Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PENDAHULUAN

1. DEFINISI
Bronkhopneumoni adalah salah satu jenis pneumonia yang mempunyai pola
penyebaran berbercak, teratur dalam satu atau lebih area terlokalisasi di dalam bronkhi dan
meluas ke parenkim paru yang berdekatan di sekitarnya. ( Smeltzer & Suzanne C, 2002 :
572 )
Bronkhopneumoni adalah suatu peradangan paru yang biasanya menyerang di
bronkeoli terminal. Bronkeoli terminal tersumbat oleh eksudat mokopurulen yang
membentuk bercak-bercak konsolidasi di lobuli yang berdekatan. Penyakit ini sering
bersifat sekunder, menyertai infeksi saluran pernafasan atas, demam infeksi yang spesifik
dan penyakit yang melemahkan daya tahan tubuh. Kesimpulannya bronkhopneumoni
adalah jenis infeksi paru yang disebabkan oleh agen infeksius dan terdapat di daerah
bronkus dan sekitar alveoli.
2. ETIOLOGI
Secara umum bronkhopneumoni diakibatkan penurunan mekanisme pertahanan tubuh
terhadap virulensi organisme pantogen. Orang normal dan sehat mempunyai mekanisme
pertahanan tubuh terhadap organ pernafasan yang terdiri atas : reflek glotis dan batuk,
adanya lapisan mukus, gerakan silia yang menggerakkan kuman keluar dari organ, dan
sekresi humoral setempat.
Timbulnya bronkhopneumoni disebabkan oleh virus, bakteri, jamur, protozoa,
mikobakteri, mikoplasma, dan riketsia. ( Sandra M. Nettiria, 2001 : 682 ) Antara lain :
1. Bakteri
: streptococcus, Staphylococcus, H. Influenzae, Klebsiella.
2. Virus
: legionella pneumoniae
3. Jamur
: aspergillus spesies, candida albicans, hitoplasma
4. Aspirasi makanan, sekresi orofaringeal atau isi lambung ke dalam pari-paru
5. Terjadi karena kongesti paru yang lama
3. PATOFISIOLOGI

Penderita dirawat di RS
Penderita yang mengalami
supresi sistem pertahanan
tubuh

Jamur, Virus, Bakteri,


Protozoa

Saluran pernafasan atas

Kontaminasi peralatan RS
Kuman berlebih di
bronkus

Kuman terbawa di
saluran cerna

Proses peradangan

Infeksi saluran pencernaan

Infeksi saluran
pernapasan bawah

Akumulasi sekret di
bronkus

Peningkatan flora normal dalam


usus

Peningkatan peristaltik
usus malabsorbsi
Diare

Mucus bronkus
meningkat

Ketidakefektifan bersihan
jalan nafas

Bau mulut tidak sedap


Anoreksia
Intake kurang
Ketidakseimbangan
nutrisi kurang dari
kebutuhan tubuh
Edema paru
Pergeseran
dinding paru

Resiko ketidak
seimbangan elektrolit

Eksplorasi meningkat

Peningkatan suhu

Peningkatan metabolisme

Septikimia

Eksudat plasma masuk


alveoli
Gangguan difusi dalam
plasma

Dilatasi pembuluh darah

Iritan PMN eritrosit pecah


Penurunan capliance paru

Ketidakefektifan jalan
nafas
Edema antara kapiler
dan alveoli

Suplai O2 menurun

Hiperventilasi

Hipoksia

Dispneu

Metabolic anaerob meningkat

Retraksi dada/ nafas cuping hidung

Akumulasi asam laktat

Gangguan pertukaran gas

Patique
Intoleransi aktivitas

4. GEJALA KLINIS
Bronkhopneumonia biasanya didahului oleh suatu infeksi di saluran pernafasan bagian
atas selama beberapa hari. Pada tahap awal, penderita bronkhopneumonia mengalami
tanda dan gejala yang khas seperti menggigil, demam, nyeri dada pleuritis, batuk
produktif, hidung kemerahan, saat bernafas menggunakan otot aksesorius dan bisa timbul
sianosis(Barbara C. long, 1996 :435).
Terdengar adanya krekels di atas paru yang sakit dan terdengar ketika terjadi
konsolidasi (pengisian rongga udara oleh eksudat)(Sandra M. Nettina, 2001 : 683).

