Anda di halaman 1dari 9

KEPOLISIAN NEGARA REPUBLIK INDONESIA

DAERAH GORONTALO
RESOR GORONTALO

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR


( SOP )

DALMAS
SATUAN SABHARA POLRES GORONTALO

I.

PENDAHULUAN
1.

Umum :
a. Tugas fungsi Dalmas Sat. Sabhara merupakan tugas umum yang bersifat preventif
pada bidang Pengaturan, Penjagaan, Pengawalan dan Patroli, Pengamanan dalam
penyampaian Hak pendapat di muka umum ( Unras ), Negosiasi Sar Terbatas,
TPTKP, Tipiring, Pembinaan bantuan Satwa untuk kepentingan Perlindungan,
Pengayoman dan Pelayanan Masyarakat.

b. Fungsi Dalmas Sat. Sabhara Polres Gorontalo dan satuan wilayah jajaran Polsek
Polres Gorontalo bertekad memberikan Pelayanan, Pengamanan secara umum
terhadap seluruh rangkaian kegiatan masyarakat.

c. Dalam pelaksanaan tugas pengamanan fungsi Sat. Sabhara berkoordinasi dengan


fungsi lainnya yang terkait, maupun dengan instansi Pemerintahan yang terkait
untuk menciptakan situasi dan kondisi yang kondusif dengan baik dan lancar tanpa
hambatan yang berarti.

2.

Dasar :

a. Peraturan Mentri Negara Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi


Nomor : 20 Tahun 2010 tentang Road Map Reformasi Birokrasi 2010 tentang Roa
Map Reformasi Reformasi Birokrasi Birokrasi 2010 2014.
b. Surat Asrena Kapolri Nomor : B/ 130 / III / 2011 tanggal 17 Maret 2011 tentang
Arahan teknis implementasi RBP
c.

Arahan Wakapolda Gorontalo Selaku Ketua Tim Pengarah RBP tanggal 4 April 2011
agar menghimpun data HTCK dan SOP Satker.

d . Surat biasa Kapolda Gorontalo Nomor : B/ 1078 / IV/ 2011 tanggal 4 April 2011
Perihal permintaan HTCK dan SOP Satker.

- 2 3.

Maksud Dan Tujuan


a.

Maksud Standard Operasional Prosedur ( SOP ) ini dibuat dimaksudkan untuk


menyamakan pola fikir dan cara bertindak sesuai peraturan hukum dan perundang
undangan yang berlaku.

b. Tujuan sebagai bahan pertimbangan teknis implementasi RBP.

4.

Ruang Lingkup
Standard Operasional Prosedur Fungsi Sat. Sabhara dalam pelaksanaan
pengamanan kegiatan masyarakat untuk melayani pengamanan secara umum,
personil, material kegiatan dan lingkungan kegiatan.

5.

Tata Urut
I. Pendahuluan
II. Pengertian
III. Standarisasi Fungsi Satuan Sabhara
IV. Langkah dan Tindakan
V. Komando Pengendalian
VI. Penutup

II.

PENGERTIAN PENGERTIAN
Adapun hal hal yang perlu di perhatikan maupun dipahami
a. pengamanan adalah suatu upaya atau tindakan yang dilakukan untuk memelihara dan menjaga
situsi dan kondisi yang aman dari ancaman atau perbuatan yang dapat menimbulkan
kekacauan.
b. Personil adalah seseorang atau lebih yang terlibat dalam pengamanan.
c.

Material adalah suatu benda cair, padat maupun gas dengan berbagai bentuk yang digunakan
sebagai sarana dan prasarana dalam kegiatan pengamanan.

d. LIngkungan adalah area yang digunakan baik sebagai akomodasi, kantor, pos, tempat parkir
kendaraan maupun gedung sarana perbandingan, yang ada diwilayah lainnya yang digunakan
dalam menunjang pelaksanaan pengamanan.
e. Kegiatan adalah suatu pergerakan yang dilakukan dari satu tempat ke tempat lain dengan
menggunakan kendaraan maupun dengan jalan kaki.
f.

Kesatuan pengamanan adalah pihak-pihak yang terlibat dalam pengamanan.

g. Petunjuk keamanan adalah suatu sarana yang dapat digunakan berupa : nomor HP/Telepon
maupun

peta perjalanan untuk membantu memberikan penerangan yang memerlukan

pertolongan.
h. Penanggulangan adalah rangkaian kegiatan atau proses / cara dalam mengantisipasi atau
menghadapi suatu kejadian.
i.

