Anda di halaman 1dari 9

BAB I

PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Tikus termasauk rodent,yaitu mamalia yang sangat merugikan, mengganggu
kehidupan serta kesejahteraan manusia, tetapi relatif bisa hidup berdampingan dengan
manusia. Tikus dapat menimbulkan berbagai penyakit,salah satunya penyakit pes yang
merupakan penyakit karantina sesuai dengan International Health Regulations (IHR)
tahun 1969.
IHR tahun 1969 merupakan revisi dari International Sanitary Regulations (ISR) tahun
1951 dan diadopsi oleh pemerintah Indonesia, menjadi UU Nomor 1 tahun 1962 tentang
Karantina Laut, dan UU Nomor 2 tahun 1962 tentang Karantina Udara. Pendekatan yang
digunakan dalam ISR (1951) adalah International Quarantine of disease sedangkan dalam
ISR (1969) adalah International of Surveillance diseases.
Sesuai Kepmenkes RI No. 630/Menkes/SK/XII/1985, pasal 1 dan 2, Kantor
Kesehatan Pelabuhan (KKP) sebagai unit pelaksana teknis dibidang pemberantasan dan
pencegahan penyakit menular dalam lingkungan Depkes RI,mempunyai tugas pokok
melaksanakan pencegahan masuk dan keluarnya penyakit karantina dan penyakit menular
tertentu melalui kapal dan pesawat udara, pemeliharaan dan peningkatan sanitasi
lingkungan di pelabuhan, di kapal laut dan di pesawat udara, serta pelayanan kesehatan
terbatas di pelabuhan laut dan udara berdasarkan peraturan perundangan yang berlaku
(Depkes. RI., 1989)
Upaya yang dilakukan oleh KKP dalam program pemberantasan tikus, meliputi upaya
pemberantasan tikus di kapal dan pesawat yang dilakukan dengan fumigasi serta upaya
pemberantasan tikus di pelabuhan melalui metode teknik (trapping), kimia (rodenticidae,
fumigant ) maupun peningkatansanitasi lingkungan (well environmental sanitation).
Upaya tersebut,diharapkan Indonesia bisa bebas dari penyakit pes, mengingat di beberapa
negara Afrika seperti Congo, Madagaskar, Malawi, Mozambique, Nambia,Tanzania,
Ugan da Bolivia, Brazil, Ecuador, Peru dan Asia, Vietnam masih merupakan daerah
endemis pes (Weekly Epidemiological Record, 1999). Dalam kurun 1962-1972 di
Vietnam dilaporkan terjadi ribuan kasus pes bubo di perkotaan dan pedesaan. Pada tahun
1994 dilaporkan terjadi Out break pneumonic plague di Surat, negara bagian Gujarat,
India (Benenson, 1995).
1.2 Tujuan
Untuk mengetahui Metode Pengendalian Tikus di Pelabuhan.
1

BAB II
ISI
2.1 Tata Laksan Pemberantasan Tikus di Pelabuhan
Dilaksanakan di daerah perimeter pelubuahn dengan teknik pemasangan perangkap,
baik perangkap hidup (cage trap), maupun perangkap mati (back break trap), dengan
memelihara predator,memberikan poisoning (rodentisida), dan lokal fumigasi (dengan
Posphine).
2.2 Pemberantasan Tikus di Pelabuhan
Mengenali tanda kehidupan tikus
Keberadaan tikus dapat dideteksi dengan beberapa cara, yang paling umum adalah adanya
kerusakan barang atau alat. Tanda tanda berikut merupakan penilaian adanya kehidupan
tikus yaitu (Ehler and Steel, 1950) :

Gnawing (bekas gigitan)


Burrows (galian/lubang tanah)
Dropping (kotoran tikus)
Runways (jalan tikus)
Foot print (bekas telapak kaki)
Tanda lain:
Adanya bau tikus, bekas urine dan kotoran tikus, suara, bangkai tikus (WHO,

1972).
Perbaikan Sanitasi Lingkungan
Tujuan dari perbaikan sanitasi lingkungan adalah menciptakan lingkungan yang tidak
favourable untuk kehidupan tikus. Dalam pelaksanaannya dapat ditempuh dengan
(Ehlers et. Al, 1950) :
Menyimpan semua makanan atau bahan makanan dengan rapi di tempat yang

kedap tikus
Menampung sampah dan sisa makanan ditempat sampah yang terbuat dari
bahan yang kuat, kedap air, mudah dibersihkan, bertutup rapi dan terpelihara

dengan baik
Tempat sampah tersebut hendaknya diletakkan di atas fondasi beton atau

semen, rak atau tonggak


Sampah harus selalu diangkut secara rutin minimal sekali sehari
Meningkatkan sanitasi tempat penyimpanan barang/alat sehingga tidak dapat

dipergunakan tikus untuk berlindung atau bersarang.


