Anda di halaman 1dari 105

PEDOMAN TATALAKSANA

PNEUMONIA BALITA

Kementerian Kesehatan Republik Indonesia


Direktorat Jenderal Pengendalian Penyakit dan Penyehatan Lingkungan
2015

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

KATA PENGANTAR
Puji syukur kita panjatkan kehadirat Allah SWT berkat Rahmat dan karuniaNya Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita dapat direvisi pada tahun ini
sesuai dengan perkembangan situasi terkini di dunia maupun di Indonesia.
Pneumonia merupakan penyakit yang perlu mendapat perhatian khusus,
karena menjadi penyebab utama kematian pada bayi dan balita. Berdasarkan
Riskesdas 2007, Survei Registrasi Sampel (SRS) tahun 2015, pneumonia juga
sebagai penyebab kematian utama pada bayi dan balita. Strategi
pengendaliannya adalah penemuan sedini mungkin dan tatalaksana sesuai
standar program pada anak batuk atau kesukaran bernapas.
Sejak tahun 1990 Kementerian Kesehatan telah mengadaptasi, menggunakan
dan menyebarluaskan pedoman tatalaksana pneumonia Balita. Pedoman
tersebut sebagai panduan dalam melaksanakan tatalaksana standar program
yang bertujuan untuk menemukan sedini mungkin dan mengobati sampai
sembuh sehingga tidak memperberat penyakitnya dan menyebabkan kematian.
Berdasarkan hasil penelitian di Kabupaten Bandung yang dilaksanakan RSHS
tahun 2012 tentang angka resistensi antibiotik (kotrimoksasol) cukup tinggi (40,6 %)
dan berdasarkan pedoman WHO terkini maka perlu dilakukan revisi.
Pedoman ini merupakan revisi yang keempat, diharapkan dapat menjadi
panduan terkini untuk tenaga kesehatan baik untuk dokter, bidan, perawat
maupun tenaga kesehatan lain dalam melaksanakan tatalaksana pneumonia
pada Balita di pelayanan kesehatan dasar. Semoga pedoman ini bermanfaat
bagi upaya peningkatan kesehatan masyarakat di Indonesia.

Jakarta, November 2015


DIREKTUR JENDERAL PP DAN PL

dr. Mohammad Subuh, MPPM

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

iii

iv

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

DAFTAR ISI
Halaman
KATA PENGANTAR ........................................................................................ iii
DAFTAR ISI ................................................................................................... v
DAFTAR GRAFIK ........................................................................................... viii
DAFTAR BAGAN ........................................................................................... viii
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................ viii
DAFTAR TABEL ............................................................................................ ix
LAMPIRAN ....................................................................................................... ix
DAFTAR ISTILAH ........................................................................................... x
BAB I. PENDAHULUAN
1.1. Besaran Masalah Pneumonia Balita..................................................... 1
1.1.1. Angka Kematian Pneumonia Balita.................................................. 1
1.1.2. Angka Kesakitan ISPA Balita............................................................ 1
1.2. Denisi Pneumonia............................................................................... 2
1.3. Cara Penggunaan Bagan Tatalaksana Anak Batuk atau Kesukaran
Bernapas ............................................................................................. 3
1.3.1. Menilai Anak Batuk atau Kesukaran Bernapas..................................... 3
1.3.2. Membuat Klasikasi dan Menentukan Tindakan Sesuai untuk
2 Kelompok Umur Balita....................................................................... 4
1.3.3. Menentukan Pengobatan dan Rujukan................................................. 4
1.3.4. Memberi Konseling Bagi Ibu.................................................................. 4
1.3.5. Memberi Pelayanan Pemantauan Obat ................................................. 5
1.3.6. Penerapannya di Puskesmas................................................................. 5

BAB II. MENILAI ANAK BATUK ATAU KESUKAR AN BERNAPAS


2.1.

Menanyakan Kepada Ibu Tentang Keluhan Utama Batuk atau


Kesukaran Bernapas ...........................................................................
2.2. Menilai Anak Batuk atau Kesukaran Bernapas.....................................
2.2.1. Pertanyaan Kepada Ibu ....................................................................
2.2.2. Lihat dan Dengarkan ........................................................................

8
9
10
10

BAB III. KLASIFIKASI DAN TINDAKAN UNTUK ANAK BATUK ATAU


KESUKARAN BERNAPAS UMUR 2 BULAN S.D 59 BULAN
3.1. Menentukan Penyakit Sangat Berat pada Anak Berumur 2 bulan
s.d 59 bulan ........................................................................................ 21
3.2. Menentukan Klasikasi dan Tindakan ............................................... 22
3.2.1. Pneumonia Berat Pada Anak Berumur 2 bulan s.d 59 bulan................. 22
3.2.2. Pneumonia Pada Anak Umur 2 bulan s.d 59 bulan............................... 23
3.2.3. Batuk Bukan Pneumonia pada Anak Berumur 2 bulan s.d 59 bulan ... 24

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB IV. KLASIFIKASI DAN TINDAKAN UNTUK BAYI BATUK ATAU KESUKAR AN
BERNAPA S UMUR < 2 BULAN
4.1. Menentukan Penyakit Sangat Berat pada Bayi Berumur <2 Bulan ..
4.2. Menentukan Klasikasi dan Tindakan ............................................
4.3.1 Klasikasi .......................................................................................

30
31
31

BAB V. PENGOBATAN DAN RUJUKAN


5.1. Pengobatan ....................................................................................
5.1.1. Pemberian Antibiotik Oral ...........................................................
5.1.2. Pengobatan Demam .......................................................................
5.1.3. Pengobatan Mengi/ Wheezing ......................................................
5.2. Rujukan ...........................................................................................
5.2.1. Pengobatan Pra Rujukan (Antibiotik Dosis Pertama) .......................
5.2.2. Merujuk Anak .................................................................................
5.2.3. Rujukan yang tidak memungkinkan .............................................

34
34
35
37
39
39
40
42

BAB VI. KONSELING BAGI IBU


6.1.
6.1.1.
6.1.2.
6.1.3.
6.2.

Mengajari Ibu Cara Pemberian Obat Oral di Rumah .........................


Pememberian Dosis Pertama pada Anak ..........................................
Menjelaskan Cara Pemberian Antibiotik .......................................
Cek Pemahaman Ibu Sebelum Meninggalkan Puskesmas ..............
Menggunakan Buku KIA untuk Petunjuk Pemberian Makanan,
Cairan/ASI serta Tanda-tanda untuk Kembali segera .....................
6.2.1. Nasihat Pemberian makanan ..........................................................
6.2.2. Nasihat Pemberian Cairan ...............................................................
6.2.3. Kembali Segera ................................................................................
6.3. Mengajari Ibu Menggunakan Bahan yang Aman untuk Meredakan
Batuk di Rumah ..............................................................................
6.4. Memberitahu Ibu tentang Pencegahan Pneumonia Balita ........

48
48
49
49
50
50
51
51
52
52

BAB VII. TINDAK LANJUT


7.1.
7.2.

vi

Kunjungan Ulang untuk Pneumonia ..............................................


Kunjungan Rumah untuk Pneumonia ...........................................

54
55

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB VIII. PENERAPAN DI PUSKESMAS


8.1.
8.1.1.
8.1.2.
8.2.
8.2.1.
8.2.2.
8.3.

Persiapan Penerapan di Puskesmas ..............................................


Diseminasi Informasi Kepada Seluruh Petugas Puskesmas ............
Persiapan Logistik .........................................................................
Penerapan di Puskesmas ..............................................................
Perhitungan Perkiraan Kejadian Pneumonia Balita Per tahun .......
Pencatatan dan Pelaporan Hasil .................................................
Pemantauan dan Evaluasi ...........................................................

57
57
57
58
58
59
60

DAFTAR PUSTAKA ...................................................................................

63

DAFTAR KONTRIBUTOR ..........................................................................

64

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

vi

DAFTAR GRAFIK, TABEL, BAGAN,


GAMBAR DAN LAMPIRAN
Halaman

DAFTAR GRAFIK
Target Nasional 2015 2019 ................................................................

59

DAFTAR TABEL
Batas Napas Cepat Sesuai Golongan Umur .........................................
Pemberian Antibiotik Oral ....................................................................
Pemberian Parasetamol ........................................................................
Dosis Parasetamol ................................................................................
Wheezing Episode Pertama ..................................................................
Salbutamol Nebulisasi ..........................................................................
Adrenalin Subkutan .............................................................................
Salbutamol Oral ...................................................................................

13
30
35
36
37
38
39
39

Mencegah Agar Gula Darah Tidak Turun ..............................................


Antibiotik Intramuskular untuk Kelompok Umur 2 Bulan s.d 59 bulan.
Antibiotik Intramuskular untuk Kelompok Umur <2 Bulan .................
Pemberian Oksigen ...............................................................................

40
43
43
46

DAFTAR BAGAN
Menghitung Frekuensi Napas Bayi Umur <2 Bulan ............................
Klasikasi & Tindakan Anak Batuk atau Kesukaran Bernapas
Untuk Kelompok Umur 2 Bulan s.d 59 bulan .......................................
Klasikasi & Tindakan Anak Batuk atau Kesukaran Bernapas
Untuk Kelompok Umur < 2 Bulan ........................................................
Wheezing Pada Kelompok Umur 2 bulan s.d 59 bulan ........................
Pereda Batuk Yang Aman ....................................................................
Kunjungan Ulang ................................................................................

viii

3
19
22
37
52
55

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

DAFTAR GAMBAR
Anatomi Saluran Pernapasan ...............................................................
Tarikan Dinding Dada Bagian Bawah ke Dalam .......................................
Marasmus .............................................................................................
Kwashiorkor ..........................................................................................
Stempel Program P2 ISPA .......................................................................
Alat Spacer Dan Sungkup Wajah ............................................................
Contoh Surat Rujukan ...........................................................................
Selang Hidung (Nasal Prong) ....................................................................
Oksigen Konsentrator .............................................................................
Contoh Label Obat .................................................................................

2
14
17
17
25
38
41
44
45
49

DAFTAR LAMPIRAN
Formulir 2B : Formulir Supervisi Care Seeking Program P2 ISPA
Tingkat Kabupaten/Kota ....................................................

65

Formulir 2D : Formulir Kunjungan Rumah Penderita Pneumonia Balita


Dalam Rangka Care Seeking Program P2 ISPA .....................

67

Daerah Epidemi HIV di Indonesia, Daerah Epidemi HIV Meluas .................

69

Daerah Epidemi HIV di Indonesia, Daerah Epidemi HIV Terkonsentrasi ......

70

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

ix

PENGERTIAN
Akut
Alat pengukur waktu (Timer)

: Kejadian baru yang berlangsung <14 hari.


: Alat sederhana yang memungkinkan
pengukuran jarak waktu tertentu, seperti
60 detik
: Usia s.d. 59 bulan
Anak Balita
Angka Kematian Bayi
: Jumlah bayi yang meninggal per 1.000
kelahiran hidup per tahun
Angka Kematian Pneumonia
: Jumlah anak s.d 59 Bulan yang meninggal
dengan tanda pneumonia per 1.000 anak
dalam suatu masa tertentu (biasanya satu
tahun).
Antibiotik
: Obat yang membunuh bakteri atau
menghentikan pertumbuhannya. Obat
ini tidak membunuh virus, juga disebut
sebagai antimikroba.
Asma
: Penyakit radang kronik saluran napas
dengan gejala batuk, mengi, sesak napas,
yang timbul secara kronik atau berulang,
reversibel,
cenderung
memberat
malam/dini hari dan biasanya timbul bila
ada pencetus.
Bakteri
: Mikroorganisme atau kuman yang mati
dengan antibiotik
: Batuk yang berlanjut lebih dari 2 minggu.
Batuk kronik
Bayi (infant)
: Usia kurang dari 12 bulan
: Bayi usia < 2 bulan
Bayi muda
Bronkiolus
: Saluran-saluran udara yang terkecil dari
paru-paru.
: Obat yang membantu pernapasan dengan
Bronkodilator
jalan melebarkan saluran napas dan
melonggarkan
spasme
(penyempitan)
bronkhus.
Bronkospasme
: Kontraksi otot polos saluran napas, yang
mengakibatkan saluran napas menyempit
Bronkus
: Saluran udara besar dari paru-paru.
Campak (measles)
: Infeksi virus dengan gejala demam, ruam
yang khas pada kulit, radang selaput lendir
kelopak mata dan bola mata (conjuctivitis)
Croup (laringo-trakeo-bronkitis) : Peradangan laring, trakea, bronkus oleh

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Gizi buruk

Hipoksia

Hipoksemia

Inuenza

Nebulizer

Ronki

Selesma

Sepsis

Sesak napas

Sianosis

Stridor

Wheezing/mengi

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

infeksi
virus
yang
menyebabkan
penyempitan saluran pernapasan atas dan
menimbulkan stridor
Terlihat sangat kurus dan atau edema
(klinis) BB/TB atau BB/PB <-3 SD
(antropometri)
Kadar oksigen rendah atau kekurangan
oksigen dalam jaringan.
Kadar oksigen rendah atau kekurangan
oksigen dalam darah SPO2 kurang dari
90%.
Penyakit infeksi saluran napas akibat virus
inuenza dengan spektrum klinis mulai
dari rinofaringitis hingga pneumonia.
Alat untuk mengubah obat cair menjadi
partikel-partikel dalam ukuran sangat kecil
terlihat seperti uap.
Suara napas abnormal berupa suara
seperti gelembung yang terputus-putus.
Infeksi virus yang akut pada saluran
pernapasan bagian atas (juga disebut
common cold)
Keadaan
yang
merupakan akibat
masuknya bakteri toksinnya dalam aliran
darah (juga disebut Septikemia)
Kesukaran atau kesulitan bernapas yang
ditandai oleh gejala retraksi suprasternal,
retraksi interkostal, retraksi epigastrium
(TDDK)
Warna kebiruan atau ungu pada mukosa
atau kulit akibat hipoksia (biasanya terlihat
di bibir, mukosa mulut atau ujung jari.
Suara nada tinggi bergetar biasanya pada
fase inspirasi yang menandakan adanya
obstruksi (sumbatan) saluran napas atas.
Suara siulan bernada tinggi, biasanya
terkait dengan sesak napas.

xi

BAB I
PENDAHULUAN

BAB I
PENDAHULUAN
1.1. BESARAN MASALAH PNEUMONIA BALITA
1.1.1. ANGKA KEMATIAN PNEUMONIA BALITA
Pneumonia merupakan penyebab utama kematian balita di dunia, lebih
banyak dibanding dengan gabungan penyakit AIDS, malaria dan campak.
Penyakit ini lebih banyak menyerang pada anak khususnya di bawah usia 5
tahun dan diperkirakan 1,1 juta kematian setiap tahun disebabkan
Pneumonia (WHO, 2012). Diperkirakan 2 Balita meninggal setiap menit
disebabkan oleh pneumonia (WHO,2013).Pada tahun 2013 sekitar 940.000
anak meninggal akibat Pneumonia (15% dari semua kematian balita;
UNICEF 2015).
Di Indonesia, Pneumonia masih merupakan masalah besar mengingat angka
kematian akibat penyakit ini masih tinggi. Berdasarkan SDKI (Survei
Demogra Kesehatan Indonesia) 2012, Angka kematian bayi 32/1.000 kelahiran
hidup, angka kematian balita 40/1.000 kelahiran hidup, lebih dari 3/4
kematian balita pada tahun pertama kehidupan, terbanyak saat neonatus.
Hasil survey Sistem Registrasi Sampel (SRS) oleh Balitbangkes tahun 2014
menyebutkan proporsi kematian Pneumonia pada balita yaitu 9,4%.

1.1.2. ANGKA KESAKITAN ISPA BALITA


Berdasarkan Riskesdas 2013, prevalensi Pneumonia semua umur sebesar
4.50% sedangkan Period Prevalence Pneumonia balita adalah 1.85%,
menurun dibanding angka tahun 2007 (2.13%). Berdasarkan kelompok
umur, Period Prevalence Pneumonia yang tinggi pada kelompok umur 1-4
tahun, kemudian mulai meningkat pada umur 45-54 tahun dan terus
meninggi pada kelompok umur berikutnya. Balita Pneumonia yang berobat
hanya 1,6 per mil. Lima besar yang mempunyai insiden pneumonia balita
tertinggi adalah Nusa Tenggara Timur (3.85%), Aceh (3.56%), Kepulauan
Bangka Belitung dan Sulawesi Barat (3.48%), Kalimantan Tengah (3.27%).

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

1.2. DEFINISI PNEUMONIA


Infeksi akut yang mengenai jaringan paru-paru (alveoli).

