Anda di halaman 1dari 5

1.3.2.

1 Program Kesehatan Lingkungan


A. Inspeksi Tempat Pengelolaan Makanan (TPM), Tempat-Tempat Umum (TTU)
dan Industri
Tempat pengelolaan makanan (TPM) merupakan tempat yang digunakan untuk
mengolah makanan dan dimanfaatkan oleh masayarakat umum. Yang termasuk TPM antara
lain rumah makan, warung nasi, toko penjual makanan, dan lokasi jajanan makanan.
Pengertian tempat-tempat umum (TTU) adalah tempat yang diadakan untuk dimanfaatkan
oleh masyarakat pada umumnya, untuk melakukan kegiatan yang sementara maupun terus
menerus. Yang termasuk TTU antara lain meliputi sarana pendidikan, sarana kesehatan,
sarana ibadah, perkantoran, dan pasar. Tempat-tempat industri yang terdapat di wilayah kerja
Puskesmas Sindangkerta antara lain peternakan, pabrik beras/penggilingan padi, industri
makanan dan minuman, dan depot air minum isi ulang.
Tabel 1.24 Inspeksi TPM, TTU, dan Industri bulan September-November 2013 di
Puskesmas Sindangkerta
Cakupan
(%)
1
TPM
22
12
2
TTU
191
64
26
13,61%
3
Industri
128
26
2
1,56%
Sumber: Laporan Bulanan Kesling Puskesmas Sindangkerta Tahun 2013
No

Indikator

Ada

Diperiksa

Sehat

Target
3 bulan (%)
18,75%
18,75%
18,75%

Kesenjangan
-5,14%
-17,19%

Berdasarkan laporan bulanan Puskesmas Sindangkerta Tahun 2013, terdapat total 22


TPM yang ada di wilayah kerja Puskesmas Sindangkerta.

Total TPM yang diperiksa

sebanyak 12 (54,55%). Tidak terdapat data mengenai TPM yang sehat, sehingga cakupan
dan kesenjangan tidak dapat dihitung. Sedangkan untuk TTU, terdapat total 191 TTU yang
terdapat di wilayah kerja Puskesmas, dengan 64 TTU yang diperiksa, dengan jumlah TTU
yang sehat sebanyak 26 buah. Dari 128 industri di wilayah kerja Puskesmas, 26 (20,31%)
industri diperiksa.
Berdasarkan laporan bulanan Puskesmas Sindangkerta tahun 2013, program inspeksi
TTU belum memenuhi target cakupan pengawasan TTU dalam 1 tahun yaitu 75% (dengan
target cakupan dalam 3 bulan adalah 18,75%). Dari hasil ini maka diketahui bahwa perlu

dilakukan upaya untuk meningkatkan jumlah TTU sehat di wilayah kerja Puskesmas
Sindangkerta. Selain itu, dibutuhkan inspeksi terhadap TPM sehat sehingga dapat diketahui
cakupan dan kesenjangan yang terjadi di wilayah kerja Puskesmas. Inspeksi dalam bidang
industri juga belum memenuhi target 3 bulan (18,75%), dan hanya mencapai 1,56%.
B. Inspeksi Sarana Air Bersih (SAB)
Penjelasan mengenai sarana air bersih.
Tabel 1.23 Inspeksi SAB bulan September-November 2013 di Puskesmas Sindangkerta
Memiliki
Cakupan
Target
SAB
(%)
3 bulan (%)
1
SAB
11.543
5.811
50,34%
20%
Sumber: Laporan Bulanan Kesling Puskesmas Sindangkerta Tahun 2013

No

Indikator

Ada

Kesenjangan
+30,34%

Dari 11.543 kepala keluarga yang ada di wilayah kerja Puskesmas Sindangkerta,
sebanyak 5.811 kepala keluarga sudah memiliki akses ke sarana air bersih (SAB), yaitu
sebanyak 50,34%. Sarana air bersih yang diakses yaitu berupa sumur gali, sumur pompa,
penangkap mata air (PMA), serta hidran umum/keran umum (HU/KU).
Dilihat dari target 3 bulan, yaitu sebesar 20%, kepala keluarga yang memiliki akses ke
sarana air bersih di wilayah kerja Puskesmas Sindangkerta telah mencapai target, dengan
cakupan sebesar 50,34%.

C. Inspeksi Rumah Sehat


Rumah dianggap sehat ketika terdapat beberapa kriteria antara lain:
1. Mampu memenuhi kesehatan fisiologis, misalnya rumah memiliki pencahayaan dan
ruang gerak yang memadai ditambah dengan terhindarnya dari kebisingan.
2. Mampu memfasilitasi kebutuhan psikologis yaitu memiliki privasi yang cukup dan
memperbolehkan terjadinya komunikasi yang baik antar anggota keluarga

