Anda di halaman 1dari 16

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 latar belakang masalah
Perawat adalah profesi yang difokuskan pada perawatan individu, keluarga, dan
masyarakat sehingga mereka dapat mencapai, mempertahankan, atau memulihkan kesehatan
yang optimal dan kualitas hidup dari lahir sampai mati. Bagaimana peran perawat dalam
menangani

pasien

yang

sedang

menghadapi

proses

sakaratul

maut?

Peran perawat sangat konprehensif dalam menangani pasien karena peran perawat adalah
membimbing rohani pasien yang merupakan bagian integral dari bentuk pelayanan kesehatan
dalam upaya memenuhi kebutuhan biologis-psikologis-sosiologis-spritual (APA, 1992 ),
karena pada dasarnya setiap diri manusia terdapat kebutuhan dasar spiritual ( Basic spiritual
needs, Dadang Hawari, 1999 ). Pentingnya bimbingan spiritual dalam kesehatan telah
menjadi ketetapan WHO yang menyatakan bahwa aspek agama (spiritual) merupakan salah
satu unsur dari pengertian kesehataan seutuhnya (WHO, 1984).
Sering kali, gangguan kesehatan fisik dan kesehatan jiwa berjalan beriringan. Penelitian
menunjukkan bahwa orang-orang dengan penyakit fisik yang berat atau kronis sering
memiliki masalah kesehatan jiwa. Pada saat yang sama, orang-orang dengan penyakit
gangguan jiwa berat ataupun dengan masalah penyalahgunaan obat-obatan memiliki masalah
kesehatan fisik yang tetap tidak terdeteksi atau tidak tertangani. Tahun ini, WFMH berfokus
pada hubungan gangguan kesehatan jiwa dan penyakit kronis. World Health Organization
(WHO) mencatat 4 (empat) penyakit kronis-penyakit kardiovaskuler, diabetes, kanker, dan
penyakit saluran pernafasan-yang bertanggung jawab atas 60 persen kematian di dunia.
1.2 TUJUAN
1. Mendefinisikan bagaimana kondisi seseorang yang mempuyai penyakit kronik dan
mendekati kematian.
2.

mengetahui bagaimana masalah psikososial pada klien penyakit kronik dan terminal

3. Mengkaji dan memaparkan diagnosa dari kebutuhan penyakit kronik dan terminal.
4. Memberi intervensi serta mengevaluasi pada klien dengan penyakit kronik dan
terminal.
5.
1

BAB II
TINJAUAN TEORI
2.1 Penyakit Kronik
Askep klien dengan penyakit kronik
A. Hubungan Pskiatri Dengan Kondisi Medis
Kesehatan fisik juga dapat mempengaruhi cara individu untuk berespon
terhadap stress atau gangguan psikososial. Semakin sehat individu, semakin baik
kopingnya terhadap stress dan penyakit.Penyakit kronik pun menjadi penghambat
individu untuk melakukan koping. Semua penyakit fisik mempunyai efek psikologi.
Pola respon ini dapat sehat atau tidak sehat.Ansietas dandepresi merupakan respon
yang lazim dan jelas, tetapi dapat sangat bervariasidalam derajat dan ketepatan.
Penyangkalan terhadap penyakit dan keparahannya bisa timbul dan dapat menjadi
preokupasi
Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Gangguan Psikiatri Dengan Penyakit Kronik:
1.

Faktor Intrinsik
a. Perasaan Memiliki
Perasaan memiliki pada individu terkait erat dengan kesehatan fisik individu.Perasaan
memiliki terbukti meningkatkan kesehatan, sedangkan tedak adanya perasaan ini
justru mengganggu kesehatan.Perasaan memiliki mendeskripsikan kebuthan dasar
psikososial manusia.Nilai mengacu pada perasaan dihargai dan merasa berguna.
b. Faktor Budaya
Menurut Biro Sensus Amerika Serikat, pada tahun 2000, penduduk AS adalah anggota
budaya dengan berbagai macam etnik, dan pada tahun 2050, populasi bukan kulit
putih akan meningkat lebih dari tiga kali lipat . komposisi masyarakat yang berubah
ini memiliki implikasi pada professional perawatan kesehatan, yang sebagian besar
adalah orang kulit putih dan tidak mengenal keyakinan dan praktik kebudayaan yang
beragam. Asuahan keperawatan yang kompeten secara budaya berarti peka terhadap
isu yang terkait denagn budaya, ras, jenis kelami, orientasi seksual, kelas social,
situasi ekonomi, dan faktor lain
c. Biologis

Nyeri
Penelitian laboratorium atas hewan dan manusia cenderung menyalahkan
pandangan nyeri sebagai sensasi diskrit.Dalam klinik spesialis nyeri, factor
rumit yang menimbulkan pengalaman nyeri untuk pasien dipertimbangkan.

