Anda di halaman 1dari 51

i

SINTASAN DAN PERTUMBUHAN SEMAIAN LAMUN


Enhalus acoroides DI PERAIRAN PULAU
BARRANGLOMPO

SKRIPSI

Oleh:

JESZY PATIRI

JURUSAN ILMU KELAUTAN


FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2013

ii

SINTASAN DAN PERTUMBUHAN SEMAIAN LAMUN


Enhalus acoroides DI PERAIRAN PULAU
BARRANGLOMPO

Oleh:

JESZY PATIRI

Skripsi
Sebagai salah satu syarat untuk memperoleh gelar sarjana
Pada Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan
Universitas Hasanuddin

JURUSAN ILMU KELAUTAN


FAKULTAS ILMU KELAUTAN DAN PERIKANAN
UNIVERSITAS HASANUDDIN
MAKASSAR
2013

iii

ABSTRAK

JESZY PATIRI L111 09 282. Sintasan dan Pertumbuhan Semaian Lamun


Enhalus acoroides di Perairan Pulau Barranglompo, dibimbing oleh Rohani
Ambo Rappe sebagai Pembimbing Utama dan Inayah Yasir sebagai
Pembimbing Anggota.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh lama penyimpanan dan suhu
penyimpanan yang berbeda pada pembibitan lamun Enhalus acoroides di
laboratorium

terhadap

tingkat

kelangsungan

hidup

pertumbuhannya pada saat ditanam di habitat alaminya.

(sintasan)

dan

Hasil penelitian

diharapkan dapat menjadi data dan informasi bagi mereka yang akan melakukan
upaya restorasi padang lamun.
Desember 2012 sampai Mei 2013.

Penelitian ini dilaksanakan pada bulan


Pengukuran laju pertumbuhan dilakukan

setiap minggu selama 8 minggu. Tingkat kelangsungan hidup (sintasan) lamun


dilakukan dengan menghitung jumlah individu lamun Enhalus acoroides yang
masih hidup di akhir pengamatan. Hasil analysis of varians menunjukkan bahwa
lama penyimpanan benih yang optimum agar semaian lamun Enhalus acoroides
pada habitat asalnya tetap dapat bertumbuh dengan baik adalah maksimal 5
hari. Benih yang disimpan selama 2 hari pada suhu yang berbeda (kamar dan
refrigerator)

tidak

menunjukkan

adanya

perbedaan

yang

nyata

untuk

pertumbuhan dan sintasan semaian saat ditanam di habitat alaminya.


Kata kunci : Enhalus acoroides, laju pertumbuhan, sintasan, suhu, lama
penyimpanan

iv

HALAMAN PENGESAHAN

Judul Skripsi

: Sintasan dan Pertumbuhan Semaian Lamun Enhalus


acoroides Di Perairan Pulau Barranglompo

Nama Mahasiswa

: Jeszy Patiri

Nomor Pokok

: L111 09 282

Jurusan

: Ilmu Kelautan

Skripsi telah diperiksa


dan disetujui oleh :

Pembimbing Utama,

Pembimbing Anggota,

Dr. Ir. Rohani Ambo Rappe, M.Si


NIP. 19690913 199303 2004

Dr. Inayah Yasir, M.Sc


NIP. 19661006 199202 2001

Mengetahui :
Dekan
Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan,

Prof. Dr. Ir. Andi Niartiningsih, MP


NIP. 196112011987032002

Tanggal Lulus:

2013

Ketua Jurusan Ilmu Kelautan

Dr.Ir. Amir Hamzah Muhiddin, M.Si


NIP. 196311201993031002

RIWAYAT HIDUP

Jeszy Patiri dilahirkan pada tanggal 01 Mei 1991 di Makale,


Kabupaten Tana Toraja, Sulawesi Selatan. Anak pertama dari
tiga bersaudara, dari pasangan Ayahanda Joni Patiri. T,
S.Sos dan Ibunda Helena Juli. M. Penulis menyelesaikan
pendidikan Taman Kanak-Kanak di TK Nuri Manis Nabire,
Papua pada tahun 1997, melanjutkan Sekolah Dasar di SD
Inpres Nabarua Nabire, lulus pada tahun 2003, melanjutkan ke Sekolah Lanjutan
Tingkat Pertama (SLTP) Negeri 1 Nabire, lulus pada tahun 2006, selanjutnya
melanjutkan ke Sekolah Menengah Umum (SMU) Negeri 1 Nabire dan lulus
pada tahun 2009. Pada tahun 2009 penulis diterima di Perguruan Tinggi
Universitas Hasanuddin Makassar, Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan,
Jurusan Ilmu Kelautan melalui jalur SNMPTN.
Selama menjadi mahasiswa Ilmu Kelautan penulis menjadi asisten
dibeberapa mata kuliah dibidang Botani Laut, Ekologi Perairan dan Pengelolaan
Wilayah Pesisir dan Laut. Dibidang keorganisasian penulis pernah menjabat
sebagai divisi pendanaan Marine Science Diving Club Universitas Hasanuddin
(MSDC-UH) periode 2012/2013 dan penulis pernah bergabung di Persekutuan
Mahasiswa Kristen Universitas Hasanuddin (PERMAKRIS-UH).
Penulis menyelesaikan rangkaian tugas akhir yaitu Kuliah Kerja Nyata
Profesi (KKNP) di Desa Mattongang-tongang, Kec. Mattirosompe, Kab Pinrang
pada periode Juni-Agustus 2012. Penulis melakukan penelitian di Pulau
Barranglompo, Kec. Ujung Tanah, Kota Makassar, Sulawesi Selatan pada tahun
2013.

vi

UCAPAN TERIMA KASIH

Puji dan Syukur penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yesus Kristus atas
kasih setia-Nya sehingga penulis masih diberikan kekuatan, kesehatan, hikmat
dan kemampuan dalam menyelesaikan skripsi dengan judul Sintasan dan
Pertumbuhan Lamun Enhalus acoroides Di Perairan Pulau Barranglompo
sebagai salah satu syarat kelulusan di Jurusan Ilmu Kelautan Universitas
Hasanuddin.
Selama melaksanakan penelitian hingga laporan akhir ini, penulis banyak
menerima bantuan, nasehat, bimbingan, arahan, motivasi dan doa yang selalu
mengiringi penulis selama masa studi hingga akhir penelitian. Oleh karena itu,
pada kesempatan ini penulis menghaturkan

terima kasih dengan segala

ketulusan dan kerendahan hati kepada :


1. Ibunda tercinta Helena Juli. M dan Ayahanda tercinta Joni Patiri. T,
S.Sos yang telah tulus dan ikhlas membesarkan dengan penuh kasih
sayang, memberikan perhatian, mendukung dan mendoakan penulis
selama ini,
2. Ibu Dr. Ir. Rohani AR., M.Si selaku pembimbing pertama dan Ibu Dr.
Inayah Yasir, M.Sc selaku pembimbing kedua yang telah meluangkan
waktunya untuk membimbing, mengarahkan, memberi saran, nasehat
serta dukungan dalam menyelesaikan skripsi ini,
3. Bapak Syafiuddin, M.Si, Dr. Khairul Amri, ST, M.Sc.Stud dan Dr. Muh.
Banda Selamat, S.Pi, MT selaku penguji yang telah memberikan kritik
dan sarannya selama seminar proposal, seminar hasil dan ujian meja
yang sangat membantu dalam penyempurnaan penulisan laporan akhir
ini,

vii

4. Bapak Dr. Mahatma, ST, M.Sc dan Bapak Benny A.J. Gosari, S.Kel,
M.Si selaku penasehat akademik yang selama ini telah memberi
motivasi, perhatian dan masukan kepada penulis,
5. Bapak Dr. Ir. Amir Hamzah Muhiddin, M.Si selaku Ketua Jurusan Ilmu
Kelautan yang telah memberikan saran,
6. Seluruh Dosen Ilmu Kelautan Universitas Hasanuddin yang telah
memberikan banyak ilmu dan pengalaman serta motivasi kepada penulis
7. Adik-adikku tercinta Lowry Patiri dan Indra Patiri atas kasih sayang,
semangat, dukungan dan motivasi kepada penulis
8. Saudara-saudaraku tercinta Kakak Anda, Kakak Geby, Kakak Penny,
Anette, Sylva, Ijher, Oscar, Henrik, Mei dan Valent atas nasehat,
semangat, motivasi dan doa yang selalu diberikan kepada penulis,
9. Tim lapangan pada saat penelitian Steven, Nurhikmah, Hasanah, Nur
Tri Handayani, Mochyudho Eka Prasetya, Sry Swarni, Jumniaty. S,
Nurwahidah, Tarsan dan Eko Yunianto atas bantuan, tenaga dan
waktunya
10. Teman-temanku tersayang

angkatan 09 (Koslet) : Nurzahraeni,

Musdalifah, Eka Lisdayanti, Azmi Utami Putri, Nurfadilah, Novi,


Mayang dan teman-teman yang tidak dapat penulis tuliskan satu
persatu. Terima kasih atas kebersamaannya, motivasi, bantuan dan
semangat selama penulis berada di Jurusan Ilmu Kelautan
11. Kakak Senior Ilmu Kelautan Universitas Hasanuddin yang telah
memberikan semangat dan nasehat kepada penulis
12. Daeng Sempo yang telah memberikan bantuan kepada penulis selama
penelitian di Pulau Barranglompo

viii

13. Seluruh Staf Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan Universitas


Hasanuddin yang tidak sempat penulis sebutkan satu persatu. Terima
kasih atas bantuannya dalam pengurusan administrasi penulis selama
penulis menjalani studi hingga penyelesaian tugas akhir ini,
14. Semua pihak yang telah membantu penulis selama penulis masih
menjalani studi hingga penyelesaian laporan akhir ini.
Selama penulisan skripsi ini, penulis merasa masih banyak kekurangan.
Untuk itu, penulis mengharapkan kritik dan saran yang membangun dalam
penyempurnaan skripsi ini. Penulis mengharapkan semoga skripsi yang memiliki
banyak kekurangan ini dapat berguna dalam memberika informasi bagi pembaca
khususnya para mahasiswa Ilmu Kelautan.

Penulis

Jeszy Patiri

ix

DAFTAR ISI

Halaman
DAFTAR ISI ................................................................................................... ix
DAFTAR TABEL ...........................................................................................

xi

DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... xii


DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................... xiii
I. PENDAHULUAN .........................................................................................

