Anda di halaman 1dari 16

PENGKAJIAN

Primery Survey
Air way
Kemungkinan ada sumbatan jalan nafas, terjadi karena adanya penurunan
kesadaran/koma sebagai akibat dari gangguan transport oksigen ke otak.
Breathing
Tachypnea, sebagai upaya untuk memenuhi kebutuhan oksigen.
Circulation
Sebagai akibat diuresis osmotik, akan terjadi dehidrasi. Visikositas darah juga
akan mengalami peningkatan, yang berdampak pada resiko terbentuknya
trombus. Sehingga akan menyebabkan tidak adekuatnya perfusi organ.
Disability
Sekunder Survey
Bilamana managemen ABC menghasilkan kondisi yang stabil, perlu pengkajian
dengan menggunakan pendekatan head to toe.
Dari pemeriksaan fisik ditemukan pasien dalam keadaan apatis sampai koma,
tanda-tanda dehidrasi seperti turgor turun disertai tanda kelainan neurologist,
hipotensi postural, bibir dan lidah kering, tidak ada bau aseton yang tercium dari
pernapasan, dan tidak ada pernapasan Kussmaul.
Pemeriksaan fisik
Neurologi (Stupor, Lemah, disorientasi, Kejang, Reflek normal,menurun atau tidak
ada.
Pulmonary (Tachypnae, dyspnae, Nafas tidak bau acetone, Tidak ada nafas
kusmaul.
Cardiovaskular (Tachicardia, Hipotensi postural, Mungkin penyakit
kardiovaskula( hipertensi, CHF ), Capilary refill > 3 detik.
Renal (Poliuria( tahap awal ), Oliguria ( tahap lanjut ), Nocturia, inkontinensia
Integumentary (Membran mukosa dan kulit kering, Turgor kulit tidak elastis, Mata
lembek, Mempunyai infeksi kulit, luka sulit sembuh.
Gastrointestinal (Distensi abdomen danPenurunan bising usus)
Tersier Survey
Riwayat Keperawatan

Persepsi-managemen kesehatan
Riwayat DM tipe II
Riwayat keluarga DM
Gejala timbul beberapa hari, minggu.
Nutrisi metabolik
Rasa haus meningkat, polidipsi atau tidak ada rasa haus.
Anorexia
Berat badan turun.
Eliminasi
Poliuria, nocturia.
Diarhe atau konstipasi.
Aktivitas exercise
lelah, lemah.
Kognitif
Kepala pusing, hipotensi orthostatik.
Penglihatan kabur.
Gangguan sensorik.
Pemeriksaan Diagnostik
Serum glukosa: 800-3000 mg/dl.
Gas darah arteri: biasanya normal.
Elektrolit biasanya rendah karena diuresis.
BUN dan creatinin serum meningkat karena dehidrasi atau ada gangguan renal.
Osmolalitas serum: biasanya lebih dari 350 mOsm/kg.
pH > 7,3.
Bikarbonat serum> 15 mEq/L.
Sel darah putih meningkat pada keadaan infeksi.
Hemoglobin dan hematokrit meningkat karena dehidrasi.
EKG mungkin aritmia karena penurunan potasium serum.

Keton urine tidak ada atau hanya sedikit.


