Anda di halaman 1dari 103

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN

PENGGUNAAN BENTONIT SEBAGAI PENJERNIH AIR LIMBAH


PT. SARIHUSADA GENERASI MAHARDIKA

Oleh:
Pramudita Nurul Kartika Aji (5213412020)
Isnaeni Fajriah

(5213412022)

Eka Rahmayanti Kuda

(5213412053)

Fakultas Teknik Universitas Negeri Semarang


2015

HALAMAN PENGESAHAN

Laporan Praktik Kerja Lapangan telah disahkan oleh PT. Sarihusada Unit
2 Jl. Yogya-Solo Km.19, Desa Kemudo, Prambanan, Klaten Jawa Tengah dan
jurusan TEKNIK KIMIA Universitas Negeri Semarang
Hari

Tanggal

Dosen Pembimbing

Pembimbing Lapangan

Rr. Dewi Artanti Putri, S. T., M. T

Yudha Bondan Suratna

NIP. 198711192014042002

Mengetahui,
Ketua Jurusan Teknik Kimia

Mengetahui,
Pimpinan WWTP

Dr. Ratna Dewi Kusumaningtyas, S. T., M. T


NIP. 197603112000122001

ii

Yudha Bondan Suratna

ABSTRAK

Eka Rahmayanti, Isnaeni Fajriah, Pramudita Nurul Kartika Aji


PT. Sarihusada Generasi Mahardika
Teknik Kimia, S1
Universitas Negeri Semarang
Tahun 2015

PT Sarihusada Generasi Mahardika merupakan industri yang berkembang


di bidang pengolahan Susu formula. Perusahaan ini memiliki misi untuk
memperbaiki nutrisi masa pertumbuhan anak-anak Indonesia dan mengurangi
impor makanan yang telah diproses khususnya produk susu bubuk. Sari Husada
menghasilkan beragam produk nutrisi berstandar Internasional dengan harga
terjangkau. Saat ini, merek SGM berkembang menjadi SGM Bunda, SGM
Eksplor, SGM Aktif dan SGM Progres. Selain itu, SGM juga mempunyai produk
untuk Ibu hamil dan menyusui seperti Lactamil awal kehamilan, Lactamil ibu
hamil, Lactamil ibu menyusui, dan Vitanova.
Dari pabriknya dikawasan Jogja dan Klaten, Jawa Tengah serta didukung
oleh lebih dari 400 peneliti dari Danone Research Center yang tersebar di
Belanda, Singapura, dan Indonesia. Pabrik Sari Husada Unit II ini Terletak di Jl.
Yogya-Solo Km.19, Desa Kemudo, Prambanan, Klaten Jawa Tengah. Pabrik Unit
II ini terdiri dari proses produksi, packing, finishing product, laboratorium QA

iii

dan QC, IPAL (WWTP), Wisma Sejahtera (HRD,poliklinik, dan kantin), gudang
bahan baku dan gudang produk jadi.
Guna mengelolah limbah dengan baik, PT Sarihusada mempunyai bagian
proses IPAL yang terdiri dari Influent Pit (T-100), Damptank, Baffer Tank /
Ekualisasi ( T-200 ), Reaction Tank / Netralisasi ( T-300 ), DAF (Disolved
Aeration Flotation) (T-400), Reaktor Uasb, Reaktor Biobulk (T-800 ), Sludge
Thickener ( T-900 ), Sludge Thickener ( T-900 ), Final Clarifier / Sedimentasi (T600), Anaerobic Digester, Unit Flare, Final Effluent ( T-700 ).
Pembuangan air limbah yang akan dibuang ke badan sungai, dapat di
manfaatkan lagi seperti di gunakan di toilet, kamar mandi, dan cuci piring.
Namun, air hasil limbah tersebut harus melewati berbagai proses pemisahan
logam berat yang berbahaya bagi tubuh manusia. Proses pemisahan logam
tersebut di lakukan dengan metode clay/bentonit.

Kata Kunci : PT. Sarihusada, Air Limbah

iv

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas segala
berkah, rahmat, dan hidayah-Nya penulis dapat menyelesaikan Prakterk Kerja di
PT. Sarihusada unit 2 Jl. Yogya-Solo Km.19, Desa Kemudo, Prambanan, Klaten
Jawa Tengah yang dilaksanakan selama satu bulan yaitu pada Agustus 2015 serta
dapat menyelesaikan Laporan Praktik Kerja ini dengan baik.
Pada kesempatan ini disampaikan ucapan terima kasih kepada:
1.

Ibu Dr. Ratna Dewi Kusumaningtyas, S.T., M.T selaku Ketua Jurusan
Teknik Kimia Universitas Negeri Semarang.

2.

Ibu Rr. Dewi Artanti Putri, S.T., M.T selaku Dosen Pembimbing
Teknik Kimia Universitas Negeri Semarang.

3.

Bapak David Rinetyo Adhi selaku HRD di PT. Sarihusada.

4.

Bapak Yudha Bondan Suratna selaku Supervisor WWTP dan


Pembimbing Lapangan.

5.

Semua operator WWTP yang telah memberi penjelasan selama


pelaksanaan Praktek Kerja Lapangan.

6.

Semua pihak yang membantu selama pelaksanaan Praktek Kerja


Lapangan.

Disadari bahwa dalam penulisan laporan ini masih banyak kekurangan,


maka kritik dan saran yang membangun dari berbagai pihak sangat diharapkan.
Semoga laporan Praktek Kerja ini dapat memberi manfaat.
Klaten, Agustus 2015
Penulis

DAFTAR ISI

HALAMAN PENGESAHAN ........................................................................... ii


ABSTRAK ........................................................................................................iii
KATA PENGANTAR ...................................................................................... iv
DAFTAR ISI ...................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ............................................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ....................................................................................... vii
DAFTAR LAMPIRAN ..................................................................................viii
BAB I PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang Kerja Praktek ........................................................ 1
I.2. Tujuan Kerja Praktik ....................................................................... 2
I.3. Ruang Lingkup Kerja Praktik ......................................................... 2
BAB II TINJAUAN PERUSAHAAN .............................................................. 3
II.1. Latar Belakang Industri ................................................................. 3
II.2. Sejarah Singkat PT. Sarihusada Generasi Mahardika................ 4
II.3. Lokasi PT. Sarihusada Generasi Mahardika ............................... 6
II.4. Kebijakan yang Berlaku di Perusahaan........................................ 7
II.5. Logo dan Arti ................................................................................... 7
II.6. Koperasi Karyawan PT. Sarihusada Generasi Mahardika ....... 8
II.7. Struktur Organisasi PT. Sarihusada Generasi Mahardika ..... 12
BAB III MANAJEMEN PRODUKSI .......................................................... 15
III.1. Pengertian Manajemen Produksi ............................................... 15

vi

III.2. Manajemen PT. Sarihusada Generasi Mahardika ................... 16


III.3. Unit Produksi PT. Sarihusada Generasi Mahardika ............... 19
BAB IV KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA .......................... 22
IV.1. Pendahuluan ................................................................................. 22
IV.2. Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3) .. 22
IV.3. Sarana dan Fasilitas Kesehatan .................................................. 23
IV.4. Pemeriksaan Kesehatan ............................................................... 24
BAB V PROSES PENGOLAHAN AIR LIMBAH WWTP SH2 ................ 26
V. 1. Konsep Proses ............................................................................... 29
V.2. Spesifikasi Alat ............................................................................... 35
BAB VI PEMBAHASAN................................................................................ 42
VI.1. Pengertian Bentonit ..................................................................... 44
VI.2. Proses Terjadinya Bentonit di Alam .......................................... 45
VI.3. Struktur Bentonit ......................................................................... 47
VI.4. Sifat Fisik dan Kimia Bentonit .................................................... 48
VI.5. Aktivasi Bentonit .......................................................................... 49
VI.6. Aplikasi Bentonit .......................................................................... 49
VI.7. Aplikasi Bentonit Sebagai Penjernih Air ................................... 51
BAB VII PENUTUP........................................................................................ 55
VII.1. Kesimpulan .................................................................................. 55
VII.2. Saran ............................................................................................ 55
LAMPIRAN

vii

DAFTAR TABEL
Tabel V.1 Karakteristik Air Limbah ................................................................ 36
Tabel V.1.1 Tabel ketentuan standar parameter................................................ 40
Tabel V.1.2. Sumber Metcalf fourth edition ..................................................... 41
Tabel V.1.3.Data kadar pH Analisa Harian ...................................................... 42
Tabel V.1.4.Data kadar SS Analisa Harian (mg/l solid) ................................... 42
Tabel V.1.5.Data kadar pH Analisa Harian ...................................................... 43
Tabel V.1.6.Data kadar SS Analisa Harian (mg/l solid) ................................... 43
Tabel V.1.7. Data kadar pH Analisa Harian ..................................................... 44
Tabel V.1.8.Data kadar SS Analisa Harian (mg/l solid) ................................... 44
Tabel.V.2.1.1. spesifikasi transfer pit .............................................................. 47
Tabel VI.4.1 Komposisi Kimia Bentonit ......................................................... 60

viii

DAFTAR GAMBAR
Gambar II.5.1 Logo PT Sarihusada Generasi Mahardika ..................................... 9
Gambar II.7.1 Production Director ....................................................................... 17
Gambar II.7.2 Struktur Organisasi Wet Phase ...................................................... 18
Gambar V.1.1 Diagram Block Proses IPAL ......................................................... 38
Gambar VI.3.1. Struktur Bentonit ......................................................................... 59
Gambar VI.7.1. Diagram blok pemurnian air dengan bentonit............................. 68

ix

BAB I
PENDAHULUAN

I.1. Latar Belakang Kerja Praktik


Sehubungan dengan perkembangan zaman dan tuntutan

sebagai

mahasiswa Program Studi Teknik Kimia (S1), yang bertanggung jawab atas
kemajuan bangsa dan negara terutama dibidang industri, sepatutnya bagi
mahasiswa untuk menggali potensi ilmu sebagai bekal dimasa depan. Kita
menyadari bahwa ilmu yang ada di perkuliahan perlu pengembangan agar
mahasiswa mampu mengimplementasikan secara menyeluruh aplikasi ilmu
yang telah ada di dunia industri sekarang ini. Perkembangan teknologi dengan
spesifikasi dan modifikasi peralatan yang canggih mendorong mahasiswa
untuk lebih menggali potensi ilmu sebagai bekal di dunia kerja khususnya di
bidang industri. Selain itu melalui kerja praktek tidak hanya pengetahuan
ilmu teknik kimia yang kami pelajari tetapi wawasan managerial menjadi
ilmu pendukung yang essential. Sehingga mahasiswa mempunyai kualifikasi
yang memadai dalam menghadapi dunia kerja dengan kebutuhan hard skill
dan soft skill. Oleh karena itu, lulusan sarjana Perguruan Tinggi Negeri di
Indonesia diharapkan mampu menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi
serta keterampilan khusus sesuai dengan bidang yang ditekuni didalam
perkuliahan.
Kerja praktik merupakan salah satu cara mengetahui kemampuan
mahasiswa dalam menghadapi kesiapan memasuki dunia kerja. Mahasiswa

diharuskan mengikuti kerja praktik sebagai langkah awal untuk menerapkan


teori yang telah didapatkan di bangku perkuliahan. Diharapkan dengan
mengikuti kerja praktik mahasiswa memiliki kesiapan yang cukup untuk
menghadapi

berbagai

tantangan

dalam

dunia

industri

di

era

globalisasi.Harapan kedepan bagi Mahasiswa Program Studi Teknik Kimia


(S1), Fakultas Teknik, Universitas Negeri Semarang pada khususnya mampu
memberikan sumbangsih tenaga, waktu, dan pikiran yang mendukung
kemajuan Sumber Daya Manusia pada khususnya dan kemajuan bangsa pada
umumnya terutama didunia industri. Buah pikir generasi muda merupakan
setitik harapan bangsa.
I.2. Tujuan Kerja Praktik
Tujuan Kerja praktik iniadalah sebagai berikut:
1. Memenuhi mata kuliah Praktik Kerja Lapangan yang merupakan salah
satu syarat bagi mahasiswa untuk memperoleh gelar sarjana.
2. Menerapkan ilmu yang diperoleh dibangku perkuliahan serta mengetahui
secara langsung kondisi nyata dalam dunia industri.
3. Memperluas wawasan dan memperoleh pengalaman nyata di dunia
industri.
4. Mengetahui profil perusahaan dan etos kerjanya.
5. Meningkatkan kerjasama yang baik dan saling menguntungkan antara
pihak universitas dan pihak perusahaan.

I.3. Ruang Lingkup Kerja Praktik


Hal yang dipelajari dalam kerja praktik ini adalah proses pengolahan
limbah pabrik PT. Sarihusada unit 2 secara umum. Serta pengambilan data dari
lokasi WWTP (Water Waste Treatment Plan) PT. Sarihusada unit 2.

