Anda di halaman 1dari 23

MAKALAH SEMINAR AKUNTANSI

KERANGKA KONSEPTUAL AKUNTANSI KEUANGAN


(PERBANDINGAN PENDEKATAN YANG DIGUNAKAN IASB, FASB, DAN
IAI)

Oleh:
Dara Tahnia Shabrina (1110532056)
Sherly Maharani (1110533043)
Kartika Macelina (1110532055)
Dosen Pembimbing : Hidayatul Ihsan, Ph.D,Ak

Jurusan Akuntansi
Fakultas Ekonomi
Universitas Andalas
2015

I. PENDAHULUAN
1.1. Latar Belakang
Kerangka konseptual merupakan sebuah sistem yang terdiri dari tujuan dan konsep
fundamental yang satu sama lain saling berhubungan. Kerangka konseptual ini merupakan
landasan bagi penetapan standar , sifat, fungsi dan baas-batas dari akuntansi keuangan dan
laporan keuangan.
Ada beberapa standar akuntansi yang berlaku di dunia. Untuk itu kita harus
mengetahui beberapa standar tersebut terutama standar yang berlaku di Indonesia.
Indonesia sendiri sebelum tahun 2008 berpedoman pada PSAK yang masih berkiblat pada
US GAAP, sekarang Indonesia berada pada masa transisi untuk memulai standar baru
IFRS. Hal ini diputuskan setelah melalui pngkajian dengan menimbangkan seluruh resiko
dan manfaat konvergensi terhadap IFRS
1.2. Rumusan Masalah
1.
Apa yang dimaksud dengan kerangka konseptual standar akuntansi?
2.
Bagaimana tujuan dan konsep kerangka konseptual standar akuntansi?
3.
Jelaskan perbandingan kerangka konseptual IASB dan FASB?
4.
Bagaimana kerangka konseptual yang digunakan oleh IAI?
1.3.
1.
2.
3.
4.

1.4.

Tujuan
Menjelaskan definisi kerangka konseptual standar akuntansi
Mengidentifikasi tujuan dan konsep dari kerangka konseptual standar akuntansi
Menganalisa perbandingan antara kerangka konseptual yang digunakan IASB dan FASB
Menjelaskan kerangka konseptual yang digunakan IAI

Penjelasan Materi
Penegertian Kerangka Konseptual
Kerangka dasar merupakan suatu pondasi atau bingkai (frame) yang mendasari
sesuatu.

Menurut

Kieso

(2008)[1] kerangka

dasar

atau

kerangka

kerja

konseptual(conseptual framework) diartikan dengan suatu sistem hoheren yang terdiri


dari tujuan dan konsep fundamental yang saling berhubungan, yang menjadi landasan
bagi penetapan standar yang konsisten dan penentuan sifat, fungsi, serta batasan-batasan
(akuntansi keuangan dan laporan keuangan). Sehingga kerangka dasar penyusunan dan

penyajian laporan keuangan menjadi sebuah acuan dan asas utama dalam menyusun dan
menyajikan laporan keuangan suatu entitas dengan andal, akuran, dan relevan yang
nantinya mampu menghasilkan informasi yang berterima umum, tidak biasa.
Kebutuhan akan Kerangka Konseptual
Mengapa memerlukan kerangka konseptual?
1.
Pembuatan standar seharusnya berlandasan dan berhubungan pada sebuah
2.

pendirian serangkaian konsep dan tujuan.


Memungkinkan IASB untuk mengeluarkan pernyataan yang lebih berguna dan
konsisten dari waktu ke waktu serta menghasilkan suatu standar yang saling

3.

berhubungan.
Tanpa kerangka standar yang jelas ini maka setiap orang akan membangun

4.

konsep individu yang berbeda-beda.


Kerangka kerja mampu meningkatkan kemampuan memahami dan

5.
6.

kepercayaan pengguna laporan keuangan terhadap laporan keuangan


Meningkatkan kemampuan membandingkan laporan keuangan perusahaan
Profession mampu memecahkan secara cepat pratik permasalahan yang baru
dan mendadak dengan mengacu pada kerangka kerja sebagai teori dasarnya.

Kerangka Konseptual untuk Pelaporan Keuangan


Kerangka ini terdiri dari tiga tingkatan :
1. Tingkat Pertama
Tujuan pelaporan keuangan menjadi dasar dari kerangka kerja konseptual. Level
kedua dan ketiga membantu dan memastikan laporan keuangan mencapai
keobjektifitasan
Tujuan umum pelaporan keuangan yang terdapat dalam SFAC No.1 adalah:
1) Memberikan informasi yang bermanfaat bagi investor, kreditor dan pemakai
lainnya dalam mengambil keputusan investasi, kredit dan yang serupa secara
rasional.
2) Memberikan informasi kepada para investor terkait jumlah, pengakuan dan
ketidakpastian tentang penerimaan kas bersih.
3) Memberikan informasi tentang sumber-sumber ekonomi perusahaan serta klaim
terhadap sumber-sumber tersebut.
4) Menyediakan informasi hasil usaha perusahaan selama satu periode.