A. Latar Belakang ....................................................................................

B. Tujuan dan Kegunaan .........................................................................

C. Ruang Lingkup ...................................................................................

II. TINJAUAN PUSTAKA ...............................................................................

A. Tinjauan Umum Lamun .......................................................................

B. Faktor Pembatas dalam Pertumbuhan Enhalus acoroides ..................

1. Suhu ...............................................................................................

2. Salinitas .........................................................................................

3. Kecepatan Arus ..............................................................................

4. Kedalaman .....................................................................................

5. Substrat ..........................................................................................

6. Nutrien ...........................................................................................

C. Pertumbuhan Semaian Lamun Enhalus acoroides .............................

D. Penyimpanan Benih .......................................................................... 10


III. METODOLOGI PENELITIAN ................................................................... 12
A. Waktu dan Tempat .............................................................................. 12
B. Alat dan Bahan .................................................................................... 13
C. Prosedur Penelitian ............................................................................ 13
1. Persiapan ....................................................................................... 13
2. Persediaan Bibit .............................................................................. 13
3. Penanaman Semaian Enhalus acoroides ....................................... 14
4. Pengukuran Parameter Oseanografi .............................................. 15
5. Pengukuran Pertumbuhan dan Sintasan Enhalus acoroides ......... 18
D. Analisis Data ...................................................................................... 19

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN .................................................................... 20


A. Laju Pertumbuhan Daun Lamun Enhalus acoroides ........................... 20
1. Laju

Pertumbuhan

Lamun

Enhalus

acoroides

dengan

Lama

Penyimpanan pada Suhu Kamar .................................................... 20


2. Laju Pertumbuhan Lamun Enhalus acoroides yang Disimpan pada
Suhu yang Berbeda dengan Lama Penyimpanan 2 Hari ................ 21
B. Sintasan Lamun Enhalus acoroides ................................................... 22
1. Lama Penyimpanan yang Berbeda pada Suhu Kamar .................. 22
2. Suhu yang Berbeda pada Lama Penyimpanan 2 Hari .................... 24
C. Pola Panjang Daun Lamun Enhalus acoroides ................................... 25
1. Pola Panjang Daun dengan Lama Penyimpanan yang Berbeda pada
Suhu Kamar ................................................................................... 26
2. Panjang Daun Lamun dengan Lama Penyimpanan yang Sama pada
Suhu Refrigerator .......................................................................... 28
D. Kondisi Oseanografi Perairan ............................................................. 30
1. Suhu ............................................................................................... 30
2. Salinitas ......................................................................................... 31
3. Kecepatan Arus .............................................................................. 31
4. Kedalaman ..................................................................................... 32
5. Substrat .......................................................................................... 32
6. Nitrat dan Fosfat pada Kolom Perairan ........................................... 33
V. SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 36
A. Simpulan ............................................................................................. 36
B. Saran................................................................................................... 36
DAFTAR PUSTAKA....................................................................................... 37

xi

DAFTAR TABEL

Nomor

Halaman

1. Rerata Semaian Lamun Enhalus acoroides Sebelum Dibawa Ke Pulau


Barranglompo ........................................................................................... 14
2. Hasil Pengukuran Parameter Oseanografi ................................................. 30
3. Nilai Konsentrasi Nitrat dan Fosfat pada Kolom Perairan ........................... 34

xii

DAFTAR GAMBAR

Nomor

Halaman

1. Enhalus acoroides (Den Hartog, 1970) ..............................................................

2. Peta Lokasi Penanaman Semaian Lamun Enhalus acoroides . ..........................

12

3. Posisi Tegakan Lamun Dalam Transek .............................................................

15

4. Rerata Laju Pertumbuhan Daun Enhalus acoroides pada Lama Penyimpanan


Biji yang Berbeda ............................................................................................. 20
5. Rerata Laju Pertumbuhan Daun Enhalus acoroides dari Benih yang Disimpan
Selama 2 Hari pada Suhu yang Berbeda .......................................................... 22
6. Rerata Sintasan Lamun Enhalus acoroides yang Berasal dari Benih yang
Disimpan pada Suhu Kamar dengan lama Penyimpanan yang Berbeda ........... 23
7. Rerata Sintasan Lamun Enhalus acoroides dari Benih yang Disimpan pada
Suhu yang Berbeda dengan Lama Penyimpanan 2 Hari .................................... 25
8. Grafik Panjang Daun Enhalus acoroides pada Lama Penyimpanan yang
berbeda pada Suhu Kamar ............................................................................... 26
9. Panjang Daun Enhalus acoroides dengan Lama Penyimpanan 2 Hari pada
Suhu Refrigerator ............................................................................................. 29

xiii

DAFTAR LAMPIRAN

Nomor

Halaman

1. Rata-rata Laju Pertumbuhan Enhalus acoroides dengan Lama Penyimpanan


yang Berbeda pada Suhu Kamar ...................................................................... 41
2. Rara-rata Sintasan Enhalus acoroides dengan Lama Penyimpanan yang
Berbeda pada Suhu Kamar ............................................................................... 43
3. Perbandingan Rata-rata Laju Pertumbuhan dan Sintasan Enhalus acoroides
dengan Lama Penyimpanan 2 Hari pada Suhu yang Berbeda ........................... 44
4. Pengukuran Kecepatan Arus ............................................................................ 45
5. Analisis Substrat ...............................................................................................

45

6. Hasil uji Analysis of varians (ANOVA) pada Laju Pertumbuhan Enhalus


acoroides yang Disimpan pada Lama Penyimpanan yang Berbeda.................... 46
7. Hasil uji Analysis of Varians (ANOVA) Pada Tingkat Kelangsungan Hidup
Enhalus acoroides yang Disimpan pada Lama Penyimpanan yang Berbeda .... 47
8. Hasil Uji T-Student pada Laju Pertumbuhan antara Enhalus acoroides yang
Disimpan pada Suhu Kamar dan Suhu Refrigerator .......................................... 48
9. Hasil Uji T-Student pada Tingkat Kelangsungan Hidup antara Enhalus
acoroides yang Disimpan pada Suhu Kamar dan Suhu Refrigerator ................. 49

I.

A.

PENDAHULUAN

Latar Belakang
Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga yang mampu beradaptasi

untuk hidup terendam di dalam air di daerah mid-intertidal pada kedalaman 60 m.


Tumbuhan ini merupakan sumber utama produktivitas primer yang sangat tinggi
di perairan dangkal di seluruh dunia.

Daun lamun juga berfungsi sebagai

pelindung bagi organisme laut dari pengaruh cahaya matahari yang kuat
(Nybakken, 1992). Padang lamun merupakan hamparan tumbuhan lamun yang
menutupi suatu area laut dangkal yang dapat terbentuk dari satu jenis lamun saja
(monospesifik) atau lebih (mixed vegetation) dengan kerapatan yang padat atau
pun jarang (Azkab, 2006).
Ekosistem padang lamun berperan penting, baik bagi organisme yang
hidup di padang lamun sendiri maupun organime yang hidup di luar padang
lamun bahkan juga berperan penting bagi manusia. Ekosistem padang lamun
memiliki beberapa fungsi ekologi, yaitu sebagai habitat dan tempat pemijahan
bagi

beberapa

organisme

laut,

sebagai pengikat

sedimen

dan

dapat

menstabilkan substrat yang lunak dan sebagai peredam gelombang (Den Hartog,
1977).
Keberadaan ekosistem padang lamun saat ini banyak mengalami
ancaman.

Ancaman itu dapat berupa ancaman alami atau ancaman dari

aktivitas manusia (antropogenik).

Ancaman alami dapat berupa meletusnya

gunung berapi yang mengakibatkan debu dan sedimen yang dapat memengaruhi
kecerahan perairan, tsunami yang merusak dasar perairan dan pemangsaan
oleh organisme herbivora. Kegiatan manusia yang dapat mengancam ekosistem
lamun seperti keberadaan pembuatan pelabuhan, pencemaran oleh limbah
industri, reklamasi pantai, pembuangan jangkar kapal dan baling-baling perahu

nelayan yang melewati padang lamun pada saat daerah surut menyebabkan
terangkatnya rhizoma dan akar lamun (Tuwo, 2011).
Upaya yang dilakukan untuk mengembalikan fungsi-fungsi lamun tersebut
adalah dengan kegiatan restorasi. Restorasi merupakan salah satu strategi
pengelolaan yang efektif dan berkelanjutan untuk membantu pemulihan
kerusakan padang lamun. Kegiatan restorasi yang selama ini banyak dilakukan
adalah

dengan

melakukan

transplantasi.

Kegiatan

restorasi

dengan

menggunakan transplantasi akan membutuhkan donor lamun yang banyak


sehingga akan berpengaruh pada daerah pengambilan donor.

Untuk

menghindari hal tersebut, beberapa negara melakukan upaya restorasi dengan


menggunakan tumbuhan lamun dari semaian yang terkontrol (Phillips &
Thorhaug 1974 dalam Azkab 1999).
Daerah pengambilan buah yang digunakan dalam proses pembibitan tidak
selamanya

dekat

dengan

lokasi

pembibitan

sehingga

perlu

dilakukan

penyimpanan buah. Buah lamun yang diambil dari alam sangat rentan terhadap
kerja bakteri dan jamur pada saat penyimpanan sehingga mudah terjadi
pembusukan (personal observation).

Oleh karena itu suhu diduga berperan

dalam mencegah proses kerja bakteri dalam pembusukan buah /biji lamun
tersebut. Hasil penelitian Nurhikmah (2013) memperlihatkan bahwa suhu dan
lama

penyimpanan

buah

Enhalus

acoroides

berpengaruh

terhadap

pembibitannya pada skala laboratorium, dimana penyimpanan pada suhu rendah


(refrigerator) dan dalam jangka waktu lebih lama (maksimum 11 hari) tidak
menghasilkan bibit yang dapat tumbuh menjadi semaian. Penyimpanan buah
pada suhu ruangan dengan lama penyimpanan yang lama, juga memperlihatkan
hasil yang kurang baik terhadap pertumbuhan bibit lamun tersebut.
Pada penelitian ini, bibit yang dihasilkan dari pembibitan di laboratorium
dengan perlakuan suhu dan lama penyimpanan yang berbeda tersebut, dibawa

ke habitat alami di perairan Pulau Barranglompo untuk ditanam dan dilihat


pertumbuhan dan sintasannya. Hal ini penting untuk melihat keberlanjutan dari
percobaan pembibitan yang telah dilakukan di laboratorium, agar dapat diketahui
potensi penggunaannya pada kegiatan restorasi di lapangan.
Adapun hipotesis yang akan diuji pada penelitian ini yaitu tidak ada
perbedaan pertumbuhan dan sintasan semaian Enhalus acoroides yang
dihasilkan dari pembibitan dengan suhu dan lama penyimpanan yang berbeda
pada saat ditumbuhkan di habitat alami
B.

