Anda di halaman 1dari 24

SEKILAS TENTANG NUSANTARA SEHAT

LATAR BELAKANG
Fokus kebijakan Kementerian Kesehatan RI (Kemenkes) untuk periode
2015 2019 adalah penguatan Pelayanan Kesehatan (Yankes) Primer.
Prioritas ini didasari oleh permasalahan kesehatan yang mendesak seperti
angka kematian ibu dan bayi yang masih tinggi, angka gizi buruk, serta
angka harapan hidup yang sangat ditentukan oleh kualitas pelayanan
primer. Penguatan yankes primer mencakup tiga hal: Fisik (pembenahan
infrastruktur), Sarana (pembenahan fasilitas), dan Sumber Daya Manusia
(penguatan tenaga kesehatan).
Program Nusantara Sehat merupakan salah satu bentuk kegiatan yang
dicanangkan oleh Kemenkes dalam upaya mewujudkan fokus kebijakan
tersebut. Program ini dirancang untuk mendukung pelaksanaan program
Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan Kartu Indonesia Sehat (KIS) yang
diutamakan oleh Pemerintah guna menciptakan masyarakat sehat yang
mandiri dan berkeadilan.
Penguatan Pelayanan Kesehatan Primer adalah garda terdepan dalam
pelayanan kesehatan masyarakat yang berfungsi memberikan pelayanan
kesehatan dan melakukan upaya preventif melalui pendidikan kesehatan,
konseling serta skrining (penapisan).

TUJUAN
Program Nusantara Sehat bertujuan untuk menguatkan layanan
kesehatan primer melalui peningkatan akses dan kualitas pelayanan
kesehatan dasar di DTPK dan DBK juga mempunyai tujuan menjaga
keberlangsungan pelayanan kesehatan, menggerakan pemberdayaan
masyarakat dan dapat memberikan pelayanan kesehatan yang
terintegrasi serta meningkatkan retensi tenaga kesehatan yang bertugas
di DTPK. Program ini merupakan program lintas unit utama di Kemenkes
yang fokus tidak hanya pada kegiatan kuratif tetapi juga promotif dan

preventif untuk mengamankan kesehatan masyarakat (public health) dari


daerah yang paling membutuhkan sesuai dengan Nawa Cita.

SEKILAS PROGRAM
Program Nusantara Sehat melalui penempatan tenaga kesehatan berbasis
tim, dilakukan berdasarkan hasil kajian terhadap distribusi tenaga
kesehatan yang dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan pada tahun
2012. Salah satu rekomendasi kajian menunjukkan bahwa penempatan
tenaga kesehatan untuk daerah tertentu lebih baik jika dilakukan
berbasis tim. Kajian tersebut ditindaklanjuti dengan uji coba penempatan
tenaga kesehatan berbasis tim pada tahun 2014 di 4 Puskesmas pada 4
kabupaten di 4 Propinsi (Prop. Sumatra Utara, Kalimantan Barat, Maluku
dan Papua) dan berhasil meningkatkan kunjungan Puskesmas serta
Upaya Kesehatan Masyarakat. Dari segi tenaga kesehatan mereka merasa
lebih nyaman karena ditempatkan dan bekerja dalam satu tim. Pada tahun
2015 telah ditempatkan Tim Nusantara Sehat Periode I sebanyak 142
orang di 20 puskesmas pada bulan Mei 2015 dan Tim Nusantara Sehat
Periode II sebanyak 552 orang di 100 puskesmas pada bulan Desember
2015.

PENDEKATAN
Pendekatan yang dilakukan program Nusantara Sehat bersifat
komprehensif dengan melibatkan anggota tim dengan berbagai jenis
tenaga kesehatan yang terdiri dari dokter, dokter gigi, perawat, bidan,
tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, tenaga ahli
teknologi laboratorium medik, tenaga gizi, dan tenaga kefarmasian.

TARGET PROGRAM TAHUN 2016


Periode I tahun 2016:
Unit capaian

: Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)

Jumlah capaian

: 70 Puskesmas

Jumlah tenaga kesehatan : 630 orang


Rencana penempatan

: Bulan Mei 2016

Periode II tahun 2016:


Unit capaian

: Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas)

Jumlah capaian

: 60 Puskesmas

Jumlah tenaga kesehatan : 540 orang


Rencana penempatan

: Bulan Oktober 2016

PESERTA
Peserta program adalah para tenaga profesional kesehatan yang terdiri
dari dokter, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat,
tenaga kesehatan lingkungan, tenaga ahli teknologi laboratorium medik,
tenaga gizi, dan tenaga kefarmasian, dengan persyaratan usia maksimal
35 tahun untuk dokter dan dokter gigi dan 30 tahun untuk tenaga
kesehatan lainnya serta bersedia mengabdikan dirinya untuk memberikan
pelayanan kesehatan kepada masyarakat sesuai kebutuhan Kementerian
Kesehatan.
Peserta Tim Nusantara Sehat melalui proses seleksi administrasi dan
seleksi psikologi (test psikologi, FGD, dan wawancara). Peserta yang lolos
seleksi adalah peserta yang memperlihatkan kemampuan sosialisasi dan
berkomunikasi yang baik, memperlihatkan inisiatif dan pengambilan
keputusan yang baik, serta berkomitmen terhadap tanggung jawab dalam
melaksanakan tugas.
Kemenkes senantiasa mendorong seluruh tenaga kesehatan profesional
untuk ikut serta dalam program Nusantara Sehat dengan mendaftarkan
diri baik secara online melalui situs resmi Nusantara
Sehat : www.nusantarasehat.kemkes.go.id
PROSES IMPLEMENTASI

Penempatan 1170 orang tenaga kesehatan akan dilakukan secara


berkesinambungan ke 130 Puskesmas dan mereka akan bertugas di
masing-masing Puskesmas selama 2 (dua) tahun. Seluruh peserta
diberikan pembekalan materi bela negara, keahlian medis dan non-medis
serta pengetahuan tentang program program kesehatan yang
dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan . Mereka juga diberikan
pemahaman terhadap budaya-budaya lokal sehingga diharapkan mereka
dapat berinteraksi dengan petugas kesehatan setempat dan masyarakat
sekitar di daerah penempatan.
Informasi lebih lanjut tentang Nusantara Sehat dapat diakses melalui :
www.nusantarasehat.kemkes.go.id
Twitter @Nusantara_Sehat
Facebook Nusantara Sehat.