5) Menyediakan informasi terkait pembelanjaan kas, transaksi modal, termasuk


deviden.
6) Menyediakan informasi tentang pertanggungjawaban manajer.
2. Tingkat Kedua
a. Karakteristik Kualitatif
Terbagi atas 2 macam :
1) Kualitas Primer : Relevansi dan Reabilitas
Merupakan dua kualitas primer yang membuat informasi akuntansi berguna
untuk pengambilan keputusan.
Relevansi , agar relevan, informasi akuntansi harus mampu membuat perbedaan
dalam sebuah keputusan. Jika tidak mempengaruhi keputusan, maka informasi
tersebut dikatakan tidak relevan terhadap keputusan yang diambil. Informasi yang
relevan akan membantu pemakai membuat prediksi tentang hasil akhir dari
kejadian masa lalu, masa kini, dan masa depan; yaitu, memilikinilai
prediktif (predictive value) . informasi yang relevan juga membantu pemakai
menjustifikasi atau mengoreksi ekspektasi atau harapan masa lalu; yaitu,
memiliki nilai umpan balik (feedback value)
Reabilitas , informasi akuntansi dianggap handal jika dapat diverifikasi, disajikan
secara tepat, serta bebas dari kesalahan dan bias. Reabilitas sangat diperlukan oleh
individu-individu yang tidak memiliki waktu dan keahlian untuk mengevaluasi isi
factual dari informasi.
2) Kualitas Sekunder : Komparabilitas dan Konsistensi
Informasi tentang sebuah perusahaan akan lebih berguna jika bisa
diperbandingkan

dengan

informasi

serupa

menyangkut

perushaan

lain

( komparabilitas) dan dengan informasi serupa dari perusahaan yang sama pada
periode waktu yang berbeda (Konsistensi)
Komparabilitas , informasi dari berbagai perusahaan dipandang memilki
komparabilitas jika telah diukur dan dilaporkan dengan cara yang sama.
Komparablitas

memungkinkan

pemakai

mengidentifikasi

persamaan

dan

perbedaan riil dalam peristiwa ekonomi antar perusahaan.


Konsistensi , apalabila sebuah entitas mengaplikasikan perlakuan akuntansi yang
sama untuk kejadian-kejadian yang serupa, dari periode ke periode, maka entitas
tersebut dapat dianggap konsiten dalam menggunakan standar akuntansi.
b. Unsur unsur Dasar

Salah satu aspek penting dari proses pengembangan struktur teoritis


adalah unsure unsur dasar (basic element) atau definisi yang akan dimasukkan
ke dalam struktur.
Kelompok pertama yang mencakup tiga unsure aktiva, kewajiban, dan
ekuitas menjelaskan jumlah sumber daya dan klaim terhadap sumber daya
tersebut pada suatu waktu tertentu (moment in time) . Sedangkan tujuh unsure
lainnya menjelaskan transaksi, kejadian, dan situasi yang mempengaruhi
perusahaan selama periode waktu tertentu(period of time) . Kelompok yang
pertama, yang diubah oleh unsure-unsur kelompok kedua, merupakan hasil
kumulatif dari semua perubahan, interaksi ini dinamakan dengan artikulasi.
Yaitu, angka-angka utama dari satu laporan keuangan berhubungan dengan saldo
saldo dari laporan keuangan lainnya.
3. Tingkat Ketiga
Level ketiga merupakan pedoman operasional yang digunakan dalam mengukur
dan mengakui elemen laporan keuangan serta menyajikan informasi keuangan.
Pedoman operasional ini terdiri dari:
1) Postulat Akuntansi : Pernyataan atau aksioma yang kebenarannya terbukti dengan
sendirinya, dan menggambarkan lingkungan ekonomi, politik, sosiologi dan hukum
tempat akuntansi dipraktekkan.
Asumsi atau konsep dasar laporan keuangan:
a. The economic entity ( kesatuan usaha )
b. Going concern ( kontinuitas usaha )
c. Monetary unit ( penggunaan unit moneter )
d. The accounting periode postulate (periodesasi laporan )
2) Prinsip Akuntansi : Dapat diartikan sebagai seperangkat aturan-aturan umum dan
universal yang dijadikan sebagai objek pengetahuan akuntansi dalam konteks teoritis,
dan menjadi landasan pengembangan teknik akuntansi.
Prinsip akuntansi yang berkembang adalah:
a) The Historical Cost Principles (harga pertukaran/cost historis)
Artinya semua transaksi yang berkaitan dengan aktiva, hutang, modal,
pendapatan, dan biaya dicatat menurut harga pertukaran pada tanggal terjadi
transaksi.
b) The Revenue Principles (prinsip pendapatan)

Dua kriteria yang dapat digunakan dalam mengakui pendapatan adalah


pendapatan telah terbentuk dan telah terealisasi atau akan segera terealisasi. Atas
dasar tersebut, pendapatan dapat diakui selama proses produksi, setelah proses
produksi selesai, pada saat penjualan, dan pada saat kas diterima.
c) The Matching Principles (prinsip penandingan)
Ada tiga dasar penandingan yang digunakan, yaitu hubungan sebab akibat, alokasi
sistematis dan rasional , dan pembebenan segera.
d) The Full Disclosure Prinsiples
Hal yang harus diungkapkan dalam laporan keuangan adalah rincian kebijakan
dan metode akuntansi; informasi tambahan untuk membantu analisis investasi;
Aktiva, hutang, pendapatan, dan biaya yang berasal dari transaksi dengan pihak
yang memiliki hubungan istimewa; serta transaksi keuangan atau non-operasi
lainnya.
3) Constraint
Dalam upaya menyajikan informasi keuangan yang berkualitas, akuntansi dihadapkan
pada dua kendala utama yaitu hubungan biaya, manfaat dan materialitas. Dua kendala
lainnya yang berkaitan dengan lingkungan adalah praktik industri dan konservatisme.
a. Cost and Benefit Relationship
Biaya penyajian suatu informasi harus dibandingkan dengan manfaat yang
didapat dari penyajian tersebut. Dimana biaya tidak melebihi manfaat penyajian
informasi yang diperoleh.
b. The Materiality Principle
Informasi dikatakan materialitas

jika

pengungkapan

informasi

tersebut

diperkirakan dapat menyebabkan keputusan yang berbeda dengan keputusan yang


diambil. Materialitas dapat dilihat dari dua aspek, yaitu dengan pendekatan
ukuran (size) dan pendekatan kriteria perubahan.
c. Industry Practice
Masalah yang juga sering muncul dan perlu dipertimbangkan dalam penyajian
laporan keuangan adalah praktik industri tertentu yang sering kali menyimpang
dari teori dasar akuntansi.
d. The Conservatian Principle
Perusahaan haruslah menggunakan teknik yang menghasilkan nilai aktiva dan
pendapatan yang rendah atau yang menghasilkan nilai hutang dan biaya yang
paling tinggi.
Ketiga level kerangka konseptual yang telah dijabarkan teraebut dapat diringkas
melalui sebuah gambar piramida terbalik berikut ini.

