Anda di halaman 1dari 121

Kata Pengantar

Puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah melimpahkan karuniaNya, sehingga kita
semua dalam perlindunganNya. Laporan ini merupakan produk laporan pendahuluan yang
merupakan bagian dari serangkaian produk Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan
Kota Bangun tahun anggaran 2015.
Sesuai dengan Undang Undang Penataan Ruang Nomor 26 Tahun 2007 mengamanatkan
penyusunan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten yang kemudian dirincikan menjadi
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan Kabupaten. Sesuai ketentuan Pasal 59
Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap
RTRW kabupaten/kota harus menetapkan bagian dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun
RDTR-nya. Bagian dari wilayah yang akan disusun RDTR tersebut merupakan kawasan perkotaan
atau kawasan strategis kabupaten/kota. Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang kawasan
perkotaan disusun dengan pedoman Permen PU Nomor 20 Tahun 2011 tentang Penyusunan
Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota.
Dokumen Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun ini harapannya akan
menjadi pedomen (guide book) dalam penataaan ruang di Kecamatan Kota Bangun sehingga
pembangunan daerah dapat berlangsung dengan terencana dan berkelanjutan.
Laporan Pendahuluan ini berisi uraian tentang pendahuluan, tinjauan umum kebijakan penataan
ruang, gambaran umum wilayah, metodologi, serta rencana kerja.
Kami mengucapkan terima kasih kepada Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara dalam hal ini
Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kutai Kartanegara yang telah memberikan
kepercayaan untuk melaksanakan pekerjaan ini.

Yogyakarta, Juni 2015

PT. CITRA GAMA SAKTI

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Daftar Isi

Daftar Isi
Kata Pengantar ..................................................................................................................i
Daftar Isi ...........................................................................................................................ii
Daftar Tabel..................................................................................................................... iv
Daftar Gambar ................................................................................................................ vi
BAB 1

PENDAHULUAN .................................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ................................................................................................................. 1
1.2 Maksud, Tujuan dan Sasaran Pekerjaan ......................................................................... 2
1.2.1
Maksud Pekerjaan ............................................................................................ 2
1.2.2
Tujuan Pekerjaan .............................................................................................. 2
1.2.3
Sasaran Pekerjaan ............................................................................................. 2
1.3 Ruang Lingkup Pekerjaan ................................................................................................ 3
1.3.1
Lingkup Wilayah................................................................................................ 3
1.3.2
Lingkup Pekerjaan ............................................................................................. 3
1.4 Landasan Hukum ............................................................................................................. 5
1.5 Sistematika Pembahasan ................................................................................................ 1

BAB 2

TINJAUAN UMUM KEBIJAKAN PENATAAN RUANG KECAMATAN KOTA BANGUN ................. 2


2.1 Kebijakan Penataan Ruang Nasional ............................................................................... 2
2.1.1
Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang .................. 2
2.1.2
Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional............................................................. 7
2.1.3
Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan .......................................................... 14
2.2 Kebijakan Penataan Ruang Daerah ............................................................................... 20
2.2.1
Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Kalimantan Timur .............................. 20
2.2.2
Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten
Kutai Kartanegara Tahun 2005 - 2025 ............................................................ 29
2.2.3
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara Tahun
2012-2032 ....................................................................................................... 31

BAB 3

GAMBARAN UMUM WILAYAH KECAMATAN KOTA BANGUN ............................................. 41


3.1 Kajian Eksternal: Kajian Umum Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara ....................... 41
3.1.1
Karakteristik dan Kondisi Fisik Dasar .............................................................. 41
3.1.2
Tata Ruang ...................................................................................................... 49
3.2 Kajian Internal: Kajian Khusus Kecamatan Kota Bangun ............................................... 53
3.2.1
Karakteristik dan Kondisi Fisik Dasar .............................................................. 53
3.2.2
Tata Ruang ...................................................................................................... 55
3.3 Tinjauan Potensi Permasalahan Kecamatan Kota Bangun ............................................ 56

BAB 4

PENDEKATAN DAN METODOLOGI ...................................................................................... 60


4.1 Metode Pendekatan ..................................................................................................... 60
4.1.1
Pendekatan Konseptual .................................................................................. 60
4.1.2
Pendekatan Teknis .......................................................................................... 61
4.1.3
Pendekatan Partifipatif ................................................................................... 61
4.2 Kedudukan Perencanaan Tata Ruang ........................................................................... 65
4.3 Metode Analisis............................................................................................................. 67
4.4 Lingkup Substansi .......................................................................................................... 75
4.5 Muatan Rencana Detail Tata Ruang .............................................................................. 77
4.5.1
Tujuan Penataan Ruang Wilayah Perencanaan .............................................. 77
4.5.2
Rencana Pola Ruang ....................................................................................... 77
4.5.3
Rencana Jaringan Prasarana ........................................................................... 82

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

ii

Daftar Isi

4.5.4

4.6

BAB 5

Penetapan Bagian dari Wilayah Perencanaan yang Diprioritaskan


Penanganannya .............................................................................................. 85
4.5.5
Arahan Pemanfaatan Ruang ........................................................................... 87
Peraturan Zonasi ........................................................................................................... 89
4.6.1
Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan .................................................. 90
4.6.2
Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang ..................................................... 91
4.6.3
Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimum ................................................... 91
4.6.4
Ketentuan Pelaksanaan .................................................................................. 91

RENCANA KERJA REVIEW RDTR KECAMATAN KOTA BANGUN ........................................... 93


5.1 Tahap Persiapan Awal ................................................................................................... 93
5.2 Tahap Pengumpulan Dan Kompilasi Data Dan Informasi ............................................. 94
5.3 Tahap Analisis................................................................................................................ 98
5.4 Tahap Penyusunan Rencana ....................................................................................... 100
5.5 Tahap Pembahasan Laporan Akhir.............................................................................. 100
5.6 Tahap Penyerahan Laporan Final (Laporan Rencana) ................................................. 100
5.7 Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan .............................................................................. 104
5.7.1
Tenaga Ahli ................................................................................................... 104
5.7.2
Tugas Dan Tanggung Jawab Tenaga Ahli ...................................................... 104

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

iii

Daftar Tabel

Daftar Tabel
Tabel 2-1

Sistem Perkotaan Nasional Provinsi Kalimantan Timur Berdasarkan PP. 26 Tahun


2008 Tentang RTRWN ....................................................................................................... 7

Tabel 2-3

Jalan Bebas Hambatan Pulau Kalimantan Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008


Tentang RTRWN ................................................................................................................ 8

Tabel 2-4

Pelabuhan Sebagai Simpul Transportasi Laut Nasional Berdasarkan PP. 26 Tahun


2008 Tentang RTRWN ....................................................................................................... 8

Tabel 2-5

Bandar Udara Sebagai Simpul Transportasi Udara Nasional Berdasarkan PP. 26


Tahun 2008 Tentang RTRWN .......................................................................................... 10

Tabel 2-6

Wilayah Sungai Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN ............................... 11

Tabel 2-7

Kawasan Lindung Nasional Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN ............. 11

Tabel 2-8

Kawasan Andalan Nasional di Provinsi Kalimantan Timur Berdasarkan PP. 26


Tahun 2008 Tentang RTRWN .......................................................................................... 12

Tabel 2-9

Kawasan Strategis Nasional di Provinsi Kalimantan Timur Berdasarkan PP. 26


Tahun 2008 Tentang RTRWN .......................................................................................... 13

Tabel 2-10

Kewenangan Pusat, Provinsi, dan Daerah dalam Pengelolaan Infrastruktur


Berdasarkan Peraturan Perundangan Sektoral .............................................................. 22

Tabel 2-11

Rencana Dermaga Sungai dan Penyeberangan di Provinsi Kalimantan Timur ............... 27

Tabel 2-12

Rencana Kawasan Lindung Provinsi Kalimantan Timur .................................................. 27

Tabel 2-13

Rencana Prasarana Wilayah Untuk Perkotaan Di Provinsi Kalimantan Timur


Untuk Kabupaten Kutai Kartanegara .............................................................................. 28

Tabel 2-14

Sistem dan Fungsi Perkotaan di Kabupaten Kutai Kartanegara ...................................... 32

Tabel 2-15

Pusat Kegiatan Perdesaan di Kabupaten Kutai Kartanegara .......................................... 33

Tabel 2-16

Jaringan Jalan di Kecamatan Kota Bangun ...................................................................... 34

Tabel 2-17

Rencana Pemanfaatan Kawasan Lindung Kabupaten Kutai Kartanegara ....................... 37

Tabel 2-18

Klasifikasi Kawasan Hutan Produksi di Kecamatan Kota Bangun .................................... 39

Tabel 3-1

Luas Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara Dirinci Per Kecamatan Tahun 2014 .......... 42

Tabel 3-2

Luas Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara Menurut Ketinggian Dari Permukaan


Laut ................................................................................................................................. 43

Tabel 3-3

Luas Kabupaten Kutai Kartanegara Menurut Kelas Lereng/ Kemiringan Per


Kecamatan ...................................................................................................................... 43

Tabel 3-4

Luas Dan Penyebaran Daerah Curah Hujan di Kabupaten Kutai Kartanegara ................ 44

Tabel 3-5

Nama Sungai di Kabupaten Kutai Kartanegara ............................................................... 45

Tabel 3-6

Luas Dan Sebaran Formasi Geologi Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara................... 47

Tabel 3-7

Kawasan Sentra Produksi Hasil Hutan Kabupaten Kutai Kartanegara ............................ 47

Tabel 3-8

Kawasan Sentra Produksi Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Kutai


Kartanegara .................................................................................................................... 48

Tabel 3-9

Kawasan Sentra Produksi Tanaman Perkebunan Di Kabupaten Kutai Kartanegara ....... 48

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

iv

Daftar Tabel

Tabel 3-10

Rencana Pusat Kegiatan dan Pelayanan di Kabupaten Kutai Kartanegara ..................... 49

Tabel 3-11

Luas Areal Budidaya Ikan di Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara .............................. 51

Tabel 3-12

Luas Areal Budidaya Ikan di Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara .............................. 52

Tabel 3-13

Luas Desa di Kecamatan Kota Bangun ............................................................................ 53

Tabel 3-14

Luas Kecamatan Kota Bangun Menurut Kelas Lereng/ KemiringanError! Bookmark not defined.

Tabel 3-15

Kondisi Curah Hujan di Kecamatan Kota Bangun ........................................................... 54

Tabel 3-16

Rencana Struktur Ruang Kecamatan Kota Bangun ......................................................... 55

Tabel 3-17

Rencana Pola Ruang Kecamatan Kota Bangun ............................................................... 56

Tabel 4-1

Pengaturan Sistem Primer Menurut Peraturan Pemerintah No.26 Tahun 1985 ............ 70

Tabel 4-2

Persyaratan Teknis Jalan Sistem Primer Berdasarkan Perencanaan Geometrik


Jalan Perkotaan ............................................................................................................... 72

Tabel 4-3

Matriks Umum Analisis SWOT ........................................................................................ 75

Tabel 4-4

Pengelompokan Materi Pengaturan Zonasi ................................................................... 90

Tabel 4-5

Komponen Ketentuan Teknis Zonasi Kegiatan dan Penggunaan Lahan ......................... 90

Tabel 4-6

Komponen Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang ................................................... 91

Tabel 5-1

Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)


Kecamatan Kota Bangun ............................................................................................... 102

Tabel 5-2

Jadwal Penugasan Tenaga Ahli dan Tenaga Pendukung Pekerjaan Review


Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun ....................................... 106

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Daftar Gambar

Daftar Gambar
Gambar 1-1

Tahapan Umum Penyusunan RDTR Kawasan Perkotaan .................................................. 3

Gambar 1-2

Peta Administrasi Kecamatan Kota Bangun ...................................................................... 1

Gambar 2-1

Substansi Pelaksanaan Penataan Ruang Menurut UU No. 26 Tahun 2007 ...................... 3

Gambar 3-1

Beberapa kondisi permasalahan di Kecamatan Kota Bangun ........................................ 57

Gambar 4-1

Kedudukan RDTR dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem


Perencanaan Pembangunan Nasional ............................................................................ 66

Gambar 4-2

Hirarki Perencanaan dan Tingkat Kedalaman/Ketelitian Peta Tata Ruang ..................... 66

Gambar 4-3

Kerangka Pemikiran Penyusunan Review RDTR Kecamatan Kota Bangun ..................... 76

Gambar 4-4

Ilustrasi Pembagian Wilayah Perencanaan ke Sub Wilayah Perencanaan ..................... 79

Gambar 4-5

Ilustrasi Pembagian Wilayah Perencanaan ke Sub Wilayah Perencanaan dan Blok ....... 80

Gambar 4-6

Ilustrasi Pembagian Wilayah Perencanaan langsung ke Blok ......................................... 80

Gambar 4-7

Ilustrasi Pembagian Sub Zona di dalam Blok dan Sub Blok pada satu Sub Wilayah
Perencanaan ................................................................................................................... 81

Gambar 4-8

Ilustrasi Peta Pola Ruang (zoning map) .......................................................................... 82

Gambar 4-9

Ilustrasi Kawasan Koridor Utama Wilayah Perencanaan ................................................ 87

Gambar 5-1

Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan Review Rencana Detail Tata Ruang


(RDTR) Kecamatan Kota Bangun ................................................................................... 105

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

vi

BAB 1
Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Undang Undang Penataan Ruang Nomor 26 Tahun 2007 mengamanatkan penyusunan
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten yang kemudian dirincikan menjadi Rencana
Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan Kabupaten. Sesuai ketentuan Pasal 59 Peraturan
Pemerintah Nomor 15 Tahun 2010 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang, setiap RTRW
kabupaten/kota harus menetapkan bagian dari wilayah kabupaten/kota yang perlu disusun
RDTR-nya. Bagian dari wilayah yang akan disusun RDTR tersebut merupakan kawasan
perkotaan atau kawasan strategis kabupaten/kota.
Pada dasarnya pertumbuhan dan perkembangan suatu wilayah berubah sejalan dengan
kecepatan, dinamika atau pola perkembangan kegiatan masyarakat setempat dan atau
pengaruh perkembangan wilayah sekitarnya. Perkembangan wilayah ini akan diikuti oleh
peningkatan berbagai kegiatan sosial dan ekonomi, serta prasarana dan sarana pendukungnya.
Hal ini tentunya akan memberikan kontribusi terhadap upaya kegiatan penataan ruang,
terutama pada aspek perencanaan ruang, guna mengantisipasi segala bentuk kecenderungan
perkembangan tersebut.
Penataan ruang adalah proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian
ruang. Perencanaan tata ruang wilayah bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah yang
memenuhi kebutuhan pembangunan dengan senantiasa berwawasan lingkungan, efisien
dalam alokasi investasi, bersinergi dan dapat dijadikan acuan dalam penyusunan program
pembangunan untuk tercapainya kesejahteraan masyarakat.
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) merupakan rencana yang memuat ketentuan-ketentuan
mengenai penetapan fungsi bagian wilayah kota yang pada hakekatnya menjadi arahan lokasi
berbagai kegiatan yang memiliki kesamaan fungsi maupun lingkungan permukiman dengan
karakteristik tertentu. Pada prinsipnya, RDTR juga merupakan rencana tiga dimensi yang
mengandung pengertian upaya penetapan intensitas penggunaan ruang untuk setiap bagianbagian wilayah sesuai dengan fungsinya di dalam struktur tata ruang secara keseluruhan.
RDTR disusun apabila RTRW kabupaten/kota dinilai perlu dilengkapi dengan acuan
pengendalian pemanfaatan ruang kabupaten/kota yang lebih detil. Dalam hal RTRW
kabupaten/kota memerlukan RDTR, maka disusun RDTR yang muatan materinya lengkap,
termasuk Peraturan Zonasi (PZ), sebagai salah satu dasar dalam pengendalian pemanfaatan
ruang dan sekaligus menjadi dasar penyusunan RTBL (Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan)
bagi zona-zona yang pada RDTR ditentukan sebagai zona yang penanganannya diprioritaskan.
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara telah disahkan melalui Peraturan
Daerah Nomor 9 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Tahun 2013
2033. Rencana umum tata ruang tersebut masih mencakup ruang wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara dengan luas 27.263,10 km dengan tingkat ketelitian 1 : 50.000, sehingga masih
memerlukan perincian sebelum dioperasionalkan. Sebab dengan ketelitian tersebut RTRW
belum dapat dijadikan dasar bagi pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di
wilayah kabupaten, terutama di kawasan perkotaan yang perkembangannya lebih pesat
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 1

Pendahuluan

dibanding kawasan perdesaan. Pada Kawasan Kota Bangun sudah memiliki RDTR IKK Kota
Bangun pada tahun 2008 berdasarkan Review RTRW.
Dalam Peraturan Daerah Nomor 9 Tahun 2013 tentang Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW)
Tahun 2013 2033 pasal 62 ayat 6 disebutkan beberapa jenis rencana rinci tata ruang yang
harus disusun oleh Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara yaitu RTR Kawasan Strategi untuk
wilayah Segitiga Kekembangan serta wilayah Tenggarong dan Tenggarong Seberang. Perda
tersebut juga mengarahkan Pemerintah Kabupaten Kutai Kartanegara untuk menyusun
Rencana Detail Tata Ruang (RTDR) untuk 18 kecamatan di Kabupaten Kutai Kartanegara.
Di dalam RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara Tahun 2013 2033, Kecamatan Kota Bangun
termasuk ke dalam Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang secara umum merupakan pusat
permukiman yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala antar desa dan secara khusus
berfungsi sebagai pusat pendukung kegiatan PKN Tenggarong, dengan pusat kegiatan yang
terletak di Desa Kota Bangun Ulu sebagai Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL). Oleh karena itu
dinilai sangat penting untuk segera menyusun RDTR khususnya untuk Kawasan Perkotaan
Kecaamtan Kota Bangun agar terwujud kawasan fungsional yang aman, produktif dan
berkelanjutan.

1.2 Maksud, Tujuan dan Sasaran Pekerjaan


1.2.1

Maksud Pekerjaan

Maksud dari Penyusunan Review Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota
Bangun adalah mewujudkan rencana detail tata ruang yang mendukung terciptanya kawasan
strategis maupun kawasan fungsional secara aman, produktif dan berkelanjutan.
1.2.2

Tujuan Pekerjaan

Adapun tujuan penyusunan Review RDTR Kecamatan Kota Bangun adalah tersusunnya rencana
rinci sebagai turunan dari RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara yang berfungsi sebagai
perangkat operasional rencana umum tata ruang agar dapat dijadikan acuan dalam
pelaksanaan pembangunan daerah yang berkelanjutan.
1.2.3

Sasaran Pekerjaan

Sasaran yang hendak dicapai adalah :


1) Tersajinya data dan informasi kawasan perkotaan Kota Bangun yang akurat dan aktual.
2) Teridentifikasinya potensi dan permasalahan Kawasan Perkotaan Kota Bangun , sebagai
masukan dalam proses penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi
Kawasan Perkotaan Kota Bangun .
3) Tersusunnya Rencana Detail Tata Ruang dan Zoning Regulation Wilayah Perkotaan Kota
Bangun .
4) Tersusunnya tahapan pembangunan pada kawasan-kawasan kota kecamatan yang
berkesinambungan dan realistis.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 1

Pendahuluan

5) Memberikan pedoman untuk penyusunan peraturan zonasi, pemberian advice planning,


pengaturan bangunan setempat dan dalam pemberian perijinan yang berkaitan dengan
pemanfaatan ruang.

1.3 Ruang Lingkup Pekerjaan


1.3.1

Lingkup Wilayah

Lingkup wilayah perencanaan Penyusunan Review RDTR Kecamatan Kota Bangun adalah
kawasan yang termasuk ke dalam kawasan perkotaan Kota Bangun . Namun demikian, dalam
proses perencanaannya tetap diintegrasikan dengan tinjauan eksternal Kecamatan Kota
Bangun secara keseluruhan maupun dengan wilayah-wilayah lain di Kabupaten Kutai
Kartanegara.
Kecamatan Kota Bangun memiliki luas wilayah mencapai 644,2 km2, secara administratif
kecamatan ini terbagi dalam 8 desa yaitu Desa Bakungan, Desa Batuah, Desa Loa Duri Ilir, Desa
Loa Duri Ulu, Desa Kota Bangun Ulu, Desa Purwajaya, Desa Tani Bakti dan yang terakhir adalah
Desa Tani Harapan. Berkaitan dengan lingkup wilayah dalam RDTR Kecamatan Kota Bangun ,
untuk tahap awal, perlu penentuan delineasi kawasan/kelurahan yang termasuk ke dalam
kawasan perkotaan Kecamatan Kota Bangun terlebih dahulu.
1.3.2

Lingkup Pekerjaan

Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kawasan Perkotaan sampai menjadi peraturan
daerah terdiri dari 3 tahapan yang dijabarkan dalam tabel berikut (Permen Pu Nomor 20 Tahun
2011)
:

TAHAP 1

TAHAP 2

Penyusunan Naskah Teknis


1. Persiapan Penyusunan RDTR
2. Pengumpulan Data

TAHAP 3
Pengesahan Raperda

1. Penyusunan Naskah Akademis


2. Penyusunan Naskah Raperda

1. Persetujuan Substansi
2. Konsultasi Publik

3. Pengolahan & Analisa Data

3. Rekomendasi Gubernur

4. Perumusan konsep RDTR

4. Penyusunan dokumen KLHS

Gambar 1-1
Tahapan Umum Penyusunan RDTR Kawasan Perkotaan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 1

Pendahuluan

Adapun kegiatan kali ini difokuskan pada tahap 1 (satu) yaitu penyusunan naskah teknis
Rencana Detail Tata Ruang dimana lingkup substansi terbatas pada tahap :
A. Persiapan penyusunan RDTR
1) persiapan awal, yaitu upaya pemahaman terhadap KAK/TOR penyiapan anggaran
biaya;
2) kajian awal data sekunder, yaitu review RDTR sebelumnya dan kajian awal RTRW
kabupaten/kota dan kebijakan lainnya;
3) persiapan teknis pelaksanaan meliputi penyusunan metodologi/metode dan teknik
analisis rinci, serta penyiapan rencana survei.
B. Pengumpulan Data
Untuk keperluan pengenalan karakteristik BWP dan penyusunan rencana pola ruang dan
rencana jaringan prasarana BWP, dilakukan pengumpulan data primer dan data sekunder.
Pengumpulan data primer setingkat kelurahan dilakukan melalui:
1) penjaringan aspirasi masyarakat yang dapat dilaksanakan melalui penyebaran angket,
temu wicara, wawancara orang perorang, dan lain sebagainya; dan/atau
2) pengenalan kondisi fisik dan sosial ekonomi BWP secara langsung melalui kunjungan
ke semua bagian dari wilayah kabupaten/kota.
Adapun dalam tahap ini bisa dikatakan lebih banyak pada kegiatan survei, yang apabila dirinci lagi meliputi kegiatan:
a. Persiapan survey lapangan antara lain meliputi:
Penelaahan materi RTRW Kutai Kartanegara pada tahun rencana terakhir.
Pembuatan daftar data primer dan sekunder yang diperlukan dan yang akan dicari sebagai data pendukung dari
kegiatan ini.
Pembuatan model-model untuk pengumpulan data di lapangan. Hal ini dilakukan untuk mempermudah proses
pengumpulan data.
Pembuatan peta dasar skala 1 : 5000 dengan bantuan tenaga pendukung, khususnya draftman
Pembuatan program kerja survey di lapangan secara sistematis
b. Survey lapangan, meliputi:
Observasi fisik lapangan dengan memperhatikan kondisi eksisting yang ada di wilayah perkotaan Kota Bangun .
Mengumpulkan data penunjang yang diperlukan, antara lain: data keadaan disik dasar, data penggunaan ruang, data
keadaan wilayah perencanaan, data mengenai tanah perkotaan, data mengenai sarana dan prasarana, data
mengenai aspek kependudukan.
Data-data tersebut merupakan pelengkap dari yang sudah dihimpun dalam rangka proses penyusunan RDTR. Namun
dirinci lebih lanjut untuk mendukung kedalaman materi rencana sebagaimana yang diperlukan dalam penyusunan
RDTR

C. Pengolahan dan Analisis Data


Pengolahan dan analisis data untuk penyusunan RDTR meliputi:
1) analisis karakteristik wilayah, meliputi:
i. kedudukan dan peran bagian dari wilayah kabupaten/kota dalam wilayah yang
lebih luas (kabupaten/kota);
ii. keterkaitan antar wilayah kabupaten/kota dan antara bagian dari wilayah
kabupaten/kota;
iii. keterkaitan antarkomponen ruang di BWP;
iv. karakteristik fisik bagian dari wilayah kabupaten/kota;
v. kerentanan terhadap potensi bencana, termasuk perubahan iklim;
vi. karakteristik sosial kependudukan;
vii. karakteristik perekonomian; dan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 1

Pendahuluan

viii. kemampuan keuangan daerah.


2) analisis potensi dan masalah pengembangan BWP, meliputi:
i. analisis kebutuhan ruang; dan
ii. analisis perubahan pemanfaatan ruang.
3) analisis kualitas kinerja kawasan dan lingkungan.
Tahap analisis merupakan tahap lanjutan setelah tahap pengumpulan data dilakukan. Tahap analisis dalam pekerjaan ini
meliputi:
a. Proses penentuan fungsi wilayah perencanaan yang merupakan proses pengenalan jenis kegiatan yang dominan pada
bagian wilayah tertentu dan ditetakan berdasarkan: rencana, analisis pola penyebaran kegiatan kota dan analisis
kemudahan pencapaian antar bagian wilayah pengembangan
b. Proses penentuan struktur wilayah perencanaan, yang ditetapkan berdasarkan: analisis kecenderungan perkembangan
fisik kota, analisis tingkat pelayanan sarana dan prasarana kota, analisis kebutuhan ruang, analisis pola distribusi
kepadatan penduduk, dan analisis hubungan fungsional antarkegiatan kota.
c. Proses penentuan struktur wilayah perencanaan, yang ditetapkan berdasarkan: analisis kecenderungan perkembangan
fisik kota, analisis tingkat pelayanan sarana dan prasarana kota, analisis kebutuhan ruang, analisis pola distribusi
kepadatan penduduk, dan analisis hubungan fungsional antarkegiatan kota.
d. Proses penentuan jenis dan intensitas sarana dan prasarana utama, yang ditetapkan berdasarkan: analisis daya tampung
ruang, analisis kebutuhan jenis sarana dan prasarana, modifikasi dan penafsiran standar teknis yang berlaku, dan
penilaian mengenai nilai dan status ruang
e. Pada kawasan tertentu dibuat analisis secara khusus yang meliputi penilaian terhadap daya tampung ruang dan
keterbatasan fisik, penilaian aspek buatan manusia, kualitas kehidupan serta penilaian terhadap estetika lingkungan

D. Perumusan Konsep RDTR


Setelah dilakukan beberapa kali iterasi, dipilih alternatif terbaik sebagai dasar perumusan
RDTR. Hasil kegiatan perumusan konsepsi RDTR terdiri atas:
1)
2)
3)
4)
5)
6)

tujuan penataan BWP;


rencana pola ruang;
rencana jaringan prasarana;
penetapan dari bagian wilayah RDTR yang diprioritaskan penanganannya;
ketentuan pemanfaatan ruang; dan
peraturan zonasi.

Perumusan rencana tersebut sudah merujuk kepada Pedoman Penyusunan RDTR dan Peraturan Zonasi Kabupaten/Kota sesuai
Permen PU No. 20/PRT/M/2011, yaitu :
1.
Perumusan Konsepsi Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan terdiri atas :
Rumusan tujuan penataan ruang kawasan
Rumusan kebijakan dan strategi penataan kawasan
2.
Perumusan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan terdiri atas :
Tema Pengembangan Kawasan
Tujuan, Kebijakan dan Strategi penataan ruang kawasan
Rencana Detail Struktur Ruang Kawasan
Rencana Detail Pola Ruang Kawasan
Rencana Penanganan Sub Kawasan Yang Diprioritaskan
Ketentuan Pemanfaatan Ruang Kawasan dan
Peraturan Zonasi Kawasan

1.4 Landasan Hukum


Landasan hukum yang menjadi pertimbangan dalam pekerjaan Penyusunan Review RDTR
Kecamatan Kota Bangun adalah sebagai berikut:
1)
2)
3)

Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 26 tahun 27 tentang Penataan Ruang.


Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 1 tahun 2011 tentang Perumahan dan
Kawasan Permukiman.
Undang Undang Nomor 4 Tahun 2009 tentang Pertambangan Mineral dan Batubara.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 1

Pendahuluan

4)
5)
6)
7)
8)
9)
10)
11)
12)
13)
14)
15)
16)
17)
18)
19)
20)
21)

Undang Undang Nomor 32 Tahun 2009 tentang Perlindungan dan Pengelolaan


Lingkungan Hidup.
Undang Undang Nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan.
Undang Undang Nomor 41 tahun 2009 tentang perlindungan Lahan Pertanian Pangan
Berkelanjutan.
Undang Undang Nomor 22 tahun 2009 tentang Lalu Lintas dan Angkutan Jalan.
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 15 tahun 1985 tentang Ketenagalistrikan.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 5 tahun 1990 tentang Konservasi
Sumberdaya Alam Hayati dan Ekosistemnya.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 10 tahun 2009 tentang Kepariwisataan.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 11 tahun 2010 tentang Cagar Budaya.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 28 tahun 2002 tentang Bangunan Gedung.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 7 tahun 2004 tentang Sumberdaya Air.
Undang Undang Republik Indonesia Nomor 38 tahun 2004 tentang Jalan.
Peraturan Pemerintah Nomor 23 tahun 1982 tentang Irigasi.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 26 tahun 2008 tentang Rencana Tata
Ruang Wilayah Nasional.
Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 15 tahun 2010 tentang
Penyelenggaraan Penataan Ruang.
Peraturan Pemerintah Nomor 34 tahun 2006 tentang Jalan.
Peraturan Pemerintah Nomor 38 tahun 2011 tentang Sungai.
Peraturan Daerah nomor 9 tahun 2013 tentang RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara
tahun 2013 2033.
Peraturan Menteri Pekeraan Umum Nomor 20 tahun 2011 tentang Pedoman
Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang dan Peraturan Zonasi.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Gambar 1-2
Peta Administrasi Kecamatan Kota Bangun
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

1.5 Sistematika Pembahasan


Sistematika pembahasan Laporan Pendahuluan dalam penyusunan Review RDTR Kecamatan
Kota Bangun diuraikan dalam beberapa pembahasan, yaitu:
BAB I

Pendahuluan
Bab ini berisikan latar belakang disusunnya Review RDTR Kecamatan Kota Bangun,
maksud dan tujuan serta sasaran perencanaan, ruang lingkup studi dan sistematika
pembahasan.

BAB II

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun


Bab ini berisi tentang tinjauan kebijakan pengembangan wilayah Kecamatan Kota
Bangun dalam skala makro. Tinjauan yang dilakukan dalam bab ini akan dijadikan
sebagai masukan yang sangat penting dalam menentukan strategi dan kebijaksanaan
pembangunan dalam Review RDTR Kecamatan Kota Bangun .

BAB III Gambaran Umum Kecamatan Kota Bangun


Pada bahasan ini dijelaskan tentang kajian umum Kabupaten Kutai Kartanegara dan
Kecamatan Kota Bangun yang mencakup aspek fisik dasar, tata ruang, sosial
kependudukan, perekonomian, prasarana dan sarana, dan aspek transportasi
Kecamatan Kota Bangun .
BAB IV Pendekatan dan Metodologi
Bab ini menjelaskan tentang pendekatan dan metode yang akan digunakan dalam
melaksanakan penyusunan Review RDTR Kecamatan Kota Bangun. Termasuk akan
diuraikan secara umum gambaran output yang diharapkan dari adanya pekerjaan
RDTR Kecamatan Kota Bangun .
BAB V

Rencana Kerja Kecamatan Kota Bangun


Pada bahasan ini akan diuraikan tentang jadwal rencana pelaksanaan pekerjaan ini
secara umum, dan keterlibatan personil tenaga ahli beserta jadual penugasannya.
Kegiatan rencana survey yang akan dilakukan dalam kaitannya untuk mengumpulkan
berbagai informasi data yang dikumpulkan beserta kondisi dari data tersebut untuk
keperluan pelaksanaan pekerjaan ini diberikan pula dalam bahasan ini.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

BAB 2
Tinjauan Umum Kebijakan Penataan
Ruang Kecamatan Kota Bangun
Bab ini berisi tentang tinjauan kebijakan pengembangan wilayah Kecamatan Kota Bangun
dalam skala yang lebih makro. Tinjauan yang dilakukan dalam bab ini akan dijadikan sebagai
masukan yang sangat penting dalam menentukan strategi dan kebijaksanaan pembangunan
dalam Penyusunan Review Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun .

2.1 Kebijakan Penataan Ruang Nasional


2.1.1

Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

Berdasarkan Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007, yang dimaksud dengan Penataan Ruang
adalah suatu sistem proses perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian
pemanfaatan ruang. Penyelenggaraan penataan ruang itu sendiri merupakan kegiatan yang
meliputi pengaturan, pembinaan, pelaksanaan, dan pengawasan penataan ruang. Sedang
Pelaksanaan penataan ruang adalah upaya mencapai tujuan penataan ruang melalui
pelaksanaan perencanaan tata ruang, pemanfaatan ruang, dan pengendalian pemanfaatan
ruang.
Penyelenggaraan penataan ruang bertujuan untuk mewujudkan ruang wilayah nasional yang
aman, nyaman, produktif, dan berkelanjutan berlandaskan Wawasan Nusantara dan
Ketahanan Nasional dengan:
1. Terwujudnya keharmonisan antara lingkungan alam dan lingkungan buatan;
2. Terwujudnya keterpaduan dalam penggunaan sumberdaya alam dan sumberdaya buatan

dengan memperhatikan sumberdaya manusia; dan


3. Terwujudnya perlindungan fungsi ruang dan pencegahan dampak negatif terhadap

lingkungan akibat pemanfaatan ruang.


Gambaran mengenai lingkup kegiatan penataan ruang berdasarkan Undang-undang Nomor 26
Tahun 2007 ditunjukkan pada gambar berikut.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

PELAKSANAAN PENATAAN
RUANG

Pengenaan Sanksi

Insentif/ Disinsentif

Perizinan

Pemanfaatan Ruang

Peraturan Zonasi

Pembiayaan

Pemanfaatan Ruang

Program Penataan
Ruang

Perencanaan Tata Ruang

Sumber: Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang

Gambar 2-1
Substansi Pelaksanaan Penataan Ruang Menurut UU No. 26 Tahun 2007

Dalam Undang-undang Nomor 26 Tahun 2007 dijelaskan bahwa rencana tata ruang adalah
hasil perencanaan tata ruang. Muatan rencana tata ruang mencakup rencana struktur ruang
dan rencana pola ruang. Rencana struktur ruang meliputi rencana sistem pusat permukiman
dan rencana sistem jaringan prasarana. Rencana pola ruang meliputi peruntukan kawasan
lindung dan kawasan budidaya.
UU Nomor 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang memberikan panduan bagi proses
perencanaan, pemanfaatan, dan pengendalian pemanfaatan ruang. Berdasarkan kewenangan
administratif, Pemerintah Kabupaten berwenang atas penataan ruang daerah Kabupaten.
Wewenang pemerintah daerah kabupaten dalam penyelenggaraan penataan ruang meliputi:
a. pengaturan, pembinaan, dan pengawasan terhadap pelaksanaan penataan ruang wilayah

kabupaten dan kawasan strategis kabupaten;


b. pelaksanaan penataan ruang wilayah kabupaten;
c. pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis kabupaten; dan
d. kerja sama penataan ruang antar kabupaten.

Wewenang pemerintah daerah kabupaten dalam pelaksanaan penataan ruang wilayah


kabupaten meliputi:
a. perencanaan tata ruang wilayah kabupaten;
b. pemanfaatan ruang wilayah kabupaten; dan
c. pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten.

Dalam pelaksanaan penataan ruang kawasan strategis kabupaten, pemerintah daerah


kabupaten melaksanakan:
a. penetapan kawasan strategis kabupaten;
b. perencanaan tata ruang kawasan strategis kabupaten;
c. pemanfaatan ruang kawasan strategis kabupaten; dan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

d. pengendalian pemanfaatan ruang kawasan strategis kabupaten.

Penyusunan rencana tata ruang wilayah kabupaten mengacu pada:


a. Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional dan rencana tata ruang wilayah provinsi;
b. pedoman dan petunjuk pelaksanaan bidang penataan ruang; dan
c. rencana pembangunan jangka panjang daerah.

Penyusunan rencana tata ruang wilayah kabupaten harus memperhatikan:


a. perkembangan permasalahan provinsi dan hasil pengkajian implikasi penataan ruang
b.
c.
d.
e.
f.
g.

kabupaten;
upaya pemerataan pembangunan dan pertumbuhan ekonomi kabupaten;
keselarasan aspirasi pembangunan kabupaten;
daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup;
rencana pembangunan jangka panjang daerah;
rencana tata ruang wilayah kabupaten yang berbatasan; dan
rencana tata ruang kawasan strategis kabupaten.

Rencana tata ruang wilayah kabupaten memuat:


a. tujuan, kebijakan, dan strategi penataan ruang wilayah kabupaten;
b. rencana struktur ruang wilayah kabupaten yang meliputi sistem perkotaan di wilayahnya

yang terkait dengan kawasan perdesaan dan system jaringan prasarana wilayah
kabupaten;
c. rencana pola ruang wilayah kabupaten yang meliputi kawasan lindung kabupaten dan
kawasan budi daya kabupaten;
d. penetapan kawasan strategis kabupaten;
e. arahan pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi indikasi program utama jangka
menengah lima tahunan; dan
f. ketentuan pengendalian pemanfaatan ruang wilayah kabupaten yang berisi ketentuan
umum peraturan zonasi, ketentuan perizinan, ketentuan insentif dan disinsentif, serta
arahan sanksi.
Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi pedoman untuk:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

penyusunan rencana pembangunan jangka panjang daerah;


penyusunan rencana pembangunan jangka menengah daerah;
pemanfaatan ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang di wilayah kabupaten;
mewujudkan keterpaduan, keterkaitan, dan keseimbangan antar sektor;
penetapan lokasi dan fungsi ruang untuk investasi; dan
penataan ruang kawasan strategis kabupaten.