Prioritas Masalah.
Volume cairan kurang dari kebutuhan
Gangguan perfusi jaringan
Jalan napas tidak efektif
Intoleransi aktivitas
Diagnosa Keperawatan dan Intervensi.
Volume cairan kurang dari kebutuhan berhubungan dengan deuresis osmotik
Intervensi :
Dapatkan riwayat pasien atau orang terdekat sehubungan lamanya atau
intensitas dari gejala seperti pengeluaran urine yang berlebih.
Rasional :
Membantu dalam memperkirakan kekurangan volume total. Tanda dan gejala
mungkin sudah ada pada beberapa waktu sebelumnya.
Pantau TTV, catat adanya perubahan TD ortostatik.
Rasional :
Hipovolemia dapat dimanisfestasikan oleh hipotensi dan takikardia. Perkiraan
berat ringannya hipovolemia, dapat dibuat ketika tekanan darah sistolik pasien
turun lebih dari 10 mm Hg dari posisi berbaring ke posisi duduk atau berdiri.
Pantau pola nafas seperti adanya pernapasan Kussmaul atau pernapasan yang
berbau keton.
Rasional :
Paru-paru mengeluarkan asam karbonat melalui pernapasan yang menghasilkan
kompensasi alkalosis respiratoris terhadap keadaan ketoasidosis. Pernapasan
yang berbau aseton berhubungan dengan pemecahan asam aseto-asetat dan
harus berkurang bila ketosis harus terkoreksi.
Pantau frekuensi dan kualitas pernapasan, penggunaan otot bantu napas, dan
adanya apnea dan munculnya sianosis.
Rasional :
Koreksi hiperglikemia dan asidosis akan menyebabkan pola dan frekuensi
pernapasan mendekati normal. Tetapi peningkatan kerja pernapasan, pernapasan
dangkal, pernapasan cepat, dan munculnya sianosis mungkin merupakan indikasi

dari kelelahan pernapasan dan mungkin pasien itu kehilangan kemampuannya


untuk melakukan kompensasi pada asidosis.
Pantau suhu, warna kulit, atau kelembabannya.
Rasional :
Meskipun demam, menggigil dan diaforesis merupakan hal umum terjadi pada
proses infeksi, demam dengan kulit kemerahan, kering mungkin sebagai
cerminan dari dehidrasi.
Pantau masukan dan pengeluaran, catat berat jenis urin.
Rasional :
Memberikan perkiraan kebutuhan akan cairan pengganti, fungsi ginjal, dan
keefektifan dari terapi yang diberikan.
Berikan cairan sesuai dengan indikasi : normal salin atau setengah normal salin
dengan atau tanpa dektrosa.
Rasional :
Tipe dan jumlah cairan tergantung pada derajat kekurangan cairan dan respon
pasien secara individual.
Berikan kalium atau elektrolit yang lain melalui IV dan atau melalui oral sesuai
indikasi.
Rasional :
Kalium harus ditambahkan pada IV untuk mencegah hipokalemia.
Pantau pemeriksaan laboratorium seperti natrium.
Rasional :
Mungkin menurun yang dapat mencerminkan perpindahan cairan dari intrasel
(diuresis osmotik). Kadar natrium yang tinggi mencerminkan kehilangan cairan
atau dehidrasi berat atau reabsorpsi natrium dalam berespon terhadap sekresi
aldosteron.
Gangguan perfusi jaringan berhubungan dengan adanya gangguan transport O2
Intervensi :
Pertahankan tirah baring dengan posisi kepala datar dan pantau tanda vital
sesuai indikasi.
Rasional :
Perubahan tekanan CSS mungkin merupakan potensi adanya resiko herniasi
batang otak yang memerlukan tindakan medis dengan segera.

Pantau frekuensi atau irama jantung.


Rasional :
Perubahan pada frekuensi (tersering adalah bradikardia) dan disritmia dapat
terjadi, mencerminkan trauma atau tekanan batang otak.
Berikan tindakan yang menimbulkan rasa nyaman, seperti masase punggung,
lingkungan yang tenang, suara yang halus dan sentuhan yang lembut.
Rasional :
Meningkatkan istirahat menurunkan stimulasi sensori yang belebihan.
Pantau status neurologis secara teratur dan bandingkan dengan nilai standart
(misalnya skala koma Glascow).
Rasional :
Mengkaji adanya kecenderungan pada tingkat kesadaran dan potensial
peningkatan TIK dan bermanfaat dalam menentukan lokasi, dan perkembangan
kerusakan SSP.
Catat ada atau tidaknya refleks-refleks tertentu seperti refleks menelan, batuk
dan Babinski.
Rasional :
Penurunan refleks menandakan adanya kerusakan pada tingkat otak tengah atau
batang otak dan sangat berpengaruh langsung terhadap keamanan pasien.
Kehilangan refleks berkedip mengisyaratkan adanya kerusakan pada daerah pons
dan medulla. Tidak adanya refleks batuk meninjukkan adanya kerusakan pada
medulla. Refleks Babinski positif mengindikasikan adanya trauma sepanjang jalur
pyramidal pada otak.
Tinggikan kepala tempat tidur sekitar 15-45 derajat sesuai toleransi atau indikasi.
Jaga kepala pasien tetap berada pada posis netral.
Rasional:
Peningkatan aliran vena dari kepala akan menurunkan TIK.
Berikan cairan IV dengan alat control khusus. Batasi pemasukan cairan dan
berikan larutan hipertonik atau elektrolit sesuai indikasi.
Rasional:
Meminimalkan fluktuasi dalam aliran vaskuler dan TIK. Restriksi cairan mungkin
diperlukan untuk mengurangi cairan tubuh total dan selanjutnya akan menurnkan
edema serebral terutama saat munculnya SIADH.
Berikan O2 tambahan sesuai indikasi.

