Anda di halaman 1dari 3

H I T U N G

I.

J U M L A H

E O S I N O F I L

Tujuan
: Menghitung jumlah eosinofil dalam darah
II.
Metode
: Visual
III.
Prinsip pemeriksaan
: Darah ditambah reagen DUNGER maka sel-sel lain akan lisis sedangkan eosinofil akan
terwarnai sehingga dapat dihitung.
IV.
Prinsip kerja
: Eosinofil dihitung tersendiri dengan larutan pengencer yang dapat mewarnai eosinofil. Selsel leukosit yang lain serta eritrosit lysis perhitungan didasarkan atas penipisan dan volume
cairan dalam kamar hitung.
V.
Dasar Teori
: Eosinofil merupakan salah satu dari seri leukosit yang memiliki granula dan tergolong
dalam granulosit. Granula dalam sel ini mempunyai afinitas yang tinggi terhadap eosin
sehingga pada pewarnaan mengambil zat warna asam eosin dan berwarna merah orange.
Jumlah normal eosinofil berkisar antara 1-3 sel per 100 leukosit. Mempunyai sedikit
kemampuan phagositosis. Peranan utama dari eosinofil masih belum jelas. Hanya dikatakan
terjadi peningkatan jumlahnya apabila tubuh kemasukkan benda-benda asing, baik suatu
protein asing ataupun parasit yaitu disebut keadaan allergi. Selain terdapat disirkulasi juga
dapat tinggal di jaringan-jaringan pada keadaan alergi, misalnya di mukosa usus, jaringan
paru-paru. Morfologi dan ciri eosinofil : Besarnya sel : 10 15 mikron Inti : a.Letaknya dalam sel : Sentral / Eksentrik
b.Bentuk inti : Bersegmen (2 3 lobi)
c.Warna inti : Kebiru-biruan (agak pucat)
d.Kromatin : Kasar
e.Membran inti : ada
f.Butir inti (nucleoli) : Tidak ada Sitoplasma : a.Luasnya / lebarnya : Relatif lebih besar/lebih lebar b.Warna sitoplasma :
Oxyphil / Eosinophil / kemerahan c.Perinuklear Zone : Tidak ada d.Granula dalam sitoplasma
: Banyak, sama besar , bulat, warna orange kemerahan kuning-kuning mengkilap (bronze). e.
Granula : Mengandung enzim yang menghambat mediator inflamasi dan histaminasi.
Hitung eosinofil (absolut) adalah jumlah eosinofil absolut adalah ukuran jumlah eosinofil di
dalam darah berdasarkan pengukuran eosinofil diferensial dan jumlah total sel darah
putih. Jumlah eosinofil absolut meningkat pada reaksi alergi dan hipersensitivitas dan infeksi
parasit. Sel ini juga banyak dijumpai pada infeksi parasit.
VI.Alat dan Bahan

a.Alat 1)Pipet thoma leukosit 2)Kamar hitung 3)Petridish 4)Kertas tissue 5)Mikroskop
b.Bahan 1)Darah vena 2)Larutan dunger (5 bagian aseton, 5 bagian eosinofil, 100 bagian
aquadest)
VII.Prosedur
1)Menyiapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2)Menghomogenkan spesiment 3)Menghisap
spesiment dengan pipet thoma leukosit sampai tanda 1 kemudian sisusul larutan pengencer
dungren sampai tanda 11 4)Mengocok pipet thoma selama 3-5 menit,buang 1-3 tetesan
pertama 5)Teteskan pada kamar hitung lalu letakkan kamar hitung pada petridish dengan
dasar tissue/ kapas basah selama 15 menit.Menghitungnya pada mikroskop pada perbesaran
40x (pada seluruh kamar hitung) 6)Hitung eosinofil dalam 9 kotak kamar hitung. Hasil
perhitungan = N sel Volume ruang hitung = 1 x 1 x 0,1 x 9 mm
3 N sel = 0,9 mm
3 cairan1 mm
3 cairan =
Penipisan darah =10 X Jadi: 1 mm
3
darah =

Atau jumlah

darah = jumlah penghitungan eosinofil dalam 9 kotak kamar hitung dikalikan

Catatan : 1.
Pengenceran degan larutan eosin & aseton tidak melarutkan sel leukosit jenis lain tapi
berdasarkan warna merah eosinofil yang diikat oleh eosinofil 2.
Faktor kesalahan tinggi maka disarankan u/ dilakukan secara duplo 3.
Faktor kesalahan 30%, jika menggunakan kamar hitung neubauer, 20% jika mengunakan
kamar hitung spear-levy atau fuchs-rosenthal karena volume kamar hitungnya lebih besar
(tingginya 0,2 mm)
VIII.
Nilai Normal
Dewasa : 50-350/ mm
3
Eosinofil merupakan sel darah putih dari kategori granulosit yang berperan
dalam sistem kekebalan dengan melawan parasit multiselular dan beberap infeksi
pada makhluk vertebrata.
Eosinofil terbentuk pada proses haematopoiesis yang terjadi pada sumsum tulang
sebelum bermigrasi ke dalam sirkulasi darah. Eosinofil dapat ditemukan pada

medulla oblongata dan sambungan antara korteks otak besar dan timus, dan di
dalam saluran pencernaan, ovarium, uterus, limpa dan lymph nodes. Tetapi tidak
dijumpai di paru, kulit, esofagus dan organ dalam lainnya, pada kondisi normal,
keberadaan eosinofil pada area ini sering merupakan pertanda adanya suatu
penyakit.
Eosinofil mengandung sejumlah zat kimiawi antara lain histamin, eosinofil
peroksidase, ribonuklease, deoksiribonuklease, lipase, plasminogen dan beberapa
asam amino yang dirilis melalui proses degranulasi setelah eosinofil teraktivasi.
Eosinofil merupakan sel substrat peradangan dalam reaksi alergi.
Eosinofil dapat bertahan dalam sirkulasi darah selama 8-12 jam, dan bertahan
lebih lama sekitar 8-12 hari di dalam jaringan apabila tidak terdapat stimulasi.
Sel ini serupa dengan neutrofil kecuali granula sitoplasmanya lebih kasar dan
berwarna lebih merah gelap (karena mengandung protein basa) dan jarang terdapat
lebih dari tiga lobus inti. Mielosit eosinofil dapat dikenali tetapi stadium sebelumnya
tidak dapat dibedakan dari prekursor neutrofil. Waktu perjalanan dalam darah
untuk eosinofil lebih lama daripada untuk neutropil. Eosinofil memasuki eksudat
peradangan dan nyata memainkan peranan istimewa pada respon alergi, pada
pertahanan melawan parasit dan dalam pengeluaran fibrin yang terbentuk selama
peradangan.
Jumlah eosinofil meningkat selama alergi dan infeksi parasit. Bersamaan dengan
peningkatan steroid, baik yang diproduksi oleh kelenjar adrenal selama stress
maupun yang diberikan per oral atau injeksi, jumlah eosinofil mengalami
penurunan.
Jumlah eosinofil pada kondisi normal berkisar antara 1-3 % atau 0.1-0.3
x10^3/mmk. Peningkatan jumlah eosinofil (disebur eosinofilia) dapat dijumpai pada
alergi, pernyakit parasitic, kanker (tulang, ovarium, testis, otak), feblitis,
tromboflebitis, asma, emfisema, penyakit ginjal.
http://indahhardiyanti62.blogspot.co.id/2015/06/eosinofil.html

Anda mungkin juga menyukai