Anda di halaman 1dari 10

Entamoeba Coli

Published on 24 May 2014 by Candra Wiguna

Di sebagian besar negara, masalah kesehatan masih menjadi


fenomena yang sangat perlu diperhatikan, khususnya di wilayah yang sanitasinya masih
buruk.

Lingkungan

yang

kurang

bersih

kerap

kali

merupakan

tempat

subur

berkembangnya berbagai macam bibit penyakit. Organisme penyebab penyakit pada


manusia umumnya bersifat parasit misalnya amoeba.
Amoeba terdiri dari enam spesies yang hidup dalam usus besar yaitu Entamoeba
coli,Entamoeba hartmani, Entamoeba histolytica, Dientamoeba fragilis, Jodamoeba
butschii,Endolimax nana, sedangkan Entamoeba gimgivalis merupakan jenis amoeba
yang hidup dalam mulut. Seluruh amoeba ini tidak sifatnya aman bagi tubuh manusia
kecualiEntamoeba histolytica yang bersifat patogen.
Entamoeba

coli penting

dipelajari

untuk

membedakan

dengan Entamoeba

histolytica yang merupakan agen penyebab amoebiasis. Entamoeba coli termasuk


protozoa apatogen dimana Infeksi Entamoeba coli bersifat asimptomatis. Namun parasit
Entamoeba coli sering dijumpai pada infeksi Entamoeba histolytica pada penderita
amebiasis. Dalam siklus hidupnya Entamoeba coli memiliki kemiripan dengan siklus
hidup Entamoeba histolytica hanya saja tanpa adanya penjalaran ekstraintestinal.
Infeksinya terjadi dengan menelan kista matang yang berinti 8 dan biasanya tidak
mengandung vakuol glikogen dan benda kromatoid. Diagnosisnya adalah dengan
ditemukannya bentuk trofozoit atau bentuk kista dalam tinja.
Morfologi dan Siklus Hidup
Entamoeba coli hidup sebagai komensal di rongga usus besar. Dalam siklus hidupnya,
terdapat stadium vegetatif dan stadium kista. Morfologinya mirip Entamoeba histolytica.
Morfologi dan siklus hidup Entamoeba coli adalah sebagai berikut:

1. Stadium trofozoid 15-30 mikron, berbentuk lonjong atau bulat. Stadium ini
mempunyai sebuah inti entamoeba, dengan kareosom kasar dan biasanya letaknya
eksentrik. Butir-butir kromatin perifer juga kasar dan letaknya tidak merata.
2. Ektoplasma

tidak

nyata,

hanya

tampak

bila

pseudopodium

dibentuk.

Pseudopodium lebar, dibentuk perlahan-lahan, sehingga pergerakannya lambat.


3. Endoplasma bervakuol, mengandung bakteri dan sisa makanan tidak mengandung
sel . darah merah. Stadium ini tidak dapat dibedakan dari bentuk minuta
Entamoeba histolytica. Cara berkembang biaknya dengan belah pasang.
4. Stadium trofozoid biasanya ditemukan dalam tinja lembek atau cair. Stadium kista
bulat atau lonjong berukuran 15-22 mikron. Dinding kista tebal berwarna hitam.
Dalam tinja biasanya kista berinti 2 atau 8. Kista yang berinti dua mempunyai
vakuol glikogen yang besar dan benda kromatoid yang halus. Biasanya benda
kromatoid dari kista Entamoeba coli tersebut ramping dengan ujung runcing atau
tidak teratur jadi berbeda dengan benda kromatoid yang berbentuk cerutu atau
liseng pada Entamoeba histolytica.
5. Kista matang yang berinti dan biasanya tidak lagi mengandung vakuol glikogen dan
benda kromatoid. Kista Entamoeba coli tidak mudah mati oleh kekeringan.
Resistensi terhadap kekeringan ini mungkin bertanggung jawab atas tingginya
insiden infeksi. Infeksi terjadi dengan menelan kista matang.

