Anda di halaman 1dari 64

ht

bo

://

tp
ba

m
ka

na
b.
bp

.id

go

s.

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO


MENURUT PENGGUNAAN
KABUPATEN BOMBANA

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

2010-2014

BADAN PUSAT STATISTIK


KABUPATEN BOMBANA

PRODUK DOMESTIK REGIONAL BRUTO


MENURUT PENGGUNAAN
KABUPATEN BOMBANA
2010-2014

:
: 7406.1548
: 9302002.7406

Ukuran Buku
Jumlah Halaman

: 21,5 x 28,5 cm
: ix + 53 halaman

Penyusun

: Seksi Neraca Wilayah dan Analisis Statistik


Badan Pusat Statistik Kabupaten Bombana

Gambar Kulit

: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bombana

Diterbitkan Oleh

: Badan Pusat Statistik Kabupaten Bombana

Dicetak oleh

: UD. Syahid, Kendari

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

ISSN
Nomor Publikasi
Katalog BPS

ba

Boleh dikutip dengan menyebutkan sumbernya

ht
tp

://

bo

Dilarang mengumumkan, mendistribusikan, mengomunikasikan, dan/atau menggandakan sebagian atau


seluruh isi buku ini untuk tujuan komersial tanpa izin tertulis dari Badan Pusat Statistik

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

ii

KATA PENGANTAR

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

Menurut teori ekonomi makro, penghitungan PDRB dapat dilakukan melalui tiga
pendekatan, yaitu : pendekatan produksi/penyediaan (PDRB menurut Lapangan Usaha/industry),
pendekatan pengeluaran/permintaan akhir (PDRB menurut Pengeluaran /expenditure) serta
pendekatan pendapatan (PDRB menurut pendapatan/income). Ketiga pendekatan penghitungan
tersebut secara teori akan menghasilkan angka PDRB yang sama.
Publikasi ini secara khusus membahas mengenai PDRB menurut pendekatan
pengeluaran/permintaan akhir. Pendekatan ini dirinci menjadi beberapa komponen, yaitu:
Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga, Pengeluaran Konsumsi Lembaga Non Profit yang Melayani
Rumah Tangga, Pengeluaran Konsumsi Pemerintah, Investasi (Pembentukan Modal Tetap Bruto
dan Perubahan Inventori), Ekspor Luar Negeri, Impor Luar Negeri, serta Ekspor Neto Antar Daerah
(ekspor antar daerah dikurangi dengan impor antar daerah). Data PDRB dalam publikasi ini serta
publikasi-publikasi selanjutnya mengunakan tahun dasar 2010, serta sudah menerapkan konsep
System of National Accounts 2008 seperti yang direkomendasikan oleh United Nations.
Kepada seluruh pihak yang telah memberikan kontribusinya dalam mewujudkan publikasi
ini disampaikan penghargaan yang setinggi-tingginya. Demikian pula kepada instansi pemerintah
dan lembaga/perusahaan swasta yang telah memberikan dukungan data bagi penyusunan
publikasi ini diucapkan terima kasih. Semoga kerjasama yang telah terjalin selama ini dapat terus
berlanjut serta dapat ditingkatkan di masa-masa mendatang.
Terakhir, disadari bahwa data dan informasi yang disajikan dalam publikasi ini masih
memerlukan penyempurnaan. Oleh karena itu, setiap masukan yang bersifat konstruktif sangat
dihargai demi penyempurnaan isi publikasi ini selanjutnya.
Akhirnya, semoga publikasi ini bermanfaat bagi semua pihak yang memerlukannya.

Rumbia,

September 2015

BADAN PUSAT STATISTIK


KABUPATEN BOMBANA
Kepala,

Sultriawati Efendy, SP, MS.


NIP. 19690427 198802 2 001

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

iii

Daftar Isi

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ..................................................................................................................................... iii
DAFTAR ISI ................................................................................................................................................. iv
DAFTAR TABEL ........................................................................................................................................... vi
DAFTAR GRAFIK ....................................................................................................................................... viii
DAFTAR LAMPIRAN ................................................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................................... 1
Pengertian Pendapatan Regional ................................................................................................ 2

1.2.

Statistik Pendapatan Regional ..................................................................................................... 3

o.
id

1.1.

BAB II RUANG LINGKUP DAN METODE PENGHITUNGAN ........................................................................... 5


Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga (PKRT) ............................................................................. 6

2.2.

Pengeluaran Konsumsi Lembaga Non Profit Yang Melayani Rumah Tangga (LNPRT) ................... 7

2.3.

Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah.................................................................................... 8

2.4.

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) ................................................................................... 9

2.5.

Perubahan Inventori ................................................................................................................. 10

2.6.

Ekspor Impor Luar Negeri .......................................................................................................... 11

2.7.

Ekspor Impor Antar Daerah ....................................................................................................... 11

na

ka

b.
b

ps
.g

2.1.

ba

BAB III TINJAUAN PEREKONOMIAN ......................................................................................................... 13


Tinjauan Agregat PDRB Bombana Menurut Pengeluaran .......................................................... 14

3.2.

PERKEMBANGAN KONSUMSI AKHIR RUMAH TANGGA .............................................................. 18

3.3.

PERKEMBANGAN KONSUMSI AKHIR LNPRT ............................................................................... 22

://

bo

3.1.

3.5.
3.6.

ht
tp

3.4. PERKEMBANGAN KONSUMSI AKHIR PEMERINTAH ......................................................................... 23


PERKEMBANGAN PEMBENTUKAN MODAL TETAP BRUTO ......................................................... 26
PERKEMBANGAN PERUBAHAN INVENTORI .............................................................................. 28

3.7 PERKEMBANGAN EKSPOR BARANG DAN JASA LUAR NEGERI ........................................................... 29


3.8.

PERKEMBANGAN IMPOR BARANG DAN JASA LUAR NEGERI ...................................................... 30

3.9.

PERKEMBANGAN NET EKSPOR ANTAR DAERAH ........................................................................ 31

BAB IV PERKEMBANGAN AGREGAT PDRB MENURUT PENGELUARAN KABUPATEN BOMBANA


TAHUN 2010 2014 ................................................................................................................. 33
4.1.

PDRB (NOMINAL) ...................................................................................................................... 34

4.2.

PERBANDINGAN PENGELUARAN PDRB UNTUK KONSUMSI AKHIR RUMAH TANGGA TERHADAP


EKSPOR ..................................................................................................................................... 35

4.3.

PERBANDINGAN KONSUMSI AKHIR RUMAH TANGGA TERHADAP PMTB ................................... 35

4.4.

PROPORSI KONSUMSI AKHIR TERHADAP PDRB ........................................................................ 36

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

iv

Daftar Isi

4.5.

PERBANDINGAN EKSPOR TERHADAP PMTB.............................................................................. 37

4.6.

PERBANDINGAN PDRB TERHADAP IMPOR................................................................................. 38

4.7.

KESEIMBANGAN TOTAL PENYEDIAAN DAN TOTAL PERMINTAAN ............................................. 38

4.8.

NERACA PERDAGANGAN (TRADE BALANCE) .............................................................................. 39

4.9.

RASIO PERDAGANGAN INTERNASIONAL (RPI) ........................................................................... 41

4.10.

INCREMENTAL CAPITAL OUTPUT RATIO (ICOR) ......................................................................... 42

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

LAMPIRAN ................................................................................................................................................ 44

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Daftar Tabel

DAFTAR TABEL
Halaman
Tabel 1. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun
2010 - 2014 (Juta Rp) ................................................................................................................ 14
Tabel 2. PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2010 Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana
Tahun 2010 - 2014 (Juta Rp) ..................................................................................................... 15
Tabel 3. Distribusi PDRB ADHB Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 2014 (Persen) ............................................................................................................................ 16
Tabel 4. Pertumbuhan PDRB ADHK 2010 Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana,
Tahun 2010 - 2014 (Persen) ..................................................................................................... 17

o.
id

Tabel 5. Indeks Implisit PDRB Menurut Pengeluaran, Kabupeten Bombana, Tahun 2010 2014 (Persen) ........................................................................................................................... 18

ps
.g

Tabel 6. Perkembangan Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga Kabupaten Bombana,


Tahun 2010 - 2014 .................................................................................................................... 19

b.
b

Tabel 7. Struktur Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga Kabupaten Bombana, Tahun
2010 - 2014 (Persen) ................................................................................................................ 20

ka

Tabel 8. Pertumbuhan Implisit (Indeks Harga) Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 (Persen) .................................................................. 22

ba

na

Tabel 9. Perkembangan Penggunaan Konsumsi LNPRT Kabupaten Bombana, Tahun 2010 2014.......................................................................................................................................... 23

Tabel 10. Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah Kabupaten Bombana,


Tahun 2010 - 2014 .................................................................................................................... 24

bo

Tabel 11. Perkembangan dan Struktur PMTB Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 ......................... 27

ht
tp

://

Tabel 12. Perkembangan dan Struktur Perubahan Inventori Kabupaten Bombana, Tahun
2010 - 2014 ............................................................................................................................... 28
Tabel 13. Perkembangan Ekspor Barang dan Jasa ke Luar Negeri Kabupaten Bombana,
Tahun 2010 - 2014 .................................................................................................................... 29
Tabel 14. Perkembangan Impor Barang dan Jasa dari Luar Negeri Kabupaten Bombana,
Tahun 2010 - 2014 .................................................................................................................... 30
Tabel 15. Produk Domestik Regional Bruto dan PDRB Perkapita Kabupaten Bombana, Tahun
2010 - 2014 ............................................................................................................................... 34
Tabel 16. Perbandingan PDRB Pengeluaran untuk Konsumsi Akhir Rumah Tangga terhadap
Ekspor Tahun 2010 - 2014 ........................................................................................................ 35
Tabel 17. Perbandingan Konsumsi Rumah Tangga terhadap PMTB Tahun 2010 - 2014 .......................... 36
Tabel 18. Proporsi Total Penggunaan Konsumsi Akhir terhadap PDRB Kabupaten Bombana,
Tahun 2010 - 2014 .................................................................................................................... 37
Tabel 19. Rasio Ekspor terhadap PMTB (ADHB) Tahun 2010 - 2014 ......................................................... 37

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

vi

Daftar Tabel

Tabel 20. Rasio PDRB terhadap Impor Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 ................................... 38
Tabel 21. Sisi Keseimbangan Penyediaan dan Permintaan Kabupaten Bombana, Tahun 2010
- 2014 ....................................................................................................................................... 39
Tabel 22. Neraca Perdagangan Barang dan Jasa Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 ..................... 40
Tabel 23. Rasio Perdagangan Internasional Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 ............................ 41

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

Tabel 24. Incremental Capital Output Ratio Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 ............................ 42

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

vii

Daftar Grafik

DAFTAR GRAFIK
Halaman
Grafik 1. Perbandingan PDRB adh Berlaku dan adh Konstan 2010 Menurut Pengeluaran,
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 2014 (Milyar Rp) ............................................................. 15
Grafik 2. Pertumbuhan Riil Penggunaan Konsumsi Makanan, Minuman dan Rokok
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014 (Persen) .................................................................. 21

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

Grafik 3. Pertumbuhan Riil Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah Kabupaten Bombana,


Tahun 2010 - 2014 .................................................................................................................... 25

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

viii

Lampiran

DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Pengeluaran,
Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 (Juta Rp) .................................................................... 45

Tabel 2.

Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010 Menurut
Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 (Juta Rp)............................................... 46

Tabel 3.

Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 (Persen) ................................ 47

Tabel 4.

Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 (Persen) ................................ 48

Tabel 5.

Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto Menurut Pengeluaran, Kabupaten


Bombana Tahun 2010 - 2014 (Persen) ...................................................................................... 49

Tabel 6.

Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 .............................................. 50

Tabel 7.

Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 .............................................. 51

Tabel 8.

Indeks Harga implisit Produk Domestik Regional Bruto (2010=100) Menurut


Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 ............................................................. 52

Tabel 9.

Laju Pertumbuhan Indeks Harga implisit Produk Domestik Regional Bruto (2010=100)
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014 .............................................. 53

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

Tabel 1.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

ix

ht
tp

ka

na

ba

bo

://

o.
id

ps
.g

b.
b

BAB I
PENDAHULUAN

Pendahuluan

Pengertian Pendapatan Regional

1.1.

Salah satu indikator penting untuk mengetahui kondisi ekonomi di suatu wilayah/regional
dalam suatu periode tertentu adalah data Produk Domestik Regional Bruto (PDRB), baik atas
dasar harga berlaku maupun atas dasar harga konstan. PDRB pada dasarnya merupakan jumlah
nilai tambah yang dihasilkan oleh seluruh unit usaha dalam suatu negara tertentu, atau
merupakan jumlah nilai barang dan jasa akhir yang dihasilkan oleh seluruh unit ekonomi.

PDRB atas dasar harga berlaku menggambarkan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung
menggunakan harga yang berlaku pada setiap tahun. Sedangkan PDRB atas dasar harga konstan

o.
id

menunjukkan nilai tambah barang dan jasa yang dihitung menggunakan harga tahun tertentu

ps
.g

sebagai dasar. PDRB atas dasar harga berlaku dapat digunakan untuk melihat pergeseran serta
struktur ekonomi. PDRB atas dasar harga konstan digunakan untuk mengetahui pertumbuhan
ekonomi pada suatu periode ke periode ( tahun ke tahun atau triwulan ke triwulan). Dalam

ka

na

mencerminkan struktur ekonomi terkini.

b.
b

publikasi ini tahun dasar yang digunakan adalah tahun 2010 dan dimaksudkan untuk

ba

Terdapat tiga pendekatan yang biasanya digunakan dalam menghitung angka-angka PDRB,

Menurut Pendekatan Produksi,

bo

a.

yaitu:

ht
tp

://

Menurut pendekatan ini, PDRB adalah jumlah nilai tambah atas barang dan jasa yang
dihasilkan oleh berbagai unit produksi di suatu wilayah pada suatu negara dalam jangka
waktu tertentu (biasanya satu tahun). Unit-unit produksi tersebut dalam penyajiannya
dikelompokkan menjadi 17 kategori lapangan usaha yaitu: 1. Pertanian, Kehutanan dan
Perikanan, 2. Pertambangan dan Penggalian, 3. Industri Pengolahan, 4. Pengadaan Listrik dan
Gas, 5. Pengadaan Air, Pengolahan Sampah, Limbah dan Daur Ulang, 6. Konstruksi, 7.
Perdagangan Besar dan Eceran, Reparasi Mobil dan Sepeda Motor, 8. Transportasi dan
Pergudangan, 9. Penyediaan Akomodasi dan Makan Minum, 10. Informasi dan Komunikasi,
11. Jasa Keuangan dan Asuransi 12. Real Estat, 13. Jasa Perusahaan, 14. Administrasi
Pemerintahan, Pertahanan dan Jaminan Sosial Wajib, 15. Jasa Pendidikan, 16. Jasa

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Pendahuluan

Kesehatan dan Kegiatan Sosial, 17. Jasa lainnya. Setiap kategori lapangan usaha tersebut
dirinci lagi menjadi sub-sub kategori lapangan usaha.

b.

