Anda di halaman 1dari 65

101

102
103
104
105
106
107
108
109
110
111

MAYAT TIDAK BERKEPALA


AYAM DENAK JADI DAUN TERAP
APEK TUA BERTUKAR JADI RUSA
RUSA PUTIH BAWA AKIBAT
ORANG BOTAK REMPUH JARING
BERJUMPA PUTERI BUNIAN
HANTU BANGKAI KUCING
KEPALA RUSA BANGUN SEMULA
NGAH JAAMAN JADI BUAYA PUTIH
AYAM MENENTANG HANTU BIAWAK
JERITAN NYARING DI TENGAH MALAM

M/S
M/S
M/S
M/S
M/S
M/S
M/S
M/S
M/S
M/S
M/S

1
7
13
19
25
31
36
39
42
52
57

101. MAYAT TIDAK BERKEPALA


PENGALAMAN nenek sebagai seorang
bidan kampung, kadangkala membimbangkan
hati saya untuk meneruskan cita-cita mahu
belajar ilmu kebatinan. Pesanan nenek itu selalu
saya sematkan di hati supaya berhati-hati
sebelum belajar sesuatu dari guru-guru tertentu.
Nenek juga meminta saya memberitahu
siapakah guru yang hendak mengajarkan
ilmunya itu. Nenek bercerita tentang
pengalamannya sebagai seorang bidan, iaitu
ketika mula-mula dia menjalankan kerja ini. Dia
sentiasa beringat supaya tidak berlaku seperti
yang pernah diceritakan oleh emaknya. Emak
kepada nenek saya, iaitu moyang saya
merupakan seorang bidan kampung juga.
Keupayaannya sebagai seorang bidan
memang dikagumi oleh orang-orang kampung.
Pernah berlaku seorang wanita mengandung
songsang tetapi dengan kebolehanmoyang saya,
wanita itu dengan mudah saja melahirkan
anaknya.
Semasa moyang saya yang dikenali ketika itu
Mak Bidan Mun membidankan seorang wanita,
dia memang sudah cukup bersedia dengan jampi
serapahnya. Wanita muda yang dibidankannya
itu selamat melahirkan seorang anak lelaki pada
sebelah pagi kira-kira jam 6.30 pagi. Selepas
selesai saja bayi itu dilahirkan, dia pun
berkemas-kemas untuk membasuhkan uri ke
sungai.
Ketika ini memang sungailah tempat orangorang kampung basuh-membasuh. Paip air
belum ada lagi seperti sekarang ini. Kalau ada
pun perigi hanyalah tempat mengambil air
minuman saja. Sebelum Mak Bidan Mun
membawa uri itu ke sungai, dia sudah menyuruh
suami wanita itu menyangkutkan duri
mengkuang di bawah tempat isterinya berbaring.

suami wanita berkenaan.


emak suami wanita semasa dia mahu melangkah
-malam hari patutlah
sangkutkan duri mengkuang. Kalau siang-siang
ni biarlah dulu, nanti petang-petang barulah

mengapakah kalau disangkutkan petang-petang


dan
Mun.
-eloknya sangkutkanlah sekarang.
Kalau tungguMak Bidan Mun mengingatkan.
berjerang lagi di dapur tu. Mak nak balik ni, mak
ak Nget
memberitahu anaknya seolah-olah membantah
kata-kata moyang saya tadi.
Simat tidak menyahut kata-kata emaknya.
Dia hanya menurut saja perintah emaknya
supaya memasak air. Mak Nget juga tidak
banyak bicara terus balik ke rumahnya untuk
melepaskan ayam itik di reban. Mak Bidan Mun
tidaklah terus ke sungai membasuh uri tersebut.
sangkutkan duri mengkuang dengan tidak
bertangguh-tangguh lagi.
Melihatkan Mak Nget sudah balik, Simat
tidaklah bimbang sangat menurut arahan Mak
Bidan Mun. Kalau emaknya ada segan juga dia
membantah kata-kata emaknya, takut kalaukalau hati orang tua itu tersinggung. Semasa
Simat mengambil duri mengkuang, Mak Bidan
Munlah yang menjerang air ke tungku.
Setelah
memastikan
Simat
sudah
menggantungkan duri mengkuang di bawah
rumah setentang dengan tempat isterinya
berbaring, barulah Mak Bidan Mun membawa
1

uri dan tikar yang terkena darah ketika


melahirkan bayi ke sungai.
Dalam perjalanan ke sungai dia telah
bertemu dengan Mak Nget, iaitu emak kepada
Simat tadi. Heran juga di dalam hati Mak Bidan
Mun kerana setahunya Mak Nget sudah balik ke
rumah untuk melepaskan ayam itik dari reban.

tersebut ke air. Cepat-cepat pula Mak Bidan


Mun menyambar uri yang hampir hanyut itu.
Ketika membasuh uri sebelum itu, Mak Nget
sengaja mengambil tempat di sebelah hulu
sedikit, sementara Mak Bidan Mun di sebelah
hilir. Dengan cara ini tentulah Mak Bidan Mun
tidak sedar apa yang sedang dibuatnya.
Biasanya kalau membasuh kotoran demikian
mereka selalunya mengadap ke hilir sungai.
Setelah itu Mak Nget terus melompat naik ke
tebing lantas lari meninggalkan Mak Bidan Mun
seorang diri di situ. Mak Bidan Mun tidaklah
menghiraukan sangat ke mana Mak Nget pergi.
Dia terus juga membasuh tikar dan uri
berkenaan. Didapatinya uri tersebut sudah
hampir separuh rompong kesan kena makan.
Sekonyong-konyong
Mak
Bidan
Mun
terpandang seorang lelaki memakai jubah
kuning dan serban kuning berdiri di atas
tunggul di tebing sungai. Janggut lelaki itu putih
sampai ke pusat. Dia memberi salam kepada
Mak Bidan Mun.
Bidan Mun memandang kearahnya tepat-tepat.

menyahut, tetapi dia menganggukkan kepala


saja.

Dia juga berharap Mak Nget datang


membantunya
membasuhkan
kotoran
berkenaan.
Mak Nget mengangguk juga. Sampai di
sungai Mak Nget terus mengambil uri untuk
dibasuh. Oleh itu Mak Bidan Mun terpaksalah
membasuh tikar saja. Membasuh di sungai lebih
mudah kerana airnya terus mengalir. Sebab itu
Mak Bidan Mun tidak perlu menggunakan berus
untuk menggosok tikar berkenaan. Yang
dibawanya
cuma
sabun
saja
untuk
membersihkan kotoran.
Bagaimana pun Mak Bidan Mun menjadi
heran kerana sejak bertemu dengan Mak Nget di
pertengahan jalan perempuan itu tidak bercakap
dengannya. Ditegur pun dia tidak menyahut,
selain dari mengangguk-ngangguk kepala saja.
Perlahan-lahan Mak Bidan Mun menoleh
kearahnya. Alangkah terperanjatnya mak Bidan
Mun bila dilihatnya Mak Nget memakan uri itu
sedikit demi sedikit, semasa dia membasuhnya.

lelaki berkenaan berdiri tegak sambil memegang


t

berdiri di depannya itu ialah Penghulu Bunian.


Sudah menjadi amalan turun menurun kepada
Bidan Mun, dia melakukan kerja-kerja bidan ini
dengan menyeru Penghulu Bunian ini.
(Sepatutnya di dalam amalan Islam setiap
pertolongan hendaklah diminta dari Allah SWT).
Mungkin amalan Mak Bidan Mun ini hanya
disesuaikan dengan cara-cara dia belajar ilmu
bidannya saja.

hanya tersenyum mendengar namanya dipanggil.


Mak Bidan Mun mula mengesyaki sesuatu.
Sambil membasuh tikar ia membaca jampi
serapah, kemudian di hembuskan perlahanlahan kearah Mak Nget. Tiba-tiba saja Mak Nget
menjerit kesakitan lalu melemparkan uri

nya Mak Bidan Mun keheranan.

Mun. Dia terhenti sebentar dari membasuh uri


ditangannya.

ak Bidan Mun bila menyedari


akan kesalahannya.

tepi tebing.

mula merasa gementar. Tetapi dia tabahkan


hatinya supaya tidak ketara sangat akan
ketakutannya.

Mak Bidan Mun. Memang dihatinya merasa


heran juga mengapa Mak Nget tiba-tiba saja
menunggu dalam perjalanannya ke sungai. Pada
hal rumah Mak Nget terletak di sebelah darat
rumah Simat.
Dia juga nampak Mak Nget memang sudah
balik ke rumah. Bagaimana pula Mak Nget boleh
berada di sebelah baruh arah menuju ke sungai.
Tetapi pada mulanya dia memang tidak
mengesyaki apa-apa, walaupun Mak Nget yang
ditegurnya tidak bercakap sepatah pun. Hanya
apabila Mak Nget memakan uri yang
dibasuhnya barulah Mak Bidan Mun merasa
curiga. Dia bertambah heran kerana Mak Nget
yang selalunya becok, tiba-tiba saja mendiamkan
diri. Tiba-tiba saja memakan uri dari
menantunya sendiri.

h.
Mak Bidan Mun cuba mengingatkan sama
ada dia nampak atau tidak kaki Mak Nget.
Sebenarnya dia tidak menyedarinya kerana Mak
Nget berjalan di belakangnya. Lagi pun dia tidak
menaruh syak apa-apa bahawa perempuan yang
menantinya di tengah perjalanan itu ialah Mak
Nget.
-betul. Kalau
kakinya tidak jejak di tanah itu musuh Siti
Fatimah. Ingat baikpesan lelaki berserban dan berjubah kuning itu.
mata, Mak Bidan Mun mula merasa ketakutan.
Cepat-cepat dia mengemaskan tikar dan uri
yang di basuh tadi. Cepat-cepat pula dia naik ke
tebing untuk terus balik ke rumah Simat.
Pengalaman itu adalah pertama kali
ditempuhnya semenjak dia menjadi bidan di
kampung berkenaan. Memang benarlah seperti
dipesankan oleh arwah emaknya supaya petuapetua yang diberikan jangan dilupakan.
Akibatnya buruk kalau dilupakan. Mujurlah dia
tidak menerima akibat buruk itu.
Itulah juga pertama kali dia bertemu dengan
selalu

mengingatkan dia.
Barulah Mak Bidan Mun teringat bahawa dia
terlupa
menggunakan
petua-petua
ilmu
bidannya semasa melangkah meninggalkan
rumah Simat. Pada mulanya dia merasakan
tidak perlu sangat menggunakan petua-petua
tersebut, kerana isteri Simat sudah selamat
melahirkan bayi.
Sheikh lagi berdiri tegak di atas tunggul tepi
tebing.

menjelma kalau mereka di ancam oleh musuhmusuh orang yang menjadi bidan, tetapi Mak
Bidan Mun belum pernah lagi mengalami
pertemuan demikian. Apa lagi berkata-kata
seperti dengan manusia biasa sehari-hari.
Sampai saja di rumah Simat, Mak Bidan Mun
tidak bertangguh lagi terus menyuruh Simat

tidak puas hati dengan kerja-kerja Mak Bidan


Mun.

menanamkan uri tersebut. Dia sendiri


menunjukkan petua-petuanya kepada Simat
supaya uri itu di tanam dengan sempurna.

berkenaan. Ada juga kononnya orang yang

Sheikh
Penghulu
Bunian
itu
tidak
diceritakannya kepada Simat. Mak Bidan Mun
bimbang kalau-kalau Simat menjadi takut.
Malah perkara uri isterinya yang berbekas kena
makan itu juga tidak diceritakannya kepada
Simat. Sementara Simat pula memang sudah
menyedari bahawa uri isterinya itu macam
bersisa. Dia mula mengesyaki bahawa perbutan
itu dilakukan oleh Mak Bidan Mun sendiri. Dia
menyedari banya Mak Bidan Mun saja yang
kesungai untuk membasuh kesan-kesan darah
pada tikar dan juga uri tersebut.
Bagaimana pun Simat tidaklah berani
menuduh berterus terang. Dia takut kalau hati
Mak Bidan Mun tersinggung tentu buruk
padahnya menimpa kepada isterinya. Oleh itu
Simat berpura-pura tidak memberi Mak Bidan
Mun balik ke rumah.

semangat padi. Oleh itu mereka tidak perlu


mengerjakan sawah padi dengan luas, memadai
sedikit saja. Tetapi padi yang mereka perolehi
berlipat ganda, dan tidak habis-habis. Kepuk
padinya sentiasa penuh tidak luak sedikit pun.
Tetapi dia tahu bahawa Mak Bidan Mun
tidaklah mempunyai padi yang penuh dikepuk.
Mak Bidan Mun juga tidak gelisah bila tercium
hanyir darah orang bersalin. Biasanya kalau

Mereka

yang

bila tercium bau hanyir darah orang bersalain.


Mereka juga ada menyimpan tempayan berisi air
cuka yang tersorok di rumahnya.
Tanda-tanda demikian tidak ada pada Mak
Bidan Mun. Setelah memikirkan masak-masak
akhirnya Simat yakin Mak Bidan Mun tidak
memberanikan hati bertanya kepada Mak Bidan
Mun mengenai uri isterinya yang bersisa kesan
kena makan itu.

tengah hari
kepada Bidan Mun.

b
Mun dengan tidak mengetahui bahawa Simat
mengesyaki dia sesuatu.
Simat terkejut dengan pelawaannya yang
diterima oleh Mak Bidan Mun. Biasanya bila
seorang bidan kalau mahu berniat salah jarang
mahu menerima pelawaan demikian.
Emaknya sendiri selalu mengigatkan dia
supaya berhati-hati terhadap bidan. Kononnya

perlahan supaya tidak di dengar oleh isteri Simat.

berbisik.
Simat ingin tahu.
dia dah mencecap memang dia nak mengulang
lagi. Tawakallah kau sekarang, kerana duri
mengkuang pun dah kau sangkut di bawah
tempat tidur isteri kau. Janganlah bimbang apaapa lagi,
Sementara itu sanak saudara Simat juga
sudah datang menziarahi setelah mendengar
berita tentang isterinya yang bersalin itu.

mendapat tahu bahawa bidan yang membela


dirinya sendiri, tetapi sewaktu dia menuntut
ilmu dari seseorang, maka guru yang membela

Mereka juga menolong Simat memasakkan nasi


gulai. Mak Bidan Mun diminta oleh Simat
supaya menjaga isterinya, kalau-kalau diganggu

mengamuk. Pantang tok nenek moyang kami,


semakin keras.

isterinya.
Sewaktu mereka sibuk di dapur untuk
memasak nasi gulai, tiba-tiba Simat terdengar
bunyi orang menghalau ayam di bawah rumah
betul-betul bersetentangan dengan tempat
isterinya tidur. Muka Simat menjadi pucat bila

kuat menyebabkan Mak Bidan Mun tersentak.


Tibaada lagi di muka pintu. Mak Bidan Mun nampak
Orang-orang yang duduk mengadap isteri Simat
tiba-tiba menjadi terkejut bila mendengar Simat
bertempik di tanah. Suara Simat garang
menerpa kearah duri mengkuang tersangkut di
bawah tempat tidur isterinya.

mangsanya.
Sambil memberikan beberapa petua Mak
Bidan Mun menyuruh Simat menjengah ke
bawah rumah. Sebelum itu dia meminta Simat

Tempiknya sambil mengibas-ngibaskan parang


kearah duri mengkuang.
Semasa beberapa orang perempuan turun ke
tanah mereka nampak Simat seperti orang gila
memangkas-mangkas angin. Tetapi setiap kali
parangnya di kibas-kibas, mereka terdengar jerit
yang menggerunkan. Mata parang Simat juga

kemenyan. Setelah Mak Bidan Mun membakar


kemenyan barulah disuruhnya Simat turun ke
bawah. Kebetulan ketika itu isteri Simat gelisah
kerana merasa perutnya merengat-rengat.
Mak Bidan Mun memulakan jampi
serapahnya untuk memulihkan isteri Simat yang
mula ketakutan. Beberapa orang yang ada di
dapur juga datang mendapatkan isteri Simat.
Asap kemenyan memenuhi ruang tengah rumah

syaitan, kau bukan mak aku, kau sya


Simat.
Orang-orang yang melihatnya menjadi heran
kerana tiba-tiba saja Simat menjadi seperti orang
gila. Mereka juga heran apakah yang ditetak oleh
Simat dengan parangnya hingga mata parang itu
berlumuran dengan darah. Mereka semua
datang meleraikan Simat. Mereka menyangka
mata parang yang berlumuran dengan darah itu
ialah darah Simat sendiri, kerana mereka tidak
tahu apa yang ditetak oleh Simat. Setelah Simat
dapat disabarkan mereka memujuk supaya
Simat naik berehat ke atas rumah.
Sementara itu isteri Simat pula tidaklah
mengeran-ngerang lagi kesakitan. Malah dia
menjadi heran kerana melihat keadaan Simat
yang memegang parang berlumuran dengan
darah. Setelah suasana tenang mereka pun
bertanyalah kepada Simat.

berdiri di muka pintu. Orang-orang yang ada


dudu
tetapi mereka hanya mendengar Mak Bidan
Mun bercakap sesuatu.
kata Mak Bidan Mun sambil memerhatikan ke
k bidan Siti

sesiapa pun kecuali Mak Bidan Mun saja.


Sebaliknya hanya suara Mak Bidan Mun yang
dapat didengar dengan jelas oleh mereka.
l supaya anak
kami selamat. Kalau anak kami diganggu, kami
5

Bok

Tetapi kepala itu tidak membawa tubuh,


hanya tali perutnya saja berjurai-jurai. Itulah
hantu penanggal yang selalu didengarnya. Hantu
penanggal itu memang berasal dari manusia
sendiri. Selalunya mereka yang tersalah tuntut
ilmu menjadi hantu penanggal. Kononnya
mereka berhasrat menuntut ilmu bidan, atau
ilmu memanggil semangat padi, ketika
menuntut inilah gurunya menurunkan hantu
penanggal itu.
jaga baik-baik Liah

adik emaknya.
-geleng
pada duri mengkuang di bawah rumah tu,
kepala tu membawa tali perut. Ayam nak
mematuk tali perut yang berjurai-jurai tu, dia
cuba menghalau-halau ayam itu. Mula-mula
saya nak tolong, tapi bila kenang dia menjilat
darah isteri saya yang mengalir di celah lantai,
Katanya tersengguk-sengguk menahan keharuan
yang menyebak di dadanya.
Bidan
Mun bila mendengar pengakuan dari Simat.
Hanya Simat saja yang melihat kejadian tersebut,
kerana orang lain yang melihat dengan mata
kasar memang tidak nampak. Tetapi Simat
dapat melihat kerana Mak Bidan Mun nampak
mat.
Mereka semua tertanya-tanya dengan cerita
Simat itu, kerana mereka tidak melihat apa yang
ditetak oleh Simat dengan parangnya. Walaupun
mereka nampak darah berlumuran pada parang
mata tersebut, tetapi mereka tidak nampak apaapa selain dari kelakuan Simat memangkasmangkas angin.

mengawasi isterinya.
banyak musuhnya. Boleh jadi yang kau nampak
memikirkan sesuatu.
Simat tidak bercakap apa-apa. Dia semacam
kebingungan setelah melalui peristiwa yang baru
di alaminya sebentar tadi. Segala apa yang
dilihatnya tadi seolah-olah mimpi saja. Tetapi
semua orang memang melihat apa yang
dilakukannya.
Kalau dia mengatakan dia sudah mencincang
kepala emaknya sampai lumat, tentu orang tidak
percaya. Hanya dia seorang saja yang nampak
kepala emaknya tersangkut pada duri
mengkuang yang digantungkan di bawah rumah
bersetentangan dengan tempat isterinya
berbaring.
Dalam masa mereka masih diselubungi
keheranan itulah ayah Simat iaitu Pak Ngah
Edot sampai ke situ. Pak Ngah Edot
memberitahu tentang kematian isterinya Mak
Nget secara mengejut. Yang anehnya kata Pak
Ngah Edot ialah kematian Mak Nget itu
sungguh mengerikan.
Ketika orang-orang kampung sampai ke
rumah Pak Ngah Edot, mereka mendapati
memang benar Mak Nget sudah meninggal
dunia. Kepala mayat Mak Nget itu tidak ada,

Bok keheranan.
Mak tersangkut pada duri mengkuang. Tali
perutnya berjurai-jurai mencecah tanah, Dia
cuba menghalau-halau ayam yang mahu
mematuk tali
menahan perasaan sebak di dada.
-apa, kami tak
Lang Bok semakin bertambah heran.
Simat hanya menggeleng-geleng kepala. Dia
sendiri semacam tidak percaya dengan apa yang
dilihatnya. Dia nampak dengan jelas kepala
emaknya tersangkut pada duri mengkuang.
6

sementara tubuhnya pula kosong tidak berisi


apa-apa.

mendapat binatang buruan. Seorang kawan saya


bernama Deraoh selalu meminjam senapang
ayahnya
masuk
ke
hutan.
Walaupun
perbuatannya salah dari sisi undang-undang
kerana menggunakan senjata api ayahnya, tetapi
demikianlah cara hidup kami di kampungkampung pendalaman. Yang penting ialah
menjaga keselamatan.
Pernah juga seorang kawan saya tertembak
ketika memburu pelanduk. Tetapi apabila
dimasukkan ke hospital ketua kampung telah
menolong kami dengan memujuk pihak hospital
supaya tidak melaporkan kepada pihak polis.
Dan kawan saya itu di katakan terkena buluh
runcing.
Deraoh ini memanglah mahir dalam perkara
berburu. Belum pernah dalam sejarah
perburuannya tidak berhasil memperolehi
binatang buruan. Tetapi setiap kali dia mengajak
saya ke hutan, nasibnya agak malang. Seekor
pelanduk pun tidak ditemui. Akhirnya baru saya
dapat tahu bahawa Pak Tua Mahat sudah
mengajar saya i
ilmu perburuan. Ilmu pelengang yang diajar
oleh Pak Tua Mahat ini bertujuan
menghindarkan dari sebarang binatang buas
mendekati kita apabila masuk ke hutan.
Bagaimana pun kerana amalan yang dibuat itu
meliputi semua binatang hutan, maka binatangbinatang yang jadi perburuan pun tidak
mendekati. Setelah kawan-kawan tahu saya

Bok bila melihat jenazah kakaknya yang


sungguh mengerikan itu.
Inilah sebahagian dari pengalaman arwah
moyang saya Mak Bidan Mun yang
diceritakannya kepada arwah nenek saya. Sebab
itulah semasa hayatnya arwah nenek saya tidak
membenarkan sangat saya mahu menuntut ilmu
kebatinan. Dia bimbang guru yang tidak
bertanggung jawab akan menurunkan ilmu yang
tidak baik kepada saya.
Oleh itu saya sangat berhati-hati dalam
menuntut ilmu-ilmu demikian. Saya sentiasa
mengingati pesan arwah nenek saya itu, supaya
saya tidak terjerumus mengikuti ilmu-ilmu sesat
yang bertentangan dengan amalan agama Islam
yang suci.
102. AYAM DENAK JADI DAUN TERAP
DI KAMPUNG saya ayam hutan biasanya
dipanggil ayam denak, walaupun di setengah
tempat denak itu merupakan burung pemikat.
Ayam denak ini pula menjadi kegemaran kepada
Pak Tua saya, kerana itu dia sering menggalas
senapang mengendap ayam denak suka
mengekas.
Pak Tua saya ini bernama Mahat. Di
kampung saya memang Pak Tua Mahat terkenal
sebagai seorang pemburu. Sedikit sebanyak saya
belajar juga kepadanya ilmu perburuan. Pak Tua
Mahat ini ialah anak nenek saya yang tua.
Ketika arwah nenek saya masih ada hayat
lagi pun, nenek tidak marah kalau saya belajar
apa-apa pun dari Pak Tua Mahat. Tetapi yang
mengherankan saya, sejak belajar ilmu berburu
dari Pak Tua Mahat saya memang mengamalkan
apa saja yang di suruhnya. Anehnya, setiap kali
saya masuk ke hutan untuk memburu bersama
kawan-kawan, saya tidak pernah berhasil

mahu lagi mengajak saya ke hutan. Kalau


mereka
pergi
pun,
mereka
terpaksa
menyembunyikan dari saya. Tiba-tiba esoknya
mereka mengirimkan saya daging pelanduk hasil
buruan
mereka.
Saya
cuba
diketepikan oleh kawan-kawan apabila mereka
masuk berburu ke hutan. Tetapi Pak Tua Mahat
ilmu menyeru binatang-binatang hutan datang.
7

-macam, pelengang
juga ilmu berburu iaitu supaya kita dijauhi

kampung, Pak Tua Mahat rajin mempelajari


ilmu-ilmu kebatinan. Kepada siapa dia
menuntut nenek saya tidak ambil peduli sangat.
Aki juga tidak hiraukan sangat apakah ilmuilmu yang di tuntutnya. Selalu juga nenek
perhatikan Pak Tua Mahat membakar
kemenyan di tengah-tengah malam.
Apabila sudah berkahwin, Pak Tua Mahat
berpindah tinggal di rumah isterinya. Di sinilah
kejadian yang mengerikan itu berlaku. Pagi-pagi
lagi Pak Tua Mahat sudah menggalas senapang
mengendap ayam denak ke hujung kampung.
Kebetulan dia mendapat senapang itu dengan
pertolongan OCPD seorang pegawai kulit putih,
kerana Pak Tua Mahat bekerja sebagai pemandu
kapal korek sebuah perlombongan kepunyaan
syarikat kulit putih. Pengurus syarikat
perlombongan itulah yang meminta OCPD
berkenaan memberikan senapang patah kepada
Pak Tua Mahat. Sementara itu Pak Tua Mahat
pula setiap kali pergi berburu, dia tidak akan
lupa
menghadiahkan
sebahagian
hasil
buruannya kepada pengurus lombong dan
OCPD itu. Dengan ini dia sangat disayangi oleh
pegawai-pegawai kulit putih itu.
Pada pagi berkenaan dia tidak bekerja seperti
biasanya. Pak Tua Mahat bercadang untuk
mengendap ayam denak, kerana beberapa hari
sebelum itu Mak Tua Siah ada memberitahunya
tentang bunyi ayam denak berkokok di belukar
kubur.
Sampai saja di belukar Pak Tua Mahat
menjejak kesan tanah yang dikekas oleh ayam
denak. Dia terus menyusur hingga sampai ke
pinggir bukit yang bersempadan dengan hutan
besar. Ketika dia sampai ke sepohon pokok
medang, terdengar olehnya kokok ayam denak.
Pak Tua Mahat mengamat-amati bunyi
kokok itu dari arah mana datangnya. Apabila dia
menyusup belukar senduduk dekat pohon
medang itu, dia nampak seekor ayam denak

boleh menyeru binatang datang, tak perlu lagi


masuk ke hutan. Kita boleh seru dari rumah
Rupa-rupanya saya mendapat tahu Pak Tua
Mahat sengaja tidak mahu mengajar saya ilmu
perburuan yang sebenarnya. Ilmu perburuan
yang ada pada Pak Tua Mahat itu mempunyai
-binatang di hutan
banyak
Tua Mahat bila saya mendesak dia supaya
mengajarkan saya ilmu-ilmu lain mengenai
perburuan.
Dari cerita emak saya, ada sesuatu rahsia
pada diri Pak Tua Mahat menyebabkan dia tidak
mahu menurunkan ilmu perburuannya kepada
anak-binatang di hutan

gembalanya akan memusnahkan kita. Lebih baik


jangan dituntut saja ilmuemak saya menasihatkan saya.
Nampaknya sikap emak ini sama juga seperti
nenek. Tetapi anak-anak muda yang tinggal di
kampung pendalaman seperti saya ketika itu,
tentulah tidak selesa kalau tidak menuntut ilmuilmu demikian. Kalau hendak menuntut ilmu
moden di universiti, pelajaran saya tidak
seberapa. Jadi, ilmu-ilmu tradisional seperti
inilah yang sesuai bagi diri saya.
Satu ketika dulu, kata emak saya, Pak Tua
Mahat sudah mengalami keadaan yang
memilukan hatinya. Hanya ketabahan dia saja
dapat menyelamatkan segala-galanya. Pak Tua
Mahat itu anak nenek saya dengan suaminya
yang pertama. Setelah Pak Tua Mahat berumur
kira-kira dua belas tahun, barulah nenek
berkahwin dengan aki saya iaitu ayah kepada
emak saya. Semasa Pak Tua berkahwin, emak
saya masih anak-anak lagi. Sebagai anak muda
8

jantan bertenggek di atas akar yang berjuntaian


dari pokok enau.

rungutnya dengan harapan ayam denak itu


turun ke tanah mengekas.
Tetapi ayam itu tidak juga turun ke tanah
mengekas, Dia tetap mengirai-ngirai kepak
sambil berkokok nyaring macam mencabar Pak
Tua Mahat. Ekornya yang menghala kearah
muka Pak Tua Mahat terjongket-jongket
menyebabkan Pak Tua Mahat semakin
meradang.
Setelah puas menunggu ayam itu turun
mengekas ke tanah, tetapi tidak juga mahu turun,
maka Pak Tua pun melepaskan tembakan.
Sebaik saja tembakan itu dilepaskan, sekaligus
ayam denak berkenaan menjunam ke bawah.
Dia menggelupur di celah-celah daun terap
kering yang berserakan di tanah. Semasa Pak
Tua
menerkam
untuk
menyembelihnya
didapatinya tidak ada ayam yang menggelupur
tadi. Bulu-bulunya saja bertaburan dengan
tetesan darah pekat melekat pada daun-daun
terap di situ.

bisiknya bila melihat ayam tersebut bertenggek


di atas akar atau di atas busut, itulah tandanya
dia mahu memakan korban.
Tetapi Pak Tua Mahat sudah yakin, bahawa
dirinya
cukup
mempunyai
ilmu
mempertahankan diri dari gangguan puakapuaka hutan seperti itu.
alau belum geruh ku, siadia mengangkat senapang mahu membedek.
Ayam denak itu masih juga berkokok sambil
mengirai-ngirai bulu di atas akar berjuntaian di
pokok enau yang berhampiran dengan pokok
terap.
Pak Tua Mahat masih belum dapat
menembak kerana kedudukan ayam itu
terlindung sedikit oleh daun terap. Dia tidak
mahu bergerak dari situ ditakuti ayam denak itu
terbang jauh apabila terdengar bunyi daun-daun
terap kering dipijak. Daun terap kering yang
gugur di bumi memang kuat bunyi gemersiknya
kalau dipijak. Sebab itulah Pak Tua Mahat
terpaksa berhati-hati supaya ayam denak itu
tidak terbang. Dia sudah nekad mahu
menembaknya walaupun ayam itu bertenggek di
atas akar atau pun busut.
Mengikut petuanya dia tidak boleh mengelak
lagi kalau sudah bertemu kedudukan ayam
tersebut demikian. Mahu tidak mahu dia mesti
menembak juga. Perkara geruh adalah soal lain.

melihat bulu-bulu ayam denak bertaburan,


tetapi ayam yang ditembaknya tidak ada di situ.
Dia menghunus parangnya lalu ditikam ke tanah
ditempat terdapat kesan tetesan darah itu.
Kemudian dia mengambil anak-anak kayu
dipelajarinya. Belum pun sempat dia sampai
semula ke tempat parang dicacak tadi tiba-tiba
dilihatnya seorang lelaki tua berpakaian serba
hitam berdiri di situ.

betul-betul ke arah ayam denak bertenggek.


