Anda di halaman 1dari 29

Makalah Fitofarmasi

Kontrol Kualitas dan Metode Analisis Bahan


Alam

Oleh:
Aprillia Hardiyani Tanto
051311133066
Kelas A
Kelompok 2

FAKULTAS FARMASI UNIVERSITAS AIRLANGGA


SURABAYA
2016
1

DAFTAR ISI
COVER

DAFTAR ISI

I. Kontrol Kualitas

1. 1. Pendahuluan Kontrol Kualitas ..

1. 2. Parameter untuk Kontrol Kualitas Obat Herbal

1. 2. 1.

Pemeriksaan makroskopis dan mikroskopis .

1. 2. 2.

Penetapan Bahan Asing . 7

1. 2. 3.

Penetapan Abu .... 7

1. 2. 4.

Logam Berat 8

1. 2. 5.

Penetapan Kontaminan Mikroba dan Aflatoxins 8

1. 2. 6.

Penetapan Residu Pestisida . 9

1. 2. 7.

Penetapan Residu Radioaktif .. 9

1. 2. 8.

Metode Analisis .. 9

II. Metode Analisis Bahan Alam . 10


2. 1.

Pendahuluan .... 10

2. 2.

Metode Analisis .. 11

2. 2.1. TLC . 11
2.2.2. HPLC .. 12
2.2.3. LC-MS 13
2.2.4. LC-NMR . 13
2.2.5. GC-MS 14
2.2.6. GC-FID 14
2.2.7. SFC .. 15
2. 3.

Validasi Metode Analisis . 15

2.3.1. Tujuan Validasi Metode Analisis . 15


2.3.2. Panduan Validasi Metode Analisis 16
2.3.3. Karakteristik Kinerja Analitik yang Digunakan dalam Validasi
Metode ... 17
2

2.3.4. Kategori Metode Analisis 25


III.

DAFTAR PUSTAKA . 27

I. KONTROL KUALITAS OBAT HERBAL

1.1. PENDAHULUAN
Pengendalian mutu untuk efikasi dan dan keamanan dari obat herbal adalah hal
yang sangat penting. Kualitas dapat didefinisikan sebagai status obat yang ditentukan
oleh identitas, kemurnian, konten, dan sifat fisika, kimia serta biologi atau dari proses
manufakturnya. Kontrol kualitas adalah istilah yang mengacu kepada proses yang terjadi
dalam mempertahankan kualitas dan validitas dari sebuah produk yang diproduksi.
Istilah obat herbal menunjukkan tanaman atau bagian tanaman yang telah
diubah menjadi sediaan fitofarmasetika dengan proses sederhana yang melibatkan proses
panen, pengeringan, dan penyimpanan (EMEA, 1998).
Secara umum, kontrol kualitas didasarkan pada tiga definisi penting menurut
farmakope, yaitu:
1. Identitas harus terdiri dari satu tumbuhan.
2. Kemurnian tidak boleh ada kontaminan lain selain tumbuhan itu sendiri.
3. Konten atau pengujian Konstituen aktif harus berada dalam batas-batas yang
ditentukan.
Hal ini jelas bahwa konten merupakan salah satu hal yang paling sulit untuk diuji,
karena dalam obat herbal konstituen aktifnya tidak diketahui. Terkadang senyawa marker
dapat digunakan, yang mana berarti, secara kimiawi konstituennya dapat ditentukan
untuk tujuan pengendalian, terlepas apakah senyawa itu memiliki aktivitas terapetik atau
tidak (WHO, 1992).
Identitas dapat diketahui melalu pengamatan makro dan mikroskopis. Wabah
penyakit tanaman dapat mengakibatkan perubahan fisik tanaman dan menyebabkan
identifikasi yang salah (WHO, 1988; Smet, 1999). Pada suatu waktu, pelabelan terhadap
kualitas botani yang salah dapat menjadi masalah.
Kemurnian, erat hubungannya dengan penggunaan obat-obatan secara aman dan
beberapa faktor lain seperti kadar abu, kontaminan (misalnya benda asing dalam bentuk
tumbuhan lain), dan logam berat. Namun, sehubungan dengan berkembangnya aplikasi
4

dari metode analisis modern, evaluasi kemurnian juga termasuk mengenai kontaminan
mikroba, aflatoxin, radioaktivitas, dan residu pestisida. Metode analisis seperti analisis
fotometri, kromatografi lapis tipis (KLT), kromatografi cair kinerja tinggi (KCKT),
kromatografi lapis tipis kinerja tinggi (HPTLC), dan kromatografi gas dapat digunakan
dalam rangka menghasilkan komposisi yang konstan dari preparasi obat herbal.
Kandungan atau penetapan adalah adalah hal yang paling sulit dilakukan dalam
lingkup kontrol kualitas, karena pada obat herbal konstituen aktifnya tidak diketahui.
Dalam kasus lain, di mana tidak terdapat konstituen aktif atau senyawa penanda yang
dapat ditentukan untuk obat herbal, persentasi dari senyawa yang dapat diekstraksi
dengan sebuah pelarut mungkin digunakan sebagai bentuk pengujian, pendekatan ini
dapat dilihat di farmakope (WHO, 1996; WHO, 1998).
Bentuk khusus dari pengujian adalah penetapan kadar minyak esensial dengan
distilasi uap. Di mana konstituen aktif (misalnya sennosida pada senna) atau senyawa
marker (misalnya alkilamida pada Echinacea) diketahui, penetapan kadar dengan metode
analisis kimia modern seperti spektrofotometri UV/VIS, TLC, HPLC, HPTLC, GC,
spektroskopi massa, atau kombinasi GC/MS dapat digunakan (Watson, 1999).
Beberapa masalah yang tidak terjadi pada obat sintetis sering memengaruhi
kualitas obat herbal. Contohnya:
1. Obat herbal biasanya merupakan campuran dari banyak konstituen.
2. Senyawa aktifnya, pada banyak kasus tidak diketahui.
3. Metode analisis yang selektif atau senyawa referens mungkin tidak tersedia secara
komersial.
4. Bahan tanaman secara kimiawi dan alami bervariasi.
5. Adanya chemo-varieties dan chemo-cultivars.
6. Sumber dan kualitas dari bahan mentah bervariasi.
Metode pemanenan, pengeringan, penyimpanan, transportasi, dan pemrosesan
(sebagai contoh bentuk ekstraksi dan polaritas dari pelarut ekstraksi, ketidakstabilan
konstituen, dll.) juga memengaruhi kualitas obat herbal (Wani, 2007).
Senyawa marker adalah konstituen kimiawi yang sudah diketahui dari obat herbal
yang penting untuk kualitas produk akhir. Idealnya, senyawa marker yang terpilih juga
5

