Anda di halaman 1dari 13

TATA LAKSANA PELAYANAN DARAH

1V.1. Waktu pelayanan


RS Royal Progress melayani penyediaan darah aman selama 24 jam
1V.2. Permintaan darah
Bila akan memerlukan darah untuk transfusi, maka sekitar 5-10 ml darah pasien mesti
diambil dan dimasukkan kedalam tabung kering untuk memastikan serum yang cukup
untuk melakukan uji kecocokan. (Untuk tes ini, serum lebih baik dari pada plasma).
Sampel darah itu harus diberi pengenal yang jelas dengan nama lengkap pasien, nomor
registrasi rumah sakit serta ruangan yang bersangkutan, kemudian dikirim secepatnya
ke laboratorium, bersamaan dengan formulir permintaaan darah lengkap.
Formulir permintaan disertai keterangan tentang pasien, dan harus ditandatangani oleh
dokter yang merawat pasien, atau oleh orang yang mendapat tugas oleh dokter untuk
mengisi hal-hal sebagai berikut :
tanggal permintaan
nama lengkap pasien
tanggal lahir pasien
jenis kelamin pasien
nomor registrasi rumah sakit
ruang rawat pasien
alamat pasien
diagnosis kerja
golongan darah pasien
keberadaan tiap antibody
riwayat transfusi sebelumnya
riwayat reaksi transfusi sebelumnya
pada wanita: jumlah kehamilan sebelumnya
jumlah dan jenis unit darah atau produk darah yang diperlukan
apakah serum pasien mesti digolongkan dan diteliti
alasan transfusi
tanggal dan waktu diperlukan
tanda - tangan dokter yang menerima darah
Permintaan darah ke Unit Pelayanan Transfusi darah sesuai kesepakatan dengan Unit
Pelayanan Transfusi darah dan tertuang dalam Ikatan Kerjasama (lihat SPO no.).
Transportasi distribusi darah dengan menggunakan cool box transportasi darah
Permintaan darah dalam keadaan khusus
Permintaan dalam keadaan khusus adalah dalam keadaan darurat, jika persediaan
darah di DBRS sudah habis sesuai kesepakatan dengan UTD dan tertuag dalam IKS
1. Permintaan darah diluar perencanaan rutin, misalnya permintaan dalam bentuk
komponen darah, rhesus negatif, darah langka dan pada kejadian luar biasa (KLB)

2. Formulir permintaan diisi lengkap dan ditandatangani oleh kepala DBRS


3. Tersedia SPO permintaan darah dalam keadaan khusus
1V.3. Penerimaan darah
Mekanisme penerimaan darah sesuai kesepakatan yang tertuang dalam IKS
1. DBRS menerima darah aman dari Unit Pelayanan Darah setempat sesuai
permintaan, bila tidak sesuai dengan dengan permintaan dicatat atau disesuaikan
dengan kesepakatan yang tertuang dalam IKS
2. Petugas pengantar darah dari Unit Pelayanan Darah maupun petugas penerima
darah di DBRS bersama sama menilai kondisi darah, dan mampu mengenali
3.
4.

tanda-tanda fisik darah aman dan standar labelling


Dibuat berita acara
Tersedia SPO penerimaan darah dari Unit Pelayanan Darah

1V.4. Penyimpanan darah dan komponen darah


1. Penyimpanan darah dan komponen dilakukan dalam tempat dan suhu optimal
yaitu :
Jenis Darah

Tempat

Suhu

Whole Blood

Blood Refrigerator

2C - 6C

PRC

Blood Refrigerator

2C - 6C

Whased Red Cells

Segera dipakai

Trombosit*

Platelet Refrigerator

Cryoprecipitat*

Freezer

- 18C

FFP

Freezer

- 18C

20C - 24C

*Khusus untuk RS tipe A/B pendidikan


2. Penyimpanan dengan sistem First in First Out (FIFO)
3. Tersedia SPO Penyimpanan darah
1V.5. Penyerahan darah yang diminta pasien
1. Penyerahan darah dilakukan berdasarkan permintaan dokter dengan formulir
permintaan
2. Petugas DBRS meneliti formulir permintaan darah /pengeluaran darah dan label
kantong darah
1V.6. Kualitas dan keamanan darah

Pengertian mutu menurut WHO dalam Guidelines for Quality Assurance


Programmes for Blood Transfusion Services (1993) adalah : Pemberian
pelayanan atau produk yang teratur dan dapat dipercaya serta sesuai dengan
standar yang telah ditetapkan . Mutu sangat penting dalam segala aspek transfusi
darah untuk menjamin keamanan donor, pasien dan staf.

