Anda di halaman 1dari 21

ABORTUS IMMINENS

PEMBIMBING

Dr. SRI LESTARI, SpOG

PRESENTAN
ADE IRMA YOETICEA
030.98.002

OPONEN
YESSICA WILANDA
SUSANTI
MELLYA SESWITA

KEPANITERAAN KLINIK KEBIDANAN DAN KANDUNGAN


FAKULTAS KEDOKTERAN UNIiVERSITAS TRISAKTI
PERIODE 27 SEPTEMBER 4 DESEMBER 2004
RSUP FATMAWATI
JAKARTA

BAB I
PENDAHULUAN

Istilah abortus dipakai untuk menunjukan pengeluaran hasil konsepsi


sebelum janin dapat hidup di luar kandungan dan berusia kurang dari 20 minggu
dengan berat badan kurang dari 500 gr
Insiden abortus spontan secara umum pernah disebutkan sebesar 10%
dari seluruh kehamilan. Abortus ini dibedakan antara lain , abortus imminens,
abortus insipiens, abortus inkomplitus, dan abortus komplitus, selain itu juga
dikenal adanya abortus habitualis, missed abortion dan abortus infeksious
selama kehamilan
Abortus imminens ditandai dengan terjadinya perdarahan dari uterus pada
masa kehamilan < 20 minggu, hasil konsepsi masih dalam uterus , belum
didapati adanya pembukaan serviks, disertai atau tidak dengan adanya rasa
mules. Abortus ini sifatnya adalah baru mengancam dan masih ada harapan
untuk mempertahankan janin
Abortus harus diduga bila seorang wanita dalam masa reproduksi
mengeluh perdarahan pervaginam setelah mengalami keterlambatan haid,
sering terdapat rasa mules. Sehingga untuk mendiagnosa suatu keadaan
abortus imminens, kita perlu mengetahui etiologi, patofisisologi, dan gejala klinis
yang dapat menjadi dasar pertimbangan dan tatalaksana apakah kehamilan
dapat terus dipertahankan serta untuk mengetahui prognosisnya. Selain
mendiagnosis abortus , perlu dipikirkan

kemungkinan diagnosis lain, seperti

kehamilan ektopik yang terganggu, mola hidatidosa dan kehamilan dengan


kelainan pada serviks.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. DEFINISI
Abortus imminens ialah peristiwa terjadinya perdarahan dari uterus pada
kehamilan , 20 minggu dangan BB janin , 500gr tanpa diseratai dengan adanya
pembukaan serviks

dan atau tanpa disertai rasa mules-mules dan hasil

konsepsi masih di dalam uterus.


Abortus dapat digolongkan atas dasar
1. Abortus spontan

Abortus imminens

Abortus insipiens

Abortus inkompletus

Abortus kompletus

2. Abortus provokatus

Abortus medicalis

Abortus kriminalis

Abortus imminens sifatnya adalah mengancam, tetapi masih ada


kemungkinan untuk mempertahankan hasil konsepsi. Abortus imminens
ditegakan pada wanita yang hamil dengan gejala perdarahan pervaginam yang
timbul dalam waktu kehamilan trimester pertama
Perdarahan pada abortus imminens lebih ringan , namun dapat menetap
dalam beberapa hari sampai dengan beberapa minggu. Hal ini akan
mengakitkan gangguan terhadap hasil konsepsi berupa persalinan preterm,
berat badan lahir rendah serta kematian prenatal

B. ETIOLOGI
Pada kehamilan muda, abortus tidak jarang didahului oleh kematian janin,
faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya abortus adalah sebagai berikut :
1. hasil konsepsi
kelainan perkembangan dapat dipengaruhi oleh faktor endogen
seperti kelainan kromosom ( trisomi dan popiplidi)
2. fakor ibu antara lain :

Infeksi

Penyakit kronis

Gangguan endokrin

Kelainan alat reproduksi

Kelainan darah

Pengarug obat-obatan

Faktor lingkungan

Faktor imunologis

Trauma fisik

C. PATOFISIOLOGI
Pada awal abortus terjadi perdarahan dalam desidua basalis kemudian
diikuti dengan adanya nekrosis jaringan yang menyebabkan hasil konsepsi
terlepas dan dianggap sebagai benda asing di dalam uterus, kemudian uterus
berkontraksi untuk mengeluarkan benda asing tersebut. Pada kehamilan,
8 minggu hasil konsepsi biasanya dikeluarkan seluruhnya karena villi korialis
belum menembus desidua secara mendalam. Pada kehamilan 8-14 minggu villi
korialis menembus desidua secara mendalam, sehingga umumnya placenta
tidak dapat dikeluarkan dengan sempurna dan perdarahan lebih banyak. Pada
kehamilan lebih dari 14 minggu biasanya abortus didahului dengan ketuban
pecah, diikuti dengan keluarnya hasil konsepsi, kemudian disusul dengan
placenta.