PENUGASAN KHUSUS TENAGA KESEHATAN BERBASIS TIM


(TEAM BASED)

Latar belakang
Masyarakat yang sehat jasmani, rohani dan sosial, akan menjadi individu
yang produktif sehingga akan berkontribusi positif terhadap
pembangunan bangsa. Kesehatan memiliki daya ungkit yang dapat
mendukung aspek-aspek pembangunan lainnya, sehingga indikatorindikator kesehatan seringkali digunakan sebagai ukuran kemajuan
pembangunan. Upaya penurunan kemiskinan pun dipengaruhi oleh
kebijakan kesehatan yang diberlakukan, seperti universal health coverage,
atau perlindungan kesehatan menyeluruh. Agar dapat mencapai
perlindungan kesehatan yang ideal tersebut, diperlukan sebuah sistem
pelayanan kesehatan yang efisien dan efektif. Sistem ini mencakup akses
terhadap pusat layanan kesehatan, obat-obatan, tenaga kesehatan yang
kompeten, serta tata kelola yang baik.
Dengan diterapkannya sistem Jaminan Kesehatan Nasional (JKN) dan
peluncuran Kartu Indonesia Sehat (KIS) pada tahun 2014, Indonesia telah
menunjukkan komitmennya terhadap perbaikan kualitas kesehatan
rakyatnya. Hal ini perlu diikuti dengan penguatan sistem layanan
kesehatan primer, dimana penguatan layanan primer menjadi vital dalam
perannya sebagai garda terdepan menjaga kesehatan masyarakat dalam
melakukan upaya preventif melalui pendidikan kesehatan, konseling serta
skrining/penapisan. Kuatnya sistem pelayanan kesehatan primer akan
memperluas jangkauan layanan kesehatan kepada masyarakat.
Kondisi geografis Indonesia yang berupa daratan, lautan, pegunungan,
dan banyaknya pulau-pulau kecil yang tersebar dari Sabang sampai
Merauke, menyebabkan akses pelayanan kesehatan untuk daerah
tertentu sangat sulit dijangkau. Situasi di daerah tertinggal, perbatasan
dan kepulauan (DTPK) dan Daerah Bermasalah Kesehatan (DBK) sangat
berbeda dengan daerah lainnya. Ketersediaan tenaga kesehatan dan
sarana-prasarana merupakan masalah utama yang terjadi di lapangan.
Namun demikian, pelayanan kesehatan kepada masyarakat wajib
dilaksanakan dan tidak dapat ditunda. Oleh sebab itu diperlukan kebijakan
khusus penempatan tenaga kesehatan di fasilitas pelayanan kesehatan
yang disesuaikan dengan karakteristik daerah dan tidak menyamaratakan
kebijakan tersebut untuk seluruh wilayah Indonesia.

Program Nusantara Sehat


Berbagai permasalahan kesehatan di Indonesia bukanlah merupakan hal
yang baru atau yang tidak pernah diusahakan pemecahannya baik oleh
pemerintah maupun sektor swasta atau organisasi masyarakat madani
sebelumnya. Saat ini Kementerian Kesehatan melakukan pendekatan
secara komprehensif dengan mempertimbangkan setiap aspek isu
kesehatan yang membutuhkan sinergi, komitmen dari berbagai pihak agar
dapat mencapai target pembangunan kesehatan.
Pemerintah pusat telah melakukan berbagai program dalam rangka
peningkatan akses dan mutu pelayanan kesehatan kepada masyarakat
terutama untuk DTPK dan atau DBK melalui penempatan tenaga
kesehatan. Namun demikian masih diperlukan suatu model penempatan
tenaga kesehatan yang komprehensif melalui pendekatan promotif,
preventif dan kuratif.
Dalam upaya meningkatkan pelayanan kesehatan kepada masyarakat,
Kementerian Kesehatan melakukan penempatan tenaga kesehatan
berbasis tim (Tim Nusantara Sehat) melalui penugasan khusus, yang
diharapkan mampu melaksanakan program secara terintegrasi dan
memberikan pelayanan kesehatan secara optimal di tingkat pelayanan
dasar terutama di puskesmas sangat terpencil di DTPK dan DBK, dengan
masa tugas selama 2 (dua) tahun. Penugasan khusus tenaga kesehatan
tersebut dilaksanakan sesuai dengan amanat Undang Undang No. 36
tahun 2014 pasal 23 ayat (2). Nusantara
Sehat bertujuan meningkatkan akses dan kualitas pelayanan kesehatan
dasar di DTPK dan DBK disamping menjaga keberlangsungan pelayanan
kesehatan, menggerakan pemberdayaan masyarakat serta dapat
memberikan pelayanan kesehatan yang terintegrasi serta meningkatkan
retensi tenaga kesehatan yang bertugas di DTPK.
Proses implementasi
Dalam proses pelaksanaan Program Nusantara Sehat dilakukan secara
lintas program Kementerian Kesehatan, meliputi:
Rekrutmen:

