Anda di halaman 1dari 5

SISTEM PEMERINTAHAN PAKISTAN

Salah satu negara yang berada di Asia Selatan yaitu Pakistan memulai masa kemerdekaannya
dengan sisterm pemerintahan parlementer mirip dengan sistem pemerintahan di Inggris. Penerapan sistem
parlementer ini didasarkan atas UUD yang berlaku selama 2 tahun.
Pakistan (Islamic Republic of Pakistan) adalah negara yang merdeka pada tanggal 14 agustus 1947.
Sebelumnya Negara ini bergabung dengan India kemudian pada 14 agustus 1947, Pakistan memisahkan diri
dari India dan mengungumkan kemerdekaannya. Pada abad ke-8 agama Islam masuk ke anak benua India
dan sebagian dari wilayah Pakistan sekarang, selama masa penjajahan Ingris pada akhir abad ke-18, dulu
dikuasai oleh kaum muslimin. Bersamaan dengan bangkitnya perjuangan rakyat India melawan penjajahan
Inggris, pada tahun 1906 terbentuk partai Liga Muslim yang diketuai Muhammad Ali Jinah dan bertujuan
untuk membentuk pemerintahan islami. Negara Muslim terbentuk sejak pemerintahan pertama yaitu di
bawah pimpinan Muhammad Ali Jinnah dan Liaquat Ali Khan.
Partai ini kemudian secara bertahap mampu menarik kekuatan kaum muslim dan akhirnya
terbentuklah negara Pakistan. Awalnya Pakistan terdiri dari dua wilayah yang terpisah, yaitu timur dan
barat india. Namun, karena ketidakpuasan rakyat Pakistan Selatan atas pemerintahan pusat, akhirnya
Pakistan Selatan memisahkan diri dan membentuk negara Bangladesh pada tahun 1971. Pakistan sampai
tahun 1970 membentuk pemerintahan militer dan kemudian berubah bentuk menjadi Republik Islam
Pakistan. Pakistan memiliki luas wilayah lebih dari 803 ribu kilometer persegi dan berbatasan dengan Iran,
India, Afganistan dan China.
Sejak 1947 hingga 1956, pakistan menjadi dominan di Common Wealth of Nation. Negara
republikpun dideklarasikan pada tahun 1956 dan kekuasaan di alihkan pada Ayub Khan (1958 1969),
yang menjabat menjadi presiden saat kondisi yang tidak stabil. Pada saat perang kedua dengan Moja (1965)
yang memimpin adalah Yahya Khan (1969 1971) dan dalam perang itu kurang lebih 500.000 orang mati
di Pakistan Timur.
Di bawah Jenderal Ayub Khan dimulailah suatu sistem pemerintahan presidensil dengan badan esekutif
yang kuat. Penerapan sistem presidensil tersebut, didasarkan atas UUD 1962 yang berlaku sampai tahun
1969. menurut UUD tersebut, badan eksekutif terdiri atas presiden yang beragama islam beserta materimateri. Para menteri adalah pembantu presiden yang tidak boleh merangkap anggota legislatif. Presiden
mempunyai wewenang untuk menjatuhkan veto atas rancangan UU yang telah diterima oleh badan
legislatif. Namun veto dapat dibatalkan , jika rancangan UU tersebut diterima oleh mayoritas 2/3 suara.
Presiden menjalankan pemerintahan bersama dengan perdana menteri. Ada pembagian tugas antara
presiden yang mngelola urusan luar negeri dan perdana menteri yang mengurus persoalan dalam negeri.
Pakistan mempunyai empat wilayah federal ( Balochitan, Nort-West Frontier Province (NWFP),
Punjab dan Sindh), Territorial Utama (Islamabad) dan tiga area federasi suku (Federally Administered
Tribal Areas, Azad Kashmir dan area Northern.
Setiap provinsi mempunyai sistem pemerintahan yang sama, dan setiap provinsi mempunyai
kepala pemerintahan masing masing yang dapat dipilih secara langsung dalam sebuah rapat provinsi dan
nantinya dapat menjadi perdana menteri. Permerintah tiap provinsi ditetapkan oleh Presiden.
Sistem presidensil merupakan sistem pemerintahan di mana kepala pemeriintahan dipegang oleh
presiden (yang merupakan kekuasaan nominal) dan memegang kekuasaan politik. Presiden sebagai kepala
eksekutif tidak bertanggung jawab kepada parlemen (legislatif). Presiden dipilih bukan oleh parlemen,
tetapi dipilih secara langsung oleh pemilih (rakyat), presiden bukan merupakan bagian parlemen, dia tidak
dapat diberhentikan dari jabatannya oleh parlemen,dan presiden tidak dapat membubarkan parlemen dan

