Anda di halaman 1dari 16

MAKALAH MASALAH KEPENDUDUKAN YANG BERKAITAN DENGAN

LINGKUNGAN HIDUP
( Tugas Mata Kuliah Pendidikan Kependudukan dan Lingkungan Hidup)

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami haturkan kehadirat Allah SWT yang mana telah
memberi kita taufiq dan hidayah-Nya sehingga penulis dapat menyusun
makalah yang berjudul Masalah Kependudukan Yang Berkaitan
Dengan Lingkungan Hidup. Sholawat serta salam semoga tetap
tercurahkan kepada Nabi Muhammad SAW, beserta keluarga dan para
sahabatnya yang telah membimbing kita dari jalan kegelapan menuju jalan
yang terang benderang.
Kami berharap makalah ini dapat bermanfaat dan menambah wawasan
bagi kami khususnya, dan segenap pembaca umumnya. Penulis menyadari
bahwa paper ini masih jauh dari sempurna, oleh karena itu kritik dan saran
dari berbagai pihak sangat penulis harapkan untuk menuju kesempurnaan
makalah ini.
Tak lupa penulis mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya
kepada semua pihak yang telah bersusah payah membantu hingga
terselesaikannya penulisan makalah ini. Semoga semua bantuan dicatat
sebagai amal sholeh di hadapan Allah SWT. Amin.

DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL
KATA PENGANTAR

1
2

DAFTAR ISI
BAB I

3
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
B. Rumusan Masalah
C. Tujuan
BAB II
A.
B.

4
4
5
5

PEMBAHASAN

Masalah Masalah Kependudukan


6
Keterkaitan Antara Masalah-Masalah Kepadatan Penduduk Dengan

Lingkungan Hidup
7
C. Penanggulangan Masalah-Masalah Kependudukan Yang Berkaitan
Dengan Lingkungan Hidup
14

BAB III

KESIMPULAN

17

DAFTAR PUSTAKA

18

BAB 1
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia sebagai Negara dengan jumlah penduduk terbesar ke-5
sesudah RRC, India, USSR, dan USA, sangat merasakan dampaknya.
Banyaknya jumlah penduduk berdampak positif dan negative. Dampak
positifnya adalah semakin banyaknya sumber daya manusia yang dapat
mengabdikan diri untuk memajukan Negara, tetapi dampak negatifnya
adalah dapat memunculkan masalah-masalah kependudukan akibat
kurangnya sarana untuk mengimbangi jumlah penduduk dan penyebarannya
yang tidak merata.
Masalah-masalah kependudukan dapat berdampak pada aam sekitar.
Misalnya, kepadatan penduduk dapat menyebabkan krisis air bersih. Air
bersih yang digunakan sehari-hari sebagian besar berasal dari air tanah, air
permukaan, dan air atmosfer. Jumlah air di bumi ini tetap, sedangkan jumlah
penduduk makin bertambah dari tahun ke tahun. Meskipun 2/3 dari luas

bumi berupa air, namun tidak semua jenis air dapat digunakan secara
langsung. Oleh karena itu, persediaan air bersih yang terbatas dapat
menimbulkan masalah yang cukup serius. Air bersih dibutuhkan oleh
berbagai macam industri, untuk memenuhi kebutuhan penduduk, irigasi,
ternak, dsb. Jumlah penduduk yang meningkat juga berarti semakin banyak
sampah atau limbah yang dihasilkan. Hal ini mengakibatkan kurangnya
kesediaan air bersih.
Masalah lingkungan hidup akhir-akhir ini telah dijadikan isu global
terutama dua dekade terakhir. Sehingga, baik pemerintah maupun
masyarakat di Negara-negara maju telah memberikan perhatian yang serius
pada masalah tersebut. dunia semakin menyadari bahwa eksploitasi sumber
daya alam (natural resources) yang hanya berorientasi ekonomi tidak hanya
membawa efek positif tetapi juga membawa efek negative.

B. Rumusan Masalah
1. Apa sajakah masalah kependudukan?
2. Bagaimana keterkaitan antara masalah-masalah kependudukan dengan
lingkungan hidup?
3. Bagaimana cara menanggulangi masalah-masalah kependudukan dengan
lingkungan hidup?

C. Tujuan
tujuan dalam pembuatan makalah ini adalah:

1. Mengidentifikasi masalah-masalah kependudukan.


2. Mengetahui keterkaitan antara masalah-masalah kependudukan dengan
lingkungan hidup.
3. Mengetahui penanggulangan masalah-masalah kependudukan dengan
llingkungan hidup.