Menurut Pendekatan Pendapatan


PDRB menurut pendekatan ini merupakan jumlah balas jasa yang diterima oleh faktor-faktor
produksi yang ikut serta dalam proses produksi di suatu wilayah pada suatu negara dalam
jangka waktu tertentu (biasanya satu tahun). Balas jasa faktor produksi yang dimaksud
adalah upah dan gaji, sewa tanah, bunga modal dan keuntungan; semuanya sebelum
dipotong pajak penghasilan dan pajak langsung lainnya. Dalam definisi ini, PDRB mencakup

c.

ps
.g

o.
id

juga penyusutan dan pajak tidak langsung neto (pajak tak langsung dikurangi subsidi).

Menurut Pendekatan Pengeluaran

b.
b

PDRB adalah semua komponen permintaan akhir yang terdiri dari: (1) pengeluaran konsumsi

ka

rumah tangga (2) lembaga non profit yang melayani rumah tangga (3) pengeluaran konsumsi
pemerintah, (4) pembentukan modal tetap domestik bruto, (5) perubahan inventori, dan (6)

ba

na

ekspor neto (ekspor dikurangi impor).

Secara konsep penghitungan dengan ketiga pendekatan tersebut akan menghasilkan angka

bo

PDRB yang sama. Jadi, jumlah pengeluaran akan sama dengan jumlah barang dan jasa akhir yang

://

dihasilkan dan akan sama pula dengan jumlah pendapatan untuk faktor-faktor produksi. PDRB

ht
tp

yang dihasilkan dengan cara ini disebut sebagai PDRB atas dasar harga pasar, karena di dalamnya
sudah dicakup pajak tak langsung neto.

1.2.

Statistik Pendapatan Regional


Data pendapatan regional adalah salah satu indikator makro yang dapat menunjukkan

kondisi perekonomian nasional setiap tahun. Manfaat yang dapat diperoleh dari data kelompok
ini antara lain adalah:
1. Nominal PDRB harga berlaku menunjukkan kemampuan sumber daya ekonomi yang
dihasilkan oleh suatu negara. Nilai PDRB yang besar menunjukkan kemampuan sumber
daya ekonomi yang besar, begitu juga sebaliknya.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Pendahuluan

2. PDRB harga konstan dapat digunakan untuk menunjukkan laju pertumbuhan riil ekonomi
secara keseluruhan atau setiap sektor dari tahun ke tahun.
3. Distribusi PDRB harga berlaku menurut sektor menunjukkan struktur perekonomian atau
peranan setiap sektor ekonomi dalam suatu wilayah. Sektor-sektor ekonomi yang
mempunyai peran besar menunjukkan basis perekonomian suatu wilayah.
4. PDRB harga berlaku menurut pengeluaran menunjukkan produk barang dan jasa yang
digunakan untuk tujuan komunikasi, investasi dan diperdagangkan dengan pihak luar

o.
id

negeri.

ps
.g

5. Distribusi PDRB menurut pengeluaran menunjukkan peranan kelembagaan dalam


menggunakan barang dan jasa yang dihasilkan oleh berbagai sektor ekonomi.

b.
b

6. PDRB pengeluaran atas dasar harga konstan bermanfaat untuk mengukur laju

ka

pertumbuhan konsumsi, investasi dan perdagangan luar negeri.

na

7. PDRB per kapita atas dasar harga berlaku menunjukkan nilai PDRB per kepala atau per satu

ba

orang penduduk.

bo

8. PDRB per kapita atas dasar harga konstan berguna untuk mengetahui pertumbuhan nyata

ht
tp

://

ekonomi per kapita penduduk suatu wilayah.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

b.
b

ps
.g

o.
id

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

BAB II
RUANG LINGKUP DAN METODE
PENGHITUNGAN

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

2.1.

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga (PKRT)


Pengeluaran konsumsi rumah tangga (PKRT) merupakan pengeluaran atas barang dan jasa

oleh rumah tangga untuk tujuan konsumsi. Dalam hal ini rumah tangga dipandang sebagai
pengguna akhir (final demand) dari berbagai jenis barang dan jasa yang tersedia dalam
perekonomian. Rumah tangga didefinisikan sebagai individu atau kelompok individu yang tinggal
bersama dalam suatu bangunan tempat tinggal. Mereka mengumpulkan pendapatan, memiliki
harta dan kewajiban, serta mengkonsumsi barang dan jasa secara bersama-sama utamanya
kelompok makanan dan perumahan (UN, 1993).
PKRT mencakup pengeluaran atas barang dan jasa baik dengan cara membeli, menerima

ps
.g

neto barang bekas atau afkiran pada periode waktu tertentu.

o.
id

transfer, atau memproduksi sendiri dengan tujuan untuk konsumsi; dikurangi hasil penjualan

PKRT mencakup seluruh pengeluaran barang dan jasa oleh penduduk suatu wilayah, baik

jasa yang dikonsumsi antara lain dalam bentuk:

makanan dan minuman, baik bahan makanan maupun makanan jadi termasuk minuman

perumahan dan fasilitasnya, seperti biaya sewa atau kontrak rumah, bahan bakar, rekening

ba

na

beralkohol, rokok, dan tembakau;

ka

b.
b

dilakukan di dalam maupun di luar wilayah domestik penduduk yang bersangkutan. Barang dan

telepon, listrik, air, biaya pemeliharaan dan perbaikan rumah, termasuk imputasi sewa

rumah milik sendiri (owner occupied dwellings);


bahan pakaian, pakaian jadi, alas kaki, dan penutup kepala;

barang tahan lama, seperti mobil, meubeler, perabot dapur, TV, perhiasan, alat olah raga,

://

bo

ht
tp

binatang peliharaan, dan tanaman hias;


barang lain, seperti bahan kebersihan (sabun mandi, sampo, dsj.), bahan kecantikan
(kosmetik, bedak, lipstik, dsj.), obat-obatan, vitamin, buku, alat tulis, surat kabar;

jasa-jasa, seperti jasa kesehatan (biaya rumah sakit, dokter, imunisasi, dsj.), jasa pendidikan
(biaya sekolah, kursus, dsj.), ongkos transport, perbaikan kendaraan, biaya hotel, tiket
tempat rekreasi, ongkos pembantu rumah tangga;

barang yang diproduksi dan digunakan sendiri;

pemberian/hadiah dalam bentuk barang yang diterima dari pihak lain;

barang dan jasa yang dibeli secara langsung (direct purchase) oleh penduduk di luar
wilayah atau di luar negeri termasuk sebagai konsumsi rumah tangga dan diperlakukan

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

sebagai transaksi impor; sedangkan pembelian langsung oleh bukan penduduk di suatu
wilayah diperlakukan sebagai ekspor dari wilayah yang bersangkutan (UN, 1993).
Pembelian barang yang tidak ada duplikatnya (tidak diproduksi kembali), seperti barang
antik, lukisan, dan hasil karya seni lain diperlakukan sebagai investasi barang berharga, bukan
konsumsi rumah tangga.
Diperhitungkannya nilai perkiraan sewa rumah milik sendiri karena rumah tangga pemilik
dianggap menghasilkan jasa sewa rumah bagi dirinya sendiri. Imputasi sewa rumah diperkirakan
atas dasar harga pasar meskipun status rumah tersebut milik sendiri. Apabila rumah tangga

o.
id

benar-benar menyewa, maka yang diperhitungkan adalah ongkos sewa yang dibayar, baik dibayar
penuh maupun tidak karena mendapat keringanan biaya (subsidi atau transfer).

ps
.g

Pengeluaran rumah tangga atas barang dan jasa untuk keperluan biaya antara dan
pembentukan modal di dalam aktivitas usaha rumah tangga tidak termasuk pengeluaran

b.
b

konsumsi rumah tangga. Contoh pengeluaran yang dimaksud antara lain adalah pembelian
barang dan jasa untuk keperluan usaha, perbaikan besar rumah, dan pembelian rumah. Demikian

ka

halnya pengeluaran rumah tangga untuk keperluan transfer dalam bentuk uang atau barang,

na

tidak termasuk sebagai pengeluaran konsumsi rumah tangga.

ba

Berbagai jenis barang dan jasa yang dikonsumsi oleh institusi rumah tangga dapat

://

Pengeluaran Konsumsi Lembaga Non Profit Yang Melayani Rumah Tangga (LNPRT)

ht
tp

2.2.

bo

Consumption by Purpose).

diklasifikasikan ke dalam 12 (dua belas) kelompok COICOP (Classifications of Individual

Pengeluaran konsumsi lembaga nonprofit yang melayani rumah tangga (LNPRT) mencakup
berbagai pengeluaran oleh lembaga untuk pengadaan barang dan jasa, yang secara prinsip
bertujuan untuk biaya operasional atau pengeluaran dalam melayani rumah tangga. Pengeluaran
konsumsi LNPRT digolongkan sebagai bagian dari pengeluaran konsumsi akhir yang ditujukan
untuk menjaga keberlangsungan kegiatan lembaga. LNPRT merupakan satu entitas legal, yang
secara prinsip terlibat dalam kegiatan layanan atau pemberian jasa kepada rumah tangga (nonmarket). Sebagian besar kegiatan lembaga bersumber dari sumbangan atau donasi rumah tangga.
Umumnya pekerja yang aktif dalam kegiatan lembaga merupakan tenaga kerja tidak dibayar
(volunteer). LNPRT merupakan bagian dari Lembaga NonProfit (LNP) secara keseluruhan. Sesuai
dengan fungsinya ada LNP yang melayani rumah tangga, dan ada juga yang melayani bukan

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

rumah tangga. Sedangkan yang dimaksud LNPRT adalah LNP yang khusus melayani rumah tangga.
Klasifikasi unit LNP menurut sektor kelembagaan terlihat dari Tabel 3.1 di bawah.
Dalam SNA93, LNPRT diperlakukan sebagai sektor institusi (pelaku ekonomi) tersendiri di
luar institusi rumah tangga, pemerintah, korporasi, dan luar negeri atau luar wilayah. Dari
penggolongan di atas dapat dilihat bahwa kegiatan lembaga nonprofit dibagi dalam 2 (dua)
kelompok, yaitu Lembaga nonprofit yang menghasilkan jasa komersial dan lembaga nonprofit
yang menghasilkan jasa non-komersial.
Lingkup LNP yang menjadi fokus pembahasan di sini adalah lembaga nonprofit yang
melayani rumah tangga (LNPRT), yang dibagi menjadi 7 (tujuh) bentuk organisasi yaitu: organisasi

o.
id

kemasyarakatan (Ormas), organisasi sosial (Orsos), organisasi profesi (Orprof), perkumpulan

organisasi bantuan kemanusiaan/beasiswa.

Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah

b.
b

2.3.

ps
.g

sosial/kebudayaan/olah raga/hobi, lembaga swadaya masyarakat (LSM), lembaga keagamaan,

ka

Unit pemerintah adalah unit institusi yang dibentuk melalui proses politik, serta

na

mempunyai kekuasaan di bidang lembaga legislatif, yudikatif maupun eksekutif atas unit institusi

ba

lain yang berada di dalam batas-batas wilayah suatu negara/wilayah. Pemerintah juga

mempunyai berbagai peran dan fungsi lainnya, seperti sebagai penyedia barang dan jasa bagi

bo

kelompok atau individu rumah tangga, sebagai pemungut dan pengelola pajak atau pendapatan
lain-nya, berfungsi mendistribusikan pendapatan atau kesejahteraan melalui aktivitas transfer,

ht
tp

://

serta terlibat di dalam produksi non-pasar.


Dalam suatu perekonomian, unit pemerintah bisa berperan sebagai konsumen maupun
produsen, serta sebagai regulator yang menetapkan berbagai kebijakan di bidang fiskal dan
moneter. Sebagai konsumen, pemerintah akan melakukan aktivitas konsumsi atas barang dan
jasa akhir. Sedangkan sebagai produsen, pemerintah akan melakukan aktivitas memproduksi
barang & jasa maupun aktivitas investasi.
Besarnya nilai pengeluaran konsumsi akhir pemerintah (PK-P) sama dengan nilai produksi
barang dan jasa yang dihasilkan pemerintah untuk dikonsumsi pemerintah itu sendiri. PK-P
mencakup pembelian barang dan jasa yang bersifat rutin, pembayaran upah dan gaji pegawai,
transfer sosial dalam bentuk barang, perkiraan penyusutan barang modal, dan nilai output dari

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

Bank Indonesia, dikurangi dengan nilai penjualan barang dan jasa yang dihasilkan unit produksi
yang tak dapat dipisahkan dari aktivitas pemerintahan.
Sektor pemerintahan terdiri dari pemerintah pusat dan pemerintah daerah. Dalam
melakukan aktivitasnya, unit pemerintah pusat akan mengacu pada dokumen Anggaran
Pendapatan dan Belanja Negara (APBN), sedangkan unit pemerintah daerah (baik Provinsi,
Kabupaten/Kota, maupun Desa) mengacu pada Anggaran Pendapatan dan Belanja Pemerintah
Daerah (APBD).
Pengeluaran konsumsi akhir pemerintah (PK-P) Kabupaten mencakup : a. PK-Pemerintah
Kabupaten/Kota; b. PK-Pemerintah Provinsi yang berada di kabupaten/kota yang bersangkutan; c.

o.
id

PK-Pemerintah Pusat yang ada di Kabupaten/kota; d. PK-Pemerintah Desa/ Kelurahan/Nagari

Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB)

b.
b

2.4.

ps
.g

yang ada di wilayah kabupaten/kota bersangkutan.

Aktivitas investasi merupakan salah satu faktor utama yang akan mempengaruhi

ka

perkembangan ekonomi suatu negara/wilayah. Investasi di sini terdiri dari investasi fisik dan

na

investasi finansial. Dalam konteks PDB/PDRB, aktivitas investasi fisik ini tercermin pada

ba

komponen Pembentukan Modal Tetap Bruto (PMTB) dan Perubahan Inventori.

PMTB erat kaitannya dengan keberadaan aset tetap (fixed asset) yang dilibatkan dalam

bo

proses produksi. Secara garis besar aset tetap dapat diklasifikasi menurut jenis barang modal
seperti: bangunan dan konstruksi lain, mesin dan perlengkapan, kendaraan, tumbuhan, ternak,

ht
tp

://

dan barang modal lainnya.

