Anda di halaman 1dari 21

LINGKUNGAN PENGENDAPAN

Lingkungan pengendapan adalah bagian dari permukaan bumi dimana proses


fisik, kimia dan biologi berbeda dengan daerah yang berbatasan dengannya
(Selley, 1988). Sedangkan menurut Boggs (1995) lingkungan pengendapan adalah
karakteristik dari suatu tatanan geomorfik dimana proses fisik, kimia dan biologi
berlangsung yang menghasilkan suatu jenis endapan sedimen tertentu. Nichols
(1999) menambahkan yang dimaksud dengan proses tersebut adalah proses yang
berlangsung selama proses pembentukan, transportasi dan pengendapan sedimen.
Perbedaan fisik dapat berupa elemen statis ataupun dinamis. Elemen statis antara
lain geometri cekungan, material endapan, kedalaman air dan suhu, sedangkan
elemen dinamis adalah energi, kecepatan dan arah pengendapan serta variasi
angin, ombak dan air. Termasuk dalam perbedaan kimia adalah komposisi dari
cairan pembawa sedimen, geokimia dari batuan asal di daerah tangkapan air
(oksidasi dan reduksi (Eh), keasaman (Ph), salinitas, kandungan karbon dioksida
dan oksigen dari air, presipitasi dan solusi mineral). Sedangkan perbedaan biologi
tentu saja perbedaan pada fauna dan flora di tempat sedimen diendapkan maupun
daerah sepanjang perjalanannya sebelum diendapkan.

Permukaan bumi mempunyai morfologi yang sangat beragam, mulai dari


pegunungan, lembah sungai, pedataran, padang pasir (desert), delta sampai ke
laut. Dengan analogi pembagian ini, lingkungan pengendapan secara garis besar
dapat dibagi menjadi tiga kelompok, yakni darat (misalnya sungai, danau dan
gurun), peralihan (atau daerah transisi antara darat dan laut; seperti delta, lagun
dan daerah pasang surut) dan laut. Banyak penulis membagi lingkungan
pengendapan berdasarkan versi masing-masing. Selley (1988) misalnya, membagi
lingkungan pengendapan menjadi 3 bagian besar: darat, peralihan dan laut .
Namun beberapa penulis lain membagi lingkungan pengendapan ini langsung

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 1

menjadi lebih rinci lagi. Lingkungan pengendapan tidak akan dapat ditafsirkan
secara akurat hanya berdasarkan suatu aspek fisik dari batuan saja. Maka dari itu
untuk menganalisis lingkungan pengendapan harus ditinjau mengenai struktur
sedimen, ukuran butir (grain size), kandungan fosil (bentuk dan jejaknya),
kandungan mineral, runtunan tegak dan hubungan lateralnya, geometri serta
distribusi batuannya. Klasifikasi lingkungan pengendapan (Selley, 1988)
1. Terestrial Padang pasir (desert)
2. Glasial
3. Daratan
4. Sungai
5. Encer (aqueous) Rawa (paludal)
6. Lakustrin
7. Delta
8. Peralihan
9. Estuarin
10. Lagun
11. Litoral (intertidal)
12. Reef
13. Laut
14. Neritik ( kedalaman 0-200 m)
15. Batial ( kedalaman 200-2000 m)
16. Abisal ( kedalaman > 2000 m).
1. LINGKUNGAN SUNGAI
Energi yang kuat ini berdampak pada intensitas erosi vertikal yang tinggi,
jauh lebih besar dibandingkan erosi mendatarnya. Kondisi seperti itu membuat
sungai jenis ini mempunyai pengendapan sedimen yang lemah, sehingga alirannya
lurus tidak berbelok-belok (low sinuosity). Kedua Sungai kekelok (Meandering) ,
pada sungai tipe ini erosi secara umum lemah sehingga pengendapan sedimen
kuat. Erosi horisontalnya lebih besar dibandingkan erosi vertikal, perbedaan ini
semakin besar pada waktu banjir. Hal ini menyebabkan aliran sungai sering
berpindah tempat secara mendatar. Ini terjadi karena adanya pengikisan tepi
sungai oleh aliran air utama yang pada daerah kelokan sungai pinggir luar dan

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 2

pengendapan pada kelokan tepi dalam. Ketiga Sungai teranyam, Biasanya tipe
sungai teranyam ini diapit oleh bukit di kiri dan kanannya. Endapannya selain
berasal dari material sungai juga berasal dari hasil erosi pada bukit-bukit yang
mengapitnya yang kemudian terbawa masuk ke dalam sungai. Runtunan endapan
sungai teranyam ini biasanya dengan pemilahan dan kelulusan yang baik,
sehingga bagus sekali untuk batuan waduk (reservoir). Keempat Sungai
anastomasing, energi alir sungai tipe ini rendah. Ada perbedaan yang jelas antara
sungai teranyam dan sungai anastomosing.

