Anda di halaman 1dari 35

LAPORAN KULIAH LAPANGAN KARANGSAMBUNG

BENTANG ALAM DAN IDENTIFIKASI BATUAN

Disusun untuk memenuhi tugas mata kuliah Pengantar Geologi Fisika

Nama

: Ferma Enisahlatun
NIM : 4211411019

FISIKA
FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM
UNIVERSITAS NEGERI SEMARANG

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 1

2013
BAB I
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG
Daerah Karangsambung terletak sekitar 19 km ke arah utara dari Kota
Kebumen merupakan daerah yang dikenal oleh para ahli Ilmu Kebumian khususnya
Geologi. Pada daerah ini tersingkap berbagai macam batuan yang berumur jutaan
tahun yang terbentuk dari dasar samudra hingga tepian benua. Daerah Karangsambung
merupakan rekaman evolusi pergerakan lempeng bumi pada masa lampau sekitar 60
juta tahun yang lalu. Karangsambung merupakan bagian dari tumbukan lempeng
Samudra Hindia-Australia dengan lempeng Asia Tenggara yang terjadi pada jaman
Kapur Akhir-Tersier Awal (sekitar 70 tahun yang lalu). Rekaman hasil tumbukan
lempeng-lempeng ini terlihat pada deformasi batuan campuran akibat tektonik
(mlange).
Ilmu geologi kurang berbobot bagi mahasiswa apabila hanya diisi dengan materi
di dalam kelas perkuliahan. Kuliah lapangan ini dilakukan di daearah Karangsambung
yang terkenal dengan berbagai jenis batuannya. Daerah Karangsambung merupakan
daerah yang unik keadaan geologinya, mulai dari morfologinya, stratigafinya dan
litologinya sehingga sering dijadikan sebagai objek pembelajaran geologi.
Kawasan Karangsambung yang ditetapkan menjadi cagar Alam Geologi (CAG)
Karangsambung dengan Kepmen ESDM Nomor 2817 K/ 40/ MEM / 2006 merupakan
tempat yang unik dan langka ditinjau dari ilmu kebumian. Kawasan ini merupakan
bukti dinamika lempeng bumi yang terjadi pada masa lampau yang terekam pada
singkapan batuan yang ada.
Gerakan Tanah merupakan salah satu bencana yang sering terjadi di Indonesia
termasuk di CAG Karangsambung. Gerakan tanah terjadi karena faktor alamiah
(kemiringan lereng, geologi dan iklim) serta faktor non ilmiah (aktivitas manusia).
Dampak gerakan tanah dapat diminimalisir dengan melakukan mitigasi, diantaranya
dengan pemetaan kerentangan gerakan tanah.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 2

Tenaga geologi adalah tenaga yang memengarui bentuk muka bumi. Ada 2
macam tenaga geologi, yaitu tenaga endogen dan tenaga eksogen. Tenaga endogen
adalah tenaga yang memengaruhi bentuk muka bumi yangn berasal dari dalam bumi.
Misalnya, tektonisme dan vulkanisme. Sedangkan tenaga eksogen adalah tenaga yang
memengaruhi bentuk permukaan bumi yang berasal dari luar bumi, misalnya `erosi,
sedimentasi, dan pelapukan. Berbagai fenomena dan gejala alam dapat kita saksikan di
lingkungan sekitar.
Konsep dasar geografi, prinsip dasar geografi, metode penelitian geografi
merupakan

unsure

penting

dalam

memahami

fenomena

atau

kejadian

geografi.Penjabaran konsep geografi selalu berkaitan dengan penyebaran, relasi,


fungsi, bentuk, bentuk, dan proses yang terjadi. Seiring dengan kemajuan ilmu
pengetahuan dan teknologi, permasalahan seputar ilmu kebumian mulai terjawab.
Teori dan konsep baru yang diaplikasikan berdasarkan hasil penelitian yang
berkelanjutan mampu memberikan jawaban yang logis. Salah satunya adalah dengan
berdirinya kawasan cagar alam geologi Karangsambung.
Karangsambung merupakan suatu kawasan yang langka dan istimewa karena
potensi alamnya yang cukup sempurna. Selain itu, daerah ini juga menyimpan buktibukti sejarah evolusi bumi yang dapat dijadikan sebagai tempat pembelajaran tentang
proses tektonik serta pembentukan batuan-batuannya. Sedangkan di pandang dari
studi ilmu kebumian, daerah ini merupakan suatu daerah yang menarik dan penting
yang terdapat di Indonesia. Oleh karena itu, objek yang dituju adalah Karangsambung.
TUJUAN
1. Mempelajari Bentang Alam Karangsambung yang merupakan dasar samudra
60 juta tahun yang lalu
2. Mengidentifikasi batuan di Karangsambung sebagai dasar samudra

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 3

BAB II
KAJIAN PUSTAKA
a. Iklim
Iklim merupakan rata-rata cuaca diberbagai wilayah yang sangat luas pada
waktu yang sangat lama (10-30 tahun). Setiap negara mempunyai iklim yang berbedabeda termasuk juga negara Indonesia. Indonesia merupakan negara yang dilintasi garis
khatulistiwa, sehingga Indonesia termasuk negara yang memiliki iklim tropis dengan
suhu dan kelembaban yang tinggi. Sehingga, Indonesia hanya memiliki dua musim,
yaitu musim hujan dan musim kemarau.
b. Geologi
Berdasarkan data stratigrafi daerah pemetaan, maka urutan satuan batuan yang
diendapkan dari tua ke muda adalah satuan Breksi perselingan batu pasir , satuan
perselingan Batu pasir Batu lempung, Satuan Batu gamping perselingan Batu pasir,
Batu lempung, Batu lanau, dan Tufa, dan satuan endapan aluvial. Berdasarkan urutan
satuan batuan tersebut, maka dapat dianalisis bagaimana sejarah geologi yang terjadi
di daerah pemetaan. Pertama diawali dengan pengendapan breksi dan batu pasir yang
terjadi di dasar laut, tepatnya di daerah slope, yaitu dengan mekanisme sedimentasi
arus turbidit. Hal ini dapat terlihat dari pemilahan yang sangat buruk. Kemudian
diperlukan energi sedimentasi yang besar untuk mentransport fragmen-fragmen
batuan yang dimensinya sangat besar, sehingga kemungkinan energi tersebut
dipengaruhi oleh adanya gravity mass flow. Satuan batuan ini terbentuk dalam kondisi
magmatisme bawah laut yang aktif. Hal tersebut ditandai dengan terdapatnya fragmen
rijang di dalamnya. Rijang yang terbentuk tersebut kemungkinan berasal dari larutan
silika yang dikeluarkan selama aktivitas megmatisme bawah laut. Kemudian
diendapkan secara selaras satuan Batupasir Batulempung di atasnya. Seiring dengan
menurunnya aktivitas magmatisme, maka energi yang berperan dalam proses
sedimentasinya relatif lebih lemah dibandingkan dengan satuan yang sebelumnya.
Litologi yang menyusun satuan batuan ini bersifat karbonatan, sehingga dapat
diperkirakan bahwa disekitar lingkungan pengendapannya berada di zona CCD dan
juga terdapat sumber bahan karbonat (CaCO3), yang kemudian bereaksi dengan
batuan sekitarnya dan menyebabkan batuan tersebut bersifat karbonatan. Satuan ini
masih terendapkan di zona laut dalam.
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 4