BAB II
PEMBAHASAN
A. Masalah Masalah Kependudukan
Beberapa permasalahan kependudukan, khususnya di Indonesia:
a.

Masalah akibat angka kelahiran


Jika fertilitas semakin meningkat maka akan menjadi beban pemerintah
dalam hal penyediaan aspek fisik misalnya fasilitas kesehatan. Selain itu
pertumbuhan penduduk akan semakin meningkat tinggi akibatnya bagi
suatu negara berkembang akan menunjukkan korelasi negatif dengan
tingkat kesejahteraan penduduknya.

b. Masalah akibat angka kematian


Semakin bertambah angka harapan hidup berarti perlu adanya peran
pemerintah dalam menyediakan fasilitas penampungan dan penyediaan gizi
yang memadai bagi anak balita. Sebaliknya apabila tingkat mortalitas tinggi
akan berdampak terhadap reputasi indonesia di mata dunia.
c.

Masalah Jumlah Penduduk

Masalah yang timbul akibat jumlah penduduk adalah aspek ekonomi dan
pemenuhan kebutuhan hidup keluarga karena banyaknya beban tanggungan
sehingga sulit untuk memenuhi gizi yang dibutuhkan.
d. Masalah mobilitas Penduduk
Pertumbuhan penduduk perkotaan selalu menunjukkan peningkatan yang
terus menerus hal ini disebabkan pesatnya perkembangan ekonomi dengan
perkembangan industri pertumbuhan sarana dan prasarana jalan perkotaan.
Selain itu, semakin banyak terjadi urbanisasi karena orang-orang desa yang
dulunya kecukupan pangan namun tidak menikmati pembangunan mulai
berbondong-bondong pindah ke kota. Generasi muda tidak ada yang mau
menjadi petani.
e.

Masalah Kepadatan Penduduk


Ketidakseimbangan
kepadatan

penduduk

ini

mengakibatkan

ketidakmerataan pembangunan baik fisik maupun nonfisik yang selanjutnya


mengakibatkan keinginan pindah semakin tinggi.

B. Keterkaitan Antara Masalah-Masalah Kepadatan Penduduk Dengan


Lingkungan Hidup
Pengertian lingkungan hidup bisa dikatakan sebagai segala sesuatu yang
ada di sekitar manusia atau makhluk hidup yang memiliki hubungan timbal
balik dan kompleks serta saling mempengaruhi antara satu komponen
dengan komponen lainnya.
Pada suatu lingkungan terdapat dua komponen penting pembentukannya
sehingga

menciptakan

suatu

ekosistem

yakni

komponen

biotik

dan

komponen abiotik. Komponen biotik pada lingkungan hidup mencakup


seluruh makluk hidup di dalamnya, yakni hewan, manusia, tumbuhan, jamur
dan benda hidup lainnya. Sedangkan, komponen abiotik adalah benda-benda
mati yang bermanfaat bagi kelangsungan hidup makhluk hidup di sebuah
lingkungan yaitu mencakup tanah, air, api, batu, udara, dan lain sebagainya.
Kerusakan pada lingkungan hidup terjadi karena dua faktor, baik faktor
alami dari lingkungan itu sendiri ataupun akibat dari tingkah laku manusia.
Pentingnya lingkungan hidup yang terawat terkadang dilupakan oleh
manusia, dan hal ini bisa menjadikan ekosistem serta kehidupan yang tidak
maksimal pada lingkungan tersebut.
Masalah kependudukan yang sangat mempengaruhi lingkungan adalah
kepadatan penduduk. Kepadatan penduduk dapat mempengaruhi kualitas
penduduknya. Pada daerah yang kepadatannya tinggi, usaha peningkatan
kuallitas

penduduk

lebih

sulit

dilaksanakan.