Tujuan dan Kegunaan


Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui pengaruh lanjutan dari lama dan

suhu penyimpanan bibit lamun Enhalus acoroides yang telah disemaikan di


laboratorium selama 2 bulan, terhadap tingkat kelangsungan hidup dan
pertumbuhannya pada saat ditanam di habitat alaminya.
Diharapkan hasil penelitian ini dapat digunakan sebagai sumber data dan
informasi

untuk

upaya

restorasi

padang

lamun

utamanya

dalam

hal

penyimpanan benihnya.
C.

Ruang Lingkup
Penelitian ini dibatasi pada beberapa parameter, yaitu :
1. Pertumbuhan semaian lamun meliputi panjang daun
2. Tingkat kelangsungan hidup semaian lamun Enhalus acoroides
3. Parameter oseanografi meliputi kecepatan arus, kedalaman dan substrat
4. Parameter kualitas air meliputi nitrat, fosfat, suhu dan salinitas.

II.

A.

TINJAUAN PUSTAKA

Tinjauan Umum Lamun


Lamun (seagrass) adalah tumbuhan berbunga (Angiospermae) yang hidup

di dalam air laut yang memiliki daun, akar, batang rimpang (rhizoma), buah dan
berkembangbiak dengan biji (Den Hartog, 1977).

Ekosistem padang lamun

merupakan habitat penting di daerah beriklim tropis. Ekosistem padang lamun


memiliki fungsi ekologi bagi masyarakat pesisir yaitu sebagai sumber utama
produktivitas primer di perairan dangkal, sebagai sumber makanan bagi
organisme yang hidup di padang lamun, sebagai habitat bagi sebagian
organisme laut, sebagai perangkap sedimen dan menstabilkan substrat yang
lunak dengan sistem perakarannya yang kuat serta sebagai pelindung, daerah
asuhan dan tempat pemijahan bagi beberapa spesies ikan (Nybakken, 1992).
Di Indonesia ditemukan 12 jenis lamun dari 60 jenis lamun yang ada di
dunia. Dua belas jenis ini berasal dari dua familia, yaitu familia Hydrocharitaceae
dan familia Cymodoceaceae dapat ditemukan di Indonesia (Green dan Short,
2003 dan Tomascik et al., 1997).

Dari seluruh jenis lamun yang ada di

Indonesia, Enhalus acoroides merupakan lamun yang berukuran paling besar


dengan pertumbuhan yang lambat dan tersebar hampir di seluruh perairan laut
Indonesia.

Di perairan, lamun Enhalus acoroides dapat membentuk padang

lamun tunggal (monospesifik) maupun padang lamun campuran dengan jenis


lamun yang lain (Tomascik et al., 1997). Lamun Enhalus acoroides memiliki
perakaran yang kuat sehingga dapat berfungsi sebagai pengikat sedimen dan
juga dapat menyerap nutrien yang terdapat di dalam substrat (Susetiono, 2004).
Enhalus acoroides memiliki helaian daun yang lurus, kaku dan panjang
lebih dari 50 cm serta lebar lebih dari 1,5 cm dan berbentuk seperti pita
(Susetiono, 2004).

Ujung daun membulat dan terkadang agak bergerigi.

Rhizomanya menancap dalam substrat dan berukuran besar dengan diameter


dapat mencapai 1,5 cm. Bagian rhizoma ditutupi oleh serabut hitam yang rapat
yang berasal dari hasil pembusukan daun tuanya (bristle) (Den Hartog, 1970).
Daun Enhalus yang besar dijadikan tempat berlindung bagi organisme terutama
bagi epifauna dan infauna dari kekeringan dan sengatan matahari.
Enhalus acoroides dapat bereproduksi secara seksual dan aseksual.
Reproduksi seksual pada lamun Enhalus acoroides berbeda dengan reproduksi
seksual pada jenis lamun lainnya,
Bunga Enhalus acoroides disembulkan ke permukaan air untuk melakukan
penyerbukan. Proses penyerbukan ini dikontrol oleh periode pasang surut (King
et al., 1990). Bunga jantan bertangkai pendek lurus, bunga betina bertangkai
lurus ke atas. Saat terjadi pembuahan tangkai bunga berubah berlekuk seperti
spiral. Buah berukuran besar dengan permukaan luar berambut tebal. Jumlah
biji dalam satu buah bervariasi antara 8-12 biji (Gambar 1).

Gambar 1. Enhalus acoroides (Den Hartog, 1970)

Klasifikasi Enhalus acoroides (Den Hartog, 1970) :


Kingdom: Plantae
Divisio: Angiospermae
Classis: Liliopsida
Ordo: Hydrocharitales
Familia: Hydrocharitaceae
Genus: Enhalus
Species: Enhalus acoroides
B.

Faktor Pembatas dalam Pertumbuhan Enhalus acoroides


Faktor lingkungan sangat berpengaruh terhadap pertumbuhan lamun,

antara lain suhu, salinitas, substrat, nitrat, fosfat, kedalaman dan kecepatan arus.
1.

Suhu
Suhu

merupakan

salah

satu

faktor

yang

berpengaruh

terhadap

pertumbuhan lamun dan kelangsungan hidup lamun. Perubahan suhu terhadap


kehidupan lamun dapat mempengaruhi metabolisme, penyerapan unsur hara
dan kelangsungan hidup lamun. Pada kisaran suhu 25-30C, fotosintesis akan
meningkat dengan meningkatnya suhu (Hutomo, 1999).
Dharmayanthi (1989) dalam Faiqoh (2006) menemukan padang lamun
Enhalus acoroides tumbuh pada suhu antara 26-27oC di pulau Lima, Banten
sedangkan Erftemeijer (1993) menemukan Enhalus acoroides hidup pada suhu
26,5-32,5oC dan pada bagian perairan yang dangkal, Enhalus acoroides dapat
mentolerir suhu 38oC saat air surut pada siang hari.
2. Salinitas
Lamun memiliki kemampuan toleransi yang berbeda terhadap salinitas,
namun sebagian besar memiliki kisaran salinitas yang lebar yaitu 10-40
(Hutomo, 1999). Nilai salinitas yang optimum untuk lamun adalah 35. Akibat
dari penurunan salinitas akan menurunkan kemampuan fotosintesis lamun

(Dahuri, 2001). Hasil penelitian Lanuru (2011) yaitu Enhalus acoroides dapat
hidup pada kisaran salinitas antara 28-32 di Pulau Lae-Lae, Makassar.
3.

Kecepatan Arus
Arus mempunyai peranan dalam pendistribusian suhu dan salinitas. Pola

arus yang berubah-ubah menurut musim dan tipe pasang surut di daerah
estuaria mempengaruhi area penyebaran partikel yang terangkut oleh massa air
sungai. Arus perairan yang kecil menyebabkan daun lamun dipadati oleh alga
epifit. Lamun mempunyai kemampuan maksimal untuk menghasilkan standing
crop pada saat kecepatan arus 0,5 m/dtk (Dahuri et al., 2001 dalam Irwanto,
2010)
4.

Kedalaman
Kedalaman pada perairan sangat mempengaruhi distribusi lamun secara

vertikal. Lamun dapat tumbuh pada zona intertidal hingga kedalaman 30 m.


Selain membatasi distribusi lamun, kedalaman juga mempengaruhi kerapatan
dan pertumbuhan lamun. Brouns dan Heijs (1986) dalam Hendra (2011)
mendapatkan pertumbuhan Enhalus acoroides tertinggi pada lokasi yang
dangkal
5.

Substrat
Substrat merupakan medium bagi tumbuhan dalam memperoleh nutrien.

Tumbuhan lamun dapat hidup pada hampir semua substrat, baik substrat
berlumpur hingga berbatu. Namun pada umumnya tumbuhan lamun hidup pada
substrat lumpur berpasir yang tebal (Tuwo, 2011). Erftemeijer (1993)
menemukan padang lamun di kepulauan Spermonde Makassar, tumbuh pada
rataan terumbu yang didominasi oleh sedimen pecahan karang dan pasir koral
halus. Menurut Dahuri (2001), Enhalus acoroides merupakan jenis lamun yang
umum ditemukan pada sedimen halus hingga berlumpur, tetapi pada sedimen

sedang kasar Enhalus acoroides tetap dapat tumbuh sebab akar-akarnya


panjang dan kuat hingga mampu menyerap makanan dengan baik dan dapat
berdiri dengan kokoh.
6.

Nutrien
Ketersediaan nutrien di perairan padang lamun merupakan faktor

pembatas pada pertumbuhan lamun.


perairan maupun dalam sedimen.

Nutrien dapat ditemukan pada kolom

Penelitian yang dilakukan oleh McRoy &

Barsdate (1970) dalam Kiswara (1995) menunjukkan bahwa lamun mempunyai


kemampuan mengambil nutrisi melalui daun dan akarnya. Elemen penting yang
diperlukan oleh lamun adalah nitrogen (N), fosfat (P) dan C-organik. N dan P
yang banyak digunakan oleh lamun adalah nitrat, ammonium dan orthofosfat
(Badria, 2007). Nitrat (NO3) adalah bentuk utama nitrogen di perairan alami dan
merupakan nutrien utama pada ekosistem padang lamun (Effendi 2003 dalam
Zaldi 2010).

Menurut Philips dan Menez (1988) dalam Badria (2007)

pertumbuhan lamun berasal dari daur ulang nitrogen dalam sedimen dan kolom
perairan. Rizoma dan akar lamun yang mati menambahkan kadar nitrat dalam
sedimen.
Fosfat merupakan bentuk fosfor yang dapat dimanfaatkan oleh tumbuhan.
Fosfor merupakan unsur esensial bagi tumbuhan sehingga unsur ini merupakan
faktor pembatas bagi tumbuhan tingkat tinggi dan alga akuatik serta sangat
mempengaruhi tingkat produktifitas perairan (Effendi 2003 dalam Zaldi 2010).
Menurut Mcroy et al. (1972) dalam Kiswara (1995) fosfat dalam sedimen adalah
sumber utama untuk pertumbuhan lamun. Fosfat diserap oleh akar kemudian
dialirkan ke daun dan dipindahkan ke perairan sekitarnya.

