Anda di halaman 1dari 23

Mukoadhesif: salah satu sistem penghantaran obat (1)

Pada awal tahun 1980-an, konsep adhesif mucosal atau mukoadhesif mulai dikenalkan dalam
system penghantaran obat terkendali. Mukoadhesif adalah polimer sintetik atau alam yang
berinteraksi dengan lapisan mucus yang menutupi permukaan epithelial-permukaan dan
molekul musin yang merupakan konstituen utama dari mucus.
Sistem penghantaran obat mukoadhesif memperpanjang waktu tinggal sediaan di lokasi
aplikasi atau memperpanjang waktu absorbsi dan memfasilitasi kontak yang rapat antara
sediaan dengan permukaan absorpsi sehingga dapat memperbaiki dan/atau meningkatkan
kinerja terapi obat. Dalam beberapa tahun terakhir banyak sistem penghantaran obat
mukoadhesif telah dikembangkan untuk penggunaan oral, buccal, nasal, rektal, dan rute
vagina untuk efek sistemik dan lokal.
Adhesi dapat didefinisikan sebagai ikatan yang dihasilkan oleh kontak antara adhesif sensitiftekanan dan permukaan.
The American Society of testing and materials mendefinisikan sebagai keadaan di mana dua
permukaan yang diadakan bersama oleh gaya antarmuka, yang dapat terdiri dari gaya-gaya
valensi, aksi atau keduanya saling terkait.
Dalam sistem biologis, bioadhesi dapat dibedakan menjadi empat jenis:
1. Adhesi sel yang normal pada sel normal lain.
2. Adhesi sel dengan zat asing.
3. Adhesi sel yang normal terhadap sel patologis.
4. Adhesi suatu adhesif/perekat terhadap zat biologis.
Untuk tujuan penghantaran obat, istilah bioadhesi menyiratkan pelengkap sistem pembawa
obat menuju lokasi biologis yang spesifik. Permukaan biologis dapat menjadi jaringan epitel.
Jika tambahan perekat adalah sebuah lapisan mukus, fenomena ini disebut sebagai
mukoadhesi. Bioadhesi dapat dimodelkan setelah tambahan bakteri menuju permukaan
jaringan, dan mukoadhesi dapat dimodelkan setelah pelekatan mukus pada jaringan epitel.
Mekanisme mukoadhesi
Bioadhesi merupakan fenomena yang tergantung pada sifat bioadhesive. Tahap pertama
melibatkan kontak yang rapat antara bioadhesif dan membran, baik dari permukaan
bioadhesif yang memiliki pembasahan bagus,
maupun dari pengembangan bioadhesif. Pada tahap kedua, setelah diadakan kontak, penetrasi
bioadheshif ke dalam
celah-celah permukaan jaringan atau antarrantai dari bioadhesive dengan mukus yang terjadi.
Pada tingkat molekuler, mukoadhesi dapat dijelaskan berdasarkan interaksi molekul. Interaksi
antara dua molekul terdiri dari daya tarik dan daya tolak. Interaksi daya tarik muncul dari
gaya Van der Walls, daya tarik elektrostatik, ikatan hidrogen, dan interaksi hidrofobik.
Interaksi daya tolak terjadi karena tolakan elektrostatik dan tolakan steric.
Untuk terjadi mukoadhesi, interaksi daya tarik harus lebih besar daripada tolakan nonspesifik.
3 kategori utama aplikasi sediaan mukoadhesif dalam system penghantaran obat adalah:

1. Memperlama waktu tinggal (kontak). Kemungkinan ini telah diteliti secara intensif
untuk system penghantaran/pelepasan obat terkendali yang diberikan secara oral dan
rute pemberian okuler.
2. Kontak intensif dengan membrane pengabsorpsi. Tablet mukoadhesif atau laminat
menunjukkan sifat pelepasan obat yang menguntungkan jika digunakan melalui rute
bukal.Sediaan dalam bentuk partikel mikro (micro particles) sudah berhasil
digunakan pada aplikasi obat melalui nasal. Selain itu, terbuka juga peluang untuk
memberikan obat secara rectal dan vaginal.
3. Lokalisasi system penghantaran obat. Dalam beberapa kasus, obat secara preferensial
diabsorpsi pada daerah tertentu (spesifik) dari saluran cerna yang juga dinamakan
jendela absorpsi (absorption window).
Faktor-faktor yang mempengaruhi mukoadhesi:
1. Faktor-faktor yang terkait polymer: berat molekul; Konsentrasi polimer aktif;
Fleksibilitas rantai polimer; konfirmasi spacial; pengembangan
2. Faktor-faktor yang terkait lingkungan: pH polimer-antarmuka substrat; kekuatan
terapan; awal waktu kontak
3. Faktor fisiologis: kondisi musin; kondisi penyakit
Referensi:
G.S. Asane, Kiran B.Aher, Deyendra K. Jain, Sanjay G. Bidkar, 2007, Mucoadhesive Gastro
Intestinal Drug Delivery System: An Overview, Pharmaceutical Review, 01/01/2007
Goeswin Agoes, 2008, Sistem Penghantaran Obat Pelepasan Terkendali, Penerbit ITB,
Bandung.

Pharmacy Science
Selasa, 28 Februari 2012
BIOFARMASETIKA DAN FARMAKOKINETIKA

LAPORAN HASIL PERCOBAAN


BIOADHESIF
1. Tujuan
Tujuan dari praktikum kali ini adalah:

1. Untuk menguji kemampuan mukoadhesif suatu granul yang mengandung polimer


tertentu.
2. Untuk mengetahui perbedaan bioadhesif dari suatu granul yang berpolimer dengan
granul tanpa polimer.