Rencana tata ruang wilayah kabupaten menjadi dasar untuk penerbitan perizinan lokasi
pembangunan dan administrasi pertanahan. Jangka waktu rencana tata ruang wilayah
kabupaten adalah 20 (dua puluh) tahun dan ditinjau kembali 1 (satu) kali dalam 5 (lima) tahun.
Dalam kondisi lingkungan strategis tertentu yang berkaitan dengan bencana alam skala besar
yang ditetapkan dengan peraturan perundang-undangan dan/atau perubahan batas teritorial
negara, wilayah provinsi, dan/atau wilayah kabupaten yang ditetapkan dengan UndangUndang, rencana tata ruang wilayah kabupaten ditinjau kembali lebih dari 1 (satu) kali dalam 5
(lima) tahun.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Rencana detail tata ruang kabupaten/kota dan rencana tata ruang kawasan strategis
kabupaten/kota merupakan rencana rinci tata ruang dan digunakan sebagai perangkat
operasional rencana umum tata ruang. Rencana rinci tata ruang disusun apabila:
1. rencana umum tata ruang belum dapat dijadikan dasar dalam pelaksanaan pemanfaatan

ruang dan pengendalian pemanfaatan ruang; dan/atau


2. rencana umum tata ruang mencakup wilayah perencanaan yang luas dan skala peta dalam

rencana umum tata ruang tersebut memerlukan perincian sebelum dioperasionalkan.


Rencana tata ruang wilayah kabupaten dan rencana detail tata ruang kabupaten ditetapkan
dengan peraturan daerah kabupaten.
Pemanfaatan ruang kabupaten dilakukan melalui pelaksanaan program pemanfaatan ruang
beserta pembiayaannya. Pemanfaatan ruang dapat dilaksanakan dengan pemanfaatan ruang,
baik pemanfaatan ruang secara vertikal maupun pemanfaatan ruang di dalam bumi.
Sedangkan program pemanfaatan ruang beserta pembiayaannya mencakup jabaran dari
indikasi program utama yang termuat di dalam rencana tata ruang wilayah.
Pemanfaatan ruang diselenggarakan secara bertahap sesuai dengan jangka waktu indikasi
program utama pemanfaatan ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang, dan
disinkronisasikan dengan pelaksanaan pemanfaatan ruang wilayah administratif sekitarnya.
Pemanfaatan ruang dilaksanakan dengan memperhatikan standar pelayanan minimal dalam
penyediaan sarana dan prasarana.
Pemanfaatan ruang mengacu pada fungsi ruang yang ditetapkan dalam rencana tata ruang
dilaksanakan dengan mengembangkan penatagunaan tanah, penatagunaan air, penatagunaan
udara, dan penatagunaan sumber daya alam lain. Dalam pemanfaatan ruang wilayah
kabupaten/kota dilakukan:
1. perumusan kebijakan strategis operasionalisasi rencana tata ruang wilayah dan rencana

tata ruang kawasan strategis;


2. perumusan program sektoral dalam rangka perwujudan struktur ruang dan pola ruang

wilayah dan kawasan strategis; dan


3. pelaksanaan pembangunan sesuai dengan program pemanfaatan ruang wilayah dan

kawasan strategis.
Pemanfaatan ruang dilaksanakan sesuai dengan:
a. standar pelayanan minimal bidang penataan ruang;
b. standar kualitas lingkungan; dan
c. daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup.

Pengendalian pemanfaatan ruang dilakukan melalui penetapan peraturan zonasi, perizinan,


pemberian insentif dan disinsentif, serta pengenaan sanksi, sebagai berikut:
a. Peraturan zonasi disusun sebagai pedoman pengendalian pemanfaatan ruang dan disusun

berdasarkan rencana rinci tata ruang untuk setiap zona pemanfaatan ruang. Peraturan
zonasi kabupaten ditetapkan dengan peraturan daerah
b. Ketentuan perizinan diatur oleh Pemerintah dan pemerintah daerah menurut kewenangan

masing-masing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

c.

Dalam pelaksanaan pemanfaatan ruang agar pemanfaatan ruang sesuai dengan rencana
tata ruang wilayah dapat diberikan insentif dan/atau disinsentif oleh Pemerintah dan
pemerintah daerah. Insentif merupakan perangkat atau upaya untuk memberikan imbalan
terhadap pelaksanaan kegiatan yang sejalan dengan rencana tata ruang, berupa:

d.

Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang wilayah
dibatalkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah menurut kewenangan masingmasing sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan.
Izin pemanfaatan ruang yang dikeluarkan dan/atau diperoleh dengan tidak melalui
prosedur yang benar, batal demi hukum.
Izin pemanfaatan ruang yang diperoleh melalui prosedur yang benar tetapi kemudian
terbukti tidak sesuai dengan rencana tata ruang wilayah, dibatalkan oleh Pemerintah
dan pemerintah daerah sesuai dengan kewenangannya.
Izin pemanfaatan ruang yang tidak sesuai lagi akibat adanya perubahan rencana tata
ruang wilayah dapat dibatalkan oleh Pemerintah dan pemerintah daerah dengan
memberikan ganti kerugian yang layak.

keringanan pajak, pemberian kompensasi, subsidi silang, imbalan, sewa ruang, dan
urun saham;
pembangunan serta pengadaan infrastruktur;
kemudahan prosedur perizinan; dan/atau
pemberian penghargaan kepada masyarakat, swasta dan/atau pemerintah daerah.

Disinsentif merupakan perangkat untuk mencegah, membatasi pertumbuhan, atau


mengurangi kegiatan yang tidak sejalan dengan rencana tata ruang, berupa:

pengenaan pajak yang tinggi yang disesuaikan dengan besarnya biaya yang
dibutuhkan untuk mengatasi dampak yang ditimbulkan akibat pemanfaatan ruang;
dan/atau pembatasan penyediaan infrastruktur, pengenaan kompensasi, dan penalti.
Insentif dan disinsentif dapat diberikan oleh:
Pemerintah kepada pemerintah daerah;
pemerintah daerah kepada pemerintah daerah lainnya; dan
pemerintah kepada masyarakat.

e. Pengenaan sanksi merupakan tindakan penertiban yang dilakukan terhadap pemanfaatan

ruang yang tidak sesuai dengan rencana tata ruang dan peraturan zonasi.
Sebagaimana diatur dalam Undang- Undang No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan
Permendagri No. 8 Tahun 1998 tentang Penyelenggaraan Penataan Ruang di Daerah, Rencana
Detail Tata Ruang (RDTR) merupakan salah satu bentuk penataan ruang di bawah Rencana
Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota. RDTR merupakan rencana tata ruang kawasan
yang menggambarkan zonasi alokasi pemanfaatan ruang, struktur pemanfaatan ruang, sistem
prasarana dan sarana, serta persyaratan teknis pengembangan tata ruang kawasan lainnya.
Rencana tata ruang kawasan perdesaan yang merupakan bagian wilayah kabupaten adalah
bagian rencana tata ruang wilayah kabupaten, meliputi:
1. Penataan ruang kawasan perdesaan dalam 1 (satu) wilayah kabupaten dapat dilakukan

pada tingkat wilayah kecamatan atau beberapa wilayah desa atau nama lain yang
disamakan dengan desa yang merupakan bentuk detail dari penataan ruang wilayah
kabupaten.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

2. Rencana tata ruang kawasan perdesaan yang mencakup 2 (dua) atau lebih wilayah

kabupaten merupakan alat koordinasi dalam pelaksanaan pembangunan yang bersifat


lintas wilayah.
3. Rencana tata ruang sebagaimana dimaksud berisi struktur ruang dan pola ruang yang
bersifat lintas wilayah administratif.
Hal ini berarti bahwa Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun secara
hirarkis mengacu pada rencana tata ruang di atasnya, yakni RTRW Kabupaten Kutai
Kartanegara. Di samping itu RDTR Kecamatan Kota Bangun ini juga akan menjadi acuan dalam
penyusunan rencana rinci selanjutnya, yaitu Rencana Teknik Ruang (RTR) Kawasan. RDTR
Kecamatan Kota Bangun yang akan disusun diharapkan dapat berfungsi sebagai:
Penjabaran operasional dari RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara.
Dasar acuan bagi kegiatan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang di

Kecamatan Kota Bangun .


Dokumen yang menjadi dasar penetapan lokasi investasi oleh pemerintah dan swasta

atau masyarakat.
Dasar acuan atau pedoman dalam penyusunan dan sinkronisasi program pembangunan
sektoral dan daerah.
Acuan atau pedoman dalam penerbitan ijin lokasi pembangunan dan ijin pelaksanaan
pembangunan.
Acuan dalam penyusunan Rencana Teknik Ruang (RTR) kawasan.
Sebagai penjabaran operasional dari RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara, Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun ini dimaksudkan untuk memberi pedoman pelaksanaan
dan pengendalian pemanfaatan ruang pada kawasan tersebut. Untuk mencapai maksud
tersebut maka rencana harus dibuat berdasarkan pendekatan penyusunan yang tepat dengan
pemikiran yang logis, sistematis, dan komprehensif.
2.1.2

Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional

Arahan RTRW Nasional dijadikan sebagai pedoman bagi perencanaan pembangunan agar
penataan lingkungan hidup dan pemanfaatan sumber daya alam dapat dilakukan secara aman,
tertib, efisien dan efektif. Menurut PP No. 26 Tahun 2008 tentang Rencana Tata Ruang
Wilayah Nasional (RTRWN) ada beberapa kebijakan dan strategi arahan pengembangan yang
ditujukan untuk wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara.

Provinsi
KALIMANTAN TIMUR

Tabel 2-1
Sistem Perkotaan Nasional Provinsi Kalimantan Timur
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
PKN
PKW
Kawasan Perkotaan
Tanjung Redeb
Samarinda Balikpapan
(I/C/1)
Bontang (I/C/1)
Sangata (I/B)
Tarakan (I/C/1)
Nunukan (I/B)
Tanjung Selor
(II/C/1)
Malinau (II/C1)
Tanlumbis (II/B)
Sungai Nyamuk
(II/C/2)
Sanga-Sanga
(II/C/2)
Tanah Grogot

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

PKSN
Nunukan
(I/A/2)
Simanggaris
(I/A/2)
Long Midang
(II/A/2)
Long Pahangai
(II/A/2)
Long Nawan
(II/A/2)

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Provinsi

PKN

PKW
(II/C/1)
Sendawar (II/C/2)
Tenggarong (I/B)

PKSN

Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
A : Percepatan Pengembangan kota-kota utama kawasan Perbatasan
A/1 : Pengembangan/Peningkatan fungsi
A/2 : Pengembangan Baru
A/3 : Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
B :Mendorong Pengembangan Kota-Kota Sentra Produksi Yang Berbasis Otonomi Daerah
C :Revitalisasi dan Percepatan Pengembangan Kota-Kota Pusat Pertumbuhan Nasional
C/1 : Pengembangan/Peningkatan fungsi
C/2 : Pengembangan Baru
C/3 : Revitalisasi kota-kota yang telah berfungsi
D : Pengendalian Kota-kota Berbasis Mitigasi Bencana
D/1 : Rehabilitasi kota akibat bencana alam
D/2 : Pengendalian perkembangan kota-kota berbasis Mitigasi Bencana

Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

Tabel 2-2
Jalan Bebas Hambatan Pulau Kalimantan
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Antar Kota
Dalam Kota
1. Banjarmasin - Liang Anggang (I/6)
2. Sp Penajam - Balikpapan (I/6)
3. Balikpapan - Samarinda (I/6)
4. Samarinda - Tenggarong (I/6)
5. Sei Puyuh - Pontianak (II/6)
6. Pontianak - Tayan (II/6)
7. Liang Anggang - Pelaihari (II/6)
8. Singkawang - Mempawah (III/6)
9. Mempawah - Sei Puyuh (III/6)
10. Kuala Kapuas - Banjarmasin (III/6)
11.Marabahan - Banjarmasin (III/6)
12. Liang Anggang - Martapura (III/6)
13. Pelaihari - Pagatan (III/6)
14. Pagatan - Batulicin (III/6)
15. Batulicin - Tanah Grogot (Kuaro) (III/6)
16. Tanah Grogot - Penajam (III/6)
17. Samarinda - Bontang (III/6)
18. Bontang -Sangata (III/6)

Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
5 : Pemantapan jaringan jalan Bebas Hambatan
6 : Pengembangan Jaringan Jalan Bebas Hambatan
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

Tabel 2-3
Pelabuhan Sebagai Simpul Transportasi Laut Nasional
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Pelabuhan Internasional
1. Sabang (Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam) (I/2)
2. Belawan (Provinsi Sumatera Utara) (I/1)
3. Sibolga (Provinsi Sumatera Utara) (II/4)
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

4. Teluk Bayur (Provinsi Sumatera Barat) (I/1)


5. Dumai (Provinsi Riau) (I/2)
6. Batam (Provinsi Kepulauan Riau) (I/1)
7. Tanjung Api-Api dalam satu sistem dengan Pelabuhan Palembang (Sumatera Selatan) (I/1)
8. Panjang (Provinsi Lampung) (I/1)
9. Tanjungpriok DKI Jakarta (dalam satu sistem dengan Bojonegara Provinsi (Banten) (I/1)
10. Arjuna (Provinsi Jawa Barat) (II/1)
11. Tanjung Emas (Provinsi Jawa Tengah) (I/1)
12. Tanjung Intan (Provinsi Jawa Tengah) (I/1)
13. Tanjung Perak (Provinsi Jawa Timur) (I/1)
14. Benoa (Provinsi Bali) (I/2)
15. Pontianak (Provinsi Kalimantan Barat) (I/1)
16. Banjarmasin (Provinsi Kalimantan Selatan) (I/1)
17. Balikpapan (Provinsi Kalimantan Timur) (I/1)
18. Tarakan (Provinsi Kalimantan Timur) (I/1)
19. Bitung (Provinsi Sulawesi Utara) (I/2)
20. Pantoloan (Provinsi Sulawesi Tengah) (I/1)
21. Makassar (Provinsi Sulawesi Selatan) (I/1)
22. Tenau (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (I/1)
23. Ambon (Provinsi Maluku) (I/2)
24. Sorong (Provinsi Papua Barat) (I/2)
25. Pomako (Provinsi Papua) (I/1)
Pelabuhan Nasional
1. Lhokseumawe (Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam) (I/3)
2. Meulaboh (Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam) (I/4)
3. Tanjung Balai Asahan (Provinsi Sumatera Utara) (I/3)
4. Perawang (Provinsi Riau) (I/3)
5. Sungai Pakning (Provinsi Riau) (III/3)
6. Kuala Enok (Provinsi Riau) (III/3)
7. Tanjung Kedabu (Provinsi Riau) (III/3)
8. Buatan (Provinsi Riau) (III/3)
9. Pulau Kijang (Provinsi Riau) (III/3)
10. Tembilahan (Provinsi Riau) (I/3)
11. Tanjung Balai Karimun (Provinsi Kepulauan Riau) (III/3)
12. Tanjung Pinang (Provinsi Kepulauan Riau) (III/3)
13. Pulau Sambu (Provinsi Kepulauan Riau) (III/3)
14. Dabo Singkep (Provinsi Kepulauan Riau) (III/3)
15. Ranai (Provinsi Kepulauan Riau) (I/3)
16. Moro Sulit (Provinsi Kepulauan Riau) (III/3)
17. Kuala Tungkal (Provinsi Jambi) (I/3)
18. Tanjung Pandan (Provinsi Bangka Belitung) (I/3)
19. Pulau Baai (Provinsi Bengkulu) (III/3)
20. Merak (Provinsi Banten) (I/4)
21. Gresik (Provinsi Jawa Timur) (III/3)
22. Ketapang (Provinsi Kalimantan Barat) (II/3)
23. Kumai (Provinsi Kalimantan Tengah) (I/3)
24. Batulicin (Provinsi Kalimantan Selatan) (II/3)
25. Nunukan (Provinsi Kalimantan Timur) (I/3)
26. Samarinda (Provinsi Kalimantan Timur) (I/3)
27. Tanjung Sangata (Provinsi Kalimantan Timur) (I/3)
28. Tanjung Redep (Provinsi Kalimantan Timur) (I/3)
29. Pasir/Tanah Grogot (Provinsi Kalimantan Timur) (II/3)
30. Tanjung Selor (Provinsi Kalimantan Timur) (II/3)
31. Tanjung Santan (Provinsi Kalimantan Timur) (II/3)
32. Gorontalo (Provinsi Gorontalo) (I/3)
33. Donggala (Provinsi Sulawesi Tengah) (I/3)
34. Toli-toli (Provinsi Sulawesi Tengah) (II/3)
35. Parepare (Provinsi Sulawesi Selatan) (II/3)
36. Belang-Belang (Provinsi Sulawesi Barat) (II/3)
37. Lembar (Provinsi Nusa Tenggara Barat) (I/3)
38. Bima (Provinsi Nusa Tenggara Barat) (I/3)

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

39. Labuhan Lombok (Provinsi Nusa Tenggara Barat) (I/3)


40. Maumere (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (I/3)
41. Waingapu (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (I/3)
42. Ternate (Provinsi Maluku Utara) (I/4)
43. Labuha (Provinsi Maluku Utara) (I/3)
44. Dobo (Provinsi Maluku) (I/3)
45. Saumlaki (Provinsi Maluku) (I/3)
46. Kaimana (Provinsi Papua Barat) (I/3)
47. Manokwari (Provinsi Papua Barat) (I/3)
48. Biak (Provinsi Papua) (I/4)
49. Jayapura (Provinsi Papua) (I/4)
50. Merauke (Provinsi Papua) (I/4)
Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
1 : Pemantapan Pelabuhan Internasional
2 : Pengembangan Pelabuhan Internasional
3 : Pemantapan Pelabuhan Nasional
4 : Pengembangan Pelabuhan Nasional
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

Tabel 2-4
Bandar Udara Sebagai Simpul Transportasi Udara Nasional
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Tipe Simpul Penyebaran
Bandar Udara / Lokasi
Pusat Penyebaran Primer
1. Kuala Namu (Provinsi Sumatera Utara) (I/2)
2. Hang Nadim (Provinsi Kepulauan Riau) (I/1)
3. Soekarno-Hatta (Provinsi Banten) (I/1)
4. Juanda (Provinsi Jawa Timur) (I/1)
5. Ngurah Rai (Provinsi Bali) (I/1)
6. Sepinggan (Provinsi Kalimantan Timur) (I/1)
7. Hasanuddin (Provinsi Sulawesi Selatan) (I/2)
8. Sam Ratulangi (Provinsi Sulawesi Utara) (I/1)
Pusat Penyebaran Sekunder

Pusat Penyebaran Tersier

1. Adisutjipto (Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta) dalam satu sistem dengan


Adi Sumarno (Jawa Tengah) (I/3)
2. Minangkabau (Provinsi Sumatera Barat) (I/3)
3. Sultan Syarif Kasim II (Provinsi Riau) (I/4)
4. SM Badaruddin II (Provinsi Sumatera Selatan) (I/4)
5. Majalengka (Provinsi Jawa Barat) (I/3)
6. Ahmad Yani (Provinsi Jawa Tengah) (I/3)
7. Selaparang/Praya (Provinsi Nusa Tenggara Barat) (I/4)
8. Eltari (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (I/3)
9. Supadio (Provinsi Kalimantan Barat) (I/3)
10. Syamsuddin Noor (Provinsi Kalimantan Selatan) (I/3)
11. Samarinda Baru (Provinsi Kalimantan Timur) (III/4)
12. Djalaludin (Provinsi Gorontalo) (I/3)
13. Mutiara (Provinsi Sulawesi Tengah) (I/3)
14. Wolter Monginsidi (Provinsi Sulawesi Tenggara) (II/3)
15. Sentani (Provinsi Papua) (I/3)
16. Mopah (Provinsi Papua) (I/3)
1. Sultan Iskandar Muda (Provinsi Nanggroe Aceh Darussalam) (III/5)
2. Radin Inten II (Provinsi Lampung) (I/5)
3. Ranai (Provinsi Kepulauan Riau) (I/5)
4. Kijang (Provinsi Kepulauan Riau) (IV/5)
5. Pinang Kampai (Provinsi Riau) (I/5)
6. Sultan Thaha (Provinsi Jambi) (I/5)
7. Fatmawati (Provinsi Bengkulu) (III/5)
8. HS Hanandjoeddin (Provinsi Bangka Belitung) (I/5)
9. Depati Amir (Provinsi Bangka Belitung) (I/5)
10. Husein Sastra Negara (Provinsi Jawa Barat) (I/6)
11. Cakrabhuwana (Provinsi Jawa Barat) (IV/5)

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

10

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Tipe Simpul Penyebaran

Bandar Udara / Lokasi


12. Abdulrachman Saleh (Provinsi Jawa Timur) (IV/E/5)
13. M. Salahuddin (Provinsi Nusa Tenggara Barat) (IV/5)
14. Wai Oti (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (IV/5)
15. H. Aroeboesman (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (I/5)
16. Mau Hau (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (I/5)
17. Haliwen (Provinsi Nusa Tenggara Timur) (IV/5)
18. Paloh (Provinsi Kalimantan Barat) (I/5)
19. Pangsuma (Provinsi Kalimantan Barat) (I/5)
20. Susilo (Provinsi Kalimantan Barat) (I/5)
21. Rahadi Usman (Provinsi Kalimantan Barat) (I/5)
22. Cilik Riwut (Provinsi Kalimantan Tengah) (I/5)
23. Iskandar (Provinsi Kalimantan Tengah) (I/5)
24. Stagen (Provinsi Kalimantan Selatan) (III/5)
25. Juwata (Provinsi Kalimantan Timur) (IV/6)
26. Kalimarau-Berau (Provinsi Kalimantan Timur) (I/5)
27. Nunukan (Provinsi Kalimantan Timur) (I/5)
28. Bontang (Provinsi Kalimantan Timur) (I/5)
29. Tampa Padang (Provinsi Sulawesi Barat) (IV/5)
30. Melonguane (Provinsi Sulawesi Utara) (III/5)
31. Bubung (Provinsi Sulawesi Tengah) (III/5)
32. Pattimura (Provinsi Maluku) (I/5)
33. Olilit/Saumlaki Baru (Provinsi Maluku) (IV/6)
34. Sultan Babullah (Provinsi Maluku Utara) (I/5)
35. Waisai (Provinsi Papua Barat) (IV/6)
36. Domine Eduard Osok (Provinsi Papua Barat) (I/5)
37. Rendani (Provinsi Papua Barat) (I/5)
38. Frank Kaisepo (Provinsi Papua) (I/5)
39. Wamena (Provinsi Papua) (II/5)
40. Nabire (Provinsi Papua) (II/5)
41. Timika (Provinsi Papua) (I/5)

Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
1 : Pemantapan Bandar Udara Primer
2 : Pengembangan Bandar Udara Primer
3 : Pemantapan Bandar Udara Sekunder
4 : Pengembangan Bandar Udara Sekunder
5 : Pemantapan Bandar Udara Tersier
6 : Pengembangan Bandar Udara Tersier
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

Wilayah Sungai
Sesayap (I-IV/A/1)
Mahakam (I-IV/A/1)

Tabel 2-5
Wilayah Sungai
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Provinsi
Kalimantan Timur Serawak (Malaysia)
Kalimantan Timur

Keterangan
Lintas Negara
Strategis Nasional

Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
A : Perwujudan Sistem Jaringan SDA
A/1 : Konservasi Sumber Daya Air, Pendayagunaan SDA, dan Pengendalian Daya Rusak Air
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

Tabel 2-6
Kawasan Lindung Nasional
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Kawasan Lindung
Lokasi
Cagar Alam Muara Kaman Sedulang (II/B/3)
Kabupaten Kutai Kartanegara
Cagar Alam Padang Luwai (II/B/3)
Kabupaten Kutai Barat
Cagar Alam Teluk Apar (I/B/3)
Kabupaten Pasir

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

11

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Kawasan Lindung
Cagar Alam Teluk Adang (IB/3)
Taman Hutan Raya Bukit Suharto (I/B6)
Taman Wisata Alam Laut Berau (II/B/6)

Lokasi
Kabupaten Pasir
Kabupaten Kutai Kartanegara
Kabupaten Berau

Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
A :Rehabilitasi dan Pemantapan Fungsi Kawasan Lindung Nasional
A/1 : Suaka Alam Laut
A/2 : Suaka Margasatwa dan Suaka Margasatwa Laut
A/3 : Cagar Alam dan Cagar Alam Laut
A/4 : Taman Nasional dan Taman Nasional Laut
A/5 : Taman Hutan Raya
A/6 : Taman Wisata Alam dan Taman Wisata Alam Laut
B : Pengembangan Pengelolaan Kawasan Lindung Nasional
B/1 : Suaka Alam Laut
B/2 : Suaka Margasatwa dan Suaka Margasatwa Laut
B/3 : Cagar Alam dan Cagar Alam Laut
B/4 : Taman Nasional dan Taman Nasional Laut
B/5 : Taman Hutan Raya
B/6 : Taman Wisata Alam dan Taman Wisata Alam Laut
C :Rehabilitasi dan Pemantapan Fungsi Kawasan Hutan Lindung Nasional
C/1 : Kawasan Resapan Air
D : Pengembangan Pengelolaan Kawasan Hutan Lindung Nasional
E :Rehabilitasi dan Pemantapan Fungsi Kawasan Taman Buru Nasional
F : Pengembangan Pengelolaan Kawasan Taman Buru Nasional
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

Tabel 2-7
Kawasan Andalan Nasional di Provinsi Kalimantan Timur
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Kawasan Andalan
Sektor Unggulan
Kawasan Tanjung Redeb dan sekitarnya
- industri
- (II/D/2)
- kehutanan
- (II/H/2)
- pertambangan
- (I/C/2)
- pariwisata
- (I/E/2)
- perikanan
- (II/F/2)
Kawasan Sangkulirang Sangatta - Muara Wahau
- industri
(Sasemawa) dan sekitarnya
- perikanan
- (I/D/2)
- perkebunan
- (II/F/2)
- kehutanan
- (II/B/2)
- pertambangan
- (II/H/2)
- perikanan laut
- (I/C/2)
- pariwisata
- (II/F/2)
- (III/E/2)
Kawasan Tarakan Tanjung Palas Nunukan
- perikanan
Pulau Bunyu Malinau (Tatapanbuma) dan
- pariwisata
sekitarnya
- perkebunan
- (II/F/2)
- kehutanan
- (III/E/2)
- pertambangan
- (III/B/2)
- industri
- (II/H/2)
- (I/C/2)
- (I/D/2)
Kawasan Bontang Samarinda Tenggarong
- industri
Balikpapan Penajam (Bonsamtebajam) dan
- perkebunan
sekitarnya
- pertambangan
- (I/D/2)
- kehutanan
- (II/B/2)
- perikanan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

12

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Kawasan Andalan
- (I/C/2)
- (II/H/2)
- (II/F/2)
- (III/E/2)
Kawasan Andalan Laut Bontang Tarakan dan
sekitarnya
- (II/F/2)
- (I/C/2)
- (III/E/2)

Sektor Unggulan
- pariwisata

- perikanan
- pertambangan
- pariwisata

Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
A : Pengembangan dan Pengendalian Kawasan Andalan untuk
Sektor Pertanian
A/1 : Pengendalian Kawasan Andalan untuk Pertanian Pangan
Abadi
A/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Pertanian
B :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan untuk
Perkebunan
B/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Perkebunan
B/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Perkebunan
C :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan untuk
sektor Pertambangan
C/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Pertambangan
C/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Pertambangan
D :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan untuk
industri pengolahan
D/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Industri Pengolahan
D/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Industri
Pengolahan
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

E :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan


untuk sektor Pariwisata
E/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Pariwisata
E/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Pariwisata
F :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan
untuk sektor Perikanan
F/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Perikanan
F/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Perikanan
G :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan
untuk sektor Kelautan
G/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Kelautan
G/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Kelautan
H :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Andalan
untuk Kehutanan
H/1 : Rehabilitasi Kawasan Andalan untuk Kehutanan
H/2 : Pengembangan Kawasan Andalan untuk Kehutanan

Tabel 2-8
Kawasan Strategis Nasional di Provinsi Kalimantan Timur
Berdasarkan PP. 26 Tahun 2008 Tentang RTRWN
Kawasan Strategis
Lokasi
Kawasan Perbatasan Darat RI dan Jantung Kalimantan
Provinsi Kalimantan Barat, Kalimantan Timur, dan
(Heart of Borneo)
Kalimantan Tengah
(I/E/2)
Kawasan Pengembangan Ekonomi Terpadu Samarinda, Provinsi Kalimantan Timur
Sanga-sanga, Muara
Jawa, Balikpapan
(I/A/2)
Kawasan Perbatasan Laut RI termasuk 18 pulau terluar
Provinsi Kalimantan Timur, Sulawesi Tengah dan
dengan negara
Sulawesi Utara
Malaysia dan Philipina
(I/E/2)
Keterangan:
I IV: Tahapan Pengembangan
A : Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Strategis Nasional Dengan Sudut Kepentingan Ekonomi
A/1 : Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan
A/2 : Pengembangan/Peningkatan kualitas kawasan
B :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Strategis Nasional Dengan Sudut Kepentingan Lingkungan Hidup
B/1 : Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan
B/2 : Pengembangan/Peningkatan kualitas kawasan
C :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Strategis Nasional Dengan Sudut Kepentingan Sosial Budaya
C/1 : Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan
C/2 : Pengembangan/Peningkatan kualitas kawasan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

13

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

D :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan Strategis Nasional Dengan Sudut Kepentingan Pendayagunaan Sumberdaya alam
dan Teknologi Tinggi
D/1 : Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan
D/2 : Pengembangan/Peningkatan kualitas kawasan
E :Rehabilitasi dan Pengembangan Kawasan strategis nasional dengan Sudut Kepentingan Pertahanan dan Keamanan
E/1 : Rehabilitasi/Revitalisasi Kawasan
E/2 : Pengembangan/Peningkatan kualitas kawasan
Sumber : Lampiran PP Nomor 26/2008

2.1.3

Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan

Rencana Tata Ruang Pulau Kalimantan ditetapkan berdasarkan Peraturan Presiden Republik
Indonesia No. 3 tahun 2012 sebagai alat untuk mensinergikan aspek-aspek yang menjadi
kepentingan Nasional sebagaimana yang direncanakan dalam RTRW Nasional dengan aspekaspek yang menjadi kepentingan daerah yang direncanakan dalam RTRW Provinsi dan RTRW
Kabupaten/Kota. RTR Pulau Kalimantan bertujuan untuk:
1. kelestarian kawasan konservasi keanekaragaman hayati dan kawasan berfungsi
lindung yang bervegetasi hutan tropis basah paling sedikit 45% (empat puluh lima
persen) dari luas Pulau Kalimantan sebagai Paru-paru Dunia;
2. kemandirian energi dan lumbung energi nasional untuk ketenagalistrikan;
3. pusat pertambangan mineral, batubara, serta minyak dan gas bumi di Pulau
Kalimantan;
4. pusat perkebunan kelapa sawit, karet, dan hasil hutan secara berkelanjutan;
5. kawasan perbatasan negara sebagai beranda depan dan pintu gerbang negara yang
berbatasan dengan Negara Malaysia dengan memperhatikan keharmonisan aspek
kedaulatan, pertahanan dan keamanan negara, kesejahteraan masyarakat, dan
kelestarian lingkungan hidup;
6. pusat pengembangan kawasan perkotaan nasional yang berbasis pada air;
7. kawasan ekowisata berbasis hutan tropis basah dan wisata budaya Kalimantan;
8. jaringan transportasi antarmoda yang dapat meningkatkan keterkaitan antarwilayah,
efisiensi ekonomi, serta membuka keterisolasian wilayah; dan
9. swasembada pangan dan lumbung pangan nasional.

I. SISTEM PERKOTAAN NASIONAL


A. Pengembangan

PKN dan PKW sebagai pusat industri pengolahan hasil


pertambangan mineral, batubara, serta minyak dan gas bumi yang didukung oleh
pengelolaan limbah industri

1.

2.

pusat industri hilir pengolahan hasil pertambangan mineral, batubara, serta


minyak dan gas bumi di PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-TenggarongSamarinda-Bontang dan PKN Tarakan; dan
pusat industri pengolahan hasil pertambangan mineral, batubara, serta minyak
dan gas bumi di PKW Muara Teweh, PKW Tanjung Redeb, PKW Sangata,
PKW/PKSN Nunukan, PKW Tanjung Selor, PKW Malinau, dan PKW Tanah Grogot.

B. Pengembangan PKN dan PKW sebagai pusat industri pengolahan lanjut dan industri

jasa hasil perkebunan kelapa sawit dan karet yang berdaya saing dan ramah
lingkungan
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

14

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

1.

2.

pusat industri hilir pengolahan hasil perkebunan kelapa sawit dan karet di PKN
Palangkaraya, PKN Banjarmasin, dan PKN Kawasan Perkotaan BalikpapanTenggarong-Samarinda-Bontang; dan
pusat industri pengolahan hasil perkebunan kelapa sawit dan karet di PKW
Singkawang, PKW Sambas, PKW Ketapang, PKW Putussibau, PKW/PKSN Entikong,
PKW Sanggau, PKW Sintang, PKW Kuala Kapuas, PKW Pangkalan Bun, PKW
Buntok, PKW Muara Teweh, PKW Sampit, PKW Amuntai, PKW Martapura, PKW
Marabahan, PKW Kotabaru, PKW Sangata, PKW/PKSN Nunukan, PKW Tanjung
Selor, PKW Tanah Grogot, PKW Sendawar, PKW Malinau, PKSN Simanggaris, PKSN
Long Midang, dan PKSN Long Pahangai.

C. Pengembangan PKN dan PKW sebagai pusat industri pengolahan hasil hutan yang

berdaya saing dan ramah lingkungan


1.
2.

pusat industri hilir pengolahan hasil hutan di PKN Palangkaraya dan PKN Kawasan
Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang; dan
pusat pengolahan hasil hutan di PKW Ketapang, PKW Putussibau, PKW/PKSN
Entikong, PKW Sanggau, PKW Sintang, PKW Kuala Kapuas, PKW Pangkalan Bun,
PKW Buntok, PKW Muara Teweh, PKW Sampit, PKW Tanjung Redeb, PKW
Sangata, PKW/PKSN Nunukan, PKW Tanjung Selor, PKW Malinau, PKW Tanlumbis,
dan PKW Sendawar.

D. Pengembangan PKN dan PKW sebagai pusat industri pengolahan dan industri jasa

hasil pertanian tanaman pangan


PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN Banjarmasin, PKW Mempawah, PKW
Singkawang, PKW Sambas, PKW Ketapang, PKW/PKSN Entikong, PKW Sanggau, PKW
Sintang, PKW Kuala Kapuas, PKW Pangkalan Bun, PKW Buntok, PKW Muara Teweh,
PKW Sampit, PKW Amuntai, PKW Martapura, PKW Marabahan, dan PKW Kotabaru.
E. Pengembangan PKN dan PKW sebagai pusat industri pengolahan dan industri jasa

hasil perikanan yang ramah lingkungan


PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN Banjarmasin, PKN Kawasan Perkotaan
Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang, PKN Tarakan, PKW Mempawah, PKW
Singkawang, PKW Sambas, PKW Ketapang, PKW Sanggau, PKW Sintang, PKW
Pangkalan Bun, PKW Kuala Kapuas, PKW Martapura, PKW Marabahan, PKW Kotabaru,
PKW Tanjung Redeb, PKW/PKSN Nunukan, PKW Tanjung Selor, dan PKW Sangata.
F. Pengembangan PKN, PKW, dan PKSN sebagai pusat pengembangan ekowisata dan

wisata budaya
1.

2.

pusat pengembangan ekowisata di PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN


Banjarmasin, PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-SamarindaBontang, PKW Putussibau, PKW Pangkalan Bun, PKW Buntok, PKW Kotabaru, PKW
Tanjung Redeb, PKW Tanjung Selor, PKW Malinau, PKW Tanah Grogot, PKSN
Nanga Badau, PKSN Long Midang, PKSN Long Pahangai, dan PKSN Long Nawang;
dan
pusat pengembangan wisata budaya di PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN
Banjarmasin, PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

15

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Bontang, PKW Mempawah, PKW Putussibau, PKW Sintang, PKW Amuntai, PKW
Sangata, PKW/PKSN Nunukan, dan PKW Sendawar.
G. Pengembangan dan peningkatan fungsi PKSN sebagai pusat kegiatan pertahanan

dan keamanan negara, pertumbuhan ekonomi, pintu gerbang internasional, serta


simpul transportasi di kawasan perbatasan Negara
1.

2.

pengembangan baru PKSN dilakukan di PKSN Paloh-Aruk, PKSN Jagoibabang, PKSN


Nanga Badau, PKSN Jasa, PKSN Simanggaris, PKSN Long Midang, PKSN Long
Pahangai, dan PKSN Long Nawang; dan
peningkatan fungsi PKSN dilakukan di PKSN Entikong dan PKSN Nunukan.

H. Pengembangan pusat kegiatan ekonomi di PKN dan PKW yang berdekatan

/menghadap badan air


PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN Banjarmasin, PKN Kawasan Perkotaan
Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang, PKW Mempawah, PKW Sambas, PKW
Ketapang, PKW Putussibau, PKW Sanggau, PKW Sintang, PKW Kuala Kapuas, PKW
Pangkalan Bun, PKW Buntok, PKW Muara Teweh, PKW Sampit, PKW Martapura, PKW
Marabahan, PKW Tanjung Redeb, PKW Sangata, PKW Tanjung Selor, dan PKW Tanah
Grogot.
I.

Pengembangan jaringan drainase di PKN dan PKW yang terintegrasi dengan sungai
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.

