Anda di halaman 1dari 15

I.

Sejarah Hidup

Kengo Kuma

Kuma lahir di Yokohama, Jepang, dan dihadiri Eiko Gakuen pertama dan sekolah
menengah atas. Setelah lulus dalam Arsitektur dari Universitas Tokyo pada tahun 1979, ia
bekerja untuk waktu di Nihon Sekkei dan TODA Corporation. Dia kemudian pindah ke New
York untuk studi lebih lanjut di Universitas Columbia sebagai peneliti tamu dari tahun 1985
sampai 1986 Pada tahun 1987, ia mendirikan "Tata Ruang Desain Studio", dan pada tahun
1990, ia mendirikan kantor sendiri "Kengo Kuma & Associates". Dia telah mengajar di
Columbia University, University of Illinois di Urbana-Champaign, dan Universitas Keio, di
mana pada tahun 2008, Kuma dianugerahi gelar Ph.D. Arsitektur. Kuma adalah. saat ini
Profesor di Graduate School of Architecture di Universitas Tokyo, menjalankan proyekproyek penelitian beragam mengenai arsitektur, urbanitas dan desain dalam laboratorium
sendiri, Kuma Lab.
Kantornya Kengo Kuma & Associates mempekerjakan lebih dari 150 arsitek di Tokyo
dan Paris, merancang proyek dari beragam jenis dan skala di seluruh dunia.
Tujuan Kuma menyatakan adalah untuk memulihkan tradisi bangunan Jepang dan
menafsirkan kembali tradisi ini untuk abad ke-21. Pada tahun 1997, ia memenangkan
Arsitektur Institut Jepang Award dan pada tahun 2009 diangkat menjadi Officier de L'Ordre
des Arts et des Lettres di Prancis. Kuma kuliah secara ekstensif dan merupakan penulis
banyak buku dan artikel membahas dan mengkritik pendekatan dalam arsitektur kontemporer.
Nya mani teks Anti-Obyek: The Pembubaran dan Disintegrasi Arsitektur dari 2008, panggilan
untuk arsitektur hubungan, menghormati sekitarnya bukannya mendominasi mereka. Proyek
Kuma mempertahankan minat dalam manipulasi cahaya dengan alam melalui materialitas.
Proyek utama meliputi Suntory Museum of Art di Tokyo, Bamboo Wall House di Cina,

LVMH Jepang markas (Louis Vuitton Moet Hennessy) Gro up, Besanon Art Center di
Perancis, dan salah satu spa terbesar di Karibia untuk Mandarin Oriental Dellis Cay.
Pada tahun 2008, Kengo Kuma meraih gelar Ph.D dari Keio University, dan dia sekarang
menjadi seorang Guru Besar di Keio University.
Pernyataan yang paling dikenal dari Kengo Kuma adalah "my ulitimate aim is to "erase"
architecture, because i believe that a building should become one with its surroundings. This is how i
have always felt; this is how i will continue to feel. how, then, can architecture be made to
disappear?". Dalam pernyataannya tersebut dia menyatakan bahwa karya arsitekturnya akan selalu
menjadi satu dengan lingkungan.

- Beberapa karya yang telah dihasilkan oleh Kengo Kuma adalah:


M2 Building (1989 - 1991)
Kiro-San observatory (1994)
Water/Glass (1995)
River/Fileter (1996)
Noh Stage In The Forest (1996)
Memorial Park (1997)
Kitakami Canal Museum (1999)
Stone Museum (2000)
Museum of Ando Hiroshige (2000)
Takayanagi Community Center (2000)
Nasu History Museum (2000)
Takasaki Parking Building (2001)
Ginzan Onsen Hot Spring Bath House (2001)
Plastic House (2002)
Great (Bamboo) Wall House, Beijing (2002)
Baiso-In Temple (2003)
Paint House Building (2003)
Forest/FLoor (2003)
Soba Restaurant at Togakushi Shrine (2003)
Horai Onsen Bath House (2003)
Shibuya Station, Facade Renovation (2003)
One Omotesando (2003)
LVMH Group Japan headquarters (2003)
Masanari Murai Art Museum (2004)
Shinonome Apartment Building (2004)
Suntory's Tokyo office building
Kodan Apartments (2005)
Water Block House (2007)

