Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN PRAKTIKUM FARMAKOLOGI

PERCOBAAN HEMOSTATIK PADA MENCIT

Oleh:
Kevin Young

021311133001

Aprodita Permata Y.

021311133004

Asarizka Bena

021311133005

Aulia Fitri J.

021311133006

Khamila Gayatri T.

021311133007

Viona Media T.

021311133008

Desi Putri B.

021311133009

Essy Rodherika

021311133010

Fevy Syendra L.

021311133014

Putri Mlinda I.

021311133015

Rr. Dwi Listyorini

021311133016

Sigit Indarto

021311133030

DEPARTEMEN BIOLOGI ORAL


FAKULTAS KEDOKTERAN GIGI UNIVERSITAS AIRLANGGA
2015

BAB 1
Pendahuluan
1.1 Latar Belakang
Darah, the liquid of life, merupakan suatu cairan transportasi yang terdapat di
dalam suatu pembuluh dan dipompa oleh jantung menuju ke seluruh tubuh dan
kembali menuju jantung lagi. Fungsi utama dari darah adalah mengangkut oksigen
yang diperlukan oleh berbagai jaringan pada seluruh tubuh manusia. Darah terdiri dari
2 bagian, yaitu plasma darah dan sel-sel darah. Secara normal, darah memiliki
kemampuan untuk menutup luka (koagulasi / hemostasis). Ketika bersirkulasi,
pembuluh darah memproduksi semacam antikoagulan untuk mencegah darah
menggumpal. Adanya gangguan pada sifat hemostasis pada darah ini dapat
mengganggu sistem transportasi dalam tubuh makhluk hidup. Untuk menangani
gangguan tersebut, maka dibuatlah berbagai macam obat-obatan yang mempengaruhi
sifat koagulasi dari darah (Rogers, 2011). Pada praktikum yang akan dilakukan, obat
koagulan yang digunakan dalah Asam Traneksamat dan obat antikoagulan yang
digunakan adalah Aspirin
1.2 Tujuan
1. Mengamati dan menghitung waktu perdarahan dengan cara memotong ekor
mencit
2. Mengamati pengaruh obat koagulan dan antikoagulan terhadap waktu
perdarahan
3. Membandingkan waktu perdarahan yang terjadi antara kelompok obat
koagulan, obat antikoagulan dan kontrol
4. Menjelaskan mekanisme kerja obat-obat koagulan dan antikoagulan
1.3 Manfaat
Mahasiswa dapat memehami pengaruh obat-obatan koagulan dan antikoagulan
terhadap tubuh makhluk hidup dan memahami mekanisme kerja dari obat-obatan
tersebut

BAB 2
TINJAUAN PUSTAKA

Koagulasi (coagulation, clotting)

adalah

suatu

proses

yang

rumit

di

dalam sistem koloid darah yang memicu partikel koloidal terdispersi untuk memulai
proses pembekuan (agglomerate) dan membentuk trombus. Koagulasi adalah bagian
penting dari hemostasis, yaitu saat penambalan dinding pembuluh darah yang rusak
oleh keping

darah dan faktor

koagulasi (yang

mengandung fibrin)

untuk

menghentikan pendarahan (hemorrhage) dan memulai proses perbaikan. Kelainan


koagulasi dapat meningkatkan risiko pendarahan atau trombosis (David L at al 2009).
Proses koagulasi terjadi segera setelah terjadinya luka pada pembuluh
darah dengan rusaknya endotelium (endothelium). Langkah awal koagulasi adalah
dengan

pelepasan

komponen fosfolipid (phospholipid)

yang

disebut

faktor

jaringan (entissue factor) dan fibrinogen sebagai inisiasi sebuah reaksi berantai.
Segera setelah itu keping darah bereaksi membentuk penyumbat pada permukaan
luka, reaksi ini disebut hemostasis awal (primary). Hemostasis lanjutan (secondary)
terjadi