Tanda gejala yang muncul pada bronkopneumonia adalah:


a. Kesulitan dan sakit pada saat pernafasan
1) Nyeri pleuritik
2) Nafas dangkal dan mendengkur
3) Takipnea
b. Bunyi nafas di atas area yang menglami konsolidasi
1) Mengecil, kemudian menjadi hilang
2) Krekels, ronki,
c. Gerakan dada tidak simetris
d. Menggigil dan demam 38,8 C sampai 41,1C, delirium
e. Diafoesis
f. Anoreksia
g. Malaise
h. Batuk kental, produktif Sputum kuning kehijauan kemudian berubah menjadi
kemerahan atau berkarat
i. Gelisah
j. Sianosis Area sirkumoral, dasar kuku kebiruan
k. Masalah-masalah psikososial : disorientasi, ansietas, takut mati
(Martin tucker, Susan. 2000_247).

5. PEMERIKSAAN PENUNJANG
Untuk dapat menegakkan diagnosa keperawatan dapat digunakan cara:
a. Pemeriksaan Laboratorium
1) Pemeriksaan darah
Pada kasus bronkhopneumonia oleh bakteri akan terjadi leukositosis (meningkatnya
jumlah neutrofil). (Sandra M. Nettina, 2001 : 684)
2) Pemeriksaan sputum
Bahan pemeriksaan yang terbaik diperoleh dari batuk yang spontan dan dalam.
Digunakan untuk pemeriksaan mikroskopis dan untuk kultur serta tes sensitifitas
untuk mendeteksi agen infeksius. (Barbara C, Long, 1996 : 435)
3) Analisa gas darah untuk mengevaluasi status oksigenasi dan status asam basa.
(Sandra M. Nettina, 2001 : 684).
4) Kultur darah untuk mendeteksi bakteremia
5) sputum, dan urin untuk tes imunologi untuk mendeteksi antigen mikroba (Sandra
M. Nettina, 2001 : 684).
b. Pemeriksaan Radiologi
1) Rontgenogram Thoraks

Menunjukkan

konsolidasi

lobar

yang

seringkali

dijumpai

pada

infeksi pneumokokal atau klebsiella. Infiltrat multiple seringkali dijumpai


pada infeksi stafilokokus dan haemofilus(Barbara C, Long, 1996 : 435).
2) Laringoskopi/ bronkoskopi untuk menentukan apakah jalan nafas tersumbat oleh
benda padat(Sandra M, Nettina, 2001).

6. PENATALAKSANAAN
Penatalaksanaan Keperawatan yang dapat diberikan pada klien bronkopneumonia
adalah:
a.
Menjaga kelancaran pernapasan
b.
Kebutuhan istirahat
c.
Kebutuhan nutrisi dan cairan
d.
Mengontrol suhu tubuh
e.
Mencegah komplikasi atau gangguan rasa nyaman dan nyaman

Sementara Penatalaksanaan medis yang dapat diberikan adalah:


a. Oksigen 2 liter/menit (sesuai kebutuhan klien)
b. Jika sesak tidak terlalu hebat, dapat dimulai makan eksternal bertahap melalui selang
c.

nasogastrik dengan feeding drip


Jika sekresi lendir berlebihan dapat diberikan inhalasi dengan salin normal dan beta
agonis untuk transpor muskusilier

7.

