Anda di halaman 1dari 9

Gejala bulimia dan Efek

Tanda dan gejala bulimia ( bulimia nervosa ) berpusat pada keasyikan dengan berat badan dan
bentuk tubuh.
Rasa bersalah dan malu adalah gejala utama dari bulimia. Seseorang yang bulimia, seperti orang
yang menderita anoreksia dan gangguan makan lainnya, hakim baginya-sendiri kasar untuk setiap
cacat dirasakan.
Sementara kebanyakan orang kadang-kadang diri kritis tanpa menderita konsekuensi besar, laki-laki
dan perempuan dengan bulimia nervosa mengembangkan distorsi mental dan emosional yang
serius.Seseorang dengan gejala bulimia mungkin merasa terjebak dalam hubungan adiktif dengan
makanan. Sudah umum bagi penderita merasa seolah-olah mereka hidup di dunia kerahasiaan dan
rasa malu, di mana setiap pikiran atau tindakan pusat di seluruh makanan.
Suatu saat, makan mungkin tampak seperti satu-satunya solusi untuk mengatasi perasaan yang
sulit.
Beberapa saat kemudian, makanan dapat tampak seperti sumber dari semua masalah dalam hidup.
Tidak seperti penderita anoreksia, yang sering harus bekerja dengan tekun untuk menyembunyikan
tanda-tanda diri kelaparan, banyak orang dengan bulimia nervosa adalah dari berat badan normal
atau bahkan sedikit kelebihan berat badan. Akibatnya, mereka gejala makan tidak teratur atau
makan sebanyak-banyaknya dan diet perilaku obsesif dapat diminimalkan atau dianggap normal
oleh orang-orang di sekitar mereka.
Lebih buruk lagi, stereotip tentang diet dan berat bahkan dapat menyebabkan beberapa profesional
kesehatan medis dan mental untuk mengabaikan atau mischaracterize tanda-tanda fisik, emosional,
sosial dan spiritual penting dan gejala bulimia nervosa.

Apa Tanda dan Gejala Bulimia?

Meskipun upaya penderita bulimia untuk menyembunyikan gejala gangguan makan, tanda-tanda
peringatan tertentu bulimia biasanya terlihat:

Depresi

Kegelisahan

Isolasi sosial

Memiliki terdistorsi, citra tubuh negatif berlebihan

Bentuk tubuh keasyikan dan berat


Seseorang yang menderita bulimia terlibat dalam episode makan berlebihan dan membersihkan
(sering disebut sebagai siklus pesta-purge).
Selama binges, ia akan makan sejumlah besar makanan, paling sering secara pribadi. Dia mungkin
menyerang lemari ketika rumah saja, misalnya, makan beberapa ratus dolar belanjaan. Atau dia
dapat mengunjungi beberapa restoran cepat saji selama satu makan sebanyak-banyaknya episode,
diam-diam makan di mobilnya antara berhenti. Bulimia dapat memaksa seseorang untuk makan
seluruh kue ulang tahun sekaligus, bukan hanya sepotong atau dua.

Tanda-tanda makan berlebihan

Makan lebih banyak makanan dalam episode pesta daripada di makan normal atau
makanan ringan

Merasa bahwa makan tidak dapat dikendalikan setelah pesta dimulai

Menyembunyikan atau penimbunan makanan

Membuat alasan untuk hilang makanan, atau uang yang diambil untuk membayar makanan
pesta

Makan sampai titik ketidaknyamanan fisik atau sakit


Setelah pesta berakhir, perasaan diri jijik dan malu mengikuti. Mereka didampingi oleh dorongan
untuk terlibat dalam beberapa metode pembersihan untuk membersihkan tubuh dari kalori ekstra
dengan muntah-muntah, menyalahgunakan obat pencahar atau diuretik, periode kelaparan, atau
berlebihan berolahraga. Sebagai bulimia memburuk, beberapa penderita merasa perlu untuk
membersihkan setelah makan hanya makanan kecil atau biasa ukuran makan.
Tanda-tanda Purging
Banyak tanda-tanda bulimia berhubungan dengan self-induced muntah, yang merupakan bentuk
paling umum dari pembersihan. Mereka termasuk:

Kebiasaan pergi ke kamar mandi segera setelah makan atau saat makan

Rusak gigi dan gusi

Kelenjar ludah membengkak di pipi (pipi tupai)

Luka Persistent di tenggorokan dan mulut

Luka, bekas luka atau kapalan pada buku-buku jari atau tangan yang disebabkan oleh selfinduced muntah
Kualitas suara parau atau serak

Penyalahgunaan sirup ipecac untuk muntah


Orang dengan bulimia juga dapat membersihkan dengan menyalahgunakan obat pencahar, diuretik,
atau enema. Sebuah tanda umum dari hal ini adalah kotak kosong tersembunyi atau di tempat
sampah seseorang. Bulimia lain membersihkan dengan berolahraga selama berjam-jam. Mereka
sering membuat alasan untuk menutupi perilaku mereka atau menjelaskan ketidakhadiran semakin
lama dari pekerjaan, sekolah atau keluarga dan teman-teman. Beberapa makan ahli pengobatan
gangguan menganggap hal ini menjadi bentuk diskrit bulimia nervosa, yang mereka sebut sebagai
bulimia olahraga atau kecanduan olahraga.

Gejala Bulimia

Dalam seorang pria atau wanita dengan tanda-tanda bulimia, gejala meningkatnya kerusakan fisik
dari penyakit ini mungkin termasuk:

Berfungsi normal usus

Kembung

Dehidrasi

Pingsan

Penyitaan

Kelelahan

Kulit kering

Denyut jantung tidak teratur

Penyimpangan atau kerugian menstruasi menstruasi (amenorrhea)

Kesemutan di tangan atau kaki

Kram otot
Seorang psikiater atau makan penyedia perawatan gangguan lain akan mencari kombinasi berikut
gejala bulimia untuk mengkonfirmasikan diagnosis:

Obsesi dengan citra tubuh, berat badan, dan / atau diet

Mengulangi pesta makan episode selama periode waktu tertentu

Kehilangan kontrol selama episode makan sebanyak-banyaknya

Membersihkan perilaku mengikuti pesta untuk mencoba untuk mengimbangi kalori ekstra
dikonsumsi

Apa Efek Bulimia nervosa?

Komplikasi bulimia yang berpotensi mengancam nyawa, dan penyakit memerlukan perhatian medis
dari berpengalaman makan pengobatan gangguan profesional. Pusat pengobatan bulimia sering
melihat wanita menghadapi efek parah dari maju bulimia nervosa. Ini mungkin termasuk:

Isolasi sosial ekstrim

Ketidakmampuan untuk tidur

Hubungan yang retak dengan keluarga dan teman-teman

Kehilangan hubungan spiritual dengan iman, agama, atau kekuasaan yang lebih tinggi
seseorang

Paksa penarikan dari sekolah atau perguruan tinggi

Kehilangan pekerjaan

Kepailitan, sering dihasilkan dari pengeluaran yang berlebihan pada makanan pesta

Infertilitas

Perdarahan internal

Narkoba dan kecanduan alkohol, terutama jika zat ini digunakan untuk mengobati diri untuk
emosi yang tidak terkontrol atau berurusan dengan komplikasi fisik

Bunuh diri

Perilaku melukai diri

Serangan jantung

Kematian
Bulimia nervosa berpusat pada citra diri, bukan hanya makanan atau berat. Karena perasaan yang
kompleks seorang wanita berkembang tentang hubungannya dengan makanan, bulimia dapat
menjadi salah satu gangguan makan yang paling sulit untuk diatasi. Efek kesehatan dari bulimia
serius. Banyak orang meninggal setiap tahun akibat komplikasi bulimia.

Jenis Bulimia

Sebelum memulai pengobatan, profesional kesehatan harus membedakan antara dua jenis bulimia
nervosa. Bulimia dikategorikan dalam dua cara:

Membersihkan-jenis bulimia melibatkan self-induced muntah atau penyalahgunaan obat


pencahar, diuretik atau enema untuk membersihkan tubuh dari makanan yang dimakan selama
binges sebelum dicerna atau dimetabolisme.