Kemudian disusul oleh pengendapan satuan Batugamping Batulempung di atasnya


secara selaras. Satuan ini ditandai oleh terbentuknya batuan dengan ukuran butir yang
sangat

halus,

yang

menandakan

bahwa

energi

yang

dibutuhkan

untuk

mengendapkannya relatif lemah dan sistem pengendapan yang berperan saat itu
adalah suspensi. Satuan ini terbentuk dalam kondisi magmatisme yang sangat lemah
dikarenakan terbentuknya batugamping, karena salah satu syarat terbentuknya
batugamping tersebut adalah dalam lingkungan yang arusnya tenang. Lalu disusul
oleh pengendapan Tuff. Pada saat satuan batuan terbentuk kemungkinan pada saat
aktivitas magmatisme aktif kembali, karena adanya lapisan tuff. Di dalam satuan
batuan ini terdapat diantara batugamping. Pada saat tertentu, terjadi letusan gunungapi
yang menghasilkan debu-debu vulkanik yang kemudian diendapkan di daerah sekitar
sumber letusan tersebut. Di saat yang berikutnya, yaitu saat tidak terjadi letusan, yang
diendapkan adalah batugamping. Kemudian terjadi lagi letusan, dan berulang lagi
seperti yang sebelumnya. Oleh karena itu, terbentuklah tuff yang diantara
batugamping. Setelah Tuff terbentuk, kemudian terjadi pengendapan satuan batuan
berikutnya,
Setelah satuan-satuan batuan terbentuk, terjadi proses tektonik, dalam rezim
kompresi, dalam arah relatif utara-selatan. Kegiatan tektonik tersebut mengakibatkan
terbentuknya lipatan berupa sinklin dan antiklin yang sumbunya memiliki arah relatif
barat-timur dan menunjam ke arah barat. Selain sinklin, terbentuk pula struktur berupa
sesar-sesar yang diakibatkan oleh tegasan yang sama, yaitu yang berarah utara-selatan.
Sesar-sesar tersebut merupakan jenis sesar strike-slip, dengan arah relatif utaraselatan. Sesar tersebut menimbulkan zona lemah yang kemudian dialiri oleh air dan
membentuk sungai-sungai yang memiliki kelurusan, yang arahnya sesuai dengan arah
dari sesarnya itu sendiri. Berdasarkan pada analisis dari data yang diperoleh di
lapangan, maka diperkirakan lipatan terbentuk lebih dulu daripada sesar yang berada
di sepanjang Kali Kedung bener. Kemungkinan besar sesar yang berada di daerah Kali
Kedungbener tersebut adalah jenis sesar mengiri.
Setelah semua proses yang disebut di atas terjadi, maka diendapkanlah satuan batuan
yang berumur paling muda yaitu satuan endapan aluvial. Fragmen-fragmen batuan
pada aluvial tersebut terdiri dari batupasir, konglomerat, dan rijang, beku, dan sekis
dan gneis, serta kuarsa susu. Akibat terjadinya proses tektonik dan erosi yang terus
berlangsung, maka terjadinya proses transport material-material batuan tersebut di

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 5

sepanjang Sungai Luk Ulo. Batas satuan aluvial ini dengan satuan batuan di bawahnya
adalah berupa batas erosional.
c. Geomorfologi
Geomorfologi dapat didefinisikan sebagai Ilmu tentang yang membicarakan
tentang

bentuklahan

yang

mengukir

permukaan

bumi,

Menekankan

cara

pembentukannya serta konteks kelingkungannya (Dibyosaputro, 1998). Obyek kajian


geomorfologi adalah bentuklahan yang tersusun pada permukaan bumi di daratan
maupun penyusun muka bumi didasar laut, yang dipelajari dengan menekankan pada
proses pembentukan dan perkembangan pada masa yang akan datang, serta
konteksnya dengan lingkungan (Verstappen, 1983).
Permukaan bumi selalu mengalami perubahan bentuk dari waktu ke waktu
sebagai akibat proses geomorfologi, baik yang bersal dari dalam bumi (endogen)
maupun yang berasal dari luar bumi (eksogen). Dalam mempelajari mengenai
geomorfologi penekanan utamanya adalah mempelajari bentuklahan/landform.
Bentuklahan sendiri merupakan bentukan pada permukaan bumi sebagai hasil
perubahan bentuk permukaan bumi oleh proses-proses geomorfologis yang beroperasi
di permukaan bumi Proses geomorfologis diakibatkan oleh adanya tenaga yang
ditimbulkan oleh medium alami yang berada di permukaan bumi.
Kondisi geomorfologi yang dimiliki suatu daerah merupakan sumberdaya
alam. Salah satu bagian dari sumberdaya alam adalah sumberdaya lahan. Pemanfaatan
sumberdaya lahan yang seoptimal mungkin menjadi suatu keharusan agar mendapat
hasil yang optimal, namun perlu diupayakan agar tidak terjadi kerusakan pada lahan.
Data mengenai sumberdaya lahan sangat diperlukan untuk dapat memanfaatkan
potensi sumberdaya lahan secara optimal. Informasi mengenai kondisi geomorfologi
pada suatu daerah merupakan dasar utama dalam penyusunan pengelolaan lahan. Peta
geomorfologi yang memuat data tentang bentuklahan dan proses geomorfologinya,
merupakan salah satu bentuk data yang relatif lengkap mengenai potensi sumberdaya
lahan. Manfaat peta geomorfologi antara lain untuk inventarisasi lahan pertanian,
untuk mempelajari masalah-masalah penggunaan lahan secara ekstensif, dan sebagai
dasar untuk mengembangkan peta terhadap penggunaan yang lebih bervariasi lagi.
Peta geomorfologi juga dapat berguna untuk penyusunan rencana tata ruang agar
sesuai dengan kondisi fisik lingkungan setempat, sehingga diharapkan dapat
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 6

memberikan kontribusi optimal bagi peningkatan kondisi kehidupan yang lebih baik
bagi masyarakat (Iskandar, 2008).
Klasifikasi bentuk lahan didasarkan pada: genesis, proses, dan batuan.
Bentuklahan bentukan asal fluvial berhubungan dengan daerah-daerah penimbunan
(sedimentasi) seperti lembah-lembah sungai besar dan dataran aluvial. Pada dasarnya
bentuklahan ini disebabkan karena proses fluvial akibat proses air yang mengalir baik
yang memusat (sungai) maupun aliran permukaan bebas (overlandflow). Ketiga
aktivitas baik dari sungai maupun aliran bebas mencakup Erosi, Transportasi, dan
Sedimentasi.
Erosion merupakan pelepasan progresif material dasar dan tebing sungai, yang
diakibatkan karena proses menumbuk dan menggerus material sungai sehingga
material alluvial yang tidak kompak seperti krakal, kerikil, pasir, dan lempung dapat
terangkut. Transportasi pada sedimen yang terangkut tergantung pada ; debit sungai,
material sedimen, kecepatan aliran.
d. Hidrologi
Kecepatan sedimentasi pada sungai dilihat dari besarnya laju angkutan
sedimen. Besarnya laju angkutan sedimen pada sungai ditentukan oleh besarnya debit
sungai dan jumlah sedimen pada dasar sungai. Laju angkutan sedimen akan berkurang
sejalan dengan tingkat pengambilan sedimen dan akan menimbulkan degradasi dasar
sungai. Besarnya degradasi dasar sungai yang ak an terjadi tergantung pada jumlah
sedimen yang dipindahkan relatif tehadap muatan sedimen tahunan dari sungai
tersebut. Setiap pengambilan sedimen akan menurunkan level dasar sungai tetapi bila
persentasi jumlah pasir yang ditambang lebih kecil dibandingkan terhadap muatan
sedimen tahunan, penurunan elevasi dasar sungai akan kecil. Bila lokasi penambangan
lebih jauh ke arah hulu dari mulut sungai atau titik pengontrolan dasar sungai lainnya,
maka penurunan elevasi dasar sungai menjadi lebih besar pada tingkat penambangan
pasir yang sama. Jadi untuk jumlah penambangan pasir tertentu lebih dekat ke mu lut
sungai akan menyebabkan penurunan yang lebih kecil dari elevasi dasar sungai
daripada bila penambangan beberapa kilometer lebih ke hulu. Sedimen pada dasar
sungai berasal dari hasil erosi yang terjadi di hulu sungai. Oleh sebab itu dapat
disimpulkan bahwa besarnya kecepatan sedimen seiring dengan tingkat erosi pada
sungai.
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 7

BAB III
PEMBAHASAN
1.

Karakteristik Iklim Karangsambung


Wilayah Kabupaten Kebumen mempunyai iklim tropis dengan dua musim

yaitu musim hujan dan musim kemarau, sesuai dengan keberadaan Indonesia yang
sejajar garis katulistiwa.
Iklim tropis di kawasan Karangsambung menyebabkan terjadinya pelapukan
yang intensif. Pada musim kemarau daerah ini sangat panas dan banyak partikelpartikel tanah yang terurai sehinga ketika terjadi musim penghujan partikel-partikel
tanah tersebut tererosi dan terendapkan di sungai Lukulo yang merupakan sungai
utama di kawasan ini.
Bagian utara kawasan geologi Karangsambung merupakan bagian dari Lajur
Pegunungan Serayu Selatan. Pada umumnya daerah ini terdiri atas dataran rendah
hingga perbukitan menggelombang dan perbukitan tak teratur yang mencapai
ketinggian hingga 520 m. Tumbuhan penutup atau hutan sudah agak berkurang,
karena di beberapa tempat telah terjadi pembukaan hutan untuk berladang atau
dijadikan hutan produksi (jati dan pinus).
2.