BAB II
TINJAUAN PERUSAHAAN

II.1. Latar Belakang Industri


Dengan perkembangan teknologi yang semakin maju, salah satu
industri yang cukup berkembang pesat adalah industri pengolahan susu.
Industri pengolahan susu merupakan jenis usaha yang cukup banyak
dilakukan dan jumlahnya semakin bertambah. Hal ini disebabkan karena
permintaan konsumen terhadap produksi susu relatif meningkat dan
masyarakat semakin mengerti pentingnya kebutuhan akan gizi, sehingga
keberadaannya sangat penting. Salah satu industri yang bergerak dibidang
pengolahan susu adalah PT. Sari Husada Tbk, Yogyakarta.
SGM (Susu, Gula, Minyak) merupakan produk susu formula bayi
yang diproduksi oleh PT. Sarihusada Generasi Mahardika, perusahaan
pertama di Indonesia yang mengkhusukan diri memproduksi susu bayi.
Peningkatan industri olahan susu ini tentunya memiliki dampak
negatif bila dilihat dari aspek lingkungan. Setiap pengolahan bahan mentah
menjadi produk jadi akan menghasilkan limbah. Limbah yang dihasilkan
harus mengalami perlakuan terlebih dahulu sehingga limbah tersebut tidak
berbahaya jika dibuang ke lingkungan.
Kebanyakan masalah yang timbul adalah faktor ekonomis yang
menjadi alasan utama mengapa pengolahan air limbah menjadi kurang baik.
Biaya pembangunan IPAL yang sangat tinggi, ditambah dengan biaya

operasional sehari-hari yang tinggi pula menjadi semacam beban berat bagi
tiap-tiap industri.
Peraturan pemerintah dalam pengolahan air limbah dapat dilihat
sebagai berikut :
1. PP RI No. 20 Th. 1993 tentang kegiatan Wajib Izin Pembuangan Limbah
Cair di Propinsi Jawa Tengah.
2. Peraturan Daerah Tingkat I Jawa Tengah No. 10 tahun 2004 tentang
Baku Mutu Limbah Cair bagi Kegiatan Industri di Propinsi Jawa Tengah.

II.2. Sejarah Singkat PT. Sarihusada Generasi Mahardika


Menjelang pertengahan dekade 50an, pemerintah Indonesia dan
Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) berinisiatif mengembangkan program
khusus guna menunjang kecukupan protein nasional. Hal tersebut
direalisasikan tahun 1954 dengan pendirian NV Saridele, yang dalam
perjalanannya kelak menjadi Sari Husada. Sesuai fungsinya, NV Saridele
lantas memelopori pengembangan produk-produk yang memelopori
pengembangan produk-produk nutrisi dan kaya protein bagi rakyat
Indonesia. Pada tahun 1965, menjadi Milestonedengan dikeluarkannya
merek legendaris SGM. Saat ini, merek itu berkembang menjadi SGM
Bunda, SGM Eksplor, SGM Aktif dan SGM Progres yang hingga saat ini
masih populer dan diterima oleh masyarakat luas.
Pada 1968 NV Saridele dimiliki perusahaan milik negara, PT Kimia
Farma. Lantas pada tahun 1972, NV Saridele bersalin nama menjadi Sari

Husada sebagai hasiljoint VenturePT Kimia Farma dan PT Tiga Raksa. Pada
tahun 1983, Sari Husada melakukan IPO dilantai Bursa Efek Jakarta.
Sebagai sebuah perusahaan listing posisi kepemilikan saham mengalami
sejumlah perubahan signifikan. Tahun 1992, PT Tiga Raksa menjadi
pemegang saham mayoritas.
Dengan pertumbuhan bisnis yang kian meningkat, Sari Husada
memperkuat posisinya di level Internasional dengan beraliansi dengan
Nutricia Internasional BV (Royal Numico NV) pada tahun 1998. Pada 2007,
Sari Husada secara resmi keluar dari Bursa Efek Jakarta (BEJ) maupun
Bursa Efek Surabaya (BES) dan menjadi perusahaan tertutup. Danone Grup
kemudian mengakusisi Royal Numico pada tahun 2008, sehingga
menjadikannya sebagai pemegang saham mayoritas di Sari Husada.
Seiring waktu, Sari Husada terus mengembangkan lini produknya
yang menghasilkan keragaman produk dengan kualitas yang tetap terjaga.
Kehadiran berbagai produk Sari Husada dimasyarakat semakin melengkapi
ketersediaan gizi bagi masyarakat, terutama Ibu dan Anak. Dari pabriknya
dikawasan Jogja dan Klaten, Jawa Tengah serta didukung oleh lebih dari
400 peneliti dari Danone Research Center yang tersebar di Belanda,
Singapura, dan Indonesia Sari Husada hingga detik ini masih tetap seperti
60 Tahun silam, menghasilkan beragam produk nutrisi berstandar
Internasional dengan harga terjangkau.Dalam rangka memenangkan
persaingan usaha pada era globalisasi, PT. Sari Husada melakukan langkahlangkah penyempurnaan yang dilakukan secara berkesinambungan baik

untuk internal maupun eksternal yang mengarah pada pengembangan usaha


dan tuntutan pasar. Salah satu langkah konkrit yang dilakukan adalah
mendapatkan penghargaan Best Brand Gold untuk produk susu
pertumbuhan SGM dari SWA dan MARS serta Indonesia Sustainability
Reporting Award dari NCSR, INA, IAMI dan masih banyak penghargaan
lainnya.
a. Visi Perusahaan
Visi dari PT. Sari Husada yaitu Menjadi pemimpin pasar produk nutrisi
bergisi untuk bayi dan anak Indonesia.
b. Misi Perusahaan
Misi dari PT. Sari Husada di bagi dalam beberapa poin penting, yaitu:
Memperbaiki nutrisi masa pertumbuhan anak-anak Indonesia
Mengurangi impor makanan yang telah diproses khususnya produk
susu bubuk
Turut serta membangun kesehatan dan kecerdasan bayi dan anak-anak
indonesia dengan menyediakan produk nutrisi terpercaya dan
terjangkau
Menghasilkan

pertumbuhan

perseroan

yang

berkesinambungan

melalui sistem manajemen berkualitas tinggi dan pendekatan inovatif


dalam budaya integritas tinggi.
Mengutamakan kepuasan seluruh stakeholders.

II.3. Lokasi PT. Sarihusada Generasi Mahardika


PT. Sari Husada adalah sebuah perusahaan Multi Internasional yang
dimiliki oleh Danone Group. PT Sari Husada terdiri dari empat bagian pokok,
yaitu :
a. Kantor Pusat dan Marketing
Kantor pusat dan marketing dipindahkan ke Jakarta dengan berbagai
pertimbangan. Beralamat di Gedung Tira Building Lantai 3, Jl. H.R. Rasuna
Said kav. B3 Jakarta 12920.
b. Pabrik Sari Husada Unit I
Pabrik Sari Husada Unit I terletak di kelurahan Muja-Muju Jogjakarta
tepatnya di Jl. Kusumanegara No. 17, Yogyakarta. Pabrik ini terdiri dari
kegiatan produksi (3 mesin Spray drier dan 1 mesin Drum drier) dan
sebagai pusat kegiatan kantor dan administrasi. Luas tanah Unit I ini, 2 ha
dengan ketinggian 110-115 Meter diatas permukaan air Laut. Pabrik Unit I
dilengkapi dengan unit instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) yang
terletak sekitar 300 meter dari pabrik yaitu di bantaran sungai Gajah Wong.
Raw Material dan produk jadi disimpan di gudang yang berlokasi di wilayah
Kota Gede.
c. Pabrik Sari Husada Unit II
Pabrik Sari Husada Unit II ini Terletak di Jl. Yogya-Solo Km.19, Desa
Kemudo, Prambanan, Klaten Jawa Tengah. Pabrik ini didirikan diatas tanah
seluas 14 ha. Pabrik Unit II ini terdiri dari proses produksi, packing,
finishing product, laboratorium QA dan QC, IPAL (WWTP), Wisma

Sejahtera (HRD,poliklinik, dan kantin), gudang bahan baku dan gudang


produk jadi.
d. Intalasi Pengolahan Air Limbah (WWTP)
Sebagai perusahaan yang berwawasan lingkungan, PT. Sari Husada Unit II
membangun IPAL sebagai sarana pembuangan air sisa dari sistem produksi
yang akan dikelola agar setelah dibuang, air dari limbah tidak mencemari
air sungai (lingkungan). WWTP terletak di sebelah timur dari lokasi Unit
pengadaan listrik pabrik Sari Husada Unit II.

II.4. Kebijakan yang Berlaku di Perusahaan


Kebijakan H-K2P-LK3, Kebijakan Halal, Kualitas dan Keamanan
Pangan, Lingkungan serta Keselamatan & Kesehatan Kerja :
a. Menjadikan H-K2P-LK3 dan kesejahteraan karyawan sebagai nilai dasar
dalam setiap kegiatan.
b. Memenuhi persyaratan hukum yang berlaku.
c. Menjamin kepuasan pelanggan dan pemangku kepentingan
d. Menerapkan H-K2P-LK3 menjadi tanggungjawab semua orang.
e. Menetapkan tujuan dan sasaran.
f.

Meninjau kebijakan H-K2P-LK3 secara periodik.

II.5. Logo dan Arti

Gambar II.5.1 Logo PT Sarihusada Generasi Mahardika

10

Arti Logo
Logo Sarihusada memiliki 3 komponen yang saling melekat :
a. Garis vektor yang membentuk siluet seorang ibu sedang menggendong
anaknya. Gambar ini mewakili fokus bisnis Sarihusada yaitu penyediaan
nutrisi sejak dimulainya bayi didalam kandungan hingga usia anak-anak.
b. Komponen yang melekat di sampingnya adalah persegi panjang
berwarna merah dengan tulisan Sarihusada berwarna putih. Warna merah
putih mengacu pada Indonesia sebagai negara tempat Sarihusada
didirikan.
c. Komponen terakhir merupakan misi Sarihusada yang melekat di bagian
bawah yaitu tulisan Nutrisi untuk Bangsa.

Logo Sarihusada terbaru dibuat pada tahun 2011 dengan tulisan SARI
dan HUSADA yang masih terpisah. Tahun 2012, seiring dengan
perubahan nama PT Sari Husada menjadi PT Sarihusada Generasi
Mahardika, kedua tulisan tersebut digabung menjadi Sarihusada.
II.6. Koperasi Karyawan PT. Sarihusada Generasi Mahardika
KOPERKASA adalah Koperasi Karyawan PT Sarihusada berdiri sejak
tanggal 1 Juni 1976 bertempat di Jl. Kenari no.79 Yogyakarta
Bidang usaha :
1. Unit Simpan pinjamKoperkasa memudahkan anggota untuk menyimpan
uangnya atau meminjam uang di Koperkasa dengan persyaratan tertentu.

11

2. Kenari MartMini Market Kenari Mart menyediakan kebutuhan anda,


Belanja hemat dan mudah di Kenari Mart.
3. Koperkasa Unit SyariahKoperkasa Unit Syariah adalah program
Koperkasa berbasis syariah.
4. Koperkasa Snack & Catering
5. Koperkasa Rental MobilMenyediakan berbagai jenis kendaraan.
Disamping unit usaha tersebut diatas, ada beberapa unit usaha lainnya
untuk mengkomodir keinginan dari para anggota yaitu:
a. Pembayaran listrik dan lampu serta telephone secara online
b. Pembelian rumah (KPR) dengan jangka waktu sampai 15 tahun
c. Kredit pembelian kendaraan bermotor.
Penghargaan :
Tahun 1996 ISO 9002 dan tahun 1999 9001. Sertifikasi ini diperoleh
dari SGS (Sociate General de Surveillance) International Certification
Service yang berpusat di Inggris. ISO 9001 adalah standar yang menekan
keseluruhan kegiatan di dalam perusahaan, mulai dari pengembangan
produk, pembelian bahan baku, proses produksi, pemasangan sampai
pelayanan pasca jual. Saat ini PT. Sari Husada sedang menerapkan ISO
9001 versi 2001 yang lebih menekankan pada continual improvement
yakni proses siklus perencanaan, penerapan, pengecekan dan tindakan.
Tahun 1996 2001 Sertifikasi HALAL. Sertifikasi halal adalah fatwa
tertulis MUI yang menyatakan kehalalan suatu produk sesuai syariat
islam. Sertifikasi ini diperoleh dari BAPEPOM yang bekerjasama dengan

12

MUI. Sertifikasi ini menekankan pada kehalalan produk yang dihasilkan


dan juga proses produksi yang dihasilkan halal dan aman dikonsumsi.
Tahun 2000 Sertifikasi ISO 14001. Sertifikat ini juga diperoleh dari
SGS (Sociate General de Surveillance) International Certification
Service. Standar ini menekankan kepada Sistem Manajemen Lingkungan,
dimana perusahaan secara konsisten berupaya untuk menciptakan sistem
dan sumber daya yang memadai untuk mengurangi pengaruh terhadap
lingkungan akibat aktifitas perusahaan.
Tahun 2000 Sertifikasi SMK3 (Sistem Manajemen Keselamatan dan
Kesehatan Kerja) Sertifikat ini di peroleh dari DEPNAKER RI, karena
PT. Sari Husada telah berhasil menciptakan sistem kerja K3 perusahaan
dengan baik.
Tahun 2001 Sertifikasi HACCP (Hazard Analysis Critical Control
Point) Sertifikat ini juga diperoleh dari SGS (Sociate General de
Surveillance) International Certification Service. Sistem HACCP
(Hazard Analysis CriticalControl point atau analisis bahaya pada titik
pengendalian kritis) adalah suatu sistem yang mengidentifikasi,
mengevaluasi, dan mengendalikan bahaya bagi keamanan pangan. Sistem
ini digunakan untuk meminimalkan resiko bahwa produk yang dihasilkan
bebas bakteri dan virus pathogen, tidak mengandung toksin, bahan kimia
dan hal lain yang menimbulkan penyakit.
Tahun 1994 & 2001 Zero Accident Award