merupakan senyawa yang memiliki efek farmakologis bagi tubuh. Ada 2 kategori
standarisasi. Kategori pertama, true standardization, senyawa fitokimia pasti atau
kelompok konstituen yang diketahui memiliki aktivitas. Ginkgo dengan kandungan 26%
ginkgo flavon dan 6% terpen adalah contoh klasiknya. Senyawa ini sangat terkonsentrasi dan
tidak mewakili tumbuhan secara keseluruhan, dan sekarang dianggap sebagai fitofarmasi.
Dalam banyak kasus, senyawa ini jauh lebih efektif daripada bila digunakan sebagai satu
tumbuhan. Namun, prosesnya dapat memungkinkan berkurangnya efikasi dan potensi efek
samping serta interaksi obat herbal dapat meningkat. Kategori standarisasi yang lain
didasarkan pada jaminan produsen pada kehadiran senyawa marker dalam jumlah yang pasti;
hal ini bukan merupakan indikator aktivitas terapetik atau kualitas dari tumbuhan (Kunle,
2012).

1. 2.

Parameter untuk Kontrol Kualitas Obat Herbal

1.2. 1. Pemeriksaan makroskopis dan mikroskopis


Tanaman obat dikategorikan menurut pengamatan sensorik, karakter mikroskopik
dan makroskopiknya. Sebuah pemeriksaan untuk menentukan karakteristik ini adalah
langkah awal untuk menunjukkan identitas dan kemurnian dari suatu bahan, dan harus
dilakukan sebelum melakukan tes lain yang lebih jauh (lebih kompleks). Jika
memungkinkan, spesimen yang telah diautentifikasi dari bahan yang akan diperiksa dan
sampel yang sudah sesuai dengan kualitas far makope harus ada untuk dijadikan sebagai
referensi. Inspeksi visual merupakan jalan paling sederhana dan cepat untuk
membuktikan identitas, kemurnian, dan jika memungkinkan kualitas dari bahan yang
diperiksa. Jika sebuah sampel ditemukan berbeda secara signifikan, dari segi warna,
konsistensi, aroma atau rasanya, dari spesifikasi, diperkirakan bahan ini tidak memenuhi
persyaratan. Namun, penilaian harus diulangi saat menentukan aroma dan rasa, karena
penilaian yang bervariasi dari satu orang dengan orang yang lain atau oleh satu orang
pada waktu yang berbeda.
Identitas makroskopis dari bahan tanaman obat adalah didasarkan pada bentuk,
ukuran, warna, karakteristik permukaan, tekstur, karakteristik pecahan, dan penampilan
dari bagian yang terpotong. Namun, karena karakteristik-karakteristik ini dinilai secara
6

subyektif, masih memungkinkan senyawa tambahan atau adulterant terlihat sangat mirip
dengan senyawa asli yang diperiksa. Sering dibutuhkan pemeriksaan secara mikroskopi
atau fisiko-kimia.
Inspeksi mikroskopis bahan tanaman obat sangat diperlukan untuk identifikasi
bahan yang sudah tidak dalam bentuk asalnya atau bentuk serbuk; spesimennya mungkin
harus direaksikan dengan reagen kimia. Pemeriksaan mikroskopi sendiri tidak selalu
dapat menyajikan identifikasi yang lengkap, meskipun telah digabungkan dengan metode
analisis lain, hal ini sering dapat menambahkan bukti-bukti yang kurang mendukung.
Informasi tambahan apapun yang berguna untuk preparasi atau analisis juga harus
dimasukkan ke dalam prosedur pemeriksaan untuk bahan tanaman, sebagai contoh
penentuan pembuluh tumbuhan dan perbandingan palisade.

1. 2. 2. Penetapan Bahan Asing


Tumbuhan yang dikumpulkan harus bersih dari tanah, bagian serangga, atau
kotoran hewan dsb. Bahan tanaman obat harus bersih secara keseluruhan dari tanda-tanda
kontaminasi yang dapat terlihat oleh mata seperti lumut atau serangga, dan kontaminasi
hewan lainnya, termasuk kotoran hewan. Tidak ada bau yang tidak normal, diskolorasi,
lendir, dan tanda kemunduran harus sudah dideteksi. Selama penyimpanan, bahan-bahan
harus dijaga pada tempat yang bersih dan hieginis sehingga tidak ada kontaminasi.
Penanganan khusus harus dilaksanakan untuk menghindari pembentukan lumut, karena
lumut memungkinkan pembentukan aflatoxin. Pemeriksaan makroskopis dapat dilakukan
untuk menentukan adanya bahan asing pada seluruh bagian tanaman atau bagian yang
telah dipotong. Namun, pemeriksaan mikroskopis juga dibutuhkan untuk bahan serbuk.
Tanah, pasir, batu, debu, dan bahan asing anorganik lainnya harus dibersihkan sebelum
bahan tanaman obat dipotong atau diuji.

1. 2. 3. Penetapan Abu
Sisa abu karena pembakaran dari bahan tanaman obat ditentukan dengan 3
metode yang berbeda yang mana mengukur kadar total abu, kadar abu tidak larut asam,
dan abu larut air. Metode pengukuran kadar abu total didesain untuk mengukur jumlah
7

total dari bahan yang tersisa setelah pembakaran. Hal ini termasuk baik abu fisiologis
yang berasal dari jaringan tanaman itu sendiri, dan abu non-fisiologis yang merupakan
residu dari bahan eksternal yang menempel pada permukaan tanaman.
Abu tidak larut asam adalah residu yang didapat setelah merebus abu total dengan
asam klorida encer, dan membakar bahan sisa yang tidak larut, kemudian diukur jumlah
silica yang ada, terutama sebagai pasir dan tanah yang mengandung silica. Abu larut air
adalah perbedaan berat antara abu total dan residu setelah melarutkan abu total dalam air
(Belle, 2011).

1. 2. 4. Penetapan Logam Berat


Kontaminasi karena logam berat dapat terjadi baik karena disengaja maupun
tidak. Kontaminasi karena logam berat seperti merkuri, timbal, tembaga, kadmium, dan
arsen pada obat herbal dapat terjadi karena beberapa sebab, termasuk polusi lingkungan
dan dapat berakibat berbahaya secara klinis terhadap kesehatan pengguna obat herbal.
Oleh karena itu, jumlah logam berat pada obat herbal harus dibatasi (AOAC, 2005;
WHO, 1998c; De Smet, 1992).
Penentuan logam berat secara langsung dan sederhana banyak ditemukan dalam
banyak farmakope dan didasarkan pada reaksi warna dengan reagen khusus seperti
thioasetamida atau dietilditiokarbamat, dan jumlah yang ada ditentukan dengan
membandingkannya dengan sebuah standar (WHO, 1998). Analisis instrumental harus
digunakan ketika ada logam berat dalam jumlah kecil, dalam campuran, atau saat analisis
harus bersifat kuantitatif. Secara umum, metode utama yang biasa digunakan adalah
atomic absorption spectrophotometry (AAS), inductively coupled plasma (ICP) dan
neutron activation analysis (NAA) (Watson, 1999).