hampir

bersamaan:protein dalam plasma

darah yang

disebut faktor

koagulasi merespon secara berjenjang dan sangat rumit untuk membentuk jaringjaring fibrin yang memperkuat penyumbatan keping darah (Furie B at al 2005).
Asam Traneksamat
Asam traneksamat merupakan salah satu jenis dari obat hemostatis. Obat
hemostatis digunakan untuk menghentikan pendarahan. Obat hemostatis ini
diperlukan untuk mengatasi pendarahan yang meliputi daerah yang luas. Asam
traneksamat merupakan salah satu obat yang berperan dalam proses hemostatis yakni
obat anti fibrinolitik yang menghambat pemutusan benang fibrin. Asam traneksamat
merupakan kompetitif inhibitor dari activator plasminogen dan penghambat plasmin.
Plasmin sendiri berperan menghancurkan fibrinogen,fobrin, dan faktor pembekuan
darah lain. Oleh karena itu, asam traneksamat dapat digunakan untuk membantu
mengatasi pendarahan akibat fibrinolisis yang berlebihan (Gunawan,2012).
Asam traneksamat merupakan analog asam aminokaproat, mempunyai
indikasi dan mekanisme kerja yang sama dengan asam aminokaproat tetapi 10 kali

lebih poten dengan efek samping yang lebih ringan. Asam traneksamat cepat
diabsorpsi dari saluran cerna.sampai 40% dari satu dosis oral dan 90% dari satu dosis
IV diekskresi melalui urin dalam 24 jam. Dosis yang dianjurkan 0,5-1 g, diberikan 2-3
kali sehari secara IV sekurang kurangnya dalam waktu 5 menit. Cara pemberian lain
per oral, dosis 15 mg/kgBB diikuti dengan 30mg/kgBB tiap 6 jam. Pada pasien gagal
ginjal dosis dikurangi (Gunawan,2012).

Aspirin (asetosal, asam asetil-salisilat)


Aspirin

bekerja

mengasetilasi

enzim

siklooksigenase

dan

menghambat

pembentukan enzim cyclic endoperoxides. Aspirin juga menghambat sintesa


tromboksan A-2 (TXA-2) di dalarn trombosit, sehingga akhirnya menghambat
agregasi trombosit. Aspirin menginaktivasi enzim-enzim pada trombosit tersebut
secara permanen. Pada endotel pembuluh darah, aspirin juga menghambat
pembentukan prostasiklin. Hal ini membantu mengurangi agregasi trombosit pada
pembuluh darah yang rusak. Sehingga aspirin akan menghentikan pendarahan dalam
waktu yang lebih lama untuk menghentikan pendarahan. Tromboxan A2 yang
disintesis trombosit menyebabkan agregasi trombosit, vasokontriksi, dan proliferasi
otot polos. Sehingga , ketika aspirin dihambat akan mencegah terjadinya agregasi
trombosit. Aspirin akan menghambat secara irreversibel enzim siklooksigenase
dengan mengasetilasi enzim tersebut. Ketika enzim sikloogenase dihambat maka
tromboxan A2 dan protasiklin juga dihambat . Dalam dosis rendah aspirin hanya dapat
menghambat tromboxan A2 , namun dalam dosis tinggi aspirin akan menyebabkan
toksisitas dan juga akan lebih kurang efektif karena selain menghambat tromboxan A2
tapi juga akan menghambat protasiklin. (Aldy S Rambe, 2004)
Farmakokinetik :
Mula kerja : 20 menit -2 jam.
Kadar puncak dalam plasma: kadar salisilat dalarn plasma tidak berbanding
lurus dengan besarnya dosis.
Waktu paruh : asam asetil salisilat 15-20 rnenit ; asarn salisilat 2-20 jam
tergantung besar dosis yang diberikan.
Bioavailabilitas : tergantung pada dosis, bentuk, waktu pengosongan lambung,
pH lambung, obat antasida dan ukuran partikelnya.