Adapun ciri-ciri kista Entamoeba coli:


1. Bentuk membulat dengan ukuran 10-35 m
2. Kista matang berisi 8-16 inti
3. Chromatoidal bodies berupa batang-batang langsing yang menyerupai jarum

sas
Perbedaan

Entamoeba histolytica

Entamoeba coli

Ukuran (mikron)

20 (10-60)

25 (10-50)

Pergerakan

Aktif, progresif

Lambat, tidak progresif

Eritrosit dalam cytoplasma

Bakteri dalam cytoplasma

++

Vacuole

+=

Nucleus

Tidak jelas terlihat

Kadang-kadang jelas

Penularan
Entamoeba coli hidup sebagai komensal di rongga usus besar. Dalam daur hidupnya
terdapat stadium vegetatif dan stadium kista. Morfologinya mirip Entamoeba histolytica
namun Entamoeba coli tidak bersifat patogen sehingga jarang menyebabkan insiden. Akan
tetapi kalau jumlahnya melebihi ambang batas maka bisa menyebabkan penyakit.
Biasanya Entamoeba coli ditemukan pada infeksi Entamoeba histolytica. Dan pada
umumnya, penularan terjadi karena makanan atau minuman yang tercemar oleh kista
amoeba. Penularan tidak terjadi melalui bentuk trofozoit, sebab bentuk ini akan rusak oleh
asam lambung. Makanan dan minuman dapat terkontaminasi oleh kista melalui cara-cara
berikut:
1. Persediaan air yang terpolusi
2. Tangan infected food handler yang terkontaminasi
3. Kontaminasi oleh lalat dan kecoak
4. Penggunaan pupuk tinja untuk tanaman

5. Hygiene yang buruk, terutama di tempat-tempat dengan populasi tinggi


(asrama,penjara)

Insiden Infeksi terjadi dengan menelan kista matang. Infeksi terjadi dengan menelan kista
matang. Kista matang yang berinti dan biasanya tidak lagi mengandung vakuol glikogen
dan benda kromatoid. Kista Entamoeba coli tidak mudah mati oleh kekeringan. Resistensi
terhadap kekeringan ini mungkin bertanggung jawab atas tingginya insiden infeksi.
Pencegahan dan Penanganan
Pencegahan terhadap Entamoeba coli agar tidak terjangkit dalam tubuh manusia pada
umumnya sama saja dengan tindakan pencegahan pada protozoa lainnya. Cara
pencegahan tersebut lebih dikhususkan pada kebersihan perseorangan dan kebersihan
lingkungan. Misalnya saja pada kebersihan individu mencuci tangan dengan bersih
sesudah membuang air besar dan sebelum makan. Kebersihan lingkungan sendiri
misalnya memasak air minum, mencuci sayuran sampai bersih, atau memasaknya
sebelum dimakan, tidak menggunakan tinja manusia untuk pupuk, buang air besar di
jamban, membuang sampah di tempat sampah yang ditutup untuk menghindari lalat,
serta menutup makanan untuk menghindari kontaminasi dengan lalat dan kecoa.
Pencegahan terhadap infeksi Entamoeba coli dapat dilakukan dengan menjaga kebersihan
perseorangan dan kebersihan lingkungan. Jadi dengan menjaga kebersihan, kita dapat
mencegah Entamoeba coli masuk ke dalam tubuh manusia.
Pengobatan sebenarnya tidak diperlukan karena protozoa ini nonpatogen. Akan tetapi
ditemukan salah satu tanaman obat keluarga (TOGA) yaitu daun seena yang dapat
digunakan sebagai obat tradisional. Fraksi polisakarida daun Cassia angustifolia yang diuji
dengan allogenic tumor Sarcoma-180 pada mencit, berefek positif dalam penghambatan
pertumbulian Sarcoma-180. Senosida A dalam tubuh akan mengalami suatu reaksi
hidrolisis enzimatik dan reduksi oleh bakteri flora usus (Entamoeba coli) menjadi rein
antron. Rein antron merupakan suatu senyawa yang menginduksi sekresi air dan
mencegah reabsorpsi air dalam saluran pencernaan, sehingga dapat digunakan dalam
upaya penyembuhan konstipasi akut.

