Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Beberapa tahun belakangan ini isu tentang LGBT (Lesbian, Gay, Biseksual, Transgender)
sedang mencuri perhatian dunia. Hal ini semakin marak dibicarakan karena adanya pelegalan
pernikahan sesama jenis yang terjadi di Amerika. Tentunya hal ini membawa angin segar
bagi para kaum LGBT, karena selama ini para kaum LGBT merasa tersingkirkan dari
lingkungan sosial masyarakat. Kebanyakan dari mereka malu mengakui akan status mereka.
Setidaknya dengan adanya pelegalan pernikahan sesama jenis ini bisa membuat mereka lebih
percaya diri dan berani menunjukkan diri mereka di masyarakat.
Namun tentunya tidak semua negara bisa menerima akan kehadiran LGBT ini di tengah tengah lingkungan sosialnya, terutama negara - negara timur yang kental akan nilai - nilai
keagamaannya, termasuk di Indonesia. Di Indonesia sendiri masalah LGBT masih dianggap
sebagai hal yang tabu baik oleh masyarakat sipil maupun pemerintah. Sangat jarang diadakan
diskusi tentang isu LGBT ini apalagi hukum yang mengatur akan keberadaan kaum LGBT
ini. Dalam masyarakat Indonesia, terjadi pro dan kontra tentang kehadiran kaum LGBT ini.
Masyarakat yang kontra akan LGBT ini dengan alasan agama atau keyakinan yang melarang
adanya pernikahan sesama jenis. Sementara kelompok yang pro akan kehadiran kaum LGBT
ini karena alasan akan adanya hak asasi manusia yaitu semua orang berhak untuk memilih
pasangannya sendiri. Dengan adanya perbedaan pendapat dalam masyarakat tentunya bisa
menimbulkan dampak yang negatif yaitu bisa memicu adanya konflik dalam masyarakat dan
adanya perasaan takut dan minder dari para kaum LGBT sehingga mereka takut untuk
menunjukkan dirinya di tengah - tengah masyarakat.
Berangkat dari masalah tersebut, penulis tertarik untuk membahas tentang reaksi masyarakat
tentang isu LGBT ini khususnya reaksi masyarakat Indonesia terhadap kaum LGBT yang
akan dibahas dalam makalah yang berjudul "Reaksi Masyarakat Indonesia Terhadap LGBT".
1.2 Rumusan Masalah
1.2.1 Apakah yang dimaksud dengan LGBT?
1.2.2 Bagaimana reaksi masyarakat dalam menganggapi hadirnya kaum LGBT?
1

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan Umum
Untuk mengetahui pengertian LGBT dan mengetahui bagaimana reaksi masyarakat
dalam menanggapi hadirnya kaum LGBT.
1.3.2 Tujuan Khusus
Untuk mengetahui sejarah, perkembangan LGBT ,dan mengetahui bagaimana
sikap yang benar dalam menanggapi hadirnya LGBT dalam masyarakat.

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Pengertian dan Sejarah Munculnya LGBT

LGBT adalah akronim dari Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender, yaitu istilah yang
menggambarkan tentang kesalahan orientasi seksual manusia.
Lesbian adalah istilah bagi perempuan yang orientasi seksualnya mengarah pada sesama
perempuan yang berupa ketertarikan baik secara fisik, seksual, emosional maupun
spiritual. Munculnya Lesbian ini karena adanya ketidakpuasan dari perempuan terhadap
perlakuan laki-laki misalnya kekerasan. Selain itu, Lesbian juga bisa terlahir secara
alami.
Gay atau sering juga disebut homoseksualitas mempunyai pengertian yang sama dengan
Lesbian yaitu suka dengan sesama jenis. Akan tetapi, Gay untuk laki - laki yang suka
sesama jenis sementara Lesbian untuk perempuan.
Biseksual adalah ketetarikan seksual, ketertarikan romantis, atau kebiasaan seksual
kepada pria ataupun wanita. Dengan kata lain, seseorang tidak pasti benar-benar
2

heteroseksual atau homoseksual, tetapi bisa merasakan keduanya dengan taraf yang
bervariasi. Orientasi seksual berkembang sepanjang masa hidup seseorang -orang-orang
yang berbeda menyadari apakah mereka hetersoseksual, biseksual, atau homoseksual
pada titik-titik berbeda dalam hidup mereka. (Dikutip dari wikipedia.com)
transgender merupakan ketidaksamaan identitas gender seseorang terhadap jenis kelamin
yang ditunjuk kepada dirinya. transgender bukan merupakan orientasi seksual. Seseorang
yang transgender dapat mengidentifikasi dirinya sebagai seorang heteroseksual,
homoseksual, biseksual, maupun aseksual. Beberapa menilai penamaan orientasi seksual
yang umum tidak cukup atau tidak dapat diterapkan terhadap kondisi transgender.