Rasional:
Menurunkan hipoksemia, yang mana dapat meningkatkan vasodilatasi dan
volume darah serebral yang meningkatkan TIK.
Jalan napas tidak efektif berhubungan dengan penurunan kesadaran.
Intervensi:
Kaji frekuensi, kedalaman pernapasan.
Rasional:
Berguna dalam evaluasi derajat distress pernapasan dan atau kronisnya proses
penyakit.
Kaji atau awasi secara rutin kulit dan warna membrane mukosa.
Rasional:
Sianosis mungkin perifer (terlihat pada kuku) atau sentral (terlihat sekitar bibir
atau daun telinga). Keabu-abuan dan sianosis sentral mengindikasikan beratnya
hipoksemia.
Auskultasi bunyi napas, catat area penurunan aliran udara dan atau bunyi
tambahan.
Rasional:
Bunyi napas mungkin redup karena penurunan aliran udara atau area konsolidasi.
Adanya mengi mengindikasikan spasme bronkus atau tertahannya secret. Krekels
basah menyebar menunjukkan cairan pada intestisial atau dekompensasi
jantung.
Palpasi fremitus.
Rasional:
Penurunan getaran vibrasi diduga ada pengumpulan cairan atau udara terjebak.
Awasi tingkat kesadaran atau status mental. Selidiki adanya perubahan.
Rasional:
Dapat menunjukkan peningkatan hipoksia atau komplikasi.
Awasi tanda vital dan irama jantung.
Rasional:
Takikardia, disritmia, dan perubahan TD dapat menunjukkan efek hipoksemia
sistemik pada fungsi jantung.

Berikan O2 tambahan melalui nasal kanul, masker parsial atau masker dengan
humidifikasi tinggi seuai indikasi.
Rasional:
Memaksimalkan sediaan O2, khususnya bila ventilasi menurun depresi anestesi
atau nyeri, juga selama periode kompensasi fisiologi sirkulasi terhadap unit
fungsional alveolar.
Awasi atau buat gambaran GDA, nasi oksimetri. Catat kadar Hb.
Rasional:
Penurunan PaO2 atau peningkatan PaCO2 dapat menunjukkan kebutuhan untuk
dukungan ventilasi. Kehilangan darah bermakna dapat mengakibatkan
penurunan kapasitas pembawa O2, menurunkan PaO2.
Intoleransi aktivitas berhubungan dengan kelelahan.
Intervensi:
Kaji atau diskusikan tingkat kelelahan pasien dan identifikasi aktivitas yang dapat
dilakukan pasien.
Rasional:
Pasien biasanya telah mengalami penurunan tenaga, kelelahan otot menjadi
terus memburuk setiap hari karena proses penyakit dan munculnya
ketidakseimbangan natrium dan kalium.
Diskusikan dengan pasien kebutuhan akan aktivitas. Buat jadwal perencanaan
dengan pasien dan identifikasi aktivitas yang menimbulkan kelelahan.
Rasional:
Pendidikan dapat memberikan motivasi untuk meningkatkan tingkat aktivitas
meskipun pasien mungkin sangat lelah.
Berikan aktivitas alternative dengan periode istirahat yang cukup atau tanpa
diganggu.
Rasional:
Mencegah kelelahan yang berlebihan.
Pantau nadi, frekuensi pernapasan dan tekanan darah sebelum atau sesudah
melakukan aktivitas.
Rasional:
Mengindikasikan tingkat aktivitas yang dapat ditoleransi secara fisiologis.
Diskusikan cara penghematan kalori selama mandi, berpindah tempat, dsb.