Untuk Periode I tahun 2016 akan direkrut sebanyak 70 tim dan pada
periode II tahun 2016 akan direkrut sebanyak 60 tim. Perekrutan
dilakukan secara online melalui (www.nusantarasehat.kemkes.go.id) dan
seleksi dilakukan secara bertahap meliputi seleksi administrasi dan seleksi
psikologi (Tes Psikologi, FGD, dan Wawancara). Pelaksanaan seleksi
dilakukan secara regional di beberapa kota yang didukung oleh lembaga
asesmen yang terpercaya.
Pembekalan:
Untuk meningkatkan kompetensi Tenaga Kesehatan yang akan bertugas
sebagai Tim Nusantara Sehat dilakukan pembekalan sebelum
penempatan, yang meliputi : Bela Negara, Teknis Medis dan Nonmedis,
serta pengetahuan tentang program program kesehatan yang
dilaksanakan oleh Kementerian Kesehatan.
Penempatan:
Tim Nusantara Sehat akan ditempatkan untuk mendukung pelaksanaan
program kesehatan di Puskesmas terutama sangat terpencil di Kabupaten
DTPK dan DBK.
Pemantauan & Evaluasi:
Untuk memantau dan mengevaluasi kinerja tim di lapangan,
dikembangkan suatu sistem monitoring internal dan eksternal.
Pemantauan dan evaluasi dilakukan untuk memantau dampak dari
penempatan tim terhadap manajemen Puskesmas, perluasan jangkauan
pelayanan kesehatan, dan peningkatan cakupan program puskesmas
serta manfaat yang dirasakan oleh masyarakat terhadap keberadaan Tim
Nusantara Sehat di Puskesmas.

APA ITU PENUGASAN KHUSUS TENAGA KESEHATAN MELALUI


TEAM BASED (TIM NUSANTARA SEHAT) ... ?

Program ini merupakan Pendayagunaan secara khusus Tenaga Kesehatan


berbasis tim dalam kurun waktu tertentu dengan jumlah dan jenis
tertentu guna meningkatkan akses dan mutu pelayanan kesehatan pada
Fasilitas Pelayanan Kesehatan di Daerah Tertinggal, Perbatasan, dan
Kepulauan, Daerah Bermasalah Kesehatan

APA TUJUAN PENUGASAN KHUSUS TENAGA KESEHATAN


MELALUI TEAM BASED (TIM NUSANTARA SEHAT) ... ?

Tujuan Umum
Meningkatnya penyelenggaraan tugas dan fungsi Puskesmas dalam rangka upaya
kesehatan perseorangan dan upaya kesehatan masyarakat di Daerah tertinggal,
Perbatasan, Kepulauan dan Daerah Bermasalah Kesehatan.
Tujuan Khusus
1. meningkatnya capaian target program puskesmas
2. meningkatnya akses pelayanan kesehatan puskesmas
3. meningkatnya penanganan permasalahan kesehatan lokal daerah
4. tercapainya pemenuhan tenaga kesehatan sesuai dengan standar
5. meningkatnya retensi tenaga kesehatan yang bertugas di puskesmas
6. terselenggaranya pelayanan kesehatan yang terintegrasi

APA SASARAN PENUGASAN KHUSUS TENAGA KESEHATAN


MELALUI TEAM BASED (TIM NUSANTARA SEHAT) ... ?

Sasaran akhir program penugasan khusus tenaga kesehatan berbasis tim


(team based) dalam mendukung Program Nusantara Sehat yaitu :
1. Terpenuhinya jumlah dan jenis tenaga kesehatan sesuai dengan

standar di puskesmas DTPK dan DBK


2. Terwujudnya layanan kesehatan primer yang dapat dijangkau

oleh setiap anggota masyarakat, terutama oleh mereka yang


barada di wilayah - wilayah terpencil di berbagai pelosok
Nusantara

BAGAIMANA POLA PENEMPATAN PENUGASAN KHUSUS TENAGA


KESEHATAN MELALUI TEAM BASED (TIM NUSANTARA
SEHAT) ... ?

POLA PENEMPATAN
1. Penempatan tenaga kesehatan di puskesmas harus merupakan satu tim minimal
5 (lima) sampai 9 (sembilan) jenis tenaga kesehatan (dokter, dokter gigi,
perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan,
ahli teknologi laboratorium medik, tenaga gizi, dan tenaga kefarmasian) yang
disesuaikan dengan pemetaan (mapping) ketenagaan yang ditetapkan oleh
Kementerian Kesehatan dalam formasi Penugasan Khusus Tenaga Kesehatan
Berbasis Tim (Team Based) Dalam Mendukung Program Nusantara Sehat.
2. Masa penempatan tenaga kesehatan penugasan khusus berbasis tim(team
based) Dalam Mendukung Program Nusantara Sehat adalah 2(dua) tahun.
3. Pemerintah daerah dapat memberdayakan tenaga kesehatan pasca penugasan
khusus berbasis tim (team based) Dalam Mendukung Program Nusantara Sehat
berdasarkan kompetensi, standar ketenagaan, dan kebutuhan daerah sehingga
tercapai kemandirian pemenuhan tenaga kesehatan sesuai dengan ketentuan
peraturan perundang-undangan.

TENAGA KESEHATAN APA SAJA YANG DAPAT MENGIKUTI


PENUGASAN KHUSUS TENAGA KESEHATAN MELALUI TEAM
BASED (TIM NUSANTARA SEHAT) ... ?

Tenaga Kesehatan yang dapat mengikuti Penugasan Khusus ini diantaranya :


1. Dokter
2. Dokter Gigi
3. Perawat
4. Bidan
5. Tenaga Kesehatan Masyarakat
6. Tenaga Kesehatan Lingkungan

7. Ahli Teknologi Laboratorium Medik (Analis Kesehatan)


8. Tenaga Gizi
9. Tenaga Kefarmasian

APA PERSYARATAN UNTUK MENJADI PENUGASAN KHUSUS


TENAGA KESEHATAN MELALUI TEAM BASED (TIM NUSANTARA
SEHAT) ... ?

