Anda di halaman 1dari 62

WRAP UP BLOK SARAF DAN PERILAKU

SKENARIO 3

KELOMPOK A-13

KETUA

: Adria Putra Farhandika ( 1102013010 )

SEKRETARIS : Devinta Dhia Widyani ( 1102013077 )


ANGGOTA

: Denie Rahmad

(1102011074)

Arief Nurhidayah Saputro

(1102012028)

Aditya Nugraha Artar

(1102013008)

Dwinanto Mulya Nugraha

(1102013089)

Faisal Muhammad

(1102013104)

Haya Harareed

(1102013125)

Hirari Fattah Yasfi

(1102013128)

Indah Aprilyani Kusuma Dewi

(1102013132)

M. Fadli Ilham Akbari

(1102013159)

FAKULTAS KEDOKTERAN - UNIVERSITAS YARSI


2013-2014
Jl. Letjen Suprapto, Cempaka Putih, Jakarta 10510
Telp. 62 21 4244574 Fax 62 21 4244574

SKENARIO 3

SAKIT KEPALA MENAHUN


Perempuan 35 tahun berkonsutasi dengan dokter keluarga dengan keluhan sakit kepala
berulang sejak 2 tahun lalu. Sakit kepala seperti tertimpa beban berat dan nyeri pada
tengkuknya. Sakit kepala ini disertai dengan insomnia. Sakit kepala berawal sejak pasien
diceraikan oleh suaminya 2 tahun yang lalu dan harus berpisah dari kedua anaknya. Oleh
dokter pasien disarankan untuk berkonsultasi lebih lanjut ke neurolog dan psikiater.
Neurolog mengatakan bahwa pasien mengalami nyeri kepala tipe tegang,sedangkan
psikiater menyimpulkan bahwa pasien mengalami nyeri somatoform (psikogenik).
Walaupun ia sudah bercerai,tapi ia tetap bertanggung jawab untuk membimbing anaknya
sesuai dengan prinsip keluarga sakinah,mawaddah,warrahmah.

KATA SULIT

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

1. Insomnia: Kelainan persisten yang menyebabkan susah tidur atau susah untuk
tetap tidur
2. Nyeri somatoform: - mengeluh rasa sakit dalam waktu yang cukup lama, namun
secara medis baik-baik saja.
- nyeri yang dirasakan secara fisik yag timbulnya, derajata beratnya, dan lama
berlangsungnya dipengaruhi oleh faktor mental, emosi dan perilaku
3. Nyeri kepala tipe tegang: serangan kepala berulang yang berlangsung dalam
beberapa menit sampai hari, tertekan bilateral dan tidak dipicu aktifitas fisik

IDENTIFIKASI MASALAH

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

1. Apa hubungannya perceraian dengan sakit kepala yang diderita oleh pasien?
Jawab: karena perceraian menimbulkan beban pikiran yang mengakibatkan stress
sehingga terjadi perubahan hormon
2. Apa hubungan sakit kepala dengan insomnia?
Jawab: karena sakit kepala menyebabkan pasien susah tidur
3. Kenapa pasien merasa nyeri pada tengkuknya?
Jawab: karena kontraksi otot, pelebaran pembuluh darah dan kontraksi otot
rangka kepala, leher dan wajah
4. Apa hubungannya nyeri kepala tipe tegang dengan somatoform?
Jawab: nyeri kepala tipe tegang disebabkan oleh nyeri somatoform
5. Apa saja tatalaksana untuk sakit kepala?
Jawab: farmakoterapi; analgesic, anti-depresan, anti-konvulsan
6. Bagaiman dari segi mental dapat mencentuskan sakit kepala pada pasien?
Jawab: karena faktor psikologi yaitu stress dan beban hidup yang membuat
perubahan hormon dan mengakibatkan nyeri kepala
7. Apa hubungan jenis kelamin dengan kelainan yang dirasakan pasien?
Jawab: jenis kelamin tidak berpengaruh pada kelainan pasien
8. Apa tatalaksana untuk nyeri somatoform?
Jawab: melakukan psikoterapi
9. Apa saja tipe-tipe nyeri kepala?
Jawab: - primer: nyeri yang terjadi pada kepala bukan karena penyakit lain
- sekunder: nyeri yang diakibatkan kelainan pada organ lain selain kepala
10. Apakah penyebab insomnia?
Jawab: stress, depresi, cemas, obat dan zat kimia
11. Bagaimana kewajiban orang tua pada anaknya?
Jawab: memenuhi kebutuhan anaknya, memberi kasih sayang, mengajarkan nilainilai agama
12. Apa saja pencegahan insomnia?
Jawab: hidup sehat, kurangi stress, mendekatkan diri pada Allah
13. Apa saja faktor resiko dari nyeri somatoform?
Jawab: status sosial, lingkungan, gaya hidup
14. Apakah diagnosis pada pasien ini?
Jawab: nyeri kepala tipe tegang
15. Apa yang menyebabkan onset berulang pada nyeri kepala?
Jawab: karena faktor resiko yang belum ditangani
16. Apa saja pemeriksaan lain yang dapat dilakukan?
Jawab: MRI, CT scan, pemeriksaan hormone
17. Apa jenis insomnia dan gejalanya?
Jawab: DIS, DMS, sleep off set insomnia
18. Bagaimana cara mewujudkan keluarga samawa?
Jawab: konsultasi pernikahan, saling percaya, setia

HIPOTESIS

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

Beban pikiran, stress, lingkungan dan obat-obatan dapat menyebabkan gejala


psikis seperti insomnia dan neurologis seperti nyeri kepala yang disebabkan ketegangan
otot dan kontraksi dari otot-otot daerah kepala, wajah dan leher, sehingga dilakukan
pemeriksaan psikis dan neurologis. Pasien didiagnosis nyeri kepala tegang karena ada
nyeri pada tengkuk, kemudian dilakukan tatalaksana dengan farmakoterapi seperti
analgesic, anti-depresan dan non-farmakoterapi yaitu dengan psikoterapi. Menurut
pandangan islam keluarga yang sakinah mawaddah warahmah dapat diciptakan dengan
rasa saling menyayangi dan melakukan kewajiban masing-masing.

SASARAN BELAJAR
1. Memahami dan Menjelaskan tentang Penghantaran Fisiologis Nyeri
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

2. Memahami dan Menjelaskan Nyeri Kepala


2.1 Definisi
2.2 Epidemiologi
2.3 Etiologi
2.4 Klasifikasi
2.5 Patofisiologi
2.6 Manifestasi
2.7 Diagnosis dan Diagnosis banding
2.8 Tata Laksana
2.9 Komplikasi
2.10 Pencegahan
2.11 Prognosis
3. Memahami dan Menjelaskan Nyeri Somatoform
3.1 Definisi
3.2 Etiologi
3.3 Klasifikasi
3.4 Manifestasi
3.5 Diagnosis dan Diagnosis banding
3.6 Tata Laksana
3.7 Komplikasi
3.8 Pencegahan
3.9 Prognosis
4. Memahami dan Menjelaskan keluarga sakkinah,mawaddah,warrahmah.

1. Memahami dan Menjelaskan tentang Penghantaran Fisiologis Nyeri


Jaras spesifik Nyeri

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

Traktus spinotalamikus Lateralis


o Axon dari neiron orde pertama (ganglion spinalis) memasuki ujung cornu
posterius substantia grissea medulla spinalis dan segera bercabang menjadi
serabut yang naik dan yang turun.
o Sesudah memasuiki satu atau dua segmen medulla spinalis membentuk
tractus posterolateral (lissaueri) , serabut ini segera bersinapsis dengan neuron
orde kedua yang terletak pada kelompok sel substantia gelatinosa cornu
posterius.
o Axon dari neuron orde kedua berjalan menyilang garis tengah pada comissura
anterior substantia grissea dam substantia alba kemudian naik keatas pada sisi
kontra lateral sebagai anterius. Sewaktu berjalan keatas, serabut saraf baru
terus bertambah sesuai dengan banyaknya segmen medulla spinalis, demikian
rupa sehingga pada bagian atas cervical terdapat :
Serabut sraf yang datang dari sacral terletak posterolateral
Serabut saraf yang datang dari cervical terletak anteromedial (serebut
saraf yang menghantarkan rasa sakit terletak didepan yang
menghantarkan sensasi suhu)
o Pada Medulla oblongata tractus tersebut terletak pada dataran lateral antara
nucleus olivarius inferius dengan nucleus tractus spinalis N.Trigeminus.
disini ia bergabung dengan
Tractus spinothalamicus anterius
Tractus spinotectalis

Yang kemudian gabungan dari ketiganya disebut lemniscus spinalis


o Pada pons kemudian naik keatas dibagian belakang pons
o Pada mesencephalon kemudian lemniscus medialis berjalan pada tegmentum ,
lateralis dari lemniscus medialis
o Pada diencephalon serabut saraf dari tractus spinothalamicus lateralis akan
bersinapsis dengan neuron orde ketiga yaitu nucleus posterolateral dari
keolompok ventral thalamus (bagian dari nucleus lateralis thalamus), dimana
disini akan terjadi penilaian kasar sensasi sakit dan suhu dan reaksi emosi mulai
timbul.
o Axon dari neuron orde ketiga jalan memasuki crus posterior capsula interna dan
corona radiata untuk berakhi pada gyrus postcentralis (brodmann 3 2 1) . dari sini
informasi rasa sakit dan suhu akan diteruskan ke area motorik dan area asosiasi di
cortex lobus parietalis.
o Cortex cerevri gyrus psotcentralis berfungsi untuk menafsirkan suhu dan sakit
sehingga akan muncul kesadaran terkait sensasi tersbut.
o Pembagian secara fisiologis
Sewaktu memasuki medulla spinalis , sinyal rasa nyeri melewati dua jalur ke otak
yaitu:

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

Traktus neospinotalamikus
Traktus neospinotalamisu bergfungsi utnuk menyalurkan nyeri secara cepat.
Terutama terdiri atas serabut A-Delta yang tyerutama dilalui oleh rasa nyeri
mekanik dan nyeri suhu akut. Serabut perifer jalur ini berakhir pada lamina I
kornu dorsalis. Dan dari sini akan merangsang neuron orde dua dari tractus
neospinotalamicus. Neuron ini akan mengirimkan sinyal ke serabut panjang
yang terletak di dekat sisi lain medulla spinalis dalam komisura anterior dan
selanjutnya berbelok naik ke otak dalam kolumna anterolateralis.
Hanya sebagian kecil saja serabut neopinotalamikus berakhir di daerah
retikularis batang otak, sisaya melewati batang otak dan langsung berakir di
kompleks ventrobasal thalami.
Nyeri cepat dapat dilokalisasi dengan mudah di dalam tubuh
Neurotransmiter A delta umumnya adalah glutamate

Traktus paleospinotalamikus
Jalur ini befungsi untuk menjalarkan nyeri lambat-kronik , sebagian
serabutnya adalah tipe C, sebagian kecil A-delta. Dalam jaras ini, serabutserabut perifer berakhri pada lamina II dan II kornu dorsalis yang secara
bersama-sama disebut substansi gelatinosa, serabut C terletak lebih lateral
dari A-delta. Setelah itu akan berlanjut ke lamina V dan neuron-neuronnya
merangsang akson-akson panjang (yang juga menjadi penghantar nyeri cepat)
yang mula-mula melewati komisura anterior ke sisi berlawanan dari medulla
spinalis ,kemudian naik ke otak melalui jaras anterolateral
Neotransmiter nya adalah glutamat dan Substansi P, substansi P bersifat lebih
lambat dari Glutamat yang memungkinkan glutamat untuk sampai terlebih
dahulu. Yang menjelaskan suatu fenomena rasa sakit ganda
Jaras paleospinotalamikus berakhir kebanyakan di
o Nucleus retikularis medula, pons dan mesensefalon
o Area tektal mesensefalon sampai kolukulus usperior dan inferior
o Daerah periakuaduktus substansia grisea yang mengelilingi aquaductus
sylvii
Kemampuan lokalisasi rasa nyeri pada jalur lambat sangatlah buruk dan
kebanyakan hanya dapat dilokalisasi di bagian tubuh yang luas
Formasio retikularis berfungsi untuk menimbulkan persepsio nyeri yang
disadari

Mekanisme penghantaran nyeri

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

Rasa nyeri merupakan suatu mekanisme perlindungan, yang dicetuskan oleh suatu
kerusakan jaringan, yang akan memnyebabkan individu untuk bereaksi memindahkan
stimulus nyeri.
Rasa nyeri dapat dibagi atas

Rasa nyeri cepat


o Rasa nyeri tertusuk, tajam, akut, dan tersetrum
Rasa nyeri lambat
o Rasa nyeri terbakar lambat, pegal, berdenyut, mual dan kronik.
Rasa nyeri ini umumnya dikaitkan dengan kerusakan jaringan.

Reseptor nyeri
Reseptor nyeri merupakan ujung saraf bebas, terdapat tiga jenis stimulasi yang
dapat merangsanganya yaitu rangsang mekanis, suhu dan kimiawi. Pada umumnya
rasa nyeri cepat diakibatkan mekanik dan suhu, sedangkan rasa lambat diakibatkan
stimulan kimia
Reseptor nyeri memiliki sedikit sekali kemampuan untuk beradaptasi , dan
bahkan pada beberapa keadaan dapat terjadi peningkatan intesitas rasa nyeri yang
disebut hiperalgesia . intensitas rasa nyeri juga berhubungan erat dengan derajat
kerusakan jaringan. Ada beberapa stimulus terkait kerusakan jaringan (bukan secara
langsung, dapat timbul sebagai adanya kerusakan jaringan) yang dapat menyebabkan
nyeri

Bradikinin dari jaringan rusak yang memnyebabkan pelepasan enzim proteolitik


dan menyerang langsung ujung saraf dengan membuat saraf lebih permeabel
terhadap ion-ion
Asam laktat yang terakumulasi sebagai akibat dari iskemia

Apapun bentuknya, pada nantinya hal tersebut akan menyebabkan perubahan


permeabilitas neurong sehingga dapat terjadi suatu potensial aksi dengan perpindahan
ion-ion yang timbul.
Intensitas Nyeri
gambaran tentang seberapa parah nyeri dirasakan oleh individu,
pengukuran intensitas nyeri sangat subjektif dan individual dan kemungkinan
nyeri dalam intensitas yang sama dirasakan sangat berbeda oleh dua orang
yang berbeda oleh dua orang yang berbeda. Pengukuran nyeri dengan
pendekatan objektif yang paling mungkin adalah menggunakan respon
fisiologik tubuh terhadap nyeri itu sendiri. Namun, pengukuran dengan
metode ini juga tidak dapat memberikan gambaran pasti tentang nyeri itu

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

sendiri (Sherwood, 2004). Menurut smeltzer, S.C bare B.G (2002) adalah
sebagai berikut :
1) skala intensitas nyeri deskritif

2) Skala identitas nyeri numerik

3) Skala analog visual

4) Skala nyeri menurut bourbanis

Keterangan
0 : Tidak nyeri
1-3 : Nyeri ringan (secara obyektif pasien dapat berkomunikasi dengan
baik).
4-6 : Nyeri sedang (secara obyektif pasien mendesis, menyeringai, dapat
menunjukkan lokasi nyeri, dapat mendeskripsikannya, dapat mengikuti
perintah dengan baik).
7-9 : Nyeri berat (secara obyektif pasien terkadang tidak dapat mengikuti
perintah tapi masih respon terhadap tindakan, dapat menunjukkan lokasi
nyeri, tidak dapat mendeskripsikannya, tidak dapat diatasi dengan alih
posisi nafas panjang dan distraksi).
10 : Nyeri sangat berat (pasien sudah tidak mampu lagi berkomunikasi,
memukul).

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

10

Skala deskritif merupakan alat pengukuran tingkat keparahan nyeri yang


lebih obyektif. Skala pendeskripsi verbal (Verbal Descriptor Scale, VDS)
merupakan sebuah garis yang terdiri dari tiga sampai lima kata pendeskripsi
yang tersusun dengan jarak yang sama di sepanjang garis. Pendeskripsi ini
diurutkan dari tidak terasa nyeri sampai nyeri yang tidak tertahankan.
Kinisi menunjukkan pasien skala tersebut dan meminta pasien untuk memilih
intensitas nyeri terbaru yang ia rasakan. Klinisi juga menanyakan seberapa
jauh nyeri terasa paling menyakitkan dan seberapa jauh nyeri terasa paling
tidak menyakitkan. Alat VDS ini memungkinkan pasien memilih sebuah
kategori untuk mendeskripsikan nyeri. (Price, 2006)
Skala penilaian numerik (Numerical rating scales, NRS) lebih digunakan
sebagai pengganti alat pendeskripsi kata. Dalam hal ini, pasien menilai nyeri
dengan menggunakan skala 0-10. Skala paling efektif digunakan saat
mengkaji intensitas nyeri sebelum dan setelah intervensi terapeutik. Apabila
digunakan skala untuk menilai nyeri, maka direkomendasikan patokan 10
cm.
Skala analog visual (Visual analog scale, VAS) tidak melebel subdivisi.
VAS adalah suatu garis lurus, yang mewakili intensitas nyeri yang terus
menerus dan pendeskripsi verbal pada setiap ujungnya. Skala ini memberi
klien kebebasan penuh untuk mengidentifikasi keparahan nyeri. VAS dapat
merupakan pengukuran keparahan nyeri yang lebih sensitif karena klien
dapat mengidentifikasi setiap titik pada rangkaian dari pada dipaksa memilih
satu kata atau satu angka.
Faktor yang mempengaruhi nyeri: usia, jenis kelamin, budaya, makna
nyeri, perhatian, ansietas, pengalaman masa lalu, pola adaptasi, support
keluarga dan social.

