Anda di halaman 1dari 16

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. PERTAMINA PERSERO RU V BALIKPAPAN


1.1. Sejarah Perusahaan
1.1.1. Sejarah Dan Latar Belakang PT Pertamina (Persero)
PT PERTAMINA (Persero) adalah Badan Usaha Milik Negara (BUMN) yang bergerak
di bidang eksplorasi, pengolahan dan pemasaran hasil tambang minyak dan gas bumi di
Indonesia. Pada awalnya perusahaan Pertambangan Minyak dan Gas Bumi Nasional ( PN.
PERTAMINA ) dibentuk pada tanggal 20 Agustus 1968 berdasarkan PP RI No 27/1968.
Perusahaan tersebut menampung segala kegiatan dan penguasaan minyak dan gas bumi dari
Perusahaan Negara Pertambangan Minyak Indonesia ( PN. PERTAMIN ) dan Perusahaan Negara
Pertambangan Minyak Nasional ( PN. PERMINA ). Tujuan penyatuan perusahaan Negara di
bidang minyak dan gas bumi tersebut adalah agar dapat meningkatkan produktivitas maupun
efisiensi di bidang perminyakan nasional.
PN. PERTAMINA menjadi PERTAMINA pada tanggal 15 september 1971.
PERTAMINA berubah menjadi perusahaan persero pada tanggal 17 september 2003 sehingga
namanya menjadi PT PERTAMINA (Persero). PT PERTAMINA (Persero) merupakan badan
usaha yang bergerak di bidang pengolahan tambang minyak dan gas bumi di Indonesia. Bidang
usaha PT PERTAMINA (Persero) dibagi menjadi dua kegiatan utama yaitu kegiatan hulu yang
mengurusi Eksploitasi, dan kegiatan hilir yang mengurusi pengolahan dan pendistribusian.PT
PERTAMINA (Persero) saat ini memiliki 7 Refinery Unit (RU) yang tersebar di seluruh wilayah
Indonesia.

Tabel 1. (Refinery Unit PT Pertamina (Persero) di seluruh Indonesia)


Refinery Unit
I
II
III
IV
V
VI
VII

Lokasi
Pangkalan Brandan (Sumatera Utara)**
Dumai (Riau)
Plaju-Sei Gerong (Sumatera Selatan)
Cilacap (Jawa tengah)
Balikpapan (Kalimantan Timur)
Balongan (Jawa Barat)
Kasim (Irian Jaya)

Kapasitas (*)
5
170
130
348
260
125
10

(**) Telah ditutup sejak 2007


(*) Kapasitas dalam satuan MB (Mega/1000Barrel) setiap hari (MBSD).
Barrel: 158,984 L.

Gambar 1. (Lokasi Lapangan Kerja Unit Pengolahan)


Sejarah kilang minyak PERTAMINA RU V Balikpapan berawal dari ditemukannya
sumber minyak di Sanga-sanga pada tahun 1987.Dimana sebelumnya juga telah ditemukannya
sumber-sumber minyak di Tarakan (1899), Samboja (1911) dan Bunyu(1922).Penemuanpenemuan tersebut mendorong dibangunnya kilang minyak mentah menjadi Bahan Bakar
Minyak (BBM) untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri.
Kilang Unit Pengolahan RU V Balikpapan terletak di tepi teluk Balikpapan dengan area
seluas kurang lebih 2,5 km2.Menurut desainnya kilang Balikpapan mengolah total 260 M
(1000) Barrel Stream Day (MBSD) minyak mentah.Kilang Balikpapan terdiri dari dua kilang
yaitu Kilang Balikpapan I berkapasitas 60 MBSD dan Kilang Balikpapan II berkapasitas 200
MBSD.Kilang

ini

mengolah

minyak

mentah

menjadi

produk-produk

yang

siap

dipasarkan.Produk tersebut meliputi bahan bakar minyak (BBM) yaitu premium(motor


gasoline), kerosin, avtur, solar, minyak, dan fuel oil dan Non Bahan Bakar Minyak (NBBM)
yaitu naptha, LPG, dan lilin (wax).