Rasional:
Pasien akan dapat melakukan lebih banyak kegiatan dengan penurunan
kebutuhan akan energi pada setiap kegiatan.
Tingkatkan partisipasi pasien dalam melakukan aktivitas sehari-hari sesuai
dengan yang dapat ditoleransi.
Rasional:
Meningkatkan kepercayaan diri atau harga diri yang positif sesuai tingkat
aktivitas yang dapat ditoleransi pasien.

BAB III
PENUTUP
Kesimpulan
Hyperglikemia, Hiperosmolar Non Ketogenik adalah sindrom berkaitan dengan
kekurangan insulin secara relative, paling sering terjadi pada panderita NIDDM.
Angka kematian HHNK 40-50%, lebih tinggi dari pada diabetik ketoasidosis.
Karena pasien HHNK kebanyakan usianya tua dan seringkali mempunyai penyakit
lain.
Sindrome Hiperglikemia Hiperosmolar Non Ketotik mengambarkan kekurangan
hormon insulin dan kelebihan hormon glukagon.
Penurunan insulin menyebabkan hambatan pergerakan glukosa ke dalam sel,
sehingga terjadi akumulasi glukosa di plasma.
Peningkatan hormon glukagon menyebabkan glycogenolisis yang dapat
meningkatkan kadar glukosa plasma.
Peningkatan kadar glukosa mengakibatkan hiperosmolar.
Kondisi hiperosmolar serum akan menarik cairan intraseluler ke dalam intra
vaskular, yang dapat menurunkan volume cairan intraselluleri

B.

TINJAUAN KASUS

1.

Primary Survey

a.

Airway

Pada pasien dgn KAD jarang diketemukan sumbatan pada jalan napas, kecuali
dlm keadann koma / tak sadar yg menyebabkan lidah klien bisa menyumbat
saluran napas.
b.

Breathing

Tachypnea hingga pernapasan kussmaul.


c.

Circulation

Tekan darah rendah ortostatik & tachycardia. Akral teraba dingin & klien
mengalami poliuri.
d.

Disability

Respon neurologis klien dlm rentang sadar hingga koma, tergantung pada
keparahan / tataran asidosis yg dialami klien. GCS klien disesuaikan keadann
klien saat dibawa ke RS.
2.

Secondary survey

Pemeriksaan fisik
a.

Keto Asidosis Diabetik

1)

Nafas bau aseton (bau manis seperti buah) pada KAD

2)

Hiperventilasi : Kusmual (RR cepat, dlm)

3)

Kesadaran bisa CM, letargi / koma

4)

Nyeri perut

5)

Tampak lemah

6)

Kulit kering, tapi berkeringat

7)
Abdomen
: tender, menurunnya bising usus, kaku, tak adanya
bising usus, tenderness rebound (DKA berat).
8)
Muskuloskeletal
dkk.,2009).
b.

: kelemahan, menurunnya refleks tendon dlm (Krisanty,

Hyperosmolar Nonketotic Coma (HONK)

1)
Neurologi (stupor, lemah, disorientasi, kejang, reflek normal,menurun / tak
ada)
2)
Pulmonary (tachypnae, dyspnae, nafas tak bau acetone, tak ada nafas
kusmaul)
3)

Cardiovaskular (tachicardia, capilary refill > 3 detik)

4)

Renal (poliuria, tahap awal), oliguria (tahap lanjut), nocturia, inkontinensia

5)

Integumentary : membran mukosa & kulit kering, turgor kulit tak elastis

3.

Diagnosa keperawatan

a.
Pola nafas tak efektif berhubungan dgn kompensasi asidosis metabolik
(pada KAD)
b.
Risiko cukup tinggi terjadinya ganguan pertukaran gas b/d peningkatan
keasaman (pH menurun) dampak hiperglikemia, glukoneogenesis, lipolisis
c.
Defisit isi cairan berhubungan dgn pengeluaran cairan berlebihan (diuresis
osmotic) dampak hiperglikemia
d.
Gangguan nutrisi minus dari kebutuhan tubuh berhubungan dgn
ketidakseimbangan insulin, makanan & aktivitas
e.

