Anda di halaman 1dari 31

Makalah Promosi Kesehatan

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kesehatan adalah sumber daya kehidupan bukan hanya objek untuk
hidup tetapi suatu konsep yang positif dan tidak dapat dilepaskan dari sosial
serta kekuatan personal.
Promosi kesehatan telah dikemukakan, salah satunya definisi Ottawa
Charter, bahwa promosi kesehatan adalah suatu proses yang memungkinkan
individu untuk meningkatkan derajat kesehatannya. Termasuk didalamnya
adalah sehat secara fisik, mental dan sosial sehingga individu atau
masyarakat

dapat

merealisasikan

cita-citanya,

mencukupi

kebutuhan-

kebutuhannya, serta mengubah atau mengatasi lingkungannya.


Salah satu usaha pemerintah dalam menyadarkan masyarakat tentang
hidup sehat dan pelaksanaanya bagaimana cara hidup sehat adalah dengan
cara melakukan pendidikan kesehatan yang tidak hanya didapat di bangku
sekolah tapi juga bisa dilakukan dengan cara penyuluhan oleh tim medis.
yang

biasa

disebut

dengan

promosi

kesehatan

ataupun

penyuluhan

kesehatan.
Mengingat kita sebagai mahasiswa dalam bidang kesehatan khususnya
keperawatan memberikan pemaparan bagaimana cara hidup sehat dengan
masyarakat, maka didalam makalah ini kami akan

membahas tentang

Promosi Kesehatan dalam Pelayanan Keperawatan.


1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana cara meningkatkan tingkat kesehatan di masyarakat?
2. Apa manfaat dari promosi kesehatan?
3. Bagaimana perubahan sikap atau perilaku dampak dari promosi kesehatan
yang dialami masyarakat?

1.3 Tujuan
1.3.1

Tujuan Umum
Makalah

ini

dibuat

sebagai

pedoman

atau

acuan

kami

untuk

mengaplikasikan teori yang di dapat dalam memberikan promosi kesehatan


terhadap pasien.
1.3.2

Tujuan Khusus

1) Mengetahui batasan-batasan perilaku dalam hidup sehat.


2) Mengetahui bentuk-bentuk perubahan perilaku menuju hidup sehat.
3) Mengetahui strategi perubahan perilaku dalam promosi kesehatan.
4) Cara-cara perubahan perilaku menuju hidup sehat.
1.4 Manfaat Penulisan
Penulisan makalah ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan
dan wawasan mahasiswa, sehingga dapat memberikan promosi kesehatan
secara efektif.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Healthy People


Visi promosi kesehatan di sampaikan pada tahun 1979 pada laporan
umum ahli bedah healthy people yang menekankan promosi keshatan dan
pencegahan penyakit. Healthy people 2000 diberlakukan pada tahun 1990
dan

memberikan

kerangka

nasional,perlindungan

kerja

untuk

kesehatan,dan

promosi

kesehatan

strategi

layanan

pencegahan(u.s.departemen of health and human service


[USDHHS],1990). Healthy people 2010 : understanding and improving
healthy (USDHHS, 2000) menyajikan strategi 10 tahun yang komprehensif
untuk mempromosikan kesehatan dan mencegah penyakit ketunadayaan,
dan

kematian

dini.

Dua

tujuan

utama

dari

healthy

people

2010

mencerminkan perubahan demografi bangsa :


1. meningkatkan kualitas dan masa hidup sehat mengindikasikan populasi
yang menua atau yang menguban
2.

menghilangkan kesenjangan kesehatan mencerminkan keragaman


populasi.
Untuk mendukung tujuan ini, healthy people 2010 berisi 467 sasaran
untuk memperbaiki kesehatan. Sasaran ini diatur dalam 28 area fokus.
Healthy people 2010 juga menetapkan sekelompok indikator kesehatan
utama yang mencerminkan perhatian kesehatan masyarakat di Amerika
Serikat pasda awal abad ke-21. Tiap indikator berhubungan dengan
beberapa

sasaran

kesehatan.

Indikator

ini

di

harapkan

membantu

penyusunan rencana tindakan untuk memperbaiki kesehatan baik individu


maupun komunitas.
Landasan healthy people 2010 adalah keyakinan bahwa kesehatan
individu terkait erat dengan kesehatan komunitas dan sebaliknya. Sebagai
contoh, kesehatan komunitas dipengaruhi oleh keyakinan, sikap dan perilaku
individu yang tinggal di komunitas. Oleh karena itu, visi healthy people 2010
adalah masyarakat sehat di komunitas sehat (USDHHS, 2000, hlm 3).
Akibatnya, kemitraan penting untuk memperbaiki kesehatan individu dan

komunitas.

Perusahaan,

profesional

dan

agama

pemerintah
dapat

setempat,

berpartisipasi.

dan

organisasi

Contohnya

sipil,

mencakup

mesponsori pekan raya kesehatan,mendirikan program kebugaran,memulai


daur ulang komunitas dan membuat jadwal imunisasi.
Dengan demikian,promosi kesehatan mencangkup program memodifikasi
lingkungan

dan

perilaku

individu.

Promosi

kesehatan

mencangkup

penyuluhan tentang gaya hidup dan perubahan perilaku, perkembangan


komunitas ,perubahan komunikasi,perubahan organisasi dan di tingkat politis
undang-undang.
2.2 Batasan Promosi Kesehatan
Pendidikan secara umum adalah segala upaya yang direncanakan
untuk mempengaruhi orang lain,baik individu ,kelompok ,atau masyarakat.
Sehingga mereka melakukan apa yang diharapkan oleh pelaku pendidik,dari
batasan ini tersirat unsur unsur pendidikan yakni :
1. Input
2. Proses
3. Output
Adapun batasan promosi kesehatan adalah yang mencakup tentang:
1. Perubahan perilaku contohnya perilaku kesehatan masyarakat bisa dinilai
dari perilaku negatif berubah menjadi perilaku positif,khususnya didalam
kesehatan masyarakat itu sendiri.
2. Pembinaan perilaku, contohnya perilaku kesehatan yang sudah hidup sehat
dan baik, baru dibina agar dipertahankan perilaku baik dalam menjaga
kesehatannya.
3. Pengenbangan perilaku contohnya membiasakan hidup sehat bagi anakanak.
Empat Visi Promosi Kesehatan
Visi Pembangunan Kesehatan Indonesia (UU Kesehatan No. 23 Tahun 1992)
Meningkatnya kemampuan masyarakat untuk memelihara & meningkatkan
derajad kesehatannya fisik, mental & sosial sehingga produktif secara
ekonomi maupun sosial
Kata Kunci Visi Promosi Kesehatan :

