Anda di halaman 1dari 17

KEKUASAAN, WEWENANG, DAN KEPEMIMPINAN

Secara umum konsep kekuasan, wewenang , dan kepemimpinan senantiasa ada


dalam kehidupan masyarakat yang masih sederhana maupun yang telah kompleks, jadi
menarik untuk dipelajari. Sosiologi sebagai ilmu, tidak memandang kekuasan sebagai
sesuatu yang baik atau buruk, akan tetapi sosiologi memandang kekuasaan sebagai unsur
yang penting dalam kehidupan masyarakat, karena melalui kekuasaan nasib masyarakat
ditentukan dan diarahkan.
Kekuasaanpun tidak terlepas dengan konsep wewenang, karena wewenang
muncul pada saat masyarakat mulai mengatur pembagian kekuasan dan menentukan
penggunaannya. Wewenang akan menjadi efektif apabila di dukung dengan kekuasaan
yang nyata. Apabila kekuasaan itu dijelmakan pada seseorang, maka orang tersebut
disebut sebagai pemimpin dan masyarakat akan menganggap sebagai pemimpinnya.
Dalam mempelajari kepemimpinan, maka kuasaan, dan wewenang merupakan unsur
yang penting juga untuk dipelajari, karena dalam fakta sosial penggunaan kekuasaan
disetiap masyarakat berbeda, sehinga kekuasaan. Wewenang, dan kepemimpinan dari
setiap masyarakat yang berbeda dapat dipahami sebagai pola perilaku dalam kehidupan
masyarakat.
a. Hakikat Kekuasaan Dan Sumbernya
Kekuasaan diartikan sebagai suatu kemampuan untuk mempengaruhi pihah lain
menurut kehendak yang ada pada pemegang kekuasaan tersebut.
Kekuasaaan terdapat di semua bidang kehidupan Kekuasaaan tersebut mencakup
baik suatu kemampuan untuk memerintah (agar yang diperintah patuh) dan juga untuk
memberi

keputusan-keputusan

yang

secara

langsung

maupun

tidak

langsung

mempengaruhi tindakan pihak-pihak lainnya.


Max weber mengatakan bahwa kekuasaan adalah kesempatan dari seseorang atau
sekelompok orang-orang untuk menyadarkan masyarakat akan kemauan-kemauannya
sendiri, dengan sekaligus menerapakannya terhadap tindakan-tindakan perlawanan dari
orang-orang atau golongan-golongan tertentu.

1 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

Jadi kekuasaan terdapat di mana-mana, dalam hubungan-hubungan sosial maupun


organisasi-organisasi sosial, akan tetapi pada umumnya kekuasaan yang tertinggi ada
pada organisasi yang dinamakan negara.
Golongan yang berkuasa harus berusaha untuk menanamkan kekuasaan dengan
jalan menghubungkan dengan kepercayaan-kepercayaan dan perasaan-perasaan yang kuat
di dalam masyarakat bersangkutan, yang pada dasarnya terwujud dalam nilai dan norma.
Dengan demikian dapatlah dikatakan bahwa sifat hakikat kekuasaan dapat terwujud
dalam hubungan yang simetris dan asimetris. Masing-masing hubungan tersebut terwujud
dalam kehidupan sehari-hari, sehingga dapat diperoleh gambaran sebagai berikut :
1. Simetris
a. Hubungan persahabatan
b. Hubungan sehari-hari
c. Hubungan yang bersifat ambivalen
d. Pertentangan antara mereka yang sejajar kedudukannya.
2. Asimetris
a. Popularitas
b. Peniruan
c. Mengikuti pemerintah
d. Tunduk kepada pemimpin yang formal maupun informal
e. Tunduk pada seorang ahli
f. Pertentangan antara mereka yang tidak sejajar kedudukannya
g. Hubungan sehari-hari.
Kekuasaan dapat bersumber pada bermacam-macam hal atau faktor. Apabila
sumber-sumber dari kekuasaan tersebut dikaitkan dengan kegunaannya, maka dapat
diperoleh gambaran sebagai berikut :
1. Sumber
a. Militer
Polisi
Kriminal
b. Ekonomi
c. Politik
2 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