Karakteristik Geologi Karangsambung


Karangsambung terletak sekitar 20 km ke arah utara dari Kebumen dengan

elevasi 111 mdpl. Di daerah ini terdiri dari beberapa gunung di antaranya yaitu
Gunung Paras (510 mdpl), Gunung Brujul (428 mdpl), Gunung Gedog (312 mdpl),
Gunung Sigeong, Gunung Waturanda dan masih banyak lagi.
Van Bemmelen (1949) membagi Jawa tengah atas enam satuan, yaitu Satuan
Gunungapi Kuarter, Dataran Aluvial Jawa Utara, Antiklinorium Bogor-Serayu UtaraKendeng, Depresi Jawa Tengah, Pegunungan Serayu Selatan, dan Pegunungan
Selatan. Berdasarkan pembagian fisiografi di atas, daerah Karangsambung termasuk
ke dalam Zona Pegunungan Serayu Selatan.
Topografi bagian utara dan selatan dari daerah ini didominasi oleh daerah
perbukitan Litologi di daerah bagian utara didominasi oleh batuan metamorf (filit,
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 8

sekis, marmer), batuan beku (basalt, diabas, dll) dan batuan sedimen keras (breksi,
batupasir kasar, dll) sedangkan bagian selatan didominasi oleh batuan sedimen keras
(breksi, batupasir kasar, dll). Di bagian timur merupakan daerah lembah dimana
morfologi ini dihasilkan oleh litologi lunak (batu lempung) di bagian tengah yang
tererosi dan litologi kasar (breksi) di bagian utara dan selatan yang tahan terhadap
erosi. Di bagian barat sampai ke bagian tengah lebih di dominasi oleh dataran karena
litologi bagian ini adalah batu lempung.
Daerah Karangsambung merupakan bagian dari fisiografi Pegunungan Serayu
Selatan (Bemmelen, 1949). Daerah ini bermorfologi perbukitan dan sebagian kecil
bermorfologi pedataran. Enam puluh persen (60%) dari wilayah Karangsambung
adalah dataran tinggi/perbukitan dan 40% nya adalah dataran rendah yang menyimpan
berbagai kekayaan alam berupa batuan dan mineral/bahan tambang terutama di
sepanjang dan sekitar sungai Luk Ulo yang secara ilmiah dikenal dengan zona spesifik
Zona Rekaman Sejarah pembentukan muka bumi dan pertemuan lempeng samudra
yang terjadi jutaan tahun yang lalu.
Morfologi perbukitan disusun oleh endapan melange, batuan beku, batuan
sedimen dan endapan volkanik Kuarter, sedangkan morfologi pedataran disusun oleh
batuan melange dan aluvium. Seluruh batuan penyusun yang berumur lebih tua dari
Kuarter telah mengalami proses pensesaran yang cukup intensif terlebih lagi pada
batuan yang berumur Kapur hingga Paleosen.
Morfologi perbukitan dapat dibedakan menjadi dua bagian yang ditentukan
berdasarkan bentuknya

(kenampakannya),

yaitu

perbukitan memanjang dan

perbukitan prismatik. Perbukitan memanjang umumnya disusun oleh batuan sedimen


Tersier dan batuan volkanik Kuarter, sedangkan morfologi perbukitan prismatik
umumnya disusun oleh batuan yang berasal dari melange tektonik dan batuan beku
lainnya (Intrusi). Perbedaan kedua morfologi tersebut nampak jelas dilihat pada saat
diamati dari puncak bukit Jatisamit.
Bukit Jatisamit terletak di sebelah barat Karangsambung (Kampus LIPI).
Tubuh bukit ini merupakan bongkah batuan sedimen terdiri atas batulempung merah,
rijang, batugamping merah dan chert yang seluruhnya tertanam dalam masa dasar
lempung bersisik. Pada bagian puncak bukit inilah kita dapat melihat panorama daerah
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 9

Karangsambung secara leluasa sehingga ada istilah khusus yang sering digunakan
oleh para ahli geologi terhadap pengamatan morfologi di daerah ini yaitu dengan
sebutan Amphitheatere.

Gambar 3.1. amphiteater

3.

Stratigrafi Daerah Karangsambung

Gambar 3.2. stratigrafi daerah Karangsambung

Satuan

paleogen

di

daerah

Karangsambung

terdiri

dari

Formasi

Karangsambung dan Formasi Totogan. Tidak selaras di bawah satuan Formasi


Karangsambung

terdiri

dari

batuan

Pra Tersier

dimana

Sukendar

(1974)

memasukannya ke dalam Kompleks Melange Lukulo. Pengambilan contoh batuan


dari Formasi Karangsambung tersebar di beberapa tempat. Formasi Karangsambung
terdiri atas sedimen yang diendapkan oleh proses pelongsoran dimana sedimen
turbidit dengan lensa-lensa konglomerat, batugamping dan batu pasir dalam lempung
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 10

tergeruskan di bagian bawah satuan dan sedimen normal berupa napal yang
berselingan dengan tufa dari anggota Banjarsari di bagian atas satuan tersebut.
Ketidakteraturan lapisan dengan ciri bongkah yang tercampur aduk dalam formasi
Karangsambung ini mengindikasikan suatu sedimentasi yang terjadi oleh proses
pelongsoran di bawah permukaan laut. Umur formasi Karangsambung diperkirakan
Eosen. Satuan Oligosen di daerah Karangsambung berupa Formasi Totogan yang
terdiri dari lempung breksi, breksi volkanik dan lempung dengan sisipan batugamping
dan tufa napalan.

Gambar 3.3. bentuk antiklin di Karangsambung

Perubahan sedimen yang terjadi pada masa Paleogen ini memperlihatkan suatu
pergeseran dari lingkungan laut dalam di zona penekukan ke arah cekungan di bagian
rumpang palung-busur (Sukendar, 1974).
Seperti yang telah dibahas sebelumnya bahwa batuan tertua yang tersingkap di
daerah Karangsambung adalah batuan melange yang berumur Kapur hingga paleosen.
Berdasarkan sejarah pembentukannya melange tektonik akan terbentuk lebih dahulu
dibandingkan dengan melange sedimenter (olistostrom), dengan demikian batuan
tertua yang tersingkap di daerah Karangsambung adalah melange tektonik (Asikin,
1974).
Melange tektonik atau melange Luk Ulo didefinisikan oleh Asikin (1974),
sebagai percampuran tektonik dari batuan yang mempunyai lingkungan berbeda,
sebagai hasil dari proses subduksi antara Lempeng Indo-Australia yang menunjam di
bawah Lempeng Benua Asia Tenggara, yang terjadi pada Kala Kapur Atas-Paleosen.
Melange tektonik ini litologinya terdiri atas batuan metamorf, batuan basa dan ultra
basa, batuan sedimen laut dalam (sedimen pelagic) yang seluruhnya mengambang di
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 11

dalam masa dasar lempung hitam yang tergerus (Scally clay). Selanjutnya penulis ini
membagi kompleks melange menjadi dua satuan berdasarkan sifat dominansi
fragmenya, yaitu Satuan Seboro dan Satuan Jatisamit. Kedua satuan tersebut
mempunyai karakteristik yang sama yaitu masa dasarnya merupakan lempung hitam
yang tergerus (Scally clay). Bongkah yang berada di dalam masa dasar berupa boudin
dan pada bidang permukaan tubuh bongkahnya juga tergerus. Beberapa macam dan
sifat fisik komponen melange tektonik ini, antara lain batuan metamorf, batuan
sedimen dan batuan beku.
4.