PMTB didefinisikan sebagai penambahan dan pengurangan aset tetap pada suatu unit
produksi, dalam kurun waktu tertentu. Penambahan barang modal mencakup pengadaan,
pembuatan, pembelian, sewa beli (financial leasing) barang modal baru dari dalam negeri serta
barang modal baru dan bekas dari luar negeri (termasuk perbaikan besar, transfer atau barter
barang modal), dan pertumbuhan aset sumberdaya hayati yang dibudidaya. Sedangkan
pengurangan barang modal mencakup penjualan, transfer atau barter, dan sewa beli (financial
leasing) barang modal bekas pada pihak lain. Pengecualian kehilangan yang disebabkan oleh
bencana alam tidak dicatat sebagai pengurangan.
Barang modal mempunyai usia pakai lebih dari satu tahun, serta akan mengalami
penyusutan sepanjang usia pakai-nya. Istilah bruto mengindikasikan bahwa di dalamnya masih

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

mengandung unsur penyusutan. Penyusutan atau konsumsi barang modal (Consumption of Fixed
Capital) menggambarkan penurunan nilai barang modal yang digunakan dalam proses produksi
secara normal selama satu periode.

2.5.

Perubahan Inventori
Inventori merupakan persediaan barang (bahan baku, barang jadi dan barang setengah

jadi) pada unit institusi yang tidak terpakai pada proses produksi atau belum selesai diproses atau
belum terjual, sedangkan perubahan inventori adalah selisih antara nilai inventori pada akhir

o.
id

periode pencatatan dengan nilai inventori pada awal periode pencatatan. Perubahan inventori
menjelaskan tentang perubahan posisi barang inventori yang bisa bermakna pertambahan (tanda

ps
.g

positif) atau pengurangan (bertanda negatif).

Dalam konteks mikro (perusahaan), transaksi inventori menjelaskan informasi tentang

b.
b

posisi cadangan atau persediaan barang jadi maupun barang dalam pengerjaan (setengah jadi)
perusahaan pada satu saat, yang datanya disajikan dalam laporan neraca akhir tahun, selain itu di

ka

dalamnya termasuk juga barang dagangan dan barang dalam perjalanan. Dalam laporan tersebut

na

inventori dicatat sebagai bagian dari harta lancar (current asset) pada sisi kiri neraca yang

ba

merupakan bagian dari aset/kekayaan perusahan. Lazimnya data tersebut disajikan secara

agregat (tidak dirinci menurut jenis inventori) bersama-sama dengan komponen harta lancar

bo

lainnya, di dalamnya termasuk juga nilai penyisihan atas inventori yang rusak atau usang. Selain
produsen (inventory holder) penguasa inventori lainnya adalah sektor perdagangan, pemerintah

ht
tp

://

dan rumah tangga. Masing-masing pelaku ekonomi tersebut mempunyai kepentingan dan tujuan
yang berbeda dalam melakukan penimbunan barang-barang inventori.
Bagi produsen, keberadaan inventori ini diperlukan untuk menjaga kelangsungan kegiatan
proses produksinya, sehingga diperlukan pencadangan baik dalam bentuk bahan baku ataupun
bahan penolong. Alasan lain karena ketidakpastian pengaruh eksternal juga menjadi faktor
pertimbangan bagi pengusaha untuk melakukan pencadangan (khususnya bahan baku). Bagi
pedagang, pengadaan inventori lebih dipengaruhi oleh unsur spekulatif dengan harapan untuk
memperoleh keuntungan yang lebih besar. Sedangkan bagi pemerintah, kebijakan pencadangan
khususnya komoditas strategis utamanya ditujukan untuk menjaga stabilitas ekonomi, politik dan
sosial. Karena menyangkut kepentingan masyarakat luas (publik); komoditas tersebut diantaranya

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

10

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

meliputi komoditas beras, terigu, minyak goreng dan gula pasir. Bagi rumah tangga pengadaan
inventori lebih ditujukan kemudahan dalam mengatur perilaku konsumsinya saja.
Secara makro, di dalam statistik neraca nasional inventori dicakup sebagai bagian dari
pembentukan modal atau dikenal sebagai inventasi fisik di satu wilayah. Tepatnya inventori
tersebut menjelaskan tentang porsi dari investasi yang telah direalisasikan dalam bentuk barang
jadi maupun setengah jadi pada berbagai kegiatan ekonomi produksi. Karena nyatanya sebagian
dari investasi tersebut memang direalisasikan untuk pengadaan berbagai keperluan bahan baku
maupun bahan penolong/pembantu. Dengan demikian maka tersedianya data tentang inventori
akan menjadi informasi yang cukup penting bagi analisis investasi khususnya bagi komponen

Ekspor Impor Luar Negeri

ps
.g

2.6.

o.
id

pembentukan modal, meskipun kontribusinya dalam perekonomian tidaklah terlalu besar.

b.
b

Dalam SNA 1993, transaksi ekspor-impor barang luar negeri dalam komponen PDRB
Penggunaan Kabupaten merupakan salah satu bentuk transaksi internasional antara pelaku

ka

ekonomi yang merupakan residen suatu wilayah Kabupaten terhadap pelaku ekonomi luar negeri

na

(non-resident). Transaksi ekspor barang didefinisikan sebagai transaksi perpindahan kepemilikan

ba

ekonomi (baik berupa penjualan, barter, hadiah ataupun hibah) atas barang dari residen suatu

wilayah Kabupaten terhadap pelaku ekonomi luar negeri (non-resident). Sebaliknya, impor

bo

barang didefinisikan sebagai transaksi perpindahan kepemilikan ekonomi (mencakup pembelian,


barter, hadiah ataupun hibah) atas barang dari pelaku ekonomi luar negeri (non-resident)

2.7.

ht
tp

://

terhadap residen suatu wilayah Kabupaten.

Ekspor Impor Antar Daerah


Menurut sejarah, kegiatan ekspor-impor antar daerah di Indonesia sudah ada sejak

pemerintahan masih berbentuk kerajaan-kerajaan. Produksi barang dan jasa antar wilayah yang
saling melengkapi menjadi faktor utama kegiatan transaksi ini. Kebutuhan barang dan jasa yang
tidak dapat diproduksi seluruhnya di suatu wilayah perekonomian akan diisi oleh barang dan jasa
yang diproduksi di wilayah perekonomian yang lain. Pada sisi yang lain, perekomian yang
memproduksi barang dan jasa yang melebihi kebutuhannya juga terdorong untuk memperluas
pasar ke luar wilayahnya.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

11

Ruang Lingkup & Metode Penghitungan

Dengan semakin berkembanganya jaman membuat produksi dan permintaan masyarakat


akan barang dan jasa menjadi semakin meningkat. Perkembangan yang terjadi pada sarana
transportasi dan komunikasi telah semakin memungkinkan distribusi barang dan jasa menjadi
semakin lancar. Kondisi tersebut mendorong aktifitas ekspor-impor barang dan jasa antara
daerah menjadi semakin berkembang.
Cakupan transaksi ekspor-impor barang dan jasa antar daerah juga sama dengan cakupan
transaksi ekspor-impor luar negeri, yang membedakan hanyalah mitra transaksinya. Dalam
ekspor-impor barang dan jasa luar negeri, yang menjadi mitra adalah pelaku ekonomi yang
merupakan residen luar negeri, sedangkan dalam ekspor-impor antar daerah yang menjadi mitra

o.
id

adalah pelaku ekonomi yang merupakan residen kabupaten lain di Indonesia, baik dalan satu
provinsi maupun antar kabupaten diluar provinsi.

ps
.g

Penghitungan ekspor-impor barang dan jasa antar kabupaten dilakukan dengan metode
tidak langsung, yaitu memanfaatkan sifat keseimbangan antara permintaan (demand) dan

b.
b

penyediaan (supply) komoditas barang dan jasa di setiap pasar. Metode tersebut adalah

ka

kombinasi antara commodity balance dan cross hauling. Kombinasi kedua metode tersebut akan
menghasilkan nilai ekspor-impor barang dan jasa yang terjadi di suatu kabupaten. Nilai ekspor-

na

impor barang dan jasa antar kabupaten diperoleh dengan cara mengurangkan hasil penghitungan

ba

kombinasi kedua metode tersebut dengan hasil penghitungan ekspor-impor barang dan jasa luar

ht
tp

://

bo

negeri.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

12

b.
b

ps
.g

o.
id

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

BAB III
TINJAUAN PEREKONOMIAN

Tinjauan Perekonomian

3.1.

Tinjauan Agregat PDRB Bombana Menurut Pengeluaran


Kondisi perekonomian Bombana menunjukkan tanda pemulihan, setelah berlalunya masa

krisis yang melanda ekonomi dunia sejak tahun 2008. Hal ini terlihat dari PDRB yang terus
meningkat dan pertumbuhan ekonomi yang terus menunjukan arah positif. Peningkatan ekonomi
tersebut digambarkan melalui Nilai PDRB ADHB dan ADHK, serta pertumbuhan pada total PDRB.
Tabel 1. PDRB Atas Dasar Harga Berlaku Menurut Pengeluaran,
Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Juta Rp)
2010
(1)

2011

(2)

(3)

(4)

2013*
(5)

2014**
(6)

1.471.791,74

1.652.637,06

1.847.170,70

2.056.415,53

37.440,49

41.362,70

44.482,56

46.475,04

53.220,46

3. Konsumsi Pemerintah

321.547,89

394.719,08

409.944,43

440.164,01

477.829,21

4. PMTB

766.896,28

873.738,54

975.250,68

1.122.497,11

1.278.884,78

5. Perubahan Inventori

106.162,68

122.454,05

202.969,09

139.289,53

191.451,17

6. Ekspor

249.442,78

323.601,42

418.598,48

446.379,87

7. Impor

362.925,79

401.795,36

370.879,90

445.611,93

518.231,01

2.793.534,96

3.238.005,34

3.568.582,95

3.985.950,01

ba

Total PDRB
* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

b.
b

2.453.020,42

://

bo

Ket :

291.264,21

na

2. Konsumsi LNPRT

ps
.g

1.334.456,09

ka

1. Konsumsi Rumah Tangga

2012

o.
id

Komponen
Pengeluaran

ht
tp

Nilai PDRB atas dasar harga (adh) berlaku Bombana selama periode tahun 2010 s.d 2014
menunjukkan peningkatan signifikan dari tahun ke tahun. Peningkatan nilai tersebut dipengaruhi
oleh adanya perubahan harga dan juga perubahan volume.
Selain adh Berlaku, PDRB menurut pengeluaran juga dinilai adh Konstan 2010 atau adh
berbagai produk pada tahun 2010. Melalui pendekatan penghitungan adh konstan, PDRB di
masing-masing tahun dapat memberikan gambaran tentang perubahan PDRB secara volume atau
secara kuantitas saja (tanpa ada pengaruh perubahan harga). PDRB komponen pengeluaran adh
Konstan menggambarkan perubahan atau pertumbuhan ekonomi secara riil, utamanya berkaitan
dengan peningkatan volume konsumsi akhir.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

14

Tinjauan Perekonomian

Tabel 2. PDRB Atas Dasar Harga Konstan 2010 Menurut Pengeluaran,


Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Juta Rp)
Komponen
Pengeluaran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

(1)

1.421.858,97

1.516.378,94

1.623.239,03

1.742.173,42

37.440,49

39.247,96

40.442,75

41.330,06

45.736,06

3. Konsumsi Pemerintah

321.547,89

375.641,43

381.840,73

399.560,59

413.934,27

4. PMTB

766.896,28

846.149,60

912.427,66

973.652,97

1.074.135,83

5. Perubahan Inventori

106.162,68

113.199,86

172.005,36

106.622,51

134.436,42

6. Ekspor

249.442,78

275.375,80

288.630,36

348.345,00

360.197,84

7. Impor

362.925,79

402.470,44

344.267,78

277.618,08

319.146,79

2.453.020,42

2.669.003,17

3.215.132,09

3.451.467,04

2. Konsumsi LNPRT

Total PDRB

b.
b

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

2.967.458,01

ka

Ket :

o.
id

1.334.456,09

ps
.g

1. Konsumsi Rumah Tangga

na

Selama kurun waktu 20102014, gambaran tentang perkembangan ekonomi Bombana


berdasarkan PDRB adh Konstan dapat dilihat pada tabel 2 di atas. Sama halnya dengan PDRB adh

ba

Berlaku, seluruh komponen pengeluaran akhir PDRB adh Konstan juga menunjukkan peningkatan

bo

dari tahun ke tahun.

ht
tp

://

Grafik 1. Perbandingan PDRB adh Berlaku dan adh Konstan 2010 Menurut Pengeluaran,
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 2014 (Milyar Rp)

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

15

Tinjauan Perekonomian

Dari grafik di atas, nampak bahwa pada umumnya nilai PDRB adh Berlaku selalu lebih besar
dari nilai PDRB adh Konstan. Perbedaan tersebut disebabkan karena ada pengaruh perubahan
harga dalam perhitungan PDRB adh Berlaku. Dalam PDRB adh Konstan pengaruh faktor harga
telah ditiadakan.
Terbentuknya keseluruhan PDRB atau total PDRB merupakan kontribusi dari semua
komponen pengeluarannnya, yang terdiri dari konsumsi akhir rumah tangga (PK-RT), konsumsi
akhir LNPRT (PK-LNPRT), konsumsi akhir pemerintah (PK-P), pembentukan modal tetap bruto
(PMTB), ekspor neto (E) atau ekspor dikurangi impor.

