Anda di halaman 1dari 11

STATUS PASIEN

I.

IDENTITAS PASIEN

Nama

: An. KAI

Umur

: 9 tahun

Jenis kelamin : Perempuan


Alamat

: Jalan Iman Bonjol

Pekerjaan

: Pelajar

Agama

: Islam

Masuk RS

: 02 Maret 2016

II.

ANAMNESIS

1. Keluhan utama
Gatal-gatal pada kedua telapak tangan kanan dan tungkai bawah bagian atas
2. Riwayat penyakit sekarang
Pasien datang dengan keluhan gatal pada kedua telapak tangan, paling berat
pada telapak tangan kanan dan tungkai bawah bagian atas memberat sejak 1 minggu
sebelum masuk rumah sakit. Keluhan pasien pertama dirasakan saat pasien berumur 2
tahun setelah pasien pindah dari kota Bandung ke Pontianak. Lesi awalnya di telapak
tangan kanan dan tidak menjalar meluas ke lengan bawah. Tidak ada perubahan
setelah pasien sudah berobat. Keluhan hilang timbul dan kadang sembuh dengan
gambaran sama seperti kulit normal pada umumnya. Pasien tidak mengeluh ada yang
memperberat dan memperingan gejalanya. Gatal disertai ruam berwarna kemerahan,
kulit kering dan kulit tampak terkelupas di telapak tangan kanan dan ruam berwarna
kemerahan dengan benjolan kecil-kecil di bagian paha.

Riwayat kontak dengan bahan-bahan yang dapat menimbulkan alergi belum


diketahui. Pasien menggunakan sarung tangan untuk mengurangi kontak dengan
benda-benda yang kemungkianan menyebabkan alergi. Alergi makanan disangkal.
3. Riwayat penyakit dahulu:
Pasien telah mengalami keluhan yang sama sejak 7 tahun ini. Riwayat asma
disangkal.
4. Riwayat penyakit keluarga
Riwayat keluhan yang sama saudara kandung namun tidak parah. Riwayat alergi,
asma, dan rhinitis alergika disangkal.
5. Riwayat kebiasaan
Aktivitas sehari-hari pasien yaitu sebagai seorang pelajar di sekolah. Selebihnya
pasien hanya beraktivitas di dalam rumah,
III.

STATUS GENERALIS

Keadaan umum

: Baik

Kesadaran

: Kompos mentis

TD

:-

Suhu

: Afebris

IV.

STATUS DERMATOLOGIKUS

1. Regio
Lesi

: Telapak tangan kanan


: Plak eritematosa, sirkrumskripta, multiple, numular, disertai

likenifikasi, erosi dan ekskoriasi.


2. Regio
: Paha bagian belakang
Lesi
: Makula-papul eritematosa, multipel, sirkumskripta, lentikular,
bilateral, disertai ekskoriasi.
Foto Klinis:

Gambar 1. Regio telapak tangan

Gambar 2. Regio telapak tangan kanan

Gambar 3. Regio Punggung tangan

Gambar 4. Regio Paha bagian belakang

V.

PEMERIKSAAN PENUNJANG

Saran pemeriksaan penunjang, antara lain:


-

Pemeriksaan kadar Ig E serum dan jumlah eosinofil


Tes gores kulit untuk melihat dermatografis putih
Percobaan asetilkolin
Percobaan antihistamin

VI.

RESUME
Pasien perempuan, usia 9 tahun, datang ke RSUD SSMA, Poli Kulit dan

Kelamin pada tanggal 02 Maret 2016, dengan keluhan gatal pada kedua telapak
tangan, paling berat pada telapak tangan kanan dan tungkai bawah bagian atas
memberat sejak 1 minggu sebelum masuk rumah sakit. Keluhan pasien pertama
dirasakan saat pasien berumur 2 tahun setelah pasien pindah dari kota Bandung ke
Pontianak. Lesi awalnya di telapak tangan kanan dan tidak menjalar meluas ke lengan
bawah. Tidak ada perubahan setelah pasien sudah berobat. Keluhan hilang timbul dan
kadang sembuh dengan gambaran sama seperti kulit normal pada umumnya. Pasien
tidak mengeluh ada yang memperberat dan memperingan gejalanya. Gatal disertai
ruam berwarna kemerahan, kulit kering dan kulit tampak terkelupas di telapak tangan
kanan dan ruam berwarna kemerahan dengan benjolan kecil-kecil di bagian paha.
Riwayat keluhan yang sama pada saudara kandung namun tidak separah pasien.
Pada pemeriksaan fisik didapat status dermatologikus pada regio telapak
tangan kanan ditemukan lesi Plak eritematosa, sirkrumskripta, multiple, numular,
disertai likenifikasi, erosi dan ekskoriasi. Pada regio paha bagian belakang ditemukan
lesi makula-papul eritematosa, multipel, sirkumskripta, lentikular, bilateral, disertai
ekskoriasi.
VII.
-

DIAGNOSIS BANDING

Dermatitis kontak

VIII. DIAGNOSIS KERJA


5

IX.