d. Hukum
e. Tradisi
f. Ideologi
g. Diversionary power
2. Kegunaan
a. Pengendalian kekerasan
b. Mengendalikan tanah, buruh, kekayaan material, produksi.
c. Pengambilan keputusan
d. Mempertahankan, mengubah melancarkan interaksi
e. Sistem kepercayaan, nilai-nilai
f. Pandangan hidup, integrasi
g. Kepentingan rekreatif.
b. Unsur-unsur saluran-saluran kekuasaan dan dimensinya
Kekuasaan yang dapat dijumpai pada interaksi sosial antara manusia maupun
antar kelompok, mempunyai beberapa unsur pokok yaitu :
1. Rasa Takut
Perasaan takut pada seseorang (yang merupakan penguasa, misalnya)
menimbulkan suatu kepatuhan terhadap segala kemauan dan tindakan orang yang ditakuti
tadi. Gejala tersebut dinamakan matched dependent behavior, gejala mana tak
mempunyai tujuan yang konkrit bagi yang melakukannya. Rasa takut merupakan gejala
universal yang terdapat di mama-mana dan biasanya dipergunakan sebaik-baiknya dalam
masyarakat dengan pemerintahan yang otoriter.
2. Rasa cinta
Rasa cinta menghasilkan perbuatan-perbuatan yang pada umumnya positif. Rasa
cinta biasanya telah mendarah daging (internalized) dalam diri seseorang atau
sekelompok orang-orang. Rasa cinta yang efisien seharusnya dimulai dari pihak
penguasa; dan, apabila ada suatu reaksi yang positif dari masyarakat yang dikuasai, maka
sistem kekuasaan tersebut akan dapat berjalan dengan naik dan teratur.
3. Kepercayaan
3 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

Suatu kepercayaan dapat timbul sebagai hasil hubungan langsung antara dua
hubungan atau lebih yang bersifat asosiatif.
4.

Pemujaan
Suatu sistem kepercayaan mungkin masih dapat disangkal oleh orang-orang lain:

akan tetapi di dalam sistem pemujaan, kekuasaan, mempunyai dasar pemujaan dari
orang-orang lain. Akibatnya adalah bahwa segala tindakan penguasa dibenarkan atau
setidak-tidaknya dianggap benar.
Keempat unsur tersebut merupakan sarana yang biasanya dipergunakan oleh
penguasa untuk dapat menjalankan kekuasaan yang ada ditangannya. Apabila seseorang
hendak menjalankan kekuasaan, maka biasanya hal itu dilakukan secara langsung tanpa
perantara. Keadaan semacam itu pada umumnya dapat dijumpai pada masyarakatmasyarakat yang kecil dan sederhana, di mana warga-warganya saling kenal-mengenal
satu dengan lainnya dan dimana belum di kenal adanya diferensiasi. Namun di dalam
masyarakat yang sudah kompleks, hubungan anatara penguasa dan yang dikuasai,
mungkin terpaksa dilaksanakan secara tidak langsung. Misalnya di Indonesia ini, tak akan
mungkin Presiden setiap kali berhubungan langsung dengan rakyat Indonesia yang
berjuta-juta dan yang tersebar tempat kediamannya.
Apabila dilihat dalam masyarakat, maka kekuasaan di dalam pelaksanaannya,
dijalankan melalui saluran-saluran yang tertentu. Saluran-saluran tersebut banyak sekali,
akan tetapi hanya akan membatasi diri pada saluran-saluran sebagai berikut :
1. Saluran Militer
Apabila saluran ini yang digunakan, maka penguasa akan banyak mempergunakan
paksaan (coercion) serta kekuatan militer (militer force) untuk melaksanakan
kekuasaannya. Tujuan utama adalah untuk menimbulkan rasa takut dalam diri
masyarakat, sehingga mereka tunduk kepada kemauan penguasa atau sekelompok orangorang yang dianggap sebagai penguasa. Untuk keperluan tersebut, maka sering kali
dibentuk organisasi-organisasi atau pasukan-pasukan khusus yang bertindak sebagai
dinas rahasia; hal ini banyak dijumpai pada negara-negara totaliter seperti misalnya Italia
sebelum dan selama Perang Dunia Kedua, pada waktu Benito Mussolini berkuasa,
Jerman dibawah Adolf Hilter, Soviet Rusia dan seterusnya.
2. Saluran Ekonomi
4 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

