Anda di halaman 1dari 6

Hari ini suasana kota bandung sangat dingin, malam ini gue lagi jenuh banget di

kosan, akhirnya gue memutuskan buat maen ke luar. Yah, kali ini tujuan gue adalah
salah satu tempat nongkrong di sebuah toko beer di bilangan dago, daerah ini
selalu membuat gue nyaman kalo santai di malam hari, sambil menikmati dingin
dan sejuknya udara kota bandung di malam hari, dan tentunya di temani sebotol
beer dingin yang bikin suasana makin asik. Tiba-tiba hape gue bergetar, setelah
gue buka hape gue ternya si Tiara yang nelpon.
Ada apa nih anak tumben nelpon gue pikir gw dalem hati.
WOI Bert, lagi dimana lu? ucap tiara dari ujung telepon setelah gue angkat
telepon.
Astaga orang mah ngucap salam dulu kali kalo nelpon orang, lu mah malah
langsung maen nyerocos aja timpal gue dengan kesal karena tanpa basa basi dia
main langsung nyerocos.
Yaelah sory.. soryy.. lupa gue, habis gue seneng banget nih, gak sabaran mau
ngasih tau lu sesuatu sahut tiara ke gue.
ada apa sih emangnya? Lu mau ngasih tau apa? Mau ngasih tau kalo lo jelek? Ah
itu mah udah tau gue ha ha ha ledek gue dari ujung telepon.
Emang Tiara dan gue tuh dari dulu gak pernah akur dan hoby nya saling maen
ledek-ledekan, tapi kalo urusan kedekatan, gue sama tiara ini lah paling deket,
karna sifat dia yang punya pola pikir unik. Gue jadi inget waktu dulu gue putus
sama mantan pacar gue, si Tiara yang tiap hari slalu nemenin gue dan menghibur
gue, lumayan lama dan susah juga gue bias move on waktu itu . Itu dia salah satu
hal yg biking gue deket banget sama dia, karna dia berusaha selalu ada buat gue di
saat gue membutuhkan dia, dan gue juga berusaha untuk selalu ada buat sahabat
gue yang satu ini kapanpun dia butuhin gue.
Eh barusan gue dapet telpon dari sari, katanya dia sama anak-anak yang lain pada
mau main ke bandung nih Tiara menyambung pembicaraanya di ujung telepon.
Oia, seriusan? Siapa aja yang pada ikut ? Monica ikut kan ? jawab gue dengans
angat spontan.
lah, ada apaan ni? Dari empat orang sahabat kita, napa lu cuman nanya Monica?
Trus kayanya nafsu amat lu pengen doi ikutan juga ? telisik Tiara dengan sedikit
bingung atas sikap spontan gue.
Beberapa saat gue berpikir apa yang barusan terjadi, gue berpikir kenapa kok gue
antusias banget kalo si Monica mau maen ke bandung. Dan dari mereka ber empat
knap ague Cuma menaruh perhatian yang lebih sama Monica.

