Anda di halaman 1dari 10

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Perancangan suatu bangunan sering kali kurang memperhatikan keselarasan antara
bangunan dengan alam dalam hal pemanfaatan sumber daya alam dan penggunaan teknologi
yang tidak ramah terhadap lingkungan. Oleh karena itu, perancangan suatu bangunan secara
arsitektur mempunyai andil yang sangat besar dalam memicu pemanasan global dan berakibat
pada turunnya kualitas hidup manusia. Dari semua gejala alam yang sudah terjadi, kini sudah
saatnya perancangan bangunan secara arsitektur lebih memahami alam melalui pendekatan dan
pemahaman terhadap perilaku alam yang lebih dalam, agar tidak terjadi kerusakan alam yang
lebih parah. Sasaran utama dari upaya ini adalah tidak memperparah pemanasan global melalui
upaya perancangan arsitektur yang selaras dengan alam serta memperhatikan kelangsungan
ekosistem yaitu dengan pendekatan ekologi. Pendekatan ekologi ini diharapkan menghasilkan
konsep-konsep perancangan arsitektur yang ramah lingkungan, ikut menjaga kelangsungan
ekosistem, menggunakan energi yang efisien, memanfaatkan sumber daya alam yang tidak dapat
diperbaharui secara efisien, dan menekankan penggunaan sumber daya alam yang dapat
diperbaharui dengan daur ulang. Semua ini ditunjukkan bagi kelangsungan ekosistem,
kelestarian alam dengan tidak merusak tanah, air, dan udara tanpa mengabaikan kesejahteraan
dan kenyamanan manusia secara fisik, sosial, dan ekonomi secara berkelanjutan.
Makalah ini akan membahas mengenai tanah bertransis, tanah bertransis adalah lahan
dengan topografi yang berbeda-beda atau tidak sama dan kami juga akan membahas bagaimana
membangun suatu hunian wisata pada tanah yang memiliki transis seperti objek hunian wisata
yang kami gunakan yaitu VILLA BLOO LAGOON. VILLA BLOO LAGOON di bangun diatas
tanah bertransis dengan luas 14H. Bangunan yang terdapat pada tapak dibangun dengan
menggunakan pola linier, yaitu pola yang mengikuti garis kontur atau transis agar keindahan
alami yang terdapat pada tapak tidak hilang atau berubah. Transis yang terdapat pada objek dapat
dikategorikan curam. Namun ini dapat diatasi dengan teknik-teknik yang dapat digunakan untuk
mengatasi lahan yang memiliki transis, sepeti teknik cut and fill dan split level, dengan adanya
perbedaan topografi atau transis pada lahan VILLA BLOO LAGOON dapat mengetahui apa saja
permasalahan dan keuntungan yang didapatkan pada site bertransis kerena pada tanah yang
bertransis memiliki beberapa keuntungan yang dapat dimanfaatkan untuk hunian wisata
dibandingkan dengan tanah yang datar.

1.2 Rumusan Masalah


1. Apakah pencapaian ke tapak dan bangunan sudah sesuai dengan teori tanah bertransis?
2. Apakah luas lahan yang digunakan sudah sesuai dengan derajat kemiringan?
3. Apakah ada penggunaan teknik split level?

1.3 Tujuan Pnulisan


1. Mengetahui pencapaian ke tapak dan bangunan yang sesuai dengan teori tanah bertransis.
2. Mengetahui luas lahan yang digunakan yang sesuai dengan derajat kemiringan.
3. Mengetahui penggunaan teknik split level pada pengolahan tanah bertransis.

1.4 Manfaat Penulisan


1.

Manfaat Umum
Adapun manfaat umum dari makalah ini adalah untuk dapat mengetahui cara pengolahan
pada tanah bertransis.

2. Manfaat Teoristis
Adapun manfaat teoristis dari makalah ini adalah untuk mengetahui dan menambah
wawasan mengenai tanah bertransis dan metode metode yang digunakan dalam
mengolah tanah bertransis
3. Manfaat Praktis
Adapun manfaat praktis dari makalah ini adalah informasi yang digali diharapkan
menjadi cerminan atau pedoman bagi masyarakat luas.

BAB II
TANAH BERTRANSIS DAN TANAH KRITIS

2.1. Pengertian Tanah Bertransis dan Tanah Kritis

A. Lahan
Lahan menurut Purwowidodo (1983) adalah suatu lingkungan fisik yang mencakup
iklim, relief tanah, hidrologi, dan tumbuhan sampai batas tertentu akan mempengaruhi
kemampuan penggunaan lahan.