Marah benar hati Pak Tua Mahat mendapat
alamat demikian. Belum pernah dia diduga
seperti itu. Kalau ada pun dugaan yang dihadapi
hanya tidak seberapa. Dia dapat mengatasi
dugaan itu dengan mudah. Tetapi apabila
bertemu saja ayam denak sudah bertenggek di
atas akar, bukanlah dugaan kecil lagi.

tua itu terketar-ketar.


Berdebar juga hati Pak Tua Mahat
menghadapi keadaan yang tidak di duganya itu.
Dia merenung lelaki tua itu tepat-tepat. Kaki
orang tua itu tidak cecah ke bumi, manakala
mukanya tidak berapa jelas kerana terlindung
dibalik tutup kepalanya.
9

-mainkan
menyindir.
sindir puaka itu lagi yang menjelma sebagai
orang tua.
dari tempatnyua berdiri.
pi, kalau dah nak geruh siapa pun tak
boleh mengelak. Kalau geruh kawan binasalah

Kalau geruh kawan, kawan binasalah. Kalau


mengejek.
Pak Tua Mahat cekalkan hati menghadapi
dugaan tersebut. Di kampung saya Pak Tua
Mahat bukan saja terkenal sebagai pawang
berburu, tetapi juga seorang ahli agama yang
kuat beribadat.
Disinilah kelebihan Pak Tua Mahat.
Walaupun dia mempunyai ilmu kebatinan orang
Melayu, tetapi dia banyak menggunakan ayatayat quran. Ada juga orang-orang kampung
mengatakan Pak Tua Mahat seorang dari murid
ahli tasauf yang terkenal di daerah saya. Sejauh
mana kebenarannya tidaklah saya tahu.
Bagaimanapun seperti yang diceritakan oleh
emak saya, Pak Tua Mahat ini hanyalah seorang
pawang berburu. Kejadian yang menimpa Pak
Tua Mahat itu masih dapat di ingat oleh emak
saya.
Ketika berdepan dengan hantu badi ayam
denak itu, Pak Tua Mahat tidak berhenti-henti
membaca jampi serapahnya. Pertengkarannya
dengan hantu badi itu hanya dia saja yang
mengetahuinya. Cerita dia bertemu dengan
hantu badi itu tidaklah berakhir di situ saja,
tetapi terus sampai ke rumah juga. Di sinilah
rahsia dia bertentang dengan badi ayam denak
itu diketahui orang.

Salah kawan yang awak nampak, salah awak,


menggertap bibir.
itu tersengihkawan. Bagaimana jikalau kawan ambil hak
abar Pak Tua
Mahat.
tak kira kawan, tak kira awak. Siapa geruh dialah
binasa. Kalau awak nak merasa geruh cubalah

tua itu terketar-ketar tetapi


menggerunkan.
Sebenarnya Pak Tua Mahat sudah tahu
orang tua itu sebenarnya hantu badi ayam denak
iaitu merupakan salah satu puaka hutan. Dia
tidak boleh lagi undur ke belakang bila sudah
terserempak dengan puaka berkenaan.
Geruh Pak Tua Mahat sudah ada di
depannya. Mahu tidak mahu dia terpaksa
menghadapinya. Undur atau mara, geruh tetap
geruh. Dalam keadaan demikian hanya
kecekalan hati saja yang boleh menolong. Dia
berserah kepada Allah untuk melindunginya
dari bahaya yang sudah menunggu.

itu terketar-ketar.
Mahat tersengihmata parang yang terbenam di tempat ayam
denak jatuh tadi. Selagi mata parang itu

kata Pak Tua Mahat masih tidak bergerak dari


tempat dia berdiri.
10

tercancang di situ, dia tahu hantu badi itu tidak


boleh melakukan apa-apa kepadanya.

Tiba-tiba darah memercik dari tubuh orang


tua tersebut di bahagian yang disinggahi ranting
anak-anak kayu itu. Dia menggelupur seperti
orang dalam kesakitan sangat. Kemudian
tersungkur di atas daun-daun terap kering
dengan darah memercik.

tercegat di situ dengan kaki tidak jejak ke tanah.


-batuk.
memang kawan tak usik. Kalau awak nak
berunding boleh, tapi kalau nak ugut, kawan

menyerupai orang tua itu. Dia menggelupurgelupur di dalam daun terap kering berserakserak di bumi. Perlahan-lahan tubuh orang tua
itu hilang, lalu menjelmalah ayam denak yang di
tembak oleh Pak Tua Mahat tadi.
Dengan tidak bertangguh Pak Tua Mahat
pun menyembelih ayam tersebut. Semasa dia
menyembelih itu, Pak Tua Mahat masih dapat
mendengar rintihan orang tua tersebut.
-mentang awak anak cucu Pawang
Akir, awak langgar bahasa dengan kawan ye.

orang tua itu tersengih-sengih.


u
menyerah kalah. Dia mara ke depan sambil
menggenggam ranting anak-anakl kayu yang
sudah dicekaknya tadi.
rintih orang tua itu sebaik saja Pak Tua Mahat
berdiri dekatnya.
Pak Tua Mahat tidak peduli lagi apa pun
yang orang tua itu mahu katakan. Puaka hutan
tersebut tidak boleh dilayan. Dalam petuanya
memang hantu atau puaka tidak boleh dilayan
bercakap. Kalau dilayan bercakap semakin
memberangsangkan dia.
Pak Tua Mahat membuka lilit kepalanya
kain berwarna hitam. Kemudian kain itu
diikatkan pada ranting anak-anak kayu. Cepatcepat dia menyebatkan ranting anak-anak kayu
itu ke muka orang tua berkenaan. Dia
mendengar orang tua itu menjerit kesakitan.

lama semakin menghilang.


Setelah semuanya dapat dipulihkan semula,
Pak Tua Mahat pun baliklah ke rumah. Dia
sampai ke rumah kira-kira pukul 11 pagi,
didapatinya orang ramai berkumpul di
rumahnya. Berebar juga hati Pak Tua Mahat bila
melihat keadaan demikian.

perlahan. Kalaulah benar seperti apa yang


diduganya, dia terpaksa juga menghadapinya
dengan cekal. Ketika ini pada zahirnya, dia tidak
akan bercakap sepatah pun dengan orang ramai.
Pak Tua Mahat mengesat air matanya sambil
memerhatikan orang ramai yang datang
berkumpul.

Mahat marah sambil mengibas-ngibas ranting


anak-anak kayu ke tubuh orang tua berkenaan.
mana hak awak. Ayam gembala awak jagalah
baik-baik, jangan di lepaskan. Mana yang lepas
tu rezeki kawan. Bukanlah macam itu janji awak
erus mengibasngibas ke atas ke bawah sekuat hati.

mertuanya Cu Limah sebaik saja Pak Tua Mahat


sampai di kaki tangga. Walaupun orang ramai
menyabarkan Cu Limah, tetapi dia terus
menyerbu kearah Pak Tua Mahat sampai di kaki
tangga. Walaupun orang ramai menyabarkan Cu
11

Limah, tetapi dia terus menyerbu kearah Pak


pa kali aku cakap, jangan
berburu ke hutan, kau degil juga. Puaslah hati

menduga bahawa Suhur kena badi binatang


hutan.
Sebab itulah dia terlalu marah dengan Pak
Tua Mahat. Sudah selalu dia menasihatkan Pak
Tua Mahat supaya berhenti memburu ke hutan.
-laun akan memakan diri sendiri
juga. Barangmengingatkan Pak Tua Mahat.
Tetapi Pak Tua Mahat tetap berkeras. Dia
pergi juga ke hutan berburu. Apabila berlaku
kejadian tersebut pada Suhur, cepat sajalah hati
Cu Limah terbakar mengenangkan kedegilan
Pak Tua Mahat.
Apabila Suhur dibawa naik ke rumah
tubuhnya sudah lembik. Mulutnya keluar darah
pekat. Dia mati sebelum sempat Cu Limah
memanggil Dukun Busu. Ketika Dukun Busu
sampai, Suhur sudah menghembuskan nafas.
Dari telekan Dukun Busu nyatalah Suhur

Limah mengongoi-ngongoi menangis kerana


kehilangan cucu kesayangannya.
Sebaik mendengar saja kata-kata emak
mertuanya Pak Tua Mahat tidak jadi melangkah
naik ke rumah. Dia tidak akan melihat muka
anaknya yang di katakan sudah terbujur oleh
emak mertuanya itu. Dengan tidak bercakap
sepatah pun, Pak Tua Mahat menjerang air
panas untuk merendam ayam denak tadi.
Selepas air mendidih dituangkannya ke
dalam kuali. Ayam denak siap disembelih
dimasukkan ke dalam air panas berkenaan. Dia
mencabut bulunya, kemudian menyiangnya
untuk di gulai. Orang-orang kampung yang
berkumpul melihat saja kelakuan Pak Tua
Mahat hendak menggulai ayam denak itu.
Sepatah pun dia tidak bercakap walaupun
dimaki hamun oleh Cu Limah. Dia tidak peduli
pun fasal orang berkumpul menziarahi anaknya
yang mati secara tiba-tiba.
Sambil dia menumbuk lada dan memarut
kelapa, dia masak nasi. Sebaik saja air nasi
kering, dia siap memerah santan. Dia tidak
menyuruh isterinya Mak Tua Siah membantu
dia.
Kononnya kata emak saya, semasa Pak Tua
Mahat menembak ayam denak dihutan, anaknya
itu sedang bermain dengan kawan-kawannya
sebaya di halaman rumah. Itulah seorang anak
Pak Tua Mahat baru berumur empat tahun,
bernama Suhur. Kerana cucu seorang itulah Cu
Limah terlalu memanjakannya.
Sedang bermain-main itulah Suhur tiba-tiba
pengsan terbeliak mata. Mulutnya berbuih-buih
sambil menggelupur-gelupur seperti ayam
denak kena tembak. Bila Cu Limah diberitahu
tentang penyakit ganjil Suhur, dia sudah

ditembak oleh ayahnya.

memerhatikan Pak Tua Mahat memasak di


dapur.
Di atas rumah orang ramai cuba
menenangkan Cu Limah. Mulutnya becok tidak
berhenti-henti memaki-hamun Pak Tua Mahat.
Dia tidak peduli lagi walaupun nenek saya iaitu
besannya ada di situ.

sikap Cu Limah memaki hamun Pak Tua Mahat


itu.
Orang-orang
kampung
juga
tidak
menghiraukan sangat keributan dalam keluarga.
Masing-masing membuat kerja-kerja yang patut
dilakukan. Ada yang ke kubur menggali kubur,
ada yang menyediakan papan gendeng lahad,
ada yang menyediakan kain kapan. Pendek kata
mereka tidak ambil peduli tentang kekecohan
anak-beranak itu.
12

Kalau asyik dengan meleraikan orang


berkelahi anak-beranak, satu kerja pun tidak
boleh siap. Pak Tua Mahat juga tidak
menghiraukan orang ramai yang datang
berkumpul. Dia mendiamkan diri saja
mendengar maki hamun dari mertuanya Cu
Limah. Emak saya pula disuruh oleh nenek
membaca quran di sisi mayat Suhur yang sudah
di bujurkan.
Setelah siap memasak, Pak Tua Mahat
menghidangkan di dalam dulang. Kemudian
mengangkat hidangan itu ke sisi mayat Suhur
yang terbujur. Melihatkan keadaan demikian,
emak saya terpaksa berundur jauh dari situ.
Nenek juga menyuruh emak saya beredar supaya
tidak mengganggu Pak Tua Mahat. Perlahanlahan Pak Tua Mahat meletakkan hidangan di
sisi mayat Suhur. Orang-orang kampung
menjadi heran dengan kelakuan Pak Tua Mahat
itu. Malah Dukun Busu juga ikut sama
keheranan.
Kemudian Pak Tua Mahat menyelak kain
yang menyelubungi mayat anaknya. Dia
menampar-nampar pipi anaknya perlahan
seperti mengejutkan orang dari tidur.
ri,

103. APEK TUA BERTUKAR JADI RUSA


NAMPAKNYA usaha saya mahu belajar
ilmu kebatinan selalu mendapat halangan.
Kalau pun nenek saya tidak membenarkan,
orang berkenaan yang mempunyai ilmu
kebatinan itu enggan mengajarkan kepada saya.
Bagaimana seorang kawan saya memberitahu
memangnya sukar bagi orang-orang yang
mempunyai ilmu kebatinan mahu menurunkan
ilmunya kepada seseorang.
setengah orang-orang yang mempunyai ilmu
kebatinan itu memberitahu sesiapa yang mahu
menuntut bahawa syarat menuntut hendaklah
murid tidak menemui guru selama tiga tahun,

alam tempoh yang ditetapkan,


salah seorang darinya akan mati. Sebab itulah
orang-orang yang mempunyai ilmu kebatinan
tidak akan menurunkan ilmunya kepada
saya itu selanjutnya.
Agaknya boleh jadi benar juga seperti yang
dikatakan oleh kawan saya itu. Sejak beberapa
waktu saya mahu belajar sesuatu dari orangorang tertentu mereka enggan mengajarkannya
kepada saya.
Saya telah diperkenalkan oleh seorang kawan
dengan Pak Musid di Kampung Hulu.
Kononnya Pak Musid seorang pemburu yang
mahir di hutan. Dia boleh berjalan sambil tidur
ketika berada di hutan.
Kadangkala kedengaran senar dia tidur
semasa berjalan merempuh belukar itu.
Anehnya tidak pernah tersesat, atau kakinya
tersadung kepada akar-akar yang melintangi
jalan. Pak Musid hanya tersenyum bila saya
nyatakan tujuan saya bertemu dengannya itu.

Tiba-tiba emak saya melihat Suhur bangun


seperti orang bangun dari tidur. Mereka berdua
beranak pun memakan hidangan yang
disediakan itu. Semua orang yang melihat
kejadian itu tercengang-cengang sama sendiri.
Tiga hari lamanya selepas kejadian itu Pak
Tua Mahat tidak mahu bercakap sepatah pun
dengan sesiapa saja.
Agaknya kerana kejadian tersebutlah Pak
Tua Mahat tidak mahu mengajarkan saya ilmu
berburu yang ada padanya. Sehinggalah dia
meninggal dunia dua tahun lalu, saya masih
tidak diajarnya ilmu berkenaan.

13

kawannya itu, kesemua anggota gerombolan


yang
hendak
menangkap
Pak
Musid
bertempiaran lari.
Cerita mengenai Pak Musid banyak
diketahui oleh orang. Saya juga mendengar
mengenai peristiwa Pak Musid bertengkar
dengan pekerja-pekerja kontrak membuat
jembatan di kampung saya.
Ceritanya begini:
Kira-kira 15 orang pekerja kontrak bangsa
Cina sedang membuat jembatan dikampung.
Kayupanjangnya kirasedang tegak di kepala, kebetulan Pak Musid
melintasi di tempat itu. Melihat pekerja-pekerja
Cina itu terkial-kial mengangkat sebatang tiang
jembatan walaupun menggunakan tenaga 15
orang. Pak Musid secara berjenaka mengejek
kawannya yang sama-sama bekerja di situ.
tu kayu pun

soalnya. Saya menganggukkan kepala.


Dia tersengih-sengih merenung
muka saya. Saya mengangguk juga.
dari saya. Mak Bidan di Kampung Hilir itu pun
bukannya calang-calang. Mengapa pula jumpa
Dia macam menyindir saya.
saya masih berharap.
pada Pak Musid, tak ada pada Pawang Mahat,
kata saya merendah.

lebih dari dia,

desak saya.
Namun Pak Musid tetap enggan mengajar
saya apa-apa. Dia tetap berkeras mengatakan
pengetahuannya belum cukup tinggi. Dia juga
masih mahu belajar dari sesiapa saja.
Kebolehan Pak Musid ini bukan setakat
berjalan sewaktu sedang tidur, tetapi boleh
mengangkat barang-barang yang berat. Banyak
cerita mengenai dirinya diceritakan oleh kawan
saya.
Kononnya pernah sewaktu berlaku

tersengih-sengih memerhatikan kawannya itu


terkial-kial.

kepanasan.
jembatan lu tatak boleh angkat,
lagi
sambil tertawa kecil.
Leong hanya tersengih-sengih dengan katakata Pak Musid itu.
Memang dia selalu
berjenaka dengan Pak Musid. Oleh itu kata-kata
Pak Musid ini tidak menjadi apa-apa kepada dia.
Lagi pun Pak Musid memang sudah berkawan
lama dengan Leong.
Bagaimanapun kata-kata Pak Musid itu telah
menyinggung perasaan salah seorang buruh
kontrak membuat jembatan itu.

empat belas hari dulu, Pak Musid di kepung oleh


15 orang gerombolan komunis yang lengkap
dengan senjata. Pak Musid dituduh oleh mereka
menjadi talibarut Jepun.
Oleh itu dia di
kehendaki oleh ketua gerombolan komunis
datang bertemunya supaya boleh dibicarakan.
Pak Musid enggan menurut kemahuan
gerombolan komunis lalu ditangkapnya salah
seorang dari gerombolan itu. Sebelah tangannya
menjinjing punggung lelaki berkenaan seperti
kucing menggonggong tikus saja sambil sebelah
lagi tangannya menampar kepala lelaki itu. Tibatiba saja lelaki itu muntah tahi langsung
menggelupur mati. Apa bila melihat keadaan

Musid tersenging-sengih memerhati kawannya


14

Leong bersama buruh kontrak itu mengangkat


tiang jembatan tersebut.

bila gua dapat gaji.

seorang pekerja buruh kontrak mula merah


padam muka.

latus gua tak mahu, tapi lu jangan


cakap itu macam sama gua,
Pak Musid
mengingatkan.
Peristiwa itu selesai begitu saja, kerana Pak
Musid pun tahu dirinya bersalah. Walaupun dia
cuma bergurau, tetapi tidak seharusnya
mengejek pekerja-pekerja tersebut yang sedang
di dalam kepanasan kerana matahari tegak di
kepala.
Itulah sebahagian dari cerita Pak Musid yang
saya pernah dengar. Apabila saya datang
menyampaikan hasrat mahu menuntut darinya,
dia cuba mengelakkan diri. Berbagai-bagai dalih
diberikannya kepada saya. Tetapi saya tetap
berusaha mendesak Pak Musid supaya
mengajarkan
sesuatu
kepada
saya.
Bagaimanapun dia tetap dengan pendiriannya
tidak mahu mengajar saya. Kata Pak Musid,

teriaknya menampakkan kemarahan.


Tak payah lima belas orang,
Pak Musid
mengerling pekerja yang mula naik darah itu.
Leong cuba memujuk kawannya itu supaya
tidak hilang kesabaran. Lagi pun Pak Musid
hanya bergurau. Rupa-rupanya pekerja buruh
kontrak itu tidak dapat menahan sabar lagi. Dia
tidak dapat membezakan sama ada Pak Musid
bergurau atau sebaliknya. Apa lagi ketika itu di
tambah dengan kepanasan matahari yang
memijar di atas kepala.
l
sambil menuding-nuding jarinya kearah Pak
Musid yang berdiri di atas tebing sungai.
Sikap lelaki Cina itu menyebabkan Pak
Musid pula menjadi marah. Dengan tidak
bercakap sepatah pun, Pak Musid mencapai
kayu tiang jembatan itu dengan sebelah
tangannya lalu dicacakkan ke tengah sungai.
Kesemua 15 orang pekerja buruh kontrak itu
tercengang-cengang melihat perbuatan Pak
Musid.

manfaat apa-apa.

Tuntutlah ilmu kebatinan

Setelah beberapa kali saya memujuk supaya


mengajarkan saya ilmu perburuan darinya, Pak
Musid pun menceritakan kepada saya salah satu
pengalamannya supaya saya berfikir panjang
sebelum membuat keputusan.
Katanya, pada satu hari dia telah masuk ke
hutan berburu bersama dua orang kawannya
iaitu Pak Tua Mahat dan Jidin Bacul. Pak Tua
Mahat ialah bapa saudara saya sendiri. Pak Tua
Mahat lah yang membawa senapang patah laras
dua dengan menggunakan peluru penabur.
Setelah tidak berjaya mendapat apa-apa,
mereka mengambil keputusan bermalam saja di
hutan sambil menepuk pelanduk. Pak Musid
memang
gemar
menepuk
pelanduk
menggunakan daun palas. Kononnya ada dua
cara menepuk pelanduk ini.
Selain dari

Herdiknya sambil menunjukkan kearah kayu


tiang jembatan yang tercacak di tengah sungai.
maaf laaa latuk, tadi jam gua hati sangat panas.
memegang tangan Pak Musid.
Leong juga memujuk Pak Musid
tidak mengambil apa-apa tindakan
kawannya itu. Dengan pujukan Leong
semua sama-sama pergi ke kedai kopi
sambil berdamai.

Sekalang gua tatak

supaya
kepada
mereka
minum
15

menggunakan daun palas, boleh juga di gunakan


tempurung.
Menggunakan tempurung ini ada bahayanya.
Kadangkala harimau belang yang datang. Tetapi
bagi Pak Tua Mahat, dia tidak takut apa-apa
dengan harimau yang ganas. Selalunya Jidin
Bacul yang menepuk daun palas kepada busut.
Manakala Pak Tua Mahat bersiap sedia dengan
senapang laras dua untuk membedek mangsa.
Pak Musid pula akan menerpa dengan parang
terhunus untuk menyembelihnya.
Keesokan harinya semasa mencuci muka di
satu alur air, Jidin bacul memberitahu ada kesan
tapak kaki rusa. Dari kesannya ternyata tempat
itu baru saja dilalui oleh rusa tersebut. Mereka
pun tidak berlengah lagi terus mengekorinya.

pemburu di kampungnya. Dia boleh mematikan


langkah rusa itu kalau mahu melarikan diri juga.
Beberapa rantai mereka berjalan ke hadapan
Pak Musid nampak seekor rusa tanduk
bercabang sedang memakan taruk muda pisang
hutan. Cepat-cepat dia menepuk bahu Pak Tua
Mahat sambil menunjukkan kearah rusa yang
tercengang-cengang di tengah belukar pisang
hutan itu.
Pak Tua Mahat tidaklah terus membedek.
Dia berdoa dengan menadah tangan terlebih
dahulu, sebelum membedek muncung senapang
mencari sasaran. Pak Musid sudah bersedia
memegang hulu parangnya dengan kemas.
Sekiranya tembakan Pak Tua Mahat menepati
sasaran, dia akan menerpa ke hadapan
menghunus parangnya. Dialah yang akan
menyembelihnya. Sudah tentulah Jidin Bacul
akan membantu dia menekankan kepala rusa itu
ke tanah, supaya tidak dapat bergerak.
Kecekapan Jidin Bacul membantu inilah
menyebabkan dia selalu dibawa ikut sama
berburu.
Matahari baru mahu tegak di kepala semasa
mereka bertiga menghendap rusa di tengah
belukar pisang. Pak Tua Mahat berhati-hati
membedekkan mucung senapangnya. Sekaligus
dentuman senapang berbunyi menggema di
tengah belukar pisang hutan. Sekaligus juga
rusa menyerbu belukar pisang itu macam babi
menyondol tanah.
Ada beberapa langkah menyerbu, rusa itu
terhuyung hayang lalu rebah ke dalam belukar.
Cepat-cepat Pak Musid menerpa sambil
menghunuskan parangnya, di ikuti oleh Jidin
Bacul. Sebaik saja sampai di tempat rusa itu
rebah, Jidin Bacul memekik sekuat hati dalam
keadaan ketakutan.

ujar Jidin bacul menunjukkan kesan tapak kaki


rusa.
Pak Tua Mahat tersenyum melihat kesan
tapak kaki rusa itu. Sudah lama dia teringin
untuk mendapatkan daging rusa. Kalau daging
pelanduk memang sudah selalu benar. Setiap
kali dia masuk ke hutan ada sajalah pelanduk
yang diperolehinya.
Kalau rusa, napuh, kijang jarang boleh di
temui. Oleh itulah dia berazam akan terus
menjejek kesan tapak kaki rusa tersebut.
Tua Mahat

mencecap-cecap bibir.
melepas kita,
Pak Musid tersengih-sengih.
Namun dalam hatinya berharap juga akan dapat
menangkap rusa berkenaan.
Dia tahu rusa tidak sama dengan pelanduk
atau kijang. Rusa mudah dapat mengagak ada
orang mengendapnya. Dia cekap melarikan diri
kalau terdengar ada orang mengedap. Tetapi dia
tahu Pak Tua Mahat bukanlah calang-calang

jeritnya tercungap-cungap. Pak Musid undur ke


belakang sedikit. Di lihatnya yang terbaring di
tengah belukar pisang hutan itu bukanlah seekor
16

rusa, tetapi lelaki Cina tua yang memakai serba


hitam.

rintih apek tua itu lagi merengak-rengak. Dia


berlegar-legar juga di sekeliling tubuh apek tua
tersebut sambil mengibas-ngibaskan kain hitam
lilit kepalanya di tubuh apek tua itu.

terbaring di dalam belukar pisang hutan itu.


