Anda di halaman 1dari 109

HUBUNGAN PERILAKU CUCI TANGAN TERHADAP

KEJADIAN DIARE PADA SISWA DI SEKOLAH


DASAR NEGERI CIPUTAT 02
Skripsi
Diajukan Sebagai Persyaratan untuk Memperoleh Gelar
Sarjana Keperawatan (S.Kep)

Disusun Oleh:
ALIF NURUL ROSYIDAH
1110104000013

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1435 H/2014 M

LEMBAR PERNYATAAN

Dengan ini Saya menyatakan bahwa :


1.

Skripsi ini merupakan hasil karya asli Saya yang diajukan untuk
memenuhi salah satu persyaratan memperoleh gelar Strata 1 (S1) di
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri (UIN)
Syarif Hidayatullah Jakarta.

2.

Semua sumber yang Saya gunakan dalam penulisan ini telah Saya
cantumkan sesuai dengan ketentuan yang telah berlaku di Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif
Hidayatullah Jakarta.

3.

Jika di kemudian hari terbukti bahwa karya ini bukan hasil karya asli Saya
atau merupakan jiplakan dari karya orang lain, maka Saya bersedia
menerima sanksi yang berlaku di Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah Jakarta.

Jakarta, Juli 2014

Alif Nurul Rosyidah

ii

FACULTY OF MEDICINE AND HEALTH SCIENCE


SCHOOL OF NURSING
ISLAMIC STATE UNIVERSITY SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
Undergraduates Thesis, June 2014
Alif Nurul Rosyidah, NIM: 1110104000013
Relationship of Behavior about Handwashing of Students Against Incidence
Diarrhea in SDN Ciputat 02
xvii + 78 pages + 8 tables + 3 shemes + 8 attachments

ABSTRACT
Diarrhea is a disease that is still a public health problem in developing countries,
including in Indonesia. Banten province was ranked the six that have a fairly high
prevalence of diarrhea. In the age group 5-14 years the prevalence of diarrhea was
10.3%. To decrease deaths due to diarrhea governance need fast and precise, one
hand washing with running water using soap.
The purpose of this study was to determine the relationship of the hand washing
behavior of the students in the incidence of diarrhea in students in SDN Ciputat
02. This study is a quantitative research design that uses a correlation descriptive
cross sectional study. The samples in this study were 56 respondents taken by
stratified random sampling. Data collection using questionnaires and observation,
data analysis using Fisher's exact test.
The results showed that having a good hand-washing behavior was 44.6% and
that have less behavior by 55.4%. Elementary school children with diarrhea in the
last three months amounted to 80.4%, while children who are not suffering from
diarrhea in the last three months was 19.6%. The test results showed statistically
(p = 0.015) means that there is a relationship between the behavior of
handwashing on the incidence of diarrhea.
Researchers suggest that students are expected to apply a clean and healthy
lifestyle behaviors by always disciplined practice of washing hands to avoid the
risk of diarrhea.

Keywords: Knowledge, behavior, wash their hands, the incidence of diarrhea


Reference: 34 (years 2000 2013)

iii

FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN


PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH JAKARTA
Skripsi, Juni 2014
Alif Nurul Rosyidah, NIM: 1110104000013
Hubungan Perilaku Siswa tentang Mencuci Tangan Terhadap Kejadian
Diare pada Siswa di Sekolah Dasar Negeri Ciputat 02
xvii + 78 halaman + 8 tabel + 3 skema + 8 lampiran

ABSTRAK
Diare merupakan penyakit yang masih menjadi masalah kesehatan masyarakat di
negara berkembang termasuk di Indonesia. Provinsi Banten menduduki peringkat
ke enam yang mempunyai prevalensi diare yang cukup tinggi. Pada kelompok
umur 5 14 tahun prevalensi diarenya sebesar 10,3%. Untuk menurunkan
kematian karena diare perlu tata laksana yang cepat dan tepat, salah satunya
mencuci tangan dengan air mengalir menggunakan sabun.
Tujuan dari penelitian ini adalah untuk mengetahui hubungan perilaku cuci tangan
terhadap kejadian diare pada siswa di SDN Ciputat 02. Penelitian ini merupakan
penelitian kuantitatif dengan desain deskriptif correlation yang menggunakan
pendekatan cross sectional. Sampel dalam penelitian ini sebesar 56 responden
diambil secara stratified random sampling. Pengumpulan data menggunakan
kuesioner dan observasi, analisa data menggunakan uji Fisher.
Hasil penelitian menunjukkan yang memiliki perilaku cuci tangan yang baik
sebesar 44.6% dan yang memiliki perilaku kurang sebesar 55.4%. Anak SD yang
menderita diare dalam tiga bulan terakhir sebesar 80.4%, sedangkan anak yang
tidak menderita diare dalam tiga bulan terakhir sebesar 19.6%. Hasil uji statistik
menunjukan (p = 0.015) artinya ada hubungan antara perilaku cuci tangan
terhadap kejadian diare.
Peneliti menyarankan agar siswa diharapkan dapat menerapkan perilaku hidup
bersih dan sehat dengan selalu disiplin melakukan praktik cuci tangan agar
terhindar dari risiko terjadinya diare.
Kata kunci: Pengetahuan, perilaku, cuci tangan, kejadian diare
Referensi: 34 (tahun 2000 -2013)

iv

PERNYATAAN PERSETUJUAN
Skripsi dengan Judul

HUBUNGAN PERILAKU CUCI TANGAN TERHADAP


KEJADIAN DIARE PADA SISWA DI SEKOLAH
DASAR NEGERI CIPUTAT 02
Telah disetujui dan diperiksa oleh pembimbing skripsi
Program Studi Ilmu Keperawatan
Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan
Universitas Islam Negeri Syarif Hidayatullah Jakarta
Disusun Oleh:
Alif Nurul Rosyidah
NIM: 1110104000013

Pembimbing I

Pembimbing II

Nia Damiati, S.Kp, MSN


NIP: 19790114 200501 2 002

Ita Yuanita, S.Kp, M.Kep


NIP: 19700122 200801 2 005

PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN


FAKULTAS KEDOKTERAN DAN ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS ISLAM NEGERI SYARIF HIDAYATULLAH
JAKARTA
1435 H/2014 M

LEMBAR PENGESAHAN
Skripsi dengan Judul

HUBUNGAN PERILAKU CUCI TANGAN TERHADAP


KEJADIAN DIARE PADA SISWA DI SEKOLAH
DASAR NEGERI CIPUTAT 02
Telah disusun dan dipertahankan dihadapan penguji oleh:
Alif Nurul Rosyidah
NIM: 1110104000013
Pembimbing I

Pembimbing II

Nia Damiati, S.Kp, MSN


NIP: 19790114 200501 2 002

Ita Yuanita, S.Kp, M.Kep


NIP: 19700122 200801 2 005

Penguji I

Penguji II

Ns. Uswatun Khasanah, S.Kp, MNS


NIP: 19770401 200912 2 003

Nia Damiati, S.Kp, MSN


NIP: 19790114 200501 2 002

Penguji III

Ita Yuanita, S.Kp., M.Kep


NIP: 19700122 200801 2 005

vi

LEMBAR PENGESAHAN

Skripsi dengan Judul

HUBUNGAN PERILAKU CUCI TANGAN TERHADAP


KEJADIAN DIARE PADA SISWA DI SEKOLAH
DASAR NEGERI CIPUTAT 02
Telah disusun dan dipertahankan dihadapan penguji oleh:
Alif Nurul Rosyidah
NIM: 1110104000013

vii

RIWAYAT HIDUP

Nama

: Alif Nurul Rosyidah

Tempat, Tanggal Lahir

: Wonogiri, 11 Januari 1992

Agama

: Islam

Status

: Belum Menikah

Alamat

: Jl. P. Senopati III No. 21 Rt. 005/017 Kel. Uwung Jaya,


Kec. Cibodas, Kota Tangerang - Banten

Telepon

: 081513654678

E-mail

: alifnurulrosyidah@gmail.com

Riwayat Pendidikan

1. 1997-1998

: TK Amanah

2. 1998-2004

: SD Islam Amanah

3. 2004-2007

: SMPN 19 Kota Tangerang

4. 2007-2010

: SMAN 7 Kota Tangerang

5. 2010-2014

: S1 Ilmu Keperawatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu

Kesehatan Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif


Hidayatullah Jakarta
Riwayat Organisasi

1. Paskibraka SMPN 19 Kota Tangerang


2. Sekretaris Umum OSIS SMAN 7 Kota Tangerang
3. Ketua Umum MPK SMAN 7 Kota Tangerang
4. Anggota Dep. Kaderisasi PMII Komfakes
5. Anggota Dep. Kemahasiswaan BEM FKIK UIN Jakarta
6. Kadep. PSDM PMII Komfakes
7. Kadep. Kemahasiswaan BEM FKIK UIN Jakarta
8. Anggota Dep. Pengembangan Seni dan Olahraga PMII Cab. Ciputat
viii

Sabar dan ikhlas dua kata yang makin aku


pahami maknanya, gampang mengucapkan tapi
susah dilaksanakan.
Hasil karya ini aku persembahkan untuk
1. Kedua orang tua ku yang selalu mendoakan
demi kelancaran penyelasaian skripsi ini dan
juga yang telah memberi support baik moril
maupun materiil.
2. Adikku serta keluarga besar ku terutama bude
darmi dan bude hindun yang selalu
mensupport dan memberi masukan untuk
menyelesaikan skripsi ini.

ix

KATA PENGANTAR

Tiada kata yang kami ucapkan, selain memanjatkan puji beserta syukur
kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan hidayahnya sehingga
saya dapat menyelesaikan penyusunan skripsi yang berjudul hubungan perilaku
tentang mencuci tangan terhadap kejadian diare pada siswa di SDN Ciputat 02.
Penulis menyadari bahwa dalam penulisan skripsi ini banyak mengalami
kesulitan namun berkat pertolongan dari Allah SWT serta bantuan, bimbingan,
dan kerjasama dari berbagai pihak sehingga kesulitan tersebut dapat diatasi.
Untuk itu, tak lupa penulis sampaikan terima kasih kepada :
1. Prof. Dr. (hc) dr. M.K. Tajudin, Sp. And selaku Dekan Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta
2. dr. H. M. Djauhari Widjajakusumah, AIF., PFK selaku Wakil Dekan
Bidang Akademik Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta yang telah membantu memberikan izin untuk
penelitian di instansi terkait
3. Ns. Waras Budi Utomo, S. Kep., MKM selaku Ketua Program Studi Ilmu
Keperawatan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif
Hidayatullah Jakarta yang telah memotivasi sehingga membuat semangat
bagi penulis
4. Nia Damiati, S. Kp., MSN selaku dosen pembimbing I dan Ita Yuanita, S.
Kp., M. Kep selaku dosen pembimbing II yang telah bersedia
membimbing penulis serta sabar, tekun, tulus, ikhlas meluangkan waktu,
tenaga dan pikiran dalam penyelesaian skripsi ini
x

5. Ns. Uswatun Khasanah, MNS selaku dosen pembimbing akademik yang


selalu memberi arahan dan motivasi dari awal perkuliahan hingga saat ini
6. Orang tua dan keluarga yang selalu memberi dukungan baik moril maupun
materil
7. Sahabat terbaikku rainbow house (Desy, Fida, Fitri, Naila, Nina),
cherry house (Adis, Devica, Hani, Laras, Kiki, Septi) dan Lia Sholeha
yang memberikan support untuk cepat menyelesaikan skripsi ini
8. Teman-teman seangkatan PSIK 2010 dan sahabat-sahabati PMII yang
selalu memotivasi
9. Serta seluruh pihak yang telah mendukung kelancaran skripsi ini hingga
selesai
Atas bantuan dan segala amal baiknya, semoga Allah SWT membalas
dengan pahala yang setimpal. Besar harapan penulis skripsi ini dapat
bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.
Kritik dan saran sangat diperlukan dalam peningkatan kualitas skripsi ini.
Akhir kata semoga kita semua diberikan rahmat, hidayah serta karunia- Nya
dari Allah SWT dan apa yang telah penulis peroleh selama pendidikan dapat
diamalkan dengan baik.
Ciputat, Juni 2014

Penulis

xi

DAFTAR ISI
halaman
Judul . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pernyataan Keaslian Karya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Abstract . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Abstrak . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Pernyataan Persetujuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Lembar Pengesahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Riwayat Hidup . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Lembar Persembahan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Kata Pengantar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Isi . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Tabel . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Bagan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Lampiran . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
B. Rumusan Masalah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
C. Pertanyaan Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
D. Tujuan Penelitian
1. Tujuan Umum . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Tujuan Khusus . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
E. Manfaat Penelitian
1. Bagi profesi keperawatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Bagi instansi SDN 02 Ciputat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Bagi pelayanan kesehatan Puskesmas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Bagi peneliti selanjutnya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB II. TINJAUAN PUSTAKA
A. Diare
1. Pengertian Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Insiden Kejadian Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Etiologi Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Cara Penularan dan Faktor Risiko . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5. Jenis dan Klasifikasi Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
6. Patofisiologi Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
7. Manifestasi Klinis Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
8. Komplikasi Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

xii

i
ii
iii
iv
v
vi
viii
ix
x
xii
xv
xvi
xvii

1
5
6
6
7
7
7
8
8

9
9
11
12
14
14
17
17

9. Penatalaksanaan Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
10. Pencegahan Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
B. Cuci Tangan
1. Konsep Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Pengertian Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Waktu yang tepat untuk Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Cara Cuci Tangan yang Benar . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5. Hubungan Cuci Tangan dengan Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . .
6. Hubungan Cuci Tangan dengan Jenis Kelamin. . . . . . . . . . . . . . .
7. Hubungan Cuci Tangan dengan Sumber Informasi . . . . . . . . . . . .
C. Pengetahuan
1. Pengertian Pengetahuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Tingkat Pengetahuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Kategori Pengetahuan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
D. Perilaku
1. Pengertian Perilaku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Pengukuran Perilaku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Domain Perilaku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Proses Terjadinya Perilaku . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5. Perubahan (adopsi) Perilaku dan Indikatornya . . . . . . . . . . . . . . .
E. Perilaku Kesehatan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
F. Anak Sekolah Dasar
1. Pengertian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Karakteristik anak sekolah . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Perkembangan Motorik. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Perkembangan Kognitif . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5. Perkembangan Memori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
6. Perkembangan Pemikiran Kritis . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
7. Perkembangan Kreativitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
8. Aspek Psikologis . . . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
9. Perkembangan Bahasa . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
10. Perkembangan Psikososial . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
G. Penelitian terkait . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
H. Kerangka Teori . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .

18
20
20
21
22
23
24
25
26
26
27
28
29
30
31
32
32
33
35
36
36
37
37
38
39
39
39
40
40
41
44

BAB III. KERANGKA KONSEP, HIPOTESIS, DAN DEFINISI


OPERASIONAL
A. Kerangka Konsep . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 45
B. Hipotesis Penelitian. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 46
C. Definisi Operasional . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 47

xiii

BAB IV. METODE PENELITIAN


A. Desain Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
B. Lokasi dan Waktu Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
C. Populasi dan Sampel Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
D. Instrumen Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
E. Uji Validitas dan Reabilitas . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
F. Tahapan Pengambilan Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
G. Analisis Data . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
H. Etika Penelitian . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB V. HASIL PENELITIAN
A. Gambaran Tempat Penelitian
1. Profil SDN Ciputat 02 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Visi dan Misis SDN Ciputat 02 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
B. Hasil Analisis Univariat
1. Karakteristik Responden. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Informasi tentang Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Pengetahuan Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Perilaku Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5. Kejadian Diare . . . . . . . . . .. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
C. Hasil Analisis Bivariat. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB VI. PEMBAHASAN
A. Analisis Univariat
1. Gambaran Karakteristik Responden. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Gambaran Informasi tentang Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Gambaran Pengetahuan Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
4. Gambaran Perilaku Cuci Tangan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
5. Gambaranan Kejadian Diare . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
B. Analisis Bivariat . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
C. Keterbatasan Penelitian. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
BAB VII. PENUTUPAN
A. Kesimpulan . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
B. Saran
1. Bagi SDN Ciputat 02. . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
2. Bagi Siswa SDN Ciputat 02 . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
3. Bagi Peneliti Selanjutnya . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
Daftar Pustaka
Lampiran Lampiran

xiv

51
51
51
53
54
55
58
59

61
61
63
64
65
66
66
67

68
69
70
71
73
75
76

77
78
78
78

DAFTAR TABEL

Halaman
2.1 Dosis oralit berdasarkan berat badan

19

3.1 Definisi operasional

47

5.1 Distribusi frekuensi responden berdasarkan karakteristik responden

63

di SDN Ciputat 02
5.2 Distribusi frekuensi responden berdasarkan informasi tentang cuci

64

tangan di SDN Ciputat 02


5.3 Distribusi frekuensi responden pengetahuan tentang cuci tangan di

65

SDN Ciputat 02
5.4 Distribusi frekuensi responden perilaku tentang cuci tangan di