1. 2. 5. Penetapan Kontaminan Mikroba dan Aflatoxin


Jumlah lempeng total bakteri aerobik, bakteri pathogen seperti enterobacteria, E.
coli, salmonella, Pseudomonas aeruginosa, Stapjyloccocus aureus, dan adanya aflatoxin
dsb (Belle, 2011).

1. 2. 6. Penetapan Residu Pestisida


Batasan untuk residu pestisida harus ditetapkan menurut rekomendasi dari Food
and Agriculture Organization of United Nations (FAO) dan WHO yang mana sudah
dikeluarkan untuk makanan dan pakan hewan. Rekomendasi ini juga termasuk mengenai
metodologi analisis untuk penetapan kadar residu pestisida secara spesifik (Belle, 2011).
Meskipun tidak ada laporan serius mengenai toksisitas dari pestisida dan
fumigants, penting untuk memastikan bahwa tumbuhan dan produk herbal terbebas dari
bahan kimia ini atau setidaknya tetap dikontrol agar tetap berada pada rentang aman (De
Smet, 1992).
Cara untuk menetapkan kadar residu pestisida, sampel dari obat herbal diekstrak
dengan prosedur standar, kotoran dibersihkan dengan cara partisi dan/atau adsorpsi, dan
masing-masing residu pestisida diukur dengan GC, MS, atau GC-MS. Beberapa prosedur
sederhana telah dikeluarkan oleh WHO dan Farmakope Eropa telah menetapkan batasan
umum untuk residu pestisida pada obat (WHO, 1996a, 1998a, 2000; De Smet, 1999;
AOAC, 2005).

1. 2. 7. Penetapan Residu Radioaktif


Di lingkungan banyak sekali sumber ionisasi radiasi, termasuk radionuklida, oleh
karena itu perlu pembatasan tingkat paparan radioaktif (AOAC, 2005; WHO, 2000; De
Smet, 1992). Paparan radioaktif dari tanaman harus diperiksa menurut acuan dari
International Atomic Energy (IAE) di Vienna dan menurut WHO (Shrikumar dkk, 2004).

1. 2. 8. Metode Analisis
Penetapan konstituen secara kuantitatif telah dibuat lebih mudah pada
perkembangan instrument analisis dalam waktu terakhir. Kemajuan terbaru dalam isolasi,
pemurnian, dan elusidasi struktur dari metabolit bahan alam telah memungkinkan untuk
membangun strategi yang tepat untuk penentuan dan analisis kualitas dan standarisasi
obat herbal. Klasifikasi tumbuhan dan organisme dengan kandungan kimianya disebut
sebagai kemotaksonomi. TLC, HPLC, GC, Kuantitatif TLC, dan HPTLC dapat
menentukan homogenitas ektrak tumbuhan. Over Pressured Layer Chromatography
9

(OPLC), infra merah dan spektrometri UV/VIS, MS, GC, LC dapat digunakan tersendiri
atau dalam kombinasi seperti LC-MS, dan GC-MS, Resonansi Magnetik Inti (RMI),
teknik elektroforesa, terutama dengan hyphenated chromatographic techniques adalah
alat-alat dengan peforma tinggi, sering digunakan untuk standarisasi dan mengontrol
kualitas baik bahan mentah dan produk jadi. Hasil dari teknis yang canggih ini berupa
sidik jari kimia terkait dengan bahan alam atau kotoran yang ada pada ekstrak tanaman
(WHO, 2002c). Berdasarkan konsep foto ekivalen, sidik jari kromatografi dari obat
herbal dapat digunakan untuk kontrol kualitas.

II.

METODE ANALISIS BAHAN ALAM


2.1.

Pendahuluan
Obat herbal tradisional telah digunakan dan proses preparasinya telah dilakukan

secara luas selama ribuan tahun baik di negara berkembang maupun negara maju karena
berasal dari alam dan karena efek yang lebih rendah atau ketidakpuasan atas obat-obat
sintetis. Salah satu karakteristik dari proses pembuatan obat tradisional adalah bahwa
semua obat-obatan herbal, baik yang mengandung ramuan tunggal atau beberapa ramuan
dalam formula campuran, diekstraksi dengan air mendidih selama proses perebusan. Hal
ini mungkin menjadi alasan utama mengapa kontrol kualitas dari obat herbal tradisional
menjadi lebih sulit daripada obat-obat sintetis. Seperti yang ditunjukkan dalam Pedoman
Umum Metodologi Riset dan Evaluasi Obat Tradisional (World Health Organization,
2000), Meskipun keberadaannya dirasakan dan penggunaanya dilakukan secara terus
menerus selama berabad-abad dan popularitasnya serta penggunaannya yang ekstensif
selama beberapa dekade terakhir, obat tradisional belum resmi diakui di sebagian besar
Negara.
Pada zaman dahulu obat digunakan untuk mengobati pasien secara individual dan
obat disiapkan sesuai dengan kebutuhan pasien tetapi sekarang keadaan telah berubah,
obat-obatan herbal sedang diproduksi dalam skala besar dan produsen menemukan
banyak permasalahan seperti ketersediaan bahan baku berkualitas baik, otentikasi bahan
baku, ketersediaan standar, metodologi standarisasi yang tepat untuk obat tunggal dan

10

formulasinya, parameter kontrol kualitas, dll. Maka, konsep kualitas dari langkah pertama
adalah faktor penting yang harus mendapatkan perhatian yang baik (Kamboj, 2012).
Kandungan kimia dalam tanaman melibatkan adanya konstituen penting yang
memiliki efek terapi yang biasanya terkait dengan banyak bahan inert (zat pewarna,
selulosa, lignin, dll). Bahan aktif diekstrak dari tanaman dan dimurnikan untuk
mendapatkan efek terapi sesuai dengan aktivitas farmakologisnya. Jadi, kontrol kualitas
dari bahan mentah obat tradisional dan konstituennya sangat penting dalam sistem
pengobatan modern. Kurangnya parameter standar yang tepat untuk standarisasi obat
herbal dan beberapa contoh herbal standar, mengakibatkan adanya obat herbal yang
dipalsukan. Untuk menghindari hal tersebut dan memenuhi dorongan rasa ingin tahu akan
obat herbal, standarisasi obat herbal adalah wajib (Chaundhry, 1999; Kokate, 2005;
Raina, 2003; Raven, 1999; Yan, 1999).
Oleh karena itu, setiap obat tradisional perlu diperiksa kualitasnya untuk
memastikan bahwa obat tradisional tersebut telah memenuhi persyaratan kualitas dan
bersifat konsisten. Standarisasi menjamin bahwa produk yang ada terpercaya dalam hal
kualitas, efektifitas, keamanan, dan kinerjanya (Kamboj, 2012).