Kakinya terkinjal-kinjal seperti kaki rusa
menendang angin.
Pak Tua Mahat terus mengibas-ngibas kain
hitam ke tubuh apek tua itu. Setiap kali dia
mengibas-ngibas, mulutnya kumat kamit
membaca jampi serapah.
Rengek apek tua tiba-tiba beransur-ansur
hilang. Pak Musid nampak kepala apik tua itu
sedikit demi sedikit berubah menjadi kepala rusa.
Bulu rusa itu tegak meremang dengan darah
memercik. Lama-kelamaan tubuh tersebut terus
berubah menjadi rusa, seperti yang ditembak
oleh Pak Tua Mahat tadi.
h Pak Tua
Mahat. Kain hitam lilit kepala tidak lepas dari
tangannya. Dia terus mengibas-ngibas kain
tersebut macam mengawal sesuatu.
Pak Musid pun tidak bertangguh lagi lantas
menghunus parang yang tercancang di tanah.
Cepat-cepat dia menyembelih rusa yang sudah
tergolek di dalam belukar pisang hutan. Jidin
Bacul yang membantu menekan kepala rusa
berkenaan ke tanah. Kepala lututnya di sandal
kuat-kuat pada bahagian telinga rusa itu. Setelah
siap disembelih Pak Musid nampak bulu rusa itu
masih tegak meremang. Terasa juga gerun di
hatinya melihatkan peristiwa tersebut. Tetapi
dia tetap cekal selagi Pak Tua Mahat ada
tertegak di situ.
Pak Tua Mahat masih
berkeliling sambil mengibas-ngibas kain hitam
ditangannya.

Aku tak minta geruh kau, tapi geruh kau nak

ke lagit asal kau jadi, pulang pulih kepada asal

apek tua itu kesakitan sambil tangannya


menekup kesan darah pada bahagian kepala. Pak
Musid tertegun tidak dapat bercakap sepatah
apa pun.
Jidin Bacul juga tertegak tidak
bergerak memerhati apek tua itu merengakrengak kesakitan.
menusuk-nusuk perasaan Pak Musid. Apabila
Pak Tua Mahat menjengah apek tua itu terketarketar menekup kesan darah pada kepalanya,
peluh mula memercik pada dahi Pak Tua Mahat.
Dia mendongak ke atas memerhati matahari
yang belum lagi tegak di kepala. Kemudian
memerhati dahan pokok-pokok hutan yang
menjulang tinggi.
memang adat orang ke hutan,
Pak Tua
Mahat sambil merungkai kain lilit kepalanya
tak dicari, malang tak ditempah, tapi kalau dah
berligar di sekeliling tubuh apek tua yang masih
terbaring di dalam belukar pisang hutan.
sahut Musid lalu menacakkan mata parang ke
tanah.

mengibas-ngibas kain hitam lilit kepalanya.


enengadah ke
langit asal kau jadi, pulang pulih kau kepada asal

Pak Musid pula duduk bersila di kepala rusa


yang sudah disembelih itu.
Sambil
menengadahkan tangan dia juga ikut sama
b
Mati kau di timbun tanah tambak,
17

kerat temiang panjang pendek, akan pelemang


hati hempedu rawan kau, datang kau dari
bencah mahang balik kau ke bencah mahang,
datang kau dari rimba sekampung balik kau ke
rimba sekampung, aku tahu asal kau jadi,
h
Dua orang pawang pemburu itu bersatu
menghadapi dugaan di hadapan mereka. Jidin
Bacul hanya memerhatikan saja kelakuan dua
orang pawang pemburu berkenaan. Dia sendiri
tidak tahu apa harus dilakukan, kerana rusa
yang ditembak tiba-tiba bertukar menjadi
seorang lelaki Cina yang sudah tua.
Setelah bertukar semula menjadi rusa,
bulunya tegak meremang seperti berus dawai
yang keras.
Keanehan ini benar-benar
menggerunkan hati Jidin Bacul. Tetapi dia tetap
bersabar mahu melihat kesudahan dari peristiwa
yang baru dialaminya itu. Apa yang tidak dilihat
oleh Jidin Bacul ketika itu ialah di kawasan itu
tertegak satu lembaga hitam berpijak atas tubuh
rusa yang sudah disembelih tadi. Hanya Pak
Tua Mahat dan Pak Musid saja berdepan dengan
lembaga berkenaan. Jidin Bacul hanya dapat
melihat mulut dua orang pawang pemburu itu
saja kumat kamit.

datang.

Kalau awak tak pergi, kami terpaksa


a Pak Musid dengan
matanya dilihat oleh Jidin Bacul terpejam kejap.
Lembaga hitam itu tetap bertenggek di atas
tubuh rusa yang sudah disembelih. Dia berkeras
tidak mahu meninggalkan rusa tersebut. Ketika
inilah Pak Musid melihat tubuh Pak Tua Mahat
beransur-ansur menjadi besar. Pak Tua Mahat
berdiri sama tinggi dengan lembaga hitam
berkenaan. Kepalanya juga cecah sampai keawan.
Pak Musid dapat mendengar laung kesakitan
di udara. Suara Pak Tua Mahat sudah tidak
kedengaran lagi. Yang dapat didengar oleh Pak
Musid hanya tempik herdik Pak Tua Mahat.
Suaranya keras dan berang. Sedikit demi sedikit
suara lembaga hitam yang pada mulanya
berkeras tadi hilang begitu saja.
Bayang hitam yang bertenggek di atas tubuh
rusa juga hilang. Hanya tubuh Pak Tua Mahat
saja yang kelihatan oleh Pak Musid. Saat ini.
Jidin Bacul nampak bulu rusa yang tegak
meremang seperti berus dawai sudah lembut
semula, kembali menjadi bulu rusa kebiasaannya.
Semasa Pak Musid membuka matanya dia
melihat Pak Tua Mahat masih berdiri di
depannya dengan kepala mendongak ke langit.
Kain hitam lilit kepala masih tidak lepas dari
tangannya. Dia mengibas-ngibaskan kain hitam
itu ke tubuh rusa semakin keras.
Sebaik saja Pak Tua Mahat berhenti
mengibas-ngibas kain hitam di tangannya,
kelihatan oleh Pak Musid, dia mengambil darah
pada leher rusa bekas sembelih tadi. Kemudian
dia memalitkan darah pada tangannya itu ke
seluruh tubuh rusa itu. Setelah itu Pak Tua
Mahat duduk seperti orang dalam keletihan.
Dia memerintahkan Jidin Bacul mengulit dan
melapah rusa tersebut.
Pak Musid lah
membantu Jidin Bacul mengulit dan melapah.
Pak Tua Mahat hanya tersandar di pangkal
rumpun pisang tidak bercakap sepatah apa pun.

lembaga hitam tersebut. Pak Tua Mahat melihat


kepalanya cecah keawan.
tunjuk keras kepala,

hut Pak Tua Mahat.

kata Pak Musid pula.


berdua yang selalu ganggu binatang gembala

anak cucu To
berdolak dalik,

Pak Tua Mahat.

hak kami, atau kami menyeru Tok' Malim


18

Inilah pengalaman Pak Musid yang


diceritakannya kepada saya. Katanya tidak lama
selepas itu Jidin Bacul kena sakit telinga. Di
dalam telinganya berdarah, pada hal tidak ada
kesan bisul atau bengkak. Lamanya juga Jidin
Bacul mengidap sakit telinga itu. Kita-kira
sebulan dia mengidap teliga berdarah itu,
akhirnya dapat di pulihkan semula oleh Pak Tua
Mahat. Barulah Jidin Bacul teringat bahawa dia
menekan kepala lututnya ke pangkal telinga rusa,
semasa Pak Musid menyembelihnya.

panjang sambil menarik celapa tembakau.


mana boleh berjanji.

Sebab itulah dia suka

tembakau dalam rokok daunnya.


Lama saya memerhatikan dia untuk
mendengar cerita selanjut darinya. Tetapi dia
menggertap-gertap
bibir
saja
sambil
menggulung rokok pada tapak tangannya.
Setelah siap digulung barulah dihisapnya sampai
bara merah membakar pada hujungnya. Sambil
menghembuskan asap rokok yang berkepulkepul barulah Pak Musid menerangkan,
dangkala kita dah bakar kemenyan, dah
simah minta jalan lalu hendak berburu, dah
patuh dengan pantang larang, puaka jembalang

104. RUSA PUTIH BAWA AKIBAT


BERITA Pak Tua Mahat dihalang oleh puaka
rimba itu tidak diketahui oleh sesiapa pun. Jidin
Bacul sendiri tidak tahu apa-apa. Dia hanya
melihat Pak Tua Mahat tercegat di tengah
belukar pisang hutan dengan mengibas-ngibas
kain hitam lilit kepalanya.
Hanya Pak Musid yang dapat melihat. Dia
nampak lembaga hitam itu bertenggek di atas
tubuh rusa yang sudah ditembak. Lembaga
hitam itu besar tinggi hingga kepalanya juga
tercecah ke awan. Pak Musid tidak dapat
melihat dengan jelas muka lembaga hitam
berkenaan.
Tetapi dia tahu itulah puaka rimba. Siapa
yang dihalang oleh puaka rimba tatkala
memburu di hutan sudah pasti menerima geruh.
Bagi mereka yang tidak dapat melihat keadaan

Musid.
bukanlah berkuasa. Yang
Maha Berkuasa hanya Allah, sebab itu kita mesti
tersengihuntuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Jangan
tuntut ilmu puaka jembalang macam aku
ia mengingatkan.

yang selalu menyebabkan pemburu-pemburu


menerima mala petaka yang tidak diduga.
-binatang di hutan memang ada
ge

tegasnya masih berkeras tidak membenarkan


saya menuntut ilmu-ilmu kebatinan sepertinya.

berdolak dalik. Itulah yang menyebabkan kita


saya perlahan.
saya.

Quran pun Allah ada berfirman belajarlah


kepada orang yang berpengetahuan kalau kamu
19

digunakan orang. Katanya ilmu ini bermula


dari seorang ahli perburuan juga.

daun yang masih tersepit celah bibirnya.

memulakan ceritanya dengan harapan saya


memikirkan semula niat saya mahu belajar
kepadanya itu.
Pak Malim seorang pembru, yang kerjanya
sehari-hari memburu binatang di hutan.
Binatang-binatang yang diburunya ini dijual ke
pekan (maksudnya pasar sari atau pasar
minggu).
Di kampung itu memang terkenal lah Pak

mengharapkan dia mahu mengajar saya.

dan maarifat, atau pun tasauf, itu ilmu


asap rokok dari mulutnya.
Nampaknya Pak Musid tetap berkeras tidak
mahu menurunkan ilmu perburuan itu kepada
saya. Dia pun sama juga seperti arwah Pak Tua
Mahat saya yang tidak mahu saya mengikuti
jejak langkahnya.
Apabila saya berfikir sedalam-dalamnya
akan kata-kata arwah nenek saya, arwah Pak Tua
Mahat dan Pak Musid sendiri, saya dapati
mereka seolah-oleh menyesal kerana memiliki
ilmu kebatinannya selama ini. Setelah mereka
mendalami pengajian agama, mereka dapati
ilmu-ilmu kebatinan yang pernah dipelajarinya
dulu tidak sama dengan ketinggian dan
kemurnian ilmu agama.
Akan tetapi sebenarnya saya mencungkil
rahsia ilmu kebatinan mereka hanya sekadar
ingin tahu saja. Tidaklah terlintas di hati saya
untuk menjadikan ianya satu amalan. Pada
zahirnya saya dapat melihat mereka yang
mempunyai ilmu kebatinan seperti ini bolehlah

Penghulu juga selalu memesan daging binatangbinatang hutan kepada Pak Malim, sekiranya dia
berhajat.
Setiap kali pergi berburu tidak
pernahlah Pak Malim balik dengan tangan
kosong.
Satu masa isteri Pak Malim mengandung.
Entah macam mana isterinya ini mengidam
hendak memakan daging rusa berwarna putih.
Kerana sayangkan isterinya, Pak Malim pun
bernekad untuk memburu rusa putih ini.
Walaupun ditegah oleh isterinya, namun Pak
Malim tidak menghiraukan.

isterinya melarang pemergian Pak Malim.


tau kau
mengidam kerana anak di dalam kandungan itu
yang menginginkannya.
Aku sanggup
mahu pergi berburu.

bolehlah dikira susah.


Di zaman dulu memang orang memerlukan
ilmu kebatinan, kerana itu sajalah ilmu yang
boleh mereka tuntut. Tetapi di zaman moden
ini sudah banyak ilmu yang boleh dipelajari di
sekolah-sekolah.
Ilmu-ilmu ini lebih besar
gunanya dari ilmu kebatinan, Bagaimana pun
Pak Musid mahu juga menceritakan kepada saya
asal mula ilmu perburuan yang dipelajarinya itu

apa. Aku hanya mahu men


cuba berdalih supaya suamnya tidak pergi.
Tetapi Pak Malim dapat menduga bahawa
isterinya berbohong.
Kalau isterinya tidak
mengidam masakan dia meluahkan perasaannya.
Lagi pun itulah anak sulungnya yang bakal lahir.
20

Sejak beberapa lama mereka hidup sebagai


suami isteri, masih juga belum mendapat anak.
Oleh itu apabila di ketahuinya Ibah
mengandung, dia sanggup melakukan apa saja
agar Ibah merasa senang hati. Di melarang Ibah
membuat kerja-kerja yang berat agar anak di
dalam kandungan itu selamat. Sehinggakan
untuk memasak nasi dan gulai pun, tidak
dibenarkannya Ibah melakukannya.
Demikianlah sayangnya Pak Malim kepada
Ibah. Dia sangat berharap agar Ibah selamat
melahirkan anak yang diidam-idamkanya
selama ini.
Sebab itulah Ibah memberitahu dia
mengenai keinginannya mahu memakan daging
rusa warna putih, Pak Malim bertekad untuk
memburunya. Dia mesti mendapatkan rusa
putih itu supaya isterinya tidak kempunan.

disembunyikan dari pengetahuan suami.


Memadailah
mencuba
sendiri
untuk
mendapatkannya. Kalau tidak dapat pun jangan
Pak Musid mengingatkan semasa dia
menceritakan kisah ini kepada saya.
sambung balik kisah Pak Malim
Jadi, Pak Malim pun masuklah ke hutan
untuk berburu. Anjingnya Si Birik mengekor
saja kemana Pak Malim pergi. Sudah menjadi
kebiasaan memang Si Birik tidak pernah
berenggang dari Pak Malim kalau masuk ke
hutan.
Bila tercium bau binatang hutan, Si Birik
akan menghambat terlebih dulu. Dia akan
mengasak supaya binatang itu lari merempuh ke
arah Pak Malim. Sebab itulah Pak Malim sangat
sayang kepada Si Birik. Sudah menjadi tabiat
Pak Malim pula, kalau dia mendapat hasil
buruan yang pertama dia akan memanggang
bahagian paha binatang berkenaan. Kemudian
diberikan kepada Si Birik.
Setelah sampai ke dalam hutan Pak Malim
ternampak seekor rusa melintas. Dia pun
memerintahkan Si Birik menghambatnya.
Setelah berjaya dia menangkap rusa berkenaan,
didapatinya bulu rusa itu tidaklah putih. Dia
hanya memanggang paha rusa itu untuk
diberikan kepada Si Birik. Bagaimana pun
bangkai rusa berkenaan ditinggalkannya saja di
situ.
t rusa putih aku tak balik
Katanya memandang anjing hitam
yang mengekor dia.
Dia terus berjalan masuk jauh ke hutan
untuk memburu rusa berwarna putih. Sehingga
sampai pada satu gaung dia terpaksa berhenti
penat. Sekonyong-konyong melintaslah seekor
rusa mahu meminum air pada alur digaung

tak mengidam apadegan


harapan Pak Malim membatalkan hasratnya
mahu berburu rusa putih itu.
ni

memang

kerja

abang,

tahulah

abang,

berkeras mahu pergi.


mana
mengingatkan.
sambil memegang perut Ibah yang memboyot.
ujarnya terus melangkah pergi. Bersamanya
dibawa juga anjing perburuannya bernam Si
Birik.
Kerana keras hati suaminya, tidaklah dapat
Ibah menghalangnya lagi.
Walaupun dia
menyesal kemudian sudah tidak berguna. Itulah
menjadi pantang larang kepada orang tua-tua,
isteri yang mengandung memberitahu suaminya
akan barang yang di idamkannya.
21

tersebut. Pak Malim pun tidak berlengah lagi


langsung memburunya.
Setelah dapat rusa berkenaan, didapatinya
warna rusa itu tidak juga putih. Dia semakin
keletihan kerana terpaksa memburu hingga
masuk jauh ke dalam hutan.

perempuan itu dengan garang.

perempuan tua terketar.


Pak Malim menghunus parangnya. Dia dapat
mengangak bahawa perempuan itu ialah nenek
kebayan.

-ngusap bulu
tengkuk anjing hitamnya.
Begitulah yang terjadi kepada Pak Malim.
Dia berjaya memburu dan membunuh rusa-rusa
yang melintas di depannya. Tetapi setiap kali
rusa itu dapat dibunuhnya, bulu rusa itu tidak
putih. Oleh itu dia terpaksa meninggalkan
bangkai rusa itu di situ, terbiar dengan tidak
dimakan.
Masuk hari yang ke tujuh, Pak Malim
memburu rusa warna putih namun tidak juga
berhasil. Bagaimanapun dia bernekad, selagi
tidak di jumpainya rusa warna putih dia tidak
akan balik menemui isterinya, Ibah. Selama
tujuh hari tujuh malam itu sudah banyaklah
bangkai rusa terbiar di merata hutan akibat
dibunuh oleh Pak Malim.
Setelah tujuh hari tujuh malam memburu di
hutan. Pak Malim bertemu sebuah pondok di
tengah hutan itu. Dia pun berhentilah di situ
melepaskan penat. Sewaktu dia berehat ini
keluarlah seorang perempuan tua dari pondok
tersebut.

terseutersesat ke sini tapi mereka tidak seberani cucu.


Dia balik semula ke rumah kalau nenek
bercucuran air matanya.
Malim tidak sabar mahu memburu rusa putih
yang diidamkan oleh isterinya.

tujulah ke matahari hidup dari sini. Di sebalik


bukit itu nanti, cucu berjumpalah dengan orang
menahan rasa sedih.
Setelah mendengar penerangan dari nenek
kebayan tiu, Pak Malim pun menuju kepada
matahari hidup bersama Si Birik. Perempuan
tua tersebut memerhatikan saja dengan linangan
air matanya.
Sejak Pak Malim pergi berburu rusa putih,
lenyaplah kisahnya di kampung. Ibah juga sudah
selamat melahirkan seorang anak laki-laki.
Berita kehilangan Pak Malim sewaktu pergi

terketar-ketar.
Dia sedikit pun tidak merasa gementar
berhadapan dengan orang tua yang tidak
dikenalinya itu.

Penghulu.
Orang-orang kampung sudah disuruh oleh

berbulu putih. Di mana nenek tahu adanya rusa

Mereka yang masuk ke hutan hanya menjumpai


bangkai-bangkai rusa yang diburu oleh Pak
Malim.
Bangkai-bangkai itu juga ada
setengahnya sudah tinggal tengkorak saja.

lu putih tu ada, tapi nenek


perempuan tua tersebut.
22

Akhirnya orang-orang kampung berputus


asa mahu mencari Pak Malim. Oleh itu mereka
berpendapat Pak Malim sudah hilang ketika

ayahnya semula.Dia merasa bertanggungjawab


untuk menemukan kembali ayahnya yang
menghilang selama dua puluh tahun itu.
Setelah mendapat pedoman dari emaknya
mengenai rupa ayahnya dan anjing pemburu Si
Birik itu, Kerimun pun masuk ke hutan dengan
ditemani oleh anjingnya berwarna kuning
bernama Kumbang. Bersamanya dibawa juga

mahu menolong Ibah mencari Pak Malim.


kalau tak geruh dia, siapa pun tak boleh
mengingatkan Ibah supaya bersabar. Ibah tahu
lu berikhtiar mahu menolongnya.
Tetapi apa daya orang-orang kampung tidak
dapat mencarinya. Kalau Pak Malim mati di
terkam binatang buas, setidak-tidaknya ada juga
kesannya. Si Birik juga tentu ada bersamanya.
Dengan terjumpanya bangkai-bangkai rusa
bergelimpangan oleh orang-orang kampung,
terbuktilah bahawa Pak Malim bernekad mahu
mencarikannya rusa putih itu. Dia percaya Pak
Malim bernekad mencari rusa putih tersebut,
sehingga lupa mengenai isterinya sedang
mengandung.
Di sinilah timbul rasa kesal di hati Ibah.
Tetapi semuanya sudah berlalu.
Suami
kesayangannya sudah bernekad tidak akan balik
selagi tidak menemui rusa putih berkenaan.
Sehinggalah dua puluh tahun berlalu, berita
mengenai Pak Malim hilang begitu saja.
Anak lelaki Ibah bernama Karium sudah
menjadi anak muda yang tampan.
Berita
mengenai kehilangan ayahnya Pak Malim ketika
memburu rusa putih yang diidamkan emaknya
tatkala mengandungkan dia itu sudah di ketahui
juga oleh Kerimun.

Kerimun mengikut arah ke hutan seperti


yang diceritakan oleh orang-orang kampung
kepada emaknya.
Saat dia berjalan, mata
lembingnya itu dihentak-hentak ke tanah,
sambil dia menyeru,
pawang segala pawang, puyang segala puyang,
dukun segala dukun. Kalau tak geruh aku,
jangan siapa pun melintas menggalang, tujuh
Setiap kali dia menghentakkan mata
lembingnya, setiap kali pula Si Kumbang
menyalak sambil menengadah ke langit. Puas
berjalan masuk hutan keluar hutan, naik bukit
menuruni lurah, mengharungi selut dan paya,
akhirnya Kerimun berhenti di bawah sepohon
pokok besar. Banir pokok itu setinggi parang
pinggangnya. Duduklah dia bersandar pada
banir pokok tersebut. Ketika duduk menyandar
pada banir berkenaan, tombaknya ditegakkan di
sisinya.
arang orang
tua-tua kalau masuk ke hutan memukul banir
-tua juga melarang menikamnikam besi ke tanah semasa masuk ke hutan
sama ada berburu atau lainSelanjutnya dia menerangkan, Kerimun
berhenti di bawah pokok itu untuk melepaskan
penatnya.
Tiba-tiba tergeraklah di hatinya
supaya menyusur lereng bukit yang berdekatan
menuju kearah matahari hidup.

Kata Kerimun meminta izin dari emaknya.


menemuinya. Boleh jadi ayah malu untuk balik
ke kampung kerana dia gagal mendapatkan rusa
Walaupun berat hati Ibah mahu melepaskan
anaknya Kerimun, namun dia terpaksa juga
merelakan. Kerimun berkeras mahu mencari
23

Dia pun mencuit punggung Si Kumbang,


terus berjalan menyusur lereng bukit berkenaan.
Kemudian sampailah dia kepada sebuah pondok
buruk yang diperbuat dari ruyung nibung.
Atapnya juga diperbuat dari daun nibung yang
dianyam.

Malim itu dah banyak membunuh binatang


gembala nenek dengan mensia-siakan begitu
perempuan tua itu lagi.
lembut.
Perempuan tua itu tidak bercakap banyak.
Dia mengambil perasap lalu membakar
kemenyan sambil menyeru-nyeru nama Pak
Malim. Seketika itu juga terdengar bunyi ribut
datang, di samping salakan anjing yang sudah
bertukar bunyinya seakan-akan bunyi burung
lelayang selepas hujan teduh.
Apabila ribut itu berhenti. Kerimun nampak
satu lembaga manusia tegak berdiri di depannya
tetapi menengadah ke langit. Lembaga itu besar
tinggi dan kepalanya seolah-olah tercecah ke
awan. Kemudian Kerimun melihat perempuan
tua itu sujud pada kaki lembaga berkenaan.

anak cucu nak tumpang berteduh. Ini Malim


Kerimun pawang segala pawang, puyang segala
kali sebelum duduk di tangga pondok tersebut.
Tidak lama kemudian keluarlah seorang
perempuan tua dari pondok berkenaan.
Rambutnya putih berjurai sampai ke tumit,
mulanya berkedut-kedut hodoh, jalannya
bongkok sambil bertongkat.
ketar.

tersenyum mengerling perempuan tua itu.

kami memanggil. Dia nak jumpa sangat dengan


Beritahu perempuan itu terketar-

ya
lagi perempuan tua berkenaan.

yang tinggi mencecah keawan itu. Suaranya


bergemuruh bagaikan menggegarkan segenap
penjuru hutan.

kalau tak sampai geruh sebuah hutan. Itulah


tuah berkat Malim Kerimun pawang segala
pawang, puyang segala puyang, dukun segala
bernafas bergoyanglah semua pokok yang ada di
sekitar kawasan tersebut.

bunuh ayah ye, kalau begitu aku akan bunuh


-nimang
lembingnya.
Tetapi laungan Kerimun itu tidak bersahut.
Kerimun merasa kepalanya dititik air. Apabila
dia mendongak ke atas dilihatnya lembaga itu
menangis.

tua itu dengan rasa gementar.


Kerimun pun menceritakanlah semuanya
dari awal hingga akhir tentang riwayat ayahnya
Pak Malim Panjang. Setelah mendengar cerita
Kerimun itu berlinanganlah air mata perempuan
tua berkenaan.

berambu tu lembing pesaka. Ayah tak dapat


balik semula kepada asal ayah, kerana melanggar
pantang. Sampaikanlah kepada keturunan kau
hanya menjaga di hutan ini, kalau bukan jagaan
nenek tak adalah kuasa nenek. Lagi pun Pak

bercucuran air mata menimpa kepala Kerimun.


24

Setelah di cabutnya bulu betisnya kira-kira


sepanjang ijuk enau, Pak Malim Panjang yang
sudah bertukar menjadi puaka hutan atau hantu
raya itu lenyaplah dari pandangan Kerimun.
Sebelum dia hilang di pesannya kepada
Kerimun supaya menanam rumpun lengkuas di
hujung halaman rumah anak cucunya, supaya
dia dapat mengenal keturunannya. Dia juga
melarang menimang-nimang lembing atau besi
bila ke hutan.