Respiratory system, physiology


Gambar 1.1. Anatomi Sistem Respiratori (Pernapasan) dan Spektrum
Infeksi Saluran Pernapasan Akut
Tanda dan gejala penyakit infeksi saluran pernapasan dapat berupa: batuk,
kesukaran bernapas, sakit tenggorok, pilek, sakit telinga dan demam.
Anak dengan batuk atau kesukaran bernapas mungkin menderita
pneumonia atau infeksi saluran pernapasan yang berat lainnya. Akan
tetapi sebagian besar anak batuk yang datang ke Puskesmas/fasilitas
kesehatan lainnya hanya menderita infeksi saluran pernapasan yang
ringan. Petugas kesehatan perlu mengenal anak-anak yang sakit serius
dengan gejala batuk atau kesukaran bernapas yang membutuhkan
pengobatan dengan antibiotik, yaitu pneumonia (infeksi paru) yang
ditandai dengan napas cepat dan mungkin juga Tarikan Dinding Dada
bagian bawah Ke dalam (TDDK).
Paru-paru terdiri dari ribuan bronkhi yang masing-masing terbagi lagi
menjadi bronkhioli, yang tiap-tiap ujungnya berakhir pada alveoli. Di dalam
alveoli terdapat kapiler-kapiler pembuluh darah dimana terjadi pertukaran
oksigen dan karbondioksida. Ketika seseorang menderita pneumonia,
nanah (pus) dan cairan mengisi alveoli tersebut dan menyebabkan
kesulitan penyerapan oksigen sehingga terjadi kesukaran bernapas.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Anak yang menderita pneumonia, kemampuan paru-paru untuk


mengembang berkurang sehingga tubuh bereaksi dengan bernapas cepat
agar tidak terjadi hipoksia (kekurangan oksigen).
Apabila pneumonia bertambah parah, paru akan bertambah kaku dan
timbul tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam. Anak dengan
pneumonia dapat meninggal
karena hipoksia atau sepsis (infeksi
menyeluruh).

1.3. CARA MENGGUNAKAN BAGAN TATALAKSANA ANAK BATUK ATAU


KESUKARAN BERNAPAS
Pedoman ini digunakan untuk tenaga kesehatan (dokter, perawat, bidan,
pengelola Program Pengendalian ISPA) dalam tatalaksana anak dengan
batuk atau kesukaran bernapas.
Dalam pedoman ini proses manajemen kasus disajikan dalam suatu
bagan
yang
memperlihatkan
urutan
langkah-langkah
cara
pelaksanaannya.
Lima langkah penggunaan bagan tatalaksana anak batuk atau kesukaran
bernapas adalah sebagai berikut:

MENILAI ANAK BATUK ATAU KESUKARAN BERNAPAS


MEMBUAT KLASIFIKASI & MENENTUKAN TINDAKAN SESUAI UNTUK 2 KELOMPOK
UMUR BALITA
MENENTUKAN PENGOBATAN DAN RUJUKAN
MEMBERI KONSELING BAGI IBU
MEMBERI PELAYANAN TINDAK LANJUT
Dengan penjelasan masing

-masing, sebagai berikut :

1.3.1. MENILAI ANAK BATUK ATAU KESUKARAN BERNAPAS


Menilai berarti memperoleh informasi tentang penyakit anak dengan
melakukan anamnesis melalui wawancara (mengajukan pertanyaan
kepada ibu) dan pemeriksaan sik balita dengan cara melihat dan
mendengarkan pernapasan. Cara pemeriksaan sik yang digunakan
adalah dengan mencari beberapa tanda klinik tertentu yang mudah
dimengerti dan diajarkan tanpa penggunaan alat-alat kedokteran seperti
stetoskop, pemeriksaan penunjang baik laboratorium, radiologi ataupun

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

pemeriksaan lainnya. Tanda klinik tersebut adalah: napas cepat, tarikan


dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK) dan suara napas tambahan
(wheezing dan stridor).

1.3.2. MEMBUAT KLASIFIKASI & MENENTUKAN TINDAKAN SESUAI UNTUK 2 KELOMPOK


UMUR BALITA
Membuat klasikasi berarti membuat sebuah keputusan mengenai
kemungkinan tingkat keparahannya. Klasikasi merupakan suatu
kategori untuk menentukan tindakan yang akan diambil oleh tenaga
kesehatan dan bukan sebagai diagnosis spesik penyakit. Klasikasi ini
memungkinkan seseorang dengan cepat menentuka n apakah kasus yang
dihadapi adalah suatu penyakit serius atau bukan, apakah perlu dirujuk
segera atau tidak. Dalam membuat klasikasi harus dibedakan menjadi 2
(dua):

Kelompok umur <2 bulan


Kelompok umur 2 bulan s.d 59 bulan

Menentukan
tindakan
berarti mengambil tindakan pengobatan
terhadap infeksi bakteri yang secara garis besar dibedakan menjadi 3 (tiga)
yaitu:

Rujuk segera ke rumah sakit


Beri antibiotik di rumah
Beri perawatan di rumah

Pemilihan pengobatan dengan antibiotik disini lebih bersifat empiris, bukan


berdasarkan diagnosis etiologis.

1.3.3. MENENTUKAN PENGOBATAN DAN RUJUKAN


Menentukan petunjuk pengobatan yang tepat berarti memiliki ketrampilan
untuk pemberian antibiotik, menjelaskan petunjuk perawatan di rumah
bagi ibu/ pengasuh, pengobatan demam dan wheezing .

1.3.4. MEMBERI KONSELING BAGI IBU


Memberi konseling bagi ibu harus dilakukan pada balita dengan
klasikasi pneumonia dengan tindakan rawat jalan dan diberi antibiotik. Hal
ini harus dilakukan mengingat si ibu harus dibekali pengetahuan tentang
dosis maupun frekuensi pemberian antibiotiknya tersebut. Disamping itu
dilakukan pula penilaian cara pemberian makanan termasuk pemberian

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

ASI, memberi anjuran pemberian makan yang baik serta kapan harus
membawa anaknya kembali ke fasilitas kesehatan.

1.3.5. MEMBERI PELAYANAN PEMANTAUAN OBAT


Memberi Pelayanan Pemantauan Pengobatan berarti menentukan
tindakan dan pengobatan pada saat anak datang untuk kunjungan ulang.
Hal lain yang perlu diperhatikan oleh petugas kesehatan adalah :
Menanyakan apakah anak bernapas lebih lambat, apakah ada TDDK,
apakah nafsu makan membaik
Melakukan pemeriksaan tanda bahaya umum
Melakukan penilaian lagi untuk balita batuk atau kesukaran bernapas

1.3.6 PENERAPAN DI PUSKESMAS


Menjelaskan tentang persiapan yang harus dilakukan, proses pelaksanaan dan
pencatatan pelaporan di Puskesmas.
Persiapan SDM
Persiapan Faktor pendukung pelayanan (formulir/register, Logistik,biaya
operasional, ruangan )
Penyesuain alur pelayanan

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB II
MENILAI ANAK BATUK
ATAU
KESUKARAN BERNAFAS

BAB II
MENILAI ANAK BATUK ATAU
KESUKARAN BERNAPAS
Anak yang menderita batuk atau kesukaran bernapas salah satu
kemungkinannya adalah menderita pneumonia, suatu penyakit yang berat
dan dapat mengakibatkan kematian. Tetapi batuk atau kesukaran bernapas
juga dapat disebabkan laringobronkitis, asma, pertusis, tuberkulosis
maupun campak. Penilaian yang teliti dapat menemukan kasus sedini
mungkin dan melakukan tatalaksana sesuai standar sehingga dapat mencegah
perburukan dan kematian.
Di bawah ini adalah bagian bagan yang harus diikuti:
Tanyakan
1. Berapa umur anak?
2. Apakah anak menderita batuk atau sukar bernapas? Berapa Lama?
Kemudian tanyakan tanda bahaya :
3.
4.
5.
6.
7.

Apakah anak 2 bulan s.d 59 bulan tidak bisa minum atau menetek?
Apakah bayi < 2 bulan kurang bisa minum atau menetek?
Apakah anak pernah mengalami wheezing/mengi? Apakah berulang?
Apakah anak demam? Berapa lama?
Apakah anak kejang?

Lihat Raba Dengar

Lihat :
Anak harus dalam kondisi tenang
1.
2.
3.
4.

Adakah napas cepat?


Apakah terlihat tarikan dinding dada bagian bawah kedalam (TDDK)?
Apakah terlihat kesadarannya menurun?
Adakah tanda gizi buruk?

Raba :
Apakah teraba demam/ terlalu dingin?

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Dengar :
1 . Apakah terdengar stridor?
2. Apakah terdengar wheezing?

2.1. MENANYAKAN KEPADA IBU TENTANG KELUHAN UTAMA BATUK ATAU


KESUKARAN BERNAPAS
Apabila Saudara bertemu dengan ibu dan anaknya, maka:
o Sambutlah ibu dengan baik dan persilakan duduk bersama anaknya.
o Tanyakan kepada ibu mengenai masalah anaknya
Catat apa yang dikatakan ibu mengenai masalah anaknya. Hal ini penting untuk
membina komunikasi yang baik dengan ibu. Komunikasi yang baik akan
meyakinkan ibu bahwa anaknya akan ditangani dengan baik.
Langkah-langkah menjalin hubungan yang komunikatif:

Dengarkan dengan seksama apa yang disampaikan ibu. Hal ini akan
menyakinkan ibu bahwa saudara sungguh-sungguh menanggapi
permasalahannya.

Gunakan kata-kata yang dimengerti ibu. Jika ibu tidak mengerti pertanyaan
yang diajukan, Saudara tidak akan mendapatkan jawaban yang dibutuhkan
untuk menilai dan mengklasikasikan anak itu dengan tepat.

Beri ibu waktu yang cukup untuk menjawab pertanyaan


Ajukan pertanyaan tambahan apabila ibu tidak pasti akan jawabannya

o Tentukan apakah ini merupakan


ulang

kunjungan pertama

atau kunjungan

Jika anak datang untuk pertama kali karena penyakit ISPA saat ini maka
disebut kunjungan pertama.

Jika anak sudah diperiksa dalam (48 jam) yang lalu untuk penyakit yang
sama maka disebut kunjungan ulang.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

2.2. MENILAI ANAK BATUK ATAU KESUKARAN BERNAPAS


Penting sekali menjaga ketenangan anak selama pemeriksaan, sebab anak
yang menangis atau gelisah bisa mengaburkan tanda-tanda penyakitnya.
Sebelum memeriksa mintalah kepada ibu agar:

Tidak perlu membangunkan anak bila sedang tidur


Tidak perlu membuka pakaian atau mengganggu anak

Lihatlah BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK ATAU KESUKARAN


BERNAPAS PADA BALITA. Kemudian mulailah pemeriksaan sesuai dengan
kotak PENILAIAN yang terdiri dari:

TANYAKAN (5 langkah)
LIHAT (3 langkah)
DENGAR (2 langkah)

TANYAKAN
Perlu diperhatikan, yang ditanyakan adalah sebagai berikut:

Berapa umur anak?


Apakah anak menderita batuk atau kesukaran bernapas?
Sudah berapa lama?

Kemudian masuk ke pertanyaan tentang ada tidaknya tanda bahaya,


sebagai berikut:

Apakah anak BISA minum atau menetek? (Jika anak berusia 2 bulan s.d 59 bulan)

Apakan anak KURANG BISA minum atau menetek? (Jika anak berusia
< 2 bulan)

Apakah anak demam? Sudah berapa lama?


Apakah anak kejang?

LIHAT

Apakah napas cepat?


Apakah terlihat tarikan dinding dada bagian bawah kedalam (TDDK)?
Apakah terlihat kesadaran menurun?

DENGAR

Apakah terdengar stridor?


Apakah terdengan wheezing ?

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Setelah melalui langkah diatas, kemudian satu demi satu tulislah hasil
pemeriksaan yang diperoleh. Adapun penjelasan tanya, lihat, dengar
diatas, sebagai berikut:

2.2.1. TANYAKAN PERTANYAAN DIBAWAH INI KEPADA IBU


2.2.1.1. TANYA : Berapa Umur Anak?
Umur anak menentukan pilihan bagan yang akan digunakan sesuai
dengan dua kelompok umur Balita.
Tanyakan umur anaknya, jika:

Umur anak 2 bulan s.d 59 bulan gunakan: Bagan Penilaian, Penentuan


Tanda Bahaya & Klasikasi Umur 2 bulan s.d 59 bulan.

Umur anak < 2 bulan gunakan: Bagan Penilaian, Penentuan Tanda


Bahaya & Klasikasi Umur <2 bulan

2.2.1.2. TANYA : Apakah anak menderita Batuk atau Kesukaran Bernapas?


Kesukaran bernapas adalah pola pernapasan yang tidak biasa. Para ibu
biasanya menggambarkan dengan berbagai cara. Mereka mungkin
mengatakan bahwa anaknya bernapas cepat atau berbunyi atau
terputus-putus.
Jika ibu menjawab TIDAK, maka periksalah apakah anak itu batuk atau
kesukaran bernapas? Jika anak tidak batuk atau tidak ada kesukaran
bernapas, maka tidak perlu memeriksa anak lebih lanjut untuk tandatanda yang berhubungan dengan batuk atau kesukaran bernapas.
Jika jawabannya YA, ajukan pertanyaan berikut ini:

TANYA: Sudah berapa lama?


Anak dengan batuk atau kesukaran bernapas selama lebih dari 2 minggu
berarti menderita batuk kronik. Kemungkinan ini adalah tanda
tuberkulosis, asma, batuk rejan atau penyakit lain.

2.2.1.3. TANYA : Apakah anak BISA minum atau menetek? (Jika anak berusia 2 bulan s.d 59 bulan
Anak menunjukkan tanda tidak bisa minum atau menetek jika anak
terlalu lemah untuk minum atau tidak bisa mengisap atau menelan apabila
diberi minum atau diteteki.

10

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Jika Saudara bertanya kepada ibu, apakah anaknya bisa minum, pastikan
bahwa ibu mengerti pertanyaan itu. Apakah anak dapat menerima cairan
dalam mulutnya dan menelannya. Jika Saudara ragu akan jawaban ibu,
mintalah agar ibu memberi anak tersebut minum air matang atau
menetekinya. Perhatikan apakah anak bisa menelan atau menetek .
Anak yang menetek, sulit mengisap jika hidungnya tersumbat. Apabila anak
dapat menetek setelah hidungnya dibersihkan, berarti anak tidak
mempunyai tanda tidak bisa minum atau menetek

TANYA: Apakah anak KURANG BISA minum atau menetek? ( jika anak berusia < 2 bulan)
Pertanyaan ini mirip dengan pertanyaan di atas. Bedanya, pada anak yang
lebih tua adalah tidak bisa minum sama sekali, sedangkan pada usia <2
bulan, kemampuan minumnya paling banyak hanya setengah dari
kebiasaannya menyusu/minum susu buatan. Ibu dapat memperkirakan
jumlah ASI yang dihisap anaknya berdasarkan lamanya menyusu.
Anak yang tidak bisa minum mungkin menderita pneumonia berat,
bronkiolitis, sepsis/septikemia, infeksi otak (meningitis atau malaria
cerebral) dan abses tenggorok.

2.2.1.4. TANYA : Apakah anak demam? Berapa lama?


Jika ibu mengatakan anak demam maka riwayat demam sudah cukup untuk
menilai sebagai anak demam walaupun saat ini anak tidak demam. Jika pada
saat berkunjung anak dalam kondisi demam, maka ditanya sudah berapa
hari demamnya.

2.2.1.5. TANYA : Apakah anak kejang?


Tanyakan kepada ibu apakah anaknya kejang selama sakit. Gunakan kata-kata
yang dimengerti oleh ibu. Kemungkinan ibu mengungkapkan istilah kejang
sebagai step atau kaku dan lain sebagainya.
Pada saat kejang, lengan dan kaki anak menjadi kaku karena otot-ototnya
berkontraksi. Tanda dan gejala klinis kejang pada bayi muda sangat bervariasi
bahkan kadang sulit dibedakan dengan gerakan normal. Meskipun demikian,
jika saudara menjumpai gejala/ gerakan yang tidak biasa, terjadi secara
berulang-ulang dan periodik, maka harus dipikirkan kemungkinan bayi
kejang. Kejang dapat berupa gerakan tidak terkendali berulang-ulang pada
mulut seperti menguap, mengunyah atau menghisap.
Anak menderita pneumonia yang mengalami kejang-kejang, kesadaran
menurun ataupun kesukaran dibangunkan dapat diakibatkan oleh
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

11

kekurangan oksigen, sepsis, malaria cerebral (pada daerah endemis


falciparum) dan meningitis.

malaria

2.2.2. LIHAT dan DENGARKAN


Penting diingat bahwa untuk melihat dan mendengar usahakan hanya pada
saat anak diam atau tenang. Apabila anak ketakutan, menangis atau marah,
maka frekuensi napas sulit dihitung dengan tepat, demikian pula tanda lain dari
kesukaran bernapas sulit dilakukan. Untuk menenangkan anak bisa
dilakukan berbagai cara misalnya memberi anak mainan, minta ibunya untuk
menggendong, menyusui atau diminta menunggu di ruang lain sampai anak
tenang.