Dengan mempergunakan saluran-saluran di bidang ekonomi, penguasa berusaha


untuk menguasaai kehidupan masyarakat, misalnya dengan jalan menguasai modal-modal
yang besar, menguasai buruh dan selanjutnya. Dengan jalan menguasai ekonomi serta
kehidupan rakyat tersebut, maka penguasa akan dapat melaksanakan peraturanperaturannya dengan disertai saksi-saksi yang tertentu.
3. Saluran Politik
Melalui saluran politik, penguasa dan pemerintah berusaha untuk membuat
peraturan-peraturan yang harus ditaati oleh masyarakat. Caranya adalah, antara lain,
dengan meyakinkan atau memaksa masyarakat untuk mentaati peraturan-peraturan yang
telah dibuat oleh badan-badan yang berwenang dan yang sah.
4. Saluran Trasdisional
Saluran tradisional ini biasanaya merupakan saluran yang paling disukai. Dengan
cara menyesuaikan tradisi pemegang kekuasaan dengan tradisi yang dikenal di dalam
sesuatu masyarakat, maka pelaksanaan kekuasaan dapat berjalan dengan lebih lancar.
Caranya adalah anatara lain dengan jalan menguji tradisi pemegang kekuasaan, dengan
tradisis yang dikenal di dalam masyarakat, yang sudah meresap di dalam jiwa masyarakat
yang bersangkutan. Dengan cara yang demikian, maka diharapkan akan dapatnya
ditemukan suatu titik peraturan antara tradisi-tardisi tersebut, sehingga pemerintah akan
dapat berjalan dengan lancar yang berarti mencegah atau mengatasi reaksi negatif.
5. Saluran Ideologi
Penguasa-penguasa dalam masyarakat, biasanya mengemukakan serangkaian
ajaran-ajaran atau doktrin-doktrin, yang bertujuan untuk menerangkan dan sekaligus
memberi dasar pembenaran bagi pelaksanaan kekuasaannya. Hal itu dilakukannya supaya
kekuasaannya dapat menjelma menjadi wewenang. Setiap penguasa akan berusaha untuk
dapat

menerangkan

ideologinya

tersebut

dengan

sebaik-baiknya

sehingga

institutionalized dan bahkan internalized dalam diri warga-warga masyarakat-masyarakat.


6. Saluran-saluran lainnya
Saluran lainnya di samping yang telah disebutkan di atas, dapat pula
dipergunakan oleh penguasa, misalnya yang berupa alat-alat komunikasi massa seperti
umpamanya surat kabar, film, brosur-brosur, telivisi dan lain-lainnya. Kecuali daripada
5 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

itu dapat pula dipergunakan saluran-saluran rekreasi misalnya yang biasanya


dipergunakan masyarakat untuk mengisi waktu-waktu senggangnya, seperti misalnya
sandiwara rakyat. Kemajuan yang sangat pesat di bidang teknologi alat-alat komunikasi
massa, menyebabkan bahwa saluran pada akhir-akhir ini mendapatkan tempat yang
penting sebagai saluran pelaksanaan ekuasaan yang dipegang oleh seorang penguasa.
Biasanya penguasa tidak hanya mempergunakan salah satu saluran sebagaimana di
uraikan di atas, akan dipergunakan, tergantung daripada struktur masyarakat yang
bersangkutan. Misalnya pada masyarakat yang tradisional, saluran tradisi akan lebih
berhasil dalam meyakinkan masyarakat daripada misalnya saluran militer.
Apabila ditelaah dimensi kekuasaan, maka ada kemungkinan sebagai berikut :
1. Kekuasaan yang sah dengan kekerasan
2. Kekuasaan yang sah tanpa dengan kekerasan
3. Kekuasaan tidak sah dengan kekerasan
4. Kekuasaan tidak sah tanpa dengan kekerasan.
c.

Cara-cara atau usaha-usaha mempertahankan kekuasaan


Suatu kekuasaan yang telah dilaksanakan melalui saluran-saluran sebagaimana

diterangkan di atas, memerlukan serangkaian cara-cara atau usaha-usaha untuk


mempertahankannya. Setiap penguasa yang telah memegang kekuasaan di dalam
masyarakat,

demi

stabilnya

masyarakat

tersebut,

akan

berusaha

untuk

mempertahankannya, cara-cara atau uasaha-usaha yang dapat dilakukannya adalah antara


lain :
1. Dengan jalan menghilangkan segenap peraturan-peraturan lama, terutama dalam
bidang politik, yang merugikan kedudukan penguasa.
2.

Mengadakan sistem-sistem kepercayaan (belief-system) yang akan dapat


memperkokoh kedudukan penguasa atau golongannya, sistem-sistem kepercayaan
tersebut meliputi agama ideologi dan seterusnya.

3. Pelaksanaan administrasi dan birokrasi yang baik.


4. mengadakan konsolidasi secara horizontal dan secara vertikal.