Persyaratan calon peserta :


1)

Warga Negara Indonesia

2)

Usia maksimal 35 (tiga puluh lima) tahun untuk dokter umum dan

dokter gigi dan untuk tenaga kesehatan lainnya usia maksimal 30 ( tiga
puluh) tahun
3)

Tidak sedang terikat perjanjian/kontrak kerja dengan instansi lain

pemerintah/swasta dan tidak berkedudukan sebagai CPNS/PNS/Calon


Anggota TNI/Polri serta Anggota TNI/Polri
4)

Status belum menikah bersedia untuk tidak menikah selama 6

bulan dalam masa penugasan


5)

Sehat jasmani dan rohani

6)

Bebas narkoba

7)

Berkelakuan Baik

8)

Wajib Memiliki STR yang masih berlaku (Surat Keterangan STR

yang sedang diproses tidak berlaku/tidak diterima)


9)

Bersedia ditempatkan dimana saja sesuai kebutuhan Kementerian

Kesehatan

LAUNCHING PROGRAM NUSANTARA SEHAT

JAKARTA (3/2/2014) Kesehatan merupakan investasi yang mendukung pembangunan


nasional. Untuk itu pemerataan akses kesehatan melalui ketersediaan fasilitas pelayanan
dan tenaga kesehatan yang memadai harus terus diupayakan. Guna menjawab tantangan
tersebut maka Kementerian Kesehatan menyelenggarakan program Nusantara Sehat.
Bertempat di Ruang Rapat J. Leimena Gedung Adyatma Kemenkes, Menteri Kesehatan
Prof. Dr. dr. Nila Djuwita F. Moeloek, SpM (K) meresmikan program baru ini saat acara
Jumpa Pers Awal Tahun untuk sosialisasi program kerja Kemenkes.
Menteri Kesehatan menyampaikan bahwa program Nusantara Sehat bertujuan
memperkuat pelayanan kesehatan primer untuk mewujudkan Indonesia Sehat melalui
peningkatan jumlah, sebaran, komposisi, dan mutu tenaga kesehatan. Program Nusantara
Sehat melibatkan sejumlah tenaga kesehatan seperti dokter, bidan, perawat, tenaga
kefarmasian, tenaga kesehatan lingkungan, analis kesehatan, dan tenaga kesehatan
masyarakat di dalam satu tim kerja.
Dengan mengirim tenaga kesehatan secara tim maka pelayanan kesehatan bisa lebih
optimal karena menggunakan pendekatan yang terintegrasi bukan sekedar kuratif seperti
yang selama ini telah dilakukan selama ini namun juga mengedepankan aspek preventif dan
promotif. Hal ini diperlukan untuk mengamankan kesehatan masyarakat dan daerah yang
paling membutuhkan sesuai dengan visi dan misi Presiden Joko Widodo yang tertuang
dalam Nawa Cita poin ketiga yaitu Membangun Indonesia dari pinggiran.
Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya Manusia Kesehatan
Kementerian Kesehatan, drg. Usman Sumantri, MSc yang turut mendampingi Menteri
Kesehatan dalam acara jumpa pers tesrebut menyampaikan target program "Nusantara
Sehat" adalah Puskesmas yang berlokasi di Daerah Tertinggal, Perbatasan dan Kepulauan
(DTPK) di 48 Kabupaten/Kota di Indonesia. Sesuai rencana untuk tahun ini Kementerian

Kesehatan akan mengirimkan sebanyak 960 orang tenaga kesehatan yang dibagi dalam
dua tahap. Mereka akan menempati 120 Puskesmas yang berada di.wilayah DTPK dan
Daerah Bermasalah Kesehatan (DBK).
Tidak semua tenaga kesehatan yang mendaftar bisa langsung dikirim karena ada proses
seleksi terlebih dahulu untuk melihat kesiapan baik secara fisik maupun mental mengingat
masa tugas yang akan mereka jalani selama dua tahun. Bagi tenaga kesehatan yang lolos
seleksi akan mendapatkan pembekalan berupa keahlian medis dan non-medis yang
mencakup pelatihan kepemimpinan, manajerial, dan komunikasi, serta pemahaman
terhadap budaya-budaya lokal.

PROGRAM NUSANTARA SEHAT UNTUK PERKUAT PELAYANAN KESEHATAN


DIPUBLIKASIKAN PADA : RABU, 25 MARET 2015 00:00:00, DIBACA : 61.553
KALI Pada tanggl 3 Februari 2015, Kemenkes meluncurkan Program
Nusantara Sehat (NS). Program ini diluncurkan sebagai salah satu prioritas
kunci Kemenkes selama 5 tahun kedepan. Program NS adalah program
penguatan pelayanan kesehatan primer yang fokus pada upaya promotif,
preventif, dengan berbasis pada tim. Intervensi berbasis tim pada fasilitas
layanan kesehatan ini merupakan suatu terobosan, karena tim-tim
ditempatkan langsung diwilayah-wilayah terpencil dimana suatu sistem
kegiatan bisnis akan dikembangkan di Puskesmas terpencil tersebut, jelas
Menkes Nila F. Moeloek pada acara Rapat Koordinasi Teknis (Rakontek)
Bina Upaya Kesehatan Dasar (BUKD), di Jakarta (25/3). Tujuan utama
program NS adalah mewujudkan layanan kesehatan primer yang dapat
dijangkau oleh setiap anggota masyarakat, terutama oleh mereka yang
berada di wilayah-wilayah terpencil di berbagai pelosok Nusantara. Tim NS
adalah para tenaga profesional kesehatan dengan latar belakang medis
seperti dokter, perawat, bidan, tenaga kesehatan masyarakat, tenaga
kesehatan lingkungan, ahli teknologi laboratorium medik, tenaga gizi, dan
tenaga kefarmasian yang berusia di bawah 30 tahun. Besaran gaji/insentif
bagi tenaga kesehatan penugasan khusus berbasis tim (team based)
adalah sebesar Rp.7.850.000,- ( Tujuh Juta delapan ratus lima puluh ribu
rupiah) untuk dokter umum dan dokter gigi, sedangkan untuk
Bidan/perawat/Tenaga kesehatan Lingkungan/Tenaga Gizi/ Ahli Teknologi
Laboratorium Medik/ Tenaga kefarmasian / Tenaga Kesehatan Masyarakat
sebesar Rp. 4.400.000,- (Empat Juta Empat Ratus Ribu Rupiah). Besaran