Berdasarkan morfologinya sistem sungai dikelompokan menjadi 4 tipe


sungai, sungai lurus (straight), sungai teranyam (braided), sungai anastomasing,
dan sungai kekelok (meandering).

Gambar : Klasifikasi Sungai


1. Sungai Lurus (Straight)
Sungai lurus umumnya berada pada daerah bertopografi terjal mempunyai
energi aliran kuat atau deras. Energi yang kuat ini berdampak pada intensitas erosi
vertikal yang tinggi, jauh lebih besar dibandingkan erosi mendatarnya. Kondisi
seperti itu membuat sungai jenis ini mempunyai pengendapan sedimen yang
lemah, sehingga alirannya lurus tidak berbelok-belok (low sinuosity).

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 3

2. Sungai Kekelok (Meandering)


Sungai kekelok adalah sungai yang alirannya berkelok-kelok atau
berbelok-belok .Leopold dan Wolman (1957) dalam Reineck dan Singh (1980)
menyebut sungai meandering jika sinuosity-nya lebih dari 1.5. Pada sungai tipe
ini erosi secara umum lemah sehingga pengendapan sedimen kuat. Erosi
horisontalnya lebih besar dibandingkan erosi vertikal, perbedaan ini semakin
besar pada waktu banjir. Hal ini menyebabkan aliran sungai sering berpindah
tempat secara mendatar. Ini terjadi karena adanya pengikisan tepi sungai oleh
aliran air utama yang pada daerah kelokan sungai pinggir luar dan pengendapan
pada kelokan tepi dalam.
3. Sungai Teranyam (Braided)
Sungai teranyam umumnya terdapat pada daerah datar dengan energi arus
alirannya lemah dan batuan di sekitarnya lunak. Sungai tipe ini bercirikan debit air
dan pengendapan sedimen tinggi. Daerah yang rata menyebabkan aliran dengan
mudah belok karena adanya benda yang merintangi aliran sungai utama.
Tipe sungai teranyam dapat dibedakan dari sungai kekelok dengan sedikitnya
jumlah lengkungan sungai, dan banyaknya pulau-pulau kecil di tengah sungai
yang disebut gosong. Sungai teranyam akan terbentuk dalam kondisi dimana
sungai mempunyai fluktuasi dischard besar dan cepat, kecepatan pasokan sedimen
yang tinggi yang umumnya berbutir kasar, tebing mudah tererosi dan tidak kohesif
(Cant, 1982). Biasanya tipe sungai teranyam ini diapit oleh bukit di kiri dan
kanannya. Endapannya selain berasal dari material sungai juga berasal dari hasil
erosi pada bukit-bukit yang mengapitnya yang kemudian terbawa masuk ke dalam
sungai. Runtunan endapan sungai teranyam ini biasanya dengan pemilahan dan
kelulusan yang baik, sehingga bagus sekali untuk batuan waduk (reservoir).
4. Sungai Anastomasing
Sungai anastomasing terjadi karena adanya dua aliran sungai yang
bercabang-cabang, dimana cabang yang satu dengan cabang yang lain bertemu
kembali pada titik dan kemudian bersatu kembali pada titik yang lain membentuk
satu aliran. Energi alir sungai tipe ini rendah. Ada perbedaan yang jelas antara
sungai teranyam dan sungai anastomosing. Pada sungai teranyam (braided), aliran
sungai menyebar dan kemudian bersatu kembali menyatu masih dalam lembah