Kilang ini memasok kebutuhan dalam negeri khususnya Indonesia bagian timur.Namun
pada kasus-kasus statistik, produksi BBM dari Kilang PERTAMINA RU V Balikpapan juga
didistribusikan ke daerah-daerah lain yang membutuhkan.
Kilang minyak Balikpapan I didirikan pada tahun 1922. Kilang mengalami kerusakan
berat karena Perang Dunia ke-II, dan pada tahun 1948 kilang direhabilitasi dan mulai

dioperasikan pada tahun 1950. Seiring dengan perkembangan kebutuhan BBM di Indonesia,
Kilang Balikpapan I di-upgradepada tahun 1995 dan mulai dioperasikan pada tahun 1997.
Kapasitas produksi kilang Balikpapan I adalah 60 (MBSD).
Kilang Balikpapan I terdiri dari Crude Distilation Unit V (CDU V),High Vacuum
Unit III (HVU III), Wax Plant, Dehydration Plant (DHP), danEffluent Water Treatment
Plant (EWTP).
Kilang Balikpapan II mulai dibangun pada tahun 1980 dan resmi mulai beroperasi mulai
tanggal November

1983.

Kilang

Complex (HSC), Hydrocracking

Balikpapan

II

terdiri

dariHydroskimming

Complex (HCC).Hydroskimming

Complex (HSC)

meliputi Crude Distillation Unit IV (CDU IV), Naptha Hydrotreater (NDHT), Platformer
Unit, LPG Recovery Unit, Sour Water Stripper Unit (SWS), dan LPG Treater Unit.
Sedangkan Hydrocracking

Complex (HCC)

meliputi High

Vacuum

Unit (HVU)

II, Hydrocracking Unibon (HCU), Hydrogen Plant, Hydrogen Recovery Plant, Flare Gas
Recovery Plant.
Pada dasarnya Kilang Balikpapan didesain untuk mengolah minyak mentah yang
berasal dari lapangan minyak mentah yaitu lapangan Minyak Attaka, Badak, Bekapai, Handil,
Sepinggan, dan Tanjung. Pada saat ini kilang minyak Balikpapan mampu mengolah minyak
mentah dari lapangan lain seperti Arjuna, Belida, Duri, Kakap, Minas, Tepian Timur, Warukin,
dan Widuri. Selain itu kilang Balikpapan mampu mengolah minyak yang berasal dari luar negeri
seperti Arabian superlight (Saudi Arabia), Bacho (Vietnam), Escravos (Ghana), Jabiru
(Australia), Nanhai dan Xi Chiang (Cina), Nigerrian Brass dan Qua iboe (Nigeria), Sahara Blend
(Timur tengah), Sarir (Libya), Tapis (Malaysia), dan lain-lain.
Secara kronologis, perkembangan kilang minyak PERTAMINA RU V Balikpapan
adalah sebagai berikut :

Tabel 2. (Kronologis Perkembangan Kilang Minyak RU V)


Waktu
1897 1922

Peristiwa
Penemuan beberapa sumber minyak pada beberapa tempat
di Kalimantan Timur.

Unit CDU II didirikan oleh perusahaan minyak BMP (Bataafsche


Petroleum Maatsppij).

1922
1946

Rehabilitasi CDU II akibat kerusakan saat perang dunia II.


HVU I selesai didirikan. Unit ini didirikan oleh PT. Shell
Indonesia dengan desain oleh Mc. Kee, kapasitas pengolahan
HVU I sebesar 12 MBSD.

1949

Wax Plant dan CDU I selesai dibangun Wax Plantberkapasitas


110 ton per hari sedangkan CDU I berkapasitas 25 MBSD.
Pembangunan unit-unit ini sama dengan HVU I.

1950
1952

CDU II berkapasitas 25 MBSD selesai didirikan, dirancang oleh


Alco dan dibangun oleh PT. Shell Indonesia.

1954

Modifikasi CDU III sehingga dicapai kapasitas sebesar 10


MBSD. Saat ini CDU III tidak dioperasikan lagi.

