Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Tujuan Praktikum
Tujuan dari percobaan ini adalah agar mahasiswa mengetahui cara
pembuatan granul paracetamol menggunakan metode granulasi basah.
1.2 Dasar Teori
Granulasi didefinisikan sebagai proses untuk memperbesar ukuran
partikel, dari partikelyang kecil / halus menjadi agregat yang lebih besar
dengan bentuk yang beraturan. Tujuangranulasi adalah untuk mendapatkan
suatu partikel dengan ukuran yang lebih besar daripartikel asal sehingga dapat
meningkatkan kompresibilitas dan fluiditas. Alasan laindilakukan granulasi
adalah untuk memudahkan pencampuran, mengurangi debu,mendapatkan
partikel

dengan

densitas

yang

lebih

seragam,

dan

memncegah

segregasi.Batasan granulasi dengan kempa langsung adalah pada granulasi,


zat aktif ikut perlakuan (ikut digranul), sehingga apabila yang digranul hanya
eksipient saja, maka itu tidaktermasuk metode granulasi tetapi kempa
langsung.Idealnya suatu granul yang dihasilkan dari proses granulasi
mempunyai sifat, antara lain :
a.
b.
c.
d.
e.
f.
g.

Bentuk sferis
Distribusi ukuran partikel baik (distribusi normal)
Tidak banyak fines,
Kelembapan granul 2 5%
Fluiditas baik
Kompresibilitas baik
Cukup keras / tidak rapuh

h. Mengalami deformasi plastis bila dikompresi


Perubahan ukuran partikel dari bentuk serbukmenjadi bentuk granul,
berpengaruh pada sifat partikel itu sendiri dan akhirnya akanberpengaruh
pada

proses

pentabletan

(proses

produksi)

dan

tablet

yang

dihasilkan.Efektivitas dan hasil granulasi tergantung pada beberapa sifat,


yaitu :
a. Besarnya ukuran partikel obat dan eksipient
b. Tipe bahan pengikat yang digunakan

c. Jumlah bahan pengikat yang digunakan


d. Efektivitas dan lamanya proses pengadukan
e. Kecepatan pengeringan(Teuku, 2007).
Sifat sifat dari granulasi secara langsung akan mempengaruhi
tablet yang dihasilkan, antara lain :
a. Ukuran dan bentuk partikel
Ukuran partikel granul dapat mempengaruhi berat rata rata tablet,
variasi berat tablet, waktu hancur, kerenyahan granul, daya mengalir
granul serta kinetika kecepatan pengeringan dari granulasi basah.
Pengaruh ukuran granul dan distribusi ukuran yang tepat pada
persyaratan persyaratan proses, karakter granul dan karakter tablet
akhir tergantung dari bahan formulasi serta konsentrasinya, juga
peralatan yang dipakai serta kondisi proses.
b. Luas Permukaan
Pengukuran luas permukaan berbagai serbuk obat yang telah dihaluskan
penting bagi obat obat yang kelarutannya dalam air terbatas. Ukuran
partikel dan terutama luas permukaan dapat mempengaruhi kecepatan
melarut.
c. Kerapatan granul
Kerapatan granul dapat mempengaruhi kompresibilitasnya, porositas
tablet, kelarutan dan sifat sifat lainnya. Granul yang keras, padat
memerlukan kompresi yang lebih besar untuk menghasilkan kohesi yang
kompak. Beban kompresi yang tinggi sebaiknya mempunyai potensi
untuk meningkatkan disintegrasi tablet dan waktu melarutnya obat.
Walaupun tabletnya segera hancur, makin keras, makin rapat granul akan
melarut lebih lambat.
d. Kekuatan dan keregasan granul
Kekuatan dan keregasan Geanul adalah gumpalan partikel yang saling
mengikat dengan kekuatan tertentu. Kekuatan granul dan keregasannya
sangat penting, karena dapat mempengaruhi distribusi ukuran partikel
yang akan mempengaruhi kkompresibilitas menjadi ikatan kohesi tablet.
e. Sifat alir
Sifat alir suatu bahan dihasilkan dari banayak gaya. Partikel partikel
padat akan asaling tarik menarik dan gaya yang bekerja antara partikel

