Anda di halaman 1dari 17

BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Indonesia adalah negara tropis yang terkenal akan kekayaan hayati
dengan keragamannya, beragam jenis tumbuhan tumbuh dan berkembang di
Indonesia. Tingginya tingkat keanekaragaman hayati menjadikan Indonesia
memiliki beragam jenis tumbuhan obat. Penggunaan bahan alam sebagai obat
tradisional asli Indonesia telah dilakukan oleh nenek moyang kita sejak berabadabad yang lalu. Terbukti dari adanya naskah lama pada daun lontar dan relief
candi Borobudur yang menggambarkan orang sedang meracik obat (jamu)
dengan tumbuhan sebagai bahan bakunya.
Beragam dan mudahnya bahan untuk tumbuhan obat yang sesuai dengan
penderita penyakit di Indonesia, rasio resiko dengan manfatnya yang lebih
menguntungkan penderita, dan adanya kelemahan yang berhubungan dengan
efek samping yang ditimbulkan oleh bahan obat sintetik. Menjadikan tumbuhan
obat memiliki prospek peluang yang tinggi untuk dikembangkan. Potensi yang
besar tersebut harus dimanfaatkan sebaik-baiknya agar nantinya dapat
meberikan arti bagi pengembangan kesehatan di Indonesia. Sayangnya saat ini
belum diteliti, dikembangkan dan dieksplorasi kemanfaatannya dengan
semaksimal mungkin.
Hal ini perlu dilakukan karena saat ini mulai berkembang trend di
masyarakat untuk kembali ke alam, yang dalam hal ini berhubungan dengan
penggunaan obat termasuk di dalamnya adalah kosmetika sehingga merupakan
prospek pasar yang besar bagi tumbuhan asli Indonesia baik di dalam maupun di
luar negeri. Saat ini masyarakat sudah mulai menyadari bahwa bahanbahan
yang berasal dari alam akan lebih aman dibandingkan bah-bahan sintetis, untuk
itulah perlu dikembangkan lebih lanjut maka perlu upaya dan dukungan dari
pemerintah dan pihak-pihak yang terkait untuk mengembangkan kekayaan
hayati tersebut.
B. Tujuan

1.

Mengetahui

jenis-jenis

tanaman

obat

asli

Indonesia

yang

telah

2.

dikembangkan menjadi obat-obatan tradisional dan cara budidayanya.


Mengetahui proses produksi bahan baku tanaman obat mulai dari budidaya

3.

hingga menjadi produk siap pakai.


Mengetahui gambaran hal-hal yang berkaitan dengan penggunaan jamu
untuk pengobatan.

C. Manfaat
1. Menambah wawasan tentang jenis-jenis tanaman obat dan pemanfaatannya
sebagai obat tradisional
2. Mengembangkan ilmu dan aplikasi pengembangan jamu sebagai pengobatan
komplementer alternatif yang aman, berkhasiat dan terjangkau.

BAB II

BALAI BESAR PENELITIAN DAN PENGEMBANGAN TANAMAN


OBAT DAN OBAT TRADISIONAL (B2P2TO2T)
TAWANGMANGU

D. Sejarah B2P2TO2T
Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional
merupakan pengembangan kelembagaan Balai Penelitian Tanaman Obat (BPTO).
Institusi penelitian ini telah dirintis sejak tahun 1948 dengan nama Hortus Medicus
Tawamangu, kemudian berdasarkan SK Menkes RI No. 149/Menkes/SK/IV/78
berubah menjadi BPTO sebagai salah satu UPT Puslitbang Farmasi dan Obat
Tradisional Badan Litbangkes. Puslitbang Pemberantasan Penyakit dan Puslitbang
Farmasi & Obat Tradisional melebur menjadi Puslitbang Biomedis dan Farmasi,
sehingga litbang obat tradisional tidak lagi tertampung dalam struktur baru
organisasi Badan Litbangkes tersebut.