PKN Pontianak yang terintegrasi dengan Sungai Kapuas;


PKN Palangkaraya yang terintegrasi dengan Sungai Kahayan;
PKN Banjarmasin yang terintegrasi dengan Sungai Barito;
PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang yang
terintegrasi dengan Sungai Mahakam;
PKW Mempawah yang terintegrasi dengan Sungai Mempawah;
PKW Sambas yang terintegrasi dengan Sungai Sambas;
PKW Ketapang yang terintegrasi dengan Sungai Pawan;
PKW Putussibau dan PKW Sanggau yang terintegrasi dengan Sungai Kapuas;
PKW Sintang yang terintegrasi dengan Sungai Melawi;
PKW Kuala Kapuas yang terintegrasi dengan Sungai Kapuas dan Sungai Kahayan;
PKW Pangkalan Bun yang terintegrasi dengan Sungai Lamandau;
PKW Buntok, PKW Muara Teweh, PKW Martapura, dan PKW Marabahan yang
terintegrasi dengan Sungai Barito;
PKW Sampit yang terintegrasi dengan Sungai Mentaya;
PKW Tanjung Redeb yang terintegrasi dengan Sungai Berau;
PKW Sangata yang terintegrasi dengan Sungai Sangata;
PKW Tanjung Selor yang terintegrasi dengan Sungai Kayan; dan
PKW Tanah Grogot yang terintegrasi dengan Sungai Mahakam.

J. Penataan kawasan perkotaan yang adaptif terhadap ancaman bencana banjir

PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN Banjarmasin, PKN Kawasan Perkotaan


Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang, PKW Mempawah, PKW Sambas, PKW
Ketapang, PKW Putussibau, PKW Sanggau, PKW Sintang, PKW Kuala Kapuas, PKW
Pangkalan Bun, PKW Buntok, PKW Muara Teweh, PKW Sampit, PKW Martapura, PKW

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

16

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Marabahan, PKW Tanjung Redeb, PKW Sangata, PKW Tanjung Selor, dan PKW Tanah
Grogot.
K. Pengendalian perkembangan fisik PKN dan PKW untuk kelestarian lahan pertanian

pangan berkelanjutan dan kawasan berfungsi lindung


PKN Pontianak, PKN Palangkaraya, PKN Banjarmasin, PKN Kawasan Perkotaan
Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang, PKW Putussibau, dan PKW Malinau.
II. SISTEM JARINGAN TRANSPORTASI NASIONAL
A.

Pengembangan sistem dan jaringan jalan


1.

Pengembangan dan pemantapan jaringan jalan arteri primer, jaringan jalan


kolektor primer, dan jaringan jalan strategis nasional pada Jaringan Jalan Lintas
Selatan Pulau Kalimantan, Jaringan Jalan Lintas Tengah Pulau Kalimantan, Jaringan
Jalan Lintas Utara Pulau Kalimantan, dan jaringan jalan pengumpan Pulau
Kalimantan secara bertahap, untuk meningkatkan keterkaitan antarkawasan
perkotaan nasional dan mendorong perekonomian di Pulau Kalimantan meliputi:
Sei Pinyuh - Pontianak - Tayan - Nanga Tayap - Kudangan Penopa Nanga Bulik
- Pangkalan Bun - Sampit - Kotabesi - Kasongan - Palangkaraya - Pulang Pisau Kuala Kapuas - Banjarmasin Liang Anggang;
Kuaro-Kademan-Penajam-Balikpapan-Loa Janan-Samarinda;
2. Pengembangan jaringan jalan nasional yang menhubungkan kawasan perkotaan
nasional sebagai pusat pertumbuhan dengan pelabuhan dan Bandar udara untuk
mendukung pemasaran dan distribusi produk unggulan meliputi jaringan jalan
arteri primer meliputi:
PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang dengan
Pelabuhan Balikpapan (Kota Balikpapan), Pelabuhan Samarinda (Kota
Samarinda), Pelabuhan Tanjung Santan (Kota Bontang), dan Bandar Udara
Sepinggan (Kota Balikpapan), Bandar Udara Samarinda Baru (Kota Samarinda),
serta Bandar Udara Bontang(Kota Bontang);
3. Pengembangan jaringan jalan bebas hambatan untuk melayani PKN sebagai pusat
pertumbuhan utama meliputi:
Balikpapan Samarinda
Samarinda Tenggarong
B. Pengembangan sistem dan jaringan kereta api

Pengembangan sistem dan jaringan kereta api Provinsi Kalimantan Timur diwujudkan
secara bertahap sebagai bagian dari sistem dan jaringan kereta api Pulau Kalimantan,
mencakup pengembangan dengan tingkat prioritas tinggi dan sedang. Pengembangan
jaringan jalur kereta api ini untuk menghubungkan kawasan perkotaan nasional, sentra
produksi komoditas unggulan, jaringan jalan, pelabuhan, dan bandar udara dimana
rencana jaringan kereta api yang melintasi Kabupaten Kutai Kartanegara adalah
jaringan jalur kereta api lintas selatan P. Kalimantan bagian timur, yaitu jalur Bontang
Samarinda - Balikpapan.
C. Pengembangan sistem dan jaringan transportasi sungai

Pengembangan jaringan transportasi sungai untuk melayani PKN, PKW dan kawasan
permukiman pada bagian hulu sungai adalah jaringan transportasi sungai Mahakam
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

17

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

yang menghubungkan PKW Sendawar dengan PKN Kawasan Perkotaan BalikpapanTenggarong-Samarinda-Bontang.


D. Pengembangan sistem dan jaringan transportasi laut

Prioritas pengembangan sistem dan jaringan transportasi laut di Provinsi Kalimantan


Timur terkait dengan Kabupaten Kutai Kartanegara dalam melayani kawasan
perkotaan nasional sebagai pusat pengembangan kawasan andalan menuju pasar
nasional adalah:

E.

Pelabuhan Balikpapan (Kota Balikpapan) sebagai pelabuhan utama untuk


melayani PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang
sebagai pusat pengembangan Kawasan Andalan Bontang-Samarinda-TenggarongBalikpapan-Penajam dan sekitarnya (Bonsamtebajam) dan Kawasan Andalan
Laut Bontang-Tarakan dan sekitarnya, dan PKW Buntok sebagai pusat
pengembangan Kawasan Andalan Buntok.

Pelabuhan Samarinda (Kota Samarinda) sebagai pelabuhan pengumpul untuk


melayani PKN Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang
sebagai pusat pengembangan Kawasan Andalan Sangkulirang-Sangatta-Muara
Wahau (Sasamawa), Kawasan Andalan Bonsamtebajam dan sekitarnya, serta
Kawasan Andalan Laut Bontang-Tarakan dan sekitarnya.

Pengembangan sistem dan jaringan transportasi udara


Prioritas pengembangan sistem dan jaringan transportasi udara di Provinsi Kalimantan
Timur dilakukan dalam rangka meningkatkan keterkaitan antar wilayah yang antara
lain mencakup:
1.

2.

III.

Bandar Udara Sepinggan (Kota Balikpapan) sebagai bandar udara pengumpul


dengan skala pelayanan primer yang terpadu dengan pengembangan Jaringan
Jalan Lintas Selatan Pulau Kalimantan dan Jaringan Jalur Kereta Api Lintas Selatan
Pulau Kalimantan Bagian Timur;
Bandar Udara Samarinda Baru (Kota Samarinda) sebagai bandar udara pengumpul
dengan skala pelayanan sekunder yang terpadu dengan pengembangan Jaringan
Jalan Lintas Selatan Pulau Kalimantan dan Jaringan Jalur Kereta Api Lintas Selatan
Pulau Kalimantan Bagian Timur;

Sistem Jaringan Energi Nasional


Strategi operasionalisasi perwujudan sistem jaringan energi nasional terdiri dari:
1. Jaringan pipa minyak dan gas bumi;
2. Pembangkit tenaga listrik; dan
3. Jaringan transmisi tenaga listrik.
Pengembangan jaringan pipa transmisi dan distribusi minyak dan gas bumi yang
mengintegrasikan fasilitas produksi, pengolahan dan/atau penyimpanan, hingga akses
menuju kawasan perkotaan nasional dalam mendukung sistem pasokan energi
nasional sesuai RTR Pulau Kalimantan adalah salah satunya dilakukan di jaringan pipa
transmisi minyak dan gas bumi Tanjung Santan Kutai Kartanegara Bontang,

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

18

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

jaringan distribusi Samarinda dan jaringan distribusi Balikpapan untuk melayani PKN
Kawasan Perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang.
Pengembangan jaringan pipa transmisi dan distribusi minyak dan gas bumi untuk
melayani kawasan andalan meliputi jaringan pipa transmisi dan gas bumi Tanjung
Santan Kutai Kartanegara Bontang, jaringan distribusi Samarinda dan jaringan
distribusi Balikpapan untuk melayani Kawasan Andalan Bonsamtebajam dan
sekitarnya.
Pengembangan pembangkit listrik berbasis energi baru berupa PLTU, PLTG, PLTGU,
PLTMG, dan PLTGB sesuai RTR P. Kalimantan diantaranya adalah:

PLTU Tanah Grogot (Kabupaten Paser), PLTU Kota Bangun (Kabupaten Kutai
Kartanegara), PLTU Muara Jawa/Teluk Balikpapan (Kabupaten Kutai Kartanegara
dan Kota Balikpapan), PLTU Kaltim Baru (Kota Balikpapan), PLTU Petung
(Kabupaten Penajam Paser Utara), PLTU Melak (Kabupaten Kutai Barat), PLTU
Nunukan (Kabupaten Nunukan), PLTU Berau (Kabupaten Berau), PLTU Tanjung
Selor (Kabupaten Bulungan), PLTU Kaltim (Kota Balikpapan), PLTU Parit Baru
(Kabupaten Pontianak), PLTU Pontianak (Kabupaten Pontianak), PLTU Pantai
Kurakura Singkawang (Kota Singkawang), PLTU Asam-asam (Kabupaten Tanah
Laut), PLTU Singkawang Baru (Kota Singkawang), PLTU I Kalteng (Kabupaten
Pulang Pisau), PLTU Sampit (Kabupaten Kotawaringin Timur) dan PLTU Gambut
(Kabupaten Mempawah);
PLTG Kaltim-Peaking, PLTG Senipah (Kabupaten Kutai Kartanegara), PLTG
Sambera (Kota Samarinda), dan PLTG Tanjung Batu (Kabupaten Kutai
Kartanegara);
PLTGB Sangata (Kabupaten Kutai Timur), PLTGB Tanjung Redeb (Kabupaten
Berau), PLTGB Tanjung Selor (Kabupaten Bulungan), dan PLTGB Malinau
(Kabupaten Malinau);
PLTMG Bontang (Kota Bontang); dan
PLTGU Bangkanai (Kabupaten Barito Utara) dan PLTGU Tanjung Batu (Kabupaten
Kutai Kartanegara).

Pengembangan dan rehabilitasi jaringan transmisi tenaga listrik untuk melayani


kawasan perkotaan nasional, kawasan andalan, kawasan terisolisasi dan kawasan
perbatasan negara antara lain meliputi:

rehabilitasi Jaringan Transmisi Pantai Timur Kalimantan dilakukan pada:


jaringan transmisi utama tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT)
Tanjung Selor -Tanjung Redeb - Sangata - Bontang - Tenggarong;
jaringan transmisi utama tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT)
Samarinda-Balikpapan-Tanah Grogot;
jaringan transmisi utama tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi (SUTT)
Kuala Kapuas-Palangkaraya-Sampit-Pangkalan Bun;
jaringan transmisi pengumpan tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi
(SUTT) Kuala Kapuas-Buntok-Muara Teweh;
jaringan transmisi pengumpan tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi
(SUTT) Martapura-Amuntai;
jaringan transmisi pengumpan tenaga listrik Saluran Udara Tegangan Tinggi
(SUTT) Palangkaraya-Kuala Kurun;

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

19

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

2.2 Kebijakan Penataan Ruang Daerah


2.2.1

Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi Kalimantan Timur

Pada dasarnya Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi yang harus dijadikan pedoman dalam
penataan ruang di bawahnya adalah RTRW Provinsi Kalimantan yang terbaru mengingat RTRW
Provinsi Kalimantan sampai saat ini yang dapat digunakan mengacu pada Revisi RTRW Provinsi
yang sudah cukup lama yaitu RTRW Provinsi Kalimantan Timur tahun 2004 - 2019. Dalam
rentang waktu tersebut dapat dipastikan banyak sekali perubahan-perubahan terkait
kemajuan pembangunan di Provinsi Kalimantan Timur, termasuk diantaranya adalah
pemekaran Provinsi Kalimantan Utara (sesuai UU No. 47 th. 1999 dan No. 7 th. 2002) yang
sebelumnya merupakan bagian dari Provinsi Kalimantan Timur, serta sebagian besar program
penataan ruang wilayah provinsi Kalimantan Timur yang sudah dilaksanakan dan perlu
diperbaharui kembali.
Berdasarkan alasan tersebut di atas maka dalam penyusunan RDTR Kecamatan Kota Bangun
tahun 2014 ini, perencanaan lebih difokuskan dengan pedoman kebijakan penataan ruang
daerah yang terbaru yaitu berpijak pada RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara tahun 2012
2032 dengan tidak mengurangi garis besar perencanaan yang telah ada dalam RTRW Provinsi
Kalimantan Utara tahun 2004 2009 yang tetap menjadi panduan dalam penyusunan RDTR
Kecamatan Kota Bangun ini.
Arahan kebijakan pengembangan Kabupaten Kutai Kartanegara menurut dokumen Revisi
RTRW Provinsi Kalimantan Timur Tahun 2004 mencakup:
1. Sesuai dengan konsep pengembangan tata ruang Provinsi Kalimantan Timur, maka hirarki

fungsional wilayah provinsi akan lebih bersifat horizontal. Konsep tersebut diwujudkan
dalam empat hirarki pusat pelayanan, untuk Kabupaten Kutai Kartanegara sendiri
termasuk dalam pusat pelayanan orde III dan orde IV yaitu:

Pusat Pelayanan Orde III, yaitu pusat-pusat yang melayani kabupaten atau beberapa
kecamatan. Pusat pelayanan orde III di Kabupaten Kutai Kartanegara terutama
dikembangkan untuk menciptakan satuan ruang yang lebih efisien. Pusat pelayanan
orde III tersebut di Kecamatan Tenggarong.

Pusat Pelayanan Orde IV, yaitu pusat-pusat mandiri yang dikembangkan untuk
melayani satu atau beberapa kecamatan. Pusat pelayanan orde IV dikembangkan
untuk membentuk satuan ruang kegiatan dan pelayanan yang efektif sesuai dengan
kemampuan dan potensi setempat (lokal) yang ada. Pusat pelayanan orde IV meliputi
Sebulu, Kota Bangun, Loa Kulu dan Marang Kayu. Karena sifat pusat yang
dikembangkan untuk mengakomodasikan potensi setempat, maka pusat-pusat lainnya
yang mampu berkembang secara mandiri diluar yang disebutkan di atas dapat
berfungsi sebagai pusat Orde IV.

2. Berdasarkan pertimbangan pertama, maka arahan jaringan transportasi yang membentuk

struktur ruang wilayah sebagai berikut:

Jalan Arteri Primer sebagai jalur lintas nasional dan regional antar wilayah meliputi
jalur utama Poros Utara yang menghubungkan Samarinda-Muara Badak-BontangSangatta-Tanjung Redeb-Tanjung Selor dan Sangatta-Sangkurillang

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

20

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Jalan Kolektor Primer sebagai jalur lintas regional meliputi :

Poros tengah yang menghubungkan Samarinda Sebulu Muara Kaman;


Samarinda Sanga-sanga Muara Jawa Samboja
Samarinda Anggana
Samarinda Tenggarong Kota Bangun Melak
Samarinda Samboja Petung Kuaro

Jalan Kolektor Primer

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

21

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.
1

Sektor
Jalan

Sumber Daya Air

Kereta Api

Bandara

Tabel 2-9
Kewenangan Pusat, Provinsi, dan Daerah dalam Pengelolaan Infrastruktur Berdasarkan Peraturan Perundangan Sektoral
Kewenangan
Keterangan
Pusat
Provinsi
Daerah
Jalan Negara/Nasional :
Jalan Provinsi:
Jalan Daerah:
Wewenang pada Jalan
Jalan Arteri Primer
Jalan Kolektor Primer yang
Jalan Lokal Primer dan
Khusus diserahkan
Jalan Kolektor Primer yang
menghubungkan ibukota
semua Jalan Sekunder
kepada Pemerintah
menghubungkan antar ibukota
Kabupaten dan Daerah Kota
Daerah, Badan Hukum,
Provinsi
Jalan Lokal Primer yang
Perorangan, atau
menghubungkan antar-Kota
dilimpahkan kepada
dan antar ibukota
Pejabat atau Instansi di
Kabupaten
Pusat atau di Daerah.
Penguasaan air dan sumberWewenang Pemerintah
sumbernya, termasuk kekayaan alam
tersebut dapat
yang terkandung di dalamnya.
dilimpahkan kepada
instansi-instansi
Pemerintah, baik Pusat
maupun Daerah dan atau
badan hukum tertentu
yang syarat-syarat dan
caranya diatur dengan
Peraturan Pemerintah.
Perkeretaapian dikuasai oleh Negara
Perkeretaapian
dan pembinaannya dilakukan oleh
diselenggarakan oleh
Pemerintah.
Pemerintah dan
pelaksanaannya
diserahkan kepada
badan penyelenggara
yang dibentuk untuk itu
berdasarkan peraturan
perundang-undangan
yang berlaku.
Pemerintah menetapkan bagian
wilayah darat dan/atau perairan
Republik Indonesia untuk
dipergunakan sebagai bandar udara.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Sumber
UU No. 13 Tahun 1980
tentang Jalan.
PP No. 26 Tahun 1985
tentang Jalan

UU No. 11 Tahun 1974


tentang Pengairan.
PP No. 22 Tahun 1982
tentang Tata Pengaturan
Air.

UU No. 13 Tahun 1992


tentang Perkeretaapian

UU No. 15 Tahun 1992


tentang Penerbangan

22

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Sektor

Kewenangan
Provinsi

Pusat

Daerah

Pelabuhan

pelabuhan internasional hub


merupakan pelabuhan utama primer;
pelabuhan internasional merupakan
pelabuhan utama sekunder;
pelabuhan Nasional merupakan
pelabuhan utama tersier;

pelabuhan regional
merupakan pelabuhan
pengumpan primer;

pelabuhan lokal merupakan


pelabuhan pengumpan
sekunder.

Terminal Angkutan
Jalan (Penumpang
dan atau Barang)

Wewenang
penyelenggaraan terminal
yang meliputi pengelolaan,
pemeliharaan dan
penertiban terminal (Tipe A,
B, C)

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Keterangan
Bandar udara menurut
hirarki fungsi, dibedakan
menjadi:
bandar udara pusat
penyebaran; dan
bandar udara bukan
pusat penyebaran
Pada pelaksanaan:
Pemerintah :
pelaksanaannya dapat
melimpahkan kepada
Badan Usaha Milik
Negara;
Pemerintah Provinsi dan
Kabupaten/Kota :
pelaksanaannya dapat
dilimpahkan kepada
Badan Usaha Milik
Daerah.
Khusus DKI Jakarta dan
Otorita Batam dilakukan
oleh Pemerintah
Provinsi.

Sumber
PP No. 70 Tahun 2001
tentang
Kebandarudaraan

PP No. 69 Tahun 2001


tentang Kepelabuhanan

PP No. 43 Tahun 1993


tentang Prasarana dan
Lalu Lintas Jalan

23

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Sektor

Telekomunikasi

Listrik

Pusat
Telekomunikasi dikuasai oleh Negara
dan pembinaannya dilakukan oleh
Pemerintah.

Menetapkan rencana umum


ketenagalistrikan secara menyeluruh
dan terpadu;
melakukan usaha penyediaan tenaga
listrik dengan menunjuk suatu BUMN
yang didirikan berdasarkan peraturan
perundang-undangan yang berlaku
sebagai Pemegang Kuasa Usaha
Ketenagalistrikan;
mengatur harga jual tenaga listrik;
melakukan pembinaan dan
pengawasan umum terhadap
pekerjaan dan pelaksanaan usaha
ketenagalistrikan terutama meliputi
keselamatan kerja, keselamatan
umum, pengembangan usaha, dan
tercapainya standardisasi dalam

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Kewenangan
Provinsi

Daerah

Keterangan
Penyelenggaraan
jaringan telekomunikasi
dan atau
penyelenggaraan jasa
telekomunikasi dapat
dilakukan oleh badan
hukum yang didirikan
untuk maksud tersebut
berdasarkan peraturan
perundang-undangan
yang berlaku, yaitu:
Badan Usaha Milik
Negara (BUMN);
Badan Usaha Milik
Daerah (BUMD);
Badan usaha swasta;
atau
Koperasi.
-

Sumber
UU No. 36 Tahun 1999
tentang Telekomunikasi

UU Nomor 15 Tahun
1985 tentang
Ketenagalistrikan

24

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Sektor

Minyak dan Gas


Bumi

10

Kesehatan

11

Pendidikan

Kewenangan
Provinsi

Pusat
bidang ketenagalistrikan.
Pemberian ijin usaha inti minyak dan
gas mulai dari eksplorasi sampai
dengan pengangkutan minyak dan
gas bumi
Pemberian ijin usaha non inti yang
meliputi depot serta pipa transmisi
minyak dan gas bumi.
Mengatur, membina, dan mengawasi
penyelenggaraan upaya kesehatan;
menyelenggarakan upaya kesehatan
yang merata dan terjangkau oleh
masyarakat;
menggerakkan peran serta
masyarakat dalam penyelenggaraan
dan pembiayaan kesehatan dengan
memperhatikan fungsi sosial
sehingga pelayanan kesehatan bagi
masyarakat yang kurang mampu
tetap terjamin;
Pengelolaan kesehatan yang meliputi
kegiatan perencanaan,
pengorganisasian, penggerakan, dan
pengendalian program serta sumber
daya yang dapat menunjang
peningkatan upaya kesehatan
Penetapan standar kurikulum.
Penentuan jumlah hari belajar
Standarisasi penilaian
Pembinaan dan pengembangan
tenaga kependidikan pada satuan
pendidikan yang diselenggarakan
oleh Pemerintah

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Keterangan

Daerah

Sumber

UU Nomor 22 Tahun
2001 tentang Minyak
dan Gas Bumi

Pengelolaan kesehatan
yang meliputi kegiatan
perencanaan,
pengorganisasian,
penggerakan, dan
pengendalian program
serta sumber daya yang
dapat menunjang
peningkatan upaya
kesehatan untuk tingkat
Provinsi

Pengelolaan kesehatan
yang meliputi kegiatan
perencanaan,
pengorganisasian,
penggerakan, dan
pengendalian program
serta sumber daya yang
dapat menunjang
peningkatan upaya
kesehatan untuk tingkat
Kabupaten/Kota

UU No. 23 tahun 1992


tentang Kesehatan

Merupakan perpanjangan
tangan pemerintah pusat
untuk tingkat Provinsi

Merupakan perpanjangan
tangan pemerintah pusat
untuk tingkat
Kabupaten/Kota

UU No 2 Tahun 1989
tentang Sistem
Pendidikan Nasional

25

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Sektor

Pusat
Penetapan ruas jalan sebagai Jalan
Tol (ditetapkan oleh Presiden atas
usul Menteri)

12

Jalan Tol

13

Irigasi

Pemerintah melalui menteri yang


bersangkutan hanya berwenang
untuk menetapkan perencanaan
penyediaan air irigasi untuk
memenuhi
keperluan Daerah atas usul
Gubernur/KDH. bersangkutan.

14

Perumahan dan
Permukiman

Kebijaksanaan di bidang perumahan


dan permukiman;
Pengendalian harga sewa rumah
yang dibangun dengan memperoleh
kemudahan dari Pemerintah;
Pembinaan di bidang perumahan dan
permukiman dalam bentuk
pengaturan dan pembimbingan,
pemberian bantuan dan kemudahan,
penelitian dan pengembangan,
perencanaan dan pelaksanaan, serta
pengawasan dan pengendalian;
Pembinaan badan usaha di bidang
perumahan dan permukiman

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Kewenangan
Provinsi

Daerah

Pengurusan dan pengaturan


air irigasi dan jaringan
irigasi beserta bangunan
pelengkapnya yang ada di
dalam wilayah Daerah
dengan berpedoman pada
ketentuan-ketentuan yang
ada.
Penetapan satu bagian atau
lebih dari kawasan
permukiman menurut
rencana tata ruang wilayah
perkotaan dan rencana tata
ruang wilayah bukan
perkotaan yang telah
memenuhi persyaratan
sebagai kawasan siap
bangun; melaksanakan
program pembangunan
sektor mengenai prasarana,
sarana lingkungan, dan
utilitas umum untuk
mendukung terwujudnya
kawasan siap bangun;
menetapkan suatu
lingkungan permukiman
sebagai permukiman
kumuh yang tidak layak
huni

Pengurusan dan pengaturan


air irigasi dan jaringan
irigasi beserta bangunan
pelengkapnya yang ada di
dalam wilayah Daerah
dengan berpedoman pada
ketentuan-ketentuan yang
ada.
Penetapan satu bagian atau
lebih dari kawasan
permukiman menurut
rencana tata ruang wilayah
perkotaan dan rencana tata
ruang wilayah bukan
perkotaan yang telah
memenuhi persyaratan
sebagai kawasan siap
bangun; melaksanakan
program pembangunan
sektor mengenai prasarana,
sarana lingkungan, dan
utilitas umum untuk
mendukung terwujudnya
kawasan siap bangun;
menetapkan suatu
lingkungan permukiman
sebagai permukiman
kumuh yang tidak layak
huni

Keterangan

Sumber

Pembangunannya
diserahkan kepada
badan usaha tertentu
atas ijin dari pemerintah
pusat.Untuk tingkat Provinsi
dan Kabupaten/Kota,
tidak disebutkan secara
spesifik, hanya
disebutkan Pemerintah
Daerah.

PP 8/1990 tentang Jalan


Tol

Untuk tingkat Provinsi


dan Kabupaten/Kota,
tidak disebutkan secara
spesifik, hanya
disebutkan Pemerintah
Daerah

UU No.4 Tahun 1992


tentang Perumahan dan
Permukiman.

PP 23/1992 tentang
Irigasi

26

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.
1.

2.

Selain itu, terbentuknya struktur tata ruang provinsi Kalimantan timur didukung pula
oleh jaringan transportasi sungai, laut dan udara secara terpadu melalui beberapa
Transhipment Point sesuai dengan lokasi dan fungsi masing-masing prasarana.
Tabel 2-10
Rencana Dermaga Sungai dan Penyeberangan di Provinsi Kalimantan Timur
Kabupaten/Kota
Dermaga
Sungai
Samarinda
Mahakam Hilir
Mahakam
Mahakam Hulu
Mahakam
Harapan Baru
Mahakam
Samarinda Seberang
Mahakam
Kutai Kartanegara
Loa Janan
Mahakam
Melayu
Mahakam
Tepian Pandan
Mahakam
Muara Kaman
Mahakam
Muara Muntai
Mahakam
Handil II
Mahakam
Sungai Meriam
Mahakam
Kota Bangun
Mahakam

Sumber: Revisi RTRW Provinsi Kalimantan Timur 2004 - 2019

3. Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Lindung

No.
A
1.

2.

3.

B
1.
a.
b.
c.
d.
e.
2.
a.

b.

Tabel 2-11
Rencana Kawasan Lindung Provinsi Kalimantan Timur
Jenis Kawasan
Lokasi
Fungsi Perlindungan
Kawasan Yang Memberikan Perlindungan Kawasan Di bawahnya
Kawasan hutan lindung
Terdapat di bagian Barat, tengah, dan kawasan
Konservasi air dan tanah
pantai Provinsi Kalimantan Timur dengan arah
terhadap erosi, penurunan
penyebaran Utara - Selatan
kesuburan tanah, dan tata air
tanah
Kawasan bergambut
Terdapat di bagian Utara dan tengah Provinsi
Retensi aliran permukaan
Kalimantan Timur
Ekosistem hutan ramin,
gelutung, dan mamalia
Kawasan resapan air
Formasi Kampungbaru di bagian Timur,
Resapan air tanah untuk
tanah
penyebaran sejajar pantai
mempertahankan kualitas dan
kuantitas cadangan air tanah
Kawasan Suaka Alam Dan Cagar Budaya
Suaka alam
Cagar alam
Teluk Adang, Teluk Apar, Long Pujungan,
Keseimbangan ekosistem
Kerayan, Muara Kaman
hutan hujan tropis
Suaka margasatwa
Pulau Sangalaki dan Pulau Derawan
Perlindungan spesies penyu
Hutan wisata alam
Tanah Merah dan Tahura Bukit Soeharto
Ekosistem hutan hujan tropis
dan wisata alam
Perlindungan plasma
Kersik Luwai
Konservasi anggrek hutan dan
nutfah
jasad renik
Daerah pengungsian
Gugus pulau Derawan
Perlindungan spesies penyu
satwa
Suaka alam laut
Ekosistem dasar
Pulau Sebatik, Pulau Nunukan, muara sungaiPerlindungan ekosistem biota
perairan dan ekosistem
sungai di Utara, muara Sungai Mahakam, Teluk demersal, estuarin, dan laut
muara sungai, pesisir,
Balikpapan, Tanjung Jumelai, Teluk Adang,
dan laut
Teluk Apar
Gugusan karang
Pulau Panjang, Pulau Derawan, Pulau Samama, Ekosistem terumbu karang
Pulau Kakaban, Pulau Maratua, Pulau
sebagai tempat mencari

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

27

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Jenis Kawasan

Lokasi
Malulungan, Pulau Sangalaki, Pulau Karang
Besar, Pulau Birah-birahan, Pulau Miang Besar,
Pulau Miang Kecil, pulau karang di perairan laut
Bontang, Tanjung Santan, Balikpapan, Tanjung
Jumelai, Teluk Apar dan Tanjung Aru
Sepanjang pantai Timur dan muara sungai
Kalimantan Timur, yaitu muara Sungai
Mahakam, Sungai Sesayap, Sungai Sebatik,
Sungai Sambaliung, Sungai Kelay, dan Sungai
Sebuku; Teluk Balikpapan; Tanjung Jumelai;
Teluk Adang; Teluk Apar
Taman Nasional Kutai, Taman Nasional Kayan
Mentarang, Tahura Bukit Soeharto

3.

Kawasan pantai
berhutan mangrove

4.

C
1.

Taman nasional, taman


hutan raya dan taman
wisata alam
Cagar budaya dan
Tenggarong, Pasir Belengkong, HP Batakan, HP
sejarah
BLP Kidang, dan HP Wana Riset
Hutan pendidikan dan
Tenggarong, Pasir Belengkong, HP Batakan, HP
ilmu pengetahuan
BLP Kidang, dan HP Wana Riset
Kawasan Perlindungan Setempat
Sempadan pantai
Sepanjang pantai Timur Kalimantan Timur

2.

Sempadan sungai

Sepanjang tepi sungai di Provinsi Kalimantan


Timur

3.

Sekitar danau

Danau Jempang, Danau Tempatung, Danau


Melintang, Danau Semayang, Danau Siran,
Danau Maau, dan Danau Wis

4.
D
1.

Sekitar mata air


Terdapat setempat-setempat
Kawasan Rawan Bencana
Banjir
Penajam, Balikpapan, Samarinda, Kutai Barat,
Kutai Kartanegara
Bencana geologi dan
Sesar dan patahan di Bagian Utara Provinsi
gerakan tanah
Kalimantan Timur
Batusopang, Waru, Tahura Soeharto, Loa Kulu
Sedimentasi
Penajam, Balikpapan, Teluk Adang

5.
6.

2.

3.

Fungsi Perlindungan
makan, berkembang biak, dan
tempat bertelur biota laut

Perlindungan ekosistem
mangrove sebagai pemecah
gelombang, pencegahan
abrasi dan akresi, pencegahan
intrusi air laut,
mempertahankan mudflat
Ekosistem hutan hujan tropis
dan spesies endemik
Pengembangan ilmu
pengetahuan
Pengembangan ilmu
pengetahuan
Pencegahan abrasi, akresi,
dan perubahan garis pantai
Kualitas air, aliran sungai, dan
kehidupan biota perairan
sungai (pesut)
Kualitas air, kuantitas air
danau, kehidupan biota
perairan danau, ekosistem
danau
Kualitas dan kuantitas air
Perlindungan permukiman
dan kegiatan masyarakat
Perlindungan permukiman,
prasarana wilayah, dan
kegiatan masyarakat
Perlindungan permukiman,
pelayaran, dan biota pantai

Sumber: Revisi RTRW Provinsi Kalimantan Timur 2004 - 2019

4. Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Perkotaan, yakni sebagai berikut:


Tabel 2-12
Rencana Prasarana Wilayah Untuk Perkotaan Di Provinsi Kalimantan Timur Untuk Kabupaten Kutai Kartanegara
Kota/Permukiman
Orde
Fungsi
Prasarana Dan Sarana Wilayah Yang Disediakan
Tenggarong
III
PKL
Permukiman perkotaan dengan intensitas rendah-sedang dan
fasilitas (listrik, air bersih, telekomunikasi, dll).
Fasilitas kesehatan: puskesmas, rumah sakit (skala
kabupaten/kota), pelayanan medis umum, rumah bersalin &
apotik.
Fasilitas pendidikan: SD, SMP, SMU
Fasilitas jasa keuangan dan perbankan: koperasi, pelayanan
kredit, bank nasional
Fasilitas jasa pariwisata: hotel (bintang dan melati), restoran,
saran hiburan rakyat.
Fasilitas perdagangan : pasar induk, pasar permanent, took
kelontong.
Fasilitas industri: fasilitas pemrosesan, distribusi dan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

28

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Kota/Permukiman
Kota Bangun
Sebulu
Marang Kayu

Orde
IV

Fungsi
Kawasan
Permukiman

Prasarana Dan Sarana Wilayah Yang Disediakan


transportasi.
Permukiman perkotaan dengan intensitas rendah dan
fasilitasnya (listrik, air bersih, telekomunikasi, dll).
Fasilitas kesehatan: puskesmas, rumah sakit (skala kota),
pelayanan medis umum & apotik.
Fasilitas pendidikan: SD, SMP, SMU
Fasilitas jasa keuangan dan perbankan: koperasi, pelayanan
kredit, bank nasional
Fasilitas jasa pariwisata: hotel (bintang dan melati), restoran,
saran hiburan rakyat.
Fasilitas perdagangan : pasar induk.
Fasilitas industri: fasilitas pemrosesan, distribusi dan
transportasi.

Sumber : Revisi RTRW Provinsi Kalimantan Timur, Tahun 2004

5. Arahan Pemanfaatan Ruang Kawasan Tertentu, mencakup:

Kawasan Andalan, yaitu:

Kawasan Samarinda Loa Janan Tenggarong (SALOTE)


Kawasan Samarinda Sanga-sanga Muara Jawa Balikpapan (SASAMBA)

Kawasan Pesisir Pulau dan Kelautan, Kebijaksanaan dan strategi pengembangan di Kawasan
Delta Mahakam merupakan WPT I (Wilayah Pantai/Pesisir) meliputi enam Kecamatan, yaitu
Kecamatan Samboja, Muara Jawa, Sanga-Sanga, Angana, Muara Badak dan Marang Kayu.
2.2.2

Rencana Pembangunan Jangka Panjang Daerah (RPJPD) Kabupaten Kutai


Kartanegara Tahun 2005 - 2025

Kecamatan Kota Bangun sebagai bagian dari Kabupaten Kutai Kartanegara, dalam
pengembangannya tidak terlepas dari kebijakan makro strategis kabupaten baik itu RPJPD
maupun RPJMD. Dalam RPJPD tertuang kebijakan-kebijakan strategis jangka panjang yang
berorientasi pada kebijakan umum pembangunan daerah. Hal ini merupakan acuan penting
dalam rangka mewujudkan kebijakan pembangunan strategis ke dalam bentuk pengaturan
ruang pada skala detail. Sehingga dalam perjalanannya, RDTR dan peraturan zonasi Kecamatan
Kota Bangun tidak melenceng dari arahan makro jangka panjang pembangunan daerah
Kabupaten Kutai Kartanegara.
I.