1) Willingnes ( Mau )
2) Ability ( Mampu )
3) Memelihara Kesehatan :
Mau dan mampu mencegah penyakit, melindungi diri dari kesehatan dan
mencari pertolongan pengobatan yang profesional bila sakit.
4) Meningkatkan Kesehatan :
Mau dan mampu mencegah penyakit, kesehatan perlu ditingkatkan bersifat
dinamis.
Misi Promosi Kesehatan
1) Advokat (advocate)
Ditujukan kepada para pengambil keputusan atau pembuat kebijakan.
2) Menjembatani (mediate)
Menjalin kemitraan dengan berbagai program dan sektor yang terkait
dengan kesehatan.
3) Memampukan (enable)
Agar masyarakat mampu memelihara dan meningkatkan kesehatan
secara
Mandiri.
2.3 Area Aktivitas Promosi Kesehatan
Ruang Lingkup Promosi kesehatan
Ilmu dicakup Promosi kesehatan dikelompokkan 2 bidang :
1. Ilmu Perilaku yaitu Dasar membentuk Perilaku Manusia.
2. Ilmu-Ilmu yang diperlukan untuk Intervensi Perilaku.
Ruang Lingkup Promkes didasarkan pada 2 Dimensi, yaitu :
1. Dimensi Aspek Sasaran Pelayanan Kesehatan.
2. Dimensi Tempat Pelaksanaan Promosi Kesehatan atau Tatanan (setting )
Dimensi Aspek Sasaran Pelayanan Kesehatan, yaitu :
1. Promkes pada Tingkat Promotif
Sasaran : Kelompok orang sehat
Tujuan : Mampu meningkatkan kesehatannya
Dalam suatu populasi 80% - 85% orang yg benar-benar sehat (Survei di
negara

berkembang)

dipertahankan

memelihara

kesehatannya

sehingga

jlhnya

dpt

2.

Promkes pada Tingkat Preventif


Sasaran : Kelompok orang sehat & kelompok high risk (bumil, bayi, obesitas,
PSK dll)
Tujuan : Mencegah kelompok tsb agar tdk jatuh sakit
Primary Prevention

3.

Promkes pada Tingkat Kuratif


Sasaran : Para penderita penyakit, utamanya penyakit kronis (DM, TBC,
Hipertensi)
Tujuan : Mencegah penyakit tsb tdk menjadi lebih parah
Secondary Prevention

4.

Promkes pada Tingkat Rehabilitatif


Sasaran : Para penderita penyakit yg baru sembuh (recovery) dr suatu
penyakit
Tujuan : Segera pulih kembali kesehatannya & / mengurangi kecatatan
seminimal mungkin
Tertiary Prevention

2.4

Model Promosi Kesehatan


Banyak model yang dikembangkan dapat mempengaruhi kesehatan serta
memperbaiki intervensi pencegahan dan promosi kesehatan. Pendekatan
model kesehatan terapan dapat menjadi dasar untuk kegiatan-kegiatan
promosi kesehatan seperti Health Belief Model (HBM),Transteoritical Model
(TTM),Teori Sebab Akibat, Model Transaksional Stres dan Koping, Theory of
Reasoned Action (TRA), serta Health Field Concept.

2.4.1

Model keyakinan kesehatan (Healty Belif Model)


Model Keyakinan Kesehatan (Health Belif Model-HBM) dikembangkan
sejak 1950 oleh kelompok ahli psikologi sosial dalam pelayanan kesehatan
masyarakat Amerika. Model ini digunakan untuk menjelaskan kegagalan
partisipasi masyarakat secara luas dalam program pencegahan atau deteksi

penyakit. Model ini juga sering dipertimbangkan sebagai kerangka utama


perilaku kesehatan yang dimulai dari pertimbangan orang-orang tentang
kesehatan.

Selain

mengidentifikasi

itu,

model

prioritas

keyakinan

beberapa

kesehatan

faktor

penting

digunakan
yang

untuk

berdampak

terhadap pengambilan keputusan secara rasional dalam situasi yang tidak


menentu (Rosenstock, 1990).
2.4.2

Aplikasi Model Keyakinan Kesehatan

Model keyakinan kesehatah adalah prilaku pencegahan yang berkaitan


dengan dunia medis dan mencakup berbagai perilaku seperti pemeriksaan
dan pencegahan serta imunitas. Contohnya, model keyakinan kesehatan
dalam imunisasi memberi kesan bahwa orang yang mengikuti program
imunisasi percaya terhadap hal-hal berikut:
1.

Kemungkinan terkena penyakit tinggi (rentan penyakit)

2.

Jika terjangkit, penyakit tersebut membawa akibat serius

3.

Imunisasi merupakan cara paling efektif untuk pencegaha penyakit


Model keyakinan kesehatan melingkupi kebiasaan seseorang dan

sifat-sifat yang dikaitkan dengan perkembangan, termasuk gaya hidup


tertentu seperti merokok, diet, olahraga, perilaku keselamatan, penggunaan
alkohol, penggunaan kondom untuk pencegahan AIDS dan gosok gigi.
Promoai kesehata dan pencegahan penyakt telah lebih ditekankan pada
kontrol resiko. Penelitian terjadinya gejala dan resfons terhadap gejala
menggambarkan secara lengkap bagaimana individu menginterpretasikan
keadaan tubuh dan bagaimana berperilaku selektif. Gambar tentang
kesakitan diterjemahkan.
2.5 Tahap Perubahan Perilaku Kesehatan.
2.5.1 Teori-teori Perubahan Perilaku
a) Teori S-O-R:
1.

Perubahan perilaku didasari oleh: Stimulus Organisme Respons.

2.
3.

Perubahan perilaku terjadi dengan cara meningkatkan atau memperbanyak


rangsangan (stimulus).
Oleh sebab itu perubahan perilaku terjadi melalui proses pembelajaran
(learning process).

Materi pembelajaran adalah stimulus.


Proses perubahan perilaku menurut teori S-O-R.:
a. Adanya stimulus (rangsangan): Diterima atau ditolak
b. Apabila diterima (adanya perhatian) mengerti (memahami) stimulus.
c. Subyek (organisme) mengolah stimulus, dan hasilnya:
Kesediaan untuk bertindak terhadap stimulus (attitude)
Bertindak (berperilaku) apabila ada dukungan fasilitas (practice)
b) Teori Dissonance : Festinger
Perilaku seseorang pada saat tertentu karena adanya keseimbangan
antara sebab atau alasan dan akibat atau keputusan yang diambil
(conssonance). Apabila terjadi stimulus dari luar yang lebih kuat, maka
dalam diri orang tersebut akan terjadi ketidak seimbangan (dissonance).
Kalau akhirnya stilmulus tersebut direspons positif (menerimanya dan
melakukannya) maka berarti terjadi perilaku baru (hasil perubahan), dan
akhirnya kembali terjadi keseimbangan lagi (conssonance).
Rumus perubahan perilaku menurut Festinger:
Terjadinya perubahan perilaku karena adanya perbedaan elemen kognitif
yang seimbang dengan elemen tidak seimbang. Contoh: Seorang ibu hamil
memeriksakan kehamilannya terjadi karena ketidak seimbangan antara
keuntungan dan kerugian stimulus (anjuran periksa hamil).
c) Teori fungsi: Katz
Perubahan perilaku terjadi karena adanya kebutuhan. Oleh sebab itu
stimulus atau obyek perilaku harus sesuai dengan kebutuhan orang
(subyek). Prinsip teori fungsi:
a)

Perilaku merupakan fungsi instrumental (memenuhi kebutuhan subyek)

b)