66

SDN Ciputat 02
5.5 Distribusi frekuensi responden kejadian responden selama tiga

66

bulan terakhir di SDN Ciputat 02


5.6 Hasil analisis hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian
diare pada siswa di SDN Ciputat 02

xv

67

DAFTAR BAGAN
Halaman
2.1 Patofisiologi diare

16

2.2 Kerangka teori

44

3.3 Kerangka konsep

45

xvi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1. Surat Izin Penelitian


Lampiran 2. Informed Consent
Lampiran 3. Kuesioner
Lampiran 4. Lembar Observasi
Lampiran 5. Hasil Uji Reliabilitas
Lampiran 6. Rekapitulasi Data Karakteristik Responden, Variabel Pengetahuan
Cuci Tangan, Variabel Perilaku Cuci Tangan, Variabel Kejadian Diare pada
Siswa di SDN Ciputat 02
Lampiran 7. Hasil Analisis Univariat
Lampiran 8. Hasil Analisis Bivariat

xvii

BAB I
PENDAHULUAN

A. LATAR BELAKANG
Diare merupakan penyakit yang masih menjadi masalah kesehatan
masyarakat di negara berkembang termasuk di Indonesia. Hal ini disebabkan
karena morbiditas dan mortalitasnya yang masih tinggi. Pada tahun 2000
sampai tahun 2010 survei morbiditas yang dilakukan oleh Subdit Diare
Departemen Kesehatan didapatkan insiden diare meningkat. Pada tahun 2000
insiden diare yaitu 301/1000 penduduk, tahun 2003 insiden diare naik
menjadi 374/1000 penduduk, tahun 2006 insiden diare naik menjadi 423/1000
penduduk dan tahun 2010 insiden diare menjadi 411/1000 penduduk
(Kemenkes RI, 2011).
Berdasarkan Survei Kesehatan Rumah Tangga (SKRT), Studi Mortalitas
dan Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) dari tahun ke tahun diketahui bahwa
diare masih menjadi penyebab utama kematian anak di Indonesia. Penyebab
utama kematian akibat diare adalah tata laksana yang tidak tepat baik di
rumah maupun di sarana kesehatan. Untuk menurunkan kematian karena
diare perlu tata laksana yang cepat dan tepat (Kemenkes RI, 2011).
Berdasarkan pola penyebab kematian semua umur, diare merupakan
penyebab kematian peringkat ke-13 dengan proporsi kematian 3,5%.
Sedangkan berdasarkan penyakit menular, diare merupakan penyebab
kematian peringkat ke-3 setelah Tuberculosis dan Pneumonia (Kemenkes RI,

2011). Prevalensi diare dalam riskesdas tahun 2007 diare klinis adalah 9,0%
(rentang: 4,2% - 18,9%), tertinggi di Provinsi Nangroe Aceh Darussalam
(NAD) sebesar 18,9% dan terendah di Daerah Istimewa (DI) Yogyakarta
sebesar 4,2%. Beberapa provinsi yang mempunyai prevalensi diare klinis
>9% (NAD, Sumatera Barat, Riau, Jawa Barat, Jawa Tengah, Banten, Nusa
Tenggara Barat, Nusa Tengara Timur, Kalimantan Selatan, Sulawesi Tengah,
Sulawesi Tenggara, Gorontalo, Papua Barat dan Papua). Data dari laporan
hasil riskesdas Provinsi Banten tahun 2007, menunjukkan prevalensi diare di
Provinsi Banten pada kelompok umur 5 14 tahun yang pernah didiagnosis
diare oleh tenaga kesehaan dalam satu bulan terakhir sebesar 4,8%,
sedangkan yang menyatakan pernah, ditanya apakah dalam satu bulan
tersebut pernah menderita buang air besar lebih dari tiga kali sehari dengan
kotoran lembek/cair sebesar 10,3%, serta yang menderita diare sudah minum
oralit atau cairan gula garam sebesar 33,8%.
Menurut Ramaiah (2000), tingginya angka kejadian diare anak
disebabkan oleh banyak faktor. Faktor-faktor yang meningkatkan resiko diare
yaitu : sanitasi yang buruk, fasilitas kebersihan yang kurang, kebersihan
pribadi buruk (tidak mencuci tangan sebelum, sesudah makan, dan setelah
buang air).
Salah satu langkah dalam pencapaian target Millenium Development
Goals (MDGs) Goal ke-4 adalah menurunkan kematian anak menjadi 2/3
bagian dari tahun 1990 sampai pada tahun 2015. Langkah yang dibuat
pemerintah untuk mengurangi angka kejadian diare khususnya pada anak usia
sekolah adalah dengan mengadakan usaha kesehatan sekolah (UKS) disetiap

sekolah dasar (SD). Program ini dibuat di sekolah, karena sekolah adalah
institusi yang terorganisir dengan baik dan merupakan wadah pembentukan
karakter dan media yang mampu menanamkan pengertian dan kebiasaan
hidup sehat (Martianto, 2005).
UKS merupakan suatu wadah yang mengurus berbagai hal terkait dengan
kesehatan masyarakat sekolah yaitu siswa, guru, kepala sekolah dan semua
pegawai di sekolah. UKS juga sebagai sarana yang digunakan oleh programprogram kesehatan untuk mencapai tujuan pembangunan kesehatan
(Suhartinia, 2010). Salah satu program UKS yang dibuat untuk meningkatkan
kesehatan siswa adalah dengan memberikan pendidikan kesehatan tentang
perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS). Sedangkan indikator PHBS di
sekolah yaitu mencuci tangan dengan air yang mengalir dan menggunakan
sabun, mengkonsumsi jajanan sehat di kantin sekolah, menggunakan jamban
yang bersih dan sehat, olahraga yang teratur dan terukur, tidak merokok di
sekolah, menimbang berat badan dan mengukur tinggi badan setiap bulan,
membuang sampah pada tempatnya (Kemenkes RI, 2011).
Menurut Depkes RI (2009), sebuah ulasan yang membahas sekitar 30
penelitian terkait menemukan bahwa cuci tangan dengan sabun dapat
memangkas angka penderita diare hingga separuh. Cuci tangan pakai sabun
(CTPS) merupakan perilaku sehat yang telah terbukti secara ilmiah dapat
mencegah penyebaran penyakit menular seperti diare, infeksi saluran
pernafasan atas (ISPA) dan flu burung, bahkan disarankan untuk mencegah
penularan influenza. Banyak pihak yang telah memperkenalkan perilaku ini
sebagai intervensi kesehatan yang sangat mudah, sederhana dan dapat

dilakukan oleh mayoritas masyarakat Indonesia. Berbagai survei di lapangan


menunjukkan menurunnya angka ketidakhadiran anak karena sakit yang
disebabkan oleh penyakit-penyakit di atas, setelah diintervensi dengan CTPS
(Depkes RI, 2009).
Cuci tangan belum menjadi budaya yang dilakukan masyarakat luas di
Indonesia. Dalam kehidupan sehari-hari, masih banyak yang mencuci tangan
hanya dengan air sebelum makan, cuci tangan dengan sabun justru dilakukan
setelah makan. Oleh karena itu kebersihan tangan dengan mencuci tangan
perlu mendapat prioritas yang tinggi, walaupun hal tersebut sering
disepelekan. Kebiasaan cuci tangan tidak timbul begitu saja, tetapi harus
dibiasakan sejak kecil. Anak-anak merupakan agen perubahan untuk
memberikan edukasi baik untuk diri sendiri dan lingkungannya sekaligus
mengajarkan pola hidup bersih dan sehat. Anak-anak juga cukup efektif
dalam memberikan contoh terhadap orang yang lebih tua khususnya mencuci
tangan yang selama ini dianggap tidak penting (Batanoa, 2008).
Berdasarkan penelitian yang dilakukan Joni (2012) tentang hubungan
tingkat pengetahuan sikap dan perilaku kebersihan siswa SD dengan kejadian
diare pada siswa SD dengan sampel 72 siswa SD kelas 4-5 di SDN
Pujokusuman 1 didapatkan hubungan antara tingkat pengetahuan sikap dan
perilaku kebersihan siswa SD dengan kejadian diare pada siswa SD. Hasil
dari penelitian tersebut adalah semakin kurang tingkat pengetahuan sikap dan
perilaku siswa tentang kebersihan diri maka kejadian diare semakin tinggi.
Hasil observasi siswa kelas V di SDN Ciputat 02 menunjukkan bahwa
mereka tidak mencuci tangan sebelum dan setelah makan serta kuku tangan

yang terlihat panjang dan kotor. Selain itu juga, saat jam istirahat anak
sekolah membeli jajanan tanpa memperhatikan kebersihannya. Melalui
wawancara dengan siswa kelas V di SDN Ciputat 02, selama 3 bulan terakhir
terdapat 4 siswa dari 10 siswa terkena diare. Setelah ditelusuri anak yang
yang pernah mengalami diare kurang memahami dan tidak melakukan CTPS
dengan baik dan benar, walaupun sering diajarkan oleh guru dan orang tua
dirumah. Melihat kejadian diatas peneliti tertarik untuk mengetahui
hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare pada siswa di
Sekolah Dasar Negeri (SDN) Ciputat 02.

B. RUMUSAN MASALAH
Diare merupakan penyakit yang masih menjadi masalah kesehatan
masyarakat di negara berkembang termasuk di Indonesia. Berdasarkan pola
penyebab kematian semua umur, diare merupakan penyebab kematian
peringkat ke-13 dengan proporsi 3,5%. Sedangkan berdasarkan penyakit
menular, diare merupakan penyebab kematian peringkat ke-3 setelah
Tuberculosis dan Pneumonia. Provinsi Banten menduduki peringkat ke enam
yang mempunyai prevalensi diare yang cukup tinggi. Pada kelompok umur 5
14 tahun prevalensi diarenya sebesar 10,3%. Untuk menurunkan kematian
karena diare perlu tata laksana yang cepat dan tepat, yaitu mencuci tangan
dengan air mengalir menggunakan sabun.
Hasil observasi siswa kelas V di SDN Ciputat 02 menunjukkan bahwa
mereka tidak mencuci tangan sebelum dan setelah makan serta kuku tangan
yang terlihat panjang dan kotor. Selain itu juga, saat jam istirahat anak

sekolah membeli jajanan tanpa memperhatikan kebersihannya. Melalui


wawancara dengan siswa kelas V di SDN Ciputat 02, selama 3 bulan terakhir
terdapat 4 siswa dari 10 siswa terkena diare. Berdasarkan latar belakang
diatas peneliti ingin mengetahui hubungan perilaku cuci tangan terhadap
kejadian diare pada siswa di Sekolah Dasar Negeri (SDN) Ciputat 02.

C. PERTANYAAN PENELITIAN
Berdasarkan latar belakang diatas didapatkan beberapa pertanyaan
penelitian, yaitu:
1. Bagaimana gambaran karakteristik responden pada siswa di SDN Ciputat
02?
2. Bagaimana gambaran informasi tentang cuci tangan pada siswa di SDN
Ciputat 02
3. Bagaimana gambaran pengetahuan cuci tangan pada siswa di SDN Ciputat
02?
4. Bagaimana gambaran perilaku cuci tangan pada siswa di SDN Ciputat 02?
5. Bagaimana kejadian diare pada siswa di SDN Ciputat 02?
6. Apakah ada hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare pada
siswa di SDN Ciputat 02?

D. TUJUAN PENELITIAN
1. Tujuan Umum
Mengetahui hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare
pada siswa di SDN Ciputat 02.

2. Tujuan Khusus
a. Mengidentifikasi gambaran karakteristik responden pada siswa di SDN
Ciputat 02
b. Mengidentifikasi gambaran informasi tentang cuci tangan pada siswa di
SDN Ciputat 02
c. Mengidentifikasi gambaran pengetahuan cuci tangan pada siswa di
SDN Ciputat 02
d. Mengidentifikasi gambaran perilaku cuci tangan pada siswa di SDN
Ciputat 02
e. Mengidentifikasi kejadian diare pada siswa di SDN Ciputat 02
f. Mengidentifikasi hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian
diare pada siswa di SDN Ciputat 02

E. MANFAAT PENELITIAN
1. Bagi Profesi Keperawatan
Sebagai

informasi

tambahan

untuk

pengembangan

program

pembelajaran keperawatan komunitas ditingkat sekolah khususnya


program UKS.
2. Bagi SDN Ciputat 02
Informasi yang diperoleh dapat menjadi masukan bagi guru tentang
kejadian diare pada siswa serta sebagai acuan untuk evaluasi dan
perencanaan program UKS yang berkaitan dengan perilaku mencuci
tangan siswanya.

3. Bagi Pelayanan Kesehatan Puskesmas


Informasi yang diperoleh dapat memberi masukan bagi pelayanan
kesehatan untuk memberikan gambaran di sekolah tentang program UKS
terkait dengan kejadian diare. Dapat memberikan penyuluhan di sekolah
tentang PHBS.

4. Bagi Peneliti Selanjutnya


Hasil penelitian ini bisa dijadikan sebagai informasi atau bahan rujukan
untuk penelitian selanjutnya.

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

A. DIARE
1. Pengertian Diare
Diare adalah suatu kondisi dimana seseorang buang air besar dengan
konsistensi lembek atau cair, bahkan dapat berupa air saja dan
frekuensinya lebih sering (biasanya tiga kali atau lebih) dalam satu hari
(Depkes RI, 2011). Sedangkan menurut Wong (2008), diare merupakan
gejala yang terjadi karena kelainan yang melibatkan fungsi pencernaan,
penyerapan dan sekresi. Diare disebabkan oleh transportasi air dan
elektrolit yang abnormal dalam usus. Diare merupakan suatu keadaan
pengeluaran tinja yang tidak normal atau tidak seperti biasanya, ditandai
dengan peningkatan volume, keenceran, serta frekuensi lebih dari tiga kali
sehari (Hidayat, 2006).
2. Insiden Kejadian Diare
Diare merupakan penyakit yang masih menjadi masalah kesehatan
masyarakat di negara berkembang termasuk di Indonesia, karena
morbiditas dan mortalitasnya yang masih tinggi. Pada tahun 2000 sampai
tahun 2010 survei morbiditas yang dilakukan oleh Subdit Diare
Departemen Kesehatan didapatkan insiden diare meningkat. Pada tahun
2000 insiden diare yaitu 301/1000 penduduk, tahun 2003 insiden diare
naik menjadi 374/1000 penduduk, tahun 2006 insiden diare naik menjadi

10

423/1000 penduduk dan tahun 2010 insiden diare menjadi 411/1000


penduduk (Kemenkes RI, 2011).
Berdasarkan pola penyebab kematian semua umur, diare merupakan
penyebab kematian peringkat ke-13 dengan proporsi kematian 3,5%.
Sedangkan berdasarkan penyakit menular, diare merupakan penyebab
kematian peringkat ke-3 setelah TB dan Pneumonia (Kemenkes RI,
2011). Prevalensi diare dalam riskesdas tahun 2007 diare klinis adalah
9,0% (rentang: 4,2% - 18,9%), tertinggi di Provinsi Nangroe Aceh
Darussalam (NAD) sebesar 18,9% dan terendah di Daerah Istimewa (DI)
Yogyakarta sebesar 4,2%. Beberapa provinsi yang mempunyai prevalensi
diare klinis >9% (NAD, Sumatera Barat, Riau, Jawa Barat, Jawa Tengah,
Banten, Nusa Tenggara Barat, Nusa Tengara Timur, Kalimantan Selatan,
Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, Gorontalo, Papua Barat dan
Papua).
Data dari laporan hasil riskesdas Provinsi Banten tahun 2007,
menunjukkan prevalensi diare di Provinsi Banten pada kelompok umur 5
14 tahun yang pernah didiagnosis diare oleh tenaga kesehaan dalam
satu bulan terakhir sebesar 4,8%, sedangkan yang menyatakan pernah,
ditanya apakah dalam satu bulan tersebut pernah menderita buang air
besar lebih dari tiga kali sehari dengan kotoran lembek/cair sebesar
10,3%, serta yang menderita diare sudah minum oralit atau cairan gula
garam sebesar 33,8%.

11

3. Etiologi Diare
Menurut Setyowati dan Hurhaeni dalam Hidayat (2006), faktor
penyebab diare dibedakan atas:
a. Faktor infeksi
1) Infeksi enteral yaitu infeksi saluran pencernaan yang merupakan
penyebab utama diare pada anak. Infeksi enteral ini meliputi :
a) Infeksi bakteri : Vibrio, E.Coli, Salmonella, Shigella, dll
b) Infeksi virus : Enterovirus, Adenovirus, Rotavirus, dll
c) Infestasi parasit : Cacing, Protozoa, Jamur
2) Infeksi parental yaitu infeksi dibagian tubuh lain diluar pencernaan,
seperti Otitis Media Akut (OMA), Tonsilofaringitis,
Bronkopneumonia, Ensefalitis dsb. Keadaan ini terutama terdapat
pada bayi dan anak berumur dibawah 2 tahun.
b. Faktor malabsorbsi
1) Malabsorbsi karbohidrat : Disakarida dan Monosakarida. Pada bayi
dan anak yang terpenting dan tersering ialah intoleransi laktosa
2) Malabsorbsi lemak
3) Malabsorbsi protein
c. Faktor makanan: makanan basi, beracun, alergi terhadap makanan
d. Faktor psikologis: rasa takut dan cemas walaupun jarang dapat
menimbulkan diare terutama pada anak yang lebih besar.
Penyebab yang sering ditemukan di lapangan ataupun secara klinis
adalah diare yang disebabkan infeksi dan keracunan (Depkes RI, 2011).