2.2.2.1. LIHAT : Adakah Napas Cepat?


Hitung frekuensi napas anak dalam satu menit untuk menentukan apakah anak
bernapas dengan cepat. Beritahu ibu bahwa akan menghitung napas anaknya,
untuk itu ibu diminta agar menjaga anaknya tetap tenang. Jika anak takut,
menangis atau marah, akan sulit menghitung napas anak dengan tepat.
Terdapat 3 (tiga) cara yang benar dalam menghitung frekuensi napas:
1) Gunakan timer untuk menghitung frekuensi napas.
Caranya:
Tentukan titik yang akan dilihat gerakan napas anak.
Tekanlah timer dan mulailah menghitung.
Bunyi pertama menunjukkan 30 detik pertama.
Setelah terdengar bunyi panjang (bunyi kedua) yang menunjukkan
waktu 1 menit (60 detik) penghitungan napas anak selesai.
2) Menggunakan jam tangan yang mempunyai jarum detik. Bisa minta
bantuan orang lain untuk memberi aba-aba setelah 60 detik, sehingga
pernapasan anak dapat sepenuhnya diamati. Kalau tidak ada orang lain
yang dapat membantu, buatlah posisi jam sedemikian sehingga jarumnya
dapat dilihat dengan baik dan sekaligus gerak pernapasan anak dapat
dilihat.
3) Gunakan jam tangan dengan jarum detik atau jam digital. Hitung
pernapasan sampai ke batas napas cepat (60, 50 atau 40 sesuai umur
anak), kemudian segera melihat jam. Batas napas cepat tergantung umur
anak, sbb :
Tabel 2.1. Batas Napas Cepat Sesuai Golongan Umur
Jika umur anak
<2 bulan

Frekuensinapas: 60 kali per menit atau lebih

2 sampai < 12 bulan

Frekuensinapas: 50 kali per menit atau lebih

12 bulan sampai s.d 59 bulan

12

anak dikatakan bernapas Cepat Jika

Frekuensinapas: 40 kali per menit atau lebih

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Penghitungan frekuensi napas harus dilakukan selama 1 menit (60 detik)


penuh. Frekuensi napas bayi umur <2 bulan tidak menentu. Kadangkadang napasnya berhenti beberapa detik, diikuti periode napas cepat.
Bila ragu, perlu diulang lagi.
Untuk menyatakan bayi umur kurang dari 2 bulan bernapas cepat
perhatikanlah bahwa:
Apabila hasilnya kurang dari 60 kali per menit, anak tersebut tidak
mengalami napas cepat.
Apabila hasilnya 60 kali per menit atau lebih, tunggulah beberapa
menit dan ulangi penghitungan

Kalau hasil penghitungan kedua masih juga 60 kali per menit atau
lebih berarti napas cepat.

Kalau hasil penghitungan kedua <60 kali per menit, berarti tidak
ada napas cepat

Bagan 2.1. Menghitung Frekuensi Napas Bayi Umur <2 Bulan


HASILNYA
<60 x/MENIT

BUKAN NAPAS CEPAT

HITUNG NAPAS BAYI


< 2 BULAN

HASILNYA
<60 X/MENIT
HASILNYA
<60 x/MENIT

ULANG HITUNG
NAPAS

HASILNYA
>60 X/MENIT

NAPAS CEPAT

Selanjutnya perhatikan ada atau tidaknya tarikan dinding dada bagian bawah
ke dalam (TDDK) pada saat anak menarik atau mengeluarkan napas.
Adapun penjelasannya, sbb :

2.2.2.2. LIHAT : Apakah terlihat tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK)?
Bukalah baju anak pada saat menghitung napas. Lihatlah apakah dinding dada
tertarik ke dalam pada saat anak menarik napas. Perhatikan dada bagian bawah
(tulang rusuk terbawah). Pada pernapasan normal, seluruh dinding dada (atas
dan bawah) dan perut bergerak keluar ketika anak menarik napas.
Anak dikatakan mempunyai TDDK jika dinding dada bagian bawah MASUK ke
dalam saat anak MENARIK napas.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

13

Anak MENGELUARKAN napas Anak MENARIK napas dan Tampak TDDK

Jika nampak dada anak tertarik ke dalam hanya pada saat anak
menangis atau diberi makan, berarti tidak terdapat TDDK.
Jika yang tertarik ke dalam itu hanya jaringan lunak di antara rusuk
saat anak menarik napas (yang juga disebut tarikan/retraksi
interkostal), berarti tidak terdapat TDDK.
Jika tidak yakin ada TDDK, periksalah lagi dengan meminta ibu
mengganti posisi anaknya sehingga posisi anak tidak tertekuk di
pinggangnya. Sebaiknya anak dibaringkan di atas pangkuan ibunya.
Bila tidak nampak pada posisi tersebut berarti tidak ada TDDK.
Berhati-hatilah melihat TDDK pada bayi umur kurang dari 2 bulan, tarikan
dinding dada yang ringan biasa terjadi karena tulang rusuknya relatif
masih lunak. Tetapi jika tarikan dinding dada tersebut kuat (sangat dalam
dan mudah terlihat), hal ini merupakan tanda adanya pneumonia.
Anak dengan TDDK umumnya menderita pneumonia berat. TDDK terjadi
bila
kemampuan
paru-paru
mengembang
berkurang
dan
mengakibatkan perlunya tenaga untuk menarik napas. Anak dengan
TDDK tidak selalu disertai pernapasan cepat. Jika anak menjadi letih
bernapas, akhirnya anak akan bernapas lambat. Karena itu TDDK
mempunyai risiko kematian yang lebih besar dibanding dengan anak
yang hanya menderita napas cepat tanpa disertai TDDK.

2.2.2.3 LIHAT: Apakah terlihat kesadarannya menurun?


Anak yang kesadarannya turun akan sulit dibangunkan sebagaimana
seharusnya. Anak tampak mengantuk dan tidak punya perhatian akan
apa yang terjadi di sekelilingnya (letargis). Seringkali anak yang letargis
tidak melihat kepada ibu atau memperhatikan wajah orang yang berbicara
kepadanya. Anak mungkin menatap hampa (pandangan yang kosong) dan
terlihat bahwa ia tidak memperhatikan keadaan sekitarnya.

14

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Tanda anak yang tidak sadar yaitu tidak dapat dibangunkan, tidak
bereaksi ketika disentuh, digoyang atau diajak bicara. Tanyakan kepada
ibu apakah anaknya mengantuk tidak seperti biasanya atau tidak dapat
dibangunkan. Perhatikan apakah anak terbangun bila diajak bicara atau
digoyang, atau jika ada yang bertepuk tangan.
Mengantuk/letargis atau tidak sadar merupakan salah satu tanda adanya
infeksi berat pada bayi muda.

Jika anak sedang tidur, hitunglah dulu frekuensi napasnya


sebelum mencoba membangunkan

2.2.2.4. DENGAR : Apakah terdengar stridor ?


Stridor adalah bunyi khas yang terdengar pada saat anak MENARIK napas.
Stridor terjadi apabila ada pembengkakan pada laring, trakhea atau
epiglottis, sehingga menyebabkan sumbatan yang menghalangi
masuknya udara ke dalam paru dan dapat mengancam jiwa anak. Anak
yangmenderita stridor pada saat tenang menunjukkan suatu keadaan
yang berbahaya.
Untuk melihat dan mendengar stridor, amati ketika anak menarik napas.
Dekatkan telinga ke mulut anak untuk lebih jelas mendengarkan stridor.
Kadang-kadang terdengar suara jika hidung anak tersumbat, bersihkan
lubang hidung dan dengarkan lagi. Seringkali anak yang sakitnya tidak
parah timbul stridor pada waktu menangis dan marah, oleh karena itu
pastikan untuk mendengarkan stridor saat anak tenang.

2.2.2.5. DENGAR : Apakah terdengar wheezing? Apakah Berulang?


Lihatlah untuk mengetahui kapan anak mengeluarkan napas. Wheezing
adalah suara bising seperti siulan atau tanda kesulitan waktu anak
MENGELUARKAN napas.
Hal ini disebabkan penyempitan saluran napas. Untuk mendengarkan
wheezing , bahkan pada kasus ringan, dekatkan telinga ke mulut anak
untuk lebih jelas mendengarkan wheezing .
Pada usia dua tahun pertama, wheezing pada umumnya disebabkan oleh
infeksi respiratorik akut akibat virus, seperti bronkiolitis atau batuk dan

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

15

pilek. Setelah usia dua tahun, hampir semua wheezing disebabkan oleh
asma. Kadang-kadang
anak dengan pneumonia disertai dengan
wheezing . Diagnosis pneumonia harus selalu dipertimbangkan terutama
pada usia dua tahun pertama.
Dengarkan wheezing dengan cara mendekatkan telinga pada mulut anak,
sebab sering kali kurang terdengar. Wheezing disebabkan karena
penyempitan jalan napas di paru-paru. Fase pengeluaran napas menjadi
lebih lama dari normal dan memerlukan tenaga.
Kadang-kadang tidak terdengar bising apapun karena jumlah udara
hanya sedikit. Amatilah apakah saat mengeluarkan napas perlu tenaga
dan lebih lama dari normal.
Bila anak wheezing , tanyakan apakah tanda seperti itu pernah terjadi
sebelum anak sakit pada periode ini. Bila pernah, berarti anak dianggap
mengalami wheezing berulang.

2.2.2.6. RABA : Apakah teraba demam/terlalu dingin?


Periksalah untuk mengetahui apakah anak demam (suhu badannya lebih
dari 380C) atau hipotermia (suhu di bawah normal/kurang dari 35,50C).
Jika suhu badan anak belum diukur dan tersedia termometer, ukurlah
suhu badan anak. Jika tidak tersedia termometer maka rabalah perut atau
bawah ketiak anak dan tentukan apakah anak demam atau dingin.
Kadang-kadang tangan dan kaki anak teraba dingin karena selimutnya
kurang menutup. Bagaimanapun, bila kaki/betis dan ketiak yang teraba
dingin menunjukkan anak hipotermia (sangat dingin).
Anak mempunyai riwayat demam jika mengalami demam selama periode
ini, walaupun mungkin saat ini sudah tidak demam lagi. Gunakan istilah
untuk demam yang dimengerti oleh ibu.
Di daerah endemis malaria falciparum, anak yang datang dengan batuk atau
kesukaran bernapas disertai demam >380C (atau menurut keterangan
pernah demam di atas 380C) mungkin menderita Malaria. Jika demikian
perlu dipertimbangkan dilakukan pemeriksaan malaria, jika hasilnya positif
ikuti petunjuk pedoman tatalaksana malaria.
Bila anak demam lebih dari lima hari, perlu dirujuk untuk pemeriksaan
lebih lanjut.

16

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

2.2.2.7. LIHAT : Adakah tanda gizi buruk?


Memeriksa tanda kurang gizi berat dilakukan secara klinis dengan melihat
kondisi anak. Metode lain dapat digunakan untuk menetapkan anak yang
kurang gizi, ukur berat dan tinggi badan, atau ukur lingkar lengan. Ikutilah
petunjuk program gizi yang ada.
Tanda klinis gizi buruk dapat dilihat pada gambar di bawah ini:
Marasmus adalah keadaan dimana
anak kehilangan lemak otot sehingga
kelihatan tinggal kulit dan tulang.

Gambar 2.2. Marasmus

Kwashiorkor adalah keadaan dimana


badan anak membengkak karena
penimbunan cairan, disertai gambaran
rambut yang tipis.

Gambar 2.3. Kwashiorkor

Anak dengan gizi buruk mempunyai risiko yang besar untuk menderita
pneumonia dan dapat tanpa disertai tanda-tanda khas pneumonia.
Saturasi oksigen adalah (SPO2) : Ukuran seberapa banyak prosentasi
oksigen yang mampu dibawa oleh haemoglobin
Cara Pengukuran saturasi dengan menggunakan pulse oxymetri
adalah :
1. Selipkan jari pasien diantara katup
2. Jika posisinya benar dalam beberapa detik akan muncul hasil
saturasi oksigen dan frekwensi denyut jantung

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

17

BAB III
KLASIFIKASI & TINDAKAN
UNTUK ANAK UMUR
2 BULAN S.D 59 BULAN

BAB III
KLASIFIKASI & TINDAKAN
UNTUK ANAK UMUR
2 BULAN S.D 59 BULAN
Pada anak usia 2 bulan s.d. 59 bulan dengan batuk atau kesukaran bernapas,
sebelum menentukan klasikasi lakukan penilaian tanda bahaya untuk
menetukan tindakan rujukan.
Klasikasi : PENYAKIT SANGAT BERAT
Tindakan : RUJUK SEGERA KE RUMAH SAKIT
Bila tidak ditemukan tanda bahaya, tentukan klasikasi apakah termasuk
Pneumonia Berat, Pneumonia, atau Batuk Bukan Pneumonia. Tabel klasikasi
mempunyai 3 (tiga) kolom: merah, kuning, hijau. Warna kolom menunjukkan
derajat keparahan penyakit serta tindakan maupun pengobatan yang
diperlukan.Tindakan diberikan sesuai klasikasi yang telah ditentukan,
sebagai berikut :
Klasikasi : PNEUMONIA BERAT
Tindakan : RUJUK SEGERA KE RUMAH SAKIT
Klasikasi : PNEUMONIA
Tindakan : BERI ANTIBIOTIK DENGAN PERAWATAN DI RUMAH
Klasikasi : BATUK BUKAN PNEUMONIA

Tindakan : BERI PERAWATANDI RUMAH


Untuk menentukan PENYAKIT SANGAT BERAT atau salah satu dari 3 klasikasi
yaitu PNEUMONIA BERAT, PNEUMONIA dan BATUK BUKAN PNEUMONIA maka
Saudara harus mengikuti langkah-langkah pada BAGAN TATALAKSANA
PENDERITA BATUK ATAU KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA, sebagai berikut :

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

18

19

Tanda bahaya

Klasikasi

Tidak bisa minum


Kejang
Kesadaran menurun/
Kesukaran
dibangunkan
Stridor pada waktu
anak tenang
Gizi buruk
Tampak biru
(sianosis)
Ujung tangan dan
kaki pucat dan dingin

PENYAKIT
SANGAT BERAT

TINDAKAN
Kirim segera ke
rumah sakit
Beri satu dosis
antibiotik
Obati
demam,
jika ada
Bila
sedang
kejang
beri
diazepam
Bila ada stridor
menandakan
adanya
sumbatan jalan
napas atas
Bila ada stridor,
sianosis,
dan
ujung
tangan
dan kaki
pucat dan dingin
berikan oksigen
Cegah agar gula
darah
tidak
turun
Jaga anak tetap
hangat
RUJUK SEGERA

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Tanda/Gejala

Klasikasi

TINDAKAN

Tarikan dinding dada


ke dalam (TDDK)
Atau

PNEUMONIA
BERAT

Saturasi oksigen <90

- Beri Oksigen
maksimal 2-3 liter
per menit
- Beri dosis pertama
antibiotik yang
sesuai
- Rujuk segera ke
RS
- Obati wheezing
bila ada

- Napas cepat

PNEUMONIA

- Berikan
Amoksisilin oral
dosis tinggi 2 kali
per hari untuk 3
hari***
- Beri pelega
tenggorokan dan
pereda batuk yang
aman
- Apabila batuk > 14
hari rujuk
- Apabila wheezing
berulang rujuk
- Nasihati kapan
kembali segera
- Kunjungan ulang
dalam 3 hari
- Obati wheezing
bila ada

- Tidak ada tarikan


dinding dada ke dalam
- Tidak ada napas cepat

BATUK BUKAN
PNEUMONIA

- Beri pelega
tenggorokan dan
pereda batuk yang
aman
- Apabila batuk > 14
hari rujuk
- Apabila wheezing
berulang rujuk
- Nasihati kapan
kembali segera
- Kunjungan ulang
dalam 5 hari bila
tidak ada perbaikan
- Obati wheezing
bila ada

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

20

3.1. MENENTUKAN PENYAKIT SANGAT BERAT PADA ANAK BERUMUR


2 BULAN - <60 BULAN
Seorang anak berumur 2 bulan -<60 bulan menderita Penyakit Sangat
Berat apabila
dari pemeriksaan ditemukan salah satu tanda
bahayayaitu:
- Tidak bisa minum
- Kejang
- Kesadaran menurun atau Kesukaran dibangunkan
- Stridor pada waktu anak tenang
- Gizi buruk
Tanda-tanda ini disebabkan oleh banyak kemungkinan. Walaupun
begitu dalam buku ini hanya mengenalkan tanda-tanda bahaya tersebut
untuk mengetahui bahwa anak sedang menderita penyakit sangat berat
tanpa menjelaskan penyakit penyebabnya.

TINDAKAN

21

Anak yang mempunyai salah satu tanda bahaya harus dirujuk segera
ke rumah sakit.

Sebelum anak meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan


dianjurkan memberi pengobatan pra rujukan, (misalnya pemberian
antibiotik, atasi demam, wheezing, kejang dan sebagainya), tulislah
surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada ibu agar anaknya
dibawa ke rumah sakit sesegera mungkin.

Berikan satu kali dosis antibiotik suntikan/oral sebelum anak dirujuk


(bila memungkinkan).

Apabila tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk


Rujukan.

BAB V Pengobatan &

Tanda bahaya

Klasikasi

TINDAKAN

PENYAKIT
SANGAT BERAT

Kirim segera ke rumah


sakit

Beri satu dosis antibiotik

Tidak bisa minum


Kejang
Kesadaran
menurun/
Kesukaran dibangunkan

Stridor pada waktu anak


tenang

Gizi buruk

Obati demam, jika ada


Obati wheezing , jika ada
Apabila rujukan tidak
dapat dilaksanakan lihat

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

3.2. MENENTUKAN KLASIFIKASI & TINDAKAN


3.2.1. Pneumonia Berat pada anak berumur 2 Bulan s.d 59 bulan
Apabila tidak ditemukan tanda bahaya, maka tentukan klasikasi sebagai
berikut.

KLASIFIKASI
Seorang anak berumur 2 bulan s.d 59 bulan diklasikasikan menderita
pneumonia berat apabila dari pemeriksaan ditemukan:
Tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK)
Atau
Saturasi oksigen <90

TINDAKAN
-

Anak yang diklasikasikan menderita pneumonia berat harus dirujuk


segera ke rumah sakit.

Sebelum anak meninggalkan puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan


memberi pengobatan pra rujukan, (misalnya pemberian antibiotik, atasi
demam, wheezing , kejang dan sebagainya), tulislah surat rujukan ke
rumah sakit dan anjurkan pada ibu agar anaknya dibawa ke rumah sakit
sesegera mungkin

Berikan satu kali dosis antibiotik suntikan/oral sebelum anak dirujuk (bila
memungkinkan).

Apabila tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V Pengobatan & Rujukan.