Perilaku merupakan pertahanan diri dalam menghadapi lingkungan (bila


hujan, panas)
Perilaku sebagai penerima obyek dan pemberi arti obyek (respons

c)

terhadap gejala sosial)


d) Perilaku berfungsi sebagai nilai ekspresif dalam menjawab situasi
(marah,senang)
d) Teori Driving forces: Kurt Lewin
Perilaku adalah merupakan keseimbangan antara kekuatan pendorong
(driving forces) dan kekuatan penahan (restraining forces).
Perubahan perilaku terjadi apabila ada ketidak seimbangan antara kedua
kekuatan tersebut.
Kemungkinan terjadinya perubahan-perubahan perilaku:
a. Kekuatan pendorong meningkat, kekuatanpenahan tetap.
b. Kekuatan pendorong tetap, kekuatan penahan menurun.
c. Kekuatan pendorong meningkat, kekuatan penahan menurun
.
2.5.1 Bentuk-bentuk Perubahan Perilaku
a) Perubahan alamiah (natural change): Perubahan perilaku karena terjadi
perubahan alam (lingkungan) secara alamiah
b) Perubahan terencana (planned change): Perubahan perilaku karena
memang direncanakan oleh yang bersangkutan
c) Kesiapan berubah (Readiness to change): Perubahan perilaku karena
terjadinya proses internal (readiness) pada diri yang bersangkutan, dimana
proses internal ini berbeda pada setiap individu.
2
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Pendekatan Untuk Mengubah Perilaku


Informasi
Pemasaran
Insentif
Restriksi (memberikan pembatasan untuk mencegah perilaku tertentu)
Indoktrinasi (Memberikan paksaan untuk perilaku tertentu)
Peraturan
4. Strategi Perubahan Perilaku
a) Inforcement (Paksaan):

Perubahan perilaku dilakukan dengan paksaan, dan atau menggunakan

peraturan atau perundangan.

Menghasilkan perubahan perilaku yang cepat, tetapi untuk sementara (tidak


langgeng)
b) Persuasi
Dapat dilakukan dengan persuasi melalui pesan, diskusi dan argumentasi.
Melalui pesan seperti jangan makan babi karna bisa menimbukkan penyakit
H1N1. Melalui diskusi seperti diskusi tentang abortus yang membahayakan
jika digunakan untuk alasan yang tidak baik.
c) Fasilitasi
Strategi ini dengan penyediaan sarana dan prasarana yang mendukung.
Dengan penyediaan sarana dan prasarana ini akan meningkatkan Knowledge
(pengetahuan). Untuk melakukan strategi ini mmeerlukan beberapa proses
yakni kesediaan, identifikasi dan internalisasi. Ketika ada rangsangan yang
dipengaruhi oleh pengetahuan dan keyakinan akan menimbulkan aksi dan
kemudian hal itu menjadikan perbahan perilaku.
d) Education :
Perubahan perilaku dilakukan melalui proses pembelajaran, mulai dari
pemberian informasi atau penyuluhan-penyuluhan. Menghasilkan perubahan
perilaku yang langgeng, tetapi makan waktu lama.

1. Tahapan Perubahan Perilaku Model Transteoretikal


(Simon-Morton, Greene & Gottlieb, 1995)
Terdapat 6 tahapan perubahan :
a.

Prekontemplasi
Pada tahap ini klien belum menyadari adanya permasalahan ataupun
kebutuhan untuk melakukan perubahan. Oleh karena itu memerlukan
informasi dan umpan balik untuk menimbulkan kesadaran akan adanya
masalah dan kemungkinan untuk berubah. Nasehat mengenai sesuatu
hal/informasi tidak akan berhasil bila dilakukan pada tahap ini.

b. Kontemplasi

Sudah timbul kesadaran akan adanya masalah. Namun masih dalam tahap
keragu-raguan. Menimbang-nimbang antara alasan untuk berubah ataupun
tidak. Konselor mendiskusikan keuntungan dan kerugian apabila menerapkan
informasi yang diberikan.
c.

Preparasi (Jendela kesempatan untuk melangkah maju atau kembali ke

tahap kontemplasi).
d. Aksi (Tindakan)
Klien mulai melakukan perubahan. Goalnya adalah dihasilkannya perubahan
perilaku sesuai masalah.
e.

Pemeliharaan
Pemeliharaan perubahan perilaku yang telah dicapai perlu dilakukan untuk
terjadinya pencegahan kekambuhan.

f.

Relaps
Saat terjadi kekambuhan, proses perubahan perlu diawali kembali. Tahapan
ini bertujuan untuk kembalinya upaya aksi.

2.1 Peran Perawat dalam Promosi Kesehatan.


Peran pemberi pelayanan kesehatan komunitas, terutama perawat perlu
dioptimalkan dalam memberikan promosi kesehatan. Caranya adalah dengan
memanfaatkan/ mengaktifkan kembali peran-peran Puskesmas sebagai
pusat pelayanan masyarakat untuk mencapai visi pembangunan kesehatan
Indonesia tahun 2025, yaitu penduduk Indonesia hidup dalam lingkungan
dan perilaku hidup sehat, memiliki kemampuan menjangkau pelayanan
kesehatan yang bermutu secara adil dan merata dan memiliki derajat
kesehatan yang tinggi (Depkes, 2007). Meskipun saat ini Puskesmas kurang
berhasil menumbuhkan inisiatif masyarakat dalam pemecahan masalah dan
belum mampu mendorong kontribusi masyarakat dalam upaya kesehatan
(Depkes, 2007), optimalisasi peran perawat komunitas melalui Puskesmas
sebagai wadah strategis untuk membentuk paradigma sehat masyarakat
merupakan salah satu solusi terbaik karena langsung turun menyentuh

masyarakat. Mengembalikan peran Puskesmas yang tidak hanya sebagai


wadah upaya kuratif, tetapi juga sebagai pusat pemberdayaan dan
komunikasi masyarakat terutama terkait kesehatan perlu dilakukan. Selain
itu,

Panduan

Integrasi

Promosi

Kesehatan (PIPK) yang

disusun

oleh

Departemen Kesehatan juga perlu dijadikan pedoman dalam melakukan


promosi kesehatan.
2.2 Proses Keperawatan dan Promosi Kesehatan
Proses keperawatan merupakan suatu modalitas pemecahan masalah
yang didasari oleh metode ilmiah, yang memerlukan pemeriksaan secara
sistematis serta indentifikasi masalah dengan pengembangan strategi untuk
memberikan hasil yang diinginkan. Proses keperawatan adalah salah satu
alat bagi perawat untuk memberikan hasil yang diinginkan.
2.2.1 Pengkajian
Adalah langkah awal dari tahapan proses keperawatan. Pengkajian factor
perilaku dalam promosi kesehatan menurut Lawrence Green : 1980 dalam
bukunya Soekidjo Notoatmodjo, 2007 : 16-17).
1. Faktor Predisposisi (Predisposing Factor)
Faktor yang perlu dikaji adalah :
a. Pengetahuan dan sikap masyarakat terhadap kesehatan
b. Tradisi dan kepercayaan masyarakat terhadap hal-hal yang berkaitan
dengan kesehatan
c. Sistem nilai yang dianut masyarakat
d. Tingkat pendidikan
e. Tingkat social ekonomi
Hal di atas dapat dijelaskan bahwa untuk berperilaku kesehatan,
misalnya pemeriksaan kesehatan bagi ibu hamil diperlukan pengetahuan
dan kesadaran ibu tersebut tentang manfaat periksa kehamilan baik bagi
kesehatan ibu sendiri maupun janinnya.Faktor ini terutama yang positif
mempermudah terwujudnya perilaku,maka sering disebut factor pemudah.
2. Faktor pemungkin (Enambling factors )
Faktor yang perlu dikaji adalah :
Ketersediaan sarana dan prasarana atau fasilitas kesehatan bagi masyarakat
Missal : air bersih, tempat pembuangan sampah, tempat pembuangan
tinja, ketersediaan makanan yang bergizi, termasuk juga fasilitas pelayanan