2. 2.

Metode Analisis

2. 2. 1. TLC (Thin Layer Chromatography)/ KLT (Kromatografi Lapis Tipis)


Kromatografi Lapis Tipis, yang dikenal sebagai KLT, adalah salah satu
teknik kromatografi paling sederhana dan banyak digunakan untuk pemisahan
campuran senyawa. Dalam penaksiran fitokimia dari obat-obatan herbal, KLT
secara luas digunakan untuk alasan-alasan sebagai berikut:
1. Analisis ekstrak herbal yang cepat dengan sampel clean-up yang minimal.
2. Dapat menyediakan informasi kualitatif atau semikuantitatif tentang senyawa
yang telah dipisahkan.
3. Dapat dilakukan kuantifikasi zat-zat kimia. Proses sidik jari menggunakan
KCKT dan GLC juga dilakukan dalam kasus-kasus tertentu.

11

Dalam proses penyidikjarian menggunakan KLT, data yang dapat dicatat


menggunakan pemindai KLT kinerja tinggi adalah kromatogram, nilai retardation
factor (Rf), warna dari pita-pita yang terpisahkan, spectrum absorpsi, maks, dan
shoulder infection dari pita-pita yang terpisahkan. Semua hal tersebut, bersama
dengan profil derivatisasi dari reagen yang berbeda, menunjukkan profil sidik jari
KLT dari sampel. Informasi yang diperoleh dapat diaplikasikan pada identifikasi
obat yang asli, mengeluarkan bahan pemalsu, dan menjaga kualitas dan
konsistensi obat. Penyidikjarian menggunakan KCKT antara lain pencatatan
kromatogram, waktu retensi dari puncak-puncak secara individual, dan spektra
absorpsi (pencatatan menggunakan detektor photodiode array) dengan fase mobil
yang berbeda-beda. Demikian juga dengan GLC, digunakan untuk menghasilkan
profil sidik jari dari minyak-minyak mudah dari obat-obatan herbal. Selain itu,
pendekatan-pendekatan

terbaru

dalam

pengaplikasian

kromatografi

dan

spektrometri secara berhubungan seperti Kromatografi Cair Kinerja Tinggi-Diode


Array Detection (HPLC-DAD), Kromatografi Gas-Spektroskopi Massa (GC-MS),
Capillary Electrophoresis-Diode Array Detection (CE-DAD), Kromatografi Cair
Kinerja Tinggi-Spektroskopi Massa (HPLC-MS) dan Kromatografi Cair Kinerja
Tinggi-Spektroskopi Resonansi Magnetik Inti (HPLC-NMR) dapat menyediakan
informasi spektrum tambahan yang akan sangat berguna untuk analisis kualitatif
dan bahkan untuk elusidasi struktur secara on-line (Liang et al., 2004, Ong et al.,
2002).

2. 2. 2 HPLC (High Peformance Liquid Chromatography)


HPLC analisis dan preparatif digunakan secara luas di industry farmasi
untuk mengisolasi dan memurnikan senyawa herbal. Pada dasarnya ada dua jenis
HPLC preparatif: HPLC dengan tekanan rendah (di bawah 5 bar) dan HPLC
tekanan tinggi (tekanan di atas 20 bar) (Chimeze et al. 2008). Parameter penting
yang harus diperhatikan adalah resolusi, sensitivitas, dan kecepatan waktu analisis
pada analisis menggunakan HPLC di mana baik derajat kemurnian solute dan
jumlah senyawa yang dapat dihasilkan per unit waktu, contoh throughput atau
12

recovery pada HPLC preparatif (Rao et al., 2009). Pada HPLC preparative
(tekanan di atas 20 bar), kolom stainless steel yang lebih panjang dan packing
materials (ukuran partikel 10-30 mikrometer) dibutuhkan. Contoh dari kolom
silica fase normal adalah Kromasil 10 mikrometer, Kromasil 16 mikrometer,
Chiralcel AS 20 mikrometer dan di mana untuk fase terbalik adalah Kromasil
C18, Kromasil C8, YMC C18. Tujuannya adalah untuk mengisolasi atau
memurnikan senyawa, di mana tujuan utama analisisnya adalah untuk
mendapatkan informasi mengenai sampel. Hal ini begitu penting dalam industri
farmasi mengingat untuk sekarang ini produk baru (alami, sintesis) harus
dikenalkan pada pasar sesegera mungkin. Memiliki teknik pemurnian yang sangat
baik membuat semakin sedikit waktu yang digunakan pada kondisi sintesis
(Bhutani, 2000; Marston, 2002; Brandt et al., 2002).

2. 2. 3. Liquid Chromatography-Mass Spectroscopy (LC-MS)


LC-MS telah menjadi metode pilihan dalam banyak tingkatan dalam
pengembangan obat (Lee, 1999). Hal mutakhir terakhir meliputi teknik
electrospray, thermospray, dan ionspray ionization yang mana menawarkan
keuntungan unik dalam hal sensitivitas deteksi yang tinggi dan spesifisitas,
spektroskopi massa ion cairan sekunder, kemudian spektroskopi massa laser
dengan 600 MHz menganalisis penentuan berat molekul protein dan peptide
secara akurat. Teknik ini juga dapat mendeteksi pola isotop (Bhutani, 2000).
2. 2. 4. Liquid Chromatography Nuclear Magnetic Resonance (LC-NMR)
LC-NMR mengembangkan kecepatan dan sensitivitas dari pendeteksian
dan diketahui berguna dalam bidang farmakokinetik, studi toksisitas, metabolism
obat, dan proses penemuan obat. Kombinasi dari teknis pemisahan kromatografi
dengan spektroskopi NMR adalah salah satu metode yang sangat baik dan hemat
waktu untuk pemisahan dan elusidasi struktur dari campuran senyawa yang tidak
diketahui, terutama untuk elusidasi struktur dari senyawa yang sensitive terhadap
sinar dan oksigen (Patil et al,. 2010).
13

2. 2. 5. Gas Chromatography (GC-MS)