D. DIAGNOSIS
Diagnosis abortus imminens ditegakan antara lain:

Tanda-tanda hamil muda

Perdarahan melalui OUE (+)

Uterus membesar sesuai usia kehamilan

Servis belum membuka

Sehingga

untuk

menegakan

diagnosis

abortus

imminens

kita

perlu

memperhatikan :

Riwayat menstruasi

Riwayat penggunaan obat-obatan dan zat

Riwayat penyakit dahulu

Riwayat operasi terutama pada uterus dan adneksa

Riwayat obstetrik dan ginekologis dahulu.

Pada abortus spontan biasanya disertai dengan perdarahan pervaginam dengan


atau tanpa rasa mules. Perdarahan pervaginam dapat hanya berupa flek
(bercak-bercak darah) hingga perdarahan banyak. Hal in sangat penting untuk
menilai

apakah

perdarahan

semakin

berkurang

atau

bahkan

semakin

memburuk . Adanya gumpalan darah atau jaringan merupakan tanda bahwa


abortus berjalan dengan progresif . Bila ditemukan nyeri perlu dicatat letak dan
lamanya nyeri tersebut berlangsung.
Pada pemeriksaan fisik, abdomen perlu diperiksa untuk menentukan
lokasi nyeri. Sumber dicari dengan pemeriksaan inspekulo dan pemeriksaan
vaginal toucher , tentukan perdarahan berasal dari dinding vagina, permukaan
serviks atau keluar melalui OUE.
Pada pemeriksaan dalam, lakukan pemeriksaan pergerakan serviks
karenanya bila nyeri pada pergerakan serviks (+), maka kemungkinan terjadinya
kehamilan ektopik perlu dipertimbangkan. Jika ditemukan UOI telah membuka,
kemungkinan yang terjadi adalah abortus insipiens, inkomplit maupun abortus
komplit. Pemeriksaan pada uterus juga perlu dilakukan, tentukan besar,

konsistensi uterus serta pada adneksa, adakah nyeri tekan atau massa. Bila
didapatkan adanya sekret vagina abdominal, sebaiknya dibuat pemeriksaan
biologisnya.
Pada kasus abortus, selain menghentikan perdarahannya, perlu dicari
penyebab terjadinya abortus dan menentukan sikap dalam penanganannya
selanjutnya. Pemeriksaan penunjang yang dapat kita lakukan antara lain :
1. - HCG
2. Pemeriksaan kadar Hb dan Ht
3. Pemeriksaan golongan darah dan skrining antibodi
4. Pemeriksaan kadar progesteron serum
5. USG
E. DIAGNOSA BANDING
1.

Kehamilan ektopik terganggu ( KET )


Pada KET ditemukan amenore, perdarahan pervaginam, biasanya

sedikit sedangkan pada abortus biasanya perdarahan cukup banyak, nyeri


bagian bawah perut dan pembesaran di belakang uterus. Tetapi nyerri pada KET
biasanya lebih hebat. Pemeriksaan seperti kuldosintesis dan USG dapat
dikerjakan untuk menyingkirkan diagnosis banding ini. Sebelum timbul KET,
suatu kehamilan ektopik hanya berupa kehamilan ektopik yang belum terganggu.
Pada keadaan ini yang ditemui berupa gejala gejala hamil muda atau abortus
imminens.
2

Mola Hidatidosa
Pada mola hidatidosa, uterus biasanya membesar lebih cepat

dibandingkan dengan masa kehamilannya, dan kadang disertai dengan adanya


hiperemis gravidarum. Ini disebabkan oleh adanya kadar HCG yang tinggi di
dalam darah. Pada pemeriksaan USG akan didapatkan gambaran seperti badai
salju ( snowform like appearance )
3.