Acara pimpinan adalah waktu yang digunakan pimpinan memberikan instruksi maupun arahan
kepada anggota agar mengerti tata cara yang akan dilakukan dalam pelaksanaan tugas.

- 3 j.

Situasi hijau adalah situasi dimana masa dalam situasi tertib dan teratur.

k. Situasi kuning adalah kondisi dimana massa pengunjuk rasa mulai tidak mengindahkan
himbauan petugas dan melakukan perbuatan melanggar peraturan yang ada.
l.

Situasi merah adalah kondisi massa pengunjuk rasa sudah melakukan tindakan melawan
hukum dalam bentuk pengancaman, pencurian, pembakaran, penganiayaan berat, teror,
intimidasi, panyanderaan dan lain sebagainya.

m. Lintas ganti adalah peralihan kendali dari satuan Dalmas ke satuan PHH Brimob Polri
berdasarkan perkembangan situasi dilapangan karena adanya perubahan situasi dari kuning
menjadi situasi merah.
n. Kodal Taktis adalah komando dan pengendalian secara Taktis oleh kesatuan kewilayahan
setempat yang berwenang mengatur segala tindakan pasukan dilapangan pada lokasi unjuk rasa
atau areal tertentu sesuatu dengan laporan intelijen atau situasi dilapangan.
o. Kodal Taktis adalah komando pengendalian secara teknis oleh komando kompi / pasdal yang
bertanggung jawab atas teknis pelaksanaan tugas semua anggota yang menjadi tanggung jawab
dilapangan.
p. Kerumunan massa adalah kegiatan massa yang timbul karena direncanakan ataupun tidak
rencanakan.
q. Kerusuhan massa adalah keadaan kacau yang disebabkan oleh massa yang berkumpul
kemudian melakukan pelanggaran hukum sehingga mengganggu ketertiban umum.
r.

Kejahatan Massa adalah suatu kerusuhan yang ditimbulkan oleh massa yang tidak
mengindahkan hukum dan melakukan tindakan anarkis serta telah dimulainya upaya nyata
untuk menjatuhkan jalannya suatu kegiatan masyarakat.

s.

Pengendalian massa dari sudut pandang Polri adalah suatu kegiatan memberikan perlindungan
pengayoman dan pelayanan terhadap sekelompok masyarakat yang sedang menyampaikan
pendapat dan aspirasinya dimuka umum guna mencegah masuknya pihak tertentu atau
provokator.

t.

Serangan fhisik adalah setiap usaha atau perbuatan yang bertujuan merusak dan membuat
sehingga tidak dapat layak pakai lagi.

u. Tindakan anarkis bentuk pelanggaran hukum yang sudah mengarah membahayakan keamanan
dan ketertiban masyarakat yang perlu dilakukan tindakan secara cepat, tepat, tegas dengan
mengedepankan HAM.
v. Anarki menurut bahasa Indonesia adalah tidak ada tata tertib, tidak ada pemerintahan suasana
kacau balau.
w. Anarkis adalah orang yang melakukan tindakan anarki.

III.

STANDAR OPERASIONAL PROSEDURE (SOP) FUNGSI SATUAN SABHARA.


6. Adapun susunan Kompi Dalmas awal fungsi Satuan Sabhara dan Setingkat Kompi Dalmas Lanjut
antara lain:
a. Kekuatan setingkat Kompi Dalmas Awal dan setingkat Kompi Dalmas Lanjut dengan kemampuan
yang dimiliki :
1). Mental dan Disiplin yang baik.
2). Mempunyai loyalitas disiplin, dedikasi yang tinggi.

- 4 3). Mempunyai ketahanan fisik yang prima.