bila mereka berhubungan terutama gaya permukaan, ada beberapa gaya


yang dapat bekerja diantara partikel partikel padat seperti gaya gesek,
gaya tegangan permukaan, gaya mekanik, gaya elektrostatik, gaya kohesi.
Semua gaya tersebut dapat mempengaruhi sifat mengalir dari zat padat
(Lachman dan Kanig, 2008).
1.3 Monografi Bahan
1. Parasetamol
Sinonim
Pemerian
Kelarutan

: Asetaminofen
: Hablur atau serbuk hablur putih; tidak berbau; rasa pahit
: Larut dalam 70 bagian air, dalam 7 bagian etanol (95%) p,
dalam 18 bagian aseton p, dalam 40 bagian gliserol p, dan
dalam 9 bagian propilenglukol p: larut dalam larutan alkali

hidroksida
Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik, terlindung dari cahaya
Indikasi
: Analgetikum, antipiretikum (FI III, 1979).
2. Lactosum
Nama lain
Pemerian
Kelarutan
Penyimpanan
Kegunaan
3. Amprotab
Nama lain
Pemerian
Kelarutan
Penyimpanan
Kegunaan

: Laktosa, gula susu, saccharum lactis


: Serbuk hablur putih, tidak berbau, rasa agak manis.
: Larut dalam 6 bagian air, larut dalam 1 bagian air
mendidih, sukar larut dalam etanol, praktis tidak larut
dalam kloroform P, dan eter.
: Dalam wadah tertutup baik.
: Zat tambahan (FI III, 1979).
: Amprotab, amylum manihot, pati singkong.
: Serbuk halus putih, bebau lemah, rasa lemah.
: Praktis tidak larut dalam air dingin, dan etanol.
: Dalam wadah tertutup baik.
: Zat tambahan (FI III, 1979).

BAB II
METODOLOGI PERCOBAAN
2.1 Formula Sediaan
Fase Dalam
Parasetamol
Saccharum Lactis
Amprotab
Pasta Amylum
Fase Luar
Amprotab
Mg Stearat
Aerosil
Talkum
2.2 Alat dan Bahan
- Alat
- Alat uji friabilitas
- Alat uji kekerasan
- Alat pencampur
- Alat uji waktu hancur
- Ayakan
- Baskom plastik
- Batang pengaduk
- Beaker glass
- Mesh 14 dan 16
- Heater
- Lemari pengering
- Mesin pencetak tablet

500 mg
80 mg
40 mg
q.s
5%
1%
0,5%
0,5%

Neraca analitik

Bahan
- Aerosil
- Amprotab
- Magnesium stearat
- Parasetamol
- Saccharum lactis
-

Talk

2.3 Cara Kerja


1. Mengayak partikel-partikel serbuk bahan obat.
2. Menimbang masing-masing zat sesuai dengan jumlah yang diperlukan.
3. Fasa didalam tablet terdiri dari Parsetamol, Saccharum lactis, dan
Amprotab.
4. Membuat pasta amylum 13% dengan mensuspensikan 13 g amprotab
kedalam air dingin kemudian menambahkan air mendidih ad 100 ml.
Kemudian menimbang pasta amylum dengan beaker glass.
5. Menghitung berat tablet teoritis berdasarkan fasa yang digunakan.
6. Mencampurkan seluruh bahan fasa kedalam plastik hingga homogen, dan
mengocok hingga homogen selama 5 menit.
7. Memasukkan campuran yang sudah homogen kedalam wadah, lalu
menambahkan pasta amylum sedikit demi sedikit hingga terbentuk massa
yang dapat dikepal.
8. Menimbang sisa pasta amylum dalam beaker glass, kemudian menghitung
jumlah amylum yang digunakan.
9. Melakukan granulasi basah terhadap massa yang dapat dikepal pada
ayakan mesh nomor 14 (granulasi basah).
10. Menebarkan granulasi basah diatas baki yang telah dilapisi dengan kertas
perkamen secara merata.
11. Mengeringkan granulasi basah tersebut didalam lemari pengering pada
temperatur 50oC selama 24 jam.
12. Menimbang granul kering, lalu mengayak dengan ayakan mesh nomor 16
(granulasi kering). Kemudian menimbang berat granul kering setelah
diayak.
13. Menimbang sejumlah granul kering (10 g) untuk dilakukan uji kadar air.
14. Menghitung kadar lines(serbuk halus) dengan cara menimbang 100 g
granul kemudian mengayak dengan hati-hati melalui ayakan mesh nomor