Intoleransi aktivitas berhubungan dgn kelelahan

f.
Perubahan sensori berhubungan dgn ketidakseimbangan glukosa/ insulin/
elektrolit
4.

Intervensi keperawatan

a.
Pola napas tak efektif berhubungan dgn kompensasi asidosis metabolik
(pada KAD)
Kriteria Hasil :
1)

Pola nafas pasien kembali teratur.

2)

RR pasien kembali normal

3)

Pasien gampang buat bernafas.

Intervensi:
1)

Kaji status pernafasan dgn mendeteksi pulmonal.

2)

Berikan fisioterapi dada termasuk drainase postural.

3)

Penghisapan buat pembuangan lendir.

4)

Identifikasi kemampuan & berikan keyakinan dlm bernafas.

5)

Kolaborasi dlm pemberian therapi medis

b.
Risiko cukup tinggi terjadinya ganguan pertukaran gas b/d peningkatan
keasaman ( pH menurun) dampak hiperglikemia, glukoneogenesis, lipolisis
Kriteria Hasil :
1)

RR dlm rentang normal

2)

AGD dlm batas normal :

pH : 7,35 7,45 HCO3 : 22 26


PO2 : 80 100 mmHg BE : -2 hingga +2
PCO2 : 30 40 mmHg
Intervensi :
1)

Berikan posisi fowler / semifowler ( sesuai dgn keadann klien)

2)

Observasi irama, frekuensi serta kedalaman pernafasan

3)

Auskultasi bunyi paru

4)

Monitor hasil pemeriksaan AGD

5)

Kolaborasi dgn tim kesehatan lain dlm :

a)

Pemeriksaan AGD

b)

Pemberian oksigen

c)

Pemberian koreksi biknat ( jika terjadi asidosis metabolik)

c.
Defisit isi cairan berhubungan dgn pengeluaran cairan berlebihan (diuresis
osmotic) dampak hiperglikemia
Kriteria Hasil :
1)

TTV dlm batas normal

2)

Turgor kulit & capillary refill baik

3)

Keseimbangan urin output

Intervensi :
1)

Observasi pemasukan & pengeluaran cairan setiap jam

2)

Observasi kepatenan / kelancaran infus

3)
Monitor TTV & tataran kesadaran tiap 15 menit, kalau/jika stabil lanjutkan
buat setiap jam
4)

Observasi turgor kulit, selaput mukosa, akral, pengisian kapiler

5)

Monitor hasil pemeriksaan laboratorium :

a)

Hematokrit

b)

BUN/Kreatinin

c)

Osmolaritas darah

d)

Natrium

e)

Kalium

6)

Kolaborasi dgn tim kesehatan lain dlm :

a)

Pemberian cairan parenteral

b)

Pemberian therapi insulin

d.

Ketidakseimbangan nutrisi : minus dari kebutuhan tubuh

Tujuan : Berat badan stabil & tataran kekuatan energi tetap.


Intervensi
1)

Timbang BB tiap hari

2)
Tentukan program diet & pola makan pasien & bandingkan dgn makanan yg
bisa dihabiskan pasien.
3)
Auskultasi bising usus, catat adanya nyeri abdomen, perut kembung, mual,
muntahan makanan yg belum sempat dicerna, pertahankan keadann puasa
sesuai indikasi
4)
Berikan makanan cair yg mengandung zat makanan & elektrolit dgn segera
jika pasien sudah bisa mentoleransi lewat oral
5)

Identifikasi makanan yg disukai/dikehendaki

6)

Libatkan keluarga/pasien dlm perencanaan makanan

7)

Kolaborasi

a)

Lakukan pemeriksaan gula darah denggan memanfaatkan finger stick

b)

Pantau pemeriksaan laboratorium seperti glikosa darah, aseton, pH & HCO3

c)
Berikan pengobatan insulin secara teratur dgn IV intermiten/ kontinyu (5
10 IU/jam) hingga glukosa darah 250 mg/dl
d)
e.