6 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

Pada penguasa biasanya mempunyai keahlian di bidang-bidang tertentu, misalnya


bidang politik, ekonomi, militer dan seterusnya.
Kekuasaan bersifat kumulatif, artinya bertumpuk atau berkumpul dalam suatu
tangan penguasa atau sekelompok orang-orang, merupakan hal yang wajar dalam
berbagai masyarakat. Apabila dalam salah satu bidang kehidupan terdapat orang kuat
yang berkuasa, maka timbul suatu pusat kekuasaan (power centre). penguasa mempunyai
beberapa cara untuk memperkuat kedudukannya (yang khusus), yaitu antara lain :
1. Dengan menguasai bidang-bidang tertentu,Hal ini pada umumnya dilakukan
dengan cara-cara damai atau persuasive.
2. Dengan jalan menguasai berbagai bidang kehidupan dalam masyarakat dengan
paksaan dan kekerasan.
d. Beberapa bentuk pelapisan kekuasaan
Kekuasaan bukanlah semata-mata berarti bahwa banyak orang tunduk di bawah
seorang penguasa; kekuasaan selalu berarti suatu sistem berlapis-lapisan yang bertingkat
(hirarkis). Menurut Mac Iver dapat dijumpai tiga pola umum dari sistem lapisan-lapisan
kekuasaan, yaitu :
1. Tipe pertama (tipe kata) adalah sistem lapisan kekuasaan dengan garis-garis
pemisahan yang tegas dan kaku. Tipe semacam ini biasanya dijumpai pada
masyarakat yang berkasta, di mana hampir tak terjadi gterak social yang vertikal.
Garis-garis pemisah antara masing-masing lapisan hampir tak mungkin ditembus.
2. Tipe yang kedua (tipe oligarkis) masih mempunyai garis-garis pemisah yang
tegas, akan tetapi dasar pembedaan kelas-kelas sosial ditentukan oleh
kebudaayaan masyarakat tersebut terutama dalam hal kesempatan yang
diberikannya unutk memperoleh kekuasaan-kekuasaan yang tertentu. Bedanya
dengan tipe yang pertama adalah, walaupun kedudukan para warga pada tipe
kedua masih didasarkan pada kelahiran ascribed status, akan tetapi individu
tersebut masih diberi kesempatan untuk naik lapisan. Di setiap lapisan juga dapat
dijumpai lapisan-lapisan yang lebih khusus lagi, sedangkan perbedaan antara satu
lapisan dengan lapisan yang lainnya tidak begitu mencolok.

7 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

3. Tipe ketiga (tipe demokratis) menunjukkan kenyataan-kenyataan akan adanya


garis-garis pemisah antara lapisan yang sifatnya mobil sekali. Kelahiran tidak
menentukan seseorang; yang terpenting adalah kemampuannya dan kadangkadang juga faktor keberuntungan, yang terakhir ini terbukti dari anggota-anggota
partai politik, yang dalam suatu masyarakat demokratis dapat mencapai
kedudukan-kedudukan tertentu melalui partainya.
e.

Wewenang

Wewenang adalah suatu hak yang telah ditetapkan dalam suatu tata tertib sosial untuk
menetapkan kebijaksanaankebijaksaan, menentukan keputusan mengenai persoalan
penting, dan untuk menyelesaikan pertentangan-pertentangan (soerjono,2003).
Perbedaan antara kekuasaan dengan wewenang adalah bahwa setiap kemampuan
untuk mempengaruhi fihak lain dinamakan kekuasaan, sedangkan wewenang adalah
kekuasaan yang ada pada seseorang atau sekelompok orang dengan mendapat pengakuan
dari masyarakat ( Selo Seomardjan, 1964).
Pada dasarnya wewenang memerlukan pengakuan dari masyarakat, maka dalam
masyarakat pedesaan wewenang belum belum terbatas, karena kekuasaan biasanya
terpusat pada pemegang kekuasaan. Lain halnya dalam masyarakat yang sudah kompleks
dan sudah mengenal pembagian tugas secara terperinci, maka wewenangpun terbatas
pada hal-hal tertentu, waktu, dan cara menggunakan kekuasaan. Wewenang hanya efektif
apabila didukung dengan kekuasaan yang nyata. Untuk itu, agar dapat digunakan secara
efektif, maka kekuasaan dan wewenang memerlukan hubungan antara mereka yang
memegang kekuasaan dan mereka yang dikuasai.
Bentuk-Bentuk Wewenang
Bentuk wewenang adalah sebagai berikut:
1. Wewenang kharismatik, Tradisional, dan rasional atau legal
Wewenang kharismatik merupakan wewenang yang didasarkan pada kharisma, yaitu
kemampuan khusus (pulung atau wahyu dalam masyarakat Jawa) yang ada pada diri
seseorang.

8 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

Wewenang tradisional dimiliki oleh seseorang atau sekelompok orang bukan karena
mereka mempunyai kemampuan-kemampuan khusus seperti dalam kharismatik, akan
tetapi karena orang atau sekelompok orang tersebut mempunyai wewenang dan kekuasan
yang telah melembaga atas dasar norma-norma dan nilai nilai yang berlaku dan bahkan
menjiwai masyarakat. Pada masyarakat dimana pemegang kekuasaan mempunyai
wewenang tradisional tidak ada pembatasan yang tegas antara wewenang dan
kemampuan-kemampuan pribadi seseorang. Wewenang tradisional diwariskan secara
turun temurun. Ciri-ciri utama wewenang tradisional adalah:
1. Adanya

ketentuan-ketentuan

tradisional

yang

mengikat

penguasa

yang

mempunyai wewenang, serta orang-orang lain dalam masyarakat.