Ketulian
Depresi merupakan reaksi yang paling sering timbul ketika mengetahui bahwa
gejala ketulian mulai terasa.pada 40% penderita gangguan pendengaran
membuat semakin sulitnya untuk berkomunikasi sehingga mempengaruhi efek
psikologi penderita.

d. Spiritual
Kematian
Kemunduran kegamaan berhubungan dengan proses penyakit menimbulkan
sikap penyangkalan, marah, dandepresi. Pada saat berhadapan dengan
penyakit yang dipresepsikan akan membawa Mereka pada kematian
2 Faktor Ekstrinsik:
a) Jaringan
Sosial
dan
Dukungan
Sosial
Yang
Kurang
Studi menemukan bahwa kurangnya dukungan social dapat memperburuk kesehatan
dan
koping
individu
menghadapi
penyakit
yang
menyerangnya.
b) Psikofisiologi dan stress,Pasien yang datang dengan gejala psikologi sering
mempunayi penyebab fisik, sebagai penyokong atau penyerta. Depresi dalam pria usia
pertengahan bias menjadi gejala dini keganasan penyakit. Diabetes, deficit vitamin
B12, meningiom frontalis dan penyakit thyroid sering tidak terdiagnosis. Survey pada.
c) Komplikasi
Faktor psikologis yang mempengaruhi masalah medis dapat di diagnosis sebagai
gangguan mental, seperti angguan depresif mayor yang mempengaruhi pemulihan
klien dari infark miokardium atau skizofernia yang memperumit masalah ginjal
kronik klien.Ansietas dan depresi dapat memperburuk berbagai penyakit dan dapat
memperpanjang periode penyembuhan. Seringkali gaya kopin tertentu dapa
menganggu kesehatan , misalnya merokok, makan berlebihan, serta perilaku seksual
yang tidak aman.Para ilmuwan telah mengetahui sejak lama bahwa orang berespons
terhadap stress baik pada tingkat psikologis maupun fisiologis. Riset selanjutnya
menunjukkan bagaiman system imun berinteraksi dengan proses neurobiologist.
Ketika seseorang mengalami stress berkepanjangan, kadar epinefrin, noeepinefrin,
dan kortisol meningkat. Pelepasan hormone stress yang terus menerus dapat merusak
neurologis dan pola fisiologis normal.
TERAPI
Sebagian besar klien yang memiliki faktor faktor psikologis yang mempengaruhi
kondisi medis berada dalam kondisi medikal bedah karena mereka memeriksakan
kesehatan yang berhubungan dengan kondisi fisiologis mereka.Ketika seorang klien
melaksanakan anjuran untuk terus mengikuti terapi, fokusnya ada pada bagaimana faktor
faktor psikologis seperti ansietas dan depresi mempengaruhi berbagai terapi atau hasilnya.
Terapi Individual

Pastikan klien mendapat supervise dan intervensi medis yang tepat untuk setiap
kondisi yang di diagnosis.
Kaji emosi klien tentang situasi kehidupannya.
3

Ajarkan klien tentang stress dan bagaimana mengenali stressor kehidupan yang khas.
Fokuskan pada pembelajaran dan praktik keterampilan penatalaksanaan stres.
Minta klien mengidentifikasikan perasaan pada tubuhnya yang mengindikasikan
stress.
Minta klien mengenali hubungan antara gejala fisik dan masalah emosi.
Minta klien menghilangkan distorsi kognitif dan hal hal negatif yang kronis.
Minta klien mengidentifikasikan dan mengevaluasi strategi koping yang digunakan
saat ini.
Rujuk klien ke kelompok terapi atau kelompok pendukung supaya klien memiliki
sebuah mekanisme untuk membeberkan perasaannya, mengatasi ansietas, dan
menguatkan keterampilan koping yang efektif.
Dorong anggota keluarga untuk mendiskusikan perasaan mereka, khususnya perasaan
marah dan tidak berdaya, yang berhubungan dengan banyaknya kebutuhan fisik dan
psikologis klien.