mengadakan pemilihan umum. Namun apabila presiden membubarkan badan legislatif, presiden juga harus
mengundurkan diri dalam waktu empat bulan dan mengadakan pemilihan umum baru. Sistem presidensil
disebut juga dengan istilah The Presidensial Type of Government atau Non Parliamentary System.
Dalam keadaan darurat, presiden berhak mengeluarkan ordinansi yang harus diajukan pada badan legislatif
kalau melanggar UUD dalam hal berkelakuan buruk, dengan jumlah suara legislatif. Sistem
pemerintahan presidensil di Pakistan hanya berlasung 1962 1969, sekarang negera tersebut kembali ke
sistem parlementer kabinet.
PROFIL NEGARA PAKISTAN
Nama Negara
: Republik Islam Pakistan
Ibukota
: Islamabad
Merdeka tahun
: 14 Agustus 1947
Hari Nasional
: 14 Agustus (Independence Day) 23 Maret (Pakistan Day)
Lagu Kebangsaan : Pak Ser Zamen Shadbad
Bendera
: Putih (depan) dan Hijau (bagian belakang dan ditengahnya ada bulan sabit putih)
Bapak Bangsa
: Quaid-I-Azam Muhammad Ali Jinnah (1876-1948)
Budayawan
Bangsa
: Allama Muhammad Iqbal (1877-1938)
Kepala Negara
: Presiden Asif Ali Zardari
Kepala
Pemerintahan
Ketua Parlemen
Menteri Luar
Negeri
Bahasa Nasional
Agama
Jumlah Penduduk
Etnis Suku
Mata Uang
Pendapatan
Per Kapita
Perekonomian

: PM Syed Yousuf Raza Gilani


: Dr. Fehmida Mirza
:
:
:
:
:

Makhdoom Shah Mahmood Qureshi


Urdu (Inggris digunakan pada kantor-kantor pemerintah)
97% Islam (Sunni 77%, Shiah 20%) 3% campuran Katolik, Hindu, Budha, dll.
163 juta, dengan pertumbuhan penduduk rata-rata 2,3 % per tahun
Mayoritas Punjabi (provinsi Punjab);
Sindhi (Sindh); Pashtun (NWFP); dan Balochi (Balochistan)
: Rupees, US$1 = Rs.82,- (Sept.2009)
: US$ 1024.- (Tahun Fiskal 2008)
: a. Sumber daya alam:
Cadangan gas alam relatif besar, minyak bumi dalam jumlah terbatas, batubara
berkualitas rendah, besi, tembaga, garam dan batu gamping
b. Ekspor utama
Tekstil (garmen, bed linen, pakaian dan benang), beras, kulit, produk olahraga,
bahan kimia, produk menufaktur, karpet dan permadani
c. Impor utama
Minyak bumi, produk minyak bumi, permesinan, plastik, peralatan transportasi,
minyak nabati, produk kertas, besi, baja dan teh.
d. GDP
US$ 162,58 milyar (2009)
e. Laju inflasi
17,2 % (April 2009)*
f. Pertumbuhan GDP
2 % (2009)

LETAK GEOGRAFIS
Luas
Wilayah

: 803.940 Km2 terdiri dari empat provinsi, yaitu:


Balochistan 347.190 km2, Punjab 205,344 km2, Sindh 140,914 km2, North West Frontier
Province (NWFP) 74,521 km; serta Federally Administrated Tribal Area (FATA) 27,220 km2
dan
ibukota
federal
Islamabad
906
km2
total
wilayah
darat:
778,720
km2
total wilayah laut: 25,220 km2

Letak
wilayah

: Terletak di wilayah Asia Selatan dengan perbatasan:


-

Utara:
Barat:

Cina
Afghanistan
Timur:

(Propinsi
dan

Xinjiang);
Iran;
India;