Peralatan GC dapat secara langsung dihubungkan dengan pemindai cepat
spektroskopi massa dari berbagai tipe. GC dan GC-MS adalah metode yang
digunakan untuk

analisis obat tradisional dengan kandungan senyawa yang

mudah menguap, berhubungan dengan sensitifitasnya, stabilitasnya, dan efisiensi


yang tinggi. Terutama, menghubungkan dengan MS akan menghasilkan informasi
yang terpercaya untuk analisis kualitatif dari senyawa kompleks (Guo et al., 2006
and Teo et al., 2008). Kecepatan alir dari kolom kapiler secara umum cukup
rendah sehingga keluarannya dapat dihubungkan langsung ke dalam ruang
ionisasi pada MS. Detektor paling sederhana pada GC adalah Ion Trap Detector
(ITD). Pada instrument ini, ion dibuat dari sampel yang telah dieluasi oleh ionisasi
kimia dan disimpan dalam sebuah bidang frekuensi radio; ion yang telah dijebak
kemudian diejeksikan dari area penyimpanan ke electron multiplier detector.
Pengejeksian ini dikontrol sehingga pemindaian pada rasio mass-to-charge
menjadi mungkin. Instrumen GC-MS telah digunakan untuk identifikasi dari
ratusan komponen senyawa yang ada pada alam dan sistem biologi (Sharma,
2009).

2. 2. 6. GC-FID
Banyak detector yang digunakan pada kromatografi gas. Detektor yang
paling umum digunakan adalah flame ionization detector (FID) dan thermal
conductivity detector (TCD). Penyambungan kolom kapiler kromatografi gas
degan FT-IR menghasilkan informasi yang sangat baik dalam pemisahan dan
identifikasi dari komponen dalam campuran yang berbeda (Sharma, 2009).
Keduanya sensitif untuk berbagai senyawa dalam rentang yang luas dan kedunya
juga sensitive bekerja untuk rentang konsentrasi yang luas. TCD merupakan
detektor yang universal dan dapat digunakan untuk mendeteksi komponen apapun
selain gas pembawa (selama konduktivitas termal senyawa yang dideteksi
berbeda dari gas pembawa, pada suhu detektor). FID lebih sensitif dari TCD
14

terutama untuk senyawa hidrokarbon. Namun, FID tidak dapat mendeteksi adanya
air. Kedua detektor ini cukup tegar (robust). Karena TCD adalah detektor yang
non-destruktif, detektor ini dapat digunakan dalam serangkaian analisis sebelum
penggunaan FID (bersifat destruktif), dan demikian dapat menghasilkan deteksi
komplementer dari analit yang sama (Patra et al., 2010).

2. 2. 7. Supercritical Fluid Chromatography (SFC)


Supercritical

Fluid

Chromatography

adalah

penggabungan

dari

kromatografi gas dan cair yang mengkombinasikan keunggulan dari masingmasing metode analisis. SFC memungkinkan pemisahan dan penentuan dari
sekelompok senyawa yang tidak dapat dideteksi oleh kromatografi cair atau gas.
SFC telah digunakan pada berbagai material termasuk bahan alam, obat,
makanan, dan pestisida (Matthew et al, 2006). Senyawa-senyawa ini bersifat nonvolatil dan labil secara termal sehingga prosedur GC tidak dapat digunakan atau
senyawa tersebut tidak mengandung gugus fungsi yang memungkinkan
pendeteksian oleh spektroskopi atau teknik elektrokimia pada LC (Patil et al.,
2010).

2. 3.

Validasi Metode Analisis

2. 3. 1. Pendahuluan
Tujuan dari pengukuran analitis apapun adalah untuk memperoleh data
yang konsisten, terpercaya, dan akurat. Metode analisis yang telah divalidasi
memiliki peran utama dalam mencapai tujuan ini. Hasil dari validasi metode dapat
digunakan untuk menilai kualitas, reliability, dan konsistensi dari hasil analisis,
yang merupakan bagian integral dari praktik analisis yang baik. Validasi metode
analisis juga dipersyaratkan oleh sebagian besar peraturan dan standar kualitas
laboratorium (Huber, 2010). Menurut USP 36, validasi metode analisis adalah
pengumpulan bukti terdokumentasi yang menjelaskan bahwa prosedur analisis
sesuai untuk digunakan. Penggunaan prosedur yang sudah divalidasi dengan
15

instrumen analisis yang sudah dikualifikasi akan menghasilkan data pengujian


yang ajeg dan dapat dipercaya.
Metode analisis perlu divalidasi, diverifikasi, atau di re-validasi dalam halhal berikut:

Sebelum penggunaan awal dalam pengujian rutin

Ketika dipindahkan ke laboratorium lain

Kapan saja saat kondisi atau parameter validasi dari metode yang sudah
divalidasi berubah (misalnya, instrument dengan karakteristik yang
berbeda atau sampel dengan matrix yang berbeda) dan perubahan itu
berada di luar lingkup asli dari metode
Validasi metode telah mendapat banyak perhatian dalam literatu dari

komite industri dan badan pembuat regulasi (Huber, 2010). Pada bagian ini akan
dibahas mengenai bagaimana validasi metode membantu dalam mendapatkan data
yang berkualitas tinggi.

2. 3. 2. Tujuan Validasi Metode


Validasi metode menurut United State Pharmacopeia (USP) dilakukan
untuk menjamin bahwa metode analisis akurat, spesifik, reprodusibel, dan tahan
pada kisaran analit yang akan dianalisis (Gandjar dan Rohman, 2009).
Suatu metode analisis harus divalidasi untuk melakukan verifikasi bahwa
parameter-parameter kinerjanya cukup mampu untuk mengatasi problem analisis,
karenanya suatu metode harus divalidasi, ketika:
1. Metode baru dikembangkan untuk mengatasi problem analisis tertentu.
2. Metode yang sudah baku direvisi untuk menyesuaikan perkembangan atau
karena munculnya suatu problem yang mengarahkan bahwa metode baku
tersebut harus direvisi.
3. Penjaminan mutu yang mengindikasikan bahwa metode baku telah berubah
seiring dengan berjalannya waktu.
4. Metode baku digunakan di laboratorium yang berbeda, dikerjakan oleh analis
yang berbeda, atau dikerjakan dengan alat yang berbeda.
16

5. Untuk mendemonstrasikan kesetaraan antar 2 metode, seperti antara metode


baru dan metode baku (Gandjar dan Rohman, 2009).