1968

Untuk mengkonsolidasi industri perminyakan dan gas,


manajemen, ekplorasi pemasaran dan distribusi maka PN.
Pertamin dan PN. Permina merger menjadi PN. Pertamina

15 september1971

Tanggal 15 September 1971 PN Pertamina diubah menjadi


Pertamina.

1972

Modifikasi Wax Plant sehingga dicapai kapasitas produksi 175


ton per hari.

April 1981

Kilang Balikpapan II mulai dibangun dengan hak paten desain


proses dari UOP Inc.

November 1983

5 Desember 1997

Peresmian kilang Balikpapan II oleh Presiden RI pada saat itu.


Proses Upgrading kilang Balikpapan I (CDU I, CDU II, dan HVU
I tidak beroperasi lagi) & di bangun CDU V dan HVU III
diresmikan oleh Presiden RI pada saat itu.

17 September 2003

Perubahan status Pertamina dari BUMN menjadi PT (Perseroan


Terbatas) menurut dasar UU Migas No.22 Tahun 2001

9 Oktober 2008

PT Pertamina (Persero) Unit Pengolahan V Balikpapan berubah


menjadi PT Pertamina Refinery Unit V Balikpapan.

1.1.2. Visi, Misi dan Tata Nilai Korporat


1. Visi
Menjadi perusahaan energi nasional kelas dunia.
2. Misi

Menjalankan usaha minyak, gas serta energi baru dan terbaharukan secara teintegrasi,
bedasarkan prinsip-prinsip komersial kuat.
3. Tata Nilai Korporat
Dalam mencapai visi dan misinya, Pertamina berkomitmen untuk menerapkan tata nilai sebagai
berikut:

Clean (bersih) yaitu dikelolah secara proposional, menghindari benturan kepentingan tidak
menoleransi suap, menjunjung tinggi kepercayaan dan integritas, berpedoman pada asas tata

kelolakorporasi yang baik.


Competitive (kompetitif) yaitu mampu berkompetisi dalam skala regional maupun
internasional. Mendorong pertumbuhan melalui investasi, membangun budaya sadar biaya

dan menghargai kinerja.


Confident (percaya diri) yaitu berperan dalam pembanguan ekonomi nasional, menjadi

pelopor dalam reformasi BUMN dan membangun kebanggaan bangsa.


Costumer focus (focus pada pelanggan) yaitu berorientasi pada kepentingan pelanggan dan

berkomitmen untuk memberikan pelayanan terbaik kepada para pelanggan.


Comercial (komersial) yaitu menciptakan nilai tambah dengan orientasi komersial,

mengambil keputusan berdasarkan prinsip-prinsip bisnis yang sehat.


Capable (berkemampuan) yaitu di kelola oleh pemimpin dan pekerja yang profesional dan
memiliki talenta dan penguasaan teknis tinggi, berkomitmen dalam membangun
kemampuan riset dan pengembangan.

1.1.3. Visi dan Misi PT PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan


a. Visi
Menjadi kilang kebanggan nasional yang mampu bersaing dan menguntungkan.
b. Misi
1. Mengelola operasional kilang secara aman, handal, efisien dan ramah lingkungan untuk
menyediakan kebutuhan energi yang berkelanjutan.
2. Mengoptimalkan flesibilitas pengolahan untuk memaksimalkanvaluable product.
3. Memberikan manfaat kepada stakeholder.
1.1.4. Makna Logo PT PERTAMINA (Persero)
Logo dari PT PERTAMINA (Persero) memiliki makna adalah sebagai berikut:
a. Elemen logo membentuk huruf P yang secara keseluruhan merupakan presentasi bentuk panah,
dimaksudkan sebagai PERTAMINA yang bergerak maju dan progresif.

b. Warna-warna yang berani menunjukan langkah besar PERTAMINA dan aspirasi perusahaan
akan masa depan yang lebih positif dan dinamis, dimana:

Biru
: Melambangkan handal, dapat di percaya dan dapat dipertanggungjawabkan.
Hijau : Melambangkan sumber daya energi yang berwawasan lingkungan.
Merah : Melambangkankeuletan dan ketegasan serta keberanian dalam menghadapi
berbagai macam kesulitan.

c. Tulisan PERTAMINA dengan pilihan jenis huruf yang mencerminkan kejelasan dan transparansi
serta keberanian dan kesungguhan dalam bertindak sebagai wujud positioning PERTAMINA
baru.
1.2. Unit-Unit Produksi
Unit-Unit Produksi yang ada di PT PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan terdiri dari
beberapa unit produksi yang masing-masing dipimpin oleh seorang Section Head.
PT PERTAMINA (Persero) RU V Balikpapan adalah satu dari enam Kilang milik PT
PERTAMINA (Persero) yang mempunyai kapasitas pengolahan 260.000 Barell perhari yang
terbagi menjadi dua Kilang, yaitu:
I.3.1 Kilang Balikpapan I
Kilang Balikpapan I merupakan kilang lama yang di upgrade pada tahun 1997. Saat ini
Kilang Balikpapan I mengolah 60.000 barrel minyak mentah per hari. Kilang Balikpapan I terdiri
atas 5 unit pengolahan, yaitu:
1. Crude Distilling Unit V (CDU V)
2. High Vacuum Unit III (HVU III )
3. Dehydration Plant (DHP)
4. Wax Plant
5. Effluent Water Treatment Plant (EWTP)

I.3.2 Kilang Balikpapan II


Kilang

Balikpapan

II

terdiri

dari

kompleks

pengolahan

yaituHydroskimming

Complex (HSC) dan Hydrocracker Complex (HCC), masing-masing kompleks pengolahan


terdiri dari beberapa unit pemroses. Kedua unit ini memproduksi bahan bakar minyak dan LPG.
Hydroskimming Complex(HSC)
Bagian Hydroskiming Complex (HSC) terdiri dari beberapa Plantyaitu:

1. Crude Distilling Unit IV (Plant 1)


2. Naphta Hydrotreating Unit (Plant2)
3. Platforming Unit (Plant 5)
4. LPG Recovery Unit (Plant 6)
5. Sour Water Stripper (Plant 7)
6. LPG Treater Unit (Plant 9)
Hydrocracker Complex(HCC)
Bagian Hydroskiming Complex (HSC) terdiri dari beberapa Plant yaitu:
1. High Vacuum Unit II (Plant 2)
2. Hydrocracking Unit (Plant 3)
3. Hidrogen Plant (Plant 8)
I.4.1 Bahan Baku dan Penunjang
Jenis Dan Asal Bahan Baku
Berdasarkan desainnya PT PERTAMINA RU V dirancang untuk mengolah minyak bumi
yang berasal dari Handil dan Bekapai, namun karena alasan ekonomis dan keterbatasan sumber
bahan baku ditetapkan beberapa sumber minyak bumi di luar Kalimantan yaitu minyak mentah
dalam negeri (selain dari Kalimantan), antara lain: Widuri, Minas, Badak, Sangatta, Belida,
Cinta, Lalang, Kakap, Sumatera Light Crude. Minyak bumi yang diolah sebagian juga
didatangkan dari luar negeri antara lain: Malaysia (Tapis), Australia (Jabiru, Chalyst, dan
CopperBasin),China (Nanhai dan Xijiang), Nigeria (Nigerian Brass, Farcados, Qua-Iboe dan
lain-lain).
Oleh karena jenis bahan baku yang beraneka ragam, pertama sekali bahan baku (minyak
bumi) yang akan diolah mengalami proses pencampuran (blending) untuk mempertahankan
kualitas bahan baku sedekat mungkin dengan spesifikasi bahan baku yang dapat diolah oleh
kilang PT PERTAMINA RU V.
Berdasarkan perolehan akhir, bahan baku (minyak bumi) dapat digolongkan sebagai
berikut :
1. Light crude