- Selatan: Laut Arab, dengan garis pantai sepanjang 1.046 Km


Koordinat
Geografis

: 230.30 - 360.45 LU
610 - 750.30 BT

Kota-kota
: Lahore, Karachi, Faisalabad, Quetta, Peshawar, Rawalpindi, dan Multan
besar
Iklim
: Sub-tropis, max (Jacobabad 500C) di Sindh, dan minimum (Ziarat -70C) di Balochistan
SEJARAH SINGKAT
Sejarah Pakistan diketahui berawal pada awal abad ke-17, ketika kelompok dagang British East Indian
Company, Inggris mulai membangun kekuasaan di anak benua India yang saat itu berada di bawah
kekuasaan Mongol.
Pada pertengahan abad ke-18, Inggris mulai melibatkan diri di bidang politik dengan melakukan
penaklukan sistematis terhadap wilayah-wilayah sub-kontinen. Inggris memperluas pengaruhnya ketika
Mongol melemah dan kaum Sikh mulai mengembangkan kekuatannya. Inggris mengalahkan kaum Sikh
berturut-turut pada perang tahun 1845 dan 1849 dan berhasil menguasai wilayah Punjab dan North-West
Frontier, yang kemudian dimantapkan dengan pembentukan perwakilan politik di Lahore.
Setelah Perang Kemerdekaan (juga dikenal sebagai revolusi/ pemberontakan Sepoy), dengan mengatasnamakan Ratu Victoria, Inggris memperluas kekuasaannya ke seluruh wilayah anak benua India. Pada
tahun 1893 Inggris menciptakan Durand Laine yang memisahkan India dan Afghanistan serta memotong
langsung wilayah suku Pathan. Hunza dan perbatasan Cina adalah daerah terakhir yang dicaplok Inggris
pada tahun 1891.
Pada tahun 1857 Sir Syed Ahmed Khan (1817-1898) mendirikan gerakan Aligarh, dengan tujuan utamanya
mempersatukan kaum muslim. Namun gerakan tersebut pada akhirnya bubar, dan Inggris kemudian
berhasil memperlemah dan menekan kaum muslim.
Tahun 1930 penyair dan filsuf besar Islam Dr. Muhammad Iqbal mengusulkan untuk membentuk negara
terpisah di sub-kontinen yang mayoritas penduduknya beragama Islam. Usul tersebut didukung oleh
Muhammad Ali Jinnah (seorang pengacara berpendidikan Inggris) dan selanjutnya pada tahun 1947 Inggris
akhirnya menyetujui pemisahan diri tersebut.
Setelah melalui proses perjuangan sulit, diputuskan bahwa negara berdasarkan Islam yang kemudian
bernama Republik Islam Pakistan memperoleh wilayah bagian luar/ujung timur dan barat dimana mayoritas
penduduknya beragama Islam, sedangkan wilayah bagian tengah menjadi negara India. Wilayah yang
menjadi pangkal sengketa adalah Punjab karena masyarakatnya beragama Hindu, Islam dan Sikh. Pada saat
kemerdekaan, diperkirakan 6 juta pengungsi Muslim dari Punjab menyeberang ke wilayah Pakistan, dan
sekitar 4,5 juta pengungsi kaum Sikh dan Hindu berpindah ke wilayah India.
Kesulitan lain adalah di wilayah Jammu dan Kashmir, dimana Raja Kashmir yang beragama Hindu
memilih untuk bergabung dengan India (dibawah tekanan Nehru), walaupun penduduknya sebagain besar
beragama Islam. Hal tersebut menyebabkan wilayah Kashmir terbagi dua pada tahun 1948. Sampai saat ini
baik India maupun Pakistan masih saling mengklaim Kashmir sebagai bagian wilayahnya dan menjadi
ganjalan utama dalam hubungan bilateral kedua negara.
SISTEM PEMERINTAHAN
Secara konstitusi, sistem pemerintahan Pakistan menganut sistem parlementer. Namun sejak Jenderal
Pervez Musharraf mengambilalih jabatan Presiden melalui suatu kudeta tak berdarah pada bulan Oktober
1999, sistem tersebut pada kenyataannya mengarah pada sistem presidensil, dimana kekuasaan Presiden
secara de-facto lebih besar daripada Perdana Menteri.
Pemerintahan selama 9 tahun Presiden meskipun pada awalnya mendapat kecaman dari dunia internasional
khususnya negara-negara Barat, namun kemudian berangsur berkurang dan keanggotaan Pakistan dalam
organisasi Persemakmuran (commonwealth) pada akhir tahun 2004 dipulihkan kembali.
Kepala Pemerintahan/Negara di Pakistan
1947-1948
: Quaid
Azam
Mohammad
Ali
Jinnah
(Gubernur
1947-1951
: Liaquat
Ali
Khan
(Perdana
Menteri),
1951-1955
: Malik
Ghulam
Mohammad
(Gubernur
1955-1958 : Mayjen Iskander Mirza (Gubernur Jenderal dan Presiden)

Jenderal)
terbunuh
Jenderal)

Catatan:
Pakistan masih menggunakan sebutan Gubernur Jenderal untuk Kepala Negara sampai tahun 1956 sesuai
dengan British Indian Act 1935. Setelah memiliki Konstitusi sendiri tahun 1956, Pakistan menggunakan
sebutan Presiden sebagai Kepala Negara.