13

penghargaan pertama diperoleh 8.867.552 jam karyawan atau selama 3


tahun 11 bulan yang dihutung sejak 1 Januari 1991 sampai 30 November
1994. Penghargaan kedua diberikan pada tanggal 18 Januari 2002 di
Istana Negara
The Best Public Companies Based on EVA Concept 2001, 2002, 2003
dan 2004 dari majalah bisnis SWA dan MarkPlus.
Good Taxpayer Award 2003 dan 2004 dari Direktorat Jenderal Pajak.
LKS Bipartite Award atas keberhasilan menjalin hubungan baik antara
Sari Husada dengan Serikat Pekerja.
Penghargaan Iklan Layanan Masyarakat versi Cetak Terbaik 2004 dalam
rangka Hari Anak Nasional.
Green Factory Award atas kontribusi bagi program-program pelestarian
lingkungan oleh pemerintah daerah.
Indonesia Best Brand Award untuk Susu Formula SGM dari majalah
SWAdan lembaga riset pemasaran MARS.
The Golden Value Creator Award selama 5 tahun berturut-turut sebagai
One of the Best Public Company berdasarkan EVA konsep ( 2005 )
SGM meraih Penghargaan Merk Terbaik untuk kategori Susu Formula
dari Majalah SWA dan MARS ( 2005 )
Penghargaan Packaging and Consumer Branding 2005 untuk SGM 2,
SGM 3, SGM Sereal dan Lactamil dari Majalah SWA dan Indonesia
BrandIdentity Summit ( 2005 )

14

Tanggal 22 Desember 2009, National Centre for Sustainability Reporting


(NCSR), Ikatan Akuntan Manajemen Indonesia (IAMI) dan IndonesiaNetherlands Asociation (INA) memberikan penghargaan untuk First
Time Sustainability Reporting Awards.
Untuk

periode

2010-2011,

Kementrian

Lingkungan

Hidup

menganugerahan penghargaan peringkat kinerja perusahaan dalam


Pengelolaan Lingkungan Hidup (Green Proper Awards) kepada
Sarihusada.
Pada 15 Desember 2011, Sarihusada memperoleh Penghargaan Platinum
Bidang Konsumen Indonesia CSR Awards 2011 untuk Sektor Industri
dan manufaktur Program gizi Kita dan Program Ayo Melek Gizi.
Pada 3 September 2012, Asosiasi Perusahaan Sahabat Anak (APSAI)
serta pejabat Kemeneg PP dan Perlindungan anak menganugerahi
Sarihusada sebagai pelopor penerapan prinsip dan criteria perusahaan
layak anak.
Pada 28 September 2012, kementrian Koordinator Kesejahteraan Rakyat
(Kemenko Kesra) dan CFCD dalam ajang gelar karya Pemberdayaan
Masyarakat (GKPM) Award memberikan anugerah platinum untuk
program Rumah Srikandi badran.
II.7. Struktur Organisasi PT. Sarihusada Generasi Mahardika
Struktur organisasi di PT. Sarihusada Unit II menggunakan sistem
garis dan staff, dimana setiap bawahan hanya bisa mendapat perintah dari
satu atasan saja dan manager atau pimpinan bagian lain tidak bisa

15

memberikan perintah kepada bagian lain, meskipun posisi berada di


bawahnya. Staff terdiri dari ahli non struktural, berfungsi sebagai konsultan
untuk memberikan pengarahan kepada bidang keahlian tertentu yang terkait.
Akan tetapi staff dapat memberikan perintah dan merupakan atasan bagi
departemen yang dibawahinya.
Pimpinan tertinggi PT. Sarihusada dipegang oleh seorang direktur
utama (Presiden Direktur) dan dibantu oleh pimpinan dibawahnya, yaitu
Wakil Presiden Direktur dan Direktur Keuangan, HRD dan Legal Sales
Director, Direktur Produksi dan Direktur Pemasaran, sedangkan Komisaris
yang anggotanya terdiri dari wakil-wakil pemegang saham. Dewan direksi
bertanggungjawab secara langsung kepada dewan Komisaris. Dibawah
dewan direksi terdapat jenjang jabatan lain yaitu manager, senior, manager
senior, super intendent, supervisor dan karyawan non managemen.
a. Vice President atau Direktur
Direktur bagian ini menangani 2 bagian, tetapi kedudukannya saat
ini dipegang oleh 1 orang HRD and Legal merupakan bagian yang
menangani masalah personalia, seperti perekrutan tenaga kerja dan
penyalurannya serta menangani masalah penjualan, yang kedudukannya
di kantor cabang Jakarta.
b. HRD and Legal atau Sales Product
Direktur produksi mengelola semua hal yang bersangkutan dengan
jalannya proses produksi. Termasuk dalam direkasi ini adalah bagian

16

operasi keteknikan (engineering) dan bagian proses. Dalam menjalankan


tugasnya seorang direktur dibantu oleh 5 manager, yaitu :
1. Comercial Manager
2. Marketing Manager khusus SGM
3. Marketing Manager Non SGM
4. General Operating Manager
5. Marketing Deviation Manager
Selain kelima direktur tersebut,

terdapat

2 bagian

yang

bertanggungjawab secara langsung kepada Presiden Direktur. Bagian


tersebut adalah:
1. R and D dan QA Manager
2. Chief Buyer

17

A. Production Director
Presiden Direktur

Manager Umum

Keuangan

Pengiriman

Bagian
Gudang

PPIC

Pembelian

Bagian
Umum

Gambar II.7.1 Production Director

Pemasaran

18

B. Struktur Organisasi WET PHASE

Prod Line
Manager

SPV
Regu
A

SPV
Regu
B

SPV
Regu
C

SPV
Regu
D

SPV
WW
TP

Opert
or
WWT
P

Regu
A

Regu B

Regu C

Regu
D

Gambar II.7.Struktur Organisasi Wet Phase

BAB III
MANAJEMEN PRODUKSI

III.1 Pengertian Manajemen Produksi


Manajemen produksi terdiri dari dua kata yang masing masing
mengandung pengertian tersendiri yaitu manajemen dan produksi.
Manajemen adalah kegiatan atau usaha yang dilakukan untuk
mencapai tujuan dengan menggunakan atau mengkoordinasikan kegiatankegiatan lain. Terdapat 3 unsur tercakup dalam pengertian tersebut, yaitu
adanya orang yang jumlahnya lebih dari satu, adanya tujuan yang ingin
dicapai, dan adanya orang yang bertanggung jawab terhadap pencapaian
tujuan tersebut.
Produksi adalah suatu hasil kegiatan menciptakan, menambah guna,
atau melipatgandakan suatu barang atau jasa sehingga membutuhkan faktor
faktor produksi. Dalam ilmu ekonomi, yang disebut faktor faktor
produksi adalah bahan baku, tenaga kerja, mesin mesin, metode atau
teknologi, dan modal.Penggabungan dari kedua kata tersebut memberikan
pengertian tersendiri, yaitu kegiatan untuk mengatur faktor faktor
produksi secara efektif dan efisien untuk menciptakan dan menambah
kegunaan suatu produk (barang, jasa, ataupun ide).
Fungsi utama manajemen adalah membuat keputusan untuk jangka
pendek maupun jangka panjang untuk mencapai tujuan organisasi.
Manajemen produksi bertujuan untuk mengatur faktor faktor produksi

19

20

sehingga produksi dan proses produksi dapat berjalan secara lancar. Untuk
mengetahui bagaimana cara merencanakan dan mengendalikan kegiatan
produksi, terlebih dahulu ditelaah pengertian tentang produksi dan proses
produksi.
III.2 Manajemen PT. Sarihusada Generasi Mahardika
Jumlah karyawan PT. Sari Husada Unit II sampai saat ini 616 tenaga
kerja Indonesia, 2 orang tenaga kerja asing dan 533 orang tenaga kerja dari
pihakketiga (PT. DPK). Jenjang pendidikan tenaga kerja PT. Sari Husada
tertinggi S2 dan terendah Sekolah Dasar (SD). Dalam usaha meningkatkan
ketrampilan karyawan, PT. Sari Husada menetapkan sistem pergiliran kerja
dari bagian satu ke bagian yang lain. Biasanya 1-2 tahun sekali, dengan
sistem ini diharapkan dapat memperoleh keuntungan sebagai berikut:
a. Menyegarkan dan menciptakan suasana baru bagi karyawan sehingga
tidak merasa jenuh atau bosan.
b. Karyawan menjadi terampil melakukan pekerjaan untuk beberapa
bidang.
Pada garis besarnya status kepegawaian dalam PT. Sari Husada
dibedakandalam 3 kelompok berdasarkan sistem pembayaran gaji yaitu:
1. Karyawan tetap, yaitu karyawan tetap selain direksi yang bekerja full
timedalam jangka waktu tertentu, dengan menerima upah secara bulanan
dan terdaftar sebagai karyawan umum.

21

2. Karyawan honorer, karyawan yang bekerja atas perjanjian kerja


denganmenerima upah secara bulanan atau mingguan. Karyawan honorer
ada 2 macam, yaitu:
a. Karyawan honorer yang bekerja full time selama 8 jam per hari.
b. Karyawan honorer part time hanya bekerja pada waktu tertentu.
3. Karyawan lepas, yaitu karyawan yang bekerja pada waktu tertentu sesuai
dengan perjanjian.
Sistem pembayaran gaji diatur sebagai berikut:
a. Setiap tanggal 25 dilakukan pembayaran gaji.
b. Setiap tanggal 15 dilakukan pembayaran lembur.
c. Setiap tanggal 5 dilakukan pembayaran jasa produksi/premi.
d. Setiap tanggal 1 dilakukan pembayaran transport.
Perekrutan tenaga kerja pada PT. Sari Husada sebagian besar dari DIY
dan sekitarnya. Sedangkan jumlah tenaga kerja yang dibutuhkan disesuaikan
dengan kebutuhan dan jumlah produksi.
A. Sistem Imbalan
Upah tenaga kerja yang diberikan PT. Sari Husada minimal yangditetapkan
upah bulanan bagi non jabatan terdiri dari gaji, uang premi dan
uangtransport. Upah bulanan bagi karyawan pemegang jabatan terdiri dari
gaji, uangpremi, uang transport dan representasi jabatan.Upah tahunan bagi
karyawan non jabatan maupun pemegang jabatanyang terdiri dari gaji ke-13
atau Tunjangan Hari Raya (THR), dan gaji ke-14 atautunjangan akhir tahun.
Penerimaan atau penghasilan lain-lainnya yaitu ekstrapremi ke-1 sebesar 2

22

kali uang premi bulanan yang diberi saat menjelang tahunajaran baru dan
ekstra premi ke-2 sebesar 2 kali premi bulanan yang diberi saatmenjelang
Natal dan Tahun Baru.Karyawan PT. Sari Husada selain menerima gaji,
juga mendapat fasilitastunjangan sesuai dengan jabatannya. Fasilitas yang
diberikan antara lain:
a. Perumahan
Perumahan untuk direksi, direktur muda direksi dan manajer serta
tunjangansewa rumah untuk kepala bagian. Sebagai ganti fasilitas, semua
karyawandiberi tunjangan transport yang besarnya disesuaikan dengan
jabatan.Tunjangan tersebut diberikan setiap tanggal 1 tiap bulannya.
Perusahaan jugamempunyai kendaraan yang dipusatkan dipabrik.
b. Kesehatan
Perusahaan mempunyai poliklinik yang memberikan pengobatan
danpemeriksaan

kesehatan

gratis

untuk

karyawan.

Pemeriksaan

kesehatan yangdilakukan adalah pemeriksaan awal, berkala dan khusus


untuk tenaga kerja.
c. Jaminan Hari Tua
Jaminan hari tua di PT. Sari Husada dilakukan dengan mendaftarkan
nama karyawan untuk masuk Perum Astek yang preminya dibayarkan
perusahaan.
d. Tunjangan-tunjangan lain
Susu bubuk yang diberikan setiap bulan sebanyak 2 kg bagi setiap
karyawan tetap 1 kg untuk karyawan honorer.

23

Akomodasi untuk kesejahteraan karyawan yang berwujud makan siang.

Tunjangan jabatan untuk para kepala seksi, kepala bagian, manajer, dan
direktur.

Tunjangan Hari Raya (THR) setiap menjelang hari raya dan dharma
wisatasatu tahun sekali.

Uang pakaian dinas yang diatur dengan golongan gaji dan jabatan.
Bagi karyawan lapangan mendapat inventaris dan alat perlindungan
kerja.

B. Ergonomi
a. Jam Kerja
Jam kerja untuk karyawan bagian produksi, Quality Assurance, Quality
Control, Satpam, Pengemasan, IPAL, Engineer dan penjaga mesin
pembangkit, jam kerjanya diatur secara beregu atau sistem shift, yaitu 8
jam/hari dengan waktu istirahat jam secara bergantian dan masuk
selama 6 hari kerja atau 1 minggu 48 jam kerja. Karyawan biasa tersebut
dibagi menjadi 3 shift, yaitu :
Shift I : 06.30 15.00 WIB dengan waktu istirahat 11.30 12.00 WIB
Shift II : 14.30 23.00 WIB dengan waktu istirahat 19.00 19.30 WIB
Shift III : 22.30 07.00 WIB dengan waktu istirahat 03.30 04.00 WIB
Sedangkan jam kerja untuk karyawan non shift seperti direktur,
litbang, administrasi masuk 5 hari kerja mulai pukul 08.00 16.30 WIB
dengan waktu istirahat 1 jam yaitu mulai pukul 12.00 13.00 WIB.