2. Memahami dan Menjelaskan Nyeri Kepala


2.1. Definisi
Nyeri kepala adalah rasa sakit atau tidak nyaman antara orbita dengan kepala yang
berasal dari struktur sensitif terhadap rasa sakit (Kenneth, 2004). Struktur cranium yang
peka nyeri kepala adalah semua jaringan ekstrakranium, termasuk kulit kepala, otot,
arteri, dan periosteum tengkorak; sinus kranialis; sinus vena intrakranium dan vena-vena
cabangnya; bagian dari dura di dasar otak dan arteri di dalam dura; dan nervus kranialis
trigeminus, fasialis, vagus, dan glosofaringeus serta nrvus cervicalis ( C2 dan C3).

Apabila nyeri kepala melibatkan struktur-struktur di daerah infratentorium, nyeri tersebut


dari daerah oksipitalis kepala dan leher oleh akar saraf cervical atas. Nyeri
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

11

supratentorium dirasakan di bagian anterior kepala (daerah oksipital, temporalis, dan


parietalis) dan terutama diperantai oleh nervus trigeminus.

2.2. Epidemiologi
Prevalensi migren adalah 18,2% diantaranya wanita dan 6,5% pria, dengan 23%
rumah tangga memiliki paling sedikit 1 anggotanya yang mengidap migren. Sebelum usia
12 tahun migren lebih sering terjadi pada anak laki-laki, namun setelah pubertas migren
sering dijumpai pada perempuan dengan rasio 2:1.
Faktor resiko terjadinya sakit kepala adalah gaya hidup, kondisi penyakit, jenis
kelamin, umur, pemberian histamin atau nitrogliserin sublingual dan faktor genetik.
Prevalensi sakit kepala di USA menunjukkan 1 dari 6 orang (16,54%) atau 45 juta orang
menderita sakit kepala kronik dan 20 juta dari 45 juta tersebut merupakan wanita. 75 %
dari jumlah di atas adalah tipe tension headache yang berdampak pada menurunnya
konsentrasi belajar dan bekerja sebanyak 62,7 %. Menurut IHS, migren sering terjadi
pada pria dengan usia 12 tahun sedangkan pada wanita, migren sering terjadi pada usia
besar dari 12 tahun. IHS juga mengemukakan cluster headaache 80 90 % terjadi pada
pria dan prevalensi sakit kepala akan meningkat setelah umur 15 tahun.
2.3. Etiologi
Sebagian besar nyeri kepala terjadi karena tegangan (kontraksi otot) dapat
disebabkan oleh:

Stress emosional, kelelahan, menstruasi, rangsangan dari lingkungan (bunyi


berisik, kerumunan banyak orang, cahaya yang terang).

Keadaan lain yang dapat menjadi penyebab: glaukoma, inflamasi pada mata atau
mukosa nasal atau sinus paranasal, penyakit pada kulit kepala, gigi, arteri
ekstrakranial, pemakaian obat-obat vasodilator (nitrat, alkohol dan histamin),
penyakit sistemik, hipertensi, peningkatan tekanan intracranial, trauma/tumor
kepala, perdarahan, abses atau aneurisma intrakranial.

Nyeri kepala dapat dibagi kepada tiga kelompok berdasarkan onsetnya yaitu :

Nyeri kepala akut ini biasanya disebabkan oleh subarachnoid haemorrhage,


penyakit-penyakit serebrovaskular, meningitis atau encephalitis dan juga ocular
disease. Selain itu, nyeri kepala ini juga bisa timbul disebabkan kejang, lumbar
punksi dan karena hipertensi ensefalopati.

Bagi nyeri kepala subakut, nyerinya biasa timbul karena giant cell arteritis,
massa intrakranial, neuralgia trigeminal, neuralgia glossofaringeal dan
hipertensi.

Nyeri kronik timbul karena migren, nyeri kepala klaster, nyeri kepala
tipetegang, cervical spine disease, sinusitis dan dental disease.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

12

Dalam buku Disease of the Nervous System , dinyatakan bahwa nyeri kepala juga
disebabkan oleh penyakit pada tulang kranium, neuritis dan neuralgia, irritasi
meningeal, lesi di intracranial, trauma dan penurunan tekanan intracranial.
Sakit kepala bisa disebabkan oleh kelainan: (1) vaskular, (2) jaringan saraf, (3) gigi geligi, (4) orbita, (5) hidung dan (6) sinus paranasal, (7) jaringan lunak dikepala,
kulit, jaringan subkutan, otot, dan periosteum kepala. Selain kelainan yang telah
disebutkan diatas, sakit kepala dapat disebabkan oleh stress dan perubahanlokasi
(cuaca, tekanan, dll.).
a
-

Intrakranial
1 Inflamasi
Meningismus
Meningitis
Ensefalitis
Poliomielitis
Malaria
Abses Serebral
ArtritisKrania
2 Non-Inflamasi
Migrain
Nyeri Kepala Kluster
Gegar Otak
Perdarahan Ekstra Dural
Perdarahan Subdural
Perdarahan Subarakhnoid
Stroke
Neoplasma
Hipertensi Benigna Intrakranial

2.4. Klasifikasi
Berdasarkan klassifikasi Internasional Nyeri Kepala Edisi 2 dari Internasional Headache
Society (IHS) :
A. Primary headache disorders :
1. Migraine
2. Tension-type headache
3. Cluster headache and other trigeminal autonomic cephalalgias
4. Other primary headaches
B. Secondary headache disorders:
1. Headache attributed to head and/or neck trauma
2. Headache attributed to cranial or cervical vascular disorder
3. Headache attributed to non-vascular intracranial disorder
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

13

4.
5.
6.
7.

Headache attributed to a substance or its withdrawal


Headache attributed to infection
Headache attributed to disorder of homeoeostasis
Headache or facial pain attributed to disorder of cranium, neck, eyes, ears, nose,
sinuses, teeth,mouth, or other facial or cranial structures.
8. Headache attributed to psychiatric disorder
9. Cranial Neuralgias and facial pains
10. Cranial neuralgias and central causes of facial pain
Other headache, cranial neuralgia central, or primary facial pain
A. Nyeri kepala primer
Nyeri kepala primer merupakan nyeri kepala dimana tidak dijumpai kelainan patologis
pada organ, dan nyeri kepala terjadi murni karena faktor intrinsic
Pembagian nyeri kepala primer adalah migren, nyeri kepala kluster, nyeri kepala tipe
tension, serta nyeri kepala akibat sebab yang lain, seperti setelah berolahraga, hypnic
headache dan lain-lain.
a.

Migraine
Migraine adalah headache primer yang sering menyebabkan disabilitas.
Menurut WHO, migraine adalah penyakit ke-19 yang menyebabkan
disabilitas. Migraine dibagi menjadi 2 subtipe yaitu:
o Migraine tanpa aura
Nama lain : common migraine/hemicrania simplex
Kriteria diagnosis :

Minimal 5 serangan

Serangan headache berlangsung 4-72 jam (tidak diterapi atau


gagal diterapi)

Headache dengan minimal 2 karakteristik berikut .


1. Lokasi unilateral,
2. Kualitas pulsating,
3. Intensitas moderate atau severe,
4. Memberat dengan atau menyebabkan
aktivitas fisik (e.g. berjalan, naik tangga)

menghindari

Selama headache minimal ada 1 tanda berikut.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

14

1. Nausea dan/atau vomiting,


2. Photophobia dan phonophobia

Tidak masuk kategori lain.

o Migraine dengan aura


Nama lain : opthalmoplegic migraine/ classic migraine/
hemiparesthetic migrain/ hemiplegic atau aphasic migraine/
migraine accompagnee/ complicated migraine
Deskripsi : kelainan rekuren yang termanifestasi berupa serangan
gejala neurologis fokal reversible yang biasanya muncul gradual 520 menit dan berlangsung <60 menit.
kriteria diagnosis :
1.

Minimal 2 serangan

2. Migraine aura memenuhi kriteria :


1. Aura berupa 1 dari berikut (bukan kelemahan otot)

Gejala visual yang fully reversible bentuk positif


(kerlip cahaya. bintik, garis) atau bentuk negative
(loss of vision)

Gejala sensoris yang fully reversible bentuk positif


(rasa tertusuk jarum) atau bentuk negative (kebas)

Gangguan bicara disfasik yang fully reversible

2. Minimal 2 dari berikut

Gejala visual homonym dan/atau gejala sensoris


unilateral

Minimal 2 gejala aura muncul gradual >5menit

Berlangsung > 5 menit dan <60 menit

Tidak masuk kategori lain

Sub sub type :

Typical aura dengan migraine headache

Typical aura dengan non-migrain headache

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

15

b.

Typical aura tanpa headache

Familial hemiplegic migraine (FHM)

Hemiplgic migraine sporadic

Migraine tipe basilar

Tension-type headache (TTH)


Nama lain : tension headache, muscle contraction headache,
psychomyogenic headache, stress headache, ordinary headache,
essential headache, idiopathic headache, psychogenic headache
Kriteria diagnosis :

Minimal 10 episode terjadi dengan frekuensi tergantung sub subtipe masing-masing dan memenuhi criteria B-D

Headache berlangsung dari 30 menit sampai 7 hari

Headache dengan 2 ciri berikut :


1. Lokasi bilateral
2. Kualitasnya pressing/thinghting (non-pulsating)
3. Intensitas tergantung sub-subtipe
4. Tidak diperparah oleh aktivitas fisik rutin seperti jalan atau
naik tangga

Ada 2 ciri berikut


1. Tidak ada nausea atau vomiting (bisa ada anorexia)
2. Tidak >1 photophobia atau phonophobia

Ada 2 sub-subtipe yaitu yang diperberat dengan manual palpasi


pericranial & yang tidak. Berikut ini klasifikasi dari TTH. Setiap
macam ini harus memenuhi criteria diagnosis TTH diatas dulu kecuali
keterangan yang disampaikan di bawahnya.

Infrequent episodic tension-type headache

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

16

1. Setiap episode terjadi < 1 hari/bulan rata-rata (<12 hari/tahun)


2. Intensitas moderat sampai severe

Frequent episodic tension-type headache


1. Setiap episode terjadi >1 tapi <15 hari/bulan selama minimal 3
bulan (>12 dan <180 hari/tahun)
2. Intensitas mild sampai moderate

Chronic tension-type headache


1. Setiap episode terjadi >15 hari/bulan selama minimal 3 bulan
(>180 hari/tahun)
2. Intensitas mild sampai moderat
3. Berlangsung dalam beberapa jam atau bisa berlanjut

Probable tension-type headache


1. Memenuhi criteria tension type headache tapi kurang salah
satu ciri wajibnya

c.

Cluster headache and other trigeminal autonomic cephalalgia


Nama lain: hemicranias continua, cilliary neuralgia, erythro-melalgia of
the head, erythroprosopalgia of Bing, hemicranias angioparalitica,
hemicranias neuralgiformis chronica, histaminic cephalalgia, Hartons
headache, Harris-Hartons headache, petrosal neuralgia (of Gardner),
migranous neuralgia (of Harris).
Kriteria diagnosis

Headache berlangsung minimal 5 serangan memenuhi criteria BD

Nyeri orbital, supraorbital dan atau temporal yang severe atau


very severe berlangsung 15-180 menit tanpa terapi

Ada minimal 1 tanda berikut:


1. Injeksi konjungtiva ipsilateral dan atau lakrimasi
2. Kongesti nasal ipsilateral dan atau rhinorrhea
3. Edema kelopak mata ipsilateral
4. Keringat facial & dahi ipsilateral

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

17

5. Miosis dan atau ptosis ipsilateral


6. Rasa restlessness atau agitasi

Serangan berfrekuensi dari 1 perhari sampai 8 kali/hari


Disebut episodic kalau minimal periode antara 2 headache
berlangsung dalam 7-365 hari dan ada periode remisi bebas nyeri
antara serangan >1 bulan. Kalau rekurensi >1 tahun tanpa
periode remisi atau periode remisi <1 bulan maka disebut kronis.

d.

Other primary headache

Primary stabbing headache

Primary cough headache

Primary exertional headache

Primary headache associated with sexual activity (preorgasmic &


orgasmic headache)

Hypnic headache

Primary thunderclap headache

Hemicranias continua

New daily persistent headache (NDPH)

B. Nyeri kepala sekunder


Pada nyeri kepala sekunder dijumpai kelainan pada organ.
Nyeri kepala sekunder dibagi berdasarkan penyebabnya, seperti nyeri kepala akibat
trauma kepala, penyakit vaskular, infeksi susunan saraf pusat, tumor dan gangguan
metabolik.
Sub sub tipenya :
A. Headache karena trauma kepala dan leher (post traumatic headache akut & kronis,
whiplash injury, traumatic intracranial hematom, post craniotomy)
B. Headache karena kelainan vascular cranial atau cervical (iskemik stroke/TIA,
nontraumatic intracranial hemorrhage, malformasi vascular unruptur, arteritis,
nyeri arteri carotis/vertebral, thrombosis vena)

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

18

C. Headache karena kelainan intracranial non vascular (tekanan CSF tinggi/rendah,


inflamasi non infeksi, neoplasma intracranial, injeksi intratechal, epileptic seizure,
chiari malformation)
D. Headache karena substansi atau withdrawalnya (acute substance use, medication
overuse, advers event dari medikasi kronis, withdrawal substansi)
E. Headache karena infeksi (infeksi intracranial, infeksi sistemik, HIV/AIDS, post
infeksi)
F. Headache karena gangguan homoeostasis (hipoksia, hipercapnea, dialysis,
hipertensi arteri, hipotiroid, puasa, cardiac cephalalgia)
G. Headache atau nyeri facial karena kelainan cranium, leher, mata, telinga, sinus,
hidung, gigi, mulut atau struktur cranial lainnya (disorser tulang cranial, mata,
telinga. Rhinosinus, gigi rahang, TMJ)
H. Headache karena kelainan psikiatrik (somatisasi, psikotik)

Klasifikasi Nyeri
Nyeri dapat diklasifikasikan berdasarkan beberapa kriteria antara lain :

Klasifikasi nyeri berdasarkan waktu, dibagi menjadi nyeri akut dan nyeri
kronis
1. Nyeri Akut adalah Nyeri yang terjadi secara tiba-tiba dan terjadinya
singkat contoh nyeri trauma
2. Nyeri Kronis adalah nyeri yang terjadi atau dialami sudah lama
contoh kanker

Klasifikasi nyeri berdasarkan Tempat terjadinya nyeri


1. Nyeri Somatik adalah Nyeri yang dirasakan hanya pada tempat
terjadinya kerusakan atau gangguan, bersifat tajam, mudah dilihat dan
mudah ditangani, contoh Nyeri karena tertusuk
2. Nyeri Visceral adalah nyeri yang terkait kerusakan organ dalam,
contoh nyeri karena trauma di hati atau paru-paru.
3. Nyeri Reperred : nyeri yang dirasakan jauh dari lokasi nyeri, contoh
nyeri angina.