gaji/insentif tenaga kesehatan penugasan khusus berbasis tim (Team


based) dalam mendukung program Nusantara Sehat ditetapkan oleh
Menteri Kesehatan atas persetujuan Menteri Keuangan. Tim pertama NS
akan mulai bertugas pada tanggal 29 April 2015 hingga 2 tahun ke depan.
Proses perekrutan telah dilakuan secara online dan direct assessment.
Proses seleksi calon berdasarkan resume, tes tertulis, wawancara tatap
muka, tes psikologi serta Focus Group Discussion (FGD) untuk menilai
individu dalam dinamika kelompok. Bagi peserta yang telah lulus seleksi
akan diberi pelatihan dan pembekalan oleh Pusdiklat Aparatur Kemenkes
bekerja sama dengan Armabar, Fakultas Kedokteran UI dan RSCM serta
Puskesmas. Pada tahun 2015, lokus program NS direncanakan di
Puskesmas kecamatan yang berbatasan langsung dengan negara
tetangga baik darat dan laut di 48 kab/Kota pada 15 Provinsi yaitu Aceh,
Sumut, Riau, Kepri, Bengkulu, NTT, Kalbar, Kaltim, Kaltara, Sulut, Sulteng,
Maluku Utara, Maluku, Papua dan Papua Barat. Dalam kegiatan Rakontek
BUKD ini dilakukan penandatanganan komitmen mendukung Program NS
oleh 48 Bupati/Walikota dari 15 provinsi lokus, disaksikan Menkes.
Dukungan yang diharapkan dari Bupati/Walikota untuk keberhasilan
program NS diantaranya adalah 1) Menjamin keselamatan dan keamanan
tenaga 1 Kementerian Kesehatan Republik Indonesia 2/2 24-02-2016
kesehatan penugasan khusus berbasis tim (team based); 2) Menyediakan
sarana, prasarana, dan fasilitas tempat tinggal yang layak untuk
menunjang pelaksanaan tugas; 3) Menerbitkan Surat Izin Praktik (SIP)
untuk tenaga kesehatan penugasan khusus berbasis tim (team based)
dalam mendukung program NS sesuai ketentuan peraturan perundangundangan. Berita ini disiarkan oleh Pusat Komunikasi Publik Sekretariat
Jenderal Kementerian Kesehatan RI. Untuk informasi lebih lanjut dapat
menghubungi Halo Kemkes melalui nomor hotline 500-567; SMS
081281562620, faksimili: (021) 52921669, website www.depkes.go.id dan
email kontak[at]depkes[dot]go[dot]id.

Kesehatan adalah investasi terbaik untuk masa depan bangsa yang lebih cerah.
Untuk mewujudkannya maka diperlukan penguatan akses pelayanan kesehatan di
daerah. Kementerian Kesehatan mengajak para generasi muda untuk berperan serta

memperkuat kesehatan terutama di daerah terpencil melalui program penempatan


tenaga kesehatan yang berbasis tim (team based).
Program ini merupakan sebuah upaya peningkatan pelayanan kesehatan mencakup
preventif, promotif, dan kuratif dengan melibatkan 5 (lima) sampai 9 (sembilan)
tenaga kesehatan (dokter, dokter gigi, perawat, bidan, tenaga kesehatan
masyarakat, tenaga kesehatan lingkungan, Ahli laboratorium medik, tenaga gizi, dan
tenaga kefarmasian) yang akan ditempatkan di pelosok nusantara
Kami membuka kesempatan bagi tenaga kesehatan di seluruh Indonesia untuk turut
ambil bagian dalam program ini. Mari bergabung bersama kami mewujudkan cita-cita
bersama untuk Indonesia yang lebih sehat.

Critical Review Program Nusantara Sehat 2015 Oleh: A. Saputri


Mulyana* *Mahasiswa Program Magister Fakultas Ilmu Keperawatan,
Kekhususan Kepemimpinan dan Manajemen Keperawatan, Universitas
Indonesia. 2015

Lahirnya program Nusantara Sehat 2015

dilatarbelakangi oleh pelayanan kesehatan di Indonesia yang tidak


merata, sehingga dianggap perlu upaya untuk mencapai pembangunan
kesehatan secara nasional (Permenkes RI N0. 23 tahun 2015 tentang
Penugasan Khusus Tenaga Kesehatan Berbasis Tim dalam Mendukung
Program Nusantara Sehat). Realita menunjukkan, terjadi
ketidakmerataan distribusi tenaga kesehatan, baik dari segi kualitas,
jumlah, maupun jenis tenaga kesehatan. Kondisi ini semakin
memprihatinkan pada daerah-daerah tertinggal, perbatasan, dan
kepulauan (DTPK) dan daerah bermasalah kesehatan (DBK). Padahal,
kesehatan adalah hak seluruh masyarakat Indonesia. Sehingga,
bagaimanapun, sudah seharusnya pemerintah bertanggung jawab agar