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 4

sungai tersebut yang lebar. Sedangkan untuk sungai anastomasing adalah


beberapa sungai yang terbagi menjadi beberapa cabang sungai kecil dan bertemu
kembali pada induk sungai pada jarak tertentu . Pada daerah onggokan sungai
sering diendapkan material halus dan biasanya ditutupi oleh vegetasi.
2. LINGKUNGAN DELTA
Kata Delta digunakan pertama kali oleh Filosof Yunani yang bernama
Herodotus pada tahun 490 SM, dalam penelitiannya pada suatu bidang segitiga
yang dibentuk oleh oleh alluvial pada muara Sungai Nil.
Sebagian besar Delta modern saat ini berbentuk segitiga dan sebagian besar
bentuknya tidak beraturan . Bila dibandingkan dengan Delta yang pertama kali
dinyatakan oleh Herodotus pada sungai nil. Ada istilah lain dari Delta adalah
seperti yang dikemukakan oleh Elliot dan Bhatacharya (Allen, 1994) adalah
Discrette shoreline proturberance formed when a river enters an ocean or other
large body of water.

Gambar : Lingkungan Delta


Sungai yang masuk ke danau atau laut, maka kecepatannya langsung berkurang
dan kebanyakan muatan sedimen yang diendapkan membentuk delta. Dua proses
utama dalam pembentukan delta adalah:
1. Pemecahan sungai menjadi sistem kanal bercabang, dengan perluasan
yang masuk ke air dalam pola bercabang.
2. Perkembangan interupsi lokal berupa jebol (crevasse) pada tanggul alami
dimana sedimen dialihkan dan diendapkan sebagai splay-endapan mirip
delta kecil yang terbentuk pada dataran banjir.
Delta yang maju (prograding) menunjukkan karakteristik sikuen vertikal yang
mana bottom set beds secara berurutan ditutupi oleh foreset beds dan topset beds.

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 5

Sikuen ini berkembang ketika sungai masuk ke laut dan sedimen berukuran halus
terbawa hingga jarak dibawah mulut sungai (gambar 17)

Gambar 17. Struktur internal dari prograding delta (Monroe & Wicander, 1997).
Proses pembentukan delta adalah akibat akumulasi dari sedimen fluvial
(sungai) pada lacustrine atau marine coastline. Delta merupakan sebuah
lingkungan yang sangat komplek dimana beberapa faktor utama mengontrol
proses distribusi sedimen dan morfologi delta, faktor-faktor tersebut adalah
regime sungai, pasang surut (tide), gelombang, iklim, kedalaman air dan subsiden
(Tucker, 1981). Untuk membentuk sebuah delta, sungai harus mensuplai sedimen
secara cukup untuk membentuk akumulasi aktif, dalam hal ini prograding system.
Secara sederhana ini berarti bahwa jumlah sedimen yang diendapkan harus lebih
banyak dibandingkan dengan sedimen yang terkena dampak gelombang dan
pasang surut. Dalam beberapa kasus, pengendapan sedimen fluvial ini banyak
berubah karena faktor diatas, sehingga banyak ditemukan variasi karakteristik
pengendapan sedimennya, meliputi distributary channels, river-mouth bars,
interdistributary bays, tidal flat, tidal ridges, beaches, eolian dunes, swamps,
marshes dan evavorites flats (Coleman, 1982).

Klasifikasi dan pengendapan delta


Berdasarkan sumber endapannya, secara mendasar delta dapat dibedakan menjadi
dua jenis (Nemec, 1990 dalam Boggs, 1995), yaitu:
1. Non Alluvial Delta
a. Pyroklastik delta
b. Lava delta
2. Alluvial Delta
a. River Delta : Pembentukannya dari deposit sungai tunggal.

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 6

b. Braidplain Delta : Pembentukannya dari sistem deposit aliran teranyam


c. Alluvial fan Delta : Pembentukannya pada lereng yang curam dikaki gunung
yang luas yang dibawa air.
d. Scree-apron deltas : Terbentuk ketika endapan scree memasuki air.
Pada tahun 1975, M.O Hayes (Allen & Coadou, 1982) mengemukakan
sebuah konsep tentang klasifikasi coastal yang didasarkan pada hubungan antara
kisaran pasang surut (mikrotidal, mesotidal dan makrotidal) dan proses
sedimentologi. Pada tahun 1975, Galloway (Allen & Coadou, 1982)
menggunakan konsep in dalam penerapannya terhadap aluvial delta, sehingga
disimpulkan klasifikasi delta berdasarkan pada delta front regime dibagi menjadi
tiga , yaitu :
1. Fluvial-dominated Delta
2. Tide-dominated Delta
3. Wave-dominated Delta
Fisiografi Delta
Berdasarkan fisiografinya, delta dapat diklasifikasikan menjadi tiga bagian
utama , yaitu :
1. Delta plain
2. Front Delta
3. Prodelta