1958-1969
1969-1971
1971-1977
1977-1988
1988-1990
1990-1993
1993-1996

: Jenderal Mohammad Ayub Khan (Presiden dan Penguasa Darurat Perang)


: Jenderal
Mohammad
Yahya
Khan
(Presiden)
: Zulfikar
Ali
Bhutto
(Presiden
dan
PM)
: Jenderal Muhammad Zia-ul-Haq (Presiden dan Penguasa Darurat Perang)
: Benazir
Bhutto
(Perdana
Menteri)
: Nawaz
Sharif
(Perdana
Menteri)
: Benazir Bhutto (Perdana Menteri), dijatuhkan oleh Presiden Farooq Ahmed Khan Leghari
dengan
tuduhan
korupsi
dan
inkompeten.
1997-1999 : Nawaz Sharif (Perdana Menteri), dijatuhkan oleh Jenderal Pervez Musharraf yang
langsung
mengambilalih
pemerintahan
dengan
jabatan
Chief
Executive.
1999-2008 :
Jenderal
Pervez
Musharraf
(Presiden)
mengundurkan
diri.
Maret
2008
Skrg
: Yousaf
Raza
Gilani
(Perdana
Menteri)
Sept 2008 - Skrg : Asif Ali Zardari (terpilih sebagai Presiden untuk jabatan 5 tahun).
KETATANEGARAAN PAKISTAN
I.

Konstitusi
Konstitusi Pakistan adalah UUD 10 April 1973, yang dibekukan pada tanggal 5 Juli 1977 dan
diberlakukan lagi dengan amendemen pada tanggal 30 Desember 1985. UUD tersebut kemudian
dibekukan lagi oleh Jenderal Musharraf pada saat kudeta tanggal 15 Oktober 1999 dan kemudian
diberlakukan lagi pada tanggal 31 Desember 2002.

II.

Sistem Hukum
Sistem hukum yang diterapkan di Pakistan berdasarkan pada sistem hukum Inggris yang
disesuaikan dengan status Pakistan sebagai negara Islam. Hukum Inggris bisa diinduksi ke dalam
sistem hukum Pakistan sejauh tidak bertentangan dengan nilai-nilai Islam. Selain itu sistem hukum
Pakistan juga didasarkan pada sistem hukum Islam dan menerima keputusan ICJ dengan
pertimbangan.

III.

Lembaga Eksekutif
Menyusul kudeta militer tak berdarah pada tanggal 12 Oktober 1999, Jenderal Pervez Musharraf
membekukan Konstitusi Pakistan dan memproklamirkan dirinya dengan sebutan "Chief
Executive". Pada tanggal 12 Mei 2000 Mahkamah Agung mensahkan kudeta tak berdarah tersebut
dan memberikan kepada Jenderal Musharraf wewenang Eksekutif dan Legislatif selama tiga tahun
mulai dari tanggal kudeta.

Pada tanggal 20 Juni 2001 Musharraf memproklamirkan diri sebagai Presiden dan mengambil
sumpah menggantikan Mohammad Rafiq Tarar. Dalam referendum yang diadakan tanggal 30
April 2002 jabatan kepresidenan Musharraf diperpanjang hingga 5 tahun lebih. Tanggal 1 Januari
2004, Musharraf kembali memenangkan "vote of confidence" di Senat, DPR dan 4 DPRD
propinsi.
Pada tgl 18 Agustus 2008, Presiden Pervez Musharraf memutuskan untuk mengundurkan diri dari
jabatannya. Keputusan Musharraf untuk mengundurkan diri tsb dilakukan di tengah-tengah
rencana pemerintah koalisi yang akan menurunkan Musharraf melalui impeachment di parlemen.
Dalam sistem pemerintahan Pakistan (parlementer), Presiden dan Perdana Menteri dipilih oleh
Parlemen untuk masa jabatan selama 5 tahun.
Susunan Lembaga eksekutif adalah sbb:
Kepala
Negara
:
Presiden
Asif
Zaradari
sejak
9
September
2008
Kepala Pemerintahan : PM. Syed Yousuf Raza Gilani sejak 24 Maret 2008
Kabinet PM
: Diangkat dan dilantik oleh Presiden dengan persetujuan Perdana Menteri.
IV.

Lembaga Legislatif
Lembaga Legislatif Pakistan berbentuk parlemen bikameral yang terdiri dari:
1.
2.