24

III.3. Unit Produksi PT. Sarihusada Generasi Mahardika


Pada saat ini PT. Sarihusada Generasi Mahardika menghasilkan
beberapa produk yang sudah dipasarkan di kalangan masyarakat yaitu:
c. Produk sendiri
1) Nutrisi ibu hamil dan menyusui
a) Lactamil awal kehamilan
b) Lactamil ibu hamil
c) Lactamil ibu menyusui
d) Vitanova
2) Nutrisi bayi dan balita
a) SGM (Susu Gula Minyak 1)
Susu bubuk untuk bayi berumur 0-6 bulan sebagai pengganti ASI.
b) SGM 2 (Susu Gula Minyak 2)
Susu untuk bayi berumur 6 bulan 36 bulan yang diproduksi
sebagai susu formula lanjutan.
c) SGM 3 (Susu Gula Minyak 3)
Susu pertumbuhan untuk anak 36 48 bulan.
d) SGM 4 (Susu Gula Minyak 4)
Susu pertumbuhan yang ditujukan untuk anak usia 4 tahun ke atas.
e) SGM Junior
Susu rasa cokelat untuk anak-anak usia 3-10 tahun.
f) Vitalac 1
Susu untuk bayi berumur 0-6 bulan sebagai pengganti ASI.

25

g) Vitalac 2
Susu formula lanjutan bayi yang berumur 6 bulan-3tahun untuk
memenuhi kebutuhan nutrisi essensial.
h) Vitalac 3
Susu formula lanjutan bayi yang berumur diatas 3 tahun untuk
memenuhi kebutuhan nutrisi essensial.
i) Vitalac 1+
Susu pertumbuhan untuk anak usia 1-4 tahun.
j) VitaPlus
Nutisi seimbang unuk anak usia 1 tahun keatas.
k) SGM LLM (Low Lactose Milk)
Susu bubuk bayi usia 0-12 bulan dengan kadar laktosa rendah.
Susu ini diformulasikan untuk menghindari diare pada anak yang
menderita lactose unstaterance.
l) SGM BBLR (Berat Badan Lahir Rendah)
Susu formula bayi khusus prematur dan berat badan lahir rendah
usia 0-6 bulan.
m) SNM (Susu Nasi Minyak)
SNM merupakan susu bubuk bayi sebagai makanan terutama untuk
bayi berumur 4 bulan keatas.
3) Nutrisi bubur bayi
a) SGM bubur bayi tahap pemula
b) SGM bubur bayi tahap lanjutan

26

c) SGM bubur bayi tahap tumbuh


4) Full Cream Milk Powder
Susu

untuk

anak

dan

dewasa.

BAB IV
KESELAMATAN DAN KESEHATAN KERJA
IV.1. Pendahuluan
Sistem manajemen keselamatan dan kesehatan kerja (SMK3) dimulai
diPT. Sari Husada sejak tahun 1999, audit ini berdasarkan Kepmenaker
No. 5 Tahun1996 tentang SMK3, sejak itu pula PT. Sari Husada secara
kontinyu diaudit olehPT. Sucofindo, sebagai satu-satunya badan sertifikasi
yang

ditunjuk

olehpemerintah.

Departemen

Tenaga

Kerja

dan

Transmigrasi Republik Indonesia dansejak itu pula PT. Sari Husada selalu
masuk kategori perusahaan yangmendapatkan Bendera Emas.Sistem
Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) mempunyai 4
fungsi utama, yaitu :
1. Untuk menetapkan suatu struktur kebijakan, prosedur dan instruksi
kerja.
2. Untuk menguraikan organisasi, tanggung jawab dan fungsi yang
berkaitan.
3. Untuk memungkinkan kontrol operasi dan kegiatan administratif yang
efisien.
4. Untuk menetapkan suatu dasar audit teknis dan tinjauan manajemen.
IV.2. Panitia Pembina Keselamatan dan Kesehatan Kerja (P2K3)
Untuk menciptakan suasana kerja yang aman, nyaman, dan terhindar
dari penyakit akibat kerja (PAK) dan kecelakaan kerja, maka di PT. Sari
Husada Unit berusaha mengupayakan dan semaksimal mungkin untuk

27

28

mencegah kejadian yang tidak diinginkan dengan membentuk lembaga yang


khusus menangani K3, dan lembaga tersebut adalah P2K3.

Tujuan di bentuk P2K3 adalah :


1. Sebagai lembaga untuk menghimpun dan pengelola data yang
berkaitandengan masalah K3.
2. Melindungi

tenaga kerja atas hak dan keselamatannya dalam

melakukanpekerjaan.
3. Mengadakan evaluasi kepada pimpinan perusahaan yang berkaitan
denganmasalah K3.
Tanggung jawab tim P2K3 terhadap K3 adalah sebagai berikut :
1. Ketua tim P2K3 bertanggung jawab memastikan bahwa SMK3
telahditerapkan dan hasilkan sesuai dengan yang diharapkan oleh lokasi
dan jeniskegiatan dalam perusahaan.
2. Tim P2K3 mengenali kemampuan tenaga kerja sebagai sumber daya
yangberharga yang dapat ditunjukkan untuk menerima pendelegasian
wewenangdan tanggung jawab dalam menerapkan dan mengembangkan
SMK3.
IV.3. Sarana dan Fasilitas Kesehatan
a. Poliklinik
Poliklinik PT. Sari Husada Unit II Kemudo Klaten mulai di buka
padabulan Agustus 2002. Poliklinik ini beroperasi setiap Senin sampai
Jumat danmulai di buka pada pukul 08.00 16.30 WIB serta istirahat

29

pukul 12.00 12.30WIB. Dalam satu hari ada sekitar 20 pasien (tenaga
kerja dan keluarga) yangdatang ke poliklinik tersebut. Orang datang ke
poliklinik dengan keluhan batuk,pusing, flu, sariawan, mata merah, perut
kembung dan penyakit ringan lainnya.
b. Tenaga Kesehatan
Poliklinik ini dikelola oleh dua dokter perusahaan, seorang perawat
hiperkes dan seorang tenaga administrasi. Dokter umum praktek setiap
hari Selasa dan Kamis mulai pukul 14.00-selesai sedangkan dokter
spesialis anak prakteksetiap hari Selasa pukul 08.00-11.00 WIB dan
Jumat mulai pukul 16.00 18.00 WIB. Di PT Sari Husada belum ada
dokter hiperkes. Poliklinik ini didirikan untuk melayani kesehatan para
karyawan beserta istri dan 3 orang anak tanggungannya sampai berumur
24 tahun (yang belum bekerja dan masih kuliah). Karyawan tetap berhak
mendapatkan jasa pelayanan poliklinik dan mendapat kartu periksa
karyawan. Sedangkan karyawan tidak tetap hanya mendapatkan jasa
obat-obatan yang ada pada kotak P3K, tetapi bila dalam keadaan darurat
poliklinik juga melayani karyawan tersebut.
c. Ambulance
Ambulance merupakan sarana penting yang dimiliki perusahaan apabila
ada suatu kecelakaan dan korban dalam keadaaan darurat yang harus
segera dibawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut.
Ambulance yang dimiliki PT. Sari Husada II 1 buah. Ambulance ini

30

selalu siap dibutuhkan bagi karyawan PT. Sari Husada II baik


kecelakaan, sakit maupun melahirkan.
d. Rumah Sakit Rujukan
Untuk sakit yang memerlukan perawatan lebih lanjut atau tidak
bisaditangani di poliklinik maka dirujuk ke rumah sakit yang telah
ditunjuk oleh PT.Sari Husada II yaitu Rumah Sakit Sarjito Yogyakarta,
Panti Ratih, Panti Rini,Panti Nugroho, Rumah Sakit Bethesda, PKU
Muhammadiyah

Yogyakarta,

PKUMuhammadiyah

Bantul,

RSI

Hidayatullah Yogjakarta dan JIH (JogjaInternational Hospital).


e. Pertolongan Pertama Pada Kecelakaan (P3K)
PT. Sari Husada terdapat kotak P3K berjumlah lebih dari 30 kotak
dandipasang pada setiap unit departemen. Kotak P3K berisi kassa steril
terbungkus,perban, plester, kapas, alkohol, betadine dan lain-lain. Setiap
dua minggu sekalipetugas Hiperkes melakukan pengecekan obat-obat
yang ada pada kotak P3Kpada masing-masing unit departemen untuk
mengganti bila ada obat-obat yangtelah habis. Sedangkan untuk
pengambilan form penggunaan obat P3K dilakukansetiap satu bulan
sekali pada tiap-tiap departemen.
IV.4.Pemeriksaan Kesehatan
a. Pemeriksaan Kesehatan Sebelum Kerja

Pemeriksaan

kesehatan

sebelum

kerja

ini

bertujuan

untuk

mengetahuikondisi kesehatan calon karyawan.Pemeriksaan ini dilakukan


oleh dokter perusahaan yang meliputi pemeriksaan :

31

1. Pemeriksaan fisik
2.

Cek

darah

berfungsi

lengkap,hemoglobin,

untuk

lekosit,

mengetahui
hitung

jenis,

kadar
LED,

hematologi
trombosit,

hematokrit, eritrosit.
3.

Cek urine lengkap berfungsi untuk mengetahui apakah ada


kandungan kristalatau tidak.

4.

SGOT, SGPT, gamma-GT dan alkali phosphatase berfungsi


untukmengetahui faal hati calon tenaga kerja.

5.

Cek glukosa berfungsi untuk mengetahui kadar glukosa dalam darah


calontenaga kerja.

6.

Thorax PA berfungsi untuk mengetahui apakah calon tenaga


kerjamempunyai penyakit paru-paru atau tidak.

7.

HBSAg berfungsi untuk mengetahui apakah calon tenaga kerja


mempunyaipenyakit hepatitis atau tidak.

8.

VDRL berfungsi untuk mengetahui apakah calon tenaga kerja


mempunyaipenyakit kelamin atau tidak.

9.

HIV berfungsi untuk mengetahui apakah calon tenaga kerja


mempunyaipenyakit HIV atau tidak.

10. Widal berfungsi untuk mengetahui apakah calon tenaga kerja

mempunyaipenyakit tipus atau tidak.


Hasil pemeriksaan sebelum kerja ini digunakan sebagai dasar
seseorangditerima atau tidak, sekaligus di bagian mana karyawan
ditempatkan. Setelahdinyatakan lulus dari pemeriksaan maka karyawan

32

siap untuk melakukan trainingkerja, disini calon karyawan diberi


penjelasan mengenai faktor-faktor bahaya danpotensi bahaya yang dapat
terjadi sewaktu-waktu, selain itu ditujukan pula tentangAPD dan cara
penggunaanya

yang

terlampir

di

lampiran

1.

BAB V
PROSES PENGOLAHAN AIR LIMBAH WWTP SH2

Peningkatan industri olahan susu ini tentunya memiliki dampak yang


negatif bila dilihat dari segi aspek lingkungan. Setiap pengolahan bahan mentah
menjadi produk jadi akan menghasilkan limbah. Limbah yang dihasilkan harus
mengalami perlakuan pendahuluan sehingga limbah tersebut tidak berbahaya jika
dibuang ke lingkungan.
Limbah cair yang berasal dari industri susu mempunyai karakteristik
khusus, yaitu kerentanannya terhadap bakteri. Untuk mengolah limbah susu
metode proses pengolahan dipilih kombinasi antara proses fisika, kimia, dan
biologi. Sesuai karakteristik limbah cair industri susu, maka proses pengolahan
dipilih dengan mengkombinasikan proses secara fisika yang meliputi proses
sedimentasi dan flotasi. Proses secara kimia yang dipilih adalah proses netralisasi
dan koagulasi, sedangkan proses biologi adalah proses aerob, anaerob.
A. PENGOLAHAN LIMBAH CAIR PT. SARI HUSADA
Dalam pengolahan limbah cair ini unit yang dipergunakan adalah:
1. Buffer Tank atau Ekualisasi (T-200) dengan tujuan untuk menyeragamkan
(homogenisasi) karakteristik limbahnya seperti pH, suhu, COD, BOD, TSS
dan debit dengan menggunakan sebuah surface mixer. Bak T-200 ini
memiliki kapasitas 250 m3. Apabila limbah yang masuk melebihi kapasitas
bak T-200 ini maka secara manual akan dialirkan ke Influent Pit (T-100)
untuk

sementara

menampung

33

limbah

yang

berlebih.