105. ORANG BOTAK REMPUH JARING


UNTUK MENGETAHUI lebih lanjut
beberapa pengalamannya, Pak Musid sengaja
mengajak saya mendekut burung wak-wak ini,
bolehlah melunturkan semangat saya supaya
tidak lagi berkeras mahu menuntut ilmu
kebatinan darinya.
Memang Pak Musid tidak suka saya mahu
menuntut ilmu darinya. Dia sendiri enggan
mengajarkan. Sebab itu dia cuba menceritakan
kepada saya pengalaman-pengalaman ganjil
yang pernah dialaminya itu.

garam dan kulit bawang, supaya ayah tahu anak


cucu ayah. Kalau terdengar birik-birik waktu
malam alihkan badan sama ada mengereng ke
kiri tau ke kanan. Dengan ini ayah akan kenal
anak cucu ayah, supaya orang-orang ayah tidak

Katanya pada satu malam yang gelap gelita.


burung itu akan hinggap di atas pokok, dia tidak
belek buluh peniup untuk mendekut.
g wakTanya saya, kerana menurut cerita Pak Musid
apabila buluh mendekut itu di tiup beribu-ribu
ekar burung wak-wak akan datang menyerbu.

Itulah pesan terakhir Pak Malim kepada


anaknya. Apabila Kerimun balik semula ke
kampung
semua
yang
dilihatnya
itu
diceritakanlah kepada emaknya.
Jelas Pak Musid mengakhiri
ceritanya.
setiap jampi mentera perburuan ini kita
akhirkan dengan berkat doa Malim Kerimun,
berkat Rasullullah, b
Bila mendengar cerita Pak Musid ini hati
saya, semakin tawar mahu menuntut darinya.
Sejauh mana kebenaran ceritanya tidaklah saya
hiraukan sangat, tetapi ada semacam perasaan
takut bila saya kenang-kenangkan ceritanya itu.
-birik yang di dengar lalu pada hujung
malam itu, kononnya berasal dari Si Birik Pak
Malim Panjang itulah. Sebab itu juga anjing
yang menyalak pada tengah-tengah malam ada
sesuatu yang dilihatnya, kerana Si Kumbang
anjing Kerimun itu dapat melihat lembaga Pak
Malim yang sudah bertukar itu." Kata Pak Musid
lagi.

gelap.
a tiup buluh mendekut ni,
terbukalah pintu rebannya. Jadi mereka pun
menambah.
Teringin juga saya mahu melihat bagaimana
Pak Musid mendekut burung wak-wak. Saya di
beritahu burung tersebut akan datang seperti
ayam yang jinak mengikut cahaya lampu suluh
di tangan. Kemudian dengan mudah kita boleh
menangkapnya dengan tangan.
Tetapi ada juga orang-orang yang tidak sabar
menggunakan tangguk untuk menangkap
burung wak-wak ini.
Kadangkala mereka
mendapat dua tiga guni sekali mendekut. Setiap
malam mereka akan mendekut burung wak-wak
25

itu, kemudian menjualnya kepada peraih-peraih


Cina.

Musid mengenai Jidin Bacul yang mendekut


burung wak-wak ini.
Seperti sana juga, Jidin Bacul berharap Pak
Musid supaya mengajarkan dia ilmu mendekut
burung wak-wak ini. Disebabkan Jidin Bacul
sudah biasa dengan Pak Musid, malah mereka
pernah sama-sama ke hutan bersama Pak Tua
Mahat, maka tidaklah menjadi keberatan kepada
Pak Musid menurunkan ilmu yang ada di dada
kepada Jidin Bacul.
Dengan berbekalkan ilmu yang diberi Pak
Musid, hanya beberapa waktu saja Jidin Bacul
sudah dikenali sebagai ahli mendekut burung
wak-wak di kampung itu. Tiap-tiap malam dia
mendapat dua karung sarat berisi burung wakwak ini. Burung-burung ini di jualnya borong
kepada seorang peraih Cina dengan harga 50 sen
seekor.

binatang liar tu ada gembala, sebab itu kita


ujarnya perlahan.

mengajak saya ke tengah sawah mencari tempat


tang ternak kita kalau dicuri
orang tentu kita marah, kalau orang minta pun
mestilah dengan cara jual beli. Kalau mencuri
Malam bertambah gelap. Segaja Pak Musid
menetapkan waktu malam gelap untuk
mengajak saya mendekut wak-wak itu. Burung
wak-wak ini tidak mungkin datang kalau bulan
gelap. Lagi pun dia mudah lari kalau nampak
bayang manusia.
-wak yang kita dekut ni tidak sama
dengan wak-wak yang ada di sawah. Wak-wak
sawah tubuhnya besar sedikit, tapi wak-wak

Musid mengingat dia.


Bacul cuba menyembunyikan kegiatannya dari
Pak Musid.
sindir Pak Musid.

memberitahu.
Kami sampai di tengah sawah sambil
mendongak ke langit. Saya memegang lampu
suluh panjang sambung ubat enam. Lama Pak
Musid mendongak ke langit barulah dia
menghentak-hentak tumit ke tanah. Dia tidak
terus meniup buluh khas untuk mendekut itu.
Pak Musid menyuruh saya mengikut dia
sama menyangkung di tanah. Takut juga saya
mahu menyangkung kerana bimbangkan pacat
masuk ke dalam seluar. Tetapi biasanya kalau
sawah kering jarang ada pacat di situ.
Keadaan malam yang gelap gelita itu juga
cukup mendebarkan. Maklumlah saya belum
pernah lagi mengikut Pak Musid mendekut.
Pernah juga saya mendengar cerita dari Pak

Bacul berdalih.
jelasnya lagi.
lambat laun makan diri juga," Pak Musid
mengingatkan Jidin Bacul.
Sejak itu tidak adalah lagi Pak Musid
menegurnya. Terpulanglah pada Jidin Bacul
sendiri sama ada mahu meneruskan perbuatan
mendekut burung wak-wak itu setiap malam
atau tidak. Pak Musid sudah mengingatkan
bahayanya kalau terlalu tamak.
Perbuatan Jidin Bacul mencari wang dengan
menjualkan
burung
wak-wak
yang
diperolehinya itu memang tidak menyenangkan
26

hati Pak Musid. Dia sudah menegahnya, tetapi


Jidin Bacul tidak menghiraukan nasihatnya.
Ketika menurunkan ilmunya kepada Jidin
Bacul sudah disyaratkan supaya tidak menyalahgunakan ilmu tersebut. Tetapi ternyata Jidin
Bacul melanggar syarat itu. Dia terus juga
mendekut burung wak-wak ini setiap malam,
kerana ada peraih yang sanggup membeli
darinya.
Untuk memudahkan kerjanya dia mengajak
pula bapa saudara saya Usu Khatibah
membantunya. Usu Khatib memanglah suka
pergi mendekut burung wak-wak ini, apalagi
mendapat wang yang lumayan pula.
Satu
karung itu berisi kira-kira 50 ke 60 ekor burung
wak-wak.
Bayangkanlah berapakah yang
mereka perolehi kalau seekor dijual dengan
harga 50 sen.
Satu malam Usu Khatib mengajak Jidin
Bacul memasang jaring di sepanjang sawah.
Dengan cara ini burung-burung berkenaan akan
tersangkut pada jaring. Mereka akan mendapat
lebih banyak lagi kalau dibandingkan dengan
menggunakan tangguk.
Sebenarnya Usu Khatib pun memang
berkebolehan dalam mendekut burung wak-wak
ini. Ada juga dia belajar dari Pak Tua Mahat. Di
samping itu juga, dia rajin menuntut ilmu
sampai bertapa ke hutan-hutan. Sama ada dia
juga lebih handal dari Pak Tua Mahat atau tidak,
saya kurang pasti pula.
Pada mulanya Jidin Bacul yang mendekut,
tetapi bila burung wak-wak sudah mula
menyerbu beratus-ratus ekor, Usu Khatib pula
meniup buluh mendekut itu. Jidin Bacul yang
memungut burung wak-wak yang tersangkut
pada jaring.
Ketika
burung-burung
bertempiaran
menyerbu jaring, Jidin Bacul terdengar bunyi
orang mendehem. Pada sangkanya Usu Khatib
yang mendehem di dalam gelap gelita. Tetapi

Usu Khatib sudah pun mendengar bunyi orang


mendehem itu jauh di udara.
kita,
Usu Khatib yang berada kira-kira
setengah rantai dari tempat Jidin Bacul
memungut burung wak-wak tersangkut di jaring
itu.
Laungan Usu Khatib tidak didengar oleh
Jidin Bacul. Dia terus juga memungut burungburung tersangkut dimasukkan ke dalam karung.
Setakat itu sudah dua karung penuh diisi dengan
burung wak-wak.
tu dah menegur di atas,
Usu Khatib lagi.
Tetapi suara Usu Khatib tenggelam di dalam
keghairahan Jidin Bacul hendak menangkap
burung wak-wak lebih banyak. Perasaan tamak
sudah bersarang di hatinya apabila mendapati
banyak burung wak-wak tersangkut pada jaring
yang terentang.
Khatib
memanggilnya. Tetapi dia nampak lampu suluh
Jidin Bacul tidak juga bergerak mendapatkan dia.
Marah juga Usu Khatib kerana Jidin Bacul
berdegil mahu memungut lagi burung-burung
tersebut.
Bunyi dehem orang bergaung lagi di udara.
Usu Khatib mula merasa bimbang. Dia tidak
berani mendekati sinar lampu suluh yang
dipegang oleh Jidin Bacul.

sekuat hatinya.
Puas Usu Khatib memanggil namun Jidin
Bacul tidak juga mempedulikan.
Lampu
suluhnya tetap terpasang menyilau keatas ke
bawah menyuluh jaring yang terentang. Burung
wak-wak menggelupur tersangkut pada jaring
tersebut. Jidin Bacul terlalu gembira kerana
banyak dapat menangkap burung wak-wak itu.
Bunyi dehem orang semakin garang. Usu
Khatib mendongak ke langit memerhati awan
27

gelap di udara. Dia nampak gumpalan awan


hitam itu berputar-putar seperti bola menggolek.
Apabila gumpalan awan tadi menerpa kearah
jaring sinar lampu suluh ditangan Jidin Bacul
menyilau kearahnya.
Usu Khatib nampak satu lembaga orang
berkepala botak merempuh ke dalam jaring.
Serentak dengan itu dia terdengar Jidin Bacul
menjerit. Lampu suluh di tangannya juga
terpelanting jatuh. Lama Usu Khatib memerhati
kearah tempat Jidin Bacul memungut burung
wak-wak tersangkut di jaring.

Masuk minggu yang pertama Jidin Bacul


terkejang saja di tengah rumah, isterinya pun
memanggil Pak Tua Mahat dan Pak Musid. Dia
menceritakan kepada Pak Tua Mahat apa yang
telah berlaku seperti yang diberitahu oleh Usu
Khatib.

Bacul tidak menyahut. Silau lampu suluhnya


tidak lagi menyuluh keatas ke bawah. Cepatcepat Usu Khatib mara ke tempat Jidin Bacul
tadi. Sesampai saja dia di situ didapatinya
lampu suluh panjang sambung enam sudah
terpelanting ke tanah. Dia mencapai lampu
tersebut sambil menyuluh mencari Jidin Bacul.
Tiba-tiba dilihatnya Jidin Bacul terbaring
ditanah. Mulutnya berbuih-buih. Tangannya
mengepak-gepak macam burung wak-wak
menggelupur pada jaring.
Usu Khatib
mendapati jaring yang terentang juga sudah
roboh seperti kena rempuh.
Tidak ada seekor pun burung wak-wak
tersangkut pada jaringnya. Di dalam karung
yang diisi oleh Jidin Bacul tadi, masih ada lagi
burung wak-wak menggelupur. Usu Khatib
membukakan ikatan karung sambil melepaskan
burung-burung yang ada di dalamnya.
Bagaimana pun karung yang satu lagi tetap
di ambilnya.
Dengan bersusah payah dia
memapah Jidin Bacul balik ke rumah. Esoknya
gemparlah sebuah kampung mendengar berita
Jidin Bacul pengsan ketika mendekut burung
wak-wak di tengah sawah.
Jidin Bacul hanya terkejang saja di tengah
rumah tidak dapat bercakap.
Mulutnya
terkancing, kaki tangannya kejang, nafasnya
turun naik kencang.

Bacul bercampur bimbang.

nampaknya tak juga berubah,


Jidin Bacul.

isteri

Ujar Pak Tua Mahat.

Gerutu Pak Tua


Mahat menampar-nampar tapak tangan kepada
kepala lutut.
nasi kunyit ayam panggang, bukan fasal tabur
bertih,
macam menyesali sikap degil
adiknya Usu Khatib dan Jidin Bacul mendekut
wak-wak.
Jidin Bacul semakin cemas.
Pak Musid
pula. Hatinya memang terkilan kerana Jidin
Bacul tidak menghiraukan tegahan dia supaya
jangan mendekut lagi.
Tangis isteri Jidin Bacul mula
menusuk.
Pak Tua Mahat
mententeramkan hati perempuan itu.
tidak sama dengan macam yang belum
terlanjur,
mengeluh kesal.
Jidin Bacul terlentang juga di tengah rumah.
Mulutnya tetap terkancing tangan kakinya tetap
terkejang. Nafasnya tetap kencang turun naik.
Musid,
Musid.
28

Tua Mahat memandang kearah Pak

Kata-kata Pak Tua Mahat itu difahami oleh


Pak Musid. Bererti dia terpaksa membantu Pak
Tua Mahat secara kebatinan keluar dari
tubuhnya mencari punca sakit yang dihadapi
oleh Jidin Bacul itu.
Pak Musid menganggukkan kepalanya tanda
bersetuju.
Pada malam ditetapkan untuk mengubat
Jidin Bacul, orang-orang kampung semua
datang untuk menyaksikan. Masa ini saya masih
budak-budak lagi, tetapi saya dapat ingat
bagaimana
pengubatan
itu
dibuat.
Bagaimanpun saya tidaklah tahu hujung
pangkalnya.
Apabila saya sudah dewasa dan mendengar
cerita dari Pak Musid barulah saya memahami
akan kejadian beberapa tahu lampau.
Pak
Musid
diminta
berdiri
tegak
berhampiran dengan Jidin Bacul terbaring.
Kemudian Pak Tua Mahat menyuruh Pak Musid
merenung tapak tangannya yang diangkat tinggi
melangkaui kepala. Beberapa minit kemudian
Pak Musid tersentak-sentak lalu rebah sambil
disambut oleh Usu Khatib.
Semua orang yang ada di situ melihat Pak
Musid tidur tidak sedarkan diri lagi.

lagi.
lam sangkar,
Musid memberitahu.
balik ke mari,
Pak Tua Mahat macam
memberi perintah.
Ketika ini orang-orang yang melihat Pak Tua
Mahat mengubat itu, dapat melihat Pak Musid
mendengus-dengus saja. Dia hanya terlentang
saja seperti orang tidur yang tidak sedar apa-apa.
Sebenarnya masa ini orang tidak tahu
bahawa jasad Pak Musid saja yang mereka lihat
tidur di situ. Pak Musid sebetulnya sudah
mengembara jauh dengan dipandu oleh Pak Tua
Mahat. Dia merasakan dirinya berada di atas
tengkuk Pak Tua Mahat melayang di udara.
Dia sampai ke satu kawasan hutan yang jauh.
Apabila sampai di kawasan lapang dia melihat
Jidin Bacul sedang dikurung dalam sangkar yang
diperbuat dari ruyung nibung. Seorang lembaga
hitam berkepala botak menunggu di luar
sangkar tersebut.
Bagaimanapun Pak Musid tidak boleh
bertindak sesuka hati. Dia hanya mendengar
suara Pak Tua Mahat saja memerintahkan dia
melakukan itu dan ini.

Perintah
aku suruh, dan buat apa yang suruh,
memberi arahan.
Pak Musid yang terlentang tidak sedarkan
diri tidak bercakap apa-apa.
Tua Mahat mengulangi.

sayup-sayup di cupingnya, walaupun ketika itu


dia sedang duduk di atas tengkuk Pak Tua
Mahat.
Dia turun dari tengkuk Pak Tua Mahat lalu
menerpa kearah lembaga hitam berkepala botak
itu.

terketar-ketar.

dari aku,

Musid memberi tahu.


n tubuh kau, besarkan lebih sekali
ganda dari dia,
mendengar Pak Tua Mahat
membisikkan ke telinganya sambil meniup
perlahan di ubun-ubunnya. Ketika ini Pak
Musid merasa tubuhnya menjadi besar, lebih

Soal Pak Tua Mahat memegang pergelangan


tangan Pak Musid. Sepanjang dia mengubat itu
tangannya tidak lepas dari memegang
pergelangan tangan Pak Musid.
29

sekali ganda dari tubuh lembaga hitam


berkepala botak itu.
Pak Musid mendekati lembaga berkenaan.
Kata Pak Musid bercekak
pinggang merenung muka lembaga hitam

Sambut lembaga
berkenaan masih berkeras tidak mahu
melepaskan Jidin yang terkurung di dalam
sangkar ruyung nibung.

kau binasa,

sambil menghentakkan kakinya.


Kemudian Pak Musid terdengar suara Pak
Tua Mahat menyuruh di membaca ayat Kursi.
Pak Tua Mahat menyuruh dia hembuskan
kepada lembaga hitam itu. Pak Musid
menghembusnya.
Dia melihat lembaga hitam berkepala botak
itu terbakar hangus. Menggelupur menjerit
meminta pertolongan. Tetapi tidak siapa pun
datang menolongnya.
Pagar sangkar yang
diperbuat dari ruyung nibung itu juga terbakar.
Pak Musid nampak Jidin mula bangun dan
keluar dari sangkar tersebut.

macam mengugut.
Sahut

lembaga hitam berkenaan.


ganti, kenapa kau kurung Jidin. Kau nak tunjuk
keras kepala dengan anak cucu Malim
Kerimun,
Musid semakin garang.
lembaga hitam
itu.
kau nak
lembaga berkepala botak itu. Lembaga itu cuba
bangun melawan, tetapi setiap kali dia mahu
menerkam kearah Pak Musid, dirinya
terpelanting dihembus oleh Pak Tua Mahat.
Pawang,
berani kau menampar aku,
lembaga hitam
berkepala botak itu terlalu marah.

terdengar namanya diseru oleh Pak Tua Mahat.


Dia terasa tubuhnya melayang naik keatas
tengkuk Pak Tua Mahat.
-lahan ke dalam
tubuh kau, Musid,
Pak Tua Mahat.
Dia nampak tubuhnya terbaring dihadapan
orang-orang kampung. Kemudian perlahanlahan dia masuk melalui ubun-ubunnya
langsung lenyap tidak diketahuinya lagi. Tibatiba saja dia terbangun dari tidurnya. Semuanya
berlaku seperti mimpi saja kepada Pak Musid.
Apabila dibangun dari tidurnya semula,
didapatinya Jidin Bacul sudah sedar dari
pengsan sejak seminggu lalu. Bidin bacul sudah
meminta air untuk minum.
Kerana peristiwa itu berlaku bertahun-tahun
dulu, sejak saya masih kecil, tidaklah saya tahu
dengan jelas bagaimana Pak Musid tertidur dan
bercakap di dalam tidurnya. Hampir satu jam
dia tertidur, tiba-tiba saja Jidin Bacul boleh sedar
dari pengsan.

besarkan lagi badan aku, tubuh halus manusia


boleh besar berganda-ganda, tidak macam tubuh
halus setan. Tubuh kau besar ada had batasnya.
Mahat membesarkan tubuhnya sekali ganda lagi.
, cukup! Jangan besarkan tubuh
halus kau,
berkenaan macam merayu
minta pertolongan.
Musid menghentakkan kakinya ke
tanah sampai bergegar. Lembaga hitam itu
terhoyong-hayang setiap kali Pak Musid
menghentakkan kaki.
Rungut lembaga itu geram.
Pak Musid keras.
30

Kejadian ini tentulah mengherankan orangorang kampung. Tetapi pada Pak Musid dan
Pak Tua Mahat kejadian ini perkara biasa saja.
Di dalam ilmu kebatinan tidak ada yang
mengherankan.
elagi manusia sudah kenal pada dirinya,
tak ada apa yang perlu
Pak Musid sambil meminta saya memadamkan
lampu suluh di tangan.
Malam gelap tidak kelihatan apa-apa, kecuali
kawasan bukit dan kampung di darat sawah
yang berbalam-balam. Pak Musid mula meniup
buluh mendekutnya.

Seperti yang dipelajari oleh Pak Musid dari


Pak Tua Mahat, dia tidak perlu membakar
kemenyan seperti kebanyakan bomoh-bomoh
tradisional. Dia hanya membacakan sebahagian
dari ayat Surat Yassin, kemudian dihembuskan
ke kepala rakan pembantunya sambil menyuruh
tidur.
Apabila rakan pembantunya itu sudah tidur,
maka dia seakan-akan bermimpi pergi ke tempat
yang diarahkan oleh Pak Musid. Pengalaman ini
sukar didapati oleh orang yang tidak pernah
merasainya.
Bagaimanapun rakan pembantu ini dilatih
oleh Pak Musid sejak beberapa lama dengan
mengamalkan zikir selepas menunaikan fardu
sembahyang. Di samping itu dilakukan lagi
sembahyang sunat tengah malam dan beberapa
lagi sembahyang sunat.
Sesudah zikirnya
dirasakan mantap, barulah Pak Musid berani
menidurkan pembantunya itu.

berulang kali.
Kemudian saya mendengar bunyi seperti
angin kencang bertiup dari awan.
Saya
menjangkakan hujan akan turun. Tiba-tiba
seekor burung hinggap di atas baju
menyebabkan saya terkejut. Tetapi Pak Musid
cepat-cepat menangkap burung tersebut.
menepuk bahu saya sambil mencapai lampu
suluh di tangan saya. Selepas itu beberapa ekor
lagi burung wak-wak datang menyerbu kearah
lampu suluh yang menyilau.

batin yang suci oleh membuat kerja-kerja yang


saya supaya melakukan rawatan perubatan
secara ditidurkan ini.
Pada mulanya dia menyuruh saya berzikir
terlebih dulu sehingga sampai kepada peringkat
yang dikehendakinya. Setelah dia berpuas hati
dengan apa yang saya lakukan, dia menberitahu
dia akan menguji saya dengan cara ditidurkan.
-tempat yang
menakutkan supaya menjadi biasa, dan pada
masa-masa akan datang kau tidak akan takut

106. BERJUMPA PUTERI BUNIAN


APA yang diceritakan oleh Pak Musid
mengenai pengubatan secara kebatinan itu,
bukanlah satu perkara yang aneh. Bagi mereka
yang mengikuti perkembangan pengubatan cara
demikian adalah merupakan satu perjuangan
kebatinan yangmemerlukan ketabahan dan
kecekalan hati seseorang.
Cara ini samalah seperti yang digunakan
oleh bomohatau menyeru nama-nama lain. Jampi mentera

Musid menjelaskan.
Saya bersetuju dengan cadangan Pak Musid
itu.
Dia menyuruh saya berdiri tegak berhadapan
dengannya. Sementara Jidin Bacul berdiri di
belakang saya, kononnya apabila saya rebah
tertidur Jidin Bacul akan menyambut saya dari
belakang.
Pengalaman ini pada mulanya

sama sekali seperti yang dilakukan oleh Pak


Musid ini.
31

sungguh mengerikan, setelah mengikuti caracara amalan yang ditunjukkan oleh Pak Musid.

kepala saya, sementara Pak Musid di sisi saya


sambil memegang pergelangan tangan saya.

dia mengingatkan
diangkat tingi-

Saya memberitahu apa yang saya lihat kepada


Pak Musid.

saya

sambil

tangannya

Saya memandang tepat kepada tapak tangan


pak Musid. Dia membaca sebahagian dari surah
Yasiin kemudian dihembuskan kepada kepala
saya.

Saya menurut saja perintah Pak Musid.


Ketika ini saya merasa diri saya ada di atas
tengkuk Pak Musid. Tubuh saya menjadi kecil
kalau dibandingkan dengan tubuh Pak Musid.
Dia membawa saya ke hujung kampung di
kawasan paya.

serunya sambil menyuruh saya memandang


tepat-tepat kepada tapak tangannya. Lamakelamaan saya nampak tapak tangannya kabur.
Akhirnya menjadi hitam tidak kelihatan apa lagi.
Sejurus kemudian saya dengar Pak Musid

.
Walaupun dia menyuruh saya membaca,
tetapi sebenarnya dia sendirilah yang membaca.
Saya terdengar dia membaca setiap surah yang
disuruhnya saya membaca itu. Kemudiannya
saya mengikut saja dengan lancar apa jua ayat
yang dikehendakinya.
Tanyanya lagi.

Bismillahhi-Rahmanni-

mematuhinya.
h aku,
dapat saya dengar dengan jelas.
Saya tidak nampak apa-apa kecuali suara
bisikan dari Pak Musid saja. Saya seolah-olah
berada di satu tempat gelap yang terlindung.
-lahan dari tubuh

melihat kawasan paya itu selepas saja dibacakan


surah Waddhuha dan dihembuskan kearah
kawasan paya tersebut.
Dia bertanya sambil
tangannya tetap memegang pergelangan tangan
aya. Di samping itu saya merasa seolah-oleh
duduk di atas tengkuknya.

Kemudia saya merasa dirinya saya melayang


ke udara keluar dari tempat gelap yang
mengurung tadi.

ada rumah besar yang di kelilingi oleh kolam


di awang-awangan.

saya lihat sendiri.

bertanya lagi.
Ketika ini saya merasa diri saya seperti orang
tidur yang sedang bermimpi. Saya melihat
kebawah dan nampak tubuh saya tidur
terlentang. Jidin Bacul ada duduk di hujung

lenyapkan diri kau dengan zikir dan beritahu


lagi.
Saya turun dari tengkuknya menuju ke
rumah besar yang dikelilingi kolam mandi. Saya
terus berzikir seperti yang diarahkan oleh Pak
32

Musid. Ketika ini saya melihat beberapa orang


melintasi berhampiran dengan saya, tetapi
mereka tidak menegur saya.
Bagaimanapun saya tidaklah berani menegur
orang itu selagi tidak menerima perintah dari
Pak Musid. Orang-orang yang saya temui itu
adalah terlalu asing kepada saya. Tentulah saya
berada di sebuah perkampung yang belum
pernah saya sampai sebelum ini.
Anehnya orang di situ tidak berjalan seperti
manusia. Mereka kelihatan seperti melayanglayang di udara, walaupun kelihatan kakinya
mencecah ke bumi. Semua yang saya lihat itu
saya laporkan kepada Pak Musid. .
Sebenarnya kau berada di perkampungan

Perempuan muda itu tidak melihat saya ada di


sisinya.
Saya memberitahu Pak Musid mengenai
perempuan muda berkenaan. Kemudian saya
mendengar arahannya supaya memerhatikan ke
mana perempuan itu pergi. Apa yang diarahkan
oleh Pak Musid saya patuhi. Saya memerhatikan
perempuan itu bermain-main dengan temantemannya yang lain.
memberitahu saya.