: menghasilkan banyak LPG, light dan heavy naptha

2. Medium crude : menghasilkan banyak kerosin dan diesel oil

3. Heavy crude

: menghasilkan banyak long residue

Jumlah Bahan Baku Dan Produksi


Jumlah minyak di bumi yang diolah oleh PT PERTAMINA RU V Balikpapan saat ini
adalah sebanyak 260.000 barrel/hari. Kilang Balikpapan II mengolah 200.000 barrel/hari.
Penyaluran produk hasil pengolahan RU V didistribusikan untuk Indonesia Bagian Timur dan
sebagian Jawa.
Bahan Penunjang
Beberapa bahan kimia pendukung utama yang dipakai dalam proses di PT PERTAMINA
RU V Balikpapan adalah :
1. Asam sulfat (H2SO2) 98% digunakan menghilangkan senyawa tak jenuh dalam proses
pembuatan lilin (wax).
2. Active clay digunakan untuk memperbaiki warna dan bau dalam proses pembuatan lilin (wax).
Dalam hal ini clay berfungsi sebagai absorber.
3. Kapur banyak digunakan dalam upaya menjaga kestabilan pH dalam proses pembuatan lilin
terutama pada proses treating.
4. Polyethylene
5. High octane mogas component (HOMC) digunakan sebagai komponenblending premium.
6. Demulsifier mempercepat pemecahan emulsi minyak-air dalam proses desalting minyak mentah
sebelum didestilasi pada CDU (Crude Distilling Unit)
7. Inhibitor yang dimaksud dengan inhibitor dalam hal ini adalah inhibitorkorosi yang digunakan
dalam proses-proses yang rentan terhadap gas/cairan yang bersifat korosif.
8. Ammonia digunakan untuk menjaga kestabilan pH pada berbagai unit pemroses.
I.4.2 Produk
Produk yang dihasilkan oleh PT PERTAMINA RU V Balikapan terdiri dari produk
setengah jadi serta produk jadi yang siap untuk dipasarkan. Beberapa contoh produk setengah
jadi (Stream Product) yang dihasilkan oleh PT PERTAMINA RU V Balikapan adalah Light
Naphta,Heavy

Naphta, Light

Oil (HGO), Residu, Short

Kero, Heavy

Residu, Long

Kero, Light

Residu, Stripped

Gas

Oil (LGO), Heavy

Diesel, Naphta

Gas

Feed, Sweet

Naphta, Reformat, Light Vacuum Gas Oil (LVGO), Heavy Vacuum Gas Oil (HVGO). Sedangkan
contoh produk jadi yang dihasilkan oleh PT PERTAMINA RU V Balikapan adalah Liquid

Petroleum Gas(LPG), Heavy Naphta, Wax, Kerosene, Avtur, Premium, Pertamax, ADO, IDO,
LSWR dan lainnya. Semua produk yang dihasilkan di PT PERTAMINA RU V Balikapan,
dianalisa atau diuji kualitas produknya sebelum dipasarkan dengan memperhatikan semua
spesifikasi setiap produk. Kontrol kualitas produk dilakukan di Laboratorium PT PERTAMINA
RU V Balikapan.
1.4.3. Pemasaran Produk
RU V Balikpapan memasok kebutuhan BBM dalam negeri khususnya Jawa
bagian timur dan Indonesia bagian timur. Namun pada kasus-kasus statistik, produk BBM ex RU
V Balikpapan juga didistribusikan ke daerah-daerah lain yang membutuhkan. Berikut adalah
daftar pendistribusian produk BBM & NBBM ex RU V Balikpapan:
Tabel 3. Pendistribusian Produk Produk RU V Balikpapan
1.5. Struktur Organisasi
PT Pertamina (Persero) mempunyai system organisasi dimana para staff dibagi atas
cabang-cabang berdasarkan regional. Organisasi PT PertaminaRefinery Unit V Balikpapan
berada di bawah wewenang dan tanggung jawab General Manager RU V (GM), yang
bertanggung jawab langsung kepada Direktur Pengolahan Pertamina.
General Manager Pertamina RU V berfungsi sebagai koordinator seluruh kegiatan
pengolahan Pertamina di Balikpapan, yang dalam tugasnya dibantu oleh beberapa
Manajer/Kepala Bidang, yaitu :