Dermatitis atopik
PENATALAKSANAAN

1.
-

Non Medikamentosa
Hindari stress
Menghindari faktor pencetus
Memakai pelembap kulit

2. Medikamentosa
Topikal
Desoksimetason Cream dioles 2 x 1
Sistemik
Cetirizin syrup 1 x 15 ml

Methyl prednisolon 2 x 8 mg
X.

PROGNOSIS
-

Quo ad vitam

: ad bonam

Quo ad funcionam

: ad bonam

Quo ad sanationam

: ad bonam

PEMBAHASAN
Pasien perempuan, usia 9 tahun, datang ke RSUD SSMA, Poli Kulit dan
Kelamin pada tanggal 02 Maret 2016, dengan keluhan gatal pada kedua telapak

tangan, paling berat pada telapak tangan kanan dan tungkai bawah bagian atas
memberat sejak 1 minggu sebelum masuk rumah sakit. Keluhan pasien pertama
dirasakan saat pasien berumur 2 tahun setelah pasien pindah dari kota Bandung ke
Pontianak. Lesi awalnya di telapak tangan kanan dan tidak menjalar meluas ke lengan
bawah. Tidak ada perubahan setelah pasien sudah berobat. Keluhan hilang timbul dan
kadang sembuh dengan gambaran sama seperti kulit normal pada umumnya. Pasien
tidak mengeluh ada yang memperberat dan memperingan gejalanya. Gatal disertai
ruam berwarna kemerahan, kulit kering dan kulit tampak terkelupas di telapak tangan
kanan dan ruam berwarna kemerahan dengan benjolan kecil-kecil di bagian paha.
Riwayat keluhan yang sama pada saudara kandung namun tidak separah pasien.
Pada pemeriksaan fisik didapat status dermatologikus pada regio telapak tangan
kanan ditemukan lesi Plak eritematosa, sirkrumskripta, multiple, numular, disertai
likenifikasi, erosi dan ekskoriasi. Pada regio paha bagian belakang ditemukan lesi
makula-papul eritematosa, multipel, sirkumskripta, lentikular, bilateral, disertai
ekskoriasi.
Hasil anamnesis dan pemeriksaan fisik terhadap pasien mengarah pada
diagnosis dermatitis atopik. Dermatitis atopik (DA), atau eczema atopik adalah
penyakit inflamasi kulit kronis dan residif yang gatal yang ditandai dengan eritema
dengan batas tidak tegas, edema, vesikel, dan madidans pada stadium akut dan
penebalan kuilt (likenifikasi) pada stadium kronik.1,2,3 Dermatitis atopik sering
berhubungan dengan peningkatan kadar Ig E dalam serum dan riwayat atopi pada
keluarga atau penderita. 4
Diagnosis dapat ditegakkan berdasarkan kriteria Hanifin dan Rajka, antara lain:
Kriteria mayor: Pruritus, Dermatitis di muka atau ekstensor pada bayi dan anak,
dermatitis di fleksura pada dewasa, dermatitis kronis atau residif, dan riwayat atopi
pada penderita atau keluarganya.
Kriteria minor: Xerosis, infeksi kulit, dermatitis nonspesifik pada tangan atau kaki,
iktiosis/hiperliniar palmaris/keratosis pilaris, pitiriasis alba, dermatitis di papilla
mammae, white demographism dan delayed blanch response, keilitis, lipatan infra
7

orbital Dennie-Morgan, konjungtivitis berulang, keratokokus, katarak subkapsular


anterior, orbita menjadi gelap, muka pucat atau eritem, gatal bila berkeringat,
intolerans terhadap wol atau pelarut lemak, aksentuasi perifolikular, hipersensitif
terhadap makanan, perjalanan penyakit dipengaruhi faktor lingkungan dan atau emosi
tes kulit alergi tipe dadakan positif, kadar Ig E dalam serum meningkat, dan awitan
pada usia dini. 5
Pada pasien ini ditemukan 3 kriteria mayor yaitu pruritus, dermatitis kronis dan
riwayat atopi pada penderita dan keluarga pasien. Dan 3 kriteria minor yaitu
perjalanan penyakit pengaruhi oleh faktor lingkungan saat pasien pindah dari kota
Bandung ke Pontianak, gatal bila berkeringat dan dermatitis nonspesifik pada paha
bagian belakang pasien.
Diagnosis banding pada pasien ini yaitu dermatitis kontak iritan (DKI) karena
gejalanya mirip dengan dermatitis atopik. Dermatitis kontak iritan disebabkan bahan
yang bersifat iritan misalnya bahan pelarut, deterjen, minyak pelumas, asam, alkali,
dan serbuk kayu. Suhu dan kelembapan lingkungan juga mempengaruhi. Insidens
DKI juga lebuh banyak pada perempuan, biasanya di atas usia 8 tahun dan usia
lanjut. Dermatitis kontak iritan muncul dalam 8-24 jam paska terpapar zat iritan
denga lesi awalnya berupa kulit kering, eritema, skuama, lambat laun kulit tebal
(hiperkratosis) dan likenifikasi. Lesi ini juga dapat ditemukan pada dermatitis atopik.4
Untuk menyingkirkan DKI maka perlu diketahui dari anamnesis ada tidaknya kontak
dengan bahan-bahan iritan.