2. 3. 3. Panduan Validasi Metode Analisis


Beberapa panduan yang digunakan dalam melakukan validasi metode
analisis antara lain:

ICH Q2A : Text on validation of analytical Procedure

ICH Q2B Validation of analytical procedures methodology

FDA-CDER (Center for Drug Evaluation and Research)


a. Reviewer guidance validation of chromatographic methods
b. Submitting sample

and analytical data for method

validation
c. Analytical procedure and method validation for human
studies
d. Bioanalytical method validation for human studies

USP: Validation of compendial method (Yuwono, 2014).

2. 3. 4. Karakteristik Kinerja Analitik yang Digunakan dalam Validasi


Metode

1)

Akurasi
Akurasi suatu prosedur analisis adalah tingkat kedekatan antara
hasil pengujian dengan prosedur yang sedang divalidasi terhadap
nilai yang benar. Akurasi prosedur analisis harus ditetapkan
meliputi rentang nilai benar tersebut.
Akurasi dihitung sebagai persentase perolehan kembali dari
penetapan sejumlah analit yang ditambahkan dan diketahui
jumlahnya ke dalam sampel, atau sebagai selisih antara hasil rata-

17

rata dengan hasil benar yang diterima bersama dengan batas


kepercayaannya.
Dokumen ICH merekomendasikan bahwa akurasi ditetapkan
dengan menggunakan minimal 9 penetapan meliputi 3 tingkat
konsentrasi berbeda yang telah ditetapkan (misalnya 3 konsentrasi
dan 3 replikasi untuk masing-masing konsentrasi).
Penilaian akurasi dapat dilakukan dengan berbagai cara, termasuk
menilai persen perolehan kembali dari berbagai rentang pengujian,
atau menilai linearitas hubungan antara konsentrasi yang dihitung
terhadap konsentrasi sebenarnya (Kemenkes, 2014).
Perhitungan perolehan kembali dapat juga ditetapkan
dengan rumus sebagai berikut:

Rentang kesalahan yang diijinkan pada setiap konsentrasi analit


pada matriks dapat dilihat pada tabel

(Riyanto, 2014)
18

2) Presisi atau precision adalah ukuran yang menunjukkan derajat


kesesuaian antara hasil uji individual, diukur melalui penyebaran
hasil individual dari rata-rata jika prosedur diterapkan secara
berulang pada sampel-sampel yang diambil dari campuran yang
homogen.
Presisi diukur sebagai simpangan baku atau simpangan baku relatif
(koefisien variasi) dari satu seri pengukuran. Presisi meliputi
repeatability

(keterulangan),

intermediate

precision

(presisi

antara), dan reproducibility (ketertiruan).


a) Repeatability adalah keseksamaan metode jika dilakukan
berulang kali oleh analis yang sama pada kondisi sama dan
dalam interval waktu yang pendek. Repeatability dinilai
melalui pelaksanaan penetapan terpisah lengkap terhadap
sampel-sampel identik yang terpisah dari batch yang sama,
jadi memberikan ukuran keseksamaan pada kondisi yang
normal.
b) Presisi antara menyatakan keragaman dalam laboratorium
yang dilakukan pada hari yang berbeda atau oleh analis
yang berbeda atau peralatan yang berbeda di laboratorium
yang sama (Kemenkes, 2014).
c) Reproducibility

adalah

keseksamaan

metode

jika

dikerjakan pada kondisi yang berbeda. Biasanya analisis


dilakukan dalam laboratorium-laboratorium yang berbeda
menggunakan peralatan, pereaksi, pelarut, dan analis yang
berbeda pula.
Kriteria seksama diberikan jika metode memberikan simpangan
baku relatif (RSD) atau koefisien variasi (CV) 2% atau kurang
(Riyanto, 2014).

19

Dokumen ICH merekomendasikan bahwa repetabilitas ditetapkan


dengan menggunakan minimal 9 penetapan meliputi suatu rentang
konsentrasi khusus untuk prosedur (misalnya 3 konsentrasi dan 3
replikasi untuk masing-masing konsentrasi, atau minimal 6
penetapan pada konsentrasi uji 100%) (Kemenkes, 2014).

3) Spesifisitas
Dokumen ICH mendefinisikan spesifisitas sebagai kemampuan
menguji secara tepat suatu analit dengan adanya komponen lain
dan diperkirakan ada sebagai cemaran, hasil degradasi, dan matriks
sampel. Ketiadaan spesifisitas dari prosedur analisis dapat diatasi
dengan penggunaan prosedur analitik pendukung. [Catatan
beberapa organisasi internasional menggunakan istilah selektivitas
untuk menggantikan spesifisitas.] Untuk menjelaskan definisi di
atas dapat digunakan implikasi berikut:

a) Uji identifikasi prosedur harus menjamin identitas analit.


b) Uji kemurnian prosedur harus menjamin dalam penetapan
akurat kandungan cemaran dalam analit (seperti senyawa
sejenis, batas logam berat, cemaran organik mudah
menguap).
c) Penetapan kadar Prosedur harus menjamin dan memberikan
pernyataan akurat pada kadar atau potensi analit dalam
sampel.
Dokumen ICH menyatakan, jika digunakan prosedur kromatografi,
maka kromatogram harus disertakan untuk menunjukkan derajat
selektivitasnya, dan puncak harus diberi tanda. Uji kemurnian
puncak (dengan Diode Array atau Spektrometri Massa) dapat
digunakan untuk menunjukkan bahwa puncak kromatogram analit
tidak mengandung komponen lain (Kemenkes, 2014).
20

4) Batas Deteksi
Batas deteksi adalah karakteristik uji batas. Ini merupakan
konsentrasi terendah analit dalam sampel yang dapat dideteksi,
tetapi tidak perlu kuantitatif dalam kondisi percobaan yang
ditentukan. Batas deteksi umumnya dinyatakan sebagai konsentrasi
analit (misalnya persen, bpj, bpm) dalam sampel (Kemenkes,
2014). Pengujian dapat dilakukan dengan 3 cara:
a) Based on Visual Evaluation
Evaluasi visual bisa digunakan untuk metode noninstrumental maupun instrumental. Batas deteksi ditentukan
oleh analisis sampel dengan konsentrasi analit yang
diketahui dan dengan melakukan analisis dengan analit
yang masih dapat dideteksi pada konsentrasi terkecil.
b) Based on Signal-to-Noise
Pendekatan ini hanya dapat dilakukan pada prosedur
analisis yang menunjukkan baseline noise.
Penentuan dari rasio signal-to-noise dilakukan dengan
membandingkan sinyal dari blanko dan sinyal dari sampel
dengan konsentrasi rendah yang diketahui tetapi analit
masih dapat dideteksi. Dikatakan batas deteksi diterima bila
perbandingan signal-to-noise adalah 3 atau 2:1.
c) Based on the Standard Deviation of the Response and the
Slope
Batas deteksi dapat ditunjukkan dengan:

Slope S dapat diketahui dari kurva kalibrasi analit (ICH


Q2-R1, 2005).
21

5) Batas Kuantitasi
Batas kuantitasi adalah konsentrasi terendah dari analit dalam
sampel yang ditetapkan dengan akurasi dan presisi yang dapat
diterima dalam kondisi percobaan yang telah ditetapkan. Batas
kuantitasi dinyatakan sebagai konsentrasi analit (misalnya persen,
bpj, bpm) dalam sampel (Kemenkes, 2014). Pengujian dapat
dilakukan dengan 3 cara:

a) Based on Visual Evaluation


Evaluasi visual bisa digunakan untuk metode noninstrumental

maupun

instrumental.

