Anda di halaman 1dari 90

KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis haturkan kehadirat Allah SWT atas rahmat dan karuniaNya penulis dapat menyelesaikan laporan tutorial skenario A blok 8 sebagai tugas
kompetensi kelompok. Shalawat beriring salam selalu tercurah kepada junjungan kita,
Nabi Besar Muhammad SAW beserta para keluarga, sahabat, dan pengikutnya hingga
akhir zaman.
Penulis menyadari bahwa laporan tutorial ini jauh dari sempurna. Oleh karena
itu penulis mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun guna perbaikan
di masa mendatang. Dalam penyelesaian laporan tutorial ini, penulis banyak
mendapat bantuan, bimbingan dan saran. Pada kesempatan ini, penulis ingin
menyampaikan rasa hormat dan terima kasih kepada :
1. Allah SWT.
2. Kedua orang tua yang memberi dukungan materil maupun spiritual.
3. Dr. Nyayu Fitriani
4. Teman-teman sejawat dan seperjuangan.
5. Semua pihak yang membantu penulis.
Semoga Allah SWT memberikan balasan pahala atas segala amal yang
diberikan kepada semua orang yang telah mendukung penulis dan semoga laporan
tutorial ini bermanfaat tidak hanya untuk penulis tetapi juga untuk orang lain dalam
perkembangan ilmu pengetahuan di masa yang akan datang.

Palembang, September 2013

Penulis

DAFTAR ISI

Cover.........................................................................................

Kata Pengantar ............................................................................................

Daftar Isi .....................................................................................................

BAB I Pendahuluan
1.1 Latar Belakang ...........................................................................

1.2 Maksud dan Tujuan ...................................................................


BAB II Pembahasan

2.1 Data Tutorial ........................................................................

2.2 Skenario ...................................................................................

2.3 Seven Jump Steps


2.3.1 Klarifikasi Istilah ...............................................................
2.3.2 Identifikasi Masalah ..........................................................

7
8

2.3.3 Analisis Masalah ...............................................................

2.3.4 Kesimpulan ............

51

2.3.5 Kerangka Konsep...............................................................


2.3.6 Sintesis

52
54

Daftar Pustaka 87

BAB I
PENDAHULUAN
1. 1 Latar Belakang
Blok Neuromusculoskeletaladalah blok 8 pada semester 3 dari Kurikulum
Berbasis Kompetensi (KBK) Pendidikan Dokter Umum Fakultas Kedokteran
Universitas Muhammadiyah Palembang.
Pada kesempatan ini dilaksanakan tutorial studi kasus sebagai bahan
pembelajaran untuk menghadapi tutorial yang sebenarnya pada waktu yang akan
datang. Penulis memaparkan kasus yang diberikan mengenai seorang anak
berusia 4 tahun yang mengalami kejang demam berulang.
1.2 Maksud dan Tujuan
Adapun maksud dan tujuan dari materi praktikum tutorial ini, yaitu :
1.

Sebagai laporan tugas kelompok tutorial yang merupakan bagian dari sistem
pembelajaran KBK di Fakultas Kedokteran Universitas Muhammadiyah
Palembang.

2.

Dapat menyelesaikan kasus yang diberikan pada skenario dengan metode


analisis dan pembelajaran diskusi kelompok.

3.

Tercapainya tujuan dari metode pembelajaran tutorial dan memahami konsep


dari skenario ini.

SKENARIO A BLOK VIII

BAB II
PEMBAHASAN
2.1 Data Tutorial
Tutor

: dr. Nyayu Fitriani

Moderator

: Monda Darma

Sekretaris meja

: Bunga Rezeki Ananda

Sekretaris papan

:Rachmi Arhyun Thama

Waktu

: 1. Senin, 23 September 2013


Pukul:08.00 10.00 WIB
2. Rabu, 25 September 2013
Pukul: 08.00 10.00 WIB

Peraturan turorial :
1

Menonaktifkan ponsel atau dalam keadaan diam.

Mengacungkan tangan saat akan mengajukan pendapat dan pertanyaan yang


relevan.

Izin saat akan keluar ruangan.

Dilarang makan dan minum.

Saling menghargai pendapat peserta lain dan tetap tenang serta tidak ribut.

2.2 Skenario Kasus


Vicky, anak Laki-laki, 4 tahun, dibawa ibunya ke IGD RSMP dengan keluhan
kejang yang terjadi 2 jam yang lalu, lama kejang 15 menit, frekuensi kejang 2
kali, interval antar kejang 4 jam , Vicky sadar sebelum dan sesudah kejang.
Kejang hampir seluruh badan tangan dan kaki tegang lurus, mata mendelik ke
atas. Saat tiba di IGD, Vicky kejang kembali, lama kejang 5menit, bentuk kejang
sama seperti kejang sebelumnya. Sejak 1 hari sebelum masuk RS, Vicky panas
disertai batuk pilek. Panas makin lama makin tinggi. Tiga jam setelah mengalami

panas tinggi, Vicky mengalami kejang. Vicky belum pernah kejang sebelumnya.
Ayah Vicky pernah kejang saat bayi. Vicky lahir spotan ditolong bidan, lebih
bulan, tidak langsung menangis.
Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum : kesadaran kompos mentis,
Tanda vital : nadi 120x/menit( isi dan tegangan cukup), frek nafas 28x/menit.
Suhu 39,55C
Keadaan spesifik
Kepala : mata; pupil isokor, refleks cahaya (+), hidung : rinorea (+/+), faring :
hiperemis, tonsil : Tl/Tl, detritus (+)
Leher : tidak ada kaku kuduk
Thorax : simetris, retraksi tidak ada, jantung : BJ I dan II normal, bising jantung
(-), Paru : vesikuler normal, ronki tidak ada
Abdomen : bising usus normal, hepar dan lien tidak teraba
Extremitas : akral hangat, kaku sendi tidak ada
Status neurologis
Nn. Craniales : tidak ada kelainan
Fungsi motorik :
Ekstremitas Superior
Kanan
Kiri
Gerakan
Luas
Luas
Kekuatan
5
5
Tonus
Eutoni
Eutoni
Klonus
Refleks fisiologis Normal
Normal
Refleks patologi
Fungsi sensorik : tidak ada kelainan

Ekstremitas Inferior
Kanan
Kiri
Luas
Luas
5
5
Eutoni
Eutoni
Normal
Normal
-

Gejala rangsang meningeal : tidak ada

2.3 Klarifikasi Istilah

SKENARIO A BLOK VIII

1. Kejang

: gangguan lepas muatan listrik yang berlebihan dari sinkrom

pada sekelompok sel neuron otak . (Dorlan,eds 28)


2. Rinorea : sekresi mucus encer dari hidung. (Dorlan,eds 28)
3. Pupil isokor : kesamaan ukuran pupil kedua mata. (Dorlan,eds 28)
4. Detritus : bahan partikulat yang dihasilkan atau tersisa setelah
pengausan atau disintegrasi substansi atau jaringan. ( Dorlan,eds 28 )
5. Kaku kuduk : kesukaran melakukan fleksi kepala karena adanya spasma
otot-otot leher. (Dorlan,eds 28)
6. Eutoni

:tonus otot yang normal. (Dorlan,eds 28)

7. Klonus

: serangkaian kontraksi dan relaksasi otot involunter yang

bergantian secara cepat. (Dorlan,eds 28)


8. Tonus

: kontraksi otot yang ringan dan terus-menerus,yang pada otot-

otot rangka membantu dalam mempertahankan postur dan pengembalian


darah ke jantung. (Dorlan,eds 28)
9. Refleks fisiologis :Suatu gerakan involunter yang dilakukan oleh tubuh
akibat rangsangan tertentu. (Dorlan,eds 28 )
10. Refleks patologis :Suatu gerakan involunter yang dilakukan oleh tubuh
akibat rangsangan tertentu akibat gangguan fungsi saraf. (Dorlan,eds 28 )
11. Kejang demam

: bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan suhu

rektal > 38 derajat celcius disebabkan oleh proses ekstracranial. (Kapita


Selekta Kedokteran )

2.4 Identifikasi Masalah

1. Vicky, anak Laki-laki, 4 tahun, dibawa ibunya ke IGD RSMP dengan


keluhan kejang yang terjadi 2 jam yang lalu, lama kejang 15 menit,
frekuensi kejang 2 kali, interval antar kejang 4 jam , Vicky sadar sebelum
dan sesudah kejang. Kejang hampir seluruh badan tangan dan kaki tegang
lurus, mata mendelik ke atas.
2. Saat tiba di IGD, Vicky kejang kembali, lama kejang 5menit, bentuk
kejang sama seperti kejang sebelumnya.
3. Sejak 1 hari sebelum masuk RS, Vicky panas disertai batuk pilek. Panas
makin lama makin tinggi. Tiga jam setelah mengalami panas tinggi, Vicky
mengalami kejang.
4. Vicky belum pernah kejang sebelumnya. Ayah Vicky pernah kejang saat
bayi. Vicky lahir spotan ditolong bidan, lebih bulan, tidak langsung
menangis.
5. Pemeriksaan Fisik
Keadaan umum : kesadaran kompos mentis,
28x/menit. Suhu 39,55C
6. Keadaan spesifik
Kepala : mata; pupil isokor, refleks cahaya (+), hidung : rinorea (+/+),
faring : hiperemis, tonsil : Tl/Tl, detritus (+)
Leher : tidak ada kaku kuduk
Thorax : simetris, retraksi tidak ada, jantung : BJ I dan II normal, bising
jantung (-), Paru : vesikuler normal, ronki tidak ada
Abdomen : bising usus normal, hepar dan lien tidak teraba
Extremitas : akral hangat, kaku sendi tidak ada
7. Status neurologis
Nn. Craniales : tidak ada kelainan
Fungsi motorik :
Ekstremitas Superior
Kanan
Kiri

Ekstremitas Inferior
Kanan
Kiri

SKENARIO A BLOK VIII

Gerakan
Luas
Luas
Kekuatan
5
5
Tonus
Eutoni
Eutoni
Klonus
Refleks fisiologis Normal
Normal
Refleks patologi
Fungsi sensorik : tidak ada kelainan

Luas
5
Eutoni
Normal
-

Luas
5
Eutoni
Normal
-

Gejala rangsang meningeal : tidak ada


2.5 Analisis Masalah
1. Vicky, anak Laki-laki, 4 tahun, dibawa ibunya ke IGD RSMP dengan
keluhan kejang yang terjadi 2 jam yang lalu, lama kejang 15 menit,
frekuensi kejang 2 kali, interval antar kejang 4 jam , Vicky sadar
sebelum dan sesudah kejang. Kejang hampir seluruh badan tangan dan
kaki tegang lurus, mata mendelik ke atas.
a. Sistem apa saja yang terlibat pada kasus ini ?
Jawab :
1. System Saraf :
a) Sistem Saraf Pusat, terdiri dari:

1) Otak
2) Medulla spinalis
2. System Saraf Tepi
a) 12 pasang saraf cranialis
b) 31 pasang saraf spinalis
(Neuroanatomi Klinik, 2006)

b. Bagaimana mekanisme dari kejang ?


Jawab :
Kejang adalah manifestasi klinis yang berlangsung secara intermitten
dapat berupa gangguan kesadaran, tingkah laku, emosi, motorik, sensorik

dan otonom yang disebabkan oleh lepasnya muatan listrik yang berlebihan
di neuron otak.
Mekanisme dasar terjadi kejang adalah peningkatan aktivitas listrik
yang berlebihan pada neuron neuron dan mampu merangsang neuron
lain secara bersama sama melepaskan muatan listriknya.

Hal tersebut diduga disebabkan :


1. Kemampuan membran sel sebagai pacemaker neuron untuk
melepaskan muatan listrik yang berlebihan
2. Berkurangnya inhibisi GABA
3. Meningkatnya eksitasi sinaptik olrh transmitter asam glutamat
dan aspartat
Gangguan pompa Na-K/Gangguan membran sel Gangguan
kesimbangan ion Depolarisasi Potensial aksi Pelepasan
neurotransmitter di ujung akson Reseptor GABA & Asam Glutamat
Ekstinasi > Inhibisi Depolarisasi post sinap Kejang
(sumber : Nia Kania, dr. Sp A, Mkes. Kejang pada anak)

c. Bagaimana anatomi dari sistem yang terlibat ?


Jawab :

Anatomi

SKENARIO A BLOK VIII

10

Batang otak terletak di bagian bawah otak berfungsi untuk


sistem kendali tubuh seperti bernapas, denyut jantung, tidur

dan tekanan darah.


Serebellum merupakan bagian kedua terbesar yang berfungsi
untuk

mengkoordinasi

pergerakan

otot

dan

mengontrolkeseimbangan.
Serebrum adalah bagian terbesar dari otak yang berfungsi
untuk berpikir, berbicara, mengingat, menerima sensor dan
pergerakan. serebrum di bagi atas empat bagian yang masing-

masing mempunyai tugas khusus.


Frontal lobe terletak di belakang kepala berfungsi untuk

berpikir, belajar, emosi dan pergerakan.


Occipital lobe berfungsi untuk memproses objek atau untuk

penglihatan (17,18)
Pariental lobe terletak di bagian atas otak yang berfungsi
untuk merasakan sensai pada tubuh seperti sentuhan,

temperatur dan rasa sakit.


Temporal lobe berfungsi untuk memproses suara yang masuk

dan juga daya ingat.


Left hemisphere (hemisfer kiri) atau lebih di kenal dengan

otak kiri berfungsi untuk berhitung, analisa dan bahasa.


Right hemisphere (otak kanan) berfungsi untuk menghailkan

pikiran-pikiran kreatif.
(area brodman)

Lobus Frontalis

Lobus oksipitalis

Lobus parietalis

:Kedutan pada otot tertentu


:Halusinasi kilauan cahaya
:Mati rasa atau kesemutan di

bagian tubuh tertentu

Lobus temporalis

:Halusinasi gambaran danperilaku

repetitif yang
komplek, mis jalan berputar-putar

Lobus temperolis anterior :Gerakan mengunyah

11

Lobus temperolis anterior

:Halusinasi bau, baik yg

menyenangkan maupun tidak sebelah dalam.

( anatomi fisiologi otak,saifuddin 2007,EGC )

d. Bagaimana fisiologi dari sistem yang terlibat ?


Jawab :
Otak dibagi menjadi empat bagian, yaitu :

SKENARIO A BLOK VIII

12

1. Cerebrum (Otak Besar)


Cerebrum adalah bagian terbesar dari otak manusia yang juga disebut
dengan nama Cerebral Cortex, Forebrain atau Otak Depan. Cerebrum
merupakan

bagian

otak

yang

membedakan

manusia

dengan

hewan.Cerebrum membuat manusia memiliki kemampuan berpikir,


analisa, logika, bahasa, kesadaran, perencanaan, memori dan
kemampuan visual dan kecerdasan intelektual atau IQ.
Cerebrum secara terbagi menjadi 4 (empat) bagian yang disebut
Lobus, yaitu :

Lobus Frontal, berhubungan dengan kemampuan membuat


alasan, kemampuan gerak, kognisi, perencanaan, penyelesaian
masalah, memberi penilaian, kreativitas, kontrol perasaan,
kontrol perilaku seksual dan kemampuan bahasa secara umum.