Beberapa definisi dari "transgender" adalah sebagai berikut.


"Seseorang yang ditunjuk sebagai seks tertentu, umumnya setelah kelahiran berdasarkan
kondisi kelamin, namun merasa bahwa hal tersebut adalah salah dan tidak

mendeskripsikan diri mereka secara sempurna."


"Tidak mengidentifikasi [diri mereka] atau tidak berpenampilan sebagai seks (serta

gender yang diasumsikan) yang ditunjuk saat lahir." (Dikutip dari wikipedia.com)
Sebelum revolusi seksual pada tahun 1960-an, tidak ada kosakata non-peyoratif untuk
menyebut kaum yang bukan heteroseksual. Istilah terdekat, "gender ketiga", telah ada sejak
tahun 1860-an, tetapi tidak banyak disetujui.
Istilah pertama yang banyak digunakan, "homoseksual", dikatakan mengandung konotasi
negatif dan cenderung digantikan oleh "homofil" pada era 1950-an dan 1960-an, dan lalu
Gay pada tahun 1970-an. Selanjutnya, kaum biseksual dan transgender juga meminta
pengakuan dalam komunitas yang lebih besar. Setiap komunitas yang disebut dalam akronim
LGBT telah berjuang untuk mengembangkan identitasnya masing-masing, seperti apakah,
dan bagaimana bersekutu dengan komunitas lain; konflik tersebut terus berlanjut hingga kini.
Akronim LGBT kadang-kadang digunakan di Amerika Serikat dimulai dari sekitar tahun
1988. Baru pada tahun 1990-an istilah ini banyak digunakan. Meskipun komunitas LGBT
menuai kontroversi mengenai penerimaan universal atau kelompok anggota yang berbeda
(Biseksual dan Transgender kadang-kadang dipinggirkan oleh komunitas LGBT), istilah ini
dipandang positif. Secara keseluruhan, penggunaan istilah LGBT telah membantu
mengantarkan orang-orang yang terpinggirkan ke komunitas umum.
2.2 Hak dan Status Hukum LGBT di Indonesia
Kaum LGBT di Indonesia tentunya mengalami masalah dan tantangan yang lebih besar dan
berat dari masyarakat yang non -LGBT. Adat istiadat yang masih tradisional dan
3

kepercayaan yang dianut melarang atau kurang menyetujui akan adanya orientasi seksual
yang menyimpang. Pentingnya di Indonesia untuk menjaga keselarasan dan tatanan sosial,
mengarah kepada penekanan lebih penting atas kewajiban daripada hak pribadi, hal ini
berarti bahwa hak asasi manusia beserta hak homoseksual sangat rapuh. Namun, komunitas
LGBT di Indonesia telah terus menjadi lebih terlihat dan aktif secara politik.
Sejauh ini hukum nasional Indonesia tidak mengkriminalisasikan homoseksualitas. Hukum
pidana nasional tidak melarang hubungan seksual pribadi dan hubungan homoseksual nonkomersial antara orang dewasa yang saling bersetuju. Hal ini berarti, Kitab Undang-undang
Hukum Pidana (KUHP) tidak menganggap perbuatan homoseksual sebagai suatu tindakan
kriminal, selama tidak melanggar hukum-hukum lain yang lebih spesifik; antara lain hukum
yang mengatur mengenai perlindungan anak, kesusilaan, pornografi, pelacuran, dan
kejahatan pemerkosaan. Perbuatan homoseksual tidak dianggap sebagai tindakan kriminal,
selama hanya dilakukan oleh orang dewasa (tidak melibatkan anak-anak atau remaja di
bawah umur), secara pribadi (rahasia/tertutup, tidak dilakukan di tempat terbuka/umum,
bukan pornografi yang direkam dan disebarluaskan), non-komersial (bukan pelacuran), dan
atas dasar suka sama suka (bukan pemaksaan atau pemerkosaan).
Pada tahun 2002, pemerintah Indonesia memberi Aceh hak untuk memberlakukan hukum
Syariah pada tingkat daerah/provinsi. Maka berdasarkan hukum syariah, homoseksualitas
dianggap sebagai suatu kejahatan atau tindakan kriminal. Walaupun pada awalnya hukum
syariah hanya berlaku bagi orang Muslim, pada perkembangannya juga berlaku kepada
semua pihak di Aceh. Kota Palembang juga ikut menerapkan hukuman penjara dan denda
terhadap tindakan hubungan seksual homoseksual. Sejak saat itu, sebanyak lima puluh dua
daerah