Perkembangan Kerangka Konseptual FASB


Selama bertahun-tahun, berbagai organisasi telah mengembangkan serta mempublikasikan
kerangka kerja konseptualnya sendiri, tetapi tidak ada kerangka kerja yang diterima secara
universal dan diandalkan dalam praktek. FASB pada tahun 1976 mulai mengembangkan
kerangka kerja konseptual yang akan menjadi dasar bagi penetapan standar akuntansi dan
pemecahan kontroversi pelaporan keuangan.Sejak dokumen tersebut dipublikasikan,FASB telah

menerbitkan enam statemens of Financial Accounting Concepts yang berhubungan dengan


pelaporan keuangan entitas bisnis, yaitu :
1. SFAC no. 1 objective of financial reporting by business enterprises, yang menyajikan
tujuan dan sasaran akuntansi.
2. SFAC no. 2 qualitative caracteristics of accounting information, yang menjelaskan
karakteristik yang membuat informasi akuntansi bermanfaat.
3. SFAC no. 3 element of financial statement of business enterprises, yang memberikan
definisi dari pos-pos yang terdapat dalam laporan keuangan seperti aktiva, kewajiban,
pendapatan dan beban.
4. SFAC no. 5 recognition and measurement in financial statement of business
enterprises, yang menetapkan kriteria pengakuan dan pengukuran fundamental serta
pedoman tentang informasi.
5. SFAC no. 6 element of financial statement, yang menggantikan SFAC no. 3 dan
memperluas SFAC no. 3 dengan memasukkan organisasi-organisasi nirlaba.
6. SFAC no. 7 using cash flow information and present value in accounting measurement,
yang memberikan kerangka kerja bagi pemakaian arus kas masa depan yang diharapkan
dan nilai sekarang (present value) sebagai dasar pengukuran.
Kerangka Konseptual IASB
International Accounting StandardBoard (IASB) merupakan suatu lembaga independen
pembentuk International Financial Reporting Standars (IFRS) yang berlokasi di London,
Inggris. Sedangkan International Accounting Standard Committee (IASC) merupakan lembaga
pembentuk International Accounting Standards (IAS) dan sebagai pendahulu IASB, didirikan
pada tahun 1973 sebagai hasil kesepakatan oleh beberapa badan akuntansi di Australia, Kanada,
Prancis,Jerman, Jepang, Meksiko, Belanda, Inggris, dan Amerika Serikat. Sejak tahun 1983
sampai 2001, anggota IASC termasuk semua badan akuntansi profesional menjadi anggota
International Federation of Accountants (IFAC).
Pendirian IASB bertujuan untuk mencapai harmonisasi prosedur dan standar akuntansi ke
seluruh dunia,dan IAS dibentuk oleh IASC untuk mendukung harmonisasi tersebut. IASB hanya
memiliki satu konsep laporan, Kerangka atas Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan

yang dikeluarkan oleh IASC, organisasi pendahulu IASB pada tahun 1989 dan kemudian
diadopsi oleh IASB pada tahun 2001.
Kerangka kerja IASB untuk Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (Kerangka)
menetapkan konsep-konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan
(misalnya objektif, asumsi, karakteristik, definisi, dan kriteria yang mengelola pelaporan
keuangan). Oleh karena itu, Kerangka sering menunjukkan pada kerangka kerja konseptual.
Kerangka berkaitan dengan
1.

Objektif dari laporan keuangan.

2.

Asumsi yang mendasarinya.

3.

Karakteristik kualitatif yang menetapkan manfaat informasi didalam laporan keuangan.

4.

Definisi, pengakuan, dan pengukuran elemen yang berasal dari mana laporan keuangan
disusun.

5.

Konsep-konsep modal dan pengelolaan modal

Perbandingan Kerangka Konseptual FASB dan IASB


Dapat dilihat perbedaan pendapat antara kedua standar yang diterbitkan oleh FASB dan
IASB yaitu sebagai berikut :
a. Tingkat Pertama --- Tujuan Laporan Keuangan
GAAP US (FASB)
1. Menyediakan informasi yang berguna

IFRS (IASB)
1. Menyediakan informasi yang

untuk pengambilan keputusan investasi

menyangkut posisi keuangan, kinerja,

dan kredit.

serta perubahan posisi keuangan suatu


perusahaan yang bermanfaat bagi
sejumlah besar pengguna dalam

2. Menyediakan informasi yang berguna

pengambilan keputusan ekonomi.


2. Pengguna adalah investor, karyawan,

untuk memprediksi jumlah, waktu, dan

pemberi pinjaman, pemasok dan

ketidakpastian arus kas masa depan

kreditor usaha lainnya, pelanggan,

perusahaan
3. Menyediakan informasi tentang sumber
daya ekonomi, klaim terhadap sumber
daya tersebut, dan perubahan terhadap

pemerintah dan masyarakat.

keduanya.
b. Tingkat kedua --- Karakteristik Kualitatif dari Informasi Akuntansi
GAAP (FASB)
Relevan, terdiri dari:
1.

Nilai
pengguna

IFRS (IASB)
Relevan, terdiri dari:

prediksi

memprediksi

membantu
hasil

dari

kejadian masa lalu, saat ini dan masa

1. Nilai prediksi
2. Nilai konfirmasi
3. Materialitas

depan.
2.
Nilai umpan balik - membantu
pengguna

mengkonfirmasi

dan

membetulkan nilai prediksi sebelumnya.


3.
Tepat waktu - tersedia sebelum
kehilangan

kapasitas

untuk

mempengaruhi keputusan sebelumnya.