Visi Pembangunan Kabupaten Kutai Kartanegara Tahun 2005 2025


Penyusunan rencana pembangunan jangka panjang memerlukan satu filosofi
pembangunan yang memiliki cakrawala yang luas dan mampu menjadi pedoman bagi
daerah untuk menentukan visi, misi, dan arah pembangunan. Kearifan lokal yang dapat
digunakan sebagai dasar perencanaan pembangunan daerah Kabupaten Kutai
Kartanegara adalah BENA BENUA ETAM, yaitu kepedulian seluruh lapisan
masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara menuju masyarakat madani. Berdasarkan
kondisi masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara saat ini, permasalahan dan
tantangan yang dihadapi dalam 20 tahun mendatang serta dengan memperhitungkan
faktor strategis dan potensi yang dimiliki oleh masyarakat, pemangku kepentingan,
serta pemerintah kabupaten, maka visi Pembangunan Kabupaten Kutai Kartanegara
Tahun 2005-2025 adalah:

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

29

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

TERWUJUDNYA MASYARAKAT KABUPATEN KUTAI KARTANEGARA YANG MAJU,


MANDIRI, DAN SEJAHTERA
Visi Pembangunan Kabupaten Kutai Kartanegara Tahun 2005-2025 ini diharapkan akan
mewujudkan keinginan dan amanat masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara, dengan
tetap mengacu pada pencapaian tujuan nasional seperti yang diamanatkan dalam
Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 dan Rencana Pembangunan Jangka Panjang
Nasional (RPJPN). Visi pembangunan Kabupaten Kutai Kartanegara harus terukur untuk
dapat mengetahui tingkat keberhasilannya dalam rangka menjadikan Masyarakat
Kabupaten Kutai Kartanegara yang maju, mandiri, dan sejahtera.
Adapun yang dimaksud dengan Maju adalah suatu proses yang dilakukan oleh
masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara untuk menuju perubahan ke arah yang lebih
baik, sesuai dengan tujuan yang dikehendaki bersama. Kemajuan yang diharapkan
meliputi kemajuan dibidang ekonomi dan sosial budaya melalui pemberdayaan
sumber daya pembangunan yang berorientasi pada peningkatan nilai tambah dan
lestari. Kemajuan dibidang ekonomi antara lain ditunjukkan dengan meningkatnya
kemakmuran masyarakat, meningkatnya pertumbuhan ekonomi, meningkatnya
pendapatan regional, dan meningkatnya distribusi pendapatan. Kemajuan dibidang
sosial budaya ditunjukkan dengan semakin membaiknya indikator kependudukan,
meningkatnya derajat kesehatan masyarakat, meningkatnya kualitas sumber daya
manusia, dan meningkatnya partisipasi politik masyarakat. Pola pemanfaatan sumber
kekuatan daerah yang dilakukan harus mempertimbangkan keberlanjutan bagi
generasi yang akan datang, sehingga proses pembangunan akan tetap lestari sampai
akhir jaman untuk meningkatkan kesejahteraan masyarakat.
Mandiri adalah kondisi masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara yang mampu
mengembangkan potensi diri dan sumber daya yang ada, serta mampu menyediakan
yang belum ada untuk dirinya dan daerahnya. Masyarakat Kabupaten Kutai
Kartanegara diharapkan mampu mengakomodasi kebutuhan mereka sendiri serta
dapat saling mengisi di dalam memperbaiki taraf hidup mereka pada tataran
pemenuhan kebutuhan-kebutuhan dasar. Aspek penting yang dapat diukur adalah
kemampuan pemenuhan kebutuhan dasar di seluruh lapisan masyarakat dalam rangka
memenuhi kebutuhan hidup dan kehidupannya tanpa harus tergantung pada pihak
luar. Pada tataran masyarakat, yang dimaksudkan dengan masyarakat mandiri adalah
masyarakat yang mempunyai kemampuan untuk mencukupi kebutuhan hidupnya
dengan layak. Pada tataran pemerintah daerah, mandiri adalah mampu membiayai
pembangunan daerah dengan mengandalkan kekuatan dan kemampuan daerahnya
tanpa harus tergantung pada pihak luar.
Sejahtera adalah mewujudkan suatu keadaan masyarakat Kabupaten Kutai
Kartanegara yang maju dan tercukupi kebutuhan lahiriah dan batiniah. Ditandai
dengan semakin meningkatnya kualitas kehidupan yang layak dan bermartabat,
dengan menjamin terpenuhinya kebutuhan ekonomi, sosial, dan religius bagi seluruh
warga masyarakat. Aspek penting yang harus mendapat perhatian adalah peningkatan
pertumbuhan ekonomi yang disertai dengan meningkatnya distribusi pendapatan.
Dalam pembangunan kewilayahan harus diperhatikan pemerataan hasil-hasil
pembangunan di seluruh wilayah. Peningkatan pertumbuhan ekonomi dan semakin
baiknya distribusi pendapatan diharapkan akan mengurangi tingkat kemiskinan di
Kabupaten Kutai Kartanegara.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

30

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

II.

Misi Pembangunan Daerah


Untuk mewujudkan visi Kabupaten Kutai Kartanegara tersebut ditempuh melalui 3
(tiga) misi pembangunan sebagai berikut:
1) Mewujudkan masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara yang maju melalui
penerapan prinsip-prinsip good governance dan reinventing government;
memantapkan kelembagaan demokrasi yang lebih kokoh; memperkuat peranan
masyarakat sipil; meningkatkan kualitas otonomi daerah dan desentralisasi fiskal;
menjamin pengembangan dan kebebasan media komunikasi untuk kepentingan
seluruh lapisan masyarakat; melakukan pembenahan struktur kelembagaan
pemerintah daerah; memperbaiki kualitas layanan publik; meningkatkan budaya
tertib hukum; menciptakan stabilitas keamanan dan ketertiban secara adil dan
memihak pada rakyat kecil.
2) Mewujudkan masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara yang mandiri melalui
pengembangan kemandirian dan partisipasi masyarakat dalam pemerintahan dan
pembangunan; peningkatan ketersediaan kebutuhan dasar masyarakat;
peningkatan ketersediaan energi untuk masyarakat dan dunia usaha; peningkatan
jumlah dan kualitas moda transportasi darat, laut, dan udara; peningkatan
kemandirian keuangan daerah. peningkatan penghayatan dan pengamalan nilainilai luhur keagamaan; peningkatan kualitas kesehatan masyarakat; meningkatkan
kualitas lingkungan hidup; meningkatkan kualitas SDM melalui pendidikan dan
penguasaan Iptek;
pengoptimalan pemeliharaan dan pemanfaatan
keanekaragaman hayati; mempersiapkan sektor-sektor berbasis sumberdaya yang
dapat diperbarui (renewable resources) sebagai sumber pendorong pertumbuhan
ekonomi; mengoptimalkan pemanfaatan SDA dan lingkungan hidup yang
berkesinambungan.
3) Mewujudkan masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara yang sejahtera melalui
peningkatan pertumbuhan ekonomi dan pendapatan masyarakat; peningkatan
pemerataan pembangunan dan pendapatan; mengurangi kemiskinan secara
menyeluruh, peningkatan kinerja sektor pertanian dan perkebunan; peningkatan
kinerja sektor pariwisata; peningkatan keberpihakan kepada masyarakat,
kelompok, dan wilayah/daerah yang masih lemah dengan mengoptimalkan
pemanfaatan ruang yang serasi; peningkatan pembangunan daerah kecamatan
dan desa; membentuk pusat-pusat pertumbuhan ekonomi baru; peningkatan
ketersediaan dan kualitas infrastruktur sampai ke perdesaan; peningkatan
ketersediaan bahan kebutuhan pokok masyarakat; mengembangkan jiwa
kewirausahaan; peningkatan ketersediaan pasokan energi.

2.2.3

Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara Tahun 2012-2032

Arahan kebijakan Kabupaten Kutai Kartanegara dalam Dokumen Rencana Tata Ruang Wilayah
Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 - 2032 adalah sebagai berikut:
I.

Rencana Struktur Ruang

A.

Sistem Perkotaan

Rencana pengembangan sistem perkotaan dimaksudkan untuk menggambarkan peran dan


fungsi setiap kota dalam pengembangan wilayah secara keseluruhan dalam lingkup kabupaten.
Pengembangannya dilakukan melalui pembentukan pusat-pusat kegiatan yang ditetapkan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

31

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

secara hirarkhi sesuai potensi yang dimiliki setiap pusat kegiatan atau didasarkan pada arah
kebijakan pengembangan. Artinya, penetapan sesuai potensi didasarkan pada kondisi saat ini
(eksisting), baik yang menyangkut sumberdaya manusia, sumberdaya alam dan sumberdaya
buatan; sedang arah kebijakan pengembangan didasarkan pada tujuan yang akan dicapai
melalui pengembangan suatu pusat kegiatan yang rencana pengembangan kedepan dalam
kurun waktu perencanaan yaitu 20 (dua puluh) tahun mendatang.
Mengacu pada pedoman Penyusunan RTRW Kabupaten (Permen PU No 16 Tahun 2009), Pusat
kegiatan di wilayah kabupaten merupakan simpul pelayanan sosial, budaya, ekonomi,
dan/atau administrasi masyarakat di wilayah kabupaten, terdiri atas:
1.
2.
2)
3)
4)

Pusat Kegiatan Nasional (PKN) yang berada di wilayah kabupaten;


Pusat Kegiatan Wilayah (PKW) yang berada di wilayah kabupaten;
Pusat Kegiatan Lokal (PKL) yang berada di wilayah kabupaten;
Pusat Kegiatan Strategis Nasional (PKSN) yang berada di wilayah kabupaten;
Pusat-pusat lain di dalam wilayah kabupaten yang wewenang penentuannya ada pada
pemerintah daerah kabupaten, yaitu:
a. Pusat Pelayanan Kawasan (PPK) merupakan kawasan perkotaan yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala kecamatan atau beberapa desa;
b. Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL) merupakan pusat permukiman yang berfungsi
untuk melayani kegiatan skala antar desa.

Dengan menggunakan ketentuan tersebut, maka pengembangan sistem perkotaan di


Kabupaten Kutai Kartanegara dan juga mengacu pada RTRWN dan RTRW Provinsi Kalimantan
Timur dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

No.
1.

2.

Tabel 2-13
Sistem dan Fungsi Perkotaan di Kabupaten Kutai Kartanegara
Pusat Kegiatan
Lokasi
Fungsi
PKN
Perkotaan Balikpapan
- Pusat pengolahan migas
Tenggarong Samarinda
- usat pengolahan batubara
Bontang
- usat pemerintahan kabupaten
- Pusat perdagangan regional
- Pusat koleksi dan distribusi barang
regional
- Pusat pengembangan perkebunan
sawit dan pengolahan hasil sawit
PKL
Kota Bangun
- Sebagai pusat pendukung kegiatan
PKN Tenggarong
Muara Badak
- Sebagai pusat pendukung kegiatan
PKSN Samarinda
Muara Jawa
- Sebagai pusat pendukung kegiatan
PKSN Samarinda dan PKN Balikpapan
Kembang Janggut
- Sebagai pusat pendukung kegiatan
PKSN Long Pahangai
Samboja
- Pusat pelayanan perkotaan
- Pusat transportasi regional dan lokal
- Pusat pengembangan pertanian
- Pusat pelayanan pariwisata, dan
- Pusat pelayanan industri dan jasa
perdagangan terbatas
Tenggarong Seberang
- Pusat pelayanan perkotaan
- Pusat transportasi regional dan lokal
- Pusat pengembangan pertanian

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

32

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Pusat Kegiatan

Lokasi
-

3.

PPK

Sanga-sanga
Loa Janan
Loa Kulu
Muara Muntai
Muara Wis
Sebulu
Anggana
Marang Kayu
Muara Kaman
Kenohan
Tabang

Fungsi
Pusat pelayanan pariwisata, dan
Pusat pelayanan industri dan jasa
perdagangan terbatas
Pusat pelayanan perkotaan
Pusat transportasi antar kecamatan
dan/atau lokal kecamatan
Pusat produksi dan pengolahan hasil
pertanian
Pusat kegiatan perikanan
Pusat pengembangan industri, dan
Pusat pelayanan jasa dan
perdagangan lokal

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 -2032

B.

Sistem Perdesaan

Distribusi permukiman perdesaan di Kabupaten Kutai Kartanegara menunjukkan keberagaman


yang tinggi, yakni ada yang terpusat, terpencar, maupun berdekatan dengan pusat kota.
Adapun rencana pengembangan kawasan perdesaan di Kabupaten Kutai Kartanegara dengan
menetapkan 1 (satu) atau 3 (tiga) desa yang berpotensi sebagai pusat pertumbuhan bagi desa
sekitarnya dengan fungsi pelayanan kegiatan antar lingkungan dan antar desa. Pusat kegiatan
perdesaan terdiri atas:
1.
2.

PPL; dan
kawasan minapolitan.

Berdasarkan pertimbangan di atas, maka Pusat Pelayanan Perdesaan yang ditetapkan di


Kabupaten Kutai Kartanegara dapat dilihat pada tabel berikut.:

No.
1.
2.

3.

Tabel 2-14
Pusat Kegiatan Perdesaan di Kabupaten Kutai Kartanegara
Kecamatan
Desa
Pusat Kegiatan Perdesaan
Kota Bangun
Desa Kota Bangun Ulu
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Muara Badak
Desa Badak Baru
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Kawasan Minapolitan
Kembang Janggut
Desa Hambau
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Desa Long Beleh Haloq
Samboja
Desa Bringin Agung
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Desa Bukit Raya
Kawasan Minapolitan
Tenggarong Seberang
Desa Bangun Rejo
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Loa Janan
Desa Loa Janan Ulu
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Desa Loa Duri Ilir
Loa Kulu
Desa Loa Kulu Kota
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Desa Loh Sumber
Kawasan Minapolitan
Desa Jembayan
Muara Muntai
Desa Perian
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Desa Muara Muntai Ulu
Desa Jantur Selatan
Sebulu
Desa Sumber Sari
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Desa Sebulu Ulu
Desa Manunggal Daya
Anggana
Kelurahan Sungai Meriam
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

33

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

No.

Kecamatan
Marang Kayu
Muara Kaman

Kehohan
Tabang

Desa

Pusat Kegiatan Perdesaan


Kawasan Minapolitan
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)
Kawasan Minapolitan
Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)

Desa Sebuntal
Desa Santan Ulu
Desa Sidomukti
Desa Bunga Jadi
Desa Panca Jaya
Desa Tuana Tuha
Desa Kahala
Desa Sidomulyo

Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)


Pusat Pelayanan Lingkungan (PPL)

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 -2032

C.

Jaringan Jalan

Selain rencana jaringan jalan bebas hambatan yang meliputi menghubungkan Balikpapan
Samarinda Bontang Sangatta yang tentu saja melewati wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara, perencanaan lainnya adalah terkait pembangunan jaringan jalan arteri primer
yang melewati Kecamatan Kota Bangun adalah:
1.

Jalan Arteri Primer; ruas jalan simpang 3 Senoni Kota Bangun.

2.

Jalan Arteri Primer; ruas jalan Kota Bangun Gusig.

3.

Jalan Baru; jalan kecamatan Kota Bangun Muara Kaman Sebulu.

4.

Jalan Baru; jalan kecamatan Muara Muntai Muara Wis Kota Bangun.

Jaringan jalan arteri adalah jaringan jalan yang merupakan kewenangan nasional, ini berarti
dalam pemeliharaannya bersumber pada dana APBN.
Adapun jalan kolektor dibagi menjadi 2 (dua) bagian yaitu kolektor primer I (kewenangan
nasional) dan kolektor primer II (kewenangan provinsi) pada dasarnya tidak ada yang berada di
wilayah Kecamatan Kota Bangun .
Sedangkan jaringan jalan lokal merupakan jaringan jalan yang ada di Kabupaten Kutai
Kartanegara yang telah ditetapkan fungsinya oleh Bupati. Jalan lokal yang ada di Kabupaten
Kutai Kartanegara ini adalah jalan kota, jalan lingkungan dan juga jalan desa dengan jumlah
keseluruhan sebanyak 637 ruas jalan.
Untuk lebih jelasnya, jaringan jalan lokal yang ada di Kecamatan Kota Bangun dapat dilihat
pada tabel di bawah ini.

No.
1.
2.
3.

Nama
Ruas
Kota Bangun
Liang
Kota Bangun
Liang
Kota Bangun
Liang

Tabel 2-15
Jaringan Jalan di Kecamatan Kota Bangun
Panjang
Pangkal
Ujung
Tipe
Ruas
Ruas
Ruas
Permukaan
(km)
Kota Bangun
Liang
2,34
K
Kota Bangun
Kota Bangun

Kondisi
Permukaan

Klasifikasi
Ruas

JJS

Liang

1,21

JJS

Liang

4,98

JJS

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

34

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Nama
Ruas

No.
4.

Kota Bangun
Liang
Kota Bangun
Liang
Trans. SP VI
SP. V
Trans. SP VI
SP. V
Trans. SP. V
Benua Baru
Trans. SP. V
Kedang Ipil
Ulaq Dewa
Kota Bangun

5.
6.
7.
8.
9.
10.

Pangkal
Ruas
Kota Bangun
Kota Bangun
Trans SP VI
Trans SP VI
Trans SP V
Trans SP V
Ulaq Dewa

Panjang
Ruas
(km)

Tipe
Permukaan

Kondisi
Permukaan

Klasifikasi
Ruas

Liang

2,04

JJS

Liang

2,04

JJS

SP. V

2,88

RB

SP. V

12,96

JJS

7,36

17,20

5,09

JJS

Ujung
Ruas

Benua
Baru
Kedang
Ipil
Kota
Bangun

Keterangan:
Tipe Permukaan
Kondisi Permukaan
A : Aspal
B : Baik
K : Kerikil
S : Sedang
T : Tanah
RB : Rusak Berat
B : Batu
R : Rusak
C : Semen
Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 -2032

D.

Klasifikasi
D : Jalan Desa
K : Jalan Kota Lainnya
JJS : Jalan-jalan Strategis
Kota : Jalan Kota

Jembatan

Rencana optimalisasi, pembangunan, dan rencana pembangunan jembatan kabupaten di


Kecamatan Kota Bangun, meliputi:

E.

1.

Jembatan Mahakam III atau Jembatan Kutai Kartanegara II atau jembatan Martadipura
menghubungkan Kota Bangun Kembang Janggut Tabang Kahala Muara Kaman
Tenggarong.

2.

Jembatan Pela yang berada di Kecamatan Kota Bangun.

Jaringan Prasarana Lalu Lintas Angkutan Jalan

Rencana jaringan prasarana lalu lintas angkutan jalan di Kecamatan Kota Bangun adalah
berupa:

F.

1.

Pembangunan terminal penumpang tipe C.

2.

Pembangunan terminal barang.

Jaringan Pelayanan Lalu Lintas Angkutan Jalan

Rencana jaringan pelayanan lalu lintas dan angkutan jalan di Kecamatan Kota Bangun adalah:
1. pengembangan sarana dan prasarana pelayanan trayek angkutan kota Tenggarong
Kota Bangun.
2. Pelayanan trayek angkutan bus antar kabupaten dalam provinsi (AKDP) armada bus
trayek Samarinda Kota Bangun.
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

35

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

G.

Jaringan Sungai, Danau, dan Penyeberangan

Rencana pengembangan jaringan transportasi sungai, danau dan penyeberangan di Kabupaten


Kutai Kartanegara diwujudkan melalui pengembangan angkutan sungai, danau dan
penyeberangan untuk menunjang kegiatan penduduk terutama yang belum terjangkau oleh
transportasi darat.
Rencana pengembangan sistem transportasi sungai, danau dan penyeberangan di Kecamatan
Kota Bangun, antara lain:
1. Pengembangan prasarana pelabuhan Kota Bangun.
2. Pengembangan prasarana pelabuhan Rimba Ayu.
3. Pembangunan Alih Muat.
4. Pengembangan pelayanan trayek Kota Bangun Muara Muntai Penyinggahan.
5. Pengembangan pelayanan trayek Kota Bangun Semayan Melintang.
6. Pengembangan pelayanan trayek Kota Bangun Muara Wis.
7. Pengembangan pelayanan trayek Kota Bangun Kahala.
8. Pengembangan pelayanan trayek Kota Bangun Pela.
9. Pengembangan pelayanan trayek Kota Bangun Muara Siran.
H.

Jaringan Perkeretaapian

Kereta Api merupakan salah satu alternatif transportasi darat yang ada di Kabupaten Kutai
Kartanegara. Rencana jaringan perkeretaapian di Kecamatan Kota Bangun meliputi:
1. Peningkatan stasiun kereta api kecil.
2. Peningkatan jalur kereta api Samarinda Tenggarong Kota Bangun.
I.

Jaringan Transportasi udara

Pengembangan sistem transportasi udara di Kabupaten Kutai Kartanegara diarahkan pada


pengembangan tatanan kebandarudaraan dan ruang udara untuk penerbangan. Rencana
jaringan transportasi udara di Kecamatan Kota Bangun meliputi peningkatan bandar udara
pengumpan Kota Bangun.
J.

Jaringan Prasarana Energi

Pengembangan jaringan prasarana energi di masa mendatang dilakukan dengan


pengembangan jaringan pipa minyak dan gas bumi, jaringan transmisi tenaga listrik, dan
jaringan tenaga listrik. Sementara jaringan energi yang dikembangkan di Kecamatan Kota
Bangun adalah:
1. Pembangunan jaringan udara tegangan tinggi (SUTT) 150 KV melalui Embalut Kota
Bangun.
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

36

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

2. Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Gas dan Uap (PLTGU).


3. Pembangunan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD).
K.

Jaringan Prasarana Komunikasi

Adapun rencana pengembangan sistem telekomunikasi di Kecamatan Kota Bangun meliputi


jaringan teresterial yang berupa:
1. Pengembangan Stasiun Telepon Otomat (STO).
2. Pengembangan Satuan Sambungan Telepon (SST),
3. Jaringan nirkabel untuk menjangkau wilayah terisolir, dan
4. Jaringan satelit berupa pengembangan jaringan akses internet.
L.

Jaringan Prasarana Sumberdaya Air

Rencana pengembangan prasarana sumberdaya air untuk pengelolaan air baku di Kecamatan
Kota Bangun meliputi:
1. Pengoptimalan air terjun Kendua Raya, air terjun Kedang Ipil, air terjun Loleng.
2. Pengembangan danau Murung.
M. Jaringan Persampahan
Rencana pengelolaan persampahan di Kabupaten Kutai Kartanegara untuk masa yang akan
datang adalah pembangunan TPA di Kecamatan Kota Bangun.
II.

Rencana Pola Pemanfaatan Ruang

A. Kawasan Lindung
Kawasan lindung adalah kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama melindungi kelestarian
lingkungan hidup yang mencakup sumberdaya alam dan sumberdaya buatan. Pengelolaan
kawasan lindung secara baik dan benar, dapat mengurangi tingkat bahaya bencana alam yang
ditimbulkan seperti banjir, longsor, pendangkalan waduk, kekeringan, dan sebagainya. Selain
bencana alam kerusakan kawasan lindung juga menimbulkan bencana sosial akibat hilangnya
aset hidup yang seharusnya diperoleh masyarakat.
Tabel 2-16
Rencana Pemanfaatan Kawasan Lindung Kabupaten Kutai Kartanegara
Fungsi Kawasan
Peruntukan Ruang
Lokasi (Kecamatan)
Kawasan yang memberikan
Kawasan Hutan lindung
Kembang Janggut
perlindungan kawasan
Marang Kayu
bawahannya
Samboja
Tabang
Kawasan Resapan Air
Tabang
Kawasan Bergambut
Kenohan
Kota Bangun
Muara Kaman
Muara Wis

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

37

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Fungsi Kawasan
Kawasan perlindungan setempat

Peruntukan Ruang
Sempadan pantai

Sempadan sungai

Kawasan Sekitar Mata Air


Kawasan sekitar danau atau waduk

Kawasan suaka alam, pelestarian


alam, dan cagar budaya

Kawasan RTH
Kawasan Cagar Alam
Kawasan Taman Nasional
Kawasan Taman Hutan Raya (Tahura)

Kawasan Pantai Berhutan Bakau

Kawasan rawan bencana

Kawasan Rawan Banjir

Kawasan Rawan Longsor

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Lokasi (Kecamatan)
Kembang Janggut
Samboja
Muara Jawa
Muara Badak
Sanga-sanga
Anggana
Marang Kayu
Anggana
Kembang Janggut
Kenohan
Kota Bangun
Loa Janan
Loa Kulu
Marang Kayu
Muara Badak
Muara Jawa
Muara Kaman
Muara Muntai
Muara Wis
Samboja
Sanga-sanga
Sebulu
Tabang
Tenggarong
Tenggarong Seberang
Seluruh kecamatan
Marangkayu
Samboja
Tenggarong
Seluruh kecamatan
Cagar Alam Muara Kaman
Sedulang (Muara Kaman)
TN Kutai (Muara Kaman)
Tahura Bukit Soeharto
(Loa Janan, Loa Kulu,
Muara Jawa, Samboja)
Samboja
Muara Jawa
Muara Badak
Sanga-sanga
Anggana
Marang Kayu
Anggana
Kenohan
Kota Bangun
Marang Kayu
Muara Badak
Muara Jawa
Muara Kaman
Muara Muntai
Muara Wis
Samboja
Sanga-sanga
Sebulu
Tenggarong
Tenggarong Seberang
Kembang Janggut
Kota Bangun
Loa Kulu

38

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Fungsi Kawasan

Kawasan Lindung Geologi

Peruntukan Ruang

Cagar Alam Geologi


Cekungan Air Tanah

Lokasi (Kecamatan)
Muara Kaman
Muara Wis
Sanga-sanga
Sebulu
Tabang
Tenggarong
Sungai Belayan (Tabang)
CAT Samarinda Bontang
CAT Sendawar
CAT Loa Haur
CAT Tenggarong
CAT Jonggon

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara, 2012 - 2032

B. Kawasan Budidaya
Kawasan budidaya adalah wilayah yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan
atas dasar kondisi dan potensi sumber daya alam, sumber daya manusia, dan sumber daya
buatan. Penetapan kawasan budidaya dimaksudkan untuk memudahkan pengelolaan, dan
pemantauan kegiatan termasuk penyediaan prasarana dan sarana maupun penanganan
dampak lingkungan akibat kegiatan budidaya.
Kawasan Peruntukan Hutan Produksi
Kawasan peruntukan hutan produksi dimaksudkan untuk menyediakan komoditas hasil hutan
untuk memenuhi kebutuhan untuk keperluan industri, sekaligus untuk melindungi kawasan
hutan yang ditetapkan sebagai hutan lindung dan hutan konservasi dari kerusakan akibat
pengambilan hasil hutan yang tidak terkendali.
Tabel 2-17
Klasifikasi Kawasan Hutan Produksi di Kecamatan Kota Bangun
Jenis Kawasan
Definisi
Kriteria
Kawasan Hutan Produksi Tetap
Kawasan yang diperuntukan bagi Kawasan hutan dengan faktor-faktor
produksi
tetap
dinamis lereng lapang, jenis tanah, curah hujan
eksploitasinya
dapat
dengan yang mempunyai nilai skor 124/kurang di
tebang pilih atau habis dan tanam. luar hutan suaka alam, hutan wisata dan
hutan konversi lainnya.
Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara, 2012 - 2032

Kawasan Peruntukan Pertanian


Dalam RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 2032, sebagian dari wilayah Kecamatan
Kota Bangun termasuk dalam kawasan peruntukan pertanian lahan basah, kawasan
peruntukan pertanian lahan kering, kawasan pertanian hortikultura, kawasan perkebunan,
dan kawasan peternakan (sapi potong, kambing/domba, unggas).
Kawasan Peruntukan Perikanan
Dalam RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 2032, sebagian dari wilayah Kecamatan
Kota Bangun termasuk dalam kawasan peruntukan budidaya perikanan air tawar.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

39

Bab 2

Tinjauan Umum Kebijakan Penataan Ruang Kecamatan Kota Bangun

Kawasan Peruntukan Pertambangan


Dalam RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 2032, kawasan peruntukan pertambangan
mineral dan batubara tersebar di seluruh kecamatan di Kabupaten Kutai Kartanegara.
Kawasan Peruntukan Pariwisata
Dalam RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 2032, wilayah Kecamatan Kota Bangun
disebutkan sebagai salah satu tujuan wisata dengan kategori Pariwisata Alam yang terletak di
Danau Semayang dan Danau Melintang.
III. Penetapan Kawasan Strategis

Kawasan strategis kabupaten adalah wilayah yang penataan ruangnya diprioritaskan karena
mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup provinsi terhadap ekonomi, sosial,
budaya, dan/atau lingkungan. Kawasan strategis merupakan kawasan yang di dalamnya
berlangsung kegiatan yang mempunyai pengaruh besar terhadap:

Tata ruang di wilayah sekitarnya;


Kegiatan lain di bidang yang sejenis dan kegiatan di bidang lainnya; dan/atau
Peningkatan kesejahteraan masyarakat

Kawasan strategis yang berada di Kecamatan Kota Bangun adalah kawasan strategis dari sudut
kepentingan fungsi dan daya dukung lingkungan yang meliputi Kawasan Danau Semayang dan
Danau Melintang.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

40

BAB 3
Gambaran Umum Wilayah
Kecamatan Kota Bangun
Bab III ini menjelaskan mengenai gambaran umum wilayah perencanaan. Gambaran umum
wilayah perencanaan mencakup tinjauan eksternal yaitu Kabupaten Kutai Kartanegara secara
umum, dan tinjauan internal yaitu Kecamatan Kota Bangun sebagai bagian dari wilayah tengah
Kabupaten Kutai Kartanegara.

3.1 Kajian Eksternal: Kajian Umum Wilayah Kabupaten Kutai


Kartanegara
Sub bab ini menjelaskan mengenai deskripsi karakteristik dan kondisi fisik dasar, tata ruang,
kondisi sosial kependudukan, kondisi perekonomian, juga aksesibilitas dan pola pergerakan
Kabupaten Kutai Kartanegara dan wilayah tengah Kabupaten Kutai Kartanegara secara umum
akan disajikan berikut ini.
3.1.1

Karakteristik dan Kondisi Fisik Dasar

A. Administratif

Kabupaten Kutai Kartanegara memiliki luas wilayah 27.263,10 Km2 (12,89% dari luas
wilayah Provinsi Kalimantan Timur), dengan luas lautan diperkirakan 4.097 Km2 ( 15%).
Hal ini menunjukkan adanya potensi sumberdaya alam baik di daratan maupun lautan
yang dapat dimanfaatkan untuk kegiatan ekonomi masyarakat Kabupaten Kutai
Kartanegara.
Kabupaten Kutai Kartanegara terletak pada posisi antara 1150 26 Bujur Timur sampai
dengan 1170 36 Bujur Timur serta terletak pada garis lintang dari 10 28 Lintang Utara
sampai dengan 10 08 Lintang Selatan. Kabupaten Kutai Kartanegara secara administratif
berbatasan dengan:

Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Malinau.


Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Kutai Timur dan Selat Makasar.
Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Panajem Pasir Utara dan
Balikpapan.
Sebelah Barat berbatasan dengan Kabupaten Kutai Barat.

Kota

Wilayah Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara yang mencakup Kecamatan Tenggarong,


Tenggarong Seberang, Loa Kulu, Loa Janan, Sebulu, dan Muara Kaman memiliki luas
wilayah 7.154,60 Km2 (26,24 % dari luas wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara). Wilayah
Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara secara administratif berbatasan dengan:

Sebelah Utara berbatasan dengan Kabupaten Kutai Timur.


Sebelah Timur berbatasan dengan Kota Samarinda.
Sebelah Selatan berbatasan dengan Kabupaten Pasir Utara dan Kecamatan Samboja.
Sebelah Barat berbatasan dengan Kecamatan Kenohan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

41

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Kabupaten Kutai Kartanegara dibagi dalam 18 kecamatan dengan 220 desa/kelurahan.


Kabupaten Kutai Kartanegara mencakup kecamatan: (1) Tabang; (2) Kembang Janggut; (3)
Kenohan; (4) Muara Muntai; (5) Muara Wis; (6) Kota Bangun; (7) Muara Kaman; (8) Sebulu;
(9) Tenggarong; (10) Tenggarong Seberang; (11) Loa Kulu; (12) Loa Janan; (13) Anggana;
(14) Sanga-Sanga; (15) Samboja; (16) Muara Jawa; (17) Marang Kayu; dan (18) Muara
Badak. Adapun ibukota Kabupaten Kutai Kartanegara terletak di Tenggarong.
Kecamatan yang termasuk kedalam Wilayah Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara dibagi
dalam 6 (enam) kecamatan. Wilayah Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara mencakup
kecamatan: (1) Loa Janan; (2) Loa Kulu; (3) Tenggarong; (4) Sebulu; (5) Tenggarong
Seberang, dan (6) Muara Kaman. Lebih jelasnya mengenai luas wilayah per kecamatan di
Kabupaten Kutai Kartanegara adalah sebagai berikut:

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

Tabel 3-1
Luas Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara Dirinci Per Kecamatan Tahun 2014
2
Kecamatan
Luas (Km )
Samboja
Muara Jawa
Sanga-sanga
Loa Janan
Loa Kulu
Muara Muntai
Muara Wis
Kota Bangun
Tenggarong
Sebulu
Tenggarong Seberang
Anggana
Muara Badak
Marang Kayu
Muara Kaman
Kenohan
Kembang Janggut
Tabang

1.045,9
754,5
233,4
644,2
1.405,7
928,6
1.108,2
1.143,7
398,1
859,5
437,0
1.798,8
939,1
1.165,7
3.410,1
1.302,2
1.923,9
7.764,5

Sumber: Kabupaten Kutai Kartanegara Dalam Angka 2014

B. Topografi

Kabupaten Kutai Kartanegara terdiri atas wilayah pantai dan daratan. Wilayah pantai
berada di bagian timur wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara dengan ketinggian 0 7
meter dari permukaan laut (dpl). Luas wilayah pantai ini mencapai 2.022,81 Km2 atau
7,42% dari total luas wilayah kabupaten. Sifat fisik wilayah ini mempunyai ciri utama selalu
tergenang, bersifat organik serta asam, sebarannya ada di bagian pantai atau wilayah
timur.
Wilayah dengan Ketinggian antara 7 25 meter mempunyai luas 8.379,47 Km atau
30,74% dari luas wilayah kabupaten. Sifat wilayah yakni permukaan tanah datar sampai
landai, kadang tergenang, kandungan air tanah cukup baik, dapat diairi dan tidak ada erosi
sehingga sangat cocok untuk pertanian lahan basah.
Wilayah daratan dengan ketinggian 25 - 100 m dari permukaan laut mempunyai areal
sekitar 6.819,56 Km atau 25,01%, sedangkan ketinggian antara 100 - 500 m dari
permukaan laut adalah seluas 4.026,62 Km atau 14,77% dari luas wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara, dan ketinggian 500 1.000 m dari permukaan laut adalah seluas 4.868,44
Km atau sekitar 17,86% dari luas wilayah kabupaten. Dan ketinggian lebih dari 1.000 m di
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

42

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

atas permukaan laut hanya seluas 1.146,2 Km atau sekitar 4,20% dari luas wilayah
kabupaten.
Ketinggian tempat sangat terkait erat dengan faktor temperatur dan suhu, wilayah dengan
ketinggian tempat yang tinggi otomatis suhunya rendah sehingga berpengaruh terhadap
potensi pengembangan suatu komoditi tertentu atau sangat terbatas komoditas yang
diusahakan. Faktor penghambat pengembangan suatu komoditi tertentu selain
dipengaruhi oleh suhu juga dipengaruhi oleh kondisi lereng/erosi dan ketersediaan air.
Kabupaten Kutai Kartanegara dapat dibedakan menjadi 6 kelas wilayah ketinggian. Luas
dan penyebaran kelas ketinggian wilayah dapat dilihat pada tabel berikut.
Tabel 3-2
Luas Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara Menurut Ketinggian Dari Permukaan Laut
2
No
Kelas Ketinggian (m dpl)
Luas (Km )
Persentase (%)
1
07
2.022,81
2
7 25
8.379,47
3
25 100
6.819,56
4
100 500
4.026,62
5
500 1000
4.868,44
6
> 1000
1.146,2
Kabupaten Kutai Kartanegara
27.263,1

7,42
30,74
25,01
14,77
17,86
4,204
100

Sumber: Kabupaten Kutai Kartanegara Dalam Angka 2014

C. Kemiringan Lahan

Kabupaten Kutai Kartanegara memiliki empat kelas kemiringan, dimana masing-masing


kelas terdiri dari 0-2 %, 2-15 %, 15-40 %, > 40 %. Pada umumnya di wilayah Kabupaten
Kutai Kartanegara memiliki kemiringan lahan yang datar, landai sampai curam. Kelas
lereng antara 15-40 % memiliki luas paling besar dibandingkan kelas lereng yang lain yaitu
sebesar 816.367 Ha. Disusul dengan kelas lereng >40 % mencapai seluas 742.488 Ha dan
kelas lereng 0-2% seluas 741.021 Ha. Sedangkan kelas lereng 2-15 % hanya mencapai luas
sebesar 311.814 Ha. Kondisi kemiringan ini dipengaruhi oleh bentuk bentang alam yang
meliputi daratan, pesisir dan pegunungan/perbukitan. Wilayah yang memiliki kemiringan >
40% merupakan wilayah yang terdiri dari kawasan lindung dan kawasan budidaya yang
harus dilestarikan. Namun dalam pengembangan kawasan budidaya yang berada pada
kemiringan > 40 % sangat membutuhkan penanganan yang khusus dan teknologi tertentu
dalam mengembangkannya. Untuk melihat lebih jelas mengenai luas Kabupaten Kutai
Kartanegara menurut kelas lereng/kemiringan dapat dilihat pada tabel berikut.