Hal

ini

menimbulkan

permasalahan sosial ekonomi, keamanan, kesejahteraan, ketersediaan lahan


dan air bersih, kebutuhan pangan, dan dapat berdampak pada kerusakan
lingkungan.
Tumbuhnya kawasan industri dan semakin padatnya pemukiman penduduk
didaerah perkotaan menyebabkan timbulnya berbagai masalah yang nyata.
Kepadatan penduduk mempengaruhi beberapa aspek yang berkaitan dengan
kehidupan-kehidupan penduduk berikut ini:

a.Ketersediaan Udara Bersih

Udara bersih merupakan kebutuhan mutlak bagi kelangsungan hidup


manusia. Udara bersih banyak mengandung oksigen. Semakin banyak
jumlah penduduk berarti semakin banyak oksigen diperlukan. Namun
kebersihan udara tidak semata-mata ditentukan oleh kadar oksigen saja.
Gas-gas lain yang ada di udara seperti karbon dioksida, oksigen nitrogen dan
oksigen belerang juga mempengaruhi kualitas udara. Apabila kandungan
gas-gas ini meningkat, maka dapat dikatakan bahwa udara telah tercemar.
Bertambahnya pemukiman, alat transportasi, dan kawasan industry
yang menggunakan bahan bakar fosil (minyak bumi, bensin, solar dan batu
bara) mengakibatkan kadar CO2 dan CO di udara semakin tinggi. Berbagai
kegiatan industry juga menghasilkan gas-gas pencemar seperti oksida
nitrogen (NOx) dan oksida belerang (SOx) di udara. Tak heran jika udara pada
lingkungan tersebut pasti tercemar.
Oleh karena itu, marilah menanam pohon sebanyak-banyaknya. Selain
sebagai penyejuk dan keindahan, pepohonan berfungsi sebagai hutan kota
untuk menurunkan tingkat pencemaran udara.

b. Ketersediaan Pangan
Untuk bertahan hidup, manusia membutuhkan makanan. Dengan
bertambahnya jumlah populasi penduduk, maka jumlah makanan yang
diperlukan juga semakin banyak. Ketidakseimbangan antara bertambahnya
jumlah penduduk dengan bertambahnya produksi pangan sangat

mempengaruhi kualitas hidup manusia. Akibatnya penduduk dapat


kekurangan gizi atau bahkan kekurangan pangan.
Di kota-kota besar, lahan pertanian boleh dikatakan hampir tidak ada
lagi. Sebagian besar lahan pertanian di kota digunakan untuk lahan
pembangunan pabrik, perumahan, kantor dan pusat perbelanjaan. Untuk
memenuhi kebutuhan pangan masyarakat kota sangat tergantung dengan
tersedianya pangan dari desa. Jadi semakin meningkat pertumbuhan
penduduk, semakin meningkat pula kebutuhan pangan dan lahan. Padahal
pertumbuhan penduduk lebih cepat daripada pertumbuhan produksi pangan.

c. Ketersediaan Lahan
Kepadatan penduduk mendorong peningkatan kebutuhan lahan, baik
lahan untuk tempat tinggal, sarana penunjang kehidupan, industry, tempat
pertanian, dsb. Untuk mengatasi kekurangan lahan, sering kali dilakukan
pembukaan hutan. Meskipun hal ini dapat dianggap sebagai solusi,
sesungguhnya kegiatan itu merusak lingkungan hidup yang dapat
mengganggu keseimbangan lingkungan. Jadi, peluang terjadinya kerusakan
lingkungan akan meningkat seiring dengan bertambahnya kepadatan
penduduk.

d. Ketersediaan Air Bersih


Air bersih yang digunakan sehari-hari sebagian besar berasal dari air
tanah, air permukaan, dan air atmosfer. Jumlah air di bumi ini tetap,
sedangkan jumlah penduduk makin bertambah dari tahun ke tahun.

Meskipun 2/3 dari luas bumi berupa air, namun tidak semua jenis air dapat
digunakan secara langsung. Oleh karena itu, persediaan air bersih yang
terbatas dapat menimbulkan masalah yang cukup serius. Air bersih
dibutuhkan oleh berbagai macam industry, untuk memenuhi kebutuhan
penduduk, irigasi, ternak, dan sebagainya. Jumlah penduduk yang meningkat
juga berarti semakin banyak sampah atau limbah yang dihasilkan

e.