ikut

memberlakukan

hukum

berbasis

syariah

dari

Al-Qur'an,

yang

mengkriminalisasikan homoseksualitas. Di Jakarta, Lesbian, Gay, Biseksual dan


Transgender secara hukum diberi label sebagai "Cacat" atau cacat mental dan karenanya
tidak dilindungi oleh hukum. Sementara Indonesia telah memungkinkan hubungan seksual
pribadi dan konsensus antara orang-orang dari jenis kelamin yang sama sejak tahun 1993,
memiliki usia yang lebih tinggi dari persetujuan untuk hubungan sesama jenis dari hubungan
heteroseksual (17 untuk heteroseksual dan 18 untuk homoseksual). Konstitusi tidak secara
eksplisit membahas orientasi seksual atau identitas gender. Itu menjamin semua warga
dalam berbagai hak hukum, termasuk persamaan di depan hukum, kesempatan yang sama,
4

perlakuan yang manusiawi di tempat kerja, kebebasan beragama, kebebasan berpendapat,


berkumpul secara damai, dan berserikat. Hak tersebut semua jelas dibatasi oleh undangundang yang dirancang untuk melindungi ketertiban umum dan moralitas agama.

2.3

Tanggapan Kaum LGBT


Menurut Widodo Budi Darmo, juru bicara "Arus Pelangi," organisasi yang memperjuangkan
hak kelompok LGBT di Indonesia, tidak bisa dipungkiri bahwa penolakan sebagian
masyarakat terhadap keberadaan kelompok ini ikut didorong kebijakan diskriminatif yang
diberlakukan pemerintah.
Darmo yang juga seorang homoseksual mengatakan perlakuan diskriminatif sangat terasa di
ruang publik dan pendidikan.
"Misalnya

edaran

Kejaksaan

ketika

rekrutmen terhadap

calon

pegawainya,

dia

mencantumkan bahwa yang boleh mendaftar syaratnya adalah tidak Transgender, itu
diskriminasi. Yang lainnya ketika waria melapor, Transgender melapor diperlakukan tidak
baik dalam proses KUHAPnya. Begitu juga teman-teman Lesbian ketika mengalami
kekerasan juga tidak mendapatkan perlakuan yang baik dari kepolisian," papar Darmo.

2.4

Tanggapan Pemerintah Terhadap LGBT


MENTERI Agama sudah bersikap,demikian pula KOMNAS HAM. Yang pertama
menganggap pernikahan sejenis sulit diterima karena masyarakat kita religius Yang kedua
lugas menyatakannya sebagai tindakan melawan konstitusi dan tidak beradab. Keduanya
setuju UU Pekawinan No.1/1974 adalah dasar perkawinan semua manusia Indonesia,yaitu
antara laki-laki dan perempuan. Respon ini bahkan melampaui tuntutan pergerakan LGBT di
Indonesia,yang hingga detik ini tidak memasukkan legalisasi perkawinan sejenis ke dalam
daftar tuntutannya. Bukan karena tidak mau, tetapi karena diakui eksistensinya sebagai
warga negara saja tidak. Padahal suaranya diminta setiap kali pemilihan umum, pajaknya
dipungut dalam kegiatan usaha dan kerjanya. Jangankan diakui, perwakilan ulama
organisasi-organisasi Islam, ulama Angkatan Darat, Angkatan Udara, Angkatan Laut
5