Oleh karena itu, guna mendekatkan area litbang obat tradisional ke bagian
hulunya yaitu tanaman obat, maka secara resmi sejak 17 Juli 2006, BPTO
ditingkatkan status kelembagaannya

menjadi Balai Besar Penelitian dan

Pengembangan Tanaman Obat dan Obat Tradisional (BP2TO2T) berdasarkan


Permenkes No.491/Menkes/Per/VII/2006 dan merupakan UPT di lingkungan Badan
Litabangkes. Balai Besar Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat dan Obat
3

Tradisional (B2P2TOOT) memiliki beberapa gedung seperti : Kantor, Aula, Gedung


Pasca Panen, Gedung Diklat dan Laboratorium Terpadu.
E. VISI dan MISI B2P2TO2T
Visi B2P2TO2T adalah menjadi institusi unggulan dan referensi nasional dalam
bidang penelitian dan pengembangan TO & OT.
Misi B2P2TO2T adalah menghasilkan iptek dan informasi litbang TO & OT
yang berkualitas berdasarkan kaidah ilmiah dan etika.
F. Program Prioritas
Saintifikasi jamu penelitian

berbasis

pelayanan

(Evidence

Based

Jamu

Development) dan kesehatan merupakan program terobosan untuk menyediakan


bukti ilmiah jamu agar dapat bersinergi dan berintegrasi dalam sistem yankes.
G. Bidang Usaha B2P2TO2T
Bidang usaha BPTO sebelum menjadi B2P2TO2T terbagi menjadi 3 instalasi :
1. Perkebunan
Bertugas melakukan penelitian adaptasi, budidaya, peremajaan, dan penambahan
koleksi tanaman.
Melakukan pencatatan iklim dan curah hujan.
Pembuatan plat tanaman dan plat petak.
Pelestarian tanaman obat.
2. Instalasi Simplisia, Herbaria, dan Koleksi
Bertugas melaksanakan penelitian, pengumpulan, pengolahan, dan penyimpanan
simplisia, herbaria, dan koleksi.
3. Instalasi Laboratorium
Bertugas melaksanakan penelitian farmakologi, fitokimia, dan gelanika yang
dipimpin oleh seorang apoteker.
G. Gedung dan Kegiatan yang dilakukan :
1. Laboratorium, tempat dimana dilakukannya :
Sistematik tumbuhan
Laboratorium ini digunakan untuk memastikan indentitas dari tumbuhan

(determinasi tumbuhan).
Galenika
Dalam laboratorium ini tersedia simplisia dalam bentuk utuh (belum
mengalami perubahan bentuk)
Fitokimia

Laboratorium untuk pemeriksaan kimia secara umum (skrining fitokimia)

Mikrobiologi
Laboratorium untuk kontrol kualitas terhadap simplisia berupa angka
kapang/khamir (AKK), Angka Lempeng Total (ALT), mikroba patogen dan

uji invitro
Formulasi
Laboratorium untuk formulasi simplisia seperti dalam bentuk tablet, kapsul,

atau cair.
Toksikologi dan farmakologi
Laboratorium untuk pengecekan toksisitas dan efektifitas simplisia pada

hewan coba.
Bioteknologi (kultur jaringan tanaman dan biomolekuler)
Laboratorium ini terbagi menjadi dua yakni kultur jaringan (melakukan
tahapan propagasi tanaman dan juga berfungsi untuk menghasilkan
metabolit sekunder) dan biomolekuler (untuk identitas tanaman melalui

pemetaan DNA tanaman dan untuk uji penanda tumor)


Hama Penyakit Tanaman
Laboratorium ini digunakan untuk meneliti tentang hama tanaman dan
penyakit pada tamanan.

2. Instalasi
Benih dan pembibitan

Adaptasi dan pelestarian


Dilakukan di rumah kaca sebelum dipindahkan ke lahan, terutama untuk
tanaman yang dari luar daerah/luar negeri
Paskapanen
Produksi dan koleksi tanaman obat

3. Laboratorium Terpadu

4. Kebun Kebun B2P2TOOT

Green House (Tempat Adaptasi dan Pelestarian)


Kebun produksi Kalisoro, dengan luas 2,644 m2 dan ketinggian kurang
lebih 1200 mdpl

Kebun produksi Karangpandan, dimana ditanami Temulawak dan


Rosella

Etalase tanaman obat, dengan luas 3,505 m2 dan ketinggian 1200 mdpl

Kebun produksi Tlogodlingo adalah kebun untuk tanaman sub tropic


dan aromatic.