kesehatan seperti puskesmas, rumah sakit, poliklinik, posyandu, polindes,


pos obat desa, dokter atau bidan praktik swasta.
2. Faktor Penguat (Reinforcing factors)
Faktor yang perlu dikaji :
a. Factor sikap dan perilaku tokoh masyarakat, tokoh agama, para petugas
termasuk petugas kesehatan.
b. Undang-undang, peraturan-peraturan, baik dari pusat maupun pemerintah
daerah yg terkait dengan kesehatan.
2.2.2 Promosi Kesehatan Terkait Faktor
1. Promosi kesehatan dalam factor factor predisposisi
Pendidikan

atau

promosi

kesehatan

ditujukan

untuk

menggugah

kesadaran, memberikan atau meningkatkan pengetahuan masayarakat


tentang pemeliharaan dan peningkatan kesehatan baik bagi dirinya sendiri,
keluarganya

maupun

masyarakatnya,

begitu

pula

promosi

kesehatan

memberikan pengertian tentang tradisi, kepercayaan masyarakat, dsb.


2. Promosi kesehatan dalam factor factor Enabling
Pendidikan kesehatan dilakukan dengan memberdayakan masyarakat agar
mereka mampu mengadakan sarana dan prasarana kesehatan dengan
cuma-cuma tetapi memberikan kemampuan dengan cara bantuan teknik
(pelatihan dan bimbingan), memberikan arahan, dan cara-cara mencari dana
untuk pengadaan sarana dan prasarana, pemberian fasilitas hanya sebagai
percontohan.

Bentuk

pendidikan

yang

sesuai

pengembangan

dan

pengorganisasian yang sesuai (PPM), upaya peningkatan pendapatan


keluarga, bimbingan koperasidsb.yang memungkinkan tersedianya polindes,
pos obat desa, dana sehat, dsb.
3. Promosi kesehatan dalam factor Reinforcing
Promosi kesehatan yang paling tepat adalah bentuk pelatihan bagi toga,
toma dan petugas kesehatan sendiri.Tujuan utama dari pelatihan ini adalah
agar sikap dan perilaku petugas dapat menjadi teladan, contoh atau acuan
bagi masyarakat tentang hidup sehat (berperilaku hidup sehat).
2.2.3. Pengkajian pada Individu

Pengkajian awal (initial assessment), dilakukan ketika pasien masuk ke


rumah sakit.Selama pengkajian umum, perawat mengidentifikasi kesehatan
yang dialami klien, dengan mengumpulkan data pengkajian baik umum
maupun khusus dapat memudahkan perencanaan perawatan klien.
Hal yang harus dikaji :
a. Identitas pasien
b. Riwayat penyakit
c. Pola persepsi pemeliharaan kesehatan
d. Pola aktivitas latihan
e. Pola Nutrisi dan metabolic
f. Pola Eliminasi
g. Pola Tidur istirahat
h. Pola kognitif persepsi
i. Pola toleransi koping stress/persepsi diri/konsep diri
j. Pola seksual reproduktif
k. Pola hubungan dan peran
l. Pola Nilai dan keyakinan
m. Pengkajian fisik
n. Pernapasan atau sirkulasi
o. Metabolik-integumen
p. Abdomen
q. Neurosensori
r. Muskuloskeletal
s. Perencanaan pulang
Pengkajian lebih lanjut dengan menggunakan format pengkajian (Lihat dan
baca pada buku pengantar dokumentasi Proses Keperawatan karangan
A.Aziz Alimul Hidayat, S.Kep.)
2.2.4. Pengkajian pada Keluarga
Pengkajian keluarga dan individu didalam keluarga.Pengkajian keluarga
dengan cara mengidentifikasi data demografi dan social cultural, data
lingkungan, struktur dan fungsi keluarga, stress dan koping yang digunakan
dalam keluarga dan perkembangan keluarga, sedangkan pengkajian individu
sebagai keluarga dengan cara mengkaji :fisik, mental, emosi, social dan
spiritual. Pengkajian lebih lanjut dengan menggunakan format pengkajian
Keluarga
E. Pengkajian pada Masyarakat
Hal yang perlu dikaji :
1. Data Inti
2. Data lingkungan fisik

3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Pelayanan kesehatan dan social


Ekonomi
Keamanan dan transportasi
Politik dan pemerintahan
Sistem komunikasi
Pendidikan
Rekreasi
BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan

1.

Perilaku sehat : sikap dan tidakan proaktif untuk memelihara dan mecegah
risiko terjadinya penyakit, melindungi diri dari ancaman penyakit serta

2.

berperan aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat.


Melalui promosi kesehatan diharapka terjadinya perubahan prilaku yang
terciptanya harapan-harapan diatas, misalnya penyakit menular yang
menjadi masalah serius di masyarakat seperti TBC, ISPA, Kusta dll serta
penykit tidak menular yang kian meningkat seperti diabetes, hipertnsi,
penyakit penyakit kardiovaskuler dll, perubahan gaya hidup semakin buruk
seperti merokok, tidak berolah raga konsumsi makanan yang berlemak dan

3.

strees.
.Proses

pengkajiannya:

Kualitas

hidup,

Derajat

kesehatan.

Factor faktor yang mempengaruhi : Factor lingkungan : adalah factor fisik


,biologis,

dan

social

budaya

Factor perilaku dan gaya hidup adalah suatu fator yang timbul karena
4.

adanya aksi dan reaksi seseorang atau organisme terhadap lingkungan.


Pengaruh dan pencapaian promosi kesehatan yang dipromosikan pada
masyarakat . Menghasilkan dengan adanya pengertian dan pemahaman
maka sesungguhnya intervensi dan ketidakadilan ,ketidak acuhan apapun
bentuknya yang mengakibatkan ketidaksehatan tubuh manusia ,kejiwaan,
lingkungan alam, dan lingkungan sosialnya adalah merupakan pelanggaran
sehat adalah hak setiap orang .

DAFTAR PUSTAKA
Barata, Atep Adya.2003.Dasar-Dasar Pelayanan Prima.Eleex media
computindo.