DAMPAK PENYAKIT TERHADAP SISTEM TUBUH


a. Sistem Pernapasan
Adanya peradangan / infeksi menyebabkan terjadinya edema yang disertai dengan
produksi mukus yang berlebihan. Hal ini mengakibatkan saluran pernapasan
menyempit dan terjadi gangguan pertukaran gas. Sehingga terjadi dipneu, pernapasan
cuping hidung, retraksi interkostalis, hipoksia, dan adanya suara napas ronkhi.
b. Sistem Cardiovaskuler

Konsentrasi oksigen yang rendah menyebabkan dilepaskannya sejumlah zat


vasokontriktor dari jaringan paru paru, kemudian zat ini mengakibatkan
vasokontriksi arteri. Akibatnya terjadi peningkatan cardiac out put yang menyebabkan
terjadinya nadi kuat dan cepat serta tekanan darah meningkat.

c. Sistem Integumen
Suhu tubuh pada bronkponeumoni kadang meningkat menjadi 39 - 40 0 . Hal ini
menyebabkan pori pori kulit membesar dan pembuluh

darah melebar

sehingga tubuh akan mengeluarkan keringat


d. Sistem Perkemihan
Bronkopneumoni dapat menyebabkan pengeluaran ADH yang tidak tepat, Produksi
ADH yang berlebihan ini mengakibatkan ekskresi natrium dalam jumlah yang sangat
banyak kedalam urin, oleh karena itu konsentrasi natrium menjadi sangat berkurang.
e. Sistem Persyarafan
Adanya lesi pada pleura menyebabkan nyeri pada abdomen bagian atas yang terjadi
akibat adanya gesekan ketika bernapas
f. Sistem Muskuloskletal
Oksigen diperlukan untuk metabolisme sel. Suplay oksigen yang kurang
menyebabkan penurunan metabolisme sehigga energi yang dihasilkan rendah. Hal ini
mengakibatkan terjadinya kelemahan
g. Sistem Pencernaan
Produksi sekret yang berlebihan menyebabkan terjadinya mual dan tidak nafsu makan
sehingga asupan makanan kurang.

KONSEP ASUHAN KEPERAWATAN PADA MASALAH


BRONKHOPNEUMONI
A. PENGKAJIAN
a) Identitas.
Umumnya anak dengan daya tahan terganggu akan menderita pneumonia berulang
atau tidak dapat mengatasi penyakit ini dengan sempurna. Selain itu daya tahan
tubuh yang menurun akibat KEP, penyakit menahun, trauma pada paru, anesthesia,
aspirasi dan pengobatan antibiotik yang tidak sempurna.
b) Riwayat Keperawatan.
i. Keluhan utama.
Anak sangat gelisah, dispnea, pernapasan cepat dan dangkal, diserai pernapasan
cuping hidupng, serta sianosis sekitar hidung dan mulut. Kadang disertai muntah
dan diare.atau diare, tinja berdarah dengan atau tanpa lendir, anoreksia dan muntah.
ii. Riwayat penyakit sekarang.
Bronkopneumonia biasanya didahului oleh infeksi saluran pernapasan bagian atas
selama beberapa hari. Suhu tubuh dapat naik sangat mendadak sampai 39-40oC
dan kadang disertai kejang karena demam yang tinggi.
iii. Riwayat penyakit dahulu.
Pernah menderita penyakit infeksi yang menyebabkan sistem imun menurun.
iv. Riwayat kesehatan keluarga.
Anggota keluarga lain yang menderita penyakit infeksi saluran pernapasan dapat
menularkan kepada anggota keluarga yang lainnya.
c) Riwayat kesehatan lingkungan.