ENTAMOEBA COLI
Entamoeba coli merupakan spesies non-patogenik Entamoeba yang sering
ada sebagai parasit komensal di saluran pencernaan manusia. Klinis, E. coli
(jangan bingung dengan bakteri Escherichia coli) adalah penting dalam

kedokteran karena bisa bingung selama pemeriksaan mikroskopis dari


spesimen tinja diwarnai dengan Entamoeba histolytica patogenik Sementara
diferensiasi ini. Biasanya dilakukan melalui pemeriksaan visual dari kista
parasit melalui mikroskop cahaya, metode baru dengan menggunakan teknik
biologi molekular telah dikembangkan.
Signifikansi klinis
Keberadaan E. coli tidak menyebabkan dalam dan dari dirinya sendiri untuk
mencari pengobatan karena dianggap tidak berbahaya Namun, ketika
seseorang menjadi terinfeksi Entamoeba ini jinak, organisme patogen lain
mungkin telah diperkenalkan juga, dan ini lainnya. patogen dapat
menyebabkan infeksi atau penyakit.
Penyakit yang ditimbulkan
Diare terjadi jika seseorang mengeluarkan feses dalam bentuk yang encer. Jika
kotoran tersebut mengandung lendir dan darah, penderita telah mengalami
fase yang disebut disentri. Diare dapat terjadi dalam kadar yang ringan
maupun
berat.
Biasanya terjadi secara mendadak, bersifat akut, dan berlangsung dalam
waktu lama. Penyakit ini dapat disebabkan oleh berbagai hal dan kadang
diperlukan
pengobatan
khusus.
Namun sebagian besar diare dapat diobati sendiri di rumah, meskipun kita
tidak yakin penyebab yang menimbulkannya.
Faktor pencetus diare :
1. Tangan yang kotor
2. Makanan dan minuman yang terkontaminasi virus dan bakteri
3. Ditularkan oleh binatang peliharaan
4. Kontak langsung dengan feses atau material yang menyebabkan diare
( cara membersihkan diri yang tidak benar setelah ke luar dari toilet)

Penyebab utama diare :


1. Gizi yang buruk. Keadaan ini melemahkan kondisi tubuh penderita,
sehingga timbulnya diare akibat penyakit lain menjadi sering dan
semakin parah
2. Ketidakmampuan alat pencernaan seorang bayi untuk memproses susu
dapat menyebabkan ia mengalami diare

3. Seorang bayi tidak mampu mencerna makanan yang baru dan belum
pernah dia kenali.
4. Akibat alergi terhadap makanan tertentu (makanan laut, udang, dan lainlain)
5. Penggunaan obat-obatan tertentu yang tidak dapat diterima oleh
jaringan tubuh akan menyebabkan penyakit sampingan berupa diare
6. Infeksi dalam perut yang disebabkan virus, cacing, atau bakteri
7. Terlalu banyak makan buah mentah atau makanan berlemak
8. Keracunan makanan

Pencegahan Diare :
Meskipun diare dapat disebabkan oleh berbagai hal, tapi penyebab yang paling
sering ialah infeksi dan gizi buruk. Dengan kebersihan dan makanan yang baik,
kebanyakan diare dapat dicegah.
Berikut beberapa saran penting untuk mencegah mencret pada bayi :
1. Terus memberikan air susu ibu kepada si bayi. Jangan memberikan susu
formula. Berikan ASI selama empat bulan pertama. Dengan ASI, tubuh
bayi akan membentuk semacam antibodi untuk memperbaiki saluran
pencernaannya dan menahan laju diare.
2. Jika Anda mulai memberikan makanan baru atau makanan padat kepada
bayi, mulailah dengan sedikit demi sedikit dan melumatkan terlebih
dahulu makanan tersebut. Ini dimaksudkan untuk memberikan waktu
adaptasi bagi perut si bayi untuk mencerna makanan.
3. Jagalah agar kondisi bayi selalu bersih dan berada di tempat yang sehat
4. Mencegah agar anak tidak memasukkan barang-barang kotor ke dalam
mulutnya
5. Jangan memberikan obat-obatan yang tidak diperlukan oleh bayi

Pengobatan Diare :
Bagi sebagian besar kasus diare, obat-obatan tidak diperlukan. Jika diare dalam
skala besar, bahaya yang paling besar adalah dehidrasi. Jadi, bagian paling
penting dalam pengobatannya adalah memberikan cukup cairan dan makanan
yang baik. Apapun penyebabnya, yang paling penting untuk dilakukan adalah:
1. Mencegah atau mengatasi dehidrasi
2. Memenuhi kebutuhan gizi