Penelitian yang

dilakukan oleh Ohorella (2011) mendapatkan hasil bahwa laju pertumbuhan


Enhalus acoroides lebih tinggi pada perairan dengan konsentrasi fosfat yang

lebih tinggi dibandingkan pada perairan dengan kandungan fosfat yang lebih
rendah. Oleh karena itu fosfat merupakan salah satu nutrien yang dibutuhkan
oleh lamun dalam proses pertumbuhan, jadi apabila ketersediaan fosfat kurang
akan menghambat pertumbuhan lamun.
C.

Pertumbuhan Semaian Lamun Enhalus acoroides


Sebagian besar pertumbuhan lamun di mulai dari bibit dan kemudian

menyebar melalui rhizoma selanjutnya muncul tunas baru sampai akhirnya


membentuk padang lamun (Reusch et al., 1999). Menurut Orth et al. (2006), biji
Enhalus acoroides tidak mempunyai periode dormancy yang berarti biji yang
dilepas tidak membutuhkan waktu yang lama untuk terapung di permukaan air
dan kemudian tenggelam ke dasar perairan dan langsung berkecambah. Oleh
karena itu, pengukuran untuk mengukur pertumbuhan semaian daun Enhalus
acoroides dapat dilakukan setelah biji yang berkecambah mengeluarkan tunas
baru.
Tingkat pertumbuhan lamun sebagian diamati hanya pada pertumbuhan
daun (Zieman, 1974; Dennison, 1990), akan tetapi menurut Short dan Duarte
(2001) pengukuran daun jarang mencerminkan pertumbuhan tanaman lamun
secara keseluruhan sehingga perlu juga dilakuan pengukuran pertumbuhan
rhizoma pada lamun. Namun pengukuran rhizoma lebih sulit dilakukan karena
berada di bawah permukaan substrat. Penelitian pertumbuhan lamun relatif lebih
mengacu pada pertumbuhan daun karena daun lamun berada di atas permukaan
substrat sehingga lebih mudah untuk diamati (Short and Coles, 2001).
Pertumbuhan panjang daun lamun dapat berbeda berdasaran umur daun.
Menurut Erftemeijer (1993), daun baru lebih aktif melakukan pertumbuhan
panjang dibandingkan dengan daun tua.

Hal ini dapat berkaitan dengan

beberapa faktor pertumbuhan seperti cahaya dan unsur hara yang ada pada
perairan.

Hasil penelitian Badria (2007) mendapatkan pertumbuhan daun

10

Enhalus acoroides berdasarkan umur daun yaitu daun muda 24,7 mm/hari, daun
sedang 24,0 mm/hari dan daun tua 19,5 mm/hari. Penelitian yang sama juga
dilakukan oleh Irwanto (2010) didapatkan hasil laju pertumbuhan daun muda 144
mm/hari dan daun tua 138 mm/hari.
Enhalus acoroides memiliki tipe pertumbuhan daun enhalid, dimana daun
tumbuh panjang, kaku dan berbentuk seperti ikat pinggang yang kasar. Umur
daun umumnya dapat diketahui dari keadaan meristemnya. Semakin tua daun
maka meristem akan lebih panjang dan lebar. Distribusi lamun dipengaruhi oleh
beberapa faktor antara lain cahaya, suhu, salinitas, arus, kandungan nutrien dan
aksi gelombang. Lamun sangat sensitif terhadap kelebihan kekeruhan akibat dari
aktivitas manusia. Pertumbuhan lamun juga dipengaruhi oleh sedimentasi dan
kekeruhan perairan pantai (Atienza-Mauricio et al., 1993).
Short dan Coles (2001) mengatakan bahwa pertumbuhan lamun dapat
diukur dengan metode penandaan (baik berupa daun, rhizoma maupun tunas).
Metode penandaan pertama kali dikemukakan oleh Zieman pada tahun 1974
terhadap Thalassia testudinum dengan cara stapling leaves. Selain dengan cara
stapling leaves, teknik lain dalam metode penandaan yaitu menandai daun
dengan melubangi daun.
D.

Penyimpanan Benih
Penyimpanan benih bertujuan untuk mempertahankan viabilitas benih

dalam periode simpan sepanjang mungkin, sehingga benih dapat ditanam pada
musim yang sama dilain tahun atau musim yang berlainan dalam tahun yang
sama. Masa hidup atau masa simpan benih berbagai spesies tanaman berbedabeda. Daya simpan benih dipengaruhi oleh faktor genetik dan faktor lingkungan.
Faktor genetik yang mempengaruhi daya simpan benih yaitu sifat benih, viabilitas
awal benih dan kandungan air benih sedangkan faktor lingkungan yaitu suhu,

11

kelembapan, gas disekitar benih dan mikroorganisme (Sutopo 1998 dalam


Arsyad, 2003).
Faktor-faktor yang menyebabkan kemunduran benih selama penyimpanan
adalah cendawan dan serangga yang perkembangannya dipengaruhi oleh kadar
air benih dan suhu penyimpanan.

Kemunduran benih selama penyimpanan

dapat tetap berlangsung walaupun cendawan dan serangga tidak berkembang


bila lingkungan penyimpanan tidak sesuai, seperti suhu yang rendah (Arsyad,
2003).
Daya berkecambah benih menurun seiring dengan waktu penyimpanan
karena terjadi proses kemunduran benih. Penelitian yang dilakukan Hartmann
et. al. (1997) dalam Santoso dan Purwoko (2007) mengatakan bahwa perubahan
kandungan air dalam biji dapat mengakibatkan kerusakan biji sehingga proses
perkecambahan akan terhambat.

Menurut Sajad (1989) dalam Santoso dan

Purwoko (2007) bahwa semakin lama biji disimpan dalam ruangan yang tidak
dikendalikan suhu dan kelembabannya, maka biji akan kehilangan viabilitasnya.
Selain lama penyimpanan yang mempengaruhi daya pertumbuhan benih, suhu
juga menjadi faktor yang mempengaruhi daya tumbuh suatu benih.

Hasil

penelitian Kusuma et.al. (2011) didapatkan bahwa propagul R. stylosa memiliki


daya berkecambah yang baik pada ruangan ber-AC dibandingkan dengan
ruangan kamar karena pada saat disimpan di ruangan ber-AC pertumbuhan akar
R. stylosa terhambat sehingga viabilitas benih R. stylosa tetap terjaga dengan
baik.

12

III.

A.

METODOLOGI PENELITIAN

Waktu dan Tempat


Penelitian ini dilaksanakan pada bulan Desember 2012 sampai Mei 2013

yang meliputi studi literatur dan persiapan alat hingga penyusunan laporan akhir.
Penyemaian benih Enhalus acoroides dilakukan di Laboratorium Biologi Laut
Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan Universitas Hasanuddin selama dua bulan
sedangkan penanaman dan pengamatan Enhalus acoroides dilakukan di Pulau
Barranglompo Kecamatan Ujung Tanah Kota Makassar selama dua bulan.

Gambar 2. Peta lokasi penelitian

13

B.

Alat dan Bahan


Alat yang digunakan dalam penelitian ini yaitu coolbox untuk menyimpan

semaian Enhalus acoroides yang akan ditanam. Transek kuadran sebanyak 13


buah dengan ukuran 0,5 x 0,5 cm yang digunakan untuk penanaman bibit lamun
serta cable ties untuk mengikat bibit lamun agar tidak lepas terbawa arus.
Kamera digital digunakan untuk mendokumentasikan kegiatan penelitian,
penggaris skala 1 mm untuk mengukur pertumbuhan panjang daun, sabak dan
alat tulis menulis untuk mencatat data pengukuran lapangan. Untuk pengukuran
data

oseanografi,

stopwatch

dan

layang-layang

arus

digunakan

untuk

menghitung kecepatan arus, kompas untuk menentukan arah arus dan tongkat
skala untuk mengukur kedalaman perairan, thermometer digunakan untuk
mengukur suhu perairan, handrefractometer untuk mengukur salinitas perairan,
pipet tetes untuk memindahkan larutan, gelas piala sebagai wadah larutan,
spectrophotometer untuk mengukur nitrat dan fosfat.
Bahan yang digunakan adalah semaian Enhalus acoroides yang dimasukkan
kedalam coolbox yang telah terisi air, sampel air laut untuk pengukuran nitrat dan
fosfat serta tali dan besi untuk membuat transek.

C.

Prosedur Penelitian

1.

Persiapan
Kegiatan pada tahap ini meliputi persiapan alat yang akan digunakan di

lapangan dan pengumpulan referensi.


2.

Persediaan Bibit
Buah yang diambil dari Pulau Barranglompo terlebih dahulu disemaikan di

laboratorium selama dua bulan. Benih yang tumbuh dan telah berusia dua bulan
kemudian diambil dan diukur panjang daun, panjang akar, jumlah daun, lebar
daun, diameter biji dan diameter akar sebagai panjang awal sebelum ditanam di

14

habitat asalnya. Dari 192 bibit lamun yang disemaikan di laboratorium hanya 90
bibit Enhalus acoroides yang menjadi semaian dan dapat ditanam di perairan
Pulau Barranglompo. Sembilan puluh bibit Enhalus acoroides ini terdiri dari 24
bibit dari suhu kamar dengan lama penyimpanan 2 hari, 24 bibit dari suhu
refrigerator dengan lama penyimpanan 2 hari, 24 bibit dari suhu kamar dengan
lama penyimpanan 5 hari, 15 bibit dari suhu kamar dengan lama penyimpanan 8
hari dan 3 bibit dari suhu kamar dengan lama penyimpanan 11 hari yang telah
diukur di laboratorium kemudian dimasukkan ke dalam plastik yang berisi air laut
dan dikumpulkan di dalam coolbox yang selanjutnya dibawa ke Pulau
Barranglompo.
Tabel 1. Rerata semaian lamun Enhalus acoroides sebelum dibawa ke Pulau
Barranglompo
Lama
Penyimpanan
dan Suhu
2 Hari Suhu
Kamar
2 Hari Suhu
Refrigerator
5 Hari Suhu
Kamar
8 Hari Suhu
Kamar
11 Hari Suhu
Kamar

3.

