Anda di halaman 1dari 30

BUKU PEDOMAN

PENGORGANISASIAN FARMASI

RS PKU MUHAMMADIYAH

2013

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr Wb

Puji syukur kami panjatkan kepada Allah SWT atas segala karunia yang telah diberikan kepada
penyusun, sehingga Buku Pedoman Pengorganisasian Farmasi Rumah Sakit PKU Muhammadiyah
ini dapat selesai disusun.
Buku pedoman ini merupakan panduan kerja bagi semua pihak yang terkait dengan Farmasi di
Rumah Sakit PKU Muhammadiyah .
Dalam pedoman pengorganisasian ini diuraikan tentang struktur organisasi, uraian jabatan,
tata hubungan kerja dan laporan kerja. Tidak lupa penyusun menyampaikan terima kasih atas bantuan
semua pihak yang telah membantu dan menyelesaikan Pedoman Pengorganisasian Farmasi di Rumah
Sakit PKU Muhammadiyah .
Wassalamualaikum Wr Wb

______________,

Februari 2013

Asisten Manajer Instalasi Farmasi RS PKU Muhammadiyah

(nama terang)

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................................


DAFTAR ISI ......................................................................................................................
Surat Keputusan Direktur ....................................................................................................
BAB I

PENDAHULUAN

BAB II

GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT

BAB III

VISI, MISI, FALSAFAH, NILAI DAN TUJUAN RS ...................................


A. Filosofi ....................................................................................................
B. Visi ........................................................................................................
C. Misi .........................................................................................................
D. Tujuan .....................................................................................................
E. Motto ......................................................................................................
F. Keyakinan dasar ......................................................................................
G. Nilai dasar ...............................................................................................
H. Paradigma ...............................................................................................

BAB IV

STRUKTUR ORGANISASI RUMAH SAKIT ..............................................

BAB V

VISI, MISI DAN TUJUAN INSTALASI FARMASI ....................................

A. Visi ..................................................................................................
B. Misi .................................................................................................
C. Tujuan .............................................................................................
BAB VI

STRUKTUR ORGANISASI FARMASI ........................................................

BAB VII

URAIAN JABATAN .....................................................................................

A. Tugas Pokok Kepala Instalasi Farmasi ...........................................


B. Peranan Apoteker Farmasi Rumah Sakit ........................................
C. Administrasi dan Pelaporan ............................................................
D. Panitia Farmasi dan Terapi .............................................................
BAB VIII

TATA HUBUNGAN KERJA ........................................................................

BAB IX

POLA KETENAGAAN DAN KUALIFIKASI PERSONIL ..........................

A. Grading (jenjan) Kualifikasi Tenaga Kefarmasian .........................


B. Penentuan Grading (jenjang) Kualifikasi .......................................
BAB X

PENGEMBANGAN FARMASI ....................................................................

A. Program Orientasi Dan Penempatan ...............................................


B. Program Pengembangan Staf ..........................................................
C. Pendidikan Dan Pelatihan ...............................................................

D. Penelitian Dan Pengembangan .......................................................


BAB XI

RAPAT ...........................................................................................................

A. Pengertian .......................................................................................
B. Tujuan .............................................................................................
C. Kegiatan Rapat ................................................................................
BAB XII

PELAPORAN ................................................................................................

A. Pengertian .......................................................................................
B. Jenis laporan ....................................................................................

SURAT KEPUTUSAN DIREKTUR


RS PKU MUHAMMADIYAH
Nomor : . . . . . . . . . . . . . . .
Tentang
PEMBERLAKUAN BUKU PEDOMAN PENGORGANISASIAN FARMASI
RS PKU MUHAMMADIYAH
Direktur RS PKU Muhammadiyah
Menimbang

: a. Bahwa sebagai institusi yang bergerak di bidang pelayanan kesehatan


RS PKU Muhammadiyah harus mampu meningkatkan pelayanan yang
lebih bermutu dan mampu mewujudkan derajat kesehatan masyarakat
setingi-tinginya, sesuai dengan visi dan misi yang telah ditetapkan.
b. Bahwa untuk meningkatkan mutu di Instalasi Farmasi RS PKU
Muhammadiyah yang merupakan bagian dari unit penunjang pelayanan
di RS PKU Muhammadiyah harus mempunyai buku pedoman
pelayanan sebagai pedoman pelayanan kefarmasian di RS PKU
Muhammadiyah .
c. Bahwa sehubungan hal-hal tersebut diatas perlu diatur dan ditetapkan
dalam surat keputusan Direktur RS PKU Muhammadiyah

Mengingat

: Surat Keputusan PP Muhammadiyah No: ............. tanggal ............. tentang


Penetapan Direktur dan Direktur bidang RS PKU Muhammadiyah masa
jabatan .........

Memperhatikan

: 1.
2.
3.
4.