Metabolisrne : sebagian dihidrolisa rnenjadi asarn salisilat selarna absorbsi dan


didistribusikan ke seluruh jaringan dan cairan tubuh dengan kadar tertinggi
pada plasma, hati, korteks ginjal , jantung dan paru-paru.
Ekskresi : dieliminasi oleh ginjal dalam bentuk asam salisilat dan oksidasi serta
konyugasi metabolitnya. (Aldy S Rambe, 2004)
Farmakodinamik. Adanya makanan dalam lambung memperlambat absorbsinya,
pemberian bersama antasida dapat mengurangi iritasi lambung tetapi meningkatkan
kelarutan dan absorbsinya. Sekitar 70-90 % asam salisilat bentuk aktif terikat pada
protein plasma. (Aldy S Rambe, 2004)
Indikasi. Menurunkan resiko TIA atau stroke berulang pada penderita yang
pernah menderita iskemi otak yang diakibatkan embolus. Menurunkan resiko
menderita stroke pada penderita resiko tinggi seperti pada penderita tibrilasi atrium
non valvular yang tidak bisa diberikan anti koagulan. (Aldy S Rambe, 2004)
Kontra indikasi. Hipersensitif terhadap salisilat, asma bronkial, hay fever, polip
hidung, anemi berat, riwayat gangguan pembekuan darah. lnteraksi obat. Obat anti
koagulan, heparin, insulin, natrium bikarbonat, alkohol clan, angiotensin -converting
enzymes. (Aldy S Rambe, 2004)
Efek samping. Nyeri epigastrium, mual, muntah , perdarahan lambung. (Aldy S
Rambe, 2004)
Hati hati. Tidak dianjurkan dipakai untuk pengobatan stroke pada anak di bawah
usia 12 tahun karena resiko terjadinya sindrom Reye. Pada orang tua harus hati- hati
karena lebih sering menimbulkan efek samping kardiovaskular. Obat ini tidak
dianjurkan pada trimester terakhir kehamilan karena dapat menyebabkan gangguan
pada janin atau menimbulkan komplikasi pada saat partus. Tidak dianjurkan pula pada
wanita menyusui karena disekresi melalui air susu. (Aldy S Rambe, 2004)
Dosis. FDA merekomendasikan dosis: oral 1300 mg/hari dibagi 2 atau 4 kali
pemberian. Sebagai anti trombosit dosis 325 mg/hari cukup efektif dan efek
sampingnya lebih sedikit.(Aldy S Rambe, 2004)

BAB 3
METODE PENELITIAN
3.1 Alat

Kertas Saring

Stopwatch

Tabung untuk mencit

3.2 Bahan

Hewan coba

Obat-obatan yang digunakan : Asam traneksamat

: Mencit

Aspirin
Larutan PZ
3.3 Prosedur Kerja:
1

Mencil diambil sebanyak tiga ekor.

Tiap-tiap ekor diberi perlakuan sebagai kontrol, pemberian asam


traneksamat, dan aspirin. Lalu ditunggu selama 30 menit.

Setelah itu, ujung ekor mencit dipotong sepanjang 1 cm menggunakan


gunting tajam.

Mencit yang telah dipotong ekornya dimasukkan pada tabung dengan


ujung ekor keluar dari tabung.

Darah yang keluar dari ekor mencit ditempelkan pada kertas serap setiap
30 detik sampai perdarahan berhenti.

Waktu perdarahan dicatat.

BAB 4
HASIL PRAKTIKUM
Hasil percobaan waktu pendarahan mencit kontrol:

Hasil percobaan waktu pendarahan pada mencit yang telah diberi Aspirin (garis hitam
pada ekor):

Hasil percobaan waktu pendarahan pada mencit yang telah diberi Asam Traneksamat
(garis biru pada ekor):

Perhitungan waktu pendarahan (detik) tiap kelompok:


KEL.
I

KONTROL
900

HITAM
480

BIRU
450

II

540

1050

450

III

960

750

480

IV

480

360

540

480

480

270

VI

240

690

210

VII

240

510

180

JML

3840

4320

2580

Keterangan:
Hitam = menggunakan aspirin
Biru = menggunakan asam traneksamat

Rata-rata:
Kontrol = 3840 = 548,57 detik
7
Merah = 4320 = 617,14 detik
7
Hijau = 2580 = 368,6 detik
7