Dapat dipercaya, terdiri dari:

Dapat dipercaya, terdiri dari:

1. Disajikan dengan jujur

1. Disajikan dengan jujur

2. Netral

2. Netral

3. Dapat diferivikasi

3. Substansi mengungguli bentuk


4. Kehati-hatian

(dimana

ada

ketidakpastian,

kesalahan

dalam

menyediakn

informasi

dan

menjamin adanya konservatisme.


5. Kelengkapan
c. Tahap Kedua --- Unsur-unsur Dasar
GAAP US (FASB)

Aset
Kewajiban
Ekuitas
Investasi pemilik
Distribusi kepada pemilik
Laba komprehensif
Pendapatan

IFRS (IASB)

Aset
Kewajiban
Ekuitas
Pemeliharaan modal (diperoleh dari

revaluasi asset dan kewajiban)


Laba (Pendapatan dan keuntungan)
Beban (beban dan kerugian)

Keuntungan
Beban
Kerugian

d. Tingkat Ketiga --- Pengakuan dan Pengukuran Asumsi Dasar


GAAP US (FASB)

IFRS (IASB)

1. Kelangsungan usaha

1. Kelangsungan usaha

2. Entitas ekonomi

2. Basis akrual

3. Unit moneter
4. Periodisitas

e. Tingkat Ketiga --- Pengakuan dan Pengukuran Prinsip


GAAP US (FASB)

IFRS (IASB)

1. Biaya historis

1. Biaya historis

2. Pengakuan pendapatan

2. Biaya sekarang (apa yang harus dibayar

3. Kesesuaian

hari ini untuk mendapatkan aset. Ini

4. Pengungkapan penuh

sering diperoleh dalam penilaian yang


sama dengan nilai wajar)
3. Nilai realisasi (jumlah kas yang dapat
diperoleh saat ini jika asset dilepas
4. Nilai wajar
5. Pengakuan pendapatan
6. Pengakuan beban
7. Pengungkapan penuh

f. Tingkat Ketiga --- Pengukuran Kendala


GAAP US (FASB)

1.
2.
3.
4.

Biaya dan manfaat


Materialitas
Praktik Industri
Konservatisme

IFRS (IASB)

1. Keseimbangan antara biaya dan


manfaat
2. Tepat waktu
3. Keseimbangan antara karakteristik

kualitatif

Kerangka Konseptual Indonesia


Di Indonesia, kerangka konseptual dikenal pada bulan September 1994, dalam hal ini IAI
mengambil kebijakan untuk mengadopsi kerangka konseptual yang disusun IASB sebagai dasar
penyusunan dan penyajian laporan keuangan. Kebijakan tersebut disetujui oleh Komite Pusat IAI
pada tanggal 7 September 1994. IAI menamakan kerangka konseptual Indonesia dengan istilah
Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan.
a. Tujuan dan Pemakai Laporan Keuangan
Menurut IAI tujuan laporan keuangan adalah untuk menyediakan informasi yang
berkaitan dengan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi pemakai dalam
pengambilan keputusan ekonomi. IAI mengidentifikasi para pemakai laporan keuangan
berdasarkan kepentingan mereka. Pemakai laporan keuangan menggunakan laporan keuangan
untuk memenuhi beberapa kebutuhan informasi yang berbeda. Para pemakai laporan keuangan
meliputi :
1. Investor, yang berkepentingan dengan resiko dan hasil dari investasi yang mereka
lakukan.
2. Kreditor, yang menggunakan informasi akuntansi untuk membatu mereka
memutuskan apakah pinjaman dan bunganya dapat dibayar pada waktu jatuh tempo.
3. Pemasok, yang membutuhkan informasi mengenai kemampuan perusahaan dalam
melunasi hutang-hutangnya pada saat jatuh tempo.
4. Karyawan, yang membutuhkan informasi mengenai stabilitas dan profitabilitas
perusahaan, serta kemampuan memberi pensiun dan kesempatan kerja.
5. Pelanggan, yang berkepentingan dengan informasi tentang kelangsungan hidup
perusahaan terutama bagi mereka yang memiliki perjanjian jangka panjang dengan
perusahaan.
6. Pemerintah, yang berkepentingan dengan informasi untuk mengatur aktivitas
perusahaan, menetapkan kepentingan pajak, dan untuk menyusun statistik pendapatan
nasional dan lain-lain.
7. Masyarakat, yang berkepentingan dengan informasi tentang kecenderungan dan
perkembangan terakhir kemakmuran perusahaan serta berbagai aktivitas yang
menyertainya.

Dalam kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan disebutkan ada dua
asumsi dasar yang digunakan dalam akuntansi, yaitu : dasar akrual dan kelangsungan hidup.
1. Dasar Akrual
Agar laporan keuangan mencapai tujuannya, laporan keuangan disusun atas dasar
konsep akrual. Atas dasar asumsi ini, pengaruh peristiwa atau transaksi diukur dan
diakui/dicatat dalam laporan keuangan pada saat terjadinya, bukan pada saat
diterima/dikeluarkannya kas. Dengan asumsi ini, laporan keuangan diharapkan dapat
memberikan informasi tentang masa lalu yang melibatkan penerimaan dan pembayaran
kas, serta kewajiban pembayaran kas dimasa mendatang dan sumber daya yang
menggambarkan kas yang akan diterima dimasa mendatang.
2. Kelangsungan hidup
Dalam penyusunan laporan keuangan diasumsikan bahwa perusahaan akan hidup
terus dan akan melanjutkan usahanya di masa mendatang. Dengan demikian, perusahaan
dianggap tidak bermaksud melikuidasi usahanya dan memperkecil/mengurangi secara
material skala usahanya. Apabila perusahaan akan melakukan hal tersebut, maka
informasi mengenai rencana likuidasi/penurunan skala perusahaan harus diungkapkan
dalam laporan keuangan.
b. Karakteristik kualitatif dan kendali informasi
Karakteristik yang digunakan IAI adalah dapat dipahami (Understanding), relevan,
keandalan (reliability), dan daya banding (comparability). Masing masing elemen kualitas
tersebut sangat tergantung pada kualitas lainnya seperti yang diungkapkan oleh FASB. Misalnya,
relevan dipengaruhi oleh kualitas predictive value, feedback value dan timelines. Sementara
kualitas keandalan ditentukan oleh faktor penyajian yang jujur dan wajar (faithful
representation), substansi mengungguli bentuk (substance over form), netralitas, pertimbangan
sehat dan pengungkapan.
c. Elemen laporan keuangan
Agak berbeda dengan FASB, IAI hanya mengakui 5 elemen laporan keuangan, yaitu:
1. Aktiva adalah sumber daya yang dikuasai oleh perusahaan sebagai akibat dari
peristiwa masa lalu dan darimana manfaat ekonomi dimasa depan diharapkan akan
diperoleh perusahaan
2. Kewajiban merupakan hutang perusahaan masa kini yang timbul dari peristiwa masa
lalu, penyelesaiannya diharapkan mengakibatkan arus kas keluar dari sumber daya
perusahaan yang mengandung manfaat ekonomi