PENGOBATAN
Sebagian besar pengobatan yang dijalani klien ditujukan untuk meringankan gejala
gejala fisik dan meredakan rasa nyeri yang berhubungan dengan kondisi medis
tertentu.

Obat obatan antisietas memfasilitasi fungsi keseharian klien, dan meningkatkan


kemampuan klien untuk berpartisipasi dalam terapi.
Obat obatan antidepresan boleh diberikan kepada klien yang menunjukan gejala
depresi.

ASUHAN KELUARGA

Bicara dengan anggota keluarga tentang pemahaman mereka terhadap situasi klien
dan bagaimana ansietas mempengaruhi masalah fisiologis klien.
Dorong keluarga untuk mendukung penatalaksaan medis yang sedang dijalani klien.
Minta keluarga untuk mengidentifikasikan peran yang dimainkan oleh masing
masing anggota keluarga, fokuskan pada harapan dan tanggung jawab peran klien
yang sesuai.
Identifikasikan sumber sumber konflik dalam keluarga, bagaimana anggota keluarga
mengatasi konflik, dan bagaimana konflik ikut menyebabkan perubahan performa
peran klien.
Bersama keluarga berupaya menyelesaikan masalah dan isu isu tekanan lain yang
sudah berlangsung lama.
Diskusikan bagaimana keluarga dapat mendukung keputusan klien untuk mengubah
gaya hidupnya.
Ajarkan keterampilan komunikasi, penyelesaian masalah, asertif, dan penatalaksanaan
stress sebagai metode penanganan masalah.
Bersama anggota keluarga mengeksplorasi bagaimana perubahan dalam diri klien
mempengaruhi kehidupan dan rutinitas keseharian mereka.
Evaluasi dukungan yang dibutuhkan keluarga untuk menghentikan penguatan akibat
sekunder dari penyakit atau perilaku lain yang bersangkutan yang di peroleh klien.
4

Bantu keluarga mengidentifikasikan dan memilih mekanisme koping yang sehat


untuk mengatasi stress dalam keluarga.

2.2 Pasien Terminal


A. Pengertian
Penyakit terminal adalah suatu penyakit yag tidak bisa disembuhkan lagi. Kematian
adalah tahap akhir kehidupan. Kematian bisa datang tiba-tiba tanpa peringatan atau mengikuti
priode sakit yang panjang.Terkadang kematian menyerang usia muda tetapi selalu menunggu
yang tua.
Kondisi Terminal adalah: Suatu proses yang progresif menuju kematian berjalan
melalui suatu tahapan proses penurunan fisik , psikososial dan spiritual bagi individu.
(Carpenito ,1995 )
Pasien Terminal adalah : Pasien psien yang dirawat , yang sudah jelas bahwa mereka
akan meninggal atau keadaan mereka makin lama makin memburuk. (P.J.M. Stevens, dkk
,hal 282, 1999 )
Pendampingan dalam proses kematian adalah Suatu pendampingan dalam kehidupan ,
karena mati itu termasuk bagian dari kehidupan . Manusia dilahirkan , hidup beberapa tahun ,
dan akhirnya mati. Manusia akan menerima bahwa itu adalah kehidupan, dan itu memang
akan terjadi, kematian adalah akhir dari kehidupan ( P.J.M. Stevens, dkk, 282,1999 ).
B. Jenis Jenis Penyakit Terminal
1. Diabetes Militus
2. Penyakit Kanker
3. Congestik Renal Falure
4. Stroke.
5. AIDS
6. Gagal Ginjal Kronik
7. Akibat Kecelakaan Fatal
C. Respon Kehilangan
1. Rasa takut diungkapkan dengan ekspresi wajah, ketakutan, cara tertentu untuk
mengulurkan tangan.
2. Cemas dengan cara menggerakkan otot rahang kemudian mengendor
D. Fase-fase Menjelang Kematian
1. Denial (Fase Penyangkalan/pengingkaran dan Pengasingan Diri)
Dimulai ketika orang disadarkan bahwa ia akan meninggal dan dia tidak
dapat menerima informasi ini sebagai kebenaran dan bahkan mungkin
mengingkarinya. Reaksi pertama setelah mendengar, bahwa penyakitnya diduga
tidak dapat disembuhkan lagi adalah, "Tidak, ini tidak mungkin terjadi dengan
saya." Penyangkalan ini merupakan mekanisme pertahanan yang biasa ditemukan
pada hampir setiap pasien pada saat pertama mendengar berita mengejutkan
tentang keadaan dirinya. Hampir tak ada orang yang percaya, bahwa kematiannya
sudah dekat, dan mekanisme ini ternyata memang menolong mereka untuk dapat
mengatasi shock khususnya kalau peyangkalan ini periodik. Normalnya, pasien itu
5