Lobus Parietal, berhubungan dengan proses sensor perasaan


seperti tekanan, sentuhan dan rasa sakit.

Lobus

Temporal,

berhubungan

dengan

kemampuan

pendengaran, pemaknaan informasi dan bahasa dalam bentuk


suara.

Lobus Occipital, berhubungan dengan rangsangan visual yang


memungkinkan

manusia

mampu

melakukan

interpretasi

terhadap objek yang ditangkap oleh retina mata.


2. Cerebellum (Otak Kecil)
Cerebellum terletak di bagian belakang kepala, dekat dengan ujung
leher bagian atas. Cerebellum mengontrol banyak fungsi otomatis otak,

13

diantaranya

mengatur

sikap

atau

posisi

tubuh,

mengkontrol

keseimbangan, koordinasi otot dan gerakan tubuh.

3. Brainstem (Batang Otak)


Batang otak (brainstem) berada di dalam tulang tengkorak atau
rongga kepala bagian dasar dan memanjang sampai ke tulang
punggung atau sumsum tulang belakang. Bagian otak ini mengatur
fungsi dasar manusia termasuk pernapasan, denyut jantung, mengatur
suhu tubuh, mengatur proses pencernaan, dan merupakan sumber
insting dasar manusia yaitu fight or flight (lawan atau lari) saat
datangnya bahaya. Batang Otak terdiri dari tiga bagian, yaitu :

Mesencephalon atau Otak Tengah (disebut juga Mid Brain)


berfungsi dalam hal mengontrol respon penglihatan, gerakan
mata, pembesaran pupil mata, mengatur gerakan tubuh dan
pendengaran.

Medulla oblongata mengontrol fungsi otomatis otak, seperti


detak jantung, sirkulasi darah, pernafasan, dan pencernaan.

Pons merupakan stasiun pemancar yang mengirimkan data ke


pusat otak bersama dengan formasi reticular

4. Limbic System (Sistem Limbik)


Sistem limbik terletak di bagian tengah otak, membungkus batang
otak. Komponen limbik antara lain hipotalamus, thalamus, amigdala,
hipocampus

dan

korteks

limbik.

Sistem

limbik

SKENARIO A BLOK VIII

berfungsi
14

menghasilkan perasaan, mengatur produksi hormon, memelihara


homeostasis, rasa haus, rasa lapar, dorongan seks, pusat rasa senang,
metabolisme dan juga memori jangka panjang.Sistem limbik
menyimpan banyak informasi yang tak tersentuh oleh indera.Sistem
limbic disebut sebagai otak emosi atau tempat terjadinya perasaan dan
kejujuran. (Sherwood,2001)
e. Bagaimana histologi dari sistem yang terlibat ?
Jawab :
Otak besar tersusun atas dua belahan (cerebral hemisphere) kiri
dan kanan. Di bagian tepi luar (korteks) terdapat substansia grisea, lalu
semakin ke dalam dibatasi dengan substansia alba, dan di bagian
paling dalam terdapat nukelus yang merupakan substansia grisea.
Lapisan yang menyusun otak besar berlekuk-lekuk, membentuk
struktur sulkus dan girus. Lapisan ini jika ditinjau secara mikroskopik
akan terlihat bahwa tersusun atas enam lapisan, yakni:
1) Lapisan molekular, merupakan lapisan terluar dan
terletak tepat di bawah lapisan pia.

Terdapat sel

horizontal (cajal) yang pipih dengan denrit dan akson


yang berkontak dengan sel-sel di lapisan bawahnya (sel
piramid, sel stelatte).
2)

Lapisan granular luar, sebagian besar terdiri atas sel


saraf kecil segitiga(piramid) yang dendritnya mengarah
ke lapisan molekular dan aksonnya ke lapisan di
bawahnya; sel granula (stelatte) dan sel-sel neuroglia.

3)

Lapisan piramid luar, terdapat sel piramid yang


berukuran besar (semakin besar dari luar ke dalam).

15

Dendrit

mengarah

ke

lapisan

molekular;

akson

mengarah ke substansia alba.


4)

Lapisan granular dalam, merupakan lapisan tipis yang


banyak mengandung sel-sel granul (stellate), piramidal,
dan neuroglia. Lapisan ini merupakan lapisan yang
paling padat.

5)

Lapisan piramidal dalam, suatu lapisan yang paling


jarang, banyak mengandung sel-sel piramid besar dan
sedang, selain sel stelatte dan Martinotti. Sel Martinotti
adalah sel saraf multipolar yang kecil, dendritnya
mengarah ke lapisan atas dan aksonnya ke lateral.

6) Lapisan sel multiform, adalah lapis terdalam dan


berbatasan dengan substansia alba, dengan varian sel
yang banyak (termasuk terdapat sel Martinotti) dan sel
fusiform.
Otak besar merupakan pusat belajar, ingatan, analissi
informasi, inisiasi gerakan motorik, dan merupakan pusat
integrasi informasi yang diterima.

SKENARIO A BLOK VIII

16

Cerebellum
1) Lapisan molekular, lapisan terluar dan langsung terletak
di bawah lapisan pia dan sedikit mengandung sel saraf
kecil, serat saraf tak bermielin, sel stelata, dan dendrit
sel Purkinje dari lapisan di bawahnya.
2)

Lapisan Purkinje, disebut lapisan ganglioner, banyak


sel-sel Purkinje yang besar dan berbentuk seperti botol
dan khas untuk serebelum. Dendritnya bercabang dan
memasuki

lapisan

molekular,

sementara

akson

termielinasi menembus substansia alba.


3)

Lapisan granular, lapisan terdalam dan tersusun atas


sel-sel kecil dengan 3-6 dendrit naik ke lapisan
molekular dan terbagi atas 2 cabang lateral.

Otak terdiri dari rangka tulang bagian luar dan tiga lapisan
jaringan ikat yang disebutmeninges.Lapisan meningeal terdiri dari pia
meter, lapisan araknoid dan durameter.

17

a) Pia meter adalah lapisan terdalam yang halus dan tipis, serta
melekat erat pada otak.
b) Lapisan araknoid terletak di bagian eksternal pia meter dan
mengandung

sedikit

pembuluh

darah.

Runga

araknoid

memisahkan lapisan araknoid dari piameter dan mengandung


cairan

cerebrospinalis,

pembuluh

darah

serta

jaringan

penghubung serta selaput yang mempertahankan posisi


araknoid terhadap piameter di bawahnya.
c) Durameter, lapisan terluar adalah lapisan yang tebal dan terdiri
dari dua lapisan. Lapisan ini biasanya terus bersambungan
tetapi terputus pada beberapa sisi spesifik. Lapisan periosteal
luar pada durameter melekat di permukaan dalam kranium dan
berperan sebagai periosteum dalam pada tulang tengkorak.
Lapisan meningeal dalam pada durameter tertanam sampai ke
dalam fisura otak dan terlipat kembali di arahnya untuk
membentuk falks serebrum, falks serebelum, tentorium
serebelum dan sela diafragma. Ruang subdural memisahkan
durameter dari araknoid pada regia cranial dan medulla
spinalis. Ruang epidural adalah ruang potensial antara perioteal
luar dan lapisan meningeal dalam pada durameter di regia
medulla spinalis. (Junqueira, dkk. 2007)

f. Bagaimana kejang berdasarkan proses terjadinya ?


Jawab :
1.

Kelainan intrakranium
a) Meningitis

SKENARIO A BLOK VIII

18

b) Ensefalitis
c) Infeksi subdural dan epidural
d) Abses otak
e) Trauma kepala
f) Stroke dan AVM
g) Cytomegalic inclusion disease
2.

Kelainan ekstrakranium
a) Hipoglikemi
b) Defisiensi vitamin B-6
c) Gangguan elektrolit seperti hiponatremia, hipokalsemia,
porfiria
d) Keracunan
(sumber : Nia Kania, dr. Sp. A, Mkes, Kejang pada anak)

g. Bagaimana hubungan usia dengan keluhan ?


Jawab :
Kejang demam banyak ditemukan pada anak laki-laki dengan rentang
usia 6 bulan

sampai 5 tahun. Anak yang mengalami kejang demam dalam

usia <12 bulan mempunyai kesempatan mengalami kejang demam berulang


sebesar 50% , sedangkan anak yang mengalami kejang demam dalm usia >12
bulan akan mengalami kejang demam berulang sebesar 30% tetapi tidak pasti
apakah akan berlanjut menjadi epilepsi.

19

Pada anak dibawah 5 tahun sirkulasi otak mencapai 65% dari seluruh
tubuh dibandingkan orang dewasa yang hanya 15%. Jadi pada kenaikan suhu
tubuh tertentu dapat terjadi perubahan keseimbangan dari membran sel neuron
dan dalam waktu yang singkat terjadi difusi ion kalium maupun ion natrium
akibatnya terjadi lepas muatan listrik. Lepas muatan listrik ini demikian
besarnya sehingga dapat meluas keseluruh sel maupun ke membran sel
dengan bantuan neurotransmitter
(sumber : Nia Kania, dr. Sp. A, Mkes, Kejang pada anak)

h. Apa saja jenis-jenis kejang ?


Klasifikasi

Karakteristik

Parsial

Kesadaran utuh walaupun mungkin berubah; fokus di


satu bagian tetapi dapat menyebar ke bagian lain.

Parsial Sederhana

Dapat bersifat motorik (gerakan abnormal


unilateral), sensorik (merasakan, membaui,
mendengar sesuatu yang abnormal), autonomik
(takikardia, brakikardia, takipnu, kemerahan,
rasa

Parsial Kompleks

tidak

enak

di

epigastrium),

psikik

(disfagia, gangguan daya ingat).


Biasanya berlangsung kurang dari 1 menit.
Dimulai sebagai kejang parsial sederhana; berkembang
menjadi perubahan kesadaran yang disertai oleh:

Gejala motorik, gejala sensorik, otomatisme


(mengecap-ngecapkan

bibir,

mengunyah,

menarik-narik baju)
Beberapa kejang parsial kompleks mungkin

berkembang menjadi kejang generalisata


Biasanya berlangsung 1-3 menit

SKENARIO A BLOK VIII

20

Generalisata

Hilangnya kesadaran; tidak ada awitan fokal; bilateral


dan simetrik; tidak ada aura

Tonik-Klonik

Spasme tonik-klonik otot; inkontinensia urin dan alvi;


menggigit lidah; fase pascaiktus

Absence

Sering salah didiagnosis sebagai melamun

Menatap

kosong,

kepala

sedikit

lunglai,

kelopak mata bergetar, atau berkedip secara


cepat; tonus postural tidak hilang
Berlangsung beberapa detik
Kontraksi mirip-syok mendadak yang terbatas di

Mioklonik

beberapa otot atau tungkai; cenderung singkat


Atonik

Hilangnya secara mendadak tonus otot disertai


lenyapnya postur tubuh (drop attacks)

Klonik

Gerakan menyentak, repetitif, tajam, lambat, dan


tunggal atau multipel di lengan, tungkai, atau torso

Tonik

Peningkatan mendadak tonus otot (menjadi kaku,


kontraksi) wajah dan tubuh bagian atas; fleksi lengan
dan ekstensi tungkai

Mata dan kepala mungkin berputar ke satu sisi


Dapat menyebabkan henti napas
(Price & Wilson, 2012. Patofisiologi hal 1159)
i. Termasuk jenis kejang apakah yang dialami oleh Vicky ?
Jawab :
Berdasarkan Sylvia, 2006, kejang yang di alami oleh Vicky ini
adalah jenis Kejang Generalisata dalam bentuk kejang Tonik, karena
pada kasus telah dijelaskan bahwa hampir seluruh badan tangan dan

21

kaki Vicky tegang lurus, mata mendelik ke atas. (Price & Wilson,
2012. Patofisiologi)

j. Apa etiologi dari kejang ?


Jawab :
Kejang dapat disebabkan oleh berbagai kondisi patologis, termasuk tumor
otak, trauma, bekuan darah pada otak, meningitis, ensefalitis, gangguan
elektrolit, dan gejala putus alkohol dan obat gangguan metabolik, uremia,
overhidrasi, toksik subcutan dan anoksia serebral. Sebagian kejang merupakan
idiopati (tidak diketahui etiologinya).
Hal yang menyebabkan kejang yaitu demam tinggi, vaksinasi, cedera
kepala, infeksi virus, hidrosefalus & shunt, displasia kortikal fokal, defek waktu
lahir, kesulitan proses persalinan, keracunan, infeksi otak dan sistem saraf pusat,
hipoglikemi, tumor otak, angioma kavernosa dan pesudoepilepsi. ( Dewanto,
2009)
1. Intrakranial
Asfiksia : Ensefolopati hipoksik iskemik
Trauma (perdarahan) : Perdarahan subaraknoid, subdural, atau intra
ventrikular
Infeksi : Bakteri, virus, parasit
Kelainan bawaan : Disgenesis korteks serebri, sindrom zelluarge, Sindrom
Smith Lemli Opitz.
2. Ekstrakranial

SKENARIO A BLOK VIII

22

Gangguan metabolik : Hipoglikemia, hipokalsemia, hipomognesemia,


gangguan elektrolit (Na dan K)
Toksik : Intoksikasi anestesi lokal, sindrom putus obat.
Kelainan yang diturunkan : gangguan metabolisme asam amino,
ketergantungan dan kekurangan produksi kernikterus.
3. Idiopatik
Kejang neonatus fanciliel benigna, kejang hari ke-5 (the fifth day fits)
Etiologi Demam
- infeksi

- toksemia

- imunisasi

- keganasan

- menurunnya imunitas tubuh

- pemakaian obat obatan

- dehidrasi

- faktor psikogenik

( Dewanto, 2009)

k. Apa makna sebelum dan sesudah kejang vicky masih tetap sadar ?
Jawab :
Maknanya: belum terjadinya kerusakan di Sistem Saraf Pusat
(Otak). Dijelaskan bahwa Kejang Demam itu adalah bangkitan kejang
yang terjadi pada kenaikan suhu rektal > 38 derajat celcius disebabkan
oleh proses ekstracranial.
(Sumber : fisiologi Guyton,2007)

l.

Apa makna kejang hampIr seluruh badan tangan dan kaki tegak
lurus,mata mendelik keatas ?

23

Jawab :
Kejang yang dialami Vicky merupakan kejang tonik. Pada
kejang ini terdapat peningkatan mendadak tonus otot (menjadi
kaku,kontraksi) wajah dan tubuh bagian atas; fleksi lengan dan
ekstensi tungkai .

Mata dan kepala mungkin berputar ke satu sisi

Dapat menyebabkan henti nafas

(Patofisiologi.Sylvia A.Prince dan Lorraine M. Wilson.2012)

m. Bagaimana mekanisme mata mendelik keatas ?