Saya membacanya dan saya menjadi berani


semula. Tiba-tiba saja ketakutan saya lenyap
dari mengganggu perasaan. Ketika ini saya tidak
takut berhadapan dengan sesiapa saja.

cuba menduga.
Pak Musid mengajarkan saya membaca satu
surah mengenai Nabi Allah Sulaiman dan
menghembuskan kearah perempuan muda itu.
Saya menurutkan saja arahan tersebut.
Tiba-tiba saya dapati saya berdiri di sisi
perempuan muda tadi. Dia tercengang-cengang
melihat saya berdiri di situ. Hampir dia terjerit
kerana ketakutan.
Tetapi saya mendengar
sesuatu yang dibacakan oleh Pak Musid
menyebabkan perempuan muda itu kembali
tenang.
enegur saya
ramah.
Saya menganggukkan kepala kerana tidak
dapat berkata-kata. Lidah saya terasa kelu
berhadapan dengannya.

mengarahkan saya.
Saya terus mengikut arahan Pak Musid. Saya
tahu inilah ujian kebatinan yang amat sengit.
Hanya mereka yang sudah mengalami saja dapat
merasakan. Oleh itu amatlah sukar mahu
menceritakan kepada orang lain, bagaimanakah
realiti sebenarnya pengalaman ini.
Apabila saya masuk ke dalam rumah besar
berkenaan, saya bertemu seorang perempuan
muda.
Wajahnya kelihatan cantik, dan
sekitarnya tercium bau harum semerbak.

Saya tidak menyahut. Sebenarnya saya tidak


tahu bagaimanakah mahu bercakap-cakap
dengannya. Saya mengharapkan Pak Musid
datang membisikkan sesuatu kepada saya, tetapi
puas saya menunggu-nunggu Pak Musid tidak
juga memberi apa-apa isyarat.
Hati saya bimbang kalaulah ditinggalkan
oleh Pak Musid di situ. Hanya dia saja yang
bertanggung jawab keatas saya ketika ini.
Demikianlah pengalaman yang saya rasakan
dalam pengembaraan ke alam batin itu.

perlahan.
Bila mendengar diri saya sedang berada di
perkampungan bunian hati saya mula gementar.
Saya tahu hanya saya seorang diri saja berada di
situ. Walaupun Pak Musid memang sentiasa
mengiringi saya, tetapi saya tidak kelihatan di
mana dia berada.

33

Sebaik saja saya mahu membuka mulut


dengan puteri bunian itu, Pak Musid
memerintahkan saya supaya meninggalkan
tempat tersebut. Saya merasa diri saya melayang
ke udara. Kemudian saya lihat perkampungan
itu tidak ada lagi, hanya kawasan paya yang di
penuhi oleh belukar teberau.

yang memandu. Apakah rahsia di sebalik


pengajaran itu, tidaklah saya fahami sangat.
Apabila kita mengembara di alam batin
pancaindera kita sudah dapat meliputi segalanya.
Kita sudah boleh melihat yang ghaib dan
tersembunyi.
Bagaimanapun pengembaraan
kealam batin ini terpaksa mempunyai latihan
yang keras dari segi kerohanian.
Sebanarnya Jidin Bacul juga sudah
mengalami pengembaraan seperti saya ini.
Malah dia sudah sampai kepada peringkat boleh
bercakap-cakap dengan sesiapa yang ditemuinya.
Rupa-rupanya lidah saya kelu semasa bertemu
dengan puteri bunian itu, adalah disebabkan
oleh saya belum biasa melakukan pengembaraan
seperti ini.

berbisik ke telinga saya.


Saya terus mencari jalan balik semula ke
rumah Pak Musid.
astaghafarullah alazzim dan masuk
perlahanSaya terasa melayang masuk ke kawasan
gelap yang tidak kelihatan. Selepas itu saya pun
terjaga. Saya dapati Pak Musid dan Jidin Bacul
ada di sisi saya. Jidin Bacul menepuk-nepuk
belakang saya dengan mengucapkan syukur.

Bacul.
-ulang.
Saya merasa tubuh badan saya sengal-sengal.
Seluruh anggota saya menjadi kebas. Saya
memberitahu Pak Musid mengenai tubuh saya
yang sengal-sengal dan merasa kebas seluruh
anggota itu. Pak Musid tidak bercakap apa-apa,
tetapi dia menghembus beberapa kali ke kepala
saya.
Barulah saya merasa pulih seperti biasa.

saya mengusik.

memberitahu.
saya menerangkan pertemuan saya dengan
Musid menerangkan maksud kata-kata puteri

Bacul tersenyum melihat saya.


Pengalaman ini amat besar ertinya kepada
saya. Bukanlah semudah itu Pak Musid mahu
menguji seseorang. Kata Jidin Bacul, dia sendiri
mengambil masa yang lama baru berani diuji
oleh Pak Musid. Pengembaraan alam batin ini
sebenarnya memang boleh dilakukan oleh
manusia, tetapi bukan semua orang boleh
melakukannya.
Bagi orang-orang seperti Pak Musid dia
sendiri boleh melakukan dengan tidak payah di
pandu oleh orang lain lagi. Tetapi bagi orang
yang baru mahu memulainya harus ada orang

-kelamaan aku pun dapat faham


menceritakan pengalamannya pula.
Memang Jidin Bacul pernah ditidurkan oleh
Pak Musid bagi membantu seorang pengembala
kambing yang hilang ketika mengembala
kambingnya di hujung kampung. Di sebabkan
arwah nenek saya sudah tidak ada, mereka pun
meminta pertolongan Pak Musid.
Sebelum ini orang tidak tahu cara
pengubatan yang dilakukan oleh Pak Musid.
Orang-orang kampung hanya tahu bahawa Pak
34

Musid tidak lagi mengamalkan ilmu-ilmu


pawang dan bomoh.
Dia hanya lebih
menumpukan kepada ilmu-ilmu agama, dan
sentiasa berada di surau saja.
Hanya arwah nenek sayalah diharapkan
membantu mereka kalau terjadi apa-apa
gangguan dari benda-benda ghaib seperti puaka,
polong, bunian dan sebaginya. Di kampungkampung pendalaman seperti kampung saya ini
kepercayaan tahyol masih tebal di kalangan
penduduknya.
Tetapi perkara tahyol ini sukar hendak
dijelaskan kepada mereka yang berpendidikan
moden. Hanya mereka yang pernah mengalami
saja dapat memahami keadaan ini.
Apabila nenek saya sudah tidak ada, orangorang kampung hanya berharap pada Usu
Khatib saya. Tetapi setiap kali orang-orang
kampung mengadukan mengenai sakit atau
meminta rawatan, Usu Khatib selalu menyuruh
menemui Pak Musid. Atau dia menasihatkan
supaya dibawa ke hospital saja.
Mengapa Usu Khatib mengambil keputusan
demikian, tidaklah saya tahu. Tetapi setahu saya
pernah mengalami kerja-kerja bertapa seperti
yang pernah diajaknya saya. Malangnya saya
tidak berjaya melakukan kerana hati saya tidak
berapa yakin,
Saya tertarik untuk belajar dengan Pak
Musid kerana dia seorang berpengetahuan
dalam agama. Sebenarnya saya banyak mahu
mempelajari tentang ilmu-ilmu kerohanian di
dalam Islam dari Pak Musid ini.
Jadi, berbalik kepada cerita Jidin Bacul tadi,
dia mendengar tentang cerita Akop Juling hilang
semasa menggembala kambing. Budak ini baru
berumur 15 tahun. Emaknya menangis-nangis
datang ke rumah Usu Khatib meminta carikan
anaknya secara berpawang.

sambil
mengerling
mendengarnya di situ.

yang

ada

sama

rayu Mak Weh.


Kerana kesihan kepada Mak Weh, lalu Jidin
Bacul mengajak dia menemui Pak Musid. Mulai
saat itulah orang-orang kampung pula menaruh
kepercayaan pada Pak Musid.
Pada mulanya Pak Musid enggan juga.
Tetapi disebabkan ingin menolong orang dalam
kesusahan seperti Mak Weh, dia bersetuju
melakukannya. Pak Musid tidak memerlukan
air bunga tujuh geluk, tidak memerlukan
kemenyan, tidak memerlukan kain kuning, tidak
memerlukan apa-apa.
Semasa dia datang ke rumah Mak Weh
dengan Jidin Bacul dan Usu Khatib, dia tidak
membawa apa-apa peralatan atau ramuan ubat
seperti aruah nenek saya.
Dia juga tidak
memerlukan bertih garing untuk dijadikan
peluru meriam.
Orang ramai yang sudah datang berkumpul
di rumah Mak weh juga merasa heran dengan
sikap Pak Musid.
Pak Musid menyuruh Jidin Bacul berdiri
menghadapnya, sementara Usu Khatib berdiri di
belakang Jidin Bacul. Selepas membacakan
sebahagian surah Yaasiin, Pak Musid
menghembus kepada ubun-ubun Jidin Bacul.
Dia memerintahkan Jidin Bacul memerhati
tapak tangannya yang diangkat tinggi.
Kemudian perlahan-lahan Jidin Bacul rebah
lalu disambut oleh Usu Khatib. Cara yang
dilakukannya ke atas Jidin Bacul, samalah
seperti yang dilakukannya kepada saya. Sama
juga seperti yang pernah dilakukan oleh Pak Tua
Mahat kepada Pak Musid.
Itulah pertama kali Jidin Bacul bertemu
dengan puteri bunian, kerana setelah beberapa
kali di bacakan surah Waddhuha, Jidin Bacul
tetap ternampak Akop Juling di perkampungan
35

bunian di kawasan paya itu. Pak Musid terus


memerintahkan dia ke situ.
Semasa Jidin Bacul sampai, puteri bunian
sudah menunggu di pekarangan rumahnya.

Ketika ini Jidin bacul merasa dia melayang


ke udara mengangkat Akop Juling dari kepulan
api yang menyala. Kemudian dia terdengar
suaranya di panggil oleh Pak Musid supaya balik
semula. Terpaksalah Jidin Bacul meninggalkan
Akop Juling di tempat yang di sendiri tidak tahu.
Setelah Jidin Bacul sedar semula, dia ditanya
oleh orang-orang yang berkumpul di rumah
Mak Weh, apakah yang dilihatnya.
Dia
menceritakna semuanya kepada mereka.
op, aku
termengah-mengah.

sindir Jidin Bacul, kerana dia memang sudah


dilatih dapat berkata-kata semasa mengembara
kealam batin
ada, awak nak mencuri Akop dari kami. Kami
bukan bergantung pada Mak Bidan saja, tak ada
Mak Bidan ramai lagi yang lebih handal dari
Bacul mengingatkan.

Weh tidak sabar.


puteri bunian sambil menunjukkan kearah Akop

macam menyimpan dendam.


ditangguhkan hingga ke besok pagi, Akop akan
sesat entah ke mana pula.
Baru orang berkira-kira mahu mencai Akop
Juling ke kawasan paya, tiba-tiba budak itu
memanggil emaknya dari tengah halaman.
Apabila pintu di buka kelihatan Akop Juling
mara ke tangga dalam keadaan letih. Mukanya
coreng-moreng macam disinggahi debu arang.
Kejadian-kejadian demikian memang aneh
pada orang-orang kampung yang menyaksikan
peristiwa Akop Juling yang hilang tatkala
mengembala kambing, tiba-tiba balik dengan
tidak payah dicari. Tetapi bagi orang-orang
seperti Jidin Bacul, Pak Musid dan saya sendiri
yang telah mengalaminya, perkara seperti ini
adalah menunjukkan tentang kekuasaan Allah,
yang maha Mengetahui sama ada yang nyata
mahupun yang tersembunyi.

B
mengingatkan.
menjadi marah.
Jidin Bacul terdengar bisikan dari Pak Musid
supaya membaca ayat Kursi.
Jidin Bacul
membacanya lantas dihembuskan. Setiap kali
dia menghembus beberapa bahagian rumah itu
terbakar. Orang-orang bunian bertempiaran lari
mencari tempat berlindung.
memberi amaran lagi.
Puteri bunian mengangguk bersetuju untuk
membebaskan Akop Juling.

herdik Jidin Bacul lagi sambil membaca surah


ayyatul Kursi. Dia menhembuskan ke segenap
penjuru. Kawasan perkampungan orang-orang
bunian habis terbakar.

107. HANTU BANGKAI KUCING


SUNGGUH gelap sekali malam itu. Kalau
tidak ada lampu suluh di tangan Kassim dan di
36

tangan Dollah, pasti mereka tidak dapat berjalan


mengikut denai dalam hutan tebal itu.
Selain dari lampu suluh di tangan Dolah
tersedia selaras senapang patah yang menanti
sahaja untuk ditunamkan muncungnya kearah
mangsa yang sedang dicari mereka.
Dari senja tadi lagi mereka sudah memasuki
hutan itu untuk menyuluh binatang seperti
pelanduk, kancil, landak, kijang. Ah! Kalau
dapat rusa sekalipun.
Mereka mamang paling suka menyuluh,
selalu mereka mendapat habuan, kalau dua ekor,
lepas juga lauk dua tiga hari di rumah mereka.
Malam itu sudah sampai hampir pukul satu
malam, namun mereka masih lagi belum
mendapat mangsa usahkan seekor kijang, seekor
kancil pun tak melintas, mata katak betong pun
tak nampak oleh cahaya lampu suluh mereka.

empat lima orang yang berulang alik bekerja di


bandar.
Kassim dan Dollah terus melangkah kaki
dari satu denai ke satu denai mencari rezeki,
tetapi tiada mata mangsa yang di kesani oleh
cahaya suluhan lampu mereka.
Akhirnya hampir sampai ke pagi, yang mana
kokok ayam di kampung mereka sayup-sayup
kedengaran dan kokokan itu selalunya
menandakan dalam lingkugan pukul tiga pagi.
Sejuk pun sudah terasa pada mereka berdua.
Tetapi mereka tetap gagah melangkah untuk
mencari rezeki

menjawab.
Suara mereka perlahan dan ini adat orang
menyuluh bersuara, takut suara mereka di
dengari oleh mangsa.
Mereka berdua berjalan pulang sambil
menghisap rokok sambil berbual tentang hal
kehidupan mereka, mereka cuba menghilangkan
penat kehampaan mereka tidak mendapat satu
habuan pun tadi.
Akhirnya mereka berpakat untuk mengambil
jalan pulang sahaja. Kerana makin pagi makin
mangsa tidak keluar tambahan pula menyuluh
sebelah pagi amat bahaya sekali, kerana orangorang kampung sudah mulai keluar untuk
menuju ke tempat pekerjaan jika tempat
tersebut jauh dari kampung mereka.
Dollah menghulurkan senapang pada
Kassim untuk dibawa sahaja oleh Kassim,
memang Kassim tidak pernah menembak, dia
tidak berani belajar menembak kerana dia tidak
ada senapang sendiri.
Sampai mereka ke kawasan ladang kelapa
sawit berkelompok penduduk kampung itu dan
kelegaan mereka pun tergambar kerana
kampung mereka tidak jauh lagi cuma lebih
kurang setengah kilometer sahaja lagi, sampai

Dollah bersuara sambil mengeluarkan kotak


rokoknya dari poket baju dan terus mengambil
sebatang kemudian membakar hujung rokok
tersebut untuk di hisap.
kata pada kau, aku berat nak pergi, kau ajak
juga,
menjawab sambil menghisap
rokoknya yang sudah sedia dari tadi di bibirnya.
menekan
lagi sambl berjalan mengikut denai yang
diterangi oleh lampu suluhnya sambil menyuluh
ke kawasan kiri kanan denai tersebut.
ketawa
sahaja Kassim menjawab, padanya cuma ada
Mereka sekarang berada dalam hutan yang
terletak hampir satu kilometer sahaja dari
kawasan perkampungan mereka yang didiami
kaum sanak saudara mereka berdua, adalah
lebih kurang lima ratus orang kecil besar.
Kebanyakan bekerja sebagai petani dan ke
hutan mencari rotan dan damar. Ada juga
37

sahaja di rumah pasti merekla terus merebahkan


diri untuk melelapkan mata, esoknya hari
Jumaat, ada masyarakat kampung itu tidak ada
melakukan sebarang kerja di pagi Jumaat kerana
takut terlepas sembahyang Jumaat.
Sambil berjalan, sambil itu Dollah dan
Kassim menyuluh juga ke kiri dan kanan jalan,
dalam hati mereka sekurang-kurangnya ada juga
landak yang kelewatan makan buah kelapa sawit.
Hati keduanya memang terasa hampa malam
ini, kehampaan itu membuatkan mereka terlalu
lemah hendak berjalan pulang, mereka sambil
lewa sahaja melangkah.
Tiba-tiba Dollah bersuara Kasi senapang tu
cepat,
sepantas itu juga dia mencapai
senapang di tangan Kassim di mana lampu
suluhnya yang dipegang dengan tangan kiri
tidak berganjak dari menyuluh satu cahaya mata
tepi pangkal tunggul kayu.
Dengan
kemas
Dollah
menatang
senapangnya bersama kedua belah tangannya
sementara lampu suluhnya betul-betul selari
dengan larang senapang di pegangnya. Cahaya
lampu itu terus menjunam pada cahaya mata
yang kelihatan.
Bisik Kassim pada telinga Dollah.

rumput dalam lading kelapa sawit itu panjang


sangat cuma mereka berjaya melihat darahdarah yang berlambak tinggal pada rumputrumput yang lasak oleh binatang tadi.
Dollah.
Dan dengan tidak banyak bicara kerana
mereka merasakan bahawa malam itu memang
malam mereka tidak mendapat apa-apa cuma
rezeki mata sahaja, lantas mereka meneruskan
perjalanan pulang.
Sampai sahaja di pintu pagar rumah Dollah
mereka terdengar bunyi kucing mengiau
bertalu-talu. Dollah menyuluhkan lampunya
pada arah suara itu.
Mereka terus mara pada suara itu yang mana
terasa sesuatu pada suara kucing itu megiau di
pangkal pokok petai tepi pagar belakang rumah.
Kassim dan Dollah sebaik sahaja sampai ke
pangkal pokok itu begitu terperanjat sekali
kerana melihatkan kucing hitam putih
kesayangannya sedang terjelepok rebah di dalam
banir petai sambil mengiau kesakitan.
Mereka berdua berpandangan dan Dollah
meraba kucing hitam putih itu yang tengah
berlumuran darah, darah juga sedang membuak
keluar dari perutnya yang luka.

badannya terlindung rumput panjang,


menjawab.

tadi agaknya,
bersuara dengan nada
yang sedih.
Dollah tidak berkata apa-apa.
Akhirnya mereka melihat sendiri akan
kucing hitam putih kesayangan Dollah itu
menghembuskan nafas yang akhir di pagi yang
begitu hening.
Esoknya Dollah dalam diam-diam pergi
membawa cangkul dan menanamkan bangkai
kucing itu tanpa mengetahuan keluarganya, dia
juga meminta Kassim merahsiakan hal tersebut.
Mereka berdua tidak pernah lagi bercerita
tentang hal itu bagaikan hal itu telah lenyap
dalam ingatan mereka.

menangkis.
dapat cukup,
bersuara perlahan sambil
melepas tembakan.
Bunyi mengelupur binatang yang menjadi
mangsa kedengaran dalam jarak dengan Dollah
dan Kassim cuma dua puluh meter lebih kurang.
Mereka berdua pun berlari mendapatkan
mangsa yang sedang mngelupur itu.
Bila mereka dekat sahaja, binatang yang
mengelupur itupun lari dengan lajunya. Kassim
dan Dollah tidak nampak apa-apa kerana
38

Tiba-tiba pada suatu hari lebih kurang dalam


dua minggu dari peristiwa tersebut, anak bongsu
Dollah bernama Milah berlari-lari di halaman
dengan seekor kucing hitam putih dan Kuching
itu juga adalah kucing kesayangannya dulu,
cuma hilang dalam masa dua minggu.
Dalam leka Milah bermain dengan kucing
hitam putih itu, Dollah pulang dari kedai, tibatiba dia rasa terkejut bila melihatkan kucing
hitam putih itu bermain dengan anak-anaknya
yang berusia empat tahun di halaman rumah.
Dia merenung tepat-tepat kucing itu, pasti
olehnya bahawa kucing itu ialah kucing dia dulu
dan kucing itu yang telah mati tertembak
olehnya dan telah ditanamnya berhampiran
kandang kerbau dua minggu dulu.
ekali dia meneriak anaknya
dengan perasaan takut nanti berlaku apa-apa
pada anaknya pula disebabkan hal kucing yang
meragukan fikirannya sekarang ini.
Sepantas itu Milah menoleh pada bapanya
dan pepantas itu juga kucing hitam putih yang
sedang berada di belakang Milah menerkam
kearah Dollah.
Dan sepantas itu juga Dollah mengelak tetapi
kucing hitam putih itu terus mengila menerkam
dan mencakar Dollah, hinggakan baju dan
seluar dollah koyak rabak. Milah dalam keadaan
ketakutan.
Habis muka dan tubuh badan Dollah dicakar
oleh kucing hitam putih itu, darah melambak
mengalir. Dollah bagaikan mabok darah lalu
tumbang ke tanah diperhatikan dengan
ketakutan oleh anaknya Milah.
Milah menangis kuat-kuat tak henti-henti,
Dollah berkeruh dengan kuatnya dan orang
kampung mulai datang rumah itu bila
mendengar suara tagisan yang kuat dan isteri
Dollah berlari dari ladang jagung yang
berhampiran dengan rumah itu.

Kucing hitam putih terus mengigit dan


mencakar muka gollah, Dollah terus berkeruh
kesakitan.
Dan waktu orang ramai hampir dengan
halaman itu kucing hitam putih itupun
melompat tinggi dan sepantas itu juga petir tibatiba berbunyi. Orang ramai kehairanan dan
ketakutlan melihatkan keadaan.
Bila cahaya panahan petir itu mengenai
kucing hitam putih yang melompat tinggi itu,
ianya jatuh ke tanah dengan keadaan berdiri dan
sedikit demi sedikit tubuh kucing itu menjadi
hancur dan terus meninggalkan rangka sahaja
dengan tulang-tulang yang masih tegak bagaikan
seekor kucing berdiri.
Dalam keadaan yang penuh kesakitan,
Dollah dibangunkan oleh orang ramai termasuk
isterinya dan juga Kassim.
Mata kesemunya terpegun memandang pada
tulang rangka kucing yang terus berdiri di atas
halaman rumah Dollah.
108. KEPALA RUSA BANGUN SEMULA
MALAM itu telalu sejuk. Udara lembab
yang di sebabkan dari hujan petang tadi. Pak
Kassan bersama isterinya Mak Sitam terus
berdengkur. Bulan di luar terang benderang.
Keletihan dua orang suami isteri ini begitu
terasa sekali kerana mereka sekarang ini begitu
bekerja keras. Sudah dua minggu mereka
berladang di tanah baru ini, di tepi bukit dan
dilurahnya ada sebatang sungai. Pada tanah
pamah inilah mereka berladang jagung dan di
lereng-lereng bukit mereka menanam ubi
keledek.
Selalunya mereka tidak menetap pada satu
tempat sahaja, bila tanaman sementara seperti
jagung, ubi keledek sudah selesai mereka
menanam tanaman buah-buahan dan mereka
tinggalkan.
39

Jarak antara satu pondok keluarga dengan


yang lain lebih kurang suku kilometer, kalau
berteriak kuat juga tidak dengar kecuali mereka
menggunakan buluh ketok-ketok sebagai
pemberitahu.
Dalam kelenaan kedua suami isteri ini, tibatiba Mak Sitam terjaga dan dia mengamati
dengan teliganya akan suatu bunyi bertempik
bertalu-talu.
Bunyi terdebut seperti bunyi
seekor rusa.
Perlahan-lahan Mak Sitam mengerakkan Pak
Kassan. Dengan cara yang malas Pak Kassan
bangun dan mengamati sama akan suara
tempikan
tersebut.
Mereka
berdua
berpandangan.

Bunyi tempikan semakin kuat berhampiran


dengan mereka, mereka terus terintai-intai
untuk mendapatkan mangsa itu. Pasti pada
mereka bunyi itu bunyi rusa. Pak Kassan
memang sudah tahu akan bunyi binatang kerana
bapanya dulu pawang hutan dalam kampungnya.
Jarak lebih kurang 50 meter mereka berdua
ternampak bayang-bayang hitam besar sedang
melompat-lompat
bagaikan
menari
berhampiran satu tunggul besar, Anak-anak
jagung masih paras lutut lagi. Lembaga hitam
itu terus manari-nari dan sambil bertempik
bunyi rusa.
Suami isteri ini mengamati betul-betul akan
lembaga hitam itu, mereka renung puas-puas

kita, semalam ada orang berburu dari pagi diatas


bukit sana, Mak Sitam memberitahu suaminya.

Mak Sitam berbisik pada Pak Kassan.


Pak Kassan tersenyum, matanya liar
memandang tujuan untuk memintas binatang
itu dari rusuk kanan atau kiri untuk lembingnya
senang mengena sasaran.

Pak Kassan dengan nada yang riang sambil


mencapai kain hitam pelilit pinggangnya.
Pantas sekali dia melilitkan kain hitam
tersebut pada pinggangnya, ini adalah
kebiasaannya bila turun dari rumah sama ada
nak membuat kerja ataupun saja-saja. Selepas
itu dia mencapai lembing senjata yang
disayanginya dan senjata ini senjata pusaka
sudah hampir lima keturunan.
Langkah Pak Kassan pantas sekali menuruni
mata tangga pondok sementara Mak Sitam
mengekurinya dari belakang dengan membawa
parang panjang. Mereka tidak menggunakan
alat penyuluh kerana bulan terang benderang.
Daun-daun jagung berkilat-kilat di pancari
cahaya bulan dengan rintik-rintik air hujan
petang tadi yang tinggal pada dedaun jagung
tersebut.

Pak Kassan memerintah isterinya.


Lalu mereka berdua berpecah, dan sasaran
mereka tuju ialah lembaga rusa yang berada
berhampiran tunggul besar. Pak Kassan dengan
lembing sementara mak Sitam dengan parang
panjang.
Terayap-rayap mereka berdua menuju
sasaran dengan pijakkan tapak kaki yang
berhati-hati sekali. Sementara sang rusa yang
leka menari-nari seperti tidak sedarkan diri itu
terus menari dan bertempik tak henti-henti.
Kini Pak Kassan sudah hampir dengan
tunggul besar, dia mengelik sebalik tunggul
tersebut supaya sang rusa tidak perasan
kedatangannya.
Dalam tertinjau-tinjau hendak mencari
sasaran lembingnya, tiba-tiba sang rusa
bertempik lebih kuat sekali dan terus melompati
tunggul besar tempat Pak Kassan berselindung.

Pak Kassan dengan penuh keyakinan.


40

Terperanjat Pak Kassan dan terus kaku.