12

4. Cara Penularan dan Faktor Risiko


Menurtu Subagyo B dan Nurtjahjo BS (2010), cara penularan diare
melalui cara faecal-oral yaitu melalui makanan atau minuman yang
tercemar kuman atau kontak langsung tangan penderita atau tidak
langsung melalui lalat (melalui 5F = faeces, flies, food, fluid, finger).
Berdasarkan penelitian Budi (2006), faktor-faktor yang mempengaruhi
kejadian diare pada anak adalah sebagai berikut:
a. Sumber Air
Didapatkan ada hubungan yang signifikan antara sumber air
dengan kejadian diare. Penyakit seperti diare, disentri, dan paratipus
dapat dipengaruhi oleh sumber air. Penggunaaan air minum dari
sumber air yang tercemar, dapat menyebarkan banyak penyakit salah
satunya diare. Dan jika pipa air minum dan persediaan air kita
disambung kurang benar, berarti kita membuka diri sendiri terhadap
banyak penyakit seperti diare, disentri, paratipus dan lain sebagainya.
Masyarakat dapat mengurangi resiko terhadap serangan diare yaitu
dengan menggunakan air bersih dan melindungi air tersebut dari
kontaminasi mulai dari sumbernya sampai penyimpanan di rumah.
b. Jamban
Pengalaman di beberapa negara membuktikan bahwa upaya
penggunaan jamban mempunyai dampak yang besar dalam penurunan
resiko terhadap penyakit diare. Jamban yang baik sebaiknya berjauhan
dengan sumber air minum, paling sedikit 10 meter.

13

c. Kebiasaan Jajan
Kebiasaan jajan anak usia sekolah dasar sangat berpengaruh pada
penyakit diare. Demikian pula dengan anak jalanan yang sebagian
besar berusia usia sekolah dasar. Mereka lebih sering jajan berupa es
atau kue-kue. Tidak banyak anak yang memperoleh kesempatan
mempunyai uang saku yang banyak, karena itulah mereka cenderung
memilih jenis jajanan yang murah, biasanya makin rendah harga suatu
barang atau jajanan makin rendah pula kualitasnya. Hal ini berakibat
digunakannya bahan-bahan makanan yang kurang baik dan biasanya
sudah tercemar oleh kuman. Itulah sebabnya anak-anak yang telah
mulai suka jajan sering terkena penyakit diare.
d. Kebiasaan Cuci Tangan Sebelum Makan
Perilaku cuci tangan yang buruk berhubungan erat dengan
peningkatan kejadian diare dan penyakit yang lain. Perilaku cuci
tangan yang baik dapat menghindarkan diri dari diare. Apabila kita
selalu mencuci tangan, kondisi tangan kita selalu bersih, sehingga
dalam melakukan aktivitas terutama makan tangan yang kita gunakan
selalu bersih sehingga tidak ada kuman yang masuk ke dalam tubuh.
5. Jenis dan Klasifikasi Diare
Menurut Depkes RI (2011), jenis diare ada dua, yaitu diare akut, diare
persisten atau diare kronik. Diare akut adalah diare yang berlangsung
kurang dari 14 hari, sementara diare persisten atau diare kronis adalah
diare yang berlangsung lebih dari 14 hari. Menurut Hidayat (2005),
klasifikasi diare dapat dikelompokkan menjadi lima yaitu:

14

a. Diare Dehidrasi Berat : Diare dehidrasi berat jika terdapat tanda


sebagai berikut letargis atau mengantuk atau tidak sadar, mata cekung,
serta turgor kulit jelek.
b. Diare Dehidrasi Sedang atau Ringan : Diare ini mempunyai tanda
seperti gelisah atau rewel, mata cekung, serta turgor kulit jelek.
c. Diare Tanpa Dehidrasi : Diare tanpa dehidrasi jika hanya ada salah
satu tanda pada dehidrasi berat atau ringan.
d. Diare Persisten : Diare persisten apabila terjadi diare sudah lebih dari
14 hari.
e. Disentri : Apabila diare disertai darah pada tinja dan tidak ada tanda
gangguan saluran pencernaan.
6. Patofisiologi Diare
Menurut Setyowati dan Hurhaeni dalam Hidayat (2006), proses
terjadinya diare dapat disebabkan oleh berbagai kemungkinan faktor
diantaranya:
a. Faktor infeksi : Faktor ini dapat diawali adanya mikroorganisme
(kuman) yang masuk dalam saluran pencernaan yang kemudian
berkembang dalam usus dan merusak sel mukosa usus yang dapat
menurunkan daerah permukaan usus. Selanjutnya terjadi perubahan
kapasitas usus yang akhirnya mengakibatkan gangguan fungsi usus
dalam absorbsi cairan dan elektrolit. Atau juga dikatakan adanya
toksin bakteri akan menyebabkan sistem transport aktif dalam usus
sehingga sel mukosa mengalami iritasi yang kemudian sekresi cairan
dan elektrolit akan meningkat.

15

b. Faktor malabsorbsi : Merupakan kegagalan dalam melakukan


absorbsi yang mengakibatkan tekanan osmotik meningkat sehingga
terjadi pergeseran air dan elektrolit ke rongga usus yang dapat
meningkatkan isi rongga usus sehingga terjadilah diare.
c. Faktor makanan : Dapat terjadi apabila toksin yang ada tidak mampu
diserap dengan baik. Sehingga terjadi peningkatan peristaltik usus
yang mengakibatkan penurunan kesempatan untuk menyerap makanan
yang kemudian menyebabkan diare.
d. Faktor psikologis : Dapat mempengaruhi terjadinya peningkatan
peristaltik usus yang akhirnya mempengaruhi proses penyerapan
makanan yang dapat menyebabkan diare.

16

Faktor

Infeksi

Malabsorpsi

Makanan

Psikologis

Kuman masuk
dan berkembang
dalam usus

Tekanan osmotik
meningkat

Toksin tidak
dapat diabsorpsi

hiperperistaltik

Toksin dalam
dinding usus halus

Hipersekresi air
elektrolit (isi
rongga) usus
meningkat

hiperperistaltik

Pergeseran air
dan elektrolit
ke rongga usus

Kemampuan
absorpsi menurun

Kemampuan
absorpsi menurun
Isi rongga usus
meningkat

Diare

Bagan 2.1 Patofisiologi Diare


Sumber: Setyowati dan Hurhaeni dalam Hidayat (2006)

17

7. Manifestasi Klinis Diare


Infeksi usus menimbulkan gejala gastrointestinal serta gejala
lainnya bila terjadi komplikasi ekstra intestinal termasuk manifestasi
neurologik. Gejala gastrointestinal bisa berupa diare, kram perut, dan
muntah. Sedangkan manifestasi sistemik bervariasi tergantung pada
penyebabnya.
Penderita dengan diare cair mengeluarkan tinja yang mengandung
sejumlah ion natrium, klorida, dan bikarbonat. Kehilangan air dan
elektrolit ini bertambah bila ada muntah dan kehilangan air juga
meningkat bila ada panas. Hal ini dapat menyebabkan dehidrasi, asidosis
metabolik, dan hipovolemia. Dehidrasi merupakan keadaan yang paling
berbahaya karena dapat menyebabkan hipovolemia, kolaps kardiovaskuler
dan kematian bila tidak diobati dengan tepat. Dehidrasi yang terjadi
menurut tonisitas plasma dapat berupa dehidrasi isotonik, dehidrasi
hipertonik (hipernatremik) atau dehidrasi hipotonik. Menurut derajat
dehidrasinya bisa tanpa dehidrasi, dehidrasi ringan, dehidrasi sedang atau
dehidrasi berat (Juffrie, 2010).
8. Komplikasi Diare
Menurut IDAI (2010), komplikasi dari diare dapat menyebabkan:
a. Gangguang elektrolit
1) Hipernatremia edema otak
2) Hiponatremia sering terjadi pada anak dengan shigellosis dan pada
anak malnutrisi berat edema
3) Hiperkalemia

18

4) Hipokalemia kelemahan otot, paralitik ileus, gangguan fungsi


ginjal dan aritmia jantung
b. Kegagalan upaya rehidrasi oral, misalnya pengeluaran tinja cair
yang sering dengan volume yang banyak, muntah yang menetap, tidak
dapat minum, kembung dan ileus paralitik serta malabsorbsi glukosa
c. Kejang, biasanya pada anak yang mengalami dehidrasi
9. Penatalaksanaan Diare
Menurut Kemenkes RI (2011), berikut penatalaksanaan diare
berdasarkan klasifikasinya:
a. Dehidrasi tanpa dehidrasi:
1) Beri cairan lebih banyak dari biasanya
a) Beri Oralit sampai diare berhenti dengan ketentuan: umur > 1
tahun diberi 100-200 ml setiap kali berak. Bila muntah, tunggu
10 menit dan dilanjutkan sedikit demi sedikit.
2) Beri obat zinc
Beri Zinc 10 hari berturut-turut walaupun diare sudah
berhenti. Dapat diberikan dengan cara dikunyah atau dilarutkan
dalam 1 sendok air matang. Dengan ketentuan: umur > 6 bulan
diberi 20 mg (1 tablet) per hari.
3) Beri makanan untuk mencegah kurang gizi
a) Beri makan sesuai umur anak dengan menu yang sama pada
waktu anak sehat
b) Tambahkan 1-2 sendok teh minyak sayur setiap porsi makan

19

c) Beri makanan kaya Kalium seperti sari buah segar, pisang, air
kelapa hijau.
d) Beri makan lebih sering dari biasanya dengan porsi lebih kecil
(setiap 3-4 jam)
e) Setelah diare berhenti, beri makanan yang sama dan makanan
tambahan selama 2 minggu
4) Antibiotic hanya diberikan sesuai indikasi, misalnya: disentri,
kolera, dll
b. Dehidrasi ringan/sedang:
1) Jumlah oralit yang diberikan dalam tiga jam pertama adalah 75
ml/kg bb. Bila BB tidak diketahui berikan oralit sesuai tabel di
bawah ini:
Tabel 2.1. Dosis oralit berdasarakan berat badan
Umur

2-5 tahun

BB

12-19 kg

Jumlah
cairan

900-1400

Sumber: Data Sekunder (2011)


2) Bila anak menginginkan lebih banyak oralit, berikanlah.
3) Beri obat Zinc selama 10 hari berturut-turut
c. Dehidrasi berat : Pada keadaan ini pasien akan diberikan larutan
hidrasi secara intravena (intravenous hydration) dengan kadar
100ml/kgBB/3-6 jam.

20

10. Pencegahan Diare


Pengobatan diare penting jika seseorang telah menderita diare. Akan
tetapi bagi anak yang masih sehat akan lebih bermakna jika pencegahan
diare dapat dilakukan. Karena mencegah lebih baik dari pada mengobati.
Menurut WHO (2009) dalam Ernawati (2012), mencuci tangan dengan
sabun telah terbukti mengurangi kejadian penyakit diare kurang lebih
40%. Mencuci tangan disini lebih ditekankan pada saat sebelum makan
maupun sesudah buang air besar. Cuci tangan menjadi salah satu
intervensi yang paling cost effective untuk mengurangi kejadian diare
pada anak. Disamping mencuci tangan pencegahan diare dapat dilakukan
dengan meningkatkan sanitasi dan peningkatan sarana air bersih. Sebab
88% penyakit diare yang ada di dunia disebabkan oleh air yang
terkontaminasi tinja, sanitasi yang tidak memadai, maupun hygiene
perorangan yang buruk.

B. CUCI TANGAN
1. Konsep Cuci Tangan
Cuci tangan merupakan tindakan pencegahan dan penanggulangan
penyakit yang menjadi program perilaku hidup bersih dan sehat (PHBS) di
Sekolah (Kemenkes RI, 2011). PHBS merupakan perilaku yang
dipraktikkan oleh peserta didik, guru dan masyarakat lingkungan sekolah
atas dasar kesadaran sebagai hasil pembelajaran. Sehingga secara mandiri
mampu mencegah penyakit, meningkatkan kesehatannya, serta berperan
aktif dalam mewujudkan lingkungan sehat. Munculnya berbagai penyakit

21

yang sering menyerang anak usia sekolah (6-10 tahun), ternyata umumnya
berkaitan dengan PHBS. Oleh karena itu, penanaman nilai-nilai PHBS di
sekolah merupakan kebutuhan mutlak dan dapat dilakukan melalui
pendekatan UKS. (Kemenkes RI, 2011).
2. Pengertian Cuci Tangan
Cuci tangan adalah salah satu bentuk kebersihan diri yang penting.
Selain itu mencuci tangan juga dapat diartikan menggosok dengan sabun
secara bersama seluruh kulit permukaan tangan dengan kuat dan ringkas
yang kemudian dibilas di bawah air yang mengalir (Potter, 2005) Menurut
Garner dan Fayero (1986) dalam Potter dan Perry (2005), mencuci tangan
paling sedikit 10-15 detik akan memusnahkan mikroorganisme transient
paling banyak dari kulit, jika tangan tampak kotor, dibutuhkan waktu yang
lebih lama.
Menurut Depkes (2009), cuci tangan pakai sabun adalah salah satu
tindakan sanitasi dengan membersihkan tangan dan jari jemari
menggunakan air dan sabun oleh manusia untuk menjadi bersih dan
memutuskan mata rantai kuman. Mencuci tangan dengan sabun dikenal
juga sebagai salah satu upaya pencegahan penyakit. Mencuci tangan
dengan air saja tidak cukup. Penggunaan sabun selain membantu
singkatnya waktu cuci tangan, dengan menggosok jemari dengan sabun
menghilangkan kuman yang tidak tampak minyak/ lemak/ kotoran di
permukaan kulit, serta meninggalkan bau wangi. Perpaduan kebersihan,
bau wangi dan perasaan segar merupakan hal positif yang diperoleh
setelah menggunakan sabun.

22

Cuci tangan pakai sabun (CPTS) merupakan kebiasaan yang


bermanfaat untuk membersihkan tangan dari kotoran dan membunuh
kuman penyebab penyakit yang merugikan kesehatan. Mencuci tangan
yang baik membutuhkan beberapa peralatan berikut : sabun antiseptic, air
bersih, dan handuk atau lap tangan bersih. Untuk hasil maksimal
disarankan untuk mencuci tangan selama 20-30 detik (PHBS-UNPAD,
2010). Menurut WHO (2005) dalam Depkes RI (2006), terdapat 2 teknik
mencuci tangan, yaitu mencuci tangan dengan sabun dan mencuci tangan
dengan larutan berbahan dasar alcohol.
3. Waktu yang Tepat untuk Cuci Tangan
Menurut Depkes (2011), waktu yang tepat untuk cuci tangan pakai
sabun adalah:
a. Sebelum dan setelah makan
b. Sebelum memegang makanan
c. Sebelum melakukan kegiatan jari-jari ke dalam mulut atau mata
d. Setelah bermain/berolahraga
e. Setelah BAK dan BAB
f. Setelah buang ingus
g. Setelah buang sampah
h. Setelah menyentuh hewan/unggas termasuk hewan peliharaan
i. Sebelum mengobati luka

23

4. Cara Cuci Tangan yang Benar


Mencuci tangan yang benar harus menggunakan sabun dan di bawah
air yang mengalir. Sedangkan menurut Depkes (2009), langkah-langkah
teknik mencuci tangan yang benar adalah sebagai berikut.
a. Basahi tangan dengan air di bawah kran atau air mengalir.
b. Ambil sabun cair secukupnya untuk seluruh tangan.
c. Gosokkan kedua telapak tangan. Gosokkan sampai ke ujung jari.
d. Telapak tangan kanan menggosok punggung tangan kiri (atau
sebaliknya) dengan jari-jari saling mengunci (berselang-seling) antara
tangan kanan dan kiri. Gosok sela-sela jari tersebut. Lakukan
sebaliknya.
e. Letakkan punggung jari satu dengan punggung jari lainnya dan saling
mengunci.
f. Usapkan ibu jari tangan kanan dengan telapak kiri dengan gerakan
berputar. Lakukan hal yang sama dengan ibu jari tangan kiri.
g. Gosok telapak tangan dengan punggung jari tangan satunya dengan
gerakan ke depan, ke belakang dan berputar. Lakukan sebaliknya.
h. Pegang pergelangan tangan kanan dengan tangan kiri dan lakukan
gerakan memutar. Lakukan pula untuk tangan kiri.
i. Bersihkan sabun dari kedua tangan dengan air mengalir.
j. Keringkan tangan dengan menggunakan tissue dan bila menggunakan
kran, tutup kran dengan tissue.

