Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN KI3011

MANAJEMEN LABORATORIUM KIMIA


LAPORAN KUNJUNGAN KE LABORATORIUM MIKROBIOLOGI
BALAI LABORATORIUM KESEHATAN PROVINSI JAWA BARAT

Disusun oleh:
Nama

: Aviv Sigit Cahyono

Nim

: 10513035

Nama

: Ignatius Andri F.

Nim

: 10612044

FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM


INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2015

Laporan Kunjungan ke Laboratorium Mikrobiologi Balai Laboratorium


Kesehatan Provinsi Jawa Barat
Sekilas Balai Laboratorium Kesehatan Provinsi Jawa Barat
Balai Laboratorium Kesehatan Provinsi Jawa Barat (BLK Jabar) merupakan laboratorium
kesehatan yang melayani pemeriksaan klinis, air-makanan-minuman, dan kehigienisan
peralatan. Pemeriksaan mencakup metode kimia, biologi, dan mikrobiologi. Jenis
pemeriksaan yang dilakukan mencakup :
1. Pemeriksaan Kimia Klinik.
Jenis pemeriksaan : glukosa, kolesterol, trigliserida, asam urat, kreatinin, dan
lainnya.
2. Pemeriksaan Hematologi.
Jenis pemeriksaan : eritrosit, leukosit, trombosit, hematokrit, dan lainnya.
3. Pemeriksaan Imunologi.
Jenis pemeriksaan : hepatitis A, B, C, HIV, TORCH (Toksoplasma, Rubella, CMV,
Herpes), hormon (T3, T4, TSH), dengue, widal, sifilis, dan tes kehamilan.
4. Pemeriksaan Mikrobiologi.
Jenis pemeriksaan : pengamatan mikroskopis, kultur dan resistensi kuman aerob,
kultur bakteri anaerob, TBC (kultur, pengamatan mikroskopis, dan resistensi),
Gonococcus, pemeriksaan Vibrio cholerae dan Salmonella/Shigella, pemeriksaan
kuman difteri, pemeriksaan parasit (plasmodium, filaria), pemeriksaan Angka
Lempeng Total (ALT), serta pemeriksaan sampel air-makanan-minuman (MPN, ALT,
identifikasi bakteri dan jamur).
5. Pemeriksaan Kimia Lingkungan.
Jenis pemeriksaan : analisis kimia pada air, makanan, minuman, udara, pestisida, dan
lainnya.
Di dalam BLK Jabar, terdapat 3 kelompok besar laboratorium : Patologi Klinik (Kimia
Klinik, Patologi Klinik, Imuno-serologi), Mikrobiologi (AMAMI, MO, Parasitologi, TBC),
dan Kimia Lingkungan. Tiap kelompok besar dikepalai oleh MT (Manajer Teknis). MT
memimpin staf MT dan pelaksana teknis. Laboratorium Mikrobiologi memiliki struktur
susunan personalia sebagai berikut yang ditunjukkan oleh tabel 1.
Tabel 1 Susunan Personalia Laboratorium Mikrobiologi
Nama
Jabatan
Nida Hendrian, A. Md. A.K.
Manajer Teknik
Ai Nilamsari, S. K. M.
Staf Manajer Teknik
Rifky W. Rachman, M. Si.
Staf Manajer Teknik
Siti Aida N., A. Md. A.K.
Pelaksana
Teknis
Lab.
Parasitologi
Yenni Setiarah, S. Si.
Pelaksana Teknis Lab. TBC
Wulan Permatasari, A. Md. A.K.
Nurul Hajarulaswad, A. Md. A.K.
Pelaksana Teknis Lab. MO
Kiki Homisatul Miskiyah, A. Md. A.K.
Ida Widaningsih, A. Md. A.K.
Pelaksana Teknis Lab. AMAMI