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12

Tabel 3-3
Luas Kabupaten Kutai Kartanegara Menurut Kelas Lereng/ Kemiringan Per Kecamatan
Kelas Lereng/Kemiringan (Ha)
Kecamatan
Jumlah Total
02 %
215 %
1540 %
>40%
Anggana
92.607
11.576
9.261
16.206
129.650
Kembang Janggut
47.176
22.851
75.187
47.176
192.390
Kenohan
47.297
34.398
48.525
0
130.220
Kota Bangun
29.403
6.818
26.421
21.733
84.375
Loa Janan
2.526
842
42.947
18.105
64.420
Loa Kulu
12.064
4.721
52.451
71.334
140.570
Marang Kayu
20.207
12.762
38.820
24.993
96.782
Muara Badak
40.938
7.642
21.834
12.554
82.968
Muara Jawa
35.440
0
19.846
6.144
61.430
Muara Kaman
199.551
64.743
76.716
0
341.010
Muara Muntai
49.369
4.114
15.281
24.096
92.860
Muara Wis
85.470
28.023
16.113
11.209
140.815

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

43

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

No
13
14
15
16
17
18

Kecamatan
Samboja
Sanga-sanga
Sebulu
Tabang
Tenggarong
Tgr. Seberang
Kabupaten

02 %
16.990
12.448
8.891
28.924
5.259
6.461
741.021

Kelas Lereng/Kemiringan (Ha)


215 %
1540 %
3.693
47.277
0
10.892
5.928
59.276
101.043
203.043
0
30.053
2.660
22.424
311.814
816.367

>40%
16.990
0
11.855
443.440
6.011
10.642
742.488

Jumlah Total
84.950
23.340
85.950
776.450
41.323
42.187
2.611.690

Sumber: Kabupaten Kutai Kartanegara Dalam Angka 2014

D. Fisiografi

Kabupaten Kutai Kartanegara dapat dikelompokkan dalam 10 (sepuluh) satuan fisiografi


sebagai berikut: (1) Daerah Endapan Pasir Pantai (Sediment); (2) Daerah Rawa Pasang
Surut (Tidal Swamp); (3) Daerah Dataran Alluvial (Alluvial Plain); (4) Daerah Jalur Kelokan
Sungai (Meander Belt); (5) Daerah Rawa (Swamp); (6) Daerah Lembah Aluvial (Alluvial
Valley); (7) Daerah Teras (Terrain); (8) Daerah Dataran (Plain); (9) Daerah perbukitan (Hill);
dan (10) Daerah Pegunungan (Mountain).
E. Jenis Tanah

Menurut Lembaga Penelitian Tanah yang berkedudukan di Bogor dan padanannya


menurut Soil Taxonomy, jenis tanah di Kabupaten Kutai Kartanegara terdiri atas: podsolik
(ultisol), alluvial (entisol), gleisol (entisol), organosol (histosol), litosol (entisol), latosol
(ultisol), andosol (inceptisol), regosol (entisol), renzina (mollisol), dan mediteran
(inceptisol). Hampir seluruh wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara didominasi oleh
komplek podsolik merah kuning, dan organosol glei humus. Wilayah Tengah Kabupaten
Kutai Kartanegara didominasi oleh jenis tanah organosol glei humus yang terdapat di
daerah cekungan di sekitar Sungai Mahakam yang tergenang air, yaitu di Kecamatan
Muara Kaman, Sebulu, Tenggarong dan Loa Kulu.
F. Iklim dan Curah Hujan

Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara sangat dipengaruhi oleh iklim tropis basah yang
bercirikan curah hujan cukup tinggi dengan penyebaran merata sepanjang tahun, sehingga
tidak terdapat pergantian musim yang jelas. Iklim di Kabupaten Kutai Kartanegara
dipengaruhi oleh letak geografisnya yaitu iklim hutan tropika humida dengan suhu udara
rata-rata 26 C, dimana perbedaan antara suhu terendah dengan suhu tertinggi mencapai
5 - 7 C. Jumlah curah hujan wilayah ini berkisar 2.000 - 4.000 mm/tahun dengan jumlah
hari hujan rata-rata 130 - 150 hari/tahun. Curah hujan terendah yaitu dari 0 - 2.000
mm/tahun tersebar di wilayah pantai, dan semakin meningkat ke wilayah pedalaman atau
ke arah barat. Curah hujan di Kabupaten Kutai Kartanegara dapat dibagi ke dalam 6 (enam)
klasifikasi curah hujan, dengan penyebarannya sebagai berikut.

No
1

Tabel 3-4
Luas Dan Penyebaran Daerah Curah Hujan di Kabupaten Kutai Kartanegara
Luas Wilayah
Klasifikasi Curah
Lokasi Penyebaran
Sifat Fisik
2
Hujan
(Km )
(%)
0-2000 mm/thn
Bagian timur (Sepanjang pantai)
12.919,71
47,39 Mempunyai 2 buln
dari utara ke selatan wilayah :
lembab yaitu Bulan
Kec. Muara Badak, Anggana, Loa
Agustus dan Bulan
Janan, Loa Kulu, Tenggarong,
September
Sebulu, Muara Kaman

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

44

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

No
2
3
4

Klasifikasi Curah
Hujan
2000-2500
mm/thn
2500-3000
mm/thn
3000-3500
mm/thn

3500-4400
mm/thn

<4400 mm/thn

Lokasi Penyebaran
Kec. Kota Bangun

Luas Wilayah
2
(Km )
(%)
6.241,95
22,90

Bagian Tengah membujur dari


utara ke selatan
Bagian Barat : Wilayah Kembang
Janggut ke Utara

2.073,59

7,61

1.403,35

5,15

Sebagian wilayah Kec. Tabang


(membujur dari selatan ke
utara)
Pada ujung barat wilayah Kec.
Tabang

1.487,66

4,46

3.136,84

11,51

Kab. Kutai Kartanegara

27.263,10

Sifat Fisik
Bulan Lembab Juli
dan Agustus
Bulan lembab : Juli
Tidak terdapat
lembab dan
kering
Tidak terdapat
lembab dan
kering
Tidak terdapat
lembab dan
kering

bulan
bulan
bulan
bulan
bulan
bulan

100,00

Sumber: Diolah dari Data Kabupaten Kutai Kartanegara dalam Angka, 2014

G. Hidrologi

Kabupaten Kutai Kartanegara merupakan wilayah dengan potensi sumber daya air
permukaan yang sangat besar. Hal ini mengingat di wilayah tersebut mengalir Sungai
Mahakam dan anak sungainya. Besarnya potensi air sungai yang mengalir sepanjang
Sungai Mahakam dan anak sungainya disebabkan oleh pola penggunaan lahan di daerah
hulu yang merupakan kawasan hutan, sehingga daya resap air di kawasan hulu tersebut
menjadi sangat tinggi dan selanjutnya menghasilkan debit air yang tinggi pada Sungai
Mahakam dan anak sungainya.
Keberadaan Sungai Mahakam dan anak sungainya ini berpengaruh terhadap kegiatan
sosial ekonomi masyarakat Kabupaten Kutai Kartanegara. Sungai Mahakam dan anak
sungainya dimanfaatkan sebagai sumber air baku oleh penduduk di sepanjang wilayah
yang dilaluinya. Selain itu, sungai tersebut juga dimanfaatkan sebagai media kegiatan
transportasi sungai, baik transportasi lokal maupun regional.

No
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.

Tabel 3-5
Nama Sungai di Kabupaten Kutai Kartanegara
Panjang
Lebar
Nama Sungai
(Km)
(m)
Sungai Mahakam
920
100-800
Sungai Loa Haur
120
10-30
Sungai Jembayan
180
20-80
Sungai Kedang Rantau
132
30-100
Sungai Sabintulung
15
6-15
Sungai Pela
10
8-15
Sungai Kahala
77
2-6
Sungai Batangan Muntai
10
4-8
Sungai Bongan
20
3-5
Sungai Kedang Kepala
319
40-150
Sungai Kelinjau
15
20-75
Sungai Belayan
319
15-150
Sungai Kedang Pahu
144
20-75

Kedalaman
(m)
5-12
2-4
2-6
2-4
2-4
3-10
3-4
3-6
2-4
3-10
3-10
3-10
2-10

Sumber: Diolah dari Data Kabupaten Kutai Kartanegara dalam Angka, 2014

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

45

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

H. Geologi

Hasil survei pemetaan geologi yang dimuat dalam buku Geology of Indonesia yang
disusun oleh R.W. Van Bemmelen tahun 1949, menunjukkan bahwa baru sebagian wilayah
Kabupaten Kutai Kartanegara yang telah dipetakan, yaitu wilayah sebelah timur (daerah
pantai dan dataran rendah sekitarnya) yang membujur dari arah selatan sampai utara.
Diduga bahwa struktur geologi wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara terbentuk pada
jaman Pra-Tertier, jaman Tertier, hingga jaman Kuartier.
Formasi geologi Kabupaten Kutai Kartanegara yang terbentuk pada jaman Pra-Tertier
meliputi areal seluas 69.632 Ha atau 2,55 % dari total luas wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara. Formasi ini terdiri atas: batuan serpih kristalin, phylit, batu sabak, serpih liat,
batu liat, napal, batu gamping dan batuan eruftif asam sampai basa. Sebarannya terdapat
di Kecamatan Tabang. Pada jaman Tertier terbentuk formasi batuan: Paleogen, Pamaluan
Beds, Pulau Balang Beds, Balikpapan (Kutai Beds), Kampung Baru dan Dumaring Beds.
Formasi Paleogen yang terbentuk pada jaman Eosen Oligosen terdiri dari batupasir
berkonglomerat basalt, batupasir lempungan, napal dan batugamping, meliputi areal
15.980 Ha atau 0,59 % dari luas wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara. Formasi ini terdapat
di Kecamatan Kembang Janggut.
Formasi Pamaluan (Pamaluan Beds) yang terdiri dari batupasir dengan sisipan batu liat,
serpih, batu gamping dan batu lanau (Silt stone) meliputi areal seluas 464.137 Ha atau
17,02% dari luas wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara. Formasi ini terdapat di wilayah
Kecamatan Muara Badak, Muara Muntai, Kota Bangun, Muara Kaman dan Sebulu.
Formasi Pulau Balang dengan luas 388.968 Ha atau 14,27% dari luas wilayah Kabupaten
Kutai Kartanegara. Formasi ini terdiri dari Grewake, batu pasir kwarsa, batu gamping, batu
lempung dan tufa dasitik dengan sisipan batubara. Formasi ini tersebar dengan garis pantai
yang meliputi Kecamatan Muara Badak, Sebulu, Tenggarong, Loa Kulu, Loa Janan, Kota
Bangun, Muara Muntai, Muara Kaman, Sanga-sanga, dan Samboja.
Formasi Balikpapan yang terbentuk pada jaman Miosen, terdiri dari batupasir kwarsa dan
lempung dengan sisipan lanau, serpih, batu gamping dan batubara. Luas formasi ini adalah
455.231 Ha atau 16,70% dari luas wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara. Penyebaran
formasi ini terdapat di wilayah Kecamatan Muara Badak, Sebulu, Tenggarong, Loa Kulu,
Loa Janan, Anggana, Sanga-sanga dan Samboja.
Formasi Pulau Balang dan Balikpapan ini dikenal dengan nama formasi Kutai Beds.
Formasi Kampung Baru yang terdiri dari batu pasir kwarsa dengan sisipan lempung, serpih,
lanau dan lignit, terdapat seluas 171.691 Ha atau 6,30 % dari luas wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara. Formasi ini terdapat di Kecamatan Muara Badak, Anggana, Sanga-sanga,
Muara Jawa, Kota Bangun dan Samboja.
Pada jaman Kuartier terbentuk alluvium yang terdiri dari pasir lumpur dan kerikil. Formasi
ini meliputi areal seluas 843.020 Ha atau 30,92% dari luas wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara. Luas dan sebaran formasi geologi wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara
tersebut dapat dilihat pada tabel berikut.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

46

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Tabel 3-6
Luas Dan Sebaran Formasi Geologi Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara
No

Jenis Formasi Geologi

Lokasi Penyebaran

1.

Alluvium, terdiri dari: Pasir


Lumpur dan Kerikil
Kampung Baru Beds, terdiri dari:
pasir kwarsa dengan sisipan
lempung, serpih, lanau, dan lignit
Balikpapan Beds, terdiri dari:
batu pasir kwarsa dengan sisipan
lanau, serpih, batu gamping, dan
batu bara
Pulau Balang Beds, terdiri dari:
grewake, batu pasir kwarsa, batu
gamping, batu lempung, dan tufa
dasitik dengan sisipan batubara
Pamaluan Beds, terdiri dari: batu
pasir dengan sisipan batu liat,
serpih, batugamping, dan batu
lanau
Paleogen, terdiri dari: batupasir
berkonglomerat basalt, batupasir
lempungan,
napal
dan
batugamping
Pratertier, terdiri dari: batuan
serpih kristalin, phylit, batu
sabak, serpih liat, batu liat, napal,
batugamping, dan batuan eruftif
asam sampai basa
Tidak Ada Data

Sebagian wilayah Kabupaten Kutai


Kartanegara
Kecamatan Muara Badak, Anggana,
Sanga-sanga, Muara Jawa, Loa Janan,
dan Samboja
Kecamatan Muara Badak, Anggana,
Sanga-sanga, Tenggarong, Muara
Jawa, Loa Janan, dan Samboja

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.
Jumlah

Luas
Ha
843.020

(%)
30,92

171.691

6,30

455.231

16,70

388.968

14,27

464.137

17,02

Kecamatan Kembang Janggut

15.980

0,59

Kecamatan Tabang

69.632

2,55

317.651
2.726.310

11,65
100,00

Kecamatan Muara Badak, Sebulu,


Sanga-sanga, Tenggarong, Loa Kulu,
Loa Janan, Muara Muntai, Kota
Bangun, Muara Kaman, dan Samboja
Kecamatan Muara Badak, Muara
Muntai, Kota Bangun, Muara Kaman,
dan Sebulu

Sebagian wilayah kabupaten

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032

I.

Potensi Sumberdaya Alam


Berdasarkan karakteristik topografi, kemiringan lahan, fisiografi, klimatologi, hidrologi, dan
geologi Kabupaten Kutai Kartanegara, maka berikut ini akan diuraikan potensi sumberdaya
alam yang dapat dimanfaatkan untuk kegiatan pembangunan ekonomi Kabupaten Kutai
Kartanegara. Sumberdaya alam di Kabupaten Kutai Kartanegara yang diidentifikasikan
sebagai kawasan sentra produksi diuraikan berikut ini.

No
1
2
3
4

Tabel 3-7
Kawasan Sentra Produksi Hasil Hutan Kabupaten Kutai Kartanegara
Komoditas
Kecamatan
Mahoni
Sebulu, Kembang Janggut, Kota Bangun Muara Wis
Albasia
Sebulu, Kembang Janggut, Muara Wis Tabang
Pinus
Sebulu, Kembang Janggut, Sanga-sanga, Kota Bangun, Muara Wis, Tabang
Akasia
Muara Muntai, Loa Kulu, Muara Jawa Sanga-sanga, Anggana, Muara Badak,
Sembulu, Samboja, Loa Janan, Tenggarong, Tenggarong Seberang, Kota Bangun,
Muara Wis
Leusaena
Muara Jawa, Loa Kulu, Sanga-sanga, Sembulu, Kembang Janggut, Muara Muntai,
Anggana, Muara Badak, Kota Bangun, Muara Wis.

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

47

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

No
1
2
3
4
5
6

Tabel 3-8
Kawasan Sentra Produksi Pertanian Tanaman Pangan Kabupaten Kutai Kartanegara
Komoditas
Kecamatan
Padi Sawah
Loa Kulu, Tenggarong, Tenggarong Seberang, Sebulu
Padi
ladang
dan Seluruh kecamatan kecuali Kecamatan Muara Kaman
jagung
Ketela Pohon
Seluruh kecamatan kecuali Kecamatan Loa Kulu dan Muara Kaman
Ubi Jalar
Seluruh kecamatan
Kacang Kedelai
Loa Kulu, Muara Jawa, Samboja, Loa Janan, Sanga-Sanga, Anggana, Muara Badak,
Tenggarong, Sebulu, Kota Bangun
Kacang Tanah
Loa Kulu, Muara Jawa, Loa Janan, Sanga-Sanga, Anggana, Muara Badak,
Tenggarong, Sebulu, Kota Bangun, Tabang

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032

No
1
2
3
4
5
6

Tabel 3-9
Kawasan Sentra Produksi Tanaman Perkebunan Di Kabupaten Kutai Kartanegara
Komoditas
Kecamatan
Kopi
Loa Kulu, Loa Janan, Tenggarong, Tenggarong Seberang, Sebulu, Muara Kaman
Cokelat
Loa Kulu, Tenggarong
Karet
Sebulu, Tenggarong, Muara Kaman
Kelapa
Sebulu
Kelapa Sawit
Sebulu
Lada
Loa Janan

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032

J. Kawasan Wisata Alam, Wisata Budaya, dan Wisata Pendidikan

Kawasan Wisata Alam berupa danau-danau (Semayang, Melintang, dan Ngayau), Kawasan
Wisata Budaya yang perlu dipertahankan dan dikembangkan kegiatannya berupa
peninggalan-peninggalan sejarah yang tersimpan dalam museum dan wisata sejarah Kutai
lama di Kecamatan Anggana, wisata atraksi budaya suku asli pedalaman (dayak, tunjung).
Kawasan wisata di wilayah tengah Kabupaten Kutai Kartanegara meliputi: Museum
Mulawarman, Museum Kayu Tuah Himba, Waduk Panji Sukarame, Monumen Pancasila,
Pondok Labu, Planetarium, Taman Wisata Pulau Kumala yang seluruhnya terdapat di
Kecamatan Tenggarong. Selain itu, terdapat Desa Budaya Lekaq Kidau di Kecamatan
Sebulu, dan Desa Budaya Long Anai di Kecamatan Loa Kulu.
K. Kawasan Industri dan Pertambangan

Prioritas pengembangan kawasan industri di Kabupaten Kutai Kartanegara terletak di


beberapa kecamatan potensial, meliputi pengembangan agro industri ataupun industri
kecil di Kecamatan Tenggarong, Muara Badak, Kota Bangun, Samboja, Marang Kayu, dan
Tenggarong Seberang. Prioritas pengembangan kawasan pertambangan, meliputi (1)
Pertambangan Batubara di Kecamatan Sebulu, Kota Bangun, Tenggarong, Loa Kulu, Loa
Janan, Muara Kaman, dan Tenggarong Seberang; dan (2) Pertambangan Minyak di
Kecamatan Sanga-Sanga, Samboja, Muara Badak, Muara Jawa, Marang Kayu, dan Anggana.
Potensi yang cukup besar dari sumberdaya alam yang dimiliki oleh Wilayah Kabupaten
Kutai Kartanegara tersebut perlu mendapat perhatian yang mendalam khususnya dalam
pemanfaatan dan upaya perlindungannya dari kerusakan lingkungan hidup.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

48

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

3.1.2

Tata Ruang

Secara prinsip, penataan ruang adalah upaya mewujudkan optimalisasi dan keterpaduan
pemanfaatan sumberdaya alam dan sumberdaya buatan bagi kegiatan berbagai sektor
pembangunan yang membutuhkan ruang. Undang-Undang Nomor 26 Tahun 2007 tentang
Penataan Ruang, mengamanatkan bahwa segala upaya pembangunan yang dilakukan baik oleh
pemerintah, swasta dan masyarakat, seyogyanya sesuai dengan dokumen rencana tata ruang.
Rencana tata ruang digunakan sebagai landasan koordinasi dalam mengurangi konflik ruang
dan optimasi pencapaian tujuan serta sasaran pembangunan, mulai dari skala wilayah
nasional, provinsi maupun kabupaten/kota.
A. Konstelasi Regional Kabupaten Kutai Kartanegara

Berdasarkan struktur ruang dalam dokumen RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 20122032, Kota Tenggarong sebagai ibukota Kabupaten Kutai Kartanegara (terletak di Wilayah
Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara) telah ditetapkan sebagai Pusat Kegiatan Nasional
(PKN) yang meliputi perkotaan Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang.
Kedudukan Kota Tenggarong adalah sebagai kawasan perkotaan dengan fungsi sebagai
pusat pertumbuhan utama dan Pusat Kegiatan Nasional (PKN) dengan orientasi kegiatan
yang berfungsi untuk melayani kegiatan skala provinsi atau beberapa kabupaten/kota.
Adapun gambaran tentang fungsi dan posisi Kota Tenggarong dilihat dari konstelasi
wilayah Propinsi Kalimantan Timur dapat dilihat pada Tabel berikut.

No

Kecamatan

1
2

Anggana
Kembang
Janggut
Kenohan
Kota
Bangun
Loa Janan
Loa Kulu
Marang
Kayu
Muara
Badak
Muara Jawa
Muara
Kaman
Muara
Muntai
Muara Wis
Samboja
Sanga-sanga
Sebulu
Tabang
Tenggarong
Tgr.
Seberang

3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

Tabel 3-10
Rencana Pusat Kegiatan dan Pelayanan di Kabupaten Kutai Kartanegara
Fungsi Yang Diemban Oleh Pusat Kecamatan
A B C D E F G H
I
J
K
L
M
N
O
X
X

P
X

Q
X

R
X

S
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X
X

X
X

X
X
X
X
X
X

X
X

Keterangan :

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

49

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

A. Pusat pendukung kegiatan PKN Tenggarong


B. Pusat pendukung kegiatan PKN Balikpapan
C. Pusat pendukung kegiatan PKSN Samarinda
D. Pusat pendukung kegiatan PKSN Long Pahangai
E. Pusat pengolahan migas dan batubara
F. Pusat pemerintahan kabupaten
G. Pusat perdagangan regional
H. Pusat koleksi dan distribusi barang regional
I. Pusat pengembangan dan pengolahan kelapa sawit
J. Pusat Pelayanan Perkotaan
Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 2032

K.
L.
M.
N.
O.
P.
Q.
R.
S.

Pusat transportasi regional dan lokal


Pusat pengembangan pertanian
Pusat pelayanan pariwisata
Pusat pelayanan industri dan jasa perdagangan terbatas
Pusat transportasi antar danatau lokal kecamatan
Pusat produksi dan pengolahan pertanian
Pusat kegiatan perikanan
Pusat pengembangan industri
Pusat pelayanan jasa dan perdagangan lokal

Dari Tabel di atas, dapat diidentifikasi bahwa apabila dilihat dari konstelasi wilayah
Provinsi Kalimantan Timur, Kota Tenggarong yang mewakili karakteristik Kabupaten Kutai
Kartanegara dalam satuan PKN Balikpapan-Tenggarong-Samarinda-Bontang memiliki
potensi besar untuk pengembangan ekonomi Kabupaten Kutai Kartanegara, dan
khususnya wilayah tengah.
Sedangkan Kecamatan Kota Bangun dalam konstelasi wilayah Kabupaten Kutai
Kartanegara selain menjadi pusat pendukung kegiatan PKN Tenggarong juga menjadi kota
transit untuk menuju wilayah hulu Kabupaten Kutai Kartanegara.
B. Kawasan Lindung

UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang menyebutkan bahwa arahan pemanfaatan
ruang dibagi menjadi dua, yaitu kawasan budidaya dan kawasan lindung. Kawasan
budidaya merupakan kawasan yang ditetapkan dengan fungsi utama untuk dibudidayakan
atas dasar kondisi dan potensi sumberdaya alam, sumberdaya manusia, dan sumberdaya
buatan. Adapun khusus untuk kawasan lindung tidak diperkenankan adanya kegiatan
penggunaan lahan untuk tujuan budidaya kecuali kegiatan yang sifatnya untuk
pengembangan ilmu pengetahuan dan penelitian.
Kegiatan dalam pemantapan kawasan lindung meliputi upaya untuk mempertahankan
luasan dan fungsi kawasan hutan lindung dan fungsi resapan, peningkatan kesadaran
lingkungan, pengaturan irigasi pada lahan gambut, pengendalian pertumbuhan dan
konsentrasi penduduk/permukiman serta kegiatan sektoral yang tidak sesuai dengan
fungsi kawasan lindung dan kawasan khusus (dilewati jaringan pipa gas bawah tanah).
Pengendalian berbagai jenis kegiatan penggunaan lahan di kawasan lindung diharapkan
mampu melindungi kawasan lindung dari kerusakan fisik lahan sehingga fungsi
perlindungan bagi kawasan di bawahnya dapat terjaga.
Kegiatan penggunaan lahan di sekitar kawasan lindung yang perlu mendapatkan perhatian
secara serius dan terkendali/dipantau adalah penyebaran permukiman penduduk,
penebangan hutan dan pembangunan fisik yang dalam tingkat tertentu dapat merusak dan
atau mengurangi fungsi perlindungan lahan. Untuk mencapai tujuan tersebut maka pihak
aparat/lembaga terkait harus mampu memberikan informasi mengenai peranan kawasan
lindung terhadap kelestarian lingkungan bagi kelangsungan hidup rakyat banyak terhadap
penduduk sekitarnya melalui berbagai jenis penyuluhan pada lembaga, organisasi
masyarakat atau pada aparat-aparat di daerah terdekat dengan kawasan lindung.
Pelanggaran terhadap kegiatan yang dilarang di kawasan lindung dapat dikenakan sanksi
atau hukuman tertentu sesuai dengan ketentuan yang berlaku di dalam proses
pengendalian kawasan lindung tersebut.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

50

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Permukiman penduduk di Kabupaten Kutai Kartanegara masih banyak yang mendiami


daerah pedalaman dimana di wilayah tersebut seharusnya bukan dialokasikan sebagai
kawasan permukiman. Kondisi ini disebabkan oleh penduduk setempat telah menyatu
dengan alam sehingga cara tersebut sering ditempuh oleh penduduk tanpa menghiraukan
bahwa tempat tersebut berada pada kawasan lindung. Oleh karena itu tugas
aparat/lembaga pemerintah yang terkait untuk dapat mengendalikan dan mencegah
perkembangan permukiman penduduk lebih luas lagi.
Kegiatan penebangan hutan termasuk pembukaan lahan melalui pembakaran hutan yang
sering dilakukan oleh pihak-pihak tertentu sangat tidak dianjurkan karena jelas akan
merugikan berbagai pihak selain akan menghilangkan berbagai ragam hayati, juga dapat
merusak lapisan tanah atas sehingga dapat menurunkan tingkat kesuburan lahan. Tingkat
kesuburan lahan ini sangat penting sekali dipertahankan karena untuk memulihkan pada
kondisi semula diperlukan waktu yang cukup lama.
Kegiatan pembangunan fisik di kawasan lindung hanya diperkenankan jika ditujukan untuk
pengembangan ilmu pengetahuan dan penelitian khususnya yang berkaitan dengan
pemuliaan tanaman dan sejenisnya tanpa mengganggu kerusakan hayati dan lingkungan
hidupnya.
C. Budidaya Pertanian

Kegiatan budidaya pertanian tanaman pangan masih merupakan kegiatan perekonomian


utama di Kabupaten Kutai Kartanegara. Hal ini didukung oleh potensi lahan yang cukup
luas dan menyebar di hampir seluruh wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara walaupun
luasnya bervariasi untuk setiap kecamatan. Luas kawasan budidaya pertanian menurut
dokumen RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032 adalah 136.806 hektar
(pertanian lahan basah), dan 267.386 hektar (pertanian lahan kering).
D. Pola Penggunaan Lahan Untuk Kehutanan

Secara umum areal hutan masih merupakan jenis penggunaan lahan yang dominan di
Kabupaten Kutai Kartanegara yaitu seluas 1.784.135 Ha (65,44 % dari luas wilayah).
Perincian jenis hutan yang ada meliputi: (1) hutan lindung (204.640 Ha); cagar alam
(32.038 Ha); taman nasional (50.726 Ha); taman hutan raya (52.603 Ha); kawasan
budidaya kehutanan (1.444.128 Ha). (sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 20122032).
Tabel 3-11
Luas Areal Budidaya Ikan di Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara
No
A
1
2
3
4

Luas

Pemanfaatan Ruang

(ha)

Kawasan Lindung
Hutan Lindung
Cagar Alam
Taman Nasional
Taman Hutan Raya
Total Kawasan Lindung

B
1

Kawasan Budidaya
Kawasan Budidaya Kehutanan (KBK)
Hutan Produksi Tetap (HP) (termasuk kws hutan bakau/fungsi lindung
Hutan Produksi Terbatas (HPT)
Hutan Produksi yang dapat dikonversi

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

(ha)

204.640
32.038
50.726
52.603
340.007

7,51
1,18
1,86
1,93
12,47

787.675
600.000
56.453

28,89
22,01
2.07

51

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

No

Luas
(ha)
1.444.128

(ha)
52,97

Total Kawasan Budidaya

81.558
397.404
378.655
19.591
64.957
942.165
2.386.293

2,99
14,58
13,89
0,72
2,38
34,56
87,53

TOTAL

2.726.300

100

Pemanfaatan Ruang
Total KBK

Kawasan Budidaya Non Kehutanan (KBNK)


Pertanian
Perkebunan
Pertambangan
Permukiman
Tubuh Air (Perikanan)
Total KBNK

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032

E. Perikanan

Pembangunan perikanan di Kabupaten Kutai Kartanegara telah menunjukkan adanya


peningkatan produksi yang cukup baik dari tahun ke tahun. Adapun luas areal
penangkapan ikan di Kabupaten Kutai Kartanegara dirinci per kecamatan adalah seperti
pada tabel berikut.

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18

Tabel 3-12
Luas Areal Budidaya Ikan di Wilayah Kabupaten Kutai Kartanegara
Tambak
Tambak
Kecamatan
Kolam
Keramba
Produktif
Non Produktif
Samboja
892
92
45
Muara Jawa
11.525
564
30
Sanga-Sanga
28
145
Loa Janan
85
1.750
Loa Kulu
115
8.330
Muara Muntai
5
6.465
Muara Wis
3.545
Kota Bangun
65
3.281
Tenggarong
37
3.325
Sebulu
36
554
Tgr. Seberang
55
4.325
Anggana
47.948
680
19
60
Muara Badak
13.521
588
95
Marang Kayu
864
392
37
Muara Kaman
36
2.110
Kenohan
1.125
Kembang Janggut
15
255
Tabang
11
75
Jumlah
74.750
2.316
714
35.345

Sawah
30

30

Sumber: Kabupaten Kutai Kartanegara Dalam Angka, 2013

Di Wilayah Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara alat menangkap ikan di perairan umum di
Wilayah Tengah Kabupaten Kutai Kartanegara menurut jenisnya dibedakan atas jaring
insang hanyut sebanyak 15, jaring insang tetap sebanyak -, anco sebanyak 1.004, rawai
sebanyak 8.420, dan pancing sebanyak 5.915. Dari banyaknya jenis alat penangkapan ikan
tersebut, maka berikut ini akan dirincikan luas areal budidaya ikan, dimana sampai dengan
tahun 2013 luas areal budidaya tambak produktif seluar 74.750 Ha, tambak non produktif
seluas 2.316 Ha, kolam seluas 714 Ha, keramba seluas 35.345 Ha dan luas areal budidaya
ikan di sawah seluas 30 Ha (sumber: Kabupaten Kutai Kartanegara Dalam Angka Tahun
2013).
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

52

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

3.2 Kajian Internal: Kajian Khusus Kecamatan Kota Bangun


3.2.1

Karakteristik dan Kondisi Fisik Dasar

A. Administratif

Kecamatan Kota Bangun merupakan salah satu kecamatan yang terletak di wilayah
Kabupaten Kutai Kartanegara, Provinsi Kalimantan Timur. Secara geografis, Kecamatan
Kota Bangun terletak antara 1162711646 Bujur Timur dan 007 036 Lintang
Selatan dengan luas wilayah mencapai 1.143,74 km2. Secara administratif, Kecamatan
Kota Bangun berbatasan dengan:

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.
13.
14.
15.
16.
17.
18.
19.
20.
21.

Sebelah utara

: Kecamatan Muara Kaman dan Kecamatan Kenohan.

Sebelah timur

: Kecamatan Muara Kaman dan Kecamatan Sebulu.

Sebelah selatan

: Kecamatan Loa Kulu dan Kecamatan Kenohan.

Sebelah barat

: Kecamatan Muara Wis.

Desa
Kota Bangun III
Kota Bangun II
Kota Bangun I
Wonosari
Kedang Ipil
Benua Baru
Sedulang
Sukabumi
Sarinadi
Sumber Sari
Kota Bangun Ulu
Loleng
Liang
Kota Bangun Ilir
Pela
Muhuran
Kota Bangun Seberang
Kedang Murung
Liang Ulu
Sebelimbingan
Sangkuliman

Tabel 3-13
Luas Desa di Kecamatan Kota Bangun
2
Luas (km )
17,00
21,00
6,00
20,00
76,00
50,51
137,65
20,00
20,00
12,00
80,94
141,61
69,10
30,07
55,46
72,57
62,41
22,03
104,20
125,13
*)
Jumlah
1.143,74

%
1,49
1,84
0,52
1,75
6,64
4,42
12,04
1,75
1,75
1,05
7,08
12,38
6,04
2,63
4,85
6,34
5,46
1,93
9,11
10,94
*)
100,00

Sumber: Kecamatan Kota Bangun Dalam Angka 2013


*) Data masih tergabung dengan Desa Pela

Wilayah Kecamatan Kota Bangun terdiri dari 21 desa, diantaranya Desa Kota Bangun III,
Desa Kota Bangun II, Desa Kota Bangun I, Desa Wonosari, Desa Kedang Ipil, Desa Benua
Baru, Desa Sedulang, Desa Sukabumi, Desa Sarinadi, Desa Sumber Sari, Desa Kota Bangun
Ulu, Desa Loleng, Desa Liang Ilir, Desa Kota Bangun Ilir, Desa Pela, Desa Muhuran, Desa
Kota Bangun Seberang, Desa Kedang Murung, Desa Liang Ulu, Desa Sebelimbingan dan
Desa Sangkuliman. Adapun ibukota kecamatan terletak di Desa Kota Bangun Ulu. Dari
desa tersebut, Desa Kedang Ipil dan Desa Benua Baru merupakan desa yang letaknya
paling jauh dari ibukota kecamatan, yaitu 41 kilometer, sedangkan Desa Kota Bangun
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

53

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Seberang merupakan desa yang letaknya paling dekat dari ibukota kecamatan, yaitu 2
kilometer. Pada umumnya, semua desa yang ada di Kecamatan Kota Bangun dapat
ditempuh melalui jalan darat dengan menggunakan kendaran roda dua dan roda empat
maupun melalui jalan sungai dengan menggunakan perahu, perahu motor, dsb.
B. Iklim dan Curah Hujan

Berdasar letak geografisnya, Kecamatan Kota Bangun beriklim tropis basah dengan ratarata curah hujan per bulannya 177,17 mm dan rata-rata hari hujan berkisar 13 hari per
bulan di tahun 2012. Curah hujan tertinggi terjadi pada bulan Januari, yaitu sebanyak 376
mm dengan 21 hari hujan selama sebulan, sedangkan curah hujan terendah terjadi pada
bulan September yaitu sebanyak 21 mm dengan 7 hari hujan selama sebulan.

No.
1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.
10.
11.
12.

Januari
Februari
Maret
April
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
Nopember
Desember

Tabel 3-14
Kondisi Curah Hujan di Kecamatan Kota Bangun
Bulan
Curah Hujan (mm)
376
243
274
287
207
137
53
67
21
77
235
150
Rata-Rata
177,17

Hari Hujan (hh)


21
15
21
17
12
10
8
7
7
11
13
14
13

Sumber: Kecamatan Kota Bangun Dalam Angka 2014

C. Hidrologi

Kondisi hidrologi Kecamatan Kota Bangun dipengaruhi oleh keberadaan Sungai Mahakam
dan anak sungainya. Sungai Mahakam dan anak sungainya dimanfaatkan sebagai sumber
air baku oleh penduduk di sepanjang wilayah yang dilaluinya. Selain itu, Sungai Mahakam
juga dimanfaatkan sebagai media kegiatan transportasi sungai, baik transportasi lokal
maupun regional.
Sebagian wilayah Kecamatan Kota Bangun dialiri beberapa sungai, seperti Sungai
Mahakam, Kedang Murung, Belayan, dan Pela serta terdapat pula Danau Kedang Murung,
Hakang, dan Semayang sehingga pola penyebaran penduduknya terkonsentrasi di
sepanjang sungai dan danau. Selain itu, terdapat pula gunung di Desa Sumber Sari, yaitu
Gunung Tinjauan dengan ketinggian sekitar 450 meter dari permukaan laut.

Nama Sungai
Mahakam
Kedang Murung
Belayan
Pela

Tabel 3-15
Sungai di Kecamatan Kota Bangun
Panjang (km)
Seluruhnya
Yang Dapat Dilayari
12
12
25
20
20
20
5

Lebar

Kedalaman (m)

200
15
100
100

36
4
7
6

Sumber: Kecamatan Kota Bangun Dalam Angka 2014

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

54

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Tabel 3-16
Danau di Kecamatan Kota Bangun
Nama Danau
Kedang Murung
Hakang
Semayang

Luas (Ha)
100
90
2.500

Sumber: Kecamatan Kota Bangun Dalam Angka 2014

3.2.2

Tata Ruang

Berdasarkan dokumen RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012-2032 menetapkan pula


rencana pengembangan Kecamatan Kota Bangun baik berupa rencana struktur ruang maupun
rencana pola ruang seperti pada tabel berikut ini.
Tabel 3-17
Rencana Struktur Ruang Kecamatan Kota Bangun
Rencana Sistem Kegiatan
Program
Keterangan
Sistem Perkotaan
Pengembangan Pusat Kegiatan
Kecamatan Kota Bangun sebagai Pusat
Kegiatan Lingkungan (PKL).
Sistem Perdesaan
Pengembangan Pusat Kegiatan
Desa Kota Bangun Ulu sebagai Pusat
Pelayanan Lingkungan (PPL)
Jaringan Jalan
Pembangunan jalan arteri primer.
Ruas jalan simpang 3 Senoni Kota
Bangun.
Ruas jalan Kota Bangun Gusig.
Pembangunan Jalan Baru
Ruas jalan Kota Bangun Muara
Kaman Sebulu.
Ruas jalan Muara Muntai Muara Wis
Kota Bangun.
Jembatan
Optimalisasi Jembatan
Jembatan Mahakam III / Jembatan
Kutai Kartanegara II (Jembatan
Martadipura).
Jembatan Pela.
Jaringan Prasarana Lalu Lintas
Pembangunan Terminal
Terminal penumpang Tipe C.
Angkutan Jalan
Terminal barang.
Jaringan Pelayanan Lalu Lintas
Pengembangan Sarana Prasarana
Angkutan Kota Tenggarong Kota
Angkutan Jalan
Bangun.
Angkutan Bus AKDP Samarinda Kota
Bangun.
Jaringan Sungai, Danau,
Pengembangan Prasarana
Pelabuhan Kota Bangun.
Penyeberangan
Pelabuhan
Pelabuhan Rimba Ayu.
Pembangunan Pelabuhan
Pelabuhan Alih Muat Kota Bangun.
Pengembangan Pelayanan Trayek
Trayek Kota Bangun Muara Muntai
Penyinggahan.
trayek Kota Bangun Semayan
Melintang.
trayek Kota Bangun Muara Wis.
trayek Kota Bangun Kahala.
trayek Kota Bangun Pela.
trayek Kota Bangun Muara Siran.
Jaringan Perkeretaapian
Pembangunan Prasarana Keretaapi
Pembangunan Stasiun Kereta Api.
Pembangunan jalur KA Samarinda
Tenggarong Kota Bangun.
Jaringan Transportasi Udara
Peningkatan Bandar Udara
Bandar Udara Pengumpan Kota
Bangun.
Jaringan Prasarana Energi
Pengembangan Jaringan Prasarana
SUTT 150 KV Embalut Kota Bangun.
Energi
PLTGU Kota Bangun.
PLTD Kota Bangun.
Jaringan Prasarana Komunikasi Pengembangan Sistem
Pengembangan Stasiun Telepon
Telekomunikasi
Otomat (STO).
Pengembangan satuan Sambungan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

55

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Rencana Sistem Kegiatan

Program

Jaringan Prasarana
Sumberdaya Air

Pengembangan Prasarana Sumber


Air Baku

Jaringan Persampahan

Pembangunan Prasarana
Persampahan

Keterangan
Telepon (SST).
Pengembangan jaringan nirkabel.
Pengembangan jaringan satelit akses
internet.
Air Terjun Kendua Raya.
Air Terjun Kedang Ipil.
Air Terjun Loleng.
Danau Murung.
TPA Kota Bangun.