2011

(2)

(3)

(1)

1. Konsumsi Rumah Tangga

b.
b

2010

(6)

1,53

1,48

1,37

1,30

1,34

14,13

12,66

12,33

11,99

31,28

30,12

31,45

32,08

4,33

4,38

6,27

3,90

4,80

10,17

10,43

9,99

11,73

11,20

14,80

14,38

11,45

12,49

13,00

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

5. Perubahan Inventori

ba
m
bo

ht
tp

na

31,26

://

(5)

51,59

4. PMTB

Ket :

(4)

51,76

13,11

Total PDRB

2014**

51,04

3. Konsumsi Pemerintah

7. Impor

2013*

52,69

2. Konsumsi LNPRT

6. Ekspor

2012

54,40

ka

Komponen
Pengeluaran

ps
.g

o.
id

Tabel 3. Distribusi PDRB ADHB Menurut Pengeluaran,


Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Persen)

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Berdasarkan tabel 3 di atas terlihat bahwa selama periode 2010 2014, produk yang
dikonsumsi di wilayah domestik sebagian besar masih untuk memenuhi kebutuhan konsumsi
akhir rumah tangga (di atas 50 persen). Ekspor juga mempunyai peran yang relatif besar, karena
sekitar 9 s.d 12 persen produk Bombana mampu menembus pasar nasional maupun
internasional; demikian halnya impor masih mempunyai peran yang relatif besar, karena sekitar
11 s.d 15 persen permintaan domestik masih dipenuhi oleh produk dari impor. Di sisi lain,
pengeluaran untuk kapital (PMTB) juga mempunyai peran relatif besar dengan kontribusi sekitar
30 s.d 32 persen. Proporsi konsumsi akhir pemerintah berada pada rentang 11,99 14,13 persen.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

16

Tinjauan Perekonomian

Hal ini menunjukkan bahwa peran pemerintah dalam menyerap produk domestik tidak terlalu
besar.
Tabel 4. Pertumbuhan PDRB ADHK 2010 Menurut Pengeluaran,
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
(Persen)
Komponen
Pengeluaran

2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

7,42

6,55

6,65

7,05

7,33

-11,59

4,83

3,04

2,19

10,66

3. Konsumsi Pemerintah

19,98

16,82

1,65

4,64

3,60

4. PMTB

12,36

10,33

7,83

6,71

10,32

5. Perubahan Inventori

7,78

6,63

51,95

-38,01

26,09

6. Ekspor

1,03

10,40

4,81

20,69

3,40

7. Impor

19,18

10,90

-14,46

-19,36

14,96

7,78

8,80

11,18

8,35

7,35

2. Konsumsi LNPRT

Total PDRB

ka

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

na

Ket :

ps
.g

1. Konsumsi Rumah Tangga

b.
b

(1)

o.
id

2010

ba

Agregat makro lain yang dapat diturunkan dari data PDRB adalah pertumbuhan riil PDRB

atau lebih dikenal dengan pertumbuhan ekonomi (economic growth), yang menggambarkan

bo

kinerja pembangunan di bidang ekonomi. Pertumbuhan ekonomi Bombana dari tahun 2010 s.d

://

2014 secara rata-rata mencapai 8,69 persen, dengan masing-masing pertumbuhan sebesar 7,78

ht
tp

persen (2010); 8,80 persen (2011); 11,18 persen (2012); 8,35 persen (2013); dan 7,35 persen
(2014). Pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2012 yakni sebesar 11,18 persen, sebaliknya
yang terendah terjadi pada tahun 2014 (7,35 persen).
Sementara itu, indeks implisit PDRB pada tabel 5 menggambarkan tingkat perubahan harga
yang terjadi pada sisi konsumen, baik konsumen akhir (rumah tangga, LNPRT, dan pemerintahan)
maupun konsumen lainnya (perusahaan dan luar negeri) juga menunjukkan peningkatan.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

17

Tinjauan Perekonomian

Tabel 5. Indeks Implisit PDRB Menurut Pengeluaran,


Kabupeten Bombana, Tahun 2010 - 2014
(Persen)
Komponen
Pengeluaran

2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1. Konsumsi Rumah Tangga

100,00

103,51

108,99

113,80

118,04

2. Konsumsi LNPRT

100,00

105,39

109,99

112,45

116,36

3. Konsumsi Pemerintah

100,00

105,08

107,36

110,16

115,44

4. PMTB

100,00

103,26

106,89

115,29

119,06

5. Perubahan Inventori

100,00

108,18

118,00

130,64

142,41

6. Ekspor

100,00

105,77

112,12

120,17

123,93

7. Impor

100,00

99,83

107,73

160,51

162,38

Total PDRB

100,00

104,67

109,12

110,99

115,49

ps
.g

(1)

o.
id

2010

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

3.2.

PERKEMBANGAN KONSUMSI AKHIR RUMAH TANGGA

na

ka

b.
b

Ket :

Konsumsi akhir rumah tangga menempati porsi terbesar dalam PDRB menurut

ba

pengeluaran. Data berikut menunjukan hal tersebut, di mana sebagian besar produk domestik

dan produk impor digunakan untuk memenuhi konsumsi akhir rumah tangga.

bo

Data berikut, menunjukkan bahwa dalam kurun waktu 2010 2014 konsumsi akhir rumah

://

tangga mengalami peningkatan signifikan baik dalam nominal (adh Berlaku) maupun riil (adh

ht
tp

Konstan), sejalan dengan kenaikan jumlah penduduk maupun jumlah rumah tangga. Kenaikan
jumlah penduduk mendorong terjadinya kenaikan nilai konsumsi rumah tangga, yang pada
gilirannya akan mendorong laju pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.
Porsi pengeluaran konsumsi rumah tangga terhadap PDRB pada periode tahun 2010 s.d
2014 cukup fluktuatif. Titik tertinggi terjadi pada tahun 2010 yaitu 54,40 persen dan titik
terendah terjadi pada tahun 2012 yaitu 51,04 persen.
Masa pemulihan ekonomi telah mendorong rumah tangga untuk memperbaiki serta
mengembalikan perilaku dan kebiasaan konsumsinya setelah sekian lama mengalami masa-masa
krisis. Melimpahnya penawaran dan persediaan berbagai jenis barang dan jasa di pasar domestik
(termasuk yang berasal dari impor) turut menjadi pemicu meningkatnya belanja untuk konsumsi,
termasuk konsumsi rumah tangga.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

18

Tinjauan Perekonomian

Tabel 6. Perkembangan Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga Kabupaten Bombana,


Tahun 2010 - 2014
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.334.456,09

1.471.791,74

1.652.637,06

1.847.170,70

2.056.415,53

1.334.456,09

1.421.858,97

1.516.378,94

1.623.239,03

1.742.173,42

54,40

52,69

51,04

51,76

51,59

42.104.375,79

44.934.717,59

48.797.858,16

52.792.897,71

56.920.270,54

42.104.375,79

43.410.238,95

44.774.527,92

46.392.838,68

48.222.249,11

9.584.200,00

10.364.292,63

11.313.852,50

12.299.220,29

12.875.289,79

9.584.200,00

10.012.668,24

10.381.037,69

10.808.191,39

10.907.808,86

b. ADHK
Rata-rata konsumsi perkapita/tahun (Rupiah)
a. ADHB
b. ADHK
Pertumbuhan (%)

7,42

b. Per-RT

-4,18

ka

a. Total konsumsi RT

ps
.g

b. ADHK
Proporsi terhadap PDRB
( % ADHB)
Rata-rata konsumsi per-Rumah
Tangga/tahun (Rupiah)
a. ADHB

b.
b

Total Konsumsi Rumah Tangga (Juta


Rp)
a. ADHB

o.
id

Uraian

6,55

6,65

7,05

7,33

3,10

3,14

3,61

3,94

4,23

4,47

3,68

4,11

0,92

31.694

32.754

33.867

34.989

36.128

139.235

142.006

146.072

150.186

159.718

na

c. Perkapita
Jumlah RT (unit)
Jumlah penduduk (orang)

ba

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Ket :

bo

Secara umum, rata-rata konsumsi per rumah tangga terus meningkat dari tahun ke tahun,

://

baik menurut adh Berlaku maupun adh Konstan 2010. Pada tahun 2010, secara umum setiap

ht
tp

rumah tangga di Bombana menghabiskan dana sekitar 42,10 juta rupiah setahun untuk
membiayai konsumsi baik dalam bentuk makanan maupun bukan makanan (sandang,
perumahan, pendidikan, dsb). Pengeluaran ini terus meningkat menjadi 44,93 juta rupiah (2011);
48,79 juta rupiah (2012); 52,79 juta rupiah (2013); dan menjadi 56,92 juta rupiah (2014).
Sementara itu, pada perkiraan adh Konstan 2010, rata-rata konsumsi rumah tangga per
rumah tangga tumbuh pada kisaran 1,92 persen dengan pertumbuhan tertinggi terjadi pada
tahun 2014 yaitu sebesar 3,94 persen. Di sisi lain, rata-rata konsumsi per-kapita juga menunjukan
kecenderungan yang searah dengan kenaikan jumlah penduduk, dan selalu diikuti pula oleh
kenaikan nilai konsumsinya. Pertumbuhan rata-rata konsumsi per-kapita menunjukan
peningkatan, baik adh Berlaku maupun adh Konstan 2010. Kondisi ini menunjukan bahwa ratarata konsumsi setiap penduduk di Kabupaten Bombana meningkat, baik secara kuantitas (volume)

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

19

Tinjauan Perekonomian

maupun secara nilai (termasuk juga peningkatan kualitas). Peningkatan rata-rata konsumsi perkapita secara riil tercatat antara 0,5 s.d 4,5 persen. Peningkatan ini secara otomatis
berpengaruh terhadap perubahan struktur konsumsi rumah tangga.
Tabel 7. Struktur Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
(Persen)
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Makanan, Minuman dan


Rokok
Pakaian dan Alas Kaki

54,01
2,62

2,59

Perumahan, Perkakas,
Perlengkapan dan
Penyelenggaraan Rumah
Tangga
Kesehatan dan Pendidikan

12,63

12,78

7,45

7,57

18,91

18,47

f.

Transportasi, Komunikasi,
Rekreasi, dan Budaya
Hotel dan Restoran

g.

Lainnya

d.
e.

0,43
3,95

55,06

2,48

2,49

11,93

11,78

7,75

7,79

7,86

18,19

17,78

18,38

0,42

0,40

0,40

0,33

4,36

4,38

4,23

4,10

100,00

100,00

100,00

100,00

o.
id

2,53

12,27

ba

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

55,40

Ket :

100,00

na

Total Konsumsi

54,49

ps
.g

c.

b.
b

b.

53,80

ka

a.

Komponen Pengeluaran

bo

Secara total pada tabel 6 terlihat pertumbuhan konsumsi rumah tangga adh Konstan

://

sebesar 7,42 persen pada tahun 2010. Kemudian, melambat pada tahun berikutnya yaitu sebesar

ht
tp

6,55 persen (2011), kemudian meningkat pada 3 tahun setelahnya yakni secara berturut-turut
menjadi 6,65 persen (2012); 7,05 persen (2013) dan 7,33 persen pada tahun 2014. Sementara itu,
konsumsi per-kapita melambat dari 4,47 persen ditahun 2011 menjadi sebesar 3,68 persen di
tahun 2012 kemudian meningkat menjadi 4,01 persen pada tahun 2013 dan melambat lagi
menjadi 1 persen pada tahun 2014 . Nampak bahwa peningkatan keseluruhan konsumsi rumah
tangga secara riil lebih tinggi dari peningkatan jumlah penduduk yang umumnya berada di
bawah 2 persen. Hal ini mengindikasikan terjadi perubahan tingkat kemakmuran masyarakat,
meskipun tidak dapat dijelaskan lebih jauh melalui perangkat data PDRB ini.
Secara rata-rata dari tahun 2010 s.d 2014, nampak pada struktur konsumsi akhir rumah
tangga Bombana, menunjukkan bahwa konsumsi makanan lebih tinggi dibandingkan konsumsi
bukan makanan. Proporsi pengeluaran untuk makanan terhadap pengeluaran konsumsi rumah

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

20

Tinjauan Perekonomian

tangga cenderung fluktuatif, yakni mencapai 54,01 persen (2010); 53,80 persen (2011); 54,49
persen (2012); 55,40 persen (2013); dan 55,06 persen (2014).
Pola proporsi konsumsi di atas, menunjukkan tarik menarik antara kebutuhan rumah
tangga atas makanan dan non makanan yang masih cukup kuat. Sungguhpun demikian,
pengeluaran untuk kebutuhan non-makanan menjadi semakin penting sebagai akibat dari
perubahan dan pengaruh tatanan ekonomi sosial dalam masyarakat. Pengeluaran tersebut di
antaranya meliputi biaya untuk pendidikan, pembelian alat dan perlengkapan elektronik,
pembelian alat transportasi, jasa komunikasi, jasa transportasi, jasa kesehatan, perjalanan wisata,
restoran, sewa bangunan tempat tinggal, jasa hiburan dan sebagainya.

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

Grafik 2. Pertumbuhan Riil Penggunaan Konsumsi Makanan, Minuman dan Rokok


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
(Persen)

Dilihat dari pertumbuhan riil nya, pengeluaran rumah tangga untuk kelompok makanan,
minuman dan rokok menunjukan fluktuasi, dengan masing-masing sebesar 6,29 persen (2011) ;
6,55 persen (2012) ; 7,42 persen (2013) dan 6,27 (2014). Pertumbuhan riil ini menunjukan
adanya perubahan konsumsi rumah tangga dalam bentuk kuantum (volume) dari waktu ke
waktu. Informasi ini menunjukan terjadinya peningkatan kemakmuran masyarakat, meskipun
mungkin hanya dapat dinikmati oleh kelompok masyarakat tertentu.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

21

Tinjauan Perekonomian

Tabel 8. Pertumbuhan Implisit (Indeks Harga) Penggunaan Konsumsi Akhir Rumah Tangga
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
(Persen)
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

100,00

103,36

110,32

116,71

121,50

100,00

102,97

105,82

109,69

113,96

Perumahan, Perkakas,
Perlengkapan dan
Penyelenggaraan Rumah
Tangga
Kesehatan dan Pendidikan

100,00

104,82

107,19

110,97

115,13

100,00

105,56

112,87

117,94

123,40

100,00

102,28

105,18

106,96

110,62

f.

Transportasi, Komunikasi,
Rekreasi, dan Budaya
Hotel dan Restoran

100,00

104,86

108,26

113,17

102,25

g.

Lainnya

100,00

103,57

109,33

110,60

111,45

100,00

104,30

108,49

107,51

110,15

b.
c.

d.
e.

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

na

ka

Ket :

b.
b

Total Konsumsi

o.
id

Makanan, Minuman dan


Rokok
Pakaian dan Alas Kaki

ps
.g

a.

Komponen Pengeluaran

Sementara itu, tingkat perubahan harga yang secara implisit disajikan dalam tabel 8,

ba

menunjukan peningkatan setiap tahun-nya untuk setiap kelompok konsumsi. Peningkatan harga

(inflasi) relatif tinggi terjadi pada tahun 2010, kemudian pada tahun-tahun berikutnya

bo

peningkatan harga relatif stabil. Rincian peningkatan harga pada kelompok makanan sebesar 4,13

://

persen (2010) ; 3,36 persen (2011) ; 6,74 persen (2012) ; 5,79 persen (2013) dan 4,11 persen

ht
tp

(2014). Sementara itu, konsumsi pakaian dan alas kaki dari 0,08 persen (2010) menjadi 2,97
persen (2011). Kemudian pada tahun berikutnya yaitu 2,77 persen (2012); 3,66 persen (2013);
dan 3,89 persen (2014).

3.3.