Kelainan serviks
Karsinoma

serviks

uteri

,polipus

serviks

dan

sebagainya.

Perdarahan yang disebabkan oleh hal ini dapat menyerupai abortus imminens.

Pemeriksaan dengan spekulum , pemeriksaan sitologik dan biopsi dapat


membantu dalam menegakan diagnosis.
F. PROGNOSIS
Macam dan lamanya perdarahan menentukan prognosis kelangsungan
kehamilan. Prognosisnya menjadi kurang baik bila perdarahan berlangsung
lama, mules mules disertai dengan perdarahan dan pembukaan serviks. Jika
kehamilan terus berlanjut, maka sering diikuti

dengan persalinan preterm,

plasenta previa, dan IUGR.


G. PENATALAKSANAAN
Penanganan abortus iminens terdiri atas :
1. Istirahat tirah baring, tujuannya agar aliran darah ke uterus lebih lancar dan
berkurangnya rangsangan mekanik sehimgga perdarahan berhenti, dilarang
untuk koitus selama 2 minggu . Pemberian sedatif juga bisa diberikan, dan tidak
melakukan aktifitas fisik yang berlebihan,
2. Pemberian progesteron pada abortuis imminens masih bersifat kontroversial
3. Pemeriksaan USG perlu untuk menentukan viabilitas janin
4. bila perdarahan :
berhenti : lakukan asuhan antenatal terjadwal dan penilaian ulang
bila terjadi perdarahan lagi.
Berlangsung lama : nilai kembali kondisi janin. Konfirmasikan
kemungkinan adanya penyebab lain ( hamil ektopik atau mola )
H. KOMPLIKASI
Komplikasi yang berbahaya pada abortus adalah :
1.

Perdarahan masif
Dapat diatasi dengan membersihkan uterus dari sisa sisa hasil
konsepsi dan jika perlu pemberian transfusi darah

2.

Perforasi
Perforasi uterus dapat terjadi terutama pada uterus dalam
hiperetrofleksi . Jika ditemukan tanda tanda abdomen akut perlu
segera dilakukan laparotomi, dan tergantung luas dan bentuk
perforasi, penjahitan luka operasi atau perlu dilakukan histerektomi.

3.

Infeksi dalam uterus atau sekitarnya dapat terjadi pada abortus.


Dapat

menyebar

ke

miometrium,

tuba,

parametrium

dan

peritonium. Apabila terjadi peritonitis umum atau sepsis dapat


disertai dengan terjadinya syok. Penanganan bisa diberikan
antibiotik pilihan dan dilakukan laparotomi.
4.

Syok
Syok pada abortus biasanya bisa terjadi karena perdarahan
( syok hemoragik ) dan karena infeksi berat ( syok septik )

BAB III
IKHTISAR KASUS

I IDENTITAS
Pasien

Suami

Nama

Ny.S

Tn F

Umur

39 th

48 th

Agama

katolik

katolik

Pendidikan

SMP

SMP

Pekerjaan

IRT

buruh

Suku

jawa

jawa

Alamat

cilandak

cilandak

Masuk RS

tgl 1 okt 2004 (pk 21.30) VK

II ANMAMNESIS
Autoanamnesis tgl 1 oktober 2004, pukul 22.00

A. keluhan Utama
Keluar darah dari kemaluan sejak 6 jam SMRS
B Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien, Ny S, 39 tahun datang dengan keluhan keluar darah darah dari
kemaluan sejak 6 jam SMRS, disertai

cairan seperti air dan lendir,

mules-mules dirasakan sejak 2 hari yang lalu. Riwayat trauma


sebelumnya disangkal. Pasien mengaku hamil 4 bulan, HPHT 25 mei
2004, TP 4 maret 2005, ANC di puskesmas, tidak teratur.
C. Riwayat menstruasi
Menarche 15 th, siklus haid 28 hari lamanya 7 hari, banyaknya
3 pembalut/hari, nyeri haid tidak ada