II. Dasar Teori


Sistem Penghantaran Mukoadhesif
Bioadhesif adalah keadaan dimana dua bahan, salah satunya bersifat biologis yang
saling melekat untuk waktu yang lebih lama karena forsa interfasial. Bioadhesif juga dapat
didefinisikan sebagai kemampuan suatu bahan (hasil sintesis atau produk biologi) teradhesi
pada suatu jaringan biologi untuk periode waktu yang lebih lama. Di dalam sistem biologi,
bioadhesif dapat dibedakan menjadi 2 jenis, yaitu: adhesi dari suatu sel normal terhadap sel
patologi dan adhesi dari suatu bahan adhesi terhadap suatu substrat biologis.
Untuk tujuan penghantaran obat, terminologi bioadhesif bermakna terikatnya sistem
pembawa obat pada lokasi spesifik biologi. Permukaan biologi tersebut dapat berupa jaringan
epitel atau dapat berupa lapisan penutup mukus yang terdapat pada permukaan jaringan. Jika
keterikatan tersebut pada permukaan mukus, fenomena ini dikenal dengan mukoadhesif.
Mukoadhesif dapat pula berupa interaksi antara suatu permukaan musin dengan suatu
polimer sintetik atau polimer alam. Sediaan mukoadhesif ini memanfaatkan sifat bioadhesif
dari berbagai polimer larut air, yang akan menunjukkan sifat adhesif pada waktu terjadi
hidrasi, kemudian akan menghantarkan obat mencapai sasaran tertentu untuk waktu yang
lebih lama dibandingkan sediaan konvensional.
Sistem penghantaran obat mukoadhesif ini dapat dimanfaatkan untuk mengembangkan
sediaan bukal, sublingual, vaginal, rektal, nasal, okular, serta gastrointestinal. Prinsip
penghantaran obat dengan sistem mukoadesif adalah memperpanjang waktu tinggal obat pada
organ tubuh yang mempunyai lapisan mukosa. Sistem mukoadhesif akan dapat meningkatkan
kontak yang lebih baik anatara sediaan dengan jaringan tempat terjadinya absorpsi sehingga
konsentrasi obat terabsopsi lebih banyak dan diharapkan akan terjadi aliran obat yang tinggi
melalui jaringan tersebut.
Penggunaan formulasi mukoadhesif oral dapat dicapai dengan meningkatkan lamanya
waktu tinggal obat dalam saluran cerna. Akan tetapi, beberapa faktor fisiologi dapat
membatasi penggunaan sistem pemberian ini, diantaranya adalah:

a. Absorpsi obat di saluran cerna dipengaruhi oleh motilitas lambung dan usus. Motilitas
lambung yang kuat akan menjadi satu gaya yang dapat melepaskan adhesif.
b. Kecepatan penggantian musin baik pada keadaan lambung kosong maupun penuh
dapat membatasi waktu tinggal sediaan mukoadhesif karena jika mukus lepas dari
membran, polimer bioadhesif tidak dapat menempel lebih lama.
c. Adanya penyakit yang dapat merubah sifat-sifat fisikokimia dari mukus.
Meskipun demikian semua permasalahan dapat dihindari dengan menggunakan polimer
yang sesuai atau dengan menggabungkan bahan-bahan tertentu pada bentuk sediaan.
Mukus mengandung musin yang berupa rantai oligosakarida dengan pKa 2,6. Bio
(muko) adhesif polimer adalah natural atau sintetik polimer yang menghasilkan interaksi
dengan membran biologi.
Biopolimer Pada Sediaan Lepas Lambat
Produk konvensional controlled-release untuk sediaan oral menargetkan pada tempat
spesifik pada saluran pencernaan. Waktu pelepasan obat dari pembawa dapat mencapai 6-8
jam pada usus. Laju disolusi pada formulasi dapat dikontrol dan waktu paruh untuk mencapai
konsentrasi terapi dapat diperpanjang sehingga sediaan dalam bentuk ini cukup diberikan
sekali atau dua kali sehari. Formulasi yang dilengkapi dengan biopolimer dapat mengontrol
pelepasan obat dalam saluran pencernaan. Produk obat dengan salut enterik juga dapat
meminimalkan pelepasan obat pada lambung dan usus halus. Mekanisme pelepasan obat dari
pembawa yang berupa sistem polimer meliputi:
1. Difusi
2. Erosi polimer
3. Degradasi mikroba dan
4. Degradasi enzim
Tujuan utama dari suatu produk obat pelepasan terkendali adalah untuk mencapai suatu
efek terapeutik yang diperpanjang di samping memperkecil efek samping yang tidak
diinginkan yang disebabkan oleh fluktuasi kadar obat dalam plasma. Secara ideal, produk

obat pelepasan terkendali hendaknya melepaskan obat pada suatu laju yang konstan, atau laju
orde nol. Setelah lepas dari produk obat, obat secara cepat diabsorpsi dan laju absorpsi akan
mengikuti kinetika orde nol yang sama dengan suatu infusi obat secara intravena.
Walaupun rancangan suatu produk obet pelepasan terkendali yang berperilaku ideal
adalah rumit, bentuk sediaan ini menawarkan beberapa keuntungan yang penting atas
pelepasan bentuk sediaan yang segera dari obat yang sama, yaitu:
1.