H. Proses Pengembangan tanaman obat yang dilakukan di B2P2TOOT meliputi:


Pembibitan dan Budidaya
Kebun budidaya yang dimiliki B2P2TOOT terdapat di Kalisoro dengan luas
2644 m2 pada ketinggian 1200 mdpl, Karang Pandan pada ketinggian 400 mdpl
dengan luas 9154 m2 yang terbagi menjadi 2 lokasi yaitu di Doplang dan Toh
Kuning dan Logo Dlingo pada ketinggian 1800 mdpl dengan luas 13,6 ha.

Proses Penyiapan Simplisia


1) Panen dan pengumpulan bahan
2) Sortasi basah
3) Pencucian
4) Perajangan

5) Pengeringan
Pengeringan Alami : Dilakukan dibawah sinar Matahari Langsung
(selama 4 7 Hari)
Peneringan Buatan : Dilakukan dengan menggunakan Oven
6) Sortasi kering
7) Pengemasan dan Pelabelan
8) Penyimpanan dalam gudang

Adapun Peralatan yang digunakan pada setiap Tahapan Proses yaitu:


Pemeliharaan

Materi dan peralatan tangki semprot, botol botol insektisida nabati, sabit,
selang, kincir, gunting tanaman dan lain lain.

Panen dan pasca panen


Materi dan peralatan keranjang, tambir, gunting tanaman, pisau, alat perajang,
gambaran kolam pencucian bertingkat, dan rak penirisan.

Pengeringan, pengepakan, dan penyimpanan


Materi peralatan berupa : rak pengeringan berbentuk kerucut, oven, alat
pengukur kadar air, karung, gambaran gudang, dan rak rak penyimpanan.

Penyulingan minyak atsiri


Materi dan peralatan berupa : simplisia, alat penyuling, wadah/gelas (vial, gelas
ukur, pipet).

Pembuatan serbuk
Materi dan peralatan berupa timbangan kasar, lumpang, dan alu besi, gilingan,
blender, pipisan, dan ayakan.

Ekstraksi dan pembuatan sediaan galenik


Materi dan peralatan berupa timbangan halus/sedang, kertas perkamen, kertas
saring, soxhlet, percolator, alat pemanas,, panci infuse, alat alat gelas
(pengaduk, gelas ukur, beker glass, tabung reaksi, pipet ukyr/pipet volume/pipet
tetes, penangas air, dan cawan porselin. Contoh hasil ekstraksi dapat berupa
tinktur, ektrak cair, ekstrak kental, ektrak kering, serbuk, dan lain lain.

Formulasi
Materi dan peralatan berupa timbangan halus/sedang, kertas perkamen, mortar
dan stamper, alat pembuat pil, alat pengisi kapsul, pot salep, alat pengemas jamu

(pot obat, botol jamu).


Identitas TO dengan KLT
Materi dan peralatan berupa mikroskop, alat-alat untuk KLT dan spot test erta
seperangkat peralatan tiruan untuk proses KLT (otoklaf, botol-botol, pisau, dan
alumunium foil. Contoh bahan media yaitu agar , sukrosa, hormone.

I. Dokumentasi TO dan OT
Sebagai kelengkapan museum tentunya dokumentasi (berupa foto, slide, klise, CD,
buku maupun bentuk lain) merupakan hal yang tidak bias ditinggalkan baik

10

mengenai tanaman obat (hasil dan proses pengolahan) serta obat tradisional dengan
segala permasalahannya.
Untuk dokumentasi tanaman obat, diperlukan 4 hal beserta sarana pendukungnya
yaitu :

Herbarium
Kering
Basah

: alat pengepres, kertas herbarium, pigura, dan kacanya, label.


: botol specimen, cairan pengawet (formalin, etanol, asam asetat),

kertas label.
Foto
: album, film (klise dan slide), pigura dan kacanya.
CD, buku-buku, dan poster.
Biji/buah dan bagian tanaman khususnya yang unik dan langka (dalam bentuk
koleksi simplisia), berikut wadah simplisia dan label, survey/pengadaan
simplisia.

Adapun bentuk dokumentasi jamu dan obat tradisional, pengobatan tradisional


dapat berupa contoh sediaan jamu, peralatan atau benda-benda antic yang
berhubungan dengan pembuatan /penyiapan jamu, gambar maupun bentuk lain
seperti poster, CD, dan buku-buku kuno
J.