Klasifikasi Nyeri Berdasarkan Persepsi Nyeri


1. Nyeri Nosiseptis adalah Nyeri yang kerusakan jaringannya jelas

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

19

2. Nyeri neuropatik adalah nyeri yang kerusakan jaringan tidak jelas.

2.5. Patofisiologi
Nyeri adalah sensasi subjektif, rasa yang tidak nyaman biasanya berkaitan dengan
kerusakan jaringan aktual atau potensial (Corwin J.E. ). Ketika suatu jaringan mengalami
cedera, atau kerusakan mengakibatkan dilepasnya bahan bahan yang dapat menstimulus
reseptor nyeri seperti serotonin, histamin, ion kalium, bradikinin, prostaglandin, dan
substansi P yang akan mengakibatkan respon nyeri (Kozier dkk). Nyeri juga dapat
disebabkan stimulus mekanik seperti pembengkakan jaringan yang menekan pada
reseptor nyeri. (Taylor C. dkk).
Nyeri kepala dipengaruhi oleh nukleus trigeminoservikalis yang merupakan
nosiseptif yang penting untuk kepala, tenggorokan dan leher bagian atas. Semua aferen
nosiseptif dari saraf trigeminus, fasial, glosofaringeus, vagus, dan saraf dari C1 3
beramifikasi pada grey matter area ini. Nukleus trigeminoservikalis terdiri dari tiga
bagian yaitu pars oralis yang berhubungan dengan transmisi sensasi taktil diskriminatif
dari regio orofasial, pars interpolaris yang berhubungan dengan transmisi sensasi taktil
diskriminatif seperti sakit gigi, pars kaudalis yang berhubungan dengan transmisi
nosiseptif dan suhu.
Terdapat overlapping dari proses ramifikasi pada nukleus ini seperti aferen dari C2
selain beramifikasi ke C2, juga beramifikasi ke C1 dan C3. Selain itu, aferen C3 juga
akan beramifikasi ke C1 dan C2. Hal ini lah yang menyebabkan terjadinya nyeri alih dari
pada kepala dan leher bagian atas. Nyeri alih biasanya terdapat pada oksipital dan regio
fronto orbital dari kepala dan yang jarang adalah daerah yang dipersarafi oleh nervus
maksiliaris dan mandibularis. Ini disebabkan oleh aferen saraf tersebut tidak atau hanya
sedikit yang meluas ke arah kaudal. Lain halnya dengan saraf oftalmikus dari trigeminus.
Aferen saraf ini meluas ke pars kaudal.
Saraf trigeminus terdiri dari 3 yaitu V1, V2, dan V3. V1 , oftalmikus, menginervasi
daerah orbita dan mata, sinus frontalis, duramater dari fossa kranial dan falx cerebri serta
pembuluh darah yang berhubungan dengan bagian duramater ini. V2, maksilaris,
menginervasi daerah hidung, sinus paranasal, gigi bagian atas, dan duramater bagian
fossa kranial medial. V3, mandibularis, menginervasi daerah duramater bagian fossa
cranial medial, rahang bawah dan gigi, telinga, sendi temporomandibular dan otot
menguyah.
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

20

Selain saraf trigeminus terdapat saraf kranial VII, IX, X yang innervasi meatus
auditorius eksterna dan membran timfani. Saraf kranial IX menginnervasi rongga telinga
tengah, selain itu saraf kranial IX dan X innervasi faring dan laring.
Servikalis yang terlibat dalam sakit kepala adalah C1, C2, dan C3. Ramus dorsalis
dari C1 menginnervasi otot suboccipital triangle - obliquus superior, obliquus inferior
dan rectus capitis posterior major dan minor. Ramus dorsalis dari C2 memiliki cabang
lateral yang masuk ke otot leher superfisial posterior, longissimus capitis dan splenius
sedangkan cabang besarnya bagian medial menjadi greater occipital nerve. Saraf ini
mengelilingi pinggiran bagian bawah dari obliquus inferior, dan balik ke bagian atas serta
ke bagian belakang melalui semispinalis capitis, yang mana saraf ini di suplai dan masuk
ke kulit kepala melalui lengkungan yang dikelilingi oleh superior nuchal line dan the
aponeurosis of trapezius. Melalui oksiput, saraf ini akan bergabung dengan saraf lesser
occipital yang mana merupakan cabang dari pleksus servikalis dan mencapai kulit kepala
melalui pinggiran posterior dari sternokleidomastoid. Ramus dorsalis dari C3 memberi
cabang lateral ke longissimus capitis dan splenius. Ramus ini membentuk 2 cabang
medial. Cabang superfisial medial adalah nervus oksipitalis ketiga yang mengelilingi
sendi C2-3 zygapophysial bagian lateral dan posterior.
Daerah sensitif terhadap nyeri kepala dapat dibagi menjadi 2 bagian yaitu
intrakranial dan ekstrakranial. Intrakranial yaitu sinus venosus, vena korteks serebrum,
arteri basal, duramater bagian anterior, dan fossa tengah serta fossa posterior. Ektrakranial
yaitu pembuluh darah dan otot dari kulit kepala, bagian dari orbita, membran mukosa dari
rongga nasal dan paranasal, telinga tengah dan luar, gigi, dan gusi. Sedangkan daerah
yang tidak sensitif terhadap nyeri adalah parenkim otak, ventrikular ependima, dan
pleksus koroideus.
Beberapa mekanisme umum yang tampaknya bertanggung jawab memicu nyeri
kepala adalah sebagai berikut (Lance, 2000) : (1) peregangan atau pergeseran pembuluh
darah; intrakranium atau ekstrakranium, (2) traksi pembuluh darah, (3) kontraksi otot
kepala dan leher ( kerja berlebihan otot), (3) peregangan periosteum (nyeri lokal), (4)
degenerasi spina servikalis atas disertai kompresi pada akar nervus servikalis (misalnya,
arteritis vertebra servikalis), defisiensi enkefalin (peptida otak mirip- opiat, bahan aktif
pada endorfin).

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

21

2.6. Manifestasi

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

22

Membedakan Nyeri Kepala

Jenis atau Penyebab

Ciri Khas

Pemeriksaan
Diagnostik

Ketegangan otot

Sakit kepala sering, nyeri hilang timbul,


tidak terlalu berat dan dirasakan di
kepala bagian depan dan belakang atau
kekakuan menyeluruh.

Pemeriksaan
untuk
menyingkirkan
penyakit fisik serta
penilaian factor psikis
dan kepribadian.

Migraine

Nyeri dimulai di dalam di sekitar mata


atau pelipis, menyebar ke satu atau
kedua sisi kepala, biasanya mengenai
seluruh kepala, berdenyut dan disertai
dengan hilangnya nafsu makan, mual
dan muntah.

Jika
diagnosisnya
masih meragukan dan
sakit
kepala
baru
terjadi, dilakukan CT
Scan atau MRI atau
diberikan obat migraine
untuk melihat efeknya.

Nyeri kepala cluster

Serangannya singkat (1jam), dirasakan


disatu sisi kepala, serangan terjadi
secara periodic, menyerang pria yang
disertai dengan pembengkakan mata,
hidung meler dan mata berari pada sisi
yang sama dengan nyeri.

Obat
migraine
diberikan untuk melihat
efeknya (sumatriptan,
metisergid/obat
vasokonstriktor,
kortikosteroid,
indometasin)
atau
menghirup O2.

Hipertensi

Nyerinya berdenyut dan dirasakan Analisa kimia darah


dikepala bagian belakang atau dipuncak dan pemeriksaan ginajl.
kepala.

Kelainan
mata Nyeri dirasakan di kepala bagian depan Pemeriksaan mata
(iritis, glaucoma)
atau di dalam dan di seluruh mata,
bersifat sedang sampai berat dan
seringkali memburuk jika mata dalam
keadaan lelah.
Kelainan sinus

Nyeri bersifat akut atau subakut, Rontgen sinus


dirasakan di kepala bagian depan,
bersifat tumpul atau berat, biasanya
memburuk di pagi hari, membaik di

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

23

siang hari dan memburuk


keadaan dingin atau lembab.

dalam

Tumor otak

Nyeri hilang timbul, ringan sampai MRI atau CT Scan


berat, dirasakan di satu titik atau
diseluruh kepala. Kelemahan di salah
satu sisi tubuh semakin meningkat,
kejang,
gangguan
penglihatan,
kemampuan berbicara hilang, muntah
dan perubahan mental.

Infeksi otak

Nyeri hilang timbul, ringan sampai MRI atau CT Scan


berat, dirasakan disatu titik atau
diseluruh kepala. Sebelumnya penderita
pernah mengalami infeksi telinga, sinus
atau paru-paru, penyakit jantung
rematik atau jantung bawaan.

Meningitis

Nyeri baru dirasakan, menetap, berat Pemeriksaan


dan dirasakan di seluruh kepala serta pungsi lumbal.
menjalar ke leher. Sakit disertai demam,
muntah dan sebelumnya mengalami
nyeri
tenggorokan
atau
infeksi
pernafasan dan leher ditekuk.

Hematoma subdural

Nyeri hilang timbul atau terus-menerus, MRI atau CT Scan


ringan sampai berat, bisa dirasakan di
satu titik atau diseluruh kepala,
menjalar ke leher. Biasanya sebelumnya
telah terjadi cedera pada penderita yang
disertai penurunan kesadaran.

Perdarahan
subarachnoid

Nyeri baru dirasakan, menyebar, hebat


dan menetap, kadang dirasakan di
dalam dan di sekitar mata, kelopak mata
turun.

darah,

MRI atau CT Scan, jika


hasilnya
(-)
maka
dilakukan
pungsi
lumbal.

Sifilis, tuberculosis, Nyeri bersifat tumpul sampai berat dan


criptococcus,
dirasakan diseluruh kepala atau di
kanker,
puncak kepala, menderita demam meski
tidak terlalu tinggi dan terdapat riwayat Pungsi lumbal
sifilis,
tuberculosis,
kriptokosis,
sarkoidosis atau kanker pada pasien.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

24

Tipe
Tanda dan Gejala
Migrain tanpa aura ( migrain biasa)
Durasi 4 sampai 72 jam apabila Gejala prodromal yang meliputi rasa lelah,
tidak diobati
nausea, vomitus, dan ketidakseimbangan
cairan yang mendahului serangan sakit
kepala.
Sensitive terhadap cahaya dan bunyi
berisik.
Nyeri tipe sakit kepala (rasa pegal atau
nyeri berdenyut yang bias unilateral atau
bilateral).
Migrain dengan aura (klasik)
Biasanya terjadi pada kepribadian Gejala prodromal yang meliputi gangguan
kompulsif.
penglihatan seperti penampakan garis zig
zag dan cahaya yang terang, gangguan
sensorik (kesemutan pada wajah, bibir
serta tangan), gangguan motorik.
Sakit kepala yang periodik dan rekuren.
Migrain hemiplegik dan oftalmoplegik
Biasanya terjadi pada dewasa Nyeri unilateral
muda
Kelumpuhan otot ekstraokuler (N. cranial
III) dan psitosis.
Migrain hemiplegic terdapat gangguan
neurologi (hemiparesis, hemiplagia) yang
dapat bertahan meskipun sakit kepala
sudah mereda.
Migrain arteri basilaris
Terjadi pada wanita muda periode Gejala prodromal yang meliputi gangguan
haid
penglihatan parsial dengan keluhan
vertigo, ataksia, tinnitus, kesemutan jarijari tangan serta kaki.
Nyeri kepala yang berupa nyeri berdenyut
di daerah oksipital dn vomitus.
2.7. Diagnosis dan Diagnosis Banding
Amanmesis
Pertanyaan umum pada anamnesa keluhan nyeri kepala:
1. Apakah nyeri kepala itu merupakan nyeri kepala biasa?
Istilah biasa disini berarti nyeri kepala yang terjadi kadang-kadang
tanpa sebab yang jelas dan lazim diderita banyak orang. Namun
kemungkinan adanya gangguan biokimiawi dibalik nyeri tersebut juga
tidak dapat disingkirkan.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

25

2. Apakah pasien pernah mengalami gangguan cedera kepala yang terjadi


segera, beberapa minggu bahkan beberapa bulan sebelum timbulnya nyeri
kepala untuk pertama kali?
Nyeri kepala semacam ini bisa merupakan suatu gejala sisa setelah
seseorang mengalami kontusio cerebri atau perdarahan subdural.
3. Apakah disertai gejala demam?
Jika ya, penyebabnya harus dipikirkan. Pada penyakit-penyakit infeksi
tertentu, terutama demam tifoid dan infeksi yang disebabkan oleh
arbovirus, nyeri kepala dapat dirasakan sangat hebat sehingga menutupi
keluhan demamnya.
4. Bagaimana pasien menjelaskan nyeri kepala (lokasi, frekuensi, waktu,
durasi, kualitas, faktor pemicu, faktor pereda)?
5. Apakah nyeri kepala timbul tersendiri atau disertai kelainan lain (mual,
muntah, pusing, fotofobia, penglihatan kabur)?
(Price, 2006)
Pertanyaan diagnostik spesifik:
1. Apakah nyeri kepala menggangu kehidupan anda?
2. Apakah ada perubahan pola nyeri kepala selama 6 bulan terakhir?
3. Seberapa sering anda mengalami nyeri kepala tipe apapun?
4. Seberapa sering anda menggunakan obat untuk mengatasi nyeri kepala?
1. Tension Type Headache (TTH)
Anamnesis
Tension Type Headache harus memenuhi syarat yaitu sekurang-kurangnya dua
dari ciri berikut ini :
(1) adanya sensasi tertekan/terjepit
(2) intensitas ringan sampai sedang
(3) lokasi bilateral
(4) tidak diperburuk aktivitas
Selain itu, tidak dijumpai mual muntah, tidak ada salah satu dari fotofobia dan
fonofobia.
PF dan PP
Pemeriksaan Penunjang Tension Type Headache (TTH) Tidak ada uji spesifik
untuk mendiagnosis TTH dan pada saat dilakukan pemeriksaa neurologik tidak
ditemukan kelainan apapun. TTH biasanya tidak memerlukan pemeriksaan darah,
rontgen, CT scan kepala maupun MRI.
2. Migren
Anamnesis
Migren dengan aura 3 dr 4 kriteria berikut:
(1) migren dengan satu atau lebih aura reversibel yang mengindikasikan disfungsi
serebral korteks dan atau tanpa disfungsi batang otak
(2) paling tidak ada satu aura yang terbentuk berangsur angsur lebih dari 4
menit
(3) aura tidak bertahan lebih dari 60 menit

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

26

(4) sakit kepala mengikuti aura dalam interval bebas waktu tidak mencapai 60
menit.
Migren tanpa aura sedikit lima kali serangan nyeri kepala seumur hidup yang memenuhi
kriteria berikut :
(a) berlangsung 4 - 72 jam dan paling sedikit memenuhi dua dari syarat berikut:
(1) unilateral
(2) sensasi berdenyut
(3) intensitas sedang berat
(4) diperburuk oleh aktifitas
(5) bisa terjadi mual muntah, fotofobia dan fonofobia.
PF dan PP
Pemeriksaan Penunjang Migren Pemeriksaan untuk menyingkirkan penyakit lain (
jika ada indikasi) adalah pencitraan ( CT scan dan MRI) dan punksi lumbal.
3. Sakit Kepala Cluster
Anamnesis
Diagnosis nyeri kepala klaster menggunakan kriteria oleh IHS adalah sebagai
berikut : (IHS,2005)
a. Paling sedikit 5 kali serangan dengan kriteria seperti di bawah
b. Berat atau sangat berat unilateral orbital, supraorbital, dan atau nyeri
temporal selama 15 180 menit bila tidak di tatalaksana.
c. Sakit kepala disertai satu dari kriteria dibawah ini :
1. Injeksi konjungtiva ipsilateral dan atau lakriimasi
2. Kongesti nasal ipsilateral dan atau rhinorrhea
3. Edema ipsilateral kelopak mata
4. berkeringat pada bagian depan dan wajah ipsilateral
5. Ipsilateral miosis dan atau ptosis
6. Sensasi agitasi
d. Serangan mempunyai frekuensi dari 1 kali setiap hari berbeda hingga 8
kali pada hari yang sama
e. Tidak berhubungan dengan kelainan yang lain
DIAGNOSIS BANDING
Gejala
Riwayat keluarga

Migrain
+

Tension headache
-

Cluster
-

Jenis kelamin

Perempuan

Tak berbeda

Pria

Usia

Remaja dewasa

dewasa

20 40 tahun

Lokasi sakit

Unilateral

Bilateral

Unilateral

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

27

Saat timbul

Pagi

Sore

Malam

Nyeri berdenyut

++

Intensitas nyeri

Sedang berat

Ringan sedang

Sangat hebat

Lama serangan

4 jam 3 hari

beberapa hari

15 menit 3 jam

Tak berpengaruh

Tak berpengaruh

Pengaruh
fisik

aktifitas Makin parah

Nyeri hilang timbul

Enek / muntah

Fotofobia

Fonofobia

Mata merem/merah

+++

Hidung keluar air

+++

Leher kaku

++

Kelumpuhan badan

2.8. Tatalaksana
Sasaran penatalaksanaan tergantung lama dan intensitas nyeri, gejala penyerta,
derajat disabilitas serta respon awal dari pengobatan dan mungkin pula ditemukan
penyakit lain seperti epilepsi, ansietas, stroke, infark miokard. Karena itu harus hati-hati
memberikan obat. Bila ada gejala mual/muntah, obat diberikan rektal, nasal, subkutan
atau intra vena.
Tatalaksana pengobatan migren dapat dibagi kepada 4 kategori
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

28

a.
b.
c.
d.