Memungkinkan untuk mempertahankan kadar obat terapeutik dalam darah, yang akan
memberikan respon klinik yang diperpanjang dan konsisten pada penderita.

2. Untuk kemudahan penderita, dan mengarahkan pada kepatuhan penderita yang lebih baik.
Sebagai contoh, jika penderita hanya perlu minum obat sekali sehari, maka ia tidak harus
mengingat-ingat dosis tambahan pada waktu-waktu tertentu selama hari itu.
3.

Karena jarak pemberian dosis lebih panjang, maka kebutuhan tidur penderita tidak
terganggu.

4.

Untuk penderita dalam perawatan, biaya dari waktu perawatan yang diperlukan untuk
menggunakan obat menurun jika kepada penderita hanya diberikan satu dosis obat setiap
hari.
Pada penggunaan obat pelepasan terkendali juga ada sejumlah kerugian, yaitu:

1.

Jika penderita mendapat suatu reaksi samping obat atau secara tiba-tiba mengalami
keracunan, maka menghilangkan obat dari sistem menjadi lebih sulit daripada dengan suatu
produk obat pelepasan cepat.

2. Karena produk obat pelepasan terkendali dapat mengandung tiga kali atau lebih dari dosis
yang diberikan dalam jarak waktu yang lebih sering, maka ukuran produk obat pelepasan
terkendali akan menjadi besar, dan terlalu besar untuk ditelan secara mudah oleh penderita.
Lambung
Lambung merupakan suatu organ pencampur dan pensekresi dimana makanan
dicampur dengan cairan cerna dan secara periodik dikosongkan ke dalam usus halus. Akan
tetapi gerakan makanan dan produk obat dalam lambung dan usus halus sangat berbeda
tergantung pada keadaan fisiologik. Dengan adanya makanan lambung melakukan fase
digestive, dan tanpa adanya makanan lambung melakukan fase interdigestive. Selama
fase digestive partikel-partikel makanan atau partikel-partikel padat yang lebih besar dari 2
mm ditahan dalam lambung, sedangkan partikel-partikel yang lebih kecil dikosongkan
melalui sphincter pilorik pada suatu laju order kesatu yang tergantung pada isi dan ukuran
dari makanan. Selama fase interdigestive lambung istirahat selama 30-40 menit sesuai

dengan waktu istirahat yang sama dalam usus halus. Kemudian terjadi kontraksi peristaltik,
yang diakhiri dengan housekeeper contraction yang kuat yang memindahkan segala sesuatu
yang ada dalam lambung ke usus halus. Dengan cara yang sama, partikel-partikel besar
dalam usus halus akan berpindah hanya selama waktu housekeeper contraction.
Bahan-bahan berlemak, makanan dan osmolalitas dapat memperpanjang waktu tinggal
dalam lambung. Pelarutan obat dalam lambung juga dapat dipengaruhi oleh ada atau tidak
adanya makanan. Waktu tinggal dalam lambung yang lebih panjang, obat dapat terkena
pengadukan yang lebih kuat dalam lingkungan asam.
Gelatin
Gelatin adalah protein yang diperoleh dari bahan kolagen. Sedangkan menurut
excipients, gelatin adalah campuran protein alami yang didapatkan dari bagian asam
hidrolisis (gelatin tipe A) atau bagian basa hidrolisis (gelatin tipe B) dan kolagen. Gelatin tipe
A memiliki pH 3,8-6 sedang gelatin tipe B memiliki pH 5,0-7,4. Gelatin memiliki berat
molekul 15.000 250.000. Dengan pemerian berupa serbuk, lembaran, kepingan, atau
butiran yang tidak berwarna atau berwarna kuning pucat serta bau dan rasa yang lemah. Jika
gelatin direndam dalam air akan mengembang dan menjadi lunak, secara berangsur-angsur
juga dapat menyerap air 5-10 kali bobotnya. Gelatin mudah larut dalam air panas dan jika
didinginkan terbentuk gudir, praktis tidak larut dalam etanol, kloroform, dan eter namun
dapat larut dalam campuran gliserol dan air terutama jika dipanaskan.
Dalam farmasetik dapat digunakan sebagai zat tambahan seperti, coating agent, gelling
agent, suspending agent, pengikat tablet, dan zat peningkat viskositas. Secara luas gelatin
digunakan dalam berbagai sediaan farmasi meskipun lebih sering digunakan dalam bentuk
kapsul gelatin lunak maupun keras. Kapsul gelatin adalah bentuk unit dosis yang diisi dengan
zat aktif dan umumnya didesain untuk sediaan oral. Gelatin sangat sukar larut dalam air
dingin, kapsul dari gelatin dapat membuat suatu sediaan terlepas secara perlahan dari
pembawanya. Atau dengan kata lain gelatin dapat menghambat laju disolusi dari sediaan
tablet maupun kapsul. Selain itu gelatin juga digunakan pada sediaan pasta, supositoria,
pembawa pada sediaan injeksi, dan pada produk makanan seperti es krim.
Gelatin dapat bereaksi dengan aldehid, anion, polimer anionik dan kationik, ion logam,
pengawet,dan surfaktan, sedangkan dengan alkohol, kloroform, eter, garam merkuri, dan
asam tanat dapat membentuk endapan.

III. Alat dan Bahan


Alat:
Kaca objek
Desintegration tester
Pinset
Lem
Pipet
Beaker glass
Gunting
Bahan:
Mukosa lambung mencit
NaCl fisiologis
Granul polimer (gelatin)
Granul non polimer
IV. Prosedur Kerja
Uji Wash Off
1. Mukosa lambung mencit dibersihkan dan dimasukkan ke dalam NaCl fisiologis.
2. Mukosa lambung ditempelkan ke kaca objek dengan bagian muka menghadap ke atas dan
direkatkan dengan lem.
3.