LITBANG ( R & D )
1. Penelitian dan pengembangan
a. Eksplorasi tanaman obat dan pemetaan ethnomedicine (RISTOJA atau riset
b.
c.
d.
e.
f.

tanaman obat dan jamu )


Kultivasi, panen dan paska panen,
Formulasi
Keamanan, kualitas dan khasiat jamu ( uji pra-klinik dan uji klinik )
Aspek socio-cultural dan post marketing
Kebijakan, regulasi, pedoman dan standar

2. Penelitian prioritas
RISTOJA 2012
Eksplorasi pengetahuan Lokal etnomedisin di Indonesia berbasis komunitas.
Dilakukan di 25 Provinsi di Luar Jawa dan Bali (20 etnik) yaitu di daerah
NTB, Bengkulu dan Kalsel. Output yang diharapkan yaitu data base
pengetahuan etnomedisin, ramuan obat tradisiona dan spesies Tanaman

Obat.
Pengembangan bahan Baku Obat

11

Antara lain : Artemisinin dari Artemisia annua untuk obat malaria,


Silimarine dari Sylibum marianum (bijinya: sebagai hepatoprotektor), dan

Tymol dari Thymus vulgaris (herba : untuk obat batuk)


Standarisasi Tanaman Obat
Antara lain : Purwoceng (Pimpinella alpina) bagian herbanya digunakan
sebagai obat kuat, Pegagan (Centella asiatica) bagian herbanya sebagai
brain tonic, Ekinase (Echinacea purpurea) bagian herbanya bermanfaat
sebagai immunomodulator, meniran (Phyllantus niruri) herbanya digunakan
sebagai diuretik dan anti radang

K. Komoditas B2P2TO2T
Komoditas di B2P2TO2T berupa simplisia tanaman obat yang dikumpulkan di
museum TOBA, pembibitan tanaman, dan komoditas terbesar melalui penelitianpenelitian tanaman obat.
Jenis penelitian di Balai Penelitian dan Pengembangan Tanaman Obat Tradisional
Tawangmangu :
1. RISBINKES
Riset Pembinaan Kesehatan Dasar yaitu riset untuk tingkat pemula, biasanya
dilaksanakan di Jakarta. Memerlukan dana sekitar 40 - 50 juta untuk satu kali
penelitian (satu judul penelitian)
Litbenkes (Penelitian Pengembangan Kesehatan) setiap tahun dibuka, dan
proposalnya diajukan setiap bulan Desember.
2. Penelitian Rutin (APBN-Litbenkes)
Biaya yang diperlukan untuk penelitian rutin ini mencapai 50 - 500 juta untuk
setiap judul penelitian. Proposal biasanya diajukan satu tahun sebelum
dilaksanakan.
3. RISKESDAS
Riset kesehatan dasar, dimana seluruh penduduk Indonesia akan dijadikan target
riset dari berbagai daerah, dengan menggunakan metode sampling.
Contoh : pemeriksaan sampel darah seluruh wilayah Indonesia, diabil sampel
200 daerah kemudian dilakukan penyelidikan antigen darah.

12

4. Dana Menristek
Menghabiskan dana cukup besar, sekitar 500 -600 juta, biasanya diajukan oleh
instansi. Proposal diajukan dari B2P2TO2T, jika disetujui dana akan turun
sehingga beban penelitian sebagian berasal dari instansi dan sebagian dari
Negara.
L. Saintifikasi Jamu
Saintifikasi jamu merupakan pembuktian ilmiah jamu melalui penelitian berbasis
pelayanan kesehatan. Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan RI nomor
003/Menkes/Per/I/2010, tujuan saintifikasi jamu adalah:
1. Memberikan landasan ilmiah (evidence based) penggunaan jamu secara
empiris melalui penelitian berbasis pelayanan kesehatan.
2. Mendorong terbentuknya jejaring dokter atau dokter gigi dan tenaga kesehatan
lainnya sebagai peneliti dalam rangka upaya preventif, promotif, rehabilitative
dan paliatif melalui penggunaan jamu.
3. Meningkatkan kegiatan penelitian kualitatif