B. Tanah Bertransis
Tanah Bertransis dapat diartikan sebagai Lahan dengan topografi yang berbeda-beda atau
tidak sama.

C. Tanah Kritis
Tanah Kritis menurut Purwowidodo (1990) adalah suatu keadaan lahan yang terbuka
atau tertutupi semak belukar, sebagai akibat dari solum tanah yang tipis dengan

batuan

bermunculan dipermukaan tanah akibat tererosi berat dan produktivitasnya rendah.


Sedangkan menurut Kuswanto, dalam Hanipah (2005:14) dijelaskan; Lahan kritis
adalah lahan yang telah mengalami atau dalam proses kerusakan fisik, kimia, atau biologi yang
akhirnya dapat membahayakan fungsi hidrologi, orologi,produksi pertanian, pemukiman, dan
kehidupan sosial ekonomi dari daerah lingkungan pengaruhnya.
2.2. Karakteristik Tanah Bertransis dan Kritis

1. Kontur merupakan faktor perencanaan utama. Artinya penempatan elemen elemen


sejajar dengan garis kontur merupakan ciri yang umum.

2. Luas terbagi bagi menjadi jalur jalur sempit yang luasnya relatif sama, tegak lurus
pada sumbu kemiringan.
3. Dataran yang luas tidak mungkin didapat. Permukaan yang datar dibuat melalui proses
cut and fill dengan tembok tembok penahan tanah.
4. Bagian atas dari bidang miring dapat dilihat dari semua bagian.
5. Hakekat dari bidang miring adalah naik dan turun.
6. Bidang miring adalah ramp. Artinya ramp atau tangga merupakan ciri yang jelas atau
menonjol.
7. Derajat kemiringan normal atau rata rata mungkin terlalu curam untuk lalu lintas berada
maka akses akan lebih mudah menyusuri kontur umumnya akses ke dalam site dari arah
samping.
8. Arah gaya gravitasi adalah ke bawah dan miring.
9. Site yang miring memiliki kwalitas yang dinamis.
10. Kwalitas dramatis dari suatu bidang miring adalah perubahan tinggi permukaan.
11. Bidang miring memberikan kesan pertemuan antara tanah dan udara.
12. Site yang miring memberikan view yang menarik.
13. Site yang miring berorientasi keluar. Orientasi perencanaan biasanya ke arah luar dan ke
bawah, karena salah satu sisi terbuka ke arah view maka hubungan dengan matahari dan
angin menjadi sangat penting.
14. Site yang miring menimbulkan persoalan drainase (air tanah dan air hujan).
15. Bidang miring memungkinkan adanya permainan air.

Kurang dari 3%

Datar

2
3
4
5
6
7

3 - 15%
15 - 30%
30 - 50%
50 - 80%
80 - 100%
100 - 150%

Berombak
Bergelombang
Berbukit
Curam
Sangat Curam
Terjal

150% - ke atas

Sangat Terjal

Luas lahan yang efektif dibangun berdasarkan topografi adalah:

Kemiringan 2% -15% lahan efektif di bangunan sebanyak 67,5%.


Kemiringan 15% -25% lahan efektif di bangunan sebanyak 37,5%.
Kemiringan 25% -35% lahan efektif di bangunan sebanyak 7,5%.
Kemiringan lebih dari 35% tidak efektif untuk dibangun.

Kemiringan Lahan yang Cocok untuk Masing Masing Kegunaan Menurut Michael
Laurie adalah sebagai berikut :

Kelandaian antara 4-10% dapat untuk jalur jalan dan jalan kecil dengan sedikit perubahan
dilakukan.

Kelandaian 6% dapat dipilih sebagai kelandaian maximum untuk perumahan


berkepadatan tinggi.

Kelandaian lebih besar dari 10% biasanya terlalu curam, kurang cocok untuk jalan dan
jalan kecil, dan sangat cocok untuk lapangan permainan dan penanaman tumbuh
tumbuhan.

Kelandaian 15% dianggap maximum untuk jalur kendaraan.

Kelandaian 25% sebagai maximum untuk daerah halaman rumput yang masih dapat
dipotong dengan pemotong rumput.