Sang rusa menghadap pada Pak Kassan yang
sedang kaku dengan lembing cuma berpegang
sahaja. Mata sang rusa bagaikan api yang keluar
dari sumbu yang besar, merah dan begitu
menakutkan hati Pak Kassan.
Sang rusa terus bertempik tetapi tidak lagi
menari, Cuma kepalanya sahaja meganggokanggok bagaikan hendak menanduk dengan
tanduknya yang berceranggah itu kearah Pak
Kassan.
Pak Kassan tiba-tiba menjerit bila hatinya
sudah terlalu kecut. Dan sepantas itu sang rusa
menerkam, lalu Pak kasan mengelak dan terus
melompat lari. Terkaman sang rusa mengeni
tunggul besar itu dan tunggul itu pecah.
Pak Kassan terus memecut langkah seribu
menuju ke pondoknya, sementara itu dia
berteriak dengan kuat pada Mak Sitam supaya
menyelamatkan diri.
Mak Sitam pula bila dia terpandang sahaja
sang rusa melompat tunggul besar tadi dia terus
lari ke pondok jiranya untuk memberitahu dan
meminta pertolongan menangkap sang rusa itu.
Pantas sekali Pak Kassan melompat naik ke
pondoknya.
Lembingnya masih lagi di
tangannya. Sang rusa terus melurunya hingga
melanggar anak tangga pondok dan anak tangga
itu bertaburan tercampak. Pondok Pak Kassan
bergegar kencang.
Sang rusa itu terus menari-nari di hadapan
pondok dengan dihadapi oleh Pak Kassan dari
atas pondok.
Pak Kassan sudah mengumpulkan semangat
semula dan dengan tekad yang penuh bertenaga
dia membalingkan lembing pusakanya pada
leher sang rusa. Tepat mengenai sasaran dan
mata lembing itu terbenam dalam leher sang
rusa.
Namun sang rusa masih terus manari, dan
darah tidak ada yang keluar. Pak Kassan
mengigit jari, ketakutan. Dia sudah terfikir yang

bukan-bukan.
Dan sepantas itu juga dia
membuka kain hitam ikatan pinggangnya. Lalu
diserapahnya segala petua yang diberikan oleh
bapanya dulu dan di kibasnya kain hitam itu
sebanyak tiga kali pada arah sang rusa.
Sepantas itu juga jeritan kuat sang rusa
bergema dan sang rusa pun rebah. Rebah
dengan tidak mengelupur di halaman pondok.
Pak Kassan terus memerhatikan sang rusa itu
rebah terbaring dan dalam pandangan Pak
Kassan itulah juga tubuh badan sang rusa itu
hilang cuma yang tinggal kepala rusa itu sahaja
dengan mata lembingnya tergelempang diatas
tanah.
Pak Kassan berteriak memanggil isterinya
sekuat hatinya. Dia mulai risau akan isterinya
itu. Dia hendak juga turun mencari tetapi
hatinya khuatir takut-takut perkara yang di
depan matanya ini akan berulang lagi.
Dalam dia asyik berfikir tiba-tiba dia
terdengar riuh suara orang ramai datang ke
pondoknya itu. Dalam sinaran cahaya bulan
terang jelas pada pandangan Pak Kassan
kedatangan beberapa orang bersama isterinya ke
pondoknya itu.
Bila mereka sampai di halaman pondok,
mereka semua terperanjat dan seorang daripada

ersuara dari atas


pondok.
dapat membunuh seekor rusa jantan bertanduk
tujuh kata mereka, tapi bila selesai sahaja
melapah daging hujan telah turun dengan
lebatnya petang semalam, mereka tergesa-gesa
pulang melalui ladang aku, dalam pada itu
mereka kata mereka tertinggal kepala rusa
tersebut atas tunggul besar di satu ladang jagung
waktu mereka hendak mencari kayu pengandar

41

Semua yang ada di situ tercengang,


memikirkan sesuatu yang belum pernah mereka
alami dan dengari
Pak Kassan turun ke tanah dan melihat
kepala rusa yang lehernya tiada lagi berdarah,
daging lehernya juga sudah pucat macam
dibasuh air.

Apakah ilmu yang di amalkannya saya tidak


tahu.
Kononnya apabila ditembak oleh tentera
jepun sedikit pun tidak memberi bekas kepada
tubuh Ngah Jaaman. Di tikam dengan benet
juga tidak memberi bekas langsung. Akhirnya
tentera jepun telah menonggengkannya dan
kemudian di radak buntutnya dengan benet.
Demikianlah berakhirnya nasib Ngah Jaaman
yang terkenal kebal itu.
Sebab itulah nenek mengingatkan saya
bahawa ilmu kebal itu tidak berguna di tuntut,
kerana yang tidak lut oleh besi hanyalah kulit
saja. Bahagian dalam tubuh kita tetap terjejas
juga. Begitulah juga yang terjadi pada Tok
Alang saya yang di katakan kebal itu. Suatu hari
dia dilanggar oleh kereta. Tidak terdapat kesan
luka-luka di badannya. Hendak dibawa ke
hospital untuk di x-ray dia enggan, akhirnya
terpaksalah terlantar di rumah hampir dua
bulan.
Dia menderita sakit kerana rosak di dalam
bahagian tubuhnya. Kata arwah nenek saya.
-apa menafaatnya, lagi
pun kekuatan ilmu kebal tidak akan dapat

berkata sambil membelek kepala rusa itu.

Jiran yang bercerita tadi membuat komen.


Kalau keadaan begini terpaksalah kita bakar
sahaja kepala ini dan abunya kita hilirkan ke
Kesemuanya berbisik dan kelihatan pada
setiap riak muka yang berkumpul di halaman
pondok jagung Pak Kassan itu ternyata dalam

109. NGAH JAAMAN JADI BUAYA


PUTIH
MASIH teringat pada saya cerita nenek
mengenai kematian bapa saudara saya di bunuh
oleh Jepun semasa mereka memerintah Tanah
Melayu dulu. Askar Jepun mendapat laporan
mengatakan bapa saudara saya itu membantu
Bintang Tiga yang bergerak dalam hutan.
Kematian Ngah Jaaman iaitu adik Pak Tua
Mahat memang menyedihkan keluarga, tetapi
Pak Tuan Mahat tidak boleh berbuat apa-apa
untuk menyelamatkan adiknya.
Kebetulan pula Pak Tua Mahat ke Mentakab
di Pahang kerana urusan dengan keluarga
isterinya. Ayah saya yang menjadi Jaikedan
Jepun juga tidak dapat menyelamatkan Ngah
Jaaman, maklumlah ketika itu suasana sungguh
kemelut. Saya mendapat tahu Ngah Jaaman ini
seorang yang kebal dan tidak lut oleh senjata.

Saya tidak mempersoalkan sangat kata-kata


arwah nenek saya itu. Tetapi pernah juga arwah
Pak Tua Mahat mengatakan kepada saya.
ilmu kebal, tetapi sihir setan dan jin tidak akan
dapat mengatasi ilmu Allah yang meliputi tujuh
petala bumi tujuh petal
Inilah yang dapat saya terangkan mengenai
keluarga sebelah emak saya, dan kematian Ngah
Jaaman itu tetap terasa juga kesedihannya
kepada saya. Kerana peristiwa itu berlaku
sebelum pun sampai 50 tahun lagi. Malah
rakan-rakan Ngah Jaaman itu masih ada lagi
yang hidup.
Saya bersetuju dengan pandangan arwah
nenek saya bahawa ilmu yang sebaik-baiknya
42

ialah ilmu yang diredai Allah. Tok Aji sendiri


iaitu ayah kepada ayah saya sering
mengingatkan saya supaya hanya meminta
pertolongan serta perlindungan Allah sematamata. Kisah Ngah Jaaman ini adalah baik untuk
dijadikan tauladan, kerana kekuatan ilmu
batinya tidak dapat mengatasi keganasan tentera
Jepun yang memerintah Tanah Melayu dulu.
Dimana Ngah Jaaman menuntut ilmu
kebatinan, nenek juga tidak tahu. Tetapi nenek
menberitahu saya Ngah Jaaman boleh menyelam
di dalam air sampai satu hari satu malam. Mulamula tentera Jepun memburunya dia telah
terjun ke dalam lombong. Puas tentera Jepun
menunggunya di tepi lombong selama 12 jam.
Namun Ngah Jaaman tidak juga timbul ke
permukaan air.
Sejak itulah tentera-tentera Jepun sentiasa
berdendam dengan Ngah Jaaman. Apa lagi
talibarut-talibarut
Jepun
memberitahu
penglibatannya dengan golongan anti-Jepun di
dalam hutan. Sebelum Jepun datang ke Tanah
Melayu, suasana di kampung adalah aman
tenteram. Walaupun politik di negeri ini hebat,
tetapi Ngah Jaaman tidaklah mencampuri
urusan politik.
Dia membuat kerja-kerja
kampung seperti abangnya Pak Tua Mahat.
Kelebihan Ngah Jaaman pada penglihatan
mata orang kampung ialah dia menjadi pawang
air. Tidak sama dengan abangnya Pak Tua
Mahat yang menjadi pawang berburu, tetapi
pengajian agama Pak Tua Mahat lebih
mendalam kerana sejak ayah saya berkahwin
dengan emak saya yakni adiknya (emak saya
ialah adik Pak Tua Mahat dan Ngah Jaaman),
Pak Tua Mahat rajin mendampingi Tok Aji
ayah kepada ayah saya.
Sama ada Ngah Jaaman pernah belajar
dengan Tok Aji atau tidak memang nenek tidak
tahu, kerana Ngah Jaaman tidaklah rapat dengan
Tok Aji seperti Pak Tua Mahat. Kata ayah saya,
pernah satu waktu air sungai bah, Tok Aji

menyebarang sungai itu kerana mahu


menyelamatkan emak saya yang sedang
mengandungkan saya. Kebetulan rumah ayah
saya terletak di seberang sungai, jadi Tok Aji
terpaksa menyeberangi sungai untuk membawa
emak saya ke sebelah darat kampung. Ketika
inilah orang-orang kampung melihat Tok Aji
berjalan di atas air seperti meniti di atas
jambatan saja.
Orang-orang kampung tidak mengetahui
tentang kebolehan Ngah Jaaman. Hanya setelah
di berkahwin dengan Ngah Som di Kampung
Kuala dan berpindah tinggal di kampung Ngah
Som, barulah orang mendengar akan kebolehan
Ngah Jaaman itu. Nenek sendiri heran dari
mana Ngah Jaaman mendapat kepandaian
tersebut. Mula-mulanya cerita mengenai Ngah
Jaaman ini diketahui apabila seorang gadis
disambar buaya ketika membasuh di sungai.
Pak Dahok yang menjadi pawang di situ
telah berusaha mencari gadis yang disambar
buaya itu tetapi tidak berjaya. Biasanya Pak
Dahok akan memanggil semua buaya beratur di
atas pasir, dan buaya yang bersalah akan
menyerah diri minta hukuman. Kemudian
buaya itu akan dibunuh, dan mengikut arahan
Pak Dahok, buaya itu kemudian dikapankan
seperti mayat manusia dan disempurnakan
pengkebumiannya seperti manusia juga.
Apabila gadis itu diketahui oleh emaknya
sudah disambar buaya, maka Pak Dahok pun
mula membakar kemenyan di tebing sungai.
Kemudian orang-orang kampung melihat satu
demi satu buaya naik ke pasir. Selepas itu dia
kembali terjun ke air.
Pak Dahok mengertap bibir.
di situ bertanya. Kebetulan gadis yang disambar
buaya itu ada hubungan kekeluargaan dengan
Ngah Som.
43

gadis itu naik ke darat. Bolah jadi juga Ngah


Jaaman akan menangkap buaya tersebut.

gelisah.
Dia merasa dirinya sudah dicabar. Sebagai
seorang pawang berpengalaman dia sudah dapat
mengagak akan cabaran tersebut. Ketika ini dia
sudah dapat menggambarkan bahawa buaya ini
berdendam dengan dirinya sebagai pawang
sungai di situ. Selama ini orang-orang di
kampung Kuala selalu meminta Pak Dahok
membakar kemenyan kalau mahu mencari ikan
di sungai.
Setelah Pak Dahok membakar kemenyan,
mereka tidak takut lagi untuk menjeramak ikan,
walaupun masuk ke kawasan teluk. Mereka
tidak takut memasukkan jeramak ke bawah
perut buaya. Di bawah perut buaya itulah ikan
banyak berkumpul.
Orang-orang kampung
akan gembira kerana mendapat ikan banyak
setelah Pak Dahok membakar kemenyan.

beritahu Ngah Jaaman lagi.


Pak Dahok tertunduk mendengar pengakuan
Ngah Jaaman yang mahu membantunya itu. Di
sebabkan dia terdesak maka Pak Dahok pun
bersetuju menerima bantuan Ngah Jaaman.
Sebaik saja Pak Dahok bersetuju ditolong,
orang-orang kampung yang berdiri di tebing
sungai melihat Ngah Jaaman terus meluru ke air.
Dia terjun ke dalam air sungai berarus deras.
Setelah terjun ke air, Ngah Jaaman tidak
timbul-timbul ke permukaan air. Ngah Som
mula gelisah setelah hampir 10 minit Ngah
Jaaman tidak naik semula ke tebing sungai.
mententeramkan hati Ngah Som. Dia tahu
Ngah Som cemas dengan peristiwa itu. Tetapi
Pak Dahok sudah dapat merasakan kebolehan
Ngah Jaaman itu. Bagaimanapun bukanlah
mudah baginya untuk menerangkan perkara
tersebut kepada orang-orang kampung, biarpun
mereka melihat sendiri Ngah Jaaman terjun ke
air.
Siapa pun tidak tahu apa telah berlaku
kepada Ngah Jaaman sebaik saja dia terjun ke air
kira-kira jam 11.00 pagi. Hingga jam 5 petang
barulah Ngah Jaaman timbul di permukaan air
membawa mayat gadis yang disambar buaya itu.
Mayat itu masih belum reput lagi, kerana pagi
itu saja dia disambar oleh buaya berkenaan.
Setelah mayat itu dapat dibawa naik, Ngah
Jaaman tidak menceritakan apa-apa mengenai
peristiwa yang berlaku semasa dia menyelam ke
dalam sungai selam 6 jam. Bagi manusia biasa 6
minit pun tidak berdaya untuk tinggal di dalam
air, tetapi Ngah Jaaman telah membuktikan dia
boleh hidup di dalam air berjam-jam.
Sejak peristiwa gadis membasuh kain di
tebing sungai di sambar buaya, orang-orang di
Kampung Kuala takut untuk mandi ke sungai.

Pak Dahok sambil meramas-ramas pasir.


-tiba saja Ngah Jaaman menawarkan
diri.
Terkejut juga Pak Dahok dengan permintaan
Ngah Jaaman. Malah Ngah Som juga terkejut
apabila mendengar suaminya bersungguhsungguh mahu membantu Pak Dahok. Dia
percaya kalau nenek saya ada di situ tentu nenek
melarang Ngah Jaaman membantu. Maklumlah
perkara menentang buaya di air samalah macam
menempah musuh. Sedangkan Pak Dahok yang
sudah bertahun-tahun menjadi pawang sungai
lagikan tidak berdaya mengatasi keadaan itu.
menyatakan rasa bimbangnya.
Ngah Jaaman tersenyum mendengar katakata Ngah Som. Dia tahu Ngah Som terkejut
mendengar dia mahu membantu Pak Dahok.
Cara mana dia mahu membantu Pak Dahok
tidak pula diketahui. Boleh jadi Ngah Jaaman
pula akan memanggil buaya yang menyambar
44

Mereka juga takut menangkap ikan ke sungai.


Malah mereka tidak berani lagi untuk
menjeramak ikan, walaupun Pak Dahok
sanggup membakarkan kemenyan.
Perbuatan Ngah Jaaman menyelam ke air itu
diceritakan oleh Ngah Som kepada nenek saya,
apabila dia berkunjung ke rumah nenek. Ngah
Jaaman hanya tersengih-sengih saja bila
dimarahi oleh nenek. Bagaimanapun nenek
sendiri merasa kagum akan kebolehan Ngah
Jaaman. Tetapi apabila diberitahu pada Pak Tua
Mahat, dia merasakan tidak ada apa-apa
anehnya tentang kebolehan adiknya itu.
Katanya, tidak ada yang mustahil kalau
diizinkan Allah.
Beberapa tahun kemudian barulah Ngah
Jaaman menceritakan pada Ngah Som
bagaimana dia mencari gadis yang disambar
buaya itu. Ngah Jaaman menceritakan pada
isterinya sebab ketika ini orang-orang di
Kampung Kuala telah menjadikan Ngah Jaaman
pawang air, setelah Pak Dahok meninggal dunia.
Semasa Pak Dahok meninggal dunia dia
menghempas-hempas badan seperti seekaor
buaya. Kakinya melibas ke kiri ke kanan seperti
ekor buaya melibas juga.
Apa yang dicerita oleh Ngah Jaaman kepada
Ngah Som, diceritakan semula oleh Ngah Som
kepada nenek. Cerita ini pula disampaikan oleh
nenek kepada saya.
Sebaik saja Ngah Jaaman terjun ke air dia
ialah
sahabat kepada mereka yang mempelajari ilmu
pawang dan ini tidak ada pada mereka yang
mengamalkan ilmu-ilmu Allah, kerana bagi
mereka yang memberi pertolongan dan
perlindungan hanya Allah semata-mata). Ngah

sahutnya penuh yakin.


Tok Sheikh. Ketika ini Tok Sheikh sudah
menjelma menjadi buaya putih. Ngah Jaaman
mematuhi perintah Tok Sheikh lalu naik ke atas
belakang buaya putih itu seperti menunggang
kuda.
Ngah Jaaman di bawa menghilir sungai jauh
dari tempat orang berkumpul. Dengan panduan
buaya putih itu dia dibawa ke tengah sungai
berarus deras yang terdapat sebatang tunggul
kayu. Di celah-celah akar bawah tunggul kayu
itulah mayat gadis itu tersadai.
Memang
manjadi kelaziman buaya dia tidak akan
memakan mangsanya selagi tidak reput. Sebab
itulah gadis yang menjadi mangsanya itu
diletakkan di situ sementara mayatnya menjadi
reput.
Apabila sudah reput barulah di makannya,
kerana buaya memang memakan bangkai iaitu
daging yang sudah reput. Mujurlah mayat gadis
itu ditemui sebelum sempat dimakan oleh sang
buaya. Dengan bantuan Tok Sheikh, Ngah
Jaaman cuba mengeluarkan mayat tersebut dari
celah-celah akar kayu.
Sekonyong-koyong
datanglah seekor buaya besar menuju kearah
Ngah Jaaman.
Setelah mangsanya diletakkan pada celah
akar-akar kayu, buaya itu tetap menjaganya
supaya tidak disambar oleh buaya yang lain.
Dari Tok Sheikh itulah Ngah Jaaman mendapat
tahu, bahawa setelah buaya berkenaan
menyambar mangsanya dia membunuhnya
terlebih dulu ke dalam air. Selepas itu dia akan
menjulang mangsanya ke permukaan air
sebanyak tiga kali sebagai menyatakan bahawa
bukan dia yang membunuh mangsanya, tetapi
air.
Kemudian barulah dia menyimpan di
tempat-tempat yang tidak boleh dihanyutkan
oleh air, sementara menunggu daging mansanya

mengenai akuannya itu.


Sheikh memarahi Ngah Jaaman.
45

reput. Di samping itu dia memerhatikan dari


jauh supaya tidak ada buaya-buaya lain yang
melarikannya. Dia akan mengenjah beberapa
kali untuk mempastikan sama ada mangsanya
itu sudah reput atau belum.
Ketika Ngah Jaaman sedang mengeluarkan
mayat gadis itu dari celah agar tunggul di tengah
air, tidak disedarinya buaya berkenaan mara ke
arahnya. Cepat-cepat Tok Sheikh melaung ke
a kau ni lalai

buaya ganas itu


penghulu buaya.

yang

mengakui

dirinya

keras.

puaka air. Jangan awak nak berdusta. Kalau


dengan Dahok bolehlah awak mainkata Tok Sheikh menyindir.

Ngah Jaaman berpaling kearah buaya yang


datang meluru kearahnya. Dia bersiap sedia
menunggu kedatangan musuhnya. Ketika ini
dirasakannya Tok Sheikh menyambar dirinya.
Dia masuk ke dalam mulut Tok Sheikh seperti
duduk di dalam balang kaca. Ngah Jaaman
nampak bagaimana Tok Sheikh yang menjelma
menjadi buaya putih memukul buaya yang
datang mahu menyerang itu dengan ekornya.
Setiap kali buaya itu mahu menyerang, Tok
Sheikh memukulnya sampai terhambur keatas
permukaan air.
Tok Sheikh mendapat tahu itulah buaya
ganas di sungai itu yang ditakuti oleh buayabuaya lain.
Malah Ngah Jaaman sendiri
mengagakkan tentulah buaya itu merupakan
penghulu buaya di situ. Sebab itulah dia tidak
naik ke darat bila diseru oleh Pak Dahok. Ini
bererti dia tidak mahu lagi tunduk kepada
kekuasaan Pak Dahok.
Tetapi selepas menerima tentangan hebat
dari Tok Sheikh, buaya itu lari jauh dari situ.
Bahagian pinggang buaya itu bagaikan patah
dipukul oleh tok Sheikh. Fasal itulah terpaksa
melarikan diri selepas merasakan kesakitan
akibat di pukul oleh Tok Sheikh. Bagaimanapun
Ngah Jaaman seolah-olah dapat memahami
pertelingkahan antara Tok Sheikh dengan buaya
tersebut.

penghulu buaya yang dipanggil oleh Tok Sheikh


hanya menyambar da
berdendam dengan Tok
menghalang maksudnya.

Sheikh

kerana

yang membunuhnya.
Kalau kau yang
membunuhnya aku akan ambil dari mulut kau,
Katanya sambil mengancam.
Buaya itu tahu bahawa dia tidak akan dapat
menentang Tok Sheikh. Kalau dia berkeras
menentang Tok Sheikh bererti dia tidak akan
dapat melepaskan diri ke mana pun. Sebab
itulah dia melarikan diri dari Tok Sheikh hilang
dari pandangan mata Ngah Jaaman.
Selepas itu tidak ada apa-apa halangan lagi
bagi membolehkan Ngah Jaaman menarik mayat
itu keluar dari celah-celah akar bawah tunggul di
tengah air itu. Mayat itu kemudiannya selamat
di bawa semula ke darat dan dikebumikan
sempurna..
Itulah yang diceritakan oleh Ngah Jaaman
kepada Ngah Som mengenai pengalamannya
menyelamatkan mayat gadis yang disambar
buaya itu. Sejak itu juga orang-orang Kampung
Kuala iaitu kampung Ngah Som mengkagumi
akan kebolehan luar biasa Ngah Jaaman. Hanya
46

Pak Tua Mahat saja menasihatkan Ngah Jaaman


supaya tidak meneruskan amalan yang dikira
oleh Pak Tua Mahat bertentangan dengan
aqidah. Malah Pak Tua Mahat mengatakan
seseorang yang menuntut ilmu melemahkan
buaya maka lambat laun kematiannya adalah
disebabkan oleh buaya juga.
Namun Ngah Jaaman tidak menghiraukan
nasihat Pak Tua Mahat. Dia tetap berpegang
kuat bahawa amalannya tidak ada kena mengena
dengan aqidah. Bagaimana pun ini adalah
keyakinan Ngah Jaaman, kerana dari segi aqidah
kita hanya memohon pertolongan dari Allah,
bukannya dari Tok Sheikh atau lainSayangnya semasa Ngah Jaaman mati dibunuh
oleh tentera Jepun saya baru berumur 10 tahun
saja. Tidak banyak yang saya ketahui sangat
mengenai dirinya.
Tetapi selepas kejadian dia menyelamatkan
mayat gadis itu, buaya di sungai Kampung Kuala
bertambah ganas.
Setiap hari ada saja
mengsanya sama ada kerbau atau lembu.
Ketakutan penduduk-penduduk kampung juga
semakin membimbangkan.
Mereka selalu
diserang sakit merasakan sungai sudah menjadi
puaka yang menggerunkan. Ketika inilah Pak
Dahok selalu diserang sakit-sakit. Dia selalu
mengadu kepada isterinya tentang pinggangnya
yang sakit seperti patah pada bahagian tersebut.
Sakit yang dideritainya itulah yang
membawa kepada kematian Pak Dahok. Selepas
kematian Pak Dahok, buaya di sungai kampung
Kuala tetap mengganas. Orang-orang kampung
tidak lagi membiarkan ternakan mereka meragut
rumput di tebing sungai. Mereka juga tidak
berani untuk ke sungai, sama ada mandi atau
membasuhkain. Satu hari anak Pak Dahok,
Usup Magang menemui Ngah Jaaman
memberitahu
wasiat
ayahnya
sebelum
menghembuskan nafas.

supaya selamatkan kampung ni dari keganasan


agang.

kerana tugas seterusnya untuk menjadi pawang


buaya di kampung itu ialah Usup Magang.
Tetapi Pak Dahok sudah tidak membenarkan
lagi anaknya itu menjadi pawang buaya di situ.
bersunguh-sunguh.
Jaaman.
boleh mengamankan sungai ni.

Ayah tau

Magang.
Kalau tidak ada pawang yang mengawal
buaya di sungai, sudah tentulah keganasannya
tidak dapat diatasi.
Usup Magang yang
mewarisi tugas menjadi pawang buaya di situ
sudah bersedia menyerahkannya kepada Ngah
Jaaman. Setelah puas usup Magang memujuk
barulah Ngah Jaaman menceritakan bahawa
buaya yang mengakui dirinya penghulu buaya
semasa menyambar gadis dulu berdendam
kepada Pak Dahok.
usup Magang mengingatkan semula cerita
membantu, kalau tidak g
ujarnya macam menyesali
menimpa kampungnya itu.

kejadian

yang

Jaaman perlahan.
Magang.
Ngah Jaaman terangguk-angguk. Memang
benar kata Usup Magang bahawa aruah Pak
Dahok tersalah menghukum seekor buaya yang
tidak bersalah. Peristiwa itu bermula bila seekor
lembu penduduk kampung disambar buaya.
47

Pak Dahok telah membakar kemenyan menyeru


semua buaya naik ke pasir. Hampir 30 ekor
buaya naik ke pasir berbaris menunggu perintah
dari Pak Dahok.
Dengan petuanya Pak Dahok memukul satu
demi satu kepala buaya yang berbaris di pasir.
Setelah ekor buaya yang sudah diketuk
kepalanya segera terjun semula ke air.
Hinggalah sampai kepada seekor buaya julung,
apabila diketuk kepalanya dia tidak terus terjun
ke air. Pak Dahok dapat melihat air mata buaya
itu seolah-olah tergenang macam air mata di
pelupuk mata manusia.
Soal Pak Dahok
mengetuk sekali lagi kepala buaya tersebut.
Buaya itu tidak juga terjun ke air.
Melihatkan keadaan itulah Pak Dahok
merasakan buaya itulah yang telah melakukan
kesalahan menyambar lembu berkenaan.
Demikian petua yang dipelajari dari gurunya
turun
temurun.
Setelah
merasakan
keputusannya adil, dia menyuruh orang
menembak buaya tadi. Bangkai buaya itu
dikapan dan dikebumikan seperti adat kebiasaan
yang dilakukan oleh Pak Dahok.
Malamnya Pak Dahok bermimpi dia
didatangi
oleh
penghulu
buaya
yang
memarahinya kerana membunuh anaknya.
Mengikut katanya, anaknya tidak melakukan
perbuatan menyambar lembu di tebing sungai.
Anak penghulu buaya itu datang semata-mata
menerima seruan dari Pak Dahok, dan dia tidak
terjun ke air apabila kepalanya diketuk kerana
kekeliruan. Apakah masalah kekeliruan itu
hanya diketahui oleh Pak Dahok dan penghulu
buaya itu saja.
Walaupun esoknya Pak Dahok menyeru
semua
buaya-buaya
bagi
mempastikan
mimpinya benar, dan buaya yang melakukan
kesalahan itu dapat dikesan, tetapi perbuatan
Pak Dahok sudah terlanjur.
Dia sudah
membunuh anak penghulu buaya yang

disangkanya melakukan perbuatan menyambar


lembu penduduk kampong.
Oleh itu dia
terpaksa menghadapi ancaman dari penghulu
buaya tersebut.
Hinggalah peristiwa gadis yang disambar
buaya itu terjadi. Pak Dahok tidak menyatakan
rahsia dendam penghulu buaya berkenaan.
Anehnya setelah Pak Dahok meninggal,
keganasan penghulu buaya tidak juga berakhir.
Pantang saja mendapat peluang dia akan
menyambar mangsanya. Sebab itulah Usup
Magang meminta Ngah Jaaman mengambil alih
tugasnya sebagai pawang buaya.
Ngah Jaaman tidak bersetuju menjadi
pawang buaya. Dia meminta Usup Magang
meneruskan warisan kerja ayahnya, tetapi dia
bersedia membantu Usup Magang.
pada Usup Magang.
sup Magang masih mengharapkan
Ngah Jaaman bersedia memikul tugas menjadi
pawang buaya itu.