4). Mempunyai kemampuan beladiri Polri.
5). Terampil memnggunakan alut / alsus yang ada pada satuan tersebut.
6). Terampil dan ulet dalam segala tindakan.
7). Mampu menilai situasi dan kondisi serta karakteristik wilayah.
8). Mengetahui dan mahir dalam menembak tepat.
9). Mampu berkumpul dengan cepat dan tepat.
10.) Memiliki pemahaman wilayah tugas dengan baik.
11). Mampu mengendalikan diri dengan penuh kesabaran.
12). Mengetahui taktik dan tehnik penyekatan.
b. Susunan kekuatan setingkat peleton Dalmas Awal fungsi Satuan Sabhara dengan kekuatan 38
orang antara lain :
1). 1 orang Danton.
2). 30 orang anggota.
3). 1 orang caraka.
4). 1 orang juru kamera.
5). 2 orang petugas tali Dalmas.
6). 3 orang Negosiator.
c. Susunan kekuatan setingkat Peleton Dalmas Lanjut Fungsi Satuan Sabhara dengan kekuatan 37
orang antara lain :
1). 1 orang Danton.
2). 30 orang anggota.
3). 2 orang Pemadam Api (Ampar).
4). 1 orang juru kamera.
5). 1 orang caraka.
6). 2 orang penembak gas air mata.
d. Susunan kekuatan setingkat Kompi Dalmas awal fungsi Satuan sabhara dengan kekuatan 116
terdiri dari :
1). 1 orang Danki.
2). 1 orang wadanki.
3). 3 orang Danton.
4). 4 orang caraka.
5). 2 orang petugas tali dalmas.
6). 90 orang Kompi Dalmas.
7). 10 orang Negosiator.
e. Susunan setingkat Kompi Dalmas lanjut fungsi Sat. Sabhara dengan kekuatan 138 terdiri dari :
1). 1 orang Dan Kompi.
2). 1 orang Wadan KOMPI.
3). 3 orang Danton.
4). 4 orang caraka.
5). 5 orang juru kamera
6). 90 orang Kompi Dalmas.

- 5 7). 6 orang penembak gas air mata


8). 6 orang pemadam api (Ampar).
9). 8 orang pok rantis pengurai massa.
10). 4 orang Pok Rantis penyelamat.
11). 10 orang Kok Kawat penghalang Massa.
f.

Susunan peralatan dan perlengkapan Peleton Dalmas Awal Fungsi Satuan Sabhara antara lain :
1). Bus

1 unit

2). Truck

1 unit

3). Sepeda Motor

1 unit

4). Megaphone

1 unit

5). Handy Talky

1 unit

6). Tali Dalmas ( 20 meter )

1 roll

7). HP dengan headset

1 unit

8). Pakaian PDL 1. A. Sabhara, tutup kepala Baret


g. Susunan peralatan dan perlengkapan Peleton Dalmas Lanjut Fungsi Satuan Sabhara antara lain :
1). Bus

1 unit

2). Truck

1 unit

3). Sepeda Motor

22 unit

4). Megaphone

1 unit

5). Handy Talky

1 unit

6). HP dengan headset

- unit

7). Mobil penerangan Dalmas

1 unit

8). Kamera Video (Camcorder)

1 unit

9). Pemadam api (Ampar).

2 unit

10). Senjata laras licin (Gas Gun )

2 unit

11). Helm dengan pelindung muka

35 unit

12). Pelindung kaki dan tangan

35 unit

13). Gas Masker ( Canecta )

30 unit

14). Tameng

30 unit

15). Tongkat T

30 unit

16). Pakaian PDL 1.A Sabhara.


h. Susunan peralatan dan perlengkapan Kompi Dalmas Awal Fungsi Satuan Sabhara antara lain :
1). Bus

3 unit

2). Truck

3 unit

3). Sepeda Motor

3 unit

4). Megaphone

3 unit

5). Handy Talky

5 unit

6). HP dengan headset

5 unit

7). Tali Dalmas ( 20 meter )

3 roll

8). Mobil penerangan dalmas

1 unit

9). Toilet mobile

1 unit

10). Ransus R4 Kameraman

1 unit

11). Pakaian PDL 1. A Sabhara, dan tutup kepala Baret.


i.

Susunan peralatan dan perlengkapan Kompi Dalmas Lanjut Fungsi satuan Sabhara antara lain :
1). Bus

3 unit

2). Truck

3 unit

3). Sepeda Motor

1 unit

4). Megaphone

1 unit

5). Handy Talky

1 unit

6). HP dengan headset

1 unit

7). Mobil penerangan Dalmas

1 unit

8). Kamera Video (Camcorder)

1 unit

9). Pemadam api (Ampar).