UU No. 36 Tahun 2009 tentang Kesehatan


UU No. 44 Tahun 2009 tentang Rumah Sakit
UU No. 29 Tahun 2004 tentang Praktik Kedokteran
Surat Keputusan MenKes RI Nomor 1197/MenKes/SK/X2004 tentang
Standar Pelayanan Farmasi di Rumah Sakit
MEMUTUSKAN

Menetapkan

: PEMBERLAKUAN BUKU PEDOMAN PELAYANAN FARMASI PKU


MUHAMMADIYAH

Pertama

: Meberlakukan buku pedoman pelayanan farmasi RS PKU Muhammadiyah


sebagai pedoman pelaksanaan pelayanan kefarmasian di RS PKU
Muhammadiyah .

Kedua

: Surat Keputusan ini berlaku sejak tanggal ditetapkan dan apabila


dikemudian hari ternyata terdapat hal-hal yang perlu penyempurnaan akan
diadakan perbaikan dan penyesuaian sebagaimana mestinya.
Ditetapkan di :
Pada Tanggal :
---------------------------------Direktur

(.................................)
NBM. ..............

BAB I
PENDAHULUAN

Rumah Sakit menurut Surat Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia


No.983/Menkes/SK/XI/1992 tentang Pedoman Organisasi Rumah Sakit Umum adalah rumah
sakit yang memberikan pelayanan kesehatan yang bersifat dasar, spesialis, dan subspesialis
yang mempunyai tugas melaksanakan upaya kesehatan secara berdaya guna dan berhasil
guna dengan mengutamakan upaya penyembuhan dan pemulihan yang dilaksanakan secara
terpadu dan serasi dengan peningkatan dan pencegahan serta melaksanakan upaya rujukan
(Departemen Kesehatan RI, 1992). Fungsi rumah sakit sebagai penyedia layanan kesehatan
agar dapat berjalan optimal maka perlu dilengkapi dengan fasilitas yang memadai.
Menurut Keputusan Mentri Kesehatan No. 1197/Menkes/SK/X/2004 pelayanan
farmasi disebutkan bahwa Kepala Instalasi Farmasi harus terlibat dalam perencanaan
manajemen dan penentuan anggaran serta penggunaan sumber daya. Pelayanan farmasi diatur
dan dikelola demi terciptanya tujuan pelayanan dalam instalasi farmasi di rumah sakit.
Instalasi farmasi rumah sakit dipimpin oleh seorang apoteker. Pelayanan farmasi
diselenggarakan dan dikelola oleh apoteker yang mempunyai pengalaman minimal dua tahun
di bagian farmasi rumah sakit.

BAB II
GAMBARAN UMUM RUMAH SAKIT
RS PKU Muhammadiyah adalah rumah sakit yang berada di ., dengan jumlah tempat
tidur sebanyak 50 buah dan diharapkan memenuhi persyaratan untuk kelas D. Adapun
pelayanan yang dapat dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Pelayanan rawat jalan
2. Pelayanan rawat inap
3. Pelayanan IGD
4. Pelayanan kamar operasi
5. Pelayanan farmasi
6. Pelayanan laboratorium
7. Pelayanan radiologi
8. Pelayanan fisioterapi
9. Pelayanan gizi
10. Pelayanan bina ruhani Islam
11. Pelayanan kebidanan dan penyakit kandungan
12. Pelayanan penyakit dalam
13. Pelayanan penyakit anak
14. Pelayanan bedah
15. Pelayanan sub spesialistik paru
16. Pelayanan ortopedi
17. Pelayanan kesehatan masyarakat
18. Pelayanan tata usaha
19. Pelayanan keuangan
20. Pelayanan rumah tangga
21. Pelayanan IBD

BAB III
VISI, MISI, FALSAFAH, NILAI
DAN TUJUAN RUMAH SAKIT

A. Filosofi
Setiap amal usaha Muhammadiyah bidang kesehatan harus mempunyai filosofi bahwa
penyelenggaraan rumah sakit sebagai dasar perwujudan iman kepada Allah SWT,
berupa amal sholeh dan sebagai sarana tempat untuk beribadah kepada Allah SWT.

B. Visi
Setiap amal usaha Muhammadiyah harus mempunyai visi yang tidak lepas dari visi
persyarikatan Muhammadiyah yaitu sebagai organisasi yang bergerak dalam bidang
kegiatan dakwah Islamiyah. Oleh karena itu harus mengandung minimal dua unsur yaitu
upaya pelayanan kesehatan yang profesional dan upaya kesehatan yang mencerminkan
nilai nilai Islam. Kuncinya adalah profesional dan Islami. Oleh Karena itu visi RS PKU
Muhammadiyah adalah: Terwujudnya RS PKU Muhammadiyah sebagai Integrated
Hospital, yang melakukan pelayanan dakwah dibidang kesehatan.

C. Misi
Misi adalah jalan menuju visi. Terkait dengan misi Persyarikatan Muhammadiyah maka
misi rumah sakit harus mengandung unsur: menjadikan amal usaha Muhammadiyah
sebagai sarana ibadah, amar makruf nahi munkar, juga menjadikan amal usaha
Muhammadiyah sebagai tempat upaya kesehatan kepada kaum dhuafa dan mendukung
pengembangan dakwah berjamaah.
Misi RS PKU Muhammadiyah adalah:
1. Mendidik masyarakat untuk hidup sehat.
2. Bekerjasama dengan semua pihak untuk mewujudkan masyarakat yang sehat.
3. Memberikan layanan Kesehatan masyarakat yang terintegrasi :
a. Spiritual.
b. Education.
c. Health.
d. Green.
e. Hospitality.
4. Menciptakan kinerja yang Profesional, Efektif dan Efisien.