24

5. Hubungan Cuci Tangan dengan Kesehatan


Menurut Depkes (2009) penyakit-penyakit yang dapat dicegah dengan
mencuci tangan dengan sabun adalah:
a. Diare, menjadi penyebab kematian kedua yang paling umum untuk
anak-anak balita. Sebuah ulasan yang membahas sekitar 30 penelitian
terkait menemukan bahwa cuci tangan dengan sabun dapat memangkas
angka penderita diare hingga separuh. Penyakit diare seringkali
diasosiasikan dengan keadaan air, namun secara akurat sebenarnya
harus diperhatikan juga penanganan kotoran manusia seperti tinja dan
air kencing, karena kuman-kuman penyakit penyebab diare berasal dari
kotoran-kotoran ini. Kuman-kuman penyakit ini membuat manusia
sakit ketika mereka masuk mulut melalui tangan yang telah menyentuh
tinja, air minum yang terkontaminasi, makanan mentah, dan peralatan
makan yang tidak dicuci terlebih dahulu atau terkontaminasi akan
tempat makannya yang kotor.
b. Infeksi saluran pernapasan adalah penyebab kematian utama untuk
anak-anak balita. Mencuci tangan dengan sabun mengurangi angka
infeksi saluran pernapasan ini dengan dua langkah: dengan melepaskan
patogen-patogen pernapasan yang terdapat pada tangan dan permukaan
telapak tangan dengan menghilangkan patogen (kuman penyakit)
lainnya (terutama virus entrentic) yang menjadi penyebab tidak hanya
diare namun juga gejala penyakit pernapasan lainnya. Bukti-bukti telah
ditemukan bahwa praktik-praktik menjaga kesehatan dan kebersihan

25

seperti mencuci tangan sebelum dan sesudah makan/ buang air


besar/kecil dapat mengurangi tingkat infeksi.
c. Infeksi cacing, infeksi mata dan penyakit kulit. Penelitian juga telah
membuktikan bahwa selain diare dan infeksi saluran pernapasan
penggunaan sabun dalam mencuci tangan mengurangi kejadian
penyakit kulit; infeksi mata seperti trakoma, dan cacingan khususnya
untuk ascariasis dan trichuriasis.
6. Hubungan Cuci Tangan dengan Jenis Kelamin
Jenis kelamin dapat mempengaruhi tahap cuci tangan seseorang,
antara laki-laki dan perempuan terdapat perbedaan kebiasaan mengenai
pola hidup bersih (Cupuwatie, 2010). Penelitian yang dilakukan di tujuh
kota di Korea Selatan dengan 2800 responden yang diobservasi, Jeong et
al (2007) menemukan bahwa 63,4% responden mencuci tangannya setelah
menggunakan kamar mandi umum dan yang lebih sering mencuci tangan
setelah menggunakan kamar mandi umum adalah yang berjenis kelamin
perempuan. Penelitian lain oleh Johnson, et al (2003) mengemukakan
bahwa tingginya angka cuci tangan pada wanita dibanding pria
dipengaruhi oleh perilaku penglihatan. Pada penelitian yang dilakukan,
Johnson, et al memasang tanda peringatan yang mengingatkan orang
untuk mencuci tangan di kamar mandi umum, hasil observasi pada 175
responden (95 wanita dan 80 pria) didapatkan 61% wanita dan 37% pria
mencuci tangan pada keadaan ada tanda peringatan.

26

7. Hubungan Cuci Tangan dengan Sumber Informasi


Sumber informasi dapat mempengaruhi tahap cuci tangan seseorang,
disebabkan karena sumber informasi tertentu dapat mempengaruhi sikap
dan perilaku seseorang untuk cuci tangan dengan benar (Cupuwatie,
2010). Salah satu sumber informasi yang dapat meningkatkan tingkat
kepatuahan cuci tangan adalah orang tua. Berdasarkan penelitian yang
dilakukan oleh Catalina Lopez, et al kepada anak-anak dengan jumlah
sampel 645 menunjukkan bahwa anak-anak mencuci tangan setelah
mendapat informasi dari orang tua sebesar 88,5%, dari sekolah 66,7%, dari
media 56,8%. Selain itu, siswa yang mendapat informasi dari orang tua
cenderung dua kali lebih benar dalam mencuci tangan dibandingkan
dengan tidak mendapat informasi dari orang tua (Nutbeam, 1998).

C. PENGETAHUAN
1. Pengertian Pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah orang
melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu. Penginderaan
terjadi melalui panca indra manusia, yakni indra penglihatan, pendengaran,
penciuman, rasa, dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh
melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2007).
Menurut Bloom dan Skinner pengetahuan adalah kemampuan
seseorang untuk mengungkapkan kembali apa yang diketahuinya dalam
bentuk bukti jawaban baik lisan atau tulisan, bukti atau tulisan tersebut

27

merupakan suatu reaksi dari suatu stimulasi yang berupa pertanyaan baik
lisan atau tulisan (Notoatmodjo, 2003).
2. Tingkat Pengetahuan
Menurut Notoatmodjo (2007) pengetahuan yang tercakup dalam
domain kognitif mempunyai 6 tingkatan, yaitu:
a. Tahu (Know)
Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang telah dipelajari
sebelumnya. Termasuk kedalam pengetahuan tingkat ini adalah
mengingat kembali (recall) sesuatu yang spesifik dari seluruh bahan
yang dipelajari atau rangsangan yang telah diterima. Oleh sebab itu tahu
ini merupakan tingkat pengatahuan yang paling rendah
b. Memahami (Comprehension)
Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan untuk menjelaskan
secara

benar

tentang

objek

yang

diketahui

dan

dapat

menginterpretasikan materi tersebut secara benar. Orang telah faham


terhadap objek atau materi harus dapat menjelaskan, menyebutkan
contoh, menyimpulkan, meramalkan, dan sebagainya terhadap objek
yang dipelajari.
c. Aplikasi (Aplication)
Aplikasi dapat diartikan sebagai kemampuan untuk menggunakan
materi yang telah dipelajari pada situasi atau kondisi real (sebenarnya).

28

d. Analisis
Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan materi atau suatu
objek ke dalam komponen-komponen, tetapi masih didalam satu
struktur organisasi, dan masih ada kaitannya satu sama lain.
e. Sintesis
Menunjukkan pada suatu kemampuan untuk meletakkan atau
menyambungkan bagian-bagian didalam suatu bentuk keseluruhan yang
baru, dengan kata lain sintesis adalah kemampuan untuk menyusun
suatu formulasi baru dari formulasi-formulasi yang ada.
f. Evaluasi
Berkaitan dengan kemampuan untuk melakukan justifikasi atau
penilaian terhadap suatu materi atau objek.
3. Faktor yang Mempengaruhi Pengetahuan
Menurut

Notoatmodjo

(2003),

pengetahuan

seseorang

dapat

dipengaruhi oleh beberapa faktor, yaitu:


a. Pengalaman
Pengalaman dapat diperoleh dari pengalaman sendiri maupun
pengalaman orang lain. Pengalaman yang diperoleh dapat memperluas
pengetahuan seseorang.
b. Tingkat pendidikan
Secara umum, orang yang berpendidikan lebih tinggi akan memiliki
pengetahuan yang lebih luas daripada orang yang berpendidikan lebih
rendah.

29

c. Keyakinan
Biasanya keyakinan diperoleh secara turun-temurun, baik keyakinan
yang positif maupun keyakinan yang negatif, tanpa adanya pembuktian
terlebih dahulu.
d. Fasilitas
Fasilitas sebagai sumber informasi yang dapat mempengaruhi
pengetahuan seseorang adalah majalah, radio, koran, televisi, buku, dan
lain-lain.
e. Penghasilan
Penghasilan tidak berpengaruh secara langsung terhadap pengetahuan
seseorang. Namun, jika seseorang berpenghasilan cukup besar, maka
dia mampu menyediakan fasilitas yang lebih baik.
f. Sosial budaya
Kebudayaan

setempat

dan

kebiasaan

dalam

keluarga

dapat

mempengaruhi pengetahuan, persepsi, dan sikap seseorang terhadap


sesuatu.
4. Kategori Pengetahuan
Menurut Arikunto (2006), pengetahuan dibagi dalam 3 kategori, yaitu:
a. Baik : Bila subjek mampu menjawab dengan benar 76% - 100% dari
seluruh pertanyaan
b. Cukup : Bila subjek mampu menjawab dengan benar 56% - 75% dari
seluruh pertanyaan
c. Kurang : Bila subjek mampu menjawab dengan benar 40% - 55% dari
seluruh pertanyaan

30

D. PERILAKU
1. Pengertian Perilaku
Perilaku adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri yang
mempunyai bentangan yang sangat luas antara lain : berjalan, berbicara,
menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan sebagainya.
Dari uraian ini dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud perilaku manusia
adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik yang diamati langsung,
maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar (Notoatmodjo, 2003).
Menurut Skiner (1938) dalam Notoatmodjo (2010), merumuskan
bahwa perilaku merupakan respons atau reaksi seseorang terhadap
stimulus (rangsangan dari luar). Perilaku manusia terjadi melalui proses :
Stimulus organisme respons, sehingga teori ini disebut teori S-O-R.
Skiner membedakan adanya dua respons, yakni:
a. Respondent respon atau refleksif, yakni respon yang ditimbulkan oleh
rangsangan-rangsangan (stimulus) tertentu. Stimulus semacam ini
disebut eliciting stimuli karena menimbulkan respons-respons yang
relatif tetap. Misalnya: makanan yang lezat menimbulkan keinginan
untuk makan, cahaya terang menyebabkan mata tertutup, dan
sebagainya. Responden respons ini juga mencakup perilaku emosional,
misalnya mendengar berita musibah menjadi sedih atau menangis, lulus
ujian meluapkan kegembiraannya dengan mengadakan pesta, dan
sebagainya.
b. Operant respons atau instrumental respons, yakni respons yang timbul
dan berkembang kemudian diikuti oleh stimuli atau perangsang

31

tertentu. Perangsang ini disebut reinforcing stimuli atau reinforce,


karena memperkuat respons. Misalnya: apabila seorang petugas
kesehatan melaksanakan tugasnya dengan baik (respons terhadap uraian
tugasnya atau job diskripsi) kemudian memperoleh penghargaan dari
atasannya (stimulus baru), maka petugas kesehatan tersebut akan lebih
baik lagi dalam melaksanakan tugasnya.
Berdasarkan teori S-O-R tersebut, maka perilaku manusia dapat
dikelompokkan menjadi dua, yaitu:
a. Perilaku tertutup (convert behavior) Respon seseorang terhadap
stimulus dalam bentuk terselubung atau tertutup (convert). Respon atau
reaksi terhadap stimulus ini masih terbatas pada perhatian, persepsi,
pengetahuan atau kesadaran, dan sikap yang terjadi pada orang yang
menerima stimulus tersebut dan belum dapat diamati secara jelas oleh
orang lain.
b. Perilaku terbuka (overt behavior) Respon seseorang terhadap
stimulus dalam bentuk tindakan nyata atau terbuka. Respon terhadap
stimulus tersebut sudah jelas dalam bentuk tindakan atau praktek
(practice), yang dengan mudah dapat diamati atau dilihat oleh orang
lain.
2. Pengukuran Perilaku
Pengukuran atau cara mengamati perilaku dapat dilakukan melalui
dua cara, secara langsung, dengan pengamatan (obsevasi), yaitu
mengamati tindakan dari subyek dalam rangka memelihara kesehatannya.
Sedangkan secara tidak langsung menggunakan metode mengingat

32

kembali (recall). Metode ini dilakukan melalui pertanyaan-pertanyaan


terhadap subyek tentang apa yang telah dilakukan berhubungan dengan
obyek tertentu (Notoatmodjo, 2005)
3. Domain Perilaku
Perilaku merupakan bentuk respon dari stimulus (rangsangan dari
luar), berarti meskipun bentuk stimulusnya sama namun bentuk responnya
berbeda tiap orangnya. Faktor faktor yang membedakan respon terhadap
stimulus disebut determinan perilaku. Menurut Notoatmodjo (2007)
Determinan perilaku dapat dibedakan menjadi dua yaitu:
a. Faktor internal yaitu karakteristik orang yang bersangkutan bersifat
given atau bawaan misalnya: tingkat kecerdasan, tingkat emosional,
jenis kelamin, dan sebagainya.
b. Faktor eksternal yaitu lingkungan baik fisik, ekonomi maupun politik.
Faktor lingkungan ini menjadi faktor yang dominan yang mewarnai
perilaku seseorang.
4. Proses Terjadinya Perilaku
Menurut Notoatmodjo (2007), terjadi proses yang berurutan untuk
membentuk perilaku:
a. Awareness (kesadaran), yakni orang tersebut menyadari dalam arti
mengetahui stimulus (objek) terlebih dahulu
b. Interest, yakni orang mulai tertarik pada stimulus
c. Evaluation (menimbang-nimbang baik dan tidaknya stimulus bagi
dirinya). Hal ini berarti sikap responden sudah lebih baik lagi
d. Trial, orang telah mulai mencoba perilaku baru

33

e. Adoption, subjek telah berperilaku baru sesuai dengan pengetahuan,


kesadaran dan sikapnya terhadap stimulus. Apabila penerimaan
perilaku baru atau adopsi perilaku melalui proses seperti ini didasari
oleh pengetahuan, kesadaran dan sikap yang positif maka perilaku
tersebut akan menjadi kebiasaan atau bersifat langgeng.
5. Perubahan (Adopsi) Perilaku dan Indikatornya
Perubahan atau adopsi perilaku baru adalah suatu proses yang
kompleks dan memerlukan waktu yang relative lama. Menurut
Notoatmodjo (2007), secara teori perubahan perilaku seseorang menerima
atau mengadopsi perilaku baru dalam kehidupannya melalui 3 tahap:
a. Pengetahuan
Sebelum seseorang menghadapi perilaku (berperilaku baru), ia harus
tahu terlebih dahulu apa arti manfaat perilaku bagi dirinya atau
keluarganya. Indikator yang dapat digunakan untuk mengetahui tingkat
pengetahuan atau kesadaran terhadap kesehatan:
1) Pengetahuan tentang sakit dan penyakit yang meliputi:
a) Penyebab penyakit
b) Gejala dan tanda-tanda penyakit
c) Bagaimana cara pengobatan, atau kemana mencari pengobatan
d) Bagaimana cara penularannya
e) Bagaimana cara pencegahannya
2) Pengetahuan tentang cara pemeliharaan kesehatan dan cara hidup
sehat, meliputi:

34

a) Penyakit atau bahaya merokok, minuman keras, narkoba dan


sebagainya
b) Pentingnya istirahat cukup, relaksasi, rekreasi
c) Jenis makanan yang bergizi
3) Pengetahuan tentang kesehatan lingkungan
a) Manfaat air bersih
b) Cara-cara pembuangan limbah yang sehat
c) Manfaat pencahayaan
d) Akibat polusi
b. Sikap
Sikap adalah penilaian (dapat berupa pendapat) seseorang terhadap
stimulus atau objek. Setelah seseorang mengetahui stimulus atau objek,
proses selanjutnya akan menilai atau bersikap terhadap stimulus atau
objek kesehatan tersebut. Oleh sebab itu indicator terhadap sikap
kesehatan sejalan dengan pengetahuan kesehatan, yakni:
1) Sikap terhadap sakit dan penyakit
2) Sikap cara pemeliharaan dan cara hidup sehat
3) Sikap terhadap kesehatan lingkungan
c. Praktik/tindakan
Setelah seseorang mengetahui stimulus atau objek kesehatan,
kemudian mengadakan penilaian atau pendapat terhadap apa yang
diketahui, proses selanjutnya diharapkan ia akan melaksanakan atau
mempraktikan apa yang diketahui atau disikapinya (dinilai baik). Inilah
yang disebut praktik kesehatan, atau dapat juga disebut perilaku

35

kesehatan. Oleh sebab itu indikator praktik kesehatan mencakup hal-hal


yakni:
1) Tindakan sehubungan dengan penyakit
2) Tindakan pemeliharaan dan peningkatan kesehatan
3) Tindakan kesehatan lingkungan

E. PERILAKU KESEHATAN
Menurut Notoatmodjo (2003), perilaku kesehatan adalah sesuatu respon
(organisme) terhadap stimulus atau obyek yang berkaitan dengan sakit dan
penyakit, sistem pelayanan kesehatan, makanan dan minuman, serta
lingkungan. Dari batasan ini, perilaku pemeliharaan kesehatan ini terjadi dari
3 aspek:
a. Perilaku pencegahan penyakit, dan penyembuhan penyakit bila sakit,
serta pemulihan kesehatan bilamana telah senbuh dari sakit.
b. Perilaku peningkatan kesehatan, apabila seseorang dalam keadaan
sehat.
c. Perilaku gizi (makanan) dan minuman
Menurut

teori

Lawrence

Green

dalam

Notoatmodjo

(2010),

mengemukakan bahwa untuk mencoba menganalisa perilaku manusia dari


tingkat kesehatan orang dapat dipengaruhi oleh dua faktor yaitu faktor dari
dalam perilaku (behavioral factors) dan faktor dari luar perilaku (nonbehavioral). Perilaku terbentuk dari tiga faktor yaitu:
a. Faktor predisposisi (disposing factor), yaitu faktor-faktor yang
mempermudah atau mempredisposisi terjadinya perilaku seseorang,

36

antara lain pengetahuan, sikap, keyakinan, kepercayaan, nilai-nilai,


tradisi, dan sebagainya.
b. Faktor pemungkin (enabling factor), adalah faktor-faktor yang
memungkinkan atau yang memfasilitasi perilaku atau tindakan. Seperti
sarana dan prasarana atau fasilitas untuk terjadinya perilaku kesehatan,
misalnya Puskesmas, Posyandu, rumah sakit, tempat pembuangan air,
tempat pembuangan sampah, tempat olahraga, makanan bergizi, uang,
dan sebagainya.
c. Faktor penguat (reinforcing factor), adalah faktor-faktor yang
mendorong

atau

terjadinya

perilaku.

Kadang-kadang,

meskipun

seseorang tahu dan mampu untuk berperilaku sehat, tetapi tidak


melakukannya.

F. ANAK SEKOLAH DASAR


1. Pengertian
Anak sekolah dasar adalah anak yang berusia 7-12 tahun, memiliki
fisik lebih kuat mempunyai sifat individual serta aktif dan tidak
bergantung dengan orang tua. Biasanya pertumbuhan anak putri lebih
cepat dari pada putra (Moehji, 2003).
2. Karakteristik anak sekolah
Menurut Moehji (2003), karakteristik anak sekolah meliputi:
a. Pertumbuhan tidak secepat bayi.
b. Gigi merupakan gigi susu yang tidak permanen (tanggal).
c. Lebih aktif memilih makanan yang disukai.