34

2. Influent Pit (T-100) berfungsi untuk menampung limbah yang over load dari
T-200.
3. Dump Tank adalah unit proses tambahan dengan volume 300 m3. Berfungsi
sebagai penampung air limbah abnormal yaitu jika kadar suspended solid >
4000 ppm. Dump tank dilengkapi dengan blower udara untuk mencegah
pembusukan juga jalur final effluent untuk diload (pengenceran) sebelum
dipompakan ke Buffer Tank (T-200).
4. Reaction Tank yang berfungsi untuk mengatur pH sesuai yang diinginkan.
Pengaturan pH dilakukan secara automatic dengan menggunakan alat
pengukur pH dan dilengkapi dengan Dosing Pump yang berjalan secara
autimatic
5. DAF unit berfungsi sebagai pemisah padatan (solids) dan lemak dari air
limbah yaitu dengan menggunakan hembusan udara lembut. Memiliki
kapasitas 12 m3.
6. UASB berfungsi untuk mengolah air limbah dari DAF yang sudah
dipisahkan lemak atau padatannya. Zat-zat organik yang terkandung dalam
limbah cair akan diolah dengan menggunakan koloni bakteri yang terdapat
dalam lumpur aktif. Proses ini diharapkan mampu menurunkan COD hingga
70%, kandungan lumpur aktifnya berkisar antara 25-30%. Proses UASB
berjalan secara kontinyu dengan masa tinggal sekitar 30 jam. Reaktor
UASN mempunyai kapasitas 660 m3.
7. Reaktor biobulk (T-800) berfungsi untuk mengolah padatan atau lemak
yang dipisahkan dari DAF. Kondisi optimum terus dijaga oleh karena itu

35

perlu dilakukan penambahan Caustic untuk mengontrol pH dan juga


nutrients. Waktu tinggal di dalam reaktor cukup lama sekitar 20 hari dengan
kapasitas 500 m3. Proses ini diharapkan dapat menurunkan COD hingga
74%. Biogas yang dihasilkan akan dialirkan menuju unit Flare dan
kemudian dibakar.
8. Sludge Thickener (T-900) berfungsi untuk menampung air limbah dari T800 yang masuk dari bawah dan keluar melalui overflow weir disirkulasi
kembali ke T-800. Tangki ini berkapasitas 45 m3.
9. Aerobic Tank ( T-500) berfungsi untuk menguraikan zat organic
menggunakan lumpur aktif yang mengandung kumpulan mikroba aerobic
secara kontinyu. Proses aerobic ini mampu menurunkan COD 80-90% dari
sisa proses anaerobic. Bak aerobic ini memiliki kapasitas 1250 m3.
10. Final Clarifier / Sedimentasi (T-600) berfungsi untuk menampung
overflow dari T-500 dan mengendapkan lumpur secara gravitasi. Lumpur
yang mengendap sebagian disirkulasi ke T-500 dan sebagian lagi
dikeluarkan dari sistem ke anaerobic digester, sedang air yang jernih
overflow ke T-700. Bak ini memiliki kapasitas 150 m3.
11. Anaerobic Digester berfungsi untuk menguraikan seca anaerobic exes
sludge aerobic dari final clarifier. Mempunyai kapasitas 150 m3 dengan
kapasitas pengolahan m3/dy
12. Unit Flare berfungsi untuk pembakaran gas CH4 yang dihasilkan oleh
reaktor UASB dan Biobulk dengan kapasitas 75 m3/hari.

36

13. Final Effluent (T-700) berfungsi untuk menampung air limbah yang telah
diolah sebelum akhirnya dibuang ke badan air (air sungai). Di dalam bak ini
juga diberi ikan yang berfungsi sebagai bio kontrol.
Air limbah yang diolah merupakan kombinasi pabrik susu bubuk (IPAL
yang telah ada) dan instalasi cereal baru. Pada tabel berikut di tampilkan
karaktristik air limbah tersebut (spesifikasi P4998-EB0001) :
Tabel V.1. Karakteristik Air Limbah
Disain
Debit
Debit

500
(setelah 20.83

m3/hari
m3/jam

ekualisasi)

Setelah pengeluaran dengan gas Nitrogen selesai, selalu lakukan


pengecekan komposisi gas di daerah biogas untuk mendeteksi keberadaan
oksigen. Oksigen hanya boleh ada dalam jumlah kurang dari 5% (vol.) untuk
mencegah terbentuknya cempuran gas yang mudah meledak.
V. 1. Konsep Proses
1. Proses Penyeragaman pH
Proses ini sangat penting karena limbah yang masuk tidak hanya dari
proses produksi melainkan dari proses QA, SWB, dan loundy. Air
Limbah kemudian

diseragamkan karakteristik limbahnya seperti pH,

suhu, COD,dan TSS dengan menggunakan sebuah surface mixer didalam


buffer Tank (T-200) . Setelah itu, air limbah dari T-200 dipompakan ke

37

unit Reaction Tank (T-300) yang berfungsi untuk mengatur pH sesuai


yang diinginkan. Pengaturan pH dilakukan secara automatic dengan
menggunakan alat pengukur pH dan dilengkapi dengan Dosing Pump
yang berjalan secara automatic apabila pH melebihi 9.0 penambahan acid
kedalam T-300 dilakukan.
2. Proses Pemisahan Lemak
Proses pemisahan lemak terjadi pada Unit DAF (Disolved Aeration
Flotation). Didalam unit

ini, pemisahan

lemak dengan liquid

menggunakan bantuan bahan kimia yaitu FeCl, Nalco, dan Nalco 7135.
FeCl digunakan untuk menjernihkan liquid yang dipisahkan dari
lemaknya, Nalco digunakan untuk mengikat lemak-lemak yang
berukuran besar sedangkan Nalco 7135 digunakan untuk mengikat lemak
sisa hasil dari Nalco yang masih lolos.
3. Proses Aerobik ( Aerobic Treatment)
Proses dimana terdapat oksigen terlarut (memerlukan oksigen). Oksidasi
bahan organik menggunakan molekul oksigen sebagai aseptor elektron
terakhir adalah proses utama yang menghasilkan energi kimia untuk
mikroorganisme. Mikroba yang menggunakan oksigen sebagai aseptor
elektron terakhir adalah mikroorganisme aerobik.
4. Proses Anaerobik
Proses ini mengolah air limbah dari DAF yang sudah dipisahkan dari
padatannya. Limbah cair mempunyai batas waktu tinggal yang cukup
lama yaitu sampai 20 hari. Proses ini diharapkan menurunkan COD

38

hingga 74% selain itu juga menghasilkan biogas yang akan dialirkan ke
unit Flare kemudian dibakar. Air limbah kemudian dipompakan ke
Sludge Thickneker (T-900),dan lumpur yang mengendap dialirkan
kembali ke T-500 (aeration Tank).
Flow chart masing-masing proses dapat dilihat pada Lampiran 2 Daftar
Flow chart.

Gambar V.1.1 Diagram Block Proses IPAL


Proses pengolahan air limbah di PT Sari Husada adalah sebagai berikut.
Limbah cair yang dihasilkan dari unit produksi, dialirkan kedalam Buffer
Tank, air limbah akan bercampur dengan lumpur hasil sirkulasi dari final clarifier.
Agar campurannya homogen, buffer tank juga dilengkapi dengan homogen
surface mixer. Selanjutnya, limbah dialirkan ke reaction tank.(Rhamdani,2013).
Didalam reaction tank air limbah akan mengalami penetralan dan
pengkoagulasian sebagai persiapan sebelum unit DAF. Pengaturan dilakukan
secara otomatis, jika air limbah masuk dalam keadaan basa, maka akan
ditambahka asam nitrat. Setelah dihasilkan pH yang netral, maka air limbah akan

39

dialirkan ke unit DAF Sebelum masuk unit DAF, terjadi koagulasi dengan
menggunakan koagulan seperti FeCl3 dan polimer lain. Kogulan ini digunakan
untuk mengkoagulasikan air limbah agar kadar SS nya berkurang. Di dalam unit
DAF terjadi pemisahan antara Sludge (padatan dan lemak) dan beningan (liquid).
Lemak dan padatan akan dipompa menuju reaktor biobulk CSTR, sedangkan
liquid akan megalir secara gravitasi ke UASB (Rhamdani,2013).
Dalam reaktor biobulk CSTR terdapat mikroorganisme yanng berfungsi untuk
menghasilkan biogas.
Overflow liquid dari biobulk CSTR akan mengalir menuju sludge thickener
dan aeration tank. Didalam sludge thickener terjadi pemisahan antara padatan dan
liquid. Endapan yang dihasilkan akan diolah kembali didalam reactor biobulk
CSTR sementara overflow liquid dari reaktor ini akan dialirkan menuju aeration
tank.
Liquid yang dihasilkan dari unit DAF akan mengalir ke UASB. Di dalam
UASB, liquid akan mengalami proses pemisahan secara aerobik. Dalam UASB ini
juga terdapat mikroorganisme yang berfungsi untuk menghasilkan biogas.
Dari UASB, liquid aan mengalir ke aeration tank yang berfungsi sebagai
penampung air limbah dari unit DAF dan overflow sludge thickener. Dari aeration
tank, air limbah akan mengalir ke final clarifier. Tangki ini berfungsi untuk
mengendapkan lumpur yang terbawa aliran air limbah. Bagian liquid yang
dihasilkan akan ditampung di dalam clean water tank. Proses pengolahan limbah
di unit WWTP PT Sari Husada Kemudo-Klaten dapat dilihat pada Lampiran 3
Daftar Gambar.

40

Tabel V.1.1 Tabel ketentuan standar parameter


No

Unit Pengolahan

Parameter

Strandar

Satuan

1.

T-200/DAF

pH

4-9

Temperatur

Max 40

SS

Max 5000

mg/l

Temperatur

Max 40

SS

Max 2000

mg/l

pH

6,5-7,5

Temperatur

Max 35

2.

DAF Effluent into


UASB

3.

UASB Effluent to
Aeration

SS
4.

DAF Sludge to
Anaerobic digester

5.

Biobulk CSTR/T-800

pH

mg/l
6,5-7,5

SS

mg/l

pH

6,8-7,5

Temperatur

30-37

pH

6,8-7,5

SS

Max 10000

mg/l

SS
6.

T-900 to T-800

7.

T-900 to T-500

SS

mg/l

8.

T-500

pH

7-7,5

Temperatur

15-30

SS

4000-6000

mg/l

41

9.

T-600

SS

10. T-700

pH

mg/l
6-9

Temperatur

11. Unit Flare

SS

Max 50

mg/l

Flare

On/off

Ada beberapa kesamaan antara parameter yang terdapat dalam buku metcalf
dengan parameter yang digunakan di WWTP SH2.parameter tersebut dengan
parameter effluent clean water yang di alirkan kebadan sungai.
Tabel V.1.2. Sumber Metcalf fourth edition
Parameter

Maximum Value

pH

6-9

COD

50

COD

250

TSS

50

Oil and grease

10

Total Nitrogen

10

Total Phosphorus

Temperature increase

< 3 oC

Coliform bacteria

400 MPN/100 ml

Untuk daftar grafik kadar pH dan SS ada di Lampiran 4. Berikut adalah data
analisa harian kadar pH dan SS :

42

Minggu ke-1
Tabel V.1.3.Data kadar pH Analisa Harian
T200

EFF DAF

FAT
DAF

T800

T900

UASB

T500

T700

5,68

5,29

5,33

7,41

7,41

7,12

7,65

7,87

5,69

6,46

5,96

7,41

7,52

7,26

7,92

8,04

5,51

5,48

6,3

7,38

7,32

7,15

7,96

8,02

6,62

6,42

6,22

7,35

7,38

7,09

7,82

7,97

8,1

5,53

6,45

7,32

7,61

7,1

8,16

8,14

6,32

5,836

6,052

7,374

7,448

7,144

7,902

8,008

Tabel V.1.4.Data kadar SS Analisa Harian (mg/l solid)


T200

EFF DAF

FAT
DAF

T800

T900

UASB

T500

T600

T700

760

940

38125

24000

11750

300

2300

4200

29

1500

510

41500

26700

1100

330

1975

3175

45

1490

970

27500

26350

55125

140

2275

5075

31

1100

1430

57500

20550

50000

610

3025

5625

26

1740

1880

30000

26700

32500

400

2600

5700

23

1318

1146

38925

24860

30095

356

2435

4755

39

43

Minggu ke-2
Tabel V.1.5.Data kadar pH Analisa Harian
T200

EFF DAF

FAT
DAF

T800

T900

UASB

T500

T700

10,82

7,75

7,94

7,54

7,6

7,27

8,22

8,35

8,18

8,07

6,81

8,3

7,66

7,4

8,01

8,1

6,72

6,33

6,87

7,27

7,5

7,35

8,06

8,12

10,27

8,03

9,53

7,49

7,56

7,47

8,1

8,2

5,56

5,29

5,33

7,59

7,63

7,41

6,12

8,2

8,31

7,094

7,296

7,638

7,59

7,38

7,702

8,194

Tabel V.1.6.Data kadar SS Analisa Harian (mg/l solid)


T200

EFF DAF

FAT
DAF

T800

T900

UASB

T500

T600

T700

340

2080

53375

36550

43500

80

3025

6325

28

730

670

33000

25450

31000

70

2475

7500

26

1100

860

68375

25875

76250

150

1790

5600

26

511

401

62875

32000

21400

100

2700

5400

28

1740

940

38125

33000

26875

120

860

6475

42

884,2

990,2

51150

30575

39805

104

2170

6260

30

44

Minggu ke-3
Tabel V.1.7. Data kadar pH Analisa Harian
T200

EFF DAF

FAT
DAF

T800

T900

UASB

T500

T700

9,52

8,48

7,76

7,76

7,53

7,2

8,03

8,13

8,12

7,11

7,4

7,74

7,73

8,48

8,33

8,07

7,35

7,08

6,01

7,57

7,57

7,45

8,2

8,2

5,25

5,27

5,62

7,72

7,57

7,46

8,05

8,29

8,4

5,29

5,33

7,59

7,48

7,34

6,38

8,08

7,728

6,646

6,424

7,676

7,576

7,586

7,798

8,154

Tabel V.1.8.Data kadar SS Analisa Harian (mg/l solid)


T200

EFF DAF

FAT
DAF

T800

T900

UASB

T500

T600

T700

990

458

6400

211500

28950

180

2690

10550

31

347

183

19500

13850

22650

33

2710

2950

24

451

372

92000

40900

9560

87

2200

4300

37

730

360

187500

28450

43100

151

1050

1750

39

1740

940

38125

27200

39750

300

580

2100

28

851,6

462,6

68705

64380

28802

150,2

1846

4330

31,8

V.2. Spesifikasi Alat


Spesifikasi alat adalah kumpulan data-data teknik tentang suatu alat
produksi yang berfungsi sebagai suatu pedoman bagi para operator dan

45

supervisor bagian produksi agar dapat memoperasikan prosds produksi


dengan efektif dan efisien, juga tidak menutup kemungkinan digunakan oleh
pihak-pihak lain diluar bagian produksi untuk keperluan tertentu. Gambar
Alat dapat dilihat pada Lampiran II. Berikut ini adalah spesifikasi alat di
WWTP SH 2.
V.2.1. Alat Utama
1. Influent PIT (T-100)
Fungsi

: menampung limbah sementara dari proses produksi.