Langkah umum
Terapi abortif
Langkah menghilangkan rasa nyeri
Terapi preventif

A. Langkah Umum
Perlu menghindari pencetus nyeri, seperti perubahan pola tidur, makanan,
stres dan rutinitas sehari-hari, cahaya terang, kelap kelip, perubahan cuaca,
berada ditempat yang tinggi seperti gunung atau di pesawat udara.
B. Terapi Abortif
Pada serangan ringan sampai sedang atau serangan berat. Analgesik ringan
aspirin (drug of choice). Bila tidak respon terhadap NSAIDs, dipakai obat
spesifik. seperti: Triptans (naratriptans, rizatriptan, sumatriptan,
zolmitriptan), Dihydro ergotamin (DHE), obat kombinasi (aspirin dengan
asetaminophen dan kafein), obat golongan ergotamin.
Tabel obat spesifik
Jenis obat
1. Ergotamin

2. Caffeine
plus
Ergotamine

3. Dihydroerg
otamine
(DHE)
Triptans
1. Sumatriptan

Dosis : 1-2 mg oral/jam, maksimal 3 dosis sehari,


gunakan dosis efektif terkecil.
Suppos : 1 mg, dosis maks, 2-3/ hr dan 12/bulan
Kontra indikasi : pengguna triptans, hamil, menyusui,
hipertensi, sepsis, coronary, cerebral, peripheral
vascular disease.
Adverse react: Increased incidence of migraines, daily
headaches, tachycardia,arterial spasm, numbness and
tingling, vomiting, diarrhea, dizziness, abdominal
cramps.
Dosis: 2 tablet (100 mg caffeine/1mg ergot) pada saat
onset, kemudian 1 tab tiap 30 menit, dapat naik sampai 6
tab.(jangan lebih
10 tab/minggu nya).
Suppos (2 mg ergot/100 mg caff).
Dosis: 1 mg IM, SC Max initial dose: 0.5 to 1.0 mg;
dapat diulang tiap jam sampai dosis max 3 mg IM atau 2
mg IV per hari, dan 6 mg per minggu.
Intranasal: 0.5-mg spray pada tiap nostril, dosis
maksimal 4 spray (2 mg) per hari.
Dosis: 6 mg SC, dapat diulang dalam 1 jam, dosis
maksimal 12 mg/hr. 25 -100 mg oral /2 jam, dosis maks:
200 mg/hari
Max initial dose: 100 mg.
Intranasal: 5 -10 mg (1-2 spray) pada satu nostril; dapat

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

29

diulang sesudah 2 jam, dosis maksimal 40 mg/hari.


Kontraindikasi : Ergotamine, hemiplegic atau basilar
migraine, hamil, gangguan fungsi hepar, CAD, MAOI
Adverse react : vomiting, vertigo, headache, chest
pressure and heaviness.
2. Naratriptan Dosis: 1.0 - 2.5 mg ooral/4 jam, dosis max 5 mg per hari.
Kontra indikasi : Ergot-type medications, kontrasepsi
oral, merokok, CAD.
Adverse react : Dizziness, nausea, fatigue.
3. Rizatriptan
Dosis: 5 - 20 mg oral/2jam, dosis maks 30 mg per hari.
Kontra indikasi : Ergot-type medications, other triptans,
propranolol, cimetidine, CAD
Adverse react : Tachycardia, throat tightness.
4. Zolmitriptan Dosis: 2.5-5.0 mg oral/2 jam, dosis maks 10 mg per hari.
Kontra indikasi: Ergot-type medications, other triptans,
CAD.
(Gunawan, 2007)
C. Langkah Menghilangkan Rasa Nyeri
Terapi abortif mungkin belum mengatasi nyeri secara komplit,
dibutuhkan analgesik NSAIDs. Obat OTCs yang direkomendasikan FDA
ialah kombinasi aspirin 250 mg, acetaminophen 250 mg dan caffein 65
mg. Ketoralac tromethamin non narcotic, non habituating dapat dipakai,
efek sampingnya minim, dosis 60 mg i.m.
Analgesik narkotik, antiemetik, pheno-tyhiazines, dan kompres
dingin bisa mengurangi nyeri. Analgesik narkotik (codein, meperidine
HCL , methadone HCL) diberikan parenteral, efektif menghilangkan
nyeri. Anti emetik diberikan parenteral atau suppositoria (phenergan,
chlopromazine dan prochlorperazine) mempunyai efek sedatif dan anti
mual. Transnasal butorphanol tartrate diberikan parenteral. Pemberian
nasal efektif karena sifat mukosa hidung lebih cepat mengabsorbsi. (Price,
2006)
D. Terapi preventif
Prinsip umum terapi preventif :
*Mengurangi frekuensi berat dan lamanya serangan.
*Meningkatkan respon pasien terhadap pengobatan.
*Meningkatkan aktivitas sehari-hari, serta pengurangan disabilitas.
Formula Prevensi Migren.
*Pemakaian obat: dosis rendah yang efektif dinaikkan pelan-pelan
sampai dosis efektif. Efek klinik tercapai setelah 2-3 bulan.
*Pendidikan terhadap penderita: teratur memakai obat, perlu diskusi
rasional tentang pengobatan, efek samping.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

30

*Evaluasi : Headache diary merupakan suatu gold standart evaluasi


serangan, frekuensi, lama, beratnya serangan, disabilitas dan respon
obat.
*Kondisi penyakit lain : pedulikan kelainan yang sedang diderita
seperti stroke, infark myocard, epilepsi dan ansietas, penderita hamil
(efek teratogenik), hati-hati interaksi obat-obat.

Tabel Obat profilaksis Migren


Jenis Obat
Dosis
-blokers
Atenolol
50-150mg/hr
Metaprolol
100-200
Nadolol
mg/hr
Propanolol
20-160 mg/hr
40-240 mg/hr
Calcium channel
blockers
Flunarizine
5-10 mg/hr
Verapamil
240-320
mg/hr

Efek Samping

Kontraindikasi

Fatigue, bronchospasm,
bradikardi, hipotensi,
depresi,
congestive
heart failure, impotensi,
gangguan tidur.

Pasien asma, DM,


peny.
vaskuler perifer, heart
block, ibu hamil.

Fatigue,
bradikardi,
konstipasi,
edema.

depresi, ibu hamil, hipertensi,


hipotensi, aritmia.
nausea,

Serotonin receptor
antagonists
Methysergide

Pizotyline
(pizotifen)
Tricyclic
analgesics
Amitriptiline
Nortriptiline

Anti-epileptik
Divalproex
Sodium
valproate
Valproic acid
Gabapentin

2 mg (max Retroperitoneal,cardia
8mg/hr)
c and
pulmonary fibrosis
0.5 mg (max Weight gain, Fatigue.
3-6 mg/hr)

hipertensi, kehamilan,
tromboflebitis.

10-150 mg
10-150 mg

Mulut
kering, kelainan liver, ginjal,
konstipasi, weight gain, paru, jantung,
drowsiness,
glaukoma, hipertensi.
reduced
seizure
threshold,
cardiovascular effects.

500-1500
mg/d
500-1500
mg/d
500-1500
mg/d
900-1800
mg/hr (max

Nausea, tremor, weight


gain,
alopecia,
increased
liver enzyme levels.
Dizzines,
fatique,
ataxia, nausea, tremor.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

31

2400)
(Kenneth, 2004)
Tatalaksana Nyeri Kepala Tension
Terapi Non-farmakologi
*Melakukan latihan peregangan leher atau otot bahu sedikitnya 20
sampai 30 menit.
*Perubahan posisi tidur.
*Pernafasan dengan diafragma atau metode relaksasi otot yang lain.
*Penyesuaian lingkungan kerja maupun rumah.
*Pencahayaan yang tepat untuk membaca, bekerja, menggunakan
komputer, atau saat menonton televisi.
*Hindari eksposur terus-menerus pada suara keras dan bising.
*Hindari suhu rendah pada saat tidur pada malam hari.
(Price, 2006)
Terapi farmakologi
*Menggunakan analgesik atau analgesik plus ajuvan sesuai tingkat nyeri.
Seperti obat-obat OTC: aspirin, acetaminophen, ibuprofen atau naproxen
sodium. Produk kombinasi dengan kafein dapat meningkatkan efek
analgesik.
*Untuk sakit kepala kronis, perlu assesment yang lebih teliti mengenai
penyebabnya, misalnya karena anxietas atau depresi.
*Pilihan obatnya adalah antidepresan, seperti amitriptilin atau antidepresan
lainnya. Hindari penggunaan analgesik secara kronis memicu rebound
headache.
(Kowalak, 2011)
Tatalaksana Cluster headache
Sasaran terapi : menghilangkan nyeri (terapi abortif), mencegah serangan
(profilaksis).
Strategi terapi : menggunakan obat NSAID, vasokonstriktor cerebral.
*Obat terapi abortif: oksigen, ergotamin, sumatriptan (dosis sama dengan
dosis migren).
*Obat terapi profilaksis: verapamil, litium, ergotamin, metisergid,
kortikosteroid, topiramat.
2.9. Komplikasi
Komplikasi TTH adalah rebound headache yaitu nyeri kepala yang disebabkan oleh
penggunaan obat - obatan analgesia seperti aspirin, asetaminofen, dllyang berlebihan.
Tension type headache episodik dapat berkembang menjadi tipe kronik, dan depresi
akibat gejalanya dapat terjadi sebagai suatu komplikasi pada pasien. Komplikasi Migren
adalah rebound headache, nyeri kepala yang disebabkan oleh penggunaan obat-obatan
analgesia seperti aspirin, asetaminofen, dll yang berlebihan.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

32

2.10. Pencegahan
Terapi Perilaku merupakan pencegahan yang baik pada pasien, mengingat ini
adalah suatu kelainan psikogenik, diharapkan,d engan adanya suatu terapi psikologis,
pasien dapat mengenali jika sakit kepalanya mulai timbul dan mulai melakukan
perubahan-perubahan sikap agar sakit kepalanya mereda.
2.11. Prognosis
Prognosis nyeri kepala bergantung pada jenis sakit kepalanya sedangkan indikasi
merujuk keadaan :
1. Sakit kepala yang tiba-tiba dan timbul kekakuan di leher,
2. Sakit kepala dengan demam dan kehilangan kesadaran,
3. Sakit kepala setelah terkena trauma mekanik pada kepala,
4. Sakit kepala disertai sakit pada bagian mata dan telinga,
5. Sakit kepala yang menetap pada pasien yang sebelumnya tidak pernah mengalami
serangan,
6. Sakit kepala yang rekuren pada anak.
Kelainan tipe episodik jauh lebih mudah ditangani daripada tipe kronik.

3. Memahami dan Menjelaskan Nyeri Somatoform


3.1.

Definisi

Gangguan somatoform adalah suatu kelompok gangguan yang memiliki gejala fisik
(sebagai contohnya, nyeri, mual, dan pusing) di mana tidak dapat ditemukan penjelasan
medis yang adekuat. Gejala dan keluhan somatik adalah cukup serius untuk
menyebabkan penderitaan emosional yang bermakna pada pasien atau gangguan pada
kemampuan pasien untuk berfungsi di dalam peranan sosial atau pekerjaan. Suatu
diagnosis gangguan somatoform mencerminkan penilaian klinisi bahwa faktor psikologis
adalah suatu penyumbang besar untuk onset, keparahan, dan durasi gejala. Gangguan
somatoform adalah tidak disebabkan oleh pura-pura yang disadari atau gangguan buatan.
Gambaran yang penting dari gangguan somatoform adalah adanya gejala fisik,
dimana tidak ada kelainan organik atau mekanisme fisiologik. Dan untuk hal tersebut
terdapat bukti positif atau perkiraan yang kuat bahwa gejala tersebut terkait dengan
adanya faktor psikologis atau konflik. Karena gejala tak spesifik dari beberapa sistem
organ dapat terjadi pada penderita anxietas maupun penderita somatoform disorder,
diagnosis anxietas sering disalah diagnosiskan menjadi somatoform disorder, begitu pula
sebaliknya. Adanya somatoform disorder, tidak menyebabkan diagnosis anxietas menjadi
hilang.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

33

Pada DSM-IV ada 4 kategori penting dari somatoform disorder, yaitu


hipokhondriasis, gangguan somatisasi, gangguan konversi dan gangguan nyeri
somatoform (Iskandar Y, 2009).
Pada gangguan ini sering kali terlihat adanya perilaku mencari perhatian (histrionik),
terutama pada pasien yang kesal karena tidak berhasil membujuk dokternya untuk
menerima bahwa keluhannya memang penyakit fisik dan bahwa perlu adanya
pemeriksaan fisik yang lebih lanjut.

3.2. Etiologi
Gangguan Somatisasi : Substitusi instiktual yang direpresi, pengajaran parental, kondisi
rumah tidak stabil, penyiksaan fisik, penurunan metabolisme lobus frontalis dan hemisfer
nondominan, genetika, regulasi abnormal sitokin.
Gangguan Konversi : Represi konflik intrapsikis bawah sadar dan konversi kecemasan ke
dalam suatu gejala psikis, hipometabolisme hemisfer dominan, hipermetabolisme
hemisfer nondominan, gangguan komunikasi hemisferik.
Hipokondriasis : Mis-interpretasi gejala-gejala tubuh, model belajar sosial, varian
gangguan depresif dan kecemasan, harapan agresif dan permusuhan terhadap orang lain.
Gangguan Dismorfik Tubuh : Melibatkan metabolisme serotonin, pengaruh kulturaldan
sosial.
Gangguan Nyeri : Ekspresi simbolik intrapsikis melalui tubuh (aleksitimia), perilaku
sakit, manipulasi untuk mendapat keuntungan hubungan interpersonal, melibatkan
serotonin, defisiensi endorfin.Terdapat faktor psikososial berupa konflik psikologis di
bawah sadar yang mempunyai tujuan tertentu. Pada beberapa kasus ditemukan faktor
genetik dalam transmisi gangguan ini. Selain itu, dihubungkan pula dengan adanya
penurunan metabolism (hipometabolisme) suatu zat tertentu di lobus frontalis dan
hemisfer non dominan.
Secara garis besar, faktor-faktor penyebab dikelompokkan sebagai berikut (Nevid
dkk, 2005) :
a. Faktor-faktor Biologis
Faktor ini berhubungan dengan kemungkinan pengaruh genetis (biasanya pada
gangguan somatisasi).
b. Faktor Lingkungan Sosial
Sosialisasi terhadap wanita pada peran yang lebih bergantung, seperti peran
sakit yang dapat diekspresikan dalam bentuk gangguan somatoform.
c. Faktor Perilaku

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

34

Pada faktor perilaku ini, penyebab ganda yang terlibat adalah:


i. Terbebas dari tanggung jawab yang biasa atau lari atau menghindar dari
situasi yang tidak nyaman atau menyebabkan kecemasan (keuntungan
sekunder).
ii. Adanya perhatian untuk menampilkan peran sakit
iii. Perilaku kompulsif yang diasosiasikan dengan hipokondriasis atau
gangguan dismorfik tubuh dapat secara sebagian membebaskan kecemasan
yang diasosiasikan dengan keterpakuan pada kekhawatiran akan kesehatan
atau kerusakan fisik yang dipersepsikan.

d. Faktor Emosi dan Kognitif


Pada faktor penyebab yang berhubungan dengan emosi dan kognitif, penyebab
ganda yang terlibat adalah sebagai berikut:
i. Salah interpretasi dari perubahan tubuh atau simtom fisik sebagai tanda dari
adanya penyakit serius (hipokondriasis).
ii. Dalam teori Freudian tradisional, energi psikis yang terpotong dari
impulsimpuls yang tidak dapat diterima dikonversikan ke dalam simtom
fisik (gangguan konversi).
iii. Menyalahkan kinerja buruk dari kesehatan yang menurun mungkin
merupakan suatu strategi self-handicaping (hipokondriasis).
3.3.