Tanda/Gejala

Klasikasi

TINDAKAN

PNEUMONIA BERAT

Beri Oksigen maksimal 2-3


liter per menit

Beri dosis pertama antibiotik


yang sesuai

Rujuk segera ke RS

Tarikan dinding dada


ke dalam (TDDK)
Atau

Saturasi oksigen <90

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Obati wheezing bila ada

22

3.2.2. Pneumonia pada anak berumur 2 bulan s.d 59 bulan


Sebagian besar anak yang menderita pneumonia tidak akan menjadi
pneumonia berat jika mendapat pengobatan yang cepat dan tepat.

KLASIFIKASI
Seorang anak berumur 2 bulan s.d 59 bulan
diklasikasikan menderita
pneumonia apabila berdasarkan pemeriksaan ditemukan:
Tidak ada tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam (TDDK)
Adanya napas cepat:
- 50 x/menit atau lebih pada anak umur 2 bulan s.d.<12 bulan
- 40 x/menit atau lebih pada umur 12 bulan s.d. 59 bulan

TINDAKAN
Penderita pneumonia cukup diberikan pengobatan antibiotik di rumah.
-

Nasihati ibu untuk memberikan obat sesuai anjuran petugas kesehatan


dan membawa kembali jika keadaan anak bertambah buruk serta
jelaskan cara pemberian antibiotik.
Anjurkan untuk kembali kontrol dalam 2 hari (48 jam) atau lebih cepat bila
keadaan anak:
Pernapasan menjadi cepat atau sesak
Tidak dapat minum
Sakitnya bertambah parah
Tanda/Gejala

Klasikasi

TINDAKAN

- Napas cepat

PNEUMONIA

Berikan Amoksisilin oral dosis


tinggi 2 kali per hari untuk 3
hari***

Beri pelega tenggorokan dan


pereda batuk yang aman

Apabila batuk > 14 hari rujuk


Apabila wheezing berulang rujuk
Nasihati kapan kembali segera
Kunjungan ulang dalam 3 hari
Obati wheezing bila ada

*** : Pada daerah endemis tinggi HIV diberikan 5 hari

23

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

3.2.3. Batuk Bukan Pneumonia pada anak berumur 2 Bulan s.d 59 Bulan
Sebagian besar pasien batuk-pilek tidak disertai tanda-tanda bahaya atau
tanda-tanda pneumonia (TDDK dan napas cepat). Pasien tersebut hanya
mengalami batuk-pilek biasa atau selesma dan diklasikasikan sebagai batuk
bukan pneumonia

KLASIFIKASI
Seorang anak berumur 2 bulan s.d. 59 bulan diklasikasikan menderita batuk
bukan pneumonia apabila dari pemeriksaan:
Tidak ada tarikan dinding dada bagian bawah ke d alam
Tidak ada napas cepat, frekuensi napas:
- Kurang dari 50 x/menit pada anak umur 2 bulan s.d. <12 bulan
- Kurang dari 40 x/menit pada umur 12 bulan s.d. 59 bulan

TINDAKAN
-

Pasien dapat dirawat di rumah


Jangan berikan antibiotik
Meskipun anak dengan batuk atau pilek tidak membutuhkan antibiotik,
hargailah usaha ibu yang telah membawa anaknya berobat. Anjurkan
untuk memberikan tindakan penunjang/perawatan di rumah (lihat
Bab VI. Konseling Bagi Ibu) dan mengamati kemungkinan adanya
tanda-tanda pneumonia.
Anak dengan
batuk dianjurkan untuk kembali jika keadaannya
memburuk.

Tanda/Gejala
-

Tidak
ada
tarikan
dinding dada ke dalam
Tidak ada napas cepat

Klasikasi

TINDAKAN

BATUK
BUKAN
PNEUMONIA

- Beri pelega tenggorokan dan


pereda batuk yang aman
- Apabila batuk > 14 hari rujuk
- Apabila wheezing berulang rujuk
- Nasihati kapan kembali segera
- Kunjungan ulang dalam 5 hari bila
tidak ada perbaikan
- Obati wheezing bila ada

Sebagian anak dengan batuk pilek dapat juga disertai penyakit lain seperti
TB, asma, Pertusis/ batuk rejan atau yang lainlain. Rujuklah ke rumah
sakit/Puskesmas perawatan bila anak batuk lebih 2 minggu.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

24

Bab ini telah menguraikan 3 (tiga) klasikasi penyakit dan 3 macam


tindakan yang harus dilakukan untuk anak batuk dan Kesukaran
bernapas yang berumur 2 bulan s.d. 59 bulan

CONTOH KASUS
Cara
menentukan
klasikasi
dan
tindakan
pengobatan
menggunakan bagan tatalaksana umur 2 bulan s.d. 59 bulan.

dengan

Cermatilah cara pencatatannya dengan menggunakan Stempel Program


Pengendalian ISPA di kartu berobat milik masing-masing anak.
Pada tempat yang tersedia:
- isilah data/informasi yang ditemukan
- berilah tanda ( ) pada kotak pilihan yang sesuai
- lingkari pilihan yang sesuai
Gambar 3.1. Stempel Program P2 ISPA

Umur

Tahun

Bulan

Hari

Gangguan Napas:

Tandabahaya:

Tidak bisa minum

Kejang

YA / TIDAK

Kurang bisa minum


Kesadaran menurun
Demam dingin

Stridor
Wheezing
Giziburuk

Frekuensi napas :

kali permenit

Klasikasi

Penyakit sangat Berat

Tindak lanjut:

Rawat jalan

Obat yang :

Antibiotika:

diberikan

Obatlain:

Nasihat :

25

Batuk:

TDDK :

Pneumonia Berat

Hari

YA/TIDAK

Pneumonia

Batuk bukan Pneumonia

Rujuk ke:

Kontrol ulang :
Hari
Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman:

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

1. Karina berumur 2 tahun. Ibunya membawa berobat ke Puskesmas karena


dia batuk-pilek selama 4 hari. Setelah memeriksa, petugas kesehatan
menemukan bahwa Karina menderita demam dengan suhu 38,50C tetapi
tidak ada tanda-tanda lainnya.
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur 2 BULAN
-< 60 BULAN.
Mula-mula petugas kesehatan mencoba mencari adanya tanda bahaya
untuk menentukan adanya penyakit sangat berat, ternyata tidak ada
sehingga harus meneruskan langkah berikutnya. Ingatlah bahwa meskipun
ada demam (38,50C) tetapi itu bukanlah salah satu kriteria tanda bahaya
untuk anak berumur 2 bulan s.d. 59 bulan
Petugas kesehatan mencari ada/tidaknya pneumonia berat pada kolom
merah dilanjutkan mencari ada/tidaknya pneumonia dengan melihat ke
kolom kuning. Karina tidak mempunyai TDDK maupun napas cepat, oleh
karena itu Karina diklasikasikan sebagai batuk bukan pneumonia (batukpilek biasa) sesuai dengan kolom hijau.
Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang
tanda-tanda penyakit di kartu berobat milik Karina dengan menggunakan
stempel Program P2 ISPA.

Umur 2 Tahun

Tandabahaya:
YA / TIDAK

Bulan

Kejang
Stridor

Kesadaran menurun
Demam dingin

Wheezing
Giziburuk

32 kali permenit

Klasikasi

Penyakit sangat Berat

Tindak lanjut:

Rawatjalan

TDDK :

Pneumonia Berat

Hari

YA/TIDAK

Pneumonia

BatukbukanPneumonia

Rujukke:

Obat yang:

Antibiotika:

diberikan

Obatlain: parasetamol 500mg,

Nasihat :

Gangguan Napas:

Tidak bisa minum


Kurang bisa minum

Frekuensi napas :

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Batuk:4Hari

Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat : 4 x 1/4 tablet(Buku KIA)
Pemberianmakanan-minuman: teruskan pemberian makanan

26

2. Mahmud berumur 6 bulan dan dibawa ke Puskesmas karena batuk 2


hari. Setelah diperiksa petugas mendapati adanya demam dan napas
cepat (58 kali per menit).
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur 2 BULAN
s.d. 59 BULAN.
Mula-mula petugas kesehatan mencoba mencari adanya tanda bahaya
untuk menentukan adanya penyakit sangat berat, ternyata tidak ada
sehingga harus meneruskan langkah berikutnya.
Petugas kesehatan mencari ada/tidaknya pneumonia berat pada
kolom merah dilanjutkan mencari ada/tidaknya pneumonia dengan
melihat ke kolom kuning. Mahmud tidak mempunyai TDDK tetapi ada
napas cepat, oleh karena itu Mahmud diklasikasikan sebagai
pneumonia sesuai dengan kolom kuning.
Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang
tanda-tanda penyakit di kartu berobat milik Mahmud dengan
menggunakan stempel Program P2 ISPA.

UmurTahun6Bulan

Tandabahaya:
YA / TIDAK

Batuk:2Hari Gangguan Napas:

Tidak bisa minum


Kurang bisa minum
Kesadaran menurun

Kejang
Stridor
Wheezing

Demam dingin

Giziburuk

Frekuensi napas :

27

58 kali permenit

Klasikasi

Penyakit sangat Berat

Tindak lanjut:

Rawat jalan

TDDK :

Pneumonia Berat

YA/TIDAK

Pneumonia

Batuk bukan Pneumonia

Rujukke:

Obat yang:

Antibiotika: Amoksilin

diberikan

Obatlain: Parasetamol

Nasihat :

Hari

Kontrol ulang : 2 Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman:

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB IV
KLASIFIKASI DAN TINDAKAN
UNTUK BAYI BATUK
ATAU KESUKARAN BERNAPAS
UMUR < 2 BULAN

BAB IV
KLASIFIKASI DAN TINDAKAN UNTUK
BAYI BATUK ATAU KESUKARAN BERNAPAS
UMUR < 2 BULAN
Bayi muda yang menderita pneumonia berat seringkali tidak dapat
dibedakan dengan penyakit infeksi berat lainnya, seperti meningitis atau
sepsis, sehingga diklasikasikan sebagai penyakit sangat berat.
Pada anak usia<2 bulan dengan batuk atau Kesukaran bernapas, sebelum
menentukan klasikasi lakukan penilaiantanda bahaya :
Napas cepat
TDDK
kurang mau minum,
demam,
kejang
kesadaran menurun
stridor
tangan dan kaki teraba dingin
wheezing
Tanda gizi buruk.
Napas cepat dan TDDK yang sebelumnya merupakan tanda gejala pneumonia
berat, bukan merupakan tanda gejala pneumonia berat lagi namun
merupakan tanda bahaya penyakit sangat berat. Pada bayi <2 bulan dengan
batuk atau Kesukaran bernapas tetap harus dilakukan hitung napas dan
lihat TDDK untuk mengetahui apakah ada tanda bahaya tersebut sehingga
dapat dilakukan tindakan rujukan segera agar tidak memperberat
penyakitnya sehingga menyebabkan kematian. Penjelasan tentang napas
cepat dan TDDK, sbb :

BATASAN NAPAS CEPAT


Batasan napas cepat pada bayi kurang 2 bulan ialah bila frekuensi napasnya 60
kali/menit atau lebih.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

28

TARIKAN DINDING DADA BAGIAN BAWAH KEDALAM


Bayi berumur kurang 2 bulan tergolong menderita pneumonia berat bila
mempunyai TDDK kuat. Pada kelompok umur 2 bulan - < 60 bulan, setiap
adanya TDDK (walaupun tidak kuat) sudah bisa digolongkan
sebagai
pneumonia berat.

KLASIFIKASI & TINDAKAN


- Klasikasi
- Tindakan

: PENYAKIT SANGAT BERAT


: RUJUK

RUMAH SAKIT

TINDAKAN
-

Bayi yang mempunyai salah satu tanda bahaya harus dirujuk segera ke
rumah sakit.
Sebelum bayi meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan
memberi pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing , kejang
dan sebagainya), tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada
ibu agar anaknya dibawa ke rumah sakit sesegera mungkin.
Berikan satu kali dosis antibiotik sebelum anak dirujuk (bila
memungkinkan).
Anjurkan ibunya untuk tetap memberikan ASI.
Penting untuk menjaga agar bayi tetap hangat. Cara terbaik untuk
mempertahankan kehangatan adalah dengan menyelimuti bayi dan tetap
menempelkan
ke
tubuh
ibunya.
Hipotermi
dapat
berakibat
fatal/mematikan untuk bayi muda.
Kalau tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN.

29

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Tanda bahaya
Ada salah satu tanda berikut:
- napas cepat ( 60 kali/menit),
ATAU
- napas lambat ( 30
kali/menit), ATAU tarikan
dinding dada ke dalam yang
sangat kuat (TDDK),ATAU
kurang mau minum
- demam,kejang
- kesadaranmenurun
- stridor
- tangan dan kaki teraba dingin
- wheezing
- Tanda giziburuk

Klasikasi
PENYAKIT
SANGAT BERAT

TINDAKAN
RUJUK SEGERA
Tindakan Pra rujukan :
Kirim segera ke RS
Beri 1dosis antibiotik
Obati demam,jika ada
Obati wheezing , jika
ada
Tetap beri ASI

4.1. MENENTUKAN PENYAKIT SANGAT BERAT PADA BAYI BERUMUR <2 BULAN
Bayi muda dengan tanda bahaya sangat berisiko untuk meninggal. Sulit
membedakan antara pneumonia, sepsis atau meningitis pada kelompok umur
ini. Tetapi Saudara tidak perlu membedakan penyakit yang diderita, cukup
dengan mengenali tanda-tanda bahaya yang menunjukkan penyakit sangat
berat.

TINDAKAN
- Bayi yang mempunyai salah satu tanda bahaya harus dirujuk segera ke
rumah sakit.
- Sebelum bayi meninggalkan puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan
memberi pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing, kejang
dan sebagainya), tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada
ibu agar anaknya dibawa ke rumah sakit sesegera mungkin.
- Berikan satu kali dosis antibiotik sebelum anak dirujuk (bila memungkinkan).
- Anjurkan ibunya untuk tetap memberikan ASI.
- Penting untuk menjaga agar bayi tetap hangat. Cara terbaik untuk
mempertahan-kan kehangatan adalah dengan menyelimuti bayi dan tetap

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

30

menempelkan ke tubuh ibunya. Hipotermi dapat berakibat fatal/mematikan


untuk bayi muda.
- Kalau tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN.

4.2. MENENTUKAN KLASIFIKASI & TINDAKAN


4.2.1. KLASIFIKASI
Seorang bayi berumur <2 bulan diklasikasikan menderita pneumonia berat
bila dari pemeriksaan ditemukan:
Tarikan dinding dada bagian bawah ke dalam yang kuat (TDDK kuat) ATAU
Adanya napas cepat: 60 x/menit atau lebih

TINDAKAN
o Bayi yang mempunyai TDDK kuat serta napas cepat harus dirujuk segera ke
rumah sakit.
o Sebelum bayi meninggalkan Puskesmas, petugas kesehatan dianjurkan
memberi pengobatan pra rujukan, (misal atasi demam, wheezing , kejang
dan sebagainya), tulislah surat rujukan ke rumah sakit dan anjurkan pada
ibu agar anaknya dibawa ke rumah sakit sesegera mungkin.
o Berikan satu kali dosis antibiotik sebelum anak dirujuk (bila memungkinkan).
o Anjurkan ibunya untuk tetap memberikan ASI.
o Penting untuk menjaga agar bayi tetap hangat. Cara terbaik untuk
mempertahankan kehangatan adalah dengan menyelimuti bayi dan tetap
menempelkan ke tubuh ibunya. Hipotermi dapat berakibat fatal/mematikan
untuk bayi muda.
o Kalau tidak dapat dirujuk, lihat petunjuk BAB V PENGOBATAN & RUJUKAN.

CONTOH KASUS
Pada contoh kasus berikut Saudara dapat berlatih menentukan klasikasi dan
tindakan pengobatan dengan menggunakan Bagan Tatalaksana Umur <2
Bulan.
Cermatilah cara pencatatannya dengan menggunakan stempel Program P2
ISPA dikartu berobat milik masing-masing anak.
Pada tempat yang tersedia:
- isilah data/informasi yang ditemukan
- berilah tanda pada kotak pilihan yang sesuai
- lingkari pilihan yang sesuai
31

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Salim berumur 14 hari. Ibunya membawa ke Puskesmas karena tampak sesak.