Jawab :
Jawab :

SKENARIO A BLOK VIII

24

2. Saat tiba di IGD, Vicky kejang kembali, lama kejang 5menit, bentuk
kejang sama seperti kejang sebelumnya.
a. Apa penyebab kejang berulang yang dialami Vicky ?
Jawab :
Kejang yang dialami vicky dapat terjadi kembali karena ada beberapa
faktor resiko yang mempengaruhi terjadinya kejang yang berulang antara lain :
-

Usia < 15 bulan saat kejang pertama


Riwayat kejang dalam keluarga
Kejang terjadi segera setelah mulai demam atau saat suhu sudah relatif

normal
Riwayat demam yang sering
Kejang pertama adalah complex febrile seizure
Selain itu, kejang yang terjadi berulang juga dapat dikarenakan adanya

faktor pencetus lain yaitu peningkatan suhu, dimana peningkatan suhu itu dapat
mempengaruhi peningkatan metabolisme basal 10% - 15% dan kebutuhan
Oksigen 20% (jika suhu tubuh naik 1o). Akibatnya terjadi perubahan
keseimbangan dari membran sel otak dan dalam waktu singkat terjadi difusi dari
Ion kalium maupun ion natrium melalui membran tadi, sehingga terjadi lepasnya
muatan listrik.(Soetomenggolo, Taslims. 2000)

3. Sejak 1 hari sebelum masuk RS, Vicky panas disertai batuk pilek. Panas
makin lama makin tinggi. Tiga jam setelah mengalami panas tinggi,
Vicky mengalami kejang.
a. Apa hubungan panas,batuk dan pilek dengan kejang ?

25

Jawab :
Batuk dan pilek itu tanda infeksi dan merupakan respon fisiologis
tubuh..
Virus/ bakteri masuk kedalam tubuh manusia pirogen
eksogen baik berupa toksik / yang lainnya menstimulasi sel leukosit
(monosit, limfosit, Neutrofil) leukosit akan mengeluarkan pirogen
endogen (IL 1, IL 6, TNF alfa, IFN) pirogen endogen
merangsang pembentukan prostaglandin meningkatnya pusat
termoregulasi hipotalamus demam
Karena demamnya T = 39,5*C terjadi kejang
(Sumber : fisiologi Guyton,2007)

b. Bagaimana mekanisme kejang demam ?


Jawab :
Ispa(terjadi infeksi mikroba masuk ke dalam tubuh)
Demam
Pirogen endogen
Mengganggu termoregulator
kenaikan suhu tubuh
metabolisme basal meningkat

SKENARIO A BLOK VIII

26

kebutuhan akan glukosa dan O2 meningkat


perubahan keseimbangan membran sel neuron ( Na+, K+ ATP)
neurotransmitter tidak seimbang (depolarisasi)
eksitasi inhibisi
pelepasan GABA menurun
Kejang

c. Apa yang menyebabkan panas makin lama makin tinggi ?


Jawab :
Hipertermia akibat Kegagalan termoregulasi terjadi ketika tubuh
menghasilkan atau menyerap lebih banyak panas dari pada mengeluarkan
panas.
Infeksi/peradangan + makrofag (pelepasan) pirogen endogen +
prostaglandin peningkatan titik patokan hipotalamus inisiasirespon
dinginpeningkatan

produksi

panas;penurunan

pengeluaran

panaspeningkatan suhuh tubuh ke titik patokan baru=demam.


infeksi Miko Organisme mengeluarkan toksin (pirogen eksogen)
tubuh mengaktifkan makrofag dan sel NK memproduksi interferon tipe 1
(, dan )

untuk membunuh virus, namun virus secara terus menerus

bereplikasi dalam tubuh produksi interferon meningkat panas terus


menerus.(sherrwod hal.717 edisi 6 :)

27

d. Mengapa setelah panas tinggi selama 3 jam Vicky baru mengalami


kejang ?
Jawab :
Karena pada saat demam metabolisme basal akan meningkat
sekitar 10-20% dan juga kebutuhan oksigen kan meningkat
menyebabkan perubahan neurologis pada membran sel saraf yang
memnyebabkan difusi membran sel yaitu k dan na, dimana akan
mengeluarkan neurotrasmitter yang berfungsi untuk kontraksi, apabila
neurotransmiter tidak terkendali akan menyebabkan kontraksi trus
menerus(kejang).(Soetomenggolo, Taslims. 2000)

e. Apa saja jenis-jenis kejang demam ?


Jawab :
1. Kejang demam sederhana ( harus semua kriteria)

Berlangsung singkat

Umumnya serangan berhenti sendiri dalam waktu <15


menit

Bangkitan kejang tonik, tonik klonik tanpa gerakan fokal

Tidak berulang dalam waktu 24 jam


(Sumber : IDAI 2004)

2. Kejang demam komplek ( salah satu saja bisa dikatakan KDK)

Kejang berlangsung lama >15 menit

SKENARIO A BLOK VIII

28

Kejang fokal / parsial satu sisi, atau kejang umum


didahului dengan kejang parsial

Kejang berulang 2x/ lebih dalam 24 jam, anak sadar


kembali diantara bangkitan kejang
(Sumber : IDAI 2004)

3. Kejang demam berulang


Diagnosisnya :
Kejang demam timbul pada lebih dari satu episode demam
(Soetomenggolo, 1995)

4. Vicky belum pernah kejang sebelumnya. Ayah Vicky pernah kejang saat
bayi. Vicky lahir spotan ditolong bidan, lebih bulan, tidak langsung
menangis.
a. Apa makna riwayat kejang dalam keluarga ?
Jawab :
Hubungannya adalah adanya faktor predisposisi yaitu
apabila ada keluarga dekat (orangtua atau saudara) yang ketika
kecil mengalami kejang demam maka kemungkinan untuk
mengalami kejang demam meningkat.
Pada penderita kejang demam risiko saudara kandung
berikutnya untuk mendapat kejang demam ialah 10%. Namun bila
satu dari orang-tuanya dan satu saudara pernah pula mengalami
kejang demam, kemungkinan ini meningkat menjadi 50%.
Riwayat kejang keluarga yang kuat pada saudara kandung
dan orang tua, menunjukkan kecenderungan genetik. (Behrman,
2000)

29

b. Apa makna dari Vicky belum pernah kejang sebelumnya ?


Jawab :
Berarti Vicky mengalami kejang akibat terinfeksi virus atau
bakteri, bukan dari adanya kerusakan dari susunan sistem saraf pusat
dengan ditemukannya infeksi pada saluran pernafasan atas.
Kejang pertama pada usia4 tahun, pada saat ini rentan terjadi
kejang karena jaras motorik belum matur dan adanya factor
predopsisi.Pada penegakan diagnosis meningitis dan infeksi saluran
kemih harus disingkirkan. (Hull, 2005)

c. Apakah ada hubungan riwayat kelahiran dengan kejang ?


Jawab :
Bayi yang dilahirkan lewat waktu yaitu lebih dari 42 minggu
merupakan bayi postmatur. Pada keadaan ini akan terjadi proses
penuaan plasenta, sehingga pemasukan makanan dan oksigen akan
menurun. Komplikasi yang dapat dialami oleh bayi lahir postmatur
adalah

suhu

yang

tidak

stabil,

hipoglikemia

dan

kelainan

neurologik.Dan berpengaruh secara signifikan terhadap kejadian


kejang demam.
Post mature (lahir lebih bulan ) asfiksia hipoksia dan
iskemik terjadi lesi di hipocampus, rusaknya faktor inhibisi dan
meningkatnya fungsi neuron eksitasi (ACH) mudah kejang bila ada
rangsangan seperti demam.

SKENARIO A BLOK VIII

30

(dr.

Tjipta, bahtera Faktor genetik sebagai faktor resiko kejang

demam berulang dari )

5. Pemeriksaan Fisik
Tanda vital : nadi 120x/menit( isi dan tegangan cukup), frek nafas
28x/menit. Suhu 39,55C
a. Apa intepretasi dan mekanisme pada pemeriksaan fisik tanda vital ?
Jawab :
Denyut nadi: 120x/menit Dalam batas normal
Tabel Laju Nadi Normal pada Bayi dan Anak
UMUR

Laju (denyut/ menit)


Istirahat (bangun)

Baru lahir

Aktif/ demam

80 60

Sampai 220

1 minggu 3 bulan 100 220

80 200

Sampai 220

3 bulan 2 tahun

80 150

70 120

Sampai 200

2 tahun 10 tahun

70 140

60 90

Sampai 200

>10 tahun

70 110

50 90

Sampai 200

Respiration rate

100 180

Istirahat (tidur)

: 32x per menit Dalam batas normal

UMUR

RENTANG

RATA-RATA WAKTU
TIDUR

Neonatus

30-60

35

1 bulan 1 tahun

30-60

30

1 tahun 2 tahun

25-50

25

3 tahun 4 tahun

20-30

22

31

5 tahun 9 tahun

15-30

18

10 tahun atau lebih

15-30

15

Suhu Tubuh : Febris


Normal: 360 C - 37,50 C
hypopirexia/hypopermia : < 360 C
Demam : 37,50 C 380 C
Febris : 380 C 400 C
Hypertermia :> 400 C

Mekanisme Febris :
Agen infeksi toksin dan mediator inflamasi => monosit/makrofag
sel-sel endotel dan jenis sel-sel lain sebagai pertahanan utama =>
sitokin-sitokin pirogenik (IL1, TNF, IL6, IFN) => Hipotalamus
anterior => Peningkatan PGE2 => peningkatan titik termoregulasi
yang sudah ditentukan => aksi antipiretik => peningkatan
konservasi panas => peningkatan produksi panas => demam

6 Keadaan spesifik
Kepala : mata; pupil isokor, refleks cahaya (+), hidung : rinorea (+/+),
faring : hiperemis, tonsil : Tl/Tl, detritus (+)
a.

Apa intepretasi dan mekanisme pada keadaan spesifik ?


Jawab :
SKENARIO A BLOK VIII

32

Hidung : Rinorea (+/+)

Rhinositis

Faring : Hiperemis

Faringitis Akut

Tonsil : T1/T1

ada,tapi normal.

Detritus (+)

Tonsil mengalami radang

Jadi, dari hasil diatas dapat disimpulkan bahwa Vicky mengalami


Rhinofaringitis.

7.Status neurologis
Nn. Craniales : tidak ada kelainan
Fungsi motorik :
Ekstremitas Superior
Kanan
Kiri
Gerakan
Luas
Luas
Kekuatan
5
5
Tonus
Eutoni
Eutoni
Klonus
Refleks fisiologis Normal
Normal
Refleks patologi Fungsi sensorik : tidak ada kelainan

Ekstremitas Inferior
Kanan
Kiri
Luas
Luas
5
5
Eutoni
Eutoni
Normal
Normal
-

Gejala rangsang meningeal : tidak ada

a. apa saja jenis-jenis dan fungsi dari Nn.Craniales ?

33

Jawab :

(Sherwood, Lauralee. 2001)


b. bagaimana cara pemeriksaan status neurologi ?
SKENARIO A BLOK VIII

34

Jawab :
1. Fungsi Cerebral
Keadaan umum, tingkat kesadaran yang umumnya dikembangkan
dengan Glasgow Coma Scala (GCS) :
Refleks membuka mata (E)
4 : Membuka secara spontan
3 : Membuka dengan rangsangan suara
2 : Membuka dengan rangsangan nyeri
1 : Tidak ada respon

Refleks verbal (V)


5 : Orientasi baik
4 : Kata baik, kalimat baik, tapi isi percakapan membingungkan.
3 : Kata-kata baik tapi kalimat tidak baik
2 : Kata-kata tidak dapat dimengerti, hanya mengerang
1 : Tidak keluar suara

Refleks motorik (M)


6 : Melakukan perintah dengan benar
5 : Mengenali nyeri lokal tapi tidak melakukaan perintah dengan
benar

35

4 : Dapat menghindari rangsangan dengan tangan fleksi


3 : Hanya dapat melakukan fleksi
2 : Hanya dapat melakukan ekstensi
1 : Tidak ada gerakan
2. Fungsi nervus cranialis
Cara pemeriksaan nervus cranialis :
a) N.I : Olfaktorius (daya penciuman) : Pasiem memejamkan
mata, disuruh membedakaan bau yang dirasakaan (kopi,
tembakau, alkohol,dll)
b) N.II : Optikus (Tajam penglihatan): dengan snelen card,
funduscope, dan periksa lapang pandang
c) N.III : Okulomorius (gerakam kelopak mata ke atas,
kontriksi pupil, gerakan otot mata):Tes putaran bola mata,
menggerkan konjungtiva, palpebra, refleks pupil dan
inspeksi kelopak mata.
d) N.IV : Trochlearis (gerakan mata ke bawah dan ke dalam):
sama seperti N.III
e) N.V : Trigeminal (gerakan mengunyah, sensasi wajah,
lidah dan gigi, refleks kornea dan refleks kedip):
menggerakan rahang ke semua sisi, psien memejamkan
mata, sentuh dengan kapas pada dahi dan pipi. Reaksi
nyeri dilakukan dengan benda tumpul. Reaksi suhu
dilakukan dengan air panas dan dingin, menyentuh
permukaan kornea dengan kapas

SKENARIO A BLOK VIII

36

f) N.VI : Abducend (deviasi mata ke lateral) : sama sperti


N.III
g) N.VII : Facialis (gerakan otot wajah, sensasi rasa 2/3
anterior lidah ): senyum, bersiul, mengerutkan dahi,
mengangkat alis mata, menutup kelopak mataa dengan
tahanan. Menjulurkan lidah untuk membedakan gula
dengan garam
h) N.VIII

Vestibulocochlearis

(pendengaran

dan

keseimbangan ) : test Webber dan Rinne


i) N.IX : Glosofaringeus (sensasi rsa 1/3 posterio lidah ):
membedakan rasaa mani dan asam ( gula dan garam)
j) N.X : Vagus (refleks muntah dan menelan) : menyentuh
pharing posterior, pasien menelan ludah/air, disuruh
mengucap ah!
k) N.XI

Accesorius

(gerakan

otot

trapezius

dan

sternocleidomastoideus) palpasi dan catat kekuatan otot


trapezius, suruh pasien mengangkat bahu dan lakukan
tahanan sambil pasien melawan tahanan tersebut. Palpasi
dan catat kekuatan otot sternocleidomastoideus, suruh
pasien meutar kepala dan lakukan tahanan dan suruh
pasien melawan tahan.
l) N.XII : Hipoglosus (gerakan lidah): pasien suruh
menjulurkan lidah dan menggrakan dari sisi ke sisi. Suruh
pasien menekan pipi bagian dalam lalu tekan dari luar, dan
perintahkan pasien melawan tekanan tadi.

37

3. Fungsi motorik
a. Otot

Ukuran : atropi / hipertropi

Tonus : kekejangan, kekakuan, kelemahan

Kekuatan : fleksi, ekstensi, melawan gerakan, gerakan sendi.