Makalah Promosi Kesehatan

BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Kesehatan adalah sumber daya kehidupan bukan hanya objek untuk
hidup tetapi suatu konsep yang positif dan tidak dapat dilepaskan dari sosial
serta kekuatan personal.
Promosi kesehatan telah dikemukakan, salah satunya definisi Ottawa
Charter, bahwa promosi kesehatan adalah suatu proses yang memungkinkan
individu untuk meningkatkan derajat kesehatannya. Termasuk didalamnya
adalah sehat secara fisik, mental dan sosial sehingga individu atau
masyarakat

dapat

merealisasikan

cita-citanya,

mencukupi

kebutuhan-

kebutuhannya, serta mengubah atau mengatasi lingkungannya.


Salah satu usaha pemerintah dalam menyadarkan masyarakat tentang
hidup sehat dan pelaksanaanya bagaimana cara hidup sehat adalah dengan
cara melakukan pendidikan kesehatan yang tidak hanya didapat di bangku
sekolah tapi juga bisa dilakukan dengan cara penyuluhan oleh tim medis.
yang

biasa

disebut

dengan

promosi

kesehatan

ataupun

penyuluhan

kesehatan.
Mengingat kita sebagai mahasiswa dalam bidang kesehatan khususnya
keperawatan memberikan pemaparan bagaimana cara hidup sehat dengan
masyarakat, maka didalam makalah ini kami akan

membahas tentang

Promosi Kesehatan dalam Pelayanan Keperawatan.


1.2 Rumusan Masalah
1. Bagaimana cara meningkatkan tingkat kesehatan di masyarakat?

2. Apa manfaat dari promosi kesehatan?


3. Bagaimana perubahan sikap atau perilaku dampak dari promosi kesehatan
yang dialami masyarakat?

1.3 Tujuan
1.3.1

Tujuan Umum
Makalah

ini

dibuat

sebagai

pedoman

atau

acuan

kami

untuk

mengaplikasikan teori yang di dapat dalam memberikan promosi kesehatan


terhadap pasien.
1.3.2

Tujuan Khusus

1) Mengetahui batasan-batasan perilaku dalam hidup sehat.


2) Mengetahui bentuk-bentuk perubahan perilaku menuju hidup sehat.
3) Mengetahui strategi perubahan perilaku dalam promosi kesehatan.
4) Cara-cara perubahan perilaku menuju hidup sehat.
1.4 Manfaat Penulisan
Penulisan makalah ini diharapkan dapat menambah ilmu pengetahuan
dan wawasan mahasiswa, sehingga dapat memberikan promosi kesehatan
secara efektif.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Healthy People
Visi promosi kesehatan di sampaikan pada tahun 1979 pada laporan
umum ahli bedah healthy people yang menekankan promosi keshatan dan
pencegahan penyakit. Healthy people 2000 diberlakukan pada tahun 1990
dan

memberikan

kerangka

nasional,perlindungan

kerja

untuk

kesehatan,dan

promosi

kesehatan

strategi

layanan

pencegahan(u.s.departemen of health and human service


[USDHHS],1990). Healthy people 2010 : understanding and improving
healthy (USDHHS, 2000) menyajikan strategi 10 tahun yang komprehensif
untuk mempromosikan kesehatan dan mencegah penyakit ketunadayaan,
dan

kematian

dini.

Dua

tujuan

utama

dari

healthy

people

2010

mencerminkan perubahan demografi bangsa :


1. meningkatkan kualitas dan masa hidup sehat mengindikasikan populasi
yang menua atau yang menguban
2.

menghilangkan kesenjangan kesehatan mencerminkan keragaman


populasi.
Untuk mendukung tujuan ini, healthy people 2010 berisi 467 sasaran
untuk memperbaiki kesehatan. Sasaran ini diatur dalam 28 area fokus.
Healthy people 2010 juga menetapkan sekelompok indikator kesehatan
utama yang mencerminkan perhatian kesehatan masyarakat di Amerika
Serikat pasda awal abad ke-21. Tiap indikator berhubungan dengan
beberapa

sasaran

kesehatan.

Indikator

ini

di

harapkan

membantu

penyusunan rencana tindakan untuk memperbaiki kesehatan baik individu


maupun komunitas.
Landasan healthy people 2010 adalah keyakinan bahwa kesehatan
individu terkait erat dengan kesehatan komunitas dan sebaliknya. Sebagai

contoh, kesehatan komunitas dipengaruhi oleh keyakinan, sikap dan perilaku


individu yang tinggal di komunitas. Oleh karena itu, visi healthy people 2010
adalah masyarakat sehat di komunitas sehat (USDHHS, 2000, hlm 3).
Akibatnya, kemitraan penting untuk memperbaiki kesehatan individu dan
komunitas.

Perusahaan,

profesional

dan

agama

pemerintah
dapat

setempat,

berpartisipasi.

dan

organisasi

Contohnya

sipil,

mencakup

mesponsori pekan raya kesehatan,mendirikan program kebugaran,memulai


daur ulang komunitas dan membuat jadwal imunisasi.
Dengan demikian,promosi kesehatan mencangkup program memodifikasi
lingkungan

dan

perilaku

individu.

Promosi

kesehatan

mencangkup

penyuluhan tentang gaya hidup dan perubahan perilaku, perkembangan


komunitas ,perubahan komunikasi,perubahan organisasi dan di tingkat politis
undang-undang.
2.2 Batasan Promosi Kesehatan
Pendidikan secara umum adalah segala upaya yang direncanakan
untuk mempengaruhi orang lain,baik individu ,kelompok ,atau masyarakat.
Sehingga mereka melakukan apa yang diharapkan oleh pelaku pendidik,dari
batasan ini tersirat unsur unsur pendidikan yakni :
1. Input
2. Proses
3. Output
Adapun batasan promosi kesehatan adalah yang mencakup tentang:
1. Perubahan perilaku contohnya perilaku kesehatan masyarakat bisa dinilai
dari perilaku negatif berubah menjadi perilaku positif,khususnya didalam
kesehatan masyarakat itu sendiri.
2. Pembinaan perilaku, contohnya perilaku kesehatan yang sudah hidup sehat
dan baik, baru dibina agar dipertahankan perilaku baik dalam menjaga
kesehatannya.
3. Pengenbangan perilaku contohnya membiasakan hidup sehat bagi anakanak.
Empat Visi Promosi Kesehatan
Visi Pembangunan Kesehatan Indonesia (UU Kesehatan No. 23 Tahun 1992)