Setelah selesai memeriksa, petugas mendapatkan bahwa Salim mempunyai
napas cepat (65 kali per menit pada hitungan pertama dan 72 kali pada hitungan
ke dua).
Salim juga mengalami TDDK tetapi ringan saja.
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN
ATAU KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur <2 BULAN.
Mula-mula petugas kesehatan mencoba mencari adanya tanda bahaya untuk
menentukan tanda bahaya ternyata tidak ditemukan,sehingga kemudian ia
mencari napas cepat dengan menghitung 2 kali maka dia mengklasikasikan
penyakit Salim sebagai pneumonia berat.
Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tandatanda penyakit di kartu berobat milik Salim dengan menggunakan stempel
Program P2 ISPA

Umur 14 Hari

Batuk:__ Hari

Gangguan Napas: 1Hari

Tandabahaya:

Tidak bisa minum

Kejang

YA / TIDAK

Kurang bisa minum


Kesadaran menurun
Demam dingin

Stridor
Wheezing
Giziburuk

Frekuensi napas :

65/72

kali permenit

Klasikasi

Penyakit sangat Berat

Tindak lanjut:

Rawat jalan

Obat yang:

Antibiotika

diberikan

Obat lain:

Nasihat :

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Pneumonia Berat

TDDK : YA/TIDAK

Pneumonia

Batuk bukan Pneumonia

Rujukke:

Kontrol ulang :Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman:

32

1. Abidin berumur 6 minggu. Dia dibawa ke Puskesmas karena batuk dan


tampak sakit. Selesai memeriksa, petugas mendapatkan bahwa Abidin
kurang mampu minum ASI karena menyusunya lemah dan hanya sebentar
(kurang dari setengah dibanding biasanya). Selain itu tidak ditemukan
tanda apapun.
Petugas kesehatan melihat BAGAN TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA untuk kelompok umur <2 BULAN.
Petugas langsung memusatkan perhatian bahwa Abidin tidak memiliki TDDK
yang kuat dan napas cepat sehingga dia menyimpulkan klasikasi Batuk Bukan
Pneumonia
Ternyata keesokan harinya Abidin dibawa kembali ke Puskesmas karena makin
parah. Petugas lain yang lebih berpengalaman mengetahui bahwa Abidin kurang
mau minum ASI dan hal itu merupakan suatu tanda bahaya yang menunjukkan
Penyakit Sangat Berat. Abidin kemudian dirujuk dengan segera ke rumah sakit.
Petugas pertama diingatkan untuk selalu mencari tanda bahaya sebagai langkah
pertama sehingga tidak terjadi lagi adanya tanda bahaya yang terlampaui.
Berikut ini adalah cara petugas kesehatan mencatat informasi tentang tandatanda penyakit di kartu berobat milik Abidin pada kunjungan ke dua dengan
menggunakan stempel Program P2 ISPA.

Umur Tahun 1 Bulan

Tandabahaya:
YA / TIDAK

Batuk:3 Hari Gangguan Napas: Hari

Tidak bisa minum


Kurang bisa minum
Kesadaran menurun

Kejang
Stridor
Wheezing

Demam dingin

Giziburuk

Frekuensi napas :

Klasikasi

Penyakit sangat Berat

Tindaklanjut:

Rawat jalan

Obat yang
diberikan
Nasihat :

33

kali permenit

TDDK :

Pneumonia Berat

YA/TIDAK

Pneumonia

Batuk bukan Pneumonia

Rujukke: Rumah Sakit

Antibiotika
Obat lain:
Kontrol ulang : 2 Hari
Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman:

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB V
MENILAI ANAK BATUK
ATAU
KESUKARAN BERNAFAS

BAB V
PENGOBATAN & RUJUKAN
5.1. PENGOBATAN
5.1.1. PEMBERIAN ANTIBIOTIK ORAL
Berikan antibiotik oral PILIHAN PERTAMA AMOKSISILIN. Ini dipilih karena sangat
efektif, cara pemberiannya mudah dan murah. Antibiotik PILIHAN KEDUA
ERITROMISIN.
Untuk menentukan dosis antibiotik yang tepat:
- Lihat kolom yang berisi daftar kandungan obat dan sesuaikan dengan
sediaan tablet atau sirup yang ada di puskesmas.
- Selanjutnya pilih baris yang sesuai dengan umur atau berat badan anak.
Untuk menentukan dosis yang tepat, memakai berat badan lebih baik
daripada umur. Dosis yang tepat tertera pada perpotongan antara kolom
jenis obat dan baris umur atau berat badan.
- Antibiotik diberikan selama 3 hari dengan jumlah pemberian sebagaimana
pada tabel.
- Khusus untuk daerah prevalens HIV tinggi, antibiotik diberikan 5 hari
- Jangan memberikan antibiotik bila anak atau bayi memiliki riwayat
analaksis atau reaksi alergi sebelumnya terhadap jenis obat tersebut.
Gunakan jenis antibiotik lain. Kalau tidak mempunyai antibiotik yang lain
maka rujuklah.
Tabel 5.1. Pemberian Antibiotik
Dosis :
Amoksisilin: 80 - 100 mg/kgBB/hari dibagi 2 dosis
Eritromisin : 40 60 mg/KgBB/hari dibagi 3 - 4 dosis
Catatan : Jika mampu laksana pemberian antibotik disesuaikan secara
individual (taylor made). Jika tidak mampu laksana ikuti cara yang lebih
sederhana seperti tabel berikut ini.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

34

Dosis Amoksisillin untuk anak usia 2 < 60 bulan dengan Pneumonia

KATAGORI
PNEUMONIA

Dengan napas cepat

UMUR / BERAT BADAN

AMOKSISILIN tablet
(250mg)

AMOKSISILIN sirup
125mg dalam5ml
(sendoktakar)

ERITROMISIN
sirup 125mg dalam 5ml
(sendok takar)

2 12 bulan (4 - <10 kg)

2 x 1 tablet/hr

2 x 10 ml

3 x 5 ml

12 bulan 5 tahun (10 19


kg)

2 x 2 tablet/hr

2 x 20 ml

3 x 10 ml

Tindakan Prarujukan :
Anak-anak berusia 2- < 60 bulan dengan pneumonia berat harus ditangani
dengan ampisilin parenteral (atau penisilin) dan gentamisin sebagai pengobatan
lini pertama.
-

Ampisilin
: 50 mg/kg BB IM diberikan hanya 1 kali suntikan DAN
Gentamisin : 7,5 mg/kg BB IM diberikan hanya 1 kali suntikan

Pada bayi berumur <2 bulan pemberian antibiotik oral merupakan tindakan
pra- rujukan dan diberikan jika bayi masih bisa minum. Jika bayi tidak bisa
minum maka diberikan dengan injeksi intramuskular .

5.1.2. PENGOBATAN DEMAM


Demam sangat umum terjadi pada infeksi saluran pernapasan akut.
Penatalaksanaan demam tergantung dari apakah demam itu tinggi atau
rendah.
Tabel 5.2. Pemberian Parasetamol
0

DEMAM TIDAK TINGGI (<38,5 C)


- Nasihati ibu agar memberi cairan lebih banyak

DEMAM TINGGI ( 38,5 C)


- Berilah parasetamol
- Nasehati ibu agar memberi cairan lebih Banyak

JIKA DEMAM TIDAK TINGGI (<38 C)


O

Nasihati ibunya untuk memberi cairan lebih banyak. Tidak diperlukan


pemberian parasetamol.

35

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

JIKA DEMAM TINGGI (>38OC)


Anak dengan demam tinggi bisa diturunkan dengan parasetamol sehingga
anak akan merasa lebih enak dan makan lebih banyak. Anak dengan
pneumonia akan lebih sulit bernapas bila mengalami demam tinggi.
Beritahukan ibunya untuk memberikan parasetamol tiap 6 jam dengan dosis
yang sesuai (lihat tabel 5.3) sampai demam mereda. Berikan parasetamol
kepada ibu untuk 3 hari.
Beritahukan ibunya untuk anak yang demam berilah pakaian yang ringan. Tak
perlu dibungkus selimut terlalu rapat atau pakaian yang berlapis, sebab justru
akan menyebabkan tidak enak dan menambah demam.
Demam itu sendiri bukan indikasi untuk pemberian antibiotik, kecuali pada
bayi kurang dari 2 bulan. Pada bayi kurang dari 2 bulan kalau ada demam
harus dirujuk; jangan berikan parasetamol untuk demamnya.
Tabel 5.3. Dosis Parasetamol 10mg/kgBB
BERI PARASETAMOL UNTUK DEMAM TINGGI
(>38OC) DIBERIKAN TIAP 6 JAM SAMPAI DEMAM REDA
UMUR atau BERAT BADAN
2 BULAN-<6 BULAN (4-<7 Kg)
6 BULAN-<3 TAHUN (7-<14 Kg)
3 TAHUN-5 TAHUN (14-19 Kg)

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

TABLET 500 mg
1

TABLET 100
mg

SIRUP 120 mg/5 ml


2.5 ml
sendok takar
5 ml
1 sendok
7.5 ml
1 1/2 sendok

36

5.1.3. PENGOBATAN MENGI (WHEEZING}


Pada bayi berumur <2 bulan: wheezing merupakan tanda bahaya dan harus
dirujuk segera.
Pada kelompok umur 2 bulan s.d. 59 bulan : Wheezing pada kelompok umur ini
perlu ditentukan apakah episode pertama atau sudah berulang. Bila sudah
berulang kemungkinan besar wheezing nya karena asma. Bila episode pertama
kemungkinan karena Pneumonia. Bila ada keraguan lakukan nebulisasi
bronkodilator dan dinilai responsnya untuk menentukan apakah ini pneumonia
atau asma .
Skema 5.1. Wheezing (2bl 59 bulan) :
Wheezing

Inhalasi
Bronkodilator kerja cepat, bila belum
membaik dapat diberikan sampai 3
kali dalam 1 jam

Wheezing Tidak
Menghilang

Bukan Asma

Berikan Tatalaksana
Pneumonia

Wheezing dan sesak


Mereda/ menghilang

Asma

Berikan tatalaksana Asma


sesuai buku pedoman
Asma

Wheezing pada bayi dan balita dapat disebabkan oleh bronkiolitis atau asma. Kemungkinan bronkiolitis akan lebih besar
jika terjadi pada anak <2 tahun, wheezing baru pertama terjadi dan tidak mereda dengan pemberian bronkodilator. Pasien
dengan bronkokiolitis ditatalaksana sebagai pneumonia.
Bila whezzing sudah terjadi berulang dan mereda dengan pemberian bronkodilator maka kemungkinan bersar pasien
mengalami asma dan ditatalaksana asma sesuai buku pedoman asma.

37

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BRONKODILATOR KERJA CEPAT


Berikan dengan salah satu cara berikut:
A. Salbutamol nebulisasi
B. Salbutamol dengan MDI (metereddoseinhaler) dengan spacer
C. Jika kedua cara tidak tersedia, beri suntikan epinefrin (adrenalin) secara
subkutan

A. SALBUTAMOL NEBULISASI
Tuangkan obat bronkodilator ke dalam mangkuk nebulizer. Bila perlu tambahkan
NaCl 0,9% untuk memenuhi volume isi yang biasanya sekitar 5 ml.
Tabel 5.4 .Salbutamol Nebulisasi
BRONKHODILATOR KERJA CEPAT
SALBUTAMOLNEBULISASI
1 ampul

DOSIS
2,5 mg / 2,5 ml
Tambahkan NaClhingga memenuhi volume isi
biasanya sekitar 5 ml.

B. SALBUTAMOL MDI (METERED-DOSEINHALER) DENGAN ALAT SPACER


Pada anak kecil penggunaan MDI harus dibantu dengan alat spacer
berkatup. Penggunaan MDI dengan spacer hasilnya minimal sama baiknya
dengan penggunaan nebulazer.
Langkah-langkah penggunaan MDI spacer :
- Kocok
MDI
3-4kali,
buka
tutupnya
masukkan Mouthpiece ke dalam lubang
spacer .
- Semprotkan 1 puff ke dalam spacer
- Pasangkan masker spacer menutupi hidung
dan mulut pasien
- Lihat gerakan napas pasien bila sudah
bernapas 6- 10 kali obat dalam spacer
sudah terhirup
- Tindakan yang sama lakukan sekali lagi saat
itu juga
- Jika spacer komersial tidak tersedia, spacer
dapat digantikan dengan gelas plastik atau
botol plastik 1 liter yang dilubangi
pangkalnya
sesuai
dengan
ukuranmouthpiece MDI

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

38

C.. EPHINEFRIN (ADRENALIN) SUBKUTAN


Jika kedua cara untuk pemberian Salbutamol tidak tersedia, beri suntikan
Epinefrin (Adrenalin) subkutan dosis 0,01ml/kg dalam larutan
perbandingan 1:1000 (dosis maksimum: 0,3ml), menggunakan semprit1ml.
Jika 20 menit setelah pemberian Adrenalin subkutan tidak ada perbaikan
maka ulangi dosis satu kali lagi.
Tabel 5.5 .Adrenalin Sub kutan
BRONKHODILATOR KERJA CEPAT
JENIS OBAT

DOSIS

Epinefrin(Adrenalin)subkutan
1:1000=0.1%

0.01mlperkg berat badan


Dosis maksimum0,3 ml, gunakansemprit BCG
Jika tidak ada perbaikan setelah 20 menit,ulangi 1 kali lagi.

BRONKHODILATORORAL
SALBUTAMOLTABLET 2 & 4 MILIGRAM
Ketika anak jelas membaik untuk bisa dipulangkan bila tidak tersedia atau
tidak mampu membeli salbutamol hirupan, berikan salbutamol oral
(dalam sirup atau tablet).
Tabel 5.6 . Salbuta mol Oral
SALBUTAMOL ORAL 3 KALI SEHARI SELAMA 3 HARI
UMUR atau BERAT BADAN
TABLET 2 mg
TABLET 4 mg
2 BULAN <12BULAN (<10Kg)
1/2
1/4
1 TAHUN <5TAHUN (1019Kg)
1
1/2

5.2. RUJUKAN
5.2.1.PENGOBATAN PRA RUJUKAN (ANTIBIOTIK DOSIS PERTAMA)
Tindakan Prarujukan :
Bayi muda (<2 bulan) dengan penyakit sangat berat harus ditangani dengan obat
suntikan:
- Ampisilin: 50 mg/kgBB IM diberikan hanya 1 kali suntikan DAN
- Gentamisin: 7,5 mg/kgBB IM diberikan hanya 1 kali suntikan

39

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

MENCEGAH AGAR GULA DARAH TIDAK TURUN PADA BAYI < 2 BULAN
Mencegah agar gula darah tidak turun merupakan tindakan penting sebelum
merujuk bayi dengan klasikasi merah. Penurunan kadar gula sangat berbahaya
karena dapat menyebabkan kerusakan otak.
Tabel 5.7 .Mencegah Agar Gula Darah Tidak Turun
MENCEGAH AGAR GULA DARAH TIDAK TURUN kemudian RUJUK SEGERA
Jika bayi masih bisa menetek:
Ibu diminta tetap meneteki bayinya.
Jika bayi tidak bisa menetek tapi
Beri ASI peras dengan cangkir kecil atau sendok atau ditetesi pipet.
masih bisa menelan:
Berikan 30 50 ml sebelum dirujuk. Jika tidak memungkinkan,
beri susu pengganti atau air gula.
Jika bayi tidak bisa menelan:
Jika bayi juga menderita
GANGGUAN SALURAN CERNA:

Beri 50ml ASI peras, susu pengganti atau air gula melalui pipa
lambung kecuali bayi juga menderita GANGGUAN SALURAN CERNA.
Bila memungkinkan segera beri infus Dekstrosa5% sesuai umur
atau berat badan

5.2.2.MERUJUK ANAK
5.2.2.1.MENJELASKAN PERLUNYA RUJUKAN
Jelaskan kepada ibu tentang pentingnya rujukan. Minta persetujuan ibu untuk
membawa anaknya kerumah sakit. Bila ibu tidak mau membawa anaknya, cari
penyebabnya. Contoh alasan yang dikemukakan adalah:
- Ibu tidak mempunyai uang untuk biaya transportasi, perawatan dirumah
sakit, obat-obatan atau makanan untuk ibu sendiri selama tinggal
dirumah sakit.
- Ibu tidak dapat meninggalkan rumah untuk menunggui anak selama
tinggal dirumah sakit karena:
tidak ada yang merawat anak-anaknya yang lain
ibu harus bertani
ibu bisa kehilangan pekerjaan
Hilangkan kekhawatiran ibu dan bantu ibu mengatasi setiap masalah,misalnya:
- Diskusikan dengan ibu cara ibu berangkat kerumah sakit. Bila perlu, bantu
ibu mengatur transportasinya.
- Jika ibu memerlukan bantuan dirumah selama ibu dirumah sakit, beri
saran tentang siapa yang mungkin dapat membantu. Misalnya, tanyakan
apakah ada anggota keluarga yang dapat membantu merawat anak yang
lain dan menyiapkan makanan serta menggantikan tugasnya selama ibu
dirumah sakit.
Usahakan agar ibu mau membawa anaknya kerumah sakit dan bantulah
semampu saudara untuk memecahkan masalahnya.
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

40

Beri ibu instruksi dan peralatan yang diperlukan untuk merawat anak selama
perjalanan ke rumah sakit.
- Bila rumah sakit jauh, beri ibu dosis antibiotik oral berikutnya jika anak
masih bisa minum. Jelaskan kepada ibu kapan antibiotik tersebut harus
diberikan (sesuai jadwal dosis pada Tabel 5.1)
- Ibu diminta menjaga agar anak tetap hangat selama perjalanan
- Nasihati ibu untuk melanjutkan meneteki/memberi minum

5.2.2.2. MENULIS SURAT RUJUKAN


Tulis surat rujukan untuk dibawa ibu kerumah sakit. Beritahu ibu untuk
memberikannya kepada petugas kesehatan dirumah sakit.
Data-data yang harus dicantumkan:
- Nama dan umur anak.
- Tanggal dan waktu rujukan.
- Uraian singkat masalah anak.
- Alasan rujukan (tanda dan gejala yang mendukung klasikasi berat).
- Tindakan & pengobatan yang telah Saudara berikan mungkin perlu
diketahui petugas rumah sakit.
- Setiap informasi lain yang mungkin perlu diketahui petugas kesehatan
yang akan merawat anak dirumah sakit, seperti tindakan yang telah
diberikan sebelumnya dan imunisasi yang dibutuhkan.
- Nama Saudara dan Puskesmas.