Panjang
Daun
(mm)
195,08
7,33
143,54
7,11
156,13
6,21
41,67
4,69
33,67
10,40

Lebar
Daun
(mm)
5,50
0,10
5,13
0,09
5,04
0,11
4,00
0,14
3,33
0,33

Jumlah
Daun
5,79
0,08
5,96
0,14
6,13
0,11
4,40
0,43
4,67
0,88

Panjnag
Akar
(mm)
80,50
2,51
66,38
2,29
75,42
2,96
31,43
6,91
11.33
11.33

Jumlah
Akar
1,92
0,06
1,96
0,07
2,00
0,10
1,29
0,13
0.33
0.33

Diameter
Akar
(mm)
2,69
0,11
2,19
0,06
2,18
0,08
2,09
0,13
0.38
0.38

Diameter
Biji (mm)
14,86
0,25
14,03
0,24
14,25
0,17
14,61
0,25
12,97
0,57

Penanaman Semaian Enhalus acoroides


Penanaman semaian dilakukan dengan mengambil 24 bibit dari suhu

kamar dengan lama penyimpanan 2 hari kemudian dari 24 bibit diambil 8 bibit
dan diikatkan pada transek kuadran yang berukuran 0,5cm x 0,5cm sebagai
ulangan transek pertama. Selanjutnya diambil lagi 8 bibit dan diikatkan pada
transek kuadran lain sebagai ulangan transek kedua dan terakhir diambil lagi 8
bibit dan diikatkan pada transek kuadran lain sebagai ulangan transek ketiga.

15

Hal yang sama juga dilakukan untuk 24 bibit Enhalus acoroides dari suhu
refrigerator dan lama penyimpanan 2 hari dan 24 bibit Enhalus acoroides dari
suhu kamar dan lama penyimpanan 5 hari. Sedangkan untuk suhu kamar dan
lama penyimpanan 8 hari yang memiliki 15 bibit, hanya 5 bibit yang diikatkan
pada masing-masing transek dengan tiga ulangan transek. Untuk suhu kamar
dan lama penyimpanan 11 hari yang hanya memiliki tiga bibit, ketiganya
diikatkan pada satu transek saja.
0,5 cm

0.5 cm

Ket :

Tegakan lamun

Gambar 3. Posisi tegakan lamun dalam transek

Penempatan transek yang berisi semaian Enhalus acoroides di perairan


dilakukan secara random (acak). Pengukuran pertumbuhan bibit lamun di
lapangan dilakukan setiap minggu selama delapan minggu pengamatan. Data
pertambahan jumlah daun dan panjang daun dicatat bersama sintasannya.
4.

Pengukuran Parameter Oseanografi


Sebelum penanaman semaian lamun Enhalus acoroides dilakukan terlebih

dahulu

dilakukan

pengukuran

beberapa

parameter

oseanografi

untuk

mendapatkan daerah penanaman dengan kisaran parameter oseanografi yang


seragam.
berikut:

Parameter oseanografi yang mendapat perhatian adalah sebagai

16

a. Kedalaman
Pengukuran kedalaman dilakukan dengan menggunakan tongkat berskala
dengan cara menancapkan tongkat tersebut ke dalam perairan kemudian catat
nilai yang ditunjukkan pada permukaan perairan. Parameter ini secara reguler
akan diukur bersamaan dengan pengukuran pertumbuhan lamun (sekali dalam
seminggu).
b. Substrat
Analisis substrat dilakukan pada awal penanaman untuk mengetahui jenis
substrat yang digunakan pada penanaman semaian Enhalus acoroides adalah
seragam.

Sampel substrat diambil dari daerah penanaman dan dianalisis di

laboratorium Geomorfologi dan Manajemen Pantai Fakultas Ilmu Kelautan dan


Perikanan Universitas Hasanuddin dengan menggunakan metode ayakan.
c. Kecepatan arus
Pengukuran kecepatan arus dilakukan seminggu sekali pada setiap
pengukuran pertumbuhan Enhalus acoroides.

Pengukuran kecepatan arus

menggunakan layang-layang arus dan stopwatch dengan cara layang-layang


arus dilepaskan di permukaan perairan bersamaan dengan dinyalakannya
stopwatch. Saat tali layang-layang arus menjadi tegang, stopwatch dihentikan.
Waktu yang tertera pada stopwatch lalu dicatat.
Untuk pengukuran kecepatan arus diukur dengan menggunakan rumus :
V

Dimana ;
V

: Kecepatan arus (m/det)

: Jarak (m)

: Waktu (det)

S
t

17

d. Suhu
Thermometer air raksa digunakan untuk pengambilan data suhu di
perairan. Thermometer dicelupkan ke dalam kolom perairan selama 2-3 menit.
Penunjukan air raksa kemudian dicatat.

Pengambilan data suhu dilakukan

seminggu sekali bersamaan saat pengukuran pertumbuhan lamun.


e. Salinitas
Pengukuran salinitas dilakukan dengan menggunakan handrefractometer.
Air laut diteteskan pada kaca handrefractometer lalu ditutup. Dengan bantuan
cahaya, penunjukkan salinitas air laut kemudian dicatat.

Pengukuran ini

dilakukan seminggu sekali bersamaan saat pengukuran pertumbuhan lamun.


f.

Nitrat

Pengukuran nitrat dilakukan di laboratorium.


menggunakan kertas whatman.

Sampel air laut disaring

Lima tetes air yang telah disaring diambil

dengan menggunakan pipet tetes lalu dimasukkan ke dalam tabung reaksi. Ke


dalamnya kemudian ditambahkan asam sulfat pekat sebanyak 5 ml kemudian
diaduk dan didiamkan hingga dingin. Kadar nitrat diukur dengan menggunakan
spektrofotometer yang diatur pada panjang gelombang 420nm. Nilai yang tertera
pada spektrofotometer dicatat.
g. Fosfat
Pengukuran fosfat dilakukan di laboratorium. Sampel air laut sebanyak 2550 ml disaring dengan kertas saring milipore 0,45 m. Sebanyak 2,0 ml air
sampel yang telah disaring dimasukkan ke dalam tabung reaksi dengan
menggunakan pipet tetes. Ke dalamnya kemudian ditambahkan 2,0 ml H3BO3
1% sambil diaduk.

Kemudian ditambahkan 3,0 ml larutan pengoksida fosfat

(Campuran asam sulfat 2,5 M, asam ascorbic dan ammonium mlybdate).


Larutan kemudian dibiarkan selama 1 jam untuk mendapatkan hasil yang

18

sempurna.

Kadar

fosfat

kemudian

diukur

dengan

menggunakan

spektrofotometer. Nilai yang tertera pada spektrofotometer kemudian dicatat.


5.

Pengukuran Pertumbuhan dan Sintasan Enhalus acoroides


Pengukuran Pertumbuhan Enhalus acoroides dilakukan seminggu sekali

selama delapan minggu.

Pengukuran pertumbuhan daun lamun dilakukan

dengan mengukur panjang daun dari pangkal daun sampai pada ujung daun
dengan menggunakan mistar berskala 1 mm. Menurut Supriadi et. al (2006), laju
pertumbuhan daun lamun dihitung dengan menggunakan rumus:

Keterangan :
P

: Laju pertumbuhan panjang daun lamun (mm)

Lt

: Panjang akhir daun lamun (mm)

Lo

: Panjang awal daun lamun (mm)

: Lama atau waktu pengamatan (hari)

Sedangkan untuk menghitung sintasan lamun yang disemaikan, digunakan


rumus:

SR=

x 100%

Ket :
SR = sintasan
Nt = jumlah tegakan lamun yang masih hidup pada akhir penelitian
No = jumlah tegakan lamun yang di tanam
D. Analisis Data
Untuk membandingkan pertumbuhan lamun Enhalus acoroides (ukuran
tegakan) di perairan antara perlakuan lama penyimpanan biji digunakan analisis
varians satu arah (One-Way ANOVA) sedangkan untuk membandingkan

19

perlakuan suhu (kamar dan refrigerator) pada penyimpanan dua hari digunakan
uji T-test.
Untuk perlakuan lama penyimpanan biji, jika hasil analisis menunjukkan
adanya perbedaan yang signifikan (p<0.05), maka akan dilanjutkan dengan Post
Hoc Test untuk mendapatkan perlakuan mana yang hasilnya akan memberi efek
optimum.

20

IV.

A.

HASIL DAN PEMBAHASAN

Laju Pertumbuhan Daun Lamun Enhalus acoroides


Pengukuran laju pertumbuhan yang telah dilakukan di perairan Pulau

Barranglompo antara semaian lamun Enhalus acoroides yang disimpan dengan


lama penyimpanan dan suhu yang berbeda memberi hasil sebagai berikut:
1.

Laju Pertumbuhan Lamun Enhalus acoroides


Penyimpanan yang Berbeda pada Suhu Kamar

dengan

Lama

Hasil pengukuran laju pertumbuhan yang telah dilakukan di perairan Pulau


Barranglompo antara semaian lamun Enhalus acoroides yang disimpan selama 2
hari, 5 hari dan 8 hari pada suhu kamar menunjukkan perbedaan yang nyata
antara perlakuan 2 dan 5 hari dengan 8 dan 11 hari (Gambar 4).

Rerata laju pertumbuhan


(mm/hari)

4,00
3,50

a
a

3,00
2,50
2,00

1,50

1,00
0,50
0,00
2 HARI

5 HARI

8 HARI

11 hari

Lama Penyimpanan

Gambar 4. Rerata Laju pertumbuhan daun Enhalus acoroides pada lama penyimpanan
biji yang berbeda.

Hasil uji Analysis of Varians (Anova) menunjukkan adanya perbedaan yang


nyata pada laju pertumbuhan Enhalus acoroides dari benih dengan lama
penyimpanan yang berbeda (p<0.05) (Lampiran 6). Laju pertumbuhan semaian
Enhalus acoroides yang bijinya disimpan selama 2 hari tidak menunjukkan
perbedaan yang signifikan dengan laju semaian yang bijinya disimpan selama 5

21

hari. Perbedaan yang nyata terjadi bila membandingkannya dengan semaian


yang berasal dari biji yang disimpan selama 8 dan 11 hari (Lampiran 6).
Perbedaan laju pertumbuhan Enhalus acoroides yang disimpan pada lama
penyimpanan yang berbeda diduga disebabkan karena efek dari lama
penyimpanan benih. Semakin lama benih disimpan maka kualitas benih akan
mengalami kemunduran sehingga laju pertumbuhan semaian Enhalus acoroides
yang ditanam di Pulau Barranglompo akan menjadi lambat.

Hal ini sesuai

dengan pernyataan Hartmann et. al. (1997) dalam Santoso dan Purwoko (2007)
bahwa perubahan kandungan air dalam biji dapat mengakibatkan kerusakan biji
sehingga proses perkecambahan akan terhambat.
Selain itu, adanya hewan pengganggu yang menggali lubang di sekitar
semaian mengakibatkan akar lamun terangkat dan pasir hasil galian hewan
tersebut menutupi semaian daun Enhalus acoroides sehingga laju pertumbuhan
lamun terhambat. Terjadinya perlambatan laju pertumbuhan yang disebabkan
oleh hewan penggangu hanya terjadi pada semaian lamun dengan lama
penyimpanan 8 dan 11 hari karena memiliki akar yang panjang awal berkisar
antara 0-59mm dan panjang daun awal berkisar antara 13-72mm.
2.