PERKEMBANGAN KONSUMSI AKHIR LNPRT

Konsumsi akhir LNPRT peranannya dalam PDRB menurut pengeluaran sangat minor
dibandingkan dengan komponen pengeluaran lainnya. Hal ini menunjukkan bahwa peranan
institusi ini dalam perekonomian suatu wilayah semestinya dapat lebih ditingkatkan lagi. Data
berikut menunjukan hal tersebut, dimana hal tersebut dapat dilihat dari proporsinya terhadap
PDRB yang minor.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

22

Tinjauan Perekonomian

Tabel 9. Perkembangan Penggunaan Konsumsi LNPRT


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
Komponen Pengeluaran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Total Konsumsi LNPRT


a. ADHB

37.440,49

41.362,70

44.482,56

46.475,04

53.220,46

b. ADHK

37.440,49

39.247,96

40.442,75

41.330,06

45.736,06

1,53

1,48

1,37

1,30

1,34

Proporsi terhadap PDRB


(% ADHB)

o.
id

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

ps
.g

Ket :

Proporsi pengeluaran LNPRT terhadap PDRB cukup berfluktuasi, yakni tercatat 1,53 persen

b.
b

tahun 2010; 1,48 persen tahun 2011; 1,37 persen tahun 2012; 1,30 persen tahun 2013 dan 1,34

ka

persen tahun 2014.

na

3.4. PERKEMBANGAN KONSUMSI AKHIR PEMERINTAH

ba

Konsumsi akhir pemerintah bersama dengan pengeluaran akhir rumah tangga dan LNPRT

pemerintah

dalam

perekonomian

Kabupaten

Bombana

serta

bagaimana

bo

konsumsi

merupakan jumlah dari konsumsi akhir dalam suatu perekonomian suatu wilayah. Peranan

://

perkembangannya akan dijelaskan dalam uraian di bawah ini

ht
tp

Secara total, pengeluaran konsumsi akhir pemerintah menunjukan peningkatan, baik untuk
adh Berlaku maupun adh Konstan. Pada tahun 2010 total pengeluaran konsumsi akhir
pemerintah adh Berlaku tercatat sebesar 321,55 milyar rupiah, kemudian meningkat terus hingga
pada tahun 2014 nilainya mencapai 477,83 milyar rupiah (tabel 10). Demikian halnya dengan
konsumsi pemerintah adh Konstan 2010, yang juga mengalami peningkatan pada masing-masing
tahun. Hal ini mengindikasikan, bahwa secara riil telah terjadi kenaikan pengeluaran pemerintah
dari sisi kuantitas.
Menarik untuk dicermati lebih lanjut bahwa proporsi pengeluaran akhir pemerintah
terhadap PDRB mengalami penurunanan, dari sebesar 13,11 persen di tahun 2010 hingga
menjadi 11,99 persen pada tahun 2014. Sepanjang periode tersebut, proporsi terendah terjadi
pada tahun 2014; sedangkan proporsi tertinggi pada tahun 2011 yang mencapai 14,13 persen

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

23

Tinjauan Perekonomian

(tabel 10). Peningkatan tersebut cenderung didominasi oleh pengeluaran pemerintah untuk
konsumsi kolektif.
Tabel 10. Perkembangan Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
Komponen Pengeluaran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

b.

ADHK

321.547,89

394.719,08

409.944,43

440.164,01

477.829,21

321.547,89

375.641,43

381.840,73

399.560,59

413.934,27

13,11

14,13

Proporsi terhadap PDRB


(% ADHB)

11,99

ADHB

2.309,39

2.779,59

2.806,45

2.930,79

2.991,71

b.

ADHK

2.309,39

b.
b

12,33

a.

2.614,06

2.660,44

2.591,66

93.802,06

97.582,58

105.987,00

115.809,31

79.433,77

89.268,40

90.892,82

96.210,11

100.323,38

19,98

16,82

1,65

4,64

3,60

4.048

4.208

4.201

4.153

4.126

139.235

142.006

146.072

150.186

159.718

b.

ADHK

na

ADHB

79.433,77

ba

a.

bo

Total konsumsi

Pertumbuhan (%)

://

Jumlah Pegawai Pemerintah (orang)

ht
tp

Jumlah Penduduk (orang)

2.645,25

ka

Konsumsi Pemerintah per pegawai


(Ribu Rp)

Ket :

12,66

ps
.g

Konsumsi Pemerintah perkapita


(Ribu Rp)

o.
id

Total Konsumsi Pemerintah


(Juta Rp)
a. ADHB

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Dalam prakteknya, pengeluaran pemerintah seringkali dikaitkan dengan luasnya cakupan


layanan yang diberikan pada masyarakat (publik). Kondisi tersebut dapat diartikan bahwa setiap
rupiah pengeluaran pemerintah harus ditujukan untuk melayani penduduk, baik langsung
maupun tidak langsung. Pengeluaran konsumsi pemerintah secara total menunjukkan
peningkatan, hal ini diikuti oleh adanya peningkatan pada rata-rata konsumsi pemerintah perkapita. Pada tahun 2010 konsumsi pemerintah per-kapita adh Berlaku sebesar 2,31 juta rupiah,
dan terus meningkat pada tahun-tahun berikutnya (lihat tabel 10).

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

24

Tinjauan Perekonomian

Rata-rata konsumsi pemerintah per-kapita adh Konstan (2010) juga menunjukkan adanya
peningkatan setiap tahunnya kecuali pada tahun 2012 dan tahun 2014 (lihat tabel 10).
Peningkatan tersebut menunjukkan adanya peningkatan pengeluaran konsumsi pemerintah
secara kuantitas.
Rata-rata konsumsi per pegawai pemerintah menunjukkan kecenderungan yang
meningkat. Pada tahun 2010 konsumsi pemerintah per-pegawai pemerintah sebesar 79,43 juta
rupiah, kemudian meningkat pada tahun-tahun berikutnya (lihat tabel 10). Pada tingkat harga
konstan 2010 indikator pemerataan menurut pegawai ini juga menunjukkan peningkatan dari
waktu ke waktu. Kenaikan yang sangat signifikan terjadi pada tahun 2011 tercatat sebesar 79,43

o.
id

juta rupiah pada tahun 2010 menjadi 89,27 juta rupiah pada tahun 2011 atau meningkat sebesar
12,38 persen.

ps
.g

Pengeluaran konsumsi akhir pemerintah terus menunjukan peningkatan (baik adh Berlaku
maupun adh Konstan 2010). Berbeda dengan jumlah pegawai pemerintah yang mengalami

b.
b

fluktuasi. Pada tahun 2010 pegawai pemerintah berjumlah 4.048 orang dan meningkat pada

ka

tahun 2011 menjadi 4.208 orang. Namun pada tahun 2012 sampai 2014 jumlah pegawai
mengalami penurunan menjadi 4.201 orang (2012); 4.156 orang (2013); dan 4.126 orang (2014).

na

Penurunan tersebut di antaranya disebabkan oleh pegawai yang memasuki masa purnabakti lebih

ba

besar dari pada penerimaan pegawai.

ht
tp

://

bo

Grafik 3. Pertumbuhan Riil Pengeluaran Konsumsi Akhir Pemerintah


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

25

Tinjauan Perekonomian

Gambaran tentang konsumsi akhir pemerintah secara riil menunjukkan peningkatan baik
secara keseluruhan maupun rata-rata (per penduduk maupun per pegawai pemerintah).
Parameter ini adalah pendekatan untuk mengukur pemerataan kesempatan masyarakat atas
penggunaan sumber daya finansial oleh pemerintah.
Hal lain yang patut dicermati adalah rasio, yaitu perbandingan antara jumlah pegawai
pemerintah dengan jumlah penduduk. Pada tabel 10 menunjukkan bahwa jumlah pegawai
pemerintah mengalami fluktuasi secara gradual dari yang sebesar 4.048 orang (2010) menjadi
4.126 orang (2014). Kondisi ini berbeda dengan jumlah penduduk yang terus meningkat tercatat
sejumlah 139.235 orang pada tahun 2010 menjadi 159.718 ribu orang pada tahun 2014. Rasio

o.
id

antara penduduk dengan pegawai pemerintah dalam kurun waktu tersebut cenderung meningkat
dengan masing-masing adalah 34,40 (2010), 33,75 (2011), 34,77 (2012), 36,16 (2013), dan 38,71

ps
.g

(2014). Hal ini berarti pada tahun 2010 setiap satu pegawai pemerintah melayani sekitar 34

PERKEMBANGAN PEMBENTUKAN MODAL TETAP BRUTO

ka

3.5.

b.
b

penduduk, dan maka pada tahun 2014 menjadi sekitar 38 penduduk.

na

Komponen pembentukan modal tetap bruto (PMTB) pada sajian PDRB menurut

ba

pengeluaran, lebih menjelaskan tentang bagian dari pendapatan (income) yang direalisasikan

menjadi investasi (fisik). Atau pada sisi yang berbeda dapat pula diartikan sebagai gambaran dari

bo

berbagai produk barang dan jasa yang sebagian digunakan sebagai investasi fisik (kapital). Fungsi
kapital adalah sebagai input tidak langsung (indirect input) di dalam proses produksi pada

ht
tp

://

berbagai lapangan usaha. Kapital ini dapat berasal dari produksi domestik maupun dari impor.
Selain peningkatan yang terjadi pada komponen konsumsi akhir (rumah tangga maupun
pemerintah), PMTB juga menunjukkan peningkatan baik secara nominal maupun riil. Data di atas
menjelaskan bahwa secara keseluruhan pertumbuhan PMTB dalam kurun waktu 2010 - 2014
melambat dari 12,36 persen (2010) menjadi 10,32 persen (2014). Pertumbuhan PMTB pada
masing-masing komponen sangat bervariasi antar tahunnya. Sub komponen bangunan
merupakan komponen dengan proporsi terbesar dalam pembentukan modal tetap. Pertumbuhan
di sektor bangunan meskipun cenderung melambat tetapi selalu positif. Demikian juga dengan
pertumbuhan sub komponen PMTB lainnya.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

26

Tinjauan Perekonomian

Tabel 11. Perkembangan dan Struktur PMTB


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
Uraian

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Total PMTB
(Juta Rp)
a. ADHB
b.

ADHK

766.896,28

873.738,54

975.250,68

1.122.497,11

1.278.884,78

766.896,28

846.149,60

912.427,66

973.652,97

1.074.135,83

31,26

31,28

30,12

31,45

32,08

52,41

53,07

55,20

47,59

46,93

44,80

Proporsi terhadap PDRB


(% ADHB)
Struktur PMTB
Bangunan

51,80

52,90

b.

Non Bangunan

48,20

47,10

16,99

11,76

9,84

8,27

14,80

7,78

8,80

5,62

4,92

5,02

12,36

10,33

7,83

6,71

10,32

Bangunan

b.

Non Bangunan

Total PMTB

ka

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

na

Ket :

b.
b

a.

ps
.g

Pertumbuhan (%)

o.
id

a.

ba

Proporsi non bangunan terhadap total PMTB cenderung meningkat selama periode 2010-

2014 (tabel 11). Perubahan yang terjadi pada proporsi tersebut tidak lepas dari pengaruh

bo

pertumbuhan yang terjadi pada masing-masing sub komponen PMTB tersebut. Pertumbuhan

://

riil sub komponen bangunan pada tahun 2011 mencapai 11,76 persen. Pada tahun 2012 dan

ht
tp

2013, bangunan mengalami perlambatan yaitu menjadi 9,84 persen (2012) dan hanya tumbuh
8,27 persen tahun 2013. Kemudian meningkat di tahun 2014 yaitu sebesar 14,80 persen.
Sementara jika dilihat strukturnya, sub komponen bangunan menunjukkan pola yang
sangat variatif antar tahunnya. Dalam periode tahun 2010 s.d 2014 porsi bangunan cenderung
meningkat. Porsi tertinggi terjadi pada tahun 2014 yang mengalami peningkatan hingga mencapai
55,20 persen. Hal ini didukung oleh berbagai pembangunan fisik sarana dan prasarana di
Kabupaten Bombana seperti jalan raya dan bangunan lokasi pelaksanaan Musabaqoh Tilawatil
Quran (MTQ) tingkat Provinsi Sulawesi Tenggara. Sedangkan Non Bangunan porsi terhadap total
PMTB cenderung mengalami penurunan dari 48,20 persen tahun 2010 menjadi 44,80 persen
pada tahun 2014.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

27

Tinjauan Perekonomian

Secara umum, selama kurun waktu tahun 2011-2014 pertumbuhan PMTB mengalami
fluktuasi di mana pertumbuhan tertinggi terjadi pada tahun 2011 yang mencapai besaran angka
10,33 persen dan pertumbuhan terendah terjadi pada tahun 2013 yaitu hanya sebesar 6,71
persen.

3.6.

PERKEMBANGAN PERUBAHAN INVENTORI


Secara konsep, yang dimaksud dengan perubahan inventori adalah perubahan dalam

bentuk persediaan berbagai barang yang belum digunakan lebih lanjut dalam proses produksi,

(bertanda positif) dan atau pengurangan (bertanda negatif).

o.
id

konsumsi ataupun investasi (kapital). Perubahan yang dimaksud di sini bisa berarti penambahan

ps
.g

Dari sisi penghitungan, komponen Perubahan Inventori merupakan salah satu komponen
yang hasilnya bisa memiliki 2 (dua) tanda angka, positif atau negatif (di samping komponen net

b.
b

ekspor antar daerah). Apabila perubahan inventori bertanda positif berarti terjadi penambahan
persediaan barang, sedangkan apabila bertanda negatif berarti terjadi pengurangan persediaan.

ka

Terjadinya penumpukan barang inventori mengindikasikan bahwa distribusi atau pemasaran

na

tidak berjalan dengan sempurna. Secara umum, komponen perubahan inventori dihitung

ba

berdasarkan pengukuran terhadap nilai persediaan barang pada awal dan akhir tahun dari dua

posisi nilai persediaan (konsep stok).

ht
tp

Uraian

://

bo

Tabel 12. Perkembangan dan Struktur Perubahan Inventori


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

(1)

Total Nilai Inventori


(Juta Rp)
a. ADHB
b.