5. Mewujudkan RS PKU Muhammadiyah sebagai Green Hospital.

D. Tujuan
Tujuan dari amal usaha Muhammdiyah bidan gkesehatan adalah meningkatkan derajat
kesehatan asyarakat agar mampu menikmati kesejahteraan hidup lebih sempurna dengan
diwujudkan sebagai lebih giat dalam beribadah, optimal dalam melakukan pekerjaan dan
kehidupan berkeluarga yang sakinah, mawaddah wa rohmah.
Tujuan RS PKU Muhammadiyah adalah sebagai berikut:
1. Melaksanakan Dakwah Islamiah dibidang Kesehatan.
2. Dengan mewujudkan derajad Kesehatan yang setinggi-tingginya bagi semua lapisan
masyarakat.

E. Motto
Motto amal usaha Muhammadiyah bidang kesehatan bermuara pada suatu kualitas kerja
yang keras, cerdas dan ikhlas. Dengan berlandasan motto yang ikhlas maka tercipta
keunggulan bersaing yang tinggi.
Motto RS PKU Muhammadiyah adalah sebagia berikut IKHLAS dengan kepanjangan
dari:
I Integrasi
K Komitmen
H Holistik
L Legal
A Aman
S Spiritual

F. Keyakinan Dasar
Keyakinan dasar adalah kombinasi antara prinsip dan semangat dimana prinsip adalah
memuat logika yang diperlukan untuk menjalankan prioritas sedang semangat adalah
daya dorong untuk mewujudkan prioritas yang sulit.
1. Yang Hidup pasti mati, dan manusia akan dibangkitkan kembali untuk dinilai
amalnya selama di dunia
2. Setiap yg mati akan dimintai pertanggungjawaban
3. Setiap diri adalah pemimpin
4. Setiap amal baik dan buruk walau sebesar biji zarahpun tercatat

5. Setiap amal baik akan dilipatkan Allah 10 700 kali


6. Hidup perlu biaya, yg diperoleh dari bekerja
7. Kesehatan penting untuk bisa menikmati hidup lebih sempurna
8. Bekerjalah karena Allah Rosul dan orang mukmin akan melihat hasil pekerjaanmu
(At taubah 105)
9. Bekerja untuk tujuan mencari ridho dari Allah (Al Fath 29)
10. Barang siapa sakit Allah lah yang menyembuhkan doa penting disamping
pelayanan yang se baik-baiknya (Ibrahim - ... )
11. Dll

G. Nilai Nilai Dasar


Nilai dasar adalah pemilihan koridor yaitu karakter yang diperlukan dan dipelihara agar
semangat tetap dimiliki.
1. Kejujuran
2. Ketaatan terhadap Allah, Rosul dan pemimpin
3. Kecermatan
4. Ketepatan waktu
5. Ketertiban
6. Kesabaran dan ketekunan melakukan amal ibadah
7. Kesinambungan
8. Keikhlasan
9. Profesional sesuai dengan standar profesi

H. Paradigma merupakan pemilihan prioritas prioritas yaitu syarat syarat yang harus
dipenuhi agar tetap survive (hidup) dan prosper (meningkat kemampuan ekonominya)
dilingkungannya (baru)
1. Allah tidak mengubah nasib seseorang bila kaum tersebut tidak mengubahnya
2. Yang menang dan kompetitif adalah yang pelayanan bagus
3. Mutu pelayanan
4. Patient safety
5. Patient oriented
6. Clinical care pathways
7. Keterbaruan dan keterkinian ICT
8. Perencanaan stratejik

9. Akreditasi / ISO /JCI


10. Networking
11. Learning organization
Rangkaian ketiganya yakni antara keyakinan dasar, nilai dasar dan paradigma
inilah yang disebut mindset, yang mendasari perilaku seseorang.
Perilaku harus dibingkai dengan sistem supaya bisa sama antara satu orang dengan
orang yang lain. Sistem yang bisa dibangun adalah sistem pengukuran, reward,
operasional, organisasi, dan informasi, semuanya didahului oleh perencanaan stratejik.
1. Standar input untuk insan bersumber daya
a. Tabligh
b. Ikhlas
c. Amanah
d. Penyantun
e. Rendah hati
f. Sabar
g. Ramah
h. Tegas
i. Patuh
j. Bersih
k. Bertanggung jawab
l. Disiplin
m. Kompeten
2. Standar proses pelayanan
a. Kerjasama
b. Musyawarah
c. Kehati hatian
d. Dinamis
e. Inovatif
f. Transparan
g. Adil
h. Istiqomah
i. Tertib
3. Standar output
a. Kepuasan pelanggan/stakeholder

b. Berkesinambungan
c. Konsisten
d. Perkembangan organisasi
e. Peduli lingkungan
f. Tabsyir (menggembirakan)
g. Outcome klinik yang maksimal
h. Penilaian kinerja berdasar balanced score card

BAB IV
STRUKTUR ORGANISASI RS

BAB V
VISI, MISI DAN TUJUAN INSTALASI FARMASI

A. Visi
Visi pelayanan farmasi adalah terwujudnya pelayanan farmasi yang terdepan dalam
pelayanan, informasi dan pengetahuan kefarmasian, professional secara terintegrasi
dengan mengutamakan kepentingan pasien, dalam rangka dakwah dalam bidang
kefarmasian.