akan memasuki masa-masa pergumulan antara menyangkal dan menerima


kenyataan, sampai ia dapat benar-benar menerima kenyataan, bahwa kematian
memang harus ia hadapi.
2. Anger (Fase Kemarahan)
Terjadi ketika pasien tidak dapat lagi mengingkari kenyataan bahwa ia akan
meninggal. Jarang sekali ada pasien yang melakukan penyangkalan terus menerus.
Masanya tiba dimana ia mengakui, bahwa kematian memang sudah dekat. Tetapi
kesadaran ini seringkali disertai dengan munculnya ketakutan dan kemarahan.
"Mengapa ini terjadi dengan diriku?", "Mengapa bukan mereka yang sudah tua,
yang memang hidupnya sudah tidak berguna lagi?" Kemarahan ini seringkali
diekspresikan dalam sikap rewel dan mencari-cari kesalahan pada pelayanan di
rumah sakit atau di rumah. Bahkan kadang-kadang ditujukan pada orang-orang
yang dikasihinya, dokter, pendeta, maupun Tuhan. Seringkali anggota keluarga
menjadi bingung dan tidak mengerti apa yang harus dilakukan. Umumnya mereka
tidak menyadari, bahwa tingkah laku pasien tidak masuk akal, meskipun normal,
sebagai ekspresi dari frustasi yang dialaminya. Sebenarnya yang dibutuhkan pasien
adalah pengertian, bukan argumentasi-argumentasi dari orang-orang yang
tersinggung oleh karena kemarahannya.
3. Bargaining (Fase Tawar Menawar).
Ini adalah fase di mana pasien akan mulai menawar untuk dapat hidup
sedikit lebih lama lagi atau dikurangi penderitaannya. Mereka bisa menjanjikan
macam-macam hal kepada Tuhan, "Tuhan, kalau Engkau menyatakan kasih-Mu,
dan keajaiban kesembuhan-Mu, maka aku akan mempersembahkan seluruh
hidupku untuk melayaniMu."
4. Depresion (Fase Depresi)
Setelah ternyata penyakitnya makin parah, tibalah fase depresi. Penderita
merasa putus asa melihat masa depannya yang tanpa harapan. Sebagai orang
percaya memang mungkin dia mengerti adanya tempat dan keadaan yang jauh
lebih baik yang telah Tuhan sediakan di surga. Namun, meskipun demikian
perasaan putus asa masih akan dialami.
5. Acceptance (Fase Menerima)
Tidak semua pasien dapat terus menerus bertahan menolak kenyataan yang
ia alami. Pada umumnya, setelah jangka waktu tertentu mereka akan dapat
menerima kenyataan, bahwa kematian sudah dekat, sehingga mereka mulai
kehilangan kegairahan untuk berkomunikasi dan tidak tertarik lagi dengan berita
dan persoalan-persoalan di sekitarnya. Pasien-pasien seperti ini biasanya
membosankan dan mereka seringkali dilupakan oleh teman-teman dan
keluarganya, padahal kebutuhan untuk selalu dekat dengan keluarga pada saat- saat
terakhir justru menjadi sangat besar

E. Rentang Respon
Rentang respon seseorang terhadap peyakit terminal dapat digambarkan dalam
suatu rentang yaitu harapan ketidakpastian dan keputusasaan .
Respon adaptif

Harapan

Respon maladaptif

ketidakpastian

putus asa

1. Respon Adaptif
a. Masih punya harapan
b. Berkeyakinan bisa sembuh
2.

Respon Mal Adaptif


a. Keputusasaan
b. Pasrah

3.