Rat Proofing
Upaya rat proofing bertujuan untuk mencegah masuk dan keluarnya tikus dalam ruangan
serta mencegah tikus bersarang di bangunan tersebut. Upaya rat proofing dapat ditempuh
dengan jalan (Ristiyanto dan Hadi, 1992) :

Membuat fondasi, lantai dan dinding bangunan terbuat dari bahan yang kuat, dan

tidak di tembus oleh tikus.


Lantai hendaknya terbuat dari bahan beton minimal 10 cm.
Dinding dari batu bata atau beton dengan tidak ada keretakan atau celah yang dapat di

lalui oleh tikus.


Semua pintu dan dinding yang dapat ditembus oleh tikus (dengan gigitannya), dilapisi
plat logamhingga sekurang-kurangnya 30 cm dari lantai. Celah antara pintu dan lantai

maksimal 6 mm.
Semua lubang atau celah yang ukurannya lebih dari 6 mm, harus ditutup dengan

adukan semen.
Lubang ventilasi hendaknya ditutup dengan kawat kasa yang kuat dengan ukuran
lubang maksimal 6 mm.
3

Pemasangan perangkap (trapping)


Macam perangkap tikus yang beredar di pasaran adalah jenissnap/guillotine dan cage
trap. Jenis cage trap digunakan untuk mendapatkantikus hidup, guna diteliti pinjalnya.
Biasanya perangkap diletakkan di tempatjalan tikus atau di tepi bangunan. Pemasangan
perangkap lebih efektif digunakan setelah dilakukan poisoning, dimana tikus yang tidak mati
karena poisoning, dapat ditangkap dengan perangkap (Ehler et.al, 1950).
Peracunan (poisoning)
Pada umumnya peracunan dapat dilakukan apabila tidak membahayakan
manusia ataupun binatang peliharaan. Racun tikus terbagi menjadi dua golongan, yaitu
Single Ddose Poison
Merupakan rodentisida yang berdosis akut dan bersifat letal terhadap
tikus. Tikus akan mati sesudah makan rodentisida ini satu kali saja.
Multiple Ddose Poison
Merupakan tipe pengendalian dengan rodentisida yang memerlukan pemberian yang
berulang selama 3 hari atau lebih. Rodentisida ini memiliki zat anti koagulan yang dapat
menyebabkan pendarahan internal dan kematian yang lambat dalam waktu 4-10 hari.
Pemakaian rodentisida anti koagulan secara terus menerus akan mengakibatkan tesistensi.
Racun tikus yang baisa digunakan adalah arsen, strychnine, phospor, zinkphosphide,
redsquill, barium karbonat, atau senyawa yang mengandung salah satu atau lebih dari yang
tersebut di atas. Termasuk didalamnya rodentisida yang relatif lebih baru yaitu1080 (ten
eighty), Antu, Warfarin, dan Pival.

Warfarin dan Pival


Merupakan umpan padat dengan warficida dan/atau pivalin yang berupa cairan,

mempunyai pengaruh keracunan yang khas pada tikus. Sifat racun ini adalah anti coagulants,
apabila ditelan dengan interval waktu beberapa hari, menyebabkan perdarahan dalam dan
mengakibatkan kematian. Biasanya tikus mati dalam 4 sampai 7 hari setelah makan racun
dengan dosis yang adekuat. Efek toksik lebih lambat dibandingkan 1080, Antu, Redsquill,
dan racun tikus lainnya. Dengan cara kerja yang lambat ini, tidak terjadi penolakan terhadap
bahan oleh tikus, sehingga tikus akan memakan bahan ini hingga habis sampai mereka mati.
Walaupun cara kerja anti koagulan dari Warfarin dan Pival juga berlaku untuk binatang
berdarah panas termasuk manusia, tetapi racun ini dianggap tidak berbahaya seperti racun
lainnya karena tersedia antidotenya, yaitu vitamin D yang mudah didapat. Dosis yang dipakai
biasanya 0,5% dengan umpan tepung jagung, havermout, tepung roti, tepung kacang, gula,
jagung, dan minyak kacang.