Keamanan darah
- Tanggung jawab atas keamanan terletak pada setiap orang yang bekerja di Unit
Transfusi Darah
- Setiap staf harus diberi pakaian pelindung yang dipakai setiap waktu saat
bekerja
- Setiap kantung darah harus dikemas secara aman dalam kotak pendingin yang
kuat saat dipindahkan
- Petunjuk Internasional mengenai pengemasan harus selalu diikuti untuk
menjamin darah, serum, atau spesimen patologi lainnya dikirimkan secara aman
- Semua limbah yang tercemar harus ditangani secara aman
- Prosedur suci hama yang tepat harus selalu dilakukan selesai bekerja di sore hari
dan bila terjadi tumpahan

1V.7. Cross matching dan tes kecocokan


Suatu uji kecocokan dilakukan untuk memastikan bahwa tidak ada antibody-antibodi
pada darah pasien yang akan bereaksi dengan darah donor bila ditransfusikan atau
sebaliknya. Bahkan walaupun golongan ABO dan Rh pasien dan donor telah
diketahui, adalah hal yang mutlak untuk melakukan uji kecocokkan. Ini disebabkan
pada seseorang pasien yang golongan ABO dan Rh-nya sudah cocok dengan
donornya masih mungkin terjadi reaksi yang amat hebat setelah dilakukan transfuse.
Hal ini terjadi karena ada beberapa golongan darah yang lain dari golongan ABO dan
Rh. Jadi mungkin saja seseorang pasien yang golongan ABO dan Rh-nya cocok
dengan donor, tetapi ternyata mempunyai antibodi-antibodi yang lain, seperti anti-kell
atau anti-Duffy. Jika ini halnya, maka darah yang sama ABO atau Rh bisa sangat
tidak cocok dengan sel-sel darah donor yang memiliki antigen yang lain. Pemeriksaan
kecocokan darah sebaiknya dilakukan dengan tabung reaksi pada suhu ruang untuk
memeriksa kedidakcocokan ABO dan pada suhu 37C untuk mendeteksi antibodi
IgG, jika mungkin menggunakan tes antiglobulin secara tidak langsung.
Ada 4 teknik untuk uji kecocokan;

1. Pemeriksaan satu tabung: sentrifugasi langsung dan IAT


2. Pemeriksaan satu tabung, menggunakan penambahan LISS
3. Pemeriksaan yang menggunakanpenambahan albumin dan tes larutan saline pada
suhu ruang
4. Pemeriksaan darurat
1V.8. Identifikasi donor dan penerima
Adalah penting untuk mengetahui alas an-alasan mengapa orang-orang tertentu tidak
cocok sebagai donor, karena darah mereka mungkin mendatangkan risiko kepada
pasien yang menerimanya. Faktor-faktor tersebut antara lain :
1. Status kesehatan dan gizi donor yang jelek
Donasi darah oleh orang yang menderita kekurangan gizi atau masalah kesehatan
lainnya berbahaya terhadap kesehatan diri mereka dan terhadap penerimanya. Ada
kemungkinan mereka tidak memenuhi kriteria tertentu seperti tingkat berat badan
atau haemoglobin, dan juga ada kemungkinan mereka akan pingsan pada waktu
penyadapan darah
2. Donasi tidak sukarela
Sumber darah yang ideal adalah donor sukarela. Donasi darah dari instansi seperti
tentara, polisi atau lembaga pemasyarakatan, ada keraguan tidak adanya sukarela
murni karena para donor mungkin telah diperintah untuk memberikan darah
mereka. Sering kali calon donor seperti ini memiliki tanda-tanda penyakit
menular (infectious disease markers) yang tinggi dalam masyarakatnya.
3. Prilaku resiko donor darah
Prilaku sosial tertentu memungkinkan calon donor terpapar pada risiko
memperoleh infeksi, seperi HIV, ynag kemudian dapat ditularkan pada penerima
darah.
1V.9. Pengembalian darah yang tidak terpakai
Pengembalian darah ke Unit Pelayanan Darah sesuai kesepakatan dan tertuang dalam
IKS
1V.10. Pemusnahan darah
1. Darah yang akan dimusnahkan sesuai standar pengelolaan limbah rumah sakit
adalah darah yang kadaluarsa atau rusak

2.