Gambar : Fisografi Delta dan Litologi

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 7

Gambar : Gambar : Fisografi Delta dan Litologi


Delta plain.
Delta plain merupakan bagian kearah darat dari suatu delta. Umumnya
terdiri dari endapan marsh dan rawa yang berbutir halus seperti serpih dan bahanbahan organik (batubara). Delta plain merupakan bagian dari delta yang
karakteristik lingkungannya didominasi oleh proses fluvial dan tidal. Pada delta
plain sangat jarang ditemukan adanya aktivitas dari gelombang yang sangat besar.
Daerah delta plain ini ditoreh (incised) oleh fluvial distributaries dengan
kedalaman berkisar dari 5 30 m. Pada distributaries channel ini sering
terendapkan endapan batupasir channel-fill yang sangat baik untuk reservoir
(Allen & Coadou, 1982).
Delta front.
Delta front merupakan daerah dimana endapan sedimen dari sungai bergerak
memasuki cekungan dan berasosiasi/berinteraksi dengan proses cekungan
(basinal). Akibat adanya perubahan pada kondisi hidrolik, maka sedimen dari
sungai akan memasuki cekungan dan terjadi penurunan kecepatan secara tiba-tiba
yang menyebabkan diendapkannya material-material dari sungai tersebut.
Kemudian material-material tersebut akan didistribusikan dan dipengaruhi oleh
proses basinal. Umumnya pasir yang diendapkan pada daerah ini terendapkan
pada distributary inlet sebagai bar. Konfigurasi dan karakteristik dari bar ini
umumnya sangat cocok sebagai reservoir, didukung dengan aktivitas laut yang
mempengaruhinya (Allen & Coadou, 1982).
Prodelta.
Prodelta adalah bagian delta yang paling menjauh kearah laut atau sering
disebut pula sebagai delta front slope. Endapan prodelta biasanya dicirikan dengan
endapan berbutir halus seperti lempung dan lanau. Pada daerah ini sering
ditemukan zona lumpur (mud zone) tanpa kehadiran pasir. Batupasir umumnya

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 8

terendapkan pada delta front khususnya pada daerah distributary inlet, sehingga
pada daerah prodelta hanya diendapkan suspensi halus. Endapan-endapan prodelta
merupakan transisi kepada shelf-mud deposite. Endapan prodelta umumnya sulit
dibedakan dengan shelf-mud deposite. Keduanya hanya dapat dibedakan ketika
adanya suatu data runtutan vertikal dan horisontal yang baik (Reineck & Singh,
1980).
3.

LINGKUNGA PENGENDAPAN DATARAN BANJIR.


Daerah yang berada pada lereng landai dan pada paparan stabil yang
membatasi suatu sungai disebut sebagai dataran banjir yang terbentuk ketika
banjir besar menutupinya dengan air. Perbedaan konfigurasi kanal merefleksikan
variasi tipe muatan sedimen dan fluktuasi dalam volume air. Lihat gambar 12.
yang menjelaskan model grafik sederhana dari sedimentasi dataran banjir.

Gambar 12. Kenampakan utama pada dataran banjir termasuk didalamnnya


adalah meander, point bar, oxbow lakes, natural levees, backswamp dan stream
channels (Hamblin & Christiansen, 1995).
Semua sungai berkecenderungan mengalir membentuk pola berliku-liku
(sinuous pattern). Air yang mengalir cenderung turbulen sehingga lengkungan dan
ketidakseragaman dalam kanal membelokkan aliran air ke sisi lain tepian sungai.
Gaya air yang menghantam tepian sungai menyebabkan erosi dan pelemahan dan
membuat lekukan kecil pada kanal sungai. Karena terus menerus dihantam oleh
arus, maka lekukan menjadi besar membentuk kelokan (meander) yang besar.
Pada bagian dalam kelokan, kecepatannya menjadi minimum sehingga muatan
sedimen menjadi terendapkan. Endapan yang terjadi pada puncak kelokan disebut
sebagai point bar. Dua proses utama disekitar kelokan sungai adalah erosi pada

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 9

sisi luar kelokan dan pengendapan (depositional) pada sisi dalam kelokan sungai
sehingga menyebabkan putaran kelokan (meader loops) bermigrasi secara lateral.
Erosi efektif berjalan pada tekukan kelokan sungai sehingga kelokan akan
bermigrasi. Perkembangan lekukan kelokan kemudian menjadi lebih melingkar
hingga pada akhirnya akan memotong putaran kelokan dan sungai menjadi lurus
kembali. Kelokan yang terpotong (cut off) membentuk lingkaran kelokan yang
ditinggalkan menjadi crescent-shaped lake yang lebih dikenal sebagai oxbow lake
(gambar 13.).