a. Operation And Manufacturing Function


1. Production Function
Fungsi ini bertanggung jawab dalam mengatur dan mengoperasikan kilang secara
keseluruhan. Fungsi produksi dipimpin oleh seorang Production Manager, yang secara statistik
bertanggung jawab terhadap Operation & Manufacturing Senior Manager. Untuk memudahkan
sistem pengoperasiannya, fungsi ini dibagi berdasarkan area proses dan jenis pekerjaannya yaitu:
Distilling dan Wax Plant Section

Bertanggung jawab dalam pengoperasian Crude Distillation Unit V (CDU V), High
Vacuum Unit III ( HVU III ), Wax Plant, Dehydration Plant, dan Effluent Water Treatment
( EWTP ).
Hydroskimming Complex Section.
Bertanggung

jawab

terhadap

pengoperasian

CDU

IV, Naphta

Hydrotreater,

Platforming Proses Unit, LPG Recovery Unit, LPGTreater dan Sour Water Stripper Unit.
Hydroskimming Complex Section.
Bertanggung jawab terhadap pengoperasian HVU II,Hydrocracker Unibon, Hydrogen
Plant, Flare Gas Recovery Unit, Hydrogen Recovery Sistem serta Common Facilities.
Utilities Section
Bertanggung jawab atas kesediaan steam, air dan energi listrik untuk kelangsungan
operasional kilang tanpa interrupt serta ke sarana penunjang lainya dan perumahan.
Oil Movement Section
Wilayah oprasional bagian ini meliputi area pertangkian Balikpapan dan area
terminal crude lawe lawe yang bertanggung jawab atas lalu lintas keluar masuknya mb inyak
mentah serta produk produk dari kilang. Selain itu, bagian ini juga melaksanakan proses
percampuran (blending). Produk berdasarkan perhitungan yang dilakukan bagian penjadwalan
produksi. Oil Movement adalah unit penunjang proses yang mempunyai tugas dan tanggung
jawab secara umum sebagai berikut:
Mengatur penerimaan minyak mentah yang akan diolah di kilang.
Mengatur penerimaan produk jadi dan setengah jadi dari kilang Balikpapan I dan II.
Mengatur/menyiapkan campuran/blending produk sesuai permintaan dari Refinery Planning and
Optimization Fuction untuk selanjutnya dilakukan pengiriman.
Mengatur pengiriman produk ke kapal dan UPMS VI.
Mengelola Fasilitas Jetty.
Oil Movement Section mempunyai dua terminal antara lain :
Terminal Balikpapan
Terminal Balikpapan memiliki dua seksi yaitu seksi Tank Farm Storageyang bertugas
mengawasi kegiatan pemompaan di 10 rumah pompa yang dimiliki kilang serta seksi jembatan

