Anda di halaman 1dari 8

Sedimentasi adalah salah satu operasi pemisahan campuran padatan dan cairan (slurry) menjadi

cairan beningan dan sludge (slurry yang lebih pekat konsentrasinya),


Pemisahan dapat berlangsung karena adanya gaya gravitasi yang terjadi pada butiran tersebut.
Proses sedimentasi dalam industri kimia banyak digunakan ,misalnya pada proses pembuatan
kertas dimana slurry berupa bubur selulose yang akan dipisahkan menjadi pulp dan air, proses
penjernihan air (water treatment),dan proeses pemisahan buangan nira yang akan diolah menjadi
gula.
Proses sedimentasi dalam dunia industri dilakukan secara sinambung dengan menggunakan alat
yang dikenal dengan nama thickener,sedangkan untuk skala laboratorium dilakukan secara
batch. Data-data yang diperoleh dari prinsip sedimentasi secara batch dapat digunakan untuk
proses yang sinambung.
Di industri aplikasi sedimentasi banyak digunakan, antara lain :
1. Pada unit pemisahan , misalnya untuk mengambik senyawa magnesium dari air laut
2. Untuk memisahkan bahan buangan dari bahan yang akan diolah, misalnya pada pabrik
gula
3. Pengolahan air sungan menjadi boiler feed water.
4. Proses pemisahan padatan berdasarkan ukurannya dalam clarifier dengan prinsip
perbedaan terminal velocity
Sedimentasi adalah suatu proses pemisahan suspensi secara mekanik menjadi dua bagian, yaitu
slurry dan supernatant. Slurry adalah bagian dengan konsentrasi partikel terbesar, dan
supernatant adalah bagian cairan yang bening. Proses ini memanfaatkan gaya gravitasi, yaitu
dengan mendiamkan suspensi hingga terbentuk endapan yang terpisah dari beningan (Foust,
1980).
Proses sedimentasi dapat dilakukan dengan tiga macam cara, yaitu :
1. Cara Batch
Cara ini cocok dilakukan untuk skala laboratorium, karena sedimentasi batch paling mudah
dilakukan, pengamatan penurunan ketinggian mudah. Mekanisme sedimentasi batch pada suatu
silinder / tabung bisa dilihat pada gambar berikut :

Gambar 1 . Mekanisme Sedimentasi Batch


Keterangan :
A = cairan bening
B = zona konsentrasi seragam
C = zona ukuran butir tidak seragam
D = zona partikel padat terendapkan

Gambar di atas menunjukkan slurry awal yang memiliki konsentrasi seragam dengan partikel
padatan yang seragam di dalam tabung (zona B). Partikel mulai mengendap dan diasumsikan
mencapai kecepatan maksimum dengan cepat. Zona D yang terbentuk terdiri dari partikel lebih
berat sehingga lebih cepat mengendap. Pada zona transisi, fluida mengalir ke atas karena tekanan
dari zona D. Zona C adalah daerah dengan distribusi ukuran yang berbeda-beda dan konsentrasi
tidak seragam. Zona B adalah daerah konsentrasi seragam, dengan komsentrasi dan distribusi
sama dengan keadaan awal. Di atas zona B, adalah zona A yang merupakan cairan bening.
Selama sedimentasi berlangsung, tinggi masing-masing zona berubah (gambar 2 b, c, d). Zona A
dan D bertambah, sedang zona B berkurang. Akhirnya zona B, C dan transisi hilang, semua
padatan berada di zona D. Saat ini disebut critical settling point, yaitu saat terbentuknya batas
tunggal antara cairan bening dan endapan (Foust, 1980).
2. Cara Semi-Batch
Pada sedimentasi semi-batch , hanya ada cairan keluar saja, atau cairan masuk saja. Jadi,
kemungkinan yang ada bisa berupa slurry yang masuk atau beningan yang keluar. Mekanisme
sedimentasi semi-batch bisa dilihat pada gambar berikut :

Gambar 2. Mekanisme Sedimentasi Semi-Batch


Keterangan :
A = cairan bening
B = zona konsentrasi seragam
C = zona ukuran butir tidak seragam
D = zona partikel padat terendapkan
3. Cara Kontinyu
Pada cara ini, ada cairan slurry yang masuk dan beningan yang dikeluarkan secara kontinyu. Saat
steady state, ketinggian tiap zona akan konstan. Mekanisme sedimentasi kontinyu bisa dilihat
pada gambar berikut :