Laju Pertumbuhan Lamun Enhalus acoroides yang Disimpan pada


Suhu yang Berbeda dengan lama penyimpanan 2 hari
Hasil pengukuran laju pertumbuhan yang telah dilakukan di perairan Pulau

Barranglompo antara semaian lamun Enhalus acoroides yang disimpan pada


suhu refrigerator dan suhu kamar dengan lama penyimpanan 2 hari didapatkan
hasil pada diagram di bawah ini (Gambar 5)

22

Rerata Laju Pertumbuhan


(mm/hari)

3,50
3,00
2,50
2,00
1,50
1,00
0,50
0,00
Kamar

Refrigerator
Suhu

Gambar 5. Rerata laju pertumbuhan daun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan
selama 2 hari pada suhu yang berbeda

Hasil uji t-test menunjukkan tidak adanya perbedaan yang nyata pada laju
pertumbuhan Enhalus acoroides dari benih dengan lama penyimpanan 2 hari
pada suhu kamar dan refrigerator (p<0.05) (Lampiran 8). Hal ini diduga karena
suhu bukan faktor yang memberikan pengaruh yang nyata bagi pertumbuhan
semaian bila benih hanya disimpan selama 2 hari.
B.

Sintasan Lamun Enhalus acoroides


Pengamatan sintasan semaian lamun Enhalus acoroides yang disimpan

pada suhu dan lama penyimpanan yang berbeda didapatkan hasil sebagai
berikut :
1.

Lama Penyimpanan yang Berbeda pada Suhu Kamar


Pengamatan sintasan yang dilakukan di perairan pulau Barranglompo

antara lamun Enhalus acoroides yang berasal dari penyimpanan benih 2, 5, 8


dan 11 hari ditunjukkan pada Gambar 6 :

23

120

Rerata sintasan
(%)

100

80
60

40
20

c
0
2 HARI

5 HARI

8 HARI

11 Hari

Lama Penyimpanan
Gambar 6. Rerata sintasan lamun Enhalus acoroides yang berasal dari benih yang
disimpan pada suhu kamar dengan lama penyimpanan berbeda

Hasil uji Analysis of Varians (Anova) menunjukkan adanya perbedaan yang


nyata pada sintasan Enhalus acoroides dari benih dengan lama penyimpanan
yang berbeda (p<0.05) (Lampiran 7). Untuk sintasan Enhalus acoroides pada
lama penyimpanan 2 hari dan 5 hari tidak menunjukkan adanya perbedaan yang
nyata sedangkan untuk lama penyimpanan 8 hari menunjukkan adanya
perbedaan yang nyata terhadap 2 dan 5 hari dan lama penyimpanan 11 hari
menunjukkan adanya perbedaan antara 2, 5 dan 8 hari (Lampiran 7).
Terjadinya perbedaan ini disebabkan oleh perbedaan panjang akar pada
saat ditanam dan adanya hewan pengganggu di lokasi penanaman. Untuk lama
penyimpanan 2 dan 5 hari yang ditanam di perairan pulau Barranglompo lebih
cepat beradaptasi karena memiliki akar yang panjang awalnya antara 25-122
mm sehingga sangat mudah untuk menancapkan akarnya pada substrat dan
saat ada arus, akar lamun tidak mudah tercabut dari substrat. Untuk semaian
dari benih dengan lama penyimpanan 8 hari lebih lama beradaptasi karena
memiliki akar yang panjang awal antara 3-59 mm sehingga membutuhkan waktu
yang lama untuk mencengkram kuat pada substrat, maka pada saat adanya arus

24

akar lamun susah untuk menancap pada substrat dan mengakibatkan


kelangsungan hidup Enhalus acoroides terganggu. Sedangkan untuk semaian
dari benih dengan lama penyimpanan 11 hari akan lebih lama lagi untuk
beradaptasi dengan lingkungan alaminya karena hanya memiliki panjang awal
akar antara 0-34 mm sehingga semaian dari benih 11 hari membutuhkan energi
yang besar untuk mengeluarkan akar dan menancapkan akarnya pada substrat,
sehingga nutrien yang didapat hanya berasal dari kolom perairan dan itu tidak
mencukupi untuk pertumbuhan lamun, hingga pada akhir pengamatan lamun
Enhalus acoroides dengan lama penyimpanan 11 hari mengalami kematian.
Menurut

Badria

(2007)

menyatakan

bahwa

Enhalus

acoroides

membutuhkan energi yang banyak untuk menancapkan akarnya pada substrat


berpasir karena ukuran partikel pasir yang besar membuat akar harus ekstra
kuat untuk mempertahankan diri dalam substrat, oleh karena itu hasil
metabolisme

selain

digunakan

untuk

pertumbuhan

juga

dipakai

untuk

menancapkan akar pada substrat.


Menurut McRoy dan Barsdate (1970) dalam Kiswara (1995) sumber nutrien
yang tinggi terdapat di dalam sedimen sementara nutrien dalam kolom perairan
memiliki kadar yang rendah. Selain itu juga, adanya hewan pengganggu yang
menggali lubang disamping semaian lamun Enhalus acoroides menyebabkan
akar lamun pada lama penyimpangan 8 dan 11 hari mudah tercabut.
2.

Suhu yang berbeda pada lama penyimpanan 2 hari


Hasil perhitungan sintasan yang dilakukan di perairan pulau Barranglompo

pada lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan pada suhu kamar dan
suhu refrigerator selama 2 hari, didapatkan hasil yang ditunjukkan pada Gambar
7:

25

120

Rerata Sintasan
(%)

100
80
60
40
20
0
Kamar

Refrigerator

Suhu Penyimpanan
Gambar 7. Rerata sintasan lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan pada
suhu yang berbeda dengan lama penyimpanan 2 hari

Hasil uji t-test menunjukkan tidak adanya perbedaan yang nyata antara
sintasan lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan pada suhu kamar
dan suhu refrigerator (p>0.05) (Lampiran 9). Hal ini disebabkan karena semaian
lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan pada suhu kamar dan suhu
refrigerator memiliki panjang akar awal yang dapat mencengkream dengan baik
yaitu untuk panjang akar suhu kamar berkisar antara 65-122mm dan panjang
akar suhu refrigerator berkisar antara 43-89mm, sehingga pada saat penanaman
di perairan pulau Barranglompo lamun Enhalus acoroides dari perlakuan suhu
yang berbeda ini cepat beradaptasi dan mencengkeram pada substrat dengan
kuat.
C.

Panjang Daun Lamun Enhalus acoroides


Dari pengukuran panjang daun Enhalus acoroides yang telah dilakukan

berdasarkan suhu dan lama penyimpanan yang berbeda didapatkan hasil


sebagai berikut:

26

1.

Panjang Daun dengan Lama Penyimpanan yang Berbeda pada Suhu


Kamar
Pada pengukuran panjang daun lamun Enhalus acoroides yang telah

dilakukan didapatkan hasil pada grafik di bawah ini (Gambar 8):

Pnajang Daun lamun


Enhalus acoroides (mm)

250
200
150

2 HARI
5 HARI

100

8 HARI
50

11 HARI

0
Awal

II

III

IV

VI

VII

VIII

Lama Pengamatan (Minggu)

Gambar 8. Grafik Panjang Daun Enhalus acoroides pada Lama Penyimpanan yang
berbeda pada suhu Kamar

Grafik di atas menunjukkan bahwa adanya perbedaan panjang daun


Enhalus acoroides dari benih pada lama penyimpanan 2,5,8 dan 11 hari.
Pertumbuhan panjang daun Enhalus acoroides dari benih pada lama
penyimpanan 2 hari terlihat mengalami peningkatan pada minggu pertama,
kemudian terjadi penurunan panjang daun pada minggu kedua hingga minggu
keempat kemudian minggu kelima stabil dan pada minggu keenam sampai
kedelapan mengalami penurunan panjang daun. Terjadinya penurunan panjang
daun ini disebabkan karena sebagian besar nutrien yang didapatkan Enhalus
acoroides

dari

benih

yang

disimpan

pada

hari

digunakan

untuk

mempertahankan diri pada salinitas dan arus yang tidak stabil sehingga ujung
daun yang tidak mendapatkan nutrien menjadi rapuh dan patah.

Selain itu

adanya ikan yang memakan daun lamun sehingga panjang daun menjadi
berkurang.

27

Untuk daun Enhalus acoroides dari benih pada lama penyimpanan 5 hari
juga mengalami peningkatan pada minggu pertama kemudian mengalami
penurunan pada minggu kedua hingga minggu ketiga diakibatkan oleh faktor
oseanografi yang berpengaruh adalah salinitas.

Pada minggu kedua hingga

minggu ketiga salinitas pada perairan termasuk salinitas yang cukup tinggi bagi
kehidupan lamun maka Enhalus acoroides menggunakan sebagian besar
energinya dalam mempertahankan dirinya sehingga mengakibatkan nutrien
untuk pertumbuhan daun menjadi berkurang dan menyebabkan daun lamun
menjadi mudah patah. Minggu kelima hingga minggu kedelapan, pertumbuhan
panjang daun Enhalus acoroides terlihat tetap stabil.
Daun Enhalus acoroides dari benih pada lama penyimpanan 8 hari terjadi
penurunan pada minggu pertama hal ini disebabkan karena pada minggu
pertama benih pada lama penyimpanan 8 hari masih beradaptasi dengan
lingkungan perairan kemudian pada minggu kedua terjadi peningkatan.
disebabkan karena lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan selama 8
hari pada minggu kedua telah beradaptasi dengan lingkungannya sehingga
nutrien yang didapatkan digunakan untuk pertumbuhan daun.

Pada minggu

ketiga terjadi penurunan salinitas dan arus yang cukup kuat sehingga pada
minggu ketiga lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan selama 8 hari
menggunakan nutrien yang didapatkan untuk mempertahankan dirinya pada
perubahan salinitas dan untuk menguatkan akarnya pada substrat saat terjadi
arus yang kuat sehingga ujung daun menjadi rapuh dan patah. Selanjutnya pada
minggu keempat hingga minggu kedelapan lamun Enhalus acoroides dari benih
yang disimpan selama 8 hari karena lamun Enhalus acoroides telah beradaptasi
dengan lingkungannya sehingga nutrien yang didapatkan digunakan untuk
pertumbuhan daun.