Granul polimer (gelatin) dan nonpolimer ditempelkan pada masing-masing kaca objek
bagian mukosa masing-masing sebanyak 40 granul.

4. Ditetesi NaCl fisiologis 0.9% diatas granul dan dibiarkan selama 1 menit.
5. Kaca objek dimasukkan ke dalam disintegration tester pada bagian tabung pengaduk dan alat
tersebut dinyalakan pada suhu 370 C, disetting selama 15 menit pertama dan dilanjutkan 15
menit kedua.

V. Hasil Pengamatan
Waktu
15 menit
30 menit

Jumlah Granul Polimer


26 granul
26 granul

Jumlah Granul Non Polimer


0
0

VI. Pembahasan
Pada praktikum kali ini, kami melakukan percobaan mengenai uji wash off, yang
bertujuan menguji kemampuan suatu granul untuk berikatan dengan permukaan mukus
lambung yang diisolasi dari mencit. Dalam percobaan kami membandingkan kekuatan ikatan
tersebut, yakni antara granul yang berpolimer dengan granul yang non polimer.
Uji wash off yang kami lakukan menggunakan suatu alat yang bernama disintegration
tester yang diset pada suhu 370C. Alat ini bekerja dengan gerakan naik turun ke dalam suatu
media cairan lambung buatan. Kami melakukan pengamatannya selama 2 kali, yaitu pada 15
menit pertama dan 15 menit kedua. Pada saat pengamatan, kami menghitung jumlah granul
berpolimer dan granul non polimer yang tersisa pada mukus lambung, serta
membandingkannya.
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah kami lakukan, jumlah granul polimer yang
tersisa pada 15 menit pertama dan kedua adalah 26 granul, sedangkan pada granul yang non
polimer tidak ada yang tersisa, bahkan ketika alat dioperasikan dan tabung yang berisi media
cairan lambung buatan bergerak turun, granul non polimer langsung lepas dari mukus.
Hasil ini sebenarnya sesuai dengan teori, tetapi seharusnya granul yang non polimer
tidak lepas secepat itu atau tetap membutuhkan waktu yang lebih lama untuk menempel, hal
ini kemungkinan dikarenakan mukus lambung mencit sulit dibedakan, sehingga pada saat
penempelan granul, bagian mukusnya terbalik dan granulnya tidak menempel dengan
sempurna pada mukus lambung mencit.
Pada granul yang berpolimer, dapat menempel lebih lama pada mukus lambung karena
adanya ikatan antara musin dengan polimer yang digunakan. Musin lambung mengandung
glikoprotein sedangkan polimer gelatin yang digunakan pada granul merupakan protein,
gelatin ini disintesis dari tulang ikan tuna yang kemudian dibuat granul. Karena keduanya
sama-sama memiliki gugus NH2 (amina), maka dapat berikatan hidrogen, ikatan inilah yang
menyebabkan musin lambung dan polimer dapat berikatan sangat kuat dan tidak mudah
lepas. Uji wash off ini dapat digunakan sebagai parameter untuk pengujian sediaan lepas
terkendali khusus untuk obat yang memang ditujukan pelepasan optimalnya di dalam
lambung atau sediaan yang lebih dikenal dengan sediaan mukoadesif.
VII. Kesimpulan
Berdasarkan data hasil pengamatan yang kami peroleh, dapat disimpulkan beberapa hal
sebagai berikut:

1. Uji wash off dapat digunakan untuk menguji kemampuan penghantaran bioadhesif dari suatu
granul dengan polimer tertentu.
2. Dengan adanya polimer (gelatin) waktu granul untuk menempel pada mukus lambung mencit
lebih lama dibandingkan granul yang tidak berpolimer.
3.

Granul yang berpolimer dapat menempel lebih lama pada mukus karena adanya ikatan
hidrogen yang kuat antara musin dengan polimer gelatin.

DAFTAR PUSTAKA
Chien, Yie W. 1992. Novel Drug Delivery Systems. New York: Marcel Dekker, Inc.
Rathbone, Michael J. 2003. Modified Release Drug Delivery Technology. New York: Marcel Dekker,
Inc.
Wade, A dan P.J. Weller (ed.). 1986. Handbook of Pharmaceutical Excipients. Pharmaceutical Press
London.

Mukoadhesif adalah polimer sintetik atau alam yang berinteraksi dengan lapisan
mucus yang menutupi permukaan epitell permukaan dan molekul musin yang
merupakan konstituen utama dari mucus.
Sistem penghantaran obat mukoadhesif memperpanjang waktu tinggal sediaan
di lokasi aplikasi atau memperpanjang waktu absorbsi dan memfasilitasi kontak
yang rapat antara sediaan dengan permukaan absorpsi sehingga dapat
memperbaiki dan/atau meningkatkan kinerja terapi obat.

alx
Ada kesalahan di dalam gadget ini

Senin, 19 November 2012

BAB 1
PENDAHULUAN
1.3.