Meningkatnya kemampuan masyarakat untuk memelihara & meningkatkan


derajad kesehatannya fisik, mental & sosial sehingga produktif secara
ekonomi maupun sosial
Kata Kunci Visi Promosi Kesehatan :
1) Willingnes ( Mau )
2) Ability ( Mampu )
3) Memelihara Kesehatan :
Mau dan mampu mencegah penyakit, melindungi diri dari kesehatan dan
mencari pertolongan pengobatan yang profesional bila sakit.
4) Meningkatkan Kesehatan :
Mau dan mampu mencegah penyakit, kesehatan perlu ditingkatkan bersifat
dinamis.
Misi Promosi Kesehatan
1) Advokat (advocate)
Ditujukan kepada para pengambil keputusan atau pembuat kebijakan.
2) Menjembatani (mediate)
Menjalin kemitraan dengan berbagai program dan sektor yang terkait
dengan kesehatan.
3) Memampukan (enable)
Agar masyarakat mampu memelihara dan meningkatkan kesehatan
secara
Mandiri.
2.3 Area Aktivitas Promosi Kesehatan
Ruang Lingkup Promosi kesehatan
Ilmu dicakup Promosi kesehatan dikelompokkan 2 bidang :
1. Ilmu Perilaku yaitu Dasar membentuk Perilaku Manusia.
2. Ilmu-Ilmu yang diperlukan untuk Intervensi Perilaku.
Ruang Lingkup Promkes didasarkan pada 2 Dimensi, yaitu :
1. Dimensi Aspek Sasaran Pelayanan Kesehatan.
2. Dimensi Tempat Pelaksanaan Promosi Kesehatan atau Tatanan (setting )
Dimensi Aspek Sasaran Pelayanan Kesehatan, yaitu :
1. Promkes pada Tingkat Promotif
Sasaran : Kelompok orang sehat

Tujuan : Mampu meningkatkan kesehatannya


Dalam suatu populasi 80% - 85% orang yg benar-benar sehat (Survei di
negara

berkembang)

memelihara

kesehatannya

sehingga

jlhnya

dpt

dipertahankan
2.

Promkes pada Tingkat Preventif


Sasaran : Kelompok orang sehat & kelompok high risk (bumil, bayi, obesitas,
PSK dll)
Tujuan : Mencegah kelompok tsb agar tdk jatuh sakit
Primary Prevention

3.

Promkes pada Tingkat Kuratif


Sasaran : Para penderita penyakit, utamanya penyakit kronis (DM, TBC,
Hipertensi)
Tujuan : Mencegah penyakit tsb tdk menjadi lebih parah
Secondary Prevention

4.

Promkes pada Tingkat Rehabilitatif


Sasaran : Para penderita penyakit yg baru sembuh (recovery) dr suatu
penyakit
Tujuan : Segera pulih kembali kesehatannya & / mengurangi kecatatan
seminimal mungkin
Tertiary Prevention

2.4

Model Promosi Kesehatan


Banyak model yang dikembangkan dapat mempengaruhi kesehatan serta
memperbaiki intervensi pencegahan dan promosi kesehatan. Pendekatan
model kesehatan terapan dapat menjadi dasar untuk kegiatan-kegiatan
promosi kesehatan seperti Health Belief Model (HBM),Transteoritical Model
(TTM),Teori Sebab Akibat, Model Transaksional Stres dan Koping, Theory of
Reasoned Action (TRA), serta Health Field Concept.

2.4.1

Model keyakinan kesehatan (Healty Belif Model)

Model Keyakinan Kesehatan (Health Belif Model-HBM) dikembangkan


sejak 1950 oleh kelompok ahli psikologi sosial dalam pelayanan kesehatan
masyarakat Amerika. Model ini digunakan untuk menjelaskan kegagalan
partisipasi masyarakat secara luas dalam program pencegahan atau deteksi
penyakit. Model ini juga sering dipertimbangkan sebagai kerangka utama
perilaku kesehatan yang dimulai dari pertimbangan orang-orang tentang
kesehatan.

Selain

mengidentifikasi

itu,

model

prioritas

keyakinan

beberapa

kesehatan

faktor

penting

digunakan
yang

untuk

berdampak

terhadap pengambilan keputusan secara rasional dalam situasi yang tidak


menentu (Rosenstock, 1990).
2.4.2

Aplikasi Model Keyakinan Kesehatan

Model keyakinan kesehatah adalah prilaku pencegahan yang berkaitan


dengan dunia medis dan mencakup berbagai perilaku seperti pemeriksaan
dan pencegahan serta imunitas. Contohnya, model keyakinan kesehatan
dalam imunisasi memberi kesan bahwa orang yang mengikuti program
imunisasi percaya terhadap hal-hal berikut:
1.

Kemungkinan terkena penyakit tinggi (rentan penyakit)

2.

Jika terjangkit, penyakit tersebut membawa akibat serius

3.

Imunisasi merupakan cara paling efektif untuk pencegaha penyakit


Model keyakinan kesehatan melingkupi kebiasaan seseorang dan

sifat-sifat yang dikaitkan dengan perkembangan, termasuk gaya hidup


tertentu seperti merokok, diet, olahraga, perilaku keselamatan, penggunaan
alkohol, penggunaan kondom untuk pencegahan AIDS dan gosok gigi.
Promoai kesehata dan pencegahan penyakt telah lebih ditekankan pada
kontrol resiko. Penelitian terjadinya gejala dan resfons terhadap gejala
menggambarkan secara lengkap bagaimana individu menginterpretasikan
keadaan tubuh dan bagaimana berperilaku selektif. Gambar tentang
kesakitan diterjemahkan.
2.5 Tahap Perubahan Perilaku Kesehatan.

2.5.1 Teori-teori Perubahan Perilaku


a) Teori S-O-R:
1.
2.
3.

Perubahan perilaku didasari oleh: Stimulus Organisme Respons.


Perubahan perilaku terjadi dengan cara meningkatkan atau memperbanyak
rangsangan (stimulus).
Oleh sebab itu perubahan perilaku terjadi melalui proses pembelajaran
(learning process).

Materi pembelajaran adalah stimulus.


Proses perubahan perilaku menurut teori S-O-R.:
a. Adanya stimulus (rangsangan): Diterima atau ditolak
b. Apabila diterima (adanya perhatian) mengerti (memahami) stimulus.
c. Subyek (organisme) mengolah stimulus, dan hasilnya:
Kesediaan untuk bertindak terhadap stimulus (attitude)
Bertindak (berperilaku) apabila ada dukungan fasilitas (practice)
b) Teori Dissonance : Festinger
Perilaku seseorang pada saat tertentu karena adanya keseimbangan
antara sebab atau alasan dan akibat atau keputusan yang diambil
(conssonance). Apabila terjadi stimulus dari luar yang lebih kuat, maka
dalam diri orang tersebut akan terjadi ketidak seimbangan (dissonance).
Kalau akhirnya stilmulus tersebut direspons positif (menerimanya dan
melakukannya) maka berarti terjadi perilaku baru (hasil perubahan), dan
akhirnya kembali terjadi keseimbangan lagi (conssonance).
Rumus perubahan perilaku menurut Festinger:
Terjadinya perubahan perilaku karena adanya perbedaan elemen kognitif
yang seimbang dengan elemen tidak seimbang. Contoh: Seorang ibu hamil
memeriksakan kehamilannya terjadi karena ketidak seimbangan antara
keuntungan dan kerugian stimulus (anjuran periksa hamil).
c) Teori fungsi: Katz

Perubahan perilaku terjadi karena adanya kebutuhan. Oleh sebab itu


stimulus atau obyek perilaku harus sesuai dengan kebutuhan orang
(subyek). Prinsip teori fungsi:
a)
b)

Perilaku merupakan fungsi instrumental (memenuhi kebutuhan subyek)


Perilaku merupakan pertahanan diri dalam menghadapi lingkungan (bila

c)

hujan, panas)
Perilaku sebagai penerima obyek dan pemberi arti obyek (respons

d)

terhadap gejala sosial)