3. Ekuitas adalah hak residual atas aktiva perusahaan setelah dikurangi semua kewajiban
4. Penghasilan (income) adalah kenaikan manfaat ekonomi selama suatu periode
akuntansi dalam bentuk pemasukan/penambahan aktiva atau penurunan kewajiban
yang mengakibatkan kenaikan ekuitas yang tidak berasal dari kontribusi penanaman
modal.
5. Beban (expense) adalah penurunan manfaat ekonomi selama suatu periode akuntansi
dalam bentuk arus keluar
6. Pengakuan dan Pengukuran. Pengakuan merupakan proses pembentukan pos yang
memenuhi defenisi elemen laporan keuangan serta kriteria pengakuan

yang

dikemukakan oleh IAI dapat dipandang lebih sederhana dibandingkan FASB.


Menurut IAI, pos yang memenuhi defenisi elemen laporan keuangan harus diakui
apabila :
a. Ada kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang berkaitan dengan pos tersebut
akan mengalir dari atau kedalam perusahaan, dan
b. Pos tersebut mempunyai nilai/biaya yang dapat diukur dengan andal.
Pengukuran adalah proses penentuan jumlah rupiah untuk mengakui dan
memasukkan setiap elemen laporan keuangan kedalam neraca atau laporan laba rugi.
Berbagai dasar pengukuran dapat digunakan sesuai dengan derajat dan kombinasi
yang berbeda dalam laporan keuangan. Berbagai dasar pengukuran tersebut adalah :
1. Biaya Historis. Aktiva dicatat sebesar pengeluaran kas yang dibayar atau sebesar
nilai wajar dari imbalan (consideration) yang diberikan untuk memperoleh aktiva
tersebut pada saat perolehan. Kewajiban dicatat sebesar jumlah yang diterima
sebagai penukar dari kewajiban (obligation) atau dalam keadaan tertentu (misalnya,
pph), dalam jumlah kas yang diharapkan akan dibayarkan untuk memenuhi
kewajiban dalam pelaksanaan usaha yang normal.
2. Biaya terkini (current cost). Aktiva dinilai dalam jumlah kas yang dibayar atau
sebesar nilai wajar dari imbalan yang diberikan untuk memperoleh aktiva tersebut
pada saat sekarang. Kewajiban dinyatakan dalam jumlah kas yang tidak
didiskontokan (undiscounted) yang mungkin akan diperlukan untuk menyelesaikan
kewajiban (obligation) sekarang.
3. Nilai Realisasi/Penyelesaian (Relizable/Settlement Value). Aktiva dan kewajiban
masing-masing dinyatakan sebesar arus kas masuk dan keluar bersih di masa depan
yang didiskontokan ke nilai sekarang dari pos yang diharapkan dapat memberikan
hasil dalam pelaksanaan usaha normal. Kewajiban dinyatakan sebesar arus kas keluar

bersih di masa depan yang didiskontokan ke nilai sekarang yang diharapkan akan
diperlukan untuk menyelesaikan kewajiban dalam pelaksanaan usaha normal.

II.

RINGKASAN PERMASALAHAN ARTIKEL / KASUS

2.1 Judul Artikel


Accounting Conceptual Frameworks: A comparison of FASB and IASB Approaches.
Kathleen A. Kaminski, Jon R. Carpenter. The University of South Dakota.
Terjemahan: Kerangka Konseptual Akuntansi Keuangan

(Perbandingan

Pendekatan yang digunakan FASB dan IASB).


Ditulis oleh Kathleen A. Kaminski dan Jon R. Carpenter The University of South
Dakota.
2.2 Tujuan Artikel
Artikel ini membahas kasus persamaan dan perbedaan antara kerangka konseptual
yang digunakan oleh FASB dan IASB. Dalam artikel ini juga dijelaskan mengenai proyek
bersama yang dilakukan oleh FASB dan IASB dalam membuat kerangka kerja yang baru
dengan mengadopsi kedua kerangka kerja. Proyek tersebut memiliki 8 tahap, dimana 4
tahap telah aktif yang dibahas dalam artikel ini.
2.3 Ringkasan Artikel
Financial Accounting Standar Board (FASB) mulai mengembangkan kerangka
konseptual akuntansi pada pertengahan tahun 1970-an. Antara tahun 1978- 2000, FASB
telah menerbitkan tujuh pertanyaan berjudul Satatement of Financial Accounting Concept
(SAFC) yang dirancang untuk merumuskan tujuan dan konsep yang akan dirancang dan
digunakan oleh FASB dalam pengembangan standar akuntansi dan pelaporan keuangan