ADHK

Proporsi terhadap PDRB


(% ADHB)
Ket :

2010

2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

106.162,68

122.454,05

202.969,09

139.289,53

191.451,17

106.162,68

113.199,86

172.005,36

106.622,51

134.436,42

4,33

4,38

6,27

3,90

4,80

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Berbeda dengan komponen pengeluaran lain yang dapat dianalisis agak rinci, perubahan
inventori baru dapat dianalisis dari sisi proporsinya saja. Perbedaan dalam pendekatan dan tata

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

28

Tinjauan Perekonomian

cara estimasi menyebabkan komponen inventori tidak banyak dikaji lebih. Hal utama yang dapat
dilihat dari komponen ini adalah, bahwa proporsi dalam PDRB pada umumnya mempunyai
besaran atau nilai yang berfluktuasi baik dalam level maupun tandanya (positif atau negatif).
Pada Tahun 2010 perubahan inventori sebesar 106.162,68 juta rupiah. Kemudian tahun
2011 perubahan inventori mengalami peningkatan sebesar 122.454,05 juta rupiah, tahun 2012
perubahan inventori meningkat tajam dibandingkan dengan tahun sebelumnya yaitu sebesar
202.969,09 juta rupiah, pada tahun 2013 perubahan inventori menurun sebesar 139.289,53 juta
rupiah dan pada tahun 2014 perubahan inventori tercatat 191.451,17 juta rupiah.

o.
id

3.7 PERKEMBANGAN EKSPOR BARANG DAN JASA LUAR NEGERI

ps
.g

Dalam struktur permintaan akhir, transaksi ekspor menggambarkan berbagai produk


barang dan jasa yang tidak dikonsumsi di wilayah ekonomi domestik, tetapi dikonsumsi oleh

b.
b

pihak luar negeri, baik secara langsung maupun tidak langsung. Termasuk pula dalam ekspor
pembelian oleh badan-badan internasional, kedutaan besar (termasuk konsulat), awak kapal

ka

(udara maupun laut) yang singgah dan sebagainya.

ba

na

Tabel 13. Perkembangan Ekspor Barang dan Jasa ke Luar Negeri


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

://

ht
tp

b.

bo

(1)

Total Nilai Ekspor


(Juta Rp)
a. ADHB

2010

2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

5.867,49

8.008,60

8.478,31

10.639,38

2.306,40

5.867,49

7.571,73

7.562,08

8.853,77

1.781,29

0,24

0,29

0,26

0,30

0,06

27,95

29,05

-0,13

17,08

-79,88

Uraian

ADHK

Proporsi terhadap PDRB


(% ADHB)
Pertumbuhan (%)
Total Ekspor
Ket :

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Secara total, nilai ekspor tahun 2014 menunjukkan penurunan yang tajam dari tahun
sebelumnya. Pada tahun 2010 nilai ekspor Bombana adh berlaku tercatat 5.867,49 juta rupiah,
dan pada tahun 2011, nilai ekspor meningkat tajam mencapai mencapai 8.008,60 juta rupiah dan
tahun 2012 kembali mengalami peningkatan tercatat sebesar 8.478,31 juta rupiah. Tahun 2013

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

29

Tinjauan Perekonomian

ekspor Bombana masih terus mengalami peningkatan tercatat sebesar 10.639,38 juta rupiah.
Tahun 2014 menurun tajam menjadi 2.306,40 juta rupiah. Sejalan dengan nilai ekspor adh
Berlaku, nilai ekspor adh Konstan 2010 juga menunjukan arah pertumbuhan yang sama, yaitu
cenderung meningkat, namun menurun tajam pada 2014. Tahun 2010 nilai ekspor adh konstan
2010 tercatat sebesar 5.867,49 juta rupiah, sedangkan tahun 2014 hanya mencapai 1.781,29 juta
rupiah. Penurunan nilai ekspor ini sangat erat kaitannya dengan adanya kebijakan pemerintah
yang melarang ekpor barang mentah hasil pertambangan ke luar negeri.

PERKEMBANGAN IMPOR BARANG DAN JASA LUAR NEGERI

o.
id

3.8.

Aktivitas pengeluaran (konsumsi rumah tangga, LNPRT, dan pemerintah) maupun PMTB

ps
.g

(termasuk inventori) dan ekspor, di dalamnya terkandung produk yang berasal dari impor. PDRB
menggambarkan produk yang benar-benar dihasilkan oleh ekonomi domestik Bombana. Sehingga

b.
b

untuk mengukur potensi dan besaran produk domestik, maka komponen impor tersebut harus
dikeluarkan dari penghitungan yaitu dengan cara mengurangkan nilai PDRB (E) dengan nilai

ka

impornya. Hasil pengurangan inilah yang secara konsep harus sama dengan nilai PDRB menurut

na

lapangan usaha (sektor).

ba

Berbeda dengan komponen ekspor, transaksi impor menjelaskan ada tambahan

penyediaan (supply) produk di wilayah ekonomi domestik yang berasal dari non residen. Impor

bo

terdiri dari produk barang maupun jasa, meskipun rincian penggolongannya bisa berbeda dengan

://

ekspor.

ht
tp

Tabel 14. Perkembangan Impor Barang dan Jasa dari Luar Negeri
Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

Uraian

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

3.826,38

3.114,81

4.251,01

6.142,53

14.593,71

3.826,38

2.944,90

3.791,61

5.111,63

11.271,12

0,16

0,11

0,13

0,17

0,37

-26,18

-23,04

28,75

34,81

120,50

Total Nilai Impor


(Juta Rp)
a. ADHB
b.

ADHK

Proporsi terhadap PDRB


(% ADHB)
Pertumbuhan (%)
Total Impor
Ket :

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

30

Tinjauan Perekonomian

Perkembangan yang terjadi pada transaksi impor menunjukkan semakin kuatnya


ketergantungan Bombana terhadap ekonomi atau produk negara lain. Komponen impor
termasuk pembelian berbagai produk barang dan jasa secara langsung (direct purchase) oleh
penduduk (resident) Bombana di luar negeri, baik yang berupa makanan maupun bukan makanan
(termasuk jasa).
Tabel 14 di atas menunjukan bahwa pola perkembangan impor Bombana pada periode
tahun 2010 s.d 2014 terus meningkat (baik adh Berlaku maupun adh Konstan 2010). Proporsi
impor luar negri pada tahun 2011 menurun menjadi 0,11 persen dibandingkan dengan tahun

persen (2012); 0,17 persen (2013); dan 0,37 persen (2014).

o.
id

2010 yang sebesar 0,16 persen. Namun pada tahun-tahun berikutnya proporsinya naik, yaitu 0,13

Secara riil nilai impor menurun hingga mencapai minus 23,04 persen pada tahun 2011.

ps
.g

Tahun-tahun berikutnya mengalami penigkatan dengan pertumbuhan masing-masing sebesar

PERKEMBANGAN NET EKSPOR ANTAR DAERAH

ka

3.9.

b.
b

28,75 persen (2012), 34,81 persen (2013) dan 120,50 persen (2014).

na

Net ekspor antar daerah didefinisikan sebagai ekspor antar kabupaten baik yang berada

ba

dalam satu provinsi maupun pada provinsi yang berbeda dikurangi impor antar kabupaten baik

dalam satu provinsi maupun antar provinsi. Berbeda dengan penghitungan ekspor-impor barang

bo

dan jasa luar negeri, pada penghitungan ekspor-impor antar daerah tidak tersedia sumber data

://

yang sesuai dengan konsep dan definisi yang ditentukan. Sumber data yang tersedia selama ini

ht
tp

hanya menunjukkan adanya transaksi namun tidak diketahui berapa nilai uang yang terjadi dalam
transaksi tersebut. Keberadaan data dengan kondisi seperti ini menyebabkan penghitungan
ekspor-impor antar daerah menjadikan komponen ini (dalam series PDRB adh Konstan 2010)
diperlakukan sebagai item penyeimbang (residual), yakni perbedaan antara total PDRB menurut
pengeluaran dengan total PDRB menurut lapangan usaha. Ketersediaan data yang ada lebih
sesuai untuk dimanfaatkan sebagai informasi pendukung.
Komponen ini secara implisit mencakup dua unsur pokok yaitu: ekspor antar daerah dan
impor antar daerah. Sama halnya dengan perubahan inventori, net ekspor antar daerah juga
hasilnya dapat memiliki 2 (dua) angka, positif atau negatif. Jika komponen ini bertanda positif
berarti nilai ekspor antar daerah lebih besar dari pada impor antar daerah, demikian pula
sebaliknya.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

31

Tinjauan Perekonomian

Pada saat ini untuk memisahkan net ekspor antar daerah menjadi nilai ekspor antar daerah
dan nilai impor antar daerah dilakukan dengan metode tidak langsung, yaitu dengan metode
cross hauling. Metode ini bekerja dengan memanfaatkan sifat keseimbangan permintaan
(demand) dan penyediaan (supply) setiap komoditas di suatu perekonomian. Penghitung ekspor
impor dengan metode cross-hauling diawali dengan metode commodity balance. Metode
commodity balance adalah metode penghitungan ekspor-impor dengan memanfaatkan Tabel
Input-Output bayangan. Dalam metode ini, transksi ekspor-impor dipandang sebagai item
penyeimbang (balancing item) dalam keseimbangan demand dan supply suatu perekonomian.
Berbagai indikator ekonomi makro yang lazim digunakan dalam analisis sosial ekonomi dapat

o.
id

diturunkan dari seperangkat data PRDB. Pada bab-bab berikut akan disajikan beberapa rasio

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

(perbandingan relatif) guna melengkapi analisis, di tengah keterbatasan informasi yang tersedia.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

32

b.
b

ps
.g

o.
id

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

BAB IV
PERKEMBANGAN AGREGAT PDRB
MENURUT PENGELUARAN
KABUPATEN BOMBANA
TAHUN 2010 2014

Perkembangan Agregat PDRB

4.1.

PDRB (NOMINAL)
Agregat ini menjelaskan nilai produk barang dan jasa yang dihasilkan di dalam suatu

wilayah ekonomi domestik, di mana di dalamnya masih terkandung nilai penyusutan. PDRB dapat
digunakan sebagai ukuran produktivitas, karena menjelaskan kemampuan wilayah dalam
menghasilkan produk domestik, yang dihitung melalui 3 (tiga) pendekatan, yaitu pendekatan
produksi (nilai tambah), pengeluaran, dan pendapatan.
Dari series data PDRB pengeluaran dapat diturunkan beberapa ukuran yang berkaitan
dengan PDRB maupun variabel pendukung lain (seperti rumah tangga, dan tenaga kerja). Sebagai
contoh, untuk melihat perkembangan tingkat pemerataan, misalnya, maka disajikan data PDRB

o.
id

perkapita.

(1)

(2)

2011

b.
b

2010

(3)

ka

Uraian

Nilai PDRB (Juta Rp)

2012

2013*

2014**

(4)

(5)

(6)

ADHB

2.453.020,42

2.793.534,96

3.238.005,35

3.568.582,95

3.985.950,01

b.

ADHK

2.453.020,42

2.669.003,17

2.967.458,01

3.215.132,09

3.451.467,04

na

a.

ADHK

17.617.843,36

://

Pertumbuhan
PDRB Perkapita ADHK (%)

19.671.950,20

22.167.187,07

23.761.089,25

24.956.172,82

17.617.843,34

18.795.002,82

20.315.036,49

21.407.668,42

21.609.756,20

4,58

6,68

8,09

5,38

0,94

139.235

142.006

146.072

150.186

159.718

3,06

1,99

2,86

2,82

6,35

ADHB

b.

bo

a.

ba

PDRB Perkapita (Rupiah)

ht
tp

Jumlah Penduduk (orang)


Pertumbuhan (%)
Ket :

ps
.g

Tabel 15. Produk Domestik Regional Bruto dan PDRB Perkapita


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

PDRB per-kapita Kabupaten Bombana menunjukkan peningkatan dari tahun ke tahun


(tabel 15), seiring dengan kenaikan jumlah penduduk. Indikator ini menunjukkan bahwa secara
ekonomi setiap penduduk Bombana rata-rata mampu menciptakan PDRB (atau nilai tambah)
sebesar nilai perkapita di masing-masing tahun tersebut.
Sementara itu pertumbuhan per-kapita secara riil juga selalu meningkat di kisaran 4
sampai 8 persen, kecuali tahun 2014 yang melambat dengan pertumbuhan sebesar 0,94 persen.
Pertumbuhan ekonomi tersebut diikuti pula oleh penambahan jumlah penduduk, yang meningkat

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

34

Perkembangan Agregat PDRB

rata-rata pada kisaran 3 persen setiap tahunnya. Dengan demikian maka pertumbuhan per-kapita
tersebut tidak saja terjadi secara riil tetapi juga terjadi secara kualitas.

4.2.

PERBANDINGAN PENGELUARAN PDRB UNTUK KONSUMSI AKHIR RUMAH TANGGA


TERHADAP EKSPOR
Indikator ini menunjukkan perbandingan antara produk yang dikonsumsi RT di wilayah

domestik dengan produk yang diekspor. Selama ini konsumsi rumah tangga mempunyai
kontribusi yang sangat dominan dalam penggunaan PDRB Bombana (diatas 50 persen), yang
artinya bahwa seluruh produk yang dihasilkan di wilayah Bombana sebagian besar digunakan

o.
id

untuk konsumsi akhir rumah tangga. Namun di dalamnya termasuk pula sebagian produk yang

ps
.g

berasal dari impor.

Uraian

2010

(1)

(2)

Total Ekspor (ADHB)

2014**

(3)

(4)

(5)

(6)

1.334.456,09

1.471.791,74

1.652.637,06

1.847.170,70

2.056.415,53

249.442,78

291.264,21

323.601,42

418.598,48

446.379,87

5,35

5,05

5,11

4,41

4,61

ka

2013*

bo

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

2012

ba

Perbandingan Konsumsi RT
Terhadap Ekspor
Ket :

2011

na

Total Konsumsi RT (ADHB)

b.
b

Tabel 16. Perbandingan PDRB Pengeluaran untuk Konsumsi Akhir


Rumah Tangga terhadap Ekspor Tahun 2010 - 2014

://

Data di atas menunjukkan bahwa pada tahun 2010, produk yang digunakan untuk

ht
tp

konsumsi rumah tangga lebih dari 5,35 kali dari yang dieskpor. Hal ini berarti bahwa sebagian
besar penyediaan (supply) domestik diserap untuk memenuhi permintaan konsumsi akhir rumah
tangga. Penurunan rasio pada tahun 2013 dan 2014 lebih disebabkan karena peningkatan nilai
ekspor lebih cepat dibandingkan peningkatan konsumsi rumah tangga. Peningkatan dan
penurunan rasio dapat disebabkan oleh perubahan volume maupun harga.

4.3.