60, menimbang berat serbuk yang lolos ayakan dan menghitung


persentasenya.
15. Menimbang magnesium stearat, talkum, dan aerosil berdasarkan berat
amylum yang digunakan pada pasta amylum.
16. Mencampur granul parasetamol hasil granulasi kering dengan magnesium
stearat, talkum, dan aerosil didalam plastik, kemudian mengaduknya
hingga homogen.

BAB III
HASIL PERCOBAAN
3.1 Hasil
- Berat pasta amylum + beaker glass awal
- Berat pasta amylum + beaker glass akhir
-

Berat granul setelah dioven dan diayak

= 182, 89
= 168, 83
= 37,86

3.2 Perhitungan
-

Bobot 1tablet

: 700 mg

PCT + SL + Amprotab : 500 mg + 80 mg + 40 mg


Untuk pasta amylum : 700 mg 620 mg

= 620 mg
= 80 mg

Fase Dalam
Parasetamol

: 500 mg x 50 tab

SL

: 80 mg x 50 tab

Amprotab

: 40 mg x 50 tab

Fase Luar
Amprotab

: 5% x 80 mg x 50 tab

Magnesium Stearat

: 1% x 80 mg x 50 tab

Aerosil

: 0,5% x 80 mg x 50 tab

Talcum

: 0,5% x 80 mg x 50 tab

= 25.000 + 10%
= 27.500 mg = 27,5 g
= 4.000 + 10%
= 4.400 mg = 4,4 g
= 2.000 + 10%
= 2.200 mg = 2,2 g
= 200 + 10%
= 220 mg
= 400 + 10%
= 44 mg
= 20 + 10%
= 22 mg
= 20 + 10%
= 22 mg

BAB IV
PEMBAHASAN

Pada praktikum ini digunakan zat aktif yaitu paracetamol, yang menurut
Farmakope Indonesia (1979), parasetamol berkhasiat sebagai analgetikum dan
antipiretikum. Sedangkan untuk zat eksipien digunakan saccharum lactis sebagai
zat pengisi, amprotab sebagai zat pengikat, amylum sebagai zat penghancur. Pada
pembuatan tablet parasetamol ini digunakan metode pembuatan granulasi basah,
dimana pembentukan granul dengan memproses campuran zat aktif dan ekspien
menjadi partikel yang lebih besar dengan menambahkan zat cairan pengikat dalam
jumlah yang tepat agar didapat massa yang lembab sehingga dapat digranulasi.
Parasetamol dibuat sediaan tablet dengan metode granulasi basah
disebabkan karena paracetamol memiliki sifat kompresibilitas dan fluiditas yang
kurang baik, sehingga menimbulkan kesulitan dalam pengempaan. Untuk obat
dengan sifat kompatibilitas yang kurang baik dalam dosis besar paling tepat jika
digunakan metode granulasi basah, karena dengan metode granulasi basah tidak
memerlukan banyak bahan tambahan yang menyebabkan bobot menjadi terlalu
besar, selain itu sifat parasetamol yang tahan terhadap panas dan kelembaban

cocok untuk dibuat menggunakan metode granulasi basah. Langkah-langkah yang


diperlukan dalam pembuatan tablet dengan metode ini adalah menimbang dan
mencampur bahan-bahan, pembuatan granulasi basah, pengayakan adonan lembab
menjadi

granul,

pengeringan,

pengayakan

kering,

pencampuran

bahan

pelicin,pembuatan tablet dengan kompresi.