2. Adanya wewenang yang lebih tinggi daripada kedudukan seseorang yang hadir
secara pribadi.
3. Selama tak ada pertentangan dengan ketentuan-ketentuan tradisional, orang-orang
dapat bertindak secara bebas.
Wewenang rasional atau legal adalah wewenang yang bersandar pada sistem hukum
yang berlaku dalam masyarakat. Sistem hukum disini diartikan sebagai kaidah-kaidah
yang telah diakui dan ditatati bersama, dan bahkan telah diperkuat oleh negara.
2. Wewenang resmi dan tidak resmi
Seringkali wewenang yang berlaku di dalam kelompok kecil tersebut sebagai
wewenang tidak resmi oleh karena sifatnya yang spontan, situasional dan didasarkan
pada faktor saling kenal-mengenal, serata wewenang tersebut tidak diterapkan secara
sistematis.
Wewenang resmi sifatnya sistematis, dapat diperhitungkan dan rasional. Biasana
wewenang tersebut dapat dijumppai pada kelompok-kelompok besar yang
memerlukan aturan-aturan tata tertib yang tegas dan bersifat tetap.
3. Wewenang pribadi dan territorial
Pembedaan antara wewenang pribadi dengan territorial sebenarnya timbul dari
sifat dan dasar kelompok-kelompok tersebut mungkin timbul karena faktor ikatan
9 |K eku a s a a n , Wew en a n g d a n K ep em im p in a n

darah, atau mungkin juga karena faktor ikatan tempat tinggal, atau karena gabungan
kedua faktor tersebut.
Wewenang pribadi sangat tergantung pada solidaritas antara anggota-anggota
kelompok yang bersangkutan, dan unsur kebersamaan memegang peranan yang
sangat penting. Individu-individu dianggap lebih banyak memiliki kewajibankewajiban daripada hak. Struktur wewenang bersifat konsentris, artinya dari satu titik
pusat lalu meluas melalui lingkaran-lingkaran wewenang tertentu. Setiap lingkaran
wewenang dianggap mempunyai kekuasaan penuh di wilayahnya masing-masing.
Apabila bentuk wewenang ini di hubungkan dengan ajaran Max Weber, maka
wewenang pribadi lebih didasarkan pada tradisi daripada peraturan-peraturan ; dan
juga mungkin didasarkan pada charisma seseorang.
4. Wewenang terbatas dan menyeluruh
Suatu dimensi lain daripada wewenang adalah pembedaan antara wewenang terbatas
dengan wewenang menyeluruh. Apabila dibicarakan tentang wewenang terbatas, maka
maksudnya adalah wewenang terbatas tidak mencakup semua sector atau bidang
kehidupan, akan tetapi hanya terbatas pada salah satu sector atau bidang saja. Suatu
wewenang menyeluruh berarti suatu wewenang yang tidak dibatasi oleh bidang
kehidupan tertentu.
f.

Kepemimpinan (leadership)

Apabila kekuasaan diberikan pada seseorang, maka orang tersebut dinyatakan sebagai
pemimpin, adapun cara memimpinnya adalah kepemimpinan. Kepemimpinan dapat
diartikan sebagai kemampuan seseorang untuk mempengaruhi orang lain, sehingga orang
lain yaitu anggotanya dan pengikutnya dapat berperilaku sesuai dengan yang
dikehendakinya (Soerjono,2003) Pada dasarnya dimensi kepemimpinan mengandung dua
pengertian, yaitu kepemimpinan sebagai proses sosial dan kepemimpinan sebagai
kedudukan. Kepemimpinan sebagai proses sosial, yaitu meliputi segala tindakan yang
dilakukan seseorang atau suatu badan yang menyebabkan gerak dari anggotanya.
Kepemimpinan sebagai kedudukan merupakan suatu kompleks dari hak-hak dan
kewajiban-kewajiban yang dapat dimiliki oleh seseorang atau suatu badan.
10 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