terhadap

pasien

dengan

penggunaan jamu.
4. Meningkatkan penyediaan jamu yang aman, memiliki khasiat nyata yang teruji
secara ilmiah, dan dimanfaatkan secara luas baik untuk pengobatan sendiri
maupun dalam fasilitas pelayanan kesehatan.
Sedangkan ruang lingkup saintifikasi jamu diutamakan untuk upaya preventif,
promotif, rehabilatif dan paliatif. Saintifikasi jamu dalam rangka upaya kuratif
hanya dapat dilakukan atas permintaan tertulis pasien sebagai komplementeralternatif setelah pasien memperoleh penjelasan yang cukup.
Penyelenggara saintifikasi jamu adalah fasilitas kesehatan pemerintah atau swasta
dengan tenaga kesehatan terdiri dari dokter, dokter gigi, apoteker, perawat, dan
tenaga kesehatan yang lain sesuai peraturan yang ada.
Tenaga kesehatan yang memberikan pelayanan jamu pada fasilitas pelayanan
kesehatan harus memiliki:
1.

Surat Tanda Registrasi (STR) untuk dokter atau dokter gigi dari Konsil
Kedokteran; Surat Tanda Registrasi Apoteker (STRA) untuk apoteker; Surat

13

Izin/Registrasi dari Kepala Dinas Kesehatan Propinsi untuk tenaga kesehatan


2.

lainnya.
Surat izin praktik untuk dokter atau dokter gigi; surat izin kerja/surat izin
praktik

untuk

dari

tenaga

kesehatan

lainnyadari

Dinas

Kesehatan

3.

Kabupaten/Kota setempat.
Surat Bukti Registrasi Tenaga Pengobat Komplementer Alternatif (SBR-

4.

TPKA) dari Kepala Dinas Kesehatan Propinsi.


Surat Tugas Tenaga Pengobat Komplementer Alternatif / Surat Izin Kerja
Tenaga Pengobat Komplementer Alternatif (ST-TPKA / SIK-TPKA) dari
Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota.

Dalam rangka pembinaan dan peningkatan saintifikasi jamu dalam penelitian


berbasis pelayanan, Menteri Kesehatan membentuk Komisi Nasional Saintifikasi
Jamu, dengan tugas:
1. Membina pelaksanaan saintifikasi jamu.
2. Meningkatkan pelaksanaan penegakan etik penelitian jamu.
3. Menyusun pedoman nasional berkaitan dengan pelaksanaan saintifikasi jamu.
4. Mengusulkan kepada Kepala Badan Penelitian dan Pengembangan Kesehatan
bahan jamu, khususnya segi budidaya, formulasi, distribusi dan mutu serta
5.

keamanan yang layak digunakan untuk penelitian.


Melakukan koordinasi dengan peneliti, lembaga penelitian dan universitas
sertaorganisasi profesi dalam dan luar negeri, pemerintah maupun swasta di

6.

bidang produksi jamu.


Membentuk jejaring dan membantu peneliti dokter atau dokter gigi dan tenaga
kesehatan lainnya yang melakukan praktik jamu dalam seluruh aspek

7.
8.

penelitiannya.
Membentuk forum antar tenaga kesehatan dalam saintifikasi jamu.
Memberikan pertimbangan atas proses dan hasil penelitian yang aspek etik,
hukum dan metodologinya perlu ditinjau secara khusus kepada pihak yang

9.

memerlukannya.
Melakukan pendidikan berkelanjutan meliputi pembentukan dewan dosen,

penentuan dan pelaksanaan silabus dan kurikulum, serta sertifikasi kompetensi.


10. Mengevaluasi secara terpisah ataupun bersamaan hasil penelitian-pelayanan
termasuk perpindahan metode/upaya antara kuratif dan nonkuratif hasil
penelitian-pelayanan praktik/klinik jamu.
11. Mengusulkan kelayakan hasil penelitian menjadi program sinergi, intregrasi
dan rujukan pelayanan jamu kepada Menteri Kesehatan melalui Kepala Badan
Penelitian dan Pengembangan Kesehatan.
14