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 - 2032

Kawasan
Kawasan Lindung

Kawasan Budidaya

Kawasan Strategis

Tabel 3-18
Rencana Pola Ruang Kecamatan Kota Bangun
Fungsi
Keterangan
Kawasan yang memberikan
Kawasan Bergambut.
perlindungan kawasan bawahannya.
Kawasan perlindungan setempat.
Sempadan Sungai.
Kawasan Sekitar Mata Air.
Kawasan RTH.
Kawasan Rawan Bencana
Kawasan rawan bencana banjir.
Kawasan rawan bencana
longsor.
Kawasan Hutan Produksi
Kawasan Peruntukan Pertanian
Sawah irigasi.
Lahan Basah.
Lahan cadangan potensial untuk
lahan pangan berkelanjutan
(LP2B).
Kawasan Peruntukan Pertanian
Lahan Kering.
Kawasan Peruntukan Holtikultura.
Kawasan Peruntukan Perkebunan
Kawasan Peruntukan Peternakan
Sapi potong.
Kawasan Peruntukan Perikanan
Budidaya.
Kawasan peruntukan
Pertambangan.
Kawasan Peruntukan Pariwisata
Wisata Alam Danau Semayang.
Wisata Alam Danau Melintang.
Kawasan Peruntukan Permukiman
Perkotaan (Kota Bangun Ulu)
Perdesaan.
Kawasan Strategis Provinsi dari
Danau Semayang.
sudut kepentingan Lingkungan
Danau Melintang.

Sumber: RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara 2012 - 2032

3.3 Tinjauan Potensi Permasalahan Kecamatan Kota Bangun


Secara umum, potensi permasalahan di wilayah perkotaan Kecamatan Kota Bangun khususnya
di wilayah perkotaan Kecamatan Kota Bangun (Desa Kota Bangun Ulu dan sekitarnya) terkait
penataan ruang seperti dijelaskan sebelumnya mengenai kondisi eksisting wilayah Kecamatan
Kota Bangun, dapat diketahui bahwa masih terdapat faktor-faktor yang perlu diperhatikan
agar tidak menjadi penghambat dalam upaya pengembangan wilayah Kecamatan Kota Bangun.
Faktor-faktor tersebut antara lain:

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

56

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

1. Kondisi perumahan yang padat dan belum tertata dengan baik serta beberapa rumah yang

menjadi ruang usaha mengakibatkan wilayah menjadi rawan terhadap kebakaran, jaringan
kelistrikan dan telepon yang semrawut, dan ruang parkir yang menggunakan ruas jalan
yang menimbulkan kerumitan lalu lintas.
2. Aksesibilitas jalan belum optimal, Hal itu ditunjukkan dengan kondisi bangunan yang

sebagian besar berhimpit dengan jalan utama sehingga tidak memungkinkan untuk ruang
parkir, pejalan kaki, maupun ruang terbuka hijau di sepanjang jalan tersebut.
3. Belum adanya perencanaan mengenai Ruang Terbuka Hijau yang dapat menjadi citra kota

Kecamatan Kota Bangun, seperti RTH sempadan sungai, jalur jalan, hutan kota, taman
kota, taman lingkungan, lapangan olahraga, pemakaman, dsb.
4. Pelayanan air bersih belum optimal, cakupan pelayanan belum mencapai separuh jumlah

penduduk. PDAS sementara baru melayani 5 desa, yaitu: Desa Kota Bangun Ulu, Desa Kota
Bangun Ilir, Desa Liang, Desa Kedang Murung, dan Desa Rimba Ayu.
5. Pelayanan prasarana persampahan masih perlu di optimalisasi dan pelayanan pengelolaan

limbah industri perlu dikembangkan.


6. Penataan bantaran sungai yang belum optimal sehingga dalam jangka panjang dapat

menyebabkan kondisi kumuh pada wilayah bantaran sungai.


7. Peningkatan kualitas dan kuantitas sarana dalam aspek pendidikan, kesehatan,

perdagangan dan jasa, maupun pelayanan umum lainnya.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

57

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Gambar 3-1
Beberapa Kondisi Eksisting Landuse di Kecamatan Kota Bangun

Kondisi wilayah permukiman di bantaran Sungai Mahakam dan beberapa wilayah lain cukup
padat. Kondisi tersebut harus diantisipasi dengan penataan yang baik untuk menghindari
resiko kebakaran, sanitasi yang buruk, penumpukan sampah yang dapat menyebabkan wabah
penyakit, serta menghindari dari konflik penggunaan ruas jalan yang sempit karena digunakan
sebagai halaman dan lahan parkir permukiman.

Kondisi jalan di wilayah perkotaan yang memiliki ruang jalan yang sempit, sehingga tidak
memiliki ruang untuk parkir, ruang terbuka hijau, bahu jalan, dan fungsi-fungsi lainnya. Dalam
perkembangan selanjutnya, tata ruang jalan tersebut perlu diatur dan ditertibkan kembali
sehingga fungsi jalan dapat lebih maksimal.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

58

Bab 3

Gambaran Umum Wilayah


Kecamatan Kota Bangun

Pelayanan air minum yang dilakukan melalui distribusi air bersih menggunakan truk tanki
untuk wilayah yang belum terlayani oleh PDAM Cabang Kota Bangun. Belum terlayaninya
seluruh wilayah di Kecamatan Kota Bangun menjadi permasalahan tersendiri yang perlu segera
diselesaikan bersama.

Kondisi bantaran sungai yang terlihat kotor, dan kecenderungan sungai digunakan sebagai
fungsi belakang rumah (sampah, MCK, pembuangan limbah rumah tangga, dsb) sehingga
apabila tidak ditata akan mengakibatkan penyempitan badan sungai dan menciptakan suasana
yang lebih kumuh di masa mendatang.

Pembuangan sampah akhir yang berada di tepi jalan utama mengakibatkan pandangan yang
kurang baik dan bau yang tidak sedap. Diperlukan lokasi baru yang lebih memadai.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

59

BAB 4
Pendekatan dan Metodologi
Dalam bab IV ini pokok bahasan yang akan diuraikan adalah mengenai metode pendekatan
dan metodologi yang akan digunakan dalam Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
Kecamatan Kota Bangun. Bahasan ini terdiri dari metode pendekatan, kerangka pemikiran,
metoda analisis, dan metoda pelaksanaan.

4.1 Metode Pendekatan


Pendekatan perencanaan yang digunakan dalam pekerjaan Penyusunan Review Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun adalah Pendekatan Perencanaan secara
Komprehensif dan Terpadu (comprehensive and integrated Planning Approach) dan
Perencanaan yang Strategis (Strategic Planning). Disamping itu, dalam perencanaan ini
diterapkan pula perpaduan pendekatan dari atas ke bawah (Top-Down Planning) yang
mengutamakan hasil akhir dan pendekatan perencanaan dari bawah ke atas (Bottom-Up
Planning), model pendekatan interaksi keruangan (Spatial Planning), dan pendekatan sosial
antropologis (Social Antropologic Planning) serta perencanaan partisipatif (Participatory
Planning).
Pendekatan pelaksanaan pekerjaan Penyusunan Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
Kecamatan Kota Bangun ini didasarkan pada pertimbangan bahwa kegiatan ini ditujukan untuk
mewujudkan pemanfaatan ruang wilayah yang serasi dan optimal sesuai dengan kebutuhan
dan kemampuan daya dukungnya, dengan tetap memperhatikan dan mempertimbangkan
norma, kaidah dan ketentuan yang berlaku. Oleh karena itu, digunakan pendekatan melalui
pemahaman terhadap prinsip-prinsip dasar penyusunan tata ruang dan pendekatan
perencanaan tata ruang, serta kedudukan rencana tata ruang secara hirarkis.
Lingkup pendekatan yang digunakan dalam Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR)
Kecamatan Kota Bangun ini meliputi pendekatan konseptual, pendekatan teknis, dan
pendekatan partisipatif.
4.1.1

Pendekatan Konseptual

Tahapan Penyusunan Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun
melalui urutan secara teoritis digunakan dalam pendekatan ini. Pendekatan konseptual
meliputi:

Pendekatan Konseptual dalam konteks pengembangan kota dikaitkan dengan fungsi dan
peran wilayah perencanaan. Pijakan berfikir yang digunakan dalam pendekatan ini
adalah bahwa wilayah perencanaan merupakan sub sistem dari sistem wilayah
Kabupaten Kutai Kartanegara, dengan demikian pendekatan ini dimulai dari analisis
regional. Dari pendekatan konsep ini diperoleh kedudukan RDTR Kecamatan Kota
Bangun terhadap kebijakan ruang di atasnya.

Pendekatan Konseptual dalam lingkup penentuan arah perkembangan fisik/ruang


wilayah. Landasan berfikir yang digunakan adalah pertimbangan efektif dan efektivitas
dalam pembentukan kawasan yang direncanakan dan pengelolaan pengembangannya.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

60

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Pendekatan Konseptual dalam penentuan kebutuhan ruang kota. Landasan berfikir yang
digunakan adalah besaran kebutuhan disesuaikan dengan skala pelayanan yang
ditetapkan (lokal-regional atau sekunder-primer), selanjutnya digunakan standar
normatif lingkungan permukiman yang diinginkan sesuai dengan tujuan perencanaan.

Pendekatan Konseptual dalam penentuan kesesuaian lahan dengan fungsi yang


didukungnya. Pertimbangan-pertimbangan yang digunakan antara lain: daya dukung
lahan, teknologi yang mungkin diterapkan, dan keserasian dengan fungai-fungsi lain dari
bagian wilayah perencanaan di sekitarnya.

Dengan pendekatan tersebut maka secara kontekstual diterjemahkan ke dalam


pendekatan kewilayahan dan keruangan.

Pendekatan partisipatif dilaksanakan untuk mencapai hasil kesepakatan optimalisasi ruang


berdasarkan kebutuhan dari berbagai pihak yang berkepentingan dengan pemanfaatan ruang,
dimana masyarakat, dan swasta dan stakeholder lainnya diberikan keleluasaan untuk
mengungkapkan rencana pengembangan wilayahnya, sehingga pada akhirnya dapat dihasilkan
sebuah rencana yang aspiratif dengan tingkat resistensi yang rendah.
4.1.2

Pendekatan Teknis

Pendekatan teknis yang digunakan dalam penyusunan Review RDTR Kecamatan Kota Bangun
ini adalah pendekatan Sistem Informasi Geografis (SIG).

Pendekatan SIG dalam implementasinya menggunakan software pemetaan yaitu Arc GIS
dan software pendukung lainnya.

Pendekatan AHP digunakan untuk menyusun skenario pengembangan baik dalam


konteks seluruh wilayah kecamatan maupun dalam konteks unit spasial (blok).
Pendekatan ini merupakan suatu pendekatan untuk sistem pendukung keputusan
dimana keputusan yang diambil merupakan hasil pilihan terbaik berdasarkan struktur
hirarki variabel yang ditentukan

4.1.3

Pendekatan Partifipatif

Pendekatan Partisipatif, selain dua pendekatan di atas (konseptual dan teknis), dikenal pula
pendekatan perencanaan partisipatif. Di Indonesia perencanaan partisipatif didefinisikan
sebagai upaya perencanaan yang dilakukan bersama antara unsur pemerintah dan
masyarakat. Definisi tersebut kemudian dilengkapi dengan pemahaman dari UNDP, dimana
perencanaan partisipatif (participatory planning) merupakan upaya perencanaan yang
melibatkan/mengikutsertakan seluruh stakeholder yang ada. Berdasarkan kedua pemahaman
tersebut disimpulkan bahwa peran masyarakat yang dimaksud ditekankan pada tingkat
kebutuhan, skala prioritas, dan alokasi sumber daya manusia. Upaya perencanaan partisipatif
menghadirkan proses perencanaan terstruktur yang terdiri dari aspek-aspek:

Kerjasama guna membangun konsensus


Komunikasi kelompok stakeholder yang efektif, dan
Proses implementasi rencana guna mengubah berbagai ide/pemikiran menjadi kegiatan
yang produktif dan penyelesaiannya yang maksimal.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

61

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

A. Paradigma Pembangunan Partisipatif

Pola pembangunan partisipatif sesungguhnya merupakan sarana yang mempertemukan


perencanaan makro yang berwawasan lebih luas dengan perencanaan mikro yang lebih
bersifat kontekstual. Paradigma pembangunan partisipatif mengindikasikan adanya dua
pengertian, yaitu:

Pelibatan masyarakat setempat dalam pemilihan, perancangan, perencanaan, dan


pelaksanaan program
Suatu proyek yang akan melibatkan mereka, sehingga dapat dijamin bahwa persepsi
setempat, pola pikir, pola sikap serta nilai dan pengetahuannya ikut dipertimbangkan.

B. Manfaat Pembangunan Partisipatif

Pembangunan partisipatif yang melibatkan sebagai subyek memiliki manfaat:

Pelaku pembangunan yang terlibat sadar akan maksud dan tujuan suatu kegiatan yang
mereka lakukan.
Pelaku pembangunan dapat menemukenali diri masing-masing, dimana kegiatan
interaksi pembangunan lainnya dalam proses partisipasi yang mereka jalani
menyebabkan potensi dan kekurangan yang dimiliki akan lebih jelas terlihat.
Pelaku pembangunan dapat saling belajar satu dengan lainnya dalam proses partisipasi
yang mereka jalani menyebabkan potensi dan kekurangan yang dimiliki akan lebih
jelas terlihat.
Konsentrasi potensi yang terjadi lebih diakibatkan oleh kesadaran dan tekad bersama
untuk melakukan sesuatu yang telah disepakati bersama. Hal ini akan memperkuat
upaya perencanaan dan implementasi kegiatan.

C. Mekanisme Pembangunan partisipatif

Guna memperoleh keluaran yang diinginkan dari suatu proses partisipasi, maka
dirumuskan suatu mekanisme pembangunan secara partisipatif. Dalam mekanisme
tersebut dijelaskan langkah-langkah yang perlu diambil dalam proses pembangunan
partisipatif adalah:

Persiapan sosial
Survey swadaya (permasalahan umum, potensi, dan kendala)
Kesepakatan prioritas permasalahan yang akan ditangani
Kesepakatan penggalangan dan alokasi sumber daya
Kesepakatan rencana
Proses implementasi
Pemanfaatan hasil pembangunan
Evaluasi

D. Peran Serta Masyarakat Dalam penataan Ruang

Partisipasi masyarakat dalam penataan ruang dapat dirumuskan sebagai proses


masyarakat dalam ikut mengambil bagian dalam menentukan hal-hal yang menyangkut
atau mempengaruhi hidup dan penghidupan masyarakat itu sendiri. Sebagian besar
penulis berpendapat bahwa peran serta adalah tidak hanya sesuatu yang baik dan
diperlukan, tetapi juga berarti bahwa semakin tinggi tingkat kekuasaan pengambilan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

62

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

keputusan yang dimiliki masyarakat adalah semakin baik. Hal-hal yang mendasari
pendapat tersebut adalah:

Seseorang lebih mengenal dirinya dan dunianya sendiri daripada orang lain, sehingga
perlu lebih tahu apa yang baik untuk dirinya.
Seseorang berhak ikut serta menentukan segala sesuatu yang akan mempengaruhi
hidupnya dalam masyarakat.

Di dalam memanfaatkan rencana tata ruang kota secara lebih bijaksana ada beberapa
faktor yang harus diperhatikan:

Mutu (kualitas) rencana tata ruang, karena masih banyak rencana tata ruang yang
bertumpu pada pola-pola perencanaan tata ruang konvensional. Pendekatan yang
digunakan adalah pendekatan normatif dan perkiraan-perkiraan yang digunakan
masih bersifat proyeksi kecenderungan yang ada.
Operasionalisasi rencana tata ruang. Seringkali rencana tata ruang diartikan secara
sempit. Banyak kasus bahwa suatu kegiatan yang sebenarnya tidak mengganggu dan
bahkan sebenarnya menguntungkan bagi sistem perkotaan maupun lingkungan tidak
mendapat ijin karena pemanfaatan ruangnya tidak sejalan dengan rencana tata ruang.
Kemampuan aparat pengendali pemanfaatan ruang yang terbatas. Rencana tata ruang
yang bersifat memberikan alternatif menuntut kemampuan aparat daerah yang
tangguh, terutama dalam menginterpretasikan rencana tata ruang yang ada dalam
menghadapi dinamika pembangunan. Dengan kemampuan aparat yang terbatas
tersebut maka pendekatan yang diambil adalah pendekatan regulatif. Hal inilah yang
menyebabkan timbulnya permasalahan-permasalahan pemanfaatan ruang.
Desakan pasar yang tinggi. Semakin tinggi desakan pasar maka semakin besar
hambatan operasionalisasi rencana tata ruang.

Melihat banyaknya permasalahan dalam operasionalisasi rencana tata ruang, maka perlu
ditekankan mengenai isu-isu pembangunan khususnya dalam mengelola kegiatan
pembangunan yang dilaksanakan oleh masyarakat, antara lain:
1. Pengelolaan Lahan

Permasalahan lahan dalam kaitannya dengan pengelolaan pembangunan merupakan


faktor penting dalam keberhasilan suatu rencana tata ruang. Permasalahan menonjol
dalam pengelolaan lahan antara lain:

Tingkat harga tanah yang tinggi disebabkan oleh kekuatan pasar. Pengenalan terhadap
harga lahan akan dapat membekali dalam menyusun program pembangunan
prasarana dan sarana perkotaan.
Status kepemilikan lahan yang sering tidak jelas dan mempersulit proses
pembangunan.
Pola kepemilikan lahan yang tidak beraturan mempersulit pembebasan lahan. Dalam
beberapa hal dibutuhkan upaya pengaturan kembali kepemilikan lahan melalui landreadjustment.

2. Pengelolaan Lingkungan Hidup

Masalah lingkungan hidup merupakan agenda utama dalam pembahasan di tingkat


internasional. Kegiatan pembangunan yang tidak ramah dengan lingkungan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

63

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

(environmental friendly) cenderung tidak diinginkan untuk dilaksanakan. Perencanaan tata


ruang perlu memperhatikan keseimbangan dan kelestarian lingkungan.
3. Pembangunan Prasarana dan Sarana

Ketersediaan prasarana dan sarana menjadi isu lain yang cukup dominan dalam proses
pembangunan wilayah. Kelangkaan prasarana di satu tempat dan perbedaan antara
penyediaan prasarana dan sarana dengan kebutuhan pelayanan prasarana dan sarana
menjadi salah satu hal yang perlu diselesaikan untuk mencapai perkembangan
pembangunan yang optimal.
4. Pembiayaan Pembangunan

Masalah pembiayaan pembangunan terutama pembangunan prasarana dan sarana


menjadi persoalan penting, seiring dengan semakin mengecilnya peran pemerintah dalam
melaksanakan pembangunan serta semakin terbatasnya kemampuan pemerintah untuk
menyelenggarakan kebutuhan tersebut. Oleh karena itu dibutuhkan sikap pemerintah
yang bervisi business.
5. Pembinaan Institusi

Masalah institusi merupakan masalah mendasar dalam penataan ruang. Institusi


pemerintah seringkali dianggap lambat dan tidak responsif terhadap perkembangan
wilayah yang demikian cepat. Sehingga dirasakan sekali kebutuhan untuk membangun
aparat pemerintah guna mengantisipasi perkembangan ekonomi dan sosial yang demikian
cepat.
6. Pembangunan Sektor Strategis dan Kawasan Strategis

Sektor strategis dan kawasan strategis merupakan sektor atau kawasan yang diprioritaskan
untuk dilaksanakan karena tidak mungkin dilaksanakan pembangunan secara keseluruhan
sekaligus. Untuk mengetahui sektor maupun kawasan strategis diperlukan pengenalan
terhadap persoalan strategis yang ada di wilayah. Pemahaman terhadap persoalan
strategis tersebut akan mengarahkan pada penentuan sektor-sektor strategis maupaun
kawasan strategis bagi wilayah yang bersangkutan.
7. Kerjasama Swasta, Masyarakat, dan Pemerintah

Kerjasama pemerintah, masyarakat, maupun swasta merupakan langkah strategis bukan


saja dalam pelaksanaan rencana tetapi terutama dalam pembiayaan pembangunan. Dalam
kerjasama ini pemerintah harus menganggap masyarakat dan swasta sebagai mitra
pembangunan.
8. Penciptaan Lapangan Kerja

Membangun tanpa memperhatikan penyediaan lapangan kerja akan menimbulkan


masalah pada pembengkakan pengangguran di wilayah tersebut. Dalam penataan ruang
perlu diusahakan agar dapat menyediakan lapangan kerja baru yang akan membantu
memperbaiki kondisi perekonomian dan sosial.
Model peroleh informasi secara partisipatif baik melalui masyarakat maupun pemerintah
dilakukan dengan pendekatan wawancara dan pencarian data dan informasi menggunakan
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

64

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

formulir wawancara. Bentuk formulir wawancara partifipatif dapat dilihat pada Lampiran A
D.

4.2 Kedudukan Perencanaan Tata Ruang


Sebagaimana diatur dalam UU No. 26 Tahun 2007 tentang Penataan Ruang dan Permen PU
No. 20 Tahun 2011 tentang Pedoman Penyusunan RDTR Wilayah Perkotaan Kabupaten/Kota,
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) merupakan salah satu bentuk penataan ruang di bawah
Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) Kabupaten/Kota. RDTR merupakan rencana tata ruang
kawasan yang menggambarkan zonasi alokasi pemanfaatan ruang, struktur pemanfatan ruang,
sistem prasarana dan sarana, serta persyaratan teknis pengembangan tata ruang kawasan
lainnya.
Hal ini berarti bahwa Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun
secara hirarkis mengacu pada rencana tata ruang di atasnya, yakni RTRW Kabupaten Kutai
Kartanegara. Di samping itu RDTR Kecamatan Kecamatan Kota Bangun ini juga akan menjadi
acuan dalam penyusunan rencana rinci selanjutnya, yaitu Rencana Teknik Ruang (RTR)
Kawasan. RDTR Kecamatan Kota Bangun yang akan disusun diharapkan dapat berfungsi
sebagai:

Penjabaran operasional dari RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara.


Dasar acuan bagi kegiatan pemanfaatan dan pengendalian pemanfaatan ruang di
Kecamatan (Wilayah Tengah).
Dokumen yang menjadi dasar penetapan lokasi investasi oleh pemerintah dan swasta
atau masyarakat.
Dasar acuan atau pedoman dalam penyusunan dan sinkronisasi program
pembangunan sektoral dan daerah.
Acuan atau pedoman dalam penerbitan ijin lokasi pembangunan dan ijin pelaksanaan
pembangunan.
Acuan dalam penyusunan Rencana Teknik Ruang (RTR) kawasan.

RDTR Kabupaten/Kota dapat disusun bersama-sama dengan Peraturan Zonasi, dimana RDTR
dan Peraturan Zonasi untuk wilayah perencaan sebagai satu kesatuan yang tidak terpisahkan.
Secara hirarki, RDTR Kecamatan Kota Bangun berada pada posisi Rencana Tata Ruang Kawasan
Strategis Kabupaten atau RDTR Wilayah Kabupaten atau Rencana Tata Ruang Kawasan
Perkotaan dalam Wilayah Kabupaten yang merupakan penjabaran dari RTRW Kabupaten.
Kawasan strategis kabupaten di sini maksudnya adalah wilayah yang penataan ruangnya
diprioritaskan karena mempunyai pengaruh sangat penting dalam lingkup kabupaten terhadap
ekonomi, sosial, budaya, dan/atau lingkungan.
Rencana, aturan, ketentuan dan mekanisme penyusunan RDTR Kota merujuk pada pranata
rencana lebih tinggi, baik pada lingkup kawasan maupun daerah. RDTR Kota merupakan
penjebaran lebih rinci dari RTRW Kota dan RTRW Propnsi. Dalam implementasi pembangunan,
ijin lokasi dan peruntukan harus mengacu pada RDTR Kota. Kedudukan RDTR Kota dalam
pengaturan ruang diilustrasikan dalam gambar berikut.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

65

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Gambar 4-1
Kedudukan RDTR dalam Sistem Perencanaan Tata Ruang dan Sistem Perencanaan Pembangunan Nasional

Sebagai penjabaran operasional dari RTRW Kabupaten Kutai Kartanegara, Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun ini dimaksudkan untuk memberi pedoman pelaksanaan
dan pengendalian pemanfaatan ruang pada wilayah tersebut. Untuk mencapai maksud
tersebut maka rencana harus dibuat berdasarkan pendekatan penyusunan yang tepat dengan
pemikiran yang logis, sistematis, dan komprehensif.
Hirarki Perencanaan

Tingkat Kedalaman/Ketelitian Peta

RTRW Kabupaten
Kutai Kartanegara

1 : 100.000

Rencana Umum Tata Ruang


(RUTR)

1 : 50.000

Rencana Detail Tata Ruang


(RDTR)

1 : 5.000

Rencana Teknik Ruang


(RTR)

1 : 1000

Gambar 4-2
Hirarki Perencanaan dan Tingkat Kedalaman/Ketelitian Peta Tata Ruang

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

66

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Sesuai dengan Permen PU No. 20 Tahun 2011 Tentang Pedoman Penyusunan RDTR Kota
bahwa luasan wilayah perencanaan RDTR berkisar antara 60 1.500 hektar dengan jangka
waktu paling lama 20 (dua puluh) tahun dan dituangkan ke dalam peta rencana dengan tingkat
ketelitian sebanding dengan skala 1 : 5.000.

4.3 Metode Analisis


Mengingat perencanaan memiliki dimensi waktu yang cukup panjang dan menyangkut kondisi
pada masa yang akan datang dengan pertimbangan kondisi yang ada saat ini dan masa yang
telah lalu, maka fleksibilitas analisisnya sangat tergantung pada beberapa hal berikut ini:
1. Ketersediaan data. Makin lengkap dan rinci data yang tersedia, maka analisis pun akan

memiliki tingkat keakuratan yang makin tinggi pula;


2. Tujuan analisis. Tidak setiap aspek/objek memerlukan analisis yang terinci sampai kepada

hal-hal yang kecil, namun tetap tidak mengurangi faktor nilai kelengkapan data;
3. Teknik analisis. Penggunaan model dan teknik analisis yang tepat akan membantu

kehalusan analisis sehingga peramalan atau perkiraan yang diperoleh akan dapat
mendekati kondisi yang sesungguhnya. Pemilihan teknik dan model analisis ini juga akan
terkait dengan kedua aspek sebelumnya, yaitu ketersediaan data dan tujuan analisis.
Dalam rangka Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun ini,
beberapa model analisis yang akan digunakan meliputi model-model analisis berikut ini:

Analisis Fungsi Kawasan


Analisis fungsi kawasan dimaksudkan untuk dapat memberikan penetapan kawasan
lindung dan budidaya. Kawasan lindung didefinisikan sebagai kawasan yang harus
dilindungi dan dibebaskan dari pembangunan kegiatan. Sedangkan kawasan budidaya
didefinisikan sebagai kawasan yang diperuntukkan bagi pengembangan kegiatan. Untuk
dapat melakukan penetapan fungsi kawasan ini dibutuhkan data-data atau informasi
berupa peta dalam ukuran skala yang sama. Adapun data-data berupa peta mencakup:

Peta Topografi
Peta Geologi
Peta Rawan Bencana
Peta Penggunaan Lahan

Analisis Kependudukan
Penduduk merupakan faktor utama perencanaan, sehingga pemahaman akan kegiatan
dan perkembangan penduduk merupakan bagian pokok dalam penyusunan rencana.
Analisis kependudukan merupakan faktor utama untuk mengetahui ciri perkembangan
suatu wilayah, karena itu data penduduk pada masa lampau hingga tahun terkini sangat
diperlukan untuk dapat memproyeksikan keadaan pada masa mendatang. Adapun data
yang dibutuhkan untuk mendukung analisis kependudukan adalah sebagai berikut:

Jumlah penduduk (time series lima tahun terakhir);


Kepadatan penduduk;
Pertumbuhan penduduk;
Penduduk menurut mata pencaharian;

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

67

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Penduduk menurut tingkat pendidikan;


Penduduk menurut struktur usia;
Penduduk menurut struktur agama;
Penduduk menurut jenis kelamin;
Penduduk menurut struktur pendapatan;
Jumlah kepala keluarga;
Angka kelahiran dan kematian;
Tingkat mobilitas penduduk;
Tingkat harapan hidup;
Tingkat buta huruf;

Salah satu yang penting dalam analisis penduduk yaitu memproyeksikan jumlah penduduk
di masa yang akan datang untuk melihat kebutuhan ruang dan pola distribusi atau
persebarannya sampai tahun rencana. Beberapa metode atau model analisis yang dapat
digunakan diantaranya kurva polinomial garis lurus, kurva polinomial regresi, dan metode
bunga berganda.

Pemodelan Interaksi antar Bagian Wilayah


Selain faktor kependudukan pendekatan analisis wilayah juga melalui analisis terhadap
pola hubungan/interaksi antar wilayah maupun antar bagian wilayah sesuai dengan
potensi dan permasalahan yang ada. Asumsi dasar yang digunakan adalah melihat suatu
daerah sebagai suatu massa, sehingga hubungan antar daerah diasumsikan dengan
hubungan antar massa yang memiliki daya tarik, sehingga terjadi saling mempengaruhi
antar daerah.
Pemodelan yang dapat digunakan dalam melakukan analisis terhadap pola interaksi atau
keterkaitan antar daerah atau antar bagian wilayah dengan wilayah lainnya, adalah Model
Gravitasi. Penerapan model ini dalam bidang analisis perencanaan kota adalah dengan
anggapan dasar bahwa faktor aglomerasi penduduk atau pemusatan kegiatan dengan
potensi sumber daya alam yang dimiliki, mempunyai daya tarik menarik.

Model Analisis Struktur Ruang dan Kegiatan


Analisis ini dilakukan dengan mempertimbangkan aspek: kondisi fisik lahan (ketersediaan
ruang untuk pengembangan), jumlah penduduk, fungsi yang diberikan, kemudahan
aksesibilitas, dan sentralitas lokasi. Analisis terhadap Tata Ruang mempunyai tujuan
untuk:

Mengukur aksesibilitas pergerakan dalam kota;


Mengukur rasio kebutuhan dan kondisi eksisting;
Mengukur tingkat kepentingan pembagian wilayah berdasarkan skala pelayanan.

Model Analisis Perekonomian


Analisis perekonomian dapat memberikan gambaran mengenai karakteristik
perekonomian wilayah dan ciri-ciri ekonomi wilayah. Tujuan analisis perekonomian
wilayah adalah:

Untuk Mengidentifikasi basis perekonomian suatu daerah;


Untuk mengidentifikasi sektor-sektor unggulan suatu daerah;

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

68

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Untuk mengetahui besaran kesempatan kerja;


Untuk mengetahui arah perkembangan sektor-sektor perekonomian daerah.

Analisis Sistem Transportasi


Analisis sistem transportasi menetapkan dua hal, yaitu sistem transportasi eksternal dan
internal. Sistem transportasi eksternal diartikan sebagai sistem transportasi yang
menghubungkan wilayah tengah kabupaten Kutai Kartanegara dengan wilayah-wilayah
lainnya. Sedangkan sistem transportasi internal diartikan sebagai sistem transportasi yang
menghubungkan pusat-pusat kegiatan di dalam wilayah tengah Kabupaten Kutai
Kartanegara. Berdasarkan cakupan pelayanannya, jalan dibagi menjadi tiga kelas yaitu:

Jalan arteri, umumnya untuk melayani perjalanan antar kota besar, atau kota besar
dengan kota sedang secara langsung, dengan volume perjalanan yang besar dan jarak
perjalanan relatif panjang.
Jalan kolektor, umumnya melayani antar kota kecil secara langsung dan
menghubungkannya dengan jaringan jalan arteri, jalan dengan kategori ini
mengumpulkan lalulintas dari jalan lokal.
Jalan lokal, umumnya melayani aktivitas individual atau mendistribusikan lalulintas
dari jalan arteri.

A. Struktur Jaringan Jalan Sistem Primer

Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 1985 mengatur tentang kelas fungsi jalan sistem
primer sebagai berikut:

Jalan Arteri Primer, menghubungkan kota jenjang kesatu yang terletak


berdampingan atau menghubungkan kota jenjang kesatu dengan kota jenjang
kedua.
Jalan Kolektor Primer, menghubungkan kota jenjang kedua dengan kota jenjang
kedua atau menghubungkan kota jenjang kedua dengan kota jenjang ketiga.
Jalan Lokal Primer, menghubungkan kota jenjang kesatu dengan persil, atau
menghubungkan kota jenjang kedua dengan persil, atau menghubungkan kota
jenjang ketiga dengan kota jenjang ketiga, atau kota jenjang ketiga dengan persil,
atau kota dibawah jenjang ketiga dengan persil.

Definisi masing-masing tingkatan kota menurut Peraturan Pemerintah No. 26 tahun


1985 adalah sebagai berikut:

Kota jenjang kesatu adalah: kota yang berperan melayani seluruh satuan wilayah
pengembangannya, dengan kemampuan pelayanan jasa yang paling tinggi dalam
satuan wilayah pengembangannya serta memiliki orientasi keluar wilayah.

Kota jenjang kedua adalah: kota yang berperan melayani sebagian dari satuan
wilayah pengembangannya dengan kemampuan layanan jasa yang lebih rendah
dari kota jenjang kesatu dalam satuan wilayah pengembangannya dan terikat
jangkauan jasa ke kota jenjang kedua serta memiliki orientasi ke kota jenjang satu.

Kota jenjang ketiga adalah: kota yang berperan melayani sebagian dari satuan
wilayah pengembangan dengan kemampuan layanan jasa yang lebih rendah dari
kota jenjang kedua dalam satuan wilayah pengembangannya, dan terikat

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

69

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

jangkauan jasa ke kota jenjang kedua serta memiliki orientasi ke kota jenjang
kedua dan satu.

Kota dibawah jenjang ketiga adalah: kota yang berperan melayani sebagian dari
satuan wilayah pengembangannya dengan kemampuan pelayanan jasa yang lebih
rendah dari kota jenjang ketiga, dan terikat jangkauan serta orientasi yang
mengikuti prinsip-prinsip di atas.

Tabel 4-1
Pengaturan Sistem Primer Menurut Peraturan Pemerintah No.26 Tahun 1985
Uraian
Arteri primer
Kolektor primer
Lokal primer
Kelompok
jalan Jalan Nasional Jalan Nasional jika menghubungkan Jalan
Kabupaten

dan
wewenang Menteri
antar ibukota provinsi Menteri
Pemerintah kabupaten
pembinaan
Jalan provinsi jika menghubungkan
ibukota provinsi dengan ibukota
kabupaten atau antar ibukota
kabupaten/kota

Pemerintah
provinsi
Jalan kabupaten jika diluar dari
ketentuan di atas Pemerintah
Kabupaten
Wewenang
Menteri
Menteri atau diserahkan kepada Pemerintah kabupaten
perencanaan
pemerintah provinsi atau pemerintah
teknis
dan
kabupaten
pembangunan
Wewenang
Menteri
atau Menteri atau diserahkan kepada Pemerintah kabupaten
pemeliharaan
dilimpahkan kepada pemerintah provinsi atau pemerintah
pemerintah provinsi
kabupaten sesuai kelompok jalan
Kecepatan
60 Km/jam
40 Km/jam
20 Km/jam
rencana minimal
Lebar badan jalan 8 meter
7 meter
6 meter
minimal
Jalan
masuk Dibatasi, persyaratan Dibatasi, persyaratan teknis ditetapkan (akses)
teknis ditetapkan oleh oleh Menteri
menteri
Dawasja
diukur 20 meter
15 meter
10 meter
dari as jalan
Tinggi ruang bebas Maksimal 5 meter
Maksimal 5 meter
Ditetapkan oleh pembina
(clearance)
Minimal 1,5 meter
Minimal 1,5 meter
jalan
Lalulintas
Lalulintas jarak jauh
tidak boleh terganggu
oleh lalulintas ulang
alik, lalulintas lokal *)
*)

lalulintas jarak jauh terganggu oleh lalulintas lokal atau ulang alik kalau kecepatan perjalanannya terpaksa
mengikuti kecepatan lalulintas lokal atau ulang alik

Ketentuan-ketentuan lainnya menurut Panduan Klasifikasi Fungsi Jalan di Wilayah


Perkotaan (Bina Kota Direktorat Jenderal Binamarga) adalah sebagai berikut:
a. Jalan Arteri Primer

Jalan arteri primer dalam kota merupakan terusan jalan arteri primer luar
kota.
Jarak antara jalan masuk/akses langsung tidak boleh kurang dari 500 meter.
Persimpangan pada jalan arteri primer diatur dengan pengaturan tertentu
yang sesuai dengan volume lalulintas.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

70

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Lokasi berhenti dan parkir pada badan jalan (on street) seharusnya tidak
diijinkan.
Jalur khusus untuk kendaraan lambat seharusnya disediakan.
Pemisah jalur baik oleh marka atau pemisah tertentu (median) seharusnya
disediakan.

b. Jalan Kolektor Primer

Jalan kolektor primer dalam kota merupakan terusan jalan arteri kolektor
primer luar kota.
Jarak antara jalan masuk/akses langsung tidak boleh kurang dari 400 meter.
Persimpangan pada jalan kolektor primer diatur dengan pengaturan tertentu
yang sesuai dengan volume lalulintasnya.
Lokasi berhenti dan parkir pada badan jalan (on street) sangat dibatasi dan
seharusnya tidak diijinkan pada jam sibuk (peak hour).
Jalur khusus untuk kendaraan lambat seharusnya disediakan.