Karakteristik Geomorfologi Karangsambung


Ada beberapa fenomena geologi yang dapat dijelaskan di tempat ini, yaitu:

a. Daerah bermorfologi pedataran terletak di sekitar wilayah aliran Sungai Luk Ulo.
Sungai ini merupakan sungai utama yang mengalir dari utara ke selatan mengerosi
batuan melange tektonik, melange sedimenter, sedimen Tersier (F. Panosogan. F.
Waturanda, F. Halang ). Di sekitar daerah Karangsambung, morfologi pedataran ini
terletak pada inti antiklin sehingga tidak mengherankan apabila di daerah ini
tersingkap batuan melange yang berumur tua, terdiri atas konglomerat, lava bantal,
rijang, lempung merah, chert dan batugamping fusulina. Bongkah batuan tersebut
tertanam dalam masa dasar lempung bersisik (Scally clay).
b. Morfologi perbukitan disusun oleh batuan melange tektonik, batuan beku, batuan
sedimen Tersier dan batuan volkanik Kuarter. Perbukitan yang disusun oleh melange
tektonik dan intrusi batuan beku umumnya membentuk morfologi perbukitan dimana
puncak perbukitannya terpotong-potong (tidak menerus/terpisah-pisah). Hal ini
disebabkan karena masing-masing tubuh bukit tersebut (kecuali intrusi) merupakan
suatu blok batuan yang satu sama lainnya saling terpisah yang tertanam dalam masa
dasar lempung bersisik (Scally clay). Morfologi perbukitan dimana batuan
penyusunnya terdiri atas batuan sedimen Tersier dan batuan volkanik Kuarter nampak
bahwa puncak perbukitannya menerus dan relatif teratur sesuai dengan sumbu
lipatannya. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa ada perbedaan bentuk
perbukitan antara batuan melange dengan batuan sedimen Tersier/volkanik.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 12

Satuan Perbukitan Lipatan

Gambar 3.4a. bentuk lipatan sinklinal

Gambar 3.4b. bentuk lipatan antiklin

Satuan morfologi ini dibagi menjadi beberapa bagian yaitu:


Di bagian selatan menunjukkan struktur sinklin pada puncak Gunung Paras .
Di bagian timur sebelah barat memperlihatkan kenampakan lembah yang
memanjang dan melingkar menyerupai tapal kuda membentuk amphitetre.

Zona
lembah

gambar 3.5. kenampakan zona lembah

Di bagian utara sampai selatan merupakan rangkaian pegunungan seperti Gunung


Paras, Dliwang, Perahu, dan Waturondo.Setelah dilakukan interpretasi proses
pembalikan topografi, secara detail, bentuk bentang alam dari Gunung Paras ke
selatan sampai Gunung Waturondo, direkonstruksi awalnya merupakan antiklinin
pada lembahnya, dengan memposisikan kelurusan puncaknya, dan Bukit Bujil
sebagai pilarnya. Namun saat in telah mejadi puncak Gunung paras dengan
struktur sinkilin dan antikilinnya,tersusun oleh batuan Sedimentasi Breksi
Volkanik. Selain itu juga, terdapat bukit- bukit seperti Bukit Pesanggrahan, Bukit
Bujil, dan Bukit Jati Bungkus.Satuan daerah perbukitan
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

ini, tampak
Page 13

bergelombang lemah dan terisolir pada pandang luas cekungan morfologi


amphiteatre. Batuan yang mengisi satuan ini, menunjukkan Breksi Volkanik yang
tersebar dari Gunung Paras sampai Gunung Waturondo dan sinklinnya yang
terlihat pada puncak Gunung Paras ke arah timur.
Satuan Perbukitan-Pegunungan Kompleks Melange (Campur Aduk Batuan)
Satuan morfologi ini memperlihatkan bukit-bukit memanjang dengan DAS
Sungai Gebong dan Sungi Cacaban yang membentuk rangkaian Gunung
Wangirsambeng, Gunung Sigedag dan Bukit Sipako. Puncak Gunung
wangirsambeng berupa bentukan panorama bukit memanjang dengan perbedaan
ketinggian antara 100-300 M di atas permukaan laut. Di daerah ini juga, nampak
bentang alam yang memperlihatkan bukit-bukit prismatic hasil proses tektonik.

Gambar 3.6. bukit-bukit prismatic

5.

Karakteristik Hidrologi Karangsambung


Secara Administrasi DAS Lukulo Hulu ini meliputi 3 (tiga) kabupaten, yakni

Kabupaten Kebumen, Kabupaten Banjarnegara, dan Kabupaten Wonosobo.


Daerah Karangsambung terlintasi sebuah sungai yang besar dan penting di Kabupaten
Kebumen, yaitu Sungai Luk Ulo. Sungai ini mempunyai arti penting karena
merupakan salah satu sumber air permukaan di daerah Kebumen. Bagian hulu lembah
Sungai Luk Ulo berbentuk relatif lurus, sempit dan dalam menyerupai huruf V.
Semakin ke hilir terutama di daerah Karangsambung bentuk lembah Sungai Luk Ulo
berubah relatif dangkal dan berkelak-kelok. Kenampakan ini seperti seekor ular
sehingga dinamakan Luk Ulo (meliuk seperti ular), serta sering disebut sebagian ahli
kebumian sebagai sungai meander. Untuk itu perlu dilakukan kajian apakah Sungai
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 14

Luk Ulo khususnya yang melintasi Daerah Karangsambung sudah dapat dikatakan
sungai meander atau belum. Dalam sejarah alirannya, sungai bagian hulu mengalami
proses erosi vertikal lebih dominan sehingga lembahnya cukup dalam dan menyerupai
huruf V. Semakin ke hilir erosi yang berkembang adalah erosi horisontal sehingga
kedalaman sungai akan berkurang dan alirannya dapat berbelok-belok atau dikenal
dengan sungai meander. Meander adalah kelokan yang berbentuk sinus dan
menyerupai bentuk huruf S (Schultz, 1958). Menurut Dury (1969), sinuosity adalah
rasio dari panjang alur terhadap jarak sumbu (L/D) dan suatu harga sinuosity > 1,5
digunakan sebagai batas kriteria penamaan meandering.
DAS Luk Ulo mempunyai anak-anak sungai antara lain Kali Kating, Kali
Sentol, Kali Kedung Bener, Kali Gebang, Kali Cacaban, Kali Mondo, Kali Cangkring,
Kali Loning dan Kali Maetan dengan luas 675,53245 km2, sedangkan yang masuk
wilayah Kebumen seluas 572,84365 km2. Panjang sungai sungai sekitar 68,5 km,
pola aliran dominan denritik di bagian atas hingga tengah, sedangkan dari tengah ke
bawah pola aliran berbentuk paralael hingga sub paralel.

Fisiografi bagian

upperstream berupa perbukitan, pegunungan dan lembah antar pegunungan. Curah


hujan di bagian upperstream berkisar antara 2500 mm/tahun sampai 3250 mm/tahun,
dan bagian downstream curah hujan kurang lebih 2600 mm/tahun. Daerah banjir ada
di Kecamatan Buluspesantren dan alian bagian selatan masuk DAS Jeblok.
Kerusakan DAS sering dipicu oleh perubahan tata guna lahan akibat naiknya
tingkat kebutuhan hidup manusia serta lemahnya penegakan hukum. Penggunaan
lahan merupakan bentuk intervensi manusia terhadap lahan dalam rangka memenuhi
kebutuhan hidupnya, baik materiil maupun spiritual. Perkembangan bentuklahan
ditentukan oleh proses pelapukan dan perkembangan tanah, erosi, gerakan massa
tanah, banjir, sedimentasi, abrasi marin, oleh agen iklim, gelombang laut, gravitasi
bumi, dan biologi termasuk manusia. Perubahan bentuklahan berpengaruh terhadap
kondisi tanah, tata air (hidrologi), potensi bahan tambang, potensi bencana seperti
banjir, erosi, dan longsor lahan, vegetasi, dan kegiatan manusia dalam bidang
pertanian, permukiman, kerekayasaan, industri, rekreasi, dan pertambangan. Secara
garis besar, penggunaan lahan dapat dikelompokkan menjadi 2 (dua), yaitu
penggunaan lahan pertanian dan penggunaan lahan bukan pertanian. Penggunaan
lahan pertanian dibedakan ke dalam macam penggunaan lahan berdasarkan atas
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 15

penyediaan air dan komoditi yang diusahakan, dimanfaatkan atau yang terdapat di atas
lahan tersebut. DAS Lukulo merupakan salah satu DAS yang mempunyai tingkat erosi
yang tinggi, hal tersebut terlihat dari sedimen-sedimen yang dihasilkan. Proses
terkikisnya dan terangkutnya tanah oleh media alami yang berupa air (air hujan)
memberikan sedimentasi yang tinggi pada sungai dan terendapkan membentuk poin
bar-poin bar. Erosi ini dapat mempengaruhi produkti-vitas lahan yang biasanya
mendominasi DAS bagian hulu dan dapat memberikan dampak negatif pada DAS
bagian hilir yang berupa hasil sedimen.
6.