PERBANDINGAN KONSUMSI AKHIR RUMAH TANGGA TERHADAP PMTB


Rasio ini merupakan perbandingan antara produk yang digunakan untuk konsumsi akhir

rumah tangga dengan yang digunakan untuk investasi fisik (pembentukan modal tetap). Sekilas

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

35

Perkembangan Agregat PDRB

nampak bahwa sebagian besar penggunaan produk yang tersedia di wilayah domestik Bombana
digunakan untuk konsumsi akhir rumah tangga.
Tabel 17. Perbandingan Konsumsi Rumah Tangga terhadap PMTB
Tahun 2010 - 2014
Uraian

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.334.456,09

1.471.791,74

1.652.637,06

1.847.170,70

2.056.415,53

766.896,28

873.738,54

975.250,68

1.122.497,11

1.278.884,78

1,74

1,68

1,69

1,65

1,61

Total Konsumsi RT (ADHB)


Total PMTB (ADHB)

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

ps
.g

Ket :

o.
id

Perbandingan Konsumsi RT
Terhadap PMTB

Seperti halnya terhadap ekspor, rasio konsumsi rumah tangga terhadap PMTB cenderung

b.
b

menurun, dari sebesar 1,74 pada tahun 2010 menjadi 1,61 pada tahun 2014. Pada periode 2011
sampai 2013 rasionya mengalami penurunan menjadi 1,68 (2011), 1,69 (2012), dan menurun

ka

pada tahun 2013 yang hanya tercatat sebesar 1,65. Hal ini terjadi karena adanya peningkatan

PROPORSI KONSUMSI AKHIR TERHADAP PDRB

4.4.

ba

na

nilai investasi lebih kecil dari peningkatan konsumsi akhir rumah tangga.

bo

Yang dimaksud dengan konsumsi akhir adalah penggunaan berbagai produk barang dan

://

jasa akhir (baik berasal dari produk domestik maupun impor), untuk menunjang aktivitas

ht
tp

ekonomi. Pelaku konsumsi akhir meliputi rumah tangga, LNPRT, dan pemerintah. Walaupun
ketiga institusi tersebut mempunyai fungsi yang berbeda dalam sistem ekonomi, tetapi samasama membelanjakan sebagian pendapatannya untuk tujuan konsumsi akhir.
Sebagian besar barang dan jasa yang berada di wilayah domestik digunakan untuk
memenuhi permintaan konsumsi akhir (lebih dari 60 persen). Meskipun konsumsi akhir makin
meningkat setiap tahunnya, namun proporsinya terhadap PDRB justru semakin mengalami
penurunan Dalam hal ini, produk yang tidak digunakan menjadi konsumsi akhir dapat dipakai
sebagai PMTB atau eskpor, walaupun memiliki peran yang relatif kecil.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

36

Perkembangan Agregat PDRB

Tabel 18. Proporsi Total Penggunaan Konsumsi Akhir terhadap PDRB


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
Uraian

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.693.444,47

1.907.873,52

2.107.064,06

2.333.809,75

2.587.465,21

1.334.456,09

1.471.791,74

1.652.637,06

1.847.170,70

2.056.415,53

LNPRT

c.

Pemerintah

PDRB (ADHB)
(Juta Rp)

37.440,49

41.362,70

44.482,56

46.475,04

53.220,46

321.547,89

394.719,08

409.944,43

440.164,01

477.829,21

2.453.020,42

2.793.534,96

3.238.005,35

3.568.582,95

3.985.950,01

69,04

68,30

65,07

65,40

64,91

Proporsi (%)
* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

4.5.

PERBANDINGAN EKSPOR TERHADAP PMTB

b.
b

Ket :

o.
id

b.

ps
.g

Konsumsi Akhir (ADHB)


(Juta Rp)
a. Rumah Tangga

Ekspor merupakan produk yang tidak dikonsumsi di wilayah domestik, tetapi

ka

diperdagangkan ke luar negeri. Untuk menghasilkan produk yang diekspor kemungkinan besar

na

menggunakan kapital (PMTB). Sementara di sisi lain sebagian barang yang diekspor bisa pula

ba

berupa barang kapital. Rasio ekspor terhadap PMTB dimaksudkan untuk menunjukkan

perbandingan antara nilai produk ekspor dengan nilai produk yang menjadi kapital (PMTB).

://

Uraian

bo

Tabel 19. Rasio Ekspor terhadap PMTB (ADHB) Tahun 2010 - 2014
2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Ekspor (ADHB)
(Juta Rp)

249.442,78

291.264,21

323.601,42

418.598,48

446.379,87

Total PMTB (ADHB)


(Juta Rp)

766.896,28

873.738,54

975.250,68

1.122.497,11

1.278.884,78

ht
tp

2010

(1)

Rasio Ekspor terhadap PMTB


Ket :

0,33

0,33

0,33

0,37

0,35

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Pada tahun 2010 sampai 2014 ekspor mempunyai nilai yang lebih kecil dari PMTB. Untuk
menghasilkan seluruh produk domestik (termasuk ekspor) disyaratkan tersedianya sejumlah
kapital (yang di dalamnya termasuk pula kapital impor). Rasio ekspor terhadap PMTB tahun 2013

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

37

Perkembangan Agregat PDRB

lebih besar dibandingkan dengan tahun-tahun sebelumnya, namun menurun pada tahun 2014.
Penurunan rasio pada tahun 2014 tersebut diantaranya disebabkan oleh turunnya ekspor akibat
kebijakan pelarangan ekspor barang mentah hasil pertambangan, bila dibandingkan dengan
kenaikan PMTB.

4.6.

PERBANDINGAN PDRB TERHADAP IMPOR


Rasio ini memberikan gambaran tentang perbandingan antara produk yang dihasilkan di

wilayah ekonomi domestik (PDRB) dengan produk yang berasal dari impor. Selain itu data
tersebut menjelaskan tentang ketergantungan PDRB terhadap produk yang dihasilkan oleh

o.
id

negara lain. Jika rasionya kecil berarti ketergantungan akan impor semakin tinggi, dan sebaliknya.

(1)

(2)

2012

2013*

2014**

(4)

(5)

(6)

3.238.005,34

3.568.582,95

3.985.950,01

401.795,36

370.879,90

445.611,93

518.231,01

6,95

8,73

8,01

7,69

(3)

2.453.020,42

2.793.534,96

na

PDRB (ADHB)
(Juta Rp)

362.925,79

ba

Total Impor (ADHB)


(Juta Rp)

://

bo

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

6,76

Rasio PDRB terhadap Impor


Ket :

2011

b.
b

2010

ka

Uraian

ps
.g

Tabel 20. Rasio PDRB terhadap Impor


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

ht
tp

Rasio PDRB terhadap impor tahun 2010 - 2011 menunjukkan peningkatan dari 6,76 (2010)
menjadi6,95 (2011). Dan terus meningkat hingga pada tahun berikutnya yaitu menjadi 8,73
(2012) dan, namun menurun berturut-turut pada tahun 2013 dan 2014 yang hanya mencapi 8,01
(2013) dan 7,69 (2014). Rasio tertinggi yang terjadi pada tahun 2012 (8,73), lebih disebabkan
peningkatan PDRB, sedangkan nilai impor justru menurun. Peningkatan rasio menunjukkan
berkurangnya ketergantungan PDRB terhadap produk impor.

4.7.

KESEIMBANGAN TOTAL PENYEDIAAN DAN TOTAL PERMINTAAN


Rasio ini dapat menunjukkan seberapa jauh ketergantungan ekonomi suatu daerah oleh

produk yang berasal dari impor. Ketergantungan (ketidakseimbangan) tersebut dapat dilihat
melalui keseimbangan antara total penyediaan (supply) dengan total permintaan akhir (demand).

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

38

Perkembangan Agregat PDRB

Tabel 21. Sisi Keseimbangan Penyediaan dan Permintaan


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
Uraian

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2.453.020,42

2.793.534,96

3.238.005,35

3.568.582,95

3.985.950,01

87,11

87,43

89,72

88,90

88,49

362.925,79

401.795,36

370.879,90

445.611,93

518.231,01

12,89

12,57

10,28

11,10

11,51

2.815.946,21

3.195.330,32

3.608.885,25

4.014.194,88

4.504.181,02

Total Penyediaan PDRB (ADHB)


(Juta Rp)
%
Total Nilai Impor (ADHB)
(Juta Rp)
%

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

ps
.g

Ket :

o.
id

Total Permintaan Akhir


(Juta Rp)

b.
b

Dari tabel tersebut diatas, dapat dilihat bahwa untuk memenuhi permintaan akhir
domestik, sebagian produk masih harus didatangkan dari luar daerah, dengan rentang 10 s.d 13

ka

persen. Dengan kata lain, kebutuhan masyarakat baru bisa dipenuhi sekitar 87 s.d 90 persen dari

na

selisih hasil produksi domestik. Dalam kurun waktu tersebut, tendensi permintaan (akhir)

ba

masyarakat terus meningkat setiap tahunnya, dari 2.815.946,21 Juta (2010) menjadi sebesar

4.504.181,02 Juta rupiah (2014).

bo

Di sisi lain penyediaan produk barang dan jasa yang mampu dihasilkan oleh ekonomi

://

domestik masing-masing sebesar 2.453.020,42 Juta rupiah (2010); 2.793.534,96 Juta rupiah

ht
tp

(2011); 3.238.005,35 Juta rupiah (2012); 3.568.582,95 Juta rupiah (2013); dan 3.985.950,01 Juta
rupiah (2014). Karena produk domestik tidak mampu mencukupi seluruh kebutuhan permintaan,
maka berbagai produk barang dan jasa diimpor, dengan nilai masing-masing tahun sebesar
362.925,79 Juta rupiah (2010); 401.795,36 Juta rupiah (2011); 370.879,90 Juta rupiah (2012);
445.611,93 Juta rupiah (2013); dan 518.231,01 Juta rupiah (2014).

4.8.

NERACA PERDAGANGAN (TRADE BALANCE)


Transaksi devisa yang berasal dari perdagangan barang dan jasa dengan pihak luar negeri

(non-residen) dapat dilihat melalui neraca perdagangan. Secara konsep, selisih antara nilai ekspor
dan nilai impor disebut sebagai Ekspor Neto, apabila nilai ekspor lebih besar dari nilai impor,
maka terjadi surplus, dan sebaliknya yang terjadi adalah defisit. Dilihat dari arus uang yang masuk

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

39

Perkembangan Agregat PDRB

atau keluar, apabila tingkat keseimbangan dalam posisi surplus, maka terjadi aliran devisa masuk,
sebaliknya kalau posisinya defisit maka terjadi aliran devisa keluar. Dalam hal ini dapat dijelaskan
bahwa kekuatan ekonomi suatu wilayah di antaranya ditentukan oleh proses tersebut.
Selain gambaran posisi neraca perdagangan, dapat juga dilihat perbandingan (rasio) antara
nilai ekspor terhadap impor, meskipun hanya berlaku secara total. Namun rasio tersebut tidak
dapat merefleksikan perbandingan menurut jenis komoditas, harga maupun kuantum. Apabila
rasio lebih besar dari 1 (satu) maka nilai ekspor lebih tinggi daripada nilai impor, sebaliknya
apabila rasio kurang dari 1 (satu) berarti nilai impor lebih tinggi dari pada nilai ekspor. Besar
kecilnya ekspor atau impor suatu negara sangat tergantung kepada kondisi ekonomi serta

o.
id

kebutuhan masyarakatnya.

2010

(1)

(2)

2011
(3)

249.442,78

Nilai Impor (ADHB)


(Juta Rp)

362.925,79

0,69

2014**

(4)

(5)

(6)

418.598,48

446.379,87

401.795,36

370.879,90

445.611,93

518.231,01

-110.531,15

-47.278,48

-27.013,44

-71.851,14

0,72

0,87

0,94

0,86

bo

Rasio Ekspor terhadap Impor

2013*

323.601,42

na

ba

-113.483,01

Net ekspor (X-M)


(Juta RP)

2012

291.264,21

ka

Nilai Ekspor (ADHB)


(Juta Rp)

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

ht
tp

://

Ket :

b.
b

Uraian

ps
.g

Tabel 22. Neraca Perdagangan Barang dan Jasa


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

Selama periode 2010 - 2014, posisi perdagangan barang dan jasa Kabupaten Bombana
dengan luar negeri dan antar daerah, selalu menunjukkan nilai negatif. Hal ini menunjukkan
neraca perdagangan barang dan jasa Kabupaten Bombana selalu dalam posisi defisit. Nilai impor
yang lebih besar dari ekspor menyebabkan adanya aliran devisa keluar. Defisit perdagangan
Kabupaten Bombana yang terjadi antara tahun 2010 sampai dengan 2014 tercatat masing-masing
sebesar minus 113.483,01 Juta rupiah (2010), minus 110.531,15 Juta rupiah (2011), minus
47.278,48 Juta rupiah (2012), minus 27.013,44 Juta rupiah (2013) dan minus 71.851,14 juta
rupiah (2014).

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

40

Perkembangan Agregat PDRB

Sementara rasio ekspor terhadap impor cenderung stabil dari tahun 2010-2014. Pada
tahun 2010 rasionya sebesar 0,69 menjadi sekitar 0,72 pada tahun 2011, kemudian 0,87 pada
tahun 2012; 0,94 pada tahun 2013 dan 0,86 pada tahun 2014.

4.9.

RASIO PERDAGANGAN INTERNASIONAL (RPI)


Rasio ini menunjukkan perbandingan aktivitas perdagangan internasional dari suatu

wilayah, apakah didominasi oleh ekspor atau impor luar negeri (LN). Formulasinya diperoleh
dengan menghitung selisih antara ekspor LN dikurangi impor LN dibagi dengan jumlah ekspor LN
dan impor LN. Koefisien RPI berkisar antara -1 s.d + 1 ( - 1 < RPI < +1 ). Jika RPI berkisar antara

o.
id

minus 1, maka perdagangan internasional didominasi oleh impor, sedangkan apabila berkisar

ps
.g

antara positif 1, maka perdagangan internasional didominasi oleh transaksi ekspor.

Uraian

2010

(1)

(2)

(4)

(5)

(6)

8.008,60

8.478,31

10.639,38

2.306,40

3.114,81

4.251,01

6.142,53

14.593,71

2.041,11

4.893,79

4.227,30

4.496,85

-12.287,31

9.693,87

11.123,41

12.729,33

16.781,92

16.900,11

0,21

0,44

0,33

0,27

-0,73

ka
(3)

ba
bo

://

Rasio Perdagangan Internasional


Ket :

2014**

3.826,38

ht
tp

(X+M)
(Juta RP)

2013*

Nilai Impor LN (ADHB)


(Juta Rp)
(X-M)
(Juta RP)

2012

5.867,49

2011

na

Nilai Ekspor LN (ADHB)


(Juta Rp)

b.
b

Tabel 23. Rasio Perdagangan Internasional


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Rasio Perdagangan Internasional Kabupaten Bombana pada periode 2010-2013


mengindikasi bahwa perdagangan internasionalnya selalu didominasi oleh kegiatan ekspor,
ditandai dengan nilai rasio yang selalu positif. Sedangkan pada tahun 2014 rasio perdagangan
internasionalnya didominasi oleh impor karena rasio yang menunjukan tanda minus.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

41

Perkembangan Agregat PDRB

4.10. INCREMENTAL CAPITAL OUTPUT RATIO (ICOR)

ICOR merupakan parameter ekonomi makro yang menggambarkan rasio investasi


kapital/modal terhadap hasil yang diperoleh (output) dengan menggunakan investasi tersebut.
ICOR juga bisa diartikan sebagai dampak penambahan kapital terhadap penambahan sejumlah
output (keluaran).
Kapital diartikan sebagai barang modal fisik yang dibuat oleh manusia dari sumber daya
alam, untuk digunakan secara terus menerus dan berulang dalam proses produksi. Sedangkan
output adalah besarnya nilai keluaran dari suatu proses ekonomi (produksi) yang dalam hal ini

o.
id

digambarkan melalui parameter Nilai Tambah.