Bulimia Non-membersihkan akan menggunakan metode lain untuk mencegah kenaikan


berat badan, seperti puasa atau over-latihan, yang kadang-kadang disebut latihan bulimia.

Apa Penyebab Bulimia?

Seperti anoreksia dan gangguan makan lainnya, penyebab bulimia nervosa tidak mungkin untuk
menentukan dalam setiap kasus individu.
Beberapa wanita mungkin secara genetik cenderung untuk mengembangkan bulimia. Perempuan
muda dengan adik kandung atau ibu dengan gangguan makan berada pada risiko tinggi, misalnya,
menunjukkan hubungan genetik mungkin. Ada beberapa bukti bahwa serotonin, zat kimia otak yang
terjadi secara alami, dapat mempengaruhi perilaku makan karena kaitannya dengan regulasi
asupan makanan.
Orang dengan gejala bulimia mungkin memiliki karakteristik psikologis dan emosional lainnya yang
berkontribusi terhadap terjadinya dan perkembangan penyakit. Mereka mungkin memiliki harga diri
yang rendah, misalnya, atau berjuang dengan perfeksionisme. Mereka mungkin memiliki kesulitan
mengendalikan perilaku impulsif, mengelola suasana hati atau mengekspresikan
kemarahan. Keluarga penderita bulimia mungkin cenderung memiliki lebih banyak konflik, tingginya
tingkat alkoholisme, bersama dengan lebih banyak kritik dan ketidakpastian. Mungkin ada riwayat
pelecehan emosional, fisik dan / atau seksual di tengah perasaan tidak berharga dan membenci diri
sendiri.
Selain itu, budaya populer memupuk dan memperkuat keinginan untuk ketipisan yang dapat
menyebabkan bulimia baik pada pria maupun wanita. Sukses dan layak sering disamakan dengan
menjadi tipis, terutama bagi perempuan. Tekanan dari kelompok sebaya di sekolah, tempat kerja,
atau lingkungan sosial juga dapat memicu keinginan untuk menjadi kurus, khususnya di kalangan
gadis-gadis muda dan remaja.Bagi orang lain, gejala bulimia mungkin mulai di kemudian hari,
khususnya selama masa transisi, jika mereka mengalami trauma atau stres yang menguasai
kemampuan mereka untuk mengatasi.
Selain itu, bulimia nervosa juga sering disertai dengan gangguan co-terjadi atau kecanduan. Hal ini
dapat membuatnya menantang untuk wanita atau pria untuk mencapai pemulihan emosional dan
mengembangkan hubungan yang sehat dengan makanan dan tubuh.Bulimia nervosa mengambil tol
pada kehidupan seseorang yang sangat cepat, dan itu umum bagi penderita untuk mengembangkan
alkoholisme atau kecanduan obat, atau mulai menyalahgunakan obat resep, dalam upaya untuk

mengatasi gejala mereka. Gangguan mood co-terjadi, gangguan kecemasan, PTSD, melukai diri
dan gangguan kepribadian juga sering diakui pada orang dengan gejala bulimia.

Bulimia nervosa adalah berpotensi mengancam kehidupan,


penyakit mental yang serius.
Seseorang dengan bulimia tidak membuat "pilihan gaya hidup", mereka benar-benar sangat tidak
sehat dan membutuhkan bantuan.
Alasan untuk mengembangkan Bulimia akan berbeda dari orang ke orang; diketahui penyebab
termasuk predisposisi genetik dan kombinasi faktor lingkungan, sosial dan budaya.
Bulimia ditandai dengan episode berulang dari pesta makan diikuti dengan perilaku
kompensasi. Selain itu, orang dengan bulimia menempatkan penekanan yang berlebihan pada
bentuk tubuh atau berat badan dalam evaluasi diri mereka. Hal ini dapat menyebabkan rasa
seseorang harga diri dan harga diri yang sepenuhnya ditentukan oleh cara mereka melihat.

Apa pesta makan?