Derajat kekuatan motorik :


5 : Kekuatan penuh untuk dapat melakukan aktifitas
4 : Ada gerakan tapi tidak penuh
3 : Ada kekuatan bergerak untuk melawan gravitas bumi
2 :Ada kemampuan bergerak tapi tidak dapat melawan
gravitasi bumi.
1 : Hanya ada kontraksi
0 : tidak ada kontraksi sama sekali

b. Gait (keseimbangan) : dengan Rombergs test

4. Fungsi sensorik

Test : Nyeri, Suhu,Raba halus, Gerak, Getar, sikap,Tekan,


Refered pain.

5. Refleks

SKENARIO A BLOK VIII

38

a. Refleks superficial
Refleks dinding perut :
Cara : goresan dinding perut daerah epigastrik, supra
umbilikal, umbilikal, intra umbilikal dari lateral ke
medial
Respon : kontraksi dinding perut
Refleks cremaster
Cara : goresan pada kulit paha sebelah medial dari atas
ke bawah
Respon : elevasi testes ipsilateral
Refleks gluteal

Cara : goresan atau tusukan pada daerah gluteal

Respon : gerakan reflektorik otot gluteal ipsilateral

b. Refleks tendon / periosteum


a) Refleks Biceps (BPR)
Cara : ketukan pada jari pemeriksa yang ditempatkan
pada tendon m.biceps brachii, posisi lengan setengah
diketuk pada sendi siku.
Respon : fleksi lengan pada sendi siku
b) Refleks Triceps (TPR)

39

Cara : ketukan pada tendon otot triceps,


posisi lengan fleksi pada sendi siku dan
sedikit pronasi
Respon : ekstensi lengan bawah pada sendi
siku
c) Refleks Periosto radialis
Cara : ketukan pada periosteum ujung
distal os radial, posisi lengan setengah
fleksi dan sedikit pronasi
Respon : fleksi lengan bawah di sendi siku
dan

supinasi

krena

kontraksi

m.brachiradialis
d) Refleks Periostoulnaris
Cara : ketukan pada periosteum prosesus
styloid ilna, posisi lengan setengah fleksi
dan antara pronasi supinasi.
Respon : pronasi tangan akibat kontraksi
m.pronator quadratus
e) Refleks Patela (KPR)
Cara : ketukan pada tendon patella
Respon : plantar fleksi kaki karena
kontraksi m.quadrisep femoris
f) Refleks Achilles (APR)
Cara : ketukan pada tendon achille
SKENARIO A BLOK VIII

40

Respon : plantar fleksi kaki krena kontraksi


m.gastroenemius
g) Refleks Klonus lutut
Cara : pegang dan dorong os patella ke arah
distal
Respon : kontraksi reflektorik m.quadrisep
femoris selama stimulus berlangsung
h) Refleks Klonus kaki
Cara : dorsofleksikan kki secara maksimal,
posisi tungkai fleksi di sendi lutut.
Respon : kontraksi reflektorik otot betis
selama stimulus berlangsung

8. Bagaimana cara menegakkan diagnosis pada kasus ini ?


Jawab :
Cara menegakkan diagnosis
Beberapa hal dapat mengarahkan untuk dapat menentukan diagnosis
kejang demam antara lain:
1) Anamnesis, dibutuhkan beberapa informasi yang dapat mendukung
diagnosis ke arah kejang demam, seperti:
a) Menentukan adanya kejang, jenis kejang, kesadaran, lama
kejang, suhu sebelum dan saat kejang, frekuensi, interval
pasca kejang, penyebab demam diluar susunan saraf pusat.

41

b) Beberapa hal yang dapat meningkatkan risiko kejang


demam, seperti genetik, menderita penyakit tertentu yang
disertai demam tinggi, serangan kejang pertama disertai
suhu dibawah 39 C.
c) Beberapa faktor yang memengaruhi terjadinya kejang
demam berulang adalah usia< 15 bulan saat kejang demam
pertama, riwayat kejang demam dalam keluarga, kejang
segera setelah demam atau saat suhu sudah relatif normal,
riwayat demam yang sering, kejang demam pertama berupa
kejang demam akomlpeks
2) Gambaran Klinis, yang dapat dijumpai pada pasien kejang demam
adalah:
a) Suhu tubuh mencapai 39C
b) Anak sering kehilangan kesadaran saat kejang.
c) Kepala anak sering terlemar ke atas, mata mendelik, tungkai
dan lengan mulai kaku, baian tubuh anak menjadi
berguncang. Gejala kejang tergantung pada jenis kejang
d) Kulit pucat dan mungkin menjadi biru
e) Serangan terjadi bebrapa menit setelah anak itu sadar

3) Pemeriksaan fisik dan laboratorium


Pada kejang demam sederhana, tidak dijumpai kelainan fisik
neurologi maupun laboratorium. Pada kejang demam kompleks,
dijumpai kelainan fisik neurologis berupa hemiplegi. Pada pemeriksaan
EEG didapatkan gelombang abnormal berupa gelombang-gelombang

SKENARIO A BLOK VIII

42

tajam. Perlambatan aktivitas EEG kurang mempunyai nilai prognostic,


walaupun penderita kejang demam kompleks lebih sering menunjukkan
gambaran EEG abnormal; EEG juga tidak dapat digunakan untuk
menduga terjadinya epilepsy dikemudian hari.
(Soetomenggolo, Taslims. 2000)
9. Apa different diagnosis pada kasus ini ?
Jawab :
Kejang Demam

Meningitis Ensefalitis

Tetanus

Epilepsi

Kasus
Azura

KDS

KDK

Kejang

Frekuen

Tidak

Berulang

berulang

berulang

Kejang bila

Tidak

si

berulang

(> 2x)

dirangsang

berulang

kejang
dalam
24 jam
Durasi

<

kejang

menit

Demam

Kesadar

Kompos

Kompos

sadar

Kompos

an

mentis

mentis

Riwayat +

15 > 15 menit

> 1 jam

20 menit

mentis

Keluarg
a
Kaku

kuduk

43

UUB

normal

normal

cembung

normal

normal

normal

normal

LCS

normal

normal

Keruh

Jernih

jernih

Jernih

Normal,
jernih

Pandy

normal

Sedikit/-

normal

normal

normal

Biasa

biasa

Biasa

Biasa

test
Jumlah
sel
dalam
LCS
Pancara
n LCS
Kesan dari hasil pemeriksaan terhadap pasien ini:
Dari hasil pemeriksaan yang telah dilakukan pada pemeriksaan penunjang berupa
anamnesis, dan pemeriksaan fisik dapat terlihat indikasi ke arah kejang demam.
Dengan menyingkirkan:
-

meningitis karena tidak adanya kaku kuduk

ensepalofitis tidak dipilih karena lama kejang biasanya > 1 jam, dan
ukuran UUB membesar

tetanus karena pada tetanus akan terjadi kejang apabila ada rangsangan
tertentu dan pada saat kejang, penderita dalam keadaan sadar.

epilepsi karena umumnya epilepsi tidak disertai demam

sehingga kemungkinan yang terjadi pada vicky merupakan kejadian kejang demam,
dan tergolong kejang demam kompleks karena kejadian/frekuensi kejang terjadi 2x
24 jam.

SKENARIO A BLOK VIII

44

10. Apa saja pemeriksaan penunjang pada kasus ini ?


Jawab :
a. pemeriksaan laboratorium
Pemeriksaan rutin tidak dianjurkan, kecuali untuk mengevaluasi
sumber infeksi/ mencari penyebab (darah tepi, elektrolit, dan gula darah)
(Berber & Benin, 1981).
b. pemeriksaan radiologi
Foto X-ray kepala dan neuropencitraan CT scan atau MRI tidak rutin
dan hanya dikerjakan atas indikasi (Berber & Benin, 1981).
c. pemeriksaan cairan serebrospinal (CSS)
Tindakan pungsi lumbal untuk pemeriksaan CSS dilakukan untuk
menegakkan atau menyingkirkan kemungkinan meningitis. Pada bayi kecil,
klinis meningitis tidak jelas, maka tindakan pungsi lumbal dikerjakan dengan
ketentuan sebagai berikut:
- bayi< 12 bulan : diharuskan
- bayi antara 12-18 bulan : dianjurkan
- bayi> 18 bulan : tidak rutin, kecuali bila ada tanda-tanda meningitis
Bila yakin bukan meningitis secara klinis tidak perlu lumbal pungsi
(Baumer JH, 2004).
d. pemeriksaan elektroensefalografi (EEG)
Pemeriksaan EEG tidak dapat memprediksi berulangnya kejang atau
memperkirakan kemungkinan kejadian epilepsi pada pasien kejang demam,
oleh sebab itu tidak direkomendasikan, kecuali pada kejang demam yang tidak

45

khas (misalnya pada kejang demam komplikata pada anak usia > 6 tahun atau
kejang demam fokal) (IKA FK UNAIR, 2006)

11. Apa working diagnosis pada kasus ?


Jawab :
Kejang Demam Kompleks
12. Apa etiologi pada kasus ini ?
Jawab :
Semua jenis infeksi yang bersumber di luar susunan saraf pusat yang
menimbulkan demam dapat menyebabkan kejang demam. Penyakit yang
paling sering menimbulkan kejang demam adalah infeksi saluran pernafasan
atas, otitis media akut, pneumonia, gastroenteritis akut, bronchitis, dan infeksi
saluran kemih ( Soetomenggolo,2000).
Tiga faktor utama yang berperan
a. Faktor Demam

: infeksi saluran nafas,

infeksi pencernaan, infeksi sal kemih, raseola


infatum, dan pasca imunisasi
b. Umur

: kejang demam 6 bulan 6

tahun, kejang demam 5-6 bulan kemunngkinan


terjadinya sistem saraf pusat
c. Gen

: berperan dalam kejang demam,

sekitar 7,5% kejang demam keluarga risiko


meningkat 5% bila orang tua menderita dengan
penurunan dominan, ressessive, poligenic

SKENARIO A BLOK VIII

46

13. Apa epidemiologi pada kasus ini ?


Jawab :
Menurut The American Academy of Pediatric, Kejang demam terjadi
pada anak berusia dalam usia antara 3 bulan sampai dengan 5 tahun. Lebih
dari 90% penderita kejang terjadi di bawah usia 5 tahun. Terbanyak bangkitan
kejang terjadi pada usia antara 6 bulan hingga 22 bulan. Insiden demam
tertinggi terjadi pada usia 18 bulan.
14. Apa manifestasi klinis pada kasus ini ?
Jawab :
No
1
2
3
4
5

Klinis
Durasi
Tipe kejang
Berulang dalam satu episode
Defisit neurologis
Riwayat
keluarga
kejang

KD sederhana
<15 menit
Umum
1x

demam
Riwayat keluarga tanpa kejang

demam
Abnormalitas

neurologis

KD kompleks
15 menit
Umum/fokal
>1x

sebelumnya
(Srinivasan, J., Wallace, K.A., Scheffer, L.E., 2005)
15. Bagaimana patofisiologi working diagnosis pada kasus ini ?
Jawab :
Demam metabolisme meningkat rusaknya GABA dan peningkatan
Asam Glutamat mobilisasi ion Na+ meningkat depolarisasi membran
terganggu merangsang neurotransmiter untuk merangsang retikulum
sarkoplasma mengeluarkan Ca2+ kontraksi yang lama kejang (USU,2012
)

47

16. Bagaimana tatalaksana pada kasus ini ?


Jawab :
Diberikan segera pada saat kejang terjadi
1) Oksigenisasi
Diberi larutan diazepam per rectal, Diazepam rektal sangat efektif, dan
dapatdiberikan di rumah, Dosis 0,3-0,5mg/kg
Untuk memudahkan:
5 mg untuk BB < 10 kg
10 mg untuk BB > 10 kg

2) Antipiretik
Tidak ditemukan bukti bahwa penggunaan antipiretik mengurangi
risiko terjadinya kejang demam, namun para ahli di Indonesia sepakat
bahwa antipiretik tetap dapat diberikan.
Dosis Parasetamol yang digunakan adalah 10 15 mg/kg/kali diberikan 4
kali sehari dan tidak lebih dari 5 kali.
Dosis Ibuprofen 5-10 mg/kg/kali, 3-4 kali sehari
3) Antikonvulsan
Pemakaian Diazepam oral dosis 0,3 mg/kg setiap 8 jam pada saat
demam menurunkan risiko berulangnya kejang pada 30%-60%

SKENARIO A BLOK VIII

48

kasus, begitu pula dengan diazepam rektal dosis 0,5 mg/kg setiap 8
jam pada suhu >38,50

C.

Jika kejang berulang, Fenobarbital, karbamazepin, dan fenitoin


pada saat demam tidak berguna untuk mencegah kejang demam
( Deliana , 2002)
17. Apa saja komplikasi pada kasus ini ?
Jawab :
Kompilkasi menurut Taslim S. Soetomenggolo dapat mengakibatkan:
kerusakan sel otak.

Penurunan IQ pada kejang demam yang berlangsung lama lebih dari


15 menit dan bersifat unilateral

Kelumpuhan

Epilepsy

Hemi paresis
(Taslim S. Soetomenggolo,2000)

18. Apa prognosis pada kasus ini ?


Jawab :
Dubia et bonam : jika ditangani dengan baik, dapat sembuh
Dubia et malam : apabila tidak diterapi dengan baik, kejang demam
dapat berkembang jadi
Kejang demam berulang
Epilepsi

49

Kelainan motorik
Gangguan mental dan belajar
kematian

19. Apa KDU pada kasus ini ?


Jawab :
Tingkat Kemampuan 4
Mampu membuat diagnosis klinik berdasarkan pemeriksaan fisik dan
pemeriksaan-pemeriksaan tambahan yang diminta oleh dokter (misalnya :
pemeriksaan laboratorium sederhana atau X-ray). Dokter dapat memutuskan
dan mampu menangani problem itu secara mandiri hingga tuntas.
(Konsil Kedokteran Indonesia. 2006)

20. Apa pandangan islam pada kasus ini ?


Jawab :

) (
Sesungguhnya penyakit demam (panas) adalah berasal dari panas neraka
jahanam. Karena itu dinginkanlah (kompres) dengan air. (HR. Imam alBukhari rahimahullah)
) (

SKENARIO A BLOK VIII

50

Jangalah engkau mencelanya (demam), karena sesungguhnya ia


membersikan dosa sebagaimana api membersikan kotoran dari besi."(HR.
Muslim)
Telah terbukti bahwa ketika seseorang menderita demam dengan suhu panas
yang sangat tinggi hingga sampai 41 derajat Celcius, dan itu yang telah
disifati oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wasallam sebagai luapan
(hembusan) dari neraka Jahanam, hal itu dapat menyebabkan gejolak dan
penurunan kondisi rubuh, kemudian koma dan terkadang dapat menyebabkan
kematian.
2.6 Kesimpulan
Vicky

anak

laki-laki

tahun

mengalami

kejang

demam

komplek,dikarenakan riwayat keluarga,rhinofaringitis dan postmatur.