Klasifikasi

Gangguan Somatoform berdasarkan PPDGJ III dibagi menjadi :


gangguan somatisasi
gangguan somatoform tak terperinci
gangguan hipokondrias
disfungsi otonomik somatoform
gangguan nyeri somatoform menetap
gangguan somatoform lainnya
gangguan somatoform yang tidak tergolongkan
DSM-IV, ada tujuh kelompok, lima sama dengan klasifikasi awal dari PPDGJ ditambah
dengan gangguan konversi, dan gangguan dismorfik tubuh.
Pada bagian psikiatri, gangguan yang sering ditemukan di klinik adalah gangguan
somatisasi dan hipokondriasis.
Gangguan Somatisasi

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

35

Definisi
Gangguan somatisasi (somatization disorder) dicirikan dengan keluhan somatik
yang beragam dan berulang yang bermula sebelum usia 30 tahun (namun biasanya
pada usia remaja), bertahan paling tidak selama beberapa tahun, dan berakibat antara
menuntut perhatian medis atau mengalami hendaya yang berarti dalam memenuhi
peran sosial atau pekerjaan.
Keluhan-keluhan yang diutarakan biasanya mencakup sistim-sistim organ yang
berbeda seperti nyeri yang samar dan tidak dapat didefinisikan, problem
menstruasi/seksual,
orgasme
terhambat,
penyakit-penyakit
neurologik,
gastrointestinal, genitourinaria, kardiopulmonar, pergantian status kesadaran yang
sulit ditandai dan lain sebagainya. Jarang dalam setahun berlalu tanpa munculnya
beberapa keluhan fisik yang mengawali kunjungan ke dokter. Orang dengan
gangguan somatisasi adalah orang yang sangat sering memanfaatkan pelayanan
medis. Keluhan-keluhannya tidak dapat dijelaskan oleh penyebab fisik atau melebihi
apa yang dapat diharapkan dari suatu masalah fisik yang diketahui. Keluhan tersebut
juga tampak meragukan atau dibesar-besarkan, dan orang itu sering kali menerima
perawatan medis dari sejumlah dokter, terkadang pada saat yang sama.
Etiologi
Belum diketahui. Teori yang ada yaitu teori belajar, terjadi karena individu
belajar untuk mensomatisasikan dirinya untuk mengekspresikan keinginan dan
kebutuhan akan perhatian dari keluarga dan orang lain
-

Epidemiologi
Wanita : pria = 10 :1, bermula pada masa remaja atau dewasa muda
Rasio tertinggi usia 20- 30 tahun
Pasien dengan riwayat keluarga pernah menderita gangguan somatoform (berisiko
10-20 kali lebih besar dibanding yang tidak ada riwayat)
Gangguan Somatoform Tak Terinci
Etiologi
Tidak diketahui
Epidemiologi
Bervariasi, di USA 10%-12% terjadi pada usia dewasa dan 20 % menyerang wanita.
Gangguan Hipokondrik
Definisi
Hipokondriasis adalah keterpakuan (preokupasi) pada ketakutan menderita, atau
keyakinan bahwa seseorang memiliki penyakit medis yang serius, meski tidak ada
dasar medis untuk keluhan yang dapat ditemukan. Berbeda dengan gangguan
somatisasi dimana pasien biasanya meminta pengobatan terhadap penyakitnya yang
seringkali menyebabkan terjadinya penyalahgunaan obat, maka pada gangguan
hipokondrik pasien malah takut untuk makan obat karena dikira dapat menambah
keparahan dari sakitnya.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

36

Ciri utama dari hipokondriasis adalah fokus atau ketakutan bahwa simptom fisik
yang dialami seseorang merupakan akibat dari suatu penyakit serius yang
mendasarinya, seperti kanker atau masalah jantung. Rasa takut tetap ada meskipun
telah diyakinkan secara medis bahwa ketakutan itu tidak berdasar. Gangguan ini
paling sering muncul antara usia 20 dan 30 tahun, meski dapat terjadi di usia
berapapun.
Orang dengan hipokondriasis tidak secara sadar berpura-pura akan simptom
fisiknya. Mereka umumnya mengalami ketidaknyamanan fisik, seringkali melibatkan
sistem pencernaan atau campuran antara rasa sakit dan nyeri. Berbeda dengan
gangguan konversi yang biasanya ditemukan sikap ketidakpedulian terhadap
simptom yang muncul, orang dengan hipokondriasis sangat peduli, bahkan benarbenar terlalu peduli pada simptom dan hal-hal yang mungkin mewakili apa yang ia
takutkan.
Pada gangguan ini, orang menjadi sangat sensitif terhadap perubahan ringan
dalam sensasi fisik, seperti sedikit perubahan dalam detak jantung dan sedikit sakit
serta nyeri. Padahal kecemasan akan simptom fisik dapat menimbulkan sensasi fisik
itu sendiri, misalnya keringat berlebihan dan pusing, bahkan pingsan. Mereka
memiliki lebih lanjut kekhawatiran akan kesehatan, lebih banyak simptom psikiatrik,
dan mempersepsikan kesehatan yang lebih buruk daripada orang lain. Sebagian besar
juga memiliki gangguan psikologis lain, terutama depresi mayor dan gangguan
kecemasan.
Etiologi
Masih belum jelas
Epidemiologi
Biasanya terjadi pada usia dewasa, rasio antara wanita dan pria sama
Gangguan Nyeri Somatoform Menetap
Definisi
Gangguan nyeri ditandai oleh gejala nyeri yang semata-mata berhubungan
dengan faktor psikologis atau secara bermakna dieksaserbasi oleh faktor psikologis.
Pasien sering wanita yang merasa mengalami nyeri yang penyebabnya tidak dapat
ditemukan. Munculnya secara tiba-tiba, biasanya setelah suatu stres dan dapat hilang
dalam beberapa hari atau berlangsung bertahun-tahun. Biasanya disertai penyakit
organik yang walaupun demikian tidak dapat menerangkan secara adekuat keparahan
nyerinya (Tomb, 2004).
Individu yang merasakan nyeri akibat gangguan fisik, menunjukkan lokasi rasa
nyeri yang dialaminya dengan lebih spesifik, lebih detail dalam memberikan
gambaran sensoris dari rasa nyeri yang dialaminya, dan menjelaskan situasi dimana
rasa nyeri yang dirasakan menjadi lebih sakit atau lebih berkurang (Adler et al.,
dalam Davidson, Neale, Kring, 2004). Sedangkan pada nyeri somatoform, pasien
malah bertindak sebaliknya.
Etiologi

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

37

Tidak diketahui
Epidemiologi
Terjadi pada semua tingkatan usia, di USA 10-15% pasien datang dengan keluhan
nyeri punggung.
Gangguan Konvensi
Definisi
Adalah suatu tipe gangguan somatoform yang ditandai oleh kehilangan atau
kendala dalam fungsi fisik, namun tidak ada penyebab organis yang jelas. Gangguan
ini dinamakan konversi karena adanya keyakinan psikodinamika bahwa gangguan
tersebut mencerminkan penyaluran, atau konversi, dari energi seksual atau agresif
yang direpresikan ke simptom fisik. Simptom-simptom itu tidak dibuat secara
sengaja atau yang disebut malingering. Simptom fisik biasanya muncul tiba-tiba
dalam situasi yang penuh tekanan. Tangan seorang tentara dapat menjadi lumpuh
saat pertempuran yang hebat, misalnya.
Dinamakan gangguan konversi karena adanya keyakinan psikodinamika
bahwa gangguan tersebut mencerminkan penyaluran, atau konversi, dari energi
seksual atau agresif yang direpresikan ke simptom fisik. Gangguan ini sebelumnya
disebut neurosis histerikal atau histeria dan memainkan peranan penting dalam
perkembangan psikoanalisis Freud.
Menurut DSM, simptom konversi menyerupai kondisi neurologis atau medis
umum yang melibatkan masalah dengan fungsi motorik (gerakan) yang volunter atau
fungsi sensoris. Beberapa pola simptom yang klasik melibatkan kelumpuhan,
epilepsi, masalah dalam koordinasi, kebutaan, dan tunnel vision (hanya bisa melihat
apa yang berada tepat di depan mata), kehilangan indra pendengaran atau
penciuman, atau kehilangan rasa pada anggota badan (anastesi).
Simptom-simptom tubuh yang ditemukan dalam gangguan konversi sering
kali tidak sesuai dengan kondisi medis yang mengacu. Misalnya konversi epilepsi,
tidak seperti pasien epilepsi yang sebenarnya, dapat mempertahankan kontrol
pembuangan saat kambuh; konversi kebutaan, orang yang penglihatannya
seharusnya mengalami hendaya dapat berjalan ke kantor dokter tanpa membentur
mebel; orang yang menjadi tidak mampu berdiri atau berjalan di lain pihak dapat
melakukan gerakan kaki lainnya secara normal.
-

Etiologi
Teori psikoanalisis, (1895/1982), Breuer dan freud: disebabkan ketika seseorang
mengalami peristiwa yang menimbulkan peningkatan emosi yang besar, namun
afeknya tidak dapat diekspresikan dan ingatan tentang peristiwa tersebut dihilangkan
dari kesadaran.
Teori behavioral, Ullman & Krasner (dalam Davidson, Neale, Kring, 2004), terjadi
karena individu mengadopsi simptom untuk mencapai suatu tujuan. Individu
berusaha untuk berperilaku sesuai dengan pandangan mereka mengenai bagaimana
seseorang dengan penyakit yang mempengaruhi kemampuan motorik atau sensorik,
akan bereaksi.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

38

Epidemiologi
Terjadi pada 11-500 per 100.000 penduduk. Biasanya terjadi pada usia anak-anak
(akhir) hingga dewasa (awal). Jarang terjadi sebelum usia 10 tahun dan setelah 35
tahun
Gangguan Dismorfik Tubuh
Definisi
Gangguan dismorfik tubuh (body dismorphic disorder) ditandai oleh
kepercayaan palsu atau persepsi yang berlebihan bahwa suatu bagian tubuh
mengalami cacat. Orang dengan gangguan ini terpaku pada kerusakan fisik yang
dibayangkan atau dibesar-besarkan dalam hal penampilan mereka. Mereka dapat
menghabiskan waktu berjam-jam untuk memeriksakan diri di depan cermin dan
mengambil tindakan yang ekstrem untuk mencoba memperbaiki kerusakan yang
dipersepsikan, seperti menjalani operasi plastik yang tidak dibutuhkan, menarik diri
secara sosial atau bahkan diam di rumah saja, sampai pada pikiran-pikiran untuk
bunuh diri. Orang dengan gangguan dismorfik tubuh sering menunjukkan pola
berdandan atau mencuci, atau menata rambut secara kompulsif, dalam rangka
mengoreksi kerusakan yang dipersepsikan. Contoh lain, seseorang merasa wajahnya
seperti piringan, terlalu rata, sehingga tidak mau difoto. Mereka dapat melakukan apa
saja untuk memperbaiki keadaan yang rusak tersebut.
Pada gangguan dismorfik tubuh, individu diliputi dengan bayangan mengenai
kekurangan dalam penampilan fisik mereka. Membuatnya bisa berlama-lama
berkaca di depan cermin memandang bentuk tubuh yang dianggapnya kurang, sering
pasien mendatangi spesialis bedah dan kecantikan.
Etiologi
Tidak Diketahui

Epidemiologi
Muncul kebanyakan pada wanita, biasanya dimulai pada akhir masa remaja, dan
biasanya berkaitan dengan depresi, fobia sosial, gangguan kepribadian (Phillips &
McElroy, 2000; Veale et al.,1996 dalam Davidson, Neale, Kring, 2004).
3.4. Manifestasi
Manifestasi klinis gangguan ini adalah adanya keluhan-keluhan gejala fisik yang
berulang disertai permintaan pemeriksaan medik, meskipun sudah berkali-kali terbukti
hasilnya negatif dan juga telah dijelaskan dokternya bahwa tidak ada kelainan yang
mendasari keluhannya (Kapita Selekta, 2001). Beberapa orang biasanya mengeluhkan
masalah dalam bernafas atau menelan, atau ada yang menekan di dalam tenggorokan.
Masalah-masalah seperti ini dapat merefleksikan aktivitas yang berlebihan dari
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

39

cabang simpatis sistem saraf otonomik, yang dapat dihubungkan dengan kecemasan.
Kadang kala, sejumlah simtom muncul dalam bentuk yang lebih tidak biasa, seperti
kelumpuhan pada tangan atau kaki yang tidak konsisten dengan kerja sistem saraf.
Dalam kasus-kasus lain, juga dapat ditemukan manifestasi di mana seseorang berfokus
pada keyakinan bahwa mereka menderita penyakit yang serius, namun tidak ada bukti
abnormalitas fisik yang dapat ditemukan (Nevid, dkk, 2005).
Pada gangguan ini sering kali terlihat adanya perilaku mencari perhatian (histrionik),
terutama pada pasien yang kesal karena tidak berhasil membujuk dokternya untuk
menerima bahwa keluhannya memang penyakit fisik dan bahwa perlu adanya
pemeriksaan fisik yang lebih lanjut (PPDGJ III, 1993). Dalam kasus-kasus lain, orang
berfokus pada keyakinan bahwa mereka menderita penyakit serius, namun tidak ada
bukti abnormalitas fisik yang dapat ditemukan.
Gambaran keluhan gejala somatoform :
Neuropsikiatri:
kedua bagian dari otak saya tidak dapat berfungsi dengan baik ;
saya tidak dapat menyebutkan benda di sekitar rumah ketika ditanya
Kardiopulmonal:
jantung saya terasa berdebar debar. Saya kira saya akan mati
Gastrointestinal:
saya pernah dirawat karena sakit maag dan kandung empedu dan belum ada dokter
yang dapat menyembuhkannya
Genitourinaria:
saya mengalami kesulitan dalam mengontrol BAK, sudah dilakukan pemeriksaan
namun tidak di temukan apa-apa
Musculoskeletal
saya telah belajar untuk hidup dalam kelemahan dan kelelahan sepanjang waktu
Sensoris:
pandangan saya kabur seperti berkabut, tetapi dokter mengatakan
kacamata tidak akan membantu

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

40

Beberapa tipe utama dari gangguan somatoform adalah gangguan konversi,


hipokondriasis, gangguan dismorfik tubuh, dan gangguan somatisasi.
Gangguan somatisasi
1. Adanya beberapa keluhan fisik (multiple symptom) yang berulang, dimana ketika
diperiksa secara fisik/medis, tidak ditemukan adanya kelainan tetapi ia tetap kontinyu
memeriksakan diri. Gangguan tidak muncul karena penggunaan obat. Keluhan yang
umumnya, misalnya sakit kepala, sakit perut, sakit dada, mestruasi tidak teratur, dll
2. Pasien menunjukkan keluhan dengan cara histrionik, berlebihan, seakan
tersiksa/merana.
3. Berulang memeriksa diri ke dokter, kadang menggunakan berbagai obat, dirawat di
RS bahkan dilakukan operasi.
4. Sering ditemukan masalah perilaku atau hubungan personal seperti kesulitan dalam
pernikahan.
Gangguan konversi
1. Kondisi dimana panca indera atau otot-otot tidak berfungsi walaupun secara
fisiologis, pada sistem saraf atau organ-organ tubuh tersebut tidak terdapat
gangguan/kelainan.
2. Secara fisiologis, orang normal dapat mengalami sebagian atau kelumpuhan total
pada tangan, lengan, atau gangguan koordinasi, kulit rasanya gatal atau seperti
ditusuk-tusuk, ketidak pekaan terhadap nyeri atau hilangnya kemampuan untuk
merasakan sensasi (anastesi), kelumpuhan, kebutaan, tidak dapat mendengar, tidak
dapat membau, suara hanya berbisik, dll.
3. Biasanya muncul tiba-tiba dalam keadaan stres, adanya usaha individu untuk
menghindari beberapa aktivitas atau tanggungjawab.
4. Konsep Freud : energi dari insting yang di repres berbalik menyerang dan
menghambat fungsi saluran sensorimotor.
5. Kecemasan dan konflik psikologik diyakini diubah dalam bentuk simptom fisik.
Hipokondriasis
1. Meyakini/ketakutan atau pikiran yang berlebihan dan menetap bahwa dirinya
memiliki suatu penyakit fisik yang serius
2. Adanya reaksi fisik yang berlebihan terhadap sensasi fisik/tubuh (salah interpretasi
terhadap gejala fisik yang dialaminya), misalnya otot kaku, pusing/sakit kepala,
berdebar-debar, kelelahan.
3. Melakukan banyak tes lab, menggunakan banyak obat, memeriksakan diri ke banyak
dokter atau RS

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

41

4. Keyakinan ini terus berlanjut, tidak mau menerima nasehat atau penjelasan dokter,
walaupun hasil pemeriksaan medis tidak menunjukkan adanya penyakit dan sudah
diyakinkan.
5. Keyakinan ini menyebabkan adanya distress atau hambatan dalam fungsi sosial,
pekerjaan atau aspek penting lainnya.
Gangguan dimorfik tubuh
1. Keyakinan akan adanya masalah dengan penampilan atau melebih-lebihkan
kekurangan dalam hal penampilan (misalnya : keriput di wajah, bentuk atau ukuran
tubuh)
2. Keyakinan/perhatian berlebihan ini meyebabkan stress, menghabiskan banyak waktu,
menjadi mal-adaptive atau menimbulkan hambatan dalam fungsi sosial, pekerjaan
atau aspek penting lainnya (menghindar/tidak mau bertemu orang lain, keluar sekolah
atau pekerjaan), juga menyebabkan dirinya sering harus konsultasi untuk operasi
plastik
3. Bagian tubuh yang diperhatikan sering bervariasi, kadang dipengaruhi budaya.
Gangguan nyeri
1. Gangguan dimana individu mengeluhkan adanya rasa nyeri yang sangat dan
berkepanjangan, namun tidak dapat dijelaskan secara medis (bahkan setelah
pemeriksaan yang intensif)
2. Rasa nyeri ini bersifat subyektif, tidak dapat dijelaskan, bersifat kronis, muncul di
satu atau beberapa bagian tubuh.
3. Rasa nyeri ini menyebabkan stress atau hambatan dalam fungsi sosial, pekerjaan dan
aspek penting lainnya.
4. Faktor-faktor psikologis sering memainkan peranan penting dalam memunculkan,
memperburuk rasa nyeri.
3.5. Diagnosis dan Diagnosis banding
Kriteria diagnosis menurut DSM-IV
Kriteria diagnostik untuk Gangguan Somatisasi
A. Riwayat banyak keluhan fisik yang dimulai sebelum usia 30 tahun yang terjadi
selama periode beberapa tahun dan membutuhkan terapi, yang menyebabkan
gangguan bermakna dalam fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lain.
B. Tiap kriteria berikut ini harus ditemukan, dengan gejala individual yang terjadi pada
sembarang waktu selama perjalanan gangguan:
1. Empat gejala nyeri: riwayat nyeri yang berhubungan dengan sekurangnya empat
tempat atau fungsi yang berlainan (misalnya kepala, perut, punggung, sendi,
anggota gerak, dada, rektum, selama menstruasi, selama hubungan seksual, atau
selama miksi).
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