II. Pembahasan Karya

Semua karya Kengo Kuma, menggunakan elemen-elemen dari alam seperti


kayu, bambu, tanah liat yang dikombinasikan dengan bahan seperti kaca yang
transparan sehingga dapat menciptakan kesan alami dalam bangunan yang Ia bangun.
Sekat-sekat atau batasan ruang pada bangunan karya Kengo Kuma banyak
menggunakan bahan transparan dan lubang-lubang yang bisa menciptakan kesan
menyatu dalam alam. Ruang-ruang pada semua karyanya, merupakan seni terapan
ruang murni. Pada karyanya, ia menciptakan suasana yang harmoni, ketenangan dan
keheningan yang indah. Semua karya-karya Kengo Kuma sangat identik dengan ciri
khas kebudayaan arsitektur Jepang yang menggunakan bahan yang simple dan mudah
dicari dari alam .Dia juga banyak menggunakan desain-desain garis yang sangat
tegas.

III. Penjelasan Karya


1. Water/glass house

Desain villa ini sangat dipengaruhi oleh ' hyuga ' villa, satu-satunya proyek Bruno
Taut yang masih tinggal di Jepang. Desain bangunan ini juga mendapat pengaruh oleh
filsafat dari Taut. Taut berada di Jepang dari tahun 1933 sampai tahun 1936 . Fakta bahwa
istana backpack bersifat menjadi satu dengan alam.Taut secara khusus diperhatikan untuk
mekanisme di katsura istana yang memicu framing dari alam dengan alam: atap dan
bambu verandas.Dengan demikian, lapisan air yang lembut mencakup gedung tepi
ditandakan bambu verandas di katsura.Apalagi sebuah stainless louver yang roofs air
ditandakan pada atap.Permukaan air yang membentang lebih lanjut keluar dan
menyatukan permukaan dengan samudera pasifik.Bangunan ini berada di permukaan,
sebuah kotak kaca mengapung. Sebagaian besar kotak itu adalah super-imposed yang
banyak sekali, pembiasan sumber yang membawa berbagai macam refleksi .

Terinspirasi oleh Bruno Taut, yang karyanya bertetangga dengan karya kengo kuma
ini yaitu Atami Hyuga Villa. Bruno taut berkata bahwa : the beauty of eastern
architecture is the relationship between architecture and nature, not the shape Kengo
membuat hubungan yang erat antara lingkungan (air/langit) dan arsitektur dengan
membuat dinding total dari kaca, arsitektur seperti melebur dengan alam, tidak
menguasainya.

Analisis :
a. Estetika : Banguan ini seperti kura-kura yang berada di dalam air dan sekat kaca
memberikan efek bias yang sangat menarik karena bangunan ini berada langsung
di atas samudra.
b. Struktur : Bahan utama sebagian besar berasal dari kaca
c. Fungsi : sebagai tempat hunian rekreasi/ villa bagi para wisatawan

2. Ando hiroshige museum

Rain on Travelers
Kengo kuma mengadaptasi teknik hiroshige melukiskan hujan dalam gambar Rain on
Travelers dalam bangunan dengan membuat dinding dan atap berupa garis-garis
menyerupai lapisan hujan.
Ando hiroshige adalah seniman lukis besar dari jepang, Frank Lloyd Wright adalah salah
satu kolektor dari lukisan-lukisan hiroshige. ia menggunakan teknik super juxtaposition

dalam menggambar, bukan dengan teknik perspective yang banyak di pakai orang
barat. Super juxtaposition ini membuat gambar dalam layer-layer / lapisan-lapisan.