2.7 Kerangka Konsep

Rhinofaringitis

Demam
(T=39,55C

Kejang demam
kompleks
51

Factor risiko

Anak lahir
postmatur

Riwayat
keluarga
(first degree
relative )

Asfiksia

Rhinofaringi
hipoksia

Rhinofaringi

Punya factor
risiko 2-3X
terjadi
bangkit
kejang
demam

Lesi
dihipocampus,r
usaknya factor
inhibisi dan
meningkatnya
fungsi
2.8 Learning Issue
neuroneksitasi
No

Pokok

1.

Bahasan
Anatomi &

2.

Histolgi Otak
Kejang Demam

What I
know

Pengertian

What I dont

I have to prove

How will I

know
Anatomi &

Anatomi otak

learn
- Text book

Histologi Otak
Etiologi,

Penatalaksanaan

- Internet
- Text book

Epidemiologi,

- Internet

Patofisiologi, DD,
Diagnosis,

SKENARIO A BLOK VIII

52

Penatalaksanaan,
Komplikasi,
3.

Kejang

Pengertian

Prognosis
Macam-Macam,

Mekanisme

Mekanisme,
4.

Demam

Pengertian

Penyebab
Macam-Macam,

- Internet
Mekanisme

Mekanisme,
5.

Paracetamol

Pengertian

Penyebab
Farmakodinamik
& Farmakokinetik

- Text book

- Text book
- Internet

Farmakodinamik

- Text book
- Internet

BAB III
SINTESIS
Kejang Demam
3.1 Etiologi dan batasan
Kejang Demam ialah bangkitan kejang yang terjadi pada kenaikan suhu tubuh
(suhu rectal>38C)yang disebabkan oleh suatu proses ekstrakranial (biasanya
didahului oleh infeksi bakteri atau virus).Kejang demam adalah suatu kejadian pada

53

bayi atau anak, biasanya terjadi antara umur 6 bulan dan 5tahun.Anak yang pernah
mengalami kejang tanpa demam, kemudian kejang demam kembali tidaktermasuk
dalam kejang demam.Kejang disertai demam pada bayi berumur kurang dari 1 bulan
tidaktermasuk dalam kejang demam.
Hingga kini etiologi kejang demam belum diketahui dengan pasti. Demam
sering disebabkan oleh :
infeksi saluran pernafasan atas,
otitis media,
pneumonia,
gastroenteritis, dan
infeksi saluran kemih.
Kejang tidak selalu timbul pada suhu yang tinggi. Kadang-kadang yang tidak
begitu tinggi dapat menyebabkan kejang. Penyebab lain kejang disertai demam
adalah penggunaan obat-obat tertentu seperti difenhidramin, antidepresan trisiklik,
amfetamin, kokain, dan dehidrasi yang mengakibatkan gangguan keseimbangan airelektrolit.

3.2 Gejala Klinis dan Tipe-tipe kejang demam


Gejala klinis yang terjadi pada penderita kejang demam yaitu :
Demam (terutama demam tinggi atau kenaikan suhu tubuh yang terjadi
secaratiba-tiba)
Kejang tonik-klonik atau grand mal
Pingsan yang berlangsung selama 30 detik-5 menit (hampir selalu terjadi
padaanak-anak yang mengalami kejang demam)
Postur

tonik

(kontraksi

dan

kekakuan

otot menyeluruh

yang

biasanyaberlangsung selama 10-20 detik)

SKENARIO A BLOK VIII

54

Gerakan klonik (kontraksi dan relaksasi otot yang kuat dan berirama
biasanyaberlangsung 1-2 menit
Lidah atau pipinya tergigit
Gigi atau rahangnya terkatup rapat
Inkontinensia (mengeluarkan air kemih atau tinja diluar kesadarannya)
Gangguan pernafasan
Apneu (henti nafas)
Kulitnya kebiruan
Setelah mengalami kejang biasanya:
Akan kembali sadar dalam waktu beberapa menit atau tertidur selama 1
jamatau lebih.
Terjadi amnesia (tidak ingat apa yang telah terjadi) maupun sakit kepala.
Mengantuk
Linglung (sementara dan sifatnya ringan)
Jika

kejang

tunggal

berlangsung

kurang

dari

menit,

maka

kemungkinanterjadinya cedera otak atau kejang menahun adalah kecil.


Ada 2 bentuk kejang demam (menurut Lwingstone), yaitu:
1. Kejang demam sederhana (Simple Febrile Seizure), dengan ciri-ciri gejala
klinis sebagai berikut :
Kejang berlangsung singkat, < 15 menit
Kejang umum tonik dan atau klonik
Umumnya berhenti sendiri
Tanpa gerakan fokal atau berulang dalam 24 jam
2. Kejang demam komplikata (Complex Febrile Seizure), dengan cirri-ciri gejala
klinis sebagai berikut :
Kejang lama > 15 menit

55

Kejang fokal atau parsial satu sisi, atau kejang umum didahului kejang
parsial
Berulang atau lebih dari 1 kali dalam 24 jam.
Secara singkat jenis-jenis kejang ialah sbb;
Klasifikasi
Parsial

Karakteristik
Kesadaran utuh walaupun mungkin berubah, focus di satu bagian

Parsial sederhana

tetapi dapat menyebar ke bagian lain


- Dapat bersifat motorik (bener, kelonjotan), sensorik
(iya,matanya mendelik keatas), autonomic (gangguan yang
terjadi pada saraf autonom misalnya kencing), psikik.
- Biasanya berlangsung kurang dari 1 menit (colek lebih dari 1
menit)

Parsial kompleks
Dimulai dari kejang parsial sederhana, berkembang menjadi
perubahan kesadaran yang disertai oleh :
- Gejala motorik, gejala sensorik, otomatisme
- Beberapa kejang parsial kompleks mungkin berkembang
menjadi kejang generalisata
- Biasanya berlangsung selama 1-3 menit
Generalisata
Hilangnya kesadaran, tidak ada awitan fokal, bilateral dan
simetris.
Tonik klonik
Spasme tonik-klonok otot, inkontinensia urin, menggigit lidah,
fase pascaiktus
Absence
Sering salah didiagnosa sebagai melamun
- Menatap kosong, kepala sedikit lunglai, kelopak mata
bergetar atau berkedip secara cepat, tonus postural tidak
hilang
- Berlangsung beberapa detik

SKENARIO A BLOK VIII

56

Mioklonik
Kontraksi mirip syok mendadak yang terbatas di beberapa otot
atau tungkai
Atonik
Hilangnya secara mendadak tonus otot disertai lenyapnya postur
tubuh
Klonik
Gerakan menyentak, repetitife, tajam, lambat, dan tunggal atau
multiple di tangan, tungkai atau torso
Tonik
Peningkatan mendadak tonus otot, wajah dan tubuh bagian atas,
fleksi lengan dan ekstensi tungkai
- Mata dan kepala mungkin berputar ke satu sisi
- Dapat menyebabkan henti nafas

3.3 Patofisiologi
Untuk mempertahankan kelangsungan hidup sel atau organ otak diperlukan
suatu energi yang didapat dari metabolisme. Bahan baku untuk metabolisme otak
yang terpenting adalah glukosa. Sifat proses itu adalah oksidasi dimana oksigen
disediakan melalui fungsi paru-paru dan diteruskan ke otak melalui sistem
kardiovaskuler. Jadi sumber energy otak adalah glukosa yang melalui proses
oksidasi glukosa dipecah menjadi CO2 dan air.
Sel neuron dikelilingi oleh suatu membran yang terdiri dari permukaan dalam
adalah lipoid dan permukaan luar adalah ionik. Dalam keadaan normal, membran sel
dapat dilalui dengan mudah oleh ion kalium (K+) dan sangat sulit dilalui oleh ion
(Na+) dan elektrolit lainnya, kecuali ion (Cl-). Akibatnya konsentrasi ion K+ dalam
sel neuron tinggi dan konsentrasi ion Na+ rendah, sedangkan di luar sel neuron terjadi
sebaliknya. Karena perbedaan jenis dan konsentrasi ion di dalam dan di luar sel, maka
terdapat perbedaan potensial yang disebut sebagai potensial membran dari sel neuron.

57

Untuk menjaga keseimbangan potensial membran ini diperlukan energi dan


bantuan enzim Na-K ATP-ase yang terdapat di permukaan sel.
Keseimbangan potensial membran ini dapat diubah oleh adanya perubahan
konsentrasi ion di ruang ekstraselular, rangsangan yang datangnya mendadak
misalnya mekanis, kimiawi, atau aliran listrik dari sekitarnya, dan perubahan
patofisiologi dari membrane sendiri karena penyakit atau keturunan.
Demam adalah meningkatnya suhu tubuh diatas nilai normal (35,8-37,2) 0C
dalam rentang waktu tertentu. Demam merupakan salah satu keluhan dan gejala yang
paling sering terjadi pada anak dengan penyebab berupa infeksi dan noninfeksi.
Paling sering penyebabnya adalah infeksi, dalam hal ini adalah infeksi saluran nafas
disusul dengan infeksi saluran cerna pada anak-anak.
Pada keadaan demam, kenaikan suhu 10 celsius akan mengakibatkan
kenaikan metabolism basal 10%-15% dan kebutuhan oksigen akan meningkat
20%. Pada anak usia 3 tahun, sirkulasi otak mencapai 65% dari seluruh tubuh,
dibandingkan pada orang dewasa yang hanya 15%. Jadi pada kenaikan suhu tubuh
tertentu dapat terjadi perubahan keseimbangan dari membran sel neuron dan
dalam waktu yang singkat terjadi difusi dari ion K+ maupun ion Na+ melalui
membran tersebut, dengan akibat akan terjadi lepas muatan listrik. Lepas muatan
listrik ini demikian besarnya sehingga dapat meluas ke seluruh sel maupun ke selsel tetangganya melalui bantuan neurotransmitter dan terjadilah kejang.
Tiap anak memilikiambang kejang yang berbeda. Tergantung dari ambang
kejang yang dimilikinya,seorang anak menderita kejang pada kenaikan suhu tertentu.
Pada anak yangmemiliki ambang kejang rendah, kejang dapat terjadi pada suhu 38 0C
dan padaanak yang memiliki batas ambang kejang yang tinggi, kejang baru terjadi
padasuhu 400 C atau lebih. Berdasarkan hal ini dapat disimpulkan bahwa
terulangnyakejang demam lebih sering tejadi pada ambang kejang yang rendah
sehinggadalam penanggulangannya perlu diperhatikan pada suhu berapa penderita
kejang

SKENARIO A BLOK VIII

58

3.4 Diagnosis banding

meningitis : kejangberulang, tingkat kesdaran somnolen, GRM (+)

encephalitis : tingkat kesdaran stupor

tetanus : kejang berulang, ada gangguan kesadaran

epilepsi : tidak diawali dengan demam

3.5 Cara diagnosis


Penegakan diagnosa kejang demam dapat diperoleh melalui beberapa langkah
yakni anamnesa, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang yang terdiri dari
laboratoriumdan pencitraan jika diperlukan.
Anamnesa
Anamnesa adalah cara pemeriksaan yang dilakukan dengan wawancara baik langsung
pada pasien (autoanamnesis) atau kepada orang tua atau sumber lain (aloanamnesis)
misalnya wali atau pengantar (Iskandar W dkk, 1991). Dalam anamnesa khususnya
pada penyakit anak dapat digali data data yang berhubungan dengan kejang
demam meliputi:
a. Identitas
Identitas meliputi nama, umur, jenis kelamin, nama orang tua, alamat, umur
penndidikan dan pekerjaan orang tua, agama dan suku bangsa. Sebagaimana
disebutkan sebelumnya, epidemiologi kejang demam lebih banyak terjadi pada
anak laki-laki pada usia 6 bulan sampai dengan 5 tahun .(Iskandar W dkk, 1991)
b. Riwayat Penyakit
Pada riwayat penyakit perlu ditanyakan keluhan utama dan riwayat
perjalanan penyakit. Keluhan utama adalah keluhan atau gejala yang
menyebabkan pasien dibawa berobat. Pada riwayat perjalanan penyakit disusun
cerita yang kronologis, terinci, dan jelas mengenai keadaan kesehatan pasien sejak
sebelum ada keluhan sampai anak dibawa berobat. Bila pasien mendapat
pengobatan sebelumnya, perlu ditanyakan kapan berobat, kepada siapa, obat

59

yang sudah diberikan, hasil dari pengobatan tersebut, dan riwayat adanya
reaksi alergi terhadap obat (Iskandar W dkk, 1991).
Pada kasus kejang demam, perlu digali informasi mengenai demam dan
kejang itu sendiri. Pada setiap keluhan demam perlu ditanyakan berapa lama
demam berlangsung; karakteristik demam apakah timbul mendadak, remitten,
intermitten, kontinou, apakah terutama saat malam hari, dsb. Hal lain yang
menyertai demam juga perlu ditanyakan misalnya menggigil, kejang, kesadaran
menurun, merancau, mengigau, mencret, muntah, sesak nafas, adanya manifestasi
perdarahan, dsb. Demam didapatkan pada penyakit infeksi dan non infeksi. Dari
anamnesa diharapkan kita bisa mengarahkan kecurigaan terhadap penyebab demam
itu sendiri (Iskandar W dkk, 1991).
Pada anamnesa kejang perlu digali informasi mengenai kapan kejang terjadi;
apakah didahului adanya demam, berapa jarak antara demam dengan onset kejang;
apakah kejang ini baru pertama kalinya atau sudah pernah sebelumnya (bila sudah
pernah berapa kali (frekuensi per tahun), saat anak umur berapa mulai muncul kejang
pertama); apakah terjadi kejang ulangan
dalam 24 jam, berapa lama waktu sekali kejang. Tipe kejang harus ditanyakan secara
teliti apakah kejang bersifat klonik, tonik, umum, atau fokal.
Ditanyakan pula lamanya serangan kejang, interval antara dua serangan,
kesadaran pada saat kejang dan setelah kejang. Gejala lain yang menyertai juga
penting termasuk panas, muntah, adanya kelumpuhan, penurunan kesadaran, dan
apakah ada kemunduran kepandaian anak. Pada kejang demam juga perlu dibedakan
apakah termasuk kejang demam sederhana atau kejang suatu epilepsi yang
dibangkitkan serangannya oleh demam (berdasarkan kriteria Livingstone) (Iskandar
W dkk, 1991).
c. Riwayat Kehamilan Ibu
Perlu ditanyakan kesehatan ibu selama hamil, ada atau tidaknya
penyakit, serta upaya apa yang dilakukan untuk mengatasi penyakit. Riwayat
mengkonsumsi obat-obatan tertentu, merokok, minuman keras, konsumsi makanan
ibu selama hamil (Iskandar W dkk, 1991).
SKENARIO A BLOK VIII