Respon Ketidakpastian
Respon antara adaptif dan mal adaptif

F. MANIFESTASI KLINIK
1. Fisik
a. Gerakan pengindraan menghilang secara berangsur angsur dari ujung kaki dan
ujung jari
b. Aktifitas dari GI berkurang
c. Reflek mulai menghilang
d. Kulit kebiruan dan pucat
e. Denyut nadi tidak teratur dan lemah
f. Nafas berbunyi keras dan cepat ngorok
g. Penglihatan mulai kabur
h. Klien kadang-kadang kelihatan rasa nyeri
i. Klien dapat tidak sadarkan diri
2. Psikososial
Sesuai fase-fase kehilangan menurut seorang ahli E.Kubbler Ross mempelajari
respon-respon atas menerima kematian dan maut secara mendalam dan hasil
penelitiannya yaitu :
7

a. Respon kehilangan
1) Rasa takut diungkapkan dengan ekspresi wajah , keakutan, cara tertentu
untuk mengatur tangan
2) Cemas diungkapkan dengan cara menggerakan otot rahang dan kemudian
mengendor
3) Rasa sedih diungkapkan dengan mata setengah terbuka / menangis
b. Hubungan dengan orang lain
Kecemasan timbul akibat ketakutan akan
berhubungan secara interpersnal serta akibat penolakan

ketidakmampuan

untuk

BAB III
ASUHAN KEPERAWATAN
3.1 Asuhan Keperawatan Klien dengan Penyakit Kronik
Enam fase atau langkah dari proses keperawatan tersebut meliputi pengkajian, perumusan
diagnosis keperawatan, pengidentifikasian autoome, perencanaan , implementasi dan
evaluasi.
Kegiatan/ langkah-langkah dari proses jiwa dapat diuraikan sebagai berikut:
1. Pengkajian
Pengkajian merupakan tahap awal dan dasar utama dari proses keperawatan. Tahap
pengkajian terdiri atas pengumpulan data dan perumusan kebutuhan atau masalah
klien. Data yang dikumpulkan meliputi data biologis,psikologis,sosial,spiritual.
Pengelompokan data pada pengkajian kesehatan jiwa dapat pula berupa factor
predisposisi, factor presipitasi, penilaian terhadap stressor, sumber koping dan
kemampuan koping yang dimiliki klien.perilaku atau kegiatan yang perlu dilakukan
oleh perawat adalah membina hubungan saling percaya dengan melakukan kontrak
dengan klien, mengkaji data dari klien dan keluarga, memvalidasi data dengan klien
mengorganisasi dan mengelompokkan data, dan menetapkan kebutuhan dan atau
masalah klien.
2. Penentuan diagnosa
Menurut Gordon, diagnose keperawatan adalah diagnosis yang dibuat oleh perawat
profesinal yang menggambarkan tanda dan gejala yang menunjukkan masalah
kesehatan yang dirasakan klien dimana perawat yang berdasarkan pendidikan dan
pengalaman mampu menolongnya.
Pernyataan diagnose terdiri dari masalah atau respon klien dan satu atau lebih factor
yang berhubungan yang mempengaruhi atau berkontribusi pada masalah atau respon
klien.tanda dan gejala atau batasan karakteristik adalah pengkajian subyektif dan
obyektif yang mendukung diagnose keperawatan; ini biasanya ditulis untuk
menkomunikasikan persepsi perawat dari factor yang berhubungan atau berkontribusi
untuk etiologinya.
DIAGNOSA KEPERAWATAN: KETIDAKEFEKTIFAN KOPING INDIVIDU
Tujuan Jangka Panjang:
Klien mengatakan perasaannya dari pada mengekspresikan perasaan tersebut melalui gejala
gejala fisik.
9

Tujuan Jangka Pendek 1 : Klien menyatakan semua perasaannya tentang stressor


psikososial.
Intervensi dan Rasional
Dorong klien untuk mendiskusikan peristiwa dan situasi kehidupan yang penuh stress
dimasa lalu dan masa kini. Meminta klien untuk meninjau kembali isu isu dan
peristiwa dalam kehidupan mereka dapat meningkatkan kesadaran diri dan
identifikasikan situasi yang bermasalah.
Minta klien mengidentifikasikan dan membicarakan perasaannya yang terkait dengan
situasi kehidupan. Klien perlu mengakui perasaannya dan tidak menolak atau
memendam perasaan tersebut.
Bantu klien untuk mulai mengeksplorasi konflik interpersonal dan perasaan yang
menyertainya. Mengungkapkan perasaan adalah langkah pertama dalam mengatasi isu
isu hubungan yang tidak terselesaikan.
Dorong klien untuk mengkaji situasi kehidupan saat ini yang menyebabkan perasaan
yang tidak berdaya. Meminta klien mengeksplorasi situasi yang mencetuskan rasa
tidak berdaya dapat meningkatkan pemahaman bahwa mengalami rasa tidak berdaya
menghalangi koping yang efektif.
Tujuan Jangka Pendek 2 :Klien mengidentifikasikan hubungan antara stersor psikososial dan
penyakit fisik serta membuat sebuah rencana yang meningkatkan kesejahtraan pribadi.
Intervensi Dan Rasional