Analisis :
a. Estetika : Bangunan tersebut diselimuti dengan lukisan-lukisan karya Hiroshige yang
menimbulkan kesan seperti berada dalam tetesan air hujan sehingga suasana tenang
tercipta di dalam ruangan-ruangan pada bangunan ini.
b. Struktur : Bahan yang digunakan sebagian besar adalah kayu untuk menimbulkan
kesan alami.
c. Fungsi : sebagai tempat pameran karya seni.

3. Adobe repository for wooden buddha

Adobe repositori untuk patung buddha yang didesain oleh Kengo Kuma dan rekan di
2001-2002 di Toyoura-gun, yamaguchi prefektur, Jepang. Hal ini dirancang untuk
menampung dan menunjukkan patung ukir buddha dari kayu amida ( amidabha )
tathabata.Pinggir dinding dari situs yang dibangun di hanchiku, atau menabrak bumi,
Kuma memutuskan untuk lebih memanfaatkan teknik ini di arsitektur dengan
menggunakan yang tampaknya fail-fail bumi blok, meskipun ini disebut sebagai adobe
( lumpur batu bata ).
Penggunaan material adobe (tanah liat) yang diambil dari site yang
sangat sustainable, karena tidak memerlukan pengangkutan, eksploitasi dan pengolahan
langsung dari site. Dan material ini bisa mengontrol kelembaban tanpa menggunakan
pengatur udara buatan.
Analisis :
a. Estetika : Terkesan seperti tempat sakral dan terlihat kokoh walau dengan susunan
dari bahan tanah liat. Suasana tenang dan damai tercipta dengan peletakan patungpatung buddha pada fasad bangunan ini.
b. Struktur : Bahan yang digunakan adalah tanah liat.
c. Fungsi : untuk menyimpan patung-patung budha. Dan juga sebagai museum di
Jepang.
4. Lotus House

Rumah ini terletak di samping sebuah sungai yang tenang, jauh di pegunungan.
Konsep proyek ini adalah untuk meletakkan saluran air antara sungai dan rumah dan
tanaman mereka dengan bunga lotus, sehingga bahwa teratai akan menghubungkan
hunian dengan sungai, dan dengan hutan di sisi yang jauh dari sungai.
Struktur itu sendiri pada dasarnya terdiri dari lubang. Hal ini dibagi menjadi dua
sayap, dengan teras lubang berbentuk di antara melayani untuk menghubungkan hutan di
belakang rumah dengan hutan di tepi seberang sungai. Permukaan dinding juga terdiri
dari banayak lubang. Hal itu menciptakan dinding cahaya dan lubang-lubang angin .
Pengambilan pendekatan yang sama (cahaya, permukaan dinding berpori yang
mengambil keuntungan dari tekstur batu) sekali sebelumnya, di Museum Batu (2000).
Efek yang lebih ringan dimungkinkan dengan menggunakan 'flat struktur bar rantai'
yang tipis piring batu travertine yang diikat. Terjadi penghentian piring batu 30mm-tebal,
yang mengukur 20cm dengan 600cm, dari bar baja datar 6mm-by-18mm stainless,
menciptakan pola kotak-kotak berpori; setiap batang terhubung pada ujung-ujungnya ke
dua bar di atas dan dua bar di bawah ini. Sistem ini memungkinkan layar menjadi sangat
fleksibel dalam menanggapi kekuatan eksternal dan gerakan. Karena rantai lebih tipis dari
panel batu, unsur menangguhkan hampir menghilang dan batu tampaknya mengalir di
udara. Ringan batu adalah ekspresi dari kelopak teratai lembut.
Menggunakan material batu bukan untuk elemen struktural, tapi untuk
elemenscreening. nonmonumental and transparent ways of building with stone kata