B. Misi
Misi pelayanan farmasi adalah sebagai berikut:
1. Menjamin ketersediaan perbekalan farmasi yang berkualitas, terjangkau, dirancang
memenuhi kebutuhan pasien dan pelanggan.
2. Memberikan pelayanan yang ikhlas, professional Islami, sesuai standar mutu yang
ditetapkan
3. Mengembangkan spiritualitas, profesionalitas, dengan berlandaskan nilai-nilai dasar
dan kepercayaan dasar insan bersumber daya sehingga puas dan dapat memuaskan
pelanggan.
4. Mengelola farmasi yang didukung oleh organisasi, finansial, dan insan bersumber
daya berbasis teknologi update dengan system informasi manajemen yang handal.

C. Tujuan
Tujuan dari pelayanan farmasi adalah sebagai berikut:
1. Memberikan pelayanan pengobatan rasional Islami pada pelanggan dari aspek klinis,
efektif secara farmakoterapi, ekonomis, dan kemanusiaan.
2. Menjamin keselamatan pasien terkait obat
3. Menjamin finansial return yang memadai sehingga rumah sakit dapat hidup dan
berkembang.
4. Menyelenggarakan green farmasi dengan peduli pada lingkungan

BAB VI
STRUKTUR ORGANISASI FARMASI

Bagan organisasi menggambarkan tentang pembagian tugas, koordinasi dan


kewenangan serta fungsi setiap jabatan. Bagan Organisasi Instalasi Farmasi ditetapkan oleh
Badan Pengurus Harian RS PKU Muhammadiyah melalui proses evaluasi, analisa dan telaah
dengan mempertimbangkan peningkatan mutu pelayanan dan mengantisipasi perubahan
standar pelayanan kefarmasian baik nasional maupun internasional.
Instalasi Farmasi dipimpin oleh seorang Apoteker dan dibantu oleh beberapa Kepala
Urusan dengan kualifikasi pendidikan dan kompetensi yang ditetapkan oleh Rumah Sakit.

Direktur

Manajer
Pelayanan
Kesehatan

Asisten Manajer
Farmasi

Komite Apoteker

Kordinator
Pelayanan
Farmasi

Kordinator
Gudang

BAB VII
URAIAN JABATAN

A. Tugas Pokok Kepala Instalasi Farmasi


1. Sebagai manajer : membuat dan menyusun prosedur tetap untuk masing-masing
pelayanan, mengelola obat, mengelola sumber daya (resources) di Apotik secara
efektif dan efisien, mengelola peralatan dan uang yagn ada di Apotik.
2. Sebagai Pelayan Resep melakukan : Skrining / pembacaan resep : seperti Nama
dokter, alamat, SIP, Tanggal penulisan, paraf / tanda tangan, dll.
3. Sebagai tenaga Promosi dan Edukasi, melakukan : Swa medikasi (dengan
medication record), Penyebaran brosur, poster tentang kesehatan.
4. Sebagai tenaga Pelayanan Residensi (home care) : Untuk penyakit kronis (dengan
medication record).
B. Peranan Apoteker Farmasi Rumah Sakit
1. Peranan Dalam Manajemen Farmasi Rumah Sakit
Apoteker sebagai pimpinan Farmasi Rumah Sakit harus mampu mengelola Farmasi
Rumah Sakit secara keseluruhan dan bertanggung jawab dalam administrasi,
manajemen perencanaan serta kebijakan Farmasi Rumah Sakit secara terpadu,
anggaran biaya, kontrol persediaan, pemeliharaan catatan dan pembuatanlaporan
untuk pimpinan Rumah Sakit.
2. Peranan Dalam Pengadaan Perbekalan Farmasi
Perencanaan pengadaan kebutuhan perbekalan Farmasi memerlukan kajian yang
cermat, tepat dan teliti berdasarkan pada stok yang ada serta dilakukan pengkajian
obat yang akan diadakan sesuai dengan Formularium. Apoteker harus mempunyai
kemampuan administrasi dan manajerial dalam mengelola data kebutuhan obat yang
kemudian diterapkan ke dalam rencana operasional yang digunakan dalam anggaran
serta berkonsultasi dengan Panitia Farmasi dan Terapi.
3. Peranan dalam Penyimpanan Obat
Pengaturan obat langsung di bawah pengawasan dan tanggung jawab Instalasi
Farmasi Rumah Sakit. Hal ini perlu karena pentingnya pengaturan dan pengendalian
stok dan untuk mempersiapkan laporan dibuat pola sistem dan prosedur kerja serta
administrasi yang sesuai dan memenuhi syarat.