Perilaku berfungsi sebagai nilai ekspresif dalam menjawab situasi
(marah,senang)
d) Teori Driving forces: Kurt Lewin
Perilaku adalah merupakan keseimbangan antara kekuatan pendorong
(driving forces) dan kekuatan penahan (restraining forces).
Perubahan perilaku terjadi apabila ada ketidak seimbangan antara kedua

kekuatan tersebut.
Kemungkinan terjadinya perubahan-perubahan perilaku:
a. Kekuatan pendorong meningkat, kekuatanpenahan tetap.
b. Kekuatan pendorong tetap, kekuatan penahan menurun.
c. Kekuatan pendorong meningkat, kekuatan penahan menurun
.
2.5.1 Bentuk-bentuk Perubahan Perilaku
a) Perubahan alamiah (natural change): Perubahan perilaku karena terjadi
perubahan alam (lingkungan) secara alamiah
b) Perubahan terencana (planned change): Perubahan perilaku karena
memang direncanakan oleh yang bersangkutan
c) Kesiapan berubah (Readiness to change): Perubahan perilaku karena
terjadinya proses internal (readiness) pada diri yang bersangkutan, dimana
proses internal ini berbeda pada setiap individu.
2
a.
b.
c.
d.
e.
f.

Pendekatan Untuk Mengubah Perilaku


Informasi
Pemasaran
Insentif
Restriksi (memberikan pembatasan untuk mencegah perilaku tertentu)
Indoktrinasi (Memberikan paksaan untuk perilaku tertentu)
Peraturan

4. Strategi Perubahan Perilaku


a) Inforcement (Paksaan):

Perubahan perilaku dilakukan dengan paksaan, dan atau menggunakan


peraturan atau perundangan.

Menghasilkan perubahan perilaku yang cepat, tetapi untuk sementara (tidak


langgeng)
b) Persuasi
Dapat dilakukan dengan persuasi melalui pesan, diskusi dan argumentasi.
Melalui pesan seperti jangan makan babi karna bisa menimbukkan penyakit
H1N1. Melalui diskusi seperti diskusi tentang abortus yang membahayakan
jika digunakan untuk alasan yang tidak baik.
c) Fasilitasi
Strategi ini dengan penyediaan sarana dan prasarana yang mendukung.
Dengan penyediaan sarana dan prasarana ini akan meningkatkan Knowledge
(pengetahuan). Untuk melakukan strategi ini mmeerlukan beberapa proses
yakni kesediaan, identifikasi dan internalisasi. Ketika ada rangsangan yang
dipengaruhi oleh pengetahuan dan keyakinan akan menimbulkan aksi dan
kemudian hal itu menjadikan perbahan perilaku.
d) Education :
Perubahan perilaku dilakukan melalui proses pembelajaran, mulai dari
pemberian informasi atau penyuluhan-penyuluhan. Menghasilkan perubahan
perilaku yang langgeng, tetapi makan waktu lama.

1. Tahapan Perubahan Perilaku Model Transteoretikal


(Simon-Morton, Greene & Gottlieb, 1995)
Terdapat 6 tahapan perubahan :
a.

Prekontemplasi
Pada tahap ini klien belum menyadari adanya permasalahan ataupun
kebutuhan untuk melakukan perubahan. Oleh karena itu memerlukan
informasi dan umpan balik untuk menimbulkan kesadaran akan adanya

masalah dan kemungkinan untuk berubah. Nasehat mengenai sesuatu


hal/informasi tidak akan berhasil bila dilakukan pada tahap ini.
b. Kontemplasi
Sudah timbul kesadaran akan adanya masalah. Namun masih dalam tahap
keragu-raguan. Menimbang-nimbang antara alasan untuk berubah ataupun
tidak. Konselor mendiskusikan keuntungan dan kerugian apabila menerapkan
informasi yang diberikan.
c.

Preparasi (Jendela kesempatan untuk melangkah maju atau kembali ke

tahap kontemplasi).
d. Aksi (Tindakan)
Klien mulai melakukan perubahan. Goalnya adalah dihasilkannya perubahan
perilaku sesuai masalah.
e.

Pemeliharaan
Pemeliharaan perubahan perilaku yang telah dicapai perlu dilakukan untuk
terjadinya pencegahan kekambuhan.

f.

Relaps
Saat terjadi kekambuhan, proses perubahan perlu diawali kembali. Tahapan
ini bertujuan untuk kembalinya upaya aksi.

2.1 Peran Perawat dalam Promosi Kesehatan.


Peran pemberi pelayanan kesehatan komunitas, terutama perawat perlu
dioptimalkan dalam memberikan promosi kesehatan. Caranya adalah dengan
memanfaatkan/ mengaktifkan kembali peran-peran Puskesmas sebagai
pusat pelayanan masyarakat untuk mencapai visi pembangunan kesehatan
Indonesia tahun 2025, yaitu penduduk Indonesia hidup dalam lingkungan
dan perilaku hidup sehat, memiliki kemampuan menjangkau pelayanan
kesehatan yang bermutu secara adil dan merata dan memiliki derajat
kesehatan yang tinggi (Depkes, 2007). Meskipun saat ini Puskesmas kurang
berhasil menumbuhkan inisiatif masyarakat dalam pemecahan masalah dan
belum mampu mendorong kontribusi masyarakat dalam upaya kesehatan

(Depkes, 2007), optimalisasi peran perawat komunitas melalui Puskesmas


sebagai wadah strategis untuk membentuk paradigma sehat masyarakat
merupakan salah satu solusi terbaik karena langsung turun menyentuh
masyarakat. Mengembalikan peran Puskesmas yang tidak hanya sebagai
wadah upaya kuratif, tetapi juga sebagai pusat pemberdayaan dan
komunikasi masyarakat terutama terkait kesehatan perlu dilakukan. Selain
itu,

Panduan

Integrasi

Promosi

Kesehatan (PIPK) yang

disusun

oleh

Departemen Kesehatan juga perlu dijadikan pedoman dalam melakukan


promosi kesehatan.
2.2 Proses Keperawatan dan Promosi Kesehatan
Proses keperawatan merupakan suatu modalitas pemecahan masalah
yang didasari oleh metode ilmiah, yang memerlukan pemeriksaan secara
sistematis serta indentifikasi masalah dengan pengembangan strategi untuk
memberikan hasil yang diinginkan. Proses keperawatan adalah salah satu
alat bagi perawat untuk memberikan hasil yang diinginkan.
2.2.1 Pengkajian
Adalah langkah awal dari tahapan proses keperawatan. Pengkajian factor
perilaku dalam promosi kesehatan menurut Lawrence Green : 1980 dalam
bukunya Soekidjo Notoatmodjo, 2007 : 16-17).
1. Faktor Predisposisi (Predisposing Factor)
Faktor yang perlu dikaji adalah :
a. Pengetahuan dan sikap masyarakat terhadap kesehatan
b. Tradisi dan kepercayaan masyarakat terhadap hal-hal yang berkaitan
dengan kesehatan
c. Sistem nilai yang dianut masyarakat
d. Tingkat pendidikan
e. Tingkat social ekonomi
Hal di atas dapat dijelaskan bahwa untuk berperilaku kesehatan,
misalnya pemeriksaan kesehatan bagi ibu hamil diperlukan pengetahuan
dan kesadaran ibu tersebut tentang manfaat periksa kehamilan baik bagi
kesehatan ibu sendiri maupun janinnya.Faktor ini terutama yang positif
mempermudah terwujudnya perilaku,maka sering disebut factor pemudah.
2. Faktor pemungkin (Enambling factors )
Faktor yang perlu dikaji adalah :