Rukman
Ari Wahid

Pelaksana Teknis Lab. Media


Pelaksana Teknis Dapur Cuci

Sementara itu, data pegawai BLK Jabar secara keseluruhan ditunjukkan oleh tabel 2.
Tabel 2 Data Pegawai BLK Jawa Barat
Pendidikan
Jumlah
Dokter Spesialis Patologi Klinik
2
Dokter Umum
2
S2 Bioteknologi
1
S2 Farmasi
1
S2 Manajemen
1
S2 Kesehatan
1
S1 Kimia Murni
2
S1 Teknologi Pangan
1
D4 Analis
3
D3 Analis
13
Akademi Perawat
2
Akademi Analis Farmasi
1
Sekolah Menengah Analis
5
Sekolah Pengatur Analis
4
Akademi Penata Rontgen
2
Keadaan Laboratorium Mikrobiologi
Lab. MO terletak di lantai 2 gedung A BLK Jabar
1. Tata Ruang dan Fasilitas Laboratorium
Ukuran ruangan lab 6 m x 5 m. Bagian tengah dalam lab kosong. Sisi utara dalam lab
terdapat macam-macam inkubator. Sisi barat dalam lab adalah meja kerja. Sisi selatan dalam
lab terdapat lemari penyimpanan peralatan, kulkas, dan inkubator. Adapun sisi timur dalam
lab terdapat inkubator anaerob dan pintu masuk/keluar. Denah lab. MO ditunjukkan oleh
gambar 1.

Gambar 1 Denah Lab. MO

Keterangan :
A. Meja kerja, di bawahnya merupakan lemari
B. Bak cuci untuk pewarnaan Gram
C. Lemari peralatan dan dokumen
D. Kulkas
E. Inkubator
F. Penyimpanan jas lab.
G. Pintu masuk/keluar
H. Inkubator anaerob
I. Meja inkubator (3) dan buku-buku identifikasi mikroba, di bawahnya
merupakan lemari
J. Kursi
Kondisi meja kerja ditunjukkan oleh gambar 2. Peralatan mikrobiologi yang terletak di
meja tersebut adalah 1 set ose, spiritus, bunsen, 1 set mikropipet dan tips biru. Tampak pula
sisa media hasil pengamatan dalam cawan Petri tabung reaksi. Pipet volume yang steril
terdapat dalam kotak besi. Alkohol 70 % terdapat dalam sprayer untuk sterilisasi meja kerja.
Reagen-reagen disimpan dalam botol untuk uji biokimia. Reagen-reagen tersebut adalah
Kovac, alfa-naftol, naftilamin, metil merah, dan KOH. Selain itu, terdapat alat-alat tulis dan
log book sebagai tempat mencatat hasil pengamatan. Di samping kanan bawah meja kerja
terdapat tempat sampah infeksius. Masker dan sarung tangan bekas mengerjakan
pemeriksaan dibuang ke tempat sampah itu. Di samping kiri meja kerja terdapat bak cuci dan
tempat pengeringan preparat mikroba. Tampak bak cuci yang kotor (berwarna ungu) karena
merupakan tempat pewarnaan preparat mikroba. Pewarna yang digunakan adalah gentian
violet dan larutan fuchsin (merah). Bak cuci ditampilkan melalui gambar 4.

Gambar 2 Kondisi meja kerja.

Gambar 3 Media terinokulasi bakteri yang siap diamati setelah diinkubasi semalam. Tampak
3 botol yang merupakan sampel darah konsumen.

Gambar 4 Bak cuci. Tampak botol-botol gelap yang berisi reagen untuk pewarnaan preparat,
dan preparat hasil pewarnaan yang dikeringkan di atas tisu.
Satu masalah yang perlu diperhatikan adalah penaruhan mikropipet yang salah.
Mikropipet ditaruh secara horizontal dan bertumpuk. Penempatan mikropipet ditunjukkan
oleh gambar 5. Seluruh mikropipet sudah tidak dikalibrasi sehingga kadaluarsa dan menjadi
tidak akurat. Tombol tips releaser pada hampir seluruh mikropipet sudah rusak. Mikropipet
yang tersedia di lab ini adalah mikropipet fixed volume dan variable volume (20-1000 ul).

Gambar 5 Penempatan mikropipet yang tidak tepat.