dan POLRI yang duduk di MUI bahkan sudah lebih dulu memfatwa mati homoseksual.
Hukum yang lebih jelas mengatur dan mengkriminalisasi homoseksual ada pada pasal 4
Ayat (1) huruf a dalam UU No. 44/2008 Tentang Pornografi. Ayat tersebut membahas
perbuatan menyebarkan aktivitas pornografi yang memuat persenggamaan, termasuk
persenggamaan menyimpang. Yang dimaksud dengan persenggamaan menyimpang disana
antara lain persenggamaan atau aktivitas seksual lainnya dengan mayat, binatang, oral seks,
anal seks, Lesbian, dan homoseksual. Sebelum yang lain-lain, pengertian ini padahal
menunjukkan satu hal penting saja, bahwa semua aktivitas ini, bila tidak disebarluaskan,
bukanlah kejahatan pornografi.
Manusia LGBT di negeri ini adalah bagian orang-orang yang tertindas, seperti halnya kaum
buruh, petani, perempuan, orang-orang difabel, umat Syiah, umat Ahmadiyah, orang Papua,
dan seterusnya. Perjuangan LGBT bukanlah Gaya hidup merayakan hedonisme seperti yang
dituduhkan Manager Nasution, melainkan pengakuan identitas dan perlindungan dari
serangan represi, perlakuan diskriminasi dan tindakan kekerasan yang terus terjadi hingga
saat ini

2.5

Tanggapan Masyarakat Terhadap LGBT


Kaum LGBT merupakan sebuah penyimpangan dari orientasi seksual seseorang dari
kodratnya.
Perbedaan yang melawan kodrat alam tersebut memunculkan berbagai spekulasi dan
tanggapan . Ada yang mengatakan bahwa menjadi seorang homoseksual adalah sebuah
kutukan , ada yang mengatakan homoseksual adalah sebuah penyakit , ada yang mengatakan
homoseksual adalah bukti kemajuan zaman . Terlepas dari spekulasi dan tanggapan dari
orang lain , banyak orang yang kebingungan dan tidak paham terhadap keberadaan kaum
minoritas tersebut. Diakibatkan kesalahpahaman dan kurang mengerti terhadap kehadiran
kaum homoseksual , banyak dari masyarakat yang mengecam dan menentang adanya kaum
homoseksual . Bahkan tak jarang ada sekelompok masyarakat yang terang-terangan
mengecam kaum homoseksual dengan cara yang sangat ekstrim , bukan hanya itu terkadang
kaum yang berbeda seperti ini dikucilkan dan dipinggirkan oleh masyarakat.
6

Kesalahpahaman terkadang membuat suatu permasalahan yang kecil menjadi terlihat sangat
besar . Mengapa? Kaum homoseksual adalah kaum minoritas yang tak terang-terangan
menunjukan hubungan mereka . Berbeda dari negara lain , Indonesia yang masih memegang
teguh budaya timur menolak secara tidak langsung keberadaan kaum homoseksual karena
hal tersebut sangat menentang kodrat alam , sehingga kaum homoseksual sekilas terihat
seperti orang biasa . Namun , di lain pihak semakin banyaknya masyarakat yang sudah
berpikir idealis membuat kaum homoseksual mulai diterima di beberapa kalangan
masyarakat . Walaupun mulai diterima di kalangan masyarakat tertentu tak membuat kaum
ini leluasa untuk melakukan kegiatan homoseksual mereka , mereka tidak dapat megumbar
kegiatan mereka di muka umum. Kembali lagi , hal ini disebabkan lingkungan yang belum
sepenuhnya mendukung akan aktivitas mereka walaupun tak leluasa namun kaum
homoseksual mulai dapat dibedakan dari masyarakat . Saat ini , kaum homoseksual mulai
lebih mengekspresikan diri mereka dan mulai mencari perhatian dari masyarakat . Hal ini
menimbulkan berbagai tanggapan dari masyarakat , ada yang terlihat jijik , ada yang terlihat
biasa saja , merasa terganggu tapi ada juga yang tertawa dan senang .
Hal ini ditujukan untuk masyarakat lebih kritis menanggapi perbedaan yang ada .