Senat (majelis tinggi) sebanyak 100 kursi yang dipilih secara tidak langsung oleh majelis
propinsi untuk masa jabatan 4 tahun. Setiap propinsi diberi jatah 22 kursi, sedangkan
FATA dan ibukota Islamabad diberi alokasi masing-masing 8 dan 4 kursi.
Majelis Nasional (majelis rendah) sebanyak 342 kursi, termasuk 60 kursi perempuan dan
10 kursi kaum minoritas dipilih secara langsung oleh rakyat atas dasar pemilu multi
partai. Ketua Majelis Nasional (Speaker) saat ini dipegang oleh Dr. Fehmida Mirza
(PPPP), sedangkan Ketua Senat adalah Farooq H. Naik (PPP).

3.

Majelis Propinsi (DPRD) sebanyak 728 kursi dipilih secara langsung oleh rakyat atas
dasar pemilihan multi partai.

Pemilu Senat terakhir diadakan pada Maret 2009 untuk memilih separuh anggota senat (50
anggota). Sementara itu Pemilu Parlemen (DPR) terakhir diadakan tanggal 18 Pebruari 2008.
V.

Lembaga Yudikatif
Mahkamah Agung (Supreme Court) yang terdiri dari para hakim agung yang diangkat dan
ditunjuk oleh Presiden. Sejak bulan Maret 2008, Ketua MA dipegang kembali oleh Ch. Iftikhar
Mohammad Chaudhry setelah sebelumnya diberhentikan oleh Presiden Pervez Musharraf
menyusul pemberlakukan Hukum Darurat tgl 3 Nopember 2007. Saat ini hakim agung pada MA
berjumlah 17 orang.

VI.

Partai Politik
Pakistan menerapkan sistem multi partai dan koalisi antar partai bebas dilakukan kapan saja.
Dalam pemilu setingkat DPR dan DPRD pada bulan 18 Pebruari 2008, lima partai besar yang
berhasil memenangkan pemilu adalah:
- Pakistan Peoples Party (Bilawal Zardari Bhutto bersama Asif Ali
- Pakistan
Muslim
League-N
(Nawaz
- Pakistan
Muslim
League-Q
(Chaudhry
Shujaat
- Muttahida
Qaumi
Movement
(Altaf
- Awami National Party (Asfandyar Wali).

VII.

Zardari);
Sharif);
Hussain);
Hussain);

Interest Group
Militer masih merupakan pressure groups yang masih dianggap kuat di Pakistan, baik di bidang
politik maupuh sosial. Selanjutnya kelompok berpengaruh lainnya adalah ulama, baik dari
kalangan Sunni maupun Shiah; tuan tanah; industrialis dan para pedagang/pengusaha.

Pakistan:
Bentuk pemerintahannya republic islam PakistanPakistan adalah demokrasi parlemen republik federal
dengan Islam sebagai agama negara

Konstitusi Republik Islam Pakistan ( bahasa Urdu : ) adalah hukum tertinggi di Pakistan .
Dikenal sebagai Konstitusi 1973, dirancang oleh pemerintah Zulfikar Ali Bhutto dan, setelah penambahan
oleh partai-partai oposisi, telah disetujui oleh DPR pada tanggal 10 April 1973. [1] Ini adalah konstitusi
pertama Pakistan konsensus yang pertama yang pernah dan merupakan penerus ke dua dokumen
sebelumnya, Konstitusi 1956 dan Konstitusi 1962 .
Pakistan konstitusi menyediakan untuk sistem parlementer pemerintahan dengan Presiden Pakistan sebagai
kepala negara dan populer terpilih Perdana Menteri sebagai kepala pemerintahan . Pakistan memiliki
bikameral legislatif yang terdiri dari Senat (majelis tinggi) dan Majelis Nasional (majelis rendah). Bersama
dengan Presiden, Senat dan Majelis Nasional membentuk sebuah badan yang disebut Majlis-e-Shoora
(Dewan Penasehat) atau Parlemen
Kabinet Pakistan dipimpin oleh Perdana Menteri dan memainkan peran penting dalam Pemerintah
Pakistan , sesuai dengan Sistem Westminster .
Sebuah dewan Menteri diketuai oleh Perdana Menteri, Kabinet adalah eselon senior dari Departemen ;
Kabinet syarat dan Departemen kadang-kadang digunakan secara bergantian, sebuah ketidaktepatan halus
yang dapat memicu kebingungan. Meskipun keanggotaan Kementerian dan Kabinet sering coterminal, saat
ini ada lima anggota Departemen yang bukan anggota kabinet. Secara teknis, Kabinet adalah komite
eksekutif dari pemerintah Pakistan