Pesta makan melibatkan dua fitur kunci:

Makan jumlah yang sangat besar makanan dalam waktu yang relatif singkat (misalnya
dalam waktu dua jam)
Merasa rasa kehilangan kontrol saat makan (misalnya perasaan tidak mampu menghentikan
diri dari makan)

Apa perilaku kompensasi?


Perilaku kompensasi digunakan sebagai cara untuk mencoba mengendalikan berat badan setelah
episode pesta makan.Mereka termasuk:

Muntah
Menyalahgunakan obat pencahar atau diuretik
Puasa
Olahraga berlebihan
Penggunaan obat-obatan, terlarang, resep dan / atau 'over the counter' tidak tepat untuk
mengendalikan berat badan (penggunaan yang tidak mengacu pada penggunaan yang tidak
ditunjukkan dan yang obat belum ditentukan).

Seseorang dengan Bulimia dapat menjadi hilang dalam siklus yang berbahaya makan di luar kendali
dan upaya untuk mengkompensasi yang dapat menyebabkan perasaan malu, bersalah dan

jijik. Perilaku ini dapat menjadi lebih kompulsif dan tak terkendali dari waktu ke waktu, dan
menyebabkan obsesi dengan makanan, pikiran tentang makan (atau tidak makan), penurunan berat
badan, diet, dan citra tubuh.
Perilaku ini sering tersembunyi dan orang-orang dengan Bulimia dapat berusaha keras untuk
menjaga rahasia kebiasaan makan dan olahraga mereka. Akibatnya, Bulimia sering tidak terdeteksi
untuk jangka waktu yang panjang.
Banyak orang dengan fluktuasi berat badan pengalaman Bulimia dan tidak menurunkan berat
badan; mereka dapat tetap berada di kisaran berat badan normal, sedikit kurus, atau bahkan
mungkin menambah berat badan.

Apa tanda-tanda peringatan Bulimia?


Memiliki kesadaran tentang Bulimia dan tanda-tanda peringatan dan gejala dapat membuat
perbedaan yang ditandai dengan tingkat keparahan dan durasi penyakit. Mencari bantuan pada
tanda peringatan pertama adalah jauh lebih efektif daripada menunggu sampai penyakit dalam
ayunan penuh. Jika Anda atau seseorang yang Anda kenal menunjukkan beberapa atau kombinasi
dari tanda-tanda ini sangat penting untuk mencari bantuan dan dukungan sesegera mungkin.
Tanda-tanda peringatan Bulimia dapat fisik, psikologis dan perilaku. Hal ini dimungkinkan bagi
seseorang dengan Bulimia untuk menampilkan kombinasi dari gejala-gejala tersebut.
Tanda-tanda fisik:

Perubahan pada berat badan (kehilangan atau keuntungan)


Tanda-tanda kerusakan akibat muntah termasuk pembengkakan di sekitar pipi atau rahang,
kapalan di buku-buku jari, kerusakan gigi dan bau mulut
Merasa kembung, sembelit atau mengembangkan intoleransi terhadap makanan
Kehilangan atau gangguan menstruasi pada anak perempuan dan wanita
Pingsan atau pusing
Merasa lelah dan tidak tidur dengan baik
Tanda psikologis:
Keasyikan dengan makan, makanan, bentuk tubuh dan berat badan
Sensitivitas terhadap komentar yang berkaitan dengan makanan, berat badan, bentuk tubuh

atau latihan
Harga diri yang rendah dan perasaan malu, kebencian diri atau rasa bersalah, terutama

setelah makan
Memiliki citra tubuh yang terdistorsi (misalnya melihat diri mereka sebagai kelebihan berat

badan bahkan jika mereka berada dalam kisaran berat badan yang sehat untuk usia dan tinggi
mereka)
Obsesi dengan makanan dan kebutuhan untuk kontrol

Depresi, kecemasan atau mudah tersinggung


Ekstrim ketidakpuasan tubuh
Perilaku Tanda:

Bukti pesta makan (misalnya hilangnya atau penimbunan makanan)