Sifat Kepemimpinan
Dalam kehidupan masyarakat ada yang mengikut instruksi dari pemegang
kekuasaan dengan perasaan takut dan ada juga yang dengan sukarela mengerjakan
keinginan pemegang kekuasaan. Dalam hal ini tergantung dari sifat kepemimpinan dari
pemegang kekuasaan. Adapun sifat kepemimpinan dalam sosiologi adalah:
1. Bersifat resmi.
2. Tidak resmi.
Kepemimpinan yang bersifat resmi atau formal adalah kepemimpinan yang
tersimpul dalam suatu jabatan. Adapun kepemimpinan yang bersifat tidak resmi adalah
kepemimpinan yang diakui masyarakat karena kemampuannya. Sifat-sifat kepemiminan
dalam setiap masyarakat tidak sama, bergantung pada nilai serta norma yang dianut oleh
masyarakat. Munculnya seorang pemimpin merupakan proses dinamis yang sesuai
dengan kebutuhan-kebutuhan masyarakat dengan harapan dapat membawa anggotanya
ketingkat kehidupan yang lebih baik. Bangsa Indonesia menginginkan sifat para
pemimpin memiliki norma-norma yang sesuai dengan ajaran tradisi Indonsia, yaitu
pemimpin harus memiliki jiwa:
1. Tut wuri handayani ( dari belakang memberi pengaruh).
2. Ing madya mangun karsa ( ditengah-tengah membangun semangat).
3. Ing ngarsa sing tuloda ( dari belakang memberi pengaruh).
Secara umum kepemimpinan ada yang bersifat otoriter, demokrasi,
dan bebas. Otoriter lebih bersifat pada kekuasaan tradisional dengan sistem lapisan
masyarakat yang masih mempunyai garis pemisah secara tegas. Demokrasi, dimana
pemimpim lebih bersifat rasional atau legal dengan sistem lapisan masyarakat yang
sifatnya mobil, dimana pemimpin dapat ikut aktif berperan serta dalam kegiatan-kegiatan.
Adapun bebas maksudnya pemimpin menjalankan perannya secara pasif, penentuan
tujuan sepeuhnya ada ditangan kelompok, pemimpin berperan sebagai katalisator, hanya
dapat berjalan dinegara yang sudah demokratis sekali.
2. Perkembangan kepemimpinan dan sifat-sifat seorang pemimpin

11 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

Menurut Asta Brata, pada diri seorang raja berkumpul sifat-sifat dari delapan Dewa
yang masing-masing mempunyai kepribadian sendiri. Kedekapan sifat dan kepribadian
itulah yang harus dijalankan oleh seorang raja( pemimpin) yang baik. Asta Brata dalam
kakawin Ramayana, terdiri dari sepuluh seloka, di mana seloka pertama dan kedua, pada
pokonya berisikan hal-hal sebagai berikut:
a. Bahwa Asta Brata merupakan suatu keseluruhan yang tidak dapat dipisahpisahkan.
b. Asta Brata memberikan kepastian bahwa seorang pemimpin yang menjalannya,
akan mempunyai kekuasan dan kewibawaan sehingga akan dapat menggerakan
bawahannya.

Keadaan

demikian

dapat

menghindari

terjadinya

krisis

kepemimpinan. Krisis kepemimpinan akan terjadi oleh karena pemimpin tidak


berani untuk mengambil keputusan, untuk bertindak dan oleh karena dia tidak
jujur.
Menurut Asta Brata tersebut, maka kepemimpinan yang akan berhasil, adalah
kepemimpinan yang mempunyai syarat-syarat sebagai berikut:
a. Indra-brata, yang member kesenangan dalam jasmani.
b. Yama-brata, yang menunjuk pada keahlian dan kepastian hokum.
c. Surya-brata, yang menggerakan bawahan dengan mengajak mereka untuk bekerja
persuasion.
d. Caci-brata, yang member kesenangan rohaniah.
e. Bayu-brata, yang menunjukan keteguhan pendidikan dan rasa yang tidak segansegan untuk turut merasakan kesukaran-kesukaran dari pengikut-pengikutnya.
f. Dhana-brata, yang menunjukan pada suatu sikap yang patut dihormati.
g. Paca-brata, yang menunjukan kelebihan di bidang ilmu pengetahuan, kepandaian
dan keterampilan.
h. Agni-brata, yaitu sifat memberikan semangat kepada anak buah.
Demikianlah beberapa sifat atau syarat yang harus dimiliki oleh seseorang
pemimpin yang baik,menurut mitologi Indonesia. Sifat-sifat tesebut dengan perubahan di
sana-sini dapat diterapkan pula dalam kepemimpinan modern.
3. Kepemimpinan dengan ajaran tradisional.
Ajaran-ajaran tradisional seperti misalnya di Jawa, menggambarkan tugas seorang
pemimpin melalui pepatah sebagai berikut :
Ing ngarsa asung tuladan
12 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