Gambar 5.2. Contoh Surat Rujukan


PUSKESMAS
ABEPURA
KOTAJAYAPURA
PROPINSI PAPUA

RUJUKAN SEGERA KE RSUD ABEPURA


Nama: Sam Numberi, 18 bulan
Dirujuk karena: Pneumonia Berat dan Penyakit
Sangat Berat
- (adaTDDK, napas cepat & demam 39OC)
- Wheezing berulang
Tindakan yang telah diberikan di Puskesmas:
- Kotrimoksazol sirup 7.5 ml
- Salbutamol tablet 2 mg
Terimakasih
41

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

5.2.3. JIKA RUJUKAN TIDAK MEMUNGKINKAN


5.2.3.1. PEMBERIAN ANTIBIOTIK UNTUK RAWAT INAP
Klasikasi dan pengobatan pneumonia untuk anak usia 2 s.d. 59 bulan di fasilitas
kesehatan :

Usia anak 2 s.d 59 bulan


Dengan batuk atau
Kesukaran bernapas
pertama

Batuk & pilek


Bukan Pneumonia

nasehat
perawatan di rumah

Napas cepat dan/


TDDK

Amoxicillin oral dan


nasehat perawatan
di rumah

Tanda bahaya umum:

Antibiotik dosis pertama

Pneumonia berat/
Penyakit sangat berat

dan rujuk kefasyankes


untuk injeksi antibiotic/
Terapi penunjang

Anak-anak berusia 2 s.d. 59 bulan dengan pneumonia berat harus ditangani dengan :
- Ampisilin: 50 mg/kg BB/hr setiap 6 jam selama setidaknya lima hari
- Gentamisin: 7,5 mg/kg IM/IV sekali sehari selama setidaknya lima hari
- Jelaskan kepada orang tua keadaan bayi yang sedang sakit berat. Minta
persetujuan orangtua (informedconsent) untuk tindakan/ pengobatan yang
akan Saudara lakukan.
- Berikan antibiotik intramuskular selama 3 hari (lihat tabel 5.11 dan5.12).
- Untuk kelompok umur 2 bulan s.d 59 bulan beri Ampisilin (50mg/kg
BBintramuskular/ intravena setiap 6 jam) DAN Gentamisin (7.5mg/kg
BBintramuskular/ intravena setiap 24 jam).
- Untuk kelompok umur <2 bulan Ampisilin intramuskular/intravena
(100mg/kgBB/ 24 jam diberikan tiap 12 jam DAN Gentamisin (5mg/kg
BBintramuskular/ intarvena dibagi dalam 2 dosis).
- Bila anak memberikan respon yang baik maka lanjutkan pemberian injeksi
selama 5 hari.
- Jika diantara waktu tersebut telah memungkinka nuntuk dirujuk, RUJUK
SEGERA
- Selanjutnya terapi bisa dilanjutkan dirumah dengan amoksisilin oral
(50mg/kg BB dibagi dalam 2 dosis) dan Gentamisin IM sekali/hari selama 5
hari lagi untuk melengkapi keseluruhan pengobatan 10 hari.
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

42

Tabel 5.8 . Antibiotik Intramuskular


Untuk Kelompok Umur 2 bulan s.d 59 Bulan

UMUR atau BERAT BADAN

AMPISILINDosis:
50mg/kg BB
Tambahkan4mlaquadest dalam
1vial1000mgsehinggamenjadi:
1000mg=5mlatau200mg/ml

GENTAMISIN
Dosis:7.5mg/kg BB/24Jam
Sediaan80mg/2ml

2-<4BULAN
(4-6Kg)

1.25ml=250mg

1ml=40mg

4-<9BULAN
(6-<8 Kg)

1.75ml=350mg

1.25ml=50mg

9-<12 BULAN
(8-<10Kg)

2.25ml=450mg

1.75ml=70mg

1-<3TAHUN
(10-<14 Kg)

3ml=600mg

2.5ml=100mg

3.75ml=750mg

3ml=120mg

3-s.d. 59 TAHUN
(14-<19 Kg)

Tabel 5.9 . Antibiotik Intramuskular


Untuk Kelompok Umur < 2 Bulan
-

Beri dosis pertama Ampisilin kemudian RUJUK SEGERA


BERAT BADAN
1000-<2000g

AMPISILINDosis: 100mg/kg BB/24jam


Tambahkan1.5mlaquasterilkebotol
0.5g (200mg/ml)
0.5ml=100mg

GENTAMISIN
Dosis:2.5mg/kg BB/12jam
Sediaanvial 80mg/2ml
0.1ml

2000-<3000 g

0.6ml=120mg

0.2ml

3000-<4000 g

0.8ml=160mg

0.3ml

4000-<5000 g

1.0ml=200mg

0.4ml

5.2.3.2. PEMBERIAN OKSIGEN


Pada anak dengan pneumonia berat atau penyakit sangat berat dapat meninggal
karena kekurangan oksigen. Bayi berusia <2 bulan dengan tanda-tanda
gangguan pernapasan yang berat (takipnea, tarikan dada yang dalam, kepala
terangguk-angguk/headnodding, napas cuping hidung) harus diberikan oksigen
karena memiliki risiko apnea dan kematian yang lebih besar akibat hipoksemia.
Dalam situasi dimana pasokan oksigen sangat terbatas, untuk anak-anak
berusia di atas 2 bulan oksigen dapat diberikan sesuai indikasi sebagai berikut :

43

Sianosis sentral
Penurunan kesadaran, tidak responsif, atau responsif hanya pada rangsang nyeri
Kepala terangguk-angguk atau mengerang
Telapak atau konjungtiva sangat pucat (anemia berat) dengan tarikan dinding dada
bawah ke dalam atau frekuensi napas cepat
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Koma akut atau kejang lebih dari 15 menit


Tidak bisa makan atau minum
Tarikan dinding dada ke dalam

Jika tersedia pulse oksimetri, saturasi oksigen < 90

Oksigen merupakan sumber daya yang mahal. Oleh karena itu diperlukan
pertimbangan klinis yang teliti untuk menentukan pasien yang betul-betul
memerlukan terapi oksigen, berapa dosis yang diperlukan serta untuk berapa
lama terapi diberikan.
Peralatan utama untuk memberikan oksigen (konsentrator, tabung, pipa
sumber oksigen) atau pilihan lainnya. Beberapa metode pemberian yang dapat
digunakan antara lain menggunakan kanul nasal, kateter hidung, kateter N-F,
head box, inkubator, dan sungkup wajah. Penggunaan kateter oral tidak
direkomendasikan.
Sungkup wajah, kanul nasal, dan selang oksigen dapat dibersihkan dengan
mudah menggunakan sabun dan air, direndam dalam cairan pembersih dan
dibiarkan hingga kering sebelum digunakan kembali.
-

Alat yang direkomendasikan untuk pemberian oksigen pada bayi/anak adalah


melalui selang hidung (nasalprong).

Gambar5.3. Selang Hidung

Laju aliran maksimum melalui kanul nasal tanpa humidikasi adalah:

0/5 liter/menit pada bayi muda (0-2 bulan)


1 liter / menit pada bayi (2-12 bulan)
2 liter/menit pada anak Balita (12 59 bulan)
4 liter/menit pada usia sekolah

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

44

- Sumber oksigen da p a t berupa konsentrator oksigen walaupun memerlukan


aliran listrik tetapi memiliki beberapa kelebihan karena lebih kecil, lebih ringan
dan lebih murah dibandingkan dengan oksigen tabung. Diperlukan waktu 10
menit untuk menghasilkan konsentrasi oksigen yang diperlukan (90-95%).
Gambar 5.4. Oksigen Konsentrator

Sesuaikan aliran oksigen dengan umur bayi/anak berdasarkan tabel dibawah


ini.
Tabel 5.10 .Pemberian Oksigen

45

UMUR

JUMLAH ALIRAN OKSIGEN LITER/MENIT

<2 BULAN

0.5

>2 BULAN

Bayi muda berumur <2 bulan dengan pneumonia lebih mudah meninggal
dibanding bayi yang lebih tua sehingga pemberian oksigen secara tepat
merupakan hal penting. Jagalah sungguh-sungguh pada bayi prematur untuk
menghindari pemberian oksigen terlalu banyak karena dapat mengakibatkan
kebutaan.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAGAN PEMBERIAN OKSIGEN PADA ANAK


Indikasi terapi Oksigen:
SpO2 < 90% atau
SpO2 < 93% bila O2 tersedia cukup atau
disertai klinis berat: anemia berat, gagal
jantung berat, sepsis berat, cidera otak

Terapi Oksigen

Evaluasi setelah 15-30 menit

Respon memburuk atau hanya sedikit


perbaikan (tanda klinis hipoksemia tetap
ada atau SpO2 masih rendah)

Masalah pada instalasi Terapi Oksigen?


Periksa :
- Apakah terdapat aliran O2?
- Apakah dak ada kebocoran pada selang?
- Apakah kanul/kateter nasal terpasang
baik?
- Apakah kanul/kateter nasal dak
tersumbat?
- Jika dengan Oksigen konsentrator, apakah
konsentrasi O2 > 85%?

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Respon membaik

Lanjutkan
n
Periksa adakah masalah klinis lain?
-

Efusi pleura
Penumotoraks
Obstruksi saluran napas akut
Bronkospasme
Penyakit jantung siano k atau gagal
jantung konges f
- Kegagalan ven lasi

46

BAGAN MENYAPIH OKSIGEN


Anak stabil secara klinis
dan SpO2 > 90%)

Lepas O2 selama 10-15 menit

Periksa perubahan tanda klinis dan SpO2


(ama dengan seksama)

- SpO2 < 90%


- Apnea
- Gangguan napas berlanjut

SpO2 > 90%

Periksa ulang SpO2 1 jam kemudian (melihat


kemungkinan desaturasi lambat)
Beri O2 kembali

SpO2 < 90%

- Pasang kembali O2
- Klinis dan saturasi stabil,
ulangi penyapihan esok pagi

SpO2 > 90%


tanpa O2

Cek saturasi
berkala

Stabil 24 jam

Perencanaan pulang

47

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB VI
MENILAI ANAK BATUK
ATAU
KESUKARAN BERNAFAS

BAB VI
KONSELING IBU
6.1. MENGAJARI IBU CARA PEMBERIAN OBAT ORAL DIRUMAH
6.1.1.IBU MEMBERI DOSIS PERTAMA PADA ANAK
Pemberian obat dosis pertama hendaknya dilaksanakan diPuskesmas, baik anak
yang akan dirujuk kerumah sakit, maupun yang akan meneruskan
perawatannya di rumah. Apabila jarak kerumah sakit rujukan sampai dengan
mendapat pelayanan bisa ditempuh kurang dari satu jam, misalnya didaerah
perkotaan, pemberian dosis pertama diPuskesmas ini tidak perlu. Jika anak
dirawat oleh ibu dirumah, saat ini merupakan kesempatan yang baik bagi
petugas kesehatan untuk memberi contoh bagaimana cara pemberian obat yang
benar.
-

Gunakan bagan pengobatan untuk menentukan obat dan dosis yang


sesuai.
Beritahukan ibu alasan pemberian obat kepada anak, termasuk mengapa
diberi obat oral dan masalah apa yang diobati.
Peragakan cara mengukur satu dosis

Bila Saudara memberi tablet


Tunjukkan kepada ibu jumlah obat dalam satu dosis, bila perlu peragakan cara
membagi/membelah tablet. Bila tablet harus digerus sebelum diberikan,
tambahkan beberapa tetes air matang; diamkan 1-2 menit. Air akan membuat
tablet menjadi lebih lunak sehingga mudah digerus.
Bila Saudara memberi sirup
Peragakan cara mengukur dosis dalam milimeter (ml)secara benar dengan
menggunakan sendok takar obat atau sendok makan (sendok rumah tangga)
- Amati cara ibu menyiapkan obat satu dosis
Ibu diminta melakukan sendiri cara mengukur satu dosis. Bila obat berbentuk
tablet dan anak tidak bisa menelan tablet, ajari ibu menggerus tablet tersebut.
Amati selama ibu praktek. Puji ibu jika yang dilakukannya benar. Jika ibu
membuat kesalahan dalam mengukur dosis, tunjukkan cara yang benar.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

48

Setelah memberi dosis pertama, ibu diminta mengawasi anak selama 30 menit
setelah pemberian obat. Bila dalam 30 menit anak muntah (tablet atau sirup ada
dimuntahan), beri satu dosis l lagi (ulangilagi). Bila anak muntah lagi sampai
timbul tanda dehidrasi maka atasi dehidrasinya terlebih dahulu sebelum ibu
memberikan obat dosis berikutnya. Konseling bagi ibu.

6.1.2. MENJELASKAN BAHWA ANTIBIOTIK YANG DIBERIKAN HARUS DIMINUM SAMPAI


HABIS SESUAI JADWAL PENGOBATAN WALAUPUN KEADAAN ANAK SUDAH MEMBAIK
-

Berikan antibiotik cukup untuk 3 hari. Jelaskan kepada ibu bahwa ia harus:
Memberikan antibiotik selama 3 hari
Selesaikan pemberian sampai 3 hari penuh, walaupun anak sudah tampak
sehat sebelum 3 hari. Jelaskan bahwa bakteri tetap berada dalam tubuh
walaupun tanda-tanda penyakit sudah hilang.
Cantumkan nama dan umur penderita.
Cantumkan dosis yang tepat untuk penderita (jumlah tablet/sirup, berapa
sendok takar).
Gambar 6.1. Contoh Label Obat

6.1.3. CEK PEMAHAMAN IBU SEBELUM MENINGGALKAN PUSKESMAS


Ajukan pertanyaan sebagai berikut;
- Setiap kali mengobati anak,ada berapa macam obat?
- Kapan Ibu memberi obat ini?Untuk berapa lama?
- Berapa tablet setiap kali pemberian?
- Obat mana yang diberikan 2 kali setiap hari?
Jika petugas obat di Puskesmas mempunyai kewajiban untuk memberi obat,
ajari mereka cara menjelaskan kepada ibu sebagaim ana yang dipelajari.
Pastikan bahwa petugas obat dapat melaksanakan tugas penting ini dengan baik.
Cek pemahaman ibu sebelum meninggalkan Puskesmas. Saudara akan tahu dari
jawaban-jawaban ibu bahwa petugas obat melakukan tugasnya dengan baik.

6.1.4. Nasehati Ibu kapan harus kembali


Anjurkan ibu agar kembali segera bila menemukan tanda-tanda sebagai berikut :
1. Sesegera mungkin jika kondisi anak memburuk (Sesak Napas, TDDK)
2. Setelah 48 Jam minum antibiotik untuk kontrol ulang

49

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

6.2. MENGGUNAKAN BUKU KIA UNTUK PETUNJUK PEMBERIAN MAKANAN,


CAIRAN/ ASI SERTA TANDA-TANDA UNTUK KEMBALI SEGERA
Buku KIA diberikan kepada setiap ibu hamil. Buku ini terdiri dari 2 bagian: bagian
ibu dan bagian anak. Pada tatalaksana standar penyakit ISPA pada anak yang kita
gunakan adalah bagian anak yang berisi nasihat-nasihat tentang panduan cara
merawat bayi dan anak Balita yang sehat dan sakit.
Pada buku KIA, jelaskan, lingkari atau catat informasi yang ada hubungannya
dengan anaknya.

6.2.1.NASIHAT PEMBERIAN MAKANAN


Lingkari nasihat pemberian makan dan jenis cairan yang tepat, sesuai dengan
kelompok umur anak. Anjuran pemberian makan terbagi untuk kelompok umur:
0-6 bulan, 6-12 bulan, 1-2 tahun, 2-3 tahun dan 3-5tahun.
Waspadai gangguan pemberian makan pada anak:
Bersihkan hidung agar tak mengganggu pemberian makanan.
Bersihkanlah lubang hidung dari ingus/lendir yang telah mengering dengan kain
bersih yang dibasahi air supaya hidung tidak tersumbat.
Mengatasi demam tinggi.
Demam >38.50C bisa juga mengganggu pemberian makanan dan harus diobati
dengan parasetamol.
Pemberian makanan pada bayi yang tidak bisa mengisap dengan baik.
Stomatitis (radang dalam mulut) yang berat dapat mengganggu anak mengisap
ASI dengan baik. Ajarkan ibu untuk memeras ASI kedalam mangkuk, atau
menyiapkan susu buatan yang baik, kemudian memberikan kepada anaknya
dengan sendok.
Pemberian makanan pada anak yang muntah.
Perlu diperhatikan pada kasus batuk rejan (pertusis) yang sering kali muntah
pada akhir rentetan batuk. Anak yang sering muntah bisa mengalami
malnutrisi. Ibu harus memberikan makanan pada saat muntahnya reda.
Usahakan pemberian makanan sesering mungkin selama sakit dan sesudah
sembuh. Bawalah kembali ke petugas kesehatan bila anak tidak bisa makan
dan berat badan menurun.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

50

Pemberian makanan selama anak sakit.


Untuk anak berumur 6bulan atau lebih, berilah makanan dengan nilai gizi dan
kalori yang tinggi. Dengan melihat umurnya, berilah campuran tepung dengan
kacang-kacangan, atau tepung dengan daging atau ikan. Tambahkan minyak
untuk memperkaya energi. Bisa juga ditambahkan makanan dari susu dan
telur. Berilah makanan pada anak selama anak masih menghendaki. Bila umur
anak kurang dari 6 bulan atau belum mendapat makanan tambahan,
anjurkan ibunya untuk lebih sering memberikan ASI.
Pemberian makanan setelah anak sembuh.
Pada umumnya anak yang sedang sakit hanya bisa makan sedikit. Karena itu
setelah sembuh, usahakan pemberian makanan tambahan setiap hari selama
seminggu atau sampai berat badan anak mencapai normal. Hal ini akan
mempercepat anak mencapai tingkat kesehatan semula serta mencegah
malnutrisi. Malnutrisi akan mempermudah atau memperberat penyakit infeksi.