4. Peranan Dalam Distribusi Obat


Distribusi obat untuk pasien rawat jalan dan rawat inap dilaksanakan oleh
Apotek Farmasi Rumah Sakit
5. Peranan Dalam Kontrol Kualitas Obat
Apoteker melakukan kontrol kualitas obat galenika, analitik, biologis, mikrobiologis,
fisika dan kimia.
6. Peranan Sebagai Pusat Informasi Obat
a. Memberikan informasi mengenai obat bagi yang memerlukannya.
b. Mengevaluasi dan membandingkan obat-obatan yang tergolong dalam satu
kelompok farmakologis.
c. Membantu para dokter dalam pemilihan obat yang aman dan efektif.
d. Mendidik tenaga paramedis.
7. Peranan Dalam Komunikasi Informasi Edukasi
8. Peranan Dalam Farmasi dan Terapi Serta Penerbitan Formularium
9. Peranan Dalam Pendidikan dan Penelitian
10. Peranan Dalam Kontrol Keracunan

C. Administrasi dan Pelaporan


Administrasi dilakukan oleh tenaga administrasi, meliputi administrasi kegiatan
pelayanan, administrasi perbekalan farmasi, administrasi keuangan dan administrasi
penghapusan.
Pelaporan adalah pendataan kegiatan dan evaluasi mutu yang dilakukan setiap
bulan oleh kepala urusan dan dilaporkan kepada Kepala Instalasi untuk diadministrasi,
diolah dan dianalisa. Hasil analisa berupa informasi manajemen yang disajikan kepada
pihak yang berkepentingan dan sebagai umpan balik untuk meningkatkan mutu
pelayanan.
Laporan rutin yang harus dibuat setiap bulannya, yang meliputi:
1. Laporan penggunaan obat narkotika dan psikotropika
2. Laporan jumlah lembar resep, dan lembar resep generik
3. Kejadian tidak dikehendaki (KTD) dan kejadian nyaris cidera (KNC)
4. Mutu pelayanan sesuai dengan sasaran mutu yang ditetapkan.

D. Panitia Farmasi Dan Terapi


Panitia Farmasi dan Terapi adalah organisasi yang mewakili hubungan komunikasi
antara para staf medis dengan staf farmasi, sehingga anggotanya terdiri dari dokter yang
mewakili spesialisasi-spesialisasi yang ada di rumah sakit dan apoteker wakil dari
Farmasi Rumah Sakit, serta tenaga kesehatan lainnya.
1. Tujuan :
a. Menerbitkan kebijakan-kebijakan mengenai pemilihan obat, penggunaan obat
serta evaluasinya
b. Melengkapi staf profesional di bidang kesehatan dengan pengetahuan terbaru
yang berhubungan dengan obat dan penggunaan obat sesuai dengan kebutuhan.
2. Tugas, wewenang dan tanggung jawab
a. Membantu pimpinan rumah sakit untuk meningkatkan pengelolaan dan
penggunaan obat secara rasional.
b. Menyusun tata laksana penggunaan formularium sebagai pedoman terapi
dirumah sakit.
c. Memantau dan menganalisis kerasionalan penggunaan obat di rumah sakit.
d. Melakukan analisis untung rugi dan analisis biaya penggunaan obat dan alat
kesehatan di rumah sakit.
e. Memperbaharui isi formularium sesuai dengan kemajuan ilmu kedokteran.
f. Mengkoordinasi pelaksanaan uji klinis dan pemantauan efek samping obat.
g. Mengadakan hubungan dengan komite lain yang sejenis baik secara horizontal
maupun vertikal untuk melakukan kerjasama dalam rangka peningkatan mutu
pelayanan obat di rumah sakit.
h. Menampung, memberi saran dan ikut memecahkan masalah dalam pengelolaan
obat di rumah sakit.
3. Organisasi dan Kegiatan
a. Panitia Farmasi dan Terapi harus sekurang-kurangnya terdiri dari 3 (tiga)
Dokter, Apoteker dan Perawat. Untuk Rumah Sakit yang besar tenaga dokter
bisa lebih dari 3 (tiga) orang yang mewakili semua staf medis fungsional yang
ada.
b. Ketua Panitia Farmasi dan Terapi dipilih dari dokter yang ada di dalam
kepanitiaan dan jika rumah sakit tersebut mempunyai ahli farmakologi klinik,
maka sebagai ketua adalah Farmakologi. Sekretarisnya adalah Apoteker dari
instalasi farmasi atau apoteker yang ditunjuk.