Pencemaran Lingkungan
Pencemaran lingkungan dibedakan menjadi:

Pencemaran tanah
Pencemaran tanah disebabkan berbagai hal, seperti sampah-sampah
plastik, kaleng-kaleng, rongsokan kendaraan yang sudah tua. Plastik tidak
dapat hancur oleh proses pelapukan dan besi-besi tua menimbulkan karat,
sehingga tanah tidak bisa ditumbuhi tumbuh-tumbuhan.
Pemakaian pupuk yang terlalu banyak, tidak menurut aturan yang
telah ditentukan, menyebabkan pula polusi tanah. Tanah pertanian menjadi
kering dan keras, karena jumlah garam yang sangat besar akan menyerap
air tanah.
Guna mencegah atau mengurangi polusi tanah, maka pemakaian
pupuk di daerah pertanian hendaklah menurut aturan yang sudah
ditentukan. Sampah-sampah harus dibuang di tempat sampah atau dibuang
di tempat pembuangan, tempat sampah perlu diatur dan disediakan

secukupnya.
Pencemaran udara
Pencemaran udara disebabkan oleh asap yang keluar dari pabrikpabrik dan kendaraan bermotor.

Makin besar jumlah penduduk, makin berkembanglah ilmu pengetahuan,


sehingga banyak didirikan pabrik-pabrik dan diproduksi mesin-mesin serta
kendaraan bermotor untuk mencukupi kebutuhan hidup penduduk.
Polusi udara mengganggu pernafasan dan dapat menimbulkan
penyakit pada alat-alat pernafasan, asma, bronchitis, dan sebagainya.
Hal itu disebabkan banyak gas-gas yang membahayakan kesehatan
seperti gas karbin monoksida dan partikel-partikel halus dan timah hitam.
Polusi udara juga sangat membahayakan lalu lintas baik di darat, laut
maupun udara. Untuk menjaga terjadinya polusi udara, alangkah baiknya
jika dapat diusahakan alat-alat untuk mencegah atau mengurangi keluarnya

asap-asap dari pabrik atau kendaraan bermotor.


Pencemaran air
Sebagaimana telah diuraikan di atas bahwa manusia amat
membutuhkan air, meskipun permukaan bumi ini penuh dengan air, namun
sering menjadi masalah dalam memperoleh air bersih. Hal ini telah dirasakan
setelah meledaknya jumlah penduduk yang mendiami bumi.
Air bukan saja dibutuhkan oleh manusia, melainkan juga oleh semua
makhluk hidup. Karena itu perlu kesadaran manusia untuk memelihara air
jangan sampai kotor, lebih-lebih jika dapat mengganggu kesehatan.
Polusi air dapat terjadi karena penggunaan zat-zat kimia yang berlebihlebihan, seperti penggunaan DDT, endrin yang melebihi dosis yang telah
ditentukan.
Pencemaran air dapat juga disebabkan oleh air yang mengandung
sampai kimia dari pabrik-pabrik, sebagai bahan pencuci yang dibuang ke
sungai-sungai.
Untuk mencegah polusi air, maka penggunaan obat-obatan dan bahan
kimia hendaklah menurut aturan atau petunjuk-petunjuk yang telah

ditentukan. Juga pembuangan sampah dari pabrik-pabrik, kendaraan


bermotor, kapal terbang dan sebagainya.
Suara yang terlalu bising mengganggu ketenangan, dapat
menimbulkan gangguan jasmaniah dan rohaniah, misalnya gangguan
jantung, kelenjar-kelenjar pernapasan, gangguan syaraf, perasaan gelisah
dan sebagainya.
Untuk mencegah polusi suara, hendaknya kita menyadari bersama,
agar dalam memakai kendaraan mengurangi suaranya. Dalam hal ini juga
Pemerintah telah mengatur bagi orang yang mendirikan industri agar
meminta izin. Ini dimaksudkan supaya penetapan industri itu dapat diatur
begitu rupa, sehingga tidak menimbulkan polusi suara pada penduduk
sekitarnya.

C. Penanggulangan Masalah-Masalah Kependudukan Yang Berkaitan


Dengan Lingkungan Hidup
Lingkungan berarti keadaan atau kondisi yang mengelilingi kita. Bumi,
rumah kita, memberikan semua hal penting yang dibutuhkan untuk hidup
kita. Untuk kelangsungan hidup kita di lingkungan, kita harus melestarikan
biosfer yang sehat dengan semua sistem ekologi, semua tumbuhan dan
hewan, tanah yang subur, air murni, dan udara bersih.
Sekarang, keindahan alam bumi ini menghilang, sebagian orang di
seluruh dunia menghancurkan keindahan oleh eksploitasi sumber daya alam
secara maksimum/berlebihan. Tingkat kerusakan lingkungan hidup saat ini