BAB III
PENUTUP
3.1 Simpulan
3.1.1 LGBT merupakan akronim dari Lesbian, Gay, Biseksual dan Transgender yaitu
istilah - istilah untuk orang yang orientasi seksualnya menyimpang dari
kodratnya. Lesbian adalah istilah untuk perempuan yang suka sesama perempuan,
Gay untuk laki - laki yang orientasi seksualnya mengarah pada sesama jenis.
Biseksual merupakan ketertarikan seksual terhadap perempuan maupun laki - laki.
Sementara Transgender merupakan ketidaksamaan gender atau identitas yang
dimilikinya dari lahir.
3.1.2

Reaksi masyarakat Indonesia terhadap LGBT beragam, yaitu ada yang pro dan
juga ada yang kontra. Kebanyakan masyarakat tidak setuju dengan hadirnya kaum
LGBT ini karena dianggap menentang kodrat alam seorang manusia. Hal ini
wajar terjadi di Indonesia karena budaya timur yang dipegang teguh oleh
masyarakat Indonesia. Namun tidak sedikit juga masyarakt yang mulai idealis dan
menerima kehadiran LGBT di tengah - tengah masyarakat karena alasan adanya
kesamaan hak sesama manusia. Sementara pemerintah cenderung menolak
kehadiran kaum LGBT ini terutama lembaga keagamaan karena dianggap
menentang atau tidak sesuai dengan ajaran suatu agama yang dianut.

3.2 Saran
3.2.1

LGBT adalah penyakit medis sekaligus sosial bukan berarti tidak bisa

disembuhkan. Oleh karenanya, tentu ''penderita'' LGBT juga tidak perlu dikucilkan dan
dizalimi. Mereka juga warga negara yang berhak hidup, punya hak, kewajiban, dan
kesempatan untuk memberikan kontribusi positif bagi Bangsa dan Negara. Tapi tentu
jangan juga LGBT difasilitasi, melainkan didekati, diobati, dan disadarkan.
3.2.2

Mencegah tentu lebih baik daripada mengobati. Sehingga tentu peran pemerintah

sangat penting untuk mengeluarkan kebijakan antisipatif. Kebijakan bebas visa dan adanya
ijin warga asing bisa membuat rumah di Indonesia jelas akan memicu kian
8

berkembangnya organisasi LGBT di Indonesia. Dua kebijakan yang berlindung dengan


alasan diberlakukannya liberalisasi ekonomi melalui Masyarakat Ekonomi Asean (MEA)
itulah yang seharusnya lebih dikritisi dan ditolak. Dengan demikian, bukan hanya
mencegah organisasi LGBT yang menyasar kaum miskin dan pengangguran, tetapi
mencegah penguasaan (monopoli) ekonomi, serta sumber daya manusia dan alam
Indonesia oleh Bangsa asing.
3.2.3

Sebagai masyarakat dan kaum muda yang menjadi penerus bangsa sebaiknya kita

tidak terlalu mempermasalahkan hak orang lain dalam memilih pasangan dan tidak
mendeskriminasi orang-orang yang memilih untuk menjadi kaum LGBT. Selama LGBT
tidak mengganggu ketertiban masyarakat, tidak seharusnya kita mengucilkan kaum LGBT.
Bahkan jika perlu, Pemerintah segera mengambil tindakan dan mengeluarkan aturan-aturan
yang tegas tentang permasalahan LGBT, sehingga masyarakat pun tidak perlu resah akan
adanya pihak-pihak ysng terkait dengan LGBT ini, begitu pun sebaliknya.

DAFTAR PUSTAKA
https://id.wikipedia.org/wiki/LGBT diakses tanggal 12 Maret 2016
http://www.kompasiana.com/ diakses tanggal 12 Maret 2016
https://id.wikipedia.org/wiki/Transgender diakses tanggal 12 Maret 2016
https://id.wikipedia.org/wiki/Biseksualitas diakses tanggal 12 Maret 2016
https://id.wikipedia.org/wiki/Homoseksualitas diakses tanggal 12 Maret 2016
https://id.wikipedia.org/wiki/Lesbian diakses tanggal 12 Maret 2016
https://id.wikipedia.org/wiki/Hak_LGBT_di_Indonesia diakses tanggal 13 Maret 2016