Gambar 13. Evolusi meander sungai terjadi karena kombinasi dua proses, yakni
proses erosi di sisi luar kelokan dan proses pengendapan di sisi dalam kelokan
sungai (Hamblin & Christiansen, 1995).
Rawa belakang (backswamp) merupakan hasil pertumbuhan dan
perkembangan tanggul alami sehingga banyak dataran banjir yang lebih rendah
dari sungai sungai yang memotongnya. Area ini dikenal sebagai backswamp yakni
daerah dengan pengaliran yang buruk dan umumnya adalah daerah rawa-rawa.
Bila sungai dipasok lebih banyak sedimen dari pada kemampuan sungai
untuk membawa sedimen tersebut, maka akan diendapkan material berlebih pada
dasar kanal sebagai sand and gravel bars. Pengendapan ini mendorong sungai
untuk memecah kanal menjadi dua atau lebih kanal sehingga terbentuklah pola
sungai teranyam (braided river) (lihat gambar 15.).

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 10

Gambar 14. Tanggul alami (natural levees) adalah endapan berbentuk membaji
yang terbentuk selama tahapan banjir. Air sungai yang meluap (banjir)
melampaui tepian sungai menyebabkan kecepatan aliran menjadi melambat dan
terjadi pengendapan lanau. Ketika tanggul menjadi tinggi, maka sungai dapat
lebih tinggi dari dataran banjir disekitarnya (Hamblin & Christiansen, 1995).
4. LINGKUNGAN LEMBAH ALLUVIAL.
Banyak sungai terisi pada bagian lembahnya oleh sedimen pada periode
waktu tertentu dan kemudian terpotong sepanjang sepanjang sedimen yang terisi
selama periode selanjutnya. Fluktuasi proses yang demikian padasungai
menghasilkan teras sungai (stream terraces). Adapun dasar evolusi teras sungai
adalah adanya penggerusan dan pemunduran lereng. Perubahan seperti
pengangkatan regionaldan naiknya base level membentuk endapan dataran banjir
yang luas. Perubahan selanjutnya adalah penggerusan pada dataran banjir
sehingga terbentuk teras tunggal pada kedua tepi sungai. Erosi selanjutnya dapat
membentuk teras tambahan (Gambar 16).

(A)

(B)

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 11

Gambar 16. Asal mula teras sungai. (A) Sungai memiliki daratan banjir yang
luas dan berdampingan dengan kanalnya. (B) bidang teras sungai terjadi karena
sungai yang mengerosi lebih dalam lagi membentuk dataran banjir yang baru
(Monroe dan Wicander, 1997).
5. PENGENDAPAN KIPAS ALLUVIAL.
Aluvial fan atau yang biasa disebut kipas aluvial adalah kenampakan pada
mulut lembah yang berbentuk kipas yang merupakan hasil proses pengendapan
atau merupakan akhir dari sistem erosi-deposisi yang dibawa oleh sungai.
Lingkungan ini umumnya berkembang di kaki pegunungan, dimana air
kehilangan energi untuk membawa sendimen ketika melintasi dataran. Atau dapat
diartikan pula bila suatu sungai dengan muatan sedimen yang besar mengalir dari
bukit atau pegunungan, dan masuk ke dataran rendah, maka akan terjadi
perubahan gradien kecepatan yang drastis, sehingga terjadi pengendapan material
yang cepat, yang dikenal sebagai kipas aluvial, berupa suatu onggokan material
lepas, berbentuk seperti kipas, biasanya terdapat pada suatu dataran di depan suatu
gawir. Biasanya material kasar diendapkan dekat kemiringan lereng, sementara
yang halus terendapkan lebih jauh pada pedataran, tetapi secara keseluruhan
lingkungan ini mengendapkan sendimen-sendimen yang berukuran besar seperti
bongkahan batuan.