D. Riwayat perkawinan
Menikah pertama kali, pada umur 24 th, lamanya perkawinan 15 th
E. Riwayat kehamilan dan kelahiran sebelumnya
Kehamilan : gravida 4, para 3, abortus 0
1. Th 1991, laki-laki, BB 2700 gr, spontan, bidan
2. Th 1993, laki-laki, BB 3900 gr, spontan, bidan
3. Th 1999, perempuan, BB 3700 gr, spontan, bidan
4. Ini
F. Riwayat kehamilan sekarang
- mual-maual (+), muntah (+)
- ANC : di puskesmas, tidak teratur
G. Riwayat KB
Tidak pernah KB
H. Riwayat penyakit
Disangkal
I. Riwayat operasi
Tidak pernah
J. Riwayat penyakit keluarga
Tidak ada
K. Riwayat kebiasaan diri pribadi
Merokok,alkohol,jamu dan narkoba disangkal
L. Riwayat ginekologis
Keputihan sejak 1 tahun yang lalu, berobat tidak teratur di puskesmas

III PEMERIKSAAN FISIK


A. Status generalis
KU/kes

: sakit sedang / CM

TD

: 110/70 mmHg

FN

: 100 x/m

FP

: 24 X/m

TB/BB skrg

: 161 cm/ 55 kg

BB sblm hamil :46 kg


Kepala

: normocephali, rambut hitam, tidak mudah


dicabut

Mata

: konjungtiva anemis, sklera tidak ikterik

Mulut

: tonsil T1-T1, faring hiperemis, gigi geligi dbN

Leher

: KGB dan kelenjar tiroid tidak teraba membesar

Toraks

: mamae : simetris, hiperpigmentasi pada kedua areola,


retraksi putting (-)
Cor

: S1-S2 reguler, murmur (-), gallop (-)

Pulmo

: SN vesikuler, rhonki dan wheezing tidak ada

Abdomen

: lihat status ginekologis

Anogenital

: lihat status ginekologis

Extremitas

: akral hangat, edema tungkai (-)

B, STATUS GINEKOLOGIS
Abdomen:
Inspeksi

: membuncit

Palapasi

: NT supra pubus (-), NL (-), defans muscular (-)

Perkusi

: shifting dullness (-)

Auskultasi

: bising usus (+) normal, DJJ (+)

Anogenital
I

: vulva/uretra tenang, edema (-), varises (-), tampak darah


Mengalir dari introitus vagina,

Io : portio livide, ostium tertutup, fluor(-), fluxus(+),


tampak darah mengalir
Vt : Portio kenyal, nyeri goyang portio(-)

III. PEMERIKSAAN PENUNJANG


1. Laboratorium
Darah ; Ht

: 32 vol %

Leuko : 16.600 ul

Hb : 10,7 g/dl
Trombo : 249.000 ul

GDS : 111 mg/dl


2. USG : sesuai dengan umur kehamilan 18-19 minggu, fetus hidup, plasenta
di belakang , BJJ (+), gerak (+), air ketuban (+)
IV. RESUME
Pasien Ny.S 39 th datang dengan keluhan perdarahan dari kemaluan sejak 6
jan SMRS. disertai cairan spt lendir dan air, mules (+), riwayat trauma
sebelumnya disangkal.
HPHT : 25-5-2004
TP

: 4-3-2005

ANC

: puskesmas, tidak teratur

Pada pemeriksaan fisik didapatkan :


Status generalis

: dbN

Status ginekologis :
Abdomen

NT supra pubis (+), defance muscular (-), nyeri supra pubis (+), shifting
dullness (-),DJJ (+)
Anogenital

I : Vulva/uretra tenang,edema(-),vareses (-),yampak darah mengalir dari


Introitus vagina
Io : Portio livide,, ostium tertutup, fluor (-), fluxus(+),tampak darah mengalir
Vt : Portio kenyal, ketuban (-),nyeri goyang portio(-)
Pemeriksaan penunjang :
LAB

:leukositosis

USG :kesan sesuai dengan usia kehamilan,fetus hidup


V. DIAGNOSIS
-G4P3 H 17 minggu
- Abortus imminens
-lekositosis ec flour albus
VI. DIAGNOSA BANDING
-ket
-mola hidantidosa
VII. PROGNOSIS
Ibu

: Dubia ada bonam

Janin : dubia

VIII. PENATALAKSANAAN
1. Observasi TNSP, his, BJJ, USG
2. bedrest
3. Amoksil 3x500mg
4. Inbion 1x1
5. Profenid supp 3x1
6. Duvadilan 2x1