Jelaskan kepada klien tentang pentingnya mengidentifikasikan dan mengekspresikan


emosi. Kadang kadang klien menganggap bahwa ekspolrasi perasaan merupakan hal
yang tidak perlu karena mereka yakin bahwa penatalaksanaan medis atau bedah akan
menghilangkan ketidaknyamanan atau masalah.
Fokuskan diskusi pada menghubungkan emosi yang kuat dengan sensasi fisik dan
perkembangan gejala. Klien perlu mengembangkan kesadaran akan adanya hubungan
antara perasaan dan gejala gejala fisik.
Dorong klien untuk meninjau kembali reaksi pribadi terhadap situasi saat ini yang
mencetuskan rasa marah, rasa takut, atau emosi negative lainnya. Eksplorasi reaksi
normal klien terhadap emosi negative yang kuat mungkin menunjukan bahwa klien
menjadi sangat keras dalam mempertahankan dirnya melaan ansietas.
Dorong klien untuk mengkaji konsekuensi jika ia terus menerus menggunakan
strategi koping yang tidak sehat. Klien harus menyadari bahwa mempertahankan
penggunaan pertahanan diri yang tidak sehat melawan ansietas dan terus menerus
bersandar pada ketrampilan koping yang buruk akan membawanya kepada episode
penyakit yang lebih lanjut.
Ajari dan pantau srategi koping yang digunakan untuk mengatasi ansietas, seperti
relaksasi dan latihan pernafasan, latihan atau aktivitas fisik, dan teknik
penatalaksanaan stress. Intervensi ini dapat membantu klien mengurangi stress dan
mengurangi episode penyakit fisik.
DIAGNOSA KEPERAWATAN: PERUBAHAN PERFORMA PERAN
10

Tujuan Jangka Panjang:


Klien melanjutkan tanggung jawab peran yang sesuai dengan status kesehatan saat ini
dan dengan kehilangan atau keterbatasan yang baru saja terjadi.
Tujuan Jangka Pendek 1 :klien mendiskusikan bagaimana masalah emosi atau fisik
mengganggu perilaku yang merupakan bagian dari performa peran fungsional.
Intervensi Dan Rasional

Minta klien mengidentifikasikan peran mayor yang dimainkan dalam


keluarga, pekerjaan, dan selama melakukan aktivitas aktivitas sosial.
Pengkajian dasar mengenai peran umum klien dalam keluarga, situasi
pekerjaan, dan juga dalam situasi sosial sangat diperlukan.
Diskusikan bagaimana penyakit fisik atau sters psikososial mempengaruhi
harapan dan performa peran klien di dalam keluarga. Perubahan peran klien
harus diakui sebelum dibuat rencana untuk mengatasi perubahan peran klien.
Tentukan kekhwatiran klien mengenai perubahan peran dan apakah perubahan
tersebut dianggap bersifat sementara atau menetap. Dengan menentukan sifat
dan ruang lingkup perubahan klien dapat membuat strategi jangka pendek atau
jangka panjang yang sesuai untuk mengatasi perubahan tersebut.
Minta klien mengungkapkan perasaannya akibat kehilangan peran yang
teridentifikasikan, konflik, atau kekurangannya. Banyak klien yang
memendam atau menolak emosi yang muncul ketika terjadi perubahan peran.
Bicarakan dengan klien tentang bagaimana upaya untuk memendam emosi
dapat menyebabkan gejala fisik. Ekspresi klien atas emosi yang dipendam
sebelumnya dapat membantunya mengatasinya gejala gejala fisik.
Tujuan Jangka Pendek 2 : Klien mengungkapkan pemahamannya mengenai
perilaku khusus yang diperlukan untuk dapat melakukan performa peran yang
sesuai.
Intervensi dan Rasional

Ajarkan klien tentang berbagai ketrampilan untuk menangani konflik,


pengambilan keputusan, dan penyelesaian masalah. Ketika klien mulai
menggunakan keterampilan praktis yang mengurangi konfik interpersonal dan
ansietas, maka distress pribadi menjadi berkurang.
Ajarkan klien tentang alternative perilaku efektif yang digunakan untuk
mengekspresikan emosi yang kuat. Berbagai perilaku yang membantu klien
mengekspresikan emosi dengan cara yang jujur dan sesuai dapat memfasilitasi
adaptasi terhadap keterbatasan atau penyesuaian yang dialami klien.
Bantu klien menggunakan perilaku yang baru dipelajari untuk mengatasi
gejala atau ketidakmampuan fisik yang mengganggu fungsi perannya. Sangat
penting agar klien menggunakan perilaku yang baru untuk mengatasi konflik
dari pada mengadopsi gejala untuk meredakan stress.