Inkubator-inkubator yang terdapat di dalam Lab. MO ditunjukkan oleh gambar 6.
Inkubator yang selalu digunakan untuk menyimpan sampel darah dan media yang
terinokulasi tidak tampak pada gambar tersebut. Suhu inkubator sudah di-set 35-37oC.
Tampak pula sentrifuga (terpotong), inkubator suhu tinggi (170oC) untuk autoklaf peralatan
kaca (KIRI), inkubator BACTEC (TENGAH), dan inkubator bakteri anaerob (KANAN).
Seluruh inkubator sudah kadaluarsa inspeksi dan kalibrasi. Seluruh peralatan elektronik
tersebut selalu teraliri listrik dan tidak ada yang rusak. Wadah-wadah putih yang tampak
merupakan wadah reagen yang sudah kosong. Lemari yang terdapat di bawah meja sebagian
besar kosong dan hanya berisi stok tips steril.
Lemari peralatan, kulkas, dan inkubator yang terdapat di sisi selatan dalam Lab. MO
ditunjukkan oleh gambar 7. Lemari peralatan berisi dokumen-dokumen dan peralatan siap
pakai seperti tabung reaksi, kaca penutup, ose sekali pakai, uji patogenitas E. coli (Oxoid),
dan vorteks. Kulkas berisi reagen, media, spesimen usap dubur, dll. dengan rincian sebagai
berikut ditunjukkan oleh tabel 3.

Jenis
Media plate
Media tabung
Set Antibiotik
Reagen
Lain-lain

Tabel 2 Tipe bahan yang terdapat dalam kulkas Lab. MO


Nama dan jumlah bila ada
Blood plate, Chocolate agar, Mannitol salt agar, MacKonkey Agar,
Mueller Hinton agar, Thiosulfate Citrate Bile Salts Agar, DNAse agar dll.
Simon Citrate agar, Sulfate Indole Motility agar, Triple Sugar Iron agar,
glucose broth, lactose broth, arabinose broth, lysine broth dll.
Entero, Pseudo, Staph, Strepto, dll.
BD BBL Coagulase Plasma, E. coli 0167 test, dll.
Kultur strain bakteri (E. coli, Corynebacterium diphteriae, Pseudomonas,
Bacillus, dll.), spesimen usap dubur dll.

Gambar 6 Beberapa inkubator di Lab. MO.

Gambar 7 Inkubator, kulkas, dan lemari peralatan di Lab. MO.


Di Lab. MO, ada jendela-jendela, namun tertutup rapat untuk mencegah kontaminasi di
dalam lab. Ada AC namun rusak sehingga kondisi lab relatif hangat. Exhaust terpasang dan
berfungsi dengan baik untuk menyedot kontaminan. Terdapat proses penyaringan sebelum
udara dilepaskan. Hanya 1 pintu dan tidak ada pintu darurat, tidak ada fire extenguisher.
2. Administrasi Laboratorium Mikrobiologi
Aturan kerja umum sebelum melakukan pemeriksaan mikrobiologi adalah selalu
menggunakan jas lab, masker, sarung tangan lateks, dan sendal tertutup. Sebelum dan
sesudah melakukan pemeriksaan, meja kerja didisinfeksi dengan alkohol 70 %. Seluruh ose
disterilisasi terlebih dahulu dengan cara dibakar sebelum digunakan. Begitu pula sesudah
selesai pemeriksaan. Media terinokulasi yang sudah diamati langsung dimasukkan ke dalam
plastik tahan panas, lalu diberikan kepada dapur cuci untuk diautoklaf, dan dicuci. Aturan
kerja umum ini tidak tertulis.

Setiap jenis pemeriksaan mikrobiologi tercantum dalam Prosedur Tetap Pemeriksaan


Mikrobiologi BLK Jawa Barat dalam pasal-pasal tertulis. Tentunya ini menjadi pedoman bagi
pelaksana teknis setiap melakukan pemeriksaan. Cara penggunaan dan perawatan inkubator
juga tercantum dalam prosedur tetap tersebut. Penggunaan reagen yang spesifik diproduksi
oleh perusahaan bioteknologi (Becton Dickinson, Sigma, Oxoid, dll.) mengikuti instruksi
kerja yang tercantum pada kemasan reagen itu. Adapun salah satu prosedur, yaitu prosedur
pemeriksaan mikroorganisme sputum ditunjukkan pada gambar 8.

Gambar 8 Salah satu prosedur tertulis pemeriksaan mikrobiologi di BLK Jabar.