(FASB 1978, 6). Komponen kerangka konseptual ini berupa tujuan pelaporan keuangan,
karakteristik kualitatif informasi keuangan, unsur-unsur laporan keuangan, kriteria
pengakuan, sifat pengukuran, laporan keuangan, laba, arus kas dan likuiditas. Terbitnya
kerangka konseptual ini dipandang positif oleh khalayak internasional.
Pada tahun 1989, International Accounting Standards Committee (IASC), yang
merupakan prekusor dari IASB juga menerbitkan kerangka konseptual yang berjudul
Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (Framework For The
Preperation and Presentation of Financial Statement). Walaupun kerangka konseptual
tersebut diterbitkan oleh dua organisasi yang berbeda, pada dasarnya terdapat banyak
kesamaan dan perbedaan antara kerangka konseptual yang diterbitkan oleh FASB
maupun IASB.
Pada tahun 2002, FASB dan IASB melakukan perjanjian Norwalk Agreement yang
perjanjian tersebut menghasilkan proyek bersama antara FASB dan IASB yang memiliki
tujuan untuk membuat kerangka konseptual standar akuntansi di masa mendatang yang
berdasarkan pada prinsip akuntansi, konsisten, dan dapat digunakan secara menyeluruh.
Proyek ini bertujuan untuk menggantikan konsep yang sudah ada dan menggantinya
dengan dengan konsep yang baru.
Proyok ini akan dilakukan dalam delapan tahap, yang mana empat tahap pertama
sudah dilaksanakan:
1. TAHAP A - Tujuan dan karakteristik kualitatif
2. TAHAP B - Defenisi elemen laporan keuangan serta pengakuan dan penghentian
3.
4.
5.
6.
7.
8.

pengakuan
TAHAP C Pengukuran
TAHAP D Pelaporan dan konsep entitas
TAHAP E - Batas pelaporan keuangan, presentasi dan pengungkapan
TAHAP F - Tujuan dan status kerangka kerja
TAHAP G- Penerapan kerangka kerja untuk entitas nonprofit
TAHAP G - Masalah lainnya yang tersisa

III.

ANALISIS / PEMECAHAN KASUS

Proyek bersama antara FASB dan IASB dalam membuat kerangka kerja
konseptual akuntansi yang baru ini mengadopsi dan berpedoman kepada pendekatan
kerangka terdahulu yang dimiliki oleh kedua dewan. FASB melalui Statement of
Financial Accounting Concepts (SFAC) dan tahapan perumusan kerangka konseptual
yang digunakan oleh IASB. Dimana ada persamaan dan perbedaan dari kedua kerangka
konseptual tersebut. Maka, dewan yang menjalankan proyek bersama ini menarik
kesimpulan dan mengembangkannya dengan membuat kerangka konseptual yang baru
berdasarkan 2 pendekatan yang dikeluarkan oleh FASB dan IASB.
Berikut ini adalah kesimpulan yang telah diambil oleh dewan pelaksana proyek
bersama tersebut dalam 4 tahap perumusan kerangka baru yang telah aktif:
Tahap A Tujuan dari Pelaporan Keuangan
Dalam bab 1 dewan telah menjelaskan tujuan pelaporan keuangan adalah untuk
menyediakan informasi keuangan tentang pelaporan entitas yang berguna dalam
pengambilan keputusan tentang penyediaan sumber daya entitas melalui investasi dan
pinjaman.
Dewan menyimpulkan:
a. Penyediaan informasi keuangan berguna untuk seluruh pengguna dan pengguna yang
potensial, misalnya pemegang saham, karyawan, kreditor dan lembaga pemerintahan.
b. Kelompok pengguna utama informasi keuangan adalah kelompok penyedia modal
yaitu pemegang saham dan kreditor.
c. Informasi keuangan berguna bagi perusahaan untuk menyebarkan jumlah arus kas
bersih dan jumlah sumber daya ekonomi yang dimiliki oleh perusahaan.
Tahap A Bagian 2 Karakteristik Kualitatif dari Informasi Akuntansi
Berdasarkan dua pendekatan yang dilakukan oleh FASB maupun IASB maka
dewan menyimpulkan:
a. Agar dianggap relevan, informasi harus bisa membuat keputusan yang berbeda.
b. Nilai konfirmasi merupakan komponen dari relevansi
c. Ketepatan waktu bisa meningkatkan tingkat relevansi informasi karena memberikan
informasi yangberguna.

d. Informasi akuntansi harus lengkap, netral dan bebas dari material errot atau bebas
e.
f.

g.
h.

dari bias.
Konservatisme dan kehati-hatian bukan merupakan karakteristik kualitatif.
Dewan mengidentifikasi karakteristik kualitatif:
Dapat dibandingkan
Dapat dipastikan
Ketepatan waktu
Dapat dimengerti
Transparansi
Benar dan adil
Kredibilitas
Konsistensi internal
Berkualitas tinggi
Materialitas merupakan bagian dariaspek relevansi.
Biaya dapat mengatasi kendala
FASB dan IASB membuat draf penolakan teori hirarki dan membatasi
karekteristik kualitatif utama menjadi 2 yaitu: relevansi dan representational
faithfulness.
Pada Agustus 2010 kedua dewan merencanakan untuk mengeluarkan bab terakhir
dari Tahap A ini pada kuartal ke 3.

Tahap B Unsur Laporan Keuangan dan Pengakuan


Menurut dewan, tujuan dari tahap B ini adalah:
a. Mengklarifikasi definisi asset dan kewajiban.
b. Menjelaskan perbedaan dari elemen dan definisi.
c. Melihat criteria konsep pengakuan.
Kesimpulannya menurut dewan:
Asset adalah suatu entitas yang merupakan sumber daya ekonomi pada masa
sekarang yang mana entitas tersebut memiliki hak dan akses lebih daripada unsure
laporan keuangan lainnya.
Kewajiban dari sebuah entitas adalah obligasi ekonomi pada masa sekarang yang
mana entitas bertindak sebagai obligor.
Unsur laporan keuangan lainnya dan kriteria pengakuan dan penghentian
pengakuan dibahas pada pertemuan selanjutnya.
Tahap C Dasar Pengukuran
Dewan menyimpulkan dasar pengukuran terdiri dari 3 tonggak:
1. Milestone I: Dasar Pengukuran definisi dan property
Dewan mengidentifikasi dasar properti untuk setiap dasar pengukuran:
Harga; yang didefinisikan oleh pasar
Nilai; ditentukan oleh individu / entitas.