60

d. Riwayat Persalinan
Perlu ditanyakan kapan tanggal lahir pasien, tempat kelahiran, siapa yang
menolong, cara persalinan, keadaan bayi setelah lahir, berat badan dan panjang badan
bayi saat lahir, dan hari-hari pertama setelah lahir. Perlu juga ditanyakan masa
kehamilan apakah cukup bulan atau kurang bulan atau lewat bulan. Dengan
mengetahui informasi yang lengkap tentang keadaan ibu saat hamil dan riwayat
persalinan anak dapat disimpulkan beberapa hal penting termasuk terdapatnya
asfiksia, trauma lahir, infeksi intrapartum,dsb yang mungkin berhubungan
dengan riwayat penyakit sekarang, misalnya kejang demam (Iskandar W dkk,
1991).
e. Riwayat Pertumbuhan dan Perkembangan
Perlu digali bagaimana status pertumbuhan anak yang dapat ditelaah dari
kurva berat badan terhadap umur dan panjang badan terhadap umur. Data ini dapat
diperoleh dari KMS atau kartu pemeriksaan kesehatan lainnya. Status perkembangan
pasien perlu ditelaah secara rinci untuk mengetahui ada tidaknya penyimpangan. Pada
anak balita perlu ditanyakan perkembangan
motorik kasar, motorik halus, sosial-personal, dan bahasa (Iskandar W dkk, 1991).
f. Riwayat Imunisasi
Apakah penderita mendapat imunisasi secara lengkap, rutin, sesuai jadwal
yang diberikan. Perlu juga ditanyakan adanya kejadian ikutan pasca imunisasi
(Iskandar W dkk, 1991).
g. Riwayat Makanan
Makanan dinilai dari segi kualitas dan kuantitasnya (Iskandar W dkk, 1991).
h. Riwayat Penyakit Yang Pernah Diderita
Pada kejang demam perlu ditanyakan apakah sebelumnya pernah mengalami
kejang dengan atau tanpa demam, apakah pernah mengalami penyakit saraf
sebelumnya (Iskandar W dkk, 1991).
i. Riwayat Keluarga

61

Biasanya didapatkan riwayat kejang demam pada keluarga lainnya


(ayah, ibu, atau saudara kandung), oleh sebab itu perlu ditanyakan riwayat
familial penderita (Iskandar W dkk, 1991).
Pemeriksaan fisik
Pemeriksaan fisik dibagi menjadi 2 yakni pemeriksaan umum dan
pemeriksaan sistematis. Penilaian keadaan umum pasien antara lain meliputi
kesan keadaan sakit pasien (tampak sakit ringan, sedang, atau berat); tanda
tanda vital pasien (kesadaran pasien, nadi, tekanan darah, pernafasan, dan suhu
tubuh); status gizi pasien; serta data antropometrik (panjang badan, berat
badan, lingkar kepala, lingkar dada).
Selanjutnya dilanjutkan dengan pemeriksaan sistematik organ dari
ujung rambut sampai ujung kuku untuk mengarahkan ke suatu diagnosis. Pada
pemerikasaan kasus kejang demam perlu diperiksa faktor faktor yang
berkaitan dengan terjadinya kejang dan demam itu sendiri. Demam merupakan
salah satu keluhan dan gejala yang paling sering terjadi pada anak dengan penyebab
bias infeksi maupun non infeksi, namun paling sering disebabkan oleh infeksi. Pada
pemeriksaan fisik, pasien diukur suhunya baik aksila maupun rektal. Perlu dicari
adanya sumber terjadinya demam, apakah ada kecurigaan yang mengarah pada
infeksi baik virus, bakteri maupun jamur; ada tidaknya fokus infeksi; atau adanya
proses non infeksi seperti misalnya kelainan darah yang biasanya ditandai dengan
dengan pucat, panas, atau perdarahan.
Pemeriksaaan kejang sendiri lebih diarahkan untuk membedakan apakah
kejang disebabkan oleh proses ekstra atau intrakranial. Jika kita mendapatkan pasien
dalam keadaan kejang, perlu diamati teliti apakah kejang bersifat klonik, tonik,
umum, atau fokal. Amati pula kesadaran pasien pada saat dan setelah kejang. Perlu
diperiksa keadaan pupil; adanya tanda-tanda lateralisasi; rangsangan meningeal (kaku
kuduk, Kernig sign, Brudzinski I, II); adanya paresis, paralisa; adanya spastisitas;
pemeriksaan reflek patologis dan fisiologis.

SKENARIO A BLOK VIII

62

Pemeriksaan

fisik

lengkap

meliputi

pemeriksaan

pediatrik

dan

neurologik, pemeriksaan ini dilakukan secara sistematis dan berurutan seperti


berikut :
1) Usahakan lihat sendiri manifestasi kejang yang terjadi, misal : pada kejang
multifokal yang berpindah-pindah atau kejang tonik, yang biasanya menunjukkan
adanya kelainan struktur otak.
2) Kesadaran tiba-tiba menurun sampai koma dan berlanjut dengan hipoventilasi,
henti nafas, kejang tonik, posisi deserebrasi, reaksi pupil terhadap cahaya negatif,
dan terdapatnya kuadriparesis flasid mencurigakan terjadinya perdarahan
intraventikular.
Skala Glasgow Coma Scale pada anak-anak
Eyes Opening
Scor
>1 Year

<1 year

Spontaneously

Spontaneously

To verbal command

To shout

To pain

To pain

No response

No response

Best Motor Response


<1 Year
Score >1 Year

63

Obeys

Obeys

Localizes pain

Localizes pain

Flexion-withdrawal

Flexion-withdrawal

Flexion-abnormal

Flexion-abnormal

(decorticate rigidity)

(decerebrate rigidity)

Extension

(decerebrate Extension (decorticate

rigidity)

rigidity)

No response

No response

Best Verbal Response


Scor
e
5

>5 years

25 Years

023 Months

Oriented and converses

Appropriate words and Smiles, coos appropriately


phrases

Disoriented

and Inappropriate words

Cries, consolable

converses

Inappropriate words

Persistent cries and/or Persistent,


screams

inappropriate

crying and/or screaming

SKENARIO A BLOK VIII

64

Incomprehensible

Grunts

Grunts, agitated/restless

No response

No response

sounds

No response

Total: 315

3) Pada kepala apakah terdapat fraktur, depresi atau mulase kepala berlebihan yang
disebabkan oleh trauma. Ubun ubun besar yang tegang dan membenjol
menunjukkan adanya peninggian tekanan intrakranial yang dapat disebabkan oleh
pendarahan sebarakhnoid atau subdural. Pada bayi yang lahir dengan kesadaran
menurun, perlu dicari luka atau bekas tusukan janin dikepala atau fontanel
enterior yang disebabkan karena kesalahan penyuntikan obat anestesi pada ibu.
4) Terdapatnya stigma berupa jarak mata yang lebar atau kelainan kraniofasial yang
mungkin disertai gangguan perkembangan kortex serebri.
5) Pemeriksaan fundus kopi dapat menunjukkan kelainan perdarahan retina atau
subhialoid yang merupakan gejala potogonomik untuk hematoma subdural.
Ditemukannya

korioretnitis

dapat

terjadi

pada

toxoplasmosis,

infeksi

sitomegalovirus dan rubella. Tanda stasis vaskuler dengan pelebaran vena yang
berkelok kelok di retina terlihat pada sindom hiperviskositas.
6) Transluminasi kepala yang positif dapat disebabkan oleh penimbunan cairan
subdural atau kelainan bawaan seperti parensefali atau hidrosefalus.
7) Pemeriksaan umum penting dilakukan misalnya mencari adanya sianosis dan
bising jantung, yang dapat membantu diagnosis iskemia otak.
Pemeriksaan Penunjang
Pemeriksaan penunjang terdiri dari:
a. pemeriksaan laboratorium

65

Pemeriksaan rutin tidak dianjurkan, kecuali untuk mengevaluasi sumber


infeksi/ mencari penyebab (darah tepi, elektrolit, dan gula darah) (Berber & Benin,
1981).
Perlu diadakan pemeriksaan laboratorium segera, berupa pemeriksaan gula
dengan cara dextrosfrx dan fungsi lumbal. Hal ini berguna untuk menentukan sikap
terhadap pengobatan hipoglikemia dan meningitis bakterilisasi.
Selain itu pemeriksaan laboratorium lainnya yaitu
1) Pemeriksaan darah rutin ; Hb, Ht dan Trombosit. Pemeriksaan darah rutin secara
berkala penting untuk memantau pendarahan intraventikuler.
2) Pemeriksaan gula darah, kalsium, magnesium, kalium, urea, nitrogen,
amonia dan analisis gas darah.
3) Fungsi lumbal, untuk menentukan perdarahan, peradangan, pemeriksaan kimia.
Bila cairan serebro spinal berdarah, sebagian cairan harus diputar, dan bila cairan
supranatan berwarna kuning menandakan adanya xantrokromia. Untuk mengatasi
terjadinya trauma pada fungsi lumbal dapat di kerjakan hitung butir darah merah
pada ketiga tabung yang diisi cairan serebro spinal
4) Pemeriksaan EKG dapat mendekteksi adanya hipokalsemia
5) Pemeriksaan EEG penting untuk menegakkan diagnosa kejang. EEG juga
diperlukan untuk menentukan pragnosis pada bayi cukup bulan. Bayi yang
menunjukkan EEG latar belakang abnormal dan terdapat gelombang tajam
multifokal atau dengan brust supresion atau bentuk isoelektrik. Mempunyai
prognosis yang tidak baik dan hanya 12 % diantaranya mempunyai /
menunjukkan perkembangan normal. Pemeriksaan EEG dapat juga digunakan
untuk menentukan lamanya pengobatan. EEG pada bayi prematur dengan kejang
tidak dapat meramalkan prognosis.
6) Bila terdapat indikasi, pemeriksaan lab, dilanjutkan untuk mendapatkan
diagnosis yang pasti yaitu mencakup :
a) Periksaan urin untuk asam amino dan asam organic
b) Biakan darah dan pemeriksaan liter untuk toxoplasmosis rubella,
citomegalovirus dan virus herpes.
SKENARIO A BLOK VIII

66

c) Foto rontgen kepala bila ukuran lingkar kepala lebih kecil atau lebih
besar dari aturan baku
d) USG kepala untuk

mendeteksi adanya perdarahan

subepedmal,

pervertikular, dan vertikular


e) Penataan

kepala

untuk

mengetahui

adanya

infark,

perdarahan

intrakranial, klasifikasi dan kelainan bawaan otak


f) Top coba subdural, dilakukan sesudah fungsi lumbal bila transluminasi
positif dengan ubun ubun besar tegang, membenjol dan kepala membesar.
b. pemeriksaan radiologi
Foto X-ray kepala dan neuropencitraan CT scan atau MRI tidak rutin dan
hanya dikerjakan atas indikasi (Berber & Benin, 1981).
c. pemeriksaan cairan serebrospinal (CSS)
Tindakan pungsi lumbal untuk pemeriksaan CSS dilakukan untuk
menegakkan atau menyingkirkan kemungkinan meningitis. Pada bayi kecil, klinis
meningitis tidak jelas, maka tindakan pungsi lumbal dikerjakan dengan ketentuan
sebagai berikut:
- bayi < 12 bulan : diharuskan
- bayi antara 12-18 bulan : dianjurkan
- bayi > 18 bulan : tidak rutin, kecuali bila ada tanda-tanda meningitis
Bila yakin bukan meningitis secara klinis tidak perlu lumbal pungsi (Baumer JH,
2004).
d. pemeriksaan elektroensefalografi (EEG)
Pemeriksaan EEG tidak dapat memprediksi berulangnya kejang atau
memperkirakan kemungkinan kejadian epilepsi pada pasien kejang demam, oleh
sebab itu tidak direkomendasikan, kecuali pada kejang demam yang tidak khas
(misalnya pada kejang demam komplikata pada anak usia > 6 tahun atau kejang
demam fokal) (IKA FK UNAIR, 2006)

67

Selain anamnesis, pemeriksaan fisik, dan pemeriksaan penunjang perlu pula


dilakukan pemeriksaan refleks fisiologis dan patologis.

Rangsang Selaput Otak (Iritasi Meningeal)

Bila selaput otak meradang (misalnya pada meningitis) atau di rongga


subarachnoid terdapat benda asing (misalnya darah, seperti pada perdarahan
subarachnoid), maka hal ini dapat merangsang selaput otak, dan terjadilah iritasi
meningeal atau rangsang selaput otak. Manifestasi subjektif dari keadaan ini ialah
keluhan yang dapat berupa sakit kepala, kuduk terasa kaku, fotofobia dan hiperakusis.
Gejala lain yang dapat dijumpai ialah: sikap tungkai yang cenderung mengambil
posisi fleksi, dan opistotonus, yaitu kepala dikedikkan ke belakang dan punggung
melengkung ke belakang, sehingga pasien berada dalam keadaan ekstensi karena
terakngsangnya otot-otot ekstensor kuduk dan punggung. Opistotonus ini lebih sering
kita jumpai pada bayi dan anak yang menderita meningitis, misalnya meningitits
tuberkulosa.
Selain itu, rangsang selaput otak dapat memberikan beberapa gejala,
diantaranya kaku duduk, tanda Lasegue, Kernig, Brudzinski I (Brudzinskis neck
sign), dan Brudzinski II (Brudzinksis contralateral leg sign).

Kaku Kuduk (nuchal (neck) rigidity)

Kaku kuduk merupakan gejala yang sering dijumpai pada kelainan rangsang
selaput otak.Kita jarang mendiagnosis meningitis tanpa adanya gejala ini. Untuk
memeriksa kaku kuduk dapat dilakukan hal berikut: Tangan pemeriksa ditempatkan
di bawah kepala pasien yang sedang berbaring. Kemudian kepala ditekukkan (fleksi)
dan diusahakan agar dagu mencapai dada.Selama penekukan ini diperhatikan adanya
tahanan.Bila terdapat kaku kuduk kita dapatkan tahanan dan dagu tidak dapat
mencapai dada.Kaku kuduk dapat bersifat ringan atau berat.Pada kaku kuduk yang
berat, kepala tidak dapat ditekuk, malah sering kepala terkedik ke belakang.Pada
SKENARIO A BLOK VIII

68

keadaan yang ringan, kaku kuduk dinilai dari tahanan yang dialami waktu
menekukkan kepala.
Pada pasien yang pingsan (koma) kadang-kadang kaku kuduk menghilang
atau berkurang. Untuk mengetahui adanya kaku kuduk pada penderita dengan
kesadaran yang menurun, sebaiknya penekukan kepala dilakukan sewaktu pernafasan
pasien dalam keadaan ekspirasi, sebab bila dilakukan dalam keadaan inspirasi,
biasanya (pada keadaan normal)kita juga mendapatkan sedikit tahanan, dan hal ini
dapat mengakibatkan salah tafsir.
Selain dari rangsang selaput otak, kaku kuduk dapat disebabkan oleh miositis
otot kuduk, abses retrofaringeal, atau arthritis di servikal.Pada kaku kuduk oleh
rangsang selaput otak, tahanan didapatkan bila kita menekukkan kepala, sedangkan
bila kepala di rotasi, biasanya dapat dilakukan dengan mudah, dan umumnya tahanan
tidak bertambah.Demikian juga gerak hiperekstensi dapat dilakukan.
Hal ini mungkin tidak demikian pada kelainan lain tersebut di atas. Untuk
menilai adanya tahanan saat rotasi kepala, letakkan tangan anda pada dahi pasien
kemudian secara lembut dan perlahan-lahan anda putar kepalanya dari satu sisi ke sisi
lainnya, dan nilai tahanannya.Pada iritasi meningeal, pemutaran kepala dapat
dilakukan dengan mudah dan tahanan tidak bertambah.Untuk menilai keadaan
ekstensi kepala, angkat bahu pasien dan lihat apakah kepala dengan mudah jatuh ke
belakang. Pada keadaan iritasi selaput otak, tes rotasi kepala dan hiperekstensi kepala
biasanya tidak terganggu, sedangkan pada kelainan lain (misalnya miositis otot
kuduk, arthritis servikalis, tetanus, penyakit Parkinson) biasanya terganggu. Selain
itu, tanda Kernig positif pada rangsang selaput otak, namun tidak demikian pada
kelainan tersebut di atas.