Untuk alasan pengendalian erosi kelandaian 25% merupakan daratan tercuram yang dapat
diubah.
Pedoman Kelandaian Maksimum dan Minimum Menurut Ki. W. Todd adalah sebagai

berikut :

1% minimum mutlak untuk daerah daerah yang berumput dan beton. Penggenangan
biasanya akan terjadinya, jika mungkin harus dihindarkan

1,5 % minimum untuk aspal; minimum yang bisa dikerjakan untuk beton.

2 % minimum yang bisa dikerjakan untuk daerah berumput dan aspal tanpa
penggenangan.

3 % kecuraman dimana kelandaian menjadi jelas.

5 % kelandaian yang mudah dijalani untuk mobil, baik ke atas maupun ke bawah.
Maksimum untuk pekerjaan jalan kota kelas I.

6 % terlalu curam bagi kebanyakan truk semi trailer tanpa mengganti gigi dan
memperlambat.

7 % kecuraman maksimum untuk lapangan parkir roda 2 arah dan terlalu curam pada
iklim banyak es dan salju.

8,33 % kecuraman maksimum untuk orang cacat.

10 % trotoar yang nyata sulit didaki dan berbahaya. Tapi bisa diterima untuk pekerjaan
jalan bila diperlukan.

25% maksimum bagi lereng lereng yang dapat dipangkas dengan mesim pemotong
rumput.

33% maksimum mutlak untuk kelandaian yang dapat dipangkas oleh mesin pemotong
rumput.

50% maksimum bagi kelandaian yang ditahan oleh penutup permukaan dan tergantung
pada stabilitas tanah.

2.3. Fungsi dan Tipologi

A. Fungsi Tanah Bertransis Dan Tanah Kritis

Membangun di lahan yang bertransis sebenarnya menguntungkan karena dengan tinggi


rumah yang biasanya tidak melebihi dua tingkat akan terdapat permukiman yang sangat padat.
Walaupun biaya bangunan di lerengan lebih tinggi daripada rumah sederhana (terutama di bagian
pondasi), tetapi masih jauh lebih rendah daripada rumah susun bertingkat banyak.
Pembangunan rumah di tanah bertransis dapat menciptakan bangunan yang menghemat
lahan dengan kepadatan penghuni yang tinggi. Meskipun demikian, kebebasan atau privasi pada
rumah dan halaman masing masing tetap terjamin. Dan jika aturan ruang memenuhi kebutuhan
penghuni, maka kualitas kehidupan dapat ditingkatkan.
Untuk perancangan bangunan di atas permukaan tanah yang bertransis (miring),
diperlukan pengolahan yang berbeda. Dalam hal ini harus memanfaatkan potensi yang dimiliki
oleh kemiringan permukaan tersebut. Kemiringan permukaan tanah memiliki karakter tersendiri
yang dapat dimanfaatkan di dalam pengolahan rancangan bangunan sedemikian rupa, sehingga
di dapat hasil rancangan yang benar - benar khas untuk permukaan miring.
Untuk pengolahan bangunan pada tanah yang miring maka kita mengenal istilah cut and
fill (gali dan urug). Istilah ini mengandung arti bahwa kita melakukan pemotongan atau
penggalian dan pengisian atau pengurugan semata mata pada keperluan untuk mempermudah
meletakkan lantai lantai bangunan, agar kita bisa menciptakan ruang ruang dikemiringan
permukaan tersebut. Jadi metode tersebut sama sekali tidak berarti meratakan total kemiringan
tanah, tetapi harus diartikan mengolah rancangan bangunan atau potongan dengan sejauh
mungkin memanfaatkan potensi potensi dan kemungkinan kemungkinan khas yang diberikan
oleh kemiringan tanah tersebut.

Gambar 2.1. Cut and fill


(sumber: google.com/images)

B. Tipologi Tanah Bertransis Dan Tanah Kritis

Lahan Kritis berdasarkan tingkat kekritisannya menurut Depertemen Pertanian (1998)


adalah sebagai berikut :
1. Lahan kritis
Lahan kritis adalah lahan yang tidak produktif yang tidak memungkinkan untuk dijadikan
lahan pertanian tanpa merehabilitasi terlebih dahulu.
Ciri lahan kritis diantaranya adalah:

Telah terjadi erosi yang kuat, sebagian sampai gully erossion


Lapisan tanah tererosi habis
Kemiringan lereng > 30 %
Tutupan lahan sangat kecil (<25-50%), kadang gundul
Tingkat kesuburan tanah sangat rendah