c. Panitia Farmasi dan Terapi harus mengadakan rapat secara teratur, sedikitnya 2
(dua) bulan sekali dan untuk rumah sakit besar rapatnya diadakan sebulan
sekali. Rapat Panitia Farmasi dan Terapi dapat mengundang pakar-pakar dari
dalam maupun dari luar rumah sakit yang dapat memberikan masukan bagi
pengelolaan Panitia Farmasi dan Terapi.
b. Segala sesuatu yang berhubungan dengan rapat PFT (Panitia Farmasi dan
Terapi) diatur oleh sekretaris, termasuk persiapan dari hasil-hasil rapat.
c. Membina hubungan kerja dengan panitia di dalam rumah sakit yang sasarannya
berhubungan dengan penggunaan obat.
4. Kewajiban Panitia Farmasi dan Terapi
a. Memberikan rekomendasi pada Pimpinan rumah sakit untuk mencapai budaya
pengelolaan dan penggunaan obat secara rasional
b. Mengkoordinir pembuatan pedoman diagnosis dan terapi, formularium rumah
sakit, pedoman penggunaan antibiotika dan lain-lain
c. Melaksanakan pendidikan dalam bidang pengelolaan dan penggunaan obat
terhadap pihak-pihak yang terkait
d. Melaksanakan pengkajian pengelolaan dan penggunaan obat dan memberikan
umpan balik atas hasil pengkajian tersebut
5. Peran Apoteker dalam Panitia Farmasi dan Terapi
Peran apoteker dalam panitia ini sangat strategis dan penting karena semua
kebijakan dan peraturan dalam mengelola dan menggunakan obat di seluruh unit di
rumah sakit ditentukan dalam panitia ini. Agar dapat mengemban tugasnya secara
baik dan benar, para apoteker harus secara mendasar dan mendalam dibekali dengan
ilmu-ilmu

farmakologi,

farmakologi

klinik,

farmakoepidemologi,

dan

farmakoekonomi disamping ilmu-ilmu lain yang sangat dibutuhkan untuk


memperlancar hubungan profesionalnya dengan para petugas kesehatan lain di
rumah sakit.

BAB VIII
TATA HUBUNGAN KERJA

PEMASOK

PENGADAAN
- FARMASI
- GIZI
- RUMAH TANGGA

PSRS

KEUANGAN

PELANGGAN

REKAM MEDIK
FARMASI RUMAH
SAKITAPOTEKER
GIZI
AHLI GIZI
PELAYANAN
RAWAT JALAN

MEDIK

PELAYANAN
RAWAT INAP

KEPERAWATAN

LABORATORIUM
PATOLOGI
KLINIK

IGD
KAMAR OPERASI
HOME
CARE

RADIOLOGI
RADIOLOG

FISOTERAPI
FISIOTERAPIS

IBD

INFORMASI

PEMASARAN

ADMINISTRASI
PERKANTORAN

BINA RUHANI
ISLAM

BAB IX
POLA KETENAGAAN DAN KUALIFIKASI PERSONIL

A. Grading (jenjang) Kualifikasi Tenaga Kefarmasian


Kelompok grading (jenjang) kualifikasi ditentukan berdasarkan urutan yang telah
ditentukan sebagai berikut:
CORP
GRADE

Skor

div.

4500

14

APOTEKER
APOTEKER UTAMA
A4

4100

400

13

APOTEKER MADYA
A3

3700

400

12
400

11

(Expert)
APOTEKER MUDA

A2
3300

(Mastery)

(Competence)
APOTEKER

A1

PERTAMA (Profession)

TENAGA TEKHNIS
KEFARMASIAN

2000 1300
10

TTK. MAHIR
TTK3

1700

300

TTK. LANJUTAN
TTK2

1400

300

(Competence)

(Profession)
TTK. PEMULA

TTK1

(Basic)

Keterangan:
A

= Apoteker

TTK = Tenaga Tekhnis Kefarmasian (AA/D3 Farmasi)


div. = diverensiasi skor / perbedaan skor tiap jenjang kualifikasi atas dengan jenjang
satu tingkat dibawahnya.

B. Penentuan Grading (jenjang) Kualifikasi


Aturan penentuan jenjang kualifikasi adalah tata cara memposisikan Tenaga
Kefarmasian (Apoteker dan Tenaga Tekhnis Kefarmasian) untuk berada dalam jenjang
kualifikasi yang telah ditetapkan.

Aturan ini dibuat untuk menjaga nilai obyektifitas dan penghargaan terhadap
keahlian yang dimiliki oleh masing-masing Tenaga Kefarmasian (Apoteker dan Tenaga
Tekhnis Kefarmasian) yang ada di Rumah Sakit Korsma. Aturan tersebut sebagaimana
berikut:
1. Jenjang kualifikasi Tenaga Kefarmasian (Apoteker dan Tenaga Tekhnis Kefarmasian)
hanya berlaku bagi mereka yang telah memenuhi persyaratan berdasarkan hasil
evaluasi yang telah dilakukan.
2. Penempatan jenjang kualifikasi seorang Tenaga Kefarmasian (Apoteker dan Tenaga
Tekhnis Kefarmasian) ditentukan oleh Satuan Kerja (satker) yaitu Kepala Instalasi
Farmasi dengan dasar pertimbangan masukan dari anggota tim penilai internal.