masyarakat Indonesia tetap memperoleh pelayanan kesehatan yang


berkualitas. Sebagaimana yang telah tertuang pada UUD 1945 pasal
28H, bahwa setiap orang berhak mendapatkan pelayanan kesehatan.
Namun, untuk memaksimalkan pelayanan kesehatan yang berkualitas
sebagaimana mestinya, program Nusantara Sehat 2015 perlu ditinjau
kembali. Jika merujuk pada tujuan dibentuknya program ini, yaitu
menguatkan layanan kesehatan primer melalui peningkatan jumlah,
sebaran, komposisi, dan mutu tenaga kesehatan lintas profesi (dengan
melibatkan dokter, perawat, dan tenaga kesehatan lainnya) ke
puskesmas-puskesmas pada daerah DTPK dan DBK, maka dapat
ditarik benang merahnya, bahwa dalam implementasi program tersebut,
pemerintah menitikberatkan pada 2 (dua) hal, yaitu ketersediaan tenaga
kesehatan dan upaya untuk menjaga kualitas tenaga sebelum bertugas
pada daerah khusus tersebut (http://nusantarasehat.kemkes.go.id). UU
No. 36 tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan pada pasal 15
menyatakan bahwa dalam menyusun perencanaan tenaga kesehatan,
salah satu faktor yang perlu diperhatikan selain jenis, kualifikasi, jumlah,
pengadaan, dan distribusi tenaga kesehatan adalah ketersediaan
fasilitas pelayanan kesehatan. Kebijakan pemerintah terkait program
Nusantara Sehat seolah luput dengan pasal 15 tersebut. Padahal,
ketersediaan fasilitas juga menjadi salah satu poin penting dalam
peningkatan kualitas sistem pelayanan. Hasil studi yang dilakukan oleh
Bata, dkk. (2013) menyatakan bahwa terdapat hubungan antara kualitas
pelayanan dengan kepuasan pasien. Dimana salah satu indikator dari
kualitas pelayanan yang dimaksud adalah ketersediaan sarana dan

prasarana kesehatan. UU RI No. 36 tahun 2009 tentang Kesehatan,


mempertegas bahwa fasilitas pelayanan kesehatan merupakan suatu
alat dan/atau tempat yang digunakan untuk menyelenggarakan upaya
pelayanan kesehatan, baik promotif, preventif, kuratif, maupun
rehabilitatif yang dilakukan oleh Pemerintah, pemerintah daerah,
dan/atau masyarakat. Alasan ini semakin diperkuat oleh Permenkes
No .75 tahun 2014 tentang puskesmas. Pada pasal 7 (tujuh) dinyatakan
bahwa dalam melakukan upaya pembangunan kesehatan, puskesmas
harus menyelenggarakan pelayanan kesehatan dasar secara
komprehensif, berkesinambungan, dan bermutu. Untuk mewujudkan hal
itu, maka dalam pendirian Puskesmas harus memenuhi persyaratan
lokasi, bangunan, prasarana, peralatan kesehatan, ketenagaan,
kefarmasian dan laboratorium. Sehingga, dalam memaksimalkan
upaya pemerintah untuk menciptakan sistem pelayanan kesehatan
secara nasional melalui program Nusantara Sehat, dimana target
wilayah kerjanya adalah puskesmas-puskesmas di daerah terpencil,
ketersediaan fasilitas kesehatan sangat perlu dipertimbangkan, selain
ketersediaan dan kualitas tenaga kesehatan. Usman (2009) dalam hasil
studinya mendapatkan sebuah realita bahwa dalam kurun tahun 20002005, lokasi pembangunan fasilitas kesehatan baru, kebanyakan
ditempatkan di desa-desa yang tergolong sejahtera, yang pada
umumnya menjadi ibukota kecamatan. Adapun bentuk fasilitas
kesehatan yang dikembangkan adalah dalam kategori fix facility
(fasilitas tetap, tidak bergerak). Karakteristik pelayanan kesehatan pada
kategori ini cenderung bersifat pasif, yang memicu tenaga kesehatan

setempat menjadi kurang proaktif. Lebih banyak menunggu kebutuhan


masyarakat. Mereka baru terlihat aktif ketika terjadi epidemi atau
kejadian yang mengancam masyarakat. Pendayagunaan fasilitas tidak
menuntut pelayanan kesehatan yang mendekatkan kepada masyarakat
sebagai pasien. Kondisi ini mengindikasikan bahwa upaya untuk
menciptakan pemerataan pelayanan kesehatan menjadi sulit untuk
direalisasikan. Selain itu, UU No. 36 tahun 2014 tentang Tenaga
Kesehatan pada pasal 27 juga memberikan pertimbangan tersendiri
untuk meninjau kembali program Nusantara Sehat 2015. Pasal 27
tersebut menguraikan bahwa tenaga kesehatan yang bertugas di
daerah tertinggal perbatasan dan kepulauan, serta daerah
bermasalah kesehatan, selain memperoleh perlindungan dalam
pelaksanaan tugas, mereka juga berhak memperoleh hak kenaikan
pangkat istimewa. Namun, jika merujuk pada Permenkes Republik
Indonesia No. 23 tahun 2015 tentang Penugasan Khusus Tenaga
Kesehatan Berbasis Tim (Team Based) dalam Mendukung Program
Nusantara Sehat, tenaga kesehatan yang telah berkontribusi, tidak
memperoleh hak kenaikan pangkat istimewa sebagaimana yang
tertuang pada UU No. 36 pasal 27 tersebut. Setelah menyelesaikan
masa penugasan, mereka hanya diberikan surat keterangan selesai
masa penugasan oleh Kementerian Kesehatan. Padahal, para tenaga
kesehatan yang akan melibatkan diri pada program tersebut harus
mengiyakan beberapa persyaratan yang seolah ikut bersaing dengan
medan kerja yang tentu cukup menantang. Diantaranya adalah tidak
terikat kontrak kerja dengan instansi pemerintah maupun swasta dan