42

2. Dua gejala gastrointestinal: riwayat sekurangnya dua gejala gastrointestinal


selain nyeri (misalnya mual, kembung, muntah selain dari selama kehamilan,
diare, atau intoleransi terhadap beberapa jenis makanan)
3. Satu gejala seksual: riwayat sekurangnya satu gejala seksual atau reproduktif
selain dari nyeri (misalnya indiferensi seksual, disfungsi erektil atau ejakulasi,
menstruasi tidak teratur, perdarahan menstruasi berlebihan, muntah sepanjang
kehamilan).
4. Satu gejala pseudoneurologis: riwayat sekurangnya satu gejala atau defisit yang
mengarahkan pada kondisi neurologis yang tidak terbatas pada nyeri (gejala
konversi seperti gangguan koordinasi atau keseimbangan, paralisis atau
kelemahan setempat, sulit menelan atau benjolan di tenggorokan, afonia, retensi
urin, halusinasi, hilangnya sensasi atau nyeri, pandangan ganda, kebutaan,
ketulian, kejang;gejala disosiatif seperti amnesia; atau hilangnya kesadaran
selain pingsan).
C. Salah satu (1) atau (2):
1. Setelah penelitian yang diperlukan, tiap gejala dalam kriteria B tidak dapat
dijelaskan sepenuhnya oleh sebuah kondisi medis umum yangdikenal atau efek
langsung dan suatu zat (misalnya efek cedera, medikasi, obat, atau alkohol).
2. Jika terdapat kondisi medis umum, keluhan fisik atau gangguan sosial atau
pekerjaan yang ditimbulkannya adalah melebihi apa yangdiperkirakan dan
riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, atau temuan laboratorium.
D. Gejala tidak ditimbulkan secara sengaja atau dibuat-buat (seperti gangguan buatan
atau pura-pura).

A.
B.
C.
D.
E.
F.

secara klinis atau gangguan dalam fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting
Kriteria diagnostik untuk Gangguan Konversi
Satu atau lebih gejala atau defisit yang mengenai fungsi motorik volunter atau
sensorik yang mengarahkan pada kondisi neurologis atau kondisi medis lain.
Faktor psikologis dipertimbangkan berhubungan dengan gejala atau defisit karena
awal atau eksaserbasi gejala atau defisit adalah didahului oleh konflik atau stresor
lain.
Gejala atau defisit tidak ditimbulkkan secara sengaja atau dibuat-buat (seperti pada
gangguan buatan atau berpura-pura).
Gejala atau defisit tidak dapat, setelah penelitian yang diperlukan, dijelaskan
sepenuhnya oleh kondisi medis umum, atau oleh efek langsung suatu zat, atau
sebagai perilaku atau pengalaman yang diterima secara kultural.
Gejala atau defisit menyebabkan penderitaan yang bermakna lain atau memerlukan
pemeriksaan medis.
Gejala atau defisit tidak terbatas pada nyeri atau disfungsi seksual, tidak terjadi
semata-mata selama perjalanan gangguan somatisasi, dan tidak dapat diterangkan
dengan lebih baik oleh gangguan mental lain.
Sebutkan tipe gejala atau defisit:
Dengan gejata atau defisit motorik
Dengan gejala atau defisit sensorik
Dengan kejang atau konvulsi
Dengan gambaran campuran

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

43

Kriteria Diagnostik untuk Hipokondriasis


A. Preokupasi dengan ketakutan menderita, atau ide bahwa ia menderita, suatu penyakit
serius didasarkan pada interpretasi keliru orang tersebut terhadap gejala-gejala tubuh.
B. Perokupasi menetap walaupun telah dilakukan pemeriksaan medis yang tepat dan
penentraman.
C. Keyakinan dalam kriteria A tidak memiliki intensitas waham (seperti gangguan
delusional, tipe somatik) dan tidak terbatas pada kekhawatiran tentang penampilan
(seperti pada gangguan dismorfik tubuh).
D. Preokupasi menyebabkan penderitaan yang bermakna secara kilnis atau gangguan
dalam fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lain.
E. Lama gangguan sekurangnya 6 bulan.
F. Preokupasi tidak dapat diterangkan lebih baik oleh gangguan kecemasan umum,
gangguan obsesif-kompulsif, gangguan panik, gangguan depresif berat, cemas
perpisahan, atau gangguan somatoform lain.
Sebutkan jika:
Dengan tilikan buruk: jika untuk sebagian besar waktu selama episode berakhir,
orang tidak menyadari bahwa kekhawatirannya tentang menderita penyakit serius
adalah berlebihan atau tidak beralasan.
Kriteria Diagnostik untuk Gangguan Dismorfik Tubuh
A. Preokupasi dengan bayangan cacat dalam penampilan. Jika ditemukan sedikit
anomali tubuh, kekhawatiran orang tersebut adalah berlebihan dengan nyata.
B. Preokupasi menyebabkan penderitaan yang bermakna secara klinis atau gangguan
dalam fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lainnya.
C. Preokupasi tidak dapat diterangkan lebih baik oleh gangguan mental lain (misalnya,
ketidakpuasan dengan bentuk dan ukuran tubuh pada anorexia nervosa).
A.
B.
C.
D.
E.

Kriteria Diagnostik untuk Gangguan Nyeri


Nyeri pada satu atau lebih tempat anatomis merupakan pusat gambaran klinis dan
cukup parah untuk memerlukan perhatian klinis.
Nyeri menyebabkan penderitaan yang bermakna secara klinis atau gangguan dalam
fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lain.
Faktor psikologis dianggap memiliki peranan penting dalam onset, kemarahan,
eksaserbasi atau bertahannnya nyeri.
Gejala atau defisit tidak ditimbulkan secara sengaja atau dibuat-buat (seperti pada
gangguan buatan atau berpura-pura).
Nyeri tidak dapat diterangkan lebih baik oleh gangguan mood, kecemasan, atau
gangguan psikotik dan tidak memenuhi kriteria dispareunia.
Tuliskan seperti berikut:
Gangguan nyeri berhubungan dengan faktor psikologis: faktor psikologis
dianggap memiliki peranan besar dalam onset, keparahan, eksaserbasi, dan
bertahannya nyeri. Sebutkan jika:
Akut: durasi kurang dari 6 bulan

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

44

Kronis: durasi 6 bulan atau lebih


Gangguan nyeri berhubungan baik dengan faktor psikologls maupun kondisi medis
umum
Sebutkan jika:
Akut: durasi kurang dari 6 bulan
Kronis: durasi 6 bulan atau lebih
Catatan: yang berikut ini tidak dianggap merupakan gangguan mental dan
dimasukkan untuk mempermudah diagnosis banding.
A.
B.

C.
D.
E.
F.

Kriteria Diagnostik untuk Gangguan Somatoform yang Tidak Digolongkan


Satu atau lebih keluhan fisik (misalnya kelelahan, hilangnya nafsu makan, keluhan
gastrointestinal atau saluran kemih).
Salah satu (1) atau (2)
1. Setelah pemeriksaan yang tepat, gejala tidak dapat dijelaskan sepenuhnya oleh
kondisi medis umum yang diketahui atau oleh efek langsung dan suatu zat
(misalnya efek cedera, medikasi, obat, atau alkohol).
2. Jika terdapat kondisi medis umum yang berhubungan, keluhan fisik atau
gangguan sosial atau pekerjaan yang ditimbulkannya adalah melebihi apa yang
diperkirakan menurut riwayat penyakit, pemeriksaan fisik, atau temuan
laboratonium.
Gejala menyebabkan penderitaan yang bermakna secara klinis atau gangguan dalam
fungsi sosial, pekerjaan, atau fungsi penting lainnya.
Durasi gangguan sekurangnya enam bulan.
Gangguan tidak dapat diterangkan lebih baik oleh gangguan mental lain (misalnya
gangguan somatoform, disfungsi seksual, gangguan mood, gangguan kecemasan,
gangguan tidur, atau gangguan psikotik).
Gejala tidak ditimbulkan dengan sengaja atau dibuat-buat (seperti pada gangguan
buatan atau berpura-pura).

Kriteria Diagnostik Faktor Psikologis yang Mempengaruhi Kondisi Medis


A. Adanya suatu kondisi medis umum (dikodekan dalam Aksis III).
B. Faktor psikologis yang mempengaruhi kondisi medis umum dengan salah satu cara
berikut:
1. Faktor yang mempengaruhi perjalanan kondisi medis umum ditunjukkan oleh
hubungan erat antara faktor psikologis dan perkembangan atau eksaserbasi dan,
atau keterlambatan penyembuhandan, kondisi medis umum.
2. Faktor yang mengganggu pengobatan kondisi medis umum.
3. Faktor yang membuat risiko kesehatan tambahan bagi individu.
4. Respons fisiologis yang berhubungan dengan stres menyebabkan atau
mengeksaserbasi gejala-gejala kondisi medis umum.
Pilihlah nama bendasarkan sifat faktor psikologis (bila terdapat lebih dan satu faktor,
nyatakan yang paling menonjol).
Gangguan mental mempengaruhi kondisi medis (seperti gangguan depresif berat
memperlambat pemulihan dan infark miokardium). Gejala psikologis mempengaruhi
kondisi medis (misalnya gejala depresif memperlambat pemulihan dan pembedahan;

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

45

kecemasan mengeksaserbasi asma). Sifat kepribadian atau gaya menghadapi masalah


mempengaruhi kondisi medis (misalnya penyangkalan psikologis terhadap
pembedahan pada seorang pasien kanker, perilaku bermusuhan dan tertekan
menyebabkan penyakit kandiovaskular).
Perilaku kesehatan mal-adaptif mempengaruhi kondisi medis (misalnya
tidak olahraga, seks yang tidak aman, makan berlebihan). Respon fisiologis yang
berhubungan dengan stres mempengaruhi kondisi medis umum (misalnya
eksaserbasi ulkus, hipertensi, aritmia, atau tension headache yang berhubungan
dengan stres).

Diagnosis menurut PPDGJ :


Gangguan Somatoform
Ciri utama gangguan ini adalah adanya keluhan-keluhan gejala fisik yang berulangulang disertai permintaan pemeriksaan medik, meskipun sudah berkali-kali terbukti
hasilnya negatif dan sudah dijelaskan dokternya bahwa tidak ditemukan keluhan
yang menjadi dasar keluhannya. Penderita juga menyangkal dan menolak untuk
membahas kemungkinan kaitan antara keluhan fisiknya dengan problem atau konflik
dalam kehidupan yang dialaminya bahkan meskipun didapatkan gejala-gejala
anxietas dan depresi.
Tidak adanya saling pengertian antara dokter dan pasien mengenai kemungkinan
penyebab keluhan-keluhannya yang menimbulkan frustasi dan kekecewaan pada
kedua belah pihak
Gangguan Somatisasi
Pedoman diagnostik
Diagnosis pasti memerlukan semua hal berikut :
Adanya banyak keluhan-keluhan fisik yang bermacam-macam yang tidak dapat
dijelaskan atas dasar kelainan fisik yang sudah berlangsung sedikitnya 2 tahun
Tidak mau menerima nasehat atau penjelasan dari beberapa dokter bahwa tidak ada
kelainan fisik yang dapat menjelaskan keluhannya
Terdapat disabilitas dalam fungsinya di masyarakat dan keluarga yang berkaitan
dengan sifat keluhan-keluhannya dan dampak dari perilakunya
Gangguan Somatoform Tak Terinci
Pedoman diagnostik
Keluhan-keluhan fisik bersifat multipel, bervariasi dan menetap, akan tetapi
gambaran klinis yang khas dan lengkap dari gangguan somatisasi tidak terpenuhi
Kemungkinan ada ataupun tidaknya faktor penyebab psikologis belum jelas, akan
tetapi tidak boleh ada penyebab fisik dan keluhan-keluhannya
Gangguan Hipokondrik
Pedoman diagnostik

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

46

Untuk diagnostik pasti, kedua hal ini harus ada :


Keyakinan yang menetap adanya sekurang0kurangnya satu penyakit fisik yang serius
yang dilandasi keluhan-keluhannya, meskipun pemeriksaan yang berulang-ulang
tidak menunjang adanya alasan fisik yang memadai, ataupun adanya preokupasi
yang menetap kemungkinan deformitas atau perubahan bentuk penampakan fisik
Tidak mau menerima nasehat atau dukungan penjelasan dari beberapa dokter bahwa
tidak ditemukan penyakit atau abnormalitas fisik yang melandasi keluhannya.
Gangguan Otonomik Somatoform
Pedoman diagnostik
Diagnosis pasti memerlukan semua hal berikut :
Adanya gejala-gejala bangkitan otonomik seperti palpitasi, berkeringat, tremor, muka
panas/flushing, yang menetap dan mengganggu
Gejala subjektif tambahan mengacu pada sistem atau organ tertentu (gejala tidak
khas)
Preokupasi dengan dan penderitaan (distress) mengenai kemungkinan adanya
gangguan yang serius (sering tidak begitu khas) dari sistem atau organ tertentu, yang
tidak terpengaruh oleh hasil pemeriksaan berulang, maupun penjelasan dari dokter
Tidak terbukti adanya gangguan yang cukup berarti pada struktur/fungsi dari sistem
atau organ yang dimaksud.
Karakter kelima : F45.30 = jantung dan sistem kardiovaskuler
F45.31 = saluran pencernaan bagian atas
F45.32 = saluran pencernaan bagian bawah
F45.33 = sistem pernafasan
F45.34 = sistem genito-urinaria
F45.35 = sistem atau organ lainnya

Gangguan Nyeri Somatoform Menetap


Pedoman diagnostik
Keluhan utama adalah nyeri hebat, menyiksa, menetap, yang tidak dapat dijelaskan
sepenuhnya atas dasar proses fisiologik maupun adanya gangguan fisik
Nyeri timbul dalam hubungan dengan adanya konflik emosional atau problem
psikososial yang cukup jelas untuk dapat dijadikan alasan dalam mempengaruhi
terjadinya gangguan tersebut
Dampaknya adalah meningkatnya perhatian dan dukungan, baik personal maupun
medis, untuk yang bersangkutan.
Gangguan Somatoform Lainnya

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

47

Pedoman diagnostik
Pada gangguan ini keluhan-keluhannya tidak sistem saraf otonom dan terbatas secara
spesifik pada bagian tubuh atau sistem tertentu
Tidak ada kaitannya dengan kerusakan jaringan
Diagnosis Banding Gangguan Somatofom

a. Gangguan Somatisasi
Klinisi harus selalu menyingkirkan kondisi medis non-psikiatrik yang dapat
menjelaskan gejala pasien. Gangguan medis tersebut adalah sklerosis multiple,
miastenia gravis, lupus eritematosus sistemik kronis. Selain itu juga harus dibedakan
dari gangguan depresi berat, gangguan kecemasan (anxietas), gangguan hipokondrik
dan skizofrenia dengan gangguan waham somatik.
b. Hipokondriasis
Kondisi medis nonpsikiatrik: khususnya gangguan yang tampak dengan gejala yang
tidak mudah didiagnosis. Penyakit-penyakit tersebut adalah AIDS, endokrinopati,
miastenia gravis, skerosis multiple, penyakit degeneratif pada sistem saraf, lupus
eritematosus sistemik, dan gangguan neoplastik yang tidak jelas.
c. Gangguan Konversi
Gangguan neurologis (seperti demensia, penyakit degeneratif), tumor otak, penyakit
ganglia basalis harus dipertimbangkan sebagai diagnosis banding.
d. Gangguan Dismorfik Tubuh
Pada distorsi citra tubuh terjadi pada anoreksia nervosa, gangguan identitas jenis
kelamin, gangguan depresif, gangguan kepribadian narsistik, skizofrenia dan
gangguan obsesif-kumpulsif.
e. Gangguan Nyeri
Gangguan nyeri harus dibedakan dari gangguan somatoform lain, seperti nyeri pada
hipokondrial, nyeri pada konversi.
3.6. Tata Laksana
Gangguan Somatisasi
Tujuan pengobatan
1. Mencegah adopsi dari rasa sakit, invalidasi (tidak membenarkan
pemikiran/meyakinkan bahwa gejala hanya ada dalam pikiran tidak untuk kehidupan
nyata
2. Meminimalisir biaya dan komplikasi dengan menghindari tes-tes diagnosis,
treatment, dan obat-obatan yang tidak perlu
3. Melakukan kontrol farmakologis terhadap sindrom komorbid (memperparah kondisi)
Strategi dan teknik psikoterapi dan psikososial
WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