Woiii knapa diem aje lu .. teriak Tiara yang bikin gue kaget dan tersadar
kembali dari pikiran gue.
hmm gak ape-ape gue emang mereka mau datang kapan? Naik apa ? jawab
gue seraya mengalihkan perhatian Tiara dari sikap aneh gue sesaat tadi.
kata Sari sih tadi mereka mau berangkat jumat Sore, mereka naik mobilnya si Ani,
doi baru beli mobil noh, udah tau belum lu ? sambut Tiara menjawab pertanyaan
gue.
iya udah tau, kemren pas di Jakarta gue gereja bareng sama ani pake mobilnya dia
.Oh yaudah nanti langsung pada ke kosan lu aja, biar gue nanti jumat sore ke kosan
lu bawa motor, ntar anak-anak cewe biar nginep di kosan lu trus nanti si Brian ikut
gue ke kosan gue. Sambung gue menyambut obrolan dari Tiara.
Oh oke.. oke.. sip tuh. Nanti gue kabarin lagi ke si sari yah, mereka fixnya jumat
berangkat jam berapa. Yaudah yah gue masih banyak tugas nih, maklum
mahasiswa S2 gituu lhoo emangnya situu belom lulus-lulus S1 jugga ha ha ha .
Byee Robert Tiara menutup telepon.
Kadang kala emang kurang ajar juga sih sahabaat gue satu ini, yah gue tau sih
maksud sindiran dia ke gue yah supaya gue cepet-cepet ngeberesin kuliah gue
yang emang belom kelar-kelar. Karena emang dari kita ber enam, yang masih
kuliah sampe sekarang Cuma gue sama monica, kalo monica dia emang sempet
kerja dulu setahun, jadi masuk kuliahnya telat setahun, so kalo tahun ini dia belum
lulus masih wajar, tapi kalo gue udah hampir mau 5 tahun bergelut di dunia kampus
tercinta ini. Yah bukan karna gue bodoh atau akademik gue yang gak baik, Cuma
gue masih mau nikmatin aja masa-masa gue menjadi mahasiswa, alhasil Skripsi
gue gak gue selesai-selesaiin.
Jam di hp gue udah nunjukin jam 2 pagi, mata gue juga udah mulai ngantuk,
maklum tanpa terasa dari tadi gue nongkrong udah ngabisin 2 botol beer sendirian.
Dan gak terasa juga gue udah menghasilkan sebuah cerpen. Ya emang terkadang
kalo lagi gak ada kegiatan, gue meluangkan waktu buat nulis cerpen. Biasanya sih
gue ambil dari cerita-cerita ringan di kehidupan sehari-hari gue. Akhirnya gue
memutuskan untuk balik ke kosan.
Setelah sampe di kosan, gue langsung berbaring di kasur kesayangan , sambil
menatap ke atas langit-labgit kamar dengan penuh tatapan yang kosong. Entah
apa yang ada dalam pikiran gue saat itu, entah kenapa gue ngerasa pengen banget
waktu cepat berlalu dan hari berganti, sehingga bisa secepatnya hari jumat tiba.
Padahal saat itu masih hari selasa, masih ada tiga hari lagi menuju hari jumat.
Banyak hal di kepala gue yang melintas, dan entah kenapa semua hal-hal itu adalah
tentang monica, emang sih semenjak kejadian waktu di Jakarta beberapa waktu
yang lalu, gue jadi lebih sering mikirin dia. Pikiran gue seraya ingin aja selalu

dibayangi oleh wajah dan senyuman monica. Tanpa terasa gue mnghayal dan
karena udah lelah akhirnya gue pun terlelap.
Setelah dua hari melewati hari yang entah kenapa terasa sangat panjang bagi gue,
akhirnya waktu yang ditungu itupun tiba. Yaa.. hari ini adalah hari jumat, hari
dimana para sahabat-sahabat gue akan main ke bandung sama-sama. Sebenernya
momen seperti ini langka banget buat kita, karena kita terpisah di beberapa kota
dan juga kita sangat sibuk dengan aktivitas kita masing-masing, jadi kalo ada
momen seperti ini rasanya istimewa banget, terebih Monica juga bisa ikut kumpul
sama-sama. Dari bangun pagi, rasanya gue udah gak sabar banget pengen tau
kapan mereka berangkat dari Jakarta. Mungkin kalo bisa dihitung udah lebih dari 10
kali gue nanya ke tiara, jam berapa temen-temen dari Jakarta bernagkat.
Bert anak-anak udah berangkat katanya, kemungkinan nyampe jam berapa yah
di bandung? Loe jam berapa mau dating ke kosan gue ? isi whatt up dari Tiara ke
gue.
kaloo berangkat jam segini sih kemungkinan kena macet di bekasi mbaa
kayanya jam sembilan atau jam sepuluh deh mereka nyampe. Gue bentar lagi deh
ke kosan lu. Sekalian mau numpang mkan malam, masak apa lu hari ini? Ha ha ha
jawab gue lewat whats up ke tiara.
jiah elah eluu datang ke kosan gua mau numpang mkan doing apa? Dasar anak
kosan ha ha ha buat beli beer ama nongkrong aja, ada duit luu Balas Tiara
dengan sedikit ngeledek gue.
Bukan pelit neng, tapi gue emang kangen aja ama masakan elu hahhah tapi
jangan dikasih sianida yah, kan kali aja lu lagi kesel ama gue terus lu taro sianida
dah tuh di makanan ha ha ha jawab gue ke tiara sembari sedikit ngeeledekin
dia, karena emang gue hoby banget bikin nih sahabat gue yang satu ini kesel. Ada
kepuasan tersendiri bagi gue kalo dia kesel ha ha ah.
Akhirnya gue pun siap-siap mandi yang bersih, dan gak tau kenapa gue gak biasnya
mandi dan rapih kaya bgini, gue gak ngerti tapi kali ini gue pengen banget terlihat
rapih dan menarik. Setelah selesai siap-siap akhirnya gue keluarin deh motor
legend gue, yah motor bebek yang menurut gue penuh arti banget. Karna motor ini
udah banyak nemenin hari-hari gue mulai dari smp. Tanpa berlama-lama akhirnya
gue tancap gas menuju kosan Tiara.
Gue sampai di kosan tiara kira-kira jam 8 malam. Sesaampaina gue di kosan dia,
langsung deh gue nyariin makanan yang gue pesen ke dia, maklum karna emang
udah laper banget dari siang belum makan he he he.
buseeeetttt lu mah dateng-dateng udah nayain makanan aja, gak pake basa basi
yah.. orang mah basa basi dlu kek ke yang punya rumah. Omel Tiara yang kesel
karna gue langsung buka-buka lemari makan nya dia.