Tanda Lasegue

Untuk pemeriksaan ini dilakukan hal berikut: Pasien yang sedang berbaring
diluruskan (ekstensi) kedua tungkainya. Kemudian satu tungkai diangkat lurus,

69

dibengkokkan (fleksi) pada persendian panggulnya.Tungkai yang satu lagi harus


selalu berada dalam keadaan ekstensi (lurus).Pada keadaan normal, kita dapat
mencapai sudut 70 sebelum timbul rasa sakit dan tahanan.Bila sudah timbul rasa
sakit dan tahanan sebelum kita mencapai 70, maka disebut tanda Lasegue
positif.Namun demikian, bila pada pasien yang sudah lanjut usianya diambil patokan
60. Tanda Lasegue positif dijumpai pada kelainan berikut: rangsang selaput otak,
isialgia, dan iritasi pleksus lumbosakral (misalnya hernia nucleus pulposus lumbalis).

Tanda Kernig

Pada pemeriksaan ini, penderita yang sedang berbarng difleksikan pahanya


pada persendian panggul sampai membuat sudut 90.Setelah itu tungkai bawah
diekstensikan pada persendian lutut.Biasanya kita dapat melakukan ekstensi ini
sampai sudut 135, antara tungkai bawah dan tungkai atas.Bila terdapat tahanan dan
rasa nyeri sebelum tercapai sudut ini, maka dikatakan bahwa tanda Kernig
positif.Tanda Kernig positif terjadi pada kelainan rangsang selaput otak, dan iritasi
akar lumbosakral atau pleksusnya.Pada meningitis biasanya positif bilateral,
sedangkan pada HNP-lumbal dapat unilateral.

Tanda Brudzinski I (Brudzinskis neck sign)

Untuk memeriksa tanda ini dilakukan hal berikut: dengan tangan yang
ditempatkan di bawah kepala pasien yang sedang berbaring, kita tekukkan kepala
sejauh mungkin sampai dagu mencapai dada. Tangan yang satu lagi sebaiknya
ditempatkan di dada pasien untuk mencegah diangkatnya badan.Bila tanda
Brudzinski

positif,

maka

tindakan

ini

mengakibatkan

fleksi

kedua

tungkai.Sebelumnya perlu diperhatikan apakah tungkainya tidak lumpuh.

Tanda Brudzinski II (Brudzinskis contralateral leg sign)

SKENARIO A BLOK VIII

70

Pada pasien yang sedang berbaring, satu tungkai difleksikan pada persendian
panggul, sedang tungkai yang satu lagi berada dalam keadaan ekstensi (lurus).Bila
tungkai yang satu ini ikut pula terfleksi, maka disebut tanda Brudzinski II
positif.Sebagaimana halnya pada tanda Brudzinski I, perlu diperhatikan terlebih
dahulu apakah terdapat kelumpuhan pada tungkai.

3.6 Tatalaksana

Symptomatif
Penanganan pada saat kejang
Menghentikan kejang :Diazepam dosis awal 0,3 0,5 mg/KgBB/dosis
IV
(perlahan-lahan)
SUPPOSITORIA.

atau

0,4

0,6

mg/KgBB/dosis

REKTAL

Bila kejang masih belum teratasi dapat diulang dengan

dosis yang sama 20 menit kemudian.


Turunkan demam : Anti piretika Paracetamol 10 mg/KgBB/dosis PO
atau Ibuprofen 5 10 mg/KgBB/dosis PO, keduanya diberikan 3 4
kali

per

hari.

Kompres : suhu > 39 C dengan air hangat, suhu > 38 C dengan air
biasa.

Causatif
Antibiotika atau antiviral diberikan sesuai indikasi dengan penyakit dasarnya.

Suportif
Bebaskan jalan nafas.
Pemberian oksigen.

71

Menjaga

keseimbangan

air

dan

elektrolit,

pertahankan

keseimbangan tekanan darah.

Preventif
Pencegahan berkala ( intermiten ) untuk kejang demam sederhana
dengan
Diazepam 0,3 mg/KgBB/dosis PO dan anti piretika pada saat anak
menderita penyakit yang disertai demam.
Pencegahan kontinu untuk kejang demam komplikata dengan

AsamValproat 15 40 mg/KgBB/hari PO dibagi dalam 2 3 dosis.


Edukasi pada orang tua
Kejang merupakan peristiwa yang menakutkan bagi orang tua.Pada saat
kejang sebagian orang tuaberanggapan bahwa anaknya telah meninggal.
Kecemasan ini harus dikurangi dengan cara diantaranya:
Meyakinkan bahwa kejang demam umumnya mempunyai prognosis
baik
Memberitahukan cara penanganan kejang
Memberikan informasi mengenai kemungkinan kejang kembali
Pemberian obat untuk pencegahan rekurensi memang efektif tetapi
harus diingat adanya efek samping obat.

3.7 Prognosis dan Komplikasi


Prognosis dapat ditegakkan berdasarkan :
Riwayat kejang demam dalam keluarga
Jika ada faktor genetik pada penderita kejang demam kemungkinan terjadinya
kejang demam berulang akan semakin buruk.

SKENARIO A BLOK VIII

72

Usia kurang dari 12 bulan


Anak yang mengalami kejang pada usia kurang dari 12 bulan memiliki
kemungkinan yang lebih besar mengalami kejang demam berulang.
Temperatur yang rendah saat kejang
Semakin rendah suhu pada saat penderita mengalami kejang maka
kemungkinan timbulnya kejang berulang akan semakin besar.
Cepatnya kejang setelah demam
Semakin cepat waktu pada saat terjadinya kejang demam, maka kemungkinan
timbulnya kejang berulng akan semakin besar.

Dengan penanggulangan yang tepat dan cepat prognosa baik dan tidak
menyebabkan kematian.Apabila tidak diterapi dengan baik, kejang demam
dapat
berkembang menjadi :
Kejang demam berulang
Epilepsi
Kelainan motorik
Gangguan mental dan belajar
3.8 Kompetensi Dokter Umum
Kompetensi dokter umum dalam kasus colek yaitu :

73

Mampu membuat diagnosis klinik berdasarkan pemeriksaan klinik dan


pemeriksaan tambahan yang diminta oleh dokter (misalnya: pemeriksaan
laboratorium sederhana).

Dokter mampu memutuskan dan menangani problem itu secara mandiri dan
tuntas.

Merujuk pasien ke dokter ahli jika tidak mampu menangani / tindakan yang
akan dilakukan sudah diluar batasan kompetensi dokter umum.

3.9 Anatomi otak


1. System Saraf :
b) Sistem Saraf Pusat, terdiri dari:
1) Otak
Bagian-bagian otak dapat secara bebas dikelompokkan ke
dalam berbagai cara berdasarkan perbedaan anatomis, spesialisasi
fungsional, dan perkembangan evolusi. Pengelompokan tersebut
adalah :
a) Batang Otak, bagian ini mengontrol banyak proses untuk
mempertahankan hidup (fungsi vegetatif), misal bernapas,
sirkulasi, dan pencernaan.
b) Serebelum, pemeliharaan posisi tubuh dalam ruangyang
sesuai dan kordinasi bawah sadar aktivitas motorik (gerakan)
c) Otak Depan (forebrain)
a.
1.
2.
b.

Diensefalon
Hipotalamus
Talamus
Serebrum
1. Nukleus Basal, berperan dalam efek inhibisi

SKENARIO A BLOK VIII

74

Menghambat tonus otot diseluruh tubuh ( tonus


otot yang sesuai biasanya dipertahankan oleh
keseimbangan oleh masukan inhibitorik dan
eksitatorik ke neuron2 yang mempersarafi otot
rangka)
Memilih dan mempertahankan aktivitas motorik
bertujuan sememntara menekan polagerakan
yang tidak berguna atau tidak diinginkan
Membantu memantau dan mengkoordinasi
kontraksi-kontraksi

menetap

yang

lambat,

teruma kontraksi yang berhubungan dengan


postur dan penunjang.

2. Korteks Serebrum, berperan penting dalam sebagian


besar fungsi tercanggih saraf, misal inisiasi volunteer
gerakan , persepsi sensorik akhir, berpikir sadar,
bahasa, sifat kepribadian, dan factor-faktor yang
berhubungan dengan intelektual.

75

Kontrol Gerak :
Diperankan oleh kerja sama antara Talamus, Nukleus Basal, dan Korteks
Serebrum.
Talamus secara positif meperkuata aktivitas motorik volunteer yang dimulai
oleh korteks serebrum. Nukleus Basal memodulasi aktivitas motorik volunter
yang mengeluarkan efek inhibisi pada thalamus dam menghambat neuronneuron batang otak yang mempengaruhi neuron motorik yang mempersarafi
otot rangka.
SKENARIO A BLOK VIII

76

2) Medulla spinalis
Merupakan kelanjutan dari otak dimulai setinggi foramen
occipitalis magnum melanjutkan ke bawah di dalam canalis spinalis dan
beakhir pada conus medullaris setinggi V.Lumbalis I. Kemudian hanya
berupa serabut-serabut saraf yang disebut caudal aquina. Medulla spinalis
ini mempunyai bentuk seperti tabung silindris dan didalamnya terdapat
lubang atau canalis centralis. Bagian tepi atau cortex mengandung
serat-serat saraf (white matter) dan bagian tengahnya berwarna
gelap (grey matter) yang mengandung sel-sel body dan bentuknya
seperti kupu-kupu. Dari medulla spinalis ini keluar masuk serabut saraf
sebanyak 31

pasang

yang

melalui

foramen

intervertebralis.

Sebagaimana otak medulla spinalis juga dilapisi oleh selaput meningen


dan mengandung cairan otak.
Pada medulla spinalis terdapat rute utama pada setiap ketiga
columna alba. Pada tractus asendens terdiri atas tiga tractus yaitu:
1) Tractus spinothalamicus anterior atau ventralis
Meneruskan impuls taktil dan tekanan dari medulla ke thalamus.
Serabutnya dimulai pada collumna posterior substantia grisea dari sisi
berseberangan dan melintas diatas commisura alba anterior sebelum naik
pada columna alba anterior.
1. Tractus spinothalamicus lateralis
Membawa impuls sakit dan temperatur ke thalamus.Serabutnya
bergabung pada medulla dengan serabut dari tractus spinothalamicus
anterior untuk membentuk lemnicus spinalis.Serabut keluar dari sel
yang

terletak

pada

cornu

posterior

subatantia

grisea

sisi

seberangannya dan terutama berjalan naik pada columna lateralis.

77

2. Tractus

spinothalamicusanterior

posterior

atau

ventralis

dorsalis
Meneruskan informasi ke cerebellum yang dapat membantu
koordinasi otot (aktivitas sinergik) dan tonus otot juga sentuhan dan
tekanan. Serabut-serabut saraf mulai keluar pada cornu posterius dari sisi
yang sama dan berjalan menuju columna alba lateralis.

T ra c t u s d e s e n d e n s t e r d i r i a t a s :
1 . t r a c t u s c o r t i c o s p i n a l i s a t a u cerebrospinalis anterior atau
ventralis atau disebut juga tractus pyramidalis direk
Tersusun atas serabut-serabut yang berjalan turun melalui otak dari
cortex cerebri.Medulla terletak didekat fissura antero-media dan
berhubungan dengan kontrol voluntaris dari otot skeletal.Tractus
menjadi lebih kecil ketika berjalan naik dan hampir hilang pada regio
thoracis media karena pada ketinggian ini sebagian besar serabut
pembentuknya sudah menyeberang ke sisi berlawanan

untuk

berakhir dengan cara membentuk sinaps di sekitar cornu anterior


dari neuron motoris inferior. Beberapa serabut yang masih tersisa
akan berakhir pada columna anterior substantia grisea pada sisi
chorda yang sama.
2. Tractus lateralis atau tractus pyramidalis transverse
Mengandung sejumlah besar serabut untuk mengontrol gerak otot
volunter.Serabutnya keluar pada cortex motoris dan melintang
diatas atau bergabung dengan tractus sisi seberangnya pada
medulla.
3. Tractus vestibulospinalis
Juga berjalan turun pada columna anterior substantia alba. Tractus

SKENARIO A BLOK VIII

78

ini mempunyai hubungan dengan fungsi keseimbangan dan postur.


Serabut saraf mulai keluar pada medulla di sisi yang sama dari
gabungan sel-sel yang disebut nucleus vestibularis.
4. Tractusrubrospinalis
Terletak tepat

di

depan

tractus

corticospinalis

lateralis,

serabutnya dimulai pada mesenchepalon dan berjalan turun untuk


berakhir di sekitar sel-sel cornu anterius. Berhubungan dengan kontrol
aksi otot dan merupakan bagian utama dari sistem extrapyramidal.
Tractus motoris dan sensoris merupakan tractus yang paling
penting di dalam otak dan medulla spinalis dan mempunyai
hubungan yang erat untuk gerakan motoris voluntaris, sensasi rasa
sakit, temperatur dan sentuhan dari organ-organ indera pada kulit dan
impuls propioseptif dari otot dan sendi.
Tractus corticospinalis atau pyramidalis atau motoris
berasal dari cortex motoriius precentralis, serabutnya berjalan turun
melalui capsula interna pada genu dan duapertiga anterior limbus
posterior.
Tractus
motorik

cortico

yang

mm.intercostalis

ventralis

melayani
dan

mengendalikan

otot-otot

abdominalis.

pada

neuron-neuron

truncus

Semua

termasuk

neuron

yang

menyalurkan impul-impuls motorik ke nuclei motorii di dalam batang


otak dan medulla spinalis dapat disebut sebagai neuron motor atas (upper
motor neuron). Impuls-impuls motorik ini dapat disalurkan melalui jalurjalur saraf yang termasuk dalam susunan pyramidal dan susunan
ekstrapyramidal oleh karena itu dalam area yang luas sel-sel neuron yang
membentuk jalur desendens pyramidal (tractus corticobulbaris
dan corticospinalis) dan ekstrapyramidal (tractus reticulospinalis dan
rubrospinalis) dapat disebut sebagai neuron motor atas sedangkan

79

neuron-neuron motorik di dalam nuclei motorii di dalam batang otak dan


medulla spinalis dapat disebut neuron motor bawah (lower motor neuron).
2. Sistem Saraf Tepi
-

12 pasang saraf cranialis


Neuroanatomi Nervi Craniales

1) N. I

: Nervus Olfaktorius

2) N. II

: Nervus Optikus

3) N. III

: Nervus Okulamotorius

4) N. IV

: Nervus Troklearis

5) N. V

: Nervus Trigeminus

6) N. VI

: Nervus Abducen

7) N. VII

: Nervus Fasialis

8) N. VIII

: Nervus Akustikus

9) N. IX

: Nervus Glossofaringeus

10) N. X

: Nervus Vagus

11) N. XI

: Nervus Accesorius

12) N. XII

: Nervus Hipoglosus.