BAB X
PENGEMBANGAN FARMASI

A. Program Orientasi Dan Penempatan


Program orientasi untuk karyawan baru di Instalasi Farmasi dilakukan selama 1
(satu) minggu di setiap jenis pelayanan yaitu pelayanan rawat jalan dan pelayanan rawat
inap dan waktu pelayanan pagi (shift pagi). Setelah menjalani masa orientasi, karyawan
baru akan ditempatkan sesuai dengan kebutuhan. Orientasi juga diberlakukan untuk
karyawan dimutasi dan dievaluasi kinerjanya.

B. Program Pengembangan Staf


Setiap karyawan harus mengikuti pendidikan dan pelatihan berkelanjutan baik
yang diselenggarakan internal Rumah Sakit maupun external sesuai dengan kompetensi
yang diharapkan, sedikitnya 1 kali dalam setahun. Bersama dengan bagian Pendidikan
dan Pelatihan Rumah Sakit, Kepala Instalasi Farmasi merencanakan program
pengembangan SDI.
1. Apoteker harus memberikan masukan kepada pimpinan dalam menyusun program
pengembangan staf.
2. Staf yang baru mengikuti program orientasi sehingga mengetahui tugas dan
tanggung jawab.
3. Adanya mekanisme untuk mengetahui kebutuhan pendidikan bagi staf.
4. Setiap staf diberikan kesempatan yang sama untuk mengikuti pelatihan dan program
pendidikan berkelanjutan.
5. Staf harus secara aktif dibantu untuk mengikuti program yang diadakan oleh
organisasi profesi, perkumpulan dan institusi terkait.
6. Penyelenggaraan pendidikan dan penyuluhan meliputi :
a. Penggunaan obat dan penerapannya
b. Pendidikan berkelanjutan bagi staf farmasi
c. Praktikum farmasi bagi siswa farmasi dan pasca sarjana farmasi

C. Pendidikan Dan Pelatihan


Pendidikan dan pelatihan adalah suatu proses atau upaya peningkatan pengetahuan
dan pemahaman di bidang kefarmasian atau bidang yang berkaitan dengan kefarmasian
secara kesinambungan untuk meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan kemampuan

di bidang kefarmasian. Pendidikan dan Pelatihan merupakan kegiatan pengembangan


sumber daya manusia Instalasi Farmasi Rumah Sakit untuk meningkatkan potensi dan
produktifitasnya secara optimal, serta melakukan pendidikan dan pelatihan bagi calon
tenaga farmasi untuk mendapatkan wawasan, pengetahuan dan keterampilan di bidang
farmasi rumah sakit.
1. Tujuan
a. Tujuan Umum :
1) Mempersiapkan sumber daya manusia Farmasi untuk dapat melaksanakan
rencana strategi Instalasi farmasi di waktu mendatang.
2) Menghasilkan calon Apoteker, Ahli Madya Farmasi, Asisten Apoteker yang
dapat menampilkan potensi dan produktifitasnya secara optimal di bidang
kefarmasian.
b. Tujuan Khusus :
1) Meningkatkan pemahaman tentang farmasi rumah sakit
2) Memahami tentang pelayanan farmasi klinik
3) Meningkatkan keterampilan, pengetahuan dan kemampuan di bidang
kefarmasian.
2. Ruang Lingkup Kegiatan
a. Pendidikan formal
b. Pendidikan berkelanjutan (internal dan eksternal)
c. Pelatihan
d. Pertemuan ilmiah (seminar, simposium)
e. Studi banding
f. Praktek kerja lapangan

D. Penelitian Dan Pengembangan


1. Penelitian
Penelitian yang dilakukan apoteker di rumah sakit yaitu :
a. Penelitian farmasetik, termasuk pengembangan dan menguji bentuk sediaan
baru. Formulasi, metode pemberian (konsumsi) dan sistem pelepasan obat
dalam tubuh (Drug Released System).
b. Berperan dalam penelitian klinis yang diadakan oleh praktisi klinis, terutama
dalam karakterisasi terapetik, evaluasi, pembandingan hasil Outcomes dari
terapi obat dan regimen pengobatan.

c. Penelitian dan pengembangan pelayanan kesehatan, termasuk penelitian


perilaku dan sosioekonomi seperti penelitian tentang biaya keuntungan (costbenefit) dalam pelayanan farmasi.
d. Penelitian operasional (operation research) seperti studi waktu, gerakan dan
evaluasi program dan pelayanan farmasi yang baru dan yang ada sekarang.
2. Pengembangan
Instalasi Farmasi Rumah Sakit di rumah sakit agar mulai meningkatkan mutu
perbekalan farmasi dan obat-obatan yang diproduksi serta mengembangkan dan
melaksanakan praktek farmasi klinik. Pimpinan dan Apoteker Instalasi Farmasi
Rumah Sakit harus berjuang, bekerja keras dan berkomunikasi efektif dengan semua
pihak agar pengembangan fungsi Instalasi Farmasi Rumah Sakit yang baru itu dapat
diterima oleh pimpinan dan staf medik rumah sakit.