Distribusi geografik
Ameba ini ditemukan kosmopolit. Di Indonesia frekuensinya antara 8 18%.
Penyakit
Tidak menimbulkan penyakit (bersifat komensal), dan digunakan untuk
diferensial diagnosis dengan Entamoeba histolytica.
Hospes
Manusia.
Morfologi
Amoeba ini hidup sebagai komensal di rongga usus besar. Dalam daur hidupnya
terdapat bentuk vegetatif dan bentuk kista. Morfologinya mirip dengan
E.histolytica,
Terbagi atas dua bentuk yaitu:
(1) Bentuk trofozoit :
Besarnya 15-30 mikron, berbentuk lonjong atau bulat, mempunyai satu inti
Entamoeba dengan kariosom kasar dan biasanya letaknya eksentris, butir-butir
kromatin perifer juga kasar dan letaknya tidak merata. Ektoplasma tidak nyata,
hanya tampak bila pseudopodium dibentuk. Pseudopodium lebar, dibentuk
perlahan-lahan sehingga pergerakannya lambat. Endoplasma bervakuol,
mengandung bakteri dan sisa makanan, tidak mengandung sel darah merah.
Bentuk ini tidak dapat dibedakan dari bentuk minuta E.histolytica. cara

berkembangbiaknya dengan belah pasang. Bentuk trofozoit biasanya ditemukan


dalam tinja lembek atau cair.
(2) Bentuk kista :
Besarnya 15-22 mikron. Bentuk kista bulat atau lonjong. Dinding kista tebal
berwarna hitam. Dalam tinja biasanya kista berinti 2 atau 8. Kista yang berinti 2
mempunyai vakuol glikogen yang besar dan benda kromatoid yang halus dengan
ujung runcing seperti jarum. Kista matang berinti 8 biasanya tidak lagi
mengandung vakuol glikogen dan benda kromatoid.
Infeksi terjadi dengan menelan kista matang.
Patologi Klinis
E.coli tidak patogen, tetapi penting dipelajari untuk membedakan dengan
E.histolytica.
Diagnosis
Menemukan bentuk trofozoit atau bentuk kista dalam tinja.
Terapi
Tidak memerlukan terapi.

RHIZOPODA

Entamoeba Histolytica Trofozoit

Entamoeba histolytica Kista

Trofozoitnya memiliki ciri :


1. ukuran 10-60 m
2. sitoplasma bergranular dan mengan-dung
eritrosit, yang
merupakan penanda penting untuk diagnosisnya
3. terdapat satu buah inti entamoeba, ditandai dengan karyosom
padat yang terletak di tengah inti, serta kromatin
yang tersebar
di pinggiran inti
4. bergerak progresif dengan alat gerak ektoplasma
yang lebar,
disebut pseudopodia.
Kista Entamoeba histolytica memiliki ciri-ciri
morfologi sebagai
berikut:

Kistanya memiliki ciri


1. bentuk memadat mendekati bulat, ukuran 10-20 m
2. kista matang memiliki 4 buah inti entamoba
3. tidak dijumpai lagi eritrosit di dalam sito-plasma
4. kista yang belum ma-tang memiliki glikogen
(chromatoidal
bodies) berbentuk seperti cerutu, namun biasanya
meng-hilang
setelah kista matang.

Entamoeba coli Trofozoit


Entamoeba coli Kista
Trofozoit ditandai dengan ciri-ciri morfologi
berikut:
1. bentuk ameboid, ukuran 15-50 m
2. sitoplasma mengandung banyak vakuola
yang berisi bakteri,
jamur dan debris (tanpa eritrosit)
3. nukleus dengan karyosom sentral dan
kromatin mengelilingi pinggirannya
4. pseudopodia kurang lebar, sehingga tidak
progresif dalam bergerak

Kista E. coli memiliki ciri-ciri berikut:


1. bentuk membulat dengan ukuran 10-35 m
2. kista matang berisi 8-16 inti
3. chromatoidal bodies berupa batang-batang langsing
yang menyerupai jarum