31 pasang saraf spinalis


31 pasang saraf spinal yang meninggalkan medulla spinalis
melalui foramina intervertebralis pada columna vertebralis
dimana mereka ditemukan 8 saraf cervical, 12 thoracal, 5 lumbal, 5
sacral dan 1 coccegeal.
Masing-masing saraf spinal dihubungkan dengan medulla
spinalis oleh 2 radix, radix anterior clan radix posterior. Radix
anterior terdiri atas berkas serabut saraf yang membawa impuls
saraf menjauhi susunan saraf pusat. Serabut saraf seperti ini
dinamakan serabut saraf efferens. Serabut efferens yang menuju ke
SKENARIO A BLOK VIII

80

otot bercorak dan menyebabkan otot ini berkontraksi dinamakan


serabut motoris. Sel asalnya terletak pada cornu anterius medulla
spinalis. Radix posterior terdiri atas berkas serabut-serabut saraf
yang membawa impuls ke susunan saraf pusat dan dinamakan
serabut

afferens.

Karena

serabut

ini

berkaitan

dengan

penghantran informasi tentang substansi raba, nyeri, suhu dan vibrasi


maka disebut serabut sensoris. Badan selnya terletak pada suatu
pembesaran pada radix posterior yang disebut ganglion radix
posterior.
Pada setiap foramen intervertebralis radix anterior dan
posterior bersatu menjadi saraf spinalis. Di sini serabut motoris
dan sensoris bercampurmenjadi satu sehingga saraf spinal
dibentuk oleh campuran serabut motoris dan sensoris. Waktu
keluar dari foramen saraf spinalis dibagi menjadi ramus ventralis
yang besar dan ramus dorsalis yang lebih kecil. Ramus
dorsalis berjalan ke posterior mengelilingi columna vertebralis
untuk mempersarafi otot-otot dan kulit punggung. Ramus ventralis
terus berjalan ke anterior untuk mempersarafi otot-otot dan kulit
sekitar dinding anterolateral tubuh dan semua otot dan
kulit ekstremitas. Dengan kata lain setiap saraf spinal memiliki pola
sebaran yang biasa disebut bersifat meruas atau sesuai dermatom.
Suatu dermatom adalah daerah kulit yang dipersarafi serabut
sensorik dari satu akar dorsal melalui cabang dorsal dan ventral
saraf spinal.
Pada pangkal ekstremitas rami ventralis satu sama
lainnya bersatu membentuk plexus saraf yang rumit. Pada
pangkal lengan atas terdapat plexus cervicalis dan brachialis dan
pada pangkal tungkai atas terdapat plexus lumbalis dan sacralis.

81

3.10. Fisiologi otak


Otak dibagi menjadi empat bagian, yaitu :
1) Cerebrum (Otak Besar)
Cerebrum adalah bagian terbesar dari otak manusia yang juga disebut
dengan nama Cerebral Cortex, Forebrain atau Otak Depan. Cerebrum
merupakan

bagian

otak

yang

membedakan

manusia

dengan

hewan.Cerebrum membuat manusia memiliki kemampuan berpikir,


analisa, logika, bahasa, kesadaran, perencanaan, memori dan
kemampuan visual dan kecerdasan intelektual atau IQ.
Cerebrum secara terbagi menjadi 4 (empat) bagian yang disebut
Lobus, yaitu :

Lobus Frontal, berhubungan dengan kemampuan membuat


alasan, kemampuan gerak, kognisi, perencanaan, penyelesaian
masalah, memberi penilaian, kreativitas, kontrol perasaan,
kontrol perilaku seksual dan kemampuan bahasa secara umum.

Lobus Parietal, berhubungan dengan proses sensor perasaan


seperti tekanan, sentuhan dan rasa sakit.

Lobus

Temporal,

berhubungan

dengan

kemampuan

pendengaran, pemaknaan informasi dan bahasa dalam bentuk


suara.

Lobus Occipital, berhubungan dengan rangsangan visual yang


memungkinkan

manusia

mampu

melakukan

interpretasi

terhadap objek yang ditangkap oleh retina mata.


2) Cerebellum (Otak Kecil)
SKENARIO A BLOK VIII

82

Cerebellum terletak di bagian belakang kepala, dekat dengan ujung


leher bagian atas. Cerebellum mengontrol banyak fungsi otomatis otak,
diantaranya

mengatur

sikap

atau

posisi

tubuh,

mengkontrol

keseimbangan, koordinasi otot dan gerakan tubuh.

3) Brainstem (Batang Otak)


Batang otak (brainstem) berada di dalam tulang tengkorak atau
rongga kepala bagian dasar dan memanjang sampai ke tulang
punggung atau sumsum tulang belakang. Bagian otak ini mengatur
fungsi dasar manusia termasuk pernapasan, denyut jantung, mengatur
suhu tubuh, mengatur proses pencernaan, dan merupakan sumber
insting dasar manusia yaitu fight or flight (lawan atau lari) saat
datangnya bahaya. Batang Otak terdiri dari tiga bagian, yaitu :

Mesencephalon atau Otak Tengah (disebut juga Mid Brain)


berfungsi dalam hal mengontrol respon penglihatan, gerakan
mata, pembesaran pupil mata, mengatur gerakan tubuh dan
pendengaran.

Medulla oblongata mengontrol fungsi otomatis otak, seperti


detak jantung, sirkulasi darah, pernafasan, dan pencernaan.

Pons merupakan stasiun pemancar yang mengirimkan data ke


pusat otak bersama dengan formasi reticular

4) Limbic System (Sistem Limbik)

83

Sistem limbik terletak di bagian tengah otak, membungkus batang


otak. Komponen limbik antara lain hipotalamus, thalamus, amigdala,
hipocampus

dan

korteks

limbik.

Sistem

limbik

berfungsi

menghasilkan perasaan, mengatur produksi hormon, memelihara


homeostasis, rasa haus, rasa lapar, dorongan seks, pusat rasa senang,
metabolisme dan juga memori jangka panjang.Sistem limbik
menyimpan banyak informasi yang tak tersentuh oleh indera.Sistem
limbic disebut sebagai otak emosi atau tempat terjadinya perasaan dan
kejujuran. (Sherwood,2001)

3.11. Histologi otak


Otak besar tersusun atas dua belahan (cerebral hemisphere) kiri
dan kanan. Di bagian tepi luar (korteks) terdapat substansia grisea, lalu
semakin ke dalam dibatasi dengan substansia alba, dan di bagian
paling dalam terdapat nukelus yang merupakan substansia grisea.
Lapisan yang menyusun otak besar berlekuk-lekuk, membentuk
struktur sulkus dan girus. Lapisan ini jika ditinjau secara mikroskopik
akan terlihat bahwa tersusun atas enam lapisan, yakni:
1) Lapisan molekular, merupakan lapisan terluar dan
terletak tepat di bawah lapisan pia.

Terdapat sel

horizontal (cajal) yang pipih dengan denrit dan akson


yang berkontak dengan sel-sel di lapisan bawahnya (sel
piramid, sel stelatte).
2) Lapisan granular luar, sebagian besar terdiri atas sel
saraf kecil segitiga(piramid) yang dendritnya mengarah

SKENARIO A BLOK VIII

84

ke lapisan molekular dan aksonnya ke lapisan di


bawahnya; sel granula (stelatte) dan sel-sel neuroglia.
3) Lapisan piramid luar, terdapat sel piramid yang
berukuran besar (semakin besar dari luar ke dalam).
Dendrit

mengarah

ke

lapisan

molekular;

akson

mengarah ke substansia alba.


4) Lapisan granular dalam, merupakan lapisan tipis yang
banyak mengandung sel-sel granul (stellate), piramidal,
dan neuroglia. Lapisan ini merupakan lapisan yang
paling padat.
5) Lapisan piramidal dalam, suatu lapisan yang paling
jarang, banyak mengandung sel-sel piramid besar dan
sedang, selain sel stelatte dan Martinotti. Sel Martinotti
adalah sel saraf multipolar yang kecil, dendritnya
mengarah ke lapisan atas dan aksonnya ke lateral.
6) Lapisan sel multiform, adalah lapis terdalam dan
berbatasan dengan substansia alba, dengan varian sel
yang banyak (termasuk terdapat sel Martinotti) dan sel
fusiform.
Otak besar merupakan pusat belajar, ingatan, analissi
informasi, inisiasi gerakan motorik, dan merupakan pusat
integrasi informasi yang diterima.

85

Cerebellum
1) Lapisan molekular, lapisan terluar dan langsung
terletak

di

bawah

lapisan

pia

dan

sedikit

mengandung sel saraf kecil, serat saraf tak


bermielin, sel stelata, dan dendrit sel Purkinje dari
lapisan di bawahnya.
2)

Lapisan Purkinje, disebut lapisan ganglioner,


banyak sel-sel Purkinje yang besar dan berbentuk
seperti botol dan khas untuk serebelum. Dendritnya
bercabang

dan

memasuki

lapisan

molekular,

sementara akson termielinasi menembus substansia


alba.
3)

Lapisan granular, lapisan terdalam dan tersusun


atas sel-sel kecil dengan 3-6 dendrit naik ke lapisan
molekular dan terbagi atas 2 cabang lateral.

SKENARIO A BLOK VIII

86

Otak terdiri dari rangka tulang bagian luar dan tiga lapisan
jaringan ikat yang disebutmeninges.Lapisan meningeal terdiri dari pia
meter, lapisan araknoid dan durameter.
a) Pia meter adalah lapisan terdalam yang halus dan tipis,
serta melekat erat pada otak.
b) Lapisan araknoid terletak di bagian eksternal pia meter
dan mengandung sedikit pembuluh darah. Runga
araknoid memisahkan lapisan araknoid dari piameter
dan mengandung cairan cerebrospinalis, pembuluh
darah serta jaringan penghubung serta selaput yang
mempertahankan posisi araknoid terhadap piameter di
bawahnya.
c) Durameter, lapisan terluar adalah lapisan yang tebal dan
terdiri dari dua lapisan. Lapisan ini biasanya terus
bersambungan tetapi terputus pada beberapa sisi
spesifik. Lapisan periosteal luar pada durameter
melekat di permukaan dalam kranium dan berperan
sebagai periosteum dalam pada tulang tengkorak.
Lapisan meningeal dalam pada durameter tertanam

87

sampai ke dalam fisura otak dan terlipat kembali di


arahnya untuk membentuk falks serebrum, falks
serebelum, tentorium serebelum dan sela diafragma.
Ruang subdural memisahkan durameter dari araknoid
pada regia cranial dan medulla spinalis. Ruang epidural
adalah ruang potensial antara perioteal luar dan lapisan
meningeal dalam pada durameter di regia medulla
spinalis. (Junqueira, dkk. 2007)

DAFTAR PUSTAKA
Anatomi fisiologi sistem saraf,pdf. 2012. http://staff.unila.ac.id diakses
pada 23 September 2013
Behrman, Kliegman, Arvin.2000. Nelson Ilmu Kesehatan Anak Edisi 15
Vol.3 .Jakarta : EGC.
Deliana,M. 2002. Tata Laksana Kejang Demam Pada Anak. Sari Pediatri,
Vol. 4, No. 2, September 2002: 59 62

SKENARIO A BLOK VIII

88

Departemen Kesehatan. 2011. Buku Saku Pelayanan Kesehatan Anak di


RS . Jakarta
Dewanto,G , dkk. 2009. Panduan Praktis Diagnosis dan Tata Laksana
Penyakit Saraf.Jakarta : EGC.
Ganiswarna, dkk. 1995. Farmakologi dan Terapi. Jakarta : FK UI
Ganong, W.F. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta : EGC
Guyton, AC, Hall JE. 2008. Buku Ajar Fisiologi Kedokteran. Jakarta :
EGC
Hull, D, Johnston, D.I. 2005.Dasar-dasar Pediatri edisi 3.Jakarta :EGC.
Ilmu kesehatan anak.FK USU/Rs.H.Adam Malik Medan.Kejang
demam.Pdf.2012
Junqueira, dkk. 2007. Histologi Dasar. Jakarta : EGC
Kamus saku kedokteran Dorland/ alih bahasa, Poppy Kumala; copy
editor edisi bahasa Indonesia, Dyah Nuswantari. Ed.28
Jakarta:EGC, 1998.
Konsil Kedokteran Indonesia. 2006. Standar Kompetensi Dokter.
Jakarta : KKI
Kumar, dkk. 2007. Buku Ajar Patologi Robins. Jakarta : EGC
Price, Sylvia dan Lorraine M. Wilson. 2006. Patofisiologi. Jakarta : EGC
Sherwood, Lauralee. 2001. Fisiologi Manusia dari Sel ke Sistem. Jakarta;
EGC

89

Sidharta, Priguna. 2008. Neurologi Klinis Dalam Praktek Umum.Jakarta :


Dian Rakyat
Snell R. Neuroanatomi klinik untuk mahasiswa kedokteran. 5th ed.
Jakarta: EGC.
Soetomenggolo, Taslims. 2000. Buku Ajar NEUROLOGI ANAK.
Cetakan ke-2. Jakarta : Ikatan Dokter Anak Indonesia
Srinivasan, J., Wallace, K.A., Scheffer, L.E., (2005), Febrile Seizures,
Australian Family Physician, Vol.34 No 12 :1021-1025
Staf Pengajar IKA FKUI, 1985, Kejang Demam dalam : Ilmu Kesehatan
Anak, Jilid II : hal; 883-885, Bagian Ilmu Kesehatan Anak, FKUI,
Jakarta.
Tata Laksana Kejang Demam pada Anak ,Melda Deliana Sari Pediatri,
Vol. 4, No. 2, September 2002: 59 62

SKENARIO A BLOK VIII

90

91