Yaelaah. Lu maah gtu aja ngambekkk gue udah lapeeer banget nih mba sis
lagian kalo basa basi ama elu mah yang ada malah busuk ha ha ha canda gue ke
Tiara biar dia gak jadi ngomel.
ha ha ha Beneer Juga sih lu, emang kalo elu mah basa basi nya busuk sih ha ha
ah sekarang malh Tiara yang ngakak habis karna becandaan gue tadi.
Untung aja si Tiara jadi ketawa gara-gara becandaan gue, jadi gak kena omelan dia
deh, dan yang penting adalah gue bisa langsung makan, karena emang udah gak
tahan gue laper banget. Setelah selesai makan, gue dan Tiara ngbrol ngalur ngidul
sambil nungguin kabar dari temen-temen yang dalam perjalanan ke Bandung.
Tanpa terasa kita mgobrol, ternyata udah jam Sembilan malam.
Coy coba telepon, anak-anak udah pada sampe mana? kata gue ke tiara.
oia yah udah jam segini aja kok belom pada ada kabar, apa pada nyasar yah ?
jawab tiara menanggapi pernyataan gue.
gak mungkin nyasar lah pele kan jalan tol dari Jakarta ke bandung Cuma satu
doang coyy. protes gue ke si tiara.
Yah kan kalii aja beroww Gerutu Tiara sedikit kesel karena komentar gue.
kali apa? Kali Cisadane? Atau kali Ciliwung ? ha ha ha celetuk gue sambil
ketawa.
Hallo. Ika kalian udah sampe mana? Kok belum ada kabar juga sih? suara
Tiara di telepon.
Tadi gue denger sedikit si Tiara nyebut nama Ika, otak gue mulai berpikir , apa
jangan-jangan si Tiara lagi nelpon si ika lagi. Ah udah lah biarin dia nelpon siapa aja,
yang pastinya dia lagi nelpon salah satu keempat sahabat gue yang ada di mobil.
Gue gak terlalu jelas dengerin apa isi pembicaraan si Tiara dengan si Monica.
Beberapa saat setelah dia nelpon, akhirnya Tiara nutup telpon nya. Baru aja dia
tutup telpon nya langsung gue sambut dengan pertanyaan gue yang udah gak
sabar dari tadi pas dia nelpon mau gue tanyain.
Gimana? Apa katanya? Mereka udah sampe mana ? kenapa Belum sampe juga?
Tanya gue tanpa basa basi.
Bussseett dah Bert, dlu emak lu pas hamil elu ngidam apa sih ? ngidam pengen
ketemu wartawan Tv one kali yah? Lu nanya kaga ada titik koma nya, satu-satu
dong kalo mau nanya, udah kaya wartawan aja lu Jawab Tiara dengan sedikit kesal
Yaelah kan gue pengen tau mba lu mah gtu jadi malu kan gue hehehe
yaudah deh maaf trus gimana jawab dong Tanya gue kembali ke Tiara.
untung luu sahabat gue dari smp, kalo gak mah udah gue telen idup-idup lu
ngeselin banget he he he iya kata si Ika tadi mereka udah sampe di daerah