37

d. Kebutuhan energi tinggi karena aktivitas meningkat.


e. Pertumbuhan lambat.
f. Pertumbuhan meningkat lagi pada masa pra remaja.
3. Perkembangan Motorik
Dengan terus bertambahnya berat dan kekuatan badan, maka pada
masa ini perkembangan motorik menjadi lebih halus dan lebih
terkoordinasi dibandingkan dengan awal masa anak-anak. Anak-anak
terlihat lebih cepat dalam berlari dan makin pandai meloncat, anak juga
makin mampu menjaga keseimbangan badannya (Wong, 2004)
4. Perkembangan Kognitif Anak Usia Sekolah
Menurut teori Piaget dalam Wong (2004), pemikiran anak masa
sekolah dasar disebut juga pemikiran operasional kongkrit (concrete
operational thought), artinya aktivitas mental yang difokuskan pada objekobjek peristiwa nyata atau kongkrit.dalam upaya memahami alam
sekitarnya mereka tidak lagi terlalu mengandalkan informasi yang
bersumber dari panca indera, karena anak mulai mempunyai kemampuan
untuk membedakan apa yang tampak oleh mata dengan kenyataan
sesungguhnya. Dalam masa ini, anak telah mengembangkan tiga macam
proses yang disebut dengan operasi-operasi, yaitu:
a. Negasi (negation), yaitu pada masa kongkrit operasional, anak
memahami hubungan-hubungan antara benda atau keadaan yang satu
dengan benda atau keadaan yang lain.
b. Hubungan timbal balik (resiprok), yaitu anak telah mengetahui
hubungan sebab-akibat dalam suatu keadaan.

38

c. Identitas, yaitu anak sudah mampu mengenal satu persatu deretan benda
yang ada. Operasi yang terjadi dalam diri anak memungkinkan pula
untuk mengetahui suatu perbuatan tanpa melihat bahwa perbuatan
tersebut ditunjukkan. Jadi pada tahap ini anak telah memiliki struktur
kognitif yang memungkinkannya dapat berfikir untuk melakukan suatu
tindakan tanpa ia sendiri bertindak secara nyata.
5. Perkembangan Memori
Menurut Wong (2004), selama periode ini memori jangka pendek
anak telah berkembang dengan baik. Akan tetapi, memori jangka panjang
tidak terjadi banyak peningkatan dengan disertai adanya keterbatasanketerbatasan. Untuk mengurangi keterbatasan-keterbatasan tersebut, anak
berusaha menggunakan strategi memori yaitu merupakan prilaku
disengaja yang digunakan untuk meningkatkan memori. Menurut Matlin
(1994), menyebutkan empat macam strategi memori yang penting, yaitu:
a. Rehalsal (pengulangan), suatu strategi meningkatkan memoridengan
cara mengulang berkali-kali informasi yang telah disampaikan.
b. Organization

(organisasi),

pengelompokan

dan

pengkategorian

sesuatu yang digunakan untuk meningkatkan memori. Seperti anak


SD sering mengingat nama-nama teman sekelasnya menurut susunan
dimana mereka duduk dalam satu kelas.
c. Imagery (perbandingan), membandingkan sesuatu dengan tipe dari
karakteristik pembayangan dari seseorang.
d. Retrieval

(pemunculan

kembali),

proses

mengeluarkan

atau

mengangkat informasi dari tempat penyimpanan. Ketika suatu isyarat

39

yang mungkin dapat membantu memunculkan kembali sebuah


memori, mereka akan menggunakan secara spontan.
Selain strategi-strategi memori diatas, terdapat hal-hal lain yang
mempengaruhi memori anak, seperti tingkat usia, sifat anak (termasuk
sikap, kesehatan, dan motivasi), serta pengetahuan yang diperolehanak
sebelumnya.
6. Perkembangan Pemikiran Kritis
Perkembangan pemikiran kritis yaitu pemahaman atau refleksi
terhadap permasalahan secara mendalam, mempertahankan pikiran agar
tetap terbuka, tidak mempercayai begitu saja informasi-informasi yang
datang dari berbagai sumber, serta mampu berpikir secara reflektif dan
evaluative (Wong, 2004).
7. Perkembangan Kreativitas
Dalam

tahap

ini

anak-anak

mempunyai

kemampuan

untuk

menciptakan sesuatu yang baru. Perkembangan ini sangat dipengaruhi oleh


lingkungan, terutama lingkungan sekolah (Wong, 2004).
8. Aspek Psikologis
Pada umur 6-12 tahun energinya disalurkan kepada permainan dan
pelajaran. Seorang anak mulai merasa sampai dimana kesanggupannya dan
ia mulai mengenal rasa sukses. Bila pada tahun-tahun tersebut ia banyak
mengalami kegembiraan, rasa persahabatan dan sukses, maka ia akan
memasuki masa adolesen dengan penuh kepercayaan pada diri sendiri.
Pada masa ini yang berbahaya ialah bila timbul rasa inadekuat dan rasa
rendah diri pada seseorang anak yang tidak mendapat penghargaan atas

40

usaha-usahanya, sehingga pada masa adolesen ia menjadi seorang yang


agresif (Wong, 2004).
9. Perkembangan Bahasa
Menurut Wong (2004), perkembangan bahasa meliputi:
a. Menggunakan bahasa sebagai alat pertukaran verbal
b. Pemahaman terhadap kata-kata mungkin tertinggal dari pengertiannya
c. Tidak begitu egosentris dalam orientasi; dapat mempertimbangkan
pandangan lain
d. Mengerti sebagian besar kata-kata abstrak
e. Memakai semua bagian pembicaraan, termasuk kata sifat, kata
keterangan, kata penghubung, dan kata depan
f. Ikut memakai kalimat mejemuk dan kompleks
g. Kosa katanya mencapai 50.000 kata pada akhir masa ini
10. Perkembangan Psikososial
Menurut Wong (2004), perkembangan psikososial meliputi:
a. Tugas perkembangan belajar mengembangkan rasa keadekuatan
terhadap kemampuan dan kompetensi pada saat kesempatan untuk
belajar dan interaksi sosial bertambah; anak berusaha agar berhasil di
sekolah.
b. Krisis perkembangan anak dalam bahaya akibat perkembangan rasa
rendah diri jika ia tidak merasa kompeten dalam pencapaian tugas.
c. Bermain anak menikmati aktivitas santai bersama teman sebaya
(misalkan kasti); permainan cenderung memisahkan kedua lawan jenis;
mainan rough dan tumble adalah ciri khas permainan luar rumah yang

41

tidak terstruktur; minat pribadi , aktivitas, dan hobi berkembang pada


saat ini.
d. Peran keluarga dan orang tua orangtua menjadi figur yang kurang
bermakna dalam arti sebagai agens untuk sosialisasi; hubungan dengan
teman sebaya cenderung mengurangi pengaruh dominan dari orang tua
yang telah ada sebelumnya; orang tua masih merasa dan berespons
sebagai otoritas utama; harapan dari guru, pelatih, dan para tokoh
keagamaan memberi dampak terhadap perilaku anak.
e. Rencana meningkatkan keterlibatan dalam rencana aktivitas sekolah
sesuai usia (mis. klub dan olahraga ), ekstrakulikuler (mis. pramuka),
dan kelompok sosial dan komunitas (mis. kelompok sukarela) untuk
membangun rasa pencapaian dan kebanggaan.

G. PENELITIAN TERKAIT
1. Penelitian yang dilakukan oleh Joni dan Anggoro (2012), mengenai
hubungan tingkat pengetahuan sikap dan perilaku tentang kebersihan diri
siswa SD dengan kejadian diare pada siswa SD menggunakan metode
penelitian cohort. Penelitian ini menggunakan sampel 72 siswa SDN
Pujokusuman 1. Nilai p=0,009 pada tingkat pengetahuan , nilai p=0,000
pada sikap dan perilaku atau semua nilai p<0,05 maka terdapat hubungan
yang bermakna secara statistic. Maka hasil penelitian tersebut ada
hubungan antara tingkat pengetahuan sikap dan perilaku anak sd tentang
kebersihan diri dengan kejadian diare pada anak sd.

42

2. Menurut Fazlin, Suriadi, Sianturi (2013), dalam penelitiannya tentang


tingkat pengetahuan siswa tentang teknik mencuci tangan yang benar
terhadap kejadian diare di SDN 01 Pontianak Utara dengan menggunakan
metode cross sectional. Penelitian ini menggunakan sampel 74 siswa SDN
01 Pontianak Utara. Hasil penelitian menunjukkan bahwa (39,2%)
responden memiliki pengetahuan kurang tentang teknik mencuci tangan
yang benar dan yang mengalami kejadian diare tinggi yaitu (51,4%)
responden. Hasil uji statistik menunjukkan nilai rho spearman yaitu -310**
dengan pvalue = 0,007, artinya ada hubungan yang signifikan (bermakna)
dengan korelasi yang lemah dan negatif maksudnya hubungan yang
berlawanan arah antara tingkat pengetahuan siswa tentang teknik mencuci
tangan yang benar dengan kejadian diare di SDN 01 pontianak utara.
Simpulan penelitian ini adalah semakin kurang tingkat pengetahuan siswa
tentang teknik mencuci tangan yang benar maka kejadian diare semakin
tinggi. Untuk itu diharapkan siswa-siswi untuk menerapkan perilaku hidup
sehat dengan selalu disiplin melakukan praktek mencuci tangan yang
benar guna meghindari terjadinya resiko diare
3. Sedangkan penelitian yang dilakukan oleh Rompas, Tuda, Ponidjan
(2013), mengenai Hubungan antara perilaku cuci tangan pakai sabun
dengan terjadinya diare pada anak usia sekolah di SD GMM 2 Kecamatan
Tareran dengan metode crossectional. Penelitian menunjukan bahwa
perilaku cuci tangan pakai sabun sebanyak 55 anak (93,2%), dan yang
tidak terbiasa 4 anak (6,8%). Anak SD yang menderita diare dalam 3 bulan
terakhir sebanyak 11 anak (18.6%) , sedangkan anak yang tidak menderita

43

diare 48 anak (81,4%). Kesimpulan : Ada hubungan antara perilaku cuci


tangan pakai sabun dengan terjadinya diare pada anak usia sekolah dasar
di SD GMIM 2 Lansot Kecamatan Tareran. Dengan nilai p=0,003 , ini
berarti hubungan anatara cuci tangan pakai sabun sangat penting untuk
mencegah penyakit termasuk diare

Perbedaan penelitian ini dengan penelitian sebelumnya adalah penelitian


dari Fazlin (2013) dengan variabel independen tingkat pengetahuan mencuci
tangan dengan tempat serta populasi pun berbeda. Penelitian Rompas (2013)
dengan tempat serta populasi yang berbeda. Pada penelitian ini, peneliti
menggunakan variabel independen adalah perilaku siswa tentang mencuci
tangan dengan cara ukurnya menggunakan kuesioner dan lembar observasi.
Subyek penelitian yaitu siswa kelas 4 dan 5 pada SDN Ciputat 02 di Kota
Tangerang Selatan Provinsi Banten yang mana belum pernah ada penelitian
terkait di Sekolah tersebut.

44

H. KERANGKA TEORI
Etiologi:
-

Infeksi
Malabsorpsi
Makanan
Psikologis

Cara penularan diare melalui 5 F


(faeces, flies, food, fluid, finger)
Subagyo B dan Nurtjahjo BS (2010)

Faktor yang mempengaruhi


kejadian diare:
a. Sumber air
b. Jamban
c. Kebiasaan jajan
d. Kebiasaan cuci tangan
Budi (2006)

Hidayat (2006)

Perilaku terbentuk oleh:

Kejadian Diare

Perilaku cuci tangan

a. Faktor predisposisi, seperti: pengetahuan,


sikap, keyakinan, kepercayaan, tradisi
b. Faktor pemungkin, seperti: sarana dan
prasarana
c. Faktor penguat
Lawrence Green dalam Notoatmodjo (2010)

Pengetahuan cuci tangan

Faktor yg mempengaruhi
pengetahuan:
-

Pengalaman
Tingkat pendidikan
Keyakinan
Fasilitas
Penghasilan
Social budaya

Bagan 2.2 Kerangka teori


Notoatmodjo (2003)

Keterangan:

diteliti

tidak diteliti

45

BAB III
KERANGKA KONSEP, HIPOTESIS, DAN DEFINISI
OPERASIONAL

A. KERANGKA KONSEP
Kerangka konsep adalah suatu hubungan atau kaitan antara konsep satu
terhadap konsep yang lainnya dari masalah yang ingin diteliti (Setiadi, 2007).
Penelitian ini mengkaji tiga variabel yang terdiri dua variabel bebas
(independen) yang nilainya menentukan variabel lain. Variabel bebas
biasanya dimanipulasi, diamati, dan diukur untuk diketahui hubungannya atau
pengaruhnya terhadap variabel lain. Variabel dependen (terikat) yang nilainya
ditentukan oleh variabel lain. Variabel independen adalah perilaku cuci
tangan pada siswa, sedangkan variabel dependen adalah kejadian diare pada
siswa.
Perilaku cuci tangan

Kejadian diare

Faktor yang mempengaruhi


kejadian diare:
e. Sumber air
f. Jamban
g. Kebiasaan jajan
h. Kebiasaan cuci tangan

Perilaku terbentuk oleh:


d. Faktor predisposisi, seperti:
pengetahuan, sikap,
keyakinan, kepercayaan,
tradisi
e. Faktor pemungkin, seperti:
sarana dan prasarana
f. Faktor penguat
\

Bagan 3.1 Kerangka konsep

46

B. HIPOTESIS
Hipotesis adalah jawaban sementara dari rumusan masalah atau
pertanyaan penelitian (Nursalam, 2009). Hipotesis yang digunakan dalam
penelitian ini adalah :
1. H0 = tidak ada hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare pada
siswa di SDN Ciputat 02
2. H1 = ada hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare pada
siswa di SDN Ciputat 02

47

C. DEFINISI OPERASIONAL
Definisi operasional adalah unsur penelitian yang menjelaskan bagaimana caranya menentukan variabel dan mengukur suatu
variabel, sehingga definisi operasional merupakan suatu informasi ilmiah yang akan membantu peneliti lain yang ingin menggunakan
variabel yang sama serta sebagai penjelasan semua variabel dan istilah yang akan digunakan dalam penelitian secara operasional
sehingga mempermudah pembaca dalam mengartikan makna penelitian (Setiadi, 2007).
Tabel 3.1 Definisi Operasional
N
o
1.

Variabel

Definisi Operasional

Cara
Ukur

Alat ukur

Hasil ukur

Jenis

Karakteristik seksual yang

Mengisi

Kuesioner tentang

Dikelompokkan, dengan

kelamin

dimiliki oleh responden

kuesioner

karakteristik responden,

ketentuan sebagai berikut:

dimana jawaban skor:

a. Laki laki = 1

1 = laki-laki

b. Perempuan = 2

Skala ukur
Nominal

2 = perempuan
2

Umur

Usia responden yang dihitung

Mengisi

Kuesioner tentang

sejak lahir hingga sampai saat

kuesioner

karakteristik responden,

ini, yang diukur dalam tahun

dimana jawaban skor:


. tahun

Rasio

48
3

Kelas

Tingkatan atau jenjang SD

Mengisi

Kuesioner tentang

Dikelompokkan, dengan

kuesioner

karakteristik responden,

ketentuan sebagai berikut:

dimana jawaban skor:

a. Kelas 4

Kelas 4

b. Kelas 5

Ordinal

Kelas 5
4

Waktu

Kapan mendapatkan

Mengisi

Kuesioner tentang

memperoleh

kabar/berita tentang cuci

kuesioner

karakteristik responden,

informasi

tangan

Rasio

dimana jawaban skor:


Kelas berapa

tentang cuci
tangan
5

Sumber

Asal mendapatkan kabar/berita

Mengisi

Kuesioner tentang

Dikelompokkan, dengan

informasi

tentang cuci tangan

kuesioner

karakteristik responden,

ketentuan sebagai berikut:

tentang cuci

dimana jawaban skor:

a. Petugas kesehatan = 1

tangan

1 = petugas kesehatan

b. Media cetak = 2

2 = media cetak

c. Media elektronik = 3

3 = media elektronik

d. Guru = 4

4 = guru

e. Orang tua = 5

5 = orang tua

f. Lain lain = 6

Nominal

6 = lain-lain
6

Pengetahuan

Kemampuan seseorang untuk

Mengisi

Kuesioner tentang

Kuesioner ini mempunyai nilai

Ordinal

49
cuci tangan

mengingat kembali tentang

pengetahuan, terdiri dari 14

tertinggi 14 dan terendah 0,

tindakan sanitasi dengan

pernyataan dengan

dengan ketentuan sebagai berikut:

membersihkan tangan dan jari

menggunakan skala

a. Baik: bila skornya 11 14

jemari dengan menggunakan

guttmann dimana jawaban

b. Cukup: bila skornya 8-10

air mengalir dan sabun

skor:

c. Kurang: bila skornya 0-7

(Notoatmodjo, 2003; Depkes

1 = ya

(Arikunto, 2006)

RI, 2009)

2 = tidak

Perilaku cuci

Sesuatu tindakan yang

tangan

kuesioner

Observasi

Lembar observasi tentang

Lembar observasi ini mempunyai

dilakukan seseorang untuk

perilaku, terdiri dari 10

nilai tertinggi 60 dan terendah 0,

membersihkan tangan dan jari

pertanyaan, dimana

dengan ketentuan sebagai berikut:

jemari menggunakan air

jawaban skor:

a. Baik: bila > median

mengalir dan sabun saat

1 = dilakukan

b. Kurang: bila <median

sebelum dan sesudah makan,

0 = tidak dilakukan

Ordinal

setelah bermain/berolahraga,
setelah BAK dan BAB, setelah
buang ingus, setelah buang
sampah. (Depkes RI, 2009)
8

Kejadian

Riwayat buang air besar

Mengisi

Kuesioner tentang

Dikelompokkan, dengan

diare

dengan konsistensi lembek

kuesioner

kejadian diare, terdiri dari 2

ketentuan sebagai berikut:

pernyataan dimana

a. Pernah: bila skornya 1

atau cair, bahkan dapat berupa

Ordinal

50
air saja dan frekuensinya lebih

jawaban skor:

sering (biasanya tiga kali atau

1 = pernah

lebih) dalam jangka waktu tiga

0 = tidak pernah

bulan terakhir (Depkes RI,


2011)

b. Tidak Pernah : bila skornya 0

51

BAB IV
METODE PENELITIAN

A. DESAIN PENELITIAN
Jenis penelitian yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuantitatif,
dengan desain penelitinan deskriptif correlation, yang menggunakan
pendekatan cross sectional. Tujuan dari penelitian ini adalah untuk
mengetahui hubungan antara variabel bebas (perilaku cuci tangan pada siswa)
dan variabel terikat (kejadian diare diare pada siswa).