48

1. Pengobatan yang konsisten, ditangani oleh dokter yang sama


2. Buat jadwal regular ddengan interval waktu kedatangan yang memadai
3. Memfokuskan terapi secara gradual dari gejala ke personal dan ke masalah sosial
Strategi dan teknik farmakologikal dan fisik
1. Diberikan hanya bila indikasinya jelas
2. Hindari obat-obatan yang bersifat adiksi
3. Anti anxietas dan antidepressant
Gangguan Somatoform Tak Terinci
Tujuan pengobatan
1. Mencegah adopsi dari rasa sakit, invalidasi (tidak membenarkan
pemikiran/meyakinkan bahwa gejala hanya ada dalam pikiran tidak untuk kehidupan
nyata
2. Meminimalisir biaya dan komplikasi dengan menghindari tes-tes diagnosis,
treatment, dan obat-obatan yang tidak perlu
3. Melakukan kontrol farmakologis terhadap sindrom komorbid (memperparah kondisi)
Strategi dan teknik psikoterapi dan psikososial
1. Pengobatan yang konsisten, ditangani oleh dokter yang sama
2. Buat jadwal regular dengan interval waktu kedatangan yang memadai
3. Memfokuskan terapi secara gradual dari gejala ke personal dan ke masalah sosial
Strategi dan teknik farmakologikal dan fisik
1. Diberikan hanya bila indikasinya jelas
2. Hindari obat-obatan yang bersifat adiksi
3. Anti anxietas dan antidepressant (kalau perlu)
Gangguan Hipokondrik
Tujuan pengobatan
1. Mencegah adopsi dari rasa sakit, invalidasi (tidak membenarkan
pemikiran/meyakinkan bahwa gejala hanya ada dalam pikiran tidak untuk kehidupan
nyata
2. Meminimalisir biaya dan komplikasi dengan menghindari tes-tes diagnosis,
treatment, dan obat-obatan yang tidak perlu
3. Melakukan kontrol farmakologis terhadap sindrom komorbid (memperparah kondisi)
1.
2.
3.
4.

Strategi dan teknik psikoterapi dan psikososial


Pengobatan yang konsisten, ditangani oleh dokter yang sama
Buat jadwal regular dengan interval waktu kedatangan yang memadai
Memfokuskan terapi secara gradual dari gejala ke personal dan ke masalah sosial
Therapi kognitif-behaviour

Strategi dan teknik farmakologikal dan fisik


1. Hindari obat-obatan yang bersifat adiksi

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

49

1.
2.
3.
4.
5.

1.
2.
3.
4.

1.
2.
3.
4.
5.

Usahakan untuk mengurangi gejala hipokondriasis dengan SSRI (Fluoxetine 60-80


mg/ hari) dibandingkan dengan obat lain
Gangguan nyeri somatoform menetap
Tujuan pengobatan
Mencegah adopsi dari rasa sakit, invalidasi (tidak membenarkan
pemikiran/meyakinkan bahwa gejala hanya ada dalam pikiran tidak untuk kehidupan
nyata
Meminimalisir biaya dan komplikasi dengan menghindari tes-tes diagnosis,
treatment, dan obat-obatan yang tidak perlu
Melakukan kontrol farmakologis terhadap sindrom komorbid (memperparah kondisi)
Jika nyerinya akut (< 6 bulan), tambahkan obat simptomatik untuk gejala yang
timbul
Jika nyeri bersifat kronik (>6 bulan ), fokus pada pertahankan fungsi dan motilitas
tubuh daripada fokus pada penyembuhan nyeri
Strategi dan teknik psikoterapi dan psikososial
Pengobatan yang konsisten, ditangani oleh dokter yang sama
Buat jadwal regular dengan interval waktu kedatangan yang memadai
Memfokuskan terapi secara gradual dari gejala ke personal dan ke masalah sosial
Nyeri kronik: pertimbangkan terapi fisik dan pekerjaan, serta terapi kognitifbehavioural
Strategi dan teknik farmakologikal dan fisik
Diberikan hanya bila indikasinya jelas
Hindari obat-obatan yang bersifat adiksi
Akut: acetaminophen dan NSAIDS (tidak dicampur) atau sebagai tambahan pada
opioid
Kronik: Trisiklik anti depresan, acetaminophen dan NSAID
Pertimbangkan akupunktur

Gangguan Konvensi
Tujuan pengobatan
1. Mencegah adopsi dari rasa sakit, invalidasi (tidak membenarkan
pemikiran/meyakinkan bahwa gejala hanya ada dalam pikiran tidak untuk kehidupan
nyata
2. Meminimalisir biaya dan komplikasi dengan menghindari tes-tes diagnosis,
treatment, dan obat-obatan yang tidak perlu
3. Melakukan kontrol farmakologis terhadap sindrom komorbid (memperparah kondisi)
1.
2.
3.
4.
5.

Strategi dan teknik psikoterapi dan psikososial


Pengobatan yang konsisten, ditangani oleh dokter yang sama
Buat jadwal regular dengan interval waktu kedatangan yang memadai
Memfokuskan terapi secara gradual dari gejala ke personal dan ke masalah sosial
Akut: yakinkan, sugesti pasien untuk mengurangi gejala
Pertimbangkan narcoanalisis (sedatif hipnotik), hipnoterapi, behavioural terapi

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

50

6. Kronik: Eksplorasi lebih lanjut mengenai konflik yang bersifat interpersonal pada
pasien
Strategi dan teknik farmakologikal dan fisik
1. Diberikan hanya bila indikasinya jelas
2. Hindari obat-obatan yang bersifat adiksi
3. Pertimbangkan narcoanalisis (sedatif hipnotik)

3.
4.

Gangguan Dismorfik Tubuh


Tujuan pengobatan
Mencegah adopsi dari rasa sakit, invalidasi (tidak membenarkan
pemikiran/meyakinkan bahwa gejala hanya ada dalam pikiran tidak untuk kehidupan
nyata
Meminimalisir biaya dan komplikasi dengan menghindari tes-tes diagnosis,
treatment, dan obat-obatan yang tidak perlu
Melakukan kontrol farmakologis terhadap sindrom komorbid (memperparah kondisi)
Khususnya menghindari pembedahan

1.
2.
3.
4.

Strategi dan teknik psikoterapi dan psikososial


Pengobatan yang konsisten, ditangani oleh dokter yang sama
Buat jadwal regular dengan interval waktu kedatangan yang memadai
Memfokuskan terapi secara gradual dari gejala ke personal dan ke masalah sosial
Terapi kognitif-behavioural

1.
2.

Strategi dan teknik farmakologikal dan fisik


1. Diberikan hanya bila indikasinya jelas
2. Hindari obat-obatan yang bersifat adiksi
3. Usahakan untuk mengurangi gejala hipokondriacal dengan SSRI (Fluoxetine 60-80
mg/ hari) dibandingkan dengan obat lain
PENATALAKSANAAN
Pendekatan terapi
a) Berhubungan dengan primary care practitioner memonitoring gejala yang
dialami pasien, apakah ada gejala baru, dan pengobatan yang diberikan. Diperlukan
juga untuk berkonsultasi dengan psikiatri.
b) Medikamentosa
c) Pasien dengan somatoform disorder terkadang diperlukan obat anti-anxietas atau
obat antidepresan jika ada mood atai anxietas disorder. Tricyclic antidepresant dan
selective serotonin reuptake inhibitors (SSRI) mungkin bisa membantu.
d) Psikoterapi.
Cognitif-behavioural therapy

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

51

Terapis behavioral dapat mengajarkan anggota keluarga untuk menghargai usaha


memenuhi tanggung jawab dan mengabaikan tuntutan dan keluhan. Teknik kognitif
behavioral, paling sering pemaparan terhadap pencegahan respons dan restrukturisasi
kognitif, juga mencapai hasil yang memberikan harapan dalam menangani gangguan
dismorfik tubuh (BDD). Pencegahan respons berfokus pada pemutusan ritual
kompulsif seperti memeriksa di depan cermin (dengan menutup semua cermin) dan
berdandan berlebihan. Dalam restrukturisasi kognitif, terapis menantang keyakinan
pasien dengan cara menyemangati mereka untuk mengevaluasi keyakinan mereka
dengan bukti yang jelas.
Perhatian akhir-akhir ini beralih pada penggunaan anti depressan terutama
fluoxetine (Prozac) dalam menangani beberapa tipe gangguan somatoform. Meski
kita kekurangan terapi obat yang spesifik untuk gangguan konversi, sebuah
penelitian terhadap 16 pasien hipokondriasis menunjukkan penurunan yang berarti
terhadap keluhan-keluhan hipokondrial setelah percobaan selama 12 minggu dengan
Prozac.
Hipnosis
Tujuan terapi medis adalah membangun keadaan fisik pasien sehingga pasien
dapat berperan dengan berhasil, serta psikoterapi untuk kesembuhan totalnya. Tujuan
akhirnya adalah kesembuhan, yang berarti resolusi gangguan struktural dan
reorganisasi kepribadian. Psikoterapi kelompok dan terapi keluarga. Terapi keluarga
menawarkan harapan suatu perubahan dalam hubungan keluarga dan anak,
mengingat kepentingan psikopatologis dari hubungan ibu-anak dalam perkembangan
gangguan psikosomatik. Keluarga dan anak, mengingat kepentingan psikopatologis
dari hubungan ibu-anak dalam perkembangan gangguan psikosomatik.

motivasi: perlu motivasi dari orang lain, karena pasien sering kali berpikir bahwa
mereka tidak memerlukan terapi.

konfrontasi: merespon dengan cara mendukung melalui konfrontasi terhadap akibat


dari pemikiran dan pola perilaku. Lebih efektif bila dilakukan oleh teman sebaya,
psikoterapis.

peran keluarga dan kelompok.

dorongan dan partisipasi sangat efektif bagi pasien.

bila terdapat cemas dan depresi maka berikan anti-depresan namun terkadang tidak
efektif.
Terapi jangka panjang

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

52

Terapi wicara: psikoterapi yang dimaksudkan untuk membantu pasien mengerti apa
penyebab kecemasan dan mengenal perilakunya yang tidak pantas, sebagai landasan
untuk pengobatan lainnya. Psikoanalisis: bila ditemukan gangguan kepribadian
seperti, narsis/obsesif kompulsif.
Medikamentosa

Golongan

Mekanisme Kerja

Contoh

Anti
depresan
trisiklik

Menghambat
reuptake

Amitriptilin,
imipramin,

5-HT/NE secara tidak


selektif

desipramin,
nortriptilin,
klomipramin

Menghambat secara

Fluoksetin, paroksetin,

selektif reuptake 5HT

sertralin, fluvoksamin

Menghambat
reuptake

Trazodon, nefazodon,

SSRIs (selective
serotonin
reuptake
inhibitors)
Mixed
reuptake

DA/NE

Inhibitor

DA/NE secara tidak


selektif

MAO inhibitors

Menghambat aktivitas
enzim MAO

mirtazapin, bupropion,
maprotilin,
venlafaksin
Phenelzine,
tranylcypromine

Dosis
Depresi ringan sampai dengan sedang 25 mg 1-3 x sehari atau 25-75 mg 1 x
sehari tergantung dari beratnya gejala.
Depresi berat 25 mg 3 x sehari atau 75 mg 1 x sehari. Maksimal: 150 mg/hari
dalam dosis tunggal atau terbagi.
Lansia Awal 10 mg 3 x sehari atau 25 mg 1 x sehari. Bila perlu tingkatkan
bertahap sampai 25 mg 3 x sehari atau 75 mg 1 x sehari.
Efek Samping
Reaksi SSP, antikolinergik ringan, sinus takikardi, hipotensi pustural, reaksi alergi
pada kulit, kejang, aritmia, gangguan hantaran jantung, alveolitis alergi, hepatitis.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

53

Kontraindikasi
epilepsi atau ambang rangsang lebih rendah, intoksikasi akut oleh alkohol,
gangguan hantaran jantung, glaukoma sudut sempit, retensi urin, hepatitis berat,
gangguan ginjal.
pengguanaan bersama obat analgesik, hipnotik, atau psikotropik.
Perhatian pada pasien dengan:
Insufisiensi hati & ginjal, retensi urin, riwayat peningkatan tekanan intra okular,
hamil, laktasi, skizofrenia,gangguan afektik siklik,dapat mengganggu kemampuan
mengemudi/menjalankan mesin.
Rujukan: penanganan pada kasus ini juga membutuhkan dukungan dari berbagai
bidang ilmu misalnya psikiatri, ahli penyakit dalam, keluarga, serta para ulama (bila
perlu).

3.7. Komplikasi
1. Komplikasi iatrogenik akibat prosedur diagnostik invasif / prosedur prosedur
operasi.
2. Ketergantungan pada substansi- substansi pengontrol yang diresepkan.
3. Kehidupan yang bergantung pada orang lain.
4. Suicide.

3.8.

Pencegahan
Pertama, mulai berolah raga dengan baik dan teratur serta menjaga pola makan
dengan asupan gizi yang seimbang. Hal ini berguna untuk menjaga metabolism
tubuh. Sehingga menjadi prima.
Kedua, Apabila gangguan serangan cemas akan rasa sakit menyerang, katakan pada
diri anda stop, lalu lakukan relaksi dengan cara mengatur aliran nafas anda.
Ketiga, Lakukan lah medical check up 1 tahun 1 kali, secara rutin. Dengan harapan
dapat mengetahui kondisi fisikyang sebenarnya (membuat anda tenang), dan
melakukan langkah pencegahan jika ditemukan penyakit dalam diri.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

54

Self talk Tubuh saya sehat, dan saya baik-baik saja (katakan pada diri anda, setiap
hari saat anda bercermin setiap saat, dan katakan juga indahnya hari ini, saya
bersyukur karena tuhan masih mengijinkan saya menikmati setiap karuniaNya.

3.9.