Jalan sistem primer terdiri dari dua tipe yaitu:


Tipe I

: pengaturan jalan masuk secara penuh (full control of access), umumnya


merupakan jalan bebas hambatan (freeway).

Tipe II : sebagian atau tanpa pengaturan jalan masuk (partial control of


access/without control of access).
Adapun beberapa persyaratan teknis jalan sistem primer berdasarkan Standar
Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan adalah sebagai berikut:

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

71

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Tabel 4-2
Persyaratan Teknis Jalan Sistem Primer Berdasarkan Perencanaan Geometrik Jalan Perkotaan
Kelas
perencanaan

Kelas
Fungsi

Tipe

Arteri
Primer
Kolektor
Primer

I
II
I
II

Lokal
Primer

II

Kelas

Volume LL
Rencana
per Hari

1
1
2
1
2
3

>10.000
>10.000
>500

<500

Kendaraan rencana
terbesar
Semi-trailer
Semi-trailer
Semi-trailer
Semi-trailer
Semi-trailer
Bus/truk
tanpa
gandengan
Mobil penumpang

Lebar jalur
LL mini-mum
(meter)
3,50
3,50
3,50
3,50
3,25
3,00
4,00 untuk 2 arah

Lebar
median
minimum
(meter)
2,5
2,0
2,0
2,0
2,0
1,5

Garis tepi
median
mini-mum
(meter)
0,75
0,25
0,50
0,25
0,25
0,25

Lebar bahu kiri


Dengan
trotoar
(meter)

Lebar bahu
kanan
(meter)

Tanpa
trotoar
(meter)
2,0
2,0
2,0
2,0
2,0
2,0

0,5
0,5
0,5
0,5

1,00
0,50
0,75
0,50
0,50
0,50

0,5

0,5

0,50

Lebar trotoar
minimum
(meter)`

3,0
3,0
3,0
1,5

Sumber: Bina Kota Direktorat Jenderal Binamarga

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

72

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

B. Struktur Jaringan Jalan Sistem Sekunder

Peraturan Pemerintah No. 26 tahun 1985 mengatur tentang kelas fungsi jalan sistem
sekunder sebagai berikut:
a. Jalan Arteri Sekunder, menghubungkan kawasan primer dengan kawasan

sekunder kesatu, atau kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder


kesatu, atau kawasan sekunder kesatu dengan kawasan sekunder kedua.
b. Jalan Kolektor Sekunder, menghubungkan kawasan sekunder kedua dengan

kawasan sekunder kedua, atau kawasan sekunder kedua dengan kawasan


sekunder ketiga.
c.

Jalan Lokal Sekunder, menghubungkan kawasan sekunder kesatu dengan


perumahan, kawasan sekunder kedua dengan perumahan, atau kawasan sekunder
ketiga dan seterusnya sampai ke perumahan.

Definisi masing-masing tingkatan kawasan menurut Peraturan Pemerintah No. 26


tahun 1985 adalah sebagai berikut:
a. Kawasan adalah: wilayah yang batasnya ditentukan berdasarkan lingkup

pengamatan fungsi tertentu.


b. Kawasan primer adalah: kawasan kota yang mempunyai fungsi primer. Fungsi

primer adalah fungsi kota dalam hubungannya dengan kedudukan kota sebagai
pusat pelayanan jasa bagi kebutuhan pelayanan kota dan wilayah
pengembangannya.
c.

Kawasan sekunder adalah: kawasan kota yang mempunyai fungsi sekunder. Fungsi
sekunder suatu kota dihubungkan dengan pelayanan terhadap warga kota itu
sendiri yang lebih berorientasi ke dalam dan jangkauan lokal. Fungsi ini dapat
mengandung fungsi yang terkait pada pelayanan jasa yang bersifat pertahanan
keamanan yang selanjutnya disebut fungsi sekunder yang bersifat khusus.

d. Fungsi primer dan fungsi sekunder harus tersusun teratur dan tidak terbaurkan.

Fungsi primer, sekunder kesatu, sekunder kedua, dan seterusnya terlihat dalam
satu hubungan hirarki.
e. Fungsi sekunder adalah: fungsi kota dalam hubungan dengan kedudukan kota

sebagai pusat pelayanan jasa bagi kebutuhan penduduk kota itu sendiri.
f.

Wilayah dimaksudkan sebagai kesatuan geografi beserta segenap unsur yang


terkait padanya, yang batas dan sistemnya ditentukan berdasarkan pengamatan
administratif dan atau fungsional.

g. Struktur kawasan kota dapat dibedakan berdasarkan besarnya penduduk kota

yang bersangkutan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

73

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Metode Kebutuhan Investasi dan Sumber Pembiayaan Pembangunan Daerah


Perencanaan pembangunan pada dasarnya akan ditentukan oleh kemampuan penyediaan
sumber pembiayaan untuk diinvestasikan guna mencapai laju pertumbuhan dan tingkat
kesejahteraan yang hendak dicapai. Untuk keperluan analisis ini, biasanya digunakan
konsep Incremental Capital Output Ratio (ICOR). Perhitungan yang diperoleh berupa
angka yang menunjukkan perbandingan antara investasi yang diperlukan untuk dapat
meningkatkan tambahan pendapatan atau output. Angka ini dihitung untuk perkiraan
kebutuhan secara menyeluruh maupun sektoral. Dengan angka ICOR ini akan dapat
dihitung perkiraan kebutuhan investasi secara total serta alokasi sektoral.

Model Tingkat Kemampuan Pelayanan Fasilitas


Tingkat pelayanan fasilitas umum diukur dengan cara mengkaji kemampuan suatu jenis
fasilitas dalam melayani kebutuhan penduduk. Dalam hal ini, fasilitas umum yang memiliki
tingkat pelayanan 100% mengandung arti bahwa fasilitas tersebut memiliki kemampuan
pelayanan yang sama dengan kebutuhan penduduk..

Analisis SWOT
Analisis SWOT (Strength, Weakness, Opportunity, and Threats), yaitu suatu analisis yang
bertujuan mengetahui potensi dan kendala yang dimiliki, sehubungan dengan kegiatan
pengembangan kawasan yang akan dilakukan di masa datang. Analisis ini meliputi tinjauan
terhadap:

Kekuatan-kekuatan (strength) yang dimiliki kawasan perencanaan, yang dapat


memacu dan mendukung perkembangan kawasan perencanaan, misalnya
kebijaksanaan-kebijaksanaan pengembangan yang dimiliki, aspek lokasi yang
strategis, dan ruang yang masing tersedia.

Kelemahan-kelemahan (weakness) yang ada yang dapat menghambat pengembangan


kawasan perencanaan, baik hambatan dan kendala fisik maupun non fisik, misalnya
kemampuan sumber daya manusia, aspek lokasi, keterbatasan sumber daya alam
pendukung, keterbatasan/ketidakteraturan ruang kegiatan, atau pendanaan
pembangunan yang terbatas.

Peluang-peluang (opportunity) yang dimiliki untuk melakukan pengembangan


kawasan perencanaan, berupa sektor-sektor dan kawasan strategis.

Ancaman-ancaman (threat) yang dihadapi, misalnya kompetisi tidak sehat dalam


penanaman investasi, pembangunan suatu kegiatan baru atau pertumbuhan dinamis
di sekitar kawasan yang dapat mematikan kelangsungan kegiatan strategis yang telah
ada.

Secara umum hasil identifikasi komponen-komponen SWOT ditampilkan dalam matrik


SWOT sebagaimana dapat dilihat pada tabel berikut.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

74

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

F. Internal
F. Eksternal
OPPORTUNITY
(Peluang) (+)
THREAT
(Hambatan) (-)

Tabel 4-3
Matriks Umum Analisis SWOT
STRENGTH
(Kekuatan) (+)

WEAKNESS
(Kelemahan) (-)

Strategi S_O

Strategi W-O

Strategi S-T

Strategi W-T

Melalui analisis SWOT ini diharapkan akan dapat diketahui akar masalah yang ada, potensi
dan kekuatan yang dapat diberdayakan untuk membangun kawasan perencanaan,
menentukan tujuan dan sasaran yang akan dicapai dan membuat metode pemecahan
masalah serta metode untuk mencapai tujuan dan sasaran tersebut melalui strategistrategi sebagai berikut:

Strategi mengoptimalkan kekuatan untuk memanfaatkan peluang (S-O);


Strategi menggunakan kekuatan untuk mencegah dan mengatasi ancaman (S-T);
Strategi mengurangi kelemahan untuk memanfaatkan peluang (W-O); dan
Strategi mengurangi kelemahan untuk mencegah dan mengatasi ancaman (W-T).

4.4 Lingkup Substansi


Metode pelaksanaan (proses perencanaan) dari pekerjaan Review Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR) Kecamatan Kota Bangun meliputi langkah-langkah: identifikasi permasalahan dan
penentuan kawasan perencanaan, formulasi tujuan pengembangan kawasan, perkiraan
kebutuhan pelaksanaan pembangunan kawasan, perumusan Rencana Detail Tata Ruang
Kawasan Perkotaan, dan penetapan Rencana Detail Tata Ruang Kawasan Perkotaan. Langkahlangkah tersebut dapat dilihat pada Gambar 4.2 berikut ini.

Identifikasi permasalahan dan penentuan kawasan perencanaan perkotaan;


Kajian diawali dengan pengenalan/identifikasi karakteristik wilayah studi. Dari identifikasi
karakteristik wilayah studi ini diharapkan dapat terumuskannya identifikasi permasalahan
serta dapat dilakukannya penentuan kawasan perencanaan. Dalam menentukan kawasan
perencanaan perkotaan dilakukan berdasarkan tingkat urgensi/prioritas/keterdesakan
penanganan kawasan tersebut di dalam konstelasi Wilayah Kota/Kawasan Perkotaan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

75

Bab 4
Pendekatan dan Metodologi

Gambar 4-3
Kerangka Pemikiran Penyusunan Review RDTR Kecamatan Kota Bangun
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

76

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

4.5 Muatan Rencana Detail Tata Ruang


4.5.1

Tujuan Penataan Ruang Wilayah Perencanaan

Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan merupakan nilai dan/atau kualitas terukur yang
akan dicapai sesuai dengan arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam rencana tata
ruang wilayah (RTRW) kabupaten/kota dan apabila diperlukan dapat dilengkapi dengan
prinsip-prinsip. Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan lebih mengarah ke tema kawasan
sehingga tujuan berisi tema yang akan direncanakan di wilayah perencanaan.
Tujuan penataan ruang wilayah perencanaan berfungsi:
a. sebagai acuan untuk penyusunan rencana pola ruang, penyusunan rencana jaringan,
penetapan bagian dari wilayah RDTR yang diprioritaskan penanganannya, dan
penyusunan peraturan zonasi;
b. menjaga konsistensi dan keserasian pembangunan kawasan perkotaan dengan
RencanaTata Ruang Wilayah Kabupaten/Kota.
Perumusan tujuan penataan ruang wilayah perencanaan didasarkan atas:
a. arahan pencapaian sebagaimana ditetapkan dalam RTRW kabupaten/kota;
b. isu strategis wilayah perencanaan, yang antara lain dapat berupa potensi, masalah, dan
urgensi/keterdesakan penanganan; dan
c. karakteristik wilayah perencanaan.
4.5.2

Rencana Pola Ruang

Rencana pola ruang dalam RDTR Kabupaten/Kota merupakan rencana distribusi sub zona
peruntukan (hutan lindung, zona yang memberikan perlindungan terhadap zona bawahannya,
zona perlindungan setempat, perumahan, perdagangan dan jasa, perkantoran, industri, RTNH,
dan penggunaan lainnya) ke dalam blok-blok. Peta pola ruang juga berfungsi sebagai zoning
map bagi Peraturan Zonasi, baik apabila Peraturan Zonasi dipisah maupun disatukan dengan
RDTR.
Adapun Rencana pola ruang berfungsi:
a. sebagai alokasi ruang untuk berbagai kegiatan sosial, ekonomi, serta kegiatan
pelestarian fungsi lingkungan dalam wilayah perencanaan;:
b. sebagai dasar penerbitan izin pemanfaatan ruang;
c. sebagai dasar penyusunan Rencana Tata Bangunan dan Lingkungan;
d. sebagai dasar penyusunan rencana jaringan prasarana RDTR.
Rencana pola ruang dirumuskan berdasarkan:
a. daya dukung dan daya tampung ruang dalam wilayah perencanaan; dan
b. prakiraan kebutuhan ruang untuk pengembangan kegiatan sosial ekonomi dan
pelestarian fungsi lingkungan.
Rencana pola ruang dirumuskan dengan kriteria:
a. mengacu pada rencana pola ruang yang telah ditetapkan dalam RTRW Kabupaten/Kota;
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

77

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

b. memperhatikan rencana pola ruang bagian wilayah yang berbatasan;


c. memperhatikan mitigasi bencana pada wilayah perencanaan; dan
d. menyediakan RTH dan RTNH untuk menampung kegiatan sosial, budaya, dan ekonomi
masyarakat.
Rencana pola ruang RDTR terdiri atas:
A. Zona Lindung yang meliputi:
1) zona Hutan Lindung;
2) zona yang memberikan perlindungan terhadap zona bawahannya, yang meliputi zona
bergambut dan zona resapan air;
3) zona perlindungan setempat, yang meliputi sempadan pantai, sempadan sungai, zona
sekitar danau atau waduk, zona sekitar mata air;
4) zona ruang terbuka hijau (RTH) kota, yang antara lain meliputi taman RT, taman RW,
taman kota dan pemakaman;
5) zona suaka alam dan cagar budaya;
6) zona rawan bencana alam, yang antara lain meliputi zona rawan tanah longsor, zona
rawan gelombang pasang, dan zona rawan banjir; Zona
7) ini digambarkan dalam peta terpisah;
8) zona lindung lainnya.
B. Zona Budidaya yang meliputi:
1) zona perumahan yang dapat dirinci ke dalam perumahan dengan kepadatan: sangat
tinggi, tinggi, sedang, rendah, dan sangat rendah; Bila diperlukan dapat dirinci lebih
lanjut ke dalam rumah susun, rumah kopel, rumah deret, rumah tunggal, rumah
taman, dan sebagainya;
2) zona perdagangan dan jasa yang meliputi perdagangan jasa deret dan perdagangan
jasa tunggal; Bila diperlukan dapat dirinci lebih lanjut ke dalam pasar tradisional, pasar
modern, pusat perbelanjaan, dan sebagainya;
3) zona perkantoran yang meliputi perkantoran pemerintah dan perkantoran swasta;
4) zona sarana pelayanan umum yang meliputi sarana pelayanan umum pendidikan,
sarana pelayanan umum transportasi, sarana pelayanan umum kesehatan, sarana
pelayanan umum olahraga, sarana pelayanan umum sosial budaya, sarana pelayanan
umum peribadatan;
5) zona industri yang meliputi industri kimia dasar, industri mesin dan logam dasar,
industri kecil, dan aneka industri;
6) zona Ruang Terbuka Non Hijau (RTNH);
7) zona khusus (yang selalu ada di wilayah perkotaan namun tidak termasuk ke dalam
zona sebagaimana dimaksud pada angka 1 sampai dengan angka 6) meliputi zona
untuk keperluan pertahanan dan keamanan, zona Instalasi Pembuangan Air Limbah
(IPAL), zona Tempat Pengolahan Akhir (TPA), dan instalasi penting lainnya; dan
8) zona lainnya (yaitu: zona yang tidak selalu ada di kawasan perkotaan) antara lain
seperti pertanian, pertambangan, dan pariwisata.
Rencana pola ruang tersebut di atas digambarkan kedalam peta wilayah perencanaan. Setiap
wilayah perencanaan terdiri atas sub wilayah perencanaan yang ditetapkan dengan
mempertimbangkan:
a. morfologi wilayah perencanaan;
b. keserasian dan keterpaduan fungsi wilayah perencanaan;

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

78

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

c. jangkauan dan batasan pelayanan untuk keseluruhan wilayah perencanaan kota yang
memperhatikan rencana struktur ruang RTRW.
Setiap sub wilayah perencanaan terdiri atas blok yang dibagi berdasarkan batasan fisik antara
lain seperti jalan, sungai dan sebagainya. Pengilustrasian pertampalan peta yang didelineasi
berdasarkan fisik (wilayah perencanaan, sub wilayah perencanaan dan blok) hingga peta yang
didelineasi berdasarkan fungsi (zona dan sub zona) dapat dilihat pada contoh gambar di bawah
ini.

Gambar 4-4
Ilustrasi Pembagian Wilayah Perencanaan ke Sub Wilayah Perencanaan

Dalam hal luas wilayah perencanaan relatif kecil, rencana pola ruang dapat langsung
digambarkan ke dalam blok. Contoh pendelineasian peta yang digambarkan dari wilayah
perencanaan ke sub wilayah perencanaan hingga blok dapat dilihat pada Gambar 4-5, dan
contoh pendeliniasian peta yang digambarkan dari wilayah perencanaan langsung ke blok
dapat dilihat pada Gambar 4-6.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

79

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

Gambar 4-5
Ilustrasi Pembagian Wilayah Perencanaan ke Sub Wilayah Perencanaan dan Blok

Gambar 4-6
Ilustrasi Pembagian Wilayah Perencanaan langsung ke Blok

Adapun pengilustrasian pembagian zona-zona peruntukan kedalam blok disertai pengkodean


berbagai sub zona pada suatu sub wilayah perencanaan dapat dilihat pada Gambar 4-7.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

80

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

Gambar 4-7
Ilustrasi Pembagian Sub Zona di dalam Blok dan Sub Blok pada satu Sub Wilayah Perencanaan

Apabila wilayah perencanaan terlalu luas untuk digambarkan kedalam satu peta berskala
1:5000, maka peta rencana pola tersebut dapat digambarkan lagi kedalam beberapa lembar
peta dimana pembagiannya tergantung dari sub wilayah perencanaan, seperti yang dapat
dilihat pada contoh Gambar 4-8.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

81

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

Gambar 4-8
Ilustrasi Peta Pola Ruang (zoning map)

Ketentuan penggambaran peta rencana pola ruang sekaligus zoning map adalah sebagai
berikut:
a. rencana pola ruang RDTR digambarkan pada peta dengan tingkat ketelitian skala
minimal 1:5.000 dan mengikuti ketentuan sistem informasi geografis yang dikeluarkan
oleh lembaga yang berwenang;
b. cakupan rencana pola ruang RDTR meliputi ruang darat dan dapat meliputi ruang laut
dengan batasan 4 (empat) mil laut diukur dari garis pantai di wilayah kabupaten/kota
atau sampai batas negara yang disepakati secara internasional apabila kabupaten/kota
terkait berbatasan laut dengan negara lain;
c. rencana pola ruang RDTR dapat digambarkan dalam beberapa lembar peta yang
tersusun secara beraturan mengikuti ketentuan yang berlaku;
d. peta rencana pola ruang RDTR juga berfungsi sebagai zoning map bagi peraturan zonasi;
e. peta rencana pola ruang RDTR harus sudah menunjukkan batasan persil untuk wilayah
yang sudah terbangun.
4.5.3

Rencana Jaringan Prasarana

Rencana jaringan prasarana merupakan pengembangan hierarki sistem jaringan prasarana


yang ditetapkan dalam rencana struktur RTRW Kabupaten/Kota.
Rencana jaringan prasarana wilayah perencanaan berfungsi sebagai:
a. pembentuk sistem pelayanan dan pergerakan di dalam wilayah perencanaan;
b. dasar perletakan jaringan dan rencana pembangunan prasarana, dan utilitas
dalam wilayah perencanaan sesuai dengan fungsi pelayanannya; dan
c. dasar rencana sistem pergerakan dan aksesibilitas lingkungan dalam RTBL dan
rencana teknis lainnya.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

82

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

Rencana jaringan prasarana wilayah perencanaan dirumuskan berdasarkan:


a.
b.
c.
d.

rencana struktur ruang wilayah kabupaten/kota dalam RTRW kabupaten/kota;


kebutuhan pelayanan dan pengembangan bagi wilayah perencanaan;
rencana pola ruang wilayah perencanaan dalam RDTR;
sistem pelayanan dan pergerakan sesuai fungsi dan peran wilayah
perencanaan;dan
e. ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.
Rencana jaringan prasarana wilayah perencanaan dirumuskan dengan kriteria:
a. memperhatikan rencana struktur ruang bagian dari wilayah kabupaten/kota
lainnya atau wilayah administrasi kabupaten/kota sekitarnya yang berbatasan;
b. menjamin keterpaduan dan prioritas pelaksanaan pembangunan prasarana dan
utilitas dalam jangka waktu perencanaan pada wilayah perencanaan;
c. mengakomodasi kebutuhan pelayanan prasarana dan utilitas wilayah
perencanaan; dan
d. mengakomodasi kebutuhan fungsi dan peran pelayanan kawasan di dalam
struktur ruang wilayah perencanaan.
Materi dari rencana jaringan prasarana RDTR meliputi :
A.

Rencana Jaringan Pergerakan


Rencana jaringan pergerakan dalam RDTR merupakan seluruh jaringan primer dan
jaringan sekunder pada wilayah perencanaan yang meliputi: jalan arteri, jalan kolektor,
jalan lokal, jalan lingkungan,dan jaringan jalan lain nya yang tidak termasuk dalam
jaringan pergerakan yang direncanakan dalam RTRW, terdiri atas:
1)
2)
3)
4)
5)

B.

jaringan jalan arteri primer dan sekunder;


jaringan jalan kolektor primer dan sekunder;
jaringan jalan lokal primer dan sekunder;
jaringan jalan lingkungan sekunder;
jaringan jalan lainnya yang meliputi :
i. jalur kereta api termasuk kereta bawah tanah,monorail,dan stasiun (jika ada);
ii. jalur pelayaran untuk kegiatan angkutan sungai, danau, penyebrangan, dan
pelabuhan/ dermaga pada wilayah perencanaan (jika ada);
iii. jalan masuk dan keluar terminal barang serta terminal orang/ penumpang sesuai
ketentuan yang berlaku (terminal tipe A, B dan C hingga pangkalan angkutan
umum);
iv. jaringan jalan moda transportasi umum (jalan masuk dan keluarnya terminal
barang/ orang hingga pangkalan angkutan umum dan halte); jalan masuk dan
keluar parkir;
v. sistem jaringan jalur pejalan kaki dan jalur sepeda.

Rencana Pengembangan Jaringan Energi/Kelistrikan


Rencana pengembangan jaringan energi/listrik menjabarkan tentang jaringan distribusi
dan pengembangannya berdasarkan prakiraan kebutuhan energi/listrik di wilayah
perencanaan yang terdiri atas:

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

83

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

1)

2)

3)

4)

C.

jaringan subtransmisi yang berfungsi menyalurkan daya listrik dari sumber daya
besar (pembangkit) menuju jaringan distribusi primer (gardu induk) yang terletak di
wilayah perencanaan (jika ada);
jaringan distribusi primer (jaringan SUTUT, SUTET, SUTT) berfungsi menyalurkan
daya listrik dari jaringan subtransmisi menuju jaringan distribusi sekunder,
infrastruktur pendukung pada jaringan distribusi primer meliputi :
i. gardu induk berfungsi menurunkan tegangan dari jaringan subtransmisi (70500 kv) menjadi tegangan menengah ( 20 kv)
ii. gardu hubung berfungsi membagi daya listrik dari gardu induk menuju gardu
distribusi;
jaringan distribusi sekunder berfungsi untuk menyalurkan/ menghubungkan daya
listrik tegangan rendah ke konsumen, infrastruktur pendukung pada jaringan
distribusi sekunder adalah gardu distribusi yang berfungsi menurunkan tegangan
primer ( 20 kv) menjadi tegangan sekunder (220v /380 v);
penjabaran jaringan pipa minyak dan gas bumi, di wilayah perencanaan (jika ada);
(sesuai UU no.20 tahun 2002 tentang Ketenagalistrikan,Kepmen ESDM no.865
tahun 2003 tentang Pedoman Penyusunan Rencana Umum Ketenagalistrikan).

Rencana Pengembangan Jaringan Telekomunikasi


Rencana pengembangan jaringan telekomunikasi terdiri atas:
1)
2)

3)

4)
5)

D.

rencana pengembangan infrastruktur dasar telekomunikasi berupa lokasi pusat


automatisasi sambungan telepon;
kebutuhan penyediaan jaringan telekomunikasi telepon kabel (dari jari ngan kabel
primer hingga jaringan kabel sekunder), termasuk penyediaan:
i. stasiun telepon otomat;
ii. rumah kabel;
iii. kotak pembagi;
kebutuhan penyediaan telekomunikasi telepon selular, termasuk penyediaan
infrastruktur telepon nirkabel berupa lokasi menara telekomunikasi termasuk
menara Base Transceiver Station (BTS);
rencana sistem televisi kabel seperti stasiun transmisi dan jaringan kabel distribusi;
rencana peningkatan pelayanan jaringan telekomunikasi dan rencana jaringan serat
optik.

Rencana Pengembangan Jaringan Air Minum


Rencana pengembangan jaringan air minum berupa rencana kebutuhan dan sistem
penyediaan air minum, yang terdiri atas:
1)
2)
3)
4)
5)
6)

sistem penyediaan air minum wilayah kabupaten/kota mencakup sistem jaringan


perpipaan dan bukan jaringan perpipaan;
bangunan pengambil air baku;
seluruh pipa transmisi air baku dan instalasi produksi;
seluruh pipa unit distribusi hingga persil;
seluruh bangunan penunjang dan bangunan pelengkap; dan
bak penampung.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

84

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

E.

Rencana Pengembangan Jaringan Drainase


Rencana pengembangan jaringan drainase terdiri atas:
1)
2)
3)

F.

sistem jaringan drainase untuk mencegah genangan di wilayah perencanaan;


rencana kebutuhan sistem drainase, terdiri atas: rencana jaringan primer, sekunder,
tersier, dan lingkungan di wilayah perencanaan; dan
kondisi topografi di wilayah perencanaan yang berpotensi terjadi genangan maka
perlu dibuat:
i. kolam retensi
ii. sistem pemompaan
ii. pintu air

Rencana Pengembangan Jaringan Air Limbah


Prasarana dan sarana air limbah dilakukan melalui sistem pembuangan air limbah
setempat (onsite) dan atau terpusat (offsite).
Sistem pembuangan air limbah terpusat,terdiri atas:
1)
2)

seluruh saluran pembuangan


bangunan pengolahan air limbah

Sistem pembuangan air limbah setempat, terdiri atas:


1)
2)
G.

bak septik (septic tank)


IPLT (instalasi pengolahan lumpur tinja)

Penyediaan prasarana lainnya.


Direncanakan melalui penyediaan dan pemanfaatannya disesuaikan dengan kebutuhan
pengembangan wilayah perencanaan, contoh: wilayah perencanaan yang memiliki
kawasan rawan bencana wajib menyediakan rencana jalur evakuasi bencana yang terdiri
atas :
1)

2)

4.5.4

jalur evakuasi bencana (escape way) untuk skala kabupaten/kota, kawasan,


maupun lingkungan dan direncanakan untuk segala jenis bencana yang mungkin
terjadi;
jalur evakuasi bencana dapat dengan memanfaatkan jaringan jalan yang sudah ada
dengan memperhatikan kapasitas jalan.

Penetapan Bagian dari Wilayah Perencanaan yang Diprioritaskan Penanganannya

Penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya merupakan


upaya perwujudan rencana tata ruang yang dijabarkan kedalam rencana penanganan bagian
dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan.
Penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya berfungsi :
a.

mengembangkan, melestarikan, melindungi, memperbaiki, mengkoordinasikan


keterpaduan pembangunan, dan/ atau melaksanakan revitalisasi di kawasan yang

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

85

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

b.
c.

bersangkutan, yang dianggap memiliki prioritas tinggi dibandingkan bagian dari wilayah
perencanaan lainnya;
sebagai dasar penyusunan rencana yang lebih teknis, seperti RTBL dan rencana teknis
pembangunan yang lebih rinci lainnya; dan
sebagai pertimbangan dalam penyusunan indikasi program utama RDTR.

Penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan


berdasarkan:
a.
b.
c.
d.
e.
f.

tujuan penataan ruang wilayah perencanaan;


nilai penting di bagian dari wilayah perencanaan yang akan ditetapkan;
kondisi ekonomi, sosial-budaya dan lingkungan di bagian dari wilayah perencanaan yang
akan ditetapkan;
usulan dari sektor;
daya dukung dan daya tampung lingkungan hidup di wilayah perencanaan; dan
ketentuan peraturan perundang-undangan terkait.

Penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya ditetapkan


dengan kriteria:
a.
b.
c.

d.

dapat merupakan faktor kunci mendukung perwujudan rencana pola ruang, rencana
jaringan prasarana, dan pelaksanaan peraturan zonasi di wilayah perencanaan;
dapat mendukung tercapainya agenda pembangunan;
dapat merupakan bagian dari wilayah perencanaan yang memiliki nilai penting dari sudut
kepentingan ekonomi , sosial-budaya, pendayagunaan sumber daya alam dan/atau
teknologi tinggi, fungsi dan daya dukung lingkungan hidup, dan/atau memiliki nilai
penting lainnya yang sesuai dengan kepentingan pembangunan wilayah perencanaan;
dapat merupakan bagian dari wilayah perencanaan yang dinilai perlu didikembangkan,
diperbaiki, dan/atau direvitalisasi agar dapat mencapai standar tertentu berdasarkan
pertimbangan ekonomi , sosial-budaya, dan/ atau lingkungan.

Penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya minimum


harus memuat:
A.

Lokasi
Lokasi adalah tempat
penanganannya.

bagian

dari

wilayah

perencanaan

yang

diprioritaskan

Lokasi bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganan nya perlu
digambarkan dalam peta. Batas delineasi lokasi bagian dari wilayah perencanaan yang
diprioritaskan penanganannya, dapat dilakukan dengan mempertimbangkan:
1)
2)
3)
4)
5)

batas fisik, seperti blok dan sub-blok;


fungsi kawasan, seperti masing-masing zona dan sub-zona;
wilayah administratif, seperti RT, RW, kelurahan, kecamatan, dan wilayah
perencanaan/desa;
penentuan secara kultural tradisional (traditional cultural-spatial units), seperti
desa adat, gampong, dan nagari;
penentuan berdasarkan kesatuan karakter tematis, seperti kawasan kota lama,
lingkungan sentra perindustrian rakyat, kawasan sentra pendidikan, dan kawasan
permukiman tradisional; dan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

86

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

6)

B.

penentuan berdasarkan jenis kawasan, seperti kawasan baru yang berkembang


cepat, kawasan terbangun yang memerlukan penataan,kawasan dilestarikan,
kawasan rawan bencana, dan kawasan gabungan atau campuran.

Tema Penanganan
Tema penanganan adalah program utama untuk setiap lokasi.
Tema penanganan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan penanganannya,
dapat meliputi:
1)

2)

3)

4)

perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan; contohnya melalui penataan


lingkungan permukiman kumuh/nelayan (perbaikan kampung), perbaikan desa
pusat pertumbuhan, perbaikan kawasan,serta pelestarian kawasan;
pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan; contoh nya melalui
peremajaan kawasan, pengembangan kawasan terpadu, revitalisasi kawasan, serta
rehabilitasi danrekonstruksi kawasan pascabencana;
pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan, contohnya melalui
pembangunan kawasan permukiman (Kawasan Siap Bangun/Lingkungan Siap
Bangun-Berdiri Sendiri), pembangunan kawasan terpadu, pembangunan desa
agropolitan, pembangunan kawasan terpilih pusat pertumbuhan desa (KTP2D),
pembangunan kawasan perbatasan, dan pembangunan kawasan pengendalian
ketat (high-control zone);
pelestarian/ pelindungan blok/kawasan, contohnya melalui pengendalian kawasan
pelestarian, revitalisasi kawasan, serta pengendalian kawasan rawan bencana.

Gambar 4-9
Ilustrasi Kawasan Koridor Utama Wilayah Perencanaan

4.5.5

Arahan Pemanfaatan Ruang

Arahan pemanfaatan ruang dalam RDTR kabupaten/kota merupakan upaya mewujudkan RDTR
dalam bentuk program penataan ruang/pengembangan untuk wilayah perencanaan dalam
jangka waktu perencanaan 5 (lima) tahunan sampai akhir tahun masa perencanaan

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

87

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

sebagaimana diatur dalam pedoman ini. Arahan pemanfaatan ruang ini bersifat optional dalam
penyusunannya dan tergantung oleh kebutuhan daerah masing-masing.
Arahan pemanfaatan Ruang berfungsi sebagai:
a.
b.
c.
d.

dasar pemerintah dan masyarakat dalam pemrograman penataan ruang/pengembangan


wilayah perencanaan;
arahan untuk sektor dalam penyusunan program;
sebagai dasar estimasi kebutuhan pembiayaan dalam jangka waktu 5 (lima) tahunan
maupun penyusunan program tahunan untuk setiap jangka 5 (lima) tahun; dan
sebagai acuan bagi masyarakat dalam melakukan investasi.

Arahan pemanfaatan ruang disusun berdasarkan:


a.
b.
c.
d.

rencana pola ruang dan rencana jaringan prasarana;


ketersediaan sumber daya dan sumber dana pembangunan;
kesepakatan para pemangku kepentingan dan kebijakan yang ditetapkan; dan
prioritas pengembangan dalam wilayah perencanaan dan pentahapan rencana
pelaksanaan program sesuai dengan RPJP Daerah maupun RPJM Daerah.

Arahan pemanfaatan ruang disusun dengan kriteria:


a.

b.
c.
d.
e.

mendukung perwujudan rencana pola ruang dan rencana jaringan prasarana di wilayah
perencanaan serta mendukung perwujudan bagian dari wilayah perencanaan yang
diprioritaskan penanganannya;
mendukung program penataan ruang wilayah kabupaten/kota;
realistis, objektif, terukur, dan dapat dilaksanakan dalam jangka waktu perencanaan;
konsisten dan berkesinambungan terhadap program yang disusun, baik dalam jangka
waktu tahunan maupun antarlima tahunan; dan
terjaganya sinkronisasi antarprogram dalam satu kerangka program terpadu
pengembangan wilayah kabupaten/kota.

Program dalam rencana pemanfaatan ruang apabila dibuat dalam dokumen RDTR Kabupaten/
Kota memuat:
a.

Program Pemanfaatan Ruang Utama, merupakan program-program pengembangan


wilayah perencanaan yang diindikasikan memiliki bobot tinggi berdasarkan tingkat
kepentingan atau diprioritaskan dan memiliki nilai strategis untuk mewujudkan rencana
pola ruang dan rencana jaringan prasarana di wilayah perencanaan sesuai tujuan
penataan ruang wilayah perencanaan.
Program pemanfaatan ruang ini dapat memuat kelompok program sebagai berikut:
1)

perwujudan rencana pola ruang di wilayah perencanaan, meliputi:


i. perwujudan zona lindung pada wilayah perencanaan; dan
ii. perwujudan zona budi daya pada wilayah perencanaan, dapat meliputi:
a) perwujudan penyediaan fasilitas sosial dan fasilitas umum di wilayah
perencanaan;
b) perwujudan ketentuan pemanfaatan ruang untuk setiap jenis pola ruang
(zona) jika peraturan zonasi terpisah dari dokumen RDTR;
c) perwujudan intensitas pemanfaatan ruang blok; dan
d) perwujudan tata massa bangunan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

88

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

2)

b.
c.
d.
e.

f.

program perwujudan rencana jaringan prasarana di wilayah perencanaan, meliputi:


i. perwujudan pusat pelayanan kegiatan di wilayah perencanaan;dan
ii. perwujudan sistem jaringan prasarana untuk wilayah perencanaan, yang
mencakup pula sistem prasarana nasional dan wilayah/regional di dalam wilayah
perencanaan, dapat meliputi:
a) perwujudan sistem jaringan pergerakan di wilayah perencanaan;
b) perwujudan sistem jaringan energi;
c) perwujudan sistem jaringan kelistrikan;
d) perwujudan sistem jaringan telekomunikasi;
e) perwujudan sistem air minum;
f) perwujudan sistem drainase;
g) perwujudan sistem air limbah; dan
h) perwujudan sistem jaringan lainnya sesuai kebutuhan wilayah
perencanaan.
3) perwujudan penetapan bagian dari wilayah perencanaan yang diprioritaskan
penanganannya, dapat meliputi:
i. perbaikan prasarana, sarana, dan blok/kawasan
ii. pembangunan baru prasarana, sarana, dan blok/kawasan;
iii. pengembangan kembali prasarana, sarana, dan blok/kawasan;dan
iv. pelestarian/pelindungan blok/kawasan
Lokasi, tempat dimana usulan program akan dilaksanakan.
Besaran, merupakan perkiraan jumlah satuan masing-masing usulan program utama
pengembangan wilayah yang akan dilaksanakan.
Sumber Pendanaan,yang dapat berasal dari APBD kabupaten/kota,APBD provinsi, APBN,
swasta, dan/atau masyarakat.
Instansi Pelaksana, yang merupakan pihak-pihak pelaksana program utama yang meliputi
pemerintah (sesuai dengan kewenangan masingmasing pemerintahan), swasta, serta
masyarakat.
Waktu dan Tahapan Pelaksanaan, usulan program direncanakan dalam kurun waktu
perencanaan 20 (dua puluh) tahun yang dirinci setiap 5 (lima) tahunan, sedangkan
masing-masing program mempunyai durasi pelaksanaan yang bervariasi sesuai
kebutuhan. Penyusunan program utama disesuaikan dengan pentahapan jangka waktu 5
tahunan RPJP Daerah Kabupaten/kota..