B. LOKASI DAN WAKTU PENELITIAN


1. Lokasi Penelitian
Penelitian ini dilakukan di Sekolah Dasar Negeri Ciputat 02, Jl.
Pemuda No. 7 Kota Tangerang Selatan-Banten
2. Waktu Penelitian
Pelaksanaan penelitian ini dilakukan pada 9 Juni 17 Juni 2014

C. POPULASI DAN SAMPEL PENELITIAN


1.

Populasi Penelitian
Populasi adalah wilayah generalisasi yang terdiri atas objek/subjek
yang mempunyai kuantitas dan karakteristik tertentu yang ditetapkan
oleh peneliti untuk dipelajari dan kemudian ditarik kesimpulannya
(Sugiyono, 2005). Populasi adalah keseluruhan subjek penelitian yang

52

diteliti (Arikunto, 2006). Populasi dalam penelitian ini adalah siswa kelas
4 dan 5 SD Ciputat 02 sebanyak 220 siswa, sedangkan populasi
keseluruhan 629 siswa. Peneliti hanya mengambil kelas 4 dan 5 karena
sesuai dengan kriteria inklusi, sedangkan kelas 6 tidak diikutkan karena
sudah tidak aktif sekolah.
2.

Sampel Penelitian
Sampel adalah bagian populasi yang akan diteliti atau sebagian jumlah
dari karakteristik yang dimiliki oleh populasi (Hidayat, 2007). Cara
mengambil sampel dalam penelitian ini adalah stratified random
sampling

yakni

pengambilan

sampel

digunakan

bila

anggota

populasinya tidak homogen berstrata secara proporsional (Setiadi, 2007).


Dengan kriteria sebagai berikut:
a. Kriteria inklusi (kriteria yang layak diteliti)
Adapun yang termasuk kriteria inklusi adalah sebagai berikut:
1) Siswa kelas 4 dan 5 SDN Ciputat 02
2) Bersedia menjadi responden
3) Siswa yang bisa membaca dan menulis dengan lancar
b. Besar sampel
Rumus yang digunakan dalam pengambilan sampel penilitian ini
menurut pendapat Arikunto (2006) yaitu 25% dari populasi, maka
sampel yang didapatkan adalah 56 siswa. Dengan rumus dan
penghitungan sebagai berikut:
Proporsi kelas 4 =

x jumlah sampel
x 56 = 23 siswa

53

Proporsi kelas 5 =

x jumlah sampel

x 56 = 33 siswa

Pengambilan sampel dengan memisahkan data kelas 4 dan 5.


Tekniknya dengan memasukkan kertas yang berisi nomer absen siswa
dari tiap kelasnya kedalam kotak, kemudian diambil sebanyak 23
siswa dari kelas 4 dan 33 siswa dari kelas 5.

D. INSTRUMEN PENELITIAN
Instrumen penelitian yang digunakan yaitu dengan menggunakan
kuesioner dan lembar observasi yang mengacu pada teori yang dibuat oleh
peneliti dan telah diuji. Berikut pembahasan kuesioner dan lembar observasi:
1. Kuesioner A: lembar karakteristik responden yang meliputi inisial nama,
umur, jenis kelamin dan kelas.
2. Kuesioner B: digunakan untuk mengetahui informasi tentang cuci tangan
yang meliputi waktu didapatkan informasi tentang cuci tangan dan sumber
informai tentang cuci tangan.
3. Kuesioner C: digunakan untuk mengukur pengetahuan cuci tangan pada
siswa, yang terdiri dari 14 pernyataan dengan jawaban diukur dengan skor
1 bila jawaban benar dan skor 0 bila jawaban salah.
4. Kuesioner D: digunakan untuk mengukur kejadian diare pada siswa, yang
terdiri dari 2 pernyataan.
5. Lembar Observasi: digunakan untuk mengukur perilaku cuci tangan pada
siswa. Jenis observasi yang digunakan adalah observasi sistematis, yang

54

dilakukan oleh pengamat dengan menggunakan pedoman sebagai


instrumen pengamatan (Arikunto, 2002). Observasi menggunakan 10
pertanyaan, dengan jawaban diukur dengan skor 1 bila jawaban dilakukan
dan skor 0 bila jawaban tidak dilakukan.

E. UJI VALIDITAS DAN RELIABILITAS


Uji Validitas menggunakan content validity dan uji reliabilitas dilakukan
di SDN Ciputat 01, yang bertempat dibelakang SDN Ciputat 02 dan memiliki
karakteristik yang sama dengan Sekolah yang akan dijadikan tempat
penelitian.
1. Uji Validitas
Uji validitas digunakan untuk mengukur sah atau valid tidaknya
pengukuran

dan

pengamatan

yang

dilakukan

pada

penelitian

(Notoatmodjo, 2005). Berikut hasil uji validitas kuesioner dan lembar


observasi:
Kuesioner dikatakan valid jika pertanyaan pada kuesioner tersebut
mampu mengungkapkan sesuatu yang akan diukur oleh kuesioner
tersebut (Arikunto, 2006). Instrumen dalam penelitian ini dilakukan uji
validitas tiap item pertanyaan menggunakan content validity. Uji validitas
pada penelitian ini menggunakan panel expert yaitu peneliti melakukan
konsultasi dengan pembimbing. Uji expert dilakukan oleh 2 orang ahli
content serta ahli instrumen dan bahasa, dari uji expert dinyatakan bahwa
kuesioner dan lembar observasi tersebut tidak perlu diganti hanya ada
beberapa yang perlu diperbaiki.

55

2. Uji Reliabilitas
Uji reliabilitas adalah uji yang digunakan untuk mengetahui apakah
instrumen yang digunakan reliabel (Arikunto, 2006). Sebuah instrumen
dikatakan reliabel apabila memberikan hasil yang tetap atau relatif sama
jika diuji pada objek yang berbeda. Uji reliabilitas ini dilakukan pada 22
orang siswa kelas 4 dan 5 di SDN Ciputat 01. Hasil uji reliabilitas dapat
didapatkan nilai = 0.739. Dengan nilai terendah 0.698 dan nilai
tertinggi 0.742. Nilai tersebut >0.6 yang menandakan intrumen
pengetahuan reliabel. Uji reliabilitas untuk instrumen perilaku dilakukan
dengan penyamaan persepsi intrumen oleh kedua observer.

F. TAHAPAN PENGAMBILAN DATA


1. Metode Pengumpulan data
Adapun langkah-langkah pengumpulan data adalah sebagai berikut:
a. Seteleh proposal penelitian disetujui oleh penguji, peneliti meminta izin
untuk melakukan penelitian sesuai judul skripsi kepada Fakultas
Kedokteran dan Ilmu Kesehatan UIN Syarif Hidayatullah Jakarta.
b. Peneliti mendatangi SDN Ciputat 02 sesuai dengan surat ijin penelitian
serta menyerahkan proposal sederhana.
c. Setelah ijin penelitian disetujui oleh pihak Sekolah, peneliti terlebih
dahulu melakukan uji validitas dan reliabilitas
d. Setelah instrumen dinyatakan valid dan reliabel, peneliti menyeleksi
calon responden yang sesuai dengan kriteria.

56

e. Peneliti memberikan penjelasan singkat tentang maksud dan tujuan


penelitian kepada responden penelitian. Bila responden setuju untuk
berpartisipasi dalam kegiatan penelitian selanjutnya diberikan lembar
persetujuan penelitian.
f. Setelah mendapatkan persetujuan dari responden, peneliti memberikan
kuesioner pada responden kemudian memberikan penjelasan tentang
cara pengisian kuesioner dan diminta untuk memilih jawaban sesuai
point yang ada.
g. Pengisian kuesioner dilakukan dengan cara mendampingi responden
dengan membacakan dan menjelaskan dengan bahasa yang mudah
dimengerti oleh responden. Sedangkan pengisian lembar observasi
dilakukan oleh peneliti.
h. Kuesioner yang telah diisi secara lengkap untuk selanjutnya di serahkan
kepada peneliti.
i. Pengisian lembar observasi dilakukan oleh dua observer. Satu observer
mengamati responden yang melakukan cuci tangan di keran air dengan
menanyakan kepada setiap responden nama dan alasan cuci tangan dan
mencatat dilembar observasi. Sedangkan observer yang lain mengamati
responden yang melakukan cuci tangan dengan menggunakan antiseptik
dengan menanyakan kepada setiap responden nama dan alasan cuci
tangan dan mencatat dilembar observasi. Pengamatan dilakukan saat
responden cuci tangan di jam istirahat selama enam hari.

57

2. Metode Pengolahan Data


Menurut Hidayat (2008), setelah data penelitian terkumpul, maka
dilakukan proses pengolahan data yang meliputi tahap-tahap sebagai
beikut:
a. Editing
Editing adalah upaya untuk memeriksa kembali kebenaran data yang
diperoleh atau dikumpulkan. Editing dapat dilakukan pada tahap
pengumpulan data atau setelah data terkumpul.
b. Coding
Coding merupakan kegiatan pemberian kode numerik (angka)
terhadap data yang terdiri atas beberapa kategori. Koding untuk
karakteristik responden diberi kode 1 untuk responden berjenis kelamin
laki-laki, dan 2 untuk responden berjenis kelamin perempuan.
Pengkodean untuk variabel pengetahuan cuci tangan dengan jawaban ya
diberi kode 1 dan tidak diberi kode 0. Variabel perilaku cuci tangan
dengan jawaban dilakukan diberi kode 1 dan tidak dilakukan diberi
kode 0. Sedangkan untuk varibel kejadian diare dengan jawaban pernah
diberi kode 1 dan tidak pernah diberi kode 0.
c. Entry Data
Data entry adalah kegiatan memasukkan data yang telah
dikumpulkan ke dalam master tabel atau database komputer, kemudian
membuat distribusi frekuensi sederhana atau bias juga dengan membuat
tabel kontigensi.

58

d. Melakukan teknik analisis


Dalam melakukan teknik analisis, khusunya terhadap data penelitian
akan menggunakan ilmu statistik terapan yang disesuaikan dengan
tujuan yang hendak dianalisis. Penelitian ini merupakan penelitian yang
bersifat analitik, sehingga analisis yang digunakan statistika inferensial
(menarik

kesimpulan)

yaitu

statistika

yang

digunakan

untuk

menyimpulkan parameter (populasi) berdasarkan statistik (sampel) atau


lebih dikenal dengan proses generalisasi dan inferensial.

G. ANALISIS DATA
Analisis data dilakukan untuk menjawab hipotesis penelitian. Untuk alasan
tersebut dipergunakan uji statistik yang cocok dengan variabel penelitian
(Notoatmodjo, 2005). Dalam penelitian ini analisis data dibedakan menjadi
dua macam yaitu:
1. Analisis univariat yaitu analisa yang dilakukan terhadap tiap variabel dari
hasil penelitian. Dalam penelitian ini analisis univariat menggunakan
distribusi frekuensi dan persentase karena data penelitian bersifat kategorik
(skala nominal dan ordinal).
Analisis

ini

dilakukan

dengan

cara

mendeskripsikan

atau

menggambarkan setiap variabel yang digunakan penelitian, yaitu : perilaku


cuci tangan terhadap kejadian diare pada siswa. Analisis univariat pada
penelitian ini dilakukan pada variabel penelitian yang meliputi: a)
Karakteristik responden yang terdiri dari jenis kelamin, umur dan kelas; b)

59

Informasi tentang cuci tangan; c) Pengetahuan cuci tangan pada siswa; d)


Perilaku cuci tangan pada siswa; e) Kejadian diare pada siswa.
2. Analisa bivariat yaitu analisis yang dilakukan terhadap dua variabel yang
diduga berhubungan atau berkorelasi (Notoatmodjo,2005). Analisis ini
dilakukan untuk melihat ada hubungan antara variabel independen yaitu
perilaku cuci tangan dengan variabel dependen kejadian diare pada anak
siswa. Teknik analisis dilakukan dengan menggunakan Uji Fisher, dengan
menggunakan derajat kepercayaan 95 % dengan 5%, sehingga jika nilai
P (p value) < 0,05 berarti hasil perhitungan statistik bermakna (signifikan)
atau menunjukkan ada hubungan antara variabel independen dengan
variabel dependen, dan apabila nilai p value > 0,05 berarti hasil
perhitungan statistik tidak bermakna atau tidak ada hubungan antara
variabel independen dengan variabel dependen.
Uji Fisher merupakan alternatif jika syarat uji Chi-square tidak
terpenuhi. Asumsi uji Fisher adalah: (1) Data diukur dengan variabel yang
bersifat kategorik dan (2) Jenis tabel 2x2. Pengujian hipotesis dengan Uji
Fisher menggunakan program SPSS versi 17.

H. ETIKA PENELITIAN
Penelitian memerlukan batasan tertentu agar tidak menyalahgunakan
norma yang ada di lingkungan, oleh karena suatu penelitian membutuhkan
kode etik. Notoatmodjo (2010) menyebutkan bahwa kode etik penelitian
adalah suatu pedoman etika yang berlaku untuk setiap kegiatan penelitian
yang melibatkan antara pihak peneliti, pihak yang diteliti dan masyarakat

60

yang memiliki dampak dari penelitian tersebut. Tujuan etika penelitian adalah
agar penelitian yang dilakukan tidak akan merugikan atau membahayakan
bagi subjek penelitian, selama prosedur penelitian berlangsung.
Menurut Hidayat (2008), peneliti harus memperhatikan masalah etika
penelitian yang meliputi:
1. Persetujuan responden (informed consent)
Lembar persetujuan diberikan sebelum penelitian dilakukan dengan
memberikan lembar persetujuan menjadi responden. Tujuan informed
consent adalah agar responden mengerti maksud dan tujuan penelitian
yang akan dilakukan serta dampak yang mungkin terjadi selama dan
sesudah mengumpulkan data. Jika responden penelitian bersedia diteliti,
maka responden harus menandatangani lembar persetujuan tersebut, tetapi
jika menolak untuk diteliti maka tidak akan memaksa dan tetap
menghormati hak-hak responden. Selama penelitian responden bersedia
untuk mengisi kuesioner dan menandatangani lembar persetujuan.
2. Tanpa nama (Anonimity)
Untuk menjaga kerahasiaan responden dalam penelitian, maka peneliti
tidak mencantumkan namanya pada lembar kuesioner data, cukup dengan
memberi nomor kode pada masing-masing lembar yang hanya diketahui
oleh peneliti.
3. Kerahasiaan (Confidentiality)
Kerahasiaan informasi responden dijamin oleh peneliti, hanya kelompok
data tertentu saja yang akan disajikan atau dilaporkan sebagai hasil riset.

61

BAB V
HASIL PENELITIAN

A. GAMBARAN TEMPAT PENELITIAN


1. Profil SDN Ciputat 02
Penelitian ini dilaksanakan di Sekolah Dasar Negeri Ciputat 2,
Tangerang Selatan-Banten dengan periode pengumpulan data mulai 9
Juni 17 Juni 2014. Sekolah ini beralamat di Jalan Pemuda no. 7
Kelurahan Ciputat Kecamatan Ciputat, Kota Tangerang Selatan-Banten.
Tahun 2014, siswa SDN Ciputat 2 berjumlah 629 siswa. Dengan
rincian 123 siswa kelas I, 121 siswa kelas II, 82 siswa kelas III, 90 siswa
kelas IV, 130 siswa kelas V, dan 83 siswa kelas VI. Sekolah ini
mempunyai 12 ruang kelas, 1 ruang kepala sekolah, 1 ruang guru, 1
ruang perpustakaan, 1 ruang olahraga, 1 ruang UKS/UKGS, 1 ruang
mushola, 4 kamar mandi/wc dan 1 ruang kantin.
2. Visi dan Misi SDN Ciputat 02
a. Visi
Menciptakan lulusan yang berkualitas, berakhlak mulia serta unggul
dalam bidang olah raga di Kota Tangerang Selatan
b. Misi
1) Menciptakan suasana belajar yang kondusif
2) Menciptakan strategi dan kondisi KBM melalui pendekatan
PAKEM

62

3) Membangun sikap dan perilaku sopan, tanggung jawab, jujur dan


dapat dipercaya
4) Menumbuhkan kemampuan dasar berfikir kritis, kreatif, logis
dalam memecahkan masalah kehidupan dirinya dan lingkungan
masyarakat
5) Menghasilkan lulusan yang berakhlak mulia serta berwawasan
IPTEK dan IMTAQ
6) Mengintensifkan sekolah melalui membaca, percobaan dan
penelitian
7) Menitikberatkan prestasi siswa pada bidang PENJAS
8) Membina hubungan yang baik antar siswa, kepala sekolah, guru,
karyawan, masyarakat dan lembaga terkait.

