bentuk curve / cembung pada tubuhnya
Lingkungan masa lampau :
Terbentuk pada intertidal dengan substrat pada ukuran besar.
: Skolithos

Berdasarkan keterdapatan ichnogeneranya, ichnofasies di daerah penelitian


terdiri dari Cruziana, Nereites dan Zoophycos. Ichnofasies Cruziana umumnya
terbentuk pada daerah offshore shelf dimana energi pengendapan relatif tenang.
Sedangkan ichnofasies Nereites mencirikan lingkungan pengendapan deep marine
(batial abisal) dengan energi pengendapan lemah. Diantara kedua ichnofasies ini,
terdapat Zoophycos yang merupakan bentuk transisi, dapat sebagai penciri
lingkungan pengendapan offshore shelf sampai deep marine (batial abisal). Dari
analisis ichnofasies ini maka lingkungan pengendapan purba di daerah penelitian
berubah secara fluktuatif dari deep marine menjadi offshore shelf secara berselangseling.
Biostratigrafi Formasi Oyo terdiri dari Orbulina universa (N9), Globorotalia
praemenardii (10) dan Globorotalia siakensi (N11). Paleobatimetri sangat dinamis
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
54

mulai dari neritik luar hingga batial bawah, hal ini dikarenakan bahwa litologi
penyusun dari Formasi Oyo, jalur penelitian terbentuk akibat dari pengendapan arus
turbi

BAB IV
KESIMPULAN

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
55

Dari data yang diperoleh baik di lokasi pengamatan I (Kali Widara) dan lokasi
Pengamatan II (Kali Ngalang) maka dapat disimpulkan bahwa :
Di Kali Widara, terdapat litologi batuan yaitu batupasir,lempung dan napal. Fosil
jejak di Kali Widara berukuran kecil dengan model pola hidup yang diketahui adalah. Model
pengawetan adalah Semi relief dengan model pola hidup adalah Domichnia yang satu lagi
fosil jejak dengan model pengawetan adalah semi relief dan model pola hidup adalah
Repichnia. Keduanya berasal dari genus skolithos dengan lingkungan pengendapan laut
dangkal dan intertidal.
Di Kali Ngalang, terdapat litologi batuan : breksi, batupasir, batulanau, batugamping
dengan lapisan :
unit litologi breksi batupasir karbonatan,
unit litologi batupasir karbonatan batupasir karbonatan tufan,
unit litologi batupasir karbonatan,
unit litologi batupasir karbonatan tufan,
unit litologi batulanau karbonatan tufan batugamping.
Fosil jejak di Kali Ngalang berukuran besar dan tersebar di lapisan batupasir
karbonatan dengan model pola hidup yang diketahui adalah Repichnia. Terbentuk pada
intertidal dengan substrat pada ukuran besar dan berasal dari Genus Skolithos

DAFTAR PUSTAKA
http://id.wordpress.com/
http://110.138.206.53/bahan_ajar/modul_online/biologi/MO_77/%20kb2hal20.htm
Laporan Resmi Praktikum Paleontologi
Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
56

www.google.co.id
www.wikipedia.co.id
www.scribd.co.id
www.biology.net
http://sukmanotes.blog.uns.ac.id/2010/10/20/paleontologi/

sumber gambar :
http :kambing.ui.ac.id/bebas/v12/.../0003%20Bio%201-1c.htm
http://geourban.wordpress.com/2010/06/06/studi-gunungkidul/
http://id.wikipedia.org/wiki/Fosil
http://www.google.co.id/images?
um=1&hl=id&biw=1366&bih=588&tbs=isch:1&sa=1&q=Thalasinoides&btnG=Telu
suri&aq=f&aqi=&aql=&oq=&gs_rfai=
http://rovicky.multiply.com/journal?page_start=83

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
57

LAMPIRAN

Laporan Resmi Praktikum Paleontologi


Al-Hussein Flowers Rizqi
410009047
58