Padalarang, mereka tadi kena macet dari Jakarta sampe bekasi, nanti kalo udah
keluar tol Pasteur mereka akan kasih kabar lagi, mnta petunjuk jalan tiara
menjelaskan ke gue tentang keberadaan temen-temen gue.
ohhh gtu.. yaudah gini aja gimana kalo gue jemput mereka aja di gerbang tol
Pasteur, biar gak nyasar nanti kesini nya, lagian kalo lewat jalan biasa kan macet
banget, ini kan weekend, kalo gue kan tau jalan tikusnya gue memberikan ide ke
Tiara.
oh iya bener juga tuh tumben lu cerdas, yaudah ayo berangkat, gue juga ikut
aja.. males gue sendirian di kosan Pinta Tiara ke gue.
Gue dan Tiara pun berangkat menuju gerbang Tol Pasteur untuk menjemput
sahabat-sahabat kita. Luamayan lama kita nunggu di deket gerbang tol, akhirnya
gue liat mobil nya Ani.
Ehh Tiara liat noh.. itu kayanya mobilnya Ani deh, iya bener, gue waktu balik
ke Jakarta pernah diajak bareng ke gereja pake mobil dia coba lu telpon trus kasih
tau posisi kita peritah gue ke Tiara.
okeee bentar Halloo eh ikaa kita ada di sebelah kiri jalan nih gue ama
Robert udah liat mobil kalian kesini aja yah Tiara memberi arahan ke Ika lewat
telepon.
Beberapa saat kemudian mobil Mereka pun mendekat keara kita berdua, dan
berhenti pas di depan kita. Beberapa saat kemudian kaca jendela mobil di buka dan
bener saja, yang ada di dalam mobil tersebut adalah para sahabat kita. Seperti
biasa mereka-mereka yang cewe-cewe kalo ketemu heboh banget. Akhirnya
terpaksa gue menghentikan kehebohan mereka untuk sesaat karena emang kondisi
jalanan ramai dengan kendaraan. Akhirnya gue minta Bryan buat ngikutin gue dari
belakang untuk kita menuju ke kostan si Tiara.
Setelah sampe di kosan Tiara akhirnya kami pun saling melepas rindu. Kami ketawaketawa dan yang tentu pasti menjadi agenda rutin setiap kali kumpul adalah
ceritain mengenai pasangan masing-masing, nah biasanya kalo udah pas bagian ini,
gue sama Bryan lebih banyak diam. Ya kita berdua emang sama-sama habis
menjomblo. Bryan baru aja putus dari pacarnya yang udah di pacarin dari kelas 1
SMA, alasanya sih prinsip banget, yaitu beda keyakinan, Bryan seorang Kristen dan
pacarnya itu adalah seorang Muslim. Kalo gue, yah mirip-mirip lah, belom lama juga
menjomblo kaya Bryan, alas an gue diputusin pacar gue yang udah gue pacarin dari
kelas 3 SMK ini adalah perbedaan prinsip dan usia. Dia memang lebih tua dari gue
tiga tahun, jado orang tua nya engga setuju kalo gue jalin hubungan sama dia,
awalnya sih kita sepakat buat mencoba meyakinkan kedua orang tua kita masingmasing bahwa itu bukanlah sebuah masalah, karena dalam hubungan yang
terpenting adalah rasa saying dan saling menghargai. Setahun dua tahun sih kita
masih bertahan, namun memasuk tahun ke empat dia udah mulai goyah sama
keyakinan nya, dan akhirnya memilih untuk mengakhiri hubungan kita. Oke gue gak
mau terlalu banyak terjebak ke dalam cerita masa lalu yang kelam itu.
Setelah sesi curhat masalah pasangan, walaupun yang curhat Cuma si sari dan tiara
doang, karena emang saat ini baru mereka dua yang masih ada pasangan nya (ups

bahasa gue jahat amat seolah-olah doain mereka putu), akhirnya kita memutuskan
buat pergi keluar jalan-jalan. Jam di hape gue menunjukan jam 1 pagi, gue pun
mikir, kemana nih jam segini yang asik buat tempat kumpul bareng. Akhirnya gue
keinget sama satu tempat di daerah bandung timur. Akhirnya kitasepakat menuju
ke sana.
Setelah 20 menit perjalanan dengan mobil, akhirnya kita sampai di daerah
Padasuka. Tempat yang kita tuju adalah sebuah bukit yang lumayan terkenal bagi
kalangan anak-anak bandung. Kita menuju ke Caringin Tilu, disini kita bias
ningkrong sambil mnum kopi atau bandrek sambil ditemani jagung bakar, dan
tentunya yang bikin tempat ini special adalah, kita bias menikmati keindahan
malam kota bandung dari atas bukit, lampu-lampu kota yang terlihat bersinar
redup-redup tak beraturan membuat suasan di tempat ini sangan romantis dan
penuh kenyamanan.
Kita pun memilih duduk di meja yang view nya menhadap ke pemandangan kota
bandung dari atas, semua terlihat sangat indah. Setelah bebrapa lama kita ngobrolngobrol tiba-tiba Monika pergi berjalan