Anda di halaman 1dari 5

MAKALAH PEMASANGAN INFUS

KATA PENGANTAR
Puji dan Syukur Penulis Panjatkan ke Hadirat Allah SWT karena berkat limpahan
Rahmat dan Karunia-Nya sehingga penulis dapat menyusun makalah ini yang berjudul
INFUS tepat pada waktunya.
Penulis menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari kesempurnaan baik dari bentuk
penyusunan maupun materinya. Kritik dan sarandari pembaca sangat penulis harapkan untuk
penyempurnaan makalah selanjutnya.
Akhir kata semoga makalah ini dapat memberikan manfaat kepada kita sekalian.

Sungguminasa, Juni 2013


Penulis

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar belakang
B. Tujuan

BAB II PEMBAHASAN

A. Pengertian
B. Indikasi
C. Persiapan
D. Pelaksanaan Pemasangan Infus
E. Pelaksanaan Pelepasan Infus
F. Evaluasi
G. Dokumentasi
BAB III PENUTUP
A. Kesimpulan
B. Saran

DAFTAR PUSTAKA

BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar belakang
Pemasangan infus adalah teknik yang mencakap penusukan vena melalui transkutan dengan
stilet tajam yang kaku seperti angiokateler atau dengan jarum yang di sambungkan.
B. Tujuan : -Untuk mengembalikan kembali cairan tubuh yang hilang
- Sebagai pengganti nutrisi

BAB II
PEMBAHASAN
A.

Pengertian
Pemberian cairan intravena (infus) yaitumemasukan cairan atau obat langsungkedalam
pembuluh darah vena dalam jumlah dan waktu tertentu denganmenggunakan infus set
(potter,2005) Teknik yang penusukan vena melalui transkut dengan stilet yang kaku, seperti
angiokateler atau dengan jarum yang di sambungkan.

B. Indikasi
Tindakan infus diberikan pada kliendengan dehidrasi, sebelum transfusidarah, pra dan pasca
bedah sesuai program pengobatan, serta klien yang sistem pencernaannya terganggu.
C.

Persiapan
I. Persiapan Klien

Cek perencanaan Keperawatan klien


Klien diberi penjelasan tentang prosedur yang akan dilakukan
II. Persiapan Alat
Standar infus
Ciran infus dan infus set sesuai kebutuhan
Jarum / wings needle / abocath sesuai dengan ukuran yang dibutuhkan
Bidai / alas infus
Perlak dan tourniquet
Plester dan gunting
Bengkok
Sarung tangan bersih
Kassa seteril
Kapas alkohol dalam tempatnya
Bethadine dalam tempatnya

D.

Pelaksanaan Pemasangan Infus

cuci tangan
Memberitahu tindakan yang akan dilakukan dan pasang sampiran
Mengisis selang infus
Membuka plastik infus set dengan benar
Tetap melindungi ujung selang seteril
Menggantungkan infus set dengan cairan infus dengan posisi cairan infus mengarah keatas
Menggantung cairan infus di standar cairan infus
Mengisi kompartemen infus set dengan cara menekan ( tapi jangan sampai terendam )

Mengisi selang infus dengan cairan yang benar


Menutup ujung selang dan tutup dengan mempertahankan keseterilan
Cek adanya udara dalam selang
Pakai sarung tangan bersih bila perlu
Memilih posisi yang tepat untuk memasang infus
Meletakan perlak dan pengalas dibawah bagian yang akan dipungsi
Memilih vena yang tepat dan benar
Memasang tourniquet
Desinfeksi vena dengan tekhnik yang benar dengan alkohol dengan tekhnik sirkuler atau

dari atas ke bawah sekali hapus


Buka kateter ( abocath ) dan periksa apakah ada kerusakan
Menusukan kateter / abocath pada vena yang telah dipilih dengan apa arah dari arah samping
Memperhatikan adanya darah dalam kompartemen darah dalam kateter, bila ada maka

mandrin sedikit demi sedikit ditarik keluar sambil kateter dimasukan perlahan-lahan
Torniquet dicabut
Menyambungkan dengan ujung selang yang telah terlebih dahulu dikeluarkan cairannya

sedikit, dan sambil dibiarkan menetes sedikit


Memberi plester pada ujung plastik kateter / abocath tapi tidak menyentuh area penusukan

untuk fiksasi
Membalut dengan kassa bethadine seteril dan menutupnya dengan kassa seteril kering
Memberi plester dengan benar dan mempertahankan keamanan kateter / abocath agar tidak

tercabut
Mengatur tetasan infus sesuai dengan kebutuhan klien
Untuk pemberian cairan IV, atas kecepatan aliran sampai tetesan yang tepat permenit.

Tuliskan tanggal dan waktu pemasangan


Alat-alat dibereskan dan perhatikan respon klien
cuci tangan
Catat tindakan yang dilakukan

E. Pelaksanaan Pelepasan Infus


Perhatikan kelancaran infus, dan perhatikan juga respon klien terhadap pemberian tindakan.
F. Evaluasi
Perhatikan kelancaran infus, dan perhatikan juga respon klien terhadap pemberian tindakan.
G. Dokumentasi
Mencatat tindakan yang telah dilakukan (waktu pelaksanaan, hasil tindakan, reaksi respon
klien terhadap pemasangan infus, cairan dan tetesan yang diberikan, nomor abocath, vena
yang dipasang, dan perawat yang melakukan ) pada catatan dokumentasi

Perhatian Bidan
Fungsi vena merupakan kontradiksi di tempat yang menunjukkan tanda infeksi,
infiltrasi/trombosis infeksi ditandai memerahan nyeri tekan, bengkak dan hangat.

BAB III
PENUTUP
A. Kesimpulan
Pemasangan infus merupakan teknik yang mencakup penusukan vena melalui transkutan
dengan stilet tajam yang kaku seperti angiokateter atau dengan jarum yang disambungkan.
Pemberian infus melalui vena.
Tujuan : Untuk mengembalikan kembali cairan tubuh yang hilang dan Sebagai pengganti
nutrisi.
Indikasi : kecepatan aliran infus harus di pantau tiap jam
Kontraindikasi : Pada pasien dehidrasi berat
B. Saran
Seorang ahli kesehatan atau paramedis mampu dalam melakukan tindakan pemasangan infus
secara tepat dan benar serta steril.

DAFTAR PUSTAKA
Buku Ketrampilan dan Prosedur Keperawatan Dasar Karya Husada.
Buku Ketrampilan Dasar Praktik klinik kebidanan Penerbit Salemba Medika.