11

Bantu klien mengidentifikasikan kekuatan pribadi dan cara cara untuk


menerima atau melanjutkan fungsi peran yang sesuai. Penting bagi klien untuk
mulai mengevaluasi kekuatan yang ada dan rencana untuk menggunakan
informasi yang baru untuk melaksanakanfungsi perannya.

3.2 Asuhan Keperawatan Klien dengan Penyakit Terminal


a) PENGKAJIAN
Pengkajian pada klien dengan penyakit terminal, menggunakan pendekatan
holistik yaitu suatu pendekatan yang menyeluruh terhadap klien bukan hanya pada
penyakit dan aspek pengobatan saja tetapi juga aspek psikososial lainnya. Salah satu
metode untuk membantu perawat dalam mengkaji psikososial pada klien terminal
yaitu dengan metode PERSON
P : Personal Stranghai
Yaitu: kekuatan seseorang ditunjukkan melalui gaya hidup, kegiatan/
pekerjaan
E : Emotional Reaction
Reaksi emosional yang ditunjukkan dengan klien
R : Respon to Stres.
Respon klien terhadap situasi saat ini atau di masa lalu.
S : Support Sistem.
Keluarga atau orang lain yang berarti
O : Optimum Health Goal
Alasan untuk menjadi lebih baik ( motivasi )
N : Nexsus
Pengkajian yang perlu diperhatikan dengan klien penyakit terminal
menggunakan pendekatan :
a. Faktor predisposisi.
Faktor yang mempengaruhi respon psikologis klien pada penyakit terminal,
sistem pendekatan bagi klien. Ras Kerud telah mengklasifikasikan pengkajian yang
dilakukan yaitu:
1) Riwayat psikososial
2) Banyaknya distress yang dialami dan respon terhadap krisis
3) Kemampuan koping
4) Tingkat perkembangan
5) Adanya reaksi sedih dan kehilangan
b. Faktor sosio kultural
Klien mengekspresikan sesuai tahap perkembangan, pola kultur terhadap
kesehatan, penyakit dan kematian yang dikomunikasikan baik secara verbal maupun
nonverbal
c. Faktor presipitasi
1) Prognosa akhir penyakit yang menyebabkan kematian.
2) Faktor transisi dari arti kehidupan menuju kematian
3) Support dari keluarga dan orang terdekat
12

4) Hilangnya harga diri karena kebutuhan tidak terpenuhi sehingga klien menarik diri ,
cepat tersinggung dan tidak ada semangat hidup
d. Faktor perilaku
1) Respon terhadap klien
2) Respon terhadap diagnosa
3) Isolasi sosial
e. Mekanisme koping
1) Denial
Adalah mekanisme koping yang berhubungan dengan penyakit fisik yang
berfungsi sebagai pelindung klien untuk memahami penyakit secara bertahap
adalah :
a) Tahap awal ( Intial Stage )
Tahap menghadapi ancaman terhadap kehilangan saya harus
meninggal karena penyakit ini
b) Tahap kronik ( Kronik Stage )
Persetujuan dengan proses penyakit Aku menyadari dengan sakit
akan meninggal tetapi tidak sekarang terjadi secara mendadak dan timbul
perlahan lahan
c) Tahap akhir ( Finansial Stage )
Menerima kehilangaan saya akan meninggal kedamaian dalam
kematian sesuai kepercayaan
2) Regresi
Mekanisme klien untuk menerima ketergantungan fungsi perannya
3) Kompensasi
Suatu tindakan dimana klien tidak mampu mengatasi keterbatasan karena
penyakit yang dialami
4) Belum menyadari ( Clossed Awereness )
Klien dan keluarga tidak menyadari kemungkinan akan kematian tidak
mengerti mengapa klien sakit
5) Berpura pura ( Mutual Prelensa )
6) Menyadari ( Open Awereness )
DIAGNOSA KEPERAWATAN
1. Ancietas / cemas
2. Depresi
3. Tidak efektifnya koping individu
PERENCANAAN KEPERAWATAN
Tujuan perawatan pada klien terminal :
1.
Membantu klien untuk hidup lebih nyaman dan sepenuhnya sampai meninggal.
2.
Membantu keluarga memberi support pada klien
13

3.