Litologi Daerah Karangsambung


Persebaran batuan langka sekitar Karangsambung
Kali Breangkok, Sendang Kulon
Terdapat batuan metamorf akibat tekanan dan suhu yang tinggi sehingga mengubah
batuan asal menjadi Sekis Mika yang berwarna abu-abu cerah. Merupakan bedrock P.
Jawa berumur 117 tahun yang lalu.
Kali Muncar, Seboro
Disebut juga Watu Kelir, karena kenampakan seperti kelengkapan pagelaran wayang.
Singkapan berupa basalt di bagian atas dan perlapisan rijang dan lempung merah di
bagian bawah.

1
2

Gambar 3.7. singkapan batuan di kali muncar

1)
Batuan bantal
Lava basalt dapat digolongkan sebagai batuan beku yang terbentuk karena adanya
aktivitas lava. Sedangkan struktur lava bantal terjadi pada suatu tubuh lava. Struktur
yang dinyatakan pada batuan ekstrusi tertentu dicirikan oleh massa dengan
kenampakan seperti kubah-kubah yang saling bersusun dan tumpang-tindih. Dimana
ukuran dari bentuk lava ini berkisar antara 30-60 cm. Jaraknya berdekatan dan terisi
oleh bahan-bahan yang berkomposisi sama dengan bantal tersebut, dan juga oleh
sedimen-sedimen klastik. Karena adanya sedimen-sedimen klastik ini, maka struktur
bantal dapat dianggap terbentuk dalam perairan laut dalam. Rekonstruksi terjadinya
struktur lava bantal pada tubuh batuan beku mulanya pada suatu tubuh air (laut dalam)
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 16

yang bersudut rendah pada topografi dasarnya, dapat mengalami suatu retakan akibat
adanya desakan magma dari bawah. Magma yang keluar akan mengalir ke bawah
sesuai dengan landasan topografi awal. Di samping itu, karena perbedaan suhu di
dalam panas di luar dingin (tubuh air) maka yang luar sudah mengerak sedangkan
bagian dalam masih dalam kondisi liat. Akibatnya terjadi retakan-retakan pada bagian
permukaannya. Lewat retakan-retakan tersebut, magma keluar lagi sehingga
membentuk suatu akumulasi magma bantal yang baru lagi, begitu pula susul menyusul
dan berlanjut. Perbedaan litologi yang nampak pada stasiun pengamatan ini
dikarenakan karena adanya proses tektonik yang disebut melange. Umur lava bantal
tersebut diperkirakan 81 5 juta tahun lalu. Jadi dapat ditarik korelasi dengan
perselingan chert dan batugamping merah yang berumur Kapur Tengah Akhir Kapur
Awal (fosil radiolaria) bahwa lava bantal terbentuk di atas perselingan tersebut. Hal ini
dapat dilihat dari ketidakmunculan sisipan-sisipan lempung merah ataupun chert pada
lava, karena bila lava terbentuk lebih dulu maka secara logika pada celah-celah
ataupun retakan-retakan lava akan tersisipkan batuan lain.
2)
Batu lempung merah
Batuan ini memiliki Petrogenesa :
Batuan ini terbentuk dari proses rombakan / penghancuran dari batuan yang
telah ada sebelumnya (pre existing rocks)dan mengalami litifikasi membentuk batuan
yang baru. Jika ditinjau dari ukuran butirnya yang halus (berupa mud), menandakan
bahwa material pembentuk batuan ini terendapkan pada lingkungan dengan energi
pengendapan yang rendah.
Warna kemerahan dari batuan tersebut menandakan tingginya kandungan
senyawa silika, tetapi terdapatnya reaksi berbuih ketika dites menggunakan HCl
(disebut juga Fizz Test) menandakan bahwa terdapat kandungan karbonatan pada
batuan tersebut, walaupun dari hasil Fizz Test yang telah dilakukan, tidak dihasilkan
buih yang banyak seperti halnya limestone. Sehingga dari sini dapat diinterpretasikan
bahwa kelimpahan karbonatan yang ada pada batuan ini < 50 % dari seluruh
komposisi batuan, dan dari butirnya yang lempung, disebut juga calcareous claystone.
Adanya kandungan karbonatan pada batuan ini menandakan bahwa
provenance pertama dari batuan ini terbentuk pada daerah laut dangkal pada daerah
CCD (Carbonate Compensation Depth) yang kemungkinan besar masih pada litoral
neritic system, yang kemudian material tersebut tertransportasi oleh medium air di
bawah laut dan terendapkan pada laut dalam.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 17

Di zona laut dalam, butir butir karbonat (carbonate grain) tersebut bercampur

dengan butir butir silikaan yang zona pembentukannya sudah jauh di bawah zona
CCD, kemudian material karbonatan dan silikaan yang telah bercampur tersebut
terlitifikasi dan mengalami diagenesis membentuk batuan sedimen.
Sehingga dari sini, dapat diinterpretasikan bahwa sebagian penyusunnya ada
yang berasal dari zona CCD, tetapi lingkungan pengendapannya kemungkinan besar
merupakan zona laut dalam (bathyal abysal system).
3)
Batu rijang
Batuan ini memiliki proptogenesa:
Batuan ini terbentuk pada laut dalam, dengan proses pembentukannya bisa karena
proses kimia, biokimia, biogenik (kumpulan organisme silikaan), maupun produk
vulkanisme bawah laut (presipitasi anorganik dari silika yang dihasilkan dari magma
dalam air).
Dari kandungan silikanya yang tinggi, dengan tidak ada kandungan karbonatan dalam
komposisinya, menunjukkan bahwa batuan ini terbentuk sebagai hasil endapan dari
mineral silikaan yang terdapat pada zona jauh di bawah CCD (Carbonate
Compensation Depth). Selain itu, dari keterdapatan fosil Radiolaria di dalamnya,
menunjukkan bahwa batuan ini terbentuk pada zona laut dalam.
Daerah Pucangan
Berupa batuan serpentinit warna hijau. Pada retakan batuan ini sering dijumpai uraturat warna hijau berserabut disebut asbes.
Daerah Totogan
Berupa marmer yang merupakan ubahan batugamping akibat pengaruh panas yang
tinggi.

Tebing Sungai Luk Ulo, kaki bukit Sipako


Singkapan berupa blok rijang batugamping merah yang menunjukkan kontak sesar
dengan filit di bagian selatan dan dengan greywacke di bagian utara. Singkapan ini
telah mengalami deformasi lanjut oleh sesar naik, jalur milonit, dan fault gouge.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 18

Gambar 3.8. singkapan batuan di sungai Luk Ulo

Kali Mandala
Daerah ini merupakan batas pemisah antara batuan pra-tersier di sebelah utara
dengan batuan tersier di sebelah selatan. Dijumpai basalt berupa lava bantal yang
sudah mengalami breksiasi dan tampak rekahan (joint).
Gunung Parang
Singkapan : Batuan Beku diabas, terdapat struktur kekar tiang (columnar joint) yang
mana merupakan hasil gaya kontraksi pada saat pembekuan magma.
Depan UPT BIKK LIPI Karangsambung
Singkapan : batugamping Nummulites yang banyak mengandung fosil foraminifera
besar (Nummulites dan Discocyclina) berwarna krem.
Tepian Sungai Luk Ulo, Bukit Pesanggrahan
Singkapan ; konglomerat warna abu-abu cerah dengan fragmen (kuarsa, batupasir,
rijang, batuan beku, dan batuan metamorf).
Tepian Sungai Luk Ulo di sebelah utara Bukit Pesanggrahan
Singkapan : batupasir warna abu-abu.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 19