IX. FOLLOW UP
tgl
2/10

S
Mules (+)

O
St generalis:
TD: 100/60 N:100
RR:24
S:37,2
St obstretik
I : Vulva/uretra tenang
Io : Portio livide, ostium
terbuka, fluor (-), fluxus(+)
Vt : Portio kenyal,
pembukaan 2 cm, ketuban (-)

A
-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

P
Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1

4/10

Perut sakit
dan mules
Keluar
darah dari
vagina

St generalis
TD:100/80
N:104
RR:22
S: 37,1
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
FUT 1 JBP, U/V
tenang,perdrh (-), Fluksus
(+)

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1

5/10

Mules
berkurang
Gumpalan
drh (-)

St generalis
TD:100/80
N:104
RR:22
S: 37,1
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
FUT 1 JBP, U/V
tenang,perdrh (-),

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1

5/10

Mules
berkurang

St generalis
TD:100/70
N:100
RR:22
S: 37,1
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
U/V tenang,perdrh (-),

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

6/10

Mules
berkurang

St generalis
TD:95/70
N:92
RR:20
S: 37
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
U/V tenang,perdrh (-),

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

7/10

Mules
berkurang

St generalis
TD:95/70
N:92
RR:20
S: 37
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
U/V tenang,perdrh (-),

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1
Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1
Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1

8/10

Keluar drh
spt flek

St generalis
TD:100/70
N:100
RR:24
S: 37
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
U/V tenang,perdrh (+),

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1

9/10

Tidak
Keluar drh,
keluhan lain
(-)

St generalis
TD:100/60
N:80
RR:20
S: 37
Tanda akut abd (-)
St obstetri:
U/V tenang,perdrh (-),

-G4P3
H17mgg
-abortus
imminens

10/
10

Os datang
kembali ke
VK dengan
perdarahan
sejak 10
jam SMRS
Drh merah ,
kental, spt
gumpalan
daging,
keluar
air(+),
mules (+),
demam(-),

St generalis :
TD: 90/60
RR:20
N:84x/m
S:36,6
Mata : CA +/+
C/P:dbN
Abd :Tanda akut abd (-)
St obstetri:
I: tampak janin didepan
vulva
VT:teraba tali pusat di
ostium
Lab:
DPL9,4/28/28.500/352.00
0
GDS 98 mg/dl

G4P3A0
H18mgg
Abortus
inkomplit
Lekositis
is susp
inf intra
genital
Anemia
ec
perdarah
an

Obsv td-td
Perdarahan
Bedrest
Amoksil3x500
Inbion 1x1
Profenid supp
1x1
duvadilan 2x1
boleh pulang
Obsv TNSP,
Perdarahan
Infus
sintosinon 20
uusahakan
lahir in toto
Bila tdk lahir
in
totokuretas
e 6 jan stlh
AB
Kedacillin 2 gr
Hemobion 2x1

BAB IV
ANALISA KASUS

Abortus berdasarkan definisinya adalah pengeluaran hasil konsepsi


sebelum janin dapat hidup diluar kandungan, dengan usia kurang dari 20 minggu
dan berat janin belum mencapai 500 gr.
Keluhan utama pada abortus adalah perdarahan pervaginan, dimana
pada pasien ini. Ny s , 39 th datang dengan keluhan perdarahan pervaginam
sejak 6 jam SMRS, disertai keluhan tambahan berupa rasa mules, keluar
cairan dan lendir . Serta pada pemeriksaan fisik, tidak terdapat dilatasi servik.
Penyebab abortus secara garis besar terbagi menjadi dua berdasarkan
faktor maternal dan faktor hasil konsepsi . pada pasien ini penyebabnya masih
perlu dicari. Dari faktor konsepsi, kelainan perkembangan maupun pertumbuhan
hasil konsepsi dapat menyebabkan kematian janin maupun cacat , tetapi dari
hasil pemeriksaan USG tidak didapati kelainan. Penyebab lain bisa berupa
kelainan kromosom , dari beberapa penelitian tamapak bhwa 50-60% dari
abortus dini spontan berhubungan dengan anomali kromosom pada saat
konsepsi. Pada pasien ini adanya kelainan kromoson pada janinnya yang
menjadi penyebab abortus tidak dapat dibuktikan sebab tidak dilakukan
pemeriksaan.