Sampel/spesimen yang diterima untuk diperiksa di Lab. MO adalah cairan luka
(ulkus/pus), darah, sputum, muntahan, tinja, usap tenggorok, usap dubur, dan usap alat.
Sampel darah setiap hari selalu diterima oleh Lab. MO. Setiap sampel diminta untuk
dilakukan pemeriksaan tertentu saja, salah satunya kultur dan identifikasi bakteri. Tahaptahap pemeriksan sampel darah berupa kultur dan identifikasi bakteri ditunjukkan oleh
Gambar 9. Tahap-tahap tersebut tercantum dalam Prosedur Tetap.

Gambar 9 Prosedur pemeriksaan darah berupa kultur dan identifikasi mikroba.

Seringkali output dari pemeriksaan yang diminta oleh konsumen adalah spesies bakteri
yang terdapat di spesimen, sehingga diperlukan usaha identifikasi bakteri. Selain prosedur
tetap pemeriksaan, literatur yang digunakan juga adalah buku-buku teks mikrobiologi
diagnostik serta prosedur yang dikeluarkan oleh Kementerian Kesehatan RI keluaran terbaru
(2014).
3. Anggaran Laboratorium Mikrobiologi
Kekurangan reagen dan media di Lab. MO dapat diatasi dengan memesannya kepada
Pelaksana Teknis Lab. Media. Apabila tidak terpenuhi karena habisnya stok di gudang
penyimpanan, pelaksana teknis mengajukan usulan pengadaan reagen dan media baru kepada
Manajer Teknis. Habisnya reagen dan media di Lab. MO, Lab. Media, dan gudang tidak
memiliki waktu tentu, karena sangat bergantung pada banyaknya pemeriksaan.
Mengenai kebutuhan anggaran setiap lab, khususnya Lab. MO, kami tidak dapat
memperoleh informasi tersebut karena tidak bersedia diceritakan oleh Manajer Teknis.
4. Operasional dan Perencanaan Laboratorium Mikrobiologi
Setiap hari, pelaksana teknis melakukan pengamatan mulai pukul 08.00 WIB. Setelah itu,
dilakukan tahap selanjutnya dari suatu pemeriksaan, bila memang diperlukan. Proses
pengerjaan dapat berlangsung hingga pukul 10.30 WIB, tergantung dari banyaknya jenis
pemeriksaan dan sampel yang diperiksa. Istirahat berlangsung dari pukul 12.00 hingga 13.00
WIB. Sampel baru berdatangan sekitar pukul 13.00 WIB. Sampel diberi kode dan angka.
Misal, spesimen darah dan cairan luka diberi kode MO. Spesimen urin diberi kode U.
Spesimen usap dubur diberi kode UD. Segala hasil pengamatan dituliskan dalam log book,
kemudian dilaporkan ke dalam format tertentu (di luar log book). Proses pengerjaan sampel
baru dapat berlangsung dari pukul 13.30 WIB hingga 15.00 WIB. Setiap media yang baru
saja diinokulasi langsung diinkubasi pada suhu 35-37oC.
Apabila media diinokulasi pada hari Jumat, media ditaruh di atas meja kerja untuk
diinkubasi pada suhu ruangan (25oC) karena waktu inkubasi yang lebih lama dan baru bisa
diamati pada hari Senin. Pegawai tidak akan datang pada hari sabtu dan minggu karena BLK
Jabar tutup. Tidak semua spesimen yang datang dari pihak luar BLK dapat langsung diterima.
Contohnya : spesimen usap dubur yang tidak ditanam dalam Carry-Blair (media transport)
pasti ditolak. Spesimen sputum yang sedikit, tidak ada kehijauan, bukan merupakan spesimen
yang baik. Namun karena faktor pasien yang bisa kesulitan mengeluarkan sputum, spesimen
terpaksa diterima dan diperiksa.
Lab. MO belum memiliki perencanaann masa depan, seperti misalnya pembelian
mikropipet baru, penataan yang baru, dll. Namun, BLK Jabar memiliki rencana untuk
membangun Lab. PCR (Biomolekuler) dan Lab. Virologi pada tempat yang telah disediakan
(di gedung C).
5. Zat Kimia yang Sering Digunakan di Laboratorium Mikrobiologi
Gentian Violet adalah zat pewarna yang memberikan warna keunguan yang dapat digunakan
untuk mewarnai permukaan bakteri agar bakteri tersebut kelihatan oleh mata. MSDS Gentian
Violet, yakni :