Endapan sungai yang terbentuk di daerah arid-semi arid pada bagian kaki
pegunungan. Ketika hujan, maka material permukaan dengan cepat menjadi jenuh
dan aliran permukan mulai terjadi. Namun pengendapan sedimen segera terjadi
karena dipicu oleh pengurangan kecepatan secara tiba-tiba. Hal ini disebabkan
oleh perubahan kelerengan yang mendadak dari lereng yang curam menjadi lereng
yang landai. Endapan ini terdiri dari akumulasi pasir dan gravel yang proporsi

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 12

terbesarnya diendapkan oleh sungai. Dalam beberapa kasus karena mekanisme


longsor (mudflow) (lihat gambar 19.).

(A)

(B)

(C)

Gambar 18. (A) Delta sungai Mississippi di Amerika Serikat yang didominasi
oleh sungai. (B) Delta Nile di Mesir yang didominasi oleh gelombang (C) Delta
Ganges-Brahmaputra di Bangladesh didominasi oleh pasang-surut (Monroe &
Wicander, 1997).

Gambar 19. Alluvial fan deposits yang terbentuk pada daerah arid dimana sungai
masuk kedalam cekungan kering dan mengendapkan sedimen yang dibawanya
(Hamblin & Christiansen, 1995).

6. LINGKUNGAN PENGNDAPAN GLASIAL.


Pengertian tentang sistem pengendapan glasial dan macam - macam
bentuknya penting dalam aplikasi. Pertama, data kandungan endapan glasial dapat

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 13

digunakan menyelesaikan masalah tentang proses - proses geologi yang terjadi.


Kedua, endapan glasial merupakan dasar untuk mempelajari lingkungan geologi.
Selain itu diketahui pula bahwa dalam sistem pengendapan glasial juga membawa
serta endapan -endapan mineral dan bermacam - macam batuan yang dibungkus
oleh es. (Placer ; Eyles, 1990), dan sistem pengendapan glasial digunakan juga
dalam penyelidikan untuk endapan mineral yang terdapat pada pelindung /
pembungkusnya sendiri. (drift prospecting ; Dilabio and Coker, 1989).

7. LINGKUNGAN PENGENDAPAN LACUSTRIN


Lacustrin atau danau adalah suatu lingkungan tempat berkumpulnya air
yang tidak berhubungan dengan laut. Lingkungan ini bervariasi dalam kedalaman,
lebar dan salinitas yang berkisar dari air tawar hingga hipersaline. Pada
lingkungan ini juga dijumpai adanya delta, barried island hingga kipas bawah air
yang diendapkan dengan arus turbidit. Danau juga mengendapkan klastika dan
endapan karbonat termasuk oolit dan terumbu dari alga. Pada daerah beriklim
kering dapat terbentuk endapan evaporit. Endapan danau ini dibedakan dari
endapan laut dari kandungan fosil dan aspek geokimianya.
Danau dapat terbentuk melalui beberapa mekanisme, yaitu berupa
pergerakan tektonik sebagai pensesaran dan pemekaran; proses glasiasi seperti ice
scouring, ice damming dan moraine damming (penyumbatan oleh batu);
pergerakan tanah atau hasil dari aktifitas volkanik sebagai penyumbatan lava atau
danau kawah hasil peledakan.Visher (1965) dan Kukal (1971) dalam selley (1988)
membagi lingkungan lacustrin menjadi dua yaitu danau permanen dan danau
ephemeral . Danau permanen mempunyai 4 model dan danau ephemeral
mempunyai 2 model seperti yang terlihat pada gambar.

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 14

Gambar : Profil Lacustrine


8. LINGKUNGAN PENGENDAPAN LAUT.
Lingkungan pengendapan marine sejatinya kita bagi secara garis besar
dua bagian yaitu yang berada di paparan (shelf) dan di lantai laut dalam. Sejatinya
pembagian ini berdasarkan sifat lantai laut yang mengisinya (bukan hanya oleh
parameter kedalaman/batimetri) shelf ini lantainya adalah bagian dari kontinen,
sementara laut dalam (setelah trench) adalah oseanik. Makanya shelf ini seringkali
disebut continental shelf.Shelf sendiri dibagi bagi lagi berdsarkan sifat gelombang
laut yang bekerja di dalamnya ada inner, middle, outer shelf dan lain sebagainya.
Adapun bagian akhir dari shelf (transisi dari shelf dan lantai laut dalam) ada
continental slope disana, dimana kemiringan shelf mendadak berubah lebih curam
biasanya mencirikan zona subduksi (adanya palung atau trench pada batas aktif
lempeng). Pada lantai laut dalam dimulai dari trench terjadi kenaikan (sedikit) dari
kerak kontinen merupakan zona fisiografis continental rise.. menerus hingga ke
dasar laut dalam yang lebih landai yang sudah masuk ke dalam lantai abyssal
(abyssal plain) sampai ke zona pemekaran samudra.