Dengan menggunakan rasio ini, maka ICOR mampu menjelaskan perbandingan antara

ps
.g

penambahan kapital terhadap output atau yang diartikan juga bahwa setiap pertambahan satu

= PMTB tahun ke t

Yt

= Output tahun ke t

ka

It

ba

Di mana:

It
K
I

Y Y Yt Yt1

na

ICOR

b.
b

unit nilai output (keluaran) akan membutuhkan penambahan kapital sebanyak K unit. Formula :

Yt-1 = Output tahun ke t-1

Uraian

://

bo

Tabel 24. Incremental Capital Output Ratio


Kabupaten Bombana, Tahun 2010 - 2014
2011

2012

2013*

2014**

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

2.453.020,42

2.669.003,17

2.967.458,01

3.215.132,09

3.451.467,04

Perubahan
(Juta Rp)

177.008,30

215.982,75

298.454,84

247.674,08

236.334,95

PMTB (ADKH)
(Juta RP)

766.896,28

846.149,60

912.427,66

973.652,97

1.074.135,83

4,33

3,92

3,06

3,93

4,54

ht
tp

2010

(1)

PDRB (ADHK)
(Juta Rp)

ICOR
Ket :

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

42

Perkembangan Agregat PDRB

Data pada tabel 24 di atas menunjukkan besaran ICOR menurun dari sebesar 4,33 (2010)
menjadi 3,92 (2011), kemudian menjadi 3,06 (2012). Pada tahun 2013 dan 2014 ICOR meningkat

ht
tp

://

bo

ba

na

ka

b.
b

ps
.g

o.
id

masing-masing menjadi 3,93 dan 4,54.

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

43

ht
tp

ka

na

ba

bo

://

o.
id

ps
.g

b.
b

LAMPIRAN

Lampiran

Tabel 1. Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku


Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Juta Rp)
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.471.791,74

1.652.637,06

1.847.170,70

2.056.415,53

720.788,66

791.839,06

900.576,78

1.023.337,43

1.132.196,76

35.006,16

38.176,72

41.770,19

45.762,80

51.168,37

168.493,84

188.136,34

202.731,22

220.326,33

242.281,77

99.465,35

111.442,55

128.095,50

143.813,28

161.612,82

252.284,73

271.904,97

300.558,11

328.403,65

378.066,58

5.694,14

6.171,88

6.560,22

7.308,65

6.835,44

1.g. Lainnya

52.723,20

64.120,21

72.345,05

78.218,56

84.253,80

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

37.440,49

41.362,70

44.482,56

46.475,04

53.220,46

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

321.547,89

394.719,08

409.944,43

440.164,01

477.829,21

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

766.896,28

873.738,54

975.250,68

1.122.497,11

1.278.884,78

462.211,12

511.144,16

595.739,13

705.967,02

369.677,43

411.527,43

464.106,51

526.757,98

572.917,76

106.162,68

122.454,05

202.969,09

139.289,53

191.451,17

5.867,49

8.008,60

8.478,31

10.639,38

2.306,40

3.826,38

3.114,81

4.251,01

6.142,53

14.593,71

-115.524,12

-115.424,94

-51.505,78

-31.510,30

-59.563,83

2.453.020,42

2.793.534,96

3.238.005,34

3.568.582,95

3.985.950,01

1.b. Pakaian dan Alas Kaki


1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan
Penyelenggaraan Rumah Tangga
1.d. Kesehatan dan Pendidikan
1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan
Budaya

ka

1.f. Hotel dan Restoran

397.218,86

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

ht
tp

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)


Ket :

ps
.g

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

b.
b

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

o.
id

1.334.456,09

na

1.

Komponen Pengeluaran

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

45

Lampiran

Tabel 2. Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan 2010
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Juta Rp)
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

1.421.858,97

1.516.378,94

1.623.239,03

1.742.173,42

720.788,66

766.095,36

816.302,37

876.838,43

931.814,48

35.006,16

37.075,41

39.471,77

41.719,80

44.900,08

168.493,84

179.483,10

189.136,03

198.544,12

210.438,49

99.465,35

105.575,76

113.485,61

121.932,53

130.968,05

252.284,73

265.835,02

285.751,66

307.020,61

341.771,65

5.694,14

5.885,89

6.059,44

6.458,35

6.685,06

1.g. Lainnya

52.723,20

61.908,42

66.172,06

70.725,19

75.595,60

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

37.440,49

39.247,96

40.442,75

41.330,06

45.736,06

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

321.547,89

375.641,43

381.840,73

399.560,59

413.934,27

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

766.896,28

846.149,60

912.427,66

973.652,97

1.074.135,83

443.922,93

487.583,20

527.885,46

606.004,18

369.677,43

402.226,66

424.844,46

445.767,51

468.131,65

106.162,68

113.199,86

172.005,36

106.622,51

134.436,42

5.867,49

7.571,73

7.562,08

8.853,77

1.781,29

3.826,38

2.944,90

3.791,61

5.111,63

11.271,12

-115.524,13

-131.721,47

-59.407,88

66.984,77

50.540,87

2.453.020,42

2.669.003,17

2.967.458,01

3.215.132,09

3.451.467,04

1.b. Pakaian dan Alas Kaki


1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan
Penyelenggaraan Rumah Tangga
1.d. Kesehatan dan Pendidikan
1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan
Budaya

ka

1.f. Hotel dan Restoran

397.218,86

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

ht
tp

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)


Ket :

ps
.g

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

b.
b

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

o.
id

1.334.456,09

na

1.

Komponen Pengeluaran

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

46

Lampiran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

54,40

52,69

51,04

51,76

51,59

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

29,38

28,35

27,81

28,68

28,40

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

1,43

1,37

1,29

1,28

1,28

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

6,87

6,73

6,26

6,17

6,08

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

4,05

3,99

3,96

4,03

4,05

10,28

9,73

9,28

9,20

9,48

1.f. Hotel dan Restoran

0,23

0,22

0,20

0,20

0,17

1.g. Lainnya

2,15

2,30

2,23

2,19

2,11

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

1,53

1,48

1,37

1,30

1,34

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

14,13

12,66

12,33

11,99

31,28

30,12

31,45

32,08

16,19

16,55

15,79

16,69

17,71

15,07

14,73

14,33

14,76

14,37

4,33

4,38

6,27

3,90

4,80

0,24

0,29

0,26

0,30

0,06

0,16

0,11

0,13

0,17

0,37

-4,71

-4,13

-1,59

-0,88

-1,49

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

13,11
31,26

na

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

ht
tp

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)


Ket :

ps
.g

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

b.
b

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

ka

Tabel 3. Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Persen)

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

47

Lampiran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

54,40

53,27

51,10

50,49

50,48

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

29,38

28,70

27,51

27,27

27,00

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

1,43

1,39

1,33

1,30

1,30

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

6,87

6,72

6,37

6,18

6,10

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

4,05

3,96

3,82

3,79

3,79

10,28

9,96

9,63

9,55

9,90

1.f. Hotel dan Restoran

0,23

0,22

0,20

0,20

0,19

1.g. Lainnya

2,15

2,23

2,20

2,19

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

1,53

1,47

1,36

1,29

1,33

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

14,07

12,87

12,43

11,99

31,70

30,75

30,28

31,12

16,19

16,63

16,43

16,42

17,56

15,07

15,07

14,32

13,86

13,56

4,33

4,24

5,80

3,32

3,90

0,24

0,28

0,25

0,28

0,05

0,16

0,11

0,13

0,16

0,33

-4,71

-4,94

-2,00

2,08

1,46

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)

100,00

100,00

100,00

100,00

100,00

31,26

na

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Ket :

2,32

ka

13,11

ps
.g

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

b.
b

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

ht
tp

Tabel 4. Distribusi Persentase Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Persen)

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

48

Lampiran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

7,42

6,55

6,65

7,05

7,33

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

7,42

6,29

6,55

7,42

6,27

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

7,42

5,91

6,46

5,70

7,62

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

7,42

6,52

5,38

4,97

5,99

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

7,42

6,14

7,49

7,44

7,41

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

7,42

5,37

7,49

7,44

11,32

1.f. Hotel dan Restoran

7,42

3,37

2,95

6,58

3,51

1.g. Lainnya

7,42

6,89

6,88

6,89

4,83

3,04

2,19

10,66

16,82

1,65

4,64

3,60

10,33

7,83

6,71

10,32

16,99

11,76

9,84

8,27

14,80

7,78

8,80

5,62

4,92

5,02

7,78

6,63

51,95

-38,01

26,09

27,95

29,05

-0,13

17,08

-79,88

-26,18

-23,04

28,75

34,81

120,50

102,60

14,02

-54,90

-212,75

-24,55

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)

7,78

8,80

11,18

8,35

7,35

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

-11,59

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

19,98
12,36

na

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Ket :

ps
.g

ka

2.

17,42

b.
b

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

ht
tp

Tabel 5. Laju Pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto


Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
(Persen)

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

49

Lampiran

Tabel 6. Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Berlaku
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

100,00

110,29

123,84

138,42

154,10

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

100,00

109,86

124,94

141,97

157,08

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

100,00

109,06

119,32

130,73

146,17

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

100,00

111,66

120,32

130,76

143,79

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

100,00

112,04

128,78

144,59

162,48

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

100,00

107,78

119,13

130,17

149,86

1.f. Hotel dan Restoran

100,00

108,39

115,21

128,35

120,04

1.g. Lainnya

100,00

137,22

148,36

159,80

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

100,00

110,48

118,81

124,13

142,15

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

100,00

122,76

127,49

136,89

148,60

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

100,00

113,93

127,17

146,37

166,76

116,36

128,68

149,98

177,73

100,00

111,32

125,54

142,49

154,98

100,00

115,35

191,19

131,20

180,34

100,00

136,49

144,50

181,33

39,31

100,00

81,40

111,10

160,53

381,40

100,00

99,91

44,58

27,28

51,56

100,00

113,88

132,00

145,48

162,49

100,00

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

ht
tp

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)


Ket :

ps
.g
b.
b

121,62

ka

na

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

50

Lampiran

Tabel 7. Indeks Perkembangan Produk Domestik Regional Bruto Atas Dasar Harga Konstan
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

100,00

106,55

113,63

121,64

130,55

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

100,00

106,29

113,25

121,65

129,28

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

100,00

105,91

112,76

119,18

128,26

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

100,00

106,52

112,25

117,83

124,89

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

100,00

106,14

114,10

122,59

131,67

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

100,00

105,37

113,27

121,70

135,47

1.f. Hotel dan Restoran

100,00

103,37

106,42

113,42

117,40

1.g. Lainnya

100,00

125,51

134,14

143,38

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

100,00

104,83

108,02

110,39

122,16

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

100,00

116,82

118,75

124,26

128,73

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

100,00

110,33

118,98

126,96

140,06

111,76

122,75

132,90

152,56

100,00

108,80

114,92

120,58

126,63

100,00

106,63

162,02

100,43

126,63

100,00

129,05

128,88

150,90

30,36

100,00

76,96

99,09

133,59

294,56

100,00

114,02

51,42

-57,98

-43,75

100,00

108,80

120,97

131,07

140,70

100,00

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

ht
tp

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)


Ket :

ps
.g
b.
b

117,42

ka

na

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

51

Lampiran

Tabel 8. Indeks Harga implisit Produk Domestik Regional Bruto (2010=100)


Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014
2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

100,00

103,51

108,99

113,80

118,04

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

100,00

103,36

110,32

116,71

121,50

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

100,00

102,97

105,82

109,69

113,96

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

100,00

104,82

107,19

110,97

115,13

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

100,00

105,56

112,87

117,94

123,40

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

100,00

102,28

105,18

106,96

110,62

1.f. Hotel dan Restoran

100,00

104,86

108,26

113,17

102,25

1.g. Lainnya

100,00

109,33

110,60

111,45

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

100,00

105,39

109,99

112,45

116,36

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

100,00

105,08

107,36

110,16

115,44

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

100,00

103,26

106,89

115,29

119,06

104,12

104,83

112,85

116,50

100,00

102,31

109,24

118,17

122,38

100,00

108,18

118,00

130,64

142,41

100,00

105,77

112,12

120,17

129,48

100,00

105,77

112,12

120,17

129,48

100,00

87,63

86,70

-47,04

-117,85

100,00

104,67

109,12

110,99

115,49

100,00

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

ht
tp

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)


Ket :

ps
.g
b.
b

103,57

ka

na

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

52

Lampiran

2010

2011

2012

2013*

2014**

(1)

(2)

(3)

(4)

(5)

(6)

Pengeluaran Konsumsi Rumah Tangga


(1.a s/d 1.g)

2,21

3,51

5,29

4,41

3,73

1.a. Makanan, Minuman, dan Rokok

4,13

3,36

6,74

5,79

4,11

1.b. Pakaian dan Alas Kaki

0,08

2,97

2,77

3,66

3,89

1.c. Perumahan, Perkakas, Perlengkapan dan


Penyelenggaraan Rumah Tangga

0,02

4,82

2,26

3,53

3,75

1.d. Kesehatan dan Pendidikan

0,01

5,56

6,93

4,49

4,62

1.e. Transportasi, Komunikasi, Rekreasi, dan


Budaya

0,04

2,28

2,83

1,70

3,42

1.f. Hotel dan Restoran

0,00

4,86

3,25

4,53

-9,65

1.g. Lainnya

0,04

5,56

1,16

0,78

2.

Pengeluaran Konsumsi LNPRT

0,83

5,39

4,37

2,24

3,48

3.

Pengeluaran Konsumsi Pemerintah

3,87

5,08

2,17

2,61

4,79

3,26

3,51

7,86

3,27

1,23

4,12

0,68

7,65

3,23

6,14

2,31

6,77

8,17

3,57

3,05

8,18

9,08

10,71

9,01

2,60

5,77

6,00

7,18

7,75

2,60

5,77

6,00

7,18

7,75

-16,13

-12,37

-1,06

-154,26

150,53

Total PDRB (1+2+3+4+5+6-7+8)

3,41

4,67

4,25

1,72

4,05

3,63

na

4. Pembentukan Modal Tetap Bruto (4.a + 4.b)

ba

4.a. Bangunan

4.b. Non Bangunan

7. Impor Luar Negeri

://

6. Ekspor Luar Negeri

bo

5. Perubahan Inventori

8. Net Ekspor Antar Daerah

Ket :

ps
.g
b.
b

3,57

ka

1.

o.
id

Komponen Pengeluaran

ht
tp

Tabel 9. Laju Pertumbuhan Indeks Harga implisit Produk Domestik Regional Bruto (2010=100)
Menurut Pengeluaran, Kabupaten Bombana Tahun 2010 - 2014

* Angka Sementara
** Angka Sangat Sementara

Produk Domestik Regional Bruto Menurut Penggunaan Kabupaten Bombana, 2010 - 2014

53

ka

na

ba

bo

://

tp

ht

id

.g
o.

ps

b.
b