Kengo Kuma, merombak pemikiran lama bahwa konstruksi dengan batu adalah selalu
masif dan berat.
Analisis
a. Estetika : Bangunan ini menimbulkan kesan tenang dan harmoni dengan alam..bunga
teratai dapat memberi kesan ada jalan penghubung antara bangunan ini dengan sungai
dan hutan disekitar bangunan tersebut. Konsep yang menyatu pada alam sangat kuat
sehingga nuansa keheningan tercipta.
b. Struktur : struktur bangunan ini pada dasarnya terdiri dari lubang dari kayu yang di
susun teratur. Penggunaan batu yang ringan menggambarkan kelopak teratai.
c. Fungsi : sebagai hunian tempat tinggal.
4. Nezu museum

Nezu museum terletak di jalan omote sando, merupakan jalan yang ramai dan berisik,
sehingga suasana sepi dan damai perlu di ciptakan. mengambil konsep roji yaitu sebuah
konsep desain taman tradisional di Jepang yang menarik pikiran dan perhatian dari dunia
luar untuk mendapatkan ketenangan.
Analisis :
a. Estetika : Bangunan ini memiliki susunan kayu dan tekstur susunan kayu yang teratur
sehingga menciptakan suasana yang alami dan lebih menyatu dengan alam.Tanamantanaman yang sangat rapat dapat digunakan sebagai sekat alami namun dapat
menciptakan suasana tenang damai ,meskipun berada di lingkungan yang sangat
ramai.
b. Struktur : Pada bangunan ini sebagian besar menggunakan kayu sebagai bahan utama
dan tektur pada bangunan.
c. Fungsi : sebangai museum, tempat yang menghadirkan ketenangan dan damai
ditengah keramaian kota.

6. Asakusa tourist centre

asakusa temple

asakusa culture and tourist center by kengo kuma


Pusat asakusa yang luas berada di lingkungan hidup secara vertikal dan tumpukan
atap yang membungkus kegiatan yang berbeda di bawah, menciptakan sebuah karya baru
yang tidak ada di konvensional arsitektur berlapis. Peralatan yang disimpan disusun
secara diagonal dan berbentuk spasi lahir antara atap dan lantai, dan oleh perawatan ini
kita bisa mengamankan besar volume udara meskipun hanya rata-rata tinggi untuk highand medium-rise bangunan. Selanjutnya, atap tidak hanya membagi struktur ke dalam 8
rumah-rumah one-storied tapi juga menentukan peran setiap lantai.
Lantai pertama dan kedua telah atrium dan in-door tangganya, menciptakan sebuah
berurutan dari mana anda dapat merasa kemiringan dari dua atap. Pada lantai ke-6,
mengambil keuntungan dari atap, miring kami mampu untuk mendirikan sebuah lantai
bertingkat dengan mana seluruh ruangan dapat berfungsi sebagai sebuah teater. Seperti
sudut atap cenderung ke arah kaminari-mon dan tempat-tempat tinggi dari tanah

bervariasi dari lantai ke lantai, setiap lantai berhubungan secara berbeda untuk luar,
memberikan sebuah karakter unik.

Analisis :
a. Estetika : Bangunan karya Kengo Kuma kali ini melihatkan kekokohan bangunan.
Susunan pada bagian depan bangunan menghadirkan ketegasan dalam garis
bangunan. Atap berbentuk pelana bertumpuk yang membagi seluruh ruangan,
mengorientasikan diri pada kuil di asakusa.
b. Struktur : Bangunan tersebut sebagian besar tersusun dari tumpukan kayu-kayu.
c. Fungsi : sebagai gedung teater.

7. Great Bamboo wall house

great (bamboo) wall house


Sebuah proyek rumah tinggal yang berlokasi di dekat tembok besar cina. Kengo Kuma
merespon secara simbolik tembok Cina yang merupakan pembatas cina yang kokoh
dan kuat kemudian melakukan kontras dengan material bambu yang ringan dan
transparan yang menjadi pembatas rumah. Seluruh struktur terbuat dari bambu, budi
pradono yang ditunjuk untuk menangani riset dan pemasangan bambu.
Analisis :
a. Estetika : Ketegasan garis tercipta dari susunan bambu yang disusun rapi sehingga
memberikan kesan kokoh seperti tembok besar Cina.
b. Struktur : Bangunan tersebut terbuat dari bambu.
c. Fungsi : sebagai tempat hunian.