Red Squill
4

Racun ini relatif aman terhadap manusia, kucing dan anjing. Bahanred squill adalah
a natural emetic yang bila termakan oleh sebagian besar binatang berdarah panas atau
manusia, mengakibatkan muntah yang segera dan pengosongan bahan racun. Kerja emetic
dari red squill ini menjadikan racun khusus bagi tikus jenis Norway (Ratus Norvegicus)
berhubung jenis tikus ini tidak bisa muntah. Umpan red squill terasa pahit, dan kelemahannya
aalah menimbulkan penolakan diantara tikus dan beberapa jenis tikus selalu menghindari
umpan yang berisi red squill, terutama apabila mereka tahu pengaruh racun red squill
terhadap tikus lainnya.

1080 (Ten Eighty)


1080 adalah nama umum untuk Natrium Fluoro Acetat, merupakan racun tikus yang

sangat efektif. Kelemahannya adalah terlalu beracun terhadap manusia dan binatang
peliharaan serta tidak adanya antidotenya. Oleh karenanya hanya direkomendasikan khusus
bagi pekerja yang terlatih dan bertanggung jawab. Racun ini dilarang dipergunakan di daerah
perumahan / pemukiman karena efek racunnya yang sangat toksik.

Antu (Alpha Napthyl Thio Urea)


Nama kimia Antu adalah Alpha Napthyl Thio Urea merupakan racun yang efektif

untuk Norway rats, tetapi tidak dianjurkan untuk jenis tikus lainnya. Kelemahan dari Antu
adalah cepatnya terjadi toleransi oleh tikus yang makan kurang dari dosis yang adekuat. Oleh
karenanya Antu tidak dapat digunakan untuk interval kurang dari 4 sampai 6 bulan di tempat
yang sama.
2.3 Pemberantasan Tikus di Kapal
Pemeriksaan Sanitasi Kapal
Upaya pemeriksaan sanitasi kapal dilakukan untuk mengetahui tangkat sanitasi kapal
dan pemeriksaan adanya kehidupan tikus di kapal. Apabila dijumpai tanda-tanda
kehidupan tikus kapal mutlak harus dilakukan pemberantasan tikus. Pemeriksaan
dilakukan terhadap semua ruangan meliputi (WHO. 1999) :
1. Haluan, biasanya digunakan sebagai tempat tali kapal, gudang cat dan peralatan
deck kapal dan rantai jangkar
2. Palka yaitu ruangan cargo, bagi kapal type General Cargo dan Kapal type curah
(Bulk ship), atau ruang penyimpan kontainer bagi kapal type Container Ship atau
tanki bagi kapal type Tanker Ship, tetapi untuk kapal tipe Bulk Ship, Tanker Ship
dan Container Ship bagian ini bisa diabaikan karena biasanya tidak didapati
kehidupan tikus

3. Ruang hunian awak kapal dan penumpang apabila kapal penumpang, ruangan
meliputi anjungan, kamar peta (Chart room, kamar radio, kamar ABK dan kamar
penumpang, dapur, pantry, gudang perbekala, toiltes, dll.
4. Kamar mesin
FUMIGASI
Fumigasi merupakan cara yang efektif untuk membasmi tikus maupun pinjalnya.
Dalam pelaksanaan fumigasi ini, diperlukan petugas yang terlatih karena zat yang
digunakan sangat berbahaya bagi manusia dan ternak. Untuk pemberantasan tikus dari
kapal fumigasi dilakukan dengan menggunakan sianogas dan sulfur dioksida.
1. Fumigasi dengan gas SO2 (belerang)
Belerang dengan dosis 1 kg/20 m3 atau 50 gr/m3, lama waktunya 6-8 jam.
2. Fumigasi dengan HCN
Gas HCN berua lempengan dengan dosis 2 gr/m3, lama fumigasi 2-3 hari.
Sifat gas HCN:
Lebih ringan dari pada udara dengan BD:0,9483
Tdak berbau dan tidak berwarna
Larut dalam air, minyak, mentega, garam dan meresap dalam bantal serta kasur
Dapat merusak kulit.
Fumigasi dengan HCN minimal dilakukan oleh 2 orang.dengan tugas masingmasing : Orang 1 membawa gas HCN, dan orang kedua membawa pembuka
kaleng atau can opener karena beratnya 5 kg.
Fumigasi yang telah dilakukan adalah dengan menggunakan SO 2 (belerang) dan
fumigasi