Batas

kuantitasi

umumnya ditentukan melalui analisis sampel dengan


konsentrasi analit yang diketahui dimana konsentrasi
minimum analit dapat dikuantisasi dengan akurasi dan
presisi yang baik.
b) Based on Signal-to-Noise
Pendekatan ini hanya dapat dilakukan pada prosedur
analisis yang menunjukkan baseline noise. Penentuan dari
rasio signal-to-noise dilakukan dengan membandingkan
sinyal dari blanko dan sinyal dari sampel dengan
konsentrasi rendah yang diketahui tetapi analit masih dapat
dideteksi.

Dikatakan

batas

deteksi

diterima

bila

perbandingan signal-to-noise adalah 10:1


c) Based on the Standard Deviation of the Response and the
Slope
Batas kuantitasi dapat ditentukan dengan cara:

22

Slope S dapat diketahui dari kurva kalibrasi analit (ICH


Q2-R1, 2005).

6) Linearitas dan Rentang


Linearitas adalah kemampuan untuk menunjukkan hasil uji yang
secara langsung atau dengan melalui transformasi matematik yang
tepat proporsional terhadap konsentrasi analit dalam sampel dalam
rentang yang diberikan. Dalam kaitan ini, linearitas mengacu pada
hubungan linear antara konsentrasi dan hasil pengukuran pengujian
(Kemenkes, 2014).
Rentang adalah interval antara batas tertinggi dan batas terendah
dari kadar analit yang telah dibuktikan, dapat ditentukan dengan
presisi, akurasi, dan linearitas yang sesuai menggunakan prosedur
analisis yang ditetapkan. Rentang umumnya dinyatakan dalam
satuan yang sama dengan hasil uji (misalnya persen, bpj, bpm)
yang diperoleh dengan prosedur analisis ini (Kemenkes, 2014).
ICH merekomendasikan bahwa linearitas ditetapkan dengan
menggunakan minimal 5 konsentrasi yang digunakan secara
normal. Dan juga direkomendasikan rentang minimum yang
digunakan sebagai berikut:

Penetapan kadar senyawa obat (atau sediaan farmasi akhir):


dari 80% hingga 120% dari konsentrasi uji.

Penetapan cemaran: dari 50% hingga 120% dari kriteria


penerimaan.

Untuk keseragaman kandungan: minimal 70% hingga 130%


dari konsentrasi uji (sangat tergantung pada sifat alami bentuk
sediaan).
23

Untuk uji disolusi: kurang lebih 20% dari rentang spesifik


(misalnya pada sediaan pelepasan terkendali, setelah 1 jam
20%, dan setelah 24 jam lebih dari 90%, maka rentangnya dari
0%-110% dari konsentrasi yang dinyatakan pada etiket)
(Kemenkes, 2014).

7) Ketegaran (Robustness)
Ketegaran adalah ukuran kemampuan prosedur untuk tetap
bertahan dan tidak terpengaruh oleh keragaman kecil yang
disengaja pada parameter prosedur yang terdapat dalam dokumen.
Ketegaran dapat ditentukan pada waktu pengembangan prosedur
analisis.
Kesesuaian sistem
Salah satu konsekuensi dari pengujian ketegaran adalah parameter
kesesuaian sistem yang perlu ditetapkan untuk menjamin validitas
prosedur agar tetap bertahan selama digunakan.
Keragaman yang umum:

Stabilitas larutan analisis

Perbedaan peralatan

Perbedaan analis

Keragaman dalam hal kromatografi cair:

pH fase gerak

Komposisi fase gerak

Perbedaan lot kolom/pemasok kolom

Suhu fase gerak

Kecepatan alir fase gerak

Keragaman dalam kromatografi gas:

Perbedaan lot kolom atau pemasok kolom


24

2. 3. 4.

Suhu fase gerak

Kecepatan alir fase gerak (Kemenkes, 2014).

Kategori Metode Analisis


Setiap prosedur analisis yang berbeda membutuhkan skema
validasi yang berbeda. Bagian ini hanya mencakup kategori pengujian
secara umum yang mensyaratkan data validasi. Kategori-kategori tersebut
adalah sebagai berikut:
1)

Kategori I Prosedur analisis untuk penetapan kadar


komponen utama dalam bahan baku obat atau bahan aktif
(termasuk pengawet) dalam sediaan obat jadi.

2)

Kategori II Prosedur analisis untuk penetapan cemaran


dalam bahan baku obat atau senyawa hasil degradasi dalam
sediaan obat jadi. Prosedur ini terdiri dari penetapan
kuantitatif dan uji batas.

3)

Kategori III Prosedur analisis untuk penetapan karakteristik


kinerja sediaan (misalnya disolusi, pelepasan obat).

4)

Kategori IV Prosedur analisis untuk identifikasi.

Untuk setiap kategori diperlukan informasi analitik yang berbeda.


Tabel berikut ini mencantumkan unsur data yang diperlukan untuk setiap
kategori.

25

(Kemenkes, 2014)
Parameter yang harus diperhatikan, menurut ICH Q2-R1

Lebih jauh, re-validasi mungkin dibutuhkan dalam kondisi berikut:

Perubahan dalam sintesis dari zat obat

Perubahan komposisi dari produk akhir

Perubahan dari prosedur analisis

Tingkat revalidasi yang diperlukan bergantung pada sifat perubahan yang terjadi.
Beberapa perubahan lainnya juga dapat membutuhkan validasi (ICH Q2-R1,
2005).
26

III.