Muntah atau menggunakan obat pencahar, enema, penekan nafsu makan atau diuretik
Makan secara pribadi dan menghindari makanan dengan orang lain
Perilaku anti sosial, menghabiskan lebih banyak waktu sendirian
Perilaku berulang atau obsesif berkaitan dengan bentuk tubuh dan berat (misalnya berat

sendiri berulang kali, melihat di cermin obsesif dan mencubit pinggang atau pergelangan tangan)
Perilaku rahasia di sekitar makanan (misalnya mengatakan mereka makan ketika mereka

tidak memiliki, menyembunyikan makanan yang dimakan di kamar mereka)


Kompulsif atau berlebihan berolahraga (misalnya berolahraga dalam cuaca buruk, terus

berolahraga saat sakit atau terluka, dan mengalami kesulitan jika latihan tidak mungkin)
Perilaku diet (misalnya puasa, menghitung kalori / kilojoule, menghindari kelompok makanan

seperti lemak dan karbohidrat)


Sering pergi ke kamar mandi selama atau segera setelah makan yang bisa menjadi bukti

muntah atau penggunaan laksatif


Perilaku tak menentu (misalnya menghabiskan uang dalam jumlah besar pada makanan)
Merugikan diri, penyalahgunaan zat atau usaha bunuh diri
Cari tahu lebih lanjut tentang tanda-tanda peringatan .

Apa risiko yang terkait dengan Bulimia?


Risiko yang terkait dengan Bulimia parah. Orang dengan Bulimia mungkin mengalami:

Kronis sakit tenggorokan, gangguan pencernaan, mulas dan refluks


Peradangan dan pecahnya esofagus dan lambung dari sering muntah
Perut dan bisul usus
Buang air besar tidak teratur kronis, sembelit dan / atau diare karena penyalahgunaan yang
disengaja obat pencahar
Osteoporosis- suatu kondisi yang menyebabkan tulang menjadi rapuh dan mudah retak
Kehilangan atau gangguan menstruasi pada anak perempuan dan wanita
Peningkatan risiko infertilitas pada pria dan wanita
Teratur atau lambat detak jantung yang dapat menyebabkan peningkatan risiko gagal
jantung

Pengobatan
Terapi yang harus dipertimbangkan untuk pengobatan Bulimia Nervosa meliputi:

Perawatan psikologis

Program swadaya berbasis bukti


Terapi perilaku kognitif untuk Bulimia nervosa
Psikoterapi interpersonal
Pengobatan berbasis keluarga Maudsley (untuk anak-anak dan remaja)
Terapi perilaku dialektis
Citra dipandu
Intervensi krisis
Manajemen stres

Pengobatan lain
Antidepresan (serotonin reuptake inhibitor spesifik, misalnya SSRI) juga dapat diresepkan untuk
orang yang menderita Bulimia nervosa.
Cari tahu lebih lanjut tentang spesifik pendekatan pengobatan .

Apakah mungkin untuk memulihkan?


Ya. Hal ini dimungkinkan untuk pulih dari Bulimia, bahkan jika Anda telah hidup dengan penyakit
selama bertahun-tahun. Jalan menuju pemulihan bisa sangat menantang. Orang dengan Bulimia
dapat menjadi terjerat dalam lingkaran setan makan dan olahraga perilaku yang dapat
mempengaruhi kemampuan mereka untuk berpikir jernih dan membuat keputusan. Namun, dengan
tim yang tepat dan tingkat tinggi komitmen pribadi, pemulihan adalah tujuan dicapai.
Pengobatan untuk Bulimia tersedia, mencari bantuan dari seorang profesional dengan pengetahuan
khusus dalam gangguan makan.

Mendapatkan bantuan
Jika Anda menduga bahwa Anda atau seseorang yang Anda kenal memiliki Bulimia, penting untuk
mencari bantuan segera. Semakin awal Anda mencari membantu dekat Anda dengan
pemulihan. Sementara dokter mungkin bukan spesialis dalam gangguan makan, mereka adalah
baik 'base pertama. " GP A dapat memberikan rujukan ke seorang praktisi dengan pengetahuan
khusus di bidang kesehatan, gizi dan gangguan makan.