3. Rumah yang memenuhi perrsyaratan pencegahan penularan penyakit sehingga


dibutuhkan adanya, 1) air bersih 2) pengelolaan tinja dan limbah rumah tangga
dengan baik 3) rumah bebas vector penyakit dan tikus 4) kepadatan antar rumah yang
cukup 5) memiliki akses sinar matahari yang cukup
4. Memiliki kondisi yang minimal untuk terjadinya kecelakaan di luar maupun dalam
rumah.
Secara mendetil kriteria rumah Sehat juga didefinisikan sebagai rumah dengan:
1. Terdapat langit-langit, dinding, lantai, jendela kamar tidur, jendela ruang keluarga,
ventilasi, sarana pembuangan dan pencahayaan.
2. Adanya sarana air bersih, jamban, sarana pembuangan air limbah (SPAL) dan sarana
pembuangan sampah.
3. Perilaku yang Bersih dan Sehat
Tabel 1.23 Inspeksi Rumah Sehat bulan September-November 2013 di Puskesmas
Sindangkerta
Cakupan
(%)
1
Rumah Sehat
11.281
510
200
1,77%
Sumber: Laporan Bulanan Kesling Puskesmas Sindangkerta Tahun 2013

No

Indikator

Ada

Diperiksa

Sehat

Target
3 bulan (%)
18,75%

Kesenjangan
16,98%

Dari 11.281 kepala keluarga yang ada di 8 desa wilayah kerja Puskesmas Sindangkerta,
sebanyak 510 (4,52%) kepala keluarga diperiksa untuk inspeksi rumah sehat. Berdasarkan
rekapitulasi data pada laporan bulanan Kesling Puskesmas Sindangkerta tahun 2013,
diketahui bahwa terdapat 200 rumah yang dinyatakan sehat dari 510 rumah yang diperiksa.
Dari data tersebut didapatkan cakupan untuk inspeksi rumah sehat di wilayah kerja
Puskesmas Sindangkerta masih belum sesuai dengan target untuk 3 bulan (18,75%), yaitu
hanya sebesar 1,77%. Hal ini mungkin terkait dengan kurangnya tenaga Puskesmas dalam
melakukan kunjungan rumah untuk melakukan inspeksi, sehingga jumlah rumah yang
diperiksa masih kurang memadai dan belum menggambarkan keseluruhan populasi.

D. Inspeksi Jamban, Tempat Sampah, dan Saluran Pembuangan Air Limbah


(SPAL)
Sanitasi merupakan suatu usaha kesehatan masyarakat yang memfokuskan pada
pengawasan terhadap berbagai faktor di lingkungan yang memengaruhi atau mungkin
berpengaruh terhadap derajat kesehatan manusia (Azwar, 1996). Berdasarkan teori Blum
diketahui bahwa kesehatan seseorang akan sangat dipengaruhi oleh 4 faktor yakni 1)
lingkungan 2) genetika 3) perilaku dan 4) pelayanan kesehatan. Sehingga keadaan lingkungan
terutama tempat tinggal menjadi hal yang perlu diperhatikan.
Tabel 1.25 Inspeksi Jamban, Tempat Sampah, dan SPAL bulan September-November
2013 di Puskesmas Sindangkerta
No
1

Indikator

Jumlah
KK yang
ada
11.543

Jumlah KK
yang
diperiksa
490

Jumlah
KK yang
memiliki
290

Jumlah
Sehat

Jamban
148
Tempat
2
11.543
490
365
160
Sampah
3.
SPAL
465
465
298
100
Sumber: Laporan Bulanan Kesling Puskesmas Sindangkerta Tahun 2013

1,28%

Target
3 bulan
(%)
18,75%

1,38%

20%

-18,62%

0,87%

18,75%

-17,88%

Cakupan
(%)

Kesenjangan
-17,47%

Pada tabel diketahui bahwa dari 11.543 kepala keluarga yang berada di wilayah kerja
Puskesmas Sindangkerta, dengan 490 kepala keluarga yang diperiksa, terdapat 290 kepala
keluarga yang memiliki jamban dan 365 kepala keluarga yang memiliki tempat sampah. Dari
290 kepala keluarga yang memiliki, terdapat 148 jamban yang dinyatakan sehat, dengan
cakupan sebesar 1,28%. Dapat disimpulkan bahwa inspeksi jamban belum memenuhi target
yang ditentukan yaitu 18,75% dalam 3 bulan terakhir. Program inspeksi tempat sampah yang
dimiliki oleh masyarakat di wilayah kerja Puskesmas juga belum mencapai target (20%),
yaitu senilai 1,38%. Angka kunjungan ke rumah-rumah juga masih kecil, dilihat dari jumlah
kepala keluarga yang ada (11.543 orang) dibandingkan dengan jumlah kepala keluarga yang
diperiksa (490 orang). Hal ini terkait dengan kurangnya tenaga Puskesmas dalam bidang
kesehatan lingkungan untuk melakukan inspeksi sehingga jumlah rumah yang diperiksa
masih kurang memadai dan belum menggambarkan keseluruhan masyarakat.

Berdasarkan laporan bulanan Kesling Puskesmas Sindangkerta pada tahun 2013, dari
465 kepala keluarga yang diperiksa, terdapat 298 kepala keluarga yang memiliki saluran
pembuangan air limbah (SPAL), dan 100 (0,87%) SPAL dinyatakan sehat. Hal ini juga masih
berada di bawah target 3 bulan, yaitu sebesar 18,75%.

Anda mungkin juga menyukai