Gambar 5. Dermatitis kontak iritan


Untuk memastikan diagnosis kerja dermatitis atopik serta untuk menyingkirkan
diagnosis banding saran pemeriksaan penunjang pada kasus ini yaitu pemeriksaan
kadar Ig E serum dan jumlah eosinofil darah perifer akan didapatkan peningkatan
pada hasil pemeriksaan tersebut. Dermatografisme putih penggoresan pada kulit
normal akan menimbulkan respon, yaitu berturut-turut akan terlihat garis merah
ditempat penggoresan selama 15 detik, warna merah disekitarnya selama beberapa
detik dan edema timbul setelah beberapa menit namun jika garis merah hanya tampak
kepucatan selama 2-5 menit dan tidak timbul edema hasilnya positif dermatofrafisme
putih. Percobaan asetilkolin yaitu suntik asetilkolin secara intra cutan akan
menyebabkan hiperemis pada orang normal namun pada pasien dermatitis atopik
akan timbul vasokontriksi dan terlihat kepucatan selama 1 jam.

Percobaan

antihistamin yaitu jika histamin disuntikkan pada lesi eritema akan berkurang
dibandingkan dengan orang lain yang normal sebagai kontrol. 7
Untuk memperoleh keberhasilan terapi DA, diperlukan pendekatan sistematik
meliputi hidrasi kulit, terapi farmakologis, dan identifikasi serta eliminasi faktor
pencetus seperti iritan, alergen, infeksi, dan stressor emosional. Selain itu, rencana

terapi harus individualistik sesuai dengan pola reaksi penyakit, termasuk stadium
penyakit dan faktor pencetus unik dari masing-masing pasien.
Terapi yang diberikan pada pasien ini yaitu kortikosteroid topikal
Desoksimetason Cream yang berfungsi untuk mengontrol dermatitis atopik eksaserbasi
akut, pasien juga diberikan kortikosteroid sistemik karena dari keluhan dan lesi yang
terlihat pasien sudah mengalami dermatitis atopik yang berulang/kronik. Diberikan
pula antihistamin berupa cetirizine syrup untuk mencegah garukan pada lesi sehingga
mengurangi terjadinya lesi sekunder, antihistamin sistemik bekerja terutama memblok
reseptor H1 dalam dermis, karenanya dapat menghilangkan pruritus akibat histamin.
Pasien perlu diedukasi untuk hindari stress seperti mengaruk-garuk lesi dengan cara
memotong kuku secara rutin, menghindari faktor pencetus untuk mencegah
eksaserbasi, dan memakai pelembap kulit agar kulit tidak kering terus-menerus.

4,5

Pasien dianjurkan untuk kontrol kembali ke poli kulit dan kelamin 1 minggu
kemudian untuk evaluasi hasil pengobatan dan mengamati apakah ada komplikasi
yang terjadi baik dari penyakitnya maupun pengobatan.
Prognosis pada kasus ini baik karena kedua orang tua pasien tidak mengalami
penyakit yang serupa hanya saudara kandung dan tidak terlalu parah. Faktor resiko
dermatitis atopik tidak luas hanya sebatas di telapak tangan, pasien juga tidak
menderita asma dan rhinitis alergika. Namun, perkembangannya tetap harus
diperhatikan.

10

DAFTAR PUSTAKA
1. Leung DYM, Eichenfield LF, Boguniewicz M. Atopic dermatitis (Atopic
eczema). In: Wolff K, Goldsmith LA, Katz SI, Gilchrest BA, Paller AS, editor.
Fitzpatricks dermatology in general medicine. 7th ed. New York: McGraw Hill;
2008. p. 146-58.
2. Williams HC. Atopic dermatitis. N Engl J Med. 2005;352(22): 2314-34.
3. Sularsito SA, Djuanda S. Dermatitis. In: Djuanda A, Hamzah M, Aisah S, editors.
Ilmu penyakit kulit dan kelamin. 5th ed. Jakarta: Balai Penerbit FKUI; 2010. p.
129-53.
4. Sri, Sularsito Adi dan Sruia Djuanda. Dermatitis dalam Ilmu Penyakit Kulit dan
Kelamin, Edisi 7. Badan Penerbit FKUI, Jakarta, 2015.
5. Hanifin JM, Rajka G. Diagnostic features of atopic dermatitis. Acta Dem
Venereol 1980;92:44.
6. R.S. Siregar. Atlas Berwarna Saripati Penyakit Kulit, Edisi 2. Penerbit Buku
7.

Kedokteran EGC, 2005.


Arif, Mansjoer, dkk. Kapita Selekta Kedokteran, Edisi 3. Medica Aesculpalus,
FKUI. Jakarta; 2000.

11