Latar Belakang

MUCHOADHESIVE SUBLINGUAL
Disusun oleh:
ALEX BONAJAYA

Kemajuan ilmu teknologi dalam bidang farmasi sangat berpengaruh


dalam meningkatkan mutu sediaan obat. Rancangan dari suatu bentuk
sediaan yang tepat memerlukan pertimbangan karakteristik fisika, kimia
dan biologis dari semua bahan-bahan aktif dan bahan-bahan farmasetik
yang digunakan harus tercampurkan satu dengan yang lainnya untuk
menghasilkan suatu produk obat yang stabil, manjur, menarik, mudah
dibuat dan murah (Ansel, 1989).
Salah satu sistem yang dikembangkan untuk tujuan pemberian obat
dengan memperpanjang waktu tinggal sediaan di lokasi aplikasi dan
memperpanjang waktu absorbsi adalah sediaan mukoadhesif. Sediaan
mukoadhesif juga memfasilitasi kontak yang rapat antara sediaan dengan
permukaan absorbsi sehingga dapat memperbaiki dan atau meningkatkan
kinerja terapi obat. Dalam beberapa tahun terakhir banyak sistem
penghantaran obat mukoadhesif telah dikembangkan untuk penggunaan
oral, buccal, sublingual, nasal, rektal, dan rute vagina untuk efek sistemik
dan lokal.

Sediaan mukoadhesif sublingual diharapkan dapat memberikan efek


segera dan berlangsung lama.
Pada

awal

mukoadhesif
terkendali.

tahun

mulai

1980-an,

dikenalkan

Mukoadhesif

konsep

dalam

adhesif

system

mucosal

atau

penghantaran

obat

adalah polimer sintetik atau alam yang

berinteraksi dengan lapisan mucus yang menutupi permukaan epithel


permukaan dan molekul musin yang merupakan konstituen utama dari
mucus.
Adhesi dapat didefinisikan sebagai ikatan yang dihasilkan oleh
kontak antara adhesif sensitif-tekanan dan permukaan. The American
Society of testing and materials mendefinisikan Adhesi sebagai keadaan di
mana dua permukaan yang diadakan bersama oleh gaya antarmuka, yang
dapat terdiri dari gaya-gaya valensi, aksi atau keduanya saling terkait.
Dalam sistem biologis, bioadhesi dapat dibedakan menjadi empat jenis :
1. Adhesi sel yang normal pada sel normal yang lain
2. Adhesi sel dengan zat asing.
3. Adhesi sel yang normal terhadap sel patologis.
4. Adhesi suatu adhesif/perekat terhadap zat biologis.
Untuk tujuan penghantaran obat, istilah bioadhesi menyiratkan
pelengkap sistem pembawa obat menuju lokasi biologis yang spesifik.
Permukaan biologis dapat menjadi jaringan epitel. Fenomena ini disebut
sebagai mukoadhesi jika tambahan perekatnya adalah sebuah lapisan
mukus,. Bioadhesi dapat dimodelkan setelah tambahan bakteri menuju
permukaan jaringan, dan mukoadhesi dapat dimodelkan setelah pelekatan
mukus pada jaringan epitel.
1.2

Tujuan

1. Tujuan Umum

Adapun tujuan umum dari pembuatan makalah ini adalah untuk


memenuhi tugas dari Dr. Teti Indrawati, MS.Apt selaku dosen pengajar
Biofarmasi

2. Tujuan Khusus

Mengerti apa itu sediaan tablet mucoadhesif sublingual.


Mengetahui macam-macam sediaan mukoadhesif sublingual.
Mengetahui perjalanan obat dengan sistem mukoadhesif sublingual
tersebut dalam tubuh.

1.4.
-

Permasalahan
Bagaimana

biofarmasi

obat

dalam

bentuk

sublingual.

BAB 11
TINJAUAN PUSTAKA

sediaan

mukoadhesif

2.1

Mekanisme mukoadhesif
Bioadhesi

merupakan

fenomena

yang

tergantung

pada

sifat

bioadhesive. Tahap pertama melibatkan kontak yang rapat antara


bioadhesif dan membran, baik dari permukaan bioadhesif yang memiliki
pembasahan bagus, maupun dari pengembangan bioadhesif. Pada tahap
kedua, setelah diadakan kontak, penetrasi bioadheshif ke dalam celahcelah permukaan jaringan atau antarrantai dari bioadhesive dengan
mukus yang terjadi. Pada tingkat molekuler, mukoadhesi dapat dijelaskan
berdasarkan interaksi molekul. Interaksi antara dua molekul terdiri dari
daya tarik dan daya tolak. Interaksi daya tarik muncul dari gaya Van der
Walls, daya tarik elektrostatik, ikatan hidrogen, dan interaksi hidrofobik.
Interaksi daya tolak terjadi karena tolakan elektrostatik dan tolakan steric.
Untuk terjadi mukoadhesi, interaksi daya tarik harus lebih besar daripada
tolakan non-spesifik.
2.2

Penggunaan Obat Mukosa Bukal


Penggunaan obat melalui membran mukosa di dalam mulut, dapat

dibagi menjadi area non keratin, meliputi di bawah lidah (sublingual) dan
antara pipi dan gusi (mukosa bukal). Sedangkan area keratin meliputi di
sekitar gusi (gingiva), disekitar langit-langit mulut bagian atas (palatal
mukosa) dan di dekat bibir. Membran mukosa mempunyai luas area 100
cm2 dan mempunyai karakteristik yang berbedabeda, meliputi ketebalan
dan aliran darah tergantung dari lokasi serta aktivitas yang dilakukan
(Crick, 2005).
Penghantaran peptida melalui rute membran mukosa, ternyata
dapat mengurangi terdegradasinya enzim jika dibandingkan dengan
penggunaan obat secara nasal, vaginal dan rektal. Rute membran mukosa
menjadi kurang baik jika berinteraksi dengan protease, seperti pepsin,
tripsin dan chymotripsin. Hal ini disebabkan ketiga senyawa tersebut
merupakan produk yang dihasilkan oleh lambung dan usus halus, selain
itu keberadaan ketiga senyawa tersebut memang dimaksudkan untuk
menghidrolisis peptida (Crick, 2005).
Patch Bukal