BAB 5
PEMBAHASAN

Peristiwa penggumpalan darah adalah proses yang normal terjadi pada tubuh
makhluk hidup, dan merupakan bagian dari mekanisme homeostasis (pertahanan
tubuh supaya tetap dalam kondisi normal). Homeostasis adalah proses untuk
menghentikan pendarahan agar terhindar dari kerusakan pembuluh darah. Koagulasi
dapat terjadi bila ada luka pada tubuh, yang berarti apabila ada proses koagulasi,
maka perdarahan cepat dapat dihentikan.
Pada praktikum ini, mencit bertanda hitam diberi asam traneksamat secara
intraperitoneal. Asam traneksamat merupakan obat hemostatik yang merupakan
penghambat bersaing dari activator plasminogen dan penghambat plasmin. Oleh
karena itu dapat membantu mengatasi pendarahan berat akibat fibrinolisis yang
berlebihan. Hasil praktikum yang didapatkan pendarahan pada mencit bertanda hitam
berhenti pada menit ke 7.30 dimana lebih cepat daripada kontrol yaitu 15 menit. Hasil
ini sesuai dengan teori yang ada yaitu pemberian asam traneksamat berfungsi untuk
menghentikan pendarahan oleh karena menghambat pembentukan plasmin.
Pembentukan plasmin yang terhambat mengakibatkan pembentukan fibrin clot
menjadi lebih cepat dan pendarahan berhenti lebih cepat.
Pada percobaan yang telah dilakukan, selain mengamati lama koagulasi darah
mencit yang diberi asam traneksamat, kami juga mengamati mencit yang diberi
perlakuan kontrol (pemberian PZ) dan juga mencit yang diberi perlakuan diberikan
aspirin. Hasil yang diperoleh dari mencit kontrol (mencit tanpa tanda, diberi PZ) yaitu
mencit mengalami perdarahan hebat, darah yang keluar banyak dan tidak segera
berhenti (mengalami koagulasi). Bila diteteskan pada kertas saring, darah mencit
kontrol dari ekor yang dipotong diperoleh 29 tetesan darah dan darah berhenti setelah
15 menit.
Hasil ini tidak sesuai dengan teori yang seharusnya. Mencit yang diberi PZ
seharusnya tidak sampai mengalami perdarahan hebat, karena larutan PZ merupakan
larutan yang bersifat isotonik yang mempunyai konsentrasi zat terlarut yang sama
(tekanan osmotik yang sama) seperti larutan yang lain, sehingga tidak ada pergerakan
air. Larutan isotonik mempunyai osmolalitas yang sama efektifnya dengan cairan
tubuh, mempunyai konsentrasi garam yang sama dengan sel-sel tubuh yang normal
dan darah. Pada praktikum ini PZ berperan sebagai larutan kontrol yang diberikan
pada mencit. Hal ini dimaksudkan agar memberikan perbandingan tentang pengaruh

antikoagulan, antitrombotik, maupun hemostatik yang diintervensikan pada mencit


yang lain.
Hasil praktikum kami yang tidak sesuai dengan teori ini kemungkinan dapat
disebabkan karena faktor kemampuan tiap mencit tidak sama dalam hal regulasi
hemostatik. Diameter ekor yang dipotong tidak sama juga dapat mempengaruhi hasil
praktikum. Selain itu mungkin juga ketika melakukan penyerapan pada kertas saring,
pemegang ekor mencit terlalu menekan ekornya sehingga darah yang keluar menjadi
lebih banyak.
Mencit berikutnya adalah mencit yang diberi aspirin (mencit yang diberi tanda
hitam). Aspirin termasuk dalam golongan obat yang penghambat agregasi platelet
golongan inhibitor TXA2 (tromboksan A2). Aspirin bereaksi dengan menghabat
pembentukan TXA2 melalui penghambatan enzim siklooksigenase. Pada praktikum
yang kami lakukan didapatkan lama waktu perdarahan selama 8 menit dengan 16
tetasan darah pada kertas saring. Hasil ini jauh lebih cepat dibandingkan dengan
mecit kontrol yang diberi larutan PZ. Hal ini kemungkinan dapat disebabkan karena
saat darah dari pemotongan ekor mencit diatas kertas saring, pemegang ekor mencit
terlalu menekan ekor mencit diatas kertas saring sehingga mengganggu proses
terbentuknya fibrin pada permukaan ekor mencit yang terluka. Selain itu juga dapat
disebabkan karena jarak ekor mencit yang dipotong dari ujung ekor terlalu jauh (pada
mencit kontrol dipotong pada jarak 1 cm dari ujung akar, sedangkan sisanya dipotong
pada jarak 0,75 cm dari ujung akar).
Ketika tubuh terluka dan cedera menyebabkan pendarahan, sangat penting
bahwa tubuh mampu untuk membendung aliran darah. Hanya jika pendarahan
dihentikan, tubuh akan mampu bertahan dan itulahsebabnya koagulasi adalah proses
penting dalam hemostasis, yang tidaklain adalah koagulasi diikuti dengan melarutkan
gumpalan darah dankemudian memperbaiki jaringan yang terluka. Setelah dipulihkan
dan jaringan diperbaiki, bekuan darah atau trombus harus disingkirkan dari jaringan
yang cedera. Hal ini dicapai dengan jalur fibrinolisis.Fibrinolisis adalah mekanisme
fisiologis yang bekerja secara konstan dengan sistim pembekuan darah untuk
menjamin lancarnyaaliran darah ke organ perifer atau jaringan tubuh.
Pada tempat jaringan yang rusak (tissue injury), fibrinolisis dimulai dengan
perubahan plasminogen menjadi plasmin. Plasmin mempunyai banyak fungsi seperti