28

Daun Enhalus acoroides dari benih pada lama penyimpanan 11 hari


mengalami penurunan pada minggu pertama hingga minggu ketiga dan
mengalami peningkatan pada minggu keempat dan kembali mengalami
penurunan pada minggu kelima hingga kedelapan. Hal ini diduga disebabkan
karena lamun Enhalus acoroides dari benih yang disimpan selama 11 hari
memiliki akar yang pendek dari hasil pengukuran akhir di laboratorium yang
berkisar dari 0-34mm maka untuk tetap hidup, Enhalus acoroides mengalirkan
sebagian besar energinya ke akar untuk dapat menancapkan akarnya pada
substrat sehingga nutrien hanya didapat dari kolom perairan dan itu tidak cukup
untuk pertumbuhan panjang daun.

Hal ini sesuai dengan pernyataan Badria

(2007) bahwa Enhalus acoroides membutuhkan energi yang banyak untuk


menancapkan akarnya pada substrat khususnya substrat berpasir karena ukuran
partikel

pasir

yang

besar

membuat

akar

harus

ekstra

kuat

untuk

mempertahankan diri dalam substrat, oleh karena itu hasil metabolisme selain
digunakan untuk pertumbuhan juga dipakai untuk menancapkan akar pada
substrat.

Selain itu juga, adanya hewan pengganggu yang menggali lubang

disekitar lamun membuat daun lamun dan akar lamun menjadi patah sehingga
menyebabkan pertumbuhan panjang daun semakin menurun dan akhirnya lamun
Enhalus acoroides dari benih pada lama penyimpanan 11 hari mengalami
kematian.
2.

Panjang Daun Lamun dengan Lama Penyimpanan yang Sama pada


Suhu Refrigerator
Dari pengukuran yang telah dilakukan pada panjang daun lamun Enhalus

acoroides didapatkan hasil pada grafik di bawah ini (Gambar 9):

29

Panjang Daun lamun Enhalus


acoroides (mm)

180
160
140
120
100
80
60
40
20
0
Awal

II

III

IV

VI

VII

VIII

Pengamatan (minggu)

Gambar 9. Panjang Daun Enhalus acoroides dengan Lama Penyimpanan 2 hari pada
Suhu Refrigerator

Grafik di atas menunjukkan terjadinya peningkatan panjang daun pada


suhu refrigerator dalam minggu pertama, kemudian terjadi penurunan pada
minggu kedua hingga minggu ketiga selanjutnya terjadi peningkatan pada
minggu kelima dan terjadi penurunan pada minggu keenam hingga kedelapan.
Kemunduran ini disebabkan karena faktor ekologi dan biologi, yaitu faktor ekologi
yang mempengaruhi berkurangnya panjang daun adalah tingginya salinitas yang
membuat lamun menggunakan seluruh energinya untuk melakukan pertahanan
diri agar tetap bertahan hidup sehingga ujung daun kurang mendapat nutrisi
menjadi mudah patah sedangkan untuk faktor biologi yang mempengaruhi
berkurangnya panjang daun adalah adanya hewan pengganggu yang menggali
lubang disekitar lamun menyebabkan akar lamun terangkat sehingga sebagian
besar nutrien yang didapatkan digunakan sebagai energi untuk menancapkan
kembali akarnya pada substrat dan ujung lamun yang tidak mendapatkan nutrien
menjadi rapuh dan patah dan juga adanya pemangsa berupa ikan yang
memakan daun lamun sehingga panjang daun menjadi berkurang.

30

D.

Kondisi Oseanografi Perairan


Pada pengukuran laju pertumbuhan lamun Enhalus acoroides, beberapa

parameter oseanografi juga diukur. Hasil rata-rata pengukuran oseanografi yang


dilakukan selama 8 minggu berturut-turut yaitu dapat di lihat pada tabel 2 berikut:
Tabel 2. Hasil Pengukuran Parameter Oseanografi
Minggu

1.

Suhu

Salinitas

Kecepatan Arus

Kedalaman (cm)

(oC)

()

m/det

29

30

0,03

100 130

II

30

36

0,01

30 50

III

30

33

0,08

90 130

IV

29

18

0,07

70 90

30

32

0,10

100 130

VI

28

25

0,02

70 90

VII

30

30

0,01

70 100

VIII

30

32

0,02

71 100

Rata-rata

29,5

29,50

Suhu
Suhu merupakan salah satu faktor pembatas yang dapat mempengaruhi

pertumbuhan lamun.

Apabila suhu terlalu rendah atau terlalu tinggi akan

mengganggu proses fotosintesis pada lamun tersebut.

Berdasarkan hasil

pengukuran suhu yang dilakukan didapatkan kisaran suhu perairan pada lokasi
penanaman antara 28-30OC dengan kisaran rata-rata 29,5OC (Tabel 2). Hasil
pengukuran ini masih menunjukkan kondisi perairan yang stabil dan berada
dalam kisaran suhu yang optimal untuk pertumbuhan lamun (Philips dan Menez,

31

1988 dalam Irwanto, 2010). Untuk lamun Enhalus acoroides kisaran suhu yang
dapat ditolerir adalah berkisar antara 26,5-32,5 OC.
2.

Salinitas
Hasil pengukuran salinitas pada daerah penanaman berbeda pada tiap

minggunya yaitu antara 18-36 (Tabel 2).

Salinitas terendah terjadi pada

minggu keempat dan salinitas tertinggi terjadi pada minggu kedua. Pada minggu
kedua, nilai salinitas meningkat dikarenakan pengukuran yang dilakukan pada
minggu kedua pada saat surut terendah siang hari yaitu kedalaman perairan
hanya berada pada kedalaman 30-50 cm sehingga terjadi penguapan yang tinggi
dan kurangnya suplai air tawar pada perairan tersebut.

Menurut Nybakken

(1992) salinitas pada berbagai tempat di lautan terbuka yang jauh dari pantai
biasanya antara 34-37. Untuk daerah tropik, salinitas pada lautannya lebih
tinggi karena evaporasinya lebih tinggi. Pada minggu keempat salinitas rendah
karena curah hujan yang tinggi pada saat pengukuran dilakukan.
Faktor-faktor yang memengaruhi perubahan salinitas antara lain adalah
pola sirkulasi air, penguapan, curah hujan dan suplai air tawar dari daratan
(Nybakken, 1992).

Sebagaimana yang dikatakan oleh Dahuri (2001) bahwa

sebagian besar tumbuhan lamun memiliki toleransi salinitas yang lebar yatu
antara 10-40. Pada kisaran salinitas ini lamun masih dapat tumbuh walaupun
terjadi penurunan laju pertumbuhan.
3.

Kecepatan Arus
Hasil pengukuran arus disekitar lokasi penanaman berada pada kecepatan

0,01-0,10 m/det (Tabel 2). Kecepatan arus tersebut masih dalam kisaran yang
baik untuk pertumbuhan lamun.

Namun demikian, hal yang membedakan

kecepatan arus pada tiap minggu adalah pengaruh angin.

Nybakken (1992)

menyatakan bahwa kecepatan arus laut utama dihasilkan dari kekuatan angin

32

yang datang.

Angin-angin ini mendorong bergeraknya air permukaan dan

menghasilkan gerakan arus yang horizontal. Hasil perhitungan kecepatan arus


yang relatif tenang dan lamban terjadi pada minggu ketujuh (Tabel 2),
dikarenakan pada minggu ketujuh kondisi cuaca yang cerah dengan angin dan
gelombang yang relatif tenang, sehingga kecepatan arus pun menjadi lamban
sedangkan hasil perhitungan kecepatan arus yang cukup kuat terjadi pada
minggu kelima (Tabel 2), dikarenakan pada minggu kelima kondisi cuaca yang
mendung dan angin yang kencang sehingga arus disekitar daerah penanaman
menjadi cukup kuat.
4.

Kedalaman
Kedalaman merupakan salah satu faktor pembatas pada pertumbuhan

lamun.

Lamun hanya dapat tumbuh pada kedalaman yang masih dapat

ditembus oleh cahaya matahari.

Cahaya matahari yang masuk ke kolom

perairan sangat mempengaruhi proses fotosintesis lamun. Dan hasil pengukuran


kedalaman yang didapatkan yaitu antara 30-130 cm.

Kisaran kedalaman ini

masih tergolong dangkal dan masih dapat ditembus oleh cahaya matahari
sehingga proses fotosintesis untuk pertumbuhan lamun masih sangat baik.
5.

Substrat
Analisis sedimen yang dilakukan pada penanaman lamun hanya untuk

menyamakan jenis substrat yang digunakan sebagai media tanam, sehingga


pengambilan sampel sedimen hanya dilakukan sekali pada awal penanaman.
Dari hasil analisis yang telah dilakukan di laboratorium Geomorfologi dan
Manajemen pantai dan disesuaikan dengan skala WentWort didapatkan bahwa
tekstur sedimen pada penanaman semaian lamun didominasi oleh pasir sedang
halus (0,5-0,25) sebesar 24,984-28,108% (Lampiran 5). Menurut Dahuri (2001)
bahwa Enhalus acoroides merupakan jenis lamun yang paling umum ditemukan

33

pada sedimen halus hingga berlumpur tetapi pada sedimen sedang kasar, lamun
ini tetap dapat tumbuh sebab akar-akarnya panjang dan kuat hingga mampu
menyerap makanan dengan baik dan dapat berdiri dengan kokoh.

Lamun

Enhalus acoroides dapat hidup pada substrat kasar, berpasir dan lumpur,
kadang-kadang lamun ini juga terdapat pecahan karang yang telah mati.
6.

Nitrat dan Fosfat pada Kolom Perairan


Hasil analisis kandungan unsur hara Nitrat dan Fosfat pada perairan di

lokasi penanaman dapat dilihat pada tabel 3 di bawah ini:


Tabel 3. Nilai Konsentrasi Nitrat dan Fosfat pada Kolom Perairan
Ulangan

I
Rata-Rata
II
Rata-Rata
III
Rata-Rata

Konsentrasi pada kolom perairan


NO3 (mg/L)

PO4 (mg/L)

0,056

0,383

0,046

0,447

0,039

0,502

0,047

0,444

0,042

0,481

0,042

0,452

0,051

0,472

0,045

0,468

0,125

0,603

0,131

0,512

0,074

0,575

0,110

0,563

Tumbuhan lamun memiliki kemampuan menyerap nutrien dari akar dan


daun. Nitrat dan fosfat merupakan salah satu unsur hara yang diperlukan oleh
lamun untuk pertumbuhannya. Berdasarkan hasil analisis kadar nitrat di perairan
lokasi penanaman yang dilakukan sebanyak tiga kali ulangan, didapatkan
konsentrasi nitrat pada kolom perairan tergolong rendah dengan nilai konsentrasi
rata-rata kadar nitrat pada perairan antara 0,045-0,110 mg/L (Tabel 3). Hal ini
diduga disebabkan karena pada lokasi penanaman tidak terdapat muara sungai

34

dan keadaan arus yang relatif stabil sehingga di sekitar perairan tidak terjadi
pengadukan sedimen yang mengikat unsur-unsur hara pada kolom perairan,
namun nilai konsentrasi kadar nitrat yang dihasilkan masih termasuk baik untuk
pertumbuhan lamun.