Prosedur dalam pembuatan tablet metode granulasi basah ini dibagi
menjadi dua tahap, diawali dengan pembuatan fase dalam yang berisikan pula zat
aktif selanjutnya dicampurkan fase dalam dengan fase luar (Anief, 2004). Pada
pembuatan fase dalam pertama-tama dengan mencampurkan zat aktif dengan zatzat tambahan hingga homogen. Zat-zat tambahan yang digunakan seperti
Saccharum Lactis yang berfungsi sebagai zat pengisi untuk memperbesar volume
granul yang dibuat. Penambahan Amprotab berfungsi sebagai zat penghancur
untuk membuat granul yang nanti dicetak menjadi tablet dapat hancur didalam
saluran pencernaan. Dan penambahan pasta amylum yang dibuat dari 13%
Amprotab yang berfungsi sebagai zat pembasah untuk membuat massa granul
menjadi lembab dan dapat dikempa dengan tekanan tinggi (Ansel, 2008). Setelah
granul membentuk massa yang lembab dan dapat dikepal, kemudian dilakukan
pengayakan dengan ayakan nomor 12. Pengayakan ini bertujuan agar granul lebih
berkonsolidasi,

meningkatkan

bamyaknya

tempat

kontak

partikel,

dan

meningkatkan luas permukaan untuk memudahkan pengeringan (Anief, 2004).


Setelah dilakukan pengayakan, terbentuk granul-granul yang kemudian
dioven pada suhu 50C selama 24 jam. Hal ini bertujuan untuk menghilangkan
pelarut yang dipakai pada pembentukan gumpalan-gumpalan dan untuk
mengurangi kelembaban sampai pada tingkat yang optimum. Pada proses
pengeringan yang memegang peranan penting adalah ikatan antar partikel akibat
penggabungan atau rekristalisasi dan gaya van der Waals. Kandungan air yang
tinggi pada pasta dapat menyebabkan friabilitas tinggi dan kerapuhan pada tablet.
Kemudian massa granul kering kembali digranulasi dengan menggunakan nomor
ayakan yang lebih kecil, yaitu ayakan nomor 16. Granulasi ulang ini bertujuan
agar massa yang dibentuk menjadi tablet jauh lebih mudah untuk dikempa (Anief,
2004). Setelah semua prosedur pembuatan granul ini selesai, maka dilanjutkan

dengan uji evaluasi terhadap granul Parasetamol yang telah dibuat, untuk
kemudian dicetak menjadi tablet.

BAB V
KESIMPULAN
Dari percobaan ini maka dapat diambil kesimpulan bahwa metode yang
digunakan pada praktikum pembuatan sediaan tablet parasetamol adalah dengan
menggunakan metode granulasi basah. Pembuatan sediaan tablet dengan metode
granulasi basah menggunakan prinsipnya partikel bahan aktif yang terlebih dahulu
dicampur dengan pengencer atau pengisi akan bersatu atau lengket dengan adanya
pengikat (adhesif) dengan pembawa pada umumnya air.

DAFTAR PUSTAKA
Anief,

Moh. 2004. Ilmu Meracik


Press.Yogyakarta.

Obat.

Gadjah

Mada

University

Ansel, H.C. 2008. Pengantar Bentuk Sediaan Farmasi. Edisi Keempat. UI Press.
Jakarta.
Departemen Kesehatan Republik Indonesia. 1979. Farmakope Indonesia. Edisi
III. Jakarta.
Lachman, L., H.A. dan J.L. Kanig. 2008. Teori dan Praktik Farmasi Industri.
Universitas Indonesia Press. Jakarta.
Sulaiman, Teuku, N.S. 2007. Tekhnologi Formulasi Sediaan Tablet. Mucomm.
Yogyakarta.