1. Reefs:

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 15

Tahan terhadap gelombang, strukturnya terbentuk dari kerangka


berbahan calcareous dari organisme seperti koral dan beberapa jenis alga.
Kebanyakan reef zaman resen berada pada laut yang hangat, dangkal,
jernih, laut tropis, dengan koordinat antara garis lintang 30oN dan 30oS.
Cahaya matahari diperlukan untuk pertumbuhan reef.

Gambar 6. Lingkungan pengendapan terumbu karang.


2. Continental shelf:
Terletak pada tepi kontinen, relative datar (slope < 0.1o), dangkal
(kedalaman kurang dari 200 m), lebarnya mampu mencapai beberapa ratus
meter. Continental shelf ditutupi oleh pasir, lumpur, dan lanau. Daerah
shelf merupakan daerah lingkungan pengendapan yang berada diantara
daerah laut dangkal sampai batas shelf break . Heckel (1967) dalam Boggs
(1995) membagi lingkungan shelf ini menjadi dua jenis, perikontinental
(marginal) dan epikontinental (epeiric).
Perikontinental shelf adalah lingkungan laut dangkal yang terutama
menempati daerah di sekitar batas kontinen (transitional crust) shelf dengan laut
dalam. Perikontinental seringkali kehilangan sebagian besar dari endapan
sedimennya (pasir dan material berbutir halus lainnya), karena endapan-endapan
tersebut bergerak memasuki laut dalam dengan proses arus traksi dan pergerakan
graviti (gravity mass movement). Daerah ini biasanya dibentuk jauh dari pusat
badai (storm) dan arus laut, sehingga seringkali terproteksi dengan baik dari kedua
pengaruh tersebut. Jika sebagian dari daerah epeiric ini tertutup, maka ini akan
semakin tidak dipengaruhi oleh gelombang dan arus tidal.
3. Continental slope dan continental rise.

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 16

Terletak pada dasar laut dari continental shelf. Continental slope


adalah bagian paling curam pada tepi kontinen. Continental slope
melewati dasar laut menuju continental rise, yang punya kemiringan yang
lebih landai. Continental rise adalah pusat pengendapan sedimen yang
tebal akibat dari arus turbidity.
4. Abyssal plain.
Merupakan lantai dasar samudera. Pada dasarnya datar dan dilapisi
oleh very fine-grained sediment, tersusun terutama oleh lempung dan selsel organisme mikroskopis seperti foraminifera, radiolarians, dan diatom.

Gambar 7. Lingkungan pengendapan laut

9. LINGKUNGAN PENGENDAPAN TIDAL FLAT


Tidal flat merupakan lingkungan yang terbentuk pada energi gelombang
laut yang rendah dan umumnya terjadi pada daerah dengan daerah pantai
mesotidal dan makrotidal. Pasang surut dengan amplitudo yang besar umumnya
terjadi pada pantai dengan permukaan air yang sangat besar/luas. Danau dan
cekungan laut kecil yang terpisah dari laut terbuka biasanya hanya mengalami
efek yang kecil dari pasang surut ini, seperti pada laut mediterania yang
ketinggian pasang surutnya hanya berkisar dari 10 20 cm. Luas dari daerah tidal
flat ini berkisar antara beberapa kilometer sampai 25 km (Boggs, 1995).
Berdasarkan pada elevasinya terhadap tinggi rendahnya pasang surut, lingkungan
tidal flat dapat dibagi menjadi tiga zona, yaitu subtidal, intertidal dan supratidal .
Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 17