Gambar 3. Mekanisme Sedimentasi Kontinyu


Keterangan :
A = cairan bening
B = zona konsentrasi seragam
C = zona ukuran butir tidak seragam
D = zona partikel padat terendapkan
Kecepatan sedimentasi didefinisikan sebagai laju pengurangan atau penurunan ketinggian daerah
batas antara slurry (endapan) dan supernatant (beningan) pada suhu seragam untuk mencegah
pergeseran fluida karena konveksi (Brown, 1950).
Pada keadaan awal, konsentrasi slurry seragam di seluruh bagian tabung. Kecepatan sedimentasi
konstan, terlihat pada grafik hubungan antara ZL dan L membentuk garis lurus untuk periode
awal (dZ/dt=V=konstan ). Periode ini disebut free settling, dimana padatan bergerak turun hanya
karena gaya gravitasi. Kecepatan yang konstan ini disebabkan oleh konsentrasi di lapisan batas
yang relatif masih kecil, sehingga pengaruh gaya tarik-menarik antar partikel, gaya gesek dan
gaya tumbukan antar partikel dapat diabaikan. Partikel yang berukuran besar akan turun lebih
cepat, menyebabkan tekanan ke atas oleh cairan bertambah, sehingga mengurangi kecepatan
turunnya padatan yang lebih besar. Hal ini membuat kecepatan penurunan semua partikel (baik
yang kecil maupun yang besar) relatif sama atau konstan.
Semakin banyak partikel yang mengendap, konsentrasi menjadi tidak seragam dengan bagian
bawah slurry menjadi lebih pekat. Konsentrasi pada bagian batas bertambah, gerak partikel
semakin sukar dan kecepatan turunnya partikel berkurang. Kondisi ini disebut hindered settling.
Kondisi free settling dan hindered settling dapat diamati pada grafik hubungan antara ZL dan L.
Dimana untuk kondisi free settling ditunjukkan saat grafik masih berupa garis lurus, sedangkan
saat grafik mulai melengkung merupakan kondisi hindered
settling.https://tentangteknikkimia.wordpress.com/2011/12/17/sedimentasi/

My Chemical Study
Selasa, 01 Oktober 2013
Sedimentasi
Sedimentasi adalah suatu pemisahan suatu suspensi (campuran padat air) menjadi jernih
(cairan bening) dan suspensi yang lebih padat (sludge). Sedimentasi merupakan salah satu cara
yang paling ekonomis utnuk memisahkan padatan dari suspensi, bubur atau slurry. (Brown,
1978 : 110)
Dalam filtrasi partikel zat padat dipisahkan dari slurry dengan kekuatan fluida yang berada
pada medium filter yang akan menghalangi laju lintas partikel zat padat. Dalam proses
pengendapan dan proses sedimentasi partikel dipisahkan dari fluida oleh gaya aksi gravitasi
partikel. Pada beberapa proses, pemisahan serta sedimentasi partikel dan pengendapan bertujuan
untuk memisahkan partikel dari fluida sehingga fluida bebas dari konsentrasi partikel
(Geankoplis, 1983 : 758).
Sedimentasi merupakan salah satu cara yang paling ekonomis untuk memisahkan padatan
dari suspensi, bubur atau slurry. Rancangan peralatan sedimentasi selalu didasarkan pada
percobaan sedimentasi pada skala yang lebih kecil. Sedimentasi merupakan peristiwa turunnya
partikel padat yang semula tersebar merata dalam cairan karena adanya gaya berat, setelah terjadi
pengendapan cairan jernih dapat dipisahkan dari zat padat yang menumpuk di dasar (endapan).
Selama proses berlangsung terdapat tiga buah gaya, yaitu :
1.

Gaya gravitasi
Gaya ini terjadi apabila berat jenis larutan lebih kecil dari berat jenis partikel, sehingga
partikel lain lebih cepat mengendap. Gaya ini biasa dilihat pada saat terjadi endapan atau mulai
turunnya partikel padatan menuju ke dasar tabung untuk membentuk endapan.

2.

Gaya apung atau melayang


Gaya ini terjadi jika massa jenis partikel lebih kecil dari pada massa jenis fluida yang
sehingga padatan berapa pada permukaan cairan.
3.

Gaya Dorong

Gaya dorong terjadi pada saat larutan dipompakan kedalam tabung klarifier. Gaya dorong
dapat juga dilihat pada saat mulai turunnya partikel padatan karena adanya gaya gravitasi, maka
fluida akan memberikan gaya yang besarnya sama dengan berat padatan itu sendiri.
Sedimentasi bisa berlangsung secara batch dan kontinu (thickener), sebagai penjelasan
dibawah ini :
1.

Sedimentasi batch
Sedimentasi ini merupakan salah satu cara yang paling ekonomis untuk memisahkan
padatan dari sutau suspensi, bubur atau slurry. Operasi ini banyak digunakan pada proses-proses
untuk mengurangi polusi dari limbah industri. Suatu suspensi yang mempunyai ukuran
partikelnya hampir seragam dimasukkan dalam tabung gelas yang berdiri tegak.

2.

Sedimentasi kontinu
Pada industri operasi sedimentasi sering dijalankan dalam proses kontinu yang disebut
thinckener. Thinckener kontinu memiliki diameter besar, tangki dangkal dalam dengan putaran
hambatan untuk mengeluarkan sludge, slurry diumpankan ke tengah tangki, sekitar tepi puncak
tangki adalah suatu clear liquid overflow. Untuk garukan sludge ke arah pusat bottom untuk
mengalirkan keluar. Gerakan menggaruk yang stirs hanya lapisan sludge.