dan terminal yang bertugas dan bertanggung jawab melakukan kegiatan bongkar muat crude,
produk BBM, produk non BBM ke kapal.
Terminal Lawe lawe
Terminal ini merupakan pintu masuk crude oil import sebelum masuk keterminal Balikpapan.
Unloading Crude oil dari kapal dilakukan dengan Single Buoy Mooring ( SBM ) yang terletak di
tengah laut berupa terminal mengambang tempat berlautnya pipa tangker. Penyaluran crude dari
terminal Lawe Lawe terminal Balikpapan dilakukan melalui jaringan pipa bawah laut.
Laboratory
Bertugas untuk melakukan pemeriksaan, penelitian secara rutin dan memberikan hasil
secara analisis terhadap bahan baku dan kualitas produk yang diperoleh serta penelitian atas
pengembangan produk laboratorium di RU V Balikpapan terdiri atas empat laboratorium utama
yaitu :
Laboratorium Gas & Analitik
Laboratorium Produksi Cair
Laboratorium Evaluasi Crude
Laboratorium Lindungan Lingkungan
2. Refinery Planning and Optimization Function
Bertanggung jawab atas perencaan, pelaksaan, pengkoordinir pekerjaan, pemeliharaan dan
meningkatkan kehandalan operasi kilang. Kedudukannya adalah planner sedangkan kilang
adalah Doer. Kedudukannya fungsi ini merencanakan pengolahan untuk mencari gross
margin sebesar besarnya (dengan pemilihan crude yang bernilai tinggi dilihat dari yield, harga
maupun jadwal datang). Secara umum bidang ini bertugas menyiapkan dan menyajikan
perspektif keekonomian kilang Balikpapan,seperti melaporkan data- data statistik mengenai
evaluasi produk, hasil blending crude dan administrasi serta mengembangkan perencanaan yang
ada dan dapat memaksimalkan pendapatan berdasarkan pasar dan kondisi kilang yang
ada. Refinery Planning and Optimization Function membawahi dua bagian yaitu :
Refinery Planning Section
Membuat rencana pengolahan bulanan dan tahunan serta potensi pengolahan dan
perencanaan crude. Dalam menjalankan tugasnya, ditunjang oleh perangkat program komputer
yaitu linier programming.Salah satu bentuk programnya adalah GRTMPS (Generalized Refinery
Transportion Marketing Planning System).

Supply Chain & Ditribution Section


Mengatur penjadwalan crude yang diolah setiap harinya kepada bagian produksi,
menyampaikan realisasi pengolahannya dan mengatur penjadwalan blending produk serta
rencana penyalurannya
Budget and Performance Planning & Support Function
Merencanakan Key Performanfe Index dan realisasi anggaran Pertamina.
3. Maintenance Planning & Support Function
Fungsi ini membawahi lima bagian yaitu :
Planning and scheduling Section
Stationary Engineer Suction
Turn Around Coordinator
Electrical & Instrument Engineer Section
Rotating Equipment Engineer Section
4. Maintenance Execution Function
Fungsi ini bertanggung jawab untuk menyediakan jasa pelayanan dan pemeliharaan
peralatan mekanik, rotating, listrik dan instrumentasi untuk menunjang kehandalan operasi
kilang. Maintenance Execution membawahi lima bagian,yaitu:
Maintenance Areal 1 Section

Maintenance Areal 2 Section

Maintenance Areal 3 Section


Maintenance Areal 4 Section
General Maintenance Section
Workshop Section
b. Engineering and Development
Tugas utama fungsi ini adalah mengevaluasi proses kilang, memberikan saran saran
peningkatan Kinerja operasi kilang secara keseluruhan, serta melakukan pengembangan proses.
Fungsi ini dibagi menjadi beberapa bagian :
1. Procces Engineering Section
Bagian ini memberikan saran dan rekomendasi atas pengoperasian kilang pada bagian
produksi, melakukan pengembangan dan modifikasi proses serta melakukan evaluasi unjuk kerja

proses dan peralatan kilang.Process Engineering terdapat dua spesialis, yaitu Spesialis Energi
dan Spesialis Proses Kontrol, serta dibagi menjadi lima seksi, yaitu :
Seksi Pengembangan
Seksi Proses Kontrol
Seksi Proses Environmental dan Safety
Seksi Kontak Engineer
2. Facility Engineering Section
Fungsi