pernyataan bersedia meninggalkan pekerjaan tersebut apabila masih


terikat kontrak dengan pemerintah maupun swasta. Artinya, mereka
harus melepas segala bentuk pekerjaannya sebelum memutuskan
untuk melibatkan diri sebagai tenaga kesehatan untuk mensukseskan
program tersebut. Lantas, dimana bentuk apresiasi pemerintah
terhadap masa depan kepada mereka yang akan terjun langsung dalam
membangun kesehatan nasional dari daerah pinggiran? Ayuningtyas
(2014) mengemukakan bahwa dalam melakukan analisis kebijakan,
salah satu tahap yang perlu dilakukan setelah merumuskan masalah
adalah melakukan peramalan (forecasting). Terkait kebijakan program
Nusantara Sehat, maka penulis merumuskan 2 (dua) poin berikut,
sebagai bahan analisis sejauh mana program tersebut dapat menjawab
kesenjangan yang telah diuraikan sebelumnya. Pertama, pemerintah
tidak menjamin ketersediaan fasilitas pelayanan kesehatan dalam
penerapan program Nusantara Sehat. Jika hal ini dibiarkan tanpa ada
upaya serius dari pemerintah, maka tujuan/harapan pemerintah untuk
meningkatkan sistem kesehatan di seluruh penjuru Indonesia akan sulit
diwujudkan. Lahirnya program Pegawai Tidak Tetap (PTT) yang telah
lebih dulu dikeluarkan oleh pemerintah, dapat menjadi bahan
pembanding untuk menganalisis program Nusantara Sehat ini. Kedua
program tersebut setidaknya hampir memiliki kesamaan misi, yaitu
mendistribusikan tenaga kesehatan medis dan bidan di daerah-daerah
tertinggal, sebagaimana yang tertuang pada Permenkes No. 7 tahun
2013 tentang Pedoman Pengangkatan dan Penempatan Dokter dan
Bidan sebagai Pegawai Tidak Tetap. Kondisi yang terjadi di lapangan

memperlihatkan bahwa sebagian tenaga kesehatan yang bertugas tidak


dapat memaksimalkan kewajibannya dalam memberikan pelayanan
kesehatan di puskesmas karena keterbatasan fasilitas. Sehingga,
pengaruh hadirnya program PTT terhadap peningkatan pelayanan
kesehatan di daerah terpencil tidak memberikan dampak yang cukup
signifikan. Poin yang kedua, jika tenaga kesehatan tidak memperoleh
hak kenaikan pangkat istimewa yang bertugas pada daerah Tertinggal,
Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) serta pada Daerah Bermasalah
Kesehatan (DBK), maka kemungkinan yang dapat terjadi adalah kurang
maksimalnya pendistribusian para klinisi untuk melibatkan diri sebagai
tenaga kesehatan pada program tersebut. Mengingat bahwa
persyaratan yang ditawarkan cukup sulit, sementara mereka akan
ditempatkan bukan pada daerah yang aman, apalagi nyaman. Larangan
menikah, keharusan untuk menghentikan kontrak kerja (bagi yang
sebelumnya pernah bekerja), tentu menjadi pertimbangan tersendiri
bagi seorang calon tenaga kesehatan sebelum memutuskan bertugas
pada daerah tersebut. Dan setelah masa kerja habis, mereka tidak
memperoleh jaminan/hak istimewa selain surat keterangan bukti tugas.
Sejumlah penelitian menunjukkan tentang pentingnya pemberian
reward kepada tenaga kesehatan, terutama yang bertugas khusus di
daerah terpencil/tertinggal. Hasil penelitian yang dilakukan oleh Riyadi,
dkk. (2005), ada 3 (tiga) jenis insentif yang paling diharapkan oleh
tenaga kesehatan. Baik yang bekerja di daerah kecamatan terpencil
maupun tidak terpencil. 92,3% mengharapkan gaji/tunjangan, 69,2%
mengharapkan ketersediaan fasilitas, dan 59% mengharapkan

peningkatan karir. Persentase ini diperoleh dari tenaga kesehatan yang


bekerja di daerah terpencil. Lebih rinci lagi, Riyadi, dkk. (2005)
melaporkan bahwa terkhusus tenaga kesehatan yang ditempatkan di
daerah terpencil, peningkatan karir yang dimaksud adalah misalnya
kenaikan pangkat, pengangkatan sebagai PNS, atau adanya
percepatan masa bakti. Berdasarkan data tersebut, dapat disimpulkan
bahwa ketiga harapan itu menjadi hal yang perlu dipertimbangkan oleh
pemerintah dalam melakukan perencanaan tenaga kesehatan, terutama
yang akan ditugaskan di daerah tertinggal. Rumusan tersebut tentu
menjadi acuan dalam merumuskan alternatif solusi terkait lahirnya
program Nusantara Sehat 2015 yang baru saja dilahirkan. Oleh karena
itu, penulis merekomendasikan 2 (dua) hal agar dalam penerapan
kebijakan Nusantara Sehat 2015 dapat memberikan manfaat yang lebih
maksimal. Pertama, niat baik pemerintah untuk meningkatkan
pelayanan kesehatan secara merata di seluruh lapisan Indonesia
melalui program Nusantara Sehat, perlu dilakukan upaya serius untuk
mewujudkannya. Secara konkrit, perlu alokasi dana khusus untuk
memaksimalkan program tersebut. Baik untuk pendistribusian tenaga
kesehatan yang berkualitas maupun untuk ketersediaan sarana dan
fasilitas pelayanan kesehatan yang akan menunjang pemberian
pelayanan kesehatan. Lebelisasi daerah tertinggal, jangan sampai
menjadi kambinghitam sebagai alasan tidak perlunya ketersediaan
sarana dan fasilitas kesehatan yang memadai. Jika merujuk pada
APBN Konstitusi bidang kesehatan tahun 2014, diketahui bahwa alokasi
anggaran kesehatan pada tahun 2014 mencapai 2,4% dari APBN atau