1. Komposisi
- Gentian Violet 1 %.
- Air 99 %.
2. Penanganan Identifikasi Bahaya
- Kontak Mata: Segera basuh mata dengan air selama minimal 15 menit, dengan
kelopak mata tetap terbuka. Dibutuhkan air dingin.
- Kontak Kulit: Tidak ada efek yang diketahui pada kontak kulit, bilas dengan air
selama beberapa menit.
- Inhalasi: Izinkan korban untuk beristirahat di area yang berventilasi.
- Tertelan: Jangan memaksakan muntah. Kendurkan pakaian ketat seperti kerah, dasi,
ikat pinggang atau pinggang. Jika korban tidak bernafas, melakukan
mulut ke mulut resusitasi. Segera mencari bantuan medis.
3. Penyimpanan
- Simpan wadah kering. Simpan di tempat yang dingin. Simpan wadah tertutup
rapat. Simpan dikeren, berventilasi baik.
- Jauhkan dari panas. Jauhkan dari sumber api. Kontainer kosong menimbulkan resiko
kebakaran, menguap residu di bawah lemari asam.
4. Sifat Fisik dan Kimia
- Keadaan fisiknya bewujud cair.
- Warnanya ungu.
- Titik didih = 100 C.
- Tekanan uap = 17,5535 mmHg.
- Densitas uap = 0.62 g/ml.
- Kelarutan mudah larut di air dingin. Larut dalam air panas.
- Mudah terbakar pada suhu yang sangat tinggi.
5. Perlindungan
- Kacamata pengaman.
- Jas laboratorium.
- Sarung tangan pelindung.
Kovacs Reagent adalah mendeteksi produksi indol dari bakteri, apabila indol yang bereaksi
dengan reagen konvacs akan menghasilkan warna merah yang positif sedangkan negative
hanya berwarna. MSDS Kovacs Reagent, yakni :
1. Komposisi
- p-dimetilaminobenzaldehida 5 g.
- Amylic alcoho 75 mL.
- Chloridric acid 25 mL.
2. Bahaya Kesehatan
- Mudah terbakar. Berbahaya jika tertelan. Dapat menyebabkan luka
bakar. Mengiritasi sistem pernapasan, dan kulit. Resiko kerusakan serius pada mata.
3. Penanganan Identifikasi Bahaya
- Informasi Umum: Segera lepaskan pakaian yang terkontaminasi. Tampilkan label
produk dokter.

Tertelan: Jika tertelan, mencuci mulut dengan air yang disediakan orang
sadar. Carilah medisperhatian segera. JANGAN menyebabkan muntah.
Inhalasi: Jika terhirup, pindahkan ke udara segar. Jika sulit bernapas, berikan
oksigen. Jika tidak bernapas, berikan pernafasan buatan. Dalam kasus ketidaksadaran,
menempatkan pasien pada posisi samping untuk transportasi. Mencari perhatian
medis.
Kontak Mata: Bilas dibuka mata selama minimal 15 menit di bawah air mengalir,
mengangkat bawah dan atas kelopak mata sekali. Mencari perhatian medis.
Kontak Kulit: Lepaskan pakaian yang terkontaminasi segera. Cuci dengan banyak
sabun dan air untuk di Setidaknya 15 menit. Mencari perhatian medis. Cuci pakaian
sebelum digunakan kembali.

4. Penanganan dan Penyimpanan


- Penanganan: Pastikan ventilasi yang baik / kelelahan dan tidak menhirup uap. Hindari
kontak dengan mata, kulit, dan pakaian. Hindari kontak yang terlalu lama atau
berulang-ulang. Jangan gunakan jika kulit terluka atau tergores.
- Penyimpanan: Simpan wadah tertutup rapat. Jauhkan dari panas, percikan api, dan api
terbuka. Simpan pada 2-8 C.
5. Sifat Fisik dan Kimia
- Titik didih : 85 C (Kovacs Reagent).
- Berat Jenis: 0.92 g / cm3 (Kovacs Reagent).
- Densitas Uap (AIR = 1): 2,31 (Kovacs Reagent).
- Penampilan dan Bau: cairan bening, cahaya kuning dengan karakteristik bau aromatic
(Kovacs Reagent).