Pembagian serta hubungan antara zona-zona pada lingkungan tidal flat (Boggs,
1995) Zona subtidal meliputi daerah dibawah rata-rata level pasang surut yang
rendah dan biasanya selalu digenangi air secara terus menerus. Zona ini sangat
dipengaruhi oleh tidal channel dan pengaruh gelombang laut, sehingga pada
daerah ini sering diendapkan bedload dengan ukuran pasir (sand flat). Pada zona
ini sering terbentuk subtidal bar dan shoal. Pengendapan pada daerah subtidal
utamanya terjadi oleh akresi lateral dari sedimen pasiran pada tidal channel dan
bar. Migrasi pada tidal channel ini sama dengan yang terjadi pada lingkungan
sungai meandering. Zona intertidal meliputi daerah dengan level pasang surut
rendah sampai tinggi. Endapannya dapat tersingkap antara satu atau dua kali
dalam sehari, tergantung dari kondisi pasang surut dan angin lokal. Pada daerah
ini biasanya tidak tumbuh vegetasi yang baik, karena adanya aktifitas air laut yang
cukup sering (Boggs, 1995). Karena intertidal merupakan daerah perbatasan
antara pasang surut yang tinggi dan rendah, sehinnga merupakan daerah
pencampuran antara akresi lateral dan pengendapan suspensi, maka daerah ini
umumnya tersusun oleh endapan yang berkisar dari lumpur pada daerah batas
pasang surut tinggi sampai pasir pada batas pasang surut rendah (mix flat). Pada
daerah dengan pasang surut lemah disertai adanya aktivitas ombak pada endapan
pasir intertidal dapat menyebabkan terbentuknya asimetri dan simetri ripples.
Facies intertidal didominasi oleh perselingan lempung, lanau dan pasir yang
memperlihatkan struktur flaser, wavy dan lapisan lentikular. Facies seperti ini
menunjukan adanya fluktuasi yang konstan dengan kondisi energi yang rendah
(Reading, 1978) Zona supratidal berada diatas rata-rata level pasang surut yang
tinggi. Karena letaknya yang lebih dominan ke arah darat, zona ini sangat
dipengaruhi oleh iklim. Pada daerah sedang, daerah ini kadang-kadang ditutupi
oleh endapan marsh garam , dengan perselingan antara lempung dan lanau (mud
flat) serta sering terkena bioturbasi (skolithtos). Pada daerah beriklim kering
sering terbentuk endapan evaporit flat. Daerah ini umumnya ditoreh oleh tidal
channel (incised tidal channel) yang membawa endapan bedload di sepanjang alur
sungainya. Pengendapan pada tidal channel umumnya sangat dipengaruhi oleh
arus tidal sendiri, sedangkan pada daerah datar di sekitarnya (tidal flat),
pengendapannya akan dipengaruhi pula oleh aktivitas dari gelombang yang

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 18

diakibatkan oleh air ataupun angin. Suksesi endapan pada lingkungan tidal flat
umumnya memperlihatkan sistem progadasi dengan penghalusan ke atas sebagai
refleksi dari batupasir pada pasang surut rendah (subtidal) ke lumpur pada pasang
surut tinggi (supratidal dan intertidal bagian atas). Blok diagram silisiklastik pada
lingkungan tidal flat (Dalrymple, 1992 dalam Walker & James, 1992)

Gambar : Model Tidal Flat, Tucker

Gambar : Model Lain Dari Tidal Flat

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 19

Gambar 3.3 akibat pasang surut air


10. LINGKUNGAN PENGENDAPAN RAWA.
Rawa adalah daerah di sekitar sungai atau muara sungai yang cukup besar
yang merupakan tanah lumpur dengan kadar air relative tinggi. Wilayah rawa
yang luas terdapat di Sumatera, Kalimantan, Sulawesi dan Papua (Irian Jaya).
Daerah berawa-rawa terjadi mengikuti perluasan daratan karena meditasi akuatis.
Oleh karena itu, rawa dapat dijumpai pada tempat-tempat yang syarat-syarat
sedimentasi akuatisnya memungkinkan, misalnya daerah-daerah pantai Papua
(Irian Jaya), pantai utara Jawa, pantai timur Sumatera dan pantai Kalimantan. Bila
sungai dipasok lebih banyak sedimen dari pada kemampuan sungai untuk
membawa sedimen tersebut, maka akan diendapkan material berlebih pada dasar
kanal sebagai sand and gravel bars. Pengendapan ini mendorong sungai untuk
memecah kanal menjadi dua atau lebih kanal sehingga terbentuklah pola sungai
teranyam (braided river).

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 20

Gambar 1. Lingkungan pengendapan sedimen di darat

Jenis-Jenis Lingkungan Pengendapan Page 21