Ing madya mangun karsa


Tut wuri handayani
Pepatah tersebut sering dipergunakan oleh almarhum Ki Hajar Dewantara, yang
apabila diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia kurang lebih adalah sebagai berikut :
Di muka member tauladan
Di tengah-tengah membangun semangat
Dari belakang memberikan pengaruh
Seorang pemimpin di muka, harus memiliki idealisme yang kuat, serta kedudukan
tersebut akan tetapi, menurut watak dan kecakapannya, seorang pemimpin dapat
dikatakan sebagai pemimpin di muka, di tengah dan di belakang (front leader, social
leader, dan rear leader).
Seorang pemimpin di muka, harus memiliki idealisme kuat, serta dia harus dapat
menjelaskan cita-citanya kepada masyarakat dengan cara-cara sejelas mungkin,
Bahayanya bagi pemimpin di muka adalah, bahwa kemungkinan berjalannya terlalu
cepat, sehingga masyarakat yang dipimpinnya tertinggal jauh.
Seorang pemimpin di tengah-tengah, mengikuti kehendak yang dibentuk
masyarakat. Ia selalu dapat mengamati jalannya masyarakat, serta dapat merasakan sukadukanya. Dari dia diharapkan agar dapat merumuskan permasalahan-permasalahan serta
keinginan-keinginan masyarakat dan juga menimbulkan keinginan masyarakat untuk
memperbaiki keadaan yang kurang menguntungkan.
Pemimpin di belakang diharapkan mempunyai kemampuan untuk mengikuti
perkembangan masyarakat. Dia berkewajiban untuk menjaga agar perkembangan
masyarakat tidak menyimpang dari norma-norma dan nilai-nilai yang pada suatu masa di
hargai oleh masyarakat. Sendi-sendi kepemimpinan adalah keutuhan dan harmonis di
dalam masyarakat. Pemimpin yang demikian berkecenderungan untuk menjadi
formalistis, bahkan tradisionalistis. Kepemimpinan di belakang masih jelas tergambar
dari istilah-istilah seperti Pamong Praja Pamong Desa dan seterusnya, yang
menggambarkan bahwa fungsi pemimpin adalah untuk membimbing masyarakat.
Sifat kepemimpinan di belakang tersebut dengan jelas tersirat dalam pepatah adat
asal Minagkabau yang diterjemahkannya adalah sebagai berikut :
Sebatang kayu yang besar di tengah lapang,
13 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

Tempat berlindung di waktu hujan,


Tempat bernaung di waktu panas,
Urat-uratnya tempat bersandar.
Memang kepemimpinan tradisional Indonesia, pada umumnya bersifat sebagai
kepemimpinan di belakang, yang hingga dewasa ini masih tetap dipertahankan terutama
pada masyarakat-masyarakat tradisional yaitu masyarakat-masyarakat hukum adat.
4. Sandaran-sandaran kepemimpinan dan kepemimpinan yang dianggap efektif
Secara sosiologis, kepemimpinan seseorang (pemimpin) harus mempunyai
sandaran-sandaran kemasyarakatan atau social basis. Pertama-tama kepemimpinan erat
hubungannya dengan susunan masyarakat.
Selain daripada itu, ketentuan kepemimpinan ditentukan oleh suatu lapangan kehidupan
masyarakat yang pada suatu saat mendapatkan perhatian khusus dari masyarakat,
daripada lapangan-lapangan kehitupan lainnya, lapangan khusus mana disebut cultural
focus. Cultural focus dapat berpindah-pindah;
Setiap kepemimpinan yang efektif, harus memperhitungkan social basis apabila
tidak mengkehendaki timbulnya ketegangan-ketegangan atau setidak-tidaknya untuk
mencegah adanya pemerintahan bomeka belaka.
Kepemimpinan di dalam masyarakat-masyarakat hukum adat yang tradisional dan
homogeny, perlu disesuaikan dengan susunan-susunan masyarakat-masyarakat tersebut
yang masih tegas-tegas memperlihatkan cirri-ciri gemeinschaftlch-nya di dalam
masyarakat-masyarakat demikian, hubungan pribadi antara para pemimpin dengan
mereka yang di pimpin, sangat dihargai. Hal ini disebabkan oleh karena pada umumnya,
pemimpim-pemimpin pada masyarakat tersebut adalah pemimpin-pemimpin tidak resmi
informal leaders yang mendapat dukungan dari masyarakat karena tradisi atau karena
sifat-sifat pribadinya yang menonjol. Dengan terhadap pemimpin-pemimpin tersebut,
beserta peraturan-peraturan yang dikeluarkannya.
Perlu juga dicatat, bahwa kepemimpinaan dalam masyarakat-masyarakat
tradisional, pada umumnya dilaksanakan secara kolegial (bersama-sama). Seorang
penyumbang marga sebagai kepala adat di daerah Lampung misalnya, tidak akan
bertindak sendiri-sendiri, sebelum dirundingkan dalam suatu rapat yang dinamakan
14 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