Patch bukal adalah bentuk sediaan obat yang berdasar pada


mukoadhesif sistem. Menurut Mathiowitz et al. (1999) ukuran ketipisan
patch bukal antara 0,5-1,0 mm, apabila lebih kecil akan menyulitkan
dalam pemakaiannya. Pelepasan zat aktif pada suatu patch dikenal
dengan metode tidak langsung. Menurut Lenaerts et al.(1990), patch
terdiri dari 3 lapisan yaitu:
a. Permukaan dasar mukoadhesif terdiri dari polimer biodhesif polikarbopil,
b. Permukaan membran yang merupakan tempat terlepasnya obat,
c. Permukaan impermeable, yang langsung bersentuhan dengan mukosa.
Desain bentuk patch dengan metode tersebut dapat dilihat pada gambar
1.

Gambar

1.

Desain

Patch

Bukal unidirectional (Lenaerts


et al.,1990)
Guna mendukung sistem tersebut, dibutuhkan eksipien yang
berfungsisebagai polimer mukoadhesif. Menurut Grabovac et al. (2005)
polimer mukoadhesif adalah makromolekul natural atau sintetis yang
mampu bekerja pada permukaan mukosa. Polimer mukoadhesif sudah
dikenalkan pada teknologi farmasi sejak 40 tahun yang lalu, namun baru
beberapa tahun terakhir metode ini dapat diterima.
Polimer mukoadhesif dianggap dapat sebagai terobosan baru
sebagai sediaan lepas lambat dan meningkatkan sistem penghantaran
obat secara lokal.

BAB 111
PEMBAHASAN
3.2

Mukoadhesif Sublingual
Mucoadhesive

di

kenal

pada

tahun

1980

sebagai

sistem

penghantaran obat terkendali. Mucoadhesive adalah polimer sintetik atau


alam yang berinteraksi dengan lapisan mucus yang menutupi permukaan
epithelial-permukaan dan molekul musin yang merupakan konstituen
utama

dari

mucus.

memperpanjang

waktu

Sistem
tinggal

penghantaran
sediaan

di

obat
lokasi

mucoadhesive
aplikasi

atau

memperpanjang waktu absorbsi dan memfasilitasi kontak yang rapat


antara sediaan dengan permukaan absorpsi sehingga dapat memperbaiki
dan/atau meningkatkan kinerja terapi obat.
Dalam beberapa tahun terakhir banyak sistem penghantaran obat
mucoadhesive telah dikembangkan untuk penggunaan oral, sublingual,
buccal, nasal, rektal, dan rute vagina untuk efek sistemik dan lokal.
Penggunaan obat melalui membran mukosa di dalam mulut, dapat
dibagi menjadi area non keratin, meliputi di bawah lidah (sublingual) dan
antara pipi dan gusi (mukosa bukal). Sedangkan area keratin meliputi di

sekitar gusi (gingiva), disekitar langit-langit mulut bagian atas (palatal


mukosa) dan di dekat bibir. Membran mukosa mempunyai luas area 100
cm2 dan mempunyai karakteristik yang berbedabeda, meliputi ketebalan
dan aliran darah tergantung dari lokasi serta aktivitas yang dilakukan
(Crick, 2005).
Penghantaran peptida melalui rute membran mukosa, ternyata
dapat mengurangi terdegradasinya enzim jika dibandingkan dengan
penggunaan obat secara nasal, vaginal dan rektal. Rute membran mukosa
menjadi kurang baik jika berinteraksi dengan protease, seperti pepsin,
tripsin dan chymotripsin. Hal ini disebabkan ketiga senyawa tersebut
merupakan produk yang dihasilkan oleh lambung dan usus halus, selain
itu keberadaan ketiga senyawa tersebut memang dimaksudkan untuk
menghidrolisis peptida (Crick, 2005).
3.2

Kelenjar Sublingual

Gambar 2.1 Anatomi Lidah


Kelenjar sublingualis adalah kelenjar saliva mayor terkecil dan
terletak paling dalam. Masing-masing kelenjar berbentuk badam (almond
shape),

terletak

pada

dasar

mulut

antara

mandibula

dan

otot

genioglossus. Masing-masing kelenjar sublingualis sebelah kiri dan kanan

bersatu untuk membentuk massa kelenjar yang berbentuk ladam kuda di


sekitar frenulum lingualis.
3.3

Metode Mucoadhesive
Mekanisme mucoadhesive pada tahap pertama melibatkan kontak

yang rapat antara bioadhesif dan membran, baik dari permukaan


bioadhesif

yang

memiliki

pembasahan

bagus,

maupun dari pengembangan bioadhesif. Pada tahap kedua, setelah


diadakan kontak, penetrasi bioadheshif ke dalam celah-celah permukaan
jaringan atau antarrantai dari bioadhesive dengan mukus yang terjadi.
Pada

tingkat

molekuler,

mukoadhesi

dapat

dijelaskan

berdasarkan

interaksi molekul. Interaksi antara dua molekul terdiri dari daya tarik dan
daya tolak. Interaksi daya tarik muncul dari gaya Van der Walls, daya tarik
elektrostatik, ikatan hidrogen, dan interaksi hidrofobik. Interaksi daya
tolak terjadi karena tolakan elektrostatik dan tolakan steric. Untuk terjadi
mukoadhesi, interaksi daya tarik harus lebih besar daripada tolakan nonspesifik.
Tiga kategori utama aplikasi sediaan mukoadhesif dalam system
penghantaran obat adalah:
a.