Lakukan konsultasi dgn ahli diet


Intoleransi aktivitas berhubungan dgn kelelahan.

Intervensi:
1)
Kaji / diskusikan tataran kelelahan pasien & identifikasi aktivitas yg bisa
dikerjakan pasien.

2)
Diskusikan dgn pasien kebutuhan mau aktivitas. Buat jadwal perencanaan
dgn pasien & identifikasi aktivitas yg memunculkan kelelahan.
3)
Berikan aktivitas alternative dgn periode istirahat yg cukup / tiada
diganggu.
4)
Pantau nadi, frekuensi pernapasan & tekanan darah sebelum / sesudah
melakukan aktivitas.
5)

Diskusikan cara penghematan kalori selama mandi, berpindah tempat, dsb.

6)
Tingkatkan partisipasi pasien dlm melakukan aktivitas sehari-hari sesuai
dgn yg bisa ditoleransi.
f.
Perubahan sensori penglihatan berhubungan dgn ketidakseimbangan
glukosa/ insulin/ elektrolit
Kriteria hasil :
1)

Klien bisa meneteskan obat dgn benar.

2)

Kooperatif dlm tindakan.

3)

Menyadari hilangnya pengelihatan secara permanen.

4)

Tak terjadi menurunnya visus lebih lanjut.

Intervensi :
a)

Kaji & catat ketajaman pengelihatan.

b)

Kaji jumlah & tipe rangsangan yg bisa diterima klien.

c)

Kaji deskripsi fungsional apa yg bisa dilihat/tak.

1)

Sesuaikan lingkungan dgn kemampuan pengelihatan.

2)

Orientasikan terhadap lingkungan.

d)

Letakan alat-alat yg kerap kali dipakai dlm jangkuan pengelihatan klien.

e)

Berikan pencahayaan yg cukup.

f)

Letakan alat-alat ditempat yg tetap.

g)

Berikan bahan-bahan bacaan dgn tulisan yg besar.

Daftar Pustaka
Buku Ajar Ilmu Penyakit Dlm. Ed 4, jilid III. (2006). Jakarta: FKUI
Carpenito, Lynda Juall (2000), Buku saku Diagnosa Keperawatan, Edisi 8, EGC,
Jakarta
Corwin, Elizaeth J. (2001). Buku Saku Patofisiologi. Jakarta:EGC

Hall, Jasse B., Schmitt, Gregors A.( 2007). Critical Care: Just The Facts. USA: Mc
Graw-Hill
Companies inc
Long, Barbara C. (1996). Perawatan Medical Bedah; Suatu Pendekatan Proses
Keperawatan.
USA:Mosby
Morton, patricia Gonce dkk. (2005). Critical Care Nursing A Holistik Approach.8th
ed. USA:
Lippincot
Krisanty Paula, dkk. Asuhan Keperawatan Gawat Darurat. Cetakan Pertama,
Jakarta, Trans Info
Media, 2009.
DAFTAR PUSTAKA
Mansjoer, Arif. 2000. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi 3. Jakarta: Media
Aesculapius
Nurarif Amin Huda, Kusuma Hardhi. 2013. Aplikasi Asuhan Keperawatan
Berlandaskan Diagnosa Medis & Nanda Nic-Noc. Edisi revisi. Jilid 1. Yogyakarta :
MediAction
Soewondo dkk. 2006. Buku ajar Ilmu Penyakit Dlm. 4th ed. Jakarta: Pusat
Penerbitan Departemen Ilmu Penyakit Dlm FKUI.
Sumber internet :
Gotera, Wira & Dewa Gde Agung Budiyasa. 2010. Penatalaksanaan Ketoasidosis
Diabetik (Kad).pdf
Hakimi dkk. Ketoasidosis Diabetik.pdf. Divisi Endokrinologi FK USU/ RS.H. Adam
Malik Medan
Ikhsanuddin Ahmad. Asuhan Keperawatan Pada Pasien dgn Kegawatan Gangguan
Sistem Endokrin; Kegawatan Diabetik.pdf
. Askep-gawat-darurat-ketoasidosis.pdf
. Management of Hyperosmolar Nonketotic Coma (Honk).pdf. Intensive Care
Unit, Prince of Wales Hospital, Chinese University of Hong Kong
Daftar pencarian:
askep kad ppt, askep kasus dm ulkus dekubitus ht hiperglikemia dengan kad
dengan kdm nutrisi, DIAGNOSA KEPERAWATAN NIC NOC HHS, ketonuria pada
hiperosmolar non ketotik, pathway hiperglikemia hiperosmolar non ketotik