2 unit

10). Senjata laras licin (Gas Gun )

2 unit

11). Helm dengan pelindung muka

35 unit

12). Pelindung kaki dan tangan

35 unit

13). Gas Masker ( Canecta )

30 unit

14). Tameng

30 unit

15). Tongkat T

30 unit

16). Jeef

1 Unit

17). Toilet Mobile

1 Unit

18). Ransus R4, Kamerawan

1 Unit

19), Kawat Penghalang Massa

1 Unit

20). Rantis Pengurai Massa

1 Unit

21). Rantis Penyelamat

2 Unit

22). Pakaian PDL 1. A sabahara dan tutup kepala baret

IV.

LANGKAH LANGKAH DAN TINDAKAN

7. Tahap Persiapan.
a.

Ketentuan Pakaian sesuai dengan Gampol Dalmas ( PDL. 1.A Sabhara ).

b. Pengerahan kekuatan Dalmas dilaksanakan sebelum situasi dimulainya kegiatan Masyarakat


dengan melakukan tindakan pengamanan dalam bentuk Persuasif.
c. Titik kumpul Personil / DP ditetapkan melalui sektor sektor yang ada pada lokasi kegiatan
Masyarakat.
d. Koordinasi Lintas Satuan Fungsi tetap dilaksanakan sebelum diadakan penindakan dengan
berbagai pertimbangan Taktis di lapangan serta kekuatan Massa.
e. Arahan Pimpinan Pasukan APP.
1). Berupa Penjelasan tentang :
a. Penekanan Tentang Sikap Mental Personil.
b. Sasaran Pengunjuk Rasa.

- 7 c. Lokasi Unjuk Rasa.


d. Gambaran Situasi yang akan di hadapi.
e. Alternatif cara bertindak.
f. Tehnik Lintas oleh Pasukan PHH Brimob.
g. konsignes ( Larangan dan keharusan ).
2). Menentukan CB sesuai dengan ancaman dan situasi wilayah.
3). Menentukan Peralatan yang akan digunakan dalam pelaksanakan tugas dalam rangaka
pengamanan kegiatan Masysrakat.
4). Menentukan CB sesuai medan dan jumlah Massa Perusuh atau Penyerang.
5). Memberikan perhatian khusus dalam rangka tugas pengamanan.
6). Menentukan Sandi peneugasan yang digunakan sehingga ada kerahasiaan dalam tugas.
8. Tahap Pelaksanaan.
a. Penyerangan Phisik yang dengan sengaja merusak peralatan dan perlengkapan merupakan
Tindak Pidana dan melanggar Pasal : 170, 187, 200, 406, dan 410 KUHP.
b. Tindakan Pengamanan pada Perinsipnya harus dilaksanakan Situasi Normal kembali.
c.

Setelah mengetahui Anatomi perusuh dan Penyerang


1. Baik Perorangan maupun kelompok.
2. Mengetahui Sifat yangterdiri antara lain:
a.

Eskalatif : Di mana perubahan tingkat bahaya Fhisik akan bergeser dan berubah dari
tingkat bahaya yang ringan sampai kepada bahaya yang berat.

b.

Eksplosif : Serangan Fhisik dengan tingkat bahaya yang berat akan muncul secara tiba
tiba.

9. Penanggulangan Serangan Arena / lokasi Unras.


a. Melakukan tindakan Persuasif dengan memamfaatkan Anggota Negosiator yang ada.
b. Mengadakan Langkah Negosiasi dengan semua fihak secara Arif dan Bijaksana tetapi tetap
meningkatkan kesiapsiagaan seluruh seluruh Personil dengan menentukan siaga satu.
c. Sedangkan apabila tidak ada titik temu segera laksanakan tindakan Prepentif dengan
menyiagakan Pasukan, dan kepada seluruh Unsur segera melapor kepada atasannya, serta
mohon bantuan dari Pasukan linnya, melaksanakan isolasi Wilayah Pengamanan dengan
melakukan Penyekatan Penyekatan yang ada termasuk Pengalihan arus lalu Lintas.
d. Cegah bertambahnya Massa Perusuh atau Penyerang.
e. Lakukan Persiapan Epakuasi Korban, baik terhadap para Pengunjuk Rasa maupun terhadap
Personil itu sendiri.
f.