proatin. Sifat kolegial dari daerah Minagkabau yang terjemahannya adalah sebagai
berikut :
Air memancar dengan bulat karena pembuluh,
Dan putusan menjadi bulat karena mufakat
Dengan demikian, maka keputusan-keputusan pemimpin-pemimpin tersebut sekaligus
merupakan pula rasa keadilan masyarakat yang bersangkutan. Pada umumnya para
pemimpin masyarakat-masyarakat tradisional tersebut adalah pemimpin-pemimpin di
belakang atau di tengah. Jarang sekali yang menjadi pemimpin di muka. Sebaliknya,
apabila ditinjau dan di telaah keadaan di kota-kota besar, maka susunan masyarakat kotakota tersebut menghendaki kepemimpinan yang lain dari pada kepemimpinan dari
masyarakat-masyarakat tradisional seperti diterangkan di atas. Untuk memenuhi
kebutuhan-kebutuhan setiap golongan di kota-kota tersebut, tak dapat lagi dilaksanakan
melalui hubungan-hubungan pribadi, akan tetapi kebijaksanaan-kebijaksanaan rasionallah
yang lebih diperlukan. Untuk masyarakat-masyarakat tersebut, pemimpin harus ambil
kesimpulan bahwa pola-pola kepemimpinan di Indonesia khususnya dan pada
masyarakat-masyarakat lainnya, harus memperhatikan susunan masyarakat dan cultural
focus masyarakat, supaya kepemimpinan tersebut dapat terlaksana dengan efektif.
g.

Birokrasi
Apabila didalam suatu masyarakat ada seorang atau sekelompok orang dari

kekuasaan itu pada masyarakat umum terasa lebih meningkat dan mengekang dan
daripada dalam zaman-zaman yang lampau.
Pengertian birokrasi menunjuk pada suatu organisasi yang dimaksudkan untuk
mengerahkan tenaga dengan teratur dan terus menerus, untuk mencapai suatu tujuan
tertentu. Atau denggan lain perkataan, birokrasi adalah organisasi yang bersifat
hierarkhis, yang ditetapkan secara rasional untuk mengkodinir pekerjaan orang-orang
untuk kepentingan pelaksanaan tugas-tugas administrative. Di dalam sosiologi pengertian
tersebut menunjuk pada suatu keadaan yang netral; artinya sosiologi tidak
mempersoalkan apakah birokrasi itu bersifat menghambat ataukah melancarkan
berputarnya roda pemerintahan. Biasanya dipergunakan istilah bureaucratism untuk
menunjuk pada birokrasi yang malahan menghambat roda pemerintahan, yang berarti
15 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

bahwa birokrasi tersebut menyimpang dari tujuannya, dan sering disebut red tape. Makna
pokok dari pada pengertian birokrasi tersebut adalah pada kenyataan bahwa organisasi
tersebut menghimpun tenaga-tenaga demi jalannya organisasi yang bersangkutan, dengan
tidak terlalu menekankan pada tujuan-tujuan pokok yang hendak dicapai organisasi
tersebut. Secara panjang lebar, max weber telah menguraikan tentang beberapa cirri dari
birokrasi yang biasanya terdapat pada organisasi-organisasi yang teratur dan sengaja
dibentuk. Ciri-ciri birokrasi dan cara terlaksananya adalah sebagai berikut:
1. Adanya ketentuan-ketentuan yang tegas dan resmi mengenai yang didasarkan
pada

peraturan-peraturan

umum,

yaitu

ketentuan-ketentuan

hukum

dan

administrative.
2. Prinsip pertingkatan(hierarchy) dan drajat wewenang merupakan system yang
tegas perihal hubungan atasan dengan bawahan(super and subordination).
3. Ketatalaksanaan suatu birokrasi yang modern di dasarkan pada dokumendokumen tertulis(files) yang disusun dan dipelihara aslinya ataupun salinannya.
Untuk keperluan ini harus ada data tatausaha yang menyelenggarakan secara
khusus.
4. Pelaksanaan birokrasi dalam bidang-bidang tertentu memerlukan latihan dan
keahlian yang khusus dari para petugas.
5. Bila birokrasi telah berkembang dengan penuh, maka kegiatan-kegiatannya
meminta kemampuan bekerja yang masimal dari pelaksana-pelaksananya, terlepas
dari kenyataan bahwa waktu bekerja pada organisasi tersebut secara dibatasi.
6. Pelaksanaan birokrasi didasarkan ketentuan umum yang dapat dipelajari.
Birokrasi mencakup lima unsur :
1. Organisasi
2. Pengerahan tenaga
3. Sifatnya teratur
4. Bersifat terus menerus
5. Mempunyai tujuan
Apabila dilihat dari kekuasaan maka dalam suatu organisasi terdapat :
1.
2.
3.
4.

Penguasa dari yang dikuasai


Hierarki yaitu kekuasaan dari atas ke bawah
Ada pembagian tugas horizontal
Ada suatu kelompok sosial

Apabila suatu birokrasi telah mempunyai tujuan tertentu maka birokrasi tersebut
tidak boleh menyimpang dari tujuannya semula. Sesuai dengan pendapat Max Webber,
16 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

birokrasi merupakan suatu organisasi di dalam masyarakat dan karena itu birokrasi tidak
boleh menyimpang dari dasar-dasar kehidupan masyarakat di mana birokrasi itu ada.

17 | K e k u a s a a n , W e w e n a n g d a n K e p e m i m p i n a n

Anda mungkin juga menyukai