Prognosis
Prognosis pada gangguan somatoform sangat bervariasi, tergantung umur pasien
dan sifat gangguannya (kronik atau episodik). Umumnya, gangguan somatoform
prognosisnya baik, dapatditangani secara sempurna. Sangat sedikit sekali yang
mengalami eksarsebasi, dapat bervariasi dari mild-severe dan kronis. Pengobatan
yang lebih awal dan menjadikan prognosis menjadilebih baik. Secara independen
tidak meningkatkan risiko kematian. Kematian lebih disebabkan karena upaya bunuh
diri. (Kaplan, 1999)

4. Memahami dan Menjelaskan Keluarga Sakkinah, Mawaddah, Warrahmah


Semua ibadah dalam Islam mengandung hikmah yang baik bagi manusia, baik
yang sudah dapat diketahui atau belum bisa diketahui. Sikap seorang mukmin ketika
sudah jelas datang aturan dari Allah dan Rasul Nya.
Begitupun dengan syari'at pernikahan, di dalamnya mengandung hikmah dan
tujuan yang baik bagi manusia, antara lain adalah :
1. Untuk memenuhi tuntutan naluri manusia yang asasi
Islam adalah agama yang sesuai dengan fitrah manusia, tidak bertentangan
dengan perkara-perkara yang asasi bagi manusia, seperti marah, malu, cinta, ini
semua adalah contoh sifat fitrah manusia, dalam Islam tidak boleh dimatikan,
tetapi di atur agar menjadi ibadah kepada Allah ta'ala.
Menikah juga merupakan fitrah manusia (ghorizah insaniyah) yang tidak boleh
dibunuh sehingga dapat menimbulkan kerusakan pada diri dan masyarakat,
maka ghorizah insaniyah/ insting manusiawi ini harus diatur dengan nikah,
kalau tidak maka dia akan mencari jalan setan yang menjerumuskan manusia ke
lembah hitam. Oleh karena itu dalam Islam tidak ada doktrin kerahiban, "tidak
menikah dan mengklaim mensucikan diri". Juga tidak dibiarkan saja
menghambur nafsu syahwatnya tanpa aturan, sehingga menimbulkan berbagai
penyakit moral dalam masyarakat.
2. Untuk membentengi akhlak yang luhur
Menikah merupakan jalan yang paling bermanfaat dan paling afdhol dalam
upaya merealisasikan dan menjaga kehormatan. Dengan menikah seseorang
dapat menundukan pandangannya dan menjaga kemaluannya, sehingga tidak
terjatuh dalam berbagai bentuk kemaksiatan dan perzinahan, dengan menikah
seseorang dapat menjaga kehormatan dan akhlaknya, tidak mengikuti nafsu
syahwat.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

55

Dari Ibnu Mas'ud RA telah bersabda Rosulullah SAW : "Wahai para pemuda
barang siapa diantara kalian yang sudah mampu maka segeralah menikah,
karena hal ini dapat menundukan pandangan dan menjaga kemaluan,
barangsiapa yang belum mampu, maka hendaklah dia berpuasa karena hal ini
dapat menjadi tameng baginya. " (Muttafaqun 'alaihi).
3. Untuk menegakkan rumah tangga yang Islami
Merupakan salah satu tujuan pernikahan dalam Islam, yang semestinya setiap
mukmin memperhatikannya. Maka Islam sedemikian rupa mengatur urusan
pernikahan ini agar pasangan suami istri dapat bekerja sama dalam
merealisasikan nilai-nilai Islam dalam rumah tangga.
4. Untuk meningkatkan ibadah kepada Allah SWT
Bersabda Rosulullah Shalallahu 'Alaihi Wassalam
" ..Sesoorang diantara kalian yang bergaul dengan istrinya adalah sedekah!"
Mendengar sabda Rosulullah SAW tersebut para sahabat bertanya: "Wahai
Rosulullah, apakah seseorang dari kita yang melampiaskan syahwatnya
terhadap istrinya akan mendapatkan pahala?" Rosulullah SAW menjawab:
"Bagaimana menurut kalian jika sesorang bersetubuh dengan selain istrinya,
bukankah dia berdosa?, Begitu pula jika dia bersetubuh dengan istrinya maka
dia akan mendapatkan pahala." (HR. Bukhori Muslim)
5. Untuk memperoleh banyak keturunan yang sholeh dan sholehah
Firman Allah ta'ala dalam surat An Nahl ayat 72 :
Artinya:
"Allah menjadikan bagi kamu isteri-isteri dari jenis kamu sendiri dan
menjadikan bagimu dari isteri-isteri kamu itu, anak-anak dan cucu-cucu, dan
memberimu rezki dari yang baik-baik. Maka mengapakah mereka beriman
kepada yang bathil dan mengingkari nikmat Allah ?"
Melalui
menikah
dengan
izin
Allah
SWT,
seseorang
akan
mendapatkan keturunan yang sholeh sehingga menjadi aset yang sangat
berharga, karena anak yang sholeh senantiasa akan mendoakan kedua orang
tuanya ketika masih hidup atau sudah meninggal dunia, hal ini menjadi amal
jariyah bagi kedua orang tua. Dengan banyak anak juga akan memperkuat
barisan kaum muslimin.
6. Untuk mendatangkan ketenangan dalam hidupnya
Merupakan salah satu tujuan dalam pernikahan, yakni membentuk keluarga yang
sakinah, mawaddah warohmah.
Firman Allah ta'ala dalam Al Qur'an surat Ar Rum ayat 2:

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

56

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan-Nya ialah dia menciptakan untukmu


isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram
kepadanya, dan dijadikan-Nya diantaramu rasa kasih dan sayang.
Sesungguhnya pada yang demikian itu benar-benar terdapat tanda-tanda bagi
kaum yang berfikir."
Rasulullah SAW menyebutkan beberapa indikasi keluarga sakinah, mawaddah,
warohmah dalam sabdanya :
Dari Anas RA, telah bersabda Rosulullah SAW : "Apabila Allah SWT ingin
menghendaki kebaikan pada sebuah rumah tangga, maka Allah akan
mengkaruniakan keluarga tersebut kepahaman terhadap agamanya, orang yang
kecil dikeluarga akan menghormati yang besar, Allah akan mengkaruniakan
kepada mereka kemudahan dalam penghidupan mereka dan kecukupan dalam
nafkahnya, dan Allah akan menampakkan aib dan keburukan keluarga tersebut
kemudian mereka semua bertaubat dari keburukan tersebut. Jika Allah tidak
menginginkan kebaikan pada sebuah keluarga, maka Allah akan biarkan begitu
saja keluarga tersebut (tanpa bimbingan Nya). (HR Ad Daruquthni).
Sakinah merupakan pondasi dari bangunan rumah tangga yang sangat penting.
Tanpanya, tiada mawaddah dan warahmah. Sakinah itu meliputi kejujuran,
pondasi iman dan taqwa kepada Allah SWT.
Dalam hadits yang mulia ini ada beberapa indikator keluarga sakinah, yakni :
- At tafaqquh fid diin : Indikasinya adalah, anggota keluarga tersebut rajin dan
penuh semangat dalam menuntut ilmu agama, menjadikan rumah sebagai tempat
ibadah dan majelis ilmu, cinta kepada orang-orang sholeh dan pejuang Islam serta
mereka berupaya menerapkan nilai-nilai Islam itu pada seluruh anggota
keluarganya.
- Al ihtiroom al mutabaadil lilhuquuq baina ash shighoor wal kibaar (ada
penghormatan yang timbal balik dalam kewajiban antara orang tua dan
anak-anak) : Indikasinya anak-anak berbakti kepada orang tuanya dan mereka
pun mendapatkan pendidikan dan kebutuhan dari kedua orang tuanya, serta
lingkungan keluarga yang kondusif dan Islami.
- Ar rifqu fil ma'iisyah (Allah SWT mudahkan penghidupannya) : Indikasinya
selalu berusaha mencari nafkah dengan jalan yang halal, berinfak dan membantu
yatim piatu serta orang-orang yang membutuhkan bantuan.
- Al qoshdu fin nafaqoot (merasa cukup dengan rezeki yang Allah SWT
karuniakan) : Indikasinya anggota keluarga tersebut mempunyai sikap qona'ah
dan hatinya tidak tergantung dan terbuai dengan kehidupan dunia.
- Tabshiirul 'uyuub at taubah 'anhaa (Allah SWT tampakkan aibnya dan
mereka bertaubat dari aib tersebut) : Indikasinya mereka selalu muhasabah

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

57

dalam hidup, menghindarkan hal-hal yang dapat merugikan anggota keluarga,


menjaga kehormatan keluarga dan tidak menyebarkan rahasia-rahasia keluarga.
Mawaddah adalah berupa cinta dan harapan. Setiap mahluk Allah SWT kiranya
diberikan sifat ini, mulai dari hewan sampai manusia. Dalam konteks pernikahan,
contoh mawaddah itu berupa kejutan suami untuk istrinya, begitu pun sebaliknya.
Misalnya suatu waktu si suami bangun pagi-pagi sekali, membereskan rumah,
menyiapkan sarapan untuk anak-anaknya. Dan ketika si istri bangun, hal tersebut
merupakan kejutan yang luar biasa.
Warahmah merupakan kasih sayang yang merupakan suatu kewajiban. Kewajiban
seorang suami menafkahi istri dan anak-anaknya, mendidik, dan memberikan contoh
yang baik. Kewajiban seorang istri untuk menaati suaminya. Intinya warahmah ini
kaitannya dengan segala kewajiban.
1.
2.
3.
4.

Hak bersama suami istri


Suami istri, hendaknya saling menumbuhkan suasana mawaddah dan rahmah.
Hendaknya saling mempercayai dan memahami sifat masing-masing pasangannya.
Hendaknya menghiasi dengan pergaulan yang harmonis.
Hendaknya saling menasehati dalam kebaikan.
Kewajiban suami kepada istri
1. Suami hendaknya menyadari bahwa istri adalah suatu ujian dalam menjalankan
agama.
2. Seorang istri bisa menjadi musuh bagi suami dalam mentaati Allah clan RasulNya.
3. Hendaknya senantiasa berdoa kepada Allah meminta istri yang sholehah.
4. Diantara kewajiban suami terhadap istri, ialah: membayar mahar, memberi nafkah
(makan, pakaian, tempat tinggal), menggaulinya dengan baik, berlaku adil jika
beristri lebih dari satu.
5. Jika istri berbuat Nusyuz, maka dianjurkan melakukan tindakan berikut ini
secara berurutan: memberi nasehat, pisah kamar, memukul dengan pukulan yang
tidak menyakitkan. Nusyuz adalah: kedurhakaan istri kepada suami dalam hal
ketaatan kepada Allah.
6. Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang paling baik akhlaknya
dan paling ramah terhadap istrinya/keluarganya.
7. Suami tidak boleh kikir dalam menafkahkan hartanya untuk istri dan anaknya.
8. Suami dilarang berlaku kasar terhadap istrinya.
9. Hendaklah jangan selalu mentaati istri dalam kehidupan rumah tangga. Sebaiknya
terkadang menyelisihi mereka. Dalam menyelisihi mereka, ada keberkahan.
10. Suami hendaknya bersabar dalam menghadapi sikap buruk istrinya.
11. Suami wajib menggauli istrinya dengan cara yang baik. Dengan penuh kasih
sayang, tanpa kasar dan zhalim.
12. Suami wajib memberi makan istrinya apa yang ia makan, memberinya pakaian,
tidak memukul wajahnya, tidak menghinanya, dan tidak berpisah ranjang kecuali
dalam rumah sendiri.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

58

15.
16.
17.
18.

13. Suami wajib selalu memberikan pengertian, bimbingan agama kepada istrinya,
dan menyuruhnya untuk selalu taat kepada Allah dan Rasul-Nya.
14. Suami wajib mengajarkan istrinya ilmu-ilmu yang berkaitan dengan wanita
(hukum-hukum haidh, istihadhah,dll).
Suami wajib berlaku adil dan bijaksana terhadap istri.
Suami tidak boleh membuka aib istri kepada siapapun.
Apabila istri tidak mentaati suami (durhaka kepada suami), maka suami wajib
mendidiknya dan membawanya kepada ketaatan, walaupun secara paksa.
Jika suami hendak meninggal dunia, maka dianjurkan berwasiat terlebih dahulu
kepada istrinya.
Kewajiban istri kepada suami
1. Hendaknya istri menyadari dan menerima dengan ikhlas bahwa kaum laki-Iaki
adalah pemimpin kaum wanita.
2. Hendaknya istri menyadari bahwa hak (kedudukan) suami setingkat lebih tinggi
daripada istri.
3. Istri wajib mentaati suaminya selama bukan kemaksiatan.
4. Diantara kewajiban istri terhadap suaminya, ialah: menyerahkan dirinya, entaati
suami, tidak keluar rumah, kecuali dengan ijinnya, inggal di tempat kediaman
yang disediakan suami, menggauli suami dengan baik.
5. Istri hendaknya selalu memenuhi hajat biologis suaminya, walaupun sedang
dalam kesibukan.
6. Apabila seorang suami mengajak istrinya ke tempat tidur untuk menggaulinya,
lalu sang istri menolaknya, maka penduduk langit akan melaknatnya sehingga
suami meridhainya.
7. Istri hendaknya mendahulukan hak suami atas orang tuanya. Allah SWT
mengampuni dosa-dosa seorang istri yang mendahulukan hak suaminya daripada
hak orang tuanya.
8. Yang sangat penting bagi istri adalah ridha suami. Istri yang meninggal dunia
dalam keridhaan suaminya akan masuk surga.
9. Kepentingan istri mentaati suaminya, telah disabdakan oleh Nabi saw:
Seandainya dibolehkan sujud sesama manusia, maka aku akan perintahkan istri
bersujud kepada suaminya. (Timidzi)
10. Istri wajib menjaga harta suaminya dengan sebaik-baiknya.
11. Istri hendaknya senantiasa membuat dirinya selalu menarik di hadapan suami.
12. Istri wajib menjaga kehormatan suaminya baik di hadapannya atau di
belakangnya (saat suami tidak di rumah).
13. Ada empat cobaan berat dalam pernikahan, yaitu: banyak anak, sedikit harta,
tetangga yang buruk, istri yang berkhianat.
14. Wanita Mukmin hanya dibolehkan berkabung atas kematian suaminya selama
empat bulan sepuluh hari.
15. Wanita dan laki-laki mukmin, wajib menundukkan pandangan mereka dan
menjaga kemaluannya.
Prinsip yang harus dilakukan untuk mencapai rasa tenteram, kasih dan sayang
dalam rumah tangga:

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

59

Sikap yang santun dan bijak (Muasyarah bil Maruf), merawat cinta kasih dalam
keluarga. Rasulullah saw menyatakan bahwa : Sebaik-baik orang diantara kamu
adalah orang yang paling baik terhadap isterinya, dan aku (Rasulullah) adalah
orang yang paling baik terhadap isteriku.
Saling mengingatkan dalam kebaikan. Di antara bentuk ketakwaan suami istri dalam
mempererat serta mengokohkan rumah tangga adalah dengan saling nasehat
menasehati untuk menjalankan sunnah Nabi.
"Allah merahmati seorang suami yang bangun pada malam hari untuk
melaksanakan shalat (malam/tahajjud) lalu dia juga membangunkan istrinya hingga
shalat. Jika istrinya enggan untuk bangun dia percikan air kewajahnya. Dan Allah
merahmati seorang istri yang bangun dimalam hari untuk melaksanakan shalat
(malam/tahajjud) lalu dia membangunkan suaminya hingga shalat. Jika suaminya
enggan untuk bangun dia percikan air ke wajahnya" (HR. Ahmad, Nasai, dan Ibnu
Majah dan derajatnya hasan shohih).
Lebih mengutamakan untuk melaksanakan kewajiban daripada menuntut hak. Dalam
membangun rumah tangga, suami dan istri memiliki hak dan kewajiban yang saling
sinergi satu sama lain. Untuk menghadirkan ketentraman, hendaknya setiap individu
lebih mengedepankan kewajiban daripada hak. Hal ini akan menumbuhkan sikap
saling pengertian dan rasa tanggung jawab. Sebaliknya, tuntutan yang muncul dalam
kehidupan rumah tangga dapat menyulut api perpecahan diantara pasangan suamiistri.
Saling menutupi kekurangan pasangannya. Setiap suami pasti memiliki kekurangan,
begitu juga dengan sang istri. Dengan saling menutupi kekurangan diri masingmasing, harmonisasi dalam rumah tangga akan terjaga. Prinsip saling menutupi ini
didasari oleh Surat Al Baqarah ayat 187, "..mereka adalah pakaian bagimu, dan
kamupun adalah pakaian bagi mereka..". Fungsi pakaian adalah menutup aurat,
sehingga dapat dipahami bahwa suami-istri hendaknya saling menutupi
kekurangannya satu sama lain.
Saling tolong menolong. Itulah kata kunci pasangan samara dalam mengelola
keluarga. Suami-istri itu akan berbagi peran dan tanggung jawab dalam mengelola
keluarga mereka. Suami penuh rasa tanggung jawab, istri mampu menjaga
kehormatan diri dan pandai menempatkan diri.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

60

DAFTAR PUSTAKA

Kaplan, H.I., Sadock B.J. (1997). Sinopsis Psikiatri Jilid II Edisi ke-7. Jakarta.
Binarupa Aksara.
Mansjoer, A.A.,etc. (2004). Kapita Selekta Kedokteran Jilid I. Jakarta. Media
Aesculapius Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Departemen Kesehatan RI. Direktorat Jenderal Pelayanan Medik. (2003). Pedoman
Penggolongan dan Diagnosis Gangguan Jiwa di Indonesia III. Jakarta.
Maslim, R. (2001). Buku Saku Diagnosis Gangguan Jiwa Rujukan Ringkas dari
PPDGJ III. Jakarta.
Kowalak, Jennifer P., William Welsh. (2011). Buku Ajar Patofisiologi. Jakarta.
Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Uddin, Jurnalis. (2009). Anatomi Susunan Saraf Manusia. Jakarta. Fakultas
Kedokteran Universitas Yarsi.
Price.Sylvia A.,Wilson.Lorraine M, (2006). Patofisiologi Konsep Klinis ProsesProses Penyakit., Edisi 6. Jakarta. Penerbit Buku Kedokteran EGC.
Sherwood, Lauralee. (2004). Fisiologi Manusia dari sel ke sistem Edisi 2. Jakarta.
EGC.
Gunawan , Sulistis Gan et all. (2007). Farmakologi dan Terapi Edisi 5. Jakarta.
FKUI.
Maramis, W.F. (1997). Catatan Ilmu Kedokteran Jiwa Edisi VI. Surabaya. Airlangga
University Press.

Lindsay, Kenneth W. (2004). Headache. Neurology and Neurosurgery. London.


Churchill Livingstone.

Yutzy SH. (2006). Somatization. In: Blumenfield M, Strain JJ, penyunting.


Psychosomatic Medicine. 1st ed. New York: Lippincott Williams & Wilkins.

Khan AA, Khan A, Harezlak J, Tu W, Kroenke K. (2003). Somatic symptoms in


primary care: Etiology and outcome. Psychosomatics.

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

61

WRAP UP SKENARIO 3 BLOK SARAF DAN PERILAKU

62