2. Lahan semi kritis


Lahan semi kritis adalah lahan yang kurang produktif dan masih digunakan untuk usaha
tani dengan produksi yang rendah.
Ciri lahan semi kritis diantaranya :
Telah mengalami erosi permukaan sampai erosi alur
Mempunyai kedalaman efektif yang dangkal (<5cm)
Kemirigan lereng > 10 %
Prosentase penutupan lahan 50 75 %
Kesuburan tanah rendah
3. Lahan potensial kritis
Lahan potensial kritis adalah lahan yang masih produktif untuk pertanian tanaman
pangan tetapi bila pengolahanya tidak berdasarkan konservasi tanah, maka akan cenderung rusak
dan menjadi semi kritis/lahan kritis.
Ciri lahan potensial kritis adalah :
Pada lahan belum terjadi erosi, namun karena keadaan topografi dan
Pengelolaan yang kurang tepat maka erosi dapat terjadi bila tidak dilakukan pencegahan
Tanah mempunyai kedalaman efektif yang cukup dalam (>20cm)
Prosentase penutupan lahan masih tinggi (>70%)
Kesuburan tanah mulai dari rendah sampai tinggi.
Lahan kritis berdasar faktor penghambatnya adalah sebagai berikut :
1. Lahan Kritis Fisik

Lahan kritis fisik dalam kriteria lahan kritis merupakan kondisi lahan yang secara fisik
mengalami kerusakan, sehingga dalam mengusahakan tanah diperlukan investasi yang cukup
besar.
Ciri-cirinya yaitu :

Tanah memiliki kedalaman efektif dangkal atau pada kedalaman tanah tersebut sebagai
lapisan penghambat pertumbuhan tanaman, lapisan kerikil, lapisan baut, lapisan cadas,

lapisan bautuan, dan akumulasi penghambat lainnya.


Pada bagian tertantu atau keseluruhan dapat terlihat adanya lapisan cadas yang sudah

kelihatan dipermukaan.
Adanya batuan atau pasir atau abu yang melapisi tanah ataupun material lain sebagai
akibat letusan gunung, banjir bandang ataupun bencana alam lainnya.

2. Lahan Kritis Kimiawi


Ciri yang menonjol dari lahan kritis kimia adalah tanah bila ditinjau dari tingkat
kesuburan, salinitas dan toksinitasnya tidak lagi memberikan dukungan positif apabila lahan
tersebut diusahakan sebagai usaha pertanian.
Ciri-ciri lahan kritis kimiawi :

Tanahmenunjukkan penurunan produktivitas atau memberikan roduksi yang rendah.


Adanya gejala-gejala keracunan pada tanaman sebagai akibat akumulasi racun dan

garam-garam dalam tanah.


Adanya gejala-gejala defesiensi tanaman akan unsur hara.

3. Lahan Kritis Sosial Ekonomi


Lahan kritis sosial ekonomi terjadi pada tanah/lahan yang terlantar akibat adanya salah
satu atau beberapa faktor sosial ekonomi sebagai kendala dalam usaha-usaha pendayagunaan
tanah tersebut. Termasuk dalam pengertian lahan kritis sosial ekonomi adalah tanah tersebut
masih dapat digunakan untuk usaha pertanian dan tingkat kesuburannya masih relatif ada.
Karena tingkat sosial ekonomi sosial penduduk rendah, maka lahan tersebut ditinggalkan oleh
penggarapnya dan menjadi lahan yang terlantar
4. Lahan Kritis Hidro-orologis
Lahan kritis hidroorologis menunjukkan keadaan sedemikian rupa dimana lahan tersebut
tidak mampu lagi mempertahankan fungsinya sebagai pengatur tata air. Hal ini disebabkan
terganggunya daya penahan, penghisap dan penyimpan air. Kritis hidroorologis dapat dilihat
dilapangan menurut banyak tidaknya vegetasi yang tumbuh dan adanya keterbatasan jenis
vegetasi diatasnya . Sebagian besar jenis vegetasi tidak mampu lagi tumbuh dan berkembang
baik ada lahan kritis hidroorologis ini.

2.4. Permasalahan Pada Tanah Bertransis dan Tanah Kritis


2.5. Kriteria perancangan Pada Tanah Bertransis dan Tanah Kritis

Beri Nilai