6.2.2. NASIHAT PEMBERIAN CAIRAN


Berilah minuman lebih banyak pada anak.
Anak dengan infeksi saluran pernapasan dapat kehilangan cairan lebih banyak
dari biasanya terutama demam. Anjurkan ibunya untuk memberi cairan
tambahan: lebih banyak memberi ASI, susu buatan, air putih, sari buah dan
sebagainya.
Pemberian ASI.
Bila anak belum menerima makanan tambahan apapun, anjurkan ibunya
untuk memberikan ASI lebih sering dari pada biasanya.

6.2.3. KEMBALI SEGERA


Tanda-tanda untuk kembali segera. Mintalah ibu untuk mengamati
kemungkinan timbulnya tanda-tanda pneumonia dan jika timbul mintalah
segera membawa kembali anaknya kepetugas kesehatan. Tanda-tanda
pneumonia yang bisa diamati oleh ibu ialah:
Pernapasan menjadi sulit.
Pernapasan menjadi cepat.
Anak tidak mau minum.
Sakit anak tampak lebih berat.
Mintalah ibu menceritakan dengan kata-katanya sendiri apa yang harus
dilakukan dirumah. Beri semangat agar ia memakai Buku KIA untuk
membantunya mengingat.
51

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

6.3. MENGAJARI IBU MENGGUNAKAN BAHAN YANG AMAN UNTUK MEREDAKAN


BATUK DIRUMAH
Bagan.6.1. Pereda Batuk Yang Aman
BAHAN AMAN YANG DIANJURKAN
- ASI Eksklusif untuk bayi sampai umur 6 bulan
- Banyak minum air hangat
OBAT YANG TIDAK DIANJURKAN
- Semua jenis obat batuk
- Obat yang mengandung Codein
- Obat-obatan dekongestan oral dan nasal

ASI adalah bahan penyembuh terbaik bagi bayi yang mendapat ASI Eksklusif.
Hindari penggunaan bahan yang membahayakan. Jangan menggunakan obat
batuk yang mengandung bahan-bahan berbahaya seperti: atropin, f e n o t i a z i n ,
d i f e n h i d r a m i n , d e k s tr o m e t o r f a n , codein dan turunannya atau alkohol.
Bahan-bahan tersebut dapat menurunkan kesadaran anak sehingga
mengganggu jadwal makan anak. Selain itu obat-obat tersebut juga
mempengaruhi kemampuan anak untuk mengeluarkan lendir dari paru-paru.
Obat tetes hidung juga harus dihindari penggunaannya, kecuali tetes hidung
yang hanya mengandung larutan garam.
Dalam melaksanakan konseling kepada ibu, dapat digunakan bahan-bahan KIE.
Program Pengendalian Pneumonia Balita seperti:
- Buku Pedoman Program P2 ISPA
- Buku Pedoman dan VCD Tatalaksana Pneumonia pada Balita
- Bagan Dinding Tatalaksana ISPA Balita
- Poster
- Leaet
- Lembar Balik Pneumonia Balita
- Kit Pemberdayaan untuk Kader Kesehatan

6.4. Memberitahu IBU tentang Pencegahan Pneumonia Balita


Ibu balita yang sakit perlu diberitahu upaya pencegahan pneumonia balita, sebagai
berikut :
1. Jauhkan Balita dari penderita batuk.
2. Lakukan imunisasi lengkap di Posyandu atau Puskesmas.
3. Berikan ASI eksklusif pada bayi sejak lahir sampai usia 6 bulan
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

52

4. Pemberian makanan cukup gizi dan seimbang


5. Jauhkan Balita dari asap (rokok, asap dapur, asap kendaraan), debu, serta
bahan-bahan lain yang mengganggu pernapasan.
6. Menjaga kebersihan rumah dan lingkungan
7. Rumah dengan ventilasi cukup.
8. Rajin mencuci tangan dengan sabun atau antiseptik lain

53

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

BAB VII
PEMANTAUAN
PENGOBATAN

BAB VII
Pemantauan Pengobatan
7.1. KUNJUNGAN ULANG UNTUK PNEUMONIA
Setiap anak dengan pneumonia yang mendapat antibiotik harus dibawa kembali
2 hari kemudian, pemeriksaan kedua ini sama dengan pemeriksaan pertama.
Dari keterangan yang diperoleh, dapat ditentukan apakah penyakitnya:

MEMBURUK
TETAP SAMA
MEMBAIK
MEMBURUK
Apabila anak menjadi sulit bernapas, tak mampu minum, timbul TDDK
atau tanda bahaya yang lain. Anak yang demikian harus dirujuk segera untuk
rawat inap. Sebelum merujuk berikan:
Satu dosis antibiotik atau
Injeksi intramuskular Ampisilin dan Gentamisin
TETAP SAMA
Apabila keadaan anak sama seperti pemeriksaan sebelumnya. Tanyakan
pemberian antibiotiknya:
Apakah antibiotiknya diminum/diberikan
Apakah dosis dan jadwal pemberian sesuai dengan anjuran.
- Apabila antibiotik tidak diminum sesuai anjuran, cobalah teruskan dengan
antibiotik yang sama. Beri dosis pertama antibiotik didepan petugas kesehatan
dan cek apakah ibu tahu cara memberi obat dirumah. Bantu ibu untuk
mengatasi masalahnya seperti membujuk anak untuk minum obat jika anak
menolak. Minta agar ibu membawa anak kembali dalam 2 hari untuk
kunjungan ulang kedua.
- Apabila anak telah minum antibiotik sesuai anjuran, berarti antibiotik harus
diganti dengan antibiotik yang lain (jika tersedia) dan berikan untuk 3 hari.
Misalnya:

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

54

Bila anak telah mendapat Amoksisilan diganti dengan Eritromisin


- Jika tak tersedia antibiotik yang lain, anjurkan untuk mencari ke fasilitas
yang menyediakan antibiotik tersebut.

MEMBAIK
Apabila pernapasan anak melambat, demamnya menurun/menghilang,
nafsu makan bertambah walau mungkin masih batuk. Beritahukan ibunya untuk
meneruskan pemberian antibiotik sampai 3 hari.
Tindaklanjut pada kunjungan ulang merupakan hal yang penting. Oleh
sebab itu, bila mungkin Puskesmas Saudara membuat alur pelayanan khusus
untuk kunjungan ulang agar ibu tidak perlu menunggu lama untuk mendapatkan
pelayanan.
Langkah-langkah pada waktu kunjungan ulang berbeda dengan kunjungan
pertama. Pengobatan yang diberikan biasanya berbeda dengan pengobatan pada
waktu kunjungan pertama. Pilihlah tindakan dan pengobatan berdasarkan
tanda-tanda yang ada pada anak saat kunjungan ulang.
Ikutipetunjuk pada bagan TATALAKSANA PENDERITA BATUK DAN ATAU
KESUKARAN BERNAPAS PADA BALITA pada bagian: NILAI KEMBALI DALAM 2 HARI
ANAK YANG MENDAPAT ANTIBIOTIK.
Ingatlah bahwa pada Tindak Lanjut ini digunakan untuk kelompok umur 2 bulan
< 60 bulan.

Bagan7.1. Kunjungan Ulang

Tanda

NILAI KEMBALI DALAM 2 HARI ANAK YANG MENDAPAT ANTIBIOTIK


MEMBURUK
TETAP SAMA
MEMBAIK
- Tak dapat minum.
- AdaTDDK.
- Ada tanda bahaya.

Tindakan Rujuk SEGERA kerumah sakit. Ganti antibiotik atau rujuk

- Napasnya melambat
- Panasnya turun
- Nafsu makan membaik

Teruskan antibiotik sampai


3 (tiga) hari

7.2. KUNJUNGAN RUMAH UNTUK PNEUMONIA


Tatalaksana penderita ISPA untuk Balita yang dikembangkan WHO dan
Kementerian Kesehatan RI merupakan teknologi tepat guna dan dapat digunakan
oleh seluruh lapisan masyarakat. Pengalaman menunjukkan bahwa ibu dan
anggota keluarga lain dapat diajari/dilatih cara mengamati pernapasan Balita
dan mengenal napas cepat sebagai tanda Pneumonia.

55

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Dalam upaya pemberdayakan masyarakat tentang pneumonia Balita maka


Subdit ISPA memiliki kegiatan Careseeking-Program P2ISPA berupa kunjungan
rumah pada :
Balita pneumonia yang tidak datang kembali untuk kunjungan ulang.
Kunjungan rumah berfungsi untuk memastikan bahwa Balita tersebut tidak
jatuh dalam klasikasi yang lebih berat dan memerlukan pertolongan segera.
Balita yang berulang kali menderita pneumonia.
Pada saat melakukan kunjungan rumah tenaga kesehatan dapat
mengidentikasi dan memberi penyuluhan tentang faktor risiko yang ada
pada Balita tersebut dan lingkungannya.
Dengan terlaksananya kegiatan Careseeking-Program P2ISPA di Puskesmas
Saudara, maka diharapkan tujuan-tujuan berikut ini akan tercapai:
Meningkatnya pengetahuan ibu tentang pneumonia sehingga akan terpola
tindakan ibu membawa Balitanya yang sakit kesarana kesehatan yang tepat.
Terwujudnya tindakan ibu membawa baIita pneumonia untuk kunjungan
ulang.

Formulir yang digunakan ditingkat Puskesmas berupa:

FORM2E FORMULIR REKAPITULASI CARESEEKING PROGRAM P2 ISPA


TINGKAT PUSKESMAS.

FORM2D FORMULIR KUNJUNGAN RUMAH PENDERITA PNEUMONIA


BALITA DALAM RANGKA CARESEEKING PROGRAM P2 ISPA.
Instrumen yang digunakan di tingkat kabupaten/kota untuk
melakukan supervisi ke Puskesmas:

FORM2C FORMULIR SUPERVISICARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA


TINGKAT PUSKESMAS.
Instrumen yang digunakan ditingkat propinsi untuk melakukan
supervisi kekabupaten/kota:

FORM2B FORMULIR SUPERVISICARE SEEKING PROGRAM P2 ISPA


TINGKAT KABUPATEN/KOTA.

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

56

BAB VIII
PENERAPAN
DI PUSKESMAS

BAB VIII
PENERAPAN DI PUSKESMAS
8.1. PERSIAPAN PENERAPAN DI PUSKESMAS
8.1.1. DISEMINASI INFORMASI KEPADA SELURUH PETUGAS PUSKESMAS
Kegiatan diseminasi informasi Tatalaksana Standar Pneumonia Balita dilakukan
dalam suatu pertemuan di Puskesmas yang dihadiri oleh seluruh petugas yang
terlibat dalam proses pelayanan terhadap Balita yang menderita batuk dan atau
kesukaran bernapas.
Informasi yang harus disampaikan:
Ringkasan Tatalaksana Standar Pneumonia Balita
Peran dan tanggung jawab petugas dalam penerapan Tatalaksana Standar ISPA
Balita di Puskesmas

8.1.2. PENYIAPAN LOGISTIK


Diskusikan rencana penerapan yang meliputi:
Persiapan logistik:
Obat yang digunakan adalah obat yang sudah lazim ada di Puskesmas:
SEDIAAN ORAL
Tablet/sirup Amoksisilin
Tablet/sirup Kotrimoksazol
Tablet/sirup Parasetamol
Tablet Salbutamol
SEDIAAN INJEKSI (bila diperlukan)
Suntikan Ampisilin
Suntikan Gentamisin
Suntikan Epinefrin
Aqua Bides untuk pelarut
Dispossable spuit/semprit
Alkohol 70% untuk swap
- Alat:
ARI Sound Timer
Oksigen Konsentrator dan selang hidung/nasalprong (bagi Puskesmas
Perawatan)
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

57

Alat Nebulisasi (jika ada)


Stempel, buku register dan formulir pelaporan Program P2 ISPA
Buku KIA
Standarisasi/penyesuaian sistim pencatatan dan pelaporan dengan
menggunakan stempel dan formulir Program P2 ISPA

8.2. PENERAPAN DI PUSKESMAS


Dalam memulai penerapan di Puskesmas, mulailah dengan melakukan penilaian
terhadap jumlah kunjungan Balita sakit per hari. Seluruh Balita batuk dan atau
kesukaran bernapas yang datang ke Puskesmas diharapkan ditangani dengan
Tatalaksana Standar Balita ISPA.

8.2.1. PENGHITUNGAN PERKIRAAN KEJADIAN PNEUMONIA BALITA PER TAHUN


Angka kesakitan (insidens) pneumonia berbeda untuk satu daerah dengan
daerah lain dan mungkin juga dipengaruhi oleh musim. Umumnya dapat
diperkirakan insidens pneumonia akan tinggi di daerah dimana angka kematian
bayinya masih tinggi.
WHO memperkirakan angka kesakitan sebesar 10-20% pertahun untuk daerah
dengan angka kematian bayi (AKB) diatas 40/1000 kelahiran hidup.
Program P2 ISPA mengambil angka rata-rata 10% pertahun dihitung dari jumlah
penduduk usia balita sebagai perkiraan kejadian pneumonia di satu daerah.
Conto h:
Puskesmas dengan penduduk 30.000 dan jumlah Balitanya 10% =10/100 x
30.000 = 3.000; maka perkiraan kejadian pneumonia yang harus dicapai dalam
waktu 1 tahun ialah 10%x3.000 =300. Ini berarti sekitar 25 kasus pneumonia
per bulan.
Sasaran:
Perkiraan kejadian pneumonia Balita sebesar
10% dari jumlah Balita

Pada program P2 ISPA yang disebut SASARAN adalah: Semua anak Balita yang
diperkiraan menderita pneumonia di suatu wilayah tertentu.
Sedangkan TARGET adalah sebagian dari sasaran yang diperkirakan menderita
pneumonia. Oleh karena keterbatasan sumber daya yang ada baik sumber daya
manusia, logistik maupun biaya operasional maka dibuatlah besaran target
yang harus dicapai setiap tahun.

58

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Besaran target secara nasional berubah-ubah setiap tahun sesuai dengan


sumberdaya yang ada, namun biasanya cenderung ada kenaikan.
Misalnya: target cakupan Pneumonia secara Nasional sesuai dengan Rencana
Kerja Jangka Menengah Nasional (RKJMN) P2 ISPA 2005-2009.
Grak 8.1 Target Nasional 2005 -2009

86&

76&

66&
56&
46&

8.2.2. PENCATATAN & PELAPORAN HASIL PELAYANAN


Setiap Balita yang batuk dan atau kesukaran bernapas yang datang berobat ke
Puskesmas Menggunakan stempel program P2 ISPA di kartu berobat mereka
masing-masing.

UmurTahunBulan

Tandabahaya:
YA / TIDAK

Batuk:HariGangguan Napas:Hari

Tidak bisaminum
Kurang bisaminum
Kesadaranmenurun
Demam dingin

Frekuensi napas :

Klasikasi
Tindaklanjut:

kali permenit

Penyakit sangat Berat


Rawat jalan

Kejang
Stridor
Wheezing
Giziburuk

Pneumonia Berat

TDDK :

YA/TIDAK

Batuk bukan Pneumonia

Rujukke:

Obat yang:

Antibiotika

diberikan

Obatlain:

Nasihat :

Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberianmakanan-minuman:

Data-data dari stempel tersebut selanjutnya dimasukkan ke register harian


program P2 ISPA yang merupakan rekapitulasi Balita ISPA.
Laporan bulanan program P2 ISPA diambil dari register harian program P2 ISPA.
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

59

8.2.2. PENCATATAN & PELAPORAN HASIL PELAYANAN


Setiap Balita yang batuk dan atau kesukaran bernapas yang datang berobat ke
Puskesmas
Menggunakan stempel program P2 ISPA di kartu berobat mereka masing-masing.

UmurTahunBulan

Tandabahaya:
YA / TIDAK

Batuk:HariGangguan Napas:Hari

Tidak bisa minum


Kurang bisa minum
Kesadaran menurun
Demam dingin

Frekuensi napas :

Klasikasi

kali permenit

Penyakit sangat Berat

Tindak lanjut:

Rawat jalan

Kejang
Stridor
Wheezing
Gizi buruk

Pneumonia Berat

TDDK :

Pneumonia

YA/TIDAK

Batuk bukan Pneumonia

Rujuk ke:

Obatyang:

Antibiotika

diberikan

Obatlain:

Nasihat :

Kontrol ulang : Hari


Cara minum obat :
Pemberian makanan-minuman:

Data-data dari stempel tersebut selanjutnya dimasukkan ke register harian


program P2 ISPA yang merupakan rekapitulasi Balita ISPA.
Laporan bulanan program P2 ISPA diambil dari register harian program P2 ISPA.