Membantu klien dan keluarga untuk menerima perhatian

INTERVENSI KEPERAWATAN
1. KOMUNIKASI
a. Denial, pada tahap ini kita dapat mempergunakan teknik komunikasi:
1) Listening
Dengarkan apa yang diungkapkan klien \
2) Silent
Mengkomunikasikan minat perawat pada klien secara non verbal
3) Broad opening
Mengkomunikasikan topik / pikiran yang sedang dipikirkan klien
b. Angger, pada tahap ini kita dapat mempergunakan tehnik komunikasi :
Listening: perawat berusaha dengan sabar mendengar apapun yang dikatakan klien
1) Bargaining
a) Focusing
b) Bantu klien mengembangkan topik atau hal yang penting
c) Sharing perception
d) Menyampaikan pengertian perawat dan mempunyai kemampuan untuk
meluruskan kerancuan
2) Acceptance
a) Informing
Membantu dalam memberikan penkes tentang aspek yang sesuai
dengan kesejahteraan atau kemandirian klien
b) Broad opening
Komunikasikan kepada klien tentang apa yang dipikirkannya dan
harapan harapannya
c) Focusing
Membantu klien mendiskusikan hal yang mencapai topik utama
dan menjaga agar tujuan komunikasi tercapai
PERSIAPAN KLIEN
a. Fase Denial
1) Beri keamanan emosional yaitu dengan memberikan sentuhan dan ciptakan
suasana tenang
2) Menganjurkan klien untuk tetap dalam pertahanan dengan tidak menghindar
dari situasi sesungguhnya
b. Fase Anger
1) Membiarkan klien untuk mengekspresikan keinginan, menggambarkan apa
yang akan dan sedang terjadi pada mereka.
2) Beri perhatian dan lingkungan yang nyaman dan cegah injuri.
c. Fase Berganing
1) Ajarkan klien agar dapat membuat keputusan dalam hidupnya yang bermakna.
2) Dengarkan klien pada saat bercerita tentang hidupnya.
14

d. Fase Depresi
1) Perlakukan klien dengan sabar, penuh perhatian dan tetap realitas.
2) Kaji pikiran dan perasaan serta persepsi klien jika ada asal pengertian harusnya
diklarifikasi.
e. Fase Acceptance
1) Bina hubungan saling percaya/ BHSP.
2) Pertahankan hubungan klien dengan orang orang terdekat.
INTERVENSI DENGAN KELUARGA
a.
Bantu keluarga untuk mengenal koping klien dalam melewati fase ini.
b. Bantu keluarga dalam melewati proses kematian, resolusi yang dapat dilakukan
setelah kematian.

15

BAB IV
PENUTUP
a. Kesimpulan
Kesehatan fisik juga dapat mempengaruhi cara individu untuk berespon terhadap stress
atau gangguan psikososial. Semakin sehat individu, semakin baik kopingnya terhadap stress
dan penyakit.Penyakit kronik pun menjadi penghambat individu untuk melakukan koping.
Semua penyakit fisik mempunyai efek psikologi. Pola respon ini dapat sehat atau tidak
sehat.Ansietas dandepresi merupakan respon yang lazim dan jelas, tetapi dapat sangat
bervariasidalam derajat dan ketepatan.
Sesuai fase-fase kehilangan menurut seorang ahli E.Kubbler Ross mempelajari responrespon atas menerima kematian dan maut secara mendalam dan hasil penelitiannya yaitu :
a. Respon kehilangan
1) Rasa takut diungkapkan dengan ekspresi wajah , keakutan, cara tertentu
untuk mengatur tangan
2) Cemas diungkapkan dengan cara menggerakan otot rahang dan kemudian
mengendor
3) Rasa sedih diungkapkan dengan mata setengah terbuka / menangis
b. Hubungan dengan orang lain
Kecemasan timbul akibat ketakutan akan
berhubungan secara interpersnal serta akibat penolakan

16

ketidakmampuan

untuk