Gambar 3.9. macam-macam batuan di tepi sungai Luk Ulo

Gunung Wagirsambeng
Singkapan ; perselingan rijang tua dengan gamping merah muda dengan struktur
lapisan hampir tegak lurus. Diendapkan pada lingkungan laut dalam berumur Kapur
Atas.
Kali Cacaban
Singkapan : batulempung bersisik yang merupakan batuan sediment pada zona
tektonik kuat dengan bongkah batupasir dan rijang yang sering memperlihatkan
struktur ikan (fish structure).
Bukit Jatibungkus
Singkapan ; bongkahan raksasa batugamping terumbu ukuran sekitar 350 x 150 m
tinggi 40 m. dijumpai gua-gua langse di sebelah barat dan Gua Sikepul dan Gua
Silodong di sebelah timur.
Bukit Waturanda
Singkapan : perselingan batupasir dengan breksi vulkanik. Batuan ini hasil
pelongsoran barulang-ulang material vulkanik.
Saluran Kemangguan
Dijumpai perselingan antara pasir tufaan dan lempung tufaan yang menunjukkan
struktur pelongsoran (slumping).
Sungai Lokidang
Tersingkap Gabro dan Basalt.
Sedang Wetan
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 20

Singkapan : perselingan rijang merah tua dengan gamping merah muda dengan
struktur lapisan hampir tegak lurus. Diendapkan pada lingkungna laut dalam dan
berumur Kapur Akhir yang mengalami tektonik sangat kuat.
Beberapa macam dan sifat fisik komponen melange tektonik ini, antara lain batuan
metamorf, batuan sedimen dan batuan beku. Masing-masing jenis batuan tersebut
dijelaskan sebagai berikut :
a.

Batuan metamorf, terdiri atas filit, sekis, marmer.

Batuan malihan (metamorf) berasal dari batuan sedimen yang mengalami perubahan
(metamorfosis). Batuan sedimen mengalami perubahan karena mendapat panas dan
tekanan dari dalam Bumi. Kalau mendapat panas terus menerus, batuan sedimen akan
berubah menjadi batuan malihan.
1)

Filit (phyllite) merupakan batu lempung yang telah mengalami metamorfisma

tingkat rendah. Kenampakan di lapangan berwarna abu-abu kehitaman, lunak,


mengalami deformasi yang cukup kuat yang dicirikan oleh pembentukan lipatanlipatan kecil (micro fold) dengan Lepidoblastik (Terdiri dari mineral mineral yang
tabular). Singkapan yang baik dijumpai di sisi tebing Sungai Luk Ulo di sebelah utara
singkapan lava bantal. Batuan ini biasanya digunakan sebagai material pembuatan
dinding, mebel, lantai.

Gambar 3.10. batu Filit

2)

Sekis merupakan kelanjutan proses metamorfisma filit. Kenampakan di

lapangan menunjukan sifat berlapis, dibeberapa tempat mengandung garnet.


Berdasarkan hasil penanggalan radioaktif K-Ar terhadap mineral Mika, diketahui
batuan ini mengalami metamorfisma pada 117 juta tahun yang lalu atau setara dengan
Jaman Kapur hingga Awal Tersier (Ketner dkk, 1976).

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 21

Gambar 3.11. batu Sekis

3)

Marmer merupakan ubahan dari batugamping yang telah mengalami

metamorfisma regional. Singkapan yang baik dijumpai di sekitar Desa yang


merupakan lokasi bekas penambangan. Sifat fisik batuannya antara lain berwarna
putih (dominan) dan abu-abu kemerahan yang mencerminkan adanya proses oksidasi,
di beberapa tempat masih menampakan adanya bidang perlapisan, disusun oleh
mineral kalsit yang sebagian sudah mengkristal. Adanya bidang lapisan pada tubuh
batuan ii menunjukan bahwa asal mula batuannya berasal dari batugamping klastik.
Tubuh batuan ini dipotong oleh sejumlah sesar baik minor maupun major, hal ini
dicerminkan dengan banyaknya bidang-bidang sesar dengan berbagai macam arah
jurus serta berbagai macam sifat pergerakannya

Gambar 3.12. batu marmer

4)

Batu sabak

Merupakan jenis batu bongkahan yang terbelah dan berlapis. Perataannya tidak
sepenuhnya rata, sehingga batu ini disebut rata alam. Ketebalannya juga tidak dapat
ditentukan, terkadang ada yang tengahnya tebal namun berujung tipis dan tidak
beraturan. Batu sabak ini menjadi beberapa jenis, yaitu jenis templex, irigular, dan
random. Batu ini biasa digunakan untuk lantai carport atau garasi.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 22

Batu sabak berwarna abu-abu tua, mudah terbelah tipis-tipis dan memiliki permukaan
yang kasar. Sebelum ada kertas, batu sabak dimanfaatkan sebagai papan untuk
menulis. Berasal dari batuan serpih yang mengalami metamorfosis.

Gambar 3.13. batu sabak

5)
Batu Gneis (Gneiss)
Batu genes memiliki warna putih keabu-abuan dan keras. Batu genes dimanfaatkan
untuk barang kerajinan seperti asbak, pot bunga dan patung. Berasal dari batuan pluto
granit yang mengalami metamorfosis karena panas dan tekanan. Gneis merupakan
batuan metamorf yang terbentuk proses metamorfosa regional derajat tinggi, berbutir
kasar dan mempunyai sifat banded karena gneissosity. Mineral penyusunnya
menginngatkan pada batuan beku seperti kuarsa, feldspar dan mineral mafik, jalur
mineral pelat atau serabut seperti klorit, mika grafit, hornblende.

Gambar 3.14. batu Gneis

b.

Batuan sedimen, terdiri atas sedimen laut dalam, sedimen laut dangkal dan

sedimen darat. Batuan endapan merupakan batuan yang terbentuk dari hasil endapan
pelapukan batuan. Batuan jenis seperti ini dapat pula terbentuk dari batuan yang
terkikis ataupun dari hasil endapan sisa-sisa binatang dan tumbuhan.
1)
Sedimen laut dalam (Sedimen Pelagik), terdiri atas lempung merah dan batu
gamping merah. Sedimen laut dalam ini terbentuk dibawah CCD, artinya sedimen
diendapkan di bawah kedalaman 3000 meter dari permukaan air laut. Pada kondisi ini
bahan kimia yang mengandung kalsit akan larut sehingga tidak mungkin batuannya
bersifat karbonatan. Seluruh endapan sedimen yang terbentuk di dalam kondisi ini
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 23

bersifat silikaan. Lokasi yang baik dari singkapan batugamping merah dan lempung
merah ini dijumpai di daerah Watukelir, lereng bukit Jatisangit dan di dasar sungai
Luk Ulo. Berdasarkan pengamatan batuan di beberapa lokasi tersebut diketahui bahwa
kedua jenis batuan tersebut telah mengalami tektonik kompresi yang cukup kuat, hal
ini dicerminkan dengan banyaknya bidang gerus (cermin sesar) yang memotong
bidang lapisan disamping adanya cermin sesar pada batas antara bidang lapisan
batuannya. Karakteristik litologi batugamping merah dan batulempung merah, yaitu :
Batu gamping merah (rijang) seluruhnya dibentuk oleh cangkang radiolaria,
bersifat silikaan, keras dan berlapis tipis.
Kenampakan umum : tekstur non klastik, terdapat fosil - fosil mikro yang berbentuk
bulat, sehingga sebagian batuan ini tersusun atas bioclast, dan struktur biogenic
Batuan sedimen laut berwarna merah ditemukan melampar selaras di atas batuan lava
bantal. Batuan sedimen ini merupakan perlapisan selang-seling antara rijang (chert)
dan lempung merah karbonatan. Batuan rijang lazimnya diendapkan pada lantai
samudera (laut dalam), sedangkan lapisan lempung merah gampingan lazim
diendapkan pada laut dangkal.
Batu rijang yaitu sedimen pelagik laut dalam ini terbentuk di bawah batas lapisan
Carbonate Compensation Depth (CCD), atau pada kedalaman laut lebih dari 4200
meter, karena pada kedalaman ini bahan kimia yang mengandung karbonat atau kalsit
(CaCO3) akan terlarut seluruhnya sehingga batuan sedimen yang terbentuk tidak
bersifat karbonatan. Umumnya, sedimen yang terbentuk pada kedalaman di bawah
CCD ini bersifat silikaan (SiO2).
Rijang yang ditemukan ini umumnya berwarna merah gelap karena mengandung
unsur besi dan dominan berisi fosil radiolaria, diperkirakan berumur 80 juta tahun atau
terbentuk pada zaman Kapur Akhir. Sebetulnya, batuan lantai samudera ini pada saat
terbentuknya melampar horizontal, tetapi karena telah mengalami pengangkatan dan
pensesaran akibat kompresi gaya tektonik yang cukup kuat maka posisinya saat ini
membentuk dinding tegak (vertikal).