B. HASIL ANALISIS UNIVARIAT


Analisis univariat dilakukan untuk menganalisis variabel-variabel
karakteristik individu yang ada secara deskriptif dengan menggunakan
distribusi frekuensi dan persentase. Analisis univariat pada penelitian ini
dilakukan pada variabel penelitian yang meliputi: karakteristik responden
yang terdiri dari jenis kelamin, umur dan kelas; informasi tentang cuci
tangan; pengetahuan cuci tangan; perilaku cuci tangan; dan kejadian diare.

63

1. Karakteristik Responden
Karakteristik responden yang diamati oleh peneliti adalah jenis
kelamin, umur dan kelas. Sebagaimana tabel dibawah ini:
Tabel 5.1. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Karakteristik
di SDN Ciputat 02 (n=56)

Karakteristik
Responden
Jenis Kelamin
Laki laki
Perempuan

24
32

42,9
57,1

Umur
9 tahun
10 tahun
11 tahun
12 tahun

4
20
27
5

7,1
35,7
48,2
8,9

Kelas
Kelas 4
Kelas 5

23
33

41,1
58,9

Tabel 5.1 menunjukan bahwa jenis kelamin responden terbagi rata,


terlihat bahwa jenis kelamin laki-laki sebanyak 24 orang (42,9%) dan
jenis kelamin perempuan sebanyak 32 orang (57,1%).
Tabel diatas menunjukan bahwa umur responden tidak terbagi rata,
terlihat bahwa umur 9 tahun sebanyak 4 orang (7,1%), umur 10 tahun
sebanyak 20 orang (35,7%), umur 11 tahun sebanyak 27 orang (48,2%),
dan umur 12 tahun sebanyak 5 orang (8,9%).
Menunjukan bahwa jumlah responden berdasarkan kelas 4 sebanyak
23 orang (41,1%) dan kelas 5 sebanyak 33 orang (58,9%).

64

2. Informasi Tentang Cuci Tangan


Informasi tentang mencuci tangan responden yang diamati oleh
peneliti adalah waktu memperoleh informasi dan sumber informasi.
Sebagaimana tabel dibawah ini:
Tabel 5.2. Distribusi Frekuensi Responden Berdasarkan Informasi Tentang
Cuci Tangan di SDN Ciputat 02 (n=56)

Informasi tentang Mencuci


Tangan
Waktu memperoleh
informasi
Tidak diajarkan
TK
SD kelas 1
SD kelas 2
SD kelas 3
SD kelas 4
SD kelas 5
Sumber Informasi
Tidak diajarkan
Petugas kesehatan
Media cetak
Media elektronik
Guru
Keluarga

11
12
4
6
8
3
12

19,6
21,4
7,1
10,7
14,3
5,4
21,4

11
3
0
0
30
12

19,6
5,4
0
0
53,6
21,4

Tabel 5.2 menunjukan bahwa waktu memperoleh informasi tentang


cuci tangan sangat bervariasi, bahwa yang tidak pernah diajarkan
mencuci tangan sebanyak 11 orang (19,6%), diajarkan saat TK
sebanyak 12 orang (21,4%), diajarkan saat SD kelas 1 sebanyak 4 orang
(7,1%), diajarkan saat SD kelas 2 sebanyak 6 orang (10,7%), diajarkan
saat SD kelas 3 sebanyak 8 orang (14,3%), diajarkan saat SD kelas 4
sebanyak 3 orang (5,4%), diajarkan saat SD kelas 5 sebanyak 12 orang
(21,4%).

65

Tabel diatas menunjukan bahwa sumber informasi tentang cuci


tangan responden sangat bervariasi, yang tidak pernah diajarkan
mencuci tangan sebanyak 11 orang (19,6%), diajarkan oleh petugas
kesehatan sebanyak 3 orang (5,4%), diajarkan lewat media cetak dan
elektronik tidak ada, diajarkan oleh guru sebanyak 30 orang (53,6%),
diajarkan oleh keluarga sebanyak 12 orang (21,4%).
3. Pengetahuan Cuci Tangan
Pengetahuan

responden

yang

diamati

oleh

peneliti

adalah

sebagaimana tabel dibawah ini:


Tabel 5.3. Distribusi Frekuensi Pengetahuan tentang Cuci Tangan
di SDN Ciputat 02 (n=56)

Pengetahuan
Baik
Cukup
Kurang
Total

N
54
2
0
56

%
96,4
3,6
0
100

Tabel 5.3 menunjukan bahwa responden memiliki pengetahuan baik


sebanyak 54 orang (96,4%), responden yang memiliki pengetahuan cukup
sebanyak 2 orang (3,6%), dan responden yang memiliki pengetahuan
kurang tidak ada.

66

4. Perilaku Cuci Tangan


Perilaku responden yang diamati oleh peneliti adalah sebagaimana
tabel dibawah ini:
Tabel 5.4. Distribusi Frekuensi Perilaku Cuci Tangan
di SDN Ciputat 02 (n=56)

Perilaku
Baik
Kurang
Total

N
25
31
56

%
44,6
55,4
100

Tabel 5.4 menunjukan bahwa responden memiliki perilaku baik


sebanyak 25 orang (44,6%), responden yang memiliki perilaku kurang
sebanyak 31 orang (55,4%).
5. Kejadian Diare
Kejadian diare yang diamati oleh peneliti adalah sebagaimana tabel
dibawah ini:
Tabel 5.5. Distribusi Frekuensi Kejadian Diare selama tiga bulan terakhir
di SDN Ciputat 02 Tahun 2014 (n=56)

Kejadian Diare
Tidak Pernah
Pernah
Total

N
45
11
56

%
80,4
19,6
100

Tabel 5.5 menunjukan bahwa responden yang tidak pernah diare


selama tiga bulan terakhir sebanyak 45 orang (80,4%) sedangkan
responden yang pernah diare selama tiga bulan terakhir sebanyak 11
orang (19,6%).

67

C. HASIL ANALISIS BIVARIAT


Analisis bivariat pada penelitian ini dilakukan untuk mengetahui
hubungan antara perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare dengan
menggunakan uji Fisher.
1. Hubungan Perilaku Cuci Tangan Terhadap Kejadian Diare
Analisis hubungan perilaku cuci tangan terhadap kejadian diare yang
diamati oleh peneliti adalah sebagaimana tabel dibawah ini:
Tabel 5.6. Hasil Analisis Hubungan Perilaku Cuci Tangan Terhadap
Kejadian Diare pada Siswa di SDN Ciputat 02

Perilaku
Baik
Kurang
Total

Kejadian Diare
Pernah
Tidak Pernah
N
%
N
%
1
1.8
24
42,9
10 17.9
21
37.5
11 19,6
45
80,4

Total
N
25
31
56

%
44,6
55,4
100

value
0,015

Tabel 5.6 menunjukan bahwa hasil uji statistik didapatkan nilai p


value = 0.015. Hal tersebut menunjukan ada hubungan antara variabel
perilaku cuci tangan dengan variabel kejadian diare (p < 0.05).

68

BAB VI
PEMBAHASAN

A. ANALISIS UNIVARIAT
1.

Gambaran Karakteristik Responden di SDN Ciputat 02


a. Jenis Kelamin
Jenis kelamin termasuk predisposing factor terjadinya perubahan
perilaku seseorang, bahwa perbedaan jenis kelamin mungkin bisa
mempengaruhi seseorang dalam melakukan pekerjaan sehingga perlu
diukur (Green 1980, dalam Notoatmodjo 2007).
Hasil penelitian ini menunjukkan bahwa sebagian besar responden
berjenis kelamin perempuan, yaitu sebesar 57,1%, sedangkan
responden laki-laki hanya sebesar 42,9%. Hal ini sebanding dengan
jumlah populasi yang menjadi tempat penelitian, dimana jumlah
populasi sebanyak 119 orang untuk perempuan dan 110 orang untuk
perempuan. Selain itu teknik pengambilan sampel yang digunakan
adalah teknik stratified random sampling, dimana sampel yang
dikehendaki dapat diambil secara acak dan memiliki peluang yang
sama untuk dipilih tanpa pandang bulu.
b. Umur
Umur merupakan salah satu faktor yang cukup dominan terhadap
pembentukan karakteristik seseorang. Umur mempunyai pengaruh

69

terhadap daya tangkap dan pola pikir seseorang. Semakin bertambah


usia akan semakin berkembang pula daya tangkap dan pola pikirnya.
Hasil statistik pada penelitian ini menunjukkan bahwa rata-rata usia
responden adalah 11 tahun sebesar 48,2%, menurut teori usia
berbanding lurus dengan perilaku. Namun pada penelitian ini usia
tertua 12 tahun sebesar 8,9% lebih sedikit, hal ini dikarenakan pada
usia tersebut berada di jenjang kelas yang sama, sehingga pengetahuan
dan pengalaman yang didapat mereka sama.
c. Kelas
Kelas merupakan jenjang atau tingkatan pada SD, jumlah siswa
pada kelas 4 sebanyak 90 orang dan kelas 5 sebanyak 130 orang. Hasil
penelitian ini menunjukkan bahwa responden dari kelas 4 adalah 23
orang (41,1%) dan responden dari kelas 5 sebanyak 33 orang (58,9%).
Hal ini terjadi karena proporsi pengambilan setiap sampel berbeda,
dimana sampel yang dikehendaki dikelompokkan menjadi dua setelah
itu diambil secara acak.
2.

Gambaran Informasi Cuci Tangan Responden di SDN Ciputat 02


Hasil penelitian mengenai waktu responden diajarkan mencuci tangan
menunjukkan bahwa sebanyak 21,4% pernah diajarkan mencuci tangan
saat SD kelas 5 dan TK. dan sebanyak 19,6% tidak pernah diajarkan
mencuci tangan. Hal ini diperkuat oleh Wong (2004) memori jangka
pendek anak mulai berkembang dengan baik, namun memori jangka
panjang anak telah berkembang tapi sedikit. Dapat disimpulkan bahwa
daya ingat tentang mencuci tangan pada anak yang diajarkan pada SD

70

kelas 5 sangat baik dibuktikan dengan nilai pengetahuan mencuci tangan


yang baik pada siswa tersebut.
Hasil penelitian mengenai sumber informasi responden mencuci
tangan menunjukkan bahwa sebanyak 53,6% diajarkan mencuci tangan
oleh guru. dan sebanyak 19,6% tidak pernah diajarkan mencuci tangan.
Berdasarkan penelitian Cahyani (2010), bahwa sumber informasi dapat
mempengaruhi tahap cuci tangan seseorang, disebabkan karena sumber
informasi tertentu dapat mempengaruhi sikap dan perilaku seseorang
untuk cuci tangan dengan benar. Salah satu sumber informasi yang dapat
meningkatkan tingkat kepatuahan cuci tangan adalah orang tua.
Penelitian yang dilakukan oleh Catalina Lopez, et al kepada anak-anak
dengan jumlah sampel 645 menunjukkan bahwa anak-anak mencuci
tangan setelah mendapat informasi dari orang tua sebesar 88,5%, dari
sekolah sebesar 66,7%, dari media sebesar 56,8%. Selain itu, siswa yang
mendapat informasi dari orang tua cenderung dua kali lebih benar dalam
mencuci tangan dibandingkan dengan tidak mendapat informasi dari
orang tua (Nutbeam, 1998).
3. Gambaran Pengetahuan Cuci Tangan Responden di SDN Ciputat 02
Pengetahuan merupakan hasil dari tahu, dan ini terjadi setelah
orang

melakukan

penginderaan

terhadap

suatu

objek

tertentu.

Penginderaan terjadi melalui panca indra manusia, yakni indra


penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa, dan raba. Sebagian besar
pengetahuan manusia diperoleh melalui mata dan telinga (Notoatmodjo,
2007). Pengetahuan yang dimiliki seseorang tidaklah sama, melainkan

71

bertingkat-tingkat dimana hal tersebut tergantung pada upaya untuk


mempelajarinya lebih dalam. Adanya variasi pengetahuan menunjukkan
pengetahuan seseorang dipengaruhi oleh berbagai faktor antara lain:
pengalaman, tingkat pendidikan, informasi, fasilitas dan sosial budaya.
Hasil penelitian mengenai pengetahuan menunjukkan bahwa
sebagian besar responden sebesar 96,4% memiliki pengetahuan tentang
mencuci tangan yang baik, sebesar 3,6% diantaranya memiliki
pengetahuan cukup, sementara siswa yang memiliki pengetahuan kurang
tidak ada.
Penelitian yang dilakukan oleh Syarifah Fazlin, Suriadi, dan
Riduan Novaris Sianturi (2013), menunjukkan bahwa sebanyak 39,2%
responden memiliki pengetahuan kurang tentang teknik mencuci tangan
yang benar dan yang mengalami kejadian diare tinggi sebanyak 51,4%
responden. Simpulan penelitian tersebut adalah semakin kurang tingkat
pengetahuan siswa tentang teknik mencuci tangan yang benar maka
kejadian diare semakin tinggi.
4.

Gambaran Perilaku Cuci Tangan Responden di SDN Ciputat 02


Perilaku adalah tindakan atau aktivitas dari manusia itu sendiri
yang mempunyai bentangan yang sangat luas antara lain : berjalan,
berbicara, menangis, tertawa, bekerja, kuliah, menulis, membaca, dan
sebagainya. Dari uraian ini dapat disimpulkan bahwa yang dimaksud
perilaku manusia adalah semua kegiatan atau aktivitas manusia, baik
yang diamati langsung, maupun yang tidak dapat diamati oleh pihak luar
(Notoatmodjo, 2003).

72

Hasil penelitian mengenai perilaku menunjukkan bahwa sebagian


besar (44,6%) memiliki perilaku cuci tangan yang kurang, dan (55,4%)
memiliki perilaku cuci tangan yang baik.
Hal ini sejalan dengan teori Lawrence Green dalam Notoatmodjo
(2010) bahwa perilaku terbentuk karena tiga faktor yaitu faktor
predisposisi (pengetahuan, sikap, keyakinan, kepercayaan, nilai-nilai,
tradisi, dan sebagainya), faktor pemungkin (sarana dan prasarana atau
fasilitas yang memadai), faktor penguat. Berdasarkan segi fasilitas, masih
kurangnya fasilitas yang memadai untuk siswa mencuci tangan seperti;
kurang mencukupinya sabun, tidak adanya keran air ditempat strategis
(tempat yang sering dikunjungi anak-anak) dan tidak adanya poster
tentang pentingnya mencuci tangan.
Hal ini juga diperkuat oleh penelitian yang dilakukan oleh
Kemenkes RI (2010) Jika seseorang telah paham pentingnya CTPS
belum tentu mereka otomatis mempraktikkanya. Kenyataan yang
menunjukkan bahwa pengenalan pentingnya CTPS di Indoensia telah
dimulai sejak tahun 80an, namun survey perilaku CTPS di Indonesia
terhadap 5 waktu penting CTPS menunjukkan hasil yang sangat rendah
yaitu: 12% setelah ke jamban, 9% setelah BAB, 14% sebelum makan,
7% sebelum memegang makanan, dan hanya 6% sebelum menyiapkan
makan. Penyampaian pesan harus dilakukan berulang kali agar
pemahaman dapat sejalan dengan praktik perilaku tersebut.

73

5.

Gambaran Kejadian Diare Pada Responden di SDN Ciputat 02


Diare adalah suatu kondisi dimana seseorang buang air besar
dengan konsistensi lembek atau cair, bahkan dapat berupa air saja dan
frekuensinya lebih sering (biasanya tiga kali atau lebih) dalam satu hari
(Depkes RI, 2011). Diare merupakan suatu keadaan pengeluaran tinja
yang tidak normal atau tidak seperti biasanya, ditandai dengan
peningkatan volume, keenceran, serta frekuensi lebih dari tiga kali sehari
(Hidayat, 2006).
Hasil penelitian mengenai kejadian diare menunjukkan bahwa
sebanyak 19,6% pernah mengalami diare selama tiga bulan terakhir dan
80,4% tidak pernah mengalami diare selama tiga bulan terakhir. Diambil
tiga bulan terkahir karena daya ingat anak-anak masih cukup kuat untuk
mengingat kejadian tersebut, hal ini diperkuat oleh Wong (2004) memori
jangka panjang anak telah berkembang dengan baik walaupun sedikit.
Faktor yang mempengaruhi kejadian diare pada anak adalah:
sumber air, jamban, kebiasaan jajan, dan kebiasaan cuci tangan (Budi,
2006). Berdasarkan sumber air, penggunaan air yang tercemar dapat
menyebarkan banyak penyakit. Jamban, pengalaman di beberapa negara
membuktikan bahwa upaya penggunaan jamban mempunyai dampak
yang besar dalam penurunan resiko terhadap penyakit diare. Kebiasaan
jajan anak usia sekolah dasar sangat berpengaruh pada penyakit diare,
tidak banyak anak yang memperoleh kesempatan mempunyai uang saku
yang banyak, karena itulah mereka cenderung memilih jenis jajanan yang
murah, biasanya makin rendah harga suatu barang atau jajanan makin

74

rendah pula kualitasnya. Kebiasaan cuci tangan, perilaku cuci tangan


yang buruk berhubungan erat dengan peningkatan kejadian diare dan
penyakit yang lain.Perilaku cuci tangan yang baik dapat menghindarkan
diri dari diare.
Hal ini juga diperkuat oleh penelitian yang dilakukan oleh Sopi
dengan judul prevalensi diare dan faktor yang berhubungan dengan
kejadian diare pada anak SD di wilayah kerja Puskesmas Mulyorejo Kota
Surabaya, menunjukkan bahwa ada prevalensi diare sebesar 51,5%.
Analisis Chi-square menunjukkan bahwa ada korelasi yang signifikan
antara insiden Diare dengan pengetahuan (p = 0,005), kebiasaan mencuci
tangan (p = 0,012), kebiasaan mengkonsumsi makanan jalan (p = 0,028),
kebiasaan makan beli di kantin sekolah (p = 0,017), kebiasaan makan
beli di warung di luar sekolah (p = 0,001), kebiasaan makan beli di
pedagang keliling (p = 0,015), dan juga dengan perilaku hidup sehat dan
bersih (p = 0,012). Kesimpulannya bahwa pengetahuan, kebiasaan
mencuci tangan, kebiasaan mengkonsumsi makanan jalanan dan juga
perilaku hidup sehat dan bersih dapat mempengaruhi kejadian diare di
kalangan siswa sekolah dasar

75

B. ANALISIS BIVARIAT
1. Hubungan Perilaku Cuci Tangan Tehadap Kejadian Diare pada
Siswa di SDN Ciputat 02
Analisa bivariat dalam penelitian ini menggunakan uji Fisher. Hasil
uji statistik menunjukan ada hubungan antara variabel perilaku cuci tangan
dengan variabel kejadian diare (p = 0,015). Dimana perilaku yang baik
maka kemungkinan terkena diare kecil, sedangkan perilaku yang kurang
baik maka semakin besar kemungkinan untuk terkena diare.
Hal tersebut sesuai dengan pendapat WHO (2009) dalam Ernawati
(2012), mencuci tangan dengan sabun telah terbukti mengurangi kejadian
penyakit diare kurang lebih 40%. Mencuci tangan disini lebih ditekankan
pada saat sebelum makan maupun sesudah buang air besar. Cuci tangan
menjadi salah satu intervensi yang paling cost effective untuk mengurangi
kejadian diare pada anak. Selain itu Depkes RI (2009) membuat
kesimpulan, bahwa sekitar 30 penelitian terkait menemukan bahwa cuci
tangan dengan sabun dapat memangkas angka penderita diare hingga
separuh. Penyakit diare seringkali diasosiasikan dengan keadaan air,
namun secara akurat sebenarnya harus diperhatikan juga penanganan
kotoran manusia seperti tinja dan air kencing, karena kuman-kuman
penyakit penyebab diare berasal dari kotoran-kotoran ini. Kuman-kuman
penyakit ini membuat manusia sakit ketika mereka masuk mulut melalui
tangan yang telah menyentuh tinja, air minum yang terkontaminasi,
makanan mentah, dan peralatan makan yang tidak dicuci terlebih dahulu
atau terkontaminasi akan tempat makannya yang kotor. Kebiasaan cuci

76

tangan, perilaku cuci tangan yang buruk berhubungan erat dengan


peningkatan kejadian diare dan penyakit yang lain.Perilaku cuci tangan
yang baik dapat menghindarkan diri dari diare (Budi, 2006).
Hal ini juga diperkuat oleh penelitian yang dilakukan oleh Rompas,
Tuda, dan Ponidjan (2013), menunjukan bahwa perilaku cuci tangan
pakai sabun sebanyak 55 anak (93,2%), dan yang tidak terbiasa 4 anak
(6,8%). Anak SD yang menderita diare dalam 3 bulan terakhir sebanyak
11 anak (18.6%), sedangkan anak yang tidak menderita diare 48 anak
(81,4%). Kesimpulan : Ada hubungan antara perilaku cuci tangan pakai
sabun dengan terjadinya diare pada anak usia sekolah dasar di SD GMIM
2 Lansot Kecamatan Tareran. Dengan nilai p=0,003, ini berarti hubungan
anatara cuci tangan pakai sabun sangat penting untuk mencegah penyakit
termasuk diare

C. KETERBATASAN PENELITIAN
Peneliti menyadari adanya keterbatasan dalam pelaksanaan penelitian ini.
Keterbatasan penelitian tersebut antara lain adalah sebagai berikut:.
1. Houthrone effect; subjek penelitian mengetahui bahwa dirinya sedang
diteliti sehingga dapat mempengaruhi jawaban responden.
2. Penelitian bersamaan dengan berlangsungnya class meeting, sehingga
menyebabkan tidak kondusif dalam penelitian

77

BAB VII
PENUTUPAN

A. KESIMPULAN
Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan yang telah dijelaskan pada
bab-bab sebelumnya, kesimpulan yang dapat ditarik dari penelitian ini adalah
sebagai berikut:
1. Gambaran karakteristik siswa di SDN Ciputat 02 yang menjadi responden
dalam penelitian ini, yaitu: persentase jenis kelamin laki-laki sebesar
42,9% dan perempuan sebesar 57,1%, sedangkan untuk umur berkisar
antara 9-12 tahun.
2. Sebagian besar responden (96,4%) memiliki pengetahuan yang baik
tentang mencuci tangan. Tingkat pengetahuan responden tersebut dapat
dijadikan dasar dalam pelaksanaan praktik hidup bersih dan sehat. Hal ini
terjadi karena pengetahuan merupakan bekal yang paling esensial dalam
pembentukan perilaku seseorang.
3. Sebagian besar responden (55,4%) memiliki perilaku yang kurang tentang
mencuci tangan di sekolah. Hal ini disebabkan minimnya fasilitas untuk
mencuci tangan, seperti: keran air ditempat strategis, sabun, dan poster
tentang mencuci tangan.
4. Sebagian kecil responden (19,6%) pernah mengalami diare selama tiga
bulan terakhir. Hal ini disebabkan minimnya kebiasaan mencuci tangan
dengan air mengalir dan menggunakan sabun.

78

5. Hasil uji statistik pada penelitian ini menunjukan ada hubungan antara
variabel perilaku mencuci tangan dengan variabel kejadian diare (p =
0.015). Dapat disimpulkan bahwa perilaku mencuci tangan yang baik
maka kemungkinan terkena diare kecil, sedangkan perilaku mencuci
tangan yang kurang baik maka semakin besar kemungkinan untuk terkena
diare.

B. SARAN
1. Bagi Sekolah di SDN Ciputat 02
Sekolah perlu menyediakan fasilitas untuk memenuhi perilaku hidup
bersih dan sehat. Selain itu, sekolah perlu bekerja sama dengan tenaga
kesehatan atau instansi kesehatan setempat dalam penerapan perilaku
hidup bersih dan sehat.
2. Bagi Siswa di SDN Ciputat 02
Diharapkan kepada siswa dapat menerapkan perilaku hidup bersih dan
sehat dengan menggunakan fasilitas masing-masing.
3. Bagi Peneliti Selanjutnya
Hasil penelitian ini dapat diteruskan oleh peneliti lain dengan
menambah jumlah variabel dan jumlah sampel penelitian.

Lampiran 1

Lampiran 2
Informed Consent
(Pernyataan Kesediaan untuk Ikut Penelitian)

Setelah mendapat penjelasan tentang maksud dan tujuan serta memahami


penelitian yang dilakukan dengan judul : HUBUNGAN PERILAKU CUCI
TANGAN TERHADAP KEJADIAN DIARE PADA SISWA DI SDN
CIPUTAT 02
Dengan ini saya menyatakan kesediaan untuk berperan serta menjadi subjek
penelitian dan bersedia melakukan pemeriksaan sesuai dengan data yang
diperlukan. Demikian pernyataan ini dibuat dengan penuh kesadaran tanpa ada
paksaan dari pihak manapun.
Ciputat,

2014
Ttd,

_______________________

Lampiran 3
KODE
KUESIONER TENTANG HUBUNGAN PERILAKU CUCI TANGAN
TERHADAP KEJADIAN DIARE PADA SISWA DI SDN CIPUTAT 02
Petunjuk Pengisian
Adik-adik dimohon untuk mengisi identitas diri (nama, umur, jenis kelamin,
kelas) dan sumber informasi
Baca dan jawablah pertanyaan yang menurut kamu paling benar
Berilah tanda (X) pada salah satu jawaban dari pertanyaan yang ada
A. Identitas Responden
1. Nama

2. Jenis Kelamin :

Laki-laki

3. Umur

: . Tahun

4. Kelas

Perempuan

IV (empat)

V (lima)

B. Sumber Informasi
1. Apakah kamu pernah diajarkan mencuci tangan

2. Jika ya, saat kelas berapa kamu diajarkan

: .

Siapa yang mengajari kamu cara mencuci tangan

Ya

Tidak

Petugas kesehatan
Media cetak (Koran, majalah)
Media elektronik (televisi, radio)
Guru
Keluarga (orang tua, kakak, dll)
Lain-lain, sebutkan .
C. Kuesioner Pengetahuan Mencuci Tangan
No
1

Pertanyaan
Mencuci tangan adalah membersihkan tangan dan jari jemari
menggunakan air mengalir dan sabun

Ya

Tidak

Mencuci tangan dengan bersih dapat mencegah penyakit dan memutus mata
rantai kuman

Mengusapkan antiseptic (seperti antis, detol) pada tangan dan jari, merupakan
bagian dari cuci tangan

Sebelum dan sesudah makan diperlukan mencuci tangan pakai sabun

Mencuci tangan pakai sabun diperlukan setelah kita bermain/berolahraga

Waktu yang tepat untuk cuci tangan pakai sabun adalah setelah buang air
kecil

Setelah buang air besar diperlukan mencuci tangan pakai sabun

Setelah buang ingus harus mencuci tangan pakai sabun

Waktu yang tepat untuk cuci tangan pakai sabun adalah setelah buang sampah

10

Mencuci tangan pakai sabun diperlukan setelah menyentuh hewan/unggas


termasuk hewan peliharaan

11

Mencuci tangan pakai sabun diperlukan sebelum mengobati luka

12

Apabila tidak mencuci tangan pakai sabun dapat menyebabkan diare

13

Selain diare, apabila tidak mencuci tangan pakai sabun dapat menyebabkan
infeksi cacing

14

Setelah mencuci tangan tangan diperlukan mengeringkan tangan dengan lap


kering/ tissue

D. Kuesioner Kejadian Penyakit Diare


1 Apakah kamu pernah diare (BAB lebih dar tiga kali dalam sehari
selama tiga bulan terakhir (April-Juni 2014)?
Ya, pernah
Tidak pernah
2 Bila ya, bulan apa kamu pernah diare dan berapa lama?

Lampiran 4
KODE
Lembar Observasi Perilaku Cuci Tangan
Nama

Jenis Kelamin :

Laki laki

Perempuan

Kelas

IV (empat)

V (lima)

No
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10

Tindakan

Hari ke
3
4

Mencuci tangan menggunakan air


mengalir dan sabun
Sebelum makan mencuci tangan
Sesudah makan mencuci tangan
Setelah bermain/berolahraga mencuci
tangan
Setelah buang air kecil/pipis mencuci
tangan
Setelah buang air besar/pup/berak
mencuci tangan
Setelah buang ingus mencuci tangan
Setelah buang sampah mencuci tangan
Setelah menyentuh hewan mencuci
tangan atau mengobati luka
Setelah mencuci tangan mengeringkan
dengan tissue atau lap

Keterangan:
0 = tidak dilakukan
1 = dilakukan

Catatan:
__________________________________________________________________

_________________________________________________________________

Lampiran 5
Hasil Uji Reliabilitas Pengetahuan Cuci Tangan

Case Processing Summary


N
Cases

Valid
Excluded

Total

42

100.0

.0

42

100.0

a. Listwise deletion based on all variables in the


procedure.
Reliability Statistics
Cronbach's
Alpha

N of Items
.736

15
Item-Total Statistics
Cronbach's

Scale Mean if
Item Deleted

Scale Variance if Corrected ItemItem Deleted

Total Correlation

Alpha if Item
Deleted

pth1

25.98

7.634

.456

.725

pth2

26.00

7.512

.413

.722

pth3

25.95

8.046

.000

.740

pth4

26.00

7.805

.162

.736

pth5

26.00

7.024

.854

.698

pth6

25.98

7.438

.694

.715

pth7

26.05

7.071

.562

.707

pth8

25.98

7.438

.694

.715

pth9

25.98

7.634

.456

.725

pth10

26.00

7.512

.413

.722

pth11

25.98

7.438

.694

.715

pth12

26.02

7.097

.635

.705

pth13

25.98

7.438

.694

.715

pth14

25.98

8.024

-.001

.742

skortotal

13.48

2.012

1.000

.805

Lampiran 6
Rekapitulasi Data Karakteristik Responden, Variabel Pengetahuan Cuci
Tangan, Variabel Perilaku Cuci Tangan, Variabel Kejadian Diare pada
Siswa di SDN Ciputat 02
No

JK

Umur

Kelas

Nilai
Pengetahuan
Cuci Tangan

Nilai Perilaku
Cuci Tangan

Kejadian Diare

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39

2
2
2
1
1
1
2
2
2
2
2
1
1
1
1
2
2
2
1
1
1
1
2
2
2
2
2
2
2
2
2
1
1
1
1
1
1
1
1

10
10
11
10
11
10
10
9
10
9
9
11
10
10
11
10
10
10
11
10
9
10
12
11
12
11
10
10
10
11
11
11
11
11
11
12
11
10
11

4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
4
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5

13
12
11
14
13
13
12
14
14
14
14
14
14
14
14
13
10
11
14
14
12
14
14
14
14
12
14
14
14
13
14
14
14
13
14
14
9
14
14

8
8
0
36
32
32
0
0
0
32
0
0
37
0
0
0
0
0
0
32
0
0
0
36
36
0
0
2
2
2
36
2
0
2
2
2
2
0
2

1
1
1
0
0
0
0
1
0
0
0
1
0
0
0
1
1
1
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
0
1
0

40
41
42
43
44
45
46
47
48
49
50
51
52
53
54
55
56

2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
2
1
1
1
1
1
2

10
11
11
11
11
11
11
11
12
11
11
10
12
11
11
11
10

5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
5
4

14
14
14
14
14
14
14
14
14
14
14
14
14
12
14
14
14

36
37
38
34
26
34
36
34
38
34
42
34
34
34
34
34
34

Keterangan
Jenis Kelamin: 1 = Laki-laki, 2 = Perempuan
Kejadian Diare: 0 = tidak pernah diare, 1 = pernah diare

0
0
0
0
1
0
0
0
0
1
0
0
0
0
0
0
0

Lampiran 7
Hasil Analisis Univariat

Jeniskelamin
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

Laki-laki

24

42.9

42.9

42.9

Perempuan

32

57.1

57.1

100.0

Total

56

100.0

100.0

Usia
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

7.1

7.1

7.1

10

20

35.7

35.7

42.9

11

27

48.2

48.2

91.1

12

8.9

8.9

100.0

56

100.0

100.0

Total

kelas
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

23

41.1

41.1

41.1

33

58.9

58.9

100.0

Total

56

100.0

100.0

informasi
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

tidak diajarkan

11

19.6

19.6

19.6

TK

12

21.4

21.4

41.1

SD kelas 1

7.1

7.1

48.2

SD Kelas 2

10.7

10.7

58.9

SD Kelas 3

14.3

14.3

73.2

SD Kelas 4

5.4

5.4

78.6

SD Kelas 5

12

21.4

21.4

100.0

Total

56

100.0

100.0

sumberinfo
Cumulative
Frequency
Valid

tidak diajarkan

Percent

Valid Percent

Percent

11

19.6

19.6

19.6

5.4

5.4

25.0

guru

30

53.6

53.6

78.6

keluarga

12

21.4

21.4

100.0

Total

56

100.0

100.0

petugas kesehatan

katpengetahuan
Cumulative
Frequency
Valid

baik

Percent

Valid Percent

Percent

54

96.4

96.4

96.4

cukup

3.6

3.6

100.0

Total

56

100.0

100.0

katobservasi
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

baik

25

44.6

44.6

44.6

kurang

31

55.4

55.4

100.0

Total

56

100.0

100.0

Statistics
Observasi
N

Valid

56

Missing

Std. Error of Mean

2.280

Median

5.00

Std. Deviation

17.065

Variance

291.226

Skewness

.164

Std. Error of Skewness

.319

Kurtosis

-1.970

Std. Error of Kurtosis

.628

Range

42

Minimum

Maximum

42

Kejadiandiare
Cumulative
Frequency
Valid

Percent

Valid Percent

Percent

tidak pernah

45

80.4

80.4

80.4

pernah

11

19.6

19.6

100.0

Total

56

100.0

100.0

Lampiran 8
Hasil Analisis Bivariat

katobservasi * Kejadiandiare Crosstabulation


Kejadiandiare
tidak pernah
katobservasi

baik

Count
Expected Count
% of Total

kurang

Count
Expected Count
% of Total

Total

Count
Expected Count
% of Total

pernah

Total

24

25

20.1

4.9

25.0

42.9%

1.8%

44.6%

21

10

31

24.9

6.1

31.0

37.5%

17.9%

55.4%

45

11

56

45.0

11.0

56.0

80.4%

19.6%

100.0%

Chi-Square Tests

Value
Pearson Chi-Square
Continuity Correction

df

Likelihood Ratio

Exact Sig. (2-

Exact Sig. (1-

sided)

sided)

sided)

.008

5.325

.021

8.103

.004

7.001
b

Asymp. Sig. (2-

Fisher's Exact Test


Linear-by-Linear Association
N of Valid Cases

.015
6.876

.009

56

a. 1 cells (25.0%) have expected count less than 5. The minimum expected count is 4.91.
b. Computed only for a 2x2 table

.008