Faktor maternal yang memungkinkan menjadi penyebab abortus, antara


lain adalah infeksi. Pada pasien ini didapatkan riwayat keputihan, dan hasil
pemeriksaan lab, berupa lekositosis, sehingga hal ini memungkinkan terjadinya
infeksi assending sehingga menyebabkan abortus. Faktor-faktor lain yang bisa
menjadi penyebab abortus ,seperti adanya gangguan endokrin, riwayat penyakit
kronis, penggunaan obat-obatan maupun riwayat trauma tidak ditemukan pada
pasien ini.
Berdasarkan keluhan utama pasien berupa perdarahan pervaginam, pada
kehamilan kurang dari 20 minggu, selain abortus perlu juga dicurigai adanya
KET dan mola hidatidosa sebagai diagnosis banding.
Kehamilan ekopik terganggu, gejala awalnya berupa amenore seperti
pada kehamilan biasa dan kemudian terjadi perdarahan pervaginam, Tetapi hal
ini dapat disingkirkan sebab tidak terdapatnya tanda-tanda akut abdomen yang
merupakan tanda klasik pada KET dan pada pemeriksaan fisik tdak ditemukan
nyeri goyang portio dan pada pemeriksaan USG didapati bvahwa hasil konsepsi
berada dalam kavum uteri sehingga diagnosis banding KET dapat disingkirkan
Mola hidatidosa adalah suatu kehamilan yang berkembang tidak wajar di
mana tidak ditemukan janin dan hampir seluruh villi korialis mengalami
perubahan hidropik. Pada awalnya gejala yang timbul mirip pada kehamilan
biasa, terjadi perdarahan. Tetapi diagnosa ini dapat disangkal, karena pada
pasien ini terdapat tanda-tanda kehamilan pasti, seperti terdapatnya gerakan
janin dan

adanya BJJ, serta tidak ditemukannya snow flake pattern pada

pemeriksaan USG

Penangan abortus imminens yang utama adalah tirah baring (bed rest),
Pemberian antibiotika di sini adalah untuk mengatasi infeksi tidak untuk
mencegah terjadinya abortus. Pemberian duvadilan adalah untuk tokolisis
disertai pemberian analgetik berupa profenid supp. Dan pemberian inbion
sebagai terapi suportif. Pemberian hormon progesteron pada abortus imminens
masih merupakan kontroversi sebab keberhasilan dalam penggunaan obat ini
sering mengakibatkan tidak lebih dari keadaan missed abortion.

BAB V
KESIMPULAN DAN SARAN

KESIMPULAN
Pada kasus perdarahan pada masa kehamilan , dengan usia kehamilan
dibawah 20 minggu. Selain dicurigai sebagai abortusvtapi perlu juga dipikirkan
adanya KET dan mola hodatidosa.
Pada abortus

imminens, perlu penanganan yang adekuat, dimana

proses kehamilan dapat dipertahankan, dan sebisa mungkin dapat dicegah


menjai berlanjut. Masih perlu juga dicari penyebab abortusnya, supaya dapat
mencegah terjadinya abortus habitualis pada kehamilan selanjutnya.
SARAN
Penanganan yang adekuat dari para tenaga medis (bidan/dokter) dalam
melakukan anamnesa, pemeriksaan fisik maupun pemeriksaan penunjang
sehingga dapat memberikan penatalaksanaan yang adekuat sehingga dapat
mempengaruhi prognosanya.

DAFTAR PUSTAKA

Wiknjosastro, Hanifa. Prof.dr. DSOG. Ilmu Kebidanan, yayasan Bina


Pustaka Sarwono Prawihardjo. Jakarta. 1997 : 302-312

Cunningham, Macdonald. William Obstetrics. 21th edition. Appleton and


Lange. Stanford Connecticut. 2001:856-877

Sastrawinata, Sulaeman, Prof. Obstetri Patologi. Bagian Obstetri dan


Ginekologi Fakultas Kedokteran Universitas Padjajaran, Bandung.
1981:11-17

Safuddin, Abdul bari. Prof. Dr. DSOG. Buku Acuan Pelayanan


Kesehatan Maternal dan Neonatal. Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo. Jakarta. 2001:146-147

Perdarahan dalam kehamilan, persalinan dan masa nifas


http://srobgyn.www3.50megs.com/mnh/Obs4.html;