Dimension

: 5x5x2.5/ 3.5m

Volume

: 62.5 m3

dt

: 3.7 jam

2. Dump Tank
Fungsi

: menampung air limbah abnormal (SS>4000 ppm).

Dimension

: 14.3x0.7x3.5m

Volume

: 350 m3

dt

: 14 jam

3. Buffer Tank
Fungsi

: menyeragamkan karakteristik limbah (pH, suhu, COD,


BOD, TSS, dan debit)

Dimension

: 11x2.6/3.5m

Volume

: 250 m3

dt

: 14-15 jam

4. Reaction Tank

46

Fungsi

: mengatur pH sesuai yang diinginkan dan penambahan


Polymer jika diperlukan.

Dimension

: 1.4x1.75m

Volume

: 2 m2

dt

: 7 menit

5. Disolved Aeration Flotation Unit (DAF)


Fungsi

: memisahkan padatan dan lemak dari air limbah.

Dimension

: 5.7x95x1.315

Volume

: 2 m3

dt

: 0.7 jam

6. UASB (Up Flow Anaerobic Sludge Blangked)


Fungsi

: mengolah air limbah dari DAF yang sudah dipisahkan dari


padatan.

Dimension

: 10x12x5.5/6.5 m

Volume

: 660 m3

dt

: 40 jam

47

7. Transfer pit (T-1600)


Tabel.V.2.1.1. spesifikasi transfer pit
LT-1601

Level Transmitter

Range 0 1.5 m

Tinggi Tinggi

1.75 m

Alarm peringatan

Tinggi

1.5 m

Start pompa

Rendah

0.75 m

Stop pompa

Rendah - Rendah

0.5 m

Alarm

8. Biobulk CSTR
Fungsi

: mengolah padatan/ lemak yang dipisahkan dari DAF.

Dimension

: 9.5x7/8 m

Volume

: 500 m3

dt

: 25 hari

9. Sludge Thickener (T900)


Fungsi

: menampung air limbah dari T-800 yang masuk kebawah


dan keluar melalui overflow weir ke T-500.

Volume

: 45 m3

10. Extended Aeration (T-500)


Fungsi

: menurunkan COD 80-90% dari sisa proses anaerobic.

Dimension

: 24x16x3.25/4 m

Volume

: 1250 m3

dt

: 3 hari

11. Final Clarifier / Sedimentasi

48

Fungsi

: menampung overflow dari T-500 dan mengendapkan


lumpur secara grafitasi.

Dimension

: 8x3/3.5 m

Volume

: 150 m3

dt

: 9 jam

12. Anaerobic Degester


Fungsi

: menguraikan secara anaerobic exes sludge aerobic dari


final clarifier.

Dimension

: 6x6x5.3

Volume

: 150 m3

dt

: 30 hari

13. Unit Flare


Fungsi

: membakar gas CH4 yang dihasilkan oleh reaktor UASB

dan Biobulk.
Kapasitas

: 75 m3/hari

14. Final Effluent (T-700)


Fungsi

: menampung air limbah yang telah diolah sebelum


akhirnya dibuang ke badan air (air sungai).

V.2.2. Spesifikasi Alat Pendukung


1. Pompa Submersible
Fungsi

: Untuk memopa flow air limbah dari T-100


menuju T-200

49

Speed

: 1450 rpm

Capacity

: 21 m3/hr

Discharge head

: 6.5 mlc

Differential head

: 5.5 mlc

Power

: 1.3 Kw

Phase

: 3 , 415 V, 50 Hz

2. Mixer ( M-301)
Fungsi

: menghomogenisasikan air limbah di T-300

Power

: 1.1 Kw

Speed

: 1450 rpm

Phase

: 3 , 415 V, 50 Hz

Material

: Hold

3. Pompa (P-401)
Fungsi

: untuk menarik FAT yang ada di unit DAF.

Tipe

: Surface Scraper

Power

: 0.55 Kw

Material

: SS-304

Note

: Flender Variable Speed

4. Pompa (P-402)
Fungsi

: digunakan untuk reyclye di dalam unit


DAF

Tipe

: Centrifugal

Power

: 7.5 Kw

50

Material

: Cl/SS

5. Compresor (C-403)
Fungsi

: memberi blower pada unit DAF untuk


memisahkan sludge dengan liquid.

Power

: 1.1 Kw

Jumlah

:1

6. Surface Aerator
Tipe

: Surface Aerator

Power

: 22.5 Kw (30 HP)

Material

: SS-304

7. Mixer (M-601)
Tipe

: Side Wall Drive

Power

: 0.75 Kw

Material

: Wetted Parts SS-304

Phase

:3

8. Mixer (M-801)
Tipe

: Top Entry

Power

: 6.5 Kw

Material

: SS-316

9. Pompa (P-901)
Tipe

: 100 L/4 IFL

Capacity

: 5 m3/hr

Suction

: PN 10

51

Speed

: 1435 rpm

Phase

:3

Other

: Gland Seal

10. Blower di Unit Flare


Power

: 6.5 Kw

11. Blower di Unit UASB


Tipe

: Centrifugal

Material

: HDPE

Kapasitas

: 250 m3/hr

Power

1.9

BAB VI
PEMBAHASAN
Limbah cair merupakan gabungan atau campuran dari air dan bahan-bahan
pencemar yang terbawa oleh air, baik dalam keadaan terlarut maupun tersuspensi
yang terbuang dari sumber dosmetik, sumber industri, dan pada saat tertentu
tercampur dengan air tanah, air permukaan, atau air hujan. Air limbah yang
mengandung

bahan

organik

dapat

membusuk

atau

terdegradasi

oleh

mikroorganisme sehingga bila dibuang ke badan air akan meningkatkan kadar


BOD. (Andiese, 2011).
Tujuan pengolahan limbah kembali adalah sebagai berikut :
1. Reuse
Memanfaatkan ulang dengan mengolah kembali limbah keluaran dari clean
water agar supaya limbah tersebut dapat digunakan untuk kebutuhan seharihari seperti misalnya untuk mandi, sehingga limbah tersebut tidak hanya
terbuang sia-sia namun juga dapat bermanfaat khususnya untuk lingkungan PT
Sarihusada Generasi Mahardika.
2. Reyclye
Mengolah kembali yaitu dengan memanfaatkan effluent dari tangki clean water
dengan tujuan untuk diolah kembali agar kadar atau kualitas air menjadi lebih
layak untuk digunakan sehari-hari.
3. Reduce
Mengurangi adalah semua bentuk kegiatan atau perilaku yang dapat
mengurangi produksi limbah

52

71

4. Repair
Artinya melakukan pemeliharaan atau perawatan agar tidak menambah
produksi limbah.
Ada banyak cara yang dapat di lakukan untuk mengolah limbah agar bisa menjadi
nilai guna yang bermutu dan bermanfaat bagi masyarakat semua.
Metode yang dapat digunakan dalam penjernihan atau pemurnian air limbah
adalah sebagai berikut :
1. Saringan kain katun.
Metode ini terlihat sangat sederhana. Air keruh disaring dengan menggunakan
kain katun yang bersih. Saringan ini dapat membersihkan air dari kotoran dan
organisme kecil yang ada didalam air keruh. Hasil dari saringan kain katun ini
tergantung dari tebal tipisnya kain katun yang digunakan begitu juga dengan
kerapatannya. Namun cara ini tidak efektif apabila digunakan untuk skala besar
seperti pabrik.
2. Aerasi
Merupakan proses penjernihan dengan cara mengisikan oksigen ke dalam air.
Dengan diisikannya oksigen kedalam air maka zat-zat seperti karbon dioksida
serta hidrogen sulfida dan metana yang mempengaruhi rasa dan bau dari air
dapat dikurangi atau dihilangkan. Selain itu partikel mineral yang terlarut
dalam air seperti besi dan mangan akan teroksidasi dan secara cepat akan
membentuk lapisan endapan yang nantinya dapat dihilangkan melalui proses
sedimentasi atau filtrasi
3. Ion exchange

72

Jika diartikan kedalam bahasa indonesia berarti pertukaran ion. Namun jika
diartikan lebih dalam lagi adalah proses untuk memisahkan molekul ion suatu
senyawa berdasarkan perbedaan nilai muatan permukaan antara senyawa.
Pertukaran ion melibatkan butiran-butiran resin dengan permukaan yang
bermuatan positif (kation) atau negatif (anion). Namun ion exchange memiliki
beberapa kekurangan diantaranya :
a. Semakin tinggi TDS semakin tinggi biaya operasionalnya.
b. Tidak menghilangkan partikel, bakteri dan pyrogen.
c. Diperlukan pretreatment untuk hampir setiap bahan baku.
d. Sensitif terhadap keberadaan unsur lain dengan polaritas yang hampir sama.
e. Media resin berpotensi menjadi tempat perkembangbiakan bakteri.
4. Metode clay/bentonit.
Bentonit dalam ilmu mineralogi tergolong kedalam kelompok besar tanah
lempung. Metode penjernihan air dengan menggunakan bentonit memang
belum terlalu populer. Namun penggunaan metode ini cukup sederhana dan
mudah untuk diaplikasan baik skala besar maupun skala kecil.
Dari ke-empat metode penjernihan air diatas, kami memilih proses penjernihan
air dengan metode clay/bentonit.
VI.1. Pengertian Bentonit
Bentonit merupakan sumber daya alam yang melimpah di
Indonesia, akan tetapi belum optimal dalam penggunaannya. Bentonit
adalah clay yang sebagian besar terdri dari montmorillonit dengan
mineral-mineral minor seperti kwarsa, kalsit, dolomit, feldspars, dan ineral

73

minor lainnya. Montmorillonit merupakan bagian dari kelompok smectit.


Dengan koposisi kimia secara umum (MgCa)O.Al2O3.5SiO2.nH2O. Nama
monmorilonit itu sendiri berasal dari Perancis pada tahun 1847 untuk
penamaan sejenis lempung yang terdapat di Monmorilon Prancis yang
dipublikasikan pada tahun 1853 1856 (www.dim.esdm.go.id).

Bentonit mempunyai ciri khas, yaitu kalau diraba seperti lilin dan
teksturnya seperti sabun. Bagian yang dekat permukaan tanah condong
berwarna hijau kekuningan atau abu-abu dan menjadi terang pada waktu
dikeringkan. Endapan yang ada dibawah permukaan tanah condong
berwarna abu-abu kebiruan. Selain itu ada yang berwarna putih, coklat
terang dan coklat kemerahan. Berdasarkan kandungan alumino silikat
hidrat yang terdapat dalam bentonit, maka bentonit tersebut dapat dibagi
menjadi dua golongan :
a. Activated clay, merupakan lempung yang mempunyai daya pemucatan
yang rendah, tetap daya pemucatnya dapat ditingkatkan melalui
pengolahan tertentu.
b. Fullers earth, merupakan lempung yang secara alami mempunyai
sifat daya serap terhadap zat warna pada minyak, lemak, dan pelumas.
Berdasarkan tipenya, bentonit dibagi menjadi dua, yaitu:
a.

Tipe Wyoming (Na-bentonit swelling bentonite)


Na bentonit memiliki daya mengembang hingga delapan kali apabila
dicelupkan ke dalam air, dan tetap terdispersi beberapa waktu di
dalam air. Dalam keadaan kering berwarna putih atau kream, pada

74

keadaan basah dan terkena sinar matahari akan berwarna mengkilap.


Suspensi koloidal mempunyai pH: 8,5-9,8, tidak dapat diaktifkan,
posisi pertukaran diduduki oleh ion-ion sodium (Na+).
b.

Kalsium bentonit (Ca bentonit nonswelling bentonite)


Tipe bentonit ini kurang mengembang apabila dicelupkan ke dalam
air, tetapi secara alami setelah diaktifkan mempunyai sifat menghisap
yang baik. Suspensi koloidal mempunyai pH: 4-7. Dalam keadaan
kering berwarna abu-abu, biru, kuning, merah, coklat. Posisi
pertukaran ion lebih banyak diduduki oleh ion-ion kalsium dan
magnesium.