8. Yusuhara wooden bridge museum

Ini adalah rencana untuk link dua gedung umum dengan sebuah bridge-typed fasilitas,
yang telah lama dipisahkan oleh jalan. Museum secara teknis jembatan communications
di daerah ini. Itu fungsi yang tidak hanya sebagai bagian antara dua fasilitas tapi juga
sebagai sebuah akomodasi dan loka karya, lokasi yang ideal untuk artist-in-residence
program. Dalam proyek ini, kita ditantang sebuah sistem struktural mana composes dari
bagian-bagian kecil, ia merujuk kepada struktur kantilever yang sering bekerja di
arsitektur tradisional di Jepang dan Cina. Ini adalah contoh bagus dari kasus desain yang

berkelanjutan, seperti yang dicapai suatu kantilever besar bahkan tanpa bahan largesized . Struktur terinsprasi dari jembatan kayu tradisional jepang.

Analisis :
a. Estetika : Keindahan bengunan ini tercipta dari sebuah jembatan penghubung yang
berbentuk piramida terbalik .
b. Struktur : Sebagian besar bangunan tersusun oleh kayu-kayu yang kokoh.
c. Fungsi : sebagai museum di Jepang.

9. V&A museum dundee

Sebuah tangga besar sepanjang faade ruang publik, sepenuhnya terbuka terhadap
ruang tinggi penuh, akan menghubungkan ruang publik untuk ruang pameran di tingkat
atas bangunan. Di sini Anda dapat menemukan utama, 1.200 persegi galeri meteran ruang pameran terbesar di Skotlandia - dan pusat Skotlandia Desain Nasional, yang akan
menjadi tuan rumah koleksi desain internasional dan Skotlandia semi-permanen.
Terletak di atas pintu masuk utama dan menghadap ruang utama, pusat desain akan
mencakup ruang praktisi dengan ketinggian ganda pada mezzanine. Ruang ini akan
terlihat oleh pengunjung, tapi hanya dari sudut pandang istimewa yang tidak
mengganggu desainer di tempat kerja.

Museum ini juga akan menawarkan pemandangan Sungai Tay dari sebuah kafe 'teras
dan restoran ditangguhkan.
Klien menginginkan the bilbao effect dari arsitektur ini, dapat dilihat dari bentukan
massa bangunan yang mencolok. bangunan merupakan ruang publik yang fleksibel dan
multifungsi. Seperti bangunan Kengo Kuma yang lain, dengan facad berupa tumpukan
blok beton/batu yang tipis terlihat Kengo Kuma bermain dengan transparansi, ventilasi
dan cahaya alami.
Analisis :
a. Estetika : Bangunan ini bila dilihat menyerupai sebuah kapal pesiar. Susunan beton
tipis memberikan kesan ketegasan garis.Jika berada di dalam bangunan ini
pengunjung dapat sekaligus menikmati pemandangan alam sekitar. Hal ini sesuai
dengan kebudayaan arsitektur Jepang.
b. Struktur : Terdiri dari tumpukan beton tipis yang disusun menyerupai garis-garis
horizontal
c. Fungsi : sebagai tempat pameran atau museum internasional.

Daftar Pustaka
-

http://travelwithfrankgehry.blogspot.com/2009/11/water-glass-house-by-kengokuma.html
http://championofdelay.wordpress.com/2011/03/05/a-late-post-tentang-kuliah-umumkengo-kuma/
http://kuliaharsitektur.blogspot.com/2010/09/profil-arsitek-kengokuma.html
http://www.world-architects.com/projects/25977_lotus_house

PENGANTAR ARSITEKTUR
ARSITEK JEPANG DAN KARYANYA
KENGO KUMA

Disusun Oleh :
Cicilia Aditya S
Lineke Rensa Tunas
Ari Pramono

140115399
140115411
140115424

Kelas C

UNIVERSITAS ATMA JAYA


YOGYAKARTA