Menurut Wilson dan Thompson, 1990 pneumonia sering terjadi pada musim hujan
dan awal musim semi. Selain itu pemeliharaan ksehatan dan kebersihan lingkungan
yang kurang juga bisa menyebabkan anak menderita sakit. Lingkungan pabrik atau
banyak asap dan debu ataupun lingkungan dengan anggota keluarga perokok.
d) Imunisasi.
Anak yang tidak mendapatkan imunisasi beresiko tinggi untuk mendapat penyakit
infeksi saluran pernapasan atas atau bawah karena system pertahanan tubuh yang
tidak cukup kuat untuk melawan infeksi sekunder.
e) Riwayat pertumbuhan dan perkembangan.
f) Nutrisi.
Riwayat gizi buruk atau meteorismus (malnutrisi energi protein = MEP).
g) Pemeriksaan persistem.
1) Sistem kardiovaskuler.
Takikardi, iritability
2) Sistem pernapasan.
Sesak napas, retraksi dada, melaporkan anak sulit bernapas, pernapasan cuping
hidung, ronki, wheezing, takipnea, batuk produktif atau non produktif, pergerakan
dada asimetris, pernapasan tidak teratur/ireguler, kemungkinan friction rub,
perkusi redup pada daerah terjadinya konsolidasi, ada sputum/sekret. Orang tua
cemas dengan keadaan anaknya yang bertambah sesak dan pilek.
3) Sistem pencernaan.
Anak malas minum atau makan, muntah, berat badan menurun, lemah. Pada
orang tua yang dengan tipe keluarga anak pertama, mungkin belum memahami
tentang tujuan dan cara pemberian makanan/cairan personde.
4) Sistem eliminasi.
Anak atau bayi menderita diare, atau dehidrasi, orang tua mungkin belum
memahami alasan anak menderita diare sampai terjadi dehidrasi (ringan sampai
berat).
5) Sistem saraf.
Demam, kejang, sakit kepala yang ditandai dengan menangis terus pada anakanak atau malas minum, ubun-ubun cekung.
6) Sistem lokomotor/muskuloskeletal.
Tonus otot menurun, lemah secara umum,
7) Sistem endokrin.

Tidak ada kelainan.


8) Sistem integumen.
Turgor kulit menurun, membran mukosa kering, sianosis, pucat, akral hangat,
kulit kering
9) Sistem penginderaan.
Tidak ada kelainan.
B. DIAGNOSA KEPERAWATAN
a) Pola napas tidak efektif berhubungan dengan Proses inflamasi
b) Bersihan jalan napas tidak efektif behubungan dengan Akumulasi Sekret
c) Gangguan rasa nyaman : Nyeri berhubungan dengan proses Inflamasi
d) Intoleransi aktifitas berhubungan dengan ketidakseimbangan antarasuplay dan
Kebutuhan oksigen
e) Resiko tinggi infeksi berhubungan dengan adanya organisme inefektif
f) Cemas berhubungan dengan dipsneu
g) Perubahan proses keluarga berhubungan dengan hospitalisasi anak
f) Ganguan pertukaran gas berhubungan dengan meningkatnya akumulasi sekret
g) Resiko tinggi perubahan suhu tubuh : hipertemi berhubungan dengan proses
inflamasi
h) Resiko tinggi kekurangan cairan tubuh berhubungan dengan hipertermi

DAFTAR PUSTAKA
Martin tucker, Susan. 2000. Standar Perawatan Pasien: Proses Keperawatan, Diagnosis,
DanEvaluasi halaman 247.EGC: Jakarta.
Mansjoer, Arif.2000. Kapita Selekta Kedokteran. Edisi ke 3 Jilid ke 2. Media
Aesculapius.Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia:Jakarta.
Departemen Kesehatan RI (1996). Pusat Penyuluhan Kesehatan Masyarakat, Depkes ;
Jakarta.
Brunner & Suddrath. 2002. Keperawatan Medikel Bedah. EGC: jakarta.
Sylvia A. Price & Lorraine M.W. 2006.Patofisiologi konsep klinis dan proses-proses
penyakit. EGC: Jakarta.
Sandra M Nettina.2001. Lippincott Manual Praktik Keperawatan. EGC: Jakarta.

Anda mungkin juga menyukai