degradasi dari fibrin, inaktifasi faktor V dan faktor VIII dan aktifasi dari
metaloproteinase yang berperan penting dalamproses penyembuhan luka dan
perbaikan jaringan (Tissue-remodeling). Aktivator-aktivator plasminogen memecah
peptide dari plasminogendan membentuk plasmin rantai dua. Aktifasi menjadi
plasmin dapat terjadi melalui tiga jalur yaitu :
1. Jalur intrinsik, melibatkan aktifasi dari proaktifator sirkulasi melaluifaktor XIIa dan
kalikrein, yang aktivatornya berasal dari plasma(dalam darah).
2. Jalur ekstrinsik, dimana aktivator-aktivator dilepaskan ke aliran darahdari jaringan
yang rusak, endotel, sel-sel atau dinding pembuluhdarah ( semua aktifator juga
protease).
3. Jalur eksogen, dimana plasminogen diaktifasi dengan aktivator yangberasal dari
luar tubuh seperti streptokinase (bakteri) yang dibentukoleh Streptokokkushemoliticus dan urokinase (urin).
Inhibitor plasmin disebut juga antiplasmin, yang dapat mengontrol aktivitas
plasmin meliputi: E2-plasmin inhibitor (E2-antiplasmin), E1-proteinase inhibitor, E2makroglobulin, antitrombin III(AT-III), C1 inhibitor, dan Plasminogen activator
inhibitor-1 (PAI-1).
Macam macam fibrinolisis yaitu :
1. Fibrinolisis sekunder adalah pembentukan fibrin yang diikuti dengan proses
penghancuran fibrin oleh plasmin.
2. Fibrinolisis primer adalah proses penghancuran fibrinogen oleh plasmin.
Plasmin yang terjadi dalam bekuan akan menghancurkan fibrin secara
enzimatik dan menghasilkan fibrin degradation products (FDP). Plasmin bebas yang
beredar dalam darah akan dinetralkan oleh antiplasmin, sehingga dalam keadaan
normal di dalam darah tidak akan dijumpai plasmin bebas.

Diskusi Pertanyaan
1

Sebutkan obat-obat yang dapat memperpendek waktu pendarahan !

Obat-obat yang dapat memperpendek waktu pendarahan disebut juga


procoagulant drugs. Prokoagulant drugs ini terdiri dari :
a

Prokoagulant sistemik , antara lain :


Faktor anti hemofilik
Kompleks faktor IX
Desmopression
Asam aminokaproat
Asam traneksamat

Prokoagulant topikal, antara lain :


Thrombin
Absorbable gelatin
Microfibrillar collagen hemostat
Oxidized cellulose

Bagaimana cara kerja asam traneksamat ?