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 24

Gambar 3.15. batu rijang

Lempung merah seluruhnya bersifat silikaan, berlapis tipis, keras.

Memiliki komposisi dengan matriks berupa material berukuran lempung (mud), kalsit
berupa vein yang terletak di dalam matriks.
Batu lempung karbonatan berwarna merah terang tersusun oleh dominan cangkang
radiolaria.

Gambar 3.16. batu lampung merah

2)

Sedimen laut dangkal, ditemukan di dalam kelompok batuan ini adalah

batugamping terumbu (Sunarti, 1973, di dalam Handoyo 1996). Berdasarkan lokasi


typenya, batu gamping ini dinamakan sebagai Batu gamping Jatibungkus (Asikin,
1974). Batu gamping Jatibungkus terdiri atas batu gamping terumbu (dominan), batu
gamping foram, batu

gamping klastik, batu gamping talus dengan fragmen

konglomeratan, kuarsa, rijang dan fragmen batuan (Sunarti, 1973, dalam Handoyo
1996). Berdasarkan kandungan fosilnya batuan ini berumur Eosen Bawah-Tengah
(Sunarti, 1973, dalam Handoyo 1996).
3)
Sedimen Darat, merupakan endapan sungai yang didominasi oleh konglomerat
polimik dengan masa dasar batu pasir berselingan dengan batu pasir, batu lanau dan
serpih. Singakapan kolonglomerat antara lain dijumpai di Bukit Pesanggrahan, bibir
sungai Loh Ulo depan Kampus LIPI dan dibeberapa tempat lainnya ke arah hulu
sungai Loh Ulo. Konglomerat terdiri atas berbagai macam batuan, diantaranya adalah
rijang, kuarsa, basalt, sekis, batuan silika lainnya, dan dibeberapa tempat dijumpai
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 25

fosil kayu dan batu bara. Lapisan batu pasir, dijumpai sebagai sisipan dicirikan oleh
butiran yang kasar hingga halus; struktur sedimen berupa laminasi sejajar, silang siur
planar, gelembur gelombang, sole mark, dan jejak binatang. Serpih yang juga
dijumpai sebagai sisipan mempunyai karakteristik berupa non karbonatan,
mengandung butiran karbon dan dijumpai bioturbasi.

Batu breksi
Batu breksi terdiri atas kerikil-kerikil yang permukaannya sangat tajam. Batuan
seperti ini banyak dimanfaatkan sebagai bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil
pelapukan batuan beku. Breksi termasuk batuan sedimen klastik yang mempunyai
struktur atau ukuran kasar terdiri atas fragmen (butiran besar), matrik (butiran halus)
dan segmen. Fragmen berbentuk menyudut dengan ukuran lebih dari 2 mm, dapat
berupa batuan beku, batuan sedimen, batuan metamorf ataupun mineral. Matriks
berukuran hingga 2 mm, seperti pasir, lanau dan lempung. Pengikat (cement) antara
fragmen dan matriks dapat berupa kalsium karbonet, oksida besi dan silika.

Gambar 3.17. batu breksi

Batu kapur
Batu kapur terdiri dari butiran-butiran kapur yang halus, memiliki warna putih sedikit
keabu-abuan, biasa digunakan sebagai bahan campuran pembuatan semen. Berasal
dari endapan hasil dari pelapukan tulang dan cangkang hewan-hewan laut.

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 26

Gambar 3.18. batu kapur

Batuan konglomerat
Batu konglomerat terdiri atas kerikil-kerikil yang permukaannya tumpul. Batuan
seperti ini banyak digunakan sebagai bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil
pelapukan batuan beku.

Gambar 3.19. batu konglomerat

Batu pasir
Batu pasir terdiri atas butiran-butiran pasir, memiliki warna bermacam-macam
meliputi abu-abu, merah, kunung atau putih. Batuan ini banyak dimanfaatkan sebagai
bahan bangunan. Berasal dari endapan hasil pelapukan batuan beku yang butirannya
kecil-kecil.

Gambar 3.20. batu pasir

Batu serpih
Batu serpih terdiri dari butiran-butiran batu lempung atau yang biasa disebut dengan
tanah liat, memiliki warna abu-abu kehijauan, merah atau kuning. Dimanfaatkan
sebagai bahan bangunan dan berasal dari endapan hasil pelapukan batuan tanah.

Gambar 3.21. batu serpih

c.

Batuan beku

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 27

Batuan beku adalah batuan yang terbentuk dari magma yang membeku. Batuan beku
terjadi dari magma cair pijar yang rnernbeku karena mengalami pendinginan
(penurunan temperatur). Magma merupakan benda cair yang sangat panas dan
terdapat di perut bumi. Magma yang mencapai permukaan bumi disebut lava. Semula
batuan beku berupa lelehan magma yang besar. Batuan beku bersifat basaltis atau
lebih dikenal sebagai ofiolit (Ophiolites). Batuannya terdiri atas basalt, peridotit,
serpentinit gabro dan diabas.
1)

Batu Basalt, merupakan batuan beku basa yang umumnya memperlihatkan

struktur bantal (Pillow lava). Sifat fisik batuannya antara lain : berwarna hitam, keras,
tekstur afanitik, secara umum tubuh batuan ini memperlihatkan struktur bantal dan
dibeberapa tempat tubuh batuannya sudah terkoyak yang dicerminkan dengan adanya
breksi sesar. Singkapan yang baik dijumpai di dinding sungai (Daerah Watukelir).
Batu basal disebut juga batu lava, memiliki warna hijau keabu-abuan dan terdiri dari
butiran yang kecil. Biasa digunakan untuk bahan bangunan juga. Berasal dari magma
yang membeku di bawah lapisan kerak bumi, bercampur dengan gas yang
menyebabkan memiliki rongga-rongga kecil. Proses terjadinya berasal dari magma
yang keluar dari dapur magma dan mencapai permukaan bumi yang membeku dengan
cepat di permukaan bumi, sebab dari itu masuk dalam jenis batuan beku luar atau
batuan beku efusit.

Gambar 3.22. batu basalt

2) Batu Peridotit merupakan batuan beku ultra basa.


Peridot yang berasal dari mineral olivine adalah salah satu batu yang paling lama
diketahui oleh manusia. Peridot juga merupakan salah satu batu yang sering dikira
batu zamrud karena warnanya, dan banyak batu zamrut yang dulu dimiliki para
kerajaan adalah ternyata batu peridot. Peridot pada umumnya terdiri hanya dari satu
warna yaitu hijau olive, dan yang paling dicari adalah yang warnanya agak gelap atau
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 28

yang susunan besinya tidak lebih dari 15% dan terdapat campuran nickel dan
chromium karena campuran tersebut memberi pengaruh pada warnanya. Warnanya
yang hijau disebabkan oleh adanya zat besi di dalamnya dan kadang jika warnanya
agak kecoklat-coklatan itu dikarenakan campuran besinya terlalu banyak di dalam
susunan kimia tersebut. Batu peridot perlu dijaga baik-baik karena batu ini termasuk
batu yang tidak terlalu keras dan bisa retak jika terbentur terlalu keras. Namun batu ini
juga cocok untuk dijadikan batu perhiasan yang dipakai sehari-hari untuk acara formal
ataupun kasual dan salah satu alasannya karena batu peridot ini tidak terlalu berat.

Gambar 3.23. batu periodit

3)

Batu Serpentinit, merupakan hasil ubahan dari peridotit, pada sayatan tipis

nampak adanya bentuk pseudomorph piroksen dan olivin. Batuan ini berasal dari
batuan beku ultrabsa olivinit yang mengalami perubahan suhu dan tekanan.
Serpentinit merupakan batuan ubahan dari batuan ultra basa berwarna gelap hasil
pembekuan magma pada kerak samudera

Gambar 3.24. batu serpentinit

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 29

Gambar 3.25. singkapan serpentinit

4) Batu Gabro
Merupakan adalah batuan beku dalam, umumnya berwarna hitam,mineralnya berbutir
kasar hingga sedang, berat jenisnya 2,9 -3,21.Komposisi dan persentase mineral
pembentuknya adalah : Plagioklas ( labradorit atau bitownit) 70 45 %, mineral mafis
25 50 %. Batuan gabro berwarna gelap kehijauan, menunjukkan kandungan silika
rendah sehingga magma asal bersifat basa. Kaitan antara kandungan silika dengan
sifat magma , bahwa magma yang mengandung cukup banyak silika sehingga mampu
mengikat semua logam basa dan masih menyisakan silika, disebut sebagai kelewat
jenuh, sehingga kelebihan silika tersebut membentuk kristal silika seperti kuarsa.
Gabro digunakan untuk lantai dan ornament dinding,spesifiknya gabro digunakan
untuk benda-benda yang memiliki nilai estetika.