ARTIKEL TERAKHIR:
PPT Penyakit Menular Seksual
PPT Teori Model Keperawatan
6 Manfaat Teh Hijau
MANFAAT BROCOLI
KOPI MENYEBABKAN HIPERTENSI
KASIAT BUAH PISANG
6 Syarat Mencukur Mrs. V
9 Makanan Dan Minuman Yang Membuat Lesu Saat Berhubungan Sex
FORMAT PENGKAJIAN ASUHAN KEPERAWATAN
askep combustio grade 1
Mengobati Penyakit Hati
Latar belakang dan Laporan Pendahuluan Diabetes Mellitus 2014
ASKEP ANC
ALAT KONTRASEPSI (KB dan IUD)
SENAM NIFAS
SENAM HAMIL
ALAT KONTRASEPSI
Masa NIFAS
SATUAN ACARA PENYULUHAN DIARE ( SAP )
NYERI
PENYAKIT KULIT ( TENIA BAR BAE )
PENYAKIT KULIT ( TENIA KORPORIS )
PENYAKIT KULIT ( TINEA KRURIS )
PENYEKIT KULIT ( TENIA KAPITIS )
ACNE VULGARIS ( JERAWAT )
photo banner300x250-biru.gif
ARCHIVES

Archives
KUNJUNGAN:
PENCARIAN TERAKHIR:
patoflowdiagram ispa, woc tuberkulosis renal, konsep keperawatan ibu denga
pdfn masalah kesehatan reproduksi, antiseptik dan antiinfeksi obat mata,
perbedaan antiseptik dan antiinfeksi obat mata, tujuan khusus untuk membuat
makalah hisprung, tubercolosis renal tanya jawab, tubercolosis renal, skema
calista roy, isi tahun lansia internasional 1 oktober 1999, pathway ca nasofaring,
tanya jawab dispnea, askep gangguan kesehatan reproduksi pada wanita pdf,
askep tuberkulosis renal, contoh pertanyaan seputar materi obat neorologi,
bagaimana personal hygiene pada pasien stroke hemoragik, rotasi interna, asam
asetil salisilat untuk promil, ductus omphalomesentericus pdf, pathway
osteoarthritis, pathway hidrosefalus pada anak, pathway kelainan jantung
bawaan, askep pola peran hubungan, askep anak vomitus, makalah ronde
keperawatan pdf, makalah askep kebutuhan spiritual, ronde keperawatan dalam
manajemen keperawatan pdf, yang dimaksud perawatan prenatal tidak adekuat
risiko gangguan hubungan, kegunaan semi tubular plate, sebutkan dampak yang
ditimbulkan ephedra yang terkandung dalam pil pelangsing, kegunaan straight
plates, sebutkan dampak yang timbulkan ephedra yang terkandung dalam pil
pelangsing, patway kehamilan, pathway penyakit dss, laporan kasus batu ureter,
contoh teks role play tema pms, woc fraktur, askep pneumonia pada lansia, woc
stroke, laporan pendahuluan gerontik demensia nanda, skripsi profesi ners
gangren, pathways dehisensi, imobilisasi penyakit problem kaki bunion kalus,
cara menggunakan tibial nail, leaflet latihan fisik pasien Dm, roti campur conge
kuping, diagnosa keperawatan malaise, boboi boy, mmd keperawatan, askep
meningoencefalitis pdf
WordPress Theme | Viral by Hash Themes
photo banner300x250-biru.gif

Anda mungkin juga menyukai