Bantuan

pengadukan dalam pembersihan air dan sludge (Brown, 1978 : 110).


Kegunaan dari penggunaan thinckener memiliki keuntungan yaitu :
1.

Ekonomis dan kesederhanaan desain operasinya.


2.

3.

Kapasitas volume sangat besar.

Kegunaan yang bervariasi.


Pada thinckener terdapat empat zona dari proses pengendapan yaitu :

1.

Zona 1

: Daerah dimana terdapat dear liquid

2.

Zona 2

: Daerah pemekatan suatu suspensi yang sangat tipis dan kadang-kadang tidak jelas terlihat.

Zona 3

: Daerah (zona) kompresi

Zona 4

: Daerah pemadatan (compaction)


Ada empat kelas pengendapan partikel secara umum yang didasarkan pada konsentrasi dan
partikel yang saling berhubungan, empat jenis pengendapan tersebut adalah :

1.

Discrette Settling

Adalah pengedapan yang memerlukan konsentrasi suspensi solid yang paling rendah,
sehingga analisisnya menjadi yang paling sederhana. Partikel mengendap dengan bebas dengan
kata lain tidak mempengaruhi pengendapan partikel lain.
2.

Flocculant Settling
Pada jenis ini konsentrasi partikel cukup tinggi, dan terjadi pada sat penggumpalan
meningkat. Peningkatan massa menyebabkan partikel jatuh lebih cepat.

3.

Hindered Settling
Konsentrasi partikel pada jenis ini tidak terlalu tinggi, partikel akan bercampur dengan
partikel lainnya dan akan jatuh bersama-sama.

4.

Compression Settling
Berada pada konsentrasi yang paling tinggi pada suspensi solid dan terjadi pada jangkauan
yang paling rendah dari darifiers. (Anonim1, 2008).
Proses pengendapan meliputi pembentukan endapan yaitu suspensi partikel-partikel padat
dalam cairan produk yang tidak larut yang dihasilkan dari reaksi kimia, akan ditolak dari larutan
dan menjadi endapan padat.

Metode lain pembentukan cairan endapan ialah dengan

penambahan jumlah larutan jenuh zat padat dalam sejumlah besar cairan murni dimana zat padat
tersebut tidak dapat larut. Proses ini banyak digunakan untuk mengisolasi produk-produk kimia
atau bahan-bahan buangan proses (Cheremissinoff, N.D, 2002 : 283).
Dalam proses industri, sedimentasi dilaksanakan dalam skala besar dengan menggunakan
alat yang disebut kolom pengendap. Untuk partikel-partikel yang mengendap dengan cepat,
tangki pengendap tampak atau kerucut, pengendap kontinu biasanya cukup memadai. Akan
tetapi, untuk berbagai tugas lain diperlukan alat penebal atau kolom pengendap yang diaduk
secara mekanik.
Dasar alat ini bisa datar dan bisa pula berbentuk kerucut dangkal. Bubur umpan yang
encer mengalir melalui suatu palung miring atau meja cuci masuk di tengah-tengah alat kolom
pengendap itu. Cairan ini mengalir secara radial dengan kecepatan yang semakin berkurang,
sehingga memungkinkan zat padat itu mengendap di dasar tangki (Mc Cabe, 1985 : 429).
Sedimentasi merupakan pengendapan partikel padat melalui cairan untuk menghasilkan
lumpur pekat dari suspensi encer atau untuk menjernihkan cairan yang mengandung partikel
padat. Biasanya proses ini bergantung pada gravitasi, tetapi jika partikel terlalu kecil atau jika

selisih rapatan atau fase padat dan fase cair terlalu kecil maka dapat digunakan centrifuge.
Dalam kasus yang paling sederhana, laju sedimentasi ditentukan oleh hukum shoke, tetapi dalam
prakteknya laju teoritis jarang tercapai. Pengukuran laju sedimentasi dalam ultra centrifuge
dapat digunakan untuk meramalkan ukuran makro molekul (Asdak, 1995 : 33).
Diposkan oleh Ez47 di 15.33
Kirimkan Ini lewat EmailBlogThis!Berbagi ke TwitterBerbagi ke FacebookBagikan ke Pinterest
Tidak ada komentar:
Poskan Komentar
Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Langganan: Poskan Komentar (Atom)

Arsip Blog

2014 (1)

2013 (3)
o Oktober (3)

Sedimentasi

Bilangan Reynold

Karakteristik Pompa

Mengenai Saya

Ez47
Teruslah berjuang melawan kerasnya dunia dengan bantuan Allah :)
Lihat profil lengkapku
Template Ethereal. Diberdayakan oleh Blogger.
http://mchemicals.blogspot.co.id/2013/10/sedimentasi.html