Cara kerja asam traneksamat adalah dengan cara memblok ikatan plasminogen
dan plasmin terhadap fibrin, inhibisi terhadap plasmin ini sangat terbatas pada
tingkat tertentu. Asam traneksamat secara kompetitif menghambat aktivasi
plasminogen (melalui mengikat domain kringle), sehingga mengurangi
konversi

plasminogen

menjadi

plasmin

(fibrinolisin),

enzim

yang

mendegradasi pembekuan fibrin, fibrinogen, dan protein plasma lainnya,


termasuk faktor-faktor prokoagulan V dan VIII. Asam traneksamat juga
langsung menghambat aktivitas plasmin, tetapi dosis yang lebih tinggi
diperlukan daripada yang dibutuhkan untuk mengurangi pembentukan
plasmin. Oleh karena itu dapat membantu mengatasi perdarahan berat akibat
fibrinolisis yang berlebihan.
3

Bagaimana cara kerja karbazakrom sodium monophosphat ?


Cara kerja karbazakrom sodium monophosphat adalah menghambat
tromboksan didalam trombosit dan prokstasiklin pada pembuluh darah dengan
menghambat secara irreversibel enzim siklooksigenase. Penghambat enzim
siklooksigenase terjadi akibat obat ini mengasetilasi enzim tersebut

Sebutkan obat-obat yang dapat memperpanjang waktu perdarahan !


Obat yang memperlama pendarahan adalah aspirin, dipiridamol, tiklopidin,
klopidogrel, beta blocker, absiksimab, dan intregilin.

Bagaimana cara kerja aspirin untuk mencegah thrombosis vena ?


Cara kerja aspirin mencegah trombosis vena dengan cara menghambat secara
selektif sintesa PGHS & tromboxan A2.

Bagaimana cara kerja adrenalin untuk menghentikan perdarahan ?


Adrenaline menyebabkan vasokonstriksi peningkatan aktivitas faktor V
sehingga terjadi pembekuan darah (agregasi trombosit) dan luka tertutup.

Bagaimana

perbedaan

waktu

perdarahan

kelompok

obat

asam

traneksamat dibanding dengan kontrol ?


Perdarahan kelompok obat asam traneksamat lebih cepat berhenti dibanding
dengan kontrol, karena asam traneksamat merupakan obat anti pendarahan
atau hemostatik (obat yang digunakan untuk menghentikan pendarahan). Cara
kerja asam traneksamat adalah dengan mencegah degradasi fibrin, pemecahan
trombosit, peningkatan kerapuan faskuler dan pemecahan faktor koagulasi.

BAB 6
PENUTUP

Percobaan hemostatik pada mencit menunjukkan perbedaan lamanya


perdarahan karena adanya perbedaan perlakuan terhadap mencit. Perlakuan pertama
adalah mencit diberikan aspirin, perlakuan kedua mencit tidak diberikan apa-apa, dan
perlakuan ketiga adalah mencit diberikan hemostatika (asam traneksamat). Pada hasil
percobaan dengan ketiga perlakuan tersebut menunjukkan lama perdarahan yang
paling panjang terjadi pada mencit dengan perlakuan pertama yaitu diberikannya
aspirin. Aspirin diketahui dapat memperpanjang waktu perdarahan karena aspirin
merupakan anti trombosit yang dapat menghambat proses hemostatik. Sedangkan
lama perdarahan paling cepat terjadi pada mencit dengan perlakuan ketiga yaitu
diberikannya asam traneksamat. Asam traneksamat merupakan hemostatika sistemik
yang bekerja sebagai kompetitif inhibitor dari aktivator plasminogen. Sehingga asam
traneksamat menghambat proses fibrinolisis dan mempercepat lama perdarahan.

DAFTAR PUSTAKA

Gunawan,Sulistia Gan.2012. Farmakologi dan Terapi Edisi 5. Jakarta:Badan


penerbit FKUI Hal:819

Rogers, K. 2011. Blood. Chicago: Britannica Educational Pub.

Rambe, Aldy S 2004. Obat-obat Penyakit Serebro Askular. Sumatera


Utara:Bagian Neurologi Fakultas Kedokteran USU (USU Digital Library).
p.2-3.

Furie B, Furie BC. 2005. "Thrombus formation in vivo". J. Clin.


Invest. 115 (12): 335562.

David Lillicrap; Nigel kunci, Michael Makris; Denise O'Shaughnessy.


2009.Hemostasis dan Trombosis Praktis.Wiley-Blackwell. Hal 1-5. ISBN14051-8460-4.