Tersedia SPO pemusnahan darah

1V.11. Screening darah terhadap beberapa penyakit tertentu


Transfusi darah merupakan jalur ideal bagi penularan penyebab infeksi tertentu dari
donor kepada penerima darah. Untuk mengurangi potensi transmisi penyakit melalui
transfuse darah, diperlukan serangkaian skrining terhadap terhadap factor-faktor
risiko yang dimulai dari riwayat medis sampai beberapa tes spesifik. Tujuan utama
skrining adalah untuk memastikan agar persediaan darah yang ada sedapat
mungkinbebas dari penyebab infeksi dengan cara mendeteksinya sebelum darah
tersebut ditransfusikan
Untuk skrining donor darah yang aman:
Pemeriksaan harus dilakukan secara individual (tiap individual bag atau

satu unit plasma) dan tidak boleh dilakukan secara pooled plasma
-

Jenis pemeriksaan yang digunakan sesuai dengan standar WHO, dalam hali ini
meliputi pemeriksaan atas sifilis, hepatitis B, hepatitis C dan HIV

Metode tes dapat menggunakan rapid test, automated test maupun


ELISA hanya bila sensitifitasnya > 99 %

1V.12. Pencatatan dan pelaporan dari reaksi yang timbul dari transfusi darah
Pencatatan dilakukan pada setiap tahap kegiatan secara lengkap, yaitu
1.

Permintaan darah rutin dan khusus ke Unit Pelayanan Darah

2.

Penerimaan darah rutin dan khusus dari Unit Pelayanan Darah

3.

Berita acara penerimaan darah dari Unit Pelayanan Darah

4. Dokumentasi permintaan dari para klinisi lengkapa dengan indikasi, jenis dan
jumlah darah beserta identitas pasien
5. Pemeriksaan golongan darah pasien/darah donor, uji cocok serasi dalam lembar
kerja
6.

Dokumentasi darah titipan dan pemakaian darah

7.

Darah yang harus dikembalikan ke Unit Pelayanan Darah

8.

Tentang kebutuhan darah yang tidak terpenuhi

9.

Hasil monitoring dan evaluasi

10.

Validasi reagen, kalibrasi alat, pencatatan suhu alat simpan darah

11.

Reaksi transfusi

1V.13.Pelaporan

Yang dilaporkan : penerimaan, penyimpanan, penyampaian, pemakaian, logistik dan


persediaan darah, reaksi transfusi
a. Laporan rutin adalah laporan kegiatan secara rutin yang dibuat secara teratur dan
tepat waktu disampaikan kepada Direktur RS, Unit Pelayanan Darah dan Dinkes
b.
Laporan rutin terdiri dari : laporan harian, laporan bulanan, dan laporan
tahunan
c. Laporan Insidentil adalah laporan yang dibuat pada keadaan khusus, misalnya
terjadi transfusi, disampaikan kepada komite medik RS dan Unit Pelayanan Darah
setempat dengan tembusan ke Dinkes setempat
d. Analisa efisiensi dan ketepatan pemakaian darah / komponen (catt: SPO
penggunaan setelah crossmach, rata-rata perpasien)
1V.14. Pengelolaan limbah
Laboratorium kesehatan termasuk laboratorium DBRS dapat menjadi salah satu
sumber penghasil limbah cair, padat dan gas yang berbahaya bila tidak ditangani
secara benar, penanganan dan penampungan limbah terdiri dari :
1.
Menyediakan sarana penampungan untuk limbah yang memadai, diletakkan
pada tempat yang tepat, aman dan hygienis
2.
Pemisahan limbah untuk memudahkan mengenal berbagai jenis limbah yang
akan dibuang dengan cara menggunakan kantong berkode (kode warna)
3.
Pengelolaan limbah infektif dengan cara desinfeksi, dekontaminasi, sterilisasi
atau insenerasi
1V.15. Laporan
1.

Permintaan rutin dan darurat

golongan darah

jenis darah (komponen)

jumlah (kantong/unit/cc).

2. Stok darah per bulan/minggu.


3.

Pengembalian darah yang tidak terpakai

golongan darah

jenis darah (komponen)

jumlah

nomor kantong/unit.

4.

Jumlah darah rusak/expired.

5.

Jumlah pemakaian darah

golongan darah

jenis darah (komponen)

jumlah kantong/unit/cc.

6.

Jumlah pemeriksaan

golongan darah

cross match

uji saring (screening).

7.

8.

Kejadian reaksi transfusi darah

Jumlah

nomor kantong/unit darah

tanggal
Response time (penyerahan) permintaan.

BAB V
LOGISTIK
Tatalaksana Logistik Unit Pelayanan Transfusi Darah ?

BAB VI
KESELAMATAN PASIEN RS

1V.1. Pengertian
Suatu sistem dimana rumah sakit membuat asuhan pasien lebih aman. Hal ini
termasuk asesmen risiko; identifikasi dan pengelolaan hal yang berhubungan dengan
risiko pasien; pelaporan dan analisis insiden; kemampuan belajar dari insiden dan
tidak lanjutnya serta implementasi solusi untuk meminimalkan timbulnya risiko.
Sistem ini mencegah terjadinya cedera yang disebabkan oleh kesalahan akaibat
melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya
diambil
Insiden Keselamatan Pasien (IKP)
Setiap kejadian atau situasi yang

dapat

mengakibatkan

atau

berpotensi

mengakibatkan cedera yang tidak seharusnya terjadi


Kejadian Tidak Diharapkan (KTD)
Suatu kejadian yang tidak diharapkan yang mengakibatkan cedera pada pasien akibat
melaksanakan suatu tindakan atau tidak mengambil tindakan yang seharusnya
diambil, dan bukan karena penyakit dasarnya atau kondisi pasien. Cedera dapat
diakibatkan oleh kesalahan medis atau bukan kesalahan medis karena tidak dapat
dicegah.