sudah sangat tinggi sehingga perlu adanya solusi dari masalah lingkungan
ini.
Berbagai masalah lingkungan sekarang mempengaruhi bumi kita.
Sebagai akibat dari era globalisasi yang terus-menerus mengeksploitasi
proses alami dari bumi mengubah masalah lokal menjadi isu-isu global,
beberapa masalah yang sekarang mempengaruhi dunia adalah hujan asam,
polusi udara, pemanasan global, limbah berbahaya, penipisan ozon, asap,
polusi air, dan lain sebagainya serta overpopulasi Smog dan racun
mengapung di udara, yang disebabkan oleh pemborosan asap kotor dari
perusahaan

industri

dan

juga

dari

pembakaran

bahan

bakar

yang

dikeluarkan oleh kendaraan.


Penyalahgunaan sumber daya energi akibat masalah kependudukan ini
sebagai salah satu masalah lingkungan yang terjadi dari banyaknya masalah
yang lain. Dalam hal ini akan berdampak menjadi masalah serius jika orangorang pada jaman sekarang tidak bisa menyadari akan pentingnya daur
ulang energi dan konservasi lingkungan.
Untuk pertama yang mungkin dapat dilakukan adalah mendaur ulang
produk-produk yang sudah tidak terpakai, baik organik maupun non-organik
sehingga ketegangan lingkungan sebagai akibat dari kerusakan lingkungan
dapat kita kurangi dengan hal ini. Contohnya seperti menggunakan barangbarang yang tidak terpakai lalu didaur ulang menjadi kompos limbah
tanaman

sehingga

dapat

meminimalkan

limbah

yang

terbuang

di

lingkungan. Dari limbah tersebut kita juga dapat menciptakan pupuk organik
yang sehat.
Deforestasi atau penggundulan hutan untuk kehidupan manusia akan
dapat berkurang dengan kita memanfaatkan teknologi yang tersedia untuk
mendaur ulang bahan yang digunakan, sehingga tak hanya dampak
pencemaran lingkungan saja yang akan berkurang namun pohon juga dapat
kita selamatkan.
Dalam memenuhi kebutuhan saat ini, kita tidak harus berlebihan dalam
penggunaan sumber daya alam yang ada, karena dengan begitu generasi
manusia yang akan datang tidak harus mengorbankan kemampuannya
untuk memenuhi kebutuhan mereka merupakan keberlanjutan pelestarian
lingkungan yang harus diwujudkan.
Bukan berarti pengelolaan dominasi dan eksploitasi atau dalam
menggunakan sumber daya alam harus selalu berlebihan dan tanpa
memperhatikan kapasitas bumi dalam memproduksi dan merehabilitasinya
dari kekuasaan kita atas alam dan makhluk hidup lainnya sehingga dapat
menghindarkan kita dari masalah-masalah kependudukan yang terusmenerus meningkat.
Oleh karena itu, kita harus menjaga kepadatan penduduk untuk
mengurangi
terbarukan

masalah
agar

kependudukan

dapat

lebih

dan

memfasilitasi

diperbaharui

sebagai

lingkungan yang dapat menjaga daya dukung lingkungan.

sumber

efek

daya

kelestarian

BAB III
KESIMPULAN

Kesimpulan yang dapat ditarik dari pembahasan tersebut ialah:


1. Masalah kependudukan khususnya yang berada di Indonesia ialah Masalah
akibat angka kelahiran, Masalah akibat angka kematian, Masalah Jumlah
2.

Penduduk, Masalah mobilitas Penduduk, Masalah Kepadatan Penduduk.


Masalah kependudukan yang berkibat buruk untuk lingkungan ialah
kepadatan penduduk.
3. Kepadatan penduduk mengakibatkan polusi lingkungan, kurangnya

4.

penyediaan air bersih, kurangnya lahan, dan kurangnya kesediaan pangan.


Cara menanggulanginya adalah dengan meningkatkan kesadaran
masyarakat, dan peningkatan program pemerintah.

DAFTAR PUSTAKA

http://marskrip.blogspot.com/2009/12/kependudukan-dan-lingkunganhidup.html
http://okghiqowiy.blogspot.com/2013/01/dampak-negatif-masalahkependudukan.html

http://attaqinaufalahmad.blogspot.com/2012/04/masalah-kepadatan-pendudukdi-indonesia.html
http://ilmubudayadasar-wanda.blogspot.com/2011/12/pendidikan-kependudukandan-lingkungan.html

Anda mungkin juga menyukai