senilai Rp. 44.859 M. Salah satu sasaran kebijakan dalam APBN


Konstitusi Bidang Kesehatan dan Jaminan Sosial adalah peningkatan
distribusi anggaran untuk program yang bersifat belanja modal dan
belanja pembangunan sebesar 60% dengan distribusi belanja modal
dan pembangunan sebesar 50% untuk program yang berkaitan
langsung dengan peningkatan kualitas pelayanan kesehatan, 30%
untuk peningkatan sarana dan prasarana penunjang kesehatan, dan
20% untuk peningkatan kualitas SDM tenaga kesehatan. Besar harapan
agar pengalokasian dana tersebut benar-benar disalurkan sesuai
peruntukannya. Dan menjadi catatan khusus bagi pemerintah terutama
dalam memaksimalkan pencapaian tujuan dari perumusan Program
Nusantara Sehat 2015. Sebagai rekomendasi kedua, pemerintah perlu
memberikan hak istimewa kepada para tenaga kesehatan yang telah
bersedia mengabdikan diri untuk bertugas pada daerah Tertinggal,
Perbatasan dan Kepulauan (DTPK) serta pada Daerah Bermasalah
Kesehatan (DBK). Setelah masa kerja mereka telah habis (2 tahun),
para tenaga kesehatan itu diangkat menjadi PNS (Pegawai Negeri Sipil)
dalam lingkup Kementerian Kesehatan. Adapun penempatan kerja
selanjutnya diserahkan kepada pihak yang bersangkutan. Sehingga,
dalam menjalankan tugas selama di daerah tertinggal tersebut, mereka
dapat memaksimalkan diri. Program Nusantara Sehat 2015 perlu
ditinjau kembali untuk dapat memperhatikan semua aspek demi
tercapainya tujuan yang diinginkan. Tidak hanya fokus pada
pendistribusian tenaga kesehatan ke daerah terpencil, tapi juga fokus
pada ketersediaan fasilitas yang akan menunjang dan memaksimalkan

pelayanan kesehatan di daerah tersebut, sebagaimana yang termaktub


pada UUD 1945 dan UU No. 36 tahun 2014 tentang Tenaga Kesehatan.
Selain itu, pemerintah juga harus memberikan pangkat istimewa kepada
para tenaga kesehatan yang telah menjalankan tugas khusus pada
daerah tertinggal, perbatasan, dan kepulauan (DTPK) dan daerah
bermasalah kesehatan (DBK). Dengan demikian, pada akhirnya akan
memberikan kesimpulan sederhana bahwa tidak akan ada lagi alasan
tentang ketidakmerataan kesehatan di Indonesia. Rakyat Indonesia
harus sehat, di mana pun.

Referensi Ayuningtyas,

Dumilah. (2014). Kebijakan Kesehatan (Prinsip dan Praktik). Jakarta:


PT RajaGrafindo Persada. Bata, dkk. (2013). Hubungan Kualitas
Pelayanan Kesehatan dengan Kepuasan Pasien Pengguna ASKES
Sosial pada Pelayanan Rawat Inap di RSUD Lakipadada Kabupaten
Tana Toraja. Makassar: Universitas Hasanuddin. UU No. 36 tahun
2014 tentang Tenaga Kesehatan UU No. 36 tahun 2009 tentang
Kesehatan Usman, dkk. Strategi Penciptaan Pelayanan Kesehatan
Dasar untuk Kemudahan Akses Penduduk Desa Miskin. Jogjakarta:
UGM. Peraturan Menteri Kesehatan (PMK) Republik Indonesia No. 7
tahun 2013 tentang Pedoman Pengangkatan dan Penempatan Dokter
dan Bidan sebagai Pegawai Tidak Tetap. Peraturan Menteri Kesehatan
(PMK) Republik Indonesia No.75 tahun 2014 tentang Puskesmas.
Peraturan Menteri Kesehatan (PMK) Republik Indonesia Nomor 23
tahun 2015 tentang Penugasan Khusus Tenaga Kesehatan Berbasis
Tim (Team Based) dalam Mendukung Program Nusantara Sehat.
Saputra, Wiko. 2014. APBN Bidang Kesehatan dan Jaminan Sosial

Kesehatan. Jakarta: Prakarsa Riyadi, dkk. (2005). Laporan Kajian


Kebijakan Perencanaan Tenaga Kesehatan. Jakarta: Direktorat
Kesehatan dan Gizi Masyarakat, Kementerian Perencanaan
Pembangunan Nasional/Badan Perencanaan Pembangunan Nasional.
http://nusantarasehat.kemkes.go.id/index.php/tentang-kami/sekilasnusantara-sehat, diakses pada tanggal 31 Mei 2015.

Selengkapnya : http://www.kompasiana.com/saputri/critical-reviewprogram-nusantara-sehat-2015_55785bbd2f97731d599dc7e7

Jakarta - Dalam upaya penguatan Pelayanan Kesehatan (Yankes)


Primer melalui peningkatan jumlah, sebaran, komposisi dan mutu
tenaga kesehatan, Kementerian Kesehatan (Kemkes) baru saja
menggulirkan program "Nusantara Sehat".
Berbeda dengan program Pencerah Nusantara (PN) yang diprakarsai
Kantor Urusan Khusus Presiden RI untuk MDGs, pendekatan yang
dilakukan program Nusantara Sehat bersifat lebih menyeluruh dan
melibatkan anggota tim yang berbeda latar belakang, mulai dari dokter,
perawat, serta tenaga kesehatan lainnya.
Kepala Badan Pengembangan dan Pemberdayaan Sumber Daya
Manusia Kesehatan (BPP-SDMK) Kementerian Kesehatan, Usman
Sumantri menjelaskan, target program "Nusantara Sehat" adalah
Puskesmas yang berlokasi di Daerah Tertinggal, Perbatasan dan
Kepulauan (DTPK) di 48 Kabupaten/Kota di Indonesia.
"Kurangnya tenaga kesehatan di Puskesmas yang berada di DPTK
membuatnya kurang mampu menjalankan fungsi promotif dan preventif.
Dengan program ini, Kemkes berupaya memperkuat Puskesmas

tersebut dengan mengirimkan 960 tenaga kesehatan tambahan," jelas


Usman Sumantri di gedung Kemkes di Jakarta, Selasa (3/2).
Pengiriman tenaga kesehatan ini akan dibagi menjadi dua tahap ke 120
Puskesmas yang berada di DPTK. "Tahap pertama akan dikirim 480
orang, tahap kedua juga 480 orang. Mereka nantinya akan berada di
masing-masing Puskesmas selama dua tahun," terangnya.
Tenaga kesehatan yang lolos seleksi tersebut nantinya juga akan
dibekali keahlian medis dan non-medis yang mencakup pelatihan
kepemimpinan, manajerial, dan komunikasi, serta pemahaman
terhadap budaya-budaya lokal.
Herman