12. Membina Komisi Daerah Saintifikasi Jamu di propinsi atau kabupaten/kota.


13. Memberikan rekomendasi perbaikan dan keberlanjutan program saintifikasi
jamu kepada Menteri Kesehatan.
14. Melaksanakan tugas-tugas lain yang diberikan Meneteri Kesehatan.
Sesuai data Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2010, diketahui bahwa hampir
separuh (49,54%) penduduk Indonesia umur 15 tahun ke atas menggunakan jamu.
Dari mereka yang meminum jamu, bentuk sediaan jamu yang paling banyak
dikonsumsi adalah cairan (55,16%), kemudian disusul seduhan dari serbuk
(43,99%) lalu rebusan dari rajangan (20,43%), dan proporsi yang paling kecil
adalah kapsul/pil/tablet (11,58%). Dari data tersebut menunjukkan penggunaan
jamu terbanyak di masyarakat dalam bentuk cairan/seduhan/rebusan. Sehingga
dalam melakukan saintifikasi jamu yang digunakan adalah bentuk sediaan jamu
yang paling banyak digunakan masyarakat yaitu cairan/seduhan/rebusan.
Program Saintifikasi Jamu berusaha memberikan pembuktian ilmiah jamu agar
dapat digunakan di fasilitas kesehatan, salah satunya memfokuskan penelitian pada
empat

ramuan

formula

jamu

untuk

gejala

hiperglikemia,

hipertensi,

hiperkolesterolemia dan hiperurisemia.


Penyakit yang paling banyak diobati dengan komplementer (berdasar data Badan
Penelitian dan Pengembangan Kesehatan) adalah hipertensi, diabetes melitus,
dislipidemia, hiperurisemia. Penyakit tersebut yang sedang diuji coba pada
penelitian saintifikasi jamu tahun 2011. Penelitian diselenggarakan oleh Badan
Penelitian dan Pengembangan Kesehatan cq. Balai Besar Tanaman Obat dan Obat
Tradisional. Formula jamu dan simplisia/bahan baku jamu untuk saintifikasi jamu
disiapkan oleh Balai Besar Tanaman Obat dan Obat Tradisional. Penelitian
saintifikasi jamu melibatkan 60 dokter yang telah mengikuti pendidikan dan latihan
saintifikasi jamu 50 jam, 500 subjek serta pengumpulan data penelitian berlangsung
selama 4 bulan (Juni September 2011).
Klinik Saintifikasi Jamu Hortus Medicus
Saintifikasi Jamu adalah salah satu program terobosan Kementerian Kesehatan
untuk pemanfaatan jamu yang berbasis bukti dalam pelayanan kesehatan, utamanya
dalam upaya preventif dan promotif. Klinik Saintifikasi Jamu Hortus Medicus

15

adalah Klinik Tipe A, merupakan implementasi Peraturan Menteri Kesehatan RI


No. 002/Menkes/Per/I/2010 tentang Saintifikasi Jamu dalam penelitian Berbasis
Pelayanan Kesehatan untuk menjamin jamu aman, bermutu dan berkhasiat. Bahan
yang digunakan berupa simplisia yang telah terbukti khasiat dan keamanannya
melalui uji praklinik.

Klinik Saintifikasi Jamu Hortus Medicus didukung oleh tenaga dokter yang telah
mengikuti berbagai pelatihan berbasis herbal, apoteker yang berpengalaman dalam
formulasi tanaman obat, asisten apoteker serta tenaga laboratorium kesehatan. SDM
terdiri atas 5 orang dokter, 1 orang apoteker, 3 asisten apoteker, 1 orang analis
kesehatan (laboratorium), 1 perawat dan 1 rekam medis.

16

Diagnosis diterapkan berdasarkan diagnosis konvensional yang dilengkapi dengan


hasil analisis laboratorium rekam medis dan juga dikembangakan dengan data
kualitatif untuk menilai aspek sehat.
Jamu yang digunakan berupa racikan simplisia, serbuk dan juga ekstrak tanaman
obat yang telah diteliti khasiat dan keamanannya melalui uji praklinik dan atau
observasi klinik. Untuk menjamin keamanan dan mutu maka cara pembuatannya
mengacu pada cara pembuatan simplisia yang baik, dimulai dari proses standarisasi
benih/bibit, budidaya, pasca panen maupun analisis mutu di laboratorium B2P2TOOT.
Jadwal Praktek :
Hari : Senin - Jum'at
Waktu : 09.00 - 14.00
Biaya Pendaftaran : Rp. 3000,Biaya Penggantian Jamu : Rp. 20.000,-

17

Anda mungkin juga menyukai