Memperlama waktu tinggal (kontak). Kemungkinan ini telah diteliti secara


intensif untuk system penghantaran/pelepasan obat terkendali yang

diberikan secara oral dan rute pemberian okuler.


b. Kontak intensif dengan membrane pengabsorpsi. Tablet mukoadhesif
atau laminat menunjukkan sifat pelepasan obat yang menguntungkan jika
digunakan melalui rute bukal.Sediaan dalam bentuk partikel mikro (micro
particles) sudah berhasil digunakan pada aplikasi obat melalui nasal.
Selain itu, terbuka juga peluang untuk memberikan obat secara rectal dan
vaginal.
c. Lokalisasi system penghantaran obat. Dalam beberapa kasus, obat
secara preferensial diabsorpsi pada daerah tertentu (spesifik) dari saluran
cerna yang juga dinamakan jendela absorpsi (absorption window).
3.4 Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mukoadhesif
Faktor-faktor yang mempengaruhi mukoadhesi:
a.

Faktor-faktor yang terkait polymer: berat molekul; Konsentrasi polimer


aktif; Fleksibilitas rantai polimer; konfirmasi spacial; pengembangan

b.
c.

Faktor-faktor yang terkait lingkungan: pH polimer-antarmuka substrat;


kekuatan terapan; awal waktu kontak
Faktor fisiologis: kondisi musin; kondisi penyakit
3.5

Sediaan Mucoadhesive
Thiomer adalah basis polimer mukoadhesif, yang menunjukkan

hubungan

rantai

thiol/disulfida

samping

dan/atau

thiol.

proses

Berdasarkan

oksidasi

reaksi

sederhana,

pertukaran

ikatan

disulfida

terbentuk antara beberapa polimer dan subdomain kaya-cistein dari


mukus glikoprotein. Oleh karena itu, thiomer menyerupai mekanisme
alami pelepasan mukus glikoprotein, yang juga terikat secara kovalen
dalam lapisan mukus dengan pembentukan ikatan disulfida.
Bentuk sediaan berdasarkan thiomer:
1.

Mikropartikel dan nanopartikel. Mikropartikel dan nanopartikel memiliki


ukuran partikel yang kecil, mereka menunjukkan waktu tinggal di
gastrointestinal lebih lama meskipun tanpa beberapa sifat mukoadhesif
dengan berdifusi ke dalam lapisan gel mukus.

2. Tablet Matrix. Tablet matrix mukoadhesif berguna untuk intraoral, peroral,


okular, dan vaginal-penghantaran lokal atau sistemik. Terkait dengan sifat
cross-linking in situ thiomer, sifat kohesif dan juga stabilitas matrix
pembawa yang mengembang dapat dijamin.
3. Gel. Gel mukoadhesif berguna dalam kasus intraoral, vaginal, nasal, dan
penghantaran

okular.

Lebih

jauh,

bagaimanapun,

formulasi

gel

mukoadhesif tidak dapat tercapai maksimal, karena sifat adhesif sebagai


sistem penghantaran yang sering tidak terpenuhi. Kentungan besar
menggunakan thiomer dalam formulasi gel terlihat tidak hanya dalam
mukoadhesif mereka tetapi juga dalam sifat gelling-in situ mereka.
4.

Formulasi Likuid. Thiomer menunjukkan stabil ketika disimpan dalam


bentuk

kering.

menunjukkan

Dalam

membentuk

larutan
ikatan

berair;
disulfida

bagaimanapun,
dalam

suatu

mereka
penanda

tergantung-pH. Karena instabilitas dalam larutan berair, thiomer belum


banyak digunakan dalam formulasi likuid.
3.6

Metode Kerja Mucoadhesive Sublingual

Ketika tablet ini ditempatkan di bawah lidah, dengan cepat terurai


dan larut dimana obat ini diserap langsung melalui selaput lendir ke
dalam aliran darah. Ini memberikan efek yang jauh lebih cepat dan
penyerapan lebih dapat diandalkan daripada tablet yang tertelan. Tablet
ini terdiri dari partikel pembawa yang membawa zat aktif, serta zat-zat
yang menempel tablet atau partikel pada membran mukosa. Keuntungan
dari jenis pengiriman obat termasuk:

Cepat bertindak efek

Dosis dapat diandalkan

Direproduksi efek
Penyerapan cepat dan direproduksi dari zat aktif membuat teknologi
pemberian obat yang ideal untuk pengobatan gejala yang memerlukan
efek cepat, seperti nyeri akut.
Penyerapan obat ke dalam mukosa oral terutama melalui difusi pasif
ke dalam membran lipoidal. Senyawa dengan koefisien partisi dalam
kisaran 4-20 dan 2-10 pKa dianggap optimal untuk dapat diserap melalui
mukosa bukal.
Obat dapat diserap dari rongga mulut melalui mukosa oral baik oleh
sublingual tau bukal rute. Penyerapan agen terapeutik dari rute ini
mengatasi

degradasi

dini

obat

dalam

saluran

pencernaan

serta

kehilangan obat aktif karena pertama-pass metabolisme hati yang


mungkin terkait dengan rute oral administrasi. Secara umum, penyerapan
cepat dari rute ini diamati karena selaput lendir tipis dan pasokan darah
kaya.
Setelah penyerapan, obat diangkut melalui vena atau vena yang
dalam bahasa wajah yang kemudian mengalir ke sirkulasi umum melalui
vena jugularis, melewati hati dan dengan demikian hemat obat dari
pertama-pass

metabolisme.

