Anda di halaman 1dari 1

STANDAR

OPERASIONAL
PROSEDUR
PENGERTIAN
TUJUAN
KEBIJAKAN
PROSEDUR

UNITTERKAIT

STANDAR OPERASIONAL PROSEDUR


PENAHANAN PASIEN UNTUK OBSERVASI
No. Dokumen
No. Revisi
Halaman
Tanggal Terbit:
Ditetapkan oleh:
Melakukan pengawasan dan penilaian kepada pasien yang sudah
diawasi kegawat daruratannya.
1. Mencegah terjadinya perburukan kondisi pasien.
2. Melakukan penilaian ulang kondisi pasien
1. Dokter jaga memutuskan pasien yang memerlukan observasi.
2. Obeservasi dilakukan oleh perawat dan dokter jaga.
3. Obeservasi dilakukan setiap 5 15 menit sesuai dengan tingkat
kegawat daruratannya.
Hal-hal yang perlu dilakukan observasi:
a. Keadaan umum pasien
b. Kesadaran pasien
c. Air way (jalan nafas)
d. Tanda-tanda vital
4. Apabila dalam masa observasi keadaan pasien memburuk maka
perawat yang melakukan observasi akan melaporkan kepada dokter
jaga.
5. Dokter jaga melakukan Re-Assesment terhadap kondisi pasien
6. Observasi terhadap pasien di ruang emergency dilakukan maksimal
dalam waktu 8 jam.
7. Selanjutnya diputuskan apakah pasien harus mendapat perawatan
lebih lanjut atau di alihkan ke ruang perawatan lainnya atau
diizinkan pulang.
8. Perkembangan pasien selama observasi dicatat di formulir catatan
perkembangan pasien.
1. IGD
2. Rekam medis
3. Ruang Rawat inap