VI.2. Proses Terjadinya Bentonit di Alam


Secara umum, asal mula terjadinya endapan bentonit ada 4, yaitu ;
1. Terjadi karena Proses Pelapukan Batuan
Faktor utama yang menyebabkan pelapukan batuan adalah komposisi
kimiawi mineral batuan induk, dan kelarutannya dalam air. Mineralmineral utama dalam pembentukan bentonit adalah plagioklas, kaliumfeldspar, biotit, muskovit, serta sedikit kandungan senyawa alumina
dan ferromagnesia. Secara umum, faktor yang mempengaruhi
pelapukan batuan ini adalah iklim, jenis batuan, relief, dan tumbuhtumbuhan yang berada di atas bantuan tersebut. Pembentukan bentonit
sebagai hasil pelapukan batuan dapat juga disebabkan oleh adanya
reaksi antara ion-ion hidrogen yang terdapat di dalam air, dan di dalam

75

tanah dengan persenyawaan silikat yang terdapat di dalam air dan


batuan.
2. Terjadi karena Proses Hidrotermal di Alam
Proses batuan mempengaruhi alternasi yang sangat lemah, sehingga
mineral-mineral yang kaya akan magnesium, seperti biotit cenderung
membentuk mineral klorit. Kehadiran unsur-unsur logam alkali dan
alkali tanah (kecuali kalium), mineral mika, ferromagnesia, feldspar,
dan plagioklas pada umumnya akan membentuk monmorilonit,
terutama disebabkan karena adanya unsur magnesium. Larutan
hidrotermal merupakan larutan yang bersifat asam dengan kandungan
klorida, sulfur, karbon dioksida, dan silika. Larutan alkali ini
selanjutnya akan terbawa keluar dan bersifat basa, dan akan tetap
bertahan selama unsur alkali tanah tetap terbentuk sebagai akibat
penguraian batuan asal dan adanya unsur alakali tanah akan
membentuk bentonit.
3. Terjadi karena Proses Transformasi
Proses transformasi (pengabuan) abu vulkanis yang mempunyai
komposisi gelas akan menjadi mineral lempung yang lebih sempurna,
terutama pada daerah danau, lautan, dan cekungan sedimentasi.
Transformasi dari gunung berapi yang sempurna akan terjadi apabila
debu gunung berapi diendapkan dalam cekungan seperti danau dan air.
Bentonit yang terjadi akibat proses transformasi pada umumnya

76

bercampur dengan sedimen laut lainnya yang berasal dari daratan,


seperti batu pasir dan danau.
4. Terjadi karena Proses Pengendapan Batuan
Proses pengendapan bentonit secara kimiawi dapat terjadi sebagai
endapan sedimen dalam suasana basa (alkali), dan terbentuk pada
cekungan sedimen yang bersifat basa, dimana unsur pembentuknya
antara lain: kabonat, silika, fosfat, dan unsur lainnya yang bersenyawa
dengan unsur alumunium dan magnesium (Supeno, M. 2009).
VI.3. Struktur Bentonit
Struktur monmorillonit memiliki konfigurasi 2:1 yang terdiri dari
dua silikon oksida tetrahedral dan satu alumunium oksida oktahedral. Pada
tetrahedral, 4 atom oksigen berikatan dengan atom silikon di ujung
struktur. Empat ikatan silikon terkadang disubtitusi oleh tiga ikatan
alumunium. Pada oktahedral atom alumunium berkoordinasi dengan enam
atom oksigen atau gugus-gugus hidroksil yang berlokasi pada ujung
oktahedron. Al3+ dapat digantikan oleh Mg2+, Fe2+, Zn2+, Ni2+, Li+
dan kation lainnya. Subtitusi isomorphous dari Al3+ untuk Si4+ pada
tetrahedral dan Mg2+ atau Zn2+ untuk Al3+ pada oktahedral
menghasilkan muatan negatif pada permukaan clay, hal ini diimbangi
dengan adsorpsi kation di lapisan interlayer.

77

Gambar VI.3.1. Struktur Bentonit


Adanya atom-atom yang terikat pada masing-masing lapisan struktur
montmorillonit memungkinkan air atau molekul lain masuk di antara unit
lapisan. Akibatnya kisi akan membesar pada arah vertikal. Selain itu
karena adanya pergantian atom Si oleh Al menyebabkan terjadinya
penyebaran muatan negatif pada permukaan bentonit. Bagian inilah yang
disebut sisi aktif (active site) dari bentonit dimana bagian ini dapat
menyerap kation dari senyawa-senyawa organik atau dari ion-ion senyawa
logam.
VI.4. Sifat Fisik dan Kimia Bentonit
Dalam keadaan kering bentonit mempunyai sifat fisik berupa partikel
butiran yang halus berbentuk rekahan-rekahan atau serpihan yang khas
seperti tekstur pecah kaca (concoidal fracture), kilap lilin, lunak, plastis,
berwarna kuning muda hingga abu-abu, bila lapuk berwarna coklat
kekuningan, kuning merah atau coklat, bila diraba terasa licin, dan bila
dimasukan ke dalam air akan menghisap air. Sifat-sifat fisik air berupa :
Massa jenis

: 2,2-2,8 g/L

Indeks bias

: 1,547-1,557

78

Titik lebur

: 1330-1430C

Bentonit termasuk mineral yang memiliki gugus aluminosilikat.


Tabel VI.4.1 Komposisi Kimia Bentonit
Senyawa

Na-Bentonit (%)

Ca-Bentonit

SiO2

61,3-61,4

62,12

Al2O3

19,8

17,33

Fe2O3

3,9

5,30

CaO

0,6

3,68

MgO

1,3

3,30

Na2O

2,2

0,50

K2 O

0,4

0,55

H2 O

7,2

7,22

Pada bentonit bermuatan negatif yang diimbangi dengan kation yang dapat
dipertukarkan dan terikat lemah (Na, Ca, Mg atau K). Adanya kation yang
dapat dipertukarkan ini memungkinkan bentonit memisahkan logam berat
dari air, dan juga memisahkan senyawa organik kationik melalui
mekanisme pertukaran ion.
VI.5. Aktivasi Bentonit
Sebelum digunakan dalam berbagai aplikasi, bentonit harus diaktifkan
dan diolah terlebih dahulu. Ada dua cara yang dapat dilakukan untuk
aktivasi bentonit, yaitu :
1. Secara Pemanasan

79

Pada proses ini, bentonit dipanaskan pada temperatur 300-350C untuk


memperluas permukaan butiran bentonit.
2. Secara Kontak Asam
Tujuan dari aktivasi kontak asam adalah untuk menukar kation Ca+
yang ada dalam Ca-bentonit menjadi ion H+ dan melepaskan ion Al,
Fe, dan Mg dan pengotor-pengotor lainnya pada kisi-kisi struktur,
sehingga secara fisik bentonit tersebut menjadi aktif. Untuk keperluan
tersebut asam sulfat dan asam klorida adalah zat kimia yang umum
digunakan. Selama proses bleaching tersebut, Al, Fe, dan Mg larut
dalam larutan, kemudian terjadi penyerapan asam ke dalam struktur
bentonit, sehingga rangkaian struktur mempunyai area yang lebih luas.
Menurut Thomas, Hickey, dan Stecker, atom-atom al yang tersisa
masih terkoordinasi dalam rangkaian tetrahedral dengan empatt atom
oksigen

tersisa.

Perubahan

dari

gugus

oktahedral

menjadi

tetrahedralmembuat kisi kristal bermuatan negatif pada permukaan


kristal, sehingga dapat dinetralisir oleh ion hidrogen (Supeno, M dan
Sembiring, S. B. 2007).
VI.6. Aplikasi Bentonit
1.

Bentonit sebagai Bahan penyerap (adsorben) atau Bahan Pemucat.


Proses penyerapan zat warna (pigmen) merupakan proses yang sering
digunakan, seperti penyerapan zat warna pada minyak hewani, minyak
nabati, minyak bumi, dan lain-lain.

2.

Bentonit sebagai Katalis

80

Penggunaan lempung sebagai katalis telah lama diperkenalkan, yaitu


pada proses perengkahan minyak bumi dengan menggunakan mineral
monmorillonit yang telah diasamkan. Namun, penggunaan lempung
sebagai katalis memiliki kelemahan, yaitu tidak tahan terhadap suhu
tinggi.
3.

Bentonit sebagai Bahan Penukar Ion


Pemanfaatan bentonit sebagai penukar ion didasarkan pada sifat
permukaan bentonit yang bermuatan negatif, sehingga ion-ion dapat
terikat secara elektrostatik pada permukaan bentonit.

4.

Bentonit sebagai lumpur Bor


Penggunaan uatama bentonit adalah pada industri lumpur bor, yaitu
sebagai lumpur terpilar dalam pengeboran minyak bumi, gas bumi
serta panas bumi. Aktivasi bentonit untuk lumpur bor adalah
merupakan suatu perlakuan untuk mengubah Ca-bentonit menjadi Nabentonit dengan penambahan bahan alkali. Bahan alkali yang umum
digunakan adalah Natrium karbonat dan natrium hidroksida.

5.

Bentonit untuk pembuatan Tambahan Makanan Ternak


Untuk dapat digunakan dalam pembuatan tambahan makanan ternak,
bentonit harus memenuhi persyaratan sebagai berikut :
Kandungan bentonit < 30 %
Ukuran butiran bentonit adalah 200 mesh
Memiliki daya serap > 60 %
Memiliki kandungan mineral monmorilonit sebesar 70 %

81

6.

Bentonit untuk Industri kosmetik


Untuk dapat digunakan dalam industri kosmetik, bentonit harus
memenuhi persyaratan sebagai berikut :
Mengandung mineral magnesium silikat (Ca-bentonit)
Mempunyai pH netral
Kandungan air dalam bentonit adalah < 5 %
Ukuran buturin adalah 325 mesh

VI.7. Aplikasi Bentonit Sebagai Penjernih Air


Karena sifat bentonit yang dapat menyerap zat-zat kimia yang
terlarut dalam air maka bentonit dapat diaplikasikan sebagai mediator
menjernihkan air.
Menurut supriatna dan pramono (2005), pada studi kinerja bentonit
sebagai adsorben alami limbah cair vinase yaitu residu hasil destilasi
alkohol yang berbahan baku tetes tebu (molasses) yang difermentasi.
Kandungan COD limbah vinase berkurang sebesar 84% dan warna
berkurang sebesar 93%, vinase yang digunakan sebanyak 50mL dan
bentonit sebanyak 5gram dengan 3 kali pengulangan (15gram).
Mekanisme yang terjadi antara bentonit dengan vinase adalah adsorbsi.
Tetapi pada percobaan ini perlu dilakukan uji hayati terhadap vinase yang
sudah diolah menggunakan bentonit sebelum dibuang ke lingkungan jika
ingin diaplikasikan pada skala pabrik.
Pada pemanfaatan bentonit teraktivasi dalam pengolahan limbah
cair tahu, menurut nurhayati (2010) massa bentonit sebesar 0,6 gram dan

82

volume limbah cair 20 ml mempunyai kemampuan untuk menurunkan


nilai COD sebesar 23,81% dan bentonit teraktivasi mampu menurunkan
COD sebesar 33,33%. Analisa BOD menunjukkan bahwa bentonit alam
menurunkan nilai BOD sebesar 10% sedangkan bentonit sebesar 23,33%.
Bentonit pada kondisi optimum menunjukkan menunjukkan penurunan
kandungan protein limbah cair tahu memberikan kontribusi pada
penurunan COD san BOD. Penurunan nilai COD dan BOD oleh bentonit
teraktivasi lebih banyak daripada bentonit alam karena pada bentonit
teraktivasi pori-pori dan situs aktifnya lebih banyak yang terbuka untuk
adsorbsi dibandingkan dengan bentonit alam yang pori-pori dan situs
aktifnya masih terhalang oleh adanya pengotor.
Teknologi CCBN merupakan teknologi baru. Teknologi ini
mempunyai beberapa keunggulan antara lain efektifitas dan efisiensinya
sangat baik, mudah diterapkan, maintenance dan pemeliharaannya sangat
mudah, dan bahan baku tersedia.
Istilah CCBN merupakan singkatan dari Clean Chemical Bentonit,
yang didefinisikan sebagai campuran beberapa bahan kimia dengan
bentonit sebagai penjernih, bahan baku utama dari CCBN ini adalah
BENTONIT dan beberapa bahan pendukung seperti karbon aktif dan pasir.
Teknologi CCBN merupakan lanjutan dari invensi yang ditemukan tentang
formula penjernihan air gambut, formula yang ditemukan diberi nama
dengan CCBN artinya bahan kimia bentonit sebagai penjernih. Riset
untuk penemuan formula ini dilakukan lebih kurang empat tahun, mulai

83

dari tahun 2002-2005, dan hasil yang diperoleh menunjukkan bahwa air
bersih yang dihasilkan dari pengolahan air sudah cukup baik dan
kualitasnya sudah memenuhi standar air bersih yang di tetapkan
pemerintah sesuai SK.Menkes RI no. 20 Tahun 2000. Perbandingan
pemakaian CCBN dengan air gambut adalah 0,01-0,03 % artinya 1-3 kg
produk CCBN mampu menjernihkan 1000-2000 liter air dalam waktu 1-2
jam.
Dalam proses penjernihan air, karbon aktif dapat mengadsorbsi
logam-logam seperti besi, tembaga dan nikel. Selain itu karbon aktif juga
berfungsi untuk menghilngkan bau, warna dan rasa yang terdapat dalam
larutan atau buangan. Karena arang bersifat non polar, maka komponen
non polar yang berbobot molekul

hingga 20 atom karbon, (Beukens

dkk,1985)

Pemanfaatan teknologi
Secara spesifik formula CCBN diperuntukkan penjernihan air dalam skala
besar maupun kecil dari berbagai jenis dan kualitas air. Formula CCBN,
mempunyai

kemampuan

memutus,

atau

merombak

warna

air,

menetralkan, mengikat dan mengkoagulasi sehingga dalam waktu yang


relative cepat membentuk koagulan. Pada saat koagulasi logam berat yang
ada pada air sekaligus diadsorpsi, sehingga air bersih yang dihasilkan
dapat memenuhi standar air bersih yang sudah ditetapkan.