Setiap basis pengukuran mempunyai orientasi waktuyang berhubungan


dengan masa lalu, masa sekarang, dan masa depan. Semua komponen dasar
pengukuran dapat dilihat dari prespektif asset dan kewajiban.
2. Milestone II: Dasar Pengukuran - evaluasi menggunakan karakteristik kualitatif
Dewan mempertimbangkan karakteristik kualitatif utama yaitu relevansi
dan representational faithfulness dengan 3 peningkatan karakteristik kualitatif
yaitu; dapat dibandingkan, dapat dipastikan, dan dapat dimengerti dan biaya yang
terkandung dalam pengukuran keuangan yang terpilih.
3. Milestone III: Dasar pengukuran kesimpulan dan aplikasi.
Ada 5 faktor yang dipertimbangkan ketika memilih dasar pengukuran:
a. Nilai realisasi
b. Tingkat kepercayaan
c. Tindakan yang konsisten
d. Keterpisahan antara komponen pendapatan
e. Biaya dan keuntungan
Dewan mengidentifikasi 3 kemungkinan implementasi pengukuran:
View A, tampilan neraca menampilkan pengukuran asset dan
kewajiban

yang

dipilih

dengan

secara

nyatadengan

menampilkan kekayaan entitas sehubungan dengan asset dan


kewajiban. Pandangan ini didukung menggunakan harga masa

sekarang, biaya historis, dll.


View B, tampilan Laporan L/R menampilkan pengukuran asset
dan kewajinam yang dipilih berdasarkan informasi yang

berbasis akrual pada arus kas di laporan L/R komprehensif.


View C, Pandangan holistic dimana pengukuran asset dan
kewajiban harus dipilih yang akan menghasilkan infomasi
maksimal untuk keputusan investasi dan kredit dari laporan

posisi keuangan dan laporan L/R komprehensif.


Dewan tidak mengestimasikan tanggal publikasi draft selanjutnya karena
Tahap C ini masih dalam tahap awal.

Tahap D Mendefinisikan Pelaporan Entitas


Menurut kesimpulan yang dibuat oleh kedua dewan penggagas proyek, pelaporan
entitas adalah area terbatas dari kegiatan ekonomiyang informasi keuangannya potensial

untuk digunakan bagi investor yang ada atau investor yang potensial, pemberi pinjaman,
dan kreditur lain yang tidak dapat langsung mendapatkan informasi yang mereka butuhkan
dalam pengambilan keputusan tentang penyediaan sumber daya kepada entitas dan untuk
mengetahui a[akah manajemne dan entitas mengefisiensikan dan mengefektifitaskan
penyediaan sumber daya.
Selanjutnya menurut dewan, laporan konsolidasi harus disiapkan untuk
mengontrol sebuah entitas atau lebih. Laporan keuangan dari perusahaan induk hany
sebagai tambahan informasi. Pada Agustus 2010 kuartal ke 4, dewan akan mengeluarkan
bab terakhir dari Tahap D.
Status dan Pengesahan Kerangka
Dewan memutuskan untuk menambah 1 topik pembahasan yaitu Status
Kerangka Konseptual dalam hirarki GAAP pada Tahap F yang belum dijalankan. Hal ini
menjelaskan bahwa kerja sama antara FASB dan IASB dilanjutkan pada tahap berikutnya
dan pembentukan kerangka konseptual ini masih belum rampung.
SFAC yang dikembangkan oleh FASB sebagai panduan penetapan standar
akuntansi yang berlaku umum dan kerangka IASB dirancang tidak hanya sebagai standar
akuntansi tapi juga digunakan oleh prastisi, auditor, dan pengguna lain. Maka setiap
pemakai standar ini harus mempertimbangkan kerangka konseptual apa yang dibutuhkan
sesuai dengan kondisi ekonomi dan lingkungan bisnisnya.
Kedua dewan, FASB dan IASB belum mencapai kesimpulan mengenai status
pengesahan kerangka konseptual bersama ini. Kedua dewan memutuskan bahwa hal ini
tidak harus dipertimbangkan sampai kerangka kerja selesai dibuat.
Kesimpulan Kasus:
FASB dan IASB telah melakukan kerja sama yang baik dalam menyatukan
kerangka konseptual yang dapat diterima oleh seluruh khalayak internasional ini selama
hampir 6 tahun dan kemajuan yang signifikan telah dilakukan dalam beberapa tahap
perumusan kerangka konseptual tersebut. Namun, masih banyak yang harus dilakukan
oleh kedua dewan dalam pengembangan proyek kerangka kerja konseptual yang baru ini.
Kerangka konseptual tersebut harus menyediakan dasar yang diperlukan untuk penetapan
standar yang berbasis prinsip akuntansi , konsisten dan berlaku secara internasional.
Kedua dewan harus dipuji karena kemajuan yang sudah mereka lakukan pada
pembentukan kerangka konseptual yang baru ini karena proyek ini bukanlah sebuah
pekerjaan yang mudah karena selain harus membuat kerangka konseptual baru yang
dapat diterima secara global dan proyek ini dituntut untuk menyimpulkan dan

meminimalisasikan perbedaan dari dari kedua kerangka yang ada baik dari FASB
maupun IASB.
Selanjutnya kedua dewan ini diharapkan dapat melanjutkan proyek ini dengan
baik mengingat dari 8 Tahap perumusan kerangka baru 4 yang aktif. Dan pada Agustus
2010 kedua dewan akan menerbitkan bab terakhir pada Tahap A dan Tahap D. Semoga
kedua dewan mampu merampungkan perumusan kerangka konseptual yang baru ini
dalam waktu secepatnya agar dapat dipakai menjadi standar akuntansi bagi masyarakat
global.

IV.