Setelah mendapat pengakuan Ngah Jaaman,


esoknya Usup Magang pun mula membakar
kemenyan di atas tebing sungai. Orang-orang
kampung datang melihat upacara Usup Magang
memberitahu buaya-buaya di sungai mengenai
kedudukannya sebagai pawang buaya. Sejak
turun temurun dari datuknya apabila upacara
itu dibuat semua buaya di sungai akan naik ke
pasir seolah-olah memberi pengakuan taat setia
kepada pawang buaya.
Inilah yang dilakukan oleh Usup Magang
seperti dibuat oleh datuk moyangnya turun
temurun.
Tetapi baru saja Usup Magang
membakar kemenyan tiba-tiba seekor buaya
besar muncul di permukaan air lalu melibaskan
ekornya kearah Ngah Jaaman yang berdiri di
tebing sungai. Hujung ekornya menyinggahi
48

pinggang Ngah Jaaman hingga dia tercampak ke


air.
Ngah Som yang melihat kejadian itu terpekik,
kerana dia depan matanya Ngah Jaaman
disambar buaya. Orang-orang kampung hanya
melihat saja dari jauh kejadian yang menimpa
Ngah Jaaman. Oleh itu mereka hanya nampak
Ngah Jaaman terhumban ke dalam air lalu
tenggelam bersama buaya yang menyambarnya.
Tapi tidak lama kemudian mereka nampak
seekor buaya berenang pantas di permukaan air
dikejar oleh seekor buaya putih.
Buaya putih itu tiba-tiba muncul dan
menghambat buaya yang menyambar Ngah
Jaaman tadi. Selepas itu mereka tidak nampak
apa-apa lagi mengenai kelibat buaya yang
berhambat-hambatan itu. Hanya Ngah Jaaman
kelihatan terapung-apung di permukaan air.
Bagaimana pun tidak seorang yang berani terjun
ke sungai menyelamatkan Ngah Jaaman, kerana
mereka masih bimbang akan ancaman buaya.
Tidak lama kemudian tubuh Ngah Jaaman
yang tidak sedar diri itu ditolak oleh seekor
buaya putih naik ke atas pasir. Tiga hari Ngah
Jaaman demam sengal-sengal badan hingga
terlantar di rumah. Tetapi dia tidak mahu
panggil sesiapa pun mengubatinya. Setelah di
desak oleh Ngah Som barulah Ngah Jaamah
menceritakan
semua
pengalamannya
menyelamatkan gadis dari menjadi mangsa
penghulu buaya.
Dari situlah Ngah Som tahu akan kebolehan
suaminya
itu.
Setelah
memahami
kedudukannya tidaklah lagi Ngah Som binbang,
kerana dia yakin Ngah Jaaman boleh mengatasi
ancaman buaya di sungai. Malah orang-orang
kampung juga sering nampak buaya putih
muncul di permukaan air. Sejak buaya putih
sering kelihatan, keganasan buaya di sungai
Kampung Kuala tidak ada lagi.
Orang-orang perempuan yang membasuh
kain di tebing sungai tidak lagi nampak kelihat

buaya. Ternakan meragut rumput di tepi tebing


sungai pun tidak lagi disambar buaya. Cuma
mereka diingatkan oleh Ngah Jaaman jangan
sekali-kali membasuh pinggan mangkuk atau
sengkalan di sungai.
-orang
kampong jangan basuh pinggan mangkuk di
Usup Magang mengangguk tanda akan

Usup Magang bersetuju dengan syarat-syarat


yang diberikan oleh Ngah Jaaman.
Sejak itu sering orang melihat buaya putih
timbul di permukaan sungai. Orang-orang
kampung tidak menghiraukan sangat fasal buaya
putih timbul di sungai kerana mereka sudah
tahu mengenai Ngah Jaaman. Malah ada yang
mengesyaki bahawa buaya putih itu adalah
jelmaan dari Ngah Jaaman. Ini disebabkan ada
di antara mereka yang melihat Ngah Jaaman
turun mandi ke sungai, kemudiannya hilang.
Tidak lama selepas itu munculah buaya putih.
Mereka juga diberitahu sekiranya buaya
putih itu berenang mudik ke hulu, tidaklah ada
musuh menganggu. Sekirannya buaya putih itu
berenang menghilir sungai janganlah bermain di
tebing, atau membiarkan ternakan meragut
rumput di tebing. Itulah tandanya buaya sedang
mencari mangsa. Isyarat yang diberikan oleh
buaya putih ini, adalah isyarat yang dinyatakan
oleh Ngah Jaaman kepada Usup Magang.
Selepas Ngah Jaaman dan Usup mengawal
suasana di sungai Kampung Kuala, masalah
gangguan dari buaya-buaya mengganas tidak
ada lagi. Malah penghulu buaya yang dikatakan
tidak mahu tunduk dengan aruah Pak Dahok
dulu pun tidak muncul-muncul lagi. Apakah
penghulu buaya itu sudah mati dibunuh oleh
buaya putih atau sudah melarikan diri tidak pula
diketahui? Orang-orang kampung juga tidak
49

berani sangat mahu bertanyakan mengenai


buaya putih yang mengawal sungai mereka dari
Ngah Jaaman.
Itulah kisah Ngah Jaaman yang diceritakan
oleh arwah nenek kepada saya, kerana dalam
zaman Jepun memerintah negeri ini, Ngah
Jaaman berpindah balik ke kampung kami. Dia
tidak mahu tinggal di kampung kuala, kerana
kebanyakan orang-orang di situ takut apabila
digertak oleh tentera-tentera Jepun. Mereka
mudah mengaku kalau di gertak dengan
ancaman, hinggakan orang yang tidak bersalah
pun jadi dituduh bersalah. Siapa pun tidak
berani membantah.
Pada hari Pak Tua Mahat pergi ke Mentakab,
Ngah Jaaman ditangkap oleh tentera Jepun.
Ayah saya yang menjadi Jaikedan (ketua
pengawal kampung) cuba menyelamatkannya,
tetapi ayah saya pula dinasihatkan oleh pegawai
Jepun di daerah kami, supaya tidak mencampuri
masalah pegawai-pegawai tingginya. Menurut
pegawai Jepun itu, Ngah Jaaman di dapati
menjadi ketua gerakan melawan Jepun sejak dia
di Kampung Kuala lagi. Apakah benar dakwaan
dari tentera-tentera Jepun ini tidaklah diketahui
sangat oleh keluarga kami.
Tetapi kata nenek, dia tidak pernah melihat
Ngah Jaaman meninggalkan kampung. Cuma
dia enggan menyertai Jaikedan iaitu pengawal
kampung di zaman pemerintahan Jepun. Pak
Tua Mahat tidak dapat dihubungi semasa Ngah
Jaaman ditangkap Jepun, kerana masalah
perhubungan ketika ini adalah sukar. Seminggu
Ngah Jaaman dalam kurungan Jepun, dia pun di
jatuhkan hukuman bunuh. Pada mulanya dia
dipancung setelah menggali lubang sendiri.
Tetapi mata pedang Jepun itu tidak memberi
bekas langsung.
Keadaan ini menyebabkan pegawai Jepun
yang bertanggungjawab memancung leher Ngah
Jaaman menjadi marah. Lantas Ngah Jaaman
dipaksa meminum air sabun, kemudian

diletakkan sekeping papan di atas perutnya.


Beberapa orang tentera Jepun memijak papan
tersebut, namun tidak juga memberi bekas
kepada Ngah Jaaman. Keganasan Jepun tidak
berakhir begitu saja, selagi mangsanya tidak
dapat dibunuh mereka tetap tidak berpuas hati.
Setelah dua percubaannya gagal untuk
membunuh Ngah Jaaman, mereka menggantung
Ngah Jaaman pula dengan kaki ke atas kepala ke
bawah di batang sepohon pokok kekabu.
Kemudian di tembak bertalu-talu. Tembakan
itu juga tidak memberi bekas. Akhir sekali
barulah Ngah Jaaman di tonggengkan,
kemudian diradak buntutnya dengan benet.
Tusukan benet pada bahagian lubang duburnya
ini tidak dapat dipertahankan lagi oleh Ngah
Jaaman.
Dia mengeletek kesakitan, dan
berakhirlah riwayatnya di tangan tentera-tentera
Jepun. Bagaimanapun bagi saya semua kejadian
itu adalah dengan izin Allah belaka.
Saya sendiri tidaklah berhajat mahu
mempelajari ilmu-ilmu seperti yang di amalkan
oleh Ngah Jaaman itu, tetapi saya merasa
bersedih dengan kematiannya yang sungguh
terseksa. Nasib yang menimpa Ngah Jaaman
terus memburu keluarga saya, apabila Jepun
menyerah diri.
Ketika inilah berlakunya
keganasan yang di lakukan oleh golongan
Bintang Tiga. Mereka menangkap sesiapa saja
yang disyaki menjadi talibarut Jepun.
Hal ini berlaku juga kepada keluarga saya.
Seramai 20 orang golongan Bintang Tiga telah
datang mencari ayah saya, kerana mereka
mengesyaki ayah saya menjadi penyokong Jepun.
Ayah saya mengajak saya yang baru berumur 10
tahun pergi ke rumah Tok Aji, dan
meninggalkan emak saya yang baru saja
seminggu melahirkan adik saya. Kerana emak
terpaksalah emak saya ditinggalkan.
Ayah saya mengingatkan saya supaya jangan
bercakap sepatah pun, walau ada ternampak
50

apa-apa. Ketika menuruni tubir seramai 20


orang kumpulan Bintang Tiga berselisih jalan,
tetapi mereka tidak menghiraukan ayah saya
yang mereka cari. Kami pun teruslah berjalan
menuju ke rumah Tok Aji yang terletak kira-kira
tiga batu dari rumah kami.
Selepas kejadian itu emak memberitahu
bahawa 20 orang kumpulan Bintang Tiga telah
mengepung rumah kami. Mereka berkeliling
saja, tidak dapat rapat ke rumah. Manakala adik
saya yang baru lahir itupun tidak menangis
langsung, menjadikan suasana di rumah itu
senyap sepi seperti tidak berorang. Kira-kira
setengah jam orang-orang Bintang tiga itu
berkeliling rumah kami, mereka pun beredar
dari situ. Emak tidak dapat memahami katakata mereka disebabkan semuanya bercakap
dalam Bahasa Cina.
Tidak lama selepas itulah berlakunya
peristiwa amukan orang-orang Melayu di
marata tempat di negeri ini. Di Batu Pahat telah
muncul Kiyai Salleh mengetuai tindakan
menentang orang-orang Bintang Tiga yang
mengganas. Ketika itu saya hanya mendengar
nama Kiyai Selamat bertindak di Batu Kikir,
tetapi siapa pun tidak tahu siapakah Kiyai
Selamat ini.
Dalam masa ini ayah saya
memberitahu Tok Aji memang pergi ke Batu
Kikir, kerana menantunya ada tinggal di sana.
Macam mana Tok Aji tidak pula di ketahui,
kerana tidak ada kenderaan ke sana yang
letaknya hampi 60 batu dari tempat kami. Kalau
mahu menaiki basikal pula Tok Aji memang
tidak tahu menunggang basikal disebabkan kaki
kanannya layuh atau tepok. Tetapi kata kakak
ayah saya yang di Batu Kikir itu, memang Tok
Aji sampai ke sana semasa peristiwa berdarah
berlaku. Ada orang melihat Tok Aji berdiri di
atas satu jambatan, dan tidak dapat hendak
melarikan diri apabila dikepong oleh 30 orang
lelaki Cina.

Di sebabkan tidak boleh mengelak lagi lantas


Tok Aji menangkap pinggang salah seorang
lelaki Cina itu seperti seekor harimau
menggonggong kambing saja layaknya. Dia
menepuk-nepuk punggung lelaki itu dengan
tapak tangannya. Tiba-tiba seluruh anggota
badannya luruh seperti ranting kering.
Melihatkan keadaan kawannya itu maka
habislah lari semua lelaki Cina yang
mengepungnya tadi. Bagaimanapun apa yang
dilihat oleh orang ramai ini, tidak diakui oleh
Tok Aji. Semasa hayatnya saya pernah bertanya
kepada dia mengenai peristiwa itu, tetapi Tok
Aji tetap menafikannya.
Inilah kisah keluarga saya yang dapat saya
kumpulkan semasa berlakunya peristiwa
kemelut di masa pemerintahan Jepun dan
selepas Jepun menyerah kalah sebagi memenuhi
permintaan penerbit buku ini. Saya harap anda
pembaca dapat menganggapnya sebagai hiburan
saja, kerana untuk menjangkau masalahmasalah seperti ini bukanlah kudrat kita.
Saya sendiri mendengar cerita semasa
berlakunya rusuhan di negeri kita dalam tahun
1969 dulu, ramai orang yang menjual tangkal
azimat. Sebenarnya tangkal azimat tidak boleh
menolong kita, sebaliknya tangkal azimat itu
hanya sebagai penguat semangat saja. Kita
merasa diri kita tidak diancam bahawa kerana
adanya tangkal azimat tadi, sedangkan itu
hanyalah perasaan semata-mata. Yang memberi
pertolongan dan perlindungan kepada kita
hanyalah Allah.
Ketika saya menulis cerita ini kebetulan
datang seorang wanita kononnya dari
Terengganu menjual keropok. Dia memberi
salam kepada saya yang menyebabkan saya
terhenti menulisnya. Sebaik saja isteri saya
membuka pintu, dia tiba-tiba serba salah untuk
masuk. Bagaimanapun saya mempersilakan dia
masuk. Mahu tidak mahu dia terpaksa juga
masuk, tetapi keadaannya macam gelisah sedikit.
51

Memandangkan keadaannya itu saya dapat


menduga tentu perempuan ini ada gangguan
sedikit. Dia seolah-oleh kepanasan bila berada
di dalam rumah saya. Untuk mempastikannya
lagi saya cuba membacakan Ayat Kursi sebanyak
33 kali, sekaligus dia memekik lantas memakimaki saya. Jiran-jiran semuanya terkejut dan
datang melihatnya.
Disebabkan jiran-jiran
sudah tahu akan kedudukan saya, maka mereka
pun ikut sama membantu.
-simpan permainan,

Anak-anaknya yang kesemuanya lelaki


sudah mendirikan rumahtangga dan makan gaji
di beberapa buah bandar. Dia masih tekun
berusaha hidup pada tanah pusakanya ini
dengan mengerjakan sawah padi dan bercucuk
tanam sayuran serta menternak ayam itek.
Ayamnya banyak sehingga dia sendiri tak
tahu beberapa ekor semuanya, begitu juga
dengan iteknya, kalau sekali turun ke kolam di
sawah pasti memutih kelihatan.
Setiap pagi seperti pagi ini jua, Mak Limah
akan turun membawa bakul mengkuang kecil
memberi makan ayam iteknya. Betapa riang
hatinya.
Boleh dikatakan setiap hujung bulan ada saja
Cina yang datang membeli ayam iteknya, inilah
pendapatan
Mak
Limah,
dia
tidak
mengharapkan wang dari anak-anaknya.
Segala wang yang dia perolehi dari hasil
ternakannya ini disimpannya ke pejabat pos bila
dia ke Pekan Sahari di pekan kecil berhampiran
dengan kampungnya ini.
Niatnya besar, dia mahu pergi ke Mekah
menunaikan fardu haji dengan wang titik
peluhnya sendiri.
Pagi ini hatinya begitu riang bila dia
membuka pintu reban dengan tiba-tiba ayam
jantannya yang berbulu merah garang melompat
dan bertenggek di atas bahunya, lalu berkokok
berkali-kali.
Tidak pernah ayam tersebut berbuat
demikian sejak dari kecil walaupun ayam jantan
ini adalah ayam didiknya yang begitu suka
makan di tangan.
Terpaku Mak Limah dalam keriangan
melihat telatah ayam jantannya ini, dia
mengukir senyuman sambil meletakan bakul
yang bertutup di tangannya ini ke tanah.
Lalu tangannya pantas meraba-raba ayam di
atas bajunya dan sebentar ayam itu dipegangnya
dan di angkat lalu diletakkan di atas tanah
berdepan dengannya.

jiran saya.
Namun saya tidak hiraukan sangat bualan
jiran-jiran seperti itu. Yang penting bagi saya
ialah menentang setan yang mengganggu
manusia. Gangguan setan ini akan berterusan
kepada manusia, selagi manusia tidak teringat
dan memohon pertolongan kepada Allah.
seorang lagi jiran Boleh jadi dia sendiri tak tau
menahu dengan permainan tu,
sambil
membantu saya memegang kaki wanita itu. Saya
membacakan 11 ayat dari Surah As-Saffa sambil
menghembuskan perlahan-lahan ke kepalanya.
Hingga masuk Asar barulah wanita itu dapat di
pulihkan semula.

110.

AYAM MENENTANG
BIAWAK

HANTU

PAGI lagi sebaik matahari terbit, Mak Limah


sudah turun ke tanah. Ditangannya bakul kecil
yang diperbuat dari mengkuang anyamanya
sendiri yang berisi padi. Dia menuju kearah
belakang rumah.
Reban ayam yang berada di belakang
rumahnya sudah riuh dengan bunyi ayam itek.
Ayam itek inilah yang menjadi teman Mak
Limah mendiami tanah pusakanya ini sejak
kematian suaminya enam tahun yang lalu.
52

Sementara itu ayam-ayam lain pula bersama


itek-itek bercampur gaul mengerumuni Mak
Limah untuk cepat segera mengecapi makanan
pagi, seperti pagi yang lalu-lalu.

Mak Limah cuma memandang sebentar


sahaja pada Balung Nak makan di tangan pula
hari ni, dah berapa lama kau makan berserak,
masa kecil bolehlah, aku ni sibuk,
Mak
Limah bagaikan ayam jantan didiknya itu faham
dengan kata-katanya.
Balung terus meluru pada pada Mak Limah
yang menapak menaiki tanggan rumah. Pantas
sekali Balung melompat naik ke beranda lantas
berkokok bertalu-talu.
Kemudian
Balung
terus
terbang
menghinggapi pohon rambutan yang sedang
berbunga di halaman. Mak Limah memandang
riang sahaja telatah Balung. Kemudian Mak
Limah masuk ke dalam rumah.
Kokokan Balung terus bertalu-talu di pagi
yang sedang bermandikan cahaya matahari
dengan air embun yang antaranya masih ada lagi
di hujung daun-daun pepohon.
Mak Limah tidak ambil kisah langsung
tentang kokokan Balung, dia juga selalu
menikmati kokokan yang begitu tapi selepas
Balung mengecapi makanan pagi dan makan
tengahari juga petang.
Dia terus membuat kerja-kerja di dapur
sebelum turun ke tanah semula untuk membuat
kerja-kerja di kawasan tanaman sayurannya,
musim ini padi di sawah baru sahaja lepas di tuai.
Tiba-tiba dalam Mak Limah leka membuat
kerja dapur, dia terdengar bunyi ayamnya di
halaman dapur keriuhan cara terkejut. Mak
Limah tidak peduli sangat, kerana selalunya
Balung mengacau ayam betina bila ia sudah
kenyang.
Lama-lama kelamaan keriuhan ayah iteknya
bertambah bingar, bagaikan ayam itek itu
disambar helang, masakan helang pagi-pagi lagi
dah mencari mangsa, fikir Mak Limah sambil
menuju ke tepi tingkap.
Alangkah terperanjatnya dia bila melihat
seekor biawak sebesar pehanya sedang merayap

atau gatal sangat,


Limah berkata sendirian
kepada ayamnya dalam nada yang riang.
Lusa anak sulungnya Jalal akan pulang
bersama isteri dan tiga orang anaknya yang
masih kecil belum bersekolah lagi. Mereka
dijangka menetap selama seminggu di kampung
ini.
Balung, baka kau baik
jantannya. Sementara ayam itek yang lain terus
mengerumuni bakul berisi padi.
Ayam jantan itu terus melompat-lompat
bagikan hendak memanjat tubuh Mak Limah.
Mak Limah terus tersenyum sambil berdiri
bersama tangannya memegang bakul padi.
Si Balung ayam jantan bapa tuanya terus
mahu memanjatnya Nantilah aku serakkan
padi ini, biar semua merasa,
Limah
bersungut sambil melangkah kaki menuju ke
halaman belakang rumah tempat biasa dia
memberi ayam makan, sementara iteknya pula
akan dilunggukkan padi-padi dalam beberapa
besen kecil.
Langkah Mak Limah di ikuti dengan
rapatnya oleh ayam iteknya dengan bunyi suara
yang begitu bising. Si Balung terus melompatlompat bagikan hendak memanjat tubuh Mak
Limah yang sedang berjalan.
Sampai sahaja di ruangan, halaman yang
kecil itu, Mak Limah terus menyerakkan padipadi untuk ayam-ayamnya, kemudian dia terus
ke besen-besen yang sedia ada seperti biasa
untuk menaruhkan padi-padi bagi dimakan itekiteknya.
Ayam itek terus mengecapi makan yang di
berikan, tetapi balung terus mengekuri Mak
Limah yang menuju ke halaman depan rumah.
53

di halaman tempat padi di serahkan untuk ayam


iteknya.
Biawak
itu
merayap
perlahan-lahan
sementara ayam itek berkeliaran dalam
ketakutan dan ada juga antaranya yang meragut
curi-curian padi di halaman tersebut.
Dengan pantas Mak Limah membuka pintu
dapurnya sambil mencapai parang panjang yang
selalu dibawanya ke sawah untuk meracik
rumput di permatang.
Langkahnya pantas sekali menuju pada
biawak yang sedang merayap menghampiri
beberapa ekor ayamnya dengan lidah terjelirjelir keluar.
Seram
juga
Mak
Limah
hendak
menghampiri biawak tersebut walaupun parang
di tangannya sudah sedia untuk menetak
mangsa yang bakal memusnahkan ayam iteknya
nanti.
Biawak
tersebut
tidak
sedikitpun
mengindahkan kehadiran Mak Limah di
kawasan itu. Ia terus mengekori perlahan-lahan
beberapa ekor ayam yang sedang mencuri-curi
makanan.
Berdebar-debar hati Mak Limah bila
langkahnya menghampiri biawak tersebut dan
bila perasaannya dikumpulkan dengan penuh
tenaga dia mahu menetak biawak tersebut
dengan parangnya.
Pantas sekali biawak itu berpaling kearahnya
bersama dengan mulut yang terbuka luas, merah
tekaknya bagaikan hendak menelan Mak Limah.
Terpekik Mak Limah melihat keadaan itu,
parang di tangannya tidak jadi di hayun. Terasa
kaku pada tubuhnya. Berat kakinya hendak
melangkah mara atau pun undur.
Biawak itu meluaskan lagi mulutnya
menghala
pada
Mak
Limah
dan
menghembuskan bunyi yang menakutkan. Mak
Limah kaku. Parangnya terlepas dari tangan.
Mata Mak Limah terus tajam memandang
pada biawak tersebut.
Sementara biawak

tersebut terus mara padanya perlahan-lahan


dengan
mulut
yang
terngaga
dan
menghembuskan nafas yang mengerunkan.
Sewaktu biawak tersebut hampir sangat
dengan Mak Limah, Mak Limah menjerit sekuat
hatinya dan sepantas itu juga Balung muncul
dengan berlari menerpa pada biawak tersebut.
Dengan taji yang tajam dan paruh yang
kukuh, Balung menentang biawak tersebut,
begitu juga dengan biawak itu tidak juga
melepaskan peluang menentang Balung dengan
mulut yang ternganga dan kuku yang tajam.
Mak Limah tidak boleh berbuat apa-apa,
Cuma matanya sahaja tepat memandang pada
perlawanan dua mahluk yang berlainan jenis itu.
Ayam itek yang lain bertempiar kerana
perlawanan tersebut.
Akhirnya
Mak
Limah
dapat
mententeramkan perasaannya. Perlahan-lahan
dia mencapai parang yang jatuh ke tanah tadi.
Di genggamnya hulu parang tersebut begitu erat
sekali. Dia menanti peluang sahaja untuk
menetak biawak yang mencabar Balung.
Ketika Balung melompat tinggi mengelakkan
diri dari terpaan biawak tersebut, pantas sekali
Mak Limah dari belakang menetak biawak
tersebut.
Nasib Mak Limah kurang baik. Tetakannya
mengenai ekor biawak itu saja. Putus ekor
biawak itu sepanjang sejengkal.
Dengan itu juga biawak tersebut pantas lari
menuju kearah semak berhampiran dengan
sawah.
Balung terus berkokok.
Mak Limah
termanggu-manggu tidak tahu apa yang hendak
dibuatnya.
Dia cuma memandang sekejap
sahaja pada Balung yang sedang berkokok
bertalu-talu. Sementara ayam itek yang lain
mengecapi seenaknya padi-padi yang masih ada.
Mak Limah terus masuk ke dalam dapur.
Badannya rasa seram sejuk. Kepalanya mulai
54

terasa pening. Dia meletakkan parang


panjangnya di dekat pintu dapur.
Dengan keadaan yang lemah, Mak Limah
terus masuk ke biliknya. Lalu dia baring di atas
katil dengan berselimutkan selimut tebal untuk
menghilangkan seram sejuk badannya.
Kokokan balung cuma sekali-sekala sahaja
kedengaran padanya.
Kemudian dia terus
terlena tidak sedarkan diri.
Hari sudah mulai senja. Mak Limah terjaga
dan pantas sekali dia bangun. Dia menuju ke
dapur untuk mengambil baldi penceduk air
perigi. Dia tidak ambil kisah tentang ayam
iteknya kerana badannya terasa mulai demam.
Selalunya tengahari dan petang ayam itek
itulah yang dihitungnya dengan memberi makan
dan merebankannya, tapi senja ini tidak begitu,
badannya yang mulai demam itu digagahinya
untuk pergi mengambil air sembahyang. Magrib
akan menjelang, dua waktu sembahyang sudah
tertinggal tadi,
Waktu dia hendak ke perigi, dia melihat
ayam iteknya masih lagi tidak masuk reban.
Kebanyakkannya sedang berkeliaran di depan
pintu reban tersebut. Ada yang cuba nak masuk
tetapi tak jadi. Mak Limah tidak mahu ambil
pusing, dia mahu segera mengambil air
sembahyang di perigi.
Selepas
sahaja
dia
mengambil
air
sembahyang, dia terus masuk ke rumah dengan
tidak mempedulikan tingkah perangai ayam
iteknya yang bertahan tidak mahu masuk reban.
Dia menyangkakan ayam itek itu tidak mahu
masuk reban kerana belum diberi makan.
Selesai sahaja dia menunaikan sembahyang
Magrib.
Dia terus menyalinkan pakaian
sembahyang dan melangkah turun untuk
merebankan ayam itek, hendak memberi makan
sudah lewat, hari sudah gelap.
Bersama di tangannya lampu picit sederhana,
dia turun menuju ke reban. Ayam iteknya

masih berkeliaran tak tentu hala, ada yang


hendak masuk tidak jadi bagaikan takut sesuatu.
Puas sudah Mak Limah mengiring ayam itek
itu untuk masuk ke reban tetapi tidak berjaya.
Lalu dia menyuluh ke dalam reban melalui pintu
reban.
Terperanjat besar dia bila melihatkan seekor
biawak sebesar biawak pagi tadi berada di sudut
dalam reban dengan ekor yang bergelumang
darah.
Hatinya cekal menghadapi suasana ini
sekarang. Dia menyuluh memastikan biawak
tersebut. Didapatinya ekor biawak tersebut
seperti biasa, cuma darah sahaja yang merah
membasahi. Sedangkan dia yakin ekor biawak
pagi tadi telah putus dan dibiarkannya
menggelitik di halaman tempat memberi ayam
makan.
Dia mengamati biawak dalam reban itu.
Betul-betul biawak yang dia tetak pagi tadi
kerana beberapa cakaran dan patukan kuku
paruh balung masih meninggalkan kesan di
badan biawak tersebut.
Biawak tersebut terus menentang cahaya
lampu picit Mak Limah dengan mata yang
bersinar-sinar dan mulut yang ternganga luas
bersama dengan bunyi hembusan nafas yang
sangat kuat.
Mak Limah terfikir untuk mengatasi masalah
tersebut. Dia bangun lalu memanggil Balung.
Balung yang dari tadi tiada kelihatan olehnya
datang berlari-lari.
Perlahan-lahan Mak Limah memegang
badan Balung lalu dicampakkannya ke dalam
reban sambil tangannya sebelah lagi menyuluh
biawak yang sedang menanti begitu bengis.
Sebaik sahaja Balung berada dalam reban
pantas biawak tersebut bergerak. Sekejap sahaja
dengan dinding reban yang dibuat dari papan
berpaku itu pecah, biawak tersebut lari sekuatkuatnya menuju ke sawah.
55

Perasaan Mak Limah sedikit bimbang tetapi


digagahinya juga untuk melihat dengan
menyuluh semua dalam reban tersebut. Didapati
darah begitu banyak berada dalam reban itu.
Setelah semua ayam iteknya masuk reban
dan Mak Limah membetulkan semula dinding
reban yang pecah oleh biawak tadi, dia pun naik
ke rumahnya dengan perasaan yang bimbang
dan tertanya-tanya akan kejadian yang berlaku
pagi dan sebentar tadi.
Dalam memikirkan keadaan yang berlaku,
Limah setelah selesai sahaja makan malam terus
merebahkan dirinya untuk tidur.
Kokokan ayam Balungnya yang bercampur
dengan beberapa kokokan dari ayam jantannya
yang lain bersama-sama dengan ayam kampung
yang lain bersahutan membuatkan Mak Limah
terjaga.
Selesai sahaja dia menunaikan sembahyang
Subuh dia terus turun untuk memberi ayam
iteknya makan. Pagi ini lebih awal lagi kerana
ayam iteknya tidak diberi makan petang
semalam.
Cahaya matahari belum lagi berapa terang,
mataharipun masih belum muncul lagi. Mak
Limah sudah melepaskan ayam iteknya untuk
diberi makan di tempat yang biasa.
Padi
diserakkan
di
halaman
dan
dilunggukkan
dalam
besen-besen
yang
disediakan untuk itek.
Berlainan sekali pagi ini. Ayam iteknya
seperti dalam ketakutan. Ada yang makan tetapi
tidak serancak biasa.
Mak Limah tidak ambil kisah tentang hal itu.
Dia terus semula ke dalam dapur untuk masak
makanannya sebelum turun ke kawasan sayuran.
Seharian semalam sayurannya tidak bersiram.
Selepas sahaja dia menjamah segala makanan
yang dia sendiri siapkan dia mencapai parang
panjangnya untuk turun ke kawasan sayuran
yang tidak berpa jauh dari rumahnya.