bagian

ini

adalah

merencanakan,

mengoordinasikan,

mengarahkan,dan

mengendalikan kegiatan analisis dan studi terhadap potensi pengembangan peralatan kilang dan
pemecahan permasalahan operasi kilang dari segi mekanis, rotating, instrumentasi, dan material
termasuk penyimpanan rancangan teknik untuk optimalisasi dan efisiensi, peningkatan yield,
utilitasi, dan pengangkatan orientasi lingkungan dan keselamatan pada unit proses selaras dengan
perkembangan teknologi pengilangan minyak bumi dengan biaya optimal guna mendapatkan
nilai tambah serta peningkatan refinery margins. Bagian ini memberikan saran kepada bagian
bagian produksi terhadap kinerja fasilitas kilang (listrik, mekanik rotating equitment dan
material) dan juga melakukan evaluasi modifikasi serta pengembangan non-proses yang
diusulkan oleh ProsesEngineering. Bagian FacilityEngineering terdiri dari enam seksi, yaitu :
Mechanical Engineering
Electrical Engineering
Instrument Engineering
Rotating Engineering
Material Engineering
Civil Engineering
3. Project Engineering Section
Fungsi bagian Project Engineering adalah mengatur kontrak kerja, mengelola dan
mengendalikan kegiatan perencanaan, pelaksanaan proses pengadaan barang dan jasa,
mempersiapkan cetak biru modifikasi terhadap kilang, menentukan pemilihan alat serta
mengadakan evaluasi terhadap masalah keteknikan, dan penanganan pengawasan pelaksanaan
seluruh proyek untuk mencapai hasil proyek yang memenuhi standar kualitas serta biaya/ jadwal
yang telah ditetapkan dan dinilai manfaat proyek yang menguntungkan dalam rangka mencapai

target rencana kerja Refinery Unit Vyang menjadi tanggung jadwal serta merupakan visi dan misi
fungsiEngineering dan pengembangan. Bagian project Engineering terdiri dari 4 seksi, yaitu :
Pengadaan
Ahli Proyek
Pengawas Kontruksi
Pengatur administrasi Proyek Engineering
4. Energy Conservation & Loss Control Section
Bagian ini berfungsi untuk merencanakan, mengkoordinasikan, mengarahkan, dan
mengendalikan penyelesaian masalah dan pemberian saran ke fungsi terkait perihal pemakaian
energi dan penekananHydrocarbon loss di lingkungan pertamina RU V Balikpapan dalam
rangka peningkatan nilai tambah dan financial margin perusahaan.
5. Total Quality Management Section
Bagian ini berfungsi untuk mengkoordinasikan sistem manajemen mutu Pertamina, baik
dari standar mutu organisasi, mutu produk, dan lingkungan. Juga mengkoordinasikan penilaian
audit program PertaminaQuality Award.
c. Realibity Function
Fungsi ini bertugas untuk merencanakan, melaksanakan, mengoordinasi pekerjaan,
pemeliharaan, dan meningkatkan keandalan operasi kilang, yang terdiri dari :
1. Plant Reliability Section
Bagian ini bertugas mengoordinasikan pekerjaan pemeliharaan kilang dengan bidang jasa
dan pemeliharaan kilang.
2. Equipment Reability Section
Bagian ini bertugas untuk melakukan pemeriksaan peralatan yang beroperasi dalam kilang,
seperti

perpipaan,

tangki,

furnace, heat

mempersiapkan Turn Araund ( TA ) Kilang.


d. Procurement Fuction
Fungsi ini membawahi :
1. Inventory Section
2. Purchasing Section

exchanger,

boiler dan reactor,

selain

itu

3. Services & Warehousing Section


4. Contract Office Section
e. Health, Safety, Environment Function
Fungsi ini membawahi :
1. Environmental Section
2. Fire & Insurance Section
3. Safety Section
4. Occupational Health Section
f. General Affairs Function
Fungsi General Affairs membawahi :
1. Legal section
2. Public Relation Sect
3. Security Section
g. Human Resource Area/Business Partner Function
Fungsi HR Area/BP RU V membawahi :
1. People Development
2. Industrial Relation
3. Organization Develoment Analyst
4. Medical
5. HR Service
h. Fungsi Keuangan
Fungsi Keuangan membawahi :
1. Bagian Controller
2. Bagian Akuntansi Kilang
3. Bagian Pembendaharaan
i. Information Technology
Fungsi ini membawahi :

1. Bagian Pengembangan
2. Bagian Operasi
j. OPI
Organisasi baru yang dibentuk ini bertujuan untuk menyukseskan program transformasi
Pertamina secara keseluruhan yang meliputi 4 mainstream antara lain :
Leadership, Technical Aspect,Minsed Camability dan Management Infrastructure.