8.3. PEMANTAUAN DAN EVALUASI


Untuk memantau dan mengevaluasi kegiatan Program P2 ISPA dikembangkan
indikator dengan sumber data sebagai berikut:
INDIKATOR

SUMBER DATA

1. CAKUPAN
Jumlah penderita pneumonia yang diobati

x100%

Register harian PNEUMONIA

Jumlah perkiraan kejadian pneumonia di wilayah kerja Puskesmas

Pemantauan program P2 ISPA dapat dilakukan di semua tingkat mulai dari tingkat
Puskesmas sampai dengan Pusat. Pemantauan dilakukan terhadap:
hasil penemuan penderita pneumonia Balita yang diobati atau yang
ditatalaksana Sesuai standar atau yang disebut cakupan pelayanan
logistik: yang dimiliki, dibutuhkan dan yang dikirim dari tingkat lebih atas
laporan dari tingkat yang lebih bawah
60

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Pemantauan ini dapat dilakukan setiap bulan atau triwulan. Dari hasil analisis
dapat segera dilakukan tindakan atau intervensi untuk memperbaikinya. Pada
prinsipya pemantauan hampir sama dengan evaluasi, hanya evaluasi dilakukan
kurun waktu yang lebih lama yaitu tahunan atau semesteran.
Program biasanya melakukan evaluasi sekali setahun untuk mengetahui
kemajuan maupun kemunduran program dan untuk menentukan
perencanaan maupun kegiatan yang dapat dilakukan untuk tahun berikutnya.
Oleh karena evaluasi tahunan biasanya sudah terlambat untuk intervensi pada
target program yang telah ditentukan pada tahun yang sedang berjalan, maka
kegiatan pemantauan sangat penting dilakukan khususnya pemantauan
cakupan di tingkat Puskesmas.
Berikut ini diperkenalkan alat (tool) pemantau sederhana yang disebut alat
pemantauan wilayah setempat (PWS) berupa tabel pemantauan cakupan per
bulan yang dapat digunakan di semua tingkat terutama di Puskesmas. Tabel ini
dapat dibuat menjadi grak yang lebih mudah dianalisis. Prinsipnya tabel/grak
ini tidak untuk dilaporkan akan tetapi sebagai alat untuk mengetahui
kemajuan/kemunduran suatu wilayah mengenai suatu cakupan pelayanan
yang harus dicapainya pada suatu saat tertentu dan untuk segera dapat
melakukakan intervensi berupa peningkatan kegiatan dan lain sebagainya.
Contoh:
Format Pemantauan Wilayah Setempat (PWS) pneumonia di tingkat Puskesmas
Bagilah target cakupan Puskesmas secara proporsional sesuai jumlah Balita di
masing-masing desa. Pemantauan dilakukan setiap bulan dengan target perkiraan
kasus pneumonia Balita harus ditemukan 5,5% (16 kasus).
Tabel di atas menunjukkan kasus yang ditemukan tidak selalu 16 orang, akan
tetapi bervariasi yang kemungkinan dipengaruhi oleh cuaca (waktu) dan faktor
risiko yang ada (tempat). Penemuan kasus bisa melebihi target yang telah
ditentukan, mengingat target adalah sebagian dari sasaran.
Dari contoh diatas dapat dilihat bahwa pemantauan yang dilakukan sangat
berguna, untuk mendorong Puskesmas Labuhan dalam mencapai target bahkan
melebihi target yang telah ditentukan. Pada akhir tahun akan didapatkan jumlah
kasus pneumonia per desa, dengan menjumlahkan kasus per bulan.
Persentase (%) Jumlah kasus yang ditemukan pada akhir tahun diperoleh
dari:
Jumlah kasus akhir tahun x 100%
Sasaran
Dengan melakukan pemantauan yang teratur seperti diatas dapat diketahui
dengan cepat, strategi apa yang harus dilakukan untuk mencapai target yang
telah ditentukan pada 3 bulanan, 6 bulanan dan seterusnya sehingga evaluasi
diakhir tahun dapat mencapai target yang diinginkan. PWS ini perlu
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

61

disosialisasikan Kepala Puskesmas kepada semua petugas Puskesmas, cara


pembuatannya dan manfaatnya pada program.
Contoh grak:
Bila cakupan sangat rendah, berarti banyak kasus pneumonia Balita yang tidak
dibawa berobat oleh orang tua atau dapat juga berarti bahwa petugas tidak
melaksanakan tatalaksana standar (terutama penghitungan napas). Hal ini
dapat diatasi dengan lebih meningkatkan peran serta masyarakat melalui
pelatihan kader, penyuluhan kepada ibu-ibu dan memberikan pelatihan kepada
petugas kesehatan.
Bila kualitas pelayanan rendah, ini mungkin disebabkan:
Petugas belum mengerti tatalaksana standar yang dimaksud.
Petugas sudah dilatih dan mengerti namun belum mau mengubah sikap dalam
tatalaksana pneumonia.
Kekurangan logistik.
Dengan mengidentikasi permasalahan dan menganalisa hasil cakupan
pelayanan, maka dapat ditentukan cara pemecahan yang terbaik atas masalah
yang dihadapi.

62

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

DAFTAR PUSTAKA

Integrated Management of Childhood Illness, Chart Booklet


WHO, March 2014
Penggunaan Oksigen Sebagai Terapi
Di Rumah Sakit Dan Puskesmas Dengan Terapi Perawatan
Kemenkes RI, Tahun 2014
Riset Kesehatan Dasar (Riskesdes 2013)
Balitbangkes, Kemenkes RI, Tahun 2013

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

63

TIM PENYUSUN DAN KONTRIBUTOR


1.
2.
3.
4.
5.
6.
7.
8.

Dr. Sigit Priohutomo, MPH (Direktorat PPML)


Dr. Elvieda Sariwati, M. Epid (Subdit ISPA)
Dr. Nani Rizkiyati, M.Kes(Subdit ISPA)
Dr. Indra Kurnia Sari(Subdit ISPA)
Prof. Dr. Cissy Kartasasmita, Sp.A (K) (RS. Hasan Sadikin)
Prof. Dr. Riyanto Setiabudi, Sp. FK (K) (Departemen Farmakologi FKUI)
Prof. Dr. Agus Syarurachman, Sp.MK (K) (Departemen Farmakologi FKUI)
Dr. Darmawan Budi Setyanto, Sp.A(K) (Departemen Ilmu
Kesehatan Anak FKUI-RSCM, UKK RespirologinPP IDAI)
9. Dr. Wahyuni Indawati, SpA(K) (Departemen Ilmu Kesehatan Anak
FKUI-RSCM, UKK Respirologi PP IDAI)
10. Dr. Erna Mulati, M.Sc. CMFM
(Subdit Bina Keberlangsungan Hidup Balita, Dit. Bina Kesehatan Anak)
11. Dr. Laila Mahmudah (Subdit Bina Keberlangsungan Hidup Balita,
Dit, Bina Kesehatan Anak)
12. Dr. Rian Hermana (Subdit ISPA)
13. M. Edy Haryanto, SKM, M. Epid (Subdit ISPA)
14. Irmawati, SKM (Subdit ISPA)
15. Dr. Ira W (Subdit ISPA)
16. Gestaana, SKM (Subdit ISPA)
17. Ahmad Fandil, ST (Subdit ISPA)
18. Dr. Meilina Farikha (Subdit ISPA)
19. Netti, SKM, M.Kes (Subdit ISPA)
20. Indra Lalu, S.Kep (Subdit ISPA)
21. Dinasti Mularsih, SKM (Subdit ISPA)
22. Drg. C. Yekti Praptiningsih, M.Epid

64

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

LAMPIRAN

LAMPIRAN
FORM 2B
FORMULIR SUPERVISI CARE SEEKING PROGRAM
P2 ISPA TINGKAT KABUPATEN/KOTA
PROPINSI
KABUPATEN/KOTA

:.....................................................
:.....................................................

I. IDENTITAS PETUGAS YANG


1. Nama
2. Jabatan
3. Pangkat/Golongan

DIWAWANCARAI
: ......................................
: ......................................
: ......................................
...............

II. DEMOGRAFI
1. Luas wilayah Kabupaten/Kota: .....................................................
2. Jumlah Penduduk : .....................................................
3. Jumlah Kecamatan : .....................................................
4. Jumlah Desa
: .....................................................
5. Jumlah RS Umum/Swasta : .....................................................
6. Jumlah Puskesrnas : .....................................................
7. Jumlah Puskesrmas Pembantu :.....................................................
III. KETERSEDIAAN DANA KEGIATAN

YA

TIDAK

1. Adakah dana pembinaan care seeking ke Puskesmas?


2. Kalau ada darimana sumber dananya?..................................................
3. Kalau tidak ada dana, apa alasannya?..................................................
IV. LAIN -LAIN
1. Hambatan dalam pelaksanaan care seeking P2 ISPA:
............................................................................................................
.................................................................................................... ........
.................................................................................................... ........
............................................................................................................
..
...........................................................................................................
2. Saran untuk pengembangan care seeking P2 ISPA:
............................................................................................................
..........................................................................................................
...........................................................................................................
............................................................................................................

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

67

V. FAKTOR RISIKO
1. Adakah survei faktor-faktor yang berpengaruh pada ISPA?
2. Adakah pembuatan media promosi faktor risiko ISPA?
3. Apakah ada kerjasama atau kemitraan dalam mengatasi
faktor risikoISPA untuk program:

YA

TIDAK

a. Peningkatan gizi Balita


b. Imunisasi
c. Perumahan sehat (mengurangi polusi indoor,
perbaikan ventilasi, dll)
d. Kampanye antirokok
e. Program kesehatan ibu anak yang terkait dengan pencegahan
BBLR dan kampanye ASI ekslusif
VI. PROMOSI
1. Media promosi yang dibuat oleh Kab/Kota (lingkari jawaban yang sesuai):
a. Leaet
e. TV Spot
b. Poster
f. Sinetron
c. Buletin/Koran
g. Film/layar tancap
d. Radio Spot
2. Yang menyelenggarakan promosi (lingkari jawaban yangsesuai):
a. Pengelola program P2M
b. Lintas program (sebutkan) ................................................................
c. Lintas sektor (sebutkan).............................................................
d. LSM (sebutkan).........................................................
3. Berapa kali frekuensi promosi tahun yang lalu?............................. kali
4. Berapa kali frekuensi promosi tahun ini (rencana)?....................... kali
5. Sumber dana promosi:
a. APBN b. APBD c.BLN

68

Supervisor,

Responden

(..........................)

(..........................)

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

FORM 2D
FORMULIR
KUNJUNGAN RUMAH PENDERITA PNEUMONIA
BALITA DALAM RANGKA CARE SEEKING
PROGRAM P2 ISPA

PUSKESMAS
KABUPATEN/KOTA
NAMA PETUGAS
TANGGAL KUNJUNGAN

:
:
:
:

I. PEMERIKSAAN PENDERITA
1. Nama
2. Tanggallahir
3. Nama KK
4. Alamat

......................................
......................................
......................................
......................................
...............
......................................
...............
: ......................................
: ......................................
...............
: ......................................

Pemeriksaan pada saat pengobatan


TANGGAL UMUR

BERAT
BADAN

SUHU

PEMERIKSAAN & KLASIFIKASI

TINDAKAN

Umur <2bulan
Tanda bahaya:
- Kejang
- Stridor
- Wheezing

- Kurang bisa minum


- Kesadaran menurun
- Demam/dingin

Batuk
Frek.Napas
Napas cepat
TDDK Kuat

:
:
:
:

......................hari
...............kali/menit
YA/TIDAK
YA/TIDAK

Klasikasi

TANGGAL UMUR

BERAT
BADAN

SUHU

PEMERIKSAAN & KLASIFIKASI

TINDAKAN

Umur 2 bulan-5 tahun


Tanda bahaya:
- Kejang
- Kurang bisa minum
- Stridor
- Kesadaran menurun
- Wheezing
- Demam/dingin
Batuk
Frek.Napas
Napas cepat
TDDK Kuat

:
:
:
:

....................hari
.............kali/menit
YA/TIDAK
YA/TIDAK

Klasikasi
Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

69

Kesimpulan hasil pemerikasaan setelah 2 hari pengobatan. Beri tanda pada


kesimpulan hasil pemeriksaan dibawah ini:
TANDA

MEMBURUK
- Tidak dapat minum
- Ada tarikan dinding dada
bagian bawah ke dalam
- Ada tanda bahaya

MENETAP
TIDAK BERUBAH

MEMBAIK
- Napasnya lebih lambat
- Panasnya turun
- Nafsu makan membaik

TINDAKAN

Rujuk segera ke Puskesmas


perawatan atau rumah
sakit

Ganti
antibiotika/rujuk
segera ke Puskesmas
perawatan/rumah
sakit

Teruskan pemberian
antibiotik selama 5
hari

1. PEMERIKSAAN FAKTOR RISIKO


Beri tanda (v) jika terdapat faktor risiko
dibawah ini!
( ) Gizi kurang
( ) Status imunisasi tidak lengkap
( ) Membedong anak/menyelimuti berlebihan
( ) Tidak dapat AST memadai
( ) Desiensi Vitamin A
( ) Lingkungan rumah
( ) Kepadatan tempat tinggal
( ) Polusi udara akibat asap dapur
( ) Orang tua perokok
( ) Keadaan rumah tidak sehat
2. SARAN -SARAN TERHADAP FAKTOR RISIKO YANG DITEMUKAN

70

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

DAERAH EPIDEMI HIV DI INDONESIA


DAERAH EPIDEMI HIV MELUAS
No
1.

Provinsi

Papua Barat

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13

Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.

Kab/Kota
Fakfak
Kaimana
TelukWondama
TelukBintuni
Manokwari
Manokwari Selatan
PegununganArfak
Sorong Selatan
Sorong
Raja Ampat
Sorong
Maybrat
Tambrauw

71

DAERAH EPIDEMI HIV DI INDONESIA


DAERAH EPIDEMI HIV TERKONSENTRASI
No
1

72

Provinsi
Aceh

Sumatera Utara

Sumatera Barat

Riau

5
6

Jambi
Sumatera Selatan

Bengkulu

8
9
10

Lampung
Bangka Belitung
Kep. Riau

11

DKI Jakarta

12

Jawa Barat

1
2
1
2
3
4
1
2
3
1
2
3
4
5
1
1
2
3
4
1
2
1
1
1
2
3
1
2
3
4
5
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16

Kota
Kota
Kab.
Kab.
Kab.
Kota
Kab.
Kota
Kota
Kab.
Kab.
Kab.
Kota
Kota
Kota
Kab.
Kab.
Kota
Kota
Kota
Kota
Kota
Kota
Kab.
Kota
Kota
Kota
Kota
Kota
Kota
Kota
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.
Kab.

Kab/Kota
Banda Aceh
Lhokseumawe
LabuhanBatu
Simalungun
Deli Serdang
Medan
Solok
Padang
Bukittinggi
Indragiri Hilir
Bengkalis
RokanHilir
Pekanbaru
Dumai
Jambi
OganKomeringIlir
Banyu Asin
Palembang
Prabumulih
RejangLebong
Bengkulu
Bandar Lampung
Pangkal Pinang
Karimun
Batam
Tanjung Pinang
Jakarta Selatan
Jakarta Timur
Jakarta Pusat
Jakarta Barat
Jakarta Utara
Bogor
Sukabumi
Cianjur
Bandung
Garut
Tasikmalaya
Ciamis
Kuningan
Cirebon
Majalengka
Sumedang
Indramayu
Subang
Kawarang
Bekasi
Bandung Barat

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

17
18
19
20
No

Provinsi
Jawa Barat

13

Jawa Tengah

14

DIY

15

JawaTimur

16

Banten

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

21
22
23
24
25
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
1
2
3
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
1
2
3

Kota Bogor
Kota Sukabumi
Kota Bandung
Kota Cirebon
Kabupaten/Kota
Kota Bekasi
Kota Depok
Kota Cimahi
Kota Tasikmalaya
Kota Banjar
Kab. Cilacap
Kab. Banyumas
Kab. Kebumen
Kab. Wonosobo
Kab. Magelang
Kab. Boyolali
Kab. Klaten
Kab. Sukoharjo
Kab. Karanganyar
Kab. Sragen
Kab. Grobogan
Kab. Pati
Kab. Jepara
Kab. Demak
Kab. Semarang
Kab. Kendal
Kab. Batang
Kab. Pemalang
Kab. Tegal
Kab. Brebes
Kota Magelang
Kota Surakarta
Kota Salatiga
Kota Semarang
Kota Tegal
Kab. Bantul
Kab. Sleman
Kota Yogyakarta
Kab. Tulungagung
Kab. Kediri
Kab. Malang
Kab. Jember
Kab. Banyuwangi
Kab. Sidoarjo
Kab. Jombang
Kota Kediri
Kota Malang
Kota Surabaya
Kab. Tangerang
Kab. Serang
Kota Tangerang
73

74

17

Bali

18

NTB

4
5
1
2
3
1
2
3

No
19

Provinsi
NTT

20

Kalimantan Barat

21

Kalimantan Tengah

22
23

Kalimantan Selatan
Kalimantan Timur

24
25

Kalimantan Utara
Sulawesi Utara

26
27

Sulawesi Tengah
Sulawesi Selatan

28

Sulawesi Tenggara

29
30

Gorontalo
Sulawesi Barat

31
32

Maluku
Maluku Utara

1
2
1
2
3
4
1
2
1
1
2
1
1
2
3
1
1
2
3
1
2
1
1
2
1
1

Kota Cilegon
Kota Tangerang Selatan
Kab. Badung
Kab. Buleleng
Kab. Denpasar
Kab. Lombok Tengah
Kab. Lombok Timur
Kota Mataram
Kabupaten/Kota
Kab. Sikka
Kota Kupang
Kab. Pontianak
Kab. Sanggau
Kota Pontianak
Kota Singkawang
Kota WaringinTimur
Kota Palangka Raya
Kota Banjarmasin
Kota Balikpapan
Kota Samarinda
Kota Tarakan
Kota Manado
Kota Bitung
Kota Tomohon
Kota Palu
Kab, Jeneponto
Kab. SidenrengRappang
Kota Makassar
Kota Kendari
Kota Bau-Bau
Kota Gorontalo
Kab. Majene
Kab. Mamuju
Kota Ambon
Kota Ternate

Pedoman Tatalaksana Pneumonia Balita

Anda mungkin juga menyukai