Proses, pengukuran dan nilai tambah

84

Teknologi ini dapat meningkatkan kwalitas air bersih yang tidak layak
konsumsi. Dengan teknologi ini air yang dihasilkan akan lebih layak jika
dipergunakan dalam kehidupan sehari-hari, karena satu unit CCBN terdiri
dari dua tahap proses.
Proses pertama adalah pengolahan air limbah dengan powder CCBN, unit
ini dibuat dengan menggunakan dua buah tangki, satu stirer, pipa dan satu
buah mesin pompa, proses yang terjadi pada tahap ini adalah terjadi
kontak atau reaksi kimia antara air limbah dengan serbuk CCBN, sehingga
terjadi pemutusan beberapa ikatan kimia, penyerapan zat organik, dan
logam berat, dan proses pembentukan koagulan dan pengendapan. Air
bersih di tahap ini dipindahkan ke tangki ke dua dengan cara gravitasi,
kemudian dari tangki dilanjutkan tahap ke dua. Tahap ini bertujuan untuk
lebih meningkatkan kualitas air bersih yang dihasilkan pada tahap pertama
dengan menggunakan karbon aktif, dengan harapan tidak ada lagi zat
kimia yang berbahaya sehingga air limbah dapat digunakan bahkan dapat
dikonsumsi.
1. Pengolahan awal
Tangki terdiri dari dua buah drum atau bak, yang ukurannya dapat
disesuaikan dengan kebutuhan, tangki pertama letaknya lebih tinggi
dari tangki kedua, supaya dengan gaya gravitasi saja sudah bisa
memindahkan air dari tangki pertama ke tangki kedua, kemudian pada
unit ini dilengkapi dengan instalasi pipa-pipa yang menghubungkan
sumber air yang akan diolah dengan tangki pertama, proses

85

pengadukan dan menghubungkan tangki pertama dan kedua, untuk itu


diperlukan satu buah mesin pompa ukuran kecil, atau bisa juga dengan
sistem manual dengan cara menumpahkan atau menuangkan air limbah
kedalam tangki pertama dengan menggunakan ember. Kemudian
dilakukan pengadukan. Tangki kedua berfungsi menampung air bersih
dari tangki pertama. Dalam tangki kedua ini tidak ada perlakuan
khusus. terdapat karbon aktif disini, bertujuan untuk menyerap sisasisa zat kimia yang masih ikut terbawa. Apabila air pengolahan limbah
ini hanya digunakan untuk keperluan mandi atau keperluan lain-lain
(tidak untuk di minum) maka hanya dengan penggunaan bentonit saja
dapat langsung digunakan. Namun apabila ingin digunakan untuk di
minum atau dikonsumsi maka dapat dilakukan penggunaan karbon
aktif pada tangki kedua ini.
2. Proses lanjut
Terdapat karbon aktif didalam tangki kedua, bertujuan untuk menyerap
sisa-sisa zat kimia yang masih ikut terbawa. Apabila air pengolahan
limbah ini hanya digunakan untuk keperluan mandi atau keperluan
lain-lain (tidak untuk di minum) maka hanya dengan penggunaan
bentonit saja dapat langsung digunakan. Namun apabila ingin
digunakan untuk di minum atau dikonsumsi maka dapat dilakukan
penggunaan karbon aktif pada tangki kedua ini.
Setelah keluar dari tangki dua maka air bersih siap untuk digunakan
disalurkan keberbagai pipa untuk terus digunakan secara kontinyu.

86

VI.7. Aplikasi Bentonit untuk PT. Sarihusada

P-13

P-1
P-14

P-22
P-3
E-6
P-18

P-9

P-4

P-21

E-13

E-12

E-7
E-9

P-6

Gambar VI.7.1. Diagram blok pemurnian air dengan bentonit


Air limbah yang sudah melalui proses penurunan kadar COD dari T-700
atau yang biasa disebut dengan final tank dialirkan menuju reaktor CSTR dengan
menggunakan pompa melalui pipa, kemudian didalam reaktor CSTR air limbah
dikontakkan dengan serbuk bentonite atau yang biasa disebut dengan CCBN,
dalam reaktor CSTR ini terdapat satu buah pengaduk yang berfungsi untuk
mengaduk air limbah dengan campuran bentonite tersebut, hal ini diharapkan agar
keadaan air limbah didalam reaktor CSTR homogen. Kemudian dari reaktor
CSTR air limbah dialirkan melalui pipa melewati filter menuju ke bak
selanjutnya. Fungsi dari filter ini adalah untuk menyaring serbuk bentonite agar
tidak terbawa ke pengolahan selanjutnya, dan kemudian serbuk bentonite di
gunakan kembali (recovery) kedalam reaktor CSTR untuk dikontakkan kembali

87

dengan air limbah dari T-700. Namun bentonite yang telah digunakan harus di
regenerasi terlebih dahulu agar penggunaannya lebih maksimal, dan lebih
ekonomis karena dapat meregenerasi bentonite yang telah digunakan. Dalam bak
selanjutnya terdapat karbon aktif yang dapat menyerap logam yang masih ikut
terbawa dalam air limbah. Fungsinya adalah supaya air limbah yang akan kita
gunakan lebih hiegenis dan dapat diminum. Dari bak tersebut, kemudian air
limbah yang sudah bersih dapat digunakan kembali untuk keperluan pabrik seperti
untuk mandi, mencuci pakaian dan lain sebagainya.

88

BAB VII
PENUTUP
VII.1. KESIMPULAN
Dari pembahasan diatas dapat disimpulkan bahwa
1. Berdasarkan analisa harian pengolahan air limbah di WWTP SH 2 PT
Sarihusda Generasi Mahardika selama 1 bulan diperoleh data pH yang
relatif stabil dari effluent clean water, begitu juga dengan TSS dan
TCOD, semua hasil analisa masih dibawah standar parameter yang
kadarnnya telah di tenukan oleh peraturan.
2. Dari berbagai macam metode penjerihan air, bentoit adalah metode
yang paling baik untuk aplikasi pengolahan air limbah di kalangan
industri. dengan cara kerjanya yang sederhana, dan perawatannya yang
mudah, serta bahan baku yang mudah diperoleh maka bentonit
merupakan metode yang sangat disarankan untuk pengolaha air limbah
lebih lanjut.
VII.2. SARAN
1.

Pengurangan pembuangan limbah SWB yang berlebihan

2.

Pengumpulan produk limbah untuk pakan ternak

3.

Penggunaan kemasan sekali pakai, bukan botol yang susah didaur


ulang

4.

Penggunaan kembali lumpur aktif sebagai bahan pupuk

5.

Penggunaan kembali hasil biogas sebagai bahan bakar genset

89

6.

Adanya pengecekan kandungan ikan didalam kolam final clean water

7.

Gunakan kondensat untuk membersihkan, jangan air bersih

8.

Pemeriksaan sampel secara terus menerus dan megukur parameter


penting dalam proses produksi memungkinan kelebihan produksi
dapat teridentifikasi dan dikurangi, sehingga mengurangi beban
limbah

9.

Ketelitian dalam titrasi NaOH atau HCL

10. Pengembangan metode penjernihan air agar

clean water tidak

dibuang begitu saja kebadan sungai, tapi bisa dimanfaatkan sebagai


kebutuhan seperti cuci tangan, mandi,dll.

DAFTAR PUSTAKA

Altaher, H. 2011. enhancement of Quality of Secondary Industrial waste Water


Effluent by Coagulation Proses: A Case study, Journal of
Environmental Protection, vol.2, p.1250-1256.
Armenante, P.M. Industrial Waste Control: Physical and Chemical Treatment,
Chapter: Coagulation and Flocculation, Lecture Notes, New Jersey
Institut

of

Technology,

Tersedia:

http://cpe.njit.edu/dlnotes/che685/cls07-01.pdf, diakses pada 15


Agustus 2015.
Arman, Yoni. 2013. Ion Exchange (Alat Penukar Ion). Tersedia:
http://yoniarman.blogspot.com/2013/07/ion-exchange-alat-penukarion.
Metcalf & Eddy, Inc. 2003. Wastewater Engineering: Treatment and Reuse
(Fourth Edition). McGraw-Hill Companies, Inc. Hongkong.
Nugroho, U. 2010. Pemanfaatan Air Gambut untuk Air Minum Rumah Tangga
dengan Penggunaan Teknologi Clean Chemical Bentone. Teknologi
Pertanian,

Universitas

Sriwijaya.

Tersedia:

http://jhoko19arsenal.wordpress.com/.
Nurhayati, Hani. 2010. Pemanfaatan Bentonit Teraktivasi dalam Pengolahan
Limbah Cair Tahu. Skripsi Fakultas Matematika dan Ilmu
Pengetahuan Alam. Universitas Sebelas Maret: Surakarta.
Pangestika, W. 2015. Pemanfaatan Limbah Cair Pabrik Susu untuk
Meningkatkan

Kandungan Protein dan Zat Besi dalam Tubuh

Ikan. Laporan Hasil Penelitian, Jurusan Teknokimia Nuklir,


Sekolah Tinggi Teknologi Nuklir, Yogyakarta.

70

Panjaitan, Rumintanng. P. 2010. Kajian Penggunaan Bentonit dalam Industri.


Berita Litbang Industri. Volume XLV.No.3.Rumintang RP.2007.
Pembuatan Batang dan Bahan Lokal Kaolin, Bentonit dan Bahan
Bata Tahan Api Untuk Tungku Kapur. Majalah Berita Litbang
Industri. Vol XXXVIII, No 2.
Supriatna, A, Pramono, A. 2005. Studi Kinerja Bentonit Sebagai Adsorben
Alami Limbah Cair Vinase. Prosiding Semnas Penelitian,
Pendidikan dan Penerapan MIPA. Jurusan Pendidikan Kimia.
Universitas Pendidikan Indonesia: Bandung.
Sani, Paulina J.P. 2014. Penerapan Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3) di
Unit Waste Water Treatment Plan (WWTP) PT Sari Husada Unit II
Kemudo, Klaten. Laporan Magang, Program Studi Kesehatan
Masyarakat,

Sekolah

Tinggi

Ilmu

Kesehatan

Wirahusada,

Yogyakarta.
Sulistyawati. 2010. Magang Tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja di PT
Sari Husada Unit II Kemudo Klaten. Laporan Magang, Fakultas
Kedokteran, Universitas Sebelas Maret, Surakarta.
Wulan, P.P.D.K, dkk. 2010. Optimasi Penggunaan Koagulan pada Pengolahan
Air Limbah Batubara. Prosiding Seminar Nasional Teknik Kimia
kejuangan.hal 1-6.
Yaya,

Aim.2009.

Kumoulan

Teknik

Penyaringan

Air

Sederhana.

Tersedia:http://aimyaya.com/id/lingkungan-hidup/kumpulan-teknikpenyaringan-air-sederhana/

LAMPIRAN 1
APD

Gambar 1.1 Kacamata Safety

Gambar 1.2 Sepatu Safety

Gambar 1.3 Helm safety

Gambar 1.4 Sarung tangan

Gambar 1.5 Masker pelindung

Gambar 1.6 Perlengkapan APD oleh operator WWTP.

LAMPIRAN 2
FLOW CHART

Gambar 2.1 Flow Chart Pre Treatment

Gambar 2.2 Flow Chart DAF Unit

Gambar 2.3 Flow chart Aerobic Treatment

Gambar 2.4 flow chart Anaerobic Treatment

Gambar 2.5 Flow Chart Dossing Chemical

Gambar 2.6 Flow Chart UASB

LAMPIRAN 3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Influent Pit (T-100)

Gambar 3.2 Dump Tank

Gambar 3.3 Buffer Tank / Ekualisasi (T-200)

Gambar 3.4 Smell Absorber

Gambar 3.5 Reaction Tank / Netralisasi (T-300)

Gambar 3.6 DAF (Disolve Aeration Flotation) (T-400)

10

Gambar 3.7 Reaktor UASB (T-1600)

Gambar 3.8 Reaktor Biobulk (T-800)

11

Gambar 3.9 Slugde Thickener (T-900)

Gambar 3.10 Aerobic(T-500)

12

Gambar 3.11 Final Clarifier / Sedimentasi (T-600)

Gambar 3.12 Anaerobic Digester

13

Gambar 3.13 Unit Flare

Gambar3.14 Final Effluent (T-700)

14

LAMPIRAN 4
DAFTAR GRAFIK

Gambar 4.1 Rata-rata pH pada minggu ke-1

Gambar 4.2 Rata-rata pH pada minggu ke-2

15

Gambar 4.4 Rata-rata pH pada minggu ke-3

Gambar 4.5 Rata-rata SS (Suspended Solid) pada minggu ke-1

16

Gambar 4.6 Rata-rata SS (Suspended Solid) pada minggu ke-2

Gambar 4.7 Rata-rata SS (Suspended Solid) pada minggu ke-3

17

LAMPIRAN 5
GAMBAR ANALISA PH, TSS, TCOD

Gambar 5.1 Pengukuran pH pada sampel limbah

Gambar 5.2 Mengukur suhu sampel limbah

18

Gambar 5.3 Pengencerkan konsentrasi pada sampel limbah

Gambar 5.4 Pengukuran SS (Suspended Solid)

19

Gambar 5.5 Titrasi HCl

Gambar 5.6 Titrasi NaOH

20

Gambar 5.7 Distilasi sampel limbah

Gambar 5.8 Penambahan Larutan AgSO4 dan K2Cr2O7 pada Sampel untuk
Dihitumg TCOD

21

Gambar 5.9 COD Reactor

Gambar 6. 1 Imhov

22

23