DAFTAR PUSTAKA

EMEA. Quality of herbal medicinal products. Guidelines. European Agency for the
Evaluation o Medicinal products (EMEA), London, 1998.
WHO. Quality Control Methods for Medicinal Plant Materials. World Health Organisation,
Geneva, 1992.
WHO. The International Pharmacopeia, Vol.3: Quality Specifications for Pharmaceutical
Substances, Excipients, and Dosage forms, 3rd edn. World Health organization Geneva,
1988.
De Smet. PAGM. Drug Information Journal, 33, 1999, 717-724.
De Smet PAGM, Keller K, Hansel R, Chandler RF (1992). Aristolochia species In: Adverse
Effects of Herbal Drugs, Springer-Verlag, Heidelberg. 1.
WHO. Guidelines for the appropriate use of Herbal Medicines. WHO Regional publications,
Western pacific series No 3, WHO Regional office for the Western Pacific, Manila, 1998.
WHO. Guidelines for the Assessment of Herbal Medicines. WHO Technical Report Series,
No863. World Health Organization, Geneva, 1996.
AOAC (2005). Official Methods of Analysis of AOAC International, 18th edn. AOAC
International, Gaithersburg, MD.
Watson DG. Pharmaceutical Analysis. Churchill Livingstone, Edinburgh, 1999.
Wani MS (2007). Herbal medicine and its standardization. Pharma. info., 1: 6.
WHO (1996a). Quality Assurance of Pharmaceuticals: A Compendum of Guidelines and
Related Materials, Good Manufacturing Practices and Inspection. World Health
Organization, Geneva. 2.
WHO (1998a). Quality Control Methods for Medicinal Plant Materials, World Health
Organization, Geneva.
WHO (2000). The WHO Recommended Classification of Pesticides by Hazard and
Guidelines to Classification 20002002 (WHO/PCS/01.5). International Programme on
Chemical Safety, World Health Organization, Geneva.
WHO (2002c). General Guidelines for Methodologies on Research and Evaluation of
Traditional Medicine. World Health Organization, Geneva.
27

Shapna, Shrikumar, M. Uma Maheswari, A. Suganthi, T. K.Ravi, Pharma infonet vol 2, 2004
Standardization of herbal medicines - A review
Kunle, Oluyemisi Folashade1*, Egharevba, Henry Omoregie1 and Ahmadu, Peter Ochogu2
1Department of Medicinal Plant Research and Traditional Medicine, National Institute
for Pharmaceutical Research and Development (NIPRD), Idu Industrial Layout Idu, PMB
21 Garki, Abuja, Nigeria.
Bele, A. Khale, A. 2011. Standardization of Herbal Drugs : an Overview. Internatiol
Research Journal of Pharmacy.
Kamboj, Anjoo. 2012. Analytical Evaluation of Herbal Drugs, Drugs Discovery Research in
Pharmacognosy. In Tech: Rijeka, Croatia
Nikam, Parvin H., 2012, Future Trends in Standardization of Herbal Drugs. Journal of
Applied

Pharmaceutical

Science.

Volume

2,

No.

6,

www.japsonline.com/admin/php/uploads/499_pdf.pdf, 11 Maret 2016


Kementeterian Kesehatan Republik Indonesia. 2014. Farmakope Indonesia Edisi V. Jakarta:
Kementerian Kesehatan RI
ICH Validation Of Analytical Procedures: Text And Methodology November 2005
Riyanto, Ph.D. 2014. Validasi & Verifikasi Metode Uji Sesuai dengan ISO/IEC 17025 Laboratorium
Pengujian dan Kalibrasi. Yogyakarta: Deepublish

Chaudhury RR. 1999. Herbal medicine for human health. World Health Organization Geneva,
CBS publishers and distributors LTD, New Delhi,
Kokate CK, Purohit AP, Gokhale SB. 2005. Pharmacognosy, 31st edition Nirali Prakshan, 97131.
Raina MK. 2003. Quality control of herbal and herbo-mineral formulations, Indian journal of
natural products, 19, 11-15.
Raven PH, Evert RF, Eichhorn SE. 1999. Biology of Plants, sixth ed.,Freeman, New York.
Yan XJ, Zhou JJ, Xie GR, Milne GWA. 1999. Traditional Chinese Medicines: Molecular
Structures, Natural Sources and Applications, Aldershot, Ashgate.
Liang YZ, Xie P, Chan K, J., Quality control of herbal medicines, Chromatogr B, 2004; 812: 53
70.
Ong ES, Chemical assay of glycyrrhizin in medicinal plants by pressurized liquid extraction
(PLE) with capillary zone electrophoresis (CZE). J Sep Sci, 2002; 25: 825-831
28

Chimezie A, Ibukun A, Teddy E, Francis O. HPLC analysis of nicotinamide, pyridoxine,


riboflavin and thiamin in some selected food products in Nigeria. Afr J Pharm Pharmacol
2008; 2(2):29-36
Rao Udaykumar B, Anna NP .Stability- indicating HPLC method for the determination of
efavirenz in bulk drug and in pharmaceutical dosage form. Afr J Pharm Pharmacol
2009;3(12):643-650
Bhutani KK, Finger-Printing of Ayurvedic Drugs, The Eastern Pharmacist, 2000; 507: 21-26
Marston A, Role of advances in chromatographic techniques in phytochemistry. Phytochem,
2002; 68: 2785-2797
Brandt A, Schering AG, Kueppers S, Practical Aspects of Preparative HPLC in Pharmaceutical a
and Development Production. (www.lcgceurope.com), 2002; 2-5
Mike Lee S, Edward Kerns H. LC/MS applications in drug development. Milestone
Development Services, Pennington, New Jersey, 24 July 1999.
Patil PS, Rajani S. An advancement of analytical techniques in herbal research. J Adv Sci Res
2010; 1(1):8-14.
Guo F.Q., Huang L.F., Zhou S.Y., Zhang T.M., Liang Y.Z., Comparison of the volatile
compounds of Atractylodes medicinal plants by headspace solid-phase microextractiongas chromatographymass spectrometry.Anal. Chim. Acta 570: (2006) 73-78 .
Sharma, Handbook of Thin Layer Chromatography. Chromatographic Science Series, Marcel
Dekker, Inc, New York Press 2009; 55: 353-387.
Patra, Kartik Chandra, Surendra K. Pareta, Ranjit K. Harwansh, K. Jayaram Kumar. Traditional
Approaches towards Standardization of Herbal Medicines. Journal of Pharmaceutical
Science and Technology 2010; 2 (11):372-379.
Matthew C, Henry R. Supercritical fluid chromatography, Pressurized liquid extraction, and
supercritical fluid extraction. Anal Chem 2006; 78: 3909.
Gandjar, Gholib., dan Rohman, 2009. Kimia Farmasi Analisis. Pustaka Pelajar: Yogyakarta.
Sudjadi,1985. Metode Pemisahan. Kanisius, Yogyakarta
Huber, Ludwig. 2010. Validation of Analytical Methods. Agilent Technologies: German.

29

Anda mungkin juga menyukai