Kejadian Nyaris Cidera (KNC)


Suatu kejadian akibat melaksanakan suatu tindakan (commission) atau tidak
mengambil tindakan yang seharusnya diambil (omission), yang dapat mencederai
pasien, tetapi cedera serius tidak terjadi, karena keberuntungan (mis, pasien dapat
obat kontra indikasi tetapi tidak timbul reaksi obat), karena pencegahan (suatu obat
dengan overdosis lethal akan diberikan, tetapi staf

lain mengetahui dan

membatalkannya sebelum obat diberikan), atauperinganan suatu obat dengan


overdosis lethal diberikan, diketahui secara dini lalu berikan antidotummya.
1V.2. Tujuan keselamatan pasien
-

Terciptanya budaya keselamatan pasien di rumah sakit

Meningkatnya akuntabilitas rumah sakit terhadap pasien dan masyarakat

Menurunnya kejadian tidak diharapkan (KTD) di rumah sakit

Terlaksananya program-program pencegahan sehingga tidak terjadi pengulangan kejadian


tidak diharapkan.

1V.3. Tata laksana keselamatan pasien


Untuk tatalaksana keselamatan pasien dapat dilihat pada pedoman keselamatan pasien
RS Royal Progress.

BAB VII
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA RS

Ancaman bahaya yang mengakibatkan risiko gangguan kesehatan dan keselamatan


bagi petugas BDRS perlu diidentifikasi dan dilakukan pencegahan yaitu:
A. Ruangan
- Kebersihan ruangan selalu terjaga
- Permukaan meja kerja selalu dibersihkan setelah selesai bekerja dan ketika terjadi
tumpahan bahan
- Lantai bersih, kering tidak licin dan ada saluran pembuangan
- Suhu ruangan antara 22 - 27 C dengan kelembaban nisbi 50 70%
- Udara dalam ruang dibuat mengalir searah (dari ruang bersih ke ruang kotor)
- Dinding dicat dengan bahan epoksi, permukaan rata, mudah dibersihkan, tidak tembus
cairan dan tahan terhadap desinfektan
- Pintu ruangan harus selalu tertutup jika petugas sedang bekerja, mereka yang tidak
berkepentingan dilarang masuk.
B.

Peralatan
- Sarung tangan dilepas bila menerima telepon
- Penyimpanan jas laboratorium tidak dalam satu lemari dengan pakaian lain yang dipakai
di luar ruangan BDRS
- Diwajibkan memakai sarung tangan plastik karet tipis selama bekerja
- Penyimpanan peralatan sesuai dengan standar prosedur operasional

C.

Sistem/Prosedur
- Penggunaan bahan-bahan sesuai dengan ukuran

- Semua SPO yang tersedia harus dilaksanakan dan diperhatikan untuk mencegah atau
meminimalisasi bahaya atau kecelakaan akibat kerja
- Limbah infeksius dimasukkan ke dalam kantung plastik sesuai dengan kode dan
warnannya untuk dikelola
- Seluruh petugas laboratorium harus selalu mencuci tangan setelah menangani bahan
infeksius, dan sebelum meninggalkan ruangan laboratorium
- Jas laboratorium hanya boleh dipakai di ruang laboratorium

D.

Petugas
- Makan, minum, merokok, menyimpan makanan serta menggunakan kosmetik di dalam
ruangan BDRS tidak diperkenankan
- Pakailah kaca mata pelindung, kaca pelindung wajah (visors) atau alat pelindung diri
lainnya jika menangani obyek yang mudah menyemprot atau memantul ke tubuh kita
- Seluruh petugas yang menangani bahan infeksius harus memakai sarung tangan untuk
menghindari penularan melalui kontak langsung dengan spesimen darah

BAB VIII
PENGENDALIAN MUTU

Evaluasi terhadap :
1. Penyimpanan darah dan komponen darah
2. Penyerahan darah yang diminta pasien
3. Kualitas dan keamanan darah
4. Cross matching dan tes kecocokan
5. Identifikasi donor dan penerima (jika ada)
6. Pengembalian darah yang tidak terpakai
7. Screening darah terhadap beberapa penyakit tertentu
8. Pencatatan dan pelaporan dari reaksi yang timbul dari transfusi darah
9. Pengadaan darah rutin dan darurat
10. Penanganan limbah

BAB IX
PENUTUP