Setelah Tindakan Prefentip Gagal maka, lakukanTindakan Perlawanan Fhisik, Tindakan Refresif
digunakan dengan memberikan peringatan terlebih dahulu baik merupakan Intruksi maupun
denagan cara tembakan ke atas, namun apabial hal tersebut juga tidak di indahkan maka
lakukan Tindakan keras dengan menenbakkan gas air mata untuk memecah konsentrasi Massa.

g. Melakukan upaya penangkapan dan pembubaran pelaku penyerangan setela para pelaku
ditangkap perlakukan secara hukum hindari tindakan yang dapat terpublikasi kamera wartawan
agar tindakan kita terjag kerahasiaannya bahkan fungsi kameramen dilaksanakan sebagai upaya
contra informasi masyarakat agar setiap tindakan kita tidak di nilai negatif.

- 8 h. Kumpulkan para pelaku, barang bukti, selanjutnya apabila pelakunya adalah oknum anggota TNI
atau lainnya segera laporkan kepada atasan DANPOM TNI agar permasalahannya segera dapat
diatasi secepat mungkin.
i.

Tutup Tempat Kejadian Perkara (TKP) untuk sementara waktu dengan memperketat penjagaan
sambil menunggu perkembangan lebih kondusif.

10.

Tahap Pengakhiran
Melaksanakan konsolidasi secara keseluruhan berupa :
a. Melakukan Inventarisir dan penilaian kerugian Personil yang timbul akibat benturan Fhisik baik
terhadap Personil Polri maupun oleh pihak lain khususnya para pelaku guna langkah
Penyelidikan lebih lanjut.
b. Kembalikan Moril dan Materil seta b eban Fhysikologis Anggota untuk menormalisasi
pelaksanaan tugas selanjutnya.
c.

Ungkap jaringan, motif, dan latar belakang Penyerang.

d. Lakukan Penggalanagan dan Penerangan kepada Masyarakat untuk memperbaiki image dan
merebut Opini yang baik.
e. Melaksanakan koordinasi denagn satuan samping dan atuan atas untuk mencegah terulangnya
kejadian serupa di tempat atau pada kesempatan yang lain.

V.

KOMANDO DAN PENGENDALIAN


12. Taktis
a.

Serangan Fhysik yang dilakukan terhadsap sarana dan prasarana material maupun Personil
di areal keributan dilaporkan kepada Komandan Pasdal / Kabag Ops selanjutnya kepada
Kapolres.

b. Setelah situasi tertentu, Pengendalian di ambil oleh Komandan Pengendali Pelaksana


Kegiatan pengamanan.
c.

Apabila Komandan pengendali tidak berada di tempat maka, kendali di ambil alih oleh
Pewira Pengawas atau Personil yang senior.

d. Penggunaan Pasukan Bantuan mengacu kepada perintah Kapolda lewat Kapolres kepada
Kabag Ops selaku pemegang kendali kegiatan Pengamanan di lapangan.

13. Tehnis
a. Penyiapan kekuatan dilakukan atas Perintah dan Petunjuk Kapolres, Ancaman yang akan
terjadi, kekuatan yang di kerahkan, peralatan atau Alut dan Alsus yang ada.
b. Para Personil yang di Tugaskan untuk melaksanakan Tugas agar senantiasa memperhatikan
Eskalasi Ancaman yang akan terjadi.
c. Prosedur tindakan mengacu kepada ketentuan Hukum yang berlaku dan dalam hal
Penanganan Aksi Penyerangan di lokasi kegiata
d. Sedangakan penggunaan Prosedur Tehnis di lapangan khususnya dalam melakukan
Penindakan, dilaksanakan dengan mempedomani PERKAP NO. 16 Tahun 2006 Tentang
Pedoman Pengendalian Massa.

- 9 -

VI.

PENUTUP

Demikian Standar Operasional Prosedur ( SOP ) tentang pengatuaran ini dibuat, untuk dijadikan
pedoman oleh pelaksana dilapangan khususnya Anggota Sat. Sabhara jajaran Polres Gorontalo, agar
dalam melaksanakan tugas lebuh mampu secara tepat, benar dan mantap sesuai yang di amanatkan
oleh undang-undang.

Limboto,
Januari 2016
a.n. KEPALA KEPOLISIAN RESOR GORONTALO
KASAT SABHARA
TTD
EVENDY ABDUL, S.AP, M.Si
AJUN KOMISARIS POLISI NRP 69100080