KESIMPULAN

Kerangka konseptal merupakan suatu sistem Koheren yang terdiri dari tujuan dan konsep
fundamental yang saling berhubungan, yang menjadi landasan bagi penetapan standar yang
konsisten dan penentuan sifat, fungsi, serta batasan-batasan (akuntansi keuangan dan laporan
keuangan). Kerangka konseptual sangat dibutuhkan agar aturan pelaporan keuangan dapat
berguna dan tidak mengambang.
Ada 3 macam tingkatan kerangka konseptual untuk pelaporan keuangan :
1. Tingkat pertama.
Tujuan pelaporan keuangan menjadi dasar dari kerangka kerja konseptual. Level kedua
dan ketiga membantu dan memastikan laporan keuangan mencapai keobjektifitasan.
2. Tingkat kedua.
a) karakterisitik kualitatif yang terbagi 2 macam yaitu kualitas primer (relevansi dan
reabilitas) dan kualitas sekunder (komparabilitan dan konsistensi).
b) Unsur unsur dasar.
3. Tingkat ketiga.
Level ketiga merupakan pedoman operasional yang digunakan dalam mengukur dan
mengakui elemen laporan keuangan serta menyajikan informasi keuangan.
FASB telah menerbitkan enam statemens of Financial Accounting Concepts yang
berhubungan dengan pelaporan keuangan entitas bisnis, yaitu :

1. SFAC no. 1 objective of financial reporting by business enterprises


2. SFAC no. 2 qualitative caracteristics of accounting information
3. SFAC no. 3 element of financial statement of business enterprises
4. SFAC no. 5 recognition and measurement in financial statement of business enterprises
5. SFAC no. 6 element of financial statement
6. SFAC no. 7 using cash flow information and present value in accounting measurement
Kerangka kerja IASB untuk Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (Kerangka)
menetapkan konsep-konsep yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan. Oleh
karena itu, Kerangka sering menunjukkan pada kerangka kerja konseptual. Kerangka berkaitan
dengan: Objektif dari laporan keuangan, Asumsi yang mendasarinya, Karakteristik kualitatif
yang menetapkan manfaat informasi didalam laporan keuangan, Definisi, pengakuan, dan
pengukuran elemen yang berasal dari mana laporan keuangan disusun danKonsep-konsep modal
dan pengelolaan modal .
Ada beberapa perbedaan dasar antara kedua standar IASB dan FASB namun ada dasarnya
batang tubuh kerangka konseptual tersebut masih sama yaitu : level satu pada tujuan laporan
keuangan, level 2 pada karakteristik kualitatif dan elemen laporan keuangan dan di level 3 pada
asumsi dasar prinsip dan kendala. Sedikit banyaknya perbedaan antara dua standar ini namun
memiliki sistem dan konsep yang baik dalam landasan penetapan pelaporan keuangan dan
akuntansi keuangan.
Kerangka konseptual di Indonesia (IAI) mengambil kebijakan untuk mengadopsi
kerangka konseptual yang disusun IASB sebagai dasar penyusunan dan penyajian laporan
keuangan. Kebijakan tersebut disetujui oleh Komite Pusat IAI pada tanggal 7 September 1994.
IAI menamakan kerangka konseptual Indonesia dengan istilah Kerangka Dasar Penyusunan dan
Penyajian Laporan Keuangan.
Menurut IAI tujuan laporan keuangan adalah untuk menyediakan informasi yang berkaitan
dengan posisi keuangan suatu perusahaan yang bermanfaat bagi pemakai dalam pengambilan
keputusan ekonomi.

Dalam kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan disebutkan ada dua
asumsi dasar yang digunakan dalam akuntansi, yaitu : dasar akrual dan kelangsungan hidup.
Karakteristik yang digunakan IAI adalah dapat dipahami (Understanding), relevan, keandalan
(reliability), dan daya banding (comparability).
Agak berbeda dengan FASB, IAI hanya mengakui 5 elemen laporan keuangan, yaitu: Aktiva,
Kewajiban, Ekuitas, Penghasilan (income), Beban (expense).
Menurut IAI, pos yang memenuhi defenisi elemen laporan keuangan harus diakui apabila
ada kemungkinan bahwa manfaat ekonomi yang berkaitan dengan pos tersebut akan mengalir
dari atau kedalam perusahaan, dan pos tersebut mempunyai nilai/biaya yang dapat diukur dengan
andal.
Pada tahun 2002 FASB dan IASB melakukan perjanjian Norwalk Agreement yang
menghasilkan proyek bersama dengan tujuan untuk membuat kerangka konseptual standar
akuntansi di masa mendatang yang berdasarkan pada prinsip akuntansi, konsisten, dan dapat
digunakan secara menyeluruh.
Proyek bersama antara FASB dan IASB dalam membuat kerangka kerja konseptual
akuntansi yang baru ini mengadopsi dan berpedoman kepada pendekatan kerangka terdahulu
yang dimiliki oleh kedua dewan. Ada delapan tahapan dalam perancangan proyek bersama ini
dimana 4 dari 8 tahap tersebut telah aktif .
V.

DAFTAR REFERENSI
Kieso, dkk, 2008. Intermediate Accounting: 12 Edition. Jakarta: Penerbit Erlangga
http://morrislawrence1991.blogspot.com/2014/01/kerangka-kerja-konseptual-pelaporan.html

(diakses 12 Maret 2015 pukul 14.37)


Riahi, Ahmad-Belkaoui,2011,Accounting Teory,Jakarta:Salemba Empat.
http://www.e-jurnal.com/2013/12/struktur-meta-teori-akuntansi-keuangan.html

(diakses

13 Maret 2015 pukul 14.26)


http://keuanganlsm.com/kerangka-kerja-iasb-untuk-penyusunan-laporan-keuangan/
(diakses 14 Maret 2015 pukul 15.12)
http://pustakaclicker.blogspot.com/2012/02/perbedaan-ifrs-us-gaap-dan-psak.html
(diakses 13 Maret 2015 pukul 14.49)