Hati begitu berat untuk melihat ayam


iteknya makan. Lalu dia menuju ke halaman
dapur di mana ayam iteknya sedang makan
dalam keadaan yang takut-takut.
Matahari sudah menerangi alam. Hati Mak
Limah lega kerana tiada apa yang berlaku pada
pagi ini. Dia berdiri bangga melihat ayam
iteknya dalam keadaan yang selamat, cuma hati
tertanya-tanya, kenapa ayam iteknya makan
dalam ketakutan.
Dia mencari Balung yang tidak kelihatan
olehnya, lalu dia memanggil Balung.
Sebentar Balung berkokok di pinggir semak
tepi sawah. Dengan parang panjang di tangan,
dia terus menuju arah tersebut.
Dalam perjalanan dia menuju ke semak
tersebut di mana dia mengikut jalan biawak lari
pagi semalam, dia begitu hairan sekali.
Setiap jaluran yang meninggalkan kesankesan darah biawak semalam tumbuh cendawan
berwarna merah seperti cendawan busut.
Jaluran itu terus kearah semak tersebut dengan
cendawan yang tumbuh berbaris.
Dia terus mengikuti jaluran cendawan itu
hingga ke semak dimana ayam Balung sedang
berdiri gagah bagikan menghadap sesuatu di
dalam semak tersebut.
Dengan berhati-hati dia meninjau ke dalam
semak tersebut. Alangkah terperanjatnya dia
bila melihat biawak dengan ekor yang kudung
kesan kena tetak baru lagi sedang memamah
rakus cendawan-cendawan berwarna merah
yang tumbuh begitu banyak dalam semak
tersebut di atas kesan darah pada ekor biawak
yang berlumuran dengan darah beku itupun
tumbuh cendawan berwarna merah.
Biawak tersebut tidak mempedulikan dia dan
ayam Balung yang berada di pinggir semak
tersebut memerhatikan ia makan cendawan
tersebut.

56

Mak Limah mengucap panjang, kemudian


dia mengangkat ayam Balung dan dibawanya
pulang.
Sampai sahaja dia di rumah dia begitu
tersentak bila melihat Pak Seman bersama Mak
Uda Gayah berdiri di halaman rumahnya
dengan parang berada di tangan masing-masing.

dengan cendawan mengelupur dan sedikit demi


sedikit mulai lesu dan terus kering seperti
dipanggang. Mereka bertiga berpandangan.
111. JERITAN NYARING DI TENGAH
MALAM
Walaupun jalan di kawasan tanah sawah
padi itu tidak sama seperti highway ke Ipoh atau
ke Karak, atau ke Seremban, tetapi selalu juga
kemalangan berlaku di situ. Kereta yang
dipandu laju mudah terbabas kerana jalannya
berhenjut-henjut, sebab dibina di atas tanah
gambut. Manakala penunggang basikal atau
motosikal tidak dapat mengelak sekiranya
berselisih dengan kereta sebab tidak ada ruang
di tepi jalan.
Di jalan itulah Sahar Dobok disondol kereta
semasa pulang dari kedai pada suatu malam. Dia
terhumban ke batu tanda di tepi jalan manakala
basikalnya remuk. Kereta yang melanggarnya
terus memecut lari. Sahar Dobok meninggal
dunia di situ juga.
Walaupun abangnya, Jalit Bucu melilau
ketika itu, tetapi Wak Tamin menyabarkan dia.
"Jangan ikut perasaan Jalit," nasihat Wak
Tamin. "Fasal kita selama ini sikit-sikit pukul
orang, sekarang siapa pun tak berani nak
berhenti, tak berani nak tolong," katanya macam
menyesali sikap penduduk-penduduk kampung
yang suka bertindak sendiri sehingga tidak
mengikut saluran undang-undang.
"Adik aku dah kena," rungut Jalit Jalit Bucu
mengertap bibir.
"Betullah adik kau dah kena, tapi kita mesti
selamatkan dia dulu, bukan nak tunjuk gila,"
kata Wak Tamin.
"Kalau dapat aku bunuh dia!" gerutu Jalit
Bucu tidak dapat menahan sabar.
"Kau jangan jadi bodoh," ujar Wak Tamin
mengingatkan dia. "Orang tu tak dapat lari ke
mana, nombor keretanya aku dah ambil,"

man.
bersuara.
petang semalam masuk ke reban pula,
pula Mak Uda Gayah.
Dengan tidak banyak cakap, Mak Limah
terus membawa Pak Leman dengan Mak Uda
Gayah ke kawasan semak tepi sawah tadi.
Kemudian dia menceritakan segala hal yang
berlaku semalam serta tentang cendawan yang
tumbuh pada kesan darah biawak yang
ditetaknya itu.
budak-budak bercerita tentang seorang India
yang sibuk mengatakan seekor biawaknya
tertinggal dengan leher bercerut dawai dan
digantung pada sebatang pokok minggu lepas,
bila dia datang semula ke tepi sawah di pinggir
hutan sana, biawak yang sebesar peha itu telah
kering,
Leman bercerita pada Mak Limah.
Terlopong mulut Mak Limah mendengarnya.
Hatinya begitu kecut sekali.
biawak di sawah sana, tetapi dia hairan, biawak
yang telah kering itu tiada lagi, yang tinggal
cuma dawai penggantungnya sahaja,
Leman mengkahiri ceiranya.
Dalam mereka bercerita itu tiba-tiba mereka
terdengar bunyi menggelupur yang kuat dalam
semak tersebut, Pantas sekali mereka meninjau
ke situ.
Dalam pandangan mereka bertiga, biawak
yang kudung ekornya dengan mulut penuh
57

jelasnya, tetapi tidak menunjukkan nombor


yang dicatatkannya itu kepada Jalit Bucu.
Orang-orang tua yang sama menyerbu ke
situ semuanya menyabarkan Jalit Bucu. Tetapi
anak-anak muda yang sebaya dengan Jalit Bucu
pula
mengapi-apikannya.
Masing-masing
mendesak Jalit Bucu supaya jangan belas kasihan
kepada pemandu kereta berkenaan. Mereka
sanggup membantu Jalit Bucu kalau tenaga
mereka diperlukan.
Sebab itu ayah Jalit Bucu berdiri di tengahtengah mereka mengibas-ngibaskan parang. Pak
Regoh berdiri di situ mencabar mereka yang
mengapi-apikan Jalit Bucu sejak berlakunya
kemalangan tadi.
"Siapa biji mata yang garang sangat?" jerkah
Pak Regoh menggenggam erat hulu parangnya.
"Sabar Regoh, sabar kau..." Wak Tamin
memujuknya.
"Ini budak-budak ni," katanya keras. "Bukan
dia orang nak tengok budak yang kena langgar,
masing-masing nak tunjuk garang," ujarnya
menyesali sikap anak-anak muda yang mengapiapikan Jalit Bucu.
"Sahar dah kena langgar pun ayah nak
marahkan kami semua, bukannya marahkan
drebar kereta laknat tu," Jalit Bucu
mempertahankan diri.
"Kau diam!" bentak Pak Regoh memarahi
anaknya. "Apa untungnya kau nak bunuh
orang?" katanya bertambah geram.
Siapa pun tak berani lagi menyanggah cakap
Pak Regoh. Mungkin perbuatan anak-anak
muda sebelum ini yang cepat naik darah
menyebabkan pemandu kereta tidak berani
berhenti untuk menolong mangsanya kerana
takut kena pukul.
Pernah
seorang
pemuda
Melayu
menumpang kereta lelaki Cina, terlanggar budak
sekolah perempuan. Budak itu tidaklah cedera
sangat. Bagaimanapun pemuda Melayu itu
menyuruh Cina kawannya itu lari kerana orang-

orang kampung sudah datang menyerbu. Pada


sangkaannya, disebabkan dia orang Melayu dan
hanya menumpang kereta Cina berkenaan,
tentulah orang-orang kampung tidak akan
mengapa-apakan dia.
Tetapi
orang-orang
kampung
tidak
menghiraukan niat baik pemuda Melayu yang
hendak menyelamatkan budak perempuan yang
luka lututnya itu. Mereka terus memukul dan
menumbuk, melepaskan geram kepada pemuda
tersebut. Mujurlah Wak Regoh dan Wak Tamin
cepat sampai. Pemuda itu segera dibawa ke
hospital oleh Pak Regoh.
Sekarang apa yang dibimbangkan oleh Pak
Regoh itu berlaku ke atas dirinya. Kalaulah
orang-orang kampung tidak bertindak liar,
mungkin pemandu kereta itu boleh membawa
anaknya, Sahar Dobok ke hospital. Tetapi
perbuatan anak-anak muda di kampungnya
telah menyusahkan orang lain. Sebab itulah dia
berang bila Jalit Bucu melilau tidak keruan.
"Seekor kerbau membawa lumpur, habis
semua terpalit!" gerutu Pak Regoh lagi. "Kau
orang yang tunjuk samseng, habis satu kampung
orang tuduh samseng. Ayam kena gelek pun nak
mengamuk!" katanya menggertap bibir.
"Sudahlah Regoh, sabarlah..." pujuk Wak
Tamin sambil memerhatikan Sahar Dobok yang
sudah kaku di atas jalan. Ketika itu jam sudah
9.00 malam. Tidak lama kemudian polis sampai
ke situ bersama dengan pemandu kereta yang
lari tadi.
Pemandu kereta itu sendiri datang menemui
Pak Regoh. Dia menerangkan, dia terlanggar
basikal Sahar Dobok kerana tidak perasan
disebabkan basikal itu tidak berlampu dan
berjalan bersaing-saing dengan Wak Tamin.
Bagaimanapun dia berjanji akan membayar
semua perbelanjaan pengkebumian anaknya itu.
Mayat Sahar Dobok kemudiannya dibawa ke
hospital, tetapi dibenarkan dibawa balik dengan
tidak payah dilakukan bedah siasat. Malam itu,
58

pemandu kereta itu menghulurkan RM200.00


kepada Pak Regoh untuk belanja pengkebumian.
Pada tengah malam selepas Sahar Dobok
dikebumikan, orang-orang kampung terdengar
bunyi jeritan nyaring dari tempat Sahar Dobok
kena langgar. Jeritan itu sungguh menggerunkan.
Sejak itu, tiap-tiap malam orang terdengar
jeritan nyaring di situ.
Dua tiga malam selepas itu, sebuah kereta
terbabas dan terhumban ke parit ketika melalui
tempat kemalangan itu berlaku. Mujurlah
orang-orang di dalamnya tidak mengalami
kecederaan.
Pemandu kereta berkenaan memberitahu
penduduk kampung, dia ternampak seorang
lelaki berdiri di atas batu tanda jalan. Kemudian,
tiba-tiba sahaja dia meluru ke hadapan kereta,
menyebabkan dia segera menekan brek dan
keretanya langsung tercampak ke parit.
Besok malamnya, sebuah lori berisi kelapa
sawit pula terhumban ke dalam parit. Kalendan
lori itu patah kaki kerana tercampak ke tepi jalan.
Mujurlah dia tidak ditimpa oleh lori berkenaan.
Cerita pemandu lori itu juga sama dengan
cerita pemandu kereta sebelumnya, iaitu
ternampak seorang pemuda berambut panjang
duduk di atas batu tanda di tepi jalan. Sebaikbaik sahaja lori hampir, pemuda itu tiba-tiba
sahaja menerpa ke hadapan lori, menyebabkan
pemandu lori menekan brek dan lori itu
terhumban ke parit.
Budak-budak yang balik mengaji Quran di
surau pun menjadi takut apabila melintasi batu
tanda di tepi jalan itu. Mereka pernah melihat
seorang pemuda duduk mencangkung di atas
batu jalan dengan kepalanya menangkup ke
lutut.
Tetapi apabila mereka suluh dengan lampu
picit, lembaga itu melayang dan hilang,
menyebabkan
budak-budak
itu
terjerit
ketakutan dan ada yang demam. Akibatnya,
budak-budak berkenaan mulai takut mengaji

Quran ke surau. Terpaksalah Haji Burhan yang


mengajar mengaji menukar jadual mengaji
Quran pada sebelah petang.
Pak Regoh rasa bertanggungjawab untuk
mengatasi masalah itu. Lagipun, ada penduduk
kampung menuduh Sahar Dobok anaknya
sudah menjadi hantu kerana hendak membalas
dendam sebab dia mati dilanggar kereta. Sudah
masuk sepuluh malam kejadian itu berlaku dan
sudah empat buah kereta dan lori terbabas
akibat gangguan lembaga berkenaan.
Pak Regoh mengajak Wak Tamin menyiasat,
siapakah yang sebenarnya dilihat orang
tercangkung di atas batu jalan berkenaan.
Mereka berdua mengendap di dalam rumpun
padi berhampiran batu tanda jalan itu.
Hampir satu jam setengah Pak Regoh dan
Wak Tamin mengendap, mereka terdengar
bunyi orang mengayuh basikal di bawah cahaya
bulan terang-terang membalam.
Tiba-tiba,
bunyi kereta memecut kencang dengan lampu
menyilau menuju ke arah batu tanda jalan.
Sekali gus terdengar bunyi berdentum seperti
kereta melanggar basikal.
Kemudian satu jeritan nyaring seperti orang
kesakitan jelas menusuk-nusuk perasaan Pak
Regoh dan Wak Tamin.
"Aduhhh, aduhhh, aduhhh..." suara itu
langsing memecah kesunyian malam. Tetapi
mereka yang mengendap di balik rumpum padi
tidak nampak sesiapa pun di situ. Tiba-tiba
sahaja lampu kereta itu padam sebaik sampai ke
batu tanda.
"Aduhhh, aduhh..." suara itu berulang-ulang.
Setelah lama suara itu menjerit, kawasan di
sekitarnya diserkup kabus memutih. Apabila
kabus menghilang, barulah Pak Regoh dan Wak
Tamin nampak seorang pemuda bertenggong di
atas batu tanda jalan. Dia mengeliat-ngeliat
sambil menjerit kesakitan. "Huss, apa kau buat
di sini?" jerkah Pak Regoh lantas melompat
keluar dari tempat persembunyiannya.
59

Belum sempat Pak Regoh mendekati batu


tanda, lembaga itu sudah menghilang ke dalam
kabus. Bertambah hairan Pak Regoh melihat
kejadian tersebut. Dia dan Wak Tamin balik ke
rumah pada malam itu dengan perasaan hampa.
Tidak lama kemudian, suara jeritan nyaring itu
kedengaran lagi memecah kesunyian malam.
Apa yang dilihatnya dengan Wak Tamin
diceritakan oleh Pak Regoh kepada Haji Burhan.
Hairan juga Haji Burhan mendengar cerita itu
kerana tidak mungkin jelmaan Sahar Dobok
boleh bertenggek di situ.
"Saya tak tahu nak buat macam mana,"
beritahu Haji Burhan secara ikhlas. "Tak taulah
kalau Wak Tamin boleh halau jelmaan tu jauh
dari sini," katanya sambil memandang Wak
Tamin.
Wak Tamin hanya menggelengkan kepala.
Masuk hari ke-15 dua buah lagi kereta
terbabas hanya selang satu jam sahaja.
Pemandunya tidaklah cedera parah, tetapi
memberitahu dia terlihat seorang lelaki yang
bertenggek di atas batu tanda jalan menerpa ke
arah keretanya, menyebabkan dia menekan brek
dan keretanya terhumban ke dalam parit.
"Kita panggillah Wak Aji di Sungai Besar,"
cadang Wak Tamin selepas kejadian itu. Dia
teringatkan Wak Aji, kawannya yang
dikenalinya sebagai dukun.
"Terpulanglah kepada Wak Tamin nak buat
macam mana pun," ujar Haji Burhan. Dia tidak
sanggup lagi membiarkan kejadian seperti itu
terus berlaku kerana jelmaan itu sudah benarbenar mengganggu.
"Cubalah Wak Tamin panggilkan," ujar Pak
Regoh
pula.
"Mudah-mudahan
tidaklah
kampung kita ni kacau-bilau," keluhnya
perlahan.
Esoknya, Wak Tamin ke Sungai Besar
mencari Wak Aji. Bagaimanapun Wak Aji ke
Lumut hari itu. Wak Tamin hanya berpesan
melalui isteri Wak Aji mengenai hal mustahak di

Tanjung Karang. Dia berharap Wak Aji akan


datang ke rumahnya jika balik dari Lumut.
Hampir dua minggu selepas Wak Tamin ke
Sungai Besar, Wak Aji tidak juga muncul. Dalam
tempoh itu juga sudah enam buah kereta,
sebuah van dan sebuah lori terhumban ke dalam
parit.
Bagi mengelakkan kemalangan berterusan,
JKR memasang lampu kuning supaya kereta
dipandu perlahan di kawasan tersebut.
Bagaimanapun, berlaku juga kemalangan selepas
itu. Pemandu kenderaan mendakwa, mereka
tidak nampak lampu kuning di situ. Lagipun
jalan itu dipenuhi kabus tebal, kata mereka.
"Macam mana ni Wak Tamin?" Tanya Pak
Regoh.
"Tak taulah saya nak buat macam mana...
entahlah, mengapa pula Wak Aji tu tak datang?"
keluhnya sambil menghela nafas panjang.
Masuk minggu ketiga, Wak Aji tidak juga
muncul-muncul. Pak Regoh dan Wak Tamin
semakin gelisah kerana sebuah lagi kereta
terbabas berpunca daripada perkara yang sama.
"Kalau begitu, malam ini kita berkumpul di
surau. Kita baca Yassin 41 kali," cadang Haji
Burhan setelah Wak Aji tidak juga munculmuncul.
Cadangan Haji Burhan itu dipersetujui oleh
Pak Regoh, Wak Tamin dan penduduk
kampung. Pada malamnya, mereka berkumpul
di surau membaca Yassin khaifiat 41 kali
dengsan diketuai oleh Haji Burhan.
Malam itu mereka menunggu sehingga jam
11.00 malam, tetapi tidak terdengar jeritan
sampai ke subuh. Tetapi jeritan itu kembali
melangsing pada malam berikutnya, apabila
mereka tidak lagi berkumpul membaca Yassin.
"Nampaknya, kita kena baca Yassin tiap-tiap
malam, sampai tak ada lagi bunyi suara menjerit
tu," cadang Haji Burhan kepada penduduk
kampung. Mereka semua sanggup berkumpul di
surau untuk membaca Yassin 41 kali.
60

Pada hari mereka berbincang hendak


membaca Yassin itulah Wak Aji, saya dan Usup
Martala sampai di rumah Wak Tamin. Lepas
Asar baru Wak Tamin balik ke rumah. Terlalu
riang dia apabila mendapati Wak Aji sudah
datang. Wak Aji pun menceritakan sebab-sebab
dia lambat datang.
Wak Tamin segera menyuruh anaknya
memberitahu Pak Regoh dan Haji Burhan
bahawa Wak Aji akan datang ke surau waktu
Maghrib.
Bacaan Yassin 41 kali itu diteruskan juga
selepas menunaikan fardu Maghrib. Kami
dipelawa makan malam di rumah Haji Burhan.
Kira-kira jam 10.00 malam, Wak Aji pun
menepuk paha saya. "Ustaz, bolehlah cuba-cuba,
nampaknya orang di sini berhajatkan Ustaz,"
katanya tersengih-sengih sambil mengerling
Wak Tamin.
"Iyalah Ustaz, ini hajat..." kata Wak Tamin
tersenyum.
"Silalah Wak Aji," saya menolak kepada Wak
Aji semula.
"Tak apalah, sama-samalah kita sampaikan
hajat orang-orang di sini," ujar Wak Aji lalu
mengajak saya mengambil wuduk. Serba-salah
juga saya bila didesak oleh Wak Aji.
"Kita pergi ke jalan?" tanya Pak Regoh bila
melihat saya dan Wak Aji kembali selepas
mengambil wuduk.
"Tak apa, kita buat dari sini dulu," jelas Wak
Aji. Dia mula berdoa memohon pertolongan
Allah supaya dihindarkan dari mala petaka yang
mengganggu penduduk kampung. Kemudian
barulah dia mengajak beberapa orang penduduk
kampung mengikutnya pergi ke jalan berkenaan.
Manakala yang lain disuruh sahaja menunggu di
rumah Haji Burhan.
Kawasan kejadian rupanya berdekatan
dengan rumah Haji Burhan. Jam 11.00 malam,
kami sampai ke tempat kejadian. Saya lihat Wak
Aji sudah mula membaca doa berhampiran

dengan batu tanda. Ketika inilah kedengaran


bunyi basikal dikayuh orang datang menuju ke
arah batu tanda.
"Kurung saja..." bisik Wak Aji kepada saya.
Saya mengangguk. Setelah dikurung barulah
Wak Aji akan menyoal apa tujuan syaitan itu
mengganggu penduduk-penduduk di situ. Kalau
tidak dikurung dan disoal, tentulah dia akan
datang lagi mengganggu. Selepas bunyi basikal
dikayuh orang sudah dekat, kelihatanlah silau
lampu kereta dari jauh meluru laju ke situ.
Kemudian terdengar bunyi perlanggaran diikuti
oleh bunyi jeritan nyaring.
"Innahu min Sulaiman wa innahu
Bismillahir rahmanir rahim," saya terdengar
Wak Aji membaca ayat berkenaan berulangulang kali. Kebetulan pula ketika itu tidak ada
sebuah pun kenderaan lalu di situ. Maka
senanglah Wak Aji menghadapi syaitan
berkenaan. Wak Tamin, Haji Burhan dan Pak
Regoh sentiasa mendekati Wak Aji kerana ingin
tahu siapakah sebenarnya yang mengganggu itu.
Apabila Wak Aji sudah membaca doa, saya
pula membacakan, "sum mum buk mum um
mum fahum layarji'un, sum mum buk mum um
mum fahum laya'kilun..."
Kabus tebal tidak turun, kecuali satu
lembaga tercangkung di atas batu tanda jalan.
Rambutnya
panjang
memutih
seperti
perempuan tua. Dia tidak dapat melompat
seolah-olah kakinya sudah melekat pada batu
tanda jalan itu.
"Lepaskan aku, lepaskan aku..." rintihnya
terketar-ketar.
"Baru kau tau ye!" jerkah Wak Aji garang.
"Hah, selama ini, inilah kerja kau," Wak Aji
membentak memarahi dia.
"Ampunlah, tolonglah lepaskan aku,"
perempuan tua itu merayu-rayu. Suaranya jauh
ke dalam kerengkung seperti bergaung bertalitali.
61

"Aku tak mau lepaskan selagi kau tak


beritahu apa tujuan kau ke sini!" tegas Wak Aji.
"Aku malu pada Ustaz tu, dia dah tahu aku,"
sahut perempuan tua itu menggigil-gigil.
Pak Regoh menjadi hairan kerana
menyangka itu adalah jelmaan anaknya Sahar
Dobok. Perlahan-lahan dia berbisik ke telinga
saya, "Apa yang Ustaz tahu mengenai dia?"
Saya tersengih-sengih. "Syaitan memang
begitu, dia sengaja babitkan nama kita, fasal nak
berdalih," saya memberitahunya.
Wak Aji kemudian menyerang lembaga itu
dengan ayat Kursi, sampai terjerit-jerit
perempuan tua itu minta dilepaskan.
"Aku mesti hukum kau kerana berani buat
kerja terkutuk ini," kata Wak Aji tidak
menghiraukan rintihan perempuan tua itu.
Akhirnya dia terbakar hangus akibat diserang
dengan Ayat Kursi oleh Wak Aji tidak putusputus.
Kira-kira jam 12.30 malam baru semuanya
selesai. Pada masa itu juga ada sebuah dua kereta
melalui tempat itu, tetapi mungkin tidak
menyedari apa yang berlaku.
Kami balik malam itu juga. Wak Aji
mengingatkan saya supaya tidak memberitahu
apakah kejadian sebenarnya kepada Pak Regoh,
Wak Tamin dan Haji Burhan.
Ketika orang ramai kelam kabut melihat
Sahar Dobok ditimpa kemalangan, ada seorang
pemuda di situ telah mengambil darah Sahar
Dobok. Dia membawa darah berkenaan kepada
seorang dukun perempuan untuk tujuan
tertentu. Tetapi pada malam Wak Aji datang itu,
dia sudah menangkap 'suruhan' dukun
perempuan itu.
Sebulan selepas itu, Usup Martala
mendengar cerita daripada Wak Tamin bahawa
seorang dukun perempuan mati terbakar dalam
rumahnya pada malam Wak Aji berada di
kampung itu. Seorang pemuda yang cuba

menyelamatkannya juga meninggal dunia tiga


minggu kemudian.

62