4.6 Peraturan Zonasi


Dalam hal rencana tata ruang wilayah perkotaan memerlukan rencana detail tata ruang, maka
disusun rencana detail tata ruang yang dilengkapi dengan peraturan zonasi sebagai salah satu
dasar dalam pengendalian penataan ruang dan sekaligus menjadi dasar penyusunan rencana
tata bangunan dan lingkungan bagi zona-zona yang penangannya diprioritaskan pada rencana
detail tata ruang.
Peraturan Zonasi memuat ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan, ketentuan intensitas
pemanfaatan ruang, ketentuan tata massa bangunan, ketentuan prasarana dan sarana
minimum, ketentuan tambahan, ketentuan khusus, standar teknis, teknik pengaturan zonasi,
ketentuan pelaksanaan dan ketentuan perubahan peraturan zonasi.
Pengelompokan materi terdiri atas materi wajib dan materi optional. Materi wajib adalah
materi yang harus ada dalam peraturan zonasi. Materi optional adalah materi yang dapat
dimasukkan dalam peraturan zonasi apabila dianggap perlu. Komponen dari materi wajib
berupa dan materi opsional dapat dilihat pada tabel berikut ini.
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

89

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

Tabel 4-4
Pengelompokan Materi Pengaturan Zonasi
Materi Wajib
Materi Opsional
Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan
Ketentuan tambahan
Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang
Ketentuan khusus
Ketentuan tata masa bangunan
Standar teknis
Ketentuan prasarana dan sarana minimum
Teknik pengaturan zonasi
Ketentuan pelaksanaan
Ketentuan perubahan peraturan zonasi
Sumber: Permen PU No. 20 th. 2011

4.6.1 Ketentuan Kegiatan dan Penggunaan Lahan


Ketentuan kegiatan dan penggunaan lahan adalah ketentuan yang berisi kegiatan dan
penggunaan ruang yang diperbolehkan, bersyarat secara terbatas, diperbolehkan bersyarat
dan tidak diperbolehkan pada suatu zona.

Klasifikasi
I

Tabel 4-5
Komponen Ketentuan Teknis Zonasi Kegiatan dan Penggunaan Lahan
Arti
Keterangan
Pemanfaatan
Sifatnya sesuai dengan peruntukan ruang yang direncanakan. Hal ini
Diperbolehkan / Diizinkan
berarti tidak akan ada peninjauan atau pembahasan atau tindakan lain
dari pemerintah Kabupaten/Kota terhadap pemanfaatan tersebut
Pemanfaatan Bersyarat
Pemanfaatan bersyarat secara terbatas mengandung arti bahwa
secara Terbatas
pemanfaatannya mengandung batasan-batasan sebagai berikut:
1) pembatasan pengoperasian,baik dalam bentuk pembatasan waktu
beroperasinya suatu kegiatan di dalam subzona ataupun
pembatasan jangka waktu pemanfaatan lahan untuk kegiatan
tertentu yang diusulkan;
2) pembatasan intensitas ruang, baik KDB, KLB, KDH, jarak bebas,
atau pun ketinggian bangunan. Pembatasan ini dilakukan
pemerintah kota/kabupaten dengan menurunkan nilai maksimum
dan meninggikan nilai minimum dari intensitas ruang dalam
peraturan zonasi;
3) pembatasan jumlah pemanfaatan, jika pemanfaatan yang
diusulkan telah ada serta mampu melayani dan belum memerlukan
tambahan (contoh, dalam sebuah zona perumahan yang telah
cukup jumlah fasilitas peribadatannya) maka pemanfaatan
tersebut tidak boleh diijinkan atau diijinkan terbatas dengan
pertimbangan khusus.
Pemanfaatan Bersyarat
Jika sebuah pemanfaatan ruang memiliki tanda B atau merupakan
Tertentu
pemanfaatan bersyarat tertentu, berarti untuk mendapatkan ijin,
diperlukan persyaratan-persyaratan tertentu. Persyaratan ini
diperlukan mengingat pemanfaatan ruang tersebut memiliki dampak
yang besar bagi lingkungan sekitarnya. Persyaratan ini berupa
bersyarat umum dan bersyarat spesifik.

Pemanfaatan yang Tidak


Diperbolehkan

Contoh untuk bersyarat umum antara lain:


penyusunan dokumen AMDAL;
penyusunan Upaya Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Upaya
Pemanmantauan Lingkungan (UPL);
penyusunan Analisis Dampak Lalu-lintas (ANDALIN);
mengenakan biaya dampak pembangunan (development impact
fee), dan /atau aturan disinsentif lainnya.
Karena sifatnya tidak sesuai dengan peruntukan lahan yang
direncanakan dan dapat menimbulkan dampak yang cukup besar bagi
lingkungan disekitarnya

Sumber: Permen PU No. 20 th. 2011

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

90

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

4.6.2 Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang


Ketentuan intensitas pemanfaatan ruang adalah ketentuan mengenai besaran pembangunan
yang diperbolehkan pada suatu zona berdasarkan batasan.

No.
1.

2.

3.
4.

Tabel 4-6
Komponen Ketentuan Intensitas Pemanfaatan Ruang
Komponen
Keterangan
Koefisien Dasar Bangunan Maksimum
Penetapan Koefisien Dasar Bangunan Maksimum
(KDB Maksimum)
didasarkan
pada
pertimbangan
tingkat
pengisian/peresapan air (KDH Minimum), kapasitas
drainase, jenis Penggunaan Lahan
Koefisien Lantai Bangunan Maksimum
Penetapan besar KLB Maksimum didasarkan pada
(KLB Maksimum)
pertimbangan harga lahan, ketersediaan dan tingkat
pelayanan prasarana (jalan) dampak atau kebutuhan
terhadap prasarana tambahan serta ekonomi dan
pembiayaan.
Ketinggian Bangunan Maksimum
Koefisien Dasar Hijau Minimum
Koefisien dasar Hijau Minimum adalah koefisien yang
(KDH Minimum)
dapat digunakan untuk mewujudkan Ruang Terbuka
Hijau dan diberlakukan secara umum pada suatu zonasi.
Pertimbangan besar KDH Minimum didasar kan pada
pertimbangan
tingkat
pengisian/peresapan
air,
kapasitas drainase.

Sumber: Permen PU No. 20 th. 2011

4.6.3 Ketentuan Prasarana dan Sarana Minimum


Ketentuan prasarana dan sarana minimum sebagai kelengkapan dasar fisik lingkungan dalam
rangka menciptakan lingkungan yang nyaman dengan menyediakan prasarana dan sarana yang
sesuai untuk mendukung berfungsinya zona secara optimal.
Prasarana yang diatur dalam peraturan zonasi dapat berupa prasarana parkir, bongkar muat,
dimensi jaringan jalan dan kelengkapan jalan serta kelengkapan prasarana lainnya yang
dianggap perlu untuk mendukung berfungsinya zona secara optimal.

4.6.4 Ketentuan Pelaksanaan


Ketentuan pelaksanaan terdiri dari:
1) ketentuan variansi pemanfaatan ruang yang berkaitan dengan keluwesan aturan yaitu
yang mengatur kelonggaran yang diberikan untuk tidak mengikuti aturan zonasi yang
telah ditetapkan tanpa perubahan berarti pada peraturan zonasi.
2) ketentuan insentif/ disinsentif yaitu ketentuan yang memberikan insentif bagi
pembangunan yang sejalan dengan tata ruang dan memberikan dampak positif bagi
masyarakat luas serta ketentuan disinsentif bagi pembangunan yang menyimpang dan
memberikan dampak negatif bagi masyarakat luas. Altenatif bentuk insentif antara lain
adalah kemudahan izin,keringanan pajak, kompensasi, imbalan, pola pengelolaan,
subsidi prasarana, pengalihan hak membangun dan ketentuan teknis
lainnya,sedangkan alternatif bentuk disinsentif antara lain adalah perpanjangan
prosedur, perketat persyaratan, pajak tinggi, restribusi tinggi, denda,pembatasan
prasarana dan lain sebagainya.
3) ketentuan untuk penggunaan lahan yang tidak sesuai dengan peraturan zonasi dimana
penggunaan lahan tersebut sudah ada sebelum peraturan zonasi ditetapkan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

91

Bab 4

Pendekatan dan Metodologi

Ketentuan ini dapat diberlakukan bila penggunaan lahan yang tidak sesuai tersebut terbukti
memiliki izin yang sah, diperbolehkan untuk tidak sesuai untuk jangka waktu tertentu atau
dibatasi perkembangannya atau ditarik izinnya dengan memberikan ganti rugi sesuai dengan
peraturan perundangan yang berlaku.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

92

BAB 5
Rencana Kerja Review RDTR
Kecamatan Kota Bangun
Pemahaman terhadap alur perencanaan tata ruang diperlukan sebelum menetapkan rencana
kerja Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun yang akan
dilaksanakan. Hal ini dilakukan agar pelaksanaan kegiatan Review Rencana Detail Tata Ruang
(RDTR) Kecamatan Kota Bangun menjadi lebih sistematis dan efektif.
Berdasarkan pendekatan dan metodologi yang ditempuh serta jangka waktu pelaksanaan
pekerjaan Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun, maka rencana
kerja yang ditawarkan dalam pekerjaan ini adalah sebagai berikut:

5.1 Tahap Persiapan Awal


Tahap persiapan awal mencakup sejumlah kegiatan yang akan dilaksanakan meliputi:
1. Mobilisasi Tim

Dalam rangka pemantapan pemahaman bersama mengenai materi dan teknis pekerjaan,
maka Team Leader bertugas mengumpulkan dan mengkoordinir seluruh personil
pelaksana pekerjaan. Selain itu, Team Leader juga bertugas menegaskan kedudukan,
lingkup tugas dan tanggung jawab masing-masing personil yang dilibatkan baik tenaga ahli
maupun tenaga pendukung.
2. Studi Literatur dan Kebijakan yang Terkait dengan Kegiatan

Desk study oleh tenaga ahli diperlukan guna meningkatkan pemahaman mengenai
substansi pekerjaan, baik yang berasal dari peraturan perundangan (di tingkat pusat dan
daerah) maupun literatur-literatur lainnya yang relevan dengan kegiatan Review Rencana
Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun. Pengkajian literatur dapat dilakukan
dengan metode sebagai berikut:
a. Studi Literatur (Desk Study)

Studi literatur (Desk Study) dilakukan dengan mengkaji berbagai produk hukum,
peraturan terkait, pedoman/standar teknis dan kebijakan yang berkaitan dengan
kegiatan Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun.
b. Studi Kasus Yang Ada (Case Study)

Kajian literatur dilakukan terhadap studi dokumen dari proyek yang relevan yang
pernah dilakukan dan dapat dipertanggungjawabkan. Pengkajian terhadap studi kasus
yang ada (Case Study) dilakukan guna memperkaya khasanah pemahaman
permasalahan dan alternatif solusi yang relevan yang mungkin bagi penyelesaian
masalah.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

93

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

3. Pemilihan Metode Kerja

Pemilihan metode kerja merupakan tahap perumusan metodologi dan penjabarannya


yang akan dipakai dalam pelaksanaan pekerjaan mulai dari kegiatan survei, analisis,
sampai dengan formulasi proses kerja konsultan. Aktivitas dalam tahap ini dilakukan guna
menyiapkan kerangka dan pola kerja agar setiap tenaga ahli mendapat gambaran
mengenai strategi dan perangkat kerja yang dapat membantu penyelesaian pekerjaan.
4. Perumusan Rencana Kerja

Pembahasan internal (brainstorming) dalam merumuskan materi yang akan diinventarisir,


ditelaah dan dirumuskan, serta teknis pelaksanaan pekerjaan Review Rencana Detail Tata
Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun dilakukan sejalan dengan studi literatur dan
kebijakan. Kemudian dilakukan tahap perumusan rencana kerja sebagai panduan dan
ketentuan operasional bagi Tim Pelaksana Pekerjaan. Perumusan rencana kerja
menyangkut jadual rinci, waktu, peralatan dan output (target) pekerjaan Review Rencana
Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun.
5. Penyusunan dan Pembahasan Laporan Pendahuluan

Tahap ini mencakup penyusunan dan pembahasan laporan pendahuluan. Pada tahap ini
Laporan Pendahuluan yang telah disusun dibahas (didiskusikan) bersama tim teknis Dinas
Cipta Karya dan Tata Ruang Kabupaten Kutai Kartanegara yang dimaksudkan untuk
memperoleh koreksi, masukan dan pengarahan terhadap materi pekerjaan.

5.2 Tahap Pengumpulan Dan Kompilasi Data Dan Informasi


Pada Tahap Pengumpulan dan Kompilasi Data dan Informasi ini akan dilakukan serangkaian
kegiatan sebagai berikut:
A. Persiapan Pengumpulan Data

Pokok pekerjaan dan hasil tahap persiapan dan pengumpulan data adalah sebagai berikut :
1. Mobilisasi tenaga ahli dan tenaga pendukung untuk pelaksanaan kegiatan.
2. Mempelajari dan menginventarisasi referensi yang ada dan dibutuhkan untuk

mendukung pelaksanaan pekerjaan.


3. Menyiapkan dan mengecek perangkat/peralatan yang dibutuhkan untuk survey
lapangan (ground check) ataupun data sekunder.
4. Penyusunan jadwal pelaksanaan pekerjaan dan jadwal survey lapangan keseluruhan.
B. Pengumpulan Data

Dalam rangka pengumpulan data dan informasi untuk pekerjaan Review Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun, maka dilakukan metode pengumpulan data
sebagai berikut:
1. Survey Instansional

Survey instansional dilakukan guna memperoleh data sekunder yang diperlukan untuk
proses analisis masukan yang didapat dari instansi terkait, berbagai reference
literature dan sumber lain yang relevan dengan pokok bahasan.
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

94

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

2. Survey Lapangan (Observasi)

Observasi berupa pengecekan keadaan lapangan yang selanjutnya dituangkan dalam


peta. Untuk lingkup kecamatan, yang perlu dipetakan adalah penggunaan lahan
eksisting, kondisi bangunan/lingkungan, topografi lahan, geologi/daya dukung lahan,
hidrologi dan sumber daya air, kondisi jalan dan sanitasi, kegiatan penduduk (fasilitas
sosial ekonomi), dan jaringan utilitas serta program proyek yang ada dan sedang
berjalan.
3. Survey Objek Khusus

Survey objek khusus berupa pengisian daftar pertanyaan yang diajukan antara lain
kepada pengusaha transportasi, pedagang, industri, pengusaha atau rumah tangga,
dan lain-lain.
4. Wawancara atau Diskusi di Daerah

Wawancara atau diskusi dilakukan dengan pihak terkait yang mengetahui kondisi dan
permasalahan yang ada di daerah, yang dilakukan melalui wawancara perorangan
maupun dalam suatu forum pembahasan (diskusi). Forum pembahasan dilakukan
dengan melibatkan instansi terkait dan perwakilan masyarakat.
Dalam rangka Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun jenis data
yang akan dikumpulkan mencakup:
1. Aspek kebijakan/peraturan dalam pembangunan dan penataan ruang dalam skala

nasional, provinsi, dan Kabupaten yang meliputi:


a.
b.
c.
d.
e.

Rencana Tata Ruang Wilayah Nasional;


Rencana Tata Ruang Wilayah Provinsi;
Rencana Tata Ruang Wilayah Kabupaten;
Rencana Strategis Daerah/RPJM Daerah;
Peraturan Daerah dan Kebijakan lainnya yang terkait.

2. Aspek Pemanfaatan Ruang saat ini (guna lahan eksisting), yang meliputi:
a. Sistem Transportasi Wilayah;
b. Kawasan Lindung;

Kawasan lindung resapan air dan kawasan yang memberikan perlindungan bagi

kawasan bawahan lainnya


Sempadan sungai, danau, waduk, sekitar mata air, dan kawasan terbuka hijau
c. Kawasan Budidaya:

Pusat-Pusat Permukiman/Perkotaan

Kawasan Pertanian

Kawasan Industri

Kawasan Pertambangan

Kawasan Pariwisata
d. Kawasan Tertentu;
e. Kawasan Prioritas.

3. Aspek Fisik dan Lingkungan, yang meliputi:

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

95

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

a. Klimatologi;
b. Topografi:

Ketinggian (Elevasi) Lahan

Kemiringan Lahan
c. Geologi dan geomorfologi:

Morfologi

Struktur Geologi

Jenis Tanah
d. Hidrologi;
e. Ekosistem:

Hutan

Rawa
f. Daerah rawan bencana dan kerusakan lingkungan

Daerah rawan bencana (gunung api, banjir, erosi, gempa)

Masalah lingkungan dan pencemaran (polusi dan pencemaran, kerusakan hutan,

dll).
4. Aspek Sumberdaya dan Jasa Lingkungan
a. Sumberdaya hayati
b. Sumberdaya non hayati
c. Pariwisata
5. Aspek Prasarana dan Sarana Wilayah
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Jalan dan Jembatan


Terminal
Bandar Udara
Jaringan transportasi kereta api/rel
Pelabuhan/Dermaga
Sarana Pariwisata

C. Kompilasi Data

Tahap kompilasi data adalah suatu tahap proses seleksi data, tabulasi data dan
mengelompokkan/ mensistematisasikan data sesuai dengan yang diperlukan dalam
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun. Kompilasi data
disajikan sesuai dengan sistematika yang dilengkapi tabel, angka-angka diagram dan peta,
yang disusun sedemikian rupa sehingga mudah dibaca serta siap untuk di analisa.
Pokok-pokok pekerjaan dan hasilnya adalah sebagai berikut:
1. Makro/Wilayah, mencakup data pokok tentang:
a. Kebijakan nasional dan daerah yang berpengaruh terhadap perkembangan

kawasan.
b. Aspek kependudukan, antara lain:
Jenis Kelamin, tingkat pendidikan, agama, lapangan kerja, pendapatan, dan

sebagainya.
Perkembangan penduduk dalam hal jumlah, penyebaran dan komposisi.
Adat istiadat, kebudayaan, kebiasaan-kebiasaan, dan sebagainya.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

96

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

c.

Aspek perekonomian, antara lain:


Produksi setiap sektor kegiatan ekonomi dan penyebarannya.
Perkembangan setiap sektor kegiatan ekonomi dan hubungannya dengan
tenaga kerja.
Pola aliran barang dan jasa dalam proses koleksi dan distribusi.

d. Aspek sumberdaya alam, antar lain:


Keadaan lahan, air, dan iklim.
Sumber Daya Alam (SDA) yang potensial.
Keadaan dan kondisi pengelolaan lahan.
e. Aspek fasilitas pelayanan dan prasarana, antara lain:
Jenis fasilitas yang ada, prasarana dan penyebarannya, baik fasilitas untuk

menunjang kegiatan sosial maupun ekonomi.


Kemudahan hubungan.

2. Mikro/Kecamatan, mencakup data pokok tentang:


a. Aspek kependudukan, sosial, dan kebudayaan, antara lain:

Jumlah penyebaran penduduk untuk tiap kelurahan/desa.

Komposisi penduduk menurut kelompok umur, jenis kelamin, dan lain-lain.

Tingkat pendidikan, agama, lapangan kerja, pendapatan, dan lain-lain.

Perkembangan penduduk dalam hal jumlah, sebaran, dan komposisi.

Adat istiadat, kebiasaan-kebiasaan, dan sebagainya.


b. Aspek perekonomian, antara lain:

Keadaan besarnya sektor-sektor kegiatan perekonomian dan penyebaran di

c.

wilayah kecamatan.
Sistem hubungan antara sektor kegiatan ekonomi.
Perkembangan keadaan dan tingkat pertumbuhannya.

Aspek fisik dasar, antara lain:

Keadaan iklim.

Keadaan topografi.

Keadaan geografi dan struktur lahan.

Keadaan hidrologi, dan lain-lain.

d. Aspek tata guna lahan yang secara umum dirinci menurut jenis-jenis penggunaan

lahan seperti perumahan, pemerintahan, perdagangan, jasa, jalur hijau, ruang


terbuka, transportasi, penggunaan khusus seperti pariwisata, industri,
pergudangan dan sebagainya.
e. Aspek fasilitas pelayanan dan prasarana, antara lain:

Jenis, jumlah, dan sebarannya di wilayah kecamatan baik untuk melayani

kegiatan sosial maupun kegiatan ekonomi.


Jenis-jenis prasarana dan sarana perhubungan dan prasarana lingkungan
seperti jalan, listrik, drainase, air minum, baik dalam kualitas maupun
kuantitasnya.
Perkembangan mengenai pengadaan fasilitas dan prasarana/sarana, baik
dalam hal kualitas, kuantitas, maupun sumber dana yang digunakan bagi
pembiayaan pembangunannya.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

97

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

f.

Aspek administrasi/pengelolaan pembangunan kecamatan, antara lain:

Keadaan organisasi aparatur pelaksana pembangunan, struktur organisasi,


tata kerja, khususnya yang menggambarkan mekanisme dan tata kerja dinas
atau unit pelaksana teknis daerah yang berfungsi dalam pengendalian
pelaksanaan penataan ruang.

Keuangan daerah, PAD dan APBD menurut sumber beserta


perkembangannya.

Keadaan status kepemilikan lahan secara umum.

Keadaan lahan dan bangunan secara umum.

Peraturan-peraturan daerah atau kebijaksanaan Pemerintah Daerah lainnya


tentang pelaksanaan pembangunan.

g. Selain data kuantitatif (angka-angka), seyogyanya diuraikan juga secara kualitatif

kondisi eksisting (sekarang) baik mengenai potensi ataupun permasalahan sedang


dihadapi.

5.3 Tahap Analisis


Pada tahap analisis dilakukan penilaian terhadap berbagai keadaan yang dilakukan
berdasarkan prinsip-prinsip, pendekatan dan metode serta teknik analisis perencanaan yang
dapat dipertanggungjawabkan. Pokok pekerjaan dan hasil tahap analisis adalah sebagai
berikut:
A. Analisis Makro/Wilayah, meliputi:
1. Analisis kemampuan tumbuh dan berkembangnya wilayah perencanaan, antara lain

menilai:
a. Potensi wilayah dan permasalahannya, sehingga terdapat gambaran hubungan

atau ketergantungan wilayah perencanaan dengan wilayah sekitarnya.


b. Pengaruh potensi dan permasalahan tersebut terhadap perkembangan sektor-

sektor kegiatan di wilayah perencanaan sehingga terdapat gambaran hubungan


atau ketergantungan antara sektor.
2. Kedudukan wilayah perencanaan dalam kerangka perwilayahan antara lain menilai:
a. Kedudukan wilayah perencanaan yang direncanakan di dalam sistem kota-kota

yang ada.
b. Perkembangan sektor-sektor kegiatan dan pengaruhnya terhadap sistem kotakota, sekarang dan masa mendatang.
3. Analisis pengaruh kebijaksanaan sektor dan regional, meliputi:
a. Pengaruh kebijaksanaan terhadap perkembangan sektor-sektor kegiatan di

wilayah perencanaan.
b. Pengaruh kebijaksanaan terhadap perkembangan sektor-sektor kegiatan di

kabupaten/kota khususnya terhadap wilayah yang direncanakan.


B. Analisis Mikro/Kecamatan, meliputi :
1. Analisis kependudukan, antara lain meliputi analisis kecenderungan pertambahan,

penyebaran, pergerakan penduduk dan karakteristik sosial budaya.


2. Analisis perekonomian antar lain menilai:
LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

98

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

a. Kecenderungan perkembangan dan perkiraan di masa depan tiap sektor kegiatan

3.

4.

5.

6.

7.

ekonomi dalam hal kapasitas investasi, penyerapan tenaga kerja, produksi, sifatsifat kegiatan dan perkiraan kebutuhan investasi.
b. Karakteristik kelembagaan bidang usaha.
Analisis bentuk struktur kota, antara lain menilai:
a. Keadaan fisik dasar alamiah dalam hal kemampuan menerima kegiatan
pembangunan.
b. Keadaan penggunaan lahan, yang diarahkan untuk dapat menggambarkan
kecenderungan lokasi berbagai kegiatan.
c. Sistem hubungan antara berbagai fungsi yang bekerja pada kehidupan sosial
ekonomi masyarakat.
d. Perkiraan kebutuhan ruang dimasa depan, yang didasarkan pada kebutuhan
penduduk baik untuk permukiman maupun kegiatan-kegiatan kota serta prasarana
permukiman dan fasilitas sosial/ekonomi.
Analisis keadaan fasilitas dan prasarana, antara lain menilai:
a. Karakteristik keadaan fasilitas dan prasarana baik yang melayani kegiatan antar
wilayah maupun kegiatan di dalam wilayah.
b. Perkiraan kebutuhan fasilitas dan prasarana untuk melayani kegiatan regional dan
kecamatan, yang menyangkut jenis dan jumlah serta kemungkinan penyediaannya.
c. Perkiraan sistem pusat pelayanan yang dibutuhkan dalam hal pengelompokan
fasilitas dan prasarana, jenjang pelayanan dan pola jaringan antar pusat
pelayanan.
Analisis penentuan fungsi bagian wilayah kecamatan, merupakan pengenalan jenis
kegiatan yang dominan pada bagian wilayah tertentu dan menggambarkan suatu
fungsi tertentu, yang dikaji melalui analisis pola penyebaran kegiatan, kemudian
pencapaian di dalam suatu bagian wilayah dan antar bagian wilayah, serta tingkat
pelayanan kegiatan.
Analisis khusus unsur-unsur utama, antara lain menilai:
a. Karakteristik perumahan, dalam hal keadaan fisik perumahan, kebutuhan
prasarana lingkungan, dan lain-lain.
b. Karakteristik kawasan pusat kota, penggunaan bangunan, transportasi, dan lainlain.
c. Karakteristik dalam hal pola jaringan jalan angkutan yang ada, keadaan alat/jenis
angkutan, kecenderungan perkembangan kebutuhan dimasa depan, dan lain-lain.
d. Karakteristik industri, dalam hal jenis-jenis kegiatan yang ada dan perkiraan dimasa
depan, pola produksi dan pemasaran, kebutuhan pengembangan, pengelolaan,
dan lain-lain.
e. Karakteristik sektor-sektor strategis, dalam hal jenis-jenis kegiatan strategis yang
ada, perkiraan kebutuhan pengembangan, dan lain-lain.
Analisis keuangan dan pengelolaan, antara lain menilai:
a. Perkiraan kemampuan keuangan dimasa depan yang sudah memperhitungkan
sumber dana dan kemampuan menggali PAD.
b. Perkiraan kebutuhan pembiayaan pembangunan dan perkiraan sumber-sumber
keuangan untuk membiayai pembangunan baik yang berasal dari pusat, Pajak,
Retribusi, dan sebagainya. Khususnya yang bersifat strategis dan dominan (leading
setor) bagi pengembangan wilayah perencanaan.
c. Keadaan organisasi aparatur pelaksana, dalam struktur, kewenangan, personalia,
dan kebutuhannya dimasa depan.
d. Peraturan perundang-undangan yang berlaku dan berkaitan dengan pembangunan
khususnya berkaitan dengan mekanisme pengendalian dan tertib pembangunan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

99

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

Hasil analisis disajikan sesuai dengan sistematika yang dilengkapi tabel, angka-angka
diagram dan peta, yang disusun sedemikian rupa sehingga mudah dibaca serta mudah
diinterpretasikan.
C. Perumusan Potensi dan Permasalahan

Dari hasil analisis-analisis yang dilakukan, selanjutnya dipilah dengan berdasarkan pada
substansi yang termasuk ke dalam kategori potensi pengembangan atau permasalahan
pengembangan. Potensi pengembangan adalah segala sesuatu yang terdapat (berasal)
dari dalam maupun luar wilayah perencanaan yang dapat dimanfaatkan atau
dikembangkan sebagai modal atau landasan dalam pengembangan wilayah. Sedangkan
permasalahan pengembangan merupakan segala sesuatu yang terdapat (berasal) dari
dalam maupun luar wilayah perencanaan yang keberadaannya merupakan hambatan dan
kendala dalam pengembangan wilayah.
D. Penyusunan Laporan Fakta dan Analisis (Laporan Antara)

Aktivitas yang dilaksanakan dalam tahap ini dirangkum dalam suatu Laporan Fakta dan
Analisis (Laporan Antara) yang selanjutnya akan dibahas (didiskusikan) bersama tim teknis
(Dinas Cipta Karya dan Tata Ruang) Kabupaten Kutai Kartanegara.

5.4 Tahap Penyusunan Rencana


Tahap penyusunan rencana merupakan salah satu tahapan akhir dari pekerjaan Review
Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun. Pokok-pokok pekerjaan dan hasil
dalam tahapan ini adalah sebagai berikut:
1. Menyempurnakan alternatif rencana sesuai dengan saran rumusan hasil seminar/rapat

koordinasi untuk selanjutnya disusun menjadi rencana.


2. Pokok-pokok materi isi rencana final adalah sama dengan pokok-pokok materi RDTR yang

telah dijelaskan sebelumnya, namun disusun dengan uraian, keterangan dan gambargambar yang lebih lengkap.

5.5 Tahap Pembahasan Laporan Akhir


Tahap pembahasan laporan akhir mencakup kegiatan diskusi dan seminar yang dilakukan
dengan maksud agar produk akhir berupa buku Rencana dan Album Peta merupakan hasil
yang optimal. Diskusi dilakukan pada tahap penyusunan Analisis dan Rancangan Rencana
antara pihak penyusun dan instansi terkait yang sifatnya konsultasi dan ditekankan pada
materi teknis. Sedangkan seminar dilakukan pada akhir penyusunan Rancangan Rencana
dengan segenap instansi terkait di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Kutai Kartanegara.

5.6 Tahap Penyerahan Laporan Final (Laporan Rencana)


Tahap penyerahan laporan final merupakan tahap penyerahan hasil pembahasan dan
penyempurnaan Laporan Akhir yang dituangkan dalam Laporan Rencana hasil perbaikan.
Laporan Rencana hasil perbaikan diserahkan pada Tim Teknis (Dinas Cipta Karya dan Tata
Ruang Kabupaten Kutai Kartanegara) sebagai laporan akhir pekerjaan Review Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun. Disamping menyerahkan Laporan Rencana,

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

100

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

disertakan pula laporan lainnya yakni berupa Album Peta, hasil dokumentasi kegiatan dan juga
CD software laporan.

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

101

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

No
1
2

Kegiatan

Tabel 5-1
Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan Penyusunan Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun
Mei
Juni
Juli
Agustus
Rencana Waktu
1
2
3 4 1 2 3 4 1 2 3
4
1 2 3 4

September
2 3
4

Oktober
2 3 4

Kontrak
Tahap Persiapan
Proses Administrasi Pekerjaan dan Mobilisasi
Tim
Kajian Literatur dan Kebijakan
Penyusunan Program Kerja
Penyusunan Perangkat Survey
Survey Pendahuluan
Laporan Pendahuluan
Penyusunan Laporan Pendahuluan
Perbaikan dan Penyerahan Laporan
Pendahuluan
Diskusi Teknis 1: FGD Tk. Kecamatan
Diskusi Teknis 2: FGD Tk. Kecamatan
Diskusi Teknis 3: Pembahasan Pola Ruang
Eksisting
Tahap Survey I
Survey Sekunder
Survey Primer
Pengolahan Data Hasil Survey
Kajian Internal & Eksternal
Identifikasi Permasalahan
Tahap Survey II
Survey Sekunder
Survey Primer
Diskusi 4: Pembahasan Struktur Ruang
Analisis Kebutuhan Pelaksanaan
Pengembangan Kawasan dan Pembuatan
Peta
Analisis Fungsi Kawasan
Analisis Kependudukan
Analisis Struktur Ruang dan Struktur Kegiatan
Analisis Pengembangan Daya Dukung

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

102

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

No

Kegiatan

Rencana Waktu

Mei
2
3

Juni
2 3

Juli
3

Agustus
2 3 4

September
2 3
4

Oktober
2 3 4

Infrastruktur
Analisis Pengembangan Perekonomian Wilayah
Analisis Kedudukan Di Dalam Konstelasi
Regional Yang Lebih Luas
Analisis Pengembangan Kawasan Prioritas

10

11

Analisis Potensi dan Permasalahan (SWOT


Rumusan Tujuan, Kebijakan, dan Strategi
Pengembangan Kawasan
Laporan Fakta dan Analisis
Penyusunan Laporan Fakta dan Analisis
Pembahasan Laporan Fakta dan Analisis
Perbaikan dan Penyerahan Laporan Fakta dan
Analisis
Perumusan Rencana Detail Tata Ruang
Perumusan Rencana Jaringan Prasarana
Perumusan Rencana Pola Ruang
Penyusunan Pedoman Pelaksanaan
Pembangunan Kawasan
Penyusunan Pedoman Pengendalian Ruang
Kawasan
Perumusan Indikasi Program
Diskusi Teknis 5: Pembahasan Hasil Rencana
Draft Laporan Akhir
Seminar Draft Laporan Akhir
Perbaikan dan Penyerahan Draft Laporan Akhir
Penyusunan Laporan/ Pembahasan Rencana
Penyerahan Laporan Rencana

: rencana progress;

: diskusi teknis

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

: presentasi

103

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

5.7 Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan


5.7.1

Tenaga Ahli

Pada Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun, diperlukan berbagai
disiplin keilmuan. Jumlah tenaga ahli yang terlibat disediakan oleh pihak Konsultan, jumlah
tenaga ahli yang dibutuhkan sesuai dengan Kerangka Acuan Kerja (KAK) adalah sebanyak 8
(delapan) tenaga ahli, diantaranya yaitu:
1.
2.
3.
4.
5.
6.

Team leader (Ahli Perencanaan Wilayah Dan Kota), berpendidikan S2 di bidangnya


Ahli Arsitektur, berpendidikan minimal S1 pada bidangnya
Ahli Lingkungan, berpendidikan minimal S1 pada bidangnya
Ahli SIG/Geodesi, berpendidikan minimal S1 pada bidangnya
Asisten Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota, berpendidikan minimal S1 pada bidangnya
Administrasi, berpendidikan minimal SMA/SMK.

5.7.2

Tugas Dan Tanggung Jawab Tenaga Ahli

Dalam uraian berikut ini akan dijelaskan tentang tugas dan tanggung jawab dari para tenaga
ahli, yaitu :
1. Ketua Tim (Team Leader) : Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota. Berpendidikan minimal S2

di bidangnya.
Mengkoordinir seluruh tim baik tenaga ahli maupun tenaga pendukung yang terlibat.
Bertanggung jawab langsung terhadap kelancaran pelaksanaan proyek baik secara
administrasi maupun teknis.
Mengkoordinis pekerjaan masing-masing staf ahli sehingga dapat menjaga sinkronisasi
pekerjaan.
Mengarahkan dan mempersiapkan program kerja.
Bertanggung jawab atas kerangka laporan yang akan diserahkan.
Mengevaluasi rencana kebijaksanaan pembangunan.
Mengevaluasi studi perencanaan terdahulu
Mengidentifikasi struktur ruang wilayah Kota Bangun
Menganalisa sektor-sektor kegiatan di wilayah kawasan Kota Bangun.
Mengevaluasi analisa yang telah dibuat oleh anggota tim.
Bertanggung jawab atas bidang keahliannya.
2. Ahli Arsitektur. Berpendidikan minimal S1 di bidangnya.

Melakukan pengumpulan data terhadap bangunan-bangunan bersejarah (kuno) yang


memiliki nilai historis tinggi.
Memilih bangunan-bangunan yang dapat dijadikan unggulan di wilayah kajian.
Mengkai aspek townscape dan landscape serta morfologi kota.
Menganalisa dan menyusun pedoman penataan bangunan dan lingkungan.
3. Ahli Lingkungan. Berpendidikan minimal S1 di bidangnya.

Melakukan pengumpulan data kondisi lingkungan di wilayah kajian.


LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

104

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

Menganalisis aspek-aspek lingkungan, kondisi lingkungan, polusi lingkungan, dsb.


Menganalisis kemampuan penyediaan air bersih, sistem saluran pembuangan dan
sampah.
Menganalisis sistem pembuangan air kotor, drainase, dan sampah.
Merencanakan distribusi jaringan saluran air bersih, air kotor, limbah dan sampah..
4. Ahli SIG (geodesi). Berpendidikan minimal S1 di bidangnya.

Melakukan survey lapangan untuk pengumpulan data yang dibutuhkan selama


kegiatan.
Menyediakan citra satelit / foto udara wilayah kajian.
Menyediakan peta dasar dan peta tematik wilayah kajian.
Meneliti dan menganalisis bentuk permukaan lahan wilayah kajian.
Melakukan superimpose untuk menganalisis kesesuaian lahan.
Menyiapkan peta-peta rencana.
Menyiapkan album peta..
Disamping tenaga ahli utama sebagaimana tersebut di atas, dibantu oleh Asisten Ahli
Perencanaan Wilayah dan Kota dan Tenaga Administrasi, yang secara keseluruhan di koordinir
oleh Ketua Tim (Team Leader). Adapun bagan alir organisasi pekeraan Review Rencana Detail
Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun dapat dilihat pada tabel di bawah ini.

Gambar 5-1
Struktur Organisasi Pelaksanaan Pekerjaan Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

105

Bab 5

Rencana Kerja Review RDTR


Kecamatan Kota Bangun

No

Tabel 5-2
Jadwal Penugasan Tenaga Ahli dan Tenaga Pendukung Pekerjaan Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun
Masukan Personil
Personil
Mei
Juni
Juli
Agustus
September
Oktober
1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

Tenaga Ahli
1.
Ahli Perencanaan Wilayah dan Kota (Team Leader)
2.
Ahli Arsitektur
3.
Ahli Lingkungan
4.
Ahli SIG
Tenaga Penunjang
1.
Asisten Ahli Planologi
2.
Administrasi

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

Orang
Bulan
6
1
1
1

OB
OB
OB
OB

1
6

OB
OB

106

LAPORAN PENDAHULUAN
Review Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) Kecamatan Kota Bangun

107