dengan

menggunakan

HCN

(hidrocarbon

cyanida),

sehingga

penggunanya dapat mengerti perbedaan diantaranya.


Keuntungan penggunaan HCN:
HCN lebih praktis dari pada SO2
Waktu yang dibutuhkan untuk melakukan fumigasi relatif pendek
Gas HCN dalam tubuh tidak bersifat komulatif
Kerugian penggunaan HCN:
Sangat berbahaya bagi fumigator karena HCN sangat toksik
Perlu tenaga ahli
Memerlukan alat yang lebih mahal
Gas masih report
Susah dalam penyimpanan, karena sebaiknya di tempat khusus
H3
3. Fumigasi dengan C
Br
Gas C

H3

Br ini lebih berat dari udara sehingga ketika pelepasan gas pada

saat dilakukan fumigasi kapal, gas berkumpul di bawah ruangan. C

H3

Br

mempunyai kapasitas penetrasi yang cukup besar,cepat menembus kulit, mata dan
saluran

pernafasan.

Jika

kulit

bersinggungan

dengan

benda-benda

yang
6

terkontaminasi dengan fumigan cair dapat menyebabkan dermatitis akut (Depkes RI,
1990)
Keuntungan penggunaan C

H3

Br :

o Relatif lebih aman bagi fumigator karena gas kurang toksik dan
membutuhkan waktu lama pemaparan fumigator
o Gas agak berbau sehingga mudah dideteksi
o Bila terjadi kebocoran,gas tidak cepat menyebar keluar
o Fumigator lebih nyamandan konsentrasi penuh terhadap pelaksaan
fumigasitetapi tetap memperhatikan keselamatan
o Biaya relatif lebih murah karena biaya fumigan yang terjangkau dan
mudah didapat
Kerugian penggunaan C
o
o
o
o
o

H3

Br :

Pelaksanaan fumigasi membutuhkan waktu lama


Membutuhkan peralatan yang banyak
Risiko terjadinya kecelakaan pada fumigator saat penggasan
Kemasan bahan fumigan yang besar/berat
Dapat merusak barang-barang dan peralatan di kapal antara lain :
karet,busa, bahan-bahan dari kulit, wool, deterjen dan baking soda

BAB III
PENUTUP
3.1 Kesimpulan
Tata Laksan Pemberantasan Tikus di Pelabuhan
Dilaksanakan di daerah perimeter pelubuahn dengan teknik pemasangan perangkap,
baik perangkap hidup (cage trap), maupun perangkap mati (back break trap), dengan
memelihara predator,memberikan poisoning (rodentisida), dan lokal fumigasi (dengan
Posphine).
Pemberantasan Tikus di Pelabuhan
1. Mengenali tanda kehidupan tikus
2. Perbaikan Sanitasi Lingkungan
3. Rat Proofing
4. Pemasangan perangkap (trapping)
5. Peracunan (poisoning)
Pemberantasan Tikus di Kapal
1. Pemeriksaan Sanitasi Kapal
2. Fumigasi
3.2 Saran
Makalah ini tidak luput dari kesalahan dan kekurangan untuk itu kritik dan saran dari
pembaca sangat dibutuhkan untuk kesempurnaan makalah ini kedepan nya.

DAFTAR PUSTAKA
Ginting, 2002, Gambaran Pelaksaan Fumigasi Kapal dengan Menggunakan HCN dan Metil
Bromida di Pelabuhan Belawan, FKM-USU, Medan
8

Kokong, p , 1996, Teknis Pengawasan Pelaksanaan Fumigasi Kapal, Tanjung Priok, Jakarta