Sejak

pemberian

sublingual

obat

mengganggu dengan makan, minum dan berbicara, rute ini umumnya


dianggap tidak cocok untuk administrasi berkepanjangan.

BAB IV (Revisi)
KESIMPULAN
4.1

Kesimpulan
Mucoadhesive adalah polimer sintetik atau alam yang berinteraksi
dengan lapisan mucus yang menutupi permukaan epithelial-permukaan
dan molekul musin yang merupakan konstituen utama dari mucus.

Sistem penghantaran obat mucoadhesive memperpanjang waktu tinggal


sediaan di lokasi aplikasi atau memperpanjang waktu absorbsi dan
memfasilitasi kontak yang rapat antara sediaan dengan permukaan
absorpsi sehingga dapat memperbaiki dan/atau meningkatkan kinerja
terapi obat.

Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Mukoadhesif

Faktor-faktor yang mempengaruhi mukoadhesi:

a.

Faktor-faktor yang terkait polymer: berat molekul; Konsentrasi polimer

b.

aktif; Fleksibilitas rantai polimer; konfirmasi spacial; pengembangan


Faktor-faktor yang terkait lingkungan: pH polimer-antarmuka substrat;

kekuatan terapan; awal waktu kontak


c. Faktor fisiologis: kondisi musin; kondisi penyakit
Metode Kerja Mucoadhesive Sublingual
Ketika tablet ini ditempatkan di bawah lidah, dengan cepat terurai
dan larut dimana obat ini diserap langsung melalui selaput lendir ke
dalam aliran darah. Ini memberikan efek yang jauh lebih cepat dan
penyerapan lebih dapat diandalkan daripada tablet yang tertelan. Tablet
ini terdiri dari partikel pembawa yang membawa zat aktif, serta zat-zat
yang menempel tablet atau partikel pada membran mukosa.

DAFTAR PUSTAKA
1.

Departemen
Indonesia

Kesehatan

Edisi

Republik

Keempat.

KORPRI

Indonesia.
Sub

Unit

1995.

Farmakope

Direktorat

Jenderal

Pengawasan Obat dan Makanan. Jakarta


2. G.S. Asane, Kiran B.Aher, Deyendra K. Jain, Sanjay G. Bidkar, 2007,
Mucoadhesive Gastro Intestinal Drug Delivery System: An Overview,
Pharmaceutical Review, 01/01/2007

Mukoadhesif adalah polimer sintetik atau alam yang berinteraksi dengan lapisan mucus yang
menutupi permukaan epitell permukaan dan molekul musin yang merupakan konstituen
utama dari mucus.
Sistem penghantaran obat mukoadhesif memperpanjang waktu tinggal sediaan di lokasi
aplikasi atau memperpanjang waktu absorbsi dan memfasilitasi kontak yang rapat antara
sediaan dengan permukaan absorpsi sehingga dapat memperbaiki dan/atau meningkatkan
kinerja terapi obat.
Mekanisme mukoadhesif
Bioadhesi merupakan fenomena yang tergantung pada sifat bioadhesive. Tahap pertama
melibatkan kontak yang rapat antara bioadhesif dan membran, baik dari permukaan
bioadhesif yang memiliki pembasahan bagus,
maupun dari pengembangan bioadhesif. Pada tahap kedua, setelah diadakan kontak, penetrasi
bioadheshif ke dalam
celah-celah permukaan jaringan atau antarrantai dari bioadhesive dengan mukus yang terjadi.
faktor yang mempengaruhi mucoadhesif
1. Faktor-faktor yang terkait polymer: berat molekul; Konsentrasi polimer aktif; Fleksibilitas
rantai polimer; konfirmasi spacial; pengembangan
2. Faktor-faktor yang terkait lingkungan: pH polimer-antarmuka substrat;
3. Faktor fisiologis: kondisi musim

Kerugian
Terjadi efek berbisul lokal karena kontak lama dari obat
Penerimaan pasien dalam hal selera,iritasi dan mulut terasa harus diperiksa
sistem penghantaran obat
afryan artha
( 1001006 )
Konsep mucoadhesif dalam pemberian obat diperkenalkan pada awal tahun 1980
Keuntungan
Memperpanjang waktu tinggal sediaan di lokasi penyerapan sehingga meningkatkan
bioavailabilitas.
Aksesbilitas baik
Penyerapan cepat karena suplai darah besar dan laju aliran darah baik
Peningkatan kepatuhan pasien
metode evaluasi dibagi menjadi :
1. metode in vitro
2. metode in vivo
Terima kasih
Kesimpulan
Berbagai keuntungan dari sistem pengiriman obat mukoadhesif seperti perpanjangan waktu
tinggal obat yang pada gilirannya meningkatkan penyerapan obat merupakan faktor penting
dalam bioavailabilitas oral obat . baik in-vitro dan in-vivo telah dikembangkan untuk evaluasi
sistem pengiriman obat mukoadhesif .
More presentations by afryan artha

Untitled Prezi

Untitled Prezi

Untitled Prezi

More prezis by author


Popular presentations
See more popular or the latest prezis