Menurut Badria (2007), fungsi nitrogen pada tumbuhan

adalah memacu pertumbuhan dan sintesis asam amino dan protein namun
karena lamun adalah tumbuhan air maka nitrogen diubah menjadi bentuk
anorganik berupa nitrat dan ammonium.
Nilai konsentrasi fosfat pada tiga ulangan yang telah dianalisis ulangan
berkisar antara 0,383-0,603 mg/L. Kandungan fosfat pada lokasi penanaman
masih tergolong baik untuk pertumbuhan lamun.

Hal ini sesuai dengan

pernyataan Boyd (1989) dalam Irwanto (2010) bahwa tingkat kesuburan suatu
perairan berdasarkan kandungan fosfatnya berkisar antara 0,06 mg/L hingga 10
mg/L.

Sumber-sumber fosfat di suatu perairan berasal dari limbah industri,

pupuk, limbah domestik, hancuran bahan organik dan sebagian dari hasil
pelapukan mineral-mineral bebatuan.

35

V.

A.

SIMPULAN DAN SARAN

SIMPULAN
Dari hasil penelitian yang telah dilakukan di perairan Pulau Barranglompo

mengenai laju pertumbuhan dan sintasan Enhalus acoroides yang telah


disemaikan pada lama penyimpanan dan suhu yang berbeda dan ditanam di
Pulau Barranglompo, maka dapat disimpulkan bahwa lama penyimpanan
berpengaruh terhadap laju pertumbuhan lamun Enhalus acoroides pada saat
ditanam di habitat asalnya serta sintasan lamun Enhalus acoroides yang ditanam
di perairan pulau Barranglompo selama 2 bulan pada akhir pengamatan
menunjukkan sintasan lamun Enhalus acorides pada lama penyimpanan 2 dan 5
hari lebih tinggi dibandingkan dengan 8 dan 11 hari.
B.

Saran
Untuk kegiatan restorasi dengan menggunakan bibit lamun Enhalus

acoroides yang disimpan, sebaiknya menggunakan bibit lamun yang disimpan


pada lama penyimpanan maksimal 5 hari.

36

DAFTAR PUSTAKA

Arsyad, A., 2003. Pengaruh Cara Ekstraksi, Kondisi Simpan dan Lama
Penyimpanan Terhadap Viabilitas Benih Mengkudu (Morinda citrifolia L.).
Departemen Budidaya Pertanian. Fakultas Pertanian. Institut Pertanian
Bogor. Bogor.
Atienza-Mauricio, R, I., A. Panot, dan S.R. Baconguis. 1993. The Role of
Seagrass In The Coastal Ecosystem, 227-231 h. In Contending with Global
Change. Study no.6 : Seagrass Resources in South East Asia. UNESCO.
Jakarta
Azkab, M.H., 1999. Petunjuk Penanaman Lamun. Osena, Volume XXIV, Nomor
3, 1999: 11-25. Pusat Penelitian dan Pengembangan Oseanologi-LIPI.
Jakarta.
Azkab, M.H., 2006. Ada apa dengan Lamun. Oseana, Volume XXXI, Nomor 3,
2006: 45-55. Pusat penelitian dan pengembangan Oseanologi-LIPI.
Jakarta.
Badria. S., 2007. Laju Pertumbuhan Daun Lamun (Enhalus acoroides) pada Dua
Substrat yang Berbeda di Teluk Banten. Skripsi. Fakultas Perikanan dan
Ilmu Kelautan, IPB. Bogor
Dahuri, R., 2001. Pengelolaan Sumber Daya Wilayah Pesisir dan Lautan Secara
Terpadu. PT . Pradnya Paramita. Jakarta.
Den Hartog, C. 1970. "Seagrasses of the world" North Holland Publishing c o. ,
Amsterdam, London pp. 272 .
Den Hartog, C. 1977. Structure, Function and Classification in Seagrass
Ecosystem: A Scientific Perspective (eds. Mc. Roy and Helfferich). Marcel
Dekker Inc. p. 53-87.
Dennison, W.C. 1990. Leaf Production. In R.C. Phillips and C.P. McRoy (eds)
Seagrass methods, UNESCO, Paris.
Duarte, C.M. and Kirkman, H. 2001. Methods for the Measurement of Seagrass
Abundance and Depth Distribution. In F.T. Short and R.G. Coles (eds)
Global seagrass research methods, Elsevier Science B.v., Amsterdam, pp.
141-154
Erftemeijer, P, 1993. Factors Limiting Growth and Production of Tropical
Seagrasses; Nutrient Dynamics in Indonesia Seagrass Beds. Thesis.
Netherlands Institude of Ecology. Netherlands.
Faiqoh, E. 2006. Laju Pertumbuhan dan Produksi Daun Enhalus acoroides (L.f).
Royle di Pulau Burung, Kepulauan Seribu, Jakarta. Skripsi. Fakultas
Perikanan dan Ilmu Kelautan, IPB. Bogor
Green, E.P., Short, F.T. 2003. World Atlas of Seagrasses. University of California
Press, Barkeley, USA, 286 pp.

37

Hemminga, M.A, dan C.M. Duarte. 2000. Seagrass Ecology. Cambridge


University Press. U.K.
Hendra, 2011. Pertumbuhan dan Produksi Biomassa Daun Lamun Halophila
ovalis, Syringodium isoetifolium dan Halodule uninervis pada Ekosistem
Padang Lamun di Perairan Pulau Barrang Lompo. Skripsi. Jurusan Ilmu
Kelautan. Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan. Universitas Hasanuddin.
Makassar.
Hutomo, M. 1999. Proses Peningkatan Nutrient Mempengaruhi Kelangsungan
Hidup Lamun. LIPI.
Irwanto, N. 2010. Laju Pertumbuhan dan Tingkat Kelangsungan Hidup Enhalus
acoroides yang Ditransplantasi dengan Metode Plug Di Pulau Barrang
Lompo. Skripsi. Jurusan Ilmu Kelautan. Fakultas Ilmu Kelautan dan
Perikanan. Universitas Hasanuddin. Makassar.
Kiswara, 1995. Pemantapan Keterpaduan dan Pendayagunaan Potensi
Sumberdaya Manusia, Ilmu Pengetahuan dan Teknologi dan Kelembagaan
Kelautan Nasional menuju Kemandirian. Seminar Kelautan Nasional.
Panitia Pengembangan Riset dan Teknologi Kelautan serta Industri
Maritim. Jakarta.
Kusuma, C., M.F. Kalingga dan D. Syamsuwida. 2011. Pengaruh Media Simpan,
Ruang Simpan dan Lama Penyimpanan terhadap Viabilitas Benih
Rhizophora stylosa Griff. Fakultas Kehutanan IPB. Bogor
Lanuru, M. 2011. Bottom Sediment Characteristics Affecting the Success of
Seagrass (Enhalus acoroides) Transplantation in the Westcoast of South
Sulawesi (Indonesia). 3rd International Conference on Chemical, Biological
and Environmental Engineering. IPCBEE vol. 20 (2011) (2011) IACSIT
Press, Singapore.
Nybakken, J.W. 1992. Biologi Laut Suatu Pendekatan Ekologis. PT. Gramedia
pustaka utama. Jakarta
Ohorella, H. 2011. Analisis Kandungan Fosfat dan Hubungannya dengan Tingkat
Pertumbuhan Daun Lamun Enhalus acoroides. Skripsi. Jurusan Ilmu
Kelautan. Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan. Universitas Hasanuddin.
Makassar.
Orth, R.J., Harwell, M.C. and Inglis, G.J. 2006. Ecology of Seagrasses Seeds
and Seagrass Dispersal Processes. In: In: Larkum, A.W.D., Orth, R.J. and
Duarte, C.M.(Eds),Seagrasses: Biology, Ecology and Conservation.
Springer, The Netherlands, pp. 111-133.
Reusch, T.B.H., Stam, W.T. and Olsen, J.L. 1999. Microsatellit Loci in Eelgraass
Zostera marina Reveal Marked Polymorphism Genotypic diversity.
Proceedings of the National Academy of America 102: 2826-2831.

38

Santoso, B.B dan Purwoko. B.S., 2007. Studi Teknik Pembibitan Tanaman Jarak
Pagar (Jatropa curcas L.): Pengaruh Lama Penyimpanan Benih dan Saat
Pindah Tanam terhadap Pertumbuhan Bibit. Jurusan Agronomi dan
Hortikultura. Fakultas Pertanian. Institut Pertanian Bogor. Bogor.
Short, F.T, dan R,G. Coles (Ed). 2001. Global Seagrass Research Methods.
Elsevier Science. Netherlands.
Supriadi, D. Soedharma, dan R.F. Kaswadji., 2006. Beberapa Aspek
Pertumbuhan Lamun Enhalus acoroides. (Linn. F) Royle di Pulau Barrang
Lompo. Makassar.
Susetiono, 2004. Fauna Padang Lamun. 3-12h. LIPI. Jakarta
Tomascik, T., Mah, A.J., Nontji, A. and Moosa, M.K. 1997. The Ecology of the
Indonesian Seas Part Two. Periplus edition. Singapure.
Tuwo, A. 2011. Pengelolaan Ekowisata Pesisir dan Laut. Brilian Internasional.
Surabaya
Zaldi, S.R. 2010. Keragaman Epifit pada Tingkat Kerapatan dan Komposisi Jenis
Lamun yang Berbeda Di Pulau BarrangLompo Kota Makassar. Skripsi.
Jurusan Ilmu Kelautan. Fakultas Ilmu Kelautan dan Perikanan. Universitas
Hasanuddin. Makassar.
Zieman, J.C. 1974. Methods for the Study of the Growth and Production of Turtle
Grass, Thalassia testudinum Konig. Aquaculture 4: 1