Ketersediaan sarana dan prasarana atau fasilitas kesehatan bagi masyarakat


Missal : air bersih, tempat pembuangan sampah, tempat pembuangan
tinja, ketersediaan makanan yang bergizi, termasuk juga fasilitas pelayanan
kesehatan seperti puskesmas, rumah sakit, poliklinik, posyandu, polindes,
pos obat desa, dokter atau bidan praktik swasta.
2. Faktor Penguat (Reinforcing factors)
Faktor yang perlu dikaji :
a. Factor sikap dan perilaku tokoh masyarakat, tokoh agama, para petugas
termasuk petugas kesehatan.
b. Undang-undang, peraturan-peraturan, baik dari pusat maupun pemerintah
daerah yg terkait dengan kesehatan.
2.2.2 Promosi Kesehatan Terkait Faktor
1. Promosi kesehatan dalam factor factor predisposisi
Pendidikan

atau

promosi

kesehatan

ditujukan

untuk

menggugah

kesadaran, memberikan atau meningkatkan pengetahuan masayarakat


tentang pemeliharaan dan peningkatan kesehatan baik bagi dirinya sendiri,
keluarganya

maupun

masyarakatnya,

begitu

pula

promosi

kesehatan

memberikan pengertian tentang tradisi, kepercayaan masyarakat, dsb.


2. Promosi kesehatan dalam factor factor Enabling
Pendidikan kesehatan dilakukan dengan memberdayakan masyarakat agar
mereka mampu mengadakan sarana dan prasarana kesehatan dengan
cuma-cuma tetapi memberikan kemampuan dengan cara bantuan teknik
(pelatihan dan bimbingan), memberikan arahan, dan cara-cara mencari dana
untuk pengadaan sarana dan prasarana, pemberian fasilitas hanya sebagai
percontohan.

Bentuk

pendidikan

yang

sesuai

pengembangan

dan

pengorganisasian yang sesuai (PPM), upaya peningkatan pendapatan


keluarga, bimbingan koperasidsb.yang memungkinkan tersedianya polindes,
pos obat desa, dana sehat, dsb.
3. Promosi kesehatan dalam factor Reinforcing
Promosi kesehatan yang paling tepat adalah bentuk pelatihan bagi toga,
toma dan petugas kesehatan sendiri.Tujuan utama dari pelatihan ini adalah
agar sikap dan perilaku petugas dapat menjadi teladan, contoh atau acuan
bagi masyarakat tentang hidup sehat (berperilaku hidup sehat).

2.2.3. Pengkajian pada Individu


Pengkajian awal (initial assessment), dilakukan ketika pasien masuk ke
rumah sakit.Selama pengkajian umum, perawat mengidentifikasi kesehatan
yang dialami klien, dengan mengumpulkan data pengkajian baik umum
maupun khusus dapat memudahkan perencanaan perawatan klien.
Hal yang harus dikaji :
a. Identitas pasien
b. Riwayat penyakit
c. Pola persepsi pemeliharaan kesehatan
d. Pola aktivitas latihan
e. Pola Nutrisi dan metabolic
f. Pola Eliminasi
g. Pola Tidur istirahat
h. Pola kognitif persepsi
i. Pola toleransi koping stress/persepsi diri/konsep diri
j. Pola seksual reproduktif
k. Pola hubungan dan peran
l. Pola Nilai dan keyakinan
m. Pengkajian fisik
n. Pernapasan atau sirkulasi
o. Metabolik-integumen
p. Abdomen
q. Neurosensori
r. Muskuloskeletal
s. Perencanaan pulang
Pengkajian lebih lanjut dengan menggunakan format pengkajian (Lihat dan
baca pada buku pengantar dokumentasi Proses Keperawatan karangan
A.Aziz Alimul Hidayat, S.Kep.)
2.2.4. Pengkajian pada Keluarga
Pengkajian keluarga dan individu didalam keluarga.Pengkajian keluarga
dengan cara mengidentifikasi data demografi dan social cultural, data
lingkungan, struktur dan fungsi keluarga, stress dan koping yang digunakan
dalam keluarga dan perkembangan keluarga, sedangkan pengkajian individu
sebagai keluarga dengan cara mengkaji :fisik, mental, emosi, social dan
spiritual. Pengkajian lebih lanjut dengan menggunakan format pengkajian
Keluarga
E. Pengkajian pada Masyarakat
Hal yang perlu dikaji :

1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.
9.

Data Inti
Data lingkungan fisik
Pelayanan kesehatan dan social
Ekonomi
Keamanan dan transportasi
Politik dan pemerintahan
Sistem komunikasi
Pendidikan
Rekreasi
BAB III
PENUTUP

3.1

Kesimpulan

1.

Perilaku sehat : sikap dan tidakan proaktif untuk memelihara dan mecegah
risiko terjadinya penyakit, melindungi diri dari ancaman penyakit serta

2.

berperan aktif dalam gerakan kesehatan masyarakat.


Melalui promosi kesehatan diharapka terjadinya perubahan prilaku yang
terciptanya harapan-harapan diatas, misalnya penyakit menular yang
menjadi masalah serius di masyarakat seperti TBC, ISPA, Kusta dll serta
penykit tidak menular yang kian meningkat seperti diabetes, hipertnsi,
penyakit penyakit kardiovaskuler dll, perubahan gaya hidup semakin buruk
seperti merokok, tidak berolah raga konsumsi makanan yang berlemak dan

3.

strees.
.Proses

pengkajiannya:

Kualitas

hidup,

Derajat

kesehatan.

Factor faktor yang mempengaruhi : Factor lingkungan : adalah factor fisik


,biologis,

dan

social

budaya

Factor perilaku dan gaya hidup adalah suatu fator yang timbul karena
4.

adanya aksi dan reaksi seseorang atau organisme terhadap lingkungan.


Pengaruh dan pencapaian promosi kesehatan yang dipromosikan pada
masyarakat . Menghasilkan dengan adanya pengertian dan pemahaman
maka sesungguhnya intervensi dan ketidakadilan ,ketidak acuhan apapun
bentuknya yang mengakibatkan ketidaksehatan tubuh manusia ,kejiwaan,
lingkungan alam, dan lingkungan sosialnya adalah merupakan pelanggaran
sehat adalah hak setiap orang .

DAFTAR PUSTAKA
Barata, Atep Adya.2003.Dasar-Dasar Pelayanan Prima.Eleex media
computindo.
http://depeberbagiilmu.blogspot.co.id/2013/12/makalah-promosi-kesehatan.html

Anda mungkin juga menyukai