Gambar 3.26 batu gabro

5)
Batu obsidian
Batu obsidian disebut juga batu kaca, memiliki warna hitam atau cokelat tua,
memiliki permukaan yang halus dan mengkilap. Dimanfaatkan untuk alat pemotong
dan mata. Proses terjadinya berasal dari magma yang membeku dengan cepat di
permukaan bumi, maka itu termasuk dalam jenis batuan beku luar atau batuan beku
efusit.
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 30

Gambar 3.27. batu obsidian

6)
Batu granit
Batu granit terbentuk atas butiran yang kasar. Ada yang memiliki warna putih dan ada
yang memiliki warna keabu-abuan. Sering digunakan untuk bahan bangunan. Proses
terjadi berasal dari magma yang membeku di dalam kerak bumi. Proses pembekuan
ini berlangsung secara perlahan, maka itu termasuk dalam jenis batuan beku dalam.

Gambar 3.28. batu granit

7)

Batu andesit

Batu andesit memiliki warna putih keabu-abuan dan butirannya kecil seperti ciri pada
batu basal. Digunakan dalam pembuatan arca dan bangunan candi. Berasal dari
magma yang membeku dengan sangat cepat di bawah kerak bumi, termasuk
jenis batuan beku luar atau batuan beku efusit.

Gambar 3.29. batu andesit

8)

Batu apung

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 31

Batu apung memiliki ciri bewarna cokelt bercampur abu-abu muda dan beronggarongga. Digunakan untuk mengampelas kayu dan juga digunakan untuk bahan
penggosok. Berasal dari magma yang membeku di permukaan bumi, termasuk
jenis batuan beku luar atau batuan beku efusit.

Gambar 3.30. batu apung

Batuan Pra-Tersier terdiri atas batuan beku basalt (ofiolit) yang pembentukannya
berasal dari zona punggungan tengah samudra (Mid Oceanic Ridge), batuannya terdiri
atas lava bantal, diabas, sekis. Batuan asal laut dangkal terdiri atas batugamping
fusulina dan batu gamping yang telah mengalami metamorfisma (marmer); batuan
asal daratan terdiri atas konglomerat (hasil sedimentasi fluviatil). Batuan Tersier yang
menutupi secara tidak selaras batuan berumur Pra-tersier, terdiri atas Formasi Totogan,
Formasi Waturanda dan Formasi Halang. Batuan Kuarter terdiri atas endapan volkanik
dan aluvium.
Daerah Karangsambung memiliki ciri khas geologi yang sangat menarik untuk
dipelajari. Pada daerah ini terdapat batuan Pra-tersier dengan jenis batuan yang
beragam serta tatanan dan struktur geologi yang sangat kompleks. Kondisi geologi
yang kompleks ini terbentuk karena pada daerah karangsambung merupakan zona
meratus, yaitu daerah pertemuan antara lempeng (subduksi) yang terangkat. Lempeng
yang saling bertabrakan tersebut membentuk boudin-boudin lonjong yang membentuk
formasi masing-masing dengan jenis batuan yang beragam. Sebelum palung subduksi
tersebut terangkat, banyak jenis batuan yang terendapkan dengan batuan dominannya
berupa batu lempung. Pada daerah ini juga ditemukan batuan yang berada di laut
dalam, karena proses pengangkatan pada zona palung subduksi tersebut.
Desa Karangsambung yang dikenal sebagai daerah Luk Ulo merupakan salah satu
daerah penting dalam bidang geologi. Singkapan di daerah ini merupakan yang
terlengkap di Pulau Jawa, berupa singkapan batuan beku, sedimen dan metamorfosa
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 32

berumur Pra Tersier, serta pola struktur khas yang merupakan komponen hasil
tumbukan. Di daerah ini kemudian dibangun Kampus Lapangan yang dikelola oleh
Pusat Penelitian dan Pengembangan Geoteknologi LIPI. Batuan tertua berumur PraTersier, terkelompok dalam Kompleks Bancuh Luk Ulo yang terdiri dari fragmenfragmen batuan-batuan metamorf, beku basa-ultrabasa dan sedimen laut dalam,
dengan massa-dasar batu-lempung terekristalisasi. Kontak batuan berupa struktur
gerusan merupakan salah satu ciri kompleks ini. Kompleks ini ditutupi oleh batuan
sedimen.

BAB IV
SIMPULAN
Dengan adanya kegiatan Kualiah Lapangan ini, dapat mengetahui bentuk
karangsambung secara langsung yang menyimpan banyak singkapan mengenai dasar
samudra sekitar 60 juta tahun yang lalu. Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa :
Gambaran bentang alam secara umum merupakan refleksi dari sifat struktur
dan litologi dari batuan dasar penyusunnya. Hal ini merupakan akibat dari dua proses
geologi, pelapukan diferensial dan erosi dari aliran. Pelapukan diferensial sendiri
merupakan kecenderungan dari batuan pada suatu wilayah yanng sama untuk lapuk
dan tererosi pada kecepatan yang berbeda. Ini akan menghasilkan perbedaan pada
topografi dari batuan yang tersingkan dipermukaan. Batuan yang relatif resistan akan
membentuk kubah, pegunungan dan bentuk topografi tinggi lainnya, sedangkan
batuan yang relatif tidak resistan cenderung tererosi lebih cepat membentuk lembah
dan bentuk topografi rendah. Sifat dari kecenderungan erosi dari suatu erosi dari suatu
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 33

aliran akan menghasilkan bentuk bentang alam yang berbeda, yang merupakan
refleksi dari struktur dan sifat litologi dari batuan dasar.
Pada kawasan Cagar Alam Geologi Karangsambung ini terhimpun beraneka
ragam batuan, baik batuan beku, batuan sedimen, maupun batuan metamorf yang
proses terbentuknya muali dasar samudra hingga ke tepian benua. Kawasan Cagar
Alam Geologi Karangsambung merupakan bukti evolusi lempeng bumi yang terjadi
sekitar 60 juta tahun lalu. Berdasarkan sejarah Geologinya, Karangsambung
ditemukan adanya bukti-bukti batuan berumur tua yang berasal dari dua lempeng,
lempeng samudra dan lempeng benua.

DAFTAR PUSAKA
Dwi, Puguh R., dkk. 2011. Aplikasi Sistem Informasi Geografis dalam Identifikasi
Kerentanan Bencana Alam di Kawasan Cagar Alam Geologi Karangsambung.
Kebumen: Karangsambung_LIPI
Anggraeni, D., dkk. 2012. Potensi Taman Karangsambung. Karangsambung
Sugiarto, A., dkk. 2013. Karangsambung dan Karangbolong dalam Kajian
Pembelajaran Geografi. Solo: UNS
http://data-smaku.blogspot.com/2012/10/karya-tulis-potensi-taman-geologi.html#_
http://semangatgeos.blogspot.com/2011/11/keadaan-alam.html
http://wartapedia.com/edukasi/ensiklopedia/745-basalt
http://www.scribd.com/doc/92939658/Batu-Basalt
http://sman1glagah.com/jenis-dan-ciri-batuan/
Bentang Alam dan Identifikasi Batuan
Ferma Enisahlatun

Page 34

http://blog.ub.ac.id/vanino/2012/06/28/batuan-konglomerat/
http://apipblog.wordpress.com/2011/02/23/batuan-filit-metamorf/
https://www.google.com/#q=batu+filit
http://tambahwawasanku.blogspot.com/2012/08/penelitian-geologi-identifikasibatuan.html
http://id.wikipedia.org/wiki/Batuan_beku
https://www.google.com/#q=identifikasi+batuan.pdf

Bentang Alam dan Identifikasi Batuan


Ferma Enisahlatun

Page 35