BAB XI
RAPAT

A. Pengertian
Rapat merupakan suatu pertemuan yang terdiri dari beberapa orang yang memiliki
kepentingan dan tujuan yang sama untuk membicarakan atau memecahkan suatu masalah
tertentu.

B. Tujuan
1. Tujuan Umum
Dapat membantu terselenggaranya program kerja panitia Farmasi yang ada di RS
PKU Muhammadiyah
2. Tujuan Khusus
a. Dapat menggali segala permasalahan yang terkait dengan program kerja panitia
Farmasi di unit pelayanan Farmasi
b. Dapat mencari jalan keluar atau pemecahan permasalahan yang terkait dengan
program kerja panitia Farmasi guna peningkatan mutu pelayanan rumah sakit.

C. Kegiatan Rapat
Rapat yang dilakukan berkala terdiri dari :
1. Rapat Rutin
2. Rapat Insidentil

Rapat Rutin diselenggarakan pada :


Waktu

: Setiap Kamis ke dua setiap bulan

Jam

: 12.00 - selesai

Tempat

: Ruang Rapat Unit Kerja

Peserta

: Kepala Bagian, Kepala Urusan, Supervisor, Pelaksana yang tidak


bertugas.

Materi

: = Evaluasi kinerja mutu


= Masalah dan pemecahannya
= Evaluasi dan rekomendasi

Rapat Insidentil diselenggarakan sewaktu-waktu bila ada masalah atau sesuatu hal yang
perlu dibahas segera.

BAB XII
PELAPORAN

A. Pengertian
Pelaporan merupakan system atau metode yang dilakukan untuk melaporkan segala
bentuk kegiatan yang ada terkait dengan program kerja instalasi farmasi di Rumah Sakit
PKU Muhammadiyah .

B. Jenis Laporan
1. Manajemen
a. Laporan kartu stock barang per barang
b. Laporan pemakaian obat menurut analisis ABC
c. Laporan stok dan nilai stok barang keseluruhan
d. Laporan Turn Over Ratio (TOR)
e. Laporan fast moving dan slow moving (obat yang tidak dipakai sampai 1 bulan)
f. Laporan riwayat pemakaian PF per pasien per pereode dengan nilai
g. Laporan stok dan nilainya semua PF. Harga satuan sama dengan harga:
-

Moving average=harga rata-rata tertimbang=semua harga yang ada dari


waktu ke waktu di rata-rata

Harga FIFO (first in first out) memperlihatkan harga PF sesuai barang yang
masih ada

h. Laporan stok dan nilainya per macam sediaan farmasi


i. Laporan stok dan nilainya per macam perbekalan farmasi
j. Laporan pemakaian PF dan nilainya per unit
k. Waiting time dispensing
l. Laporan stok dan nilainya PF per unit

2. Klinis
a. Laporan statistik R/, jumlah lembar dan jumlah R/ per lembar
b. Laporan riwayat obat per pasien
c. Laporan pemakaian narkotik DEPKES
d. Laporan pemakaian psikotropik DEPKES
e. Laporan pemakaian obat dengan kriteria atribut informasi obat

f. Pharmaceutical care practice record (patient drug profile)


g. Laporan jumlah pasien yang mengalami efek samping obat
h. Laporan bentuk efek samping obat yang terjadi
i. Laporan pasien yang mengalami interaksi obat
j. Laporan pemakaian obat menurut formularium dan non formularium
k. Laporan pemakaian obat menurut generik dan non generik
l. Laporan resep yang tidak lengkap atau syah per waktu tertentu
m. Laporan macam obat dalam permintaan resep yang dilayani
n. Laporan macam obat yang tidak terlayani
o. Laporan pemakaian obat menurut peraturan perundang-undangan

3. Keuangan
a. Laporan pembelian per bulan, tahun, waktu tertentu
b. Laporan pembelian dari selain pemasok (nempil)
c. Laporan nilai retur
d. Laporan nilai retur yang kembali
e. Laporan faktur yang sudah dilakukan pelunasan ke pemasok
f. Laporan diskon per pemasok
g. Laporan nilai pemakaian PF keseluruhan
h. Laporan nilai pemakaian per kelompok
i. Laporan nilai persediaan keseluruhan
j. Laporan nilai persediaan per kelompok
k. Laporan nilai pemakaian PF per masing-masing unit
l. Laporan nilai pemakaian PF per kelompok
m. Laporan nilai pemakaian PF per resep
n. Laporan jasa pelayanan masing-masing unit
o. Laporan nilai PF yang rusak
p. Laporan nilai PF yang ED
q. Laporan hutang ke pemasok
r. Laporan piutang dari relasi
s. Laporan bad debt
t. Laporan pajak PPN rawat jalan: 10% omzet dikurangi PPn yang sudah dibayar
dari penjualan rumus ozet rawat jalan dibagi total pendapatan rawat jalan dan
inap kali PPN dari obat yang sudah dibayar

u. Laporan pendapatan rawat jalan khusus obat


v. Laporan pendapatan rawat inap khusus obat
w. Laporan pembelian